Anda di halaman 1dari 54

BAB I

PENDAHULUAN
1.1

Latar Belakang
Rumah adalah kebutuhan primer bagi setiap individu dan keluarga. Rumah
memberikan manfaat baik fisik dan non-fisik. Dari segi fisik berkaitan pada kesehatan
para penghuni rumah dan segi non fisik terlihat dari segi psikologik. Terdapat beberapa
komponen pada rumah yang dapat mempengaruhi keadaan penghuni rumah tsb. Antara
lain, bangunan berupa atap, langit-langit, dinding, lantai, jendela, pintu, halaman
rumah, luas ruangan, ventilasi dsb. Selain itu terdapat peninjauan tidak langsung berupa
pengamatan terhadap perilaku penghuni rumah,disebut sebagai perilaku hidup bersih
dan sehat.
Rumah adalah struktur fisik terdiri dari ruangan, halaman dan area sekitarnya
yang digunakan sebagai tempat tinggal dan sarana pembinaan keluarga hal ini tertera
dalam UU RI No. 4 Tahun 1992. Rumah adalah struktur fisik atau bangunan untuk
tempat berlindung, dimana lingkungan berguna untuk kesehatan jasmani dan rohani
serta keadaan sosialnya baik demi kesehatan keluarga dan individu (WHO). Dalam
penilaian Keputusan Menteri Kesehatan rumah sehat terdapat parameter rumah yang
dinilai, meliputi 3 (tiga) kelompok komponen penilaian, yaitu: kelompok komponen
rumah, kelompok sarana sanitasi dan kelompok perilaku penghuni (Kepmenkes).
Dengan demikian dapat dikatakan bahwa rumah sehat adalah bangunan tempat
berlindung dan beristirahat serta sebagai sarana pembinaan keluarga yang
menumbuhkan kehidupan sehat secara fisik, mental dan sosial, sehingga seluruh
anggota keluarga dapat bekerja secara produktif. Oleh karena itu, keberadaan
perumahan yang sehat, aman, serasi, teratur sangat diperlukan agar fungsi dan
kegunaan rumah dapat terpenuhi dengan baik.
Menurut definisi rumah diatas, dikaitkan dengan kesehatan. Kesehatan
merupakan kebutuhan sekaligus pencapaian dalam kehidupan yang berlangsung di
sebuah keluarga . Visi pembangunan kesehatan saat ini adalah Indonesia sehat 2014
untuk mewujudkan masyarakat yang mandiri dan berkeadilan. Visi ini dituangkan

kedalam empat misi salah satunya adalah meningkatkan kesehatan masyarakat melalui
pemberdayaan masyarakat, termasuk swasta dan masyarakat madani
Pembangunan kesehatan tersebut diwujudkan dengan menggerakkan dan
memberdayakan masyarakat untuk berperilaku hidup bersih dan sehat (PHBS).
Perilaku hidup bersih dan sehat adalah sekumpulan perilaku yang dipraktikkan atas
dasar kesadaran atas hasil pembelajaran yang menjadikan seseorang atau keluarga
dapat menolong dirinya sendiri di bidang kesehatan dan berperan aktif dalam
mewujudkan kesehatan masyarakat
Persentase keluarga yang menghuni rumah sehat merupakan salah satu indikator
Indonesia Sehat 2010 dan target Millenium Development Goals (MDGs) tahun 2015.
Target rumah sehat yang hendak dicapai telah ditentukan sebesar 80%. Berdasarkan
profil kesehatan Indonesia tahun 2010, presentase rumah sehat secara nasional hanya
sekitar 24,9%. (Riset Kesehatan Dasar)
Program pembinaan PHBS (Perilaku Hidup Bersih dan Sehat) yang
dicanangkan pemerintah sudah berjalan sekitar 15 tahun, tetapi keberhasilannya masih
jauh dari harapan. Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) Tahun 2007 menunjukkan bahwa
rumah tangga di Indonesia yang mempraktekkan PHBS (Perilaku Hidup Bersih dan
Sehat) baru mencapai 38,7%. Padahal Rencana Strategis (Restra) Kementerian
Kesehatan tahun 2010-2014 mencantumkan target 70% rumah tangga sudah
mempraktekkan PHBS (Perilaku Hidup Bersih dan Sehat) pada tahun 2014.
Hal ini membuat penulis untuk melakukan pemberdayaan masyarakat melalui
program survei di sebuah kampung didaerah Depok, untuk meninjau lebih jauh
terhadap kehidupan masyarakat sekitar yang dipengaruhi status ekonomi, status
keluarga dengan perilaku hidup bersih dan sehat.
1.2

Rumusan Masalah
1.
2.
3.

Apa yang dimaksud dengan Rumah Sehat dan apa saja komponen sehingga
rumah bisa disebut rumah sehat ?
Apa yang dimaksud dengan Perilaku Hidup Bersih dan Sehat ?
Apa saja Kriteria komponen dari rumah sehat meliputi
a. Jendela
b. Ventilasi
c. Dinding
d. Langit-langit
e. Atap
f. Luas ruangan
2

4.
5.
6.

Bagaiamana menentukan keadaan sanitasi rumah terhadap rumah warga ?


Bagaiaman menentukan perilaku hidup bersih dan sehat terhadap warga ?
Bagaimana menentukan perilaku penghuni terhadap pengetahuan hidup bersih
dan sehat ?

1.3

Tujuan Penelitian
Umum
Untuk mengetahui hubungan karakteristik keluarga, perilaku keluarga dan kondisi
bangunan rumah terhadap Penilaian Rumah Sehat dan Perilaku Hidup Bersih dan Sehat
Khusus
1.
Mengidentifikasi dan mendeskripsikan penilaian karakteristik
keluarga
2.

terhadap aspek rumah sehat.


Mengidentifikasi dan mendeskripsikan penilaian sikap keluarga terhadap aspek

3.

rumah sehat.
Mengidentifikasi dan mendeskripsikan penilaian perilaku keluarga terhadap

4.

aspek rumah sehat.


Mengidentifikasi dan mendeskripsikan penilaian terhadap kondisi bangunan dan

5.

melihat hasil presentasenya.


Mengidentifikasi dan mendeskripsikan penilaian terhadap sarana sanitasi dan

6.

melihat hasil presentasenya.


Mengidentifikasi penilaian terhadap perilaku hidup besih dan sehat berdasarkan
indikatornya.

1.4

Manfaat
1.
Bagi mahasiswa/i
Sebagai Sebagai proses dalam menambah pengetahuan dan wawasan peneliti tentang
rumah yang sehat.
2.
Bagi masyarakat
Diharapkan hasil penelitian ini dapat memberikan informasi mengenai pentingnya
memiliki rumah yang sehat dan bagaimana kriteria rumah yang dikatakan sehat
sehingga masyarakat mampu mengupayakan agar tempat tinggal mereka termasuk
rumah yang sehat.
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1

Rumah

2.1.1

Pengertian Rumah

Setiap manusia dimanapun berada membutuhkan tempat untuk tinggal yang disebut
rumah. Rumah berfungsi sebagai tempat untuk melepaskan lelah, tempat bergaul dan membina
rasa kekeluargaan diantara anggota keluarga, tempat berlindung dan menyimpan barang
berharga, dan rumah juga merupakan status lambang sosial (Mukono, 2000).
Perumahan merupakan kebutuhan dasar manusia dan juga merupakan determinan
kesehatan masyarakat. Karena itu pengadaan perumahan merupakan tujuan fundamental yang
kompleks dan tersedianya standar perumahan merupakan isu penting dari kesehatan
masyarakat. Perumahan yang layak untuk tempat tinggal harus memenuhi syarat kesehatan
sehingga penghuninya tetap sehat. Perumahan yang sehat tidak lepas dari ketersediaan
prasarana dan sarana yang terkait, seperti penyediaan air bersih, sanitasi pembuangan sampah,
transportasi, dan tersedianya pelayanan sosia
Menurut Undang-undang RI Nomor 4 Tahun 1992 menjelaskan bahwa rumah adalah
struktur fisik terdiri dari ruangan, halaman dan area sekitarnya yang dipakai sebagai tempa
ttinggal dan sarana pembinaan keluarga. Menurut WHO (2004), rumah adalah struktur fisik
atau bangunan untuk tempat berlindung, dimana lingkungan berguna untuk kesehatan jasmani
dan rohani serta keadaan sosialnya baik untuk kesehatan keluarga dan individu
Menurut Dinas Perumahan dan Pemukiman RI (2008), rumah adalah rumah sebagai
tempat tinggal yang memenuhi ketetapan atau ketentuan teknis kesehatan yang wajib dipenuhi
dalam rangka melindungi penghuni rumah dari bahaya atau gangguan kesehatan, sehingga
memungkinkan penghuni memperoleh derajat kesehatan yang optimal. Menurut WHO (2004),
rumah sehat dapat diartikan rumah berlindung, bernaung, dan tempat untuk beristirahat,
sehingga menimbulkan kehidupan yang sempurna baik fisik, rohani, sosial.
2.1.2 Standar Rumah Sehat
Menurut Depkes RI (2002), ada beberapa prinsip standar rumah sehat. Prinsip ini dapat
dibedakan atas dua bagian :
1. Yang berkaitan dengan kebutuhan kesehatan, terdiri atas :
a) Perlindungan terhadap penyakit menular, melalui pengadaan air minum, sistem
sanitasi, pembuangan sampah, saluran air, kebersihan personal dan domestik,
penyiapan makanan yang aman dengan struktur rumah yang aman dengan memberi
perlindungan.

b) Perlindungan terhadap trauma/benturan, keracunan dan penyakit kronis dengan


memberikan perhatian pada struktur rumah, polusi udara rumah, polusi udara dalam
rumah, keamanan dari bahaya kimia dan perhatian pada pnggunaan rumah sebagai
tempat bekerja.
c) Stress psikologi dan sosial melalui ruang yang adekuat, mengurangi privasi,
nyaman, memberi rasa aman pada individu, keluarga dan akses pada rekreasi dan
sarana komunitas pada perlindungan terhadap bunyi.
2. Berkaitan dengan kegiatan melindungi dan meningkatkan kesehatan terdiri atas :
a) Informasi dan nasehat tentang rumah sehat dilakukan oleh petugas kesehatan
umumnya dan kelompok masyarakat melalui berbagai saluran media dan
kampanye.
b) Kebijakan sosial ekonomi yang berkaitan dengan perumahan harus mendukung
penggunaan tanah dan sumber daya perumahan untuk memaksimalkan aspek fisik,
mental dan sosial.
c) Pembangunan sosial ekonomi yang berkaitan dengan perumahan dan hunian harus
didasarkan pada proses perencanaan, formulasi dan pelaksanaan kebijakan publik
dan pemberian pelayanan dengan kerjasama intersektoral dalam manajemn dan
perencanaan pembangunan, perencanaan perkotaan dan penggunaan tanah, standar
rumah, disain, dan konstruksi rumah, pengadaan pelayanan bagi masyarakat dan
monitoring serta analisis situasi secara terus menerus.

d) Pendidikan pada masyarakat profesional, petugas kesehatan, perencanaan dan


penentuan kebijakan akan pengadaan dan penggunaan rumah sebagai sarana
peningkatan kesehatan.
e) Keikutsertaan masyarakat dalam berbagai tingkat melalui kgiatan mandiri diantara
keluarga dan perkampungan.
Menurut Depkes RI (2002), indikator rumah yang dinilai adalah komponen rumah yang
terdiri dari : langit-langit, dinding, lantai, jendela kamar tidur, jendela ruang keluarga dan
ruang tamu, ventilasi, dapur dan pencahayaan dan aspek perilaku. Aspek perilaku penghuni
5

adalah pembukaan jendela kamar tidur, pembukaan jendela ruang keluarga, pembersihan
rumah dan halaman.
2.1.3

Komponen Rumah

1. Lantai
Lantai harus cukup kuat untuk manahan beban di atasnya. Bahan untuk lantai biasanya
digunakan ubin,kayu plesteran, atau bambu dengan syarat-syarat tidak licin, stabil tidak lentur
waktu diinjak, tidak mudah aus, permukaan lantai harus rata dan mudah dibersihkan, yang
terdiri dari:
1. Lantai anah stabilitas
Lantai tanah stabilitas terdiri dari tanah,pasir, semen, dan kapur, seperti tanah tercampur
kapur dan semen, dan untuk mencegah masuknya air kedalam rumah sebaiknya lantai
dinaikkan 20 cm dari permukaan tanah.
2. Lantai papan
Pada umumnya lantai papan dipakai di daerah basah/rawa. Hal yang perlu diperhatikan
dalam pemasanan lantai adalah :
a. Sekurang-kurangnya 60 cm diatas tanah dan ruang bawah tanah harus ada aliran air
yang baik.
b. Lantai harus disusun dengan rapi dan rapat satu sama lain,sehingga tidak ada lubanglubang ataupun lekukan dimana debu bisa bertepuk. Lebih baik jika lantai seperti ini
dilapisi dengan perlak atau kampal plastik ini juga berfungsi sebagai penahan
kelembaban yang naik dari dikolong rumah.
c. Untuk kayu-kayu yang tertanam dalam air harus yang tahan air dan rayap serta untuk
konstruksi diatasnya agar digunakan lantai kayu yang telah dikeringkan dan
diawetkan.
3. Lantai ubin
Lantai ubin adalah lantai yang terbanyak digunakan pada bangunan perumahan
karena : Lantai ubin murah/tahan lama,dapat mudah dibersihkan dan tidak dapat
mudah dirusak rayap.
2. Dinding
6

Adapun syarat-syarat untuk dinding antara lain:


a. Dinding harus tegak lurus agar dapat memikul berat sendiri, beban tekanan angin, dan
bila sebagai dinding pemikul harus pula dapat memikul beban diatasnya.
b. Dinding harus terpisah dari pondasi oleh suatu lapisan air rapat air sekurangkurangnya
15 cm di bawah permukaan tanah sampai 20 cm di atas lantai bangunan, agar air tanah
tidak dapat meresap naik keatas, sehingga dinding tembok terhindar dari basah dan
lembab dan tampak bersih tidak berlumut.
c. Lubang jendela dan pintu pada dinding, bila lebarnya kurang dari 1 m dapat diberi
susunan batu tersusun tegak diatas batu,batu tersusun tegak diatas lubang harus
dipasang balok lantai dari beton bertulang atau kayu awet.
d. Untuk memperkuat berdirinya tembok bata digunakan rangka pengkaku yang terdiri
dari plester-plester atau balok beton bertulang setiap luas 12 meter.

3. Langit langit
Dibawah kerangka atap/ kuda-kuda biasanya dipasang penutup yang disebut langit-langit yang
tujuannya antara lain:
a. Untuk menutup seluruh konstruksi atap dan kuda-kuda penyangga agar tidak terlihat
dari bawah, sehingga ruangan terlihat rapi dan bersih.
b.

Untuk menahan debu yang jatuh dan kotoran yang lain juga menahan tetesan air hujan
yang menembus melalui celah-celah atap.

c. Untuk membuat ruangan antara yang berguna sebagai penyekat sehingga panas atas
tidak mudah menjalar kedalam ruangan dibawahnya.
Adapun persyaratan untuk langit-langit yang baik adalah:
a. Langit-langit harus dapat menahan debu dan kotoran lain yang jatuh dari atap.
b. Langit-langit harus menutup rata kerangka atap kuda-kuda penyangga dengan
konstruksi
bebas tikus.
c. Tinggi langit-langit sekurang-kurangnya 2,40 dari permukaan lantai
d. Langit-langit kasaunya miring sekurang-kurangnya mempunyai tinggi rumah 2,40
m,dan ruang selebihnya pada titik terendah titik kurang dari 1,75m

e. Ruang cuci dan ruang kamar mandi diperbolehkan sekurang kurangnya sampai 2,40 m.

4. Atap
Secara umum konstruksi atap harus didasarkan kepada perhitungan yang teliti dan
dapat dipertanggung jawabkan kecuali untuk atap yang sederhana tida disyaratkan adanya
perhitungan-perhitungan. Maksud utama dari pemasangan ata adalah untuk melindungi
bagian-bagian dalam bangunan serta penghuninya terhada panas dan hujan, oleh karena itu
harus dipilih penutup atap yang memenuh persyaratan sebagai berikut:
a. Rapat air serta padat dan Letaknya tidak mudah bergeser
b. Tidak mudah terbakar dan bobotnya ringan dan tahan lama Bentuk atap yang biasa
digunakan ialah bentuk atap datar dari konstruksi beton bertulang dan bidang atap
miring dari genteng, sirap, seng gelombang atau asbes semen gelombang. Pada bidang
atap miring mendaki paling banyak digunakan penutup/atap genteng karena harga
rumah dan cukup awet.

5. Pembagian Ruangan
Adapun syarat-syarat pembagian ruanganyang baik adalah sebagai berikut :
a) Adanya pemisah yang baik antara ruangan kamar tidur kepala keluarga (suami istri)
dengan kamar tidur anak-anak, baik laki-laki maupun perempuan, terutama anakanak yang sudah dewasa.
b) Memilih tata ruangan yang baik, agar memudahkan komunikasi dan perhubungan
antara ruangan didalam rumah dan juga menjamin kebebasan dan kerahasiaan
pribadi masing-masing terpenuhi.
c) Tersedianya jumlah kamar/ruangan kediaman yang cukup dengan luas lantai
sekurang-kurangnya 6 m2 agar dapat memenuhi kebutuhan penghuninya untuk
melakukan kgiatan kehidupan.
d) Bila ruang duduk digabung dengan ruang tidur, maka luas lantai tidak boleh kurang
dari 11 m2 untuk 1 orang, 14 m2 bila digunakan 2 orang, dalam hal ini harus
dipisah.
A. Dapur

Luas dapur minimal 14 m2 dan lebar minimal 1,5 m2. Bila penghuni tersebut lebih dari 2
orang, luas dapur tidak boleh kurang dari 3 m2.

Di dapur harus tersedia alat-alat

pengolahan makanan, alat-alat masak, tempat cuci peralatan dan air bersih. Didapur harus
tersedia tempat penyimpanan bahan makanan. Atau makanan yang siap disajikan yang dapat
mencegah pengotoran makanan oleh lalat, debu dan lain-lain dan mencegah sinar matahari
langsung.
B. Kamar Mandi dan jamban keluarga
Setiap kamar mandi dan jamban paling sedikit salah satu dari dindingnya yang berlubang
ventilasi berhubungan dengan udara luar. Bila tidak harus dilengkapi dengan ventilasi
mekanis untuk mengeluarkan udara dari kamar mandi dan jamban tersebut, sehingga tidak
mengotori ruangan lain. Pada setiap kamar mandi harus bersih untuk mandi yang cukup
jumlahnya. Jamban harus berleher angsa dan 1 jamban tidak boleh dari 7 orang bila jamban
tersebut terpisah dari kamar mandi

6. Ventilasi
Ventilasi adalah proses penyediaan udara segar kedalam suatu ruangan dan pengeluaran
udara kotoran suatu ruangan tertutup baik alamiah maupun secara buatan. Ventilasi harus
lancar diperlukan untuk menghindari pengaruh buruk yang dapat merugikan kesehatan
manusia pada suatu ruangan kediaman yang tertutup atau kurang ventilasi. Pengaruh-pengaruh
buruk itu ialah
a)
b)
c)
d)
e)

Berkurangnya kadar oksigen diudara dalam ruangan kediaman.


Bertambahnya kadar asam karbon (CO2) dari pernafasan manusia.
Bau pengap yang dikeluarkan oleh kulit, pakaian dan mulut manusia.
Suhu udara dalam ruangan naik karena panas yang dikeluarkan oleh badan manusia.
kelembaban udara dalam ruang kediaman bertambah karena penguapan air dan kulit
pernafasan manusia. Dengan adanya ventilasi silang (cross ventilation) akan terjamin
adanya gerak udara yang lancar dalam ruang kediaman. Caranya ialah dengan
memasukkan

Kualitas udara
Suhu udara nyaman, antara 18 30 oC;
Kelembaban udara, antara 40 70 %;
Gas SO2 kurang dari 0,10 ppm per 24 jam;
Pertukaran udara 5 kali 3 per menit untuk setiap penghuni;
Gas CO kurang dari 100 ppm per 8 jam;
Gas formaldehid kurang dari 120 mg per meter kubik.

Agar dalam ruang kediaman, sekurang-kurangnya terdapat satu atau lebih banyak
jendela/lubang yang langsung berhubungan dengan udara dan bebas dari rintangan-rintangan,
jumlah luas bersih jendela/lubang itu harus sekurang-kurangnya sama 1/10 dari luas lantai
ruangan, dan setengah dari jumlah luas jendela/lubang itu harus dapat dibuka. Jendela/lubang
angin itu harus meluas kearah atas sampai setinggi minimal 1,95 diatas permukaan lantai.
Diberi lubang hawa atau saluran angin pada ban atau dekat permukaan langit-langit (ceiling)
yang luas bersihnya sekurang-kurangnya 5% dari luas lantai yang bersangkutan. Pemberian
lubang hawa/saluran angin dekat dengan langit-langit bergua sekali untuk mengluarkan udara
panas dibagian atas dalam ruangan tersebut
Ketentuan luas jendela/lubang angin tersebut hanya sebagai pedoman yang umum dan
untuk daerah tertentu, harus disesuaikan dengan keadaan iklim daerah tersebut. Untuk daerah
pengunungan yang berhawa dingin dan banyak angin, maka luas jendela/lubang angin dapat
dikurangi sampai dengan 1/20 dari luas ruangan. Sedangkan untuk daerah pantai laut dan
daerah rendah yang berhawa panas dan basah, maka jumlah luas bersih jendela, lubang angin
harus diperbesar dan dapat mncapai 1/5 dari luas lantai ruangan.
Kelembaban
Mengacu pada jumlah partikel air (dengan kata lain, uap air) yang ada di udara. Udara
memiliki kapasitas tertentu untuk menahan partikel-partikel air yang sering bervariasi dengan
suhu sekitarnya. Saat cuaca berawan, musim panas atau hujan, akan ada kelembaban yang
tinggi di udara. Anda juga mungkin merasa berkeringat dan lebih panas daripada biasanya,
sebagai uap air di udara telah mencapai tingkat kejenuhan. Demikian pula, ketika suhu turun
selama musim dingin, udara menjadi kering. Tingkat kelembaban rendah juga dapat terjadi di
tempat-tempat yang sangat panas dimana tidak ada hujan selama berbulan-bulan.
Pengaruh Tingkat Kelembaban Tinggi
Jika tingkat kelembaban relatif yang tinggi baik karena kondisi eksternal, seperti suhu
udara terbuka atau faktor manusia, udara akan membawa lebih banyak uap air yang dapat
mengakibatkan kondisi seperti embun pada permukaan yang dingin, menyebabkan kelembaban
di sekitar kita.

10

Sebagai kumpulan air yang terbentuk pada dinding, jendela dan pintu, permukaan ini
mengundang berkembang-biaknya jamur dan lumut yang menjadi sumber berbagai masalah
kesehatan kita. Jamur, bersama dengan tungau dan debu sering menyebabkan masalah
pernapasan seperti asma, alergi dan batuk. Mikroorganisme tersebut juga dapat tumbuh di
pakaian dalam kondisi basah. Seperti udara sekitarnya yang kaya dengan uap air, tubuh anda
mungkin keringat mengucur deras dan anda mungkin mengalami kegerahan bahkan selama
cuaca berawan. Kelembaban juga dapat menyebabkan dinding kertas atau lukisan menjadi
lepek, atau bahkan menyebabkan dinding plester yang baru dikerjakan mengalami retak.
Tingkat kelembaban tinggi di rumah kita dapat menyebabkan pintu kayu atau jendela memuai
atau melebar sehingga tidak sesuai dengan ukuran kusen.
Pengaruh Tingkat Kelembaban Rendah
Ketika kelembaban turun di bawah tingkat kenyamanan, anda mungkin akan
mengalami udara kering dan juga mungkin merasakan dingin yang tidak

menyenangkan

selama musim dingin. Seperti udara lembab yang sangat tinggi, udara kering juga dapat
menyebabkan masalah kesehatan yang terkait sepertikulit kering, bibir pecah-pecah, dan
lain-lain. Ketika Anda bernafas dalam udara dingin dan sangat kering, anda juga mungkin
mengalami kesulitan bernafas atau mendapatkan sakit tenggorokan selama pagi dan malam
hari di saat musim angin.
Tidak seperti tingkat kelembaban tinggi, udara kering tidak berpengaruh begitu banyak
pada alat-alat rumah tangga. Akan tetapi furnitur seperti pintu, jendela biasanya menciut akibat
kekeringan ekstrim udara di sekitarnya.

7. Pencahayaan
Menurut Sanropie, dkk (1989) dalam Mukono (2000) bahwa cahaya yang cukup kuat untuk
penerangan didalam rumah merupakan kebutuhan manusia. Penerangan ini dapat diperoleh
dengan pengaturan cahaya buatan dan cahaya alam.
a) Pencahayaan alam
Pencahayaan alam diperoleh dengan masuknya sinar matahari ke dalam ruangan
melalaui jendela, celah-celah atau bagian ruangan yang terbuka. Sinar sebaiknya tidak
terhalang oleh bangunan, pohon-pohon maupun tembok pagar yang tinggi. Kebutuhan
standar cahaya alam\

11

yang memenuhi syarat kesehatan untuk kamar keluarga dan kamar tidur mnurut WHO 60120 Lux. Suatu cara untuk menilai baik atau tidaknya penerangan alam yang terdapat
dalam rumah, adalah sebagai berikut :
a. Baik, bila jelas membaca koran dengan huruf kecil.
b. Cukup, bila samar-samar membaca huruf kecil.
c. Kurang, bila hanya huruf besar yang terbaca.
d. Buruk, bila sukar membaca huruf besar.
Pemenuhan kebutuhan cahaya untuk penerangan alamiah sangat ditentukanoleh letak
dan lebar jendela. Untuk memperoleh jumlah cahaya matahari pada pagi hari secara
optimal sebaiknya jendela kamar tidur menghadap ke timur. Luas jendela yang baik paling
sedikit mempunyai luas 10-20 % dari luas lantai. Apabila luasjendela melebihi 20 % dapat
menimbulkan kesilauan dan panas, sedangkan sebaliknya kalau terlalu kecil dapat
menimbulkan suasana gelap dan pengap
b)

Pencahayaan buatan
Penerangan pada rumah tinggal dapat diatur dengan memilih sistem penerangan

dengan suatu pertimbangan hendaknya penerangan tersebut dapat menumbuhkan suasana


rumah yang lebih menyenangkan. Lampu Flouresen (neon) sebagai sumber cahaya dapat
memenuhi kebutuhan penerangan karena pada penerangan yang relatif rendah mampu
menghasilkan cahaya yang baik bila dibandingkan dengan penggunaan lampu pijar.
Untuk penerangan malam hari alam ruangan terutama untuk ruang baca dan ruang
kerja, penerangan minimum adalah 150 lux sama dengan 10 watt lampu TL, atau 40 watt
dengan lampu pijar

2.2

Sarana Sanitasi
Dari sudut pandang sanitasi, yang penting diperhatikan adalah jarak perpindahan

maksimum dari bahan pencemar dan kenyataan bahwa arah perpindahan selalu searah dengan
arah aliran air tanah. Dalam penempatan sumur, harus diingat bahwa air yang berada dalam
12

lingkaran pengaruh sumur mengalir menuju sumur tersebut. Tidak boleh ada bagian daerah
kontaminasi kimiawi ataupun bakteriologis yang berada dalam jarak jangkau lingkaran
pengaruh sumur
2.2.1

Penyediaan Air Bersih


Air bersih adalah air yang digunakan untuk keperluan sehari-hari yang kualitasnya

memenuhi syarat kesehatan dan dapat diminum apabila telah dimasak. Air minum adalah air
yang syaratnya memenuhi syarat kesehatan dan dapat langsung diminum yang berasal dari
penyediaan air minum (Dep Kes RI,2002).
Tindakan pencegahan pencemaran sumur gali oleh bakteri coliform, yang harus
diperhatikan adalah jarak sumur dengan cubluk (kakus), lubang galian sampah, lubang galian
untuk air limbah (cesspool; seepage pit) dan sumber-sumber pengotoran lainnya. Jarak ini
tergantung pada keadaan tanah dan kemiringan tanah. Pada umumnya dapat dikatakan jarak
yang aman tidak kurang dari 10 meter dan diusahakan agar letaknya tidak berada di bawah
tempat-tempat sumber pengotoran seperti yang disebutkan di atas Sedangkan menurut Chandra
Sumur harus berjarak minimal 15 meter dan terletak lebih tinggi dari sumber pencemaran
seperti kakus, kandang ternak, tempat sampah dan sebagainya.
Sedangkan menurut Standar Nasional Indonesia (SNI) 03-2916-1992 tentang
Spesifikasi Sumur Gali untuk Sumber Air Bersih, bahwa jarak horizontal sumur ke arah hulu
dari aliran air tanah atau sumber pengotoran (bidang resapan/tangki septic tank) lebih dari 11
meter, sedangkan jarak sumur untuk komunal terhadap perumahan adalah lebih dari 50 meter.
Sarana air bersih adalah semua sarana yang dipakai sebagai sumber air bagi penghuni
rumah untuk digunakan bagi penghuni rumah yang digunakan untuk kehidupan sehari-hari.
Yang perlu diperhatikan antara lain:
a. Jarak antara sumber air dengan sumber pengotoran (seperti septik tank, tempat pembuangan
sampah, air limbah) minimal 10 meter.
b. Pada sumur gali sedalam 3 meter dari permukaan tanah dibuat kedap air,yaitu
dilengkapi dengan cincin dan bibir sumur
c. Penampungan air hujan pelindung air, sumur artesis atau terminal air atau perpipaan/kran
atau sumur gali terjaga kebersihannya dan dipelihara rutin. Jumlah air untuk keperluan rumah
13

tangga per hari per kapita tidaklah sama pada tiap negara. Pada umumnya dapat dikatakan
dinegara-negara yang sudah maju.
Menurut

peraturan

Menteri

Kesehatan

Republik

Indonesia

Nomor

416/Menkes/Per/IX/1990, Air bersih adalah air yang digunakan untuk keperluan sehari-hari
yang kualitasnya memenuhi syarat kesehatan dan dapat diminum setelah dimasak. Air bersih
didapat dari sumber mata air yaitu air tanah, sumur, air tanah dangkal, sumur artetis atau air
tanah dalam. Air bersih ini termasuk golongan B yaitu air yang dapat digunakan sebagai air
baku air minum. Kualitas air bersih apabila ditinjau berdasarkan kandungan bakterinya
menurut SK. Dirjen PPM dan PLP No. 1/PO.03.04.PA.91 dan SK JUKLAK
Pedoman Kualitas Air Tahun 2000/2001, dapat dibedakan ke dalam 5 kategori sebagai
berikut:
1. Air bersih kelas A ketegori baik mengandung total koliform kurang dari 50
2. Air bersih kelas B kategori kurang baik mengandung koliform 51-100
3. Air bersih kelas C kategori jelek mengandung koliform 101-1000
4. Air bersih kelas D kategori amat jelek mengandung koliform 1001-2400
5. Air bersih kelas E kategori sangat amat jelek mengandung koliform lebih 2400
2.2.2

Penggunaan Jamban
Jarak Aman Lubang Kakus dengan Sumber Air Bersih Jarak aman antara Lubang

Kakus dengan Sumber Air Minum dipengaruhi oleh berbagai faktor antara lain
Topografi tanah : Topografi tanah dipengaruhi oleh kondisi permukaan tanah dan sudut
kemiringan tanah.Faktor hidrologi : yang termasuk dalam faktor hidrologi antara lain
Kedalaman air tanah, Arah dan kecepatan aliran tanah, Lapisan tanah yang berbatu dan
berpasir. Pada lapisan jenis ini diperlukan jarak yang lebih jauh dibandingkan dengan jarak
yang diperlukan untuk daerah yang lapisan tanahnya terbentuk dari tanah liat.Faktor
Meteorologi : di daerah yang curah hujannya tinggi, jarak sumur harus lebih jauh dari
kakus.Jenis mikroorganisme : Karakteristik beberapa mikroarganisme ini antra lain dapat
disebutkan bahwa bakteri patogen lebih tahan pada tanah basah dan lembab. Cacing dapat
bertahan pada tanah yang lembab dan basah selama 5 bulan, sedangkan pada tanah yang kering
dapat bertahan selam 1 bulan.Faktor Kebudayaan : Terdapat kebiasaan masyarakat yang

14

membuat sumur tanpa dilengkapi dengan dinding sumur.Frekuensi Pemompaan : Akibat makin
banyaknya air sumur yang diambil untuk keperluan orang banyak, laju aliran tanah
Pembuangan tinja manusia yang terinfeksi yang dilaksanakan secara tidak layak tanpa
memenuhi persyaratan. Tujuan dilakukannya pembuangan tinja secara saniter adalah untuk
menampung serta mengisolir tinja sedemikian rupa sehingga dapat tercegah terjadinya
hubungan langsung maupun tidak langsung antara tinja dengan manusia, dan dapat dicegah
terjadinya penularan faecal borne diseases dari penderita kepada orang yang sehat, maupun
pencemaran lingkungan pada umumnya.
Adapun persyaratan sarana pembuangan tinja yang baik dan memenuhi syarat
kesehatan adalah:
a. Tidak terjadi kontaminasi pada tanah permukaan.
b. Tidak terjadi kontaminasi pada air tanah yang mungkin masuk ke mata air atau\ sumur.
c. Tidak terjadi kontaminasi pada air permukaan.
d. Excreta tidak dapat dijangkau oleh lalat atau kuman.
e. Tidak terjadi penanganan Excreta segar. Apabila tidak dapat dihindarkan, harus ditekan
seminimal mungkin.
f. Harus bebas dari bau serta kondisi yang tidak sedap.
g. Metode yang digunakan harus sederhana serta murah dalam pembangunan dan
penyelenggaraannya.
Jamban keluarga sehat adalah jamban yang memenuhi syarat-syarat sebagai
berikut : (Depkes RI, 2002).
a. Tidak mencemari sumber air minum, letak lubang penampungan berjarak 10 15 meter
dari sumber air minum
b. Tidak berbau dan tinja tidak dapat dijamak oleh serangga maupun tikus.
c. Cukup luas dan landai/miring ke arah lubang jongkok agar tidak mencemari tanah
disekitarnya.
d. Mudah dibersihkan dan aman penggunaanya.
e. Dilengkapi dinding dan atap pelindung, dinding kedap air dan berwarna terang.
f. Cukup penerangan.
g. Lantai kedap air.
h. Ventilasi cukup baik
15

i. Tersedia air dan alat pembersih


Cara pembuangan tinja yang dianjurkan dari aspek kesehatan lingkungan,
antara lain:
a. Kakus Cubluk (pit privy)
b. Kakus cair (agua privy)
c. Kakus leher angsa atau angsa trine
Menurut Notoatmodjo (2003), yang dimaksud dengan jamban adalah suatu bangunan
yang diperlukan untuk membuang tinja atau kotoran manusia. Ada tiga kelompok teknik
pembuangan tinja dengan sistem jamban, yaitu:
1. Tehnik yang menggunakan jamban tipe utama
a. Jamban cubluk (pit privy) ialah jamban yang terdiri dari lubang tanah yang digali
dengan tangan, dilengkapi dengan lantai tempat jongkok, dan dibuat rumah jamban
di atasnya. Lubang berfungsi untuk mengisolasi dan menyimpan tinja manusia
sedemikian rupa sehingga bakteri yang berbahaya\ tidak dapat berpindah ke inang
yang baru.
b.

Jamban air (agua privy) ialah jamban yang terdiri dari sebuah tangki berisi air, di
dalamnya terdapat pipa pemasukan tinja yang tergantung pada lantai jamban. Tinja
dan air seni jatuh melalui pipa pemasukan ke dalam tangki dan mengalami
dekomposisi anaerobik.

c.

Jamban leher angsa (angsa trine) atau jamban tuang siram yang menggunakan
sekat air ialah Jamban yang terdiri dari lantai beton yang dilengkapi leher angsa,
dan dapat langsung dipasang diatas lubang galian, lubang hasil\ pengeboran, atau
tangki pembusukan. Dengan adanya sekat air pada leher angsa, lalat tidak dapat
mencapai bahan yang terdapat pada lubang jamban dan bau tidak dapat keluar dari
lubang itu.

2. Tehnik yang menggunakan jamban tipe yang kurang dianjurkan


a. Jamban bor (bored-hole latrin) merupakan variasi dari jamban cubluk
yanglubangnya dibuat dengan cara dibor. Lubangnya mempunyai penampang
16

melintang yang lebih kecil, dengan diameter sama dengan diameter mata bor yang
digunakan dan lebih dalam.
b.

Jamban keranjang (bucket latrine), atau jamban kotak, atau kaleng yaitu tinja
ditampung sementara kemudian dibuang ketempat pembuangan. Penggunaan
jamban keranjang memungkinkan penanganan tinja segar, akibatnya menarik lalat
dalam jumlah besar, selalu ada bahaya terjadinya pencemaran tanah, air permukaan,
air tanah, menimbulkan bau dan pemandangan yang tidak sedap.

c.

Jamban parit (trench latrine) yaitu Jamban dengan lubang diatas tanah, biasanya
berbentuk bujur sangkar dengan ukuran 30 x 30 cm dan kedalaman40 cm. Tanah
galian ditumpuk disekitar lubang dan dimanfaatkan untukmenutup tinja yang telah
dibuang.

d. Jamban gantung (overhung privy) ialah jamban yang dipasang diatas kedalam air
sedemikian rupa sehingga dasarnya tidak akan pernah kelihatan pada musim kering
atau pasang surut.
2.2.3 Sarana Pembuangan Sampah
Pembuangan sampah adalah kegiatan menyingkirkan sampah dengan metode tertentu
dengan tujuan agar sampah tidak lagi mengganggu kesehatan lingkungan atau kesehatan
masyarakat. Ada dua istilah yang harus dibedakan dalam lingkup pembuangan sampah solid
waste (pembuangan sampah saja) dan final disposal (pembuangan akhir). (Sarudji. D,2006)
Pembuangan sampah yang berada di tingkat pemukiman yang perlu diperhatikan adalah:
a. Penyimpanan setempat (onsite storage)
Penyimpanan sampah setempat harus menjamin tidak bersarangnya tikus, lalat dan
binatang pengganggu lainnya serta tidak menimbulkan bau. Oleh karena itu persyaratan
kontainer sampah harus mendapatkan perhatian.
b. Pengumpulan sampah
Terjaminnya kebersihan lingkungan pemukiman dari sampah juga tergantung pada
pengumpulan sampah yang diselenggarakan oleh pihak pemerintah atau oleh pengurus
kampung atau pihak pengelola apabila dikelola oleh suatu real estate
17

Sampah terutama yang mudah membusuk (garbage) merupakan sumber makanan lalat
dan tikus. Lalat merupakan salah satu vektor penyakit terutama penyakit saluran
pencernaan seperti Thypus abdominalis, Cholera. Diare dan Dysentri (Sarudji, 2006)
2.2.4

Pembuangan Air Limbah

Air limbah adalah air yang tidak bersih mengandung berbagai zat yang bersifat membahayakan
kehidupan manusia ataupun hewan, dan lazimnya karena hasil perbuatan manusia. sumber air
limbah yang lazim dikenal adalah :
1. Berasal dari rumah tangga misalnya air, dari kamar mandi, dapur.
2. Berasal dari perusahaan misalnya dari hotel, restoran, kolam renang
3. Berasal dari industri seperti dari pabrik baja, pabrik tinta dan pabrik cat
4. berasal dari sumber lainnya seperti air tinja yang tercampur air comberan, danlain
sebagainya.
2.3

Penerapan Rumah Sehat


Penerapan rumah sehat merupakan konsep dari perumahan sebagai faktor yang dapat

meningkatkan standar kesehatan penghuninya. Konsep tersebut melibatkan pendekatan


sosiologis dan teknis pengelolaan faktor risiko dan berorientasi pada lokasi, bangunan,
kualifikasi, adaptasi, manajemen, penggunaan
Bertitik tolak dengan teori di atas, maka penerapan rumah sehat dapat dilihat dari
keadaan rumah tersebut. Menurut American Public Health Association (APHA) Rumah yang
sehat menurut harus memenuhi empat persyaratan yang dianggap pokok. Empat syarat tersebut
adalah (Depkes RI,2002)
(1) Memenuhi kebutuhan fisiologis
a. Memepertahankan temperatur lingkungan untuk menjaga keseimbangan pengeluaran
panas tubuh dan kelembaban ruangan.
b. Membuat ketentuan tentang kadar pengotoran udara yang diperkenankan oleh bahanbahan kimia.
c. Tentang illuminasi cahaya siang yang cukup.
d. Ketentuan tentang direct sunlight yang diperkenankan.
e. Ketentuan tentang cahaya buatan yang cukup baik.
f. Perlindungan terhadap gangguan suara/keributan yang berlebihan.
g. Adapun lapangan terbuka untuk olah raga, rekreasi dan tempat anak-anak bermain.
18

(2) Memenuhi Kebutuhan Pisikologis


a. Ketentuan-ketentuan tentang privacy yang cukup bagi setiap individu.
b. Kebebasan dan kesempatan bagi setiap keluarga yang normal.
c. Kebebasan dan kesempurnaan hidup bermasyarakat.
d. Fasilitas yang memungkinkan pelaksanaan pekerjaan tanpa menyebabkan kelelahan
fisik dan mental
e. Fasilitas-fasilitas untuk mempertahankan kebersihan rumah dan lingkungan.
f. Ketentuan tentang kenyamanan dirumah dan sekitarnya.
g. Membuata indeks standar standar sosial dari masyarakat yang secara lokal.
(3) Perlindungan terhadap penularan penyakit
a. Penyediaan air sehat bagi setiap penduduk
b. Ketentuan tentang perlindungan air minum dari pencemaran
c. Ketentuan tentang fasilitas pembuangan kotoran ( Jamban)
d. Melindungi interior rumah terhadap sewage contamination
e. Menghindarkan insanitary condition sekitar rumah
f. Ketentuan tentang Space dikamar tidur
g. Menghindarkan adanya sarangan tikus dan kutu busuk dalam rumah
(4)
1. Memenuhi kebutuhan fisiologis antara lain pencahayaan, penghawaan dan ruang gerak
yang cukup, terhindar dari kebisingan yang mengganggu.
2. Memenuhi kebutuhan psikologis antara lain privacy yang cukup, komunikasi yang
sehat antar anggota dan penghuni rumah.
3. Memenuhi persyaratan pencegahan penularan penyakit antar penghuni rumah dengan
penyediaan air bersih, penglolaan tinja dan limbah rumah tangga, bebasdari tikus,
kepadatan hunian yang tidak berlebihan, cukup sinar matahari pagi, terlindunginya
makanan dan minuman dari pencemaran, disamping pencahayaan dan penghawaan yang
cukup.

19

4. Memenuhi persyaratan pencegahan terjadinya kecelakaan baik yang timbul karena


keadaan luar maupun dalam rumah antara lain persyaratan jalan, komponen yang tidak
roboh, tidak mudah terbakar, dan tidak cenderung membuat penghuninya jatuh
tergelincir.
Terhindar dari kecelakaan
a. Membuat kontruksi rumah yang kokoh untuk menghindarkan ambruk.
b. Menghindarkan bahaya kebakaran
c. Mencegah kemungkinan terjadinya kecelakaan jatuh dan kecelakaan lainnya
d. Perlindungan terhadap Electrical shock
e. Perlindungan terhadap bahaya keracunan oleh gas
f. Menghindarkan bahaya-bahaya lalulintas kendaraan
Menurut Depkes RI (2002), suatu rumah dikatakan sehat apabila :
2.5

Karakteristik Masyarakat
Karakteristik individu adalah keseluruhan dari ciri-ciri yang terdapat pada masyarakat

baik cirri individu seperti umur, dan jenis kelamin maupun ciri sosial seperti pendidikan,
pekerjaan, besar keluarga. Karakteristik masyarakat mempunyai kaitan dengan kepemilikan
rumah sehat.
a. Pendidikan
Menurut Azwar (2007), mengemukakan bahwa pendidikan sebagai suatu proses atau
kegiatan untuk mengembangkan kepribadian dan kemampuan individu

Tingkat

pendidikan sangat menentukan daya nalar seseorang yang lebih baik, sehingga
memungkinkan menyerap informasiinformasi juga dapat berpikir secara rasional dalam
menanggapi informasi atau setiap masalah yang dihadapi.
Pendidikan adalah segala usaha untuk membina kepribadian dan mengembangkan
kemampuan manusia Indonesia jasmani dan rohani yang berlangsung seumur hidup, baik
di dalam maupun di luat sekolah dalam rangka pembangunan persatuan Indonesia dan
masyarakat adil dan makmur berdasarkan Pancasila
b. Pekerjaan
20

Pekerjaan adalah kegiatan yang dilakukan atau pencaharian yang dijadikanpokok


penghidupan seseorang yang dilakukan untuk mendapatkan hasil (Depdikbud,1998).
Pekerjaan lebih banyak dilihat dari kemungkinan keterpaparan
khusus dan derajat keterpaparan tersebut serta besarnya risiko menurut sifat
pekerjaan juga akan berpengaruh pada lingkungan kerja dan sifat sosial ekonomi
karyawan pada pekerjaan tertentu (Notoatmodjo, 2003).
c. Pendapatan
Pendapatan adalah tingkat penghasilan penduduk, semakin tinggi penghasilan semakin
tinggi pula persentase pengeluaran yang dibelanjakan untuk barang, makanan, juga
semakin tinggi penghasilan keluarga semakin baik pula status gizi masyarakat (BPS,
2006). Tingkat pendapatan yang baik memungkinkan anggota keluarga untuk
memperoleh yang lebih baik, misalnya di bidang pendidikan, kesehatan, pengembangan
karir dan sebagainya. Demikian pula sebaliknya jika pendapatan lemah akan maka
hambatan dalam pemenuhan kebutuhan-kebutuhan tersebut. Keadaan ekonomi atau
penghasilan memegang peranan penting dalam meningkatkan status kesehatan keluarga.
Perilaku Hidup Bersih Sehat
PHBS adalah semua perilaku kesehatan yang dilakukan atas kesadaran sehingga
anggota keluarga atau keluarga dapat menolong dirinya sendiri di bidang kesehatan dan
berperan aktif dalam kegiatan-kegiatan kesehatan di masyarakat.
PHBS itu jumlahnya banyak sekali, bisa ratusan. Misalnya tentang Gizi: makan
beraneka ragam makanan, minum Tablet Tambah Darah, mengkonsumsi garam beryodium,
memberi bayi dan balita Kapsul Vitamin A. Tentang kesehatan lingkungan seperti membuang
sampah pada tempatnya, membersihkan lingkungan. Setiap rumah tangga dianjurkan untuk
melaksanakan semua perilaku kesehatan.
Tujuan PHBS adalah meningkatkan pengetahuan, kesadaran, kemauan dan kemampuan
masyarakat agar hidup bersih dan sehat serta masyarakat termasuk swasta dan dunia usaha
berperan serta aktif mewujudkan derajat kesehatan yang optimal. PHBS berada di lima tatanan
yakni:
1.
tatanan rumah tangga,
2.
tatanan sekolah,
3.
tatanan tempat kerja,
21

4.
5.

tatanan tempat umum,


tatanan fasilitas kesehatan.
Perilaku Hidup Bersih dan Sehat adalah wujud keberdayaan masyarakat yang sadar,

mau dan mampu mempraktekkan PHBS. Dalam hal ini ada 5 program priontas yaitu KIA,
Gizi, Kesehatan Lingkungan, Gaya Hidup, Dana Sehat / Asuransi Kesehatan / JPKM.
Sedangkan penyuluhan PHBS itu adalah upaya untuk memberikan pengalaman belajar
atau menciptakan suatu kondisi bagi perorangan, keluarga, kelompok dan masyarakat, dengan
membuka jalur komunikasi, memberikan informasi dan melakukan edukasi, untuk
meningkatkan pengetahuan, sikap dan perilaku, melalui pendekatan pimpinan (Advokasi), bina
suasana (Social Support) dan pemberdayaan masyarakat (Empowerment).
Dengan demikian masyarakat dapat mengenali dan mengatasi masalahnya sendiri,
terutama dalam tatanan masing-masing, dan masyarakat dapat menerapkan cara-cara hidup
sehat dengan menjaga, memelihara dan meningkatkan kesehatannya.

Apa saja 10 indikator itu?


a. Persalinan Ditolong oleh Tenaga Kesehatan
Karena karena tenaga kesehatan merupakan orang yang sudah ahli dalam membantu
persalinan, sehingga keselamatan ibu dan bayi lebih terjamin. Disamping itu dengan ditolong
oleh tenaga kesehatan, apabila terdapat kelainan dapat diketahui dan segera ditolong atau
dirujuk ke Puskesmas atau Rumah Sakit. Jika ibu bersalin ditolong oleh tenaga kesehatan maka
peralatan yang digunakan aman, bersih dan steril sehingga mencegah terjadinya infeksi dan
bahaya kesehatan lainnya.
b. Memberi Bayi ASI Ekslusif
ASI adalah makanan alamiah berupa cairan dengan kandungan zat gizi yang cukup dan
sesuai untuk kebutuhan bayi, sehingga tumbuh dn berkembang dengan baik. Air susu ibu
pertama berupa cairan bening berwarna kekuningan (kolostrum) sangat baik untuk bayi karena
mengandung zat kekebalan terhadap penyakit. Manfaat memberi ASI bagi ibu adalah dapat
menjalin hubungan kasih sayang antara ibu dan bayi, mengurangi pendarahan setelah
persalinan, mempercepat pemulihan kesehatan ibu, dapat menunda kelahiran berikutnya,

22

mengurangi risiko kena kanker payudara dan lebih praktis karena ASI lebih mudah diberikan
pada saat bayi membutuhkan.
c. Menimbang Bayi dan Balita setiap bulan
Penimbangan bayi dan balita anda dimaksudkan untuk memantau pertumbuhannya
setiap bulan. Menimbang secara rutin di posyandu akan terlihat perkembangan berat badannya
apakah naik atau tidak.
Manfaanya, anda dapat mengetahui apakah balita anda tumbuh sehat, tahu dan bisa
mencegah gangguan pertumbuhan balita, untuk mengetahui balita sakit (demam, batuk, pilek,
diare), jika berat badan dua bulan berturut-turut tidak naik atau bahkan balita yang berat
badannya dibawah garis merah (BGM) dan dicurigai gizi buruk, sehingga dapat dirujuk ke
Puskesmas. Datang secara rutin ke Posyandu juga berfungsi untuk mengetahui kelengkapan
imunisasi serta untuk mendapatkan penyuluhan gizi.
d. Menggunakan Air Bersih
Annda dan rumah tangga anda dikatakan sehat jika di rumah tangga anda menggunakan
air bersih untuk kebutuhan sehari-hari yang berasal dari air kemasan, air ledeng, air pompa,
sumur terlindung dan penampungan air hujan dan memenuhi syarat air bersih yaitu tidak
berasa, tidak berbau dan tidak berwarna
Manfaat anda menggunakan air bersih diantaranya agar kita terhindar dari gangguan
penyakit seperti diare, kolera, disentri, thypus, kecacingan, penyakit mata, penyakit kulit atau
keracunan. Dan dengan menggunakan air bersih setiap anggota keluarga terpelihara kebersihan
dirinya.
e. Mencuci Tangan dengan Air Bersih dan Sabun
Manfaat mencuci tangan adalah agar tangan menjadi bersih dan dapat membunuh
kuman yang ada di tangan, mencegah penularan penyakit seperti diare, kolera, dysentri,
kecacingan, penyakit kulit, infeksi daluran pernafasan akut (ISPA), bahkan flu burung dan
lainnya.
f. Menggunakan Jamban Sehat
Jamban yang digunakan minimal jamban leher angsa, atau jamban duduk yang banyak
di jual di toko bangunan, tentunya dengan tangki septic atau lubang penampungan kotoran
sebagai pembuangan akhir dan terpelihara kebersihannya. Untuk daerah yang sulit air (kalau
ada) dapat menggunakan jamban cemplung atau jemban plengsengan. Tujuannya dimaksudkan

23

agar tidak mengundang datangnya lalat atau serangga lain yang dapat menjadi penular
penyakit.
g. Memberantas Jentik di Rumah
Lakukan pemberantasan jentik nyamuk didalam dan atau diluar rumah seminggu sekali
dengan 3M plus abatisasi/ikanisasi. Pemberantasan sarang nyamuk (PSN) merupakan kegiatan
pemberantasan telur, jentik, kepompong nyamuk penular penyakit seperti demam berdarah
dengue, chikungunya, malaria, filariasis (kaki gajah) di tempat-tempat perkembangbiakannya.
PSN dapat dilakukan dengan cara 3M plus yaitu menguras bak air, menutup tempat
penampungan air dan mengubur benda yang berpotensi menjadi sarang nyamuk plus
menghindari gigitan nyamuk.
h. Makan Buah dan Sayur Setiap Hari
Sederhana, murah dan banyak manfaatnya. Biasakan anda dan anggota keluarga anda
mengkonsumsi minimal 2 porsi sayur dan 3 porsi buah atau sebaliknya setiap hari, tidak harus
mahal, yang penting memiliki kecukupan gizi. Semua jenis sayuran bagus untuk dimakan,
terutama sayuran yang berwarna (hijau tua, kuning, oranye) seperti bayam, kangkung, daun
katuk, kacang panjang, selada hijau atau daun singkong. Begitu pula dengan buah, semua
bagus untuk dimakan, terutama yang berwarna (merah, kuning) seperti mangga, papaya, jeruk,
jambu biji atau apel lebih banyak mengandung vitamin dan mineral serta seratnya.
i.

Melakukan Aktivitas fisik Setiap hari


Minimal 30 menit setiap hari. Melakukan pergerakan anggota tubuh yang

menyebabkan pengeluaran tenaga yang sangat penting bagi pemeliharaan kesehatan fisik,
mental dan mempertahankan kualitas hidup agar tetap sehat dan bugar sepanjang hari. Jenis
aktifitas fisik yang dapat dilakukan bisa berupa kegiatan sehari-hari, yaitu berjalan kaki,
berkebun, bekerja ditaman, mencuci pakaian, mencuci mobil, mengepel lantai, naik turun
tangga dan membawa belanjaan. Aktifitas fisik lainnya bisa berupa olah raga yaitu push up, lari
ringan, bermain bola, berenang, senam, bermain tenis, yoga, fitness, dsb.
j. Tidak Merokok di Dalam Rumah
Jika anda bukan perokok, acungan jempol buat anda dan jangan pernah terpengaruh
dengan yang namanya rokok. Tapi jika anda perokok atau memiliki anggota keluarga yang
merokok, itu hak anda, namun kami anjurkan untuk berpikir bahaya merokok dan berusaha
berhenti untuk merokok. Biar adil, bagi perokok, jangan merokok di dalah rumah atau ketika
berada bersama orang lain yang bukan perokok, mereka juga berhak dapat udara segar bukan?
24

Indikator PHBS di sekolah antara lain:


1.
mencuci tangan dengan air bersih mengalir dan sabun,
2.
mengkonsumsi jajanan di warung /kantin sekolah,
3.
menggunakan jamban yang bersih dan sehat,
4.
olah raga yang teratur dan terukur,
5.
memberantas jentik nyamuk,
6.
tidak merokok,
7.
menimbang berat badan dan mengukur tinggi badan setiap bulan,
8.
membuang sampah pada tempatnya.
Indikator PHBS di tempat kerja antara lain :
1.
kawasan tanpa asap rokok,
2.
bebas jentik,
3.
jamban sehat,
4.
kesehatan dan keselamatan kerja,
5.
olah raga teratur.
Indikator PHBS di tempat umum antara lain :
1.
menggunakan jamban sehat,
2.
memberantas jentik nyamuk,
3.
menggunakan air bersih.
Indikator PHBS di fasilitas kesehatan antara lain :
1.
menggunakan air bersih,
2.
menggunakan jamban yang bersih & sehat,
3.
membuang sampah pada tempatnya,
4.
tidak merokok,
5.
tidak meludah sembarangan,
6.
memberantas jentik nyamuk.
Untuk meningkatkan kesehatan individu maupun masyarakat kita perlu bersamasama
menerapkan PHBS dalam hidup sehari-hari.

BAB III
METODOLOGI PENELITIAN

Metodologi Penelitian
Pengambilan data dilakukan berdasarkan data di lapangan yakni dengan cara survei
langsung dan peran langsung responden dengan cara pemgisian kuesioner.
25

Sumber Data
Sumber data penelitian berasal dari pada anggota keluarga dengan cara survei
langsung dan peran langsung responden dengan cara pemgisian kuesioner mengenai keadaan
rumah dan konsep Perilaku Hidup bersih dan Sehat pada Desember 2014.
Data
Data dalam penelitian ini berhubungan dengan aspek kebersihan dan kenyamanan
rumah warga yang dijadikan objek penyuluhan, dimana aspek tersebut secara garis besar
adalah komponen rumah yang terdiri dari : kondisi bangunan , pencahayaan rumah, dan aliran
udara rumah, kebersihan rumah dan perilaku anggota keluarga dalam aspek kesehatan
Metode Pengumpulan Data
Metode pengumpulan data yang digunakan adalah kunjungan dan wawancara langsung
terhadap pemilik rumah.Selain itu dilakukan juga penyuluhan tentang rumah sehat dan
pengisian angket untuk mengetahui tingkat pemahaman dari subjek penyuluhan.
Penilaian kuesioner dilakukan dengan membandingkan hasil penilaian kuosioner
sebelum penyuluhan dan sesudah penyuluhan. Cara tersebut bertujuan untuk mengetahui
tingkat pengetahuan responden tentang rumah sehat dan perilaku hidup bersih dan sehat. Serta
untuk menilai efektifitas dari penyuluhan yang telah dilakukan.
Hasil dari penilaian kuesioner itu terdiri dari 2 kuesinoer :
1. Mencocokkan jawaban dengan kriteria skor yang telah disediakan . Hal ini berpengaruh
terhadap pengukuran hasil lapangan dengan criteria yang tersedia sesuai dengan ketentuan
yang diberikan dari Departemen Kesehatan.
2. Mencocokkan jawaban dengan variasi pilihan yang teridiri dari a,b,c,d yang berisi
komponen yang sesuai atau tidak, yang hal ini berkaitan dengan penilaian benar- salah
sesuai dengan pengetahuan responden dan kriteria yang berlaku.

Teknik Analisis Data


Langkah-langkah analisis data yang kami lakukan adalah sebagai berikut:
a. Menganalisis hasil pengamatan secara visual dan survei langsung dan menghubungkannya
dengan standar nilai dari ketentuan mengenai PHBS
b. Menganalisis hasil angket berupa kuesioner sebelum dan sesudah penyuluhan guna
mengetahui tingkat pemahaman
c. Mengetahui dengan wawancara langsung terkait perilaku hidup bersih dan sehat

26

BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1

CHOP

27

Pada tanggal 8 Desember 2014 kami mahasiswa mahasiswi FK UPN 2012 mengadakan
pengamatan langsung untuk menilai aspek Perilaku Hidup Bersih dan Sehat dan Rumah Sehat
terhadap salah satu keluarga yang beralamatkan Jalan M yusuf 1 , Depok, Jawa Barat.
Identitas Responden :
Nama

: Ny. R

Usia

: 20 tahun

Pendidikan

: SMP

Status pekerjaan

: Ibu Rumah Tangga

Ny. R tinggal bersama suami nya Tn.D dan mempunyai satu anak berumur satu tahun
serta adiknya yang masih duduk di bangku SD. Ny.R menamatkan pendidikannya di SMP.
Suaminya, Tn.D bekerja sebagai karyawan tetap yakni Office Boy di suatu perusahan di
Kalibata. Pendapatan yang diperoleh per bulan mencapai yakni 2.000.000 atau > 975.000,00.
Dalam pelaksaan tugas ini, kami menganalisis rumah Ibu Rita untuk menilai Rumah
Sehat Berdasarkan Pedoman Teknis Penilaian Rumah Sehat .
Parameter yang dipergunakan untuk menentukan rumah sehat adalah sebagaimana yang
tercantum dalam Keputusan Menteri Kesehatan Nomor 829/Menkes/SK/VII/1999 tentang
Persyaratan kesehatan perumahan. meliputi 3 lingkup kelompok komponen penilaian, yaitu :
1) Kelompok komponen rumah, meliputi langit-langit, dinding, lantai, ventilasi, sarana
pembuangan asap dapur dan pencahayaan.
2) Kelompok sarana sanitasi, meliputi sarana air bersih, pembuangan kotoran, pembuangan air
limbah, sarana tempat pembuangan sampah.
3) Kelompok perilaku penghuni, meliputi membuka jendela ruangan dirumah, membersihkan
rumah dan halaman, membuang tinja ke jamban, membuang sampah pada tempat sampah.
Dengan keterangan sebagai berikut :
I.

Komponen Rumah
1. Langit-langit

nilai : 0

Keadaan

: Langit langit tidak ada

Teori

: Adapun persayaratan untuk langit-langit yang baik

adalah dapat menahan debu dan kotoran lain yang jatuh dari atap, harus

28

menutup rata kerangka atap serta mudah dibersihkan.


Adapun persyaratan untuk langit-langit yang baik adalah:

Langit-langit harus dapat menahan debu dan kotoran lain yang

jatuh dari atap.


Langit-langit harus menutup rata kerangka atap kuda-kuda

penyangga dengan
konstruksi bebas tikus.
Tinggi langit-langit sekurang-kurangnya 2,40 dari permukaan

lantai
Langit-langit kasaunya miring sekurang-kurangnya mempunyai
tinggi rumah 2,40 m,dan

tinggi ruang selebihnya pada titik

terendah titik kurang dari 1,75m


Ruang cuci dan ruang kamar mandi diperbolehkan sekurang

kurangnya sampai 2,40 m


2. Dinding
Keadaan
: Dinding rumah terlihat terbentuk dari bahan bukan
kayu, terlihat kokoh dan tidak tampak lumut disekitarnya, permanen /
tembok / pasangan battu bata , kedap air
Teori
: Dinding harus tegak lurus agar dapat memikul berat

Nilai : 3

dinding sendiri, beban tekanan angin dan bila sebagai dinding pemikul
harus dapat memikul beban diatasnya, dinding harus terpisah dari
pondasi oleh lapisan kedap air agar air tanah tidak meresap naik
sehingga dinding terhindar dari basah, lembab dan tampak bersih tidak
berlumut.
Adapun syarat-syarat untuk dinding antara lain:

Dinding harus tegak lurus agar dapat memikul berat sendiri,


beban tekanan angin, dan bila sebagai dinding pemikul harus
pula dapat memikul beban diatasnya.

Dinding harus terpisah dari pondasi oleh suatu lapisan air rapat
air sekurang-sekurangnya 15 cm di bawah permukaan tanah
sampai 20 cm di atas lantai bangunan, agar air tanah tidak dapat
meresap naik keatas, sehingga dinding tembok terhindar dari
basah dan lembab dan

tampak bersih tidak berlumut.

Nilai : 2

29

3. Lantai
Keadaan

: Tampak terlihat lantai tanpa keramik namun sudah

terbentuk ubin
Teori

: Lantai harus kuat untuk menahan beban diatasnya, tidak

licin, stabil waktu dipijak, permukaan lantai mudah dibersihkan. Menurut


Sanropie (1989), lantai tanah sebaiknya tidak digunakan lagi, sebab bila
musim hujan akan lembab sehingga dapat menimbulkan gangguan/penyakit
terhadap penghuninya. Karena itu perlu dilapisi dengan lapisan yang kedap
air seperti disemen, dipasang tegel, keramik. Untuk mencegah masuknya
air ke dalam rumah, sebaiknya lantai ditinggikan 20 cm dari permukaan
tanah.
Lantai harus cukup kuat untuk manahan beban di atasnya. Bahan
untuk lantai biasanya digunakan ubin,kayu plesteran, atau bambu dengan
syarat-syarat tidak licin, stabil tidak lentur waktu diinjak, tidak mudah aus,
permukaan lantai harus rata dan mudah dibersihkan, yang terdiri dari:

Lantai anah stabilitas : Lantai tanah stabilitas terdiri dari


tanah,pasir, semen, dan kapur, seperti tanah tercampur kapur dan
semen, dan untuk mencegah masuknya air kedalam rumah

sebaiknya lantai dinaikkan 20 cm dari permukaan tanah.


Lantai papan : Pada umumnya lantai papan dipakai di daerah
basah/rawa. Hal yang perlu diperhatikan dalam pemasanan lantai
adalah : Sekurang-kurangnya 60 cm diatas tanah dan ruang bawah
tanah harus ada aliran air yang baik ;
- Lantai harus disusun dengan rapi dan rapat satu sama lain,sehingga
tidak ada lubang-lubang ataupun lekukan dimana debu bisa
bertepuk. Lebih baik jika lantai seperti ini dilapisi dengan perlak
atau kampal plastik ini juga berfungsi sebagai penahan kelembaban
yang naik dari dikolong rumah ;
- Untuk kayu-kayu yang tertanam dalam air harus yang tahan air
dan rayap serta untuk konstruksi diatasnya agar digunakan lantai

kayu yang telah dikeringkan dan diawetkan.


Lantai ubin : Lantai ubin adalah lantai yang terbanyak digunakan
pada bangunan perumahan karena. Lantai ubin murah/tahan
lama,dapat mudah dibersihkan dan tidak dapat mudah dirusak

30

rayap.
4. Jendela Kamar Tidur
Keadaan
: Ada, namun disini terlihat kondisi jendela yang jarang
dibuka ataupun terbilang walaupun dibuka mendapat udara masuk tidak
terlalu banyak, karena jendelanya berukuran tidak terlalu besar
Teori
:
Luas jendela yang baik paling sedikit mempunyai luas 10-20 % dari luas
lantai. Apabila luas jendela melebihi 20 % dapat menimbulkan kesilauan
dan panas, sedangkan sebaliknya kalau terlalu kecil dapat menimbulkan

Nilai : 1

suasana gelap dan pengap


Kualitas udara dalam ruangan tidak boleh melebihi ketentuan sebagai
berikut:
Suhu udara nyaman berkisar 18 sampai 30 C
Kelembapan udara berkisar antara 40% sampai 70%
Konsentrasi gas SO2 tidak melebihi 0,10 ppm/24 jam
Pertukaran udara (air exchange rate) = 5 kaki kubik per menit per

penghuni
Konsentrasi gas CO tidak melebihi 100 ppm/8 jam
Konsentrasi gas formaldehid tidak melebihi 120 mg/m3

5. Jendela Ruang Keluarga


Keadaan
: Jendela Ruang keluarga ada, terbilang berukuran cukup,
dengan bentuk jendela yang memungkinkan jarang untuk bisa dibuka
karena penyeseuaian terhadap bangunan rumahnya
Teori
:
Luas jendela yang baik paling sedikit mempunyai luas 10-20 % dari luas
lantai. Apabila luas jendela melebihi 20 % dapat menimbulkan kesilauan
dan panas, sedangkan sebaliknya kalau terlalu kecil dapat menimbulkan
suasana gelap dan pengap
Kualitas udara dalam ruangan tidak boleh melebihi ketentuan sebagai
berikut:
Suhu udara nyaman berkisar 18 sampai 30 C
Kelembapan udara berkisar antara 40% sampai 70%
Konsentrasi gas SO2 tidak melebihi 0,10 ppm/24 jam
Pertukaran udara (air exchange rate) = 5 kaki kubik per menit

per penghuni
Konsentrasi gas CO tidak melebihi 100 ppm/8 jam
Konsentrasi gas formaldehid tidak melebihi 120 mg/m3

Nilai : 1

31

6. Ventilasi
Keadaan

: terdapat ventilasi hanya di rumah bagian depan /

ruangan depan, sedangkan di kamar / ruangan lain tidak terdapat lagi.


Teori
:
Ventilasi ialah proses penyediaan udara segar ke dalam suatu ruangan
dan pengeluaran udara kotor suatu ruangan baik alamiah maupun secara
buatan. Ventilasi harus lancar diperlukan untuk menghindari pengaruh
buruk yang dapat merugikan kesehatan. Ventilasi yang baik dalam
ruangan harus mempunyai syarat-syarat, diantaranya :
a) Luas lubang ventilasi tetap, minimum 5% dari luas lantai ruangan.
Sedangkan luas lubang ventilasi insidentil (dapat dibuka dan ditutup)
minimum 5%. Jumlah keduanya menjadi 10% kali luas lantai ruangan.
b) Udara yang masuk harus udara bersih, tidak dicemari oleh asap
kendaraan, dari pabrik, sampah, debu dan lainnya.
c) Aliran udara diusahakan Cross Ventilation dengan menempatkan dua
lubang jendela berhadapan antara dua dinding ruangan sehingga proses
aliran udara lebih lancar.
Pengaruh-pengaruh buruk itu ialah :
1. Berkurangnya kadar oksigen diudara dalam ruangan kediaman.

Nilai : 1

2. Bertambahnya kadar asam karbon (CO2) dari pernafasan manusia.


3. Bau pengap yang dikeluarkan oleh kulit, pakaian dan mulut manusia.
4. Suhu udara dalam ruangan naik karena panas yang dikeluarkan oleh
badan manusia.
5. kelembaban udara dalam ruang kediaman bertambah karena
penguapan air dan kulit

pernafasan manusia.

Dengan adanya ventilasi silang (cross ventilation) akan terjamin


adanya gerak udara yang lancar dalam ruang kediaman. Caranya ialah dengan
memasukkan kedalam

ruangan udara yang bersih dan segar melalaui

jendela atau lubang angin di dinding,

sedangkan udara kotor dikeluarkan

melalui jendela/lubang angin di dinding yang

berhadapan.

Agar dalam ruang kediaman, sekurang-kurangnya terdapat satu


atau lebih

banyak jendela/lubang yang langsung berhubungan

dengan udara dan bebas dari rintangan rintangan, jumlah luas bersih
jendela/lubang itu harus sekurang-kurangnya sama 1/10 dari luas lantai

32

ruangan, dan setengah dari jumlah luas jendela/lubang itu harus dapat
dibuka. Jendela/lubang angin itu harus meluas kearah atas sampai
setinggi minimal 1,95 diatas permukaan lantai. Diberi lubang hawa atau
saluran angin pada ban atau dekat permukaan langit-langit (ceiling) yang
luas

bersihnya

sekurang-kurangnya

5% dari luas

lantai yang

bersangkutan. Pemberian lubang hawa/saluran angin dekat dengan


langit-langit bergua sekali untuk mengluarkan udara panas dibagian atas
dalam ruangan tersebut.
Jika ventilasi alamiah untuk pertukaran udara dalam ruangan
kurang memenuhi syarat, sehingga udara dalam ruangan akan berbau
pengap, makadiperlukan suatu sistem pembaharuan udara mekanis.
Untuk memperbaiki keadaan udara dalam ruangan, sistem mekanis ini
harus bekerja terus menerus selama ruangan yang dimaksud digunakan.
Alat mekanis yang biasa digunakan/dipakai untuk sistem pembaharuan
udara mekanis adalah kipas angin (ventilating, fan atau exhauster), atau
air conditioning.
7. Lubang Asap Dapur
Keadaan
: ada lubang asap dapur, ventilasi mencapai > 10 % dari
luas permukaan lantai dapur yang memungkinkan asap keluar dengan
sempurna, secara kebetulan letak dapur rumah Ibu Rita berada di luar
tidak berbatas pad aruang yang sempit.
Teori
:
Kualitas udara dalam ruangan tidak boleh melebihi ketentuan sebagai
berikut:
Suhu udara nyaman berkisar 18 sampai 30 C
Kelembapan udara berkisar antara 40% sampai 70%
Konsentrasi gas SO2 tidak melebihi 0,10 ppm/24 jam
Pertukaran udara (air exchange rate) = 5 kaki kubik per menit

per penghuni
Konsentrasi gas CO tidak melebihi 100 ppm/8 jam
Konsentrasi gas formaldehid tidak melebihi 120 mg/m3

8. Pencahayaan
Keadaan
: dinilai kurang terang sehingga kurang jelas untuk
digunakan, walaupun di setiap ruangan terdapat lampu , kemungkinan
penggunaan daya terbatas sehingga cahaya tidak terlalu terang.
Teori
:

33

Cahaya yang cukup kuat untuk penerangan di dalam rumah


merupakan kebutuhan manusia. Penerangan ini dapat diperoleh dengan
pengaturan cahaya alami dan cahaya buatan. Yang perlu diperhatikan,
pencahayaan jangan sampai menimbulkan kesilauan.

Nilai : 2

a) Pencahayaan alamiah
Penerangan alami diperoleh dengan masuknya sinar matahari ke
dalam ruangan melalui jendela, celah maupun bagian lain dari rumah
yang terbuka, selain untuk penerangan, sinar ini juga mengurangi
kelembaban ruangan, mengusir nyamuk atau serangga lainnya dan
membunuh kuman penyebab penyakit tertentu. Suatu cara sederhana
menilai baik tidaknya penerangan alam yang terdapat dalam sebuah
rumah adalah: baik, bila jelas membaca dengan huruf kecil, cukup; bila
samar-samar bila membaca huruf kecil, kurang; bila hanya huruf besar
yang terbaca, buruk; bila sukar membaca huruf besar.
b) Pencahayaan buatan
Penerangan dengan menggunakan sumber cahaya buatan, seperti lampu
minyak tanah, listrik dan sebagainya.
Kebutuhan standar cahaya alam yang memenuhi syarat kesehatan
untuk kamar keluarga dan kamar tidur mnurut WHO 60-120 Lux. Suatu cara
untuk menilai baik atau

tidaknya penerangan alam yang terdapat dalam

rumah, adalah sebagai berikut :


a
b
c
d

Baik, bila jelas membaca koran dengan huruf kecil.


Cukup, bila samar-samar membaca huruf kecil.
Kurang, bila hanya huruf besar yang terbaca.
Buruk, bila sukar membaca huruf besar.

Nilai : 1

Pemenuhan kebutuhan cahaya untuk penerangan alamiah sangat


ditentukan oleh

letak dan lebar jendela. Untuk memperoleh

jumlah cahaya matahari pada pagi hari secara optimal sebaiknya jendela
kamar tidur menghadap ke timur. Luas jendela yang baik paling sedikit
mempunyai luas 10-20 % dari luas lantai. Apabila luas jendela melebihi
20 % dapat menimbulkan kesilauan dan panas, sedangkan sebaliknya
kalau terlalu kecil dapat menimbulkan suasana gelap dan pengap

34

Hasil Penilaian komponen rumah = nilai x bobot (31)

B. Sarana Sanitasi

Hasil analisis dari masing-masng komponen :

= 0 + ( 3 x 31 ) + ( 2 X 31 ) + ( 1 x 31 ) + ( 1 x 31 ) + ( 1 x 31 ) + ( 2 x 31 ) + ( 1 x 31 )
= 0 + 93 + 62 + 31 + 31 + 31 + 62 + 31
= 341

35

1. : 3Sarana air bersih (SGL/SPT/PP/KU/PAH)


Nilai
Keadaan : Ada, bukan milik sendiri dan memenuhi syarat kesehatan.
Teori :
Sarana air bersih adalah semua sarana yang dipakai sebagai sumber air
bagi penghuni rumah untuk digunakan untuk keperluan sehari-hari.
Sumber air yang layak adalah air yang memenuhi syarat kesehatan dan
dapat diminum apabila dimasak.
Dikatakan air bersih jika memenuhi 3 syarat utama :
a. Syarat fisik
Air tidak berwarna, tidak berbau, jernih dengan suhu dibawah suhu
udara, sehingga menimbulkan rasa nyaman.
b. Syarat kimia
Air yang tidak tercemar secara berlebihan oleh zat kimia, terutama
yang berbahaya bagi kesehatan.
Sarana air bersih yang memenuhi syarat sanitasi :
a. Jarak antara sumber air dengan sumber pengotoran (seperti septic
tank, tempat pembuangan sampah, air limbah) minimal 10 meter.
b. Pada sumur gali sedalam 3 meter dari permukaan tanah dibuat
kedap air, dengan dilengkapi cincin dan bibir sumur.
c. Penampungan air hujan pelindung air, sumur artesis atau terminal
air atau perpipaan/kran atau sumur gali terjaga kebersihannya dan
dipelihara rutin.

2. Jamban (sarana pembuangan kotoran)

36

Keadaan : Ada, leher angsa, septic tank.


Teori :
Jamban adalah
Kriteria jamban keluarga sehat yang memenuhi syarat sanitasi :
a. Tidak mencemari sumber air minum, letak lubang penampungan

nilai : 4

berjarak 10-15 meter dari sumber air/sumur.


b. Tidak berbau dan tinja tidak dapat dijamak oleh serangga maupun
tikus.
c. Cukup luas dan landai/miring ke arah lubang jongkok agar tidak
mencemari tanah disekitarnya.
d. Mudah dibersihkan dan aman penggunaannya.
e. Dilengkapi dinding dan atap pelindung, dinding kedap air dan
berwarna terang.
f. Cukup penerangan.
g. Lantai kedap air.
h. Ventilasi cukup baik.
i. Tersedia air dan alat pembersih.
Kriteria sarana pembuangan tinja yang baik dan memenuhi syarat
kesehatan :
a. Tidak terjadi kontaminasi pada permukaan tanah.
b. Tidak terjadi kontaminasi pada air tanah yang mungkin akan
digunakan sebagai sumber air.
c. Tidak terjadi kontaminasi pada air permukaan.
d. Excreta tidak dapat dijangkau lalat atau kuman.
e. Tidak terjadi penanganan Excreta segar. Apabila tidak dapat
dihindarkan, harus ditekan seminimal mungkin.
f. Harus bebas dari bau serta kondisi yang tidak sedap.
g. Metode yang digunakan harus sederhana serta murah dalam
pembangunan dan penyelanggaraannya.
Prinsip pembuangan tinja :
a. Kotoran manusia tidak mencemari permukaan tanah.
b. Kotoran manusia tidak mencemari air permukaan/air tanah.
c. Kotoran manusia tidak dijamah lalat.
d. Jamban tidak menimbulkan bau yang mengganggu.
e. Konstruksi jamban tidak menimbulkan kecelakaan.
3. Sarana pembuangan air limbah (SPAL)
Keadaan : Ada, diresapkan tetapi mencemari sumber air (jarak dengan
sumber air <10m).
Teori :
Air limbah adalah air yang mengandung berbagai zat yang bersifat
membahayakan kehidupan makhluk hidup. Air limbah terbentuk karena
hasil perbuatan manusia.
Sumber air limbah yang lazim dikenal :
37

a. Berasal dari rumah tangga, misalnya air dari kamar mandi dan
dapur.
b. Berasal dari perusahaan, misalnya dari hotel, restoran, kolam
renang.
c. Berasal dari industri, seperti dari pabrik baja, pabrik tinta, dan
pabrik cat.
d. Berasal dari sumber lain, seperti air tinja yang tercampur air
comberan, dan lain-lain.
Beberapa usaha untuk meminimalisir produksi limbah :
a. Tidak membuang air limbah ke permukaan tanah, untuk

nilai : 1

menghindari tanah becek atau jadi comberan, dan berbau.


b. Tidak menimbulkan sarang nyamuk.
c. Jarak minimal pembuangan limbah dan tinja dengan sumber air
bersih minimal 10 meter, kecuali telah melalui pengolahan
sederhana, untuk menghindari pencemaran air tanah oleh limbah.
d. Tidak memasukkan benda padat kedalam kloset, seperti kerikil,
batu, kertas, kain, dan plastik yang dapat mengganggu penyerapan
air dalam septic tank.
4. Sarana pembuangan sampah (tempat sampah)
Keadaan : Ada, tidak kedap air dan tidak ada tutup.
Teori :
Sampah adalah semua produk sisa dalam bentuk padat yang dianggap
sudah tidak bermanfaat, sebagai sisa dari aktifitas manusia. Agar tidak
membahayakan kesehatan manusia dan lingkungan, maka sampah perlu
diatur pembuangannya. Dapat digunakan tempat sampah untuk tempat
penyimpanan

sementara

sebelum

sampah

dikumpulkan

untuk

dimusnahkan.
Kriteria tempat sampah yang memenuhi syarat sanitasi :
a. Terbuat dari bahan yang mudah dibersihkan, kedap air, dan kuat
sehingga tidak mudah bocor.
b. Harus ditutup rapat sehingga tidak menarik serangga atau binatang
lain, seperti tikus, kucing, dan sebagainya.
Pembuangan sampah adalah kegiatan menyingkirkan sampah dengan
metode tertentu dengan tujuan agar sampah tidak lagi mengganggu
kesehatan lingkungan dan masyarakat.
Pembuangan sampah pada tingkat pemukiman yang perlu diperhatikan :
a. Penyimpanan setempat (onsite storage)
Penyimpanan sampah setempat harus menjamin tidak menjadi
tempat bersarangnya tikus, lalat, dan binatang pengganggu lain,
38

serta tidak menimbulkan bau. Oleh karena itu tempat sampah harus
memenuhi kriteria diatas.
b. Pengumpulan sampah
Pengumpulan sampah yang diselenggarakan oleh pihak pemerintah

nilai : 1

atau pengelola daerah setempat sangat diperlukan untuk membawa


sampah ke tempat pembuangan akhir setiap hari, supaya sampah
yang mudah membusuk tidak menyebarkan penyakit seperti
Thypus abdominalis, Cholera, Diare, dan Dysentri melalui
vektornya.

Hasil score dari penilaian sarana sanitasi


Nilai x bobot = N x 25 = 225
= (3 x 25) + (4 x 25 ) + ( 1 x 25 ) + (1 x 25)
= 75 + 100 + 25 +25
= 225

39

C. Perilaku Penghuni
Yang dinilai adalah :

1.Membuka jendela kamar

nilai : 1

Kadang-kadang.
2.Membuka jendela ruang keluarga

nilai : 2

Tidak pernah dibuka.


3.Membersihkan halaman

nilai : 2

Tidak pernah.
4.Membuang tinja bayi dan balita ke jamban

nilai : 2

Setiap hari ke jamban.


5.Membuang sampah ke tempat sampah

nilai : 2

Setiap hari dibuang ke tempat sampah

Hasil score penilaian perilaku penghuni


Nilai x bobot = 9 x 44 = 396
Atau
= (1 x 44) + (2 x 44) + (2 x 44) + (2 x 44) + (2 x 44)
= 44 + 88 +88 + 88 + 88
Kesimpulan :

= 396

Dikatakan rumah sehat apabila


total hasil penilaian antara 1.068 1.200 dan
dikatakan rumah tidak sehat jika total hasil penilaian < 1.068.

Total hasil penilaian rumah Ny.R. adalah :

40

341 + 225 + 396 = 962

Hasil : (< 1.068) termasuk kriteria rumah tidak sehat.

Penilaian Perilaku Hidup Bersih dan Sehat berdasarkan 10 INDIKATOR PHBS DI


RUMAH TANGGA
1. Persalinan ditolong oleh tenaga kesehatan
Keadaan : Saat melahirkan Ny.R mendapat pertolongan persalinan dari bidan.
Teori
: Persalinan yang ditolong oleh tebnaga kesehatan artinya seorang ibu bersalin
yang mendapat pertolongan persalinan oleh tenaga kesehatan yang memilik kompetensi
kebidanan (dokter kandungan, bidan, dan dokter umum).
2. Bayi diberi ASI ekslusif
Keadaan : Bayi diberi ASI ekslusif, sampai berumur 3 bulan, tetapi jarang diberi MP-ASI
Teori
: ASI Ekslusif Artinya adalah bayi termuda usia 0-6 bulan mendapat ASI saja
sejak lahir sampai usia 6 bulan.
3. Menimbang balita setiap bulan
Keadaan : Bayi selalu diperiksa ke Puskesmas, karena lokasinya cukup dekat.
Teori
: Balita (umur 12-60 bulan ) ditimbang setiap bulan dan tercatat di KMS atau
buku KIA untuk memantu pertumbuhannya setiap bulan.
4. Menggunakan air bersih
Keadaan : Jarak antara sumur dan septiktenk < 10 meter, resiko tinggi air sumur
tercemar. Menggunakan sumber air sumur pompa.
Teori
: Rumah tangga yang memiliki akses terhadap air bersih dan menggunakannya
untuk kebutuhan sehari-hari yang berasal dari air dalam kemasan, air ledeng, air sumur
terlindung dan penampungan air hujan. Sumber air pompa, sumur dan mata air terlindung
berjarak minimal 10 meter dari tempat penampungan kotoran atau limbah
5. Mencuci tangan dengan air bersih yang mengalir dan pakai sabun
Keadaann : Tersedia sabun yang berfungsi untuk mencuci tangan, terbilang selalu cuci
tangan hendak makan atau melakukan sesuatu
Teori
: Kegiatan mencuci tangan sebelum makan dan sesudah buang air besar,
sebelum memegang bayi, setelah menceboki anak, dan sebelum menyiapkan makanan
menggunakan air bersih mengalir dan sabun.
6. Menggunakan jamban sehat
Keadaan : Pada rumah Ny. R jamban sudah menggunakan leher angsa, namun untuk
kondisi kamar mandi belum menggunakan ubin, hanya semen saja, dengan kondisi
dilengkapi dinding dan atap pelindung, tidak disertai ventilasi , lantai licin / tidak kedap air,
terdapat lumut ataupun kotoran mengindikasikan jarang dibersihkan.
Teori

: Anggota rumah tangga yang menggunakan jamban leher angsa dengan tangki

septictank atau lubang penampungan kotoran sebagai pembuangan akhir dan terpelihara

41

kebersihannya. Untuk di daerah yang sulit air dapat menggunakan jamban cemplung,
jamban plengsengan
7. Memberantas jentik di rumah
Keadaan
: Keluarga Ny. R tidak mempunyai tepat pembuangan khusus di halaman,
karena faktor rumahnya tidak ada pekarangan tumah, beliau mengatakan pernah melakukan
voging DBD, penggunaan kelambu hanya dilakukan untuk anaknya. Untuk kegiatan
menguras, dinilai tempat air kotor, karena terbuat dari bahan yang sulit dibersihkan, , tidak
terdapat tempat untuk mengubur.
Teori
: Dilakukan sekali seminggu, Tujuannya melakukan pemberantasan jentik
nyamuk di dalam dan atau diluar rumah seminggu sekali dengan cara 3M plus yakni :
menguras, menutup, mengubur, dan menjauhi gigitan nyamuk.
8. Makan sayur dan buah setiap hari
Keadaan
: Keluarga ibu Rita tidak rutin makan sayur dan buah-buahan tiap hari,
sehingga dapat menjadi risiko tergganggu produktivitas kegiatan sehari-hari.
Teori
: Kesediaan pangan berupa makanan sayur dan buahan adalah untuk
mengatur pertumbuhan dan pemeliharaan tubuh. Serta menghasilkan tenaga untuk aktivitas
keluarga umur 10 tahun keatas yang mengkonsumsi minimal 3 porsi buah dan 2 porsi
sayuran atau sebaliknya setiap hari.
9. Melakukan aktifitas fisik setiap hari
Keadaaan
: Aktivitas yang dilakukan Ibu Rita sehari-hari adalah sebagai Ibu Rumah
tangga yang menghabiskan banyak kegiatanyya di rumah mengurus anak, Suaminy Bapak
Dimas bekerja sebagai Office boy yang menghabiskan banyak waktu di sebuah perusahaan
dan baru pulang malam hari dengan kegiatan isttirahat, sedangkan adiknya bersekolah,
menghabiskan banyak waktu disekolah namun pulang pada siang hari. Kegiatan olahraga
yang dilakukan jarang karena pekerjaan membawa rasa letih sehingga kurang
memperthatikan kegiatan lain di luar rutinitas. Kegiatan sudah terbilang padat sehingga
terbilang aktif dalam aktivitas.
Teori
: Anggota keluarga umur 10 tahun keatas melakukan aktivitas fisik minimal
30 menit setiap hari. Menyebabkan pengeluaran tenaga yang penting mempertahankan
kualitas dan kebugaran agar tetap sehat. Keuntungannnya, berat badan terkendali, lebih
bertenaga dan bugar dan keadaan sehat menjadi lebih baik.
10. Tidak merokok di dalam rumah
Keadaan
: Ny.R mengatakan suaminya adalah perokok aktif, sehingga bisa
mempengaruhi kesehatan anggota keluarga lainnya di rumah . Menjadikan anggota
keluarga yang lain menjadi perokok

pasif, ditambah ventilasi yang kurang sehingga

sirkulasi udara akan mempengaruhi asap rokok yang berada di rumah Ny.R
Teori
: Setiap anggota keluarga tidak boleh merokok di dalam rumah .
penduduk/anggota keluarga umur 10 tahun keatas tidak merokok dalam rumah selama
42

ketika berada bersama anggota keluarga. Akibat merokok, dapat menyalurkan kandungan
zat yang berbahaya mengganggu kerusakan fungsional tubuh, risiko kesehatan pada paruparu, jantung, kanker dan keutuhan sel-sel hidup.

4.2

CRP

Penilaian Pre test & Post test


I.

Pengetahuan Responden

Skoring Pengetahuan Responden


Pre test
Post test
8
12
43

Pembahasan :
Pada

penilaian

pengetahuan,

responden

diberikan

15

pertanyaan mengenai Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) .


Pertanyaan tersebut diberikan sebanyak 2 kali yaitu sebelum
penyuluhan

dan

setelah

penyuluhan.

Kemudian

dicocokkan

dengan kunci jawaban yang telah kami buat berdasarkan ilmu


tentang PHBS yang telah kami pelajari.

Kesimpulan Hasil Skoring :


Terdapat peningkatan nilai skoring pada hasil post test, ini
mencerminkan bahwa

responden memahami atas apa yang

kami sampaikan tentang PHBS walaupun belum menunjukkan


hasil yang maksimal.

II.

Sikap Responden

Skoring Sikap Responden


Pre test
41

Post test
43

Pembahasan :
Dalam

penilaian

sikap

responden,

kami

memberikan

15

pertanyaan yang dilakukan sebanyak 2 kali yakni sebelum dan


sesudah penyuluhan. Responden diminta untuk menyampaikan
pendapatnya apakah setuju, kurang setuju, ataupun tidak setuju.
Dimana dalam setiap jawabannya mempunyai poin yang
berbeda, yaitu
Setuju
Kurang setuju
Tidak setuju

:
: 3 poin
: 2 poin
: 1 poin

Kemudian kami kelompokkan menjadi sebagai berikut :


Baik
: 31-45 poin
Cukup Baik
: 16-30 poin
Kurang Baik
: 1-15 poin
44

Kesimpulan Hasil Skoring :


Dari hasil skoring mengenai sikap responden tersebut dapat
dilihat bahwa terdapat peningkatan dari 41 menjadi 43 setelah
dilakukan penyuluhan. Ini menunjukkan bahwa responden awalnya
sudah memiliki sikap yang baik untuk hidup sehat hanya saja kami
masih harus meluruskan yang keliru dan pada post test kami
berhasil membuat perubahan pada sikap responden walaupun
masih belum dapat dikatakan berhasil 100%.
Sikap responden dapat kami kategorikan baik, dalam pre test
maupun post test.

BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN
1. Kesimpulan
Pengamatan langusng mengenai Aspek Perilkaku Hidup Bersih dan Sehat
(PHBS) dan Rumah Sehat dilakukan berdasarkan data di lapangan yaitu dengan cara
pengisian kuesioner terhadap seorang responden yang merupakan anggota keluarga dari
rumah warga yang kita kunjungi. Responden tersebut adalah seorang

ibu muda

beranak 1 dengan pendidikan terakhir SMP yang bernama Ny. R.


Hasil yang didapatkan dari kuesioner mengenai pengatahuan dan sikap
responden yang telah diisi oleh responden yaitu :
1.
Pengetahuan responden memberikan hasil scoring yang menunjukkan angka post
test

lebih besar dari pre test dalam angka 8 dan 12 bermakna bahwa terdapat

peningkatan nilai skoring pada hasil post test, ini mencerminkan bahwa

responden

memahami atas apa yang kami sampaikan tentang PHBS walaupun belum
menunjukkan hasil yang maksimal.
2. Sikap Responden memberikan hasil scoring yang menunjukan angka post test lebih
besar dibandingkan post test dalam angka 41 dan 43, selain itu responden memberi
45

respon terhadap pilihan setuju, kurang setuju, dan tidak setuju menunjukkan bahwa
responden awalnya sudah memiliki sikap yang baik untuk hidup sehat hanya saja kami
masih harus meluruskan yang keliru dan pada post test kami berhasil membuat
perubahan pada sikap responden. Maka dapat kita simpulkan bahwa pengetahuan dan
dan sikap responden mengenai Perilaku Hidup Bersih dan Sehat adalah baik.
Hasil dari pengematan mengenai kriteria rumah sehat yang dilakukan di rumah
responden tersebut yaitu :
1. Komponen Rumah
Hasil penilaian yang didapat adalah sebesar 341 yang diperoleh dari nilai masingmasing kriteria : langit-langit , dinding, lantai, jendela kamar tidur, jendela ruang
keluarga, ventilasi, lubang asap dapur, pencahayaan dikalikan dengan nilai bobot
sebesar 31
2. Sarana Sanitasi
Hasil penilaian yang didapat adalah sebesar 225 yang diperoleh dari Nilai masingmasing kriteria antara lain : Sarana air bersih (SGL/SPT/PP/KU/PAH), Jamban (sarana
pembuangan kotoran), Sarana pembuangan air limbah (SPAL), Sarana pembuangan
sampah (tempat sampah) dikalikan dengan nilai bobot sebesar 25
3. Perilaku Penghuni
Hasil penilaian yang didapat adalah sebesar 396 yang diperoleh dari Nilai masingmasing kriteria antara lain : Membuka jendela kamar, jendela ruang keluarga,
membersihkan halaman, membuang tinja bayi dan balita ke jamban , dan membuang
sampah ke tempat sampah
Kesimpulan dari hasil penjumalah komponen rumah, sarana sanitasi dan perilaku
penghuni memberi hasil sejumlah 962 yang artinya < 1,068. Artinya bahwa rumah
Ny.R tergolong sebagai rumah yang tidak sehat karena nilainya kurang dari <1,068.
2. Saran
1. Untuk meningkatkan pengetahuan responden mengenai Kriteria Rumah Sehat dan
Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) maka responden dapat mengikuti
penyuluhan yang dilaksnaakan oleh berbagai pihak sperti kader-kader Puskesama di
daerah tersebut.
2. Untuk atap yang tidak terdapat langit-langit hendaknya rajin untuk dibersihkan
untuk menghindari debu yang terlihat dan risiko menggangu pernafasan
3. Membuka jendela kamar agar sirkulasi udara dan pencahayaan cukup
4. Tidakn merokok di dalam lingkungan rumah karena dapat mencemari udara di
lingkungan dalam rumah dan berbahaya bagi kesehatan anaknya
46

5. Konsumsi makanan yang bergizi dan sehat speerti sayuran yang memiliki harga
yang lebih ekonomis

BAB VI
DAFTAR PUSTAKA
Buku
Swarjana, Ketut.( 2012 ). Metodologi Penelitian Kesehatan, Yogyakarta : Penerbitan
ANDI Offset
Maulana, heri. (2007). Promosi Kesehatan, Jakarta : EGC
Jurnal
Repository unhas ac.id jurnal : Gambaran Perilaku Hidup Bersih dan Sehat
Internet
www.pnpm-perkotaan.org
www.promkes.depkes.go.id

47

LAMPIRAN

BHP
keadaan di depan rumah (tampak depan)

48

Tampak plafon/ langit langit dan atap rumah

Tampak halaman belakang rumah yang menyatu dengan tetangga lain

kamar madi, jamban, dan langit langit


49

Dapur yang menyatu dengan tempat menjemur

50

keadaan di dalam kamar tidur

51

52

Keadaan di ruang tengah sebagai tempat belajar, tidur dan bermain anak

53

54