Anda di halaman 1dari 3

Ekstraksi gigi pada Pasien neutropenik

Tujuan: Untuk mengidentifikasi risiko ekstraksi gigi pada pasien dengan neutropenia ringan,
sedang, dan berat.
Bahan dan Metode: Para penulis melakukan studi observasional dari 116 pasien yang didiagnosis
dengan neutropenia dan menjalani ekstraksi gigi di Klinik Mayo Divisi dari Mulut dan
Maksilofasial Bedah. Jumlah neutrofil absolut (ANC) tidak lebih tinggi dari 1.500 / mL.
Prediktor yang ANC, usia, diagnosis, jumlah gigi dihilangkan, jenis dan lokasi ekstraksi,
lamanya antibiotik digunakan, kehadiran dan jenis bakteremia pada saat konsultasi atau
ekstraksi, alasan untuk konsultasi, indikasi untuk ekstraksi, dan penggunaan granulosit setiap
colony-stimulating factor (GCSF). Hasil utama adalah total komplikasi, infeksi lokasi
pembedahan, penyembuhan tertunda, dan nyeri pasca operasi berkepanjangan. Analisis deskriptif
dan bivariat yang dilakukan, dengan signifikansi pada pada nilai P kurang dari atau sama dengan
0,05.
Hasil: Seratus enam belas pasien menjalani ekstraksi saat neutropenia. Tingkat komplikasi secara
keseluruhan adalah 8,6% (n = 10). Semua komplikasi kecil yang membutuhkan intervensi
sederhana, jika ada. Komplikasi yang penyembuhan tertunda, infeksi lokasi pembedahan, dan
nyeri pasca operasi berkepanjangan. Penyembuhan tertunda tidak dikaitkan dengan ANC. GCSF
dan obat terkait tampaknya tidak mempengaruhi hasil pada pasien ini.
Kesimpulan: Hasil penelitian awal ini menunjukkan bahwa ekstraksi gigi pada pasien pada
semua tahap neutropenia dapat dilakukan dengan aman. Komplikasi ekstraksi sedikit dan harus
mudah dikontrol. Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk memperjelas dan risiko
mengelompokkan pasien masa depan.
Oral dan maksilofasial ahli bedah (OMSs) sering berkonsultasi di rumah sakit mengenai
pasien neutropenia dengan keganasan hematologi yang mendasarinya. Seringkali, OMS diminta
untuk mengevaluasi rongga mulut sebagai sumber potensial infeksi pada pasien dengan demam
yang tidak diketahui asalnya atau bakteremia dengan flora oral. Ketika kemungkinan sumber gigi
infeksi terdeteksi, OMS harus memutuskan apakah akan melanjutkan dengan ekstraksi meskipun
kehadiran neutropenia.
Berbagai infeksi oral dan komplikasi luka yang nyata pada pasien immunocompromised
telah didokumentasikan dengan baik dalam literatur. Pencegahan dan manajemen dari banyak
kondisi ini juga telah menerima banyak perhatian. Namun, pengelolaan infeksi odontogenik pada
pasien neutropenia telah menjadi subyek dari hanya studi terbatas. Sedikitnya data mengenai
hasil dari ekstraksi gigi pada pasien neutropenia telah menyebabkan berbagai pendapat tentang
pilihan pengobatan. Beberapa peneliti telah menganjurkan keselamatan ekstraksi gigi ketika
dilakukan pada konser dengan perawatan suportif yang tepat dan follow up, sedangkan yang lain
telah memilih untuk manajemen medis dari infeksi tersebut dengan analgesik dan antimikroba
sampai jumlah darah telah dinormalisasi sebelum intervensi bedah apapun. Hal ini meninggalkan

pertanyaan-pertanyaan berikut masih belum terjawab: Bagaimana seharusnya pasien neutropenia


dengan sakit gigi dan gigi nonrestorable dikelola? Bagaimana seharusnya pengobatan
dioptimalkan untuk pasien neutropenia dengan flora bakteremia oral dan tanpa gejala
radiolusensi periapikal? Apakah pendekatan yang terbaik untuk pasien neutropenia dengan
demam dan sakit gigi?
Tujuan dari penelitian ini adalah untuk menjawab pertanyaan klinis berikut: Pada pasien
dengan neutropenia, apakah pencabutan gigi yang mencurigakan atau gejala mengakibatkan
komplikasi penting, termasuk penyembuhan tertunda dan infeksi situs bedah (SSI)? Para penulis
berhipotesis bahwa menghapus gigi pada pasien neutropenia akan aman dan komplikasi akan
menjadi kecil. Tujuan khusus dari penelitian ini adalah untuk 1) Mengidentifikasi komplikasi
pasca operasi pada pasien neutropenia yang menjalani ekstraksi gigi di Mayo Clinic, 2)
mengukur hubungan antara tingkat neutropenia dan komplikasi bedah, dan 3) mengevaluasi efek
dari granulosit colonystimulating faktor (GCSF ) dan cakupan antibiotik pada komplikasi.
Bahan Dan Metode
Desain Studi Dan Sampel
Penelitian observasional ini adalah laporan dari 116 pasien yang didiagnosis dengan
neutropenia dan menjalani ekstraksi gigi di Klinik Mayo Divisi dari Mulut dan Maksilofasial
Bedah (Rochester, MN). Populasi pasien berasal dari konsultasi rawat inap dan rawat jalan
rujukan untuk ekstraksi gigi dari tahun 2005 sampai 2010. Pasien yang memenuhi syarat untuk
studi inklusi adalah mereka yang menjalani ekstraksi minimal 1 gigi yang memiliki jumlah
neutrofil absolut (ANC) tidak lebih tinggi dari 1.500 / L pada waktu ekstraksi. Pasien
diidentifikasi dengan menggunakan catatan bedah dan Billing Mayo Clinic dan referensi silang
mereka dengan diagnosis neutropenia atau yang biasa melibatkan neutropenia (yaitu,
pansitopenia, leukemia, dan limfoma). Awalnya 1.224 pasien telah diidentifikasi, tetapi hanya
116 yang memenuhi kriteria inklusi setelah meninjau nilai laboratorium yang bersangkutan.
Tidak ada kriteria eksklusi. Studi ini disetujui oleh Mayo Clinic kelembagaan dewan peninjau
dan sesuai dengan Deklarasi Helsinki.
Variabel Studi
Prediktor yang diukur adalah ANC, usia, diagnosis, jumlah gigi dihilangkan, jenis
ekstraksi, lamanya antibiotik yang digunakan, kehadiran dan jenis bakteremia pada saat
konsultasi atau ekstraksi, alasan untuk konsultasi, indikasi untuk ekstraksi, dan penggunaan
GCSF apapun. Tingkat neutropenia didefinisikan sebagai ringan (ANC, 1.000 sampai 1.500 /
mL), sedang (ANC, 500-999 / mL), dan berat (ANC, 0-499 / mL) deskriptif, tetapi ANC pada
umumnya digunakan sebagai variabel kontinue . Ekstraksi diklasifikasikan sebagai bedah atau
sederhana, dan lokasi bedah dicatat (maksila, mandibula, anterior, dan posterior). Hasil utama
adalah total komplikasi, SSI, penyembuhan tertunda, dan nyeri pasca operasi berkepanjangan.
SSI didefinisikan sebagai purulence diamati di lokasi bedah. Penyembuhan tertunda

didefinisikan sebagai kegagalan lokasi bedah untuk remucosalize, dengan tulang terekspos
persisten setelah 21 hari. Nyeri pasca operasi berkepanjangan didefinisikan sebagai nyeri di
lokasi bedah memerlukan obat nyeri setelah 1 minggu. Dalam kasus ini, layanan bedah mulut
dan maksilofasial akan telah dihubungi oleh pasien atau dengan layanan rawat inap primer. Hasil
sekunder diperiksa adalah resolusi bakteremia atau demam setelah ekstraksi. Data demografi
dasar, seperti jenis kelamin, juga dikumpulkan.
Data Collection, Manajemen, Dan Analisis
Semua data disimpan dengan aman dan dianalisis dengan JMP 9.0 (SAS Institute, Cary,
NC). Semua data hilang diperlakukan sebagai hilang dan dikeluarkan dari analisis. Kategori data
diperiksa dengan tes 2 Pearson, dan variabel kontinu diperiksa dengan 2 sampel uji t. Setiap P
nilai kurang dari 0,05 dianggap signifikan secara statistik.
Hasil
Seratus enam belas pasien diidentifikasi yang menjalani ekstraksi dari 318 gigi sementara
neutropenia. Tujuh puluh dua pasien adalah laki-laki (62,1%) dan 44 adalah perempuan (37,9%),
dengan usia rata-rata 52,2 tahun (kisaran, 6-93 thn). Empat puluh dua persen dari pasien ini
neutropenia parah (Tabel 1). Diagnosa utama yang terkait dengan neutropenia jatuh ke 8
kelompok diagnostik, yang paling umum dari yang leukemia myeloid (n = 29; 25%), diikuti oleh
neutropenia (tidak dispesifikasikan secara spesifik), limfoma, leukemia limfoid, multiple
myeloma, pansitopenia atau anemia aplastik , sindrom myelodysplastic, dan amiloidosis.
Diagnosis secara signifikan tidak berkaitan dengan komplikasi (P = 0,17). Ekstraksi sederhana
menyumbang 40 kasus (34,4%), dengan kasus yang tersisa bedah di alam. Dari 318 gigi, 213
(67%) adalah gigi posterior, dan tidak ada hubungan penting dari setiap hasil diukur dengan
lokasi bedah.