Anda di halaman 1dari 21

9

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

A. Konsep Dasar Penyakit


1. Pengertian
Demam Typhoid (Enteric Fever) adalah penyakit infeksi akut
yang biasanya mengenai saluran pencernaan dengan gejala demam yang
lebih dari satu minggu, gangguan pada pencernaan, dan gangguan
kesadaran (Nursalam , 2005 ).
Demam Thypoid adalah penyakit infeksi akut yang biasanya
mengenai saluran pencernaan dengan gejala demam yang lebih dari 1
minggu,

gangguan saluran

pencernaan

dan gangguan

kesadaran

(Hidayat,2006 ).
Demam Thypoid yaitu penyakit infeksi akut yang biasanya
mengenai saluran cerna dengan gejala demam lebih dari 7 hari, gangguan
pada saluran cerna dan gangguan kesadaran (Kapita Selekta, 2000).
Dari beberapa pendapat di atas, penulis menyimpulkan bahwa
demam thypoid merupakan penyakit yang di sebabkan oleh salmonella
thyposa dan menyerang saluran pencernaan khususnya di usus halus.
2. Anatomi Fisiologi Usus Halus
Usus halus adalah tabung yang kira-kira dua setengah meter
panjangnya dalam keadaan hidup. Angka yang biasa diberikan, enam
meter adalah penemuan setelah mati bila otot telah kehilangan tonusnya.

10

Usus halus memanjang dari lambung sampai katup ileo kolika, tempat
bersambung dengan usus besar. Usus halus terletak didaerah umbilicus
dan dikelilingi usus besar.
a. Bagian-bagian dari usus halus :
1)

Duodenum adalah bagian pertama usus halus yang panjangnya 25


cm, berbentuk sepatu kuda dan kepalanya mengelilingi pancreas.
Saluran empedu dan saluran pancreas masuk kedalam duodenum pada
suatu lubang disebut ampula hepatopankreatika atau ampula vetari 10
cm dari pylorus.

2)

Yeyunum menempati dua perlima sebelah atas dari usus halus yang
selebihnya.

3)

Ileum menempati tiga perlima akhir

Gambar 2.1 Struktur Usus Halus


b. Struktur dinding usus halus terdiri atas empat lapisan:

11

1)

Dinding lapisan luar adalah membrane serosa, yaitu peritoneum


yang membalut usus dengan erat.

2)

Dinding lapisan berotot terdiri atas dua lapis serabut ; serabut luar
terdiri atas serabut longitudinal dan dibawahnya ada lapisan tebal
terdiri atas serabut sirkuler. Diantara kedua lapisan ini terdapat
pembuluh darah, pembuluh limfe dan flexus saraf.

3)

Dinding submukosa terdapat antara otot sirkuler dan lapisan yang


terdalam yang merupakan perbatasannya. Dinding submukosa ini
terdiri atas jaringan areolar dan banyak berisi pembuluh darah, saluran
limfe, kelenjar dan plexus saraf yang disebut plexus Meinsser. Di
dalam duodenum terdapat beberapa kelenjar khas yang dikenal dengan
kelenjar Brunner. Kelenjar-kelenjar ini adalah jenis kelenjar yang
mengeluarkan sekret cairan alkali yang bekerja untuk melindungi
lapisan duodenum dari pengaruh isi lambung yang asam.

4)

Dinding mukosa dalam yang meliputi sebelah dalamnya, disusun


berupa kerutan seperti jala, yang disebut valvulae konventes. Lipatan
ini menambah luasnya permukaan sekresi dan absorbsi. Dengan ini
juga dihalangi agar isinya tidak terlalu cepat berjalan melalui usus,
dengan demikian memberikan kesempatan lebih lama pada getah
pencerna untuk bekerja tas makanan.

5)

Didalam dinding mukosa terdapat berbagai macam sel, termasuk


banyak leukosit. Dimana-mana terdapat beberapa nodula jaringan

12

limfe, yang disebut kelenjar soliter. Didalam ileum terdapat


kelompok-kelompok nodula itu. Membentuk tumpukan kelenjar peyer
dan dapat berisi 20-30 kelenjar soliter yang panjangnya 1 cm sampai
beberapa senti meter. Kelenjar-kelenjar ini mempunyai fungsi
melindungi dan merupakan tempat peradangan jika terjadi demam
usus ( typhoid ).
c. Fungsi usus halus
Fungsi usus halus adalah mencerna dan mengabsorbsi khime dari
lambung. Isinya yang cair ( khime) dijalankan oleh serangkaian gerakan
ada istirahat beberapa detik, terdapat juga dua jenis gerakan lain, yaitu :
Gerakan segmental ialah gerakan yang memisahkan beberapa segmen
usus satu dari yang lain. Hal ini memungkinkan isi yang cair ini
sementara bersentuhan dengan dinding usus untuk digesti dan absorpsi.
Gerakan penduluam atau ayunan menyebabkan isi usus bercampur.
Karena kerja berbagai getah pencerna, yaitu ludah, getah lambung,
getah pancreas dan sukus enterikus, maka berbagai bahan bahan makanan
sekarang di sedarhanakan sampai keadanya terakhir sampai keadaanya
terakhir siap untuk di

absorpsi. Makanan yang telah dicernakan

mencapai akhir usus halus kecil dalam kira-kira 4 jam. Semua makanan
yang telah dicernakan langsung masuk kedalam pembuluh kapiler darah
di vili dan vena portae di bawah hati untuk mengalami beberapa
perubahan.

13

3.

Etiologi
Etiologi Typus abdominalis adalah Salmonella Typhy, Salmonella
Paratyphi A, Salmonella Paratyphi B, Salmonella Paratyphi C, penyakit
ini disebabkan oleh infeksi kuman Salmonella Typhosa / Eberthella
Typhosa yang merupakan kuman negative, motil dan tidak menghasulkan
spora. Kuman ini dapat hidup banyak sekali pada suhu tubuh manusia
maupun suhu tubuh yang lebih rendah sedikit serta mati pada suhu 700 C
maupun oleh antiseptic. Sampai saat ini diketahui bahwa kuman ini hanya
Kuman salmonela
menyerang manusia. Salmonella Typhosa mempunyai 3 macan antigen
yaitu :
Masuk ke saluran pencernaan
a) Antigen O = Ohne Hauch = Stomatik antigen (tidak menyerang)
b) Antigen H = Hauch (menyebar), terdapat pada flagella dan bersifat
termilabil.
Di serap oleh usus halus
c) Antigen V1 = Kapsul : merupakan kapsul yang meliputi tubuh kuman
dan melindungi O antigen terhadap fagositosis.
(Wijaya,2013)
Bakteri masuk ke aliran darah sistemik reaksi anafilatoksin;
Demam intermiten
Pusing
Lidah kotor
Mulut kering
Nyeri otot
Hipertermi

4. Patofisiologi
Reinfeksi ke usus

System retikoloendotolial

Typhoid Abdominallis

14

Bagan 2.1 Patofisiologi Typhoid Abdominalis


Sumber: Nugroho, 2011
5. Manisfestasi Klinis
Gejala Klinis demam typoid pada anak biasanya lebih ringan jika
dibandingkan dengan penderita dewasa. Masa tunas rata rata 7 14 hari.
Yang tersingkat 4 hari jika infeksi terjadi melalui makanan, sedangkan
yang terlama sampai 30 hari jika infeksi melalui minuman selama masa
inkubasi mungkin ditemukan gejala prodromal yaitu perasaan tidak enak
badan, lesu, nyeri kepala, pusing dan tidak semangat. (Wijaya,2013)
Gejala Klinis yang biasa ditemukan, yaitu :
1) Demam
Pada kasus kasus yang khas, demam berlangsung 3 minggu.
Bersifat febris remitten dan suhu tidak berapa tinggi. Selama minggu
pertama, suhu tubuh berangsur angsur meningkat lagi pada sore dan
malam hari. Dalam minggu kedua,penderita terus berada dalam

15

keadaan demam. Dalam minggu ketiga suhu badan berangsur angsur


turun dan normal kembali pada akhir minggu ketiga.
2) Gangguan pada saluran pencernaan
Pada mulut terdapat nafas bau tidak sedap, bibir kering dan
pecah pecah. Lidah ditutupi selaput putih kotor, ujung ditemukan
kemerahan , jarang ditemui tremor.Pada abdomen mungkin ditemukan
keadaan perut kembung. Hati dan limfa membesar disertai nyeri pada
perabaan.Biasanya didapatkan konstipasi akan tetapi mungkin pula
normal bahkan dapat terjadi diare.
3) Gangguan keasadaran
Umumnya kesadaran penderita menurun walaupun tidak
berapa dalam yaitu apatis sampai samnolen. Jarang stupor, koma atau
gelisah. Disamping gejala gejala yang biasanya ditemukan tersebut,
mungkin pula ditemukan gejala lain. Pada punggung dan anggota
gerak dapat ditemukan bintik bintik kemerahan karena emboli basil
dalam kapiler kulit. Biasanya dtemukan alam minggu pertama demam
kadang kadang ditemukan bradikardia pada anak besar dan mungkin
pula ditemukan epistaksis.
Transmisi terjadi melalui makanan dan minuman yang
terkontaminasi urin/feses dari penderita tifus akut dan para pembawa
kuman/karier.Empat F (Finger, Files, Fomites dan fluids) dapat
menyebarkan kuman ke makanan, susu, buah dan sayuran yang sering
dimakan tanpa dicuci/dimasak sehingga dapat terjadi penularan
penyakit terutama terdapat dinegara-negara yang sedang berkembang

16

dengan kesulitan pengadaan pembuangan kotoran (sanitasi) yang andal


(Samsuridjal, 2003).
6. Pemeriksaan Diagnostik
Pemeriksaan penunjang pada klien dengan typhoid adalah
pemeriksaan laboratorium, yang terdiri dari :
1) Pemeriksaan leukosit
Di dalam beberapa literatur dinyatakan bahwa demam
typhoid terdapat leukopenia dan limposistosis relatif tetapi
kenyataannya

leukopenia

tidaklah

sering

dijumpai.

Pada

kebanyakan kasus demam typhoid, jumlah leukosit pada sediaan


darah tepi berada pada batas-batas normal bahkan kadang-kadang
terdapat leukosit walaupun tidak ada komplikasi atau infeksi
sekunder. Oleh karena itu pemeriksaan jumlah leukosit tidak
berguna untuk diagnosa demam typhoid.
2) Biakan darah
Bila biakan darah positif hal itu menandakan demam
typhoid, tetapi bila biakan darah negatif tidak menutup
kemungkinan akan terjadi demam typhoid. Hal ini dikarenakan
hasil biakan darah tergantung dari beberapa faktor :
a) Teknik pemeriksaan Laboratorium
Hasil pemeriksaan satu laboratorium berbeda dengan
laboratorium yang lain, hal ini disebabkan oleh perbedaan
teknik dan media biakan yang digunakan. Waktu pengambilan

17

darah yang baik adalah pada saat demam tinggi yaitu pada saat
bakteremia berlangsung.
b)

Saat pemeriksaan selama perjalanan Penyakit


Biakan darah terhadap salmonella thypi terutama
positif pada minggu pertama dan berkurang pada mingguminggu berikutnya. Pada waktu kambuh biakan darah dapat

c)

positif kembali.
Vaksinasi di masa lampau
Vaksinasi terhadap demam typhoid di masa lampau dapat
menimbulkan antibodi dalam darah klien, antibodi ini dapat

menekan bakteremia sehingga biakan darah negatif.


d) Pengobatan dengan obat anti mikroba
Bila klien sebelum pembiakan darah sudah mendapatkan
obat anti mikroba pertumbuhan kuman dalam media biakan
3)

terhambat dan hasil biakan mungkin negatif.


Uji Widal
Uji widal adalah suatu reaksi aglutinasi antara antigen dan
antibodi (aglutinin). Aglutinin yang spesifik terhadap salmonella
thypi terdapat dalam serum klien dengan typhoid juga terdapat
pada orang yang pernah divaksinasikan. Antigen yang digunakan
pada uji widal adalah suspensi salmonella yang sudah dimatikan
dan diolah di laboratorium. Tujuan dari uji widal ini adalah untuk
menentukan adanya aglutinin dalam serum klien yang disangka
menderita typhoid. Akibat infeksi oleh salmonella thypi, klien
membuat antibodi atau aglutinin yaitu :

18

a) Aglutinin O, yang dibuat karena rangsangan antigen O


(berasal dari tubuh kuman).
b) Aglutinin H, yang dibuat karena rangsangan antigen H
(berasal dari flagel kuman).
c) Aglutinin V1, yang dibuat karena rangsangan antigen Vi
(berasal dari simpai kuman)
Dari ketiga aglutinin tersebut hanya aglutinin O dan H yang
ditentukan titernya untuk diagnosa, makin tinggi titernya makin besar
klien menderita typhoid.
Uji widal dilakukan untuk mendeteksi adanya antibody
terhadap kuman Salmonella typhi. Uji widal dikatakan bernilai bila
terdapat kenaikan titer widal 4 kali lipat (pada pemeriksaan ulang 5-7
hari) atau titer widal O > 1/320, titer H > 1/60 (dalam sekali
pemeriksaan) Gall kultur dengan media carr empedu merupakan
diagnosa pastidemam typhoid bila hasilnya positif, namun demikian,
bila hasil kultur negatif belum menyingkirkan kemungkinan typhoid,
karena beberapa alasan, yaitu pengaruh pemberian antibiotika, sampel
yang tidak mencukupi. maka diagnosis klinis Demam Typhoid
diklasifikasikan atas:
a) Possible Case dengan anamnesis dan pemeriksaan fisik didapatkan
gejala demam, gangguan saluran cerna, gangguan pola buang air
besar dan hepato/splenomegali. Sindrom demam tifoid belum

19

lengkap. Diagnosis ini hanya dibuat pada pelayanan kesehatan


dasar.
b) Probable Case telah didapatkan gejala klinis lengkap atau hampir
lengkap, serta didukung oleh gambaran laboraorium yang
menyokong demam tifoid (titer widal O > 1/160 atau H > 1/160
satu kali pemeriksaan).
c) Definite Case Diagnosis pasti, ditemukan Salmonella Thypi pada
pemeriksaan

biakan

atau

positif

Salmonella

Thypi

pada

pemeriksaan PCR atau terdapat kenaikan titer widal 4 kali lipat


(pada pemeriksaan ulang 5-7 hari) atau titer widal O> 1/320, H >
1/640 (pada pemeriksaan sekali) (Wijaya,2013).
7. Managemen Medik
1. Medis (Setiyohadi dkk, 2006)
a. Anti Biotik (Membunuh Kuman) :
- Klorampenicol
- Amoxicilin
- Kotrimoxasol
- Ceftriaxon
- Cefixim
b. Antipiretik (Menurunkan panas) : Paracetamol
2. Perawatan
- Observasi dan pengobatan
- Pasien harus tirah baring absolute (bedrest) sampai 7 hari
bebas demam atau kurang lebih dari selam 14 hari. Maksud
tirah baring adalah untuk mencegah terjadinya komplikasi
perforasi usus.
- Mobilisasi bertahap bila tidak panas, sesuai dengan pulihnya
kekuatan pasien.

20

- Pasien dengan kesadarannya yang menurun, posisi tubuhnya


harus diubahss pada waktu-waktu tertentu untuk menghindari
komplikasi pneumonia dan dekubitus.
- Defekasi dan buang air kecil perlu diperhatikan karena kadangkadang terjadi konstipasi dan diare.
3. Diet
a) Diet yang sesuai ,cukup kalori dan tinggi protein.
b) Pada penderita yang akut dapat diberi bubur saring.
c) Setelah bebas demam diberi bubur kasar selama 2 hari lalu nasi
d)

tim
Dilanjutkan dengan nasi biasa setelah penderita bebas dari demam
selama 7 hari.

B. Konsep Dasar Asuhan Keperawatan


Berdasarkan tanda dan gejala penyakit Typhoid, maka asuhan keperawatan
yang prioritas ditegakkan adalah pengkajian, diagnosa keperawatan,
perencanaan, implementasi, perencanaan pemulang yaitu :

1. Pengkajian
Riwayat Keperawatan
Kaji gejala dan tanda meningkatnya suhu tubuh, terutama pada malam hari,
nyeri kepala, lidah kotor, tidak nafsu makan, epistaksis, penurunan
kesadaran.

21

a. Data biografi : nama, alamat, umur, status perkawinan, tanggal masuk


Rumah Sakit, diagnosa medis, catatan kedatangan, keluarga yang
dapat dihubungi.
b. Riwayat kesehatan sekarang
Mengapa pasien masuk Rumah Sakit dan apa keluhan utama pasien,
sehingga dapat ditegakkan prioritas masalah keperawatan yang dapat
muncul.
c. Riwayat kesehatan dahulu
Apakah sudah pernah sakit dan dirawat dengan penyakit yang sama.
d. Riwayat kesehatan keluarga
Apakah ada dalam keluarga pasien yang sakit seperti pasien.
e. Riwayat psikososial
Intrapersonal : perasaan yang dirasakan klien (cemas / sedih)
Interpersonal : hubungan dengan orang lain.
f. Pola Fungsi kesehatan

1) Pola nutrisi dan metabolisme:


Biasanya nafsu makan klien berkurang karena terjadi
gangguan pada usus halus.
2) Pola istirahat dan tidur

22

Selama sakit pasien merasa tidak dapat istirahat karena


pasien merasakan sakit pada perutnya, mual, muntah, kadang
diare.
g. Riwayat tumbuh kembang
Dapat dikaji mengenai riwayat pertumbuhan yaitu berat badan
sekarang, tinggi badan, lingkar lengan dan pertumbuhan gigi.
Sedangkan riwayat perkembangan meliputi perkembangan anak saat
tengkurap, membalikan badan, duduk tanpa bantuan, belajar berdiri
dengan pegangan, bangun sendiri untuk berdiri, motoric halus,
motorik kasar, bahasa dan kognitif.
Pengkajian tumbuh kembang anak dapat menggunakan DDST
(Denver Develoment Screaning Test) dimana dapat ditemukan bila
terjadi penyimpangan pada usia tertentu / keterlambatan dalam
pertumbuhan dan perkembangan. DDST dapat digunakan bagi anak
usia 0-6 tahun. Pertumbuhan dan perkembangan normal anak usia 3-4
tahun:

a. Personal Sosial
1. Memakai T-Shirt
2. Menyebut nama teman
3. Cuci tangan mengeringkan tangan

23

b. Bahasa
1. Mengerti 2 kata
2. Mengetahui 2 kegiatan
3. Menyebut 4 gambar
c. Motorik Halus
1. Menggoyangkan ibu jari
2. Menara dari kubus
3. Meniru garis vertical
d. Motorik Kasar
1. Berdiri 1 kaki 1 detik
2. Loncat jauh
3. Melempar bola keatas
h. Pemeriksaan Fisik
1) Kesadaran dan keadaan umum pasiendaran
Kesadaran

pasien

(composmentis-coma)

perlu

di

untuk

kaji

dari

mengetahui

sadar-tidak
berat

sadar

ringannya

prognosis penyakit pasien.

2) Tanda-tanda vital dan pemeriksaan fisik kepala-kaki


TD, Nadi, Respirasi, Temperatur yang merupakan tolak ukur
dari keadaan umum pasien / kondisi pasien dan termasuk
pemeriksaan dari kepala sampai kaki dengan menggunakan

24

prinsip-prinsip

(inspeksi,

auskultasi,

palpasi,

perkusi),

disamping itu juga penimbangan BB untuk mengetahui


adanya penurunan BB karena peningkatan gangguan nutrisi
yang terjadi, sehingga dapat dihitung kebutuhan nutrisi yang
dibutuhkan (Wijaya,2013).
2. Diagnosa Keperawatan
Diagnosa keperawatan adalah pernyataan yang menjelaskan status atau
masalah kesehatan aktual, potensial maupun resiko yang tujuannya
mengidentifikasi : pertama, adanya masalah aktual berdasarkan respon klien
terhadap masalah kesehatan atau penyakit, kedua, fakto-faktor yang
berkontribusi atau penyebab adanya masalah, ketiga, kemampuan klien
mencegah atau menghilangkan masalah (Wijaya,2013).
Pada demam typhoid dapat ditemukan diagnosa keperawatan sebagai
berikut:
a. Hypertermi berhubungan dengan efek langsung dari sirkulasi
endotoksin pada hipotalamus, proses infeksi.
b. Perubahan Nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan
tidak ada nafsu makan, mual, dan kembung.
c. Resiko kurangnya volume cairan berhubungan dengan kurangnya
intake cairan, dan peningkatan suhu tubuh.
d. Cemas pada anak dan orang tua berhubungan dengan efek
hospitalisasi.

25

3. Perencanaan
Perencanaan disusun berdasarkan diagnosa keperawatan yang muncul
pada klien menurut prioritas masalah, tindakan keperawatan yang akan
dilaksanakan untuk menanggulangi masalah sesuai kebutuhan dengan tujuan
untuk mengurangi, menghilangkan dan mencegah masalah keperawatan klien.
Tahap perencanaan keperawatan adalah penentuan prioritas diagnosa
keperawatan, penetapan sasaran dan tujuan, penetapan kriteria evaluasi dan
merumuskan intervensi keperawatan (Doengoes,2007).
Perencanaan asuhan keperawatan pada anak dengan demam typhoid adalah
sebagai berikut :
Tabel 2.1
Rencana Asuhan Keperawatan
N
O
1.

Diagnosa
Keperawatan
Hypertermi
berhubungan
dengan
efek
langsung
dari
sirkulasi
endotoksin pada
hipotalamus,
proses infeksi.

Perencanaan
Tujuan
Intervensi
Rasional
Tupan:
1. Pantau
tanda 1.
Suhu pada malam
Setelah
tanda
vital
hari memuncak dan
dilakukan
perhatikan
pagi hari kembali
tindakan
peningkatan
normal
merupakan
keperawatan
suhu
karakteristik infeksi
selama 3 x 24 2. Anjurkan untuk
salmonella typhosa
jam infeksi dapat
bedrest total
2.
Bedrest
untuk
sembuh.
mengurangi
Tupen:
penggunaan kalori dan
Setelah
mengontrol
dilakukan
keeftektifan terapi
tindakan
3. Anjurkan klien 3.
Untuk mencegah
keperawatan
untuk
banyak
terjadinya kehilangan
selama 2 x 24
minum sehari 2cairan
akibat
jam
infeksi
3 liter
penguapan
dan
teratasi.
memenuhi
cairan

26

Perubahan nutrisi
kurang
dari
kebutuhan tubuh
berhubungan
dengan
intake
nutrisi yang tidak
adekuat.
2.

tubuh.
4. Kolaborasi
4.
Peningkatan atau
dengan tenaga
penurunan
kadar
kesehatan
leukosit
dapat
labotarium
mengidenfikasi infeksi
untuk
pemeriksaan
widal
pemeriksaan
setelah
pengobatan
leukosit
dan
untuk
widal
mengidentifikasi
keefektifan program
terapi.
5. Lanjutan
5.
Terapi antibiotik
pemberian
yang
tuntas
terapi anti biotik
memngkinkan
organisme
patogen
dapat mati sehingga
infeksi
dapat
dihindarkan.
1.
Kaji status
nutrisi
1.
Mengobservasi
(masukan)
mengetahui kebutuhan
nutrisi klien
2.
Timbang
BB setiap hari
2.
Membuat
data
3.
Anjurkan
dasar tentang status
dan
libatkan
nutrisi
keluarga untuk 3.
Minimalkan
pemberian
anoreksia
dan
makan
porsi
meningkatan
sedikit
tapi
pemasukan
sering

Tupan:
Setelah
dilakukan
tindakan
perawatan
selama 3 hari
perubahan nutrisi
kurang
dari
kebutuhan tubuh
dapat teratasi.
Tupen:
Setelah
dilakukan
tindakan
keperawatan
4.
Berikan
selama 3x24 jam
perawatan mulut
nafsu
makan
(oral
hygene)
meningkat.
sebelum
dan 4.
Mengurangi rasa
sesudah makan
tidak enak pada mulut
dan
menghilangkan
5.
Anjurkan
sisa-sisa makanan
keluarga
memberikan
makanan dalam 5.
Merangsang

27

keadaan hangat
nafsu makan klien
dan menarik
6.
Anjurkan
keluarga untuk
memberi makan
klien
dalam 6.
Mengurangi rasa
posisi
duduk
penuh pada abdomen
tegak
Resiko
tinggi
kekurangan
volume
cairan
berhubungan
dengan
peningkatan suhu
tubuh
3.

Tupan: setelah
dilakukan
tindakan
perawatan
selama 3 x 24
jam kekurangan
volume
cairan
tidak terjadi
Tupen: setelah
dilakukan
tindakan
perawatan
selama 2 x 24
jam peningkatan
suhu
tubuh
teratasi, dengan
kriteria:
Tidak ada tandatanda dehidrasi
Menunjukan
adanya
keseimbangan
cairan
seperti
output
urin
adekuat
Turgor kulit baik
Membran
mukosa
mulut
lembab

1. Ukur/catat
haluaran urin
2. Pantau tekanan
darah dan
denyut jantung

3. Palpasi denyut
perifer
4. Kaji membran
mukosa
kering, turgor
kulit yang
tidak elastis
Kolaborasi:
5. Berikan cairan
intravena,
misalnya
kristaloid dan

1. Penurunan haluaran
urin dan berat jenis
akan menyebabkan
hipovolemia.
2. Pengurangan dalam
sirkulasi
volume
cairan
dapat
mengurangi tekanan
darah/CVP,
mekanisme
kompensasi awal dari
takikardia
untuk
meningkatkan curah
jantung
dan
meningkatkan
tekanan
darah
sistemik.
3. Denyut yang lemah,
mudah hilang dapat
menyebabkan
hipovolemia.
4. Hipovolemia/cairan
ruang ketiga akan
memperkuat tandatanda dehidrasi.

5. Sejumlah

besar

28

koloid

Cemas pada anak


dan orang tua
berhubungan
dengan
efek
hospitalisasi

4.

Setelah
dilakukan
tindakan
keperawatan
selama 1x 24
jam cemas pada
anak dan orang
tua
berkurang
atau hilang

cairan
mungkin
dibutuhkan
untuk
mengatasi
hipovolemia relatif
(vasodilasi perifer),
menggantikan
6. Pantau nilai
kehilangan dengan
laboratorium
meningkatkan
permeabilitas kapiler.
6. Mengevaluasi
perubahan didalam
hidrasi/viskositas
1. Beri ransangan
darah.
dan sensorik dan
hiburan
yang
tepat untuk anak 1.
Mengalihkan rasa
sesuai dengan
cemas anak pada suatu
tahap
objek mainan dan
pertumbuhan
meningkatkan
dan
pertumbuhan
dan
perkembangan
perkembangan
yang
optimal
2. Gunakan
komunikasi
terapeutik
kontak
mata, 2.
Mengurangi
sikap
tumbuh
kecemasan pada anak
dan sentuhan
3. Berikan
pendidikan
kesehatan
tentang (Demam 3.
Memberikan
typhoid)
pengetahuan keluarga
tentang demam typoid
4. Libatkan orang
tua
dalam
perawatan anak
4.
Adanya orang tua
5. Anjurkan
di samping anak akan
kepada
orang
memberi rasa aman
tua
untuk
membawa
5.
Mengalihkan

29

mainan
atau
barang-barang
kesukaan klien
4.

perhatian anak dan


mengurangi kecemasan

Pelaksanaan
Menurut Iyer et al (1996) yang dikutip oleh Nursalam (2008).

Implementasi adalah pelaksanaan dari rencana intervensi untuk mencapai


tujuan spesifik. Tahap implementasi dimulai setelah rencana intervensi
disusun dan ditujukkan pada nursing orders untuk membantu klien mencapai
tujuan yang diharapkan.
5. Evaluasi
Fase terakhir dari proses keparawatan adalah evaluasi terhadap asuhan
keperawatan yang diberikan dengan melihat perkembangan masalah klien
sehingga dapat diketahui tingkatan-tingkatan keberhasilan intervensi. Evaluasi
hasil perencanaan keperawatan dari masing-masing diagnosa keperawatan
dapat dilihat pada kriteria hasil intervensi keperawatan.