Anda di halaman 1dari 12

Dinar Famora A

Raramiyati Fitratunnisah
Chusnul Rodliana D
Nabila Atma U
Reza Diah P
Dinda Irhamna

MORPHINE

Macam-macam opioid
1. Morfin
Baru direkomendasikan untuk digunakan baris pertama
baik secara oral dan subkutan. Pada dosis mendekati
600mg / 24 jam itu mungkin lebih baik untuk beralih ke
diamorfin untuk alasan volume.
Morfin sulfat 10mg injeksi, 15mg, 20mg, 30mg per 1 ml
ampul.
Oramorph 10mg cair / 5ml, 100mg / 5ml.
Sevredol tablet 10mg, 20mg, 50mg.

2. Diamorfin
Direkomendasikan untuk digunakan ketika volume Morfin subkutan menjadi masalah.
Konsentrasi maksimum yang dianjurkan adalah 250mg / ml. Diamorfin subkutan
adalah 2 sampai 3 kali lebih kuat dari morfin oral, dan di The Rowans Hospice
sebuah 3-1 konversi digunakan.
Ampul 5mg, 10mg, 30mg, 100mg, 500mg. Larut dalam air untuk injeksi.
3. Oksikodon
Tersedia untuk penggunaan oral dan suntik, dan mungkin berguna pada mereka yang
tidak bisa mentolerir morfin, meskipun profil efek samping mirip. Pada dosis yang
lebih besar dari 200mg / 24 jam mungkin lebih baik untuk beralih ke diamorfin untuk
alasan volume.
OxyNorm cair, 5mg / 5ml, 50mg / 5ml. kapsul OxyNorm, 5mg, 10mg, 20mg. tablet
OxyContin, 5mg, 10mg, 20mg, 40mg, 80mg (dimodifikasi rilis, q12h). injeksi
OxyNorm, 10mg / ml.
4. Alfentanil
500mcg / ml, 10ml 2ml dan ampul tersedia

5. Fentanyl
50mcg / ml, 10ml 2ml dan ampul tersedia.

Dosis Morfin

1. Dosis awal untuk Nyeri Constant


Untuk pasien dengan paparan opioid yang signifikan sebelumnya,
menghitung dosis awal untuk opioid segera-release menggunakan
tabel equianalgesic
Untuk pasien yang relatif opioid sakit yang signifikan, mulai dosis
dengan 10 sampai 30 mg per oral (morfin cair)
Untuk pasien dengan nyeri stabil yang tidak parah, mulai
diperpanjang-release morfin oral dengan dosis 15 atau 30 mg dua kali
sehari atau 30 hingga 60 mg sekali sehari (tergantung pada formulasi).
Kemudian, meresepkan dosis yang 5% sampai 15% dari total dosis
dalam penggunaan setiap 24 jam dan menawarkan sebanyak 1 h po
prn
Untuk mengkonversi ke persiapan extended-release, menghitung
morfin total dosis yang diperlukan untuk mencapai kenyamanan
selama periode 24-jam.
Memonitor dan titrasi yang diperlukan

2. Meningkatkan Dosis
Jika pasien membutuhkan lebih dari 2 sampai 4
breakthrough dosis dalam waktu 24 jam secara rutin,
mempertimbangkan untuk meningkatkan dosis sediaan
extended-release.
Tentukan jumlah total morfin yang digunakan
(routine + breakthrough ) dan menghitung total dosis
terbagi tiap 12 jam atau q 24h (tergantung pada produk).
Menghitung ulang breakthrough sehingga selalu 5%
sampai 15% dari total dosis harian dan menawarkan q 1
h po.
NB: Pada pasien dengan kanker, alasan paling umum
untuk peningkatan dosis adalah patologi memburuk,
tidak toleransi farmakologis.

Titrasi Morfin
1. Mulailah dengan short-acting morfin
Menggunakan nama merek: RA Morph cair atau Sevredol
Disarankan dosis awal: 2.5-5mg setiap 4h PRN (dapat
digunakan setiap jam jika diawasi secara ketat) Gunakan 2,5
mg pada orang tua, dengan gangguan ginjal atau kurus
2. Meningkatkan kekuatan dosis PRN:
Jika kontrol nyeri tidak memadai setelah 3 PRN dosis tanpa
adanya morfin toxicity, dosis PRN dapat ditingkatkan
sebanyak 2.5-5mg
Jika kontrol nyeri tetap tidak menimbulkan efek setelah lebih
dari 3 PRN dosis, peningkatan dosis lebih lanjut dapat dibuat
(30-50% dari dosis PRN sebelumnya)

3. Konversi persiapan Sustain Release :


Menggunakan nama merek: LA Morph atau m-Eslon
Setelah 24-48h kebutuhan morfin harus diketahui dan
persiapan SR dapat dimulai
Jumlahkan dosis total (24 jam) dari short-acting morphine dan dibagi 2
lalu diresepkan ke dalam dosisSR setiap 12 jam

Contoh Digunakan 6 x 7,5 mg RA Morph cair di 24h = 45mg /


24h = 22.25mg SR morfin dalam 12h
Meresepkan: 20mg LA Morph atau m-Eslon setiap 12h
Juga meresepkan PRN short-acting morfin untuk nyeri
breakthrough Gunakan 1/6 (17%) dari jumlah dosis morfin seharihari, beberapa pasien 10% dari total dosis harian akan adequate
Contoh 20mg m-Eslon setiap 12h = 40mg / 24h ,seperenam =
6.6mg
Meresepkan: 5-7.5mg RA Morph atau Sevredol PRN
sampai setiap 4h (dapat menggunakan setiap jam jika diawasi
secara ketat)

Jangan gunakan morfin SR untuk nyeri terobosan (waktu terlalu lama untuk
bekerja)
4. Jika lebih dari 3 dosis / 24h dari PRN morfin secara konsisten diperlukan,
meningkatkan background dose morfin SR:
Tambahkan Total PRN morfin yang digunakan dalam 24 jam terakhir dan di bagi
dengan 2. Tambahkan 50-100% untuk masing-masing 12 jam dosis morfin SR
Contoh 20mg m-Eslon setiap 12h
Digunakan 4 x 7,5 mg RA Morph cair di 24h = 30mg / 24h
Tambahkan 10mg setiap 20mg m-Eslon dosis
Meresepkan: 30mg m-Eslon setiap 12h
Ingatlah untuk meningkatkan dosis PRN sehingga tetap tentang 1/6 dari total dosis
24 h SR
5. Untuk semua pasien opioid juga meresepkan:
Kombinasi pencahar (stool softener + stimulan misalnya Laxsol)
Antiemetik untuk digunakan PRN (metoclopramide 10mg TDS adalah pilihan yang
tepat pada kebanyakan pasien)
6. Pemantauan dan mengelola efek samping atau toksisitas morfin
Jika nyeri terkontrol dengan baik, cobalah mengurangi dosis. Periksa fungsi ginjal
sebagai gangguan ginjal akut dapat mengakibatkan morfin dan metabolit
accumulation. Jika hal ini terjadi, coba beralih ke opioid lain.

Jika nyeri berlanjut meskipun eskalasi dosis dan / atau efek samping atau
toksisitas yang hadir, mencari nasihat spesialis.
1. opioid pilihan pertama jika kreatinin adalah <30 ml / menit adalah fentanyl
yang dapat diberikan subkutan dengan dosis awal yang rendah (10-25
mikrogram subcut). Oksikodon kadang-kadang digunakan dalam dosis
rendah dengan hati-hati jika kreatinin> 10 ml / menit. Metadon dapat
digunakan oleh resep berpengalaman dengan penggunaannya.
2. Morfin toksisitas: berlebihan mengantuk, delirium / halusinasi, tersentak
mioklonik
3. Exceptions untuk ini adalah mereka dengan ileostomi (di mana tinja cair
adalah norma), defisiensi pancrease tidak dikoreksi (ketika agen antidiare
mungkin diperlukan) dan obstruksi mekanik usus dengan kolik (saat laksatif
stimulan harus dihindari tetapi pelembut, misalnya docusate dapat diberikan )
4. Efek samping yang umum: sembelit, mual, muntah, retensi urin

Singkatan: SR (rilis berkelanjutan); PRN (pro re nata / sesuai kebutuhan);


TDS (ter die sumendum / tiga kali sehari); BD (bis in die / dua kali sehari); RA
(akting cepat); LA (long acting).

Konversi dosis morfin

Oral ke parenteral

Langkah 1

Hitung jumlah dosis morfin secara oral selama 24 jam


Misal: 2x90 mg=180 mg

Langkah 2

Konversi dosis ekuivalen dari morfin parenteral


dengan membagi total oral dosis selama 24 jam
dengan 3
(rasio morfin oral ke parenteral adalah 1:3)
Misal: 180mg : 3 = 60 mg

Langkah 3

Hitung dosis setiap jam dari morfin parenteral dengan


membagi dosis total selama 24 jam dengan 24
Misal: 60 mg/ 24 = 2,4 mg
Walaupun rata-rata dasar morfin sulfat yang dapat
dimasukkan setiap jam sebanyak 2,54 mg

Langkah 4

Hitung dosis break through


Aturan: Jumlah total dosis break through yang ada dalam
24 jam = jumlah total dari obat dasar dalam 24 jam
Pada kasus, pasien mendapat total dosis dasar sebanyak
60 mg, jadi dia mempunyai total break through dosis yang
ada sebanyak:
60 mg/24=2.4 mg

Langkah 5

Tulis break through pengobatan luka:


Injeksi morfin untuk luka break through dapat diberikan
dengan aman setiap 15 menit (efek puncak morfin IV
sejitar 5 menit)
Pada kasus ini breakthorough yang ada pada pasien harus
60mg/ 24 jam
2,5 mg/ jam = 0,625 mg/ 15 menit
Mulai pemberian morfin sulfat secara sub kutan dengan
dosis dasar 2,5 mg/jam dengan dosis breakthrough 0,625
mg setiap 15 menit jika diinginkan

Renjatan Dosis Morfin


Morfin dikenal untuk melepaskan histamin dari sel mast. Hal ini
juga diketahui bahwa reseptor histamin memediasi beberapa
efek morfin pada sistem saraf pusat. Kontribusi reseptor H1
dan H2 dengan efek morfin electroconvulsive maksimal kejut
pada tikus diteliti dalam percobaan ini. Morfin menunjukkan
efek antikonvulsan tergantung dosis, tapi diproduksi spontan
kejang klonik pada dosis yang lebih tinggi (100 mg / kg, ip).
Efek antikonvulsan morfin (1 mg / kg, ip) itu diantagonis oleh
antagonis histamin H1-reseptor, dimethindene (0,1 mg / kg, ip),
promethazine (0,4 mg / kg, ip) dan pheniramine (30 mg / kg,
ip ), dan nalokson (10 mg / kg, ip), tetapi tidak oleh antagonis
H2-reseptor ranitidine (10-50 g, ICV). Hasil ini menunjukkan
bahwa morfin memiliki efek antikonvulsan melalui histamin H1reseptor terhadap electroconvulsive maksimal kejut pada tikus.