Anda di halaman 1dari 1

Aku Sebagai Sebatang Pokok Manggis

Aku Sebagai Sebatang pokok Manggis. Aku dan adik-beradik aku


hidup di dusun Encik Daud, yang luas. Beliau memagar kami supaya
tidak ada haiwan yang merosakkan kami.
Encik Daud sentiasa menjaga aku dengan baik. Setiap bulan, beliau
akan membubuh baja di sekililing badan aku. Kadang-kadang tuan aku
juga menyembur racun serangga supaya aku hidup subur dan selamat.
Selepas beberapa tahun, aku pun mula mengeluarkan bunga-bunga
mekar. Kemudian bunga-bunga itu berputik. Akhirnya aku berbuah.
Aku sangat bangga kerana berbuah lebat. Buah-buahku berbentuk
bulat dan berwana unggu.
Kini, buah yang lebat menyebabkan rantingku melurut ke tanah.
Apabila buahku sudah masak, tuan aku akan memetik buah-buah aku
dan menjual di pasar malam yang terlertak tidak jauh dari rumahnya.
Buah aku sangat digemari oleh manusia. Ini kerana buahku berasa
manis becampur masam. Di samping itu, kebanyakkan orang
menggunakan buahku untuk mengubati penyakit kulit. Selain itu,
buahku juga digunakkan untuk membuat jem, sabun dan jus.
Tuan aku sentiasa mendapat keuntungan yang banyak dengan
menjual buah-buah aku. Aku berasa gembira kerana dapat berbakti
kepada tuan aku. Aku berharap agar tuan aku akan terus mendapat
hasil yang banyak daripada aku.
DESEDIAKAN OLEH,
M. JAYASHIINI PRIYA
4 AGATHIYAR
SJKT JALAN PAYA BESAR