Anda di halaman 1dari 13

Pengembangan Kemitraan

Sekolah, Orangtua Siswa, dan Masyarakat


Sebuah Upaya Peningkatan Kinerja Humas Sekolah
Budi Haryanto
Guru SMA Negeri 1 Kauman
Tulungagung Jawa Timur - Indonesia
e-mail : jz13ccw@yahoo.com
Abstrak : Makalah ini bertujuan menyumbangkan pemikiran di tengah-tengah keanekaragaman
referensi yang dipergunakan lembaga sekolah dalam membangun dan mengembangkan kemitraan
dengan orangtua siswa dan masyarakat luas. Dalam kesehariannya, kinerja lembaga sekolah
menyangkut program kemitraan ini, di laksanakan oleh wakil kepala sekolah urusan hubungan
masyarakat (wakasek urusan humas). Dalam rangka membangun kemitraan yang harmonis dengan
orangtua siswa dan masyarakat, wakasek urusan humas mereferensi berbagai pemikiran kedalam
kerjanya. Disamping itu, wakasek urusan humas masih dimaklumkan untuk mewarnai kinerjanya
dengan pemahaman dan pengimplikasian pemikiran-pemikiran sebagai berikut : (1) konsep dasar
komunikasi; (2) kesejajaran peran dalam kemitraan; (3) kegiatan-kegiatan dalam kemitraan
membangun keharmonisan dalam kemitraan; dan ( ) menanggulangi tantangan dan hambatan
dalam membangun kemitraan. Kemitraan yang telah terbangun akrab dan harmonis antar semua
komponen, menjamin terwujudnya sekolah yang aman, nyaman, dan ideal. Hal sebagaimana yang
dimaksudkan, sangat kondusif bagi siswa. Siswa dapat belajar dengan lebih baik, jika lingkungan
sekelilingnya, seperti : orangtua, guru, dan anggota keluarga lainnya serta kalangan masyarakat
sekitar mendukungnya.

Kata kunci : kemitraan, humas, orangtua siswa, masyarakat


Peningkatan mutu pendidikan, mutlak harus diikuti perubahan sistem di setiap lembaga sekolah.
Reformasi lembaga sekolah yang dilakukan, harus mempertimbangkan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi yang memiliki pengaruh besar terhadap sistem pendidikan di lembaga sekolah
yang bersangkutan. Di lain pihak, perkembangan penduduk yang cepat membutuhkan pelayanan
pendidikan yang besar. Sumberdaya manusia yang berkualitas merupakan tantangan bagi sekolah
untuk menghasilkan lulusan yang berkualitas (Mulyasa,
). Dalam kaitannya dengan reformasi
lembaga sekolah, ada empat tipe sekolah yang bisa dipakai landasan pemikiran dalam mereformasi,
yakni : (1) bad school : gambaran sekolah yang memiliki input baik namun proses pendidikan dan
outputnya tidak bermutu; (2) good school : sekolah atau lembaga pendidikan yang memiliki input,
proses pendidikan, dan output yang baik; (3) effective school : sekolah yang memiliki input hiterogin,
proses pendidikannya sangat baik dan outputnya baik dan bermutu; dan (4) excellence school :
merupakan sekolah yang memiliki input, proses, dan output pendidikan sangat baik, artinya sejak
pertama kali siswa masuk sampai keluar dari sekolah yang dimaksud benar-benar sangat baik (Lowel;
Kimbal, 1983). Setidaknya pengembangan lembaga sekolah yang ada dewasa ini, diarahkan pada tipe
sekolah efektif, yakni pengembangan lembaga sekolah yang memandang sekolah sebagai suatu sistem
terbuka, dan memiliki keseimbangan yang baik antara input dan output (Thomas, 1971).
Sekolah efektif adalah sebuah istilah untuk menggambarkan sekolah yang ideal (Preedy,
; Davis
& Thomas,
; Frymier & Kappa,
; Townsend;
). Membangun sekolah ideal adalah kerja
kolektif, artinya harus melibatkan seluruh komponen yang berkompeten. Karena itulah, maka
sebelumnya harus terbangun lebih dulu sebuah kemitraan yang harmonis antara sekolah, orangtua
siswa, dan masyarakat. Sekolah efektif yang memiliki nuansa-nuansa : bermutu, daya saing prima,
menjadi model bagi sekolah lain, sukses mengantar siswa mencapai tujuan, dan lain sebagainya,
identik dengan sekolah bermutu, yakni sekolah yang mampu melakukan proses pematangan kualitas
siswa yang dikembangkan melalui cara-cara yang membebaskan siswa dari ketidaktahuan,
ketidakberdayaan, ketidakjujuran, ketidakmampuan, dan keburukan karakter. Pendi-dikan bermutu
terlahir dari sekolah bermutu, yakni sekolah yang memiliki sistem perencanaan yang baik, materi dan
sistem tata kelola yang baik, serta disampaikan oleh guru yang baik dengan komponen pendidikan
yang bermutu pula (Mulyasa, 2011).

Membangun sekolah bermutu membutuhkan kiat-kiat positif dari pemerintah, orangtua siswa,
masyarakat, dan stakeholder yang terpadu dalam kesatuan kemitraan yang harmonis. Keterpaduan
kinerja di antara mereka harus diarahkan pada pengembangan sarana prasarana, sistem, dan materi
pembelajaranya, di samping pengembangan dan pemeliharaan gedung. Indikator lembaga sekolah
bermutu, telah dimilikinya daya kinerja efektif, yang meliputi ketersediaan lengkap sarana prasarana
yang diperlukan dalam proses pembelajaran, terimplementasikannya dengan lancar sistem dan proses
pembelajaran yang dirancang guru, kelengkapan dan ketersediaan dukungan materi pembelajaran
(diadur dari Tobroni, 2010).
Sekolah sebagai wiyatamandala, merupakan tempat siswa belajar berbagai hal kehidupan, baik
kehidupan masa lalu, masa sekarang, dan masa yang akan datang. Sebagai tempat menimba ilmu,
sekolah harus dirancang, ditata, dan diselenggarakan sesuai dengan standar yang telah ditetapkan
pemerintah. Untuk mewujudkannya sekolah harus mengembangkan kerjasama dan kemitraan dengan
masyarakat, dunia industri, dunia usaha, alumni dan satuan pendidikan lainnya, baik di dalam maupun
di luar negeri (PP). Pastinya sekolah dalam kemandiriannya tidak mampu memberikan semua
kebutuhan siswa yang semakin mengglobal. Sekolah sangat membutuhkan keterlibatan orangtua siswa
dan anggota masyarakat. Hakikatnya, sekolah merupakan refleksi dari masyarakat yang dilayaninya.
Sebaliknya, masyarakat merupakan cerminan dari sekolah-sekolah. Hakikat tersebut mengisyarat,
bahwa antara sekolah dan masyarakat tidak dapat dipisahkan, kerana hubungan keduanya saling
ketergantungan (Poston; Stone; & Muther, 1992). Oleh karenanya, sekolah dalam menentukan
kebijakan-kebijakan, seyogyanya tidak mengabaikan peran orangtua siswa, dan masyarakat. Sebagai
customer alumni (pelanggan alumni untuk tindakan lebih lanjut), sekolah efektif selalu menjadi
bidikan orangtua siswa, dan masyarakat. Mereka sangat menggantungkan harapan kepada lembaga
sekolah efektif (ideal). Sebaliknya, sekolahpun harus selalu berusaha mengetahui dengan jelas
kebutuhan, harapan, dan tuntutan orangtua siswa maupun masyarakat. Untuk mencapai hasil yang
maksimal, antara lembaga sekolah, orangtua siswa dan masyarakat harus terbina dan dikembangkan
suatu hubungan kemitraan yang harmonis (Mulyasa,
).
Permasalahannya sekarang, sejauh mana peran dukungan orangtua siswa dan masyarakat terhadap
kelangsungan kinerja lembaga sekolah telah terwujud ?
Disadari ataupun tidak, peran dukungan orangtua siswa dan masyarakat belumlah merata. Masih
banyak lembaga sekolah, utamanya yang berada di daerah-daerah pelosok, bahkan belum pernah
tersentuh sama sekali oleh dukungan orangtua siswa dan masyarakat. Sikap apatis mereka sangat
dirasakan oleh lembaga sekolah. Bahkan sebuah pendapat telah melegenda dan melatarbelakangi sikap
apatis mereka. Mereka beranggapan : Bahwa dengan memasukkan anak-anak mereka di suatu lembaga
sekolah, gugurlah kewajiban mendidik anak. Tinggallah mereka berkonsentrasi mencari nafkah bea
penghidupan keluarga mereka.

Anggapan sebagamana dipaparkan di atas, jelas tidak boleh terus menerus berkembang dan mengakar
di kalangan orangtua siswa dan masyarakat. Lembaga sekolah bukanlah hidup di menara gading yang
harus dijauhi. Maka sangat disarankan kepada lembaga sekolah di daerah-daerah pelosok kususnya,
untuk tetap berupaya mengembangkan model komunitarian, yakni model yang mengedepankan
keeratan sosial di antara siswa, orangtua siswa, masyarakat dan sekolah dengan didasarkan atas nilai
kepercayaan dan harapan yang sama, pengorganisasian kurikulum yang sederhana, tidak adanya
pembedaan siswa, dan ukuran yang tidak terlalu besar (Bauch dan Goldring, 1995).

---oo0oo---

Pembahasan
Tugas pokok wakil kepala sekolah urusan hubungan masyarakat (humas) tidaklah sama di setiap
lembaga sekolah. Ketidaksamaan tugas humas, pada umumnya dipengaruhi oleh struktur dan
karakteristik dari orangtua siswa maupun masyarakat itu sendiri. Berikut adalah beberapa tugas wakil
kepala sekolah urusan hubungan masyarakat (humas), yang dikutip dari dokumen SMA Negeri 1
Kauman, Tulungagung, Jawa Timur, Indonesia. Tugas pokok humas meliputi :
1. Mengatur dan mengembangkan hubungan dengan komite sekolah.
2. Mengkondisikan persoalan yang datang dari luar sekolah.
3. Menyelenggarakan bakti sosial, studi pengenalan kampus.
4. Menyelenggarakan pameran hasil pendidikan dan pembelajaran.
5. Menyusun laporan.
(SK Kepala SMAN1 Kauman. 2013)
Terkait dengan tugas humas sebagai pengatur dan mengembangkan hubungan dengan komite sekolah,
humas harus memiliki pemahaman dan metode pengimplikasian konsep-konsep pemikiran yang dapat
direferensikan dalam kinerjanya. Komite dalam pembahasan ini adalah bentuk kristalisasi dari
orangtua siswa dan masyarakat, yang di dalamnya implisit stakeholder (mereka yang memiliki
kepedulian dan kepentingan terhadap sekolah).
Empat konsep alternatif yang dapat direferensikan ke dalam kinerja wakil kepala sekolah urusan hubungan
masyarakat (humas) adalah:

a. Konsep Dasar Komunikasi


1. Batasan dan Jenis Komunikasi
Kata komunikasi diadopsi dari kata bahasa Inggris communication, yang sesungguhnya berasal
dari istilah bahasa latin communicare yang memiliki makna berpartisipasi, memberitahukan, dan
atau menjadikan milik bersama (Miftah,
). Secara umum, komunikasi merupakan proses
penyampaian pikiran-pikiran atau informasi dari seseorang kepada orang lain melalui suatu cara
tertentu sehingga orang lain tersebut mengerti betul apa yang dimaksud oleh penyampai pikiranpikiran atau informasi (Komaruddin, 1994; Schermerhorn & Osborn, 1994; Koontz & Weihrich,
) Dengan kata lain dapat dikatakan, bahwa komunikasi adalah proses penyampaian suatu
pesan oleh seseorang kepada orang lain untuk memberi tahu atau untuk mengubah sikap, pendapat,
atau perilaku baik secara langsung secara lisan maupun tak langsung melalui media (Onong,
).
Dalam implementasinya, komunikasi lebih berupa interaksi tatap muka antar tiga individu
(komunikator) atau lebih, untuk tujuan yang diakui seperti berbagi informasi, perawatan diri, atau
pemecahan masalah, sehingga satu sama lain memperoleh karakteristik pribadi tiap-tiap anggota
secara akurat (Burgoon & Ruffner, 1994).
Secara detail komunikasi memiliki empat fungsi, yakni sebagai alat kendali, alat motivasi, alat
ekspresi emosional, dan alat penyampai informasi (Robbins, 2005). Pesan yang akan disampaikan,
sebelumnya diproses melalui sebuah tahapan (encoding), yakni tahap pengubahan pesan melalui
bentuk-bentuk simbol atau bahasa yang dikehendaki komunikator. Jadi jelasnya pesan tidak
selamanya berwujud kata verbal, karena masih ada formulasi pesan berupa non-verbal, misalnya
bahasa tubuh / isyarat / mimik (Stewart,
).
Dalam kajian komunikasi, ada empat elemen yang tercakup di dalamnya, yaitu
interaksi tatap
muka,
jumlah partisipan yang terlibat dalam interaksi,
maksud atau tujuan yang dikehendaki,
dan (4) kemampuan anggota untuk dapat menumbuhkan karakteristik pribadi anggota lainnya. dari
kajian keempat elemen komunikasi tersebut, dapat dipetik sebuah makna, bahwa komunikasi selalu
melibatkan lebih dari satu atau dua individu. sehingga kecenderungannya adalah komunikasi
kelompok. Komunikasi kelompok atau grup merupakan sekumpulan kecil orang yang saling
berinteraksi, biasanya tatap muka dalam waktu yang lama guna mencapai tujuan tertentu (Adler &
Rodman, 2009).

Ditinjau dari sasarannya, ada dua jenis komunikasi, yakni :


Komunikasi Internal adalah proses
penyampaian data dan informasi di kalangan internal perusahaan (sekolah), baik langsung (lisan)
maupun tidak langsung (seperti : tulisan dalam surat, e-mail, papan pengumuman, atau bulletin).
Komunikasi Eksternal adalah proses komunikasi yang mencakup komunikasi kepada pihak-pihak
yang berkepentingan di luar organisasi. Komunikasi eksternal mencakup dialog, menerima,
mendokumentasikan, dan memberikan respon/tanggapan kepada pihak eksternal yang
berkepentingan dengan kinerja dan dampak lingkungan organisasi (Citra PT.Asia Bintang, 2004).
Dalam kaitannya dengan lembaga sekolah, komunikasi internal adalah komunikasi antar warga
atau keluarga selembaga sekolah itu sendiri (seperti : Kepala Sekolah, Guru, Staf TU; Siswa dan
lain sebagainya), sedangkan komunikasi eksternal adalah komunikasi antara lembaga sekolah
dengan lembaga sekolah lain, orangtua siswa dan atau masyarakat luas.
2. Karakteristik Komunikasi
Seseorang yang hendak berkomunikasi, pastinya membutuhkan media atau sarana komunikasi.
Persepsi media komunikasi bukanlah sekedar alat komunikasi seperti surat, telepon, dan internet,
tetapi lebih luas diartikan sebagai tempat atau bentuk komunikasi (contoh : sarasehan). Oleh
karenanya, sebelum berkomunikasi, satu langkah bijak, bila sebelumnya mempelajari dan
mengenali pelik-pelik karakteristik media komunikasi, antara lain :
1) Proses Komunikasi
Setelah pesan dikomunikasikan, dan diterima oleh penerima (komunikan), selanjutnya didecoding (interpretasi terhadap pesan yang diterima). Perlu disadari, bahwa keefektifan
sebuah proses komunikasi sangat bergantung kepada sinkronisasi antara hasil dekoding
komunikan dan encoding komunikator. Dalam komunikasi searah, harus dihindari adanya
umpan balik. Umpan balik hanya dimungkinkan terjadipada komunikasi dua arah. Dalam
komunikasi searah, jika sampai terjadi umpan balik, maka akan timbul hambatan-hambatan
yang mengakibatkan kurang efektifnya komunikasi (Robbins, 2005).
2) Bentuk Komunikasi
Dari segi cara penyampaian, terdapat tiga bentuk komunikasi, yaitu :
verbal : mengambil
media oral dan atau tulisan,
nonverbal : mengeskpresikan pesan dengan gerak tubuh, mimik
wajah, gerakan tangan dan mata, sangat bersifat kedaerahan, dipengaruhi oleh latar belakang
budaya komunikator, sehingga membutuhkan interpretasi lebih mendalam, dan
simbolik :
komunikasi yang menggunakan simbul-simbul (seperti : pakaian, makanan, dan lain-lain)
(Gibson; James; John; Donnelly,
). Dari ketiga bentuk komunikasi tersebut, dua
diantaranya yang umum dipergunakan, yakni verbal dan nonverbal.
3) Jalur Komunikasi
Dipandang dari sisi jalur, ada 2 jenis komunikasi, yakni :
formal komunikasi yang selalu
berpijak pada alur pembagian tugas atau struktur organisasi, dan
informal komunikasi yang
selalu berpijak pada kebebasan berinteraksi, tanpa dibatasi oleh aturan-aturan resmi organisasi.
Komunikasi formal dilakukan pada saat rapat, pertanggungjawaban tugas, dan koordinasi
dengan rekan sekerja baik dalam bentuk oral maupun tertulis, sementara itu komunikasi
informal mengambil tempat secara bebas dan lebih luwes.
4) media komunikasi
Penggunaan media komunikasi harus berorientasi pada kebutuhan dan kemampuan, bukan pada
mahal dan canggihnya media. Pemilihan media harus tepat. Ketepatan dalam pemilihan media
atau saluran komunikasi dapat dilihat dari kemampuan media atau saluran tersebut dalam
menyebarkan informasi secara simultan, kapasitas pemberian tanggapan dan tingkat
personalitasnya cepat. Yang dimaksud adalah, sejauh mana media atau saluran memungkinkan
seseorang dapat berkomunikasi secara pribadi (Robbins, 2005). Hal lain yang perlu
diperhatikan dalam pemilihan media adalah rutin tidaknya penyampaian pesan. Jika aktifitas
penyampaian pesan tidak rutin, maka ambiguitas pesan (penafsiran ganda) akan terjadi pada

penerima pesan. Jika ambiguitas pesan terjadi, maka pimpinan (humas) harus segera
memikirkan kemungkinan-kemungkinan penggunaan media lain untuk memperjelas pesan
terkirim (pesan yang berambigu).
3. Hambatan Komunikasi
Hambatan komunikasi yang terjadi sangatlah bersifat situasional, artinya hambatan-hambatan
tersebut tidaklah selalu terjadi. Meskipun demikian hadirnya harus tetap diantisipasi. Hambatan
komunikasi umumnya terjadi pada dua faktor, yakni pada alat (media) dan personal.

1) Hambatan yang timbul dari media komunikasi


Gangguan komunikasi terjadi karena intervensi pada elemen komunikasi. Munculnya intervensi
mengakibatkan ketidakefektifan komunikasi, Ketidakefektifan komunikasi sangat membuka
peluang timbulnya ambiguitas pesan yang dikomunikasikan (disadur dari Hafied,
). Selain
itu, laju pertukaran pesan bisa juga mengakibatkan gangguan. Pengiriman pesan bisa saja
terhambat oleh hal-hal di luar forum komunikasi yang tidak kondusif. Hambatan sebagaimana
yang dimaksudkan ini, justru merupakan hambatan yang paling fatal, karena mengurangi makna
pesan (Liliweri,
). Hambatan dalam berkomunikasi memang merupakan sifat melekat dan
merupakan satu factor dalam situasi komunikasi. Oleh karenanya dalam berkomunikasi,
komunikator harus memiliki perhatian prima terhadap ancaman-ancaman hambatan komunikasi
(Curtis; Floyd; and Winsor,
).

2) Hambatan yang timbul dari personalia komunikasi


Hambatan komunikasi terjadi, karena kepentingan-kepentingan komunikator dan atau
komunikan itu sendiri. Aspek-aspek penghambat komunikasi antara lain (1) Penyaringan :
Seorang komuni-kator harus memanipulasi informasi sedemikian rupa, sehingga pesan tampak
lebih menguntungkan penerima pesan (komunikan). Seorang wali kelas (komunikator) yang
akan memberitahukan sesuatu kepada Kepala Sekolah (komunikan), biasanya menyaring dulu
informasi yang hendak dilaporkan. Kepentingan dan persepsi pribadi wali kelas itulah yang
mengakibatkan perlunya penyaringan pesan sebelum dikomunikasikan; (2) Persepsi selektif :
Persepsi selektif muncul karena penerima pesan (komunikan) secara selektif melihat dan
mendengar berdasarkan kebutuhan, motivasi, pengalaman, latar belakang dan karakteristik
pribadi mereka
Emosi : Kondisi kejiwaan antara pengirim pesan (komunikator) dan
penerima pesan (komunikan) sangat mempengaruhi pemaknaan konsep sebuah informasi; dan
Bahasa : Salah satu hasil pengembangan kebudayaan masyarakat adalah bahasa. Setiap individu
mempunyai karakteristik bahasa yang berbeda-beda. Inilah hambatan terbesar dalam proses
komunikasi. Setiap individu yang berkomunikasi, umumnya tidak mengetahui dengan siapa ia
berinteraksi. Kendati telah menggunakan bahasa yang sama, tetapi itu bukan jaminan, karena
keduanya memiliki persepsi yang berbeda. Para pengirim cenderung mengandaikan kata dan
istilah yang disampaikan seakan telah dimengerti penerima, karena penerima juga menggunakan
bahasa yang sama dengan pengirim (disadur dari Robbins, 1996).
Hambatan komunikasi yang disebabkan oleh personal di atas, terjadi karena faktor-faktor seperti :
perbedaan mind set atau persepsi;
cara mendengarkannya yang salah, akibat banyaknya
pengaruh persepsi komunikan;
kredibilitas nara sumber atau komunikan yang diragukan;
kesengajaan menyembunyikan informasi yang seharusnya diketahui pihak lain;
perbedaan
status; dan
lingkungan fisik, seperti keadaan ruang (disadur dari Gibson; James; John; Donnelly
). Dari kedua jenis hambatan di atas, maka dapat disimpulkan, bahwa hambatan dalam
berkomunikasi sebenarnya muncul dari empat tipe rintangan, yakni :
rintangan proses, ( )
rintangan fisik, ( ) rintangan semantik, dan ( ) rintangan psikologi (Gilbert, 200 ).

4. Membangun Komunikasi Efektif


Indikator komunikasi efektif tampak pada tingkat kesepahaman antara komunikator dan
komunikan. Tindakan yang dapat dilakukan adalah melakukan tindak lanjut, meregulasi alur
informasi, mengoptimalkan kegunaan tanggapan, berempati pada bawahan, melakukan repetisi,
mendorong rasa saling percaya, mengirim pesan pada waktu yang tepat, menyederhanakan bahasa,
dan mendengarkan dengan lebih efektif (Gibson; James; John; Donnelly,
). Komunikasi efektif
merupakan suatu proses yang memerlukan upaya dan keterampilan pengirim dan penerima. Dalam
membangun komunikasi efektif, perlu memperhatikan hukum-hukum komunikasi yang efektif,
antara lain adalah :
1) Respect
Sikap menghargai setiap individu yang menjadi sasaran penyampaian pesan. Rasa hormat dan
saling menghargai mutlak harus diamalkan dalam berkomunikasi. Pada prinsipnya manusia
ingin dihargai dan dianggap penting.
2) Empathy
Upaya menempatkan diri (komunikator) pada situasi dan kondisi orang lain. Dalam kaitannya
dengan komunikasi, empati merupakan kemampuan seseorang untuk mendengarkan atau
mengerti terlebih dulu sebelum orang lain mendengarkan dan mengerti.
3) Audible
Upaya agar pesan yang disampaikan dapat didengar dan dimengerti dengan baik oleh orang lain
(komunikan). Audible mengacu pada kemampuan penyampai pesan (komunikator) dalam
menggunakan berbagai media maupun perlengkapan dan atau alat bantu audio-visual untuk
menyampaikan pesan hingga dapat diterima komunikan dengan baik.
4) Clarity
Pesan yang disampaikan harus memiliki tingkat kejelasan yang akurat. Kejelasan pesan akan
terhindar dari keambiguan pesan (multi interpretasi atau berbagai penafsiran), karena
disampaikan secara terbuka dan transparan.
5) Humble
Sikap rendah hati seorang komunikator perlu dimunculkan. Humble memiliki keterkaitan
dengan Respect. Bentuk penghargaan dan penghormatan kepada orang lain, salah satunya dapat
diwujudkan dalam bentuk sikap rendah hati yang dimiliki komunikator.

b. Kesejajaran Peran Dalam Kemitraan


Siswa belajar dengan lebih baik, jika lingkungan sekelilingnya mendukung. Lingkungan sekeliling
siswa adalah orangtua, anggota keluarga lainnya, guru, dan kalangan masyarakat sekitar (Comer dan
Haynes;
). Dari teori tersebut sesungguhnya orangtua siswa, guru, dan masyarakat memiliki
kewajiban untuk mendiskusikan kemajuan siswa. Dengan kata lain dapat dikatakan, bahwa antara
orangtua siswa, guru (sekolah), dan masyarakat memiliki kesejajaran dalam peran pendewasaan siswa.
Namun, sejalan dengan semakin kompleksnya masyarakat yang sarat dengan tuntutan-tuntutan hidup,
maka kebutuhan untuk bermitra dengan sekolah seringkali dikesampingkan. Alasannya klasik, tidak
memiliki waktu cukup. Apa lagi mereka yang memiliki latar belakang pengalaman tidak menyukai
lembaga sekolah. Bahkan masyarakat secara sepihak telah mengkasting peran masing-masing.
Sekolah berperan menangani siswa dari sisi akademik. Keluarga berperan mengurusi siswa (anah
sendiri) dalam masalah moral dan pengembangan emosionalnya. Padahal, siswa telah mendapatkan
juga melalui pembelajaran terpadu. Begitu juga ketika siswa berada di tengah-tengah lingkungan
masyarakat, sesungguhnya siswa juga mendapatkan pembelajaran serupa. Dari pengamatanya terhadap
sikap-sikap orang-orang dewasa dalam pergaulannya di lingkungannya, siswa memperoleh ragam
meteri pembelajaran moral dan emosional. Oleh sebab itu, model kemitraan dengan mereka perlu
tetap terwujud. Modal utamanya adalah kiat saling percaya dan menghormati antara sesama pihak
yang bermitra. Tidak ada yang lebih tinggi derajatnya di antara yang saling bermitra.

Kesejajaran peran dalam bermitra akan membangun kemitraan yang harmonis. Keharmonisan dalam
bermitra antara sekolah, orangtua siswa, kalangan bisnis (stakeholder), dan anggota masyarakat
lainnya, akan menjamin terciptanya program pendidikan yang sesuai dengan kebutuhan lokal yang
unik. Sekaligus juga menumbuhkan keanekaragaman budaya siswa di lingkungan sekolah. Hal
demikian dapat membawa iklim sekolah yang lebih baik, karena setiap siswa secara tidak langsung
mendapat pembelajaran cara menghargai dan menanggapi perbedaan dan kesamaan di antara
mereka sendiri. Model kerjasama sekolah dengan para stakeholdernya, dapat diukur dan dikategorikan
ke dalam versi-versi kemitraan berikut :
profesional : hubungan satu arah anatara orangtua siswa
dan masyarakat, karena kemitraan mengandalkan layanan pegawai sekolah dan para pakar
pendidikan; (2) advokasi : kesan kemitraan lebih mendudukkan orangtua siswa dan masyarakat
sebagai usaha oposisi terhadap kebijakan sekolah; dan (3) kemitraan : model kemitraan yang
membagi tanggung jawab dan inisiatif antara keluarga, sekolah dan masyarakat yang ditujukan pada
pencapaian target kependidikan tertentu (Keith & Girling; 1991).
Komunitas masyarakat yang memiliki kepentingan terhadap lembaga sekolah (stakeholder), sudah
selayaknya diberi porsi dalam kemitraan. Beberapa alasan yang melatarbelakangi kemitraan lembaga
sekolah dengan masyarakat, adalah :
Sebagai costumer, masyarakat telah membayar pajak untuk
terselenggaranya pendidikan
Tidak diperolehnya informasi masyarakat secara lengkap, karena
komunikasi sekolah dengan masyarakat, kebanyakan dilakukan hanya satu arah
Pendekatan
informal cenderung kurang efektif dibandingkan dengan cara yang sistematis (kemitraan); dan (4)
Keberagaman yang dimiliki masyarakat. Itulah mengapa eksistensi masyarakat luas harus
diberdayakan dalam kemitraan (Kowalski, 2004). Dengan demikian sangatlah tidak bijak
memposisikan lembaga sekolah sebagai satu-satunya pranata sosial yang bertanggung jawab atas
tumbuh kembangnya siswa. Ada sumber daya lain di luar lembaga sekolah yang memiliki derajat
peran dan tanggung jawab yang sama dengan sekolah, yakni orangtua siswa dan masyarakat. Oleh
karenanya mereka harus diberdayakan dalam sebuah kontribusi. Implikasinya harus ada penyikapan
positif yang berazaskan kesamaan derajat dari orangtua siswa dan masyarakat untuk melakukan
kerja sama aktif dengan lembaga sekolah.

c. Kegiatan-kegiatan Dalam Kemitraan


Umumnya kegiatan kemitraan diwujudkan dalam bentuk penyediaan sumber daya dan sumber dana
pendidikan, pendampingan pengerjaan tugas, dan dukungan langsung di ruang kelas bersama guru
(PP). Jika diklasifikasikan, ada dua bidang partisipasi orangtua siswa, yaitu akademik dan non
akademik. Bidang yang ditangani misalnya hal-hal sebagai berikut :
Tata kelola sekolah dan
pengambilan keputusan; (2) Penataan untuk terciptanya pemerataan kesempatan pendidikan dan
standar mutu tertentu; (3) Kurikulum dan implementasinya di kelas; dan (4) Bantuan terhadap PR
(tugas rumah) atau tugas lainnya (Anderson,
).
Di negara-negara maju, kemitraan dibangun secara formal. Kemitraan didirikan untuk menciptakan
komunikasi yang lebih erat di antara yang terlibat. Mereka bertemu sebulan sekali. Saat-saat tertentu,
sekolah bisa mengundang orangtua siswa, tokoh masyarakat senior. Pokok-pokok bahasan yang
diangkat di antaranya peringatan hari-hari besar nasional atau kegiatan lain seperti kegiatan
penghijauan, pencegahan wabah penyakit, dan atau HUT kemerdekaan, yang pengimplikasianya
sangat membutuhkan partisipasi orangtua siswa dan masyarakat.
Dapat dicontohkan salah satu kegiatan kemitraan adalah kemitraan yang dibangun oleh orangtua
siswa, sekolah dan pihak kepolisian. Model kemitraannya mengadakan pembelajaran keterampilan
berjalan di jalan raya dengan aman. Metode yang ditempuh, siswa diminta berbaris dan berjalan mulai
dari sebuah persimpangan menuju ke sekolah, sementara orangtua siswa menyertai dengan
membentuk barisan khusus para orangtua siswa. Sepanjang perjalanan sebagian polisi dan guru yang
mendampingi perjalanan siswa, memberikan pembelajaran keterampilan berjalan di jalan raya dengan
aman. Ide ini sangat baik, mengingat disamping memberi pengetahuan penting tentang bagaimana
berjalan di sekitar jalan raya, yang riskan bagi siswa, juga dapat mentransfer kesadaran siswa tentang
hidup sehat dan bugar melalui berjalan kaki. Kiranya model kemitraan tersebut bisa menjadi alternatif
cara membuat lingkungan luar sekolah menjadi tempat yang lebih aman bagi siswa dan masyarakat
sekitar.

d. Membangun Keharmonisan Dalam Kemitraan


Implikasi kemitraan dengan nuansa birokratis, dirasa kurang nyaman. Sekolah bermaksud
mengundang seluruh orangtua siswa untuk berpartisipasi dalam sebuah program. Undangan dilakukan
dengan cara birokratif. Kiat sekolah tersebut jelas terasa kaku dan terasa ada sekat di antaranya.
Terlebih lagi ditunjang oleh ukuran sekolah kecil/sempit. Padahal pokok-pokok pembahasan yang
hendak dimunculkan berkisar permasalahan renovasi dan atau penambahan ruang kelas, semakin
peliknya kurikulum, pembedaan siswa, dan terdapatnya konflik antara staf sekolah dengan pihak
eksternal yang mengarah pada masalah akuntabilitas lembaga. Salah satu model yang disarankan
untuk dikembangkan adalah model komunitarian. Model komunitarian adalah model yang
mengedepankan keeratan sosial antara siswa, orangtua siswa, dan sekolah, yang didasarkan atas nilai,
kepercayaan dan harapan yang sama, pengorganisasian kurikulum yang sederhana, tidak adanya
pembedaan siswa, dan ukuran yang tidak terlalu besar (Bauch & Goldring,
).
Keharmonisan kemitraan dengan orangtua siswa dan masyarakat dapat diupayakan melalui tahapantahapan sebagai berikut terpapar dibawah ini :
1. Memulai kemitraan
Lembaga sekolah selaku pemicu terjalinnya kemitraan, memulai kegiatannya dengan menganalisis
kebutuhan siswa, orangtua siswa, maupun sekolah. Kesamaan dan kesejalanan kebutuhan antara
ketiganya, akan menjadi latar belakang pengimplikasian kemitraan. Pada tahap ini sekolah perlu
menelusuri kembali informasi kemitraan yang pernah dilakukan sebelumnya. Hasil penelusuran
akan menjadi acuan kegiatan selanjutnya. Informasi lain yang perlu diketahui pihak sekolah
adalah potensi orangtua siswa sebagai mitra sekolah. Potensi yang dimaksud bisa dipotret dari
berbagai sudut pandang, misalnya : ekonomi, pekerjaan, keahlian, pengalaman, kepentingan,
minat, kegemaran, dan lain sebagainya.
2. Membangun kemitraan
Dalam menangani persoalan kenakalan siswa misalnya, pola persuasif menjadi pilihan yang utama
dalam mengundang perhatian orangtua siswa. Dan sebelum mengarah kepada bentuk kegiatan
formal, kemasan informal sebagai alternatif juga menjadi cara jitu untuk membangun kemitraan.
Untuk efektivitas kemitraan sekolah dengan orangtua siswa dalam membangun kemampuan
sosial siswa, dapat dipertajam dengan kehadiran fasilitator yang netral dan berkeahlian (misalnya
pakar pendidikan tinggi dan praktisi). Kemitraan bahkan dapat diperluas menjadi sebuah jaringan,
yakni dengan melibatkan unsur-unsur masyarakat, misalnya unit pelayanan publik, media lokal,
perusahaan komersial, wadah pelatihan. Tempat membangun kemitraan tidak selalu di lembaga
sekolah. Tempat lain dapat pula dimanfaatkan untuk bermitra, umpamanya perpustakaan publik,
rumah sakit, kegiatan bazaar, pameran daerah, karnaval, museum, kantor polisi, dan lain
sebagainya. Merajut jaringan kemitraan memang tidak mudah, perlu kearifan, kesantunan, dan
kebijaksanaan. Pihakpihak yang dilibatkan antara lain komite sekolah, pemimpin agama, mitra
bisnis, organisasi publik, LSM dan organisasi lainnya, serta tokoh komunikasi. Kemitraan yang
telah terbangun dapat menghadirkan dukungan yang lebih luas.
3. Mengembangkan visi bersama
Sebagai wujud keharmonisan kemitraan, visi sekolah harus dirumuskan bersama orangtua siswa
dan mereka yang berkepentingan (masyarakat/stakeholder). Dalam hal pencegahan kenakalan
siswa (sebagaimana telah dicontohkan di depan), lembaga sekolah, orangtua siswa dan mereka
yang berkepentingan (masyarakat/stakeholder) harus berpikir tentang tujuan yang hendak dicapai,
dan cara bagaimana sesuatu harus dilakukan untuk mendapatkan solusinya. Dari tuangan pemikiran
tersebut, diharapkan muncul rasa tanggung jawab terhadap pelaksanaan, keberlangsungan, dan
keterkaitan kegiatannya.
4. Mengimplementasikan perencanaan ke dalam tindakan kolaboratif
Dalam giat kolaboratif, keterlibatan semua pihak sangat diperlukan. Sebagai contoh, tujuan
kegiatan diselenggarakan dalam rangka memperkuat hubungan siswa dan orangtua siswa. Melalui

peningkatan keterampilan komunikasi, maka secara implementatif aktivitas yang dilaksanakan


dapat menunjukan interaksi nyata antara siswa dan orangtua siswa. Misalnya pada lomba antar
keluarga siswa dan lokakarya pola asuh siswa yang melibatkan orangtua siswa dan siswa
sebagai peserta. Contoh lain semisal upaya membangun citra diri siswa di tengah-tengah
masyarakat. Kegiatan yang dapat dilakukan adalah, dengan mengajak siswa dan orangtua siswa
mengunjungi rumah sakit, museum, perpustakaan, kantor polisi, dan lain sebagainya. (disadur dari
Molloy Patty Cs, 1995)
Keharmonisan dalam bermitra ditopang oleh prinsip akuntabilitas dan kemandirian. Dalam hal
menumbuhkan kemandirian, setelah terbentuk kelompok kemitraan secara eksplisit, masing-masing
anggota harus menjaga kenetralan, khususnya dalam segi politik. Kemandirian finansial juga
menjadi penekanan dalam hal ini. Meskipun ada bantuan dari pihak lain, kelompok kemitraan wajib
tetap memegang teguh prinsip akuntabilitas (Grant; 1979). Dalam iklim demokratis, terbentuknya
kelompok kemitraan haruslah memiliki latar belakang kepemihakan kepada kaum lemah (miskin).
Mengawali kolaborasi dengan strategi politis, dapat mengajak pihak atau lembaga lain untuk
bersimpati dengan kepentingan kaum lemah. Kiat sebagaimana yang dimaksud adalah lebih baik, dari
pada memulai kolaborasi dengan penekanan bidang profesionalisme dan program (White &
Wehlage
). Dengan demikian sumberdaya yang ada otomatis akan lebih banyak berada di
golongan masyarakat yang kurang beruntung.

e. Menanggulangi Tantangan Dan Hambatan


Dalam Membangun Kemitraan
Keengganan bermitra ada kalanya justru muncul dari pihak guru (sekolah), karena hal-hal berikut,
guru (sekolah) :
terbiasa melakukan pekerjaan tanpa bantuan orangtua siswa
merasa sudah
cukup lelah menyelenggarakan pembelajaran di dalam kelas, sehingga tidak mau lagi disibukkan
dengan kegiatan kemitraan; (3) menganggap kehadiran orangtua siswa sebagai ancaman; (4)
mengetahi, bahwa aktifitas kemitraan dengan orangtua siswa dan masyarakat tidak termaktub dalam
jam kerja guru;
merasa, bahwa isu pentingnya pendidikan sudah disampaikan oleh pemerintah,
sehingga tidak perlu lagi adanya bangunan kemitraan; (6) menyadari betapa cepatnya perubahan dan
respon yang diharapkan, sedangkan orangtua siswa biasanya kurang sensitif terhadap hal
bersangkutan; dan (7) tidak tanggap terhadap fakta bahwa orangtua siswa yang memahami
pekerjaannya, belum tentu memahami hal ihwal peran pendidikan (Preedy, 1993).
Hambatan lain berasal dari masyarakat, khususnya dari kalangan minoritas yang bercirikan aspek
ekonomi. Aspek ekonomi biasanya berkaitan positif dengan latar belakang pendidikan dan status
sosial. Hambatan-hambatan praktis dan mendasar bagi kaum minoritas untuk berpartisipasi, antara lain
adalah :
1. Kurangnya pengetahuan masyarakat
Pengetahuan tentang kebijakan dan prosedur program kemasyarakatan sangatlah penting untuk
membangun partisipasi masyarakat yang sehat. Sayangnya, masyarakat dengan latar belakang
kemiskinan, sering kali tidak menyadari informasi esensial tentang program-program sekolah.
Partisipasi masyarakat harus tetap dipacu melalui pemberian informasi dan kesempatan penuh
untuk mengambil bagian dalam membangun dan melaksanakan program-progam sekolah. Hasil
pengamatan memperlihatkan bahwa banyak kelompok masyarakat yang tidak memperoleh
informasi relevan untuk dapatnya mereka berpartisipasi dalam program-program sekolah.
2. Kurang aspiratifnya pimpinan sekolah dalam mewakili pandangan masyarakat
Dalam konteks pimpinan sekolah, kepala sekolah seyogyanya dapat mewakili pendapat
masyarakat. Hambatan kadang kala dapat jua berasal dari sikap para pimpinan sekolah itu sendiri.
Kepala sekolah yang memiliki pandangan pribadi terhadap hal-hal seperti diskrimanatif
paternalistik, bias gender, dan lain sebagainya, akan menimbulkan berbagai hambatan. Selain itu
ada persoalan teknis seperti jadwal pertemuan yang diumumkan secara terbatas sehingga kurang

dapat diakses oleh orangtua siswa, khususnya yang berlatar belakang ekonomi rendah. Hambatan
lain juga bersumber dari sikap acuh tak acuh sekolah terhadap pendapat kelompok lainnya di luar
pengurus sekolah. Untuk itu anggota masyarakat perlu didorong untuk membangun kemandirian
dan kepercayaan diri dalam rangka meningkatkan daya tawar dengan para pegawai sekolah.
3. Kurangnya sumber daya keuangan
Pertemuan antara sekolah dengan orangtua siswa dan masyarakat, sering diwarnai dengan
kurangnya pendanaan. Bagi kalangan miskin, menghadiri pertemuan di sekolah tidak menjadi
prioritas, karena tidak adanya biaya transportasi. Dalam hal ini sebaiknya kelompok kemitraan
memfasilitasi dengan mengandalkan pada kas mandiri. Kalaupun belum mampu, maka perlu
ditempuh alternatif lainnya, seperti bulletin atau surat pemberitahuan. Bagaimanapun, para
orangtua siswa dan masyarakat yang berkepentingan terhadap sekolah pada umumnya adalah warga
negara pembayar pajak, sehingga menjadi hal yang wajib untuk memperlakukan mereka
sedemikian rupa. (Grant, 1979)
Berdasarkan hasil penelitian para ahli, terdapat lima strategi untuk melibatkan orangtua siswa dan
masyarakat, guna meminimalisir hambatan dan tantangan dalam bermitra, antara lain :
1. Meminta partisipasi orangtua siswa dalam bentuk sesederhana
Dalam bentuk sederhana, partisipasi orangtua siswa bisa diwujudkan dalam bentuk permintaan
sumbangan barang dan atau tenaga.
2. Membuat jurnal resiprokal antara sekolah dan orangtua siswa
Jurnal tidak hanya dalam bentuk tulisan sebagaimana biasa, namun juga dalam bentuk gambar yang
disesuaikan dengan dunia siswa. Isi jurnal menyangkut materi-materi yang telah dipelajari dan
tingkat penguasaan siswa. Setiap akhir pekan, siswa memperlihatkan jurnal tersebut kepada
orangtuanya. Orangtua siswa pun menuliskan tanggapannya di jurnal tersebut. Harapan yang
hendak dicapai, melalui jurnal, sekolah masih memberikan kesempatan orangtua siswa yang tidak
punya cukup waktu datang ke sekolah, untuk tetap dapat berinteraksi dan berpartisipasi.
3. Menyelenggarakan program pendampingan oleh orangtua siswa
Orangtua siswa berperan menjadi mentor para siswa. Orangtua siswa datang sedikitnya seminggu
sekali dan pada saat jam-jam bebas. Mentoring tidak hanya membantu dalam bidang akademik, tapi
dapat pula turut memberikan saran kepada siswa dalam rangka pengorganisasian kegiatan
akademik dan menjalani hubungan sosial mereka.
4. Program pelibatan masyarakat
Sekolah berinisiatif menghubungi lembaga-lembaga yang relevan dengan program sekolah. Untung
rugi jalinan kemitraan dengan sekolah harus sisosialisasikan terlebih dulu kepada lembaga-lembaga
yang hendak diajak bermitra.
Dari uraian di atas, dapat disimpulkan, bahwa tantangan dan hambatan kemitraan tidak hanya berasal
dari masing-masing pihak yang bermitra, namun ada juga yang datang dari hal-hal yang bersifat teknis
yang dipengaruhi lingkungan. Luasnya kontribusi lembaga sekolah terhadap kemajuan masyarakat,
mengakibatkan besar pula jaringan yang harus dibuat oleh lembaga sekolah. Dengan demikian dapat
dipetik sebuah pemikiran, bahwa betapa pentingnya komunikasi interaksi antara lembaga sekolah,
orangtua siswa, dan masyarakat dalam menjalin kemitraan demi kelangsungan hidup dan
pengembangan pendidikan di lembaga sekolah.

---oo0oo---

Penutup
Pokok-pokok pemikiran sebagaimana yang dipaparkan di atas, sekiranya ada relevansi dengan situasi
dan kondisi lembaga sekolah, dapat kiranya dipakai sebagai salah satu referensi dalam penggalangan
kemitraan dengan orangtua siswa dan masyarakat sekitarnya. Kemauan bermitra bukanlah menjadi
dominasi dan monopoli salah satu pihak saja, melainkan milik bersama yang terlahir dari kehendak
individu yang saling bermitra, seperti : lembaga sekolah, orangtua siswa, dan anggota masyarakat
secara luas.
Ketika suatu komunitas memutuskan hendak membentuk kemitraan, maka perlu adanya kesepahaman
diantara yang saling bermitra, yakni tentang :
1. peran penting masing-masing pihak yang saling bermitra,
2. kesepahaman dalam pencapaian tujuan, dan
3. kiat mengenal secara akrab keadaan lingkungan sekitar.
Tanpa mengabaikan semangat komunitarian, komunitas kemitraan yang dibangun dalam lingkungan
pendidikan, seyogyanya dilakukan secara profesional yang berprinsip akuntabilitas. Setidaknya
lembaga sekolah tampil mendahului sebagai inisiator. Selaku inisiator, lembaga sekolah harus
memahami dengan baik prinsip- prinsip dasar komunikasi. Pemahaman terhadap prinsip-prinsip dasar
komunikasi bukanlah hal yang berlebihan, karena sesungguhnya kunci dari terbangunnya kemitraan
yang harmonis adalah komunikasi.

---oo0oo---

Referensi
Adler, Ronald B; George Rodman, 2003, Understanding Human Communication. New York : Oxford
University Press.
Anderson, Gary L. 1998. Parent involvement. American Educational Research journal.
Anderson, Gary L. 1998. Toward Authentic Participation: Deconstructing the Discourses of
Participatory Reforms in Education. American Educational Research Journal, v35 n4 : 571Bauch, Patricia A. & Ellen B. Goldring, 1995, Parent Involvement and School Responsiveness :
Facilitating the Home-School Connection in Schools of Choice. Educational Evaluation and
Policy Analysis, Spring 1995 Vol. 17 No. 1 (hal. 1Burgoon, Michael; Michael Ruffner. 1994. Human Communication, A Revision of Approaching
Speech/Communication. Thousand Oaks, New York : Holt, Rinehart, Winston.
Citra, PT.Asia Bintang. 2004. Menjaga Arus Komunikasi :Prosedur Komunikasi. tersedia :
http://web.bpkimi.kemenperin.go.id/extension/panduan_iso/module10.htm,
[24 Nopember 2013].
Comer, James P. & Norris Haynes, 1997, The Home School Team : An Emphasis on Parent
Involvement, tersedia : http://www.edutopia.org/home-school-team, [4 Juli 2013].
Curtis Dan B; James J. Floyd; Winsor Jerry L, 1999, Komunikasi Bisnis dan Profesional. Bandung :
Remaja Rosdakarya.
Davis, Gary A; Margaret A Thomas. 1989, Effective Schools and Effective Teacher. Boston : Allyn
and Bacon.
Frymier, Jack Rimmel; Kappa Delta Pi (Honor society); et al. 1984. One Hundred Good Schools. West
Lafayette, Ind. : Kappa Delta Pi.
Gibson, James L; John M Ivancevich; James H Donnelly. 2003, Organizations: Behavior, Structure,
Processes. New York : McGraw Hill Education.
Gilbert, M. B. 2003. Communicating effectivelly : Tools for educational leaders. Lanham, MD :
Scarerow Press.
Grant, Carl A, 1979, Community Participation in Education, Boston : Allyn & Bacon.
Hafied Cangara, 2006, Tesis Pasca Sarjana UPI : Pengantar Ilmu Komunikasi, PT Raja Grafindo
Persada: Jakarta.
Keith Sherry & Robert Henriques Girling, 1991, Education Management and Participation, Bostobn:
Allyn and Bacon.
Komaruddin. 1994. Ensiklopedia Menejemen. Bumi Aksara, Jakarta, h.138
Koontz & Weihrich. 1988. Management. 9th ed, Mc Graw Hill Inc, Singapore, pp.461Kowalski, Theodore J. 2004, Public Relations in Schools (3RD edition). Upper Saddle River, New
Jersey: Merril/Prentice Hall.
Lowell, John T; Wiles Kimbal. 1983. Supervision for Better Schools. New Jersley :Prentice Hill.
Liliweri Alo, 2004, Wacana Komunikasi organisasi, Bandung : PT. Mandar Maju.

Miftah Thoha, 1990, Aspek-Aspek Pokok Ilmu Administrasi; Suatu Bunga Rampai Bacaan. Jakarta:
Ghalia Indonesia.
Molloy Patty Cs., 1995, Building Home, School, Communiy Partnerships, The Planning Phase. Texas
: Office of Educational Research and Improvement, US Department of Education.
Mulyasa, Enco. 2002. Kurikulum Berbasis Kompetensi, Konsep, Karakteristik dan Implementasi.
Bandung : PT Remaja Rosdakarya.
Mulyasa, Enco. 2011, Pendidikan Bermutu dan Berdaya Saing, Bandung: PT Remaja Rosdakarya. h
Onong, Uchana Effendy, 2005, Ilmu Komunikasi Teori dan Praktek, Bandung : PT Remaja
Rosdakarya.
Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 19 Tahun 2007 tentang Standar Pengelolaan
Pendidikan.
Poston, W. K. Jr; M. P. Stone; L. Muther. 1992. Making schools work: Practical management of
support operation. vol. 7. Thousand Oaks, CA : Corwin Press.
Preedy Margaret, 1993, Managing the effective school. Open University. E326. London : Paul
Chapman in association with The Open University.
Robbins, Stephen P. 2005. Organizational Behavior. Upper Saddle River, New Jersey : Pearson
Education International.
Schermerhorn, Hunt, Osborn. 1994. Managing Organizational Behavior, 5th ed, John Wiley & Sons,
Inc, Canada, pp 562 SK Kepala SMAN 1 Kauman. 2013Tentang : Pembagian tugas guru tahun pembelajaran 20132014. No. 800/312/308/2013, Tulungagung : 15 Juli 2013.
Stewart, Gwen Nyhus, 2005, The Communication Process, tersedia :
http://www.leehopkins.com/types-of-nonverbal-communication-listening- skills.html, [24
Nopember 2013].
Tobroni, 2010, Teori-teori Tentang Mutu Sekolah, tersedia :
http://tobroni.staff.umm.ac.id/2010/11/25/teori-teori-tentang-mutu-sekolah
[20 Nopember 2013].
Thomas, J. Alan. 1971. The Productive School : A System Analysis Approach to Educational
Administration. John Wiley & Sons, Inc. New York.
Townsend, Tony. 1994. Effective Schooling for The Community : core-plus education. Educational
management series. London ; New York : Routledge.
White Julie A; Gary Wehlage, 1995, Community Colaboration : If it Is Such a Good Idea, Why Is It so
Hard to Do?, Educational Evaluation and Policy Analysis, Vol 17. No. 1 (hal. 23-

---oo0oo---