Anda di halaman 1dari 16

LAPORAN PENDAHULUAN HERNIA

A. KONSEP DASAR MEDIK


1. PENGERTIAN
Hernia adalah protrusi abnormal organ, jaringan, atau bagian organ
melalui struktur yang secara normal berisi bagian ini.
Hernia adalah protusi sebagian dari organ atau organ organ melalui
lubang abnormal.
Hernia adalah keluarnya isi rongga tubuh biasanya abdomen lewat
suatu celah pada dinding yang mengelilinginya.
Hernia merupakan penonjolan viskus atau sebagian dari viskus melalui
2.

celah yang abnormal pada selubungnya.


ANATOMI FISIOLOGI
Saluran pencernaan makanan merupakan saluran yang menerima
makanan dari luar dan mempersiapkannya untuk diserap oleh tubuh dengan
jalan proses pencernaan dengan enzim dan zat cair yang terbentang mulai
dari mulut sampai anus. Struktur pencernaan adalah:
a. Mulut
Mulut merupakan permulaan saluran pencernaan, selaput lendir mulut
ditutup epithelium yang berlapis-lapis. Dibawahnya terletak kelenjarkelenjar halus yang mengeluarkan lendir. Selaput ini kaya akan
pembuluh darah dan memuat ujung akhir saraf sensoris didalam rongga
b.

mulut.
Faring
Faring merupakan organ yang menghubungkan rongga mulut dan
kerongkongan (esofagus). Didalam lengkung faring terdapat tonsil
(amandel) yaitu kumpulan kelenjar limfe yang banyak mengandung
limfosit dan merupakan pertahanan terhadap infeksi, disini terletak
persimpangan antara jalan nafas dan jalan makanan, letaknya dibelakang

c.

rongga mulut dan hidung.


Esofagus / Kerongkongan
Esofagus merupakan saluran pencernaan yang menghubungkan tekak
dengan lambung,25cm, mulai dari faring sampai pintu masuk kardiak

d.

dibawahpanjangnya lambung.
Gaster/Lambung

PROFESI NERS ANGK.1 STIKES ST FATIMAH MAMUJU

Lambung merupakan bagian dari saluran yang dapat mengembang


paling banyak terutama di daerah spingter. Lambung terdiri dari bagian
atas fundus uteri berhubungan dengan osofagus melalui orifisium
pilorik, terletak dibawah diafragma didepan pankreas dan limpa,
e.

menempel di sebelah kiri fundus uteri.


Usus halus
Merupakan bagian dari sistem pencernaan makanan yang berpangkal
dari pilorus dan berakhir pada sekum, panjangnya 6 meter, merupakan
saluran paling panjang tempat proses pencernaan dan absorbsi hasil
pencernaan.Usus halus dibagi tiga bagian, yaitu:
1) Duodenum/Usus 12 jari, panjang 25cm berbentuk seperti tapal
kuda melengkung kekiri, bagian kanan duodenum terdapat selaput
lendir yang disebut papilla vateri, disini terdapat muara saluran
empedu dan saluran pankreas. Empedu dibuat dihati untuk
dikeluarkan di duodenum melalui duktus koleduktus yang
fungsinya mengemulsikan lemak dengan bantuan.
2) Yeyunum/Jejunum Terletak di regio abdominalis media sebelah kiri
dengan panjang 2-3 meter.
3) Ileum, terletak di regio abdominalis bawah dengan panjang 4-5
meter, lekukan yeyenum dan ileum melekat pada dinding abdomen
posterior dengan perantara lipatan peritonium yang berbentuk kipas

f.

atau yang dikenal sebagai mesenterium.


Usus besar/Intestinum mayor
Panjangnya 1,5m, lebarnya 5-6cm. Bagian-bagian usus besar yaitu
kolon asenden panjangnya 13cm, apendik (usus buntu), kolon
tranversum panjangnya 38cm, kolon desenden panjangnya 25cm,

g.

kolon sigmoid, anus


Peritonium (selaput perut)
Peritonium terdiri dari dua bagian yaitu: peritonium parietal yang
melapisi dinding rongga abdomen dan peritonium viseral yang melapisi
semua organ yang berada dalam rongga abdomen.
Fungsi peritonium:
1) Menutupi sebagian dari rongga abdomen dan pelvis.

PROFESI NERS ANGK.1 STIKES ST FATIMAH MAMUJU

2) Membentuk pembatas yang halus sehingga organ yang ada dalam


rongga peritonium tidak saling bergesekan.
3) Menjaga kedudukan dan mempertahankan hubungan organ terhadap
4) dinding posterior abdomen.
5) Kelenjar limfe dan pembuluh darah yang membantu melindungi
3.

terhadap infeksi.
ETIOLOGI
a. Kelemahan muscular otot abdomen congenital atau didapat ( akibat
suatu insisi ).
Trauma
Peningkatan tekanan intraabdominal
1) Kehamilan
2) Kegemukan
d. Peningkatan tekanan
1) Mengangkat berat
2) Batuk
3) Cedera traumatic karena tekanan tumpul
PATOFIOSOLOGI
Kanalis inguinalis adalah kanal yang normal pada fetus pada bulan keb.
c.

4.

8 kehamilan, terjadi desensus testis melalui kanal tersebut, akan menarik


perineum ke daerah scrotum sehingga terjadi penonjolan peritoneum yang
disebut dengan prosesus vaginalis peritonei, pada bayi yang baru lahir
umumnya prosesus ini telah mengalami obliterasi sehingga isi rongga perut
tidak dapat melalui kanalis tersebut, namun dalam beberapa hal seringkali
kanalis ini tidak menutup karena testis kiri turun terlebih dahulu, maka
kanalis inguinalis kanan lebih sering terbuka, bila kanalis kiri terbuka maka
biasanya yang kanan juga terbuka dalam keadaan normal, kanalis yang
terbuka ini akan menutup pada usia 2 bulan.
Bila prosesus terbuka terus (karena tidak mengalami obliterasi) akan
timbul hernia inguinalis lateralis congenital pada orang tua kanalis tersebut
telah menutup namun karena merupakan lokus minoris persistence, maka
pada keadaan yang menyebabkan tekanan intra abdominal meningkat,
kanalis tersebut dapat terbuka kembali dan timbul hernia inguinalis lateral
akuisita keadaan yang dapat menyebabkan peningkatan tekanan intra
abdominal adalah kehamilan, batuk kronis, pekerjaan mengangkat beban
berat, mengejan pada saat defekasi, miksi misalnya pada hipertropi prostate.
PROFESI NERS ANGK.1 STIKES ST FATIMAH MAMUJU

Apabila isi hernia keluar melalui rongga peritoneum melalui anulus


inguinalis internus yang terletak lateral dari pembuluh epigastrika inferior
kemudian hernia masuk ke dalam hernia kanalis inguinalis dan jika cukup
panjang, menonjol keluar dari anulus inguinalis eksternus, dan bila berlanjut
tonjolan akan sampai ke scrotum yang disebut juga hernia scrotalis
5.

MANIFESTASI KLINIK
Pada umumnya keluhan pada orang dewasa berupa benjolan di lipat
paha, benjolan tersebut bisa mengecil dan menghilang pada saat istirahat dan
bila menangis, mengejan mengangkat beban berat atau dalam posisi berdiri
dapat timbul kembali, bila terjadi komplikasi dapat ditemukan nyeri,
keadaan umum biasanya baik pada inspeksi ditemukan asimetri pada kedua
sisi lipat paha, scrotum atau pada labia dalam posisi berdiri dan berbaring
pasien diminta mengejan dan menutup mulut dalam keadaan berdiri palpasi
dilakukan dalam keadaan ada benjolan hernia, diraba konsistensinya dan
dicoba mendorong apakah benjolan dapat di reposisi dengan jari telunjuk
atau jari kelingking pada anak-anak kadang cincin hernia dapat diraba
berupa annulus inguinalis yang melebar.
Pemeriksaan melalui scrotum jari telunjuk dimasukkan ke atas lateral
dari tuberkulum pubikum, ikuti fasikulus spermatikus sampai ke anulus
inguinalis internus pada keadaan normal jari tangan tidak dapat masuk, bila
masa tersebut menyentuh ujung jari maka itu adalah hernia inguinalis
lateralis, sedangkan bila menyentuh sisi jari maka itu adalah hernia
inguinalis medialis
Menurut sumber lain, gambaran klinis hernia meliputi :

6.

a. Terdapat benjolan di tempat lokasi hernia.


b. Rasa nyeri dan nyeri tekan pada hernia irreducible
c. Pada laki laki, isi hernia dapat mengisi scrotum
EPIDEMIOLOGI
Hernia terdapat 6 kali lebih banyak pada pria dibandingkan wanita.
a. Pada pria, 97 % dari hernia terjadi di daerah inguinalis, 2 % sebagai
hernia femoralis dan 1% sebagai hernia umbilicalis.

PROFESI NERS ANGK.1 STIKES ST FATIMAH MAMUJU

b.

Pada wanita variasinya berbeda, yaitu 50 % terjadi pada daerah


inguinalis, 34 % pada canalis femoralis dan 16 % pada umbilicus
Tempat umum hernia adalah lipat paha, umbilikus, linea alba, garis

semilunaris dari Spiegel, diafragma, dan insisi bedah. Tempat herniasi lain
yang sebanding tetapi sangat jarang adalah perineum, segitiga lumbal
superior dari Grynfelt, segitiga lumbal inferior dari Petit, dan foramen
obturator serta skiatika dari pelvis
7.

8.

9.

KOMPLIKASI
Komplikasi pembedahan :
a. Hematoma ( luka atau pada scrotum )
b. Retensi urine akut
c. Infeksi pada luka
d. Nyeri kronis
e. Nyeri pada pembengkakan testis yang menyebabkan atrofi testis
f. Rekurensi hernia ( sekitar 2% )
PEMERIKSAAN DIAGNOSTIK
a. Pemeriksaan Laboratorium : Pemeriksaan darah lengkap
b. Pemeriksaan Rontgen Spinal dan Endoskopi
c. Test Leseque (mengangkat kaki lurus keatas)
d. CT-Scan dan MRI
PENATALAKSANAAN
a. Pemakaian Sandat
Alat ini baru digunakan bagi pasien pasien yang usianya amat lanjut
atau yang keadanya lemah. Salah satu tipe sandat terdiri atas pegas yang
kuat dan bantalan yang diletakkan pada leher hernia sehingga leher
tersebut selalu tertutup oleh tekanan setelah isi hernia dikembalikan ke
b.

tempatnya ( direposisi ).
Pembedahan
Leher hernia ditutup dengan penjahitan dan kantongnya dieksisi.
Jaringan yang teregang diperbaiki dengan salah satu dari banyak bahan

c.
d.

yang tersedia.
Herniotomi
Eksisi kantung hernianya saja untuk pasien anak.
Herniorafi
Memperbaiki defek- perbaikan dengan pemasangan jarring ( mesh )
yang biasa dilakukan untuk hernia inguinalis, yang dimasukan melalui

e.

bedah terbuka atau laparoskopik.


Penatalaksanaan
1) Nilai hernia

PROFESI NERS ANGK.1 STIKES ST FATIMAH MAMUJU

Untuk keparahan gejala, risiko komplikasi ( tipe, ukuran leher


hernia ), kemudahan untuk perbaikan ( lokasi, ukuran ),
kemungkinan berhasil ( ukuran, banyaknya isi perut kanan yang
hilang ).
2) Nilai pasien
Untuk kelayakan operasi, pengaruh hernia terhadap gaya hidup
(pekerjaan, hobi).
3) Perbaikan dengan bedah biasanya ditawarakan pada pasien pasien
dengan :
Hernia dengan resiko komplikasi apapun gejalanya
Hernia dengan adanya gejala gejala obstruksi sebelumnya
Hernia dengan resiko komplikasi yang rendah namun dengan
gejla yang mengganggu gaya hidup, dan sebagainya.
10. PROGNOSIS
Prognosis untuk perbaikan hernia umumnya baik dengan diagnosis
dan perbaikan. Prognosis tergantung pada jenis dan ukuran hernia juga pada
kemampuan untuk mengurangi faktor risiko yang berkaitan dengan
perkembangan hernia.
Usia yang lebih tua, lebih lama hernia, dan lebih lama irreducibility
dianggap faktor risiko komplikasi akut seperti pencekikan dan obstruksi
usus. Sekitar 5% dari primer perbaikan hernia inguinalis dilaksanakan
sebagai keadaan darurat.
Hernia perut biasanya tidak terulang pada anak-anak. Mereka muncul
kembali, namun, pada sekitar 10 persen orang dewasa. Bedah dianggap satusatunya obat. Bedah untuk recurrance hernia kurang berhasil dibandingkan
dengan operasi pertama.
Jika didiagnosis awal masa kanak-kanak, prognosis untuk anak-anak
yang telah mengalami operasi hernia inguinalis diperbaiki sangat baik.
Kadang-kadang ada komplikasi berhubungan dengan hernia inguinalis
termasuk kematian, tetapi ini jarang terjadi, terjadi paling sering pada anak
yang didiagnosis kemudian pada masa kanak-kanak atau yang hernia yang
tercekik.
B. KONSEP DASAR ASUHAN KEPERAWATAN
1. PENGKAJIAN

PROFESI NERS ANGK.1 STIKES ST FATIMAH MAMUJU

Data yang diperoleh atau dikali tergantung pada tempat terjadinya, beratnya,
apakah akut atau kronik, pengaruh terhadap struktur di sekelilingnya dan
banyaknya akar syaraf yang terkompresi.
a. Aktivitas/istirahat
Tanda dan gejala: > atropi otot , gangguan dalam berjalan riwayat
pekerjaan yang perlu mengangkat benda berat, duduk dalam waktu
b.

lama.
Eliminasi
Gejala: konstipasi, mengalami kesulitan dalam defekasi adanya

c.

inkontinensia atau retensi urine.


Integritas ego
Tanda dan gejala: Cemas, depresi, menghindar ketakutan akan

d.

timbulnya paralysis, ansietas masalah pekerjaan, finansial keluarga.


Neuro sensori
Tanda dan gejala: penurunan reflek tendon dalam kelemahan otot
hipotonia, nyeri tekan, kesemutan, ketakutan kelemahan dari tangan dan

e.

f.
g.

kaki.
Nyeri atau ketidaknyamanan
Gejala: sikap, perubahan cara berjalan, nyeri seperti tertusuk paku,
semakin memburuk dengan batuk, bersin membengkokkan badan.
Keamanan
Gejala: adanya riwayat masalah punggung yang baru saja terjadi.

PHATWAY

PROFESI NERS ANGK.1 STIKES ST FATIMAH MAMUJU

2.

DIAGNOSA KEPERAWATAN
a. Gangguan rasa nyaman nyeri berhubungan dengan terputusnya kontib.

nuitas jaringan dan proses inflamasi luka operasi


Intoleransi aktivitas berhubungan dengan adanya keterbatasan rentang
gerak dan ketakutan bergerak akibat dari respon nyeri dan prosedur

c.

infasive.
Konstipasi berhubungan dengan immobilisasi sekunder akibat post

d.

operasi dan efek anastesi


Resiko infeksi berhubungan dengan trauma jaringan akibat prosedur
invasive/ tindakan operatif dan adanya proses inflamasi luka post

e.

operasi
Kerusakan mobilitas fisik berhubungan dengan kelemahan dan nyeri
akibat terputusnya kontinuitas jaringan akibat prosedur invasive dan

f.

immobilisasi post operasi


Kerusakan integritas jaringan berhubungan dengan efek tekanan akibat
trauma dan bedah perbaikan/insisi post operasi

PROFESI NERS ANGK.1 STIKES ST FATIMAH MAMUJU

g.

Kurang pengetahuan klien dan keluarga: potensial komplikasi


Gastrointestinal yang berkenaan dengan adanya hernia post operasi dan

3.

kurangnya informasi.
INTERVENSI KEPERAWATAN
a. Nyeri berhubungan dengan terputusnya konti-nuitas jaringan, dan proses
inflamasi luka operasi
Tujuan :
Setelah dilakukan tindakan keperawatan diharapkan nyeri dapat
berkurang sampai hilang.
Kriteria hasil :
Ekspresi wajah pasien rileks dan tidak menahan nyeri
Klien menyatakan nyeri berkurang sampai hilang, skala nyeri
berkurang
Tandatanda vital dalam batas normal
Intevensi :
1) Monitor tandatanda vital pasien sesuai kondisi pasien dan jadwal
Rasional : Tanda-tanda vital merupakan pedoman terhadap

perubahan pada kondisi klien dan abnormalitas pada kondisi klien


2) Kaji nyeri meliputi lokasi, frekuensi, kwalitas dan skala nyeri
pasien.
Rasional : Mengetahui status nyeri pada klien
3) Posisikan yang nyaman dengan sokong/tinggikan dengan ganjal
pada posisi anatomi ekstremitas yang sakit dan kurangi pergerakan
dini pada area luka operasi
Rasional : Latihan aktivitas bertahan mengurangi respon nyeri tapi
tetap pertahan kenyamanan klien dan mengurangi rasa nyeri klien
4) Ajarkan tekhnik relaksasi dan dextrasi nafas dalam untuk
mengurangi nyeri saat nyeri muncul
Rasional : Nafas dalam dan tekhnik relaksasi mengurangi nyeri
secara bertahap dan dapat dilakukan mandiri.
5) Anjurkan pada keluarga untuk memberikan massase pada area
abdomen yang nyeri tapi bukan area luka operasi.
Rasional : Relaksasi dan pengalihan merupakan rasa mengalihkan
rasa nyeri dan menciptakan kenyamanan klien
6) Kolaborasi dengan tim medis dalam program therapy analgetik
7) Rasional : Program terapi sebagai system kolaboratif dalam
menyelesaikan masalah nyeri.

PROFESI NERS ANGK.1 STIKES ST FATIMAH MAMUJU

b.

Intoleransi aktivitas berhubungan dengan adanya keterbatasan rentang


gerak dan ketakutan bergerak akibat dari respon nyeri dan prosedur
infasive.
Tujuan :
Intoleransi

aktifitas

dapat

teratasi

setelah

dilakukan

tindakan

keperawatan
Kriteria hasil :
Klien tidak lemah
Klien dapat melakukan aktifitas secara mandiri
Klien tidak takut bergerak lagi dan mau beraktivitas mandiri.
Intervensi :
1) Kaji kemampuan klien dalam melakukan aktifitas.
Rasional : Mempengaruhi pilihan intervensi/bantuan.
2) Awasi tekanan darah, nadi, pernapasan selama dan sesudah aktifitas.
Rasional : Manifestasi kardiopulmonal dari upaya jantung dan paru
untuk membawa jumlah oksigen adekuat ke jaringan
3) Bantu klien dalam memilih posisi yang nyaman untuk istirahat dan
tidur.
Rasional : Membantu klien seperlunya dalam latihan beraktivitas
4) Dorong partisipasi klien dalam semua aktifitas sesuai kemampuan
individual.
Rasional : Melatih klien untuk beraktivitas secara mandiri dan
meningkatkan kemampuan klien.
5) Dorong dukungan dan bantuan keluarga/orang terdekat dalam
latihan gerak.
Rasional : Melatih klien beraktivitas dan kemandirian klien dalam
memenuhi kebutuhan sehari-hari
6) Berikan lingkungan tenang dan mempertahankan tirah baring.
Rasional : Meningkatkan kenyaman dan kecemasan klien.
7) Bantu aktifitas atau ambulasi pasien sesuai dengan kebutuhan
Rasional
:
Meningkatkan
kemandirian
klien
dalam
c.

beraktivitasMemperbaiki kondisi klien


Konstipasi berhubungan dengan immobilisasi sekunder akibat post
operasi dan efek anastesi
Tujuan :
Setelah dilakukan tindakan keperawatan diharapkan klien dapat BAB
secara rutin dan tidak terjadi konstipasi
Kriteria hasil :
Pasien bisa BAB minimal 1x dalam sehari
Konsistensi feses lunak
Nyeri berkurang saat BAB.

PROFESI NERS ANGK.1 STIKES ST FATIMAH MAMUJU

10

Tidak ada penumpukan masa feses pada abdomen


Intervensi :
1) Kaji dan observasi adanya kesulitan BAB dan masalah dalam BAB
pasien
Rasional : Mengetahui masalah dan hambatan dalam pola eliminasi
klien
2) Anjurkan pasien untuk alih posisi tiap 2 jam sekali
Rasional : Meningkatkan peristaltik usus dan meningkatkan
kemampuan BAB
3) Anjurkan pada pasien untuk minum banyak 15003000cc tiap hari
dan makanan yang mengandung serat.
Rasional : Asupan cairan memungkinkan feses lunak dan klien
dapat melakukan BAB
4) Anjurkan pada pasien makan makanan yang lunak porsi sedikit-

sedikit tapi sering


Rasional : Makanan yang lunak dan berserat sangat mudah dicerna
sehingga system pencernaan membaik dan klien mampu BAB
5) Kaji peristaltik usus setiap pagi dan sesuai kondisi klien
Rasional : Peningkatan peristaltic usus mengidentifikasikan adanya
kelancaran dalam metabolisme pencernaan
6) Anjurkan pasien menghindari mengejan saat BAB
Rasional : Mengejan saat BAB meningkatkan rasa nyeri pada klien.
d. Resiko tinggi infeksi berhubungan dengan trauma jaringan akibat
prosedur invasive/ tindakan operatif dan adanya proses inflamasi luka
post operasi
Tujuan :
Setelah dilakukan tindakan keperawatan diharapkan infeksi tidak terjadi.
Kriteria hasil :
Tidak terdapat tanda-tanda infeksi seprti pada luka operasi terdapat

pus dan kemerahan, oedem.


Tandatanda vital dalam batas normalLaboratorium leukosit, dan

hemoglobin normal.
Luka kering dan menunjukan penyembuhan
Intervensi :
1) Observasi tandatanda vital pasien sesuai kondisi pasien.
Rasional : Tanda-tanda vital merupakan pedoman terhadap
2)

perubahan pada kondisi klien dan abnormalitas pada kondisi klien


Kaji adanya tandatanda infeksi dan peradangan meliputi adanya
kemerahan sekitar luka dan pus pada luka operasi.
Rasional : Adanya kemerahan, oedem, pus, dan rasa panas pada
luka merupakan adanya infeksi pada luka operasi

PROFESI NERS ANGK.1 STIKES ST FATIMAH MAMUJU

11

3)

4)

Lakukan medikasi luka steril/bersih tiap hari.


Rasional : Mensterilkan luka dan menjaga luka agar tetap steril /
tidak infeksi dan cepat sembuh.
Pertahankan tekhnik aseptic antiseptik/kesterilan dalam perawatan
luka dan tindakan keperawatan lainnya.
Rasional : Meningkatkan penyembuhan dan menghindari infeksi

5)

pada luka operasi.


Jaga personal hygiene pasien.
Rasional : Meningkatkan sterilan pada luka dan personal hygiene

klien
Manajemen kebersihan lingkungan pasien.
Rasional : Agar ruangan tetap steril
7) Kolaborasi dengan tim medis dalam pemberian therapy antibiotic
Rasional : Mempercepat penyembuhan luka agar tidak terjadi
6)

e.

infeksi.
Kerusakan mobilitas fisik berhubungan dengan kelemahan dan nyeri
akibat terputusnya kontinuitas jaringan akibat prosedur invasive dan
immobilisasi post operasi
Tujuan :
Kerusakan mobilitas fisik dapat berkurang setelah dilakukan tindakan
keperawatan.
Kriteria hasil :
Meningkatkan mobilitas pada tingkat paling tinggi yang mungkin
Mempertahankan posisi fungsional
Meningkatkan kekuatan/fungsi yang sakit
Menunjukkan tehnik mampu melakukan aktivitas
Intervensi :
1) Pertahankan tirah baring dalam posisi yang diprogramkan
Rasional : tirah baring mengistirahatkan muskuloskelektal sehingga
aktivitas bertahap tidak kelelahan
2) Tinggikan ekstrimitas yang sakit
Rasional : sebagai relaksasi mmengurangi rasa nyeri dan
kenyamanan mobilitas fisik
3) Instruksi klien/bantu dalam latihan rentang gerak pada ekstremitas
yang sakit dan tak sakit.
Rasional : latihan secara bertahap dapat meningkatkan kemandirian
klien dalam beraktivitas.
4) Jelaskan pandangan dan keterbatasan dalam aktivitas
Rasional : keterbatasan gerak dapat dimanfaatkan untuk istirahat dan
kenyamanan klien dan latihan bertahap dapat meningkatkan
kemampuan klien dalam beraktivitas.

PROFESI NERS ANGK.1 STIKES ST FATIMAH MAMUJU

12

5) Berikan dorongan pada pasien untuk melakukan aktifitas dalam


lingkup keterbatasan dan beri bantuan sesuai kebutuhan. Awasi
tekanan darah, nadi dengan melakukan aktivitas
Rasional : untuk meningkatkan kemandirian klien dalam beraktivitas
dan mobilisasi, latihan secara bertahap menghindari kelelahan dan
injury
6) Ubah posisi secara periodic tiap 2 jam
Rasional : meningkatkan kenyamanan dan keamanan klien dan
f.

mencegah decubitus
Kerusakan integritas jaringan berhubungan dengan efek tekanan akibat
trauma dan bedah perbaikan/insisi post operasi
Tujuan :
Kerusakan integritas jaringan dapat diatasi setelah tindakan perawatan.
Kriteria hasil :
1) Penyembuhan luka sesuai waktu
2) Tidak ada laserasi, integritas kulit baik
Intervensi :
1) Kaji ulang integritas luka dan observasi terhadap tanda infeksi atau
drainage.
Rasional : untuk mengetahui tingkat kerusakan integritas kulit dan
derajat keparahan.
2) Monitor tanda-tanda vital dan suhu tubuh pasien
Rasional : tanda-tanda vital untuk memonitor keadaan dan
perubahan status kesehatan klien
3) Lakukan perawatan pada luka operasi sesuai dengan jadwal
Rasional : mencegah keparahan dan memperbaiki jaringan kulit
yang rusak
4) Lakukan alih posisi dengan sering pertahankan kesejajaran tubuh
Rasional : menghindari dekubitus
5) Pertahankan sprei tempat tidut tetap kering dan bebas kerutan
Rasional : menghindari adanya decubitus pada klien
6) Gunakan tempat tidur busa atau kasut udara sesuai indikasi
7) Rasional : menghindari adanya decubitus pada klien
8) Kolaborasi pemberian antibiotic
9) Rasional : mempercepat proses penyembuhan luka operasi dan

g.

decubitus.
Resiko tinggi retensi urine yang berhubungan dengan nyeri, trauma dan
penggunaan anestetik selama pembedahan abdomen.
Tujuan :
Tidak terjadi retensi urine dan klien mampu memenuhi keutuhan
eliminasi urine dan tidak nyeri saat BAK.

PROFESI NERS ANGK.1 STIKES ST FATIMAH MAMUJU

13

Kriteria hasil :
Dalam 8-10 jam pembedahan, pasien berkemih tanpa kesulitan. 100 ml
setiap berkemih dan adekuat (kira-kira 1000-1500 ml) selama periode
24 jam.2) Haluaran urine
Intervensi :
1) Kaji dan catat distensi suprapubik atau keluhan pasien tidak dapat
berkemih.
Rasional : untuk mengetahui masalah dan kelainan dalam pola
eliminasi urine klien
2) Pantau haluaran urine dan endapan darah pada urine
Rasional : mengetahui jumlah urine yang keluar mencegah adanya

h.

dehidrasi dan overhidrasi dan masalah dalam pola eliminasi klien


3) Anjurkan klien BAB agar tigak mengejan
Rasional : mengejan saat BAK akan meningkatkan rasa nyeri
4) Lakukan bleder training
Rasional : untuk meningkatkan kemandirian dalam eliminasi urine
Kurang pengetahuan klien dan keluarga: potensial komplikasi
Gastrointestinal yang berkenaan dengan adanya hernia post operasi dan
kurangnya informasi
Tujuan :
Keluarga mampu merawat mengenal masalah hernia dan pencegahan
komplikasi dan perawatan pasien post operasi.
Kriteria hasil:
1) Keluarga mampu menyebutkan mengenai masalah hernia.
2) Keluarga mampu menyebutkan perawatan hernia.
Intervensi :
1) Kaji pengetahuan keluarga tentang pengertian, tanda gejala,
penyebab dan perawatan hernia.
Rasional : mengetahui tingkat pengetahuan klien dan keluarga
tentang penyakit yang diderita klien
2) Diskusikan dengan keluarga tentang komplikasi hernia.

Rasional : agar keluarga memahami bagaimana pencegahan


komplikasi dan perawatan setelah operasi
3) Evaluasi semua hal yang telah dilakukan bersama keluarga
Rasional : agar keluarga memahami bagaimana pencegahan
komplikasi dan perawatan setelah oparasi
4) Beri penyuluhan pada klien dan keluarga tentang penyakit hernia
4. IMPLEMENTASI KEPERAWATAN
Intervensi dilaksanakan sesuai dengan rencana setelah dilakukan
validasi ; ketrampilan interpersonal, teknikal dan intelektual dilakukan

PROFESI NERS ANGK.1 STIKES ST FATIMAH MAMUJU

14

dengan cermat dan efisien pada situasi yang tepat, keamanan fisik dan
5.

psikologis klien dilindungi serta dokumentasi intervensi dan respon pasien.


EVALUASI KEPERAWATAN
a. Setelah dilakukan tindakan keperawatan diharapkan nyeri dapat
berkurang sampai hilang
b. Intoleransi aktifitas dapat
c.

teratasi

setelah

dilakukan

tindakan

keperawatan
Setelah dilakukan tindakan keperawatan diharapkan klien dapat BAB

secara rutin dan tidak terjadi konstipasi


d. Setelah dilakukan tindakan keperawatan diharapkan infeksi tidak terjadi.
e. Kerusakan mobilitas fisik dapat berkurang setelah dilakukan tindakan
keperawatan.
f. Kerusakan integritas jaringan dapat diatasi setelah tindakan perawatan.
g. Tidak terjadi retensi urine dan klien mampu memenuhi keutuhan

eliminasi urine dan tidak nyeri saat BAK.


h. Keluarga mampu merawat mengenal masalah hernia dan pencegahan

komplikasi dan perawatan pasien post operasi.

PROFESI NERS ANGK.1 STIKES ST FATIMAH MAMUJU

15

Daftar Pustaka

Brunner and Suddarth ,2004, Text book of Medical Surgical Nursing, Alih
Bahasa: dr. H. Y. Kuncara, 2004, Keperawatan Medical Bedah. Edisi 8.

Edisi 8, Vol. 2. Jakarta EGC.


Doengoes, E. Marilynn, 1993, Nursing Care Plans, Guidelines for Planning
and Documenting Patient Care. Alih bahasa: I Made Kariasa, S.Kp (1993).
Rencana

Asuhan

Keperawatan

Pedoman

Untuk

Perencanaan

dan

Pendokumentasian Perawatan Pasien. Jakarta. EGC.


Ester, Monica, 2004, Keperawatan Medikal Bedah Pendekatan Sistem

Gastrointestinal. Jakarta : EGC.


Grace, Pierce. A, 2006, At a Glance Ilmu Bedah. Jakarta : Erlangga.
Henderson, 1992, Ilmu Bedah Untuk Perawat. Yogyakarta : Yayasan Essentia

Medica.
Nanda International, 2012, Diagnosa Keperawatan : Definisi dan Klasifikasi

2012;2014. Jakarta : EGC


Syamsuhidayat, 1997, Ilmu Bedah. Jakarta :EGC
Wong, Donna L, 2004, Pedoman Klinis Keperawatan Pediatrik. Jakarta :
EGC.

PROFESI NERS ANGK.1 STIKES ST FATIMAH MAMUJU

16