Anda di halaman 1dari 19

KEGAGALAN KONSTRUKSI PADA BETON

Disusun untuk Memenuhi Tugas


Mata Kuliah Perencanaan Pasca Konstruksi
Dosen Pengampu : TaufiK Lilo Adi Sucipto ST,MT.

Oleh :

Dwi Sarono (K1513028)

PENDIDIKAN TEKNIK BANGUNAN


JURUSAN PENDIDIKAN TEKNIK DAN KEJURUAN
FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS SEBELAS MARET
SURAKARTA
2015

KEGAGALAN KONSTRUKSI PADA STRUKTUR BETON


A. Pengertian Kegagalan Konstruksi

Menurut UU No.18/1999 tentang Jasa Konstruksi, Pasal 1:Kegagalan bangunan adalah


keadaan bangunan, yang setelah diserah terimakan oleh penyedia jasa kepada pengguna jasa,
menjadi tidak berfungsi baik sebagian atau secara keseluruhan dan/atau tidak sesuai dengan
ketentuan yang tercantum dalam kontrak kerja konstruksi atau pemanfaatannya yang menyimpang
sebagai akibat kesalahan penyedia jasa dan/atau pengguna jasa;.
Kegagalan bangunan dan kegagalan konstruksi dapat disebabkan oleh faktor teknis
maupun faktor non teknis. Faktor teknis terjadi karena adanya penyimpangan proses pelaksanaan
yang tidak memenuhi spesifikasi teknis yang disepakati dalam kontrak, sedangkan faktor non
teknis lebih disebabkan karena proses pra kontrak (Bidding) maupun tidak kompetenya Badan
Usaha, tenaga kerja, tidak profesionalnya tata kelola manajerial antara pihak-pihak yang terlibat
dalam proyek konstruksi serta lemahnya pengawasan/supervisi.
Menurut Ir. Mardiana Daoed-perencana struktur senior dari PT. Ingenium Consultants,
konstruksi bangunan gedung yang baik harus memenuhi 3 kriteria : kuat, kaku, dan stabil. Oleh
karenanya, suatu bangunan gedung dikatakan cacat atau mengalami kegagalan konstruksi, bila
unsur-unsur struktur tidak memenuhi salah satu atau keseluruhan kriteria di atas. Kegagalan
bangunan ataupun konstruksi tersebut terjadi di setiap pekerjaan konstruksi. Oleh karena itu
diperlukan perhatian pada kasus ini, dikarenakan bangunan yang dibangun digunakan oleh umat
manusia yang tentunya akan berbahaya bila terjadi kerusakan.

B. Penyebab Kegagalan Konstruksi


Untuk mendapatkan faktor penyebab kegagalan konstruksi tidaklah mudah. Seringkali
sumber dari kegagalan itu sendiri merupakan akumulasi dari berbagai faktor. Oyfer (2002)
menyatakan construction defects di Amerika disebabkan oleh faktor manusia (54%), desain
(17%), perawatan (15%), material (12%), dan hal tak terduga (2%). Vickynason (2003)
menyatakan bahwa 80% dari total projects risk in construction dimungkinkan penyebabnya faktor
manusia. Sementara itu, Carper (1989) menyatakan bahwa penyebab potensial untuk kegagalan

konstruksi secara umum disebabkan oleh : site selection and site developments errors, programing
deficiencies, construction errors, material deficiencies and operational errors.
Faktor-faktor penyebab kegagalan konstruksi sangat beraneka ragam, baik yang berasal
dari luar (eksternal) maupun yang berasal dari dalam (internal). Adapun beberapa faktor yang
secara garis besar berpengaruh dan menjadi parameter terhadap kegagalan konstruksi, antara lain
akan dijelaskan sebagai berikut:

1. Kesalahan Dalam Perencanaan


Kesalahan perencanaan merupakan faktor yang sangat penting dan vital dimana sangat
berpengaruh terhadap desain dari perencaan yang akan dilaksanakan dilapangan, jika dalam aspek
perencanaan pihak konsultan salah memperhitungkan atau menganalisis maka konsekuensi dan
dampak yang dapat ditimbulkan ke depan akan sangat signifikan berpengaruh terhadap kegagalan
fisik bangunan. Perencanaan dalam hal ini dapat berupa perencanaan desain fisik/ukuran,
perencanaan anggaran, perencanaan mutu, perencanaan waktu pelaksanaan, perencanaan
kelayakan, perencanaan manfaat/benefit, perencanaan fungsi dan perencanaan yang mendukung
terhadap produk konstruksi yang akan dihasilkan.
2. Kesalahan Dalam Pelaksanaan
Kesalahan pelaksanaan merupakan tindak lanjut dari proses perencanaan kontruksi,
dimana dalam tahap pelaksanaan juga memegang peranan penting terhadap kegagalan kontruksi
yang tentunya lebih berorientasi kepada

pihak pelaksana proyek/kontraktor. Dalam tahap

pelaksanaan faktor-faktor tersebut antara lain dapat dari segi metode pelaksanaan yang salah,
kualitas material yang tidak sesuai spesifikasi dalam kontrak dan perencanaan, penggunaan tenaga
kerja yang tidak ahli/berpengalaman, penggunaan peralatan yang tidak efektif, kurangnya
pengawasan dan manajemen proyek yang buruk. Tentunya jika aspek tersebut dapat lebih
diperhatikan maka tingkat risiko kegagalan konstruksi dari aspek pelaksanaan dapat direduksi.

3. Kesalahan Operasional
Dalam hal ini lebih berorientasi kepada pihak pemilik proyek konstruksi dalam tahap
penggunaan dan operasional dari produk konstruksi tersebut, dimana jika pihak pemilik
melakukan kesalahan dalam hal merubah dari fungsi awalnya maka dapat berpotensi

menimbulkan terjadinya kegagalan konstruksi, misalnya bangunan yang awalnya diperuntukkan


untuk gedung perkantoran diubah fungsi menjadi gudang atau menambah jumlah tingkat
bangunan yang dari perencanaan awalnya hanya diperuntukkan untuk satu lantai atau
pembangunan gedung yang setelah terealisasi tidak digunakan sama sekali/ganggur, serta
perubahan-perubahan fungsi lainnya yang menyimpang dari fungsi rencana awalnya juga
berpotensi terhadap terjadinya kegagalan bangunan baik bersifat fisik maupun nonfisik.

4. Maintanance (Perawatan)
Perawatan bangunan juga berperan penting terhadap kelangsungan umur dan kualitas
produk konstruksi, tentunya dalam hal ini diperluhkan sistem manajemen perawatan bangunan.
Jika tingkat frekuensi perawatan tidak dilakukan secara rutin dan berkala maka dapat juga
berpotensi terhadap meningkatnya risiko kegagalan bangunan. Inspeksi perawatan bangunan
berfungsi untuk mendeteksi secara dini kerusakan dari fisik bangunan/infrastruktur sehingga
langkah repair/perbaikan dapat dilakukan sejak dini sehingga menghindari tingkat kerusakan
yang lebih buruk serta pembengkakan biaya.

5. Usia/Umur Bangunan
Umur bangunan juga berperan dan berpengaruh terhadap kegagalan konstruksi
bangunan dimana jika umur suatu produk bangunan melampaui dari umur yang direncanakan
maka dapat berpotensi menyebabkan kegagalan bangunan, hal ini diakibatkan karena tingkat
kekuatan bangunan mengalami penurunan selama umurnya serta kelelahan/fatique yang terusmenerus selama umur bangunan tersebut.

6. Manfaat dan Dampak


Manfaat dalam hal ini lebih ke dampak terhadap produk konstruksi yang telah
dibuat/terealisasi dan dioperasikan. Kegagalan konstruksi juga bukan hanya masalah kegagalan
fisik semata melainkan dapat dilihat dari aspek manfaatnya setelah beroperasi. Kadang banyak
hasil produk konstruksi berupa bangunan yang setelah selesai dibuat sesuai dengan sesifikasi

perencanaan dan dioperasikan sesuai dengan fungsinya, tetapi dari aspek manfaat justru
memberikan dampak yang buruk terhadap masyarakat dan lingkungan disekitarnya. Misalnya
pencemaran lingkungan, rusaknya vegetasi disekitarnya, terjadinya kesenjangan sosial dsb.

7. Disaster/Bencana
Faktor ini merupakan faktor diluar dugaan dan kemampuan manusia yang sulit untuk
diprediksi secara tepat, faktor bencana merupakan faktor yang sangat fatal terhadap kegagalan
konstruksi. Bencana dalam hal ini dapat berupa bencana alam maupun akibat faktor
internal/kelalaian manusia seperti bencana gempa/Earth Quake, flood/banjir, Tsunami, tanah
longsor/land slide, Topan, kebakaran, ledakan, Amblas, dsb. Oleh karena itu untuk mengurangi
tingkat risiko akibat faktor ini maka banyak pihak pemilik produk konstruksi mengalihkan
risiko tersebut ke pihak ke-3 seperti asuransi.

C. Macam Kerusakan Pada Beton


1. Keretakan pada beton
a. Teori Retak
Retak dapat secara luas diklasifikasikan sebagai retak struktural maupun
non struktural. Retak struktural dapat terjadi karena adanya kesalahan desain atau
juga bisa terjadi karena beban yang melebihi kapasitas sehingga dapat
membahayakan bangunan. Retak yang ekstensif/menyebar dari balok beton
bertulang adalah salah satu contoh retak struktural. Retak non struktural sebagian
besar terjadi karena adanya tegangan yang diinduksi secara internal dalam material
bangunan dan umumnya hal ini tidak langsung mengakibatkan melemahnya
struktur.

b. Lebar Retak
Menurut Ghafur (2009), retak dapat dikenali dengan tiga parameter yaitu
lebarnya, panjangnya dan pola umumnya, lebar retak ini sulit diukur karena
bentuknya yang tidak teratur (irregular shape). Pada fase pengerasan beton terdapat
retak mikro, retak ini sulit dideteksi karena terlalu kecil. Untuk melihat lebar retak
mikro biasanya dipergunakan Crack Microscope yang lebarnya bervariasi antara

0,125 1,0 m (8 jam pertama setelah pencetakan). Lebar retak minimum yang
dapat dilihat oleh mata sebesar 0,13 mm (0,005 in), dikenal dengan retak mikro.
Retak mikro apabila dibebani akan menjadi retak mayor atau retak yang lebih besar.
Lebar retak maksimum yang diijinkan dapat dilihat pada Tabel 1 berikut :

Tabel 1. Lebar Retak Maksimum yang Diizinkan

Sumber: ACI Committee 224R (2001)

2. Jenis-Jenis Retak
a. Retak Plastis Akibat Penyusutan
Retak ini terjadi dalam waktu 1 sampai 8 jam setelah penempatan campuran
beton, ketika beton dengan sangat cepat mengalami kehilangan air yang disebabkan
beberapa faktor meliputi udara, suhu beton, kelembapan, dan kecepatan angin di
permukaan beton. Ketika air menguap dari permukaan beton yang baru saja
ditempatkan lebih cepat daripada bleed water, permukaan beton akan menyusut.
Beton yang tidak mengalami bleeding akan menyusut karena tahanan yang
diberikan oleh beton dibawah lapisan permukaan yang mengering. Tegangan
tegangan tarik berkembang di beton yang lemah mengakibatkan terjadinya retakretak dangkal dengan berbagai kedalaman yang dapat membentuk retak yang acak,
bentuk polygon (RDSO, 2004

b. Retak Plastis Akibat Penurunan


Setelah pengecoran, penggetaran, dan sampai beton selesai dicor, beton
yang memiliki kecenderungan untuk terus mampat. Selama periode ini, beton
plastis mungkin ditahan oleh tulangan, beton keras yang ditempatkan lebih dahulu,

atau bekisting. Perletakan setempat ini dapat menyebabkan rongga di bawah


tulangan dan retak di atas tulangan. Ketika berhubungan dengan tulangan, retak
plastis akibat penurunan meningkat seiring dengan meningkatnya diameter
tulangan, meningkatnya nilai slump, dan berkurangnya selimut beton (Dakhil, et
al., 1975).

c. Drying Shrinkage Cracking


Susut akibat pengeringan disebabkan dari kehilangan kadar air dari
campuran semen, yang dapat menyusut hingga 1%. Untungnya, partikel agregat
memberikan tahanan internal yang mereduksi besarnya perubahan volume sekitar
0.06%. Pada sisi lain, beton cenderung mengembang ketika dibasahi (peningkatan
volume bisa sebanding dengan besarnya penyusutan beton). Perubahan volume
akibat perubahan kadar air ini adalah karakteristik dari beton. Kalau susut pada
beton dapat terjadi tanpa batasan, beton tidak akan retak. Akibat kombinasi dari
susut dan batasan (diberikan oleh bagian lain dari struktur, dari tanah dasar, atau
dari kelembapan interior beton itu sendiri) yang menyebabkan berkembangnya
tegangan-tegangan tarik. Ketika batasan tegangan tarik dari material sudah
dilewati, beton akan retak.

d. Concrete Crazing
Crazing adalah pengembangan jaringan retak acak halus atau celah pada
permukaan beton yang disebabkan oleh penyusutan lapisan permukaan. Retak ini
jarang lebih dalam dari 3mm, dan lebih terlihat pada permukaan yang tergenang
secara berlebihan. Umumnya, retak craze berkembang pada usia dini dan terlihat
jelas sehari setelah penempatan atau setidaknya pada akhir hari pertama. Seringkali
mereka tidak mudah terlihat sampai permukaan telah dibasahi dan mulai kering.
Mereka tidak mempengaruhi integritas struktural beton dan jarang mereka
mempengaruhi daya tahan. Namun permukaan craze tak sedap di pandang (RDSO,
2004).

e. Thermal Cracking

Perbedaan suhu dalam struktur beton dapat disebabkan oleh bagian dari
struktur kehilangan panas hidrasi pada tingkat yang berbeda, kondisi cuaca yang
dingin, panas dari suatu bagian struktur yang berubah. Perbedaan suhu ini
menghasilkan perubahan volume yang berbeda-beda, yang menyebabkan retak.
Perubahan suhu mungkin disebabkan oleh salah satu pusat beton lebih panas dari
bagian luar karena pembebasan panas selama hidrasi semen atau pendinginan yang
lebih cepat yang relatif antara eksterior ke interior. Kedua kasus mengakibatkan
tegangan tarik pada eksterior dan, jika kekuatan tarik terlampaui, retak akan terjadi.

f. Cracking due to Chemical Reaction


Reaksi kimia yang merusak dapat menyebabkan retak pada beton. Reaksi
ini mungkin terjadi karena bahan yang digunakan untuk membuat beton atau
material lain yang bertemu dengan beton setelah beton kering. Beton dapat pecah
seiring dengan waktu akibat reaksi ekspansif yang berkembang secara perlahan
antara agregat yang mengandung silika aktif dan basa yang berasal dari hidrasi
semen, admixture atau sumber eksternal (misalnya air curing, air tanah, dan
alkaline yang ditaruh atau digunakan pada pada permukaan beton yang sudah
kering).

g. Teori Voids dan Honeycomb


Lubang-lubang yang relatif dalam dan lebar pada beton, dikenal dengan
sebutan voids atau honeycomb (Isnaeni, 2009). Voids terbentuk ketika beton gagal
untuk mengisi daerah-daerah dalam bekisting , biasanya voids terjadi karena
adanya beton yang tertahan diakibatkan penempatan beton yang terlalu dalam, atau
di daerah yang jarak tulangannya terlalu dekat. Honeycomb terbentuk ketika mortar
gagal untuk mengisi rongga antara partikel kasar agregat. Penyebab honeycomb
dan voids antara lain slump beton yang terlalu rendah, segregasi, jarak antar
tulangan yang terlalu dekat, pelaksanaan pemadatan yang kurang baik, dan
pelaksanaan penuangan yang tidak tepat. Hampir semua kerusakan kerusakan voids
mengakibatkan kerusakan struktural sedangkan kerusakan honeycomb bisa

kerusakan struktural cmaupun non struktural tergantung lokasi dan luasnya


honeycomb (Concrete Construction, 2000).

3. Faktor -Faktor Penyebab Keretakan Beton Yang Terjadi Saat Pembuatan Beton
Bertulang

a. Sifat Beton
Untuk melihat bagaimana sifat dari beton bertulang yang dapat
menimbulkan keretakan kita harus melihat proses dari awal pembuatan beton
bertulang tersebut. Pada saat awal pembuatan beton bertulang dengan pencampuran
bahan penyusunnya seperti kerikil, pasir, air, semen, dan baja tulangan. Dalam
proses pengerasannya beton akan mengalami pengurangan volume dari volume
awal. Umumnya hal ini disebabkan air yang terkandung pada campuran beton akan
mengalami penguapan sebagian yang mengurangi volume beton bertulang tersebut.

Sehingga apabila dikondisikan pada saat beton mengalami pengerasan dan


akibat dari volume beton berkurang yang akan menyebabkan penyusutan pada
beton tetapi beton tersebut dibiarkan untuk menyusut tanpa adanya pembebanan
maka beton pun tidak akan mengalami keretakan. Tetapi pada kondisi sebenarnya
dilapangan tidak ada beton yang tidak mengalami pembebanan. Karena tidak ada
balok atau kolom pada bangunan yang berdiri sendiri melainkan akan bersambung
satu sama lain dan hal ini akan membuat beton bertulang bekerja menahan bebanbeban pada bangunan.Sehingga apabila pada kondisi saat beton mengalami
penyusutan volume kemudian terjadi pembebanan, maka retakan pun tidak dapat
dihindari.

b. Suhu
Tidak dapat diabaikan suhu juga dapat menyebabkan keretakan pada beton
bertulang. Maksud suhu disini adalah suhu campuran beton saat mengalami
perkerasan. Karena pada saat campuran beton bertulang mengalami perkerasaan
suhu yang timbul akibat reaksi dari air dengan semen akan terus meningkat.

Sehingga pada saat suhu campuran beton ini terlalu tinggi, pada saat beton sudah
keras sering timbul retak-retak pada permukaan beton.

c. Proses pembuatan yang kurang baik


Banyak sekali penyebab retak yang terjadi pada beton bertulang disebabkan
oleh proses pembuatan yang kurang baik. Seperti contoh pada saat beton
mengalami perkerasan dimana banyak mengeluarkan air, maka perlu adanya
perawatan pada beton agar pengeluaran air dari campuran beton tidak berlebihan.
Tetapi akibat tidak adanya perawatan, sehingga pada saat beton terbentuk maka
terjadi banyak retakan.

d. Material yang kurang baik.


Banyak sekali terjadi keretakan pada struktur beton bertulang diakibatkan
karena material penyusunnya yang kurang baik. Beberapa hal diantaranya yang
sering ditemukan adalah aggregat halus atau pasir yang kurang bersih, masih
bercampur dengan lumpur sehingga ikatan antara PC dan aggregat menjadi
terlepas. Sehingga ketika beton mengering maka retakan-retakan akan mudah
sekali terjadi.

e. Cara penulangan
Sering sekali saya menemukan struktur beton bertulang dibuat dengan cara
yang kurang tepat. Hal yang paling umum terjadi adalah ketebalan dari tulangan
sampai permukaan beton terlampau besar. Hal ini sebenanrnya kurang tepat karena
fungsi dari baja tulangan tersebut adalah untuk menahan gaya lintang (pada balok
dan plat), deformasi akibat lendutan, serta gaya geser.

Jika tebal selimut beton terlampau besar makan retakan biasa terjadi mulai
dari permukaan struktur beton sampai pada bagian tulangan yang ada didalamnya.
Seharusnya tulangan dibuat agak keluar, dan selimut atau kulit yang membungkus
tulangan dibuat setipis mungkin (1,5 s/d 2 cm). Karena gaya tarik dan gaya tekan
paling besar terjadi pada ujung permukaan beton tersebut.

4. Faktor- Faktor Penyebab Keretakan Beton Yang Terjadi Setelah Pembuatan Beton
Bertulang

a. Pengaruh lingkungan
Karena beton bertulang pada bangunan mengalami kontak langsung dengan
cuca luar, pengaruh cuaca ini sedikit banyakanya memberi andil dalam keretakan
pada beton sehingga konstruksi bangunan yang berumur cukup lama banyak
mengalami retakan. Salah satu pengaruh lingkungan yang menyebabkan beton
retak adalah akibat dari air hujan. Akibat sekian lama beton pada bangunan tua
menerima air hujan secara langsung, lama kelamaan air hujan masuk meresap
kedalam pori-pori beton yang kemudian mencapai tulangan pada beton.

Apabila saat air hujan telah mengenai baja tulangan, maka akan terjadi
reaksi antara baja tulangan dengan tulangan yang menyebakan baja tulangan
menjadi berkarat atau korosif. Akibat korosifnya baja tulangan dan ditambah faktor
luas seperti pembebanan mengakibatkan beton akan mengalami retak-retak.

b. Pembebanan
Setelah struktur beton bertulang sudah jadi dan bangunan secara
keseluruhan telah siap untuk digunakan, maka struktur beton bertulang tersebut
akan menerima beban-beban. Beban-beban yang bekerja pada struktur beton
bertulang secara umum terdiri atas bebean sendiri dan beban luar (beban akibat
angin, manusia, beban gempa, dsb).

Apabila struktur beton bertulang tersebut menerima beban sesuai dengan


kapasitas atau kuat dukung beban yang direncanakan, seharusnya struktur beton
tersebut akan baik-baik saja. Tetapi kadangkala beton akan menerima beban diluar
kemampuannya, dan biasanya pembebanan yang melebihi kapasitas yang telah
direncanakan itulah yang menyebabkan keretakan pada struktur beton.

Pada saat terjadi keretakan, besi tulangan (pada daerah tarik) tersebut mulai
mengambil alih secara penuh beban tarik yang terjadi. Artinya beton (daerah tarik)
sudah tidak memikul beban tarik. Beban tarik dialihkan ke besi tulangan. Secara
struktural kondisi ini memang dirancang seperti itu dan kekuatan struktur masih
dapat dipertanggung jawabkan. Beton yang retak saat beban mulai bertambah sama
sekali tidak berarti ada kegagalan struktur.

Lokasi retakan yang terjadi saat beban mulai membesar adalah pada daerah
tumpuan / ujung balok sisi atas dan tengah bentang di sisi bawah. Pengalaman saya,
retak yang terjadi hanya 1-2 retakan di satu tempat observasi. Dimana tebalnya juga
tidak besar. Bahkan seringkali hanya retak rambut. Keretakan seperti ini mestinya
tidak perlu diperbaiki sama sekali. Ini kondisi yang alamiah terjadi dan memang
perhitungannya sudah memperhitungkan retak itu akan terjadi.

Jika retak beton yang terjadi masih wajar seperti retak halus atau retak
rambut , maka tidak perlu diperbaiki. Tidak perlu juga untuk khawatir, karena
perhitungan struktur beton memang sudah tidak memperhitungkan beton yang
mengalami retak. Namun jika retak yang terjadi cukup parah, perlu dilakukan
penelitian yang lebih rinci yang melingkupi perhitungan struktur sesuai kondisi
lapangan. Apakah cukup ditutup dengan epoxy, memperbesar dimensi struktur
beton bertulangnya atau diberi perkuatan tambahan.

D. Korosi Pada Beton


1. Korosi pada Beton Bertulang

a. Baja Tulangan Di Dalam Beton


Baja tulangan di dalam beton berada dalam lingkungan bersifat basa kuat

30 persen Kalsium Dihidrosida (Ca(OH)2), sebagian berupa larutan jenuh Ca(OH)2


di dalam beton, sebagian mengendap berupa kristal Ca(OH)2 di dalam beton.

Lingkungan basa kuat ini memberikan perlindungan terhadap baja tulangan di


dalam beton dari serangan korosi karena baja tulangan di dalam lingkungan basa
kuat menjadi pasif.
b. Korosi baja tulangan
Korosi baja tulangan adalah reaksi kimia atau elektro kimia antara baja
tulangan dengan lingkungannya.Secara umum reaksi tersebut dapat dinyatakan
sebagai berikut :

volume bahan asalnya sehingga mengakibatkan keretakan pada beton. Hal ini
merupakan awal dari kerusakan beton yang akhirnya menuju ke kerusakan yang
lebih parah sehingga secara keseluruhan memperpendek usia pakai konstruksi yang
bersangkutan.
Baja tulangan di dalam beton terkorosi apabila keadaan pasif hilang yaitu
pH lingkungan pada bidang kontak baja-beton turun sampai < 9,5. Kondisi dimana
proses korosi baja tulangan di dalam beton dapat berlangsung sebagai berikut :
1) Karbonasi
Karbonasi yaitu peristiwa terbentuknya CaCO3 sebagai akibat reaksi antara
Ca(OH)2 dengan gas atau senyawa terlarut yang bersifat asam.
Proses karbonisasi berlangsung menurut reaksi sebagai berikut :

Reaksi tersebut masih dapat berlanjut sebagai berikut :

Proses karbonasi ini berlangsung dari permukaan beton ke bagian dalam


beton yang akhirnya mencapai bidang kontak baja beton. Apabila proses karbonasi
telah mencapai bidang kontak baja-beton, pH lingkungan pada bidang kontak bajabeton turun sampai < 9,5. Hal ini mengakibatkan keadaan pasif baja tulangan hilang
dan baja tulangan akan terkorosi yang akhirnya merusak betonnya.
2) Degradasi oleh Sulfat
Apabila larutan sulfat masuk ke dalam beton, maka akan terjadi reaksi
dengan senyawa hidrasi kalsium aluminate (3CaO.Al2O3.12H2O) yang terdapat di
dalam beton.

Reaksi yang terjadi pada proses ini adalah sebagai berikut :

Reaksi ini menghasilkan Kalsium Sulpo Aluminate (3CaO.Al2O3


.3CaSO4.31H2O). Volume kristal Kalsium Sulpo Aluminate 3 kali volume kalsium
aluminate (bahan asalnya) sehingga mengakibatkan beton mengalami retak halus.
Hal ini merupakan jalan bagi larutan dari luar dan atau proses karbonasi mencapai
bidang kontak baja beton
Apabila larutan dari luar dan atau proses karbonasi telah mencapai bidang
kontak baja-beton, pH lingkungan pada bidang kontak baja-beton turun sampai
<9,5. Hal ini mengakibatkan keadaan pasif baja tulangan hilang dan baja tulangan
akan terkorosi yang akhirnya merusak beton.
3) Degradasi oleh Klorida
Ion klorida telah terkenal sangat agresif terhadap bahan konstruksi baja.
Klorida melalui reaksi hidrolisa membentuk asam. Asam yang dihasilkan
menetralisir Ca(OH)2 yang terdapat di dalam beton. Apabila proses netralisir
Ca(OH)2 telah mencapai bidang kontak baja-beton, pH lingkungan pada bidang
kontak baja-beton turun sampai < 9,5. Hal ini mengakibatkan keadaan pasif baja
tulangan hilang dan baja tulangan terkorosi yang akhirnya merusak beton.
4) Leaching
Leaching adalah peristiwa turunnya konsentrasi senyawa teralrut di sekitar
daerah kontak baja-beton akibat masuknya larutan ke dalam beton. Penurunan
konsentrasi akhirnya mengakibatkan pH lingkungan pada bidang kontak baja-beton
turun sampai < 9,5. Hal ini mengakibatkan keadaan pasif baja tulangan hilang dan
baja tulangan akan terkorosi yang akhirnya merusak beton.
Prinsip terjadinya lingkaran korosi, dikatakan lingkaran karena korosi akan
berproses terus sampai akhirnya menghancurkan konstruksi yang bersangkut.
Akibat yang ditimbulkan bila terjadi lingkaran korosi pada tulangan beton adalah :

Tercucinya pasta semen yang telah mengeras.

Melarutnya dan tercucinya senyawa-senyawa yang terbentuk akibat


serangan air agresip.

Terbentuknya senyawa-senyawa baru, hasil reaksi kimia yang memiliki

E. Mengatasi Kerusakan Pada Beton


1. Akibat keretakan
Sebaiknya dilakukan pencegahan terlebih dahulu sebelum terjadi kerusakan
pada beton. Berikut ini adalah pencegahan yang bisa dilakukan setelah
mengetahui penyebab-penyebab kerusakan pada beton:

Pencegahan mengenai pengaturan tinggi jatuh pengecoran dapat


dilakukan dengan membatasi tinggi jatuh pengecoran 3-4 ft.
menggunakan tremie dan pada saat menjatuhkan campuran harus secara
vertikal. Pengecoran harus dilakukan lapis demi lapis dengan tebal tiap
lapis tidak boleh lebih tebal dari panjang batang penggetar dan tidak
boleh lebih dari 500 mm.

Pencegahan untuk kesalahan vibrator adalah dengan memaksimalkan


pemadatan yang dilakukandengan vibrator. Pekerja konstruksi harus
mengikuti prosedur cara penggunaan vibrator yang benar dalam SNI 033976 (1995).

Pencegahan untuk kesalahan pembesian yaitu dengan melakukan


pemeriksaan tulangan yang terpasang sebelum pemasangan bekisting
oleh pelaksana dan pengawas. Desain penulangan dan pemasangan tahu
beton juga harus diperhatikan sesuai dengan peraturan SNI.

Pencegahan untuk penambahan beban adalah dengan diadakan diskusi


terlebih dahulu denganpihak konsultan perencana. Bila tidak
memungkinkan untuk diadakannya penambahan beban maka harus
dilakukan perkuatan struktur sebelum adanya penambahan beban.

Pencegahan untuk kegagalan design memastikan bahwa design struktur


tersebut sudah sesuai dengan apa yang direncanakan oleh konsultan
struktur. Pada saat pelaksanaan pastikan bahwa apa yang dilaksanakan
sudah sesuai dengan gambar rencana, untuk hal ini maka perlu
pengawasan ketat dari pelaksana proyek dan pengawas proyek
konstruksi tesebut agar tidak terjadi kesalahan dalam design sehingga
mengakibatkan kegagalan struktur.

Pencegahan yang dapat dilakukan adalah sebelum melakukan pelepasan


bekisting pelat harus mendapat persetujuan terlebih dahulu dari pihak
kontraktor dengan melihat hasil uji kuat tekan, dari hasil uji kuat tekan
harus sesuai dengan desain yang direncanakan agar pada saat
pembukaan beksiting struktur sudah bisa menerima beban sendiri dan
beban pekerja.

Pencegahan yang dapat dilakukan untuk curing beton adalah dengan


mengikuti ketentuan ketentuan yang berlaku di SNI 03-3976 (1995)
tentang lama curing dan cara curing yang benar.

2. Akibat korosi
Salah satu pencegahan korosi adalah mengusahakan beton yang kompak
dan rapat serta homogen. Ini berarti dituntut adanya kesesuaian antara
kekentalan beton (kadar air semen) dan cara pemampatannya. Dengan
parameter slump test beton, GEORGE DREUX membuat tabel hubungan
yang ditabelkan pada Tabel 2.

Menurut penelitian Tredland, beton dengan faktor air semen 0,7 0,9
dengan cara pemampatan getaran normal, mengalami kemungkinan korosi
yang paling kecil.
Pada prinsipnya secara global, pengendalian dan pencegahan korosi
pada beton bertulang diskemakan pada Gambar 2 : (terutama untuk jalan
raya karena konstruksinya berhubungan langsung dengan air tanah).

Salah satu contoh mempertahankan kondisi pasif ialah cara inhibition atau
cara proteksi katodik, yaitu membalikkan arah arus korosi, sehingga
menghalangi proses korosi. Untuk Coatnya biasa digunakan prinsip-prinsip
deret volta dimana proses korosi dicegah dengan cara mempertahankan logam
yang dilindungi sebagai katoda dan logam lain yang terkorosi sebagai Anoda.
Adapun cara-cara yang dapat mencegah korosi :

Pemakaian bahan-bahan yang bermutu baik.

Mempertebal selimut beton

Menggunakan beton kedap air (secara teoritis tidak ada)

Penambahan dimensi struktur

Cara pemampatan beton yang tepat

Perlindungan permukaan (Coatings)

DAFTAR PUSTAKA
http://architectaria.com/faktor-faktor-yang-menyebabkan-terjadinya-keretakan-padabeton-bertulang.html
http://jurnal.untad.ac.id/jurnal/index.php/SMARTEK/article/view/460/397
http://proyeksipil.blogspot.co.id/2013/05/jenis-kerusakan-yang-terjadi-pada.html
http://www.ilmusipil.com/penyebab-kegagalan-proyek-bangunan
http://dasalbantani.blogspot.co.id/2009/04/kegagalan-bangunan-dan-kegagalan.html
https://gouw2007.wordpress.com/2011/11/04/mengungkap-kegagalan-struktur/