Anda di halaman 1dari 6

DAMPAK PERSEPSI BUDAYA

terhadap Kesehatan Reproduksi Ibu dan Anak di Indonesia


Nur Khasanah*

Abstract: Reproduction for women is sunnatullah, the health of a mother in childbirth is a necessity so that the child will
be born healthy too, but sometimes women are stuck in the myths, traditions and cultural perceptions that occur in the
presence of certain taboos will eat healthy foods so that the will result in death, then this is where the need for cultural
deconstruction of discourse that is built up so it can be enlightened and enlightening for mothers and children born
Kata kunci: Budaya, Mitos, Reproduksi, Ibu, Anak

PENDAHULUAN
Melahirkan seyogyanya menjadi peristiwa bahagia tetapi seringkali berubah menjadi tragedi.
Sebenarnya, hampir semua kematian tersebut dapat dicegah. Namun kenyataannya, setiap tahun sekitar
20.000 perempuan di Indonesia meninggal akibat komplikasi dalam persalinan. Angka kematian ibu
(AKI) yang tinggi tersebut juga diikuti dengan tingginya angka kematian bayi (AKB) dan angka kematian
anak. AKB pada tahun 1997 sebesar 97 per 1.000 kelahiran hidup. Meskipun angka ini pada tahun 2007
mengalami penurunan menjadi 44 per 1.000 kelahiran hidup, angka ini masih belum mencapai target
MDGs (Milenium Development Goals) yaitu 32 per 1.000 kelahiran hidup. Angka ini hampir 5 kali lipat
dibandingkan dengan angka kematian Malaysia, hampir 2 kali dibandingkan dengan Thailand dan 1,3
kali dibandingkan dengan Filipina (Peter Salker, 2008: 32).
Selain angka kematian, masalah kesehatan reproduksi ibu dan kesehatan anak juga menyangkut
angka kesakitan atau morbiditas. Penyakit-penyakit tertentu seperti ISPA, infeksi cacing, diare dan tetanus
yang sering diderita oleh bayi dan anak sering kali berakhir dengan kematian. Demikian pula dengan
penyakit-penyakit yang diderita oleh ibu hamil seperti anemia, hipertensi, hepatitis, dan lain-lain dapat
membawa resiko kematian ketika akan, sedang atau setelah persalinan.
Baik masalah kematian maupun kesakitan pada ibu dan anak sesungguhnya tidak terlepas dari
faktor-faktor sosial budaya dan lingkungan dalam masyarakat dimana mereka berada. Disadari atau
tidak, faktor-faktor kepercayaan dan pengetahuan budaya seperti konsepsi-konsepsi mengenai berbagai
pantangan, hubungan sebab-akibat antara makanan dan kondisi sehat-sakit, kebiasaan dan ketidaktahuan,
seringkali membawa dampak baik positif maupun negatif terhadap kesehatan reproduksi ibu dan
kesehatan anak. Hal ini terlihat bahwa setiap daerah mempunyai pola makan tertentu, termasuk pola
makan ibu hamil dan anak yang disertai dengan kepercayaan akan pantangan, tabu, dan anjuran terhadap
beberapa makanan tertentu.

*. Ustadzah Madrasah Tsanawiyah di Pondok Pesantren Madrasah Wathoniyah Islamiyah Kebarongan Banyumas
Hak Reproduksi Perempuan dalam Perspektif Syariat Islam (La Ode Angga)

487

PEMBAHASAN
A. Persepsi Budaya Terhadap Kehamilan dan Persalinan
Perawatan kehamilan merupakan salah satu faktor penting untuk diperhatikan untuk mencegah
terjadinya komplikasi dan kematian ketika persalinan, disamping itu juga untuk menjaga pertumbuhan
dan kesehatan janin. Memahami perilaku perawatan kehamilan (antenatal care) adalah penting untuk
mengetahui dampak kesehatan bayi dan si ibu sendiri. Kenyataannya berbagai kalangan masyarakat di
Indonesia, masih banyak ibu-ibu yang menganggap kehamilan sebagai hal yang biasa, alamiah dan kodrati.
Mereka merasa tidak perlu memeriksakan dirinya secara rutin ke bidan ataupun dokter.
Pada dasarnya masyarakat mengkhawatirkan masa kehamilan dan persalinan. Masa kehamilan dan
persalinan dideskripsikan oleh Bronislaw Malinowski menjadi fokus perhatian yang sangat penting dalam
kehidupan masyarakat. Ibu hamil dan yang akan bersalin dilindungi secara adat, religi, dan moral dengan
tujuan untuk menjaga kesehatan ibu dan bayi. Mereka menganggap masa tersebut adalah masa kritis
karena bisa membahayakan janin dan/atau ibunya. Masa tersebut direspons oleh masyarakat dengan
strategi-strategi, seperti dalam berbagai upacara kehamilan, anjuran, dan larangan secara tradisional
(Malinowski, Bronislaw, 1927: 76).
Permasalahan yang cukup besar pengaruhnya pada kehamilan adalah masalah gizi. Permasalahan
gizi pada ibu hamil di Indonesia tidak terlepas dari faktor budaya setempat. Hal ini disebabkan karena
adanya kepercayaan-kepercayaan dan pantangan-pantangan terhadap beberapa makanan. Kepercayaan
bahwa ibu hamil dan post partum pantang mengkonsumsi makanan tertentu menyebabkan kondisi ibu
post partum kehilangan zat gizi yang berkualitas. Sementara, kegiatan mereka sehari-hari tidak berkurang
ditambah lagi dengan pantangan-pantangan terhadap beberapa makanan yang sebenamya sangat
dibutuhkan oleh wanita hamil tentunya akan berdampak negatif terhadap kesehatan ibu dan janin.
Kemiskinan masyarakat akan berdampak pada penurunan pengetahuan dan informasi, dengan kondisi
ini keluarga, khususnya ibu akan mengalami resiko kekurangan gizi, menderita anemia dan akan
melahirkan bayi berat badan lahir rendah. Tidak heran kalau anemia dan kurang gizi pada wanita hamil
cukup tinggi terutama di daerah pedesaan.
Dapat dikatakan bahwa persoalan pantangan atau tabu dalam mengkonsumsi makanan tertentu
terdapat secara universal di seluruh dunia. Pantangan atau tabu adalah suatu larangan untuk mengkonsumsi
jenis makanan tertentu, karena terdapat ancaman bahaya terhadap barang siapa yang melanggarnya.
Dalam ancaman bahaya ini terdapat kesan magis, yaitu danya kekuatan superpower yang berbau mistik
yang akan menghukum orang-orang yang melanggar pantangan atau tabu tersebut. Tampaknya berbagai
pantangan atau tabu pada mulanya dimaksudkan untuk melindungi kesehatan anak-anak dan ibunya,
tetapi tujuan ini bahkan ada yang berakibat sebaliknya, yaitu merugikan kondisi gizi dan kesehatan.
Secara universal adat atau kepercayaan tentang makanan yang terkait dengan tabu ada di seluruh
negara, baik di negara yang teknologinya sudah maju maupun di negara berkembang. Di Meksiko seorang
wanita hamil dan setelah melahirkan dilarang makan makanan yang bersifat dingin. Masyarakat Cina
Amerika menganut teori Yin dan Yang sehingga wanita yang baru melahirkan harus dilindungi dari
angin dan dilarang makan makanan dan minuman yang bersifat dingin, dan minum obat. Di beberapa
negara berkembang umumnya ditemukan larangan atau pantangan tertentu bagi wanita hamil Di Indonesia
wanita hamil dan setelah melahirkan dilarang makan telur, daging, udang, ikan laut dan lele, keong,
daun lembayung, buah pare, nanas, gula merah, dan makanan yang digoreng dengan minyak (Afiyah Sri
Harnany, 2006: 45).
Di Jawa Tengah, ada kepercayaan bahwa ibu hamil pantang makan telur karena akan mempersulit
persalinan dan pantang makan daging karena akan menyebabkan perdarahan yang banyak. Sementara di
salah satu daerah di Jawa Barat, ibu yang kehamilannya memasuki 8-9 bulan sengaja harus mengurangi
makannya agar bayi yang dikandungnya kecil dan mudah dilahirkan. Di masyarakat Betawi berlaku
pantangan makan ikan asin, ikan laut, udang dan kepiting karena dapat menyebabkan ASI menjadi asin.
488

MUWZH , Vol. 3, No. 2, Desember 2011

Contoh lain di daerah Subang, ibu hamil pantang makan dengan menggunakan piring yang besar karena
khawatir bayinya akan besar sehingga akan mempersulit persalinan. Selain itu, larangan untuk memakan
buah-buahan seperti pisang, nenas, ketimun dan lain-lain bagi wanita hamil juga masih dianut oleh
beberapa kalangan masyarakat terutama masyarakat di daerah pedesaan (Wibowo, Adik. 1993: 23).
Budaya pantang pada ibu hamil sebenarnya justru merugikan kesehatan ibu hamil dan janin yang
dikandungnya. Misalnya ibu hamil dilarang makan telur dan daging, padahal telur dan daging justru
sangat diperlukan untuk pemenuhan kebutuhan gizi ibu hamil dan janin. Berbagai pantangan tersebut
akhirnya menyebabkan ibu hamil kekurangan gizi seperti anemia dan kurang energi kronis (KEK).
Dampaknya, ibu mengalami pendarahan pada saat persalinan dan bayi yang dilahirkan memiliki berat
badan rendah (BBLR) yaitu bayi lahir dengan berat kurang dari 2.5 kg. Tentunya hal ini sangat
mempengaruhi daya tahan dan kesehatan si bayi.
Memasuki masa persalinan merupakan suatu periode yang kritis bagi para ibu hamil karena segala
kemungkinan dapat terjadi sebelum berakhir dengan selamat atau dengan kematian. Keberhasilan
persalinan ibu ditentukan oleh beberapa faktor, yaitu mulai dari ada tidaknya faktor resiko kesehatan
ibu, pemilihan penolong persalinan, keterjangkauan dan ketersediaan pelayanan kesehatan, kemampuan
penolong persalinan sampai sikap keluarga dalam menghadapi keadaan gawat.
Sebagian besar kelahiran berlangsung normal, namun bisa saja tidak, seperti akibat pendarahan dan
kelahiran yang sulit. Persalinan merupakan peristiwa (kesehatan) besar, sehingga komplikasinya dapat
menimbulkan konsekuensi sangat serius. Sejumlah komplikasi sewaktu melahirkan sebenarnya bisa
dicegah, misalnya komplikasi akibat melahirkan yang tidak aman bisa dicegah dengan pertolongan bidan
atau tenaga medias lain. Komplikasi seperti ini menyumbang 6% dari angka kematian (Peter Salker.
2008: 17).
Sekitar 60% persalinan di Indonesia berlangsung di rumah. Dalam kasus seperti ini, para ibu
memerlukan bantuan seorang tenaga persalinan terlatih. Sebenarnya, pemerintah pusat telah melatih
banyak bidan, dan mengirim mereka ke seluruh penjuru Indonesia. Namun, sepertinya pemerintah daerah
tidak menganggap hal tersebut sebagai prioritas, dan tidak mempekerjakan para bidan setelah berakhirnya
kontrak mereka dengan Kementrian Kesehatan. Selain itu, ada masalah terkait kualitas. Para bidan desa
mungkin tidak mendapatkan pelatihan yang cukup atau mungkin kekurangan peralatan. Jika mereka
bekerja di komunitas-komunitas kecil, mereka mungkin tidak menghadapi banyak persalinan, sehingga
tidak mendapat pengalaman yang cukup. Namun salah satu dari masalah utamanya adalah jika disuruh
memilih, banyak keluarga yang memilih tenaga persalinan tradisional.
Di daerah pedesaan, kebanyakan ibu hamil masih mempercayai dukun beranak untuk menolong
persalinan yang biasanya dilakukan di rumah. Beberapa penelitian yang pernah dilakukan mengungkapkan
bahwa masih terdapat praktik-praktik persalinan oleh dukun yang dapat membahayakan si ibu. Sebuah
penelitian menunjukkan beberapa tindakan/praktik yang membawa resiko infeksi seperti ngolesi
(membasahi vagina dengan rninyak kelapa untuk memperlancar persalinan), kodok (memasukkan
tangan ke dalam vagina dan uterus untuk rnengeluarkan plasenta) atau nyanda (setelah persalinan,
ibu duduk dengan posisi bersandar dan kaki diluruskan ke depan selama berjam-jam yang dapat
menyebabkan perdarahan dan pembengkakan) (Iskandar, Meiwita B. 1996: 54).
Pemilihan dukun beranak sebagai penolong persalinan pada dasarnya disebabkan karena beberapa
alasan, antara lain dikenal secara dekat, biaya murah, mengerti dan dapat membantu dalam upacara adat
yang berkaitan dengan kelahiran anak serta merawat ibu dan bayi sampai 40 hari. Walaupun sudah
banyak dukun beranak yang dilatih, namun praktek-praktek tradisional tertentu rnasih dilakukan.
lnteraksi antara kondisi kesehatan ibu hamil dengan kemampuan penolong persalinan sangat
menentukan hasil persalinan yaitu kematian atau bertahan hidup. Secara medis, penyebab klasik kematian
ibu akibat melahirkan adalah perdarahan, infeksi dan eklamsia (keracunan kehamilan). Kondisi-kondisi
tersebut bila tidak ditangani secara tepat dan profesional dapat berakibat fatal bagi ibu dalam proses
Hak Reproduksi Perempuan dalam Perspektif Syariat Islam (La Ode Angga)

489

persalinan. Namun, kefatalan ini sering terjadi tidak hanya karena penanganan yang kurang baik tepat
tetapi juga karena ada faktor keterlambatan pengambilan keputusan dalam keluarga. Umumnya, terutama
di daerah pedesaan, keputusan terhadap perawatan medis apa yang akan dipilih harus dengan persetujuan
kerabat yang lebih tua atau keputusan berada di tangan suami yang seringkali menjadi panik melihat
keadaan krisis yang terjadi.
Kepanikan dan ketidaktahuan akan gejala-gejala tertentu saat persalinan dapat menghambat tindakan
yang seharusnya dilakukan dengan cepat. Tidak jarang pula nasehat-nasehat yang diberikan oleh teman
atau tetangga mempengaruhi keputusan yang diambil. Keadaan ini seringkali pula diperberat oleh faktor
geografis, dimana jarak rumah si ibu dengan tempat pelayanan kesehatan cukup jauh, tidak tersedianya
transportasi, atau oleh faktor kendala ekonomi dimana ada anggapan bahwa membawa si ibu ke rumah
sakit akan memakan biaya yang mahal. Selain dari faktor keterlambatan dalam pengambilan keputusan,
faktor geografis dan kendala ekonomi, keterlambatan mencari pertolongan disebabkan juga oleh adanya
suatu keyakinan dan sikap pasrah dari masyarakat bahwa segala sesuatu yang terjadi merupakan takdir
yang tak dapat dihindarkan.
Kenyataannya, perempuan mana pun dapat mengalami komplikasi kehamilan, kaya maupun miskin,
di perkotaan atau di perdesaan, tidak peduli apakah sehat atau cukup gizi. Ini artinya, kita harus
memperlakukan setiap persalinan sebagai satu potensi keadaan darurat yang mungkin memerlukan
perhatian di sebuah pusat kesehatan atau rumah sakit, untuk penanganan cepat. Pengalaman internasional
menunjukkan bahwa sekitar separuh dari kematian ibu dapat dicegah oleh bidan terampil, sementara
separuhnya lainnya tidak dapat diselamatkan akibat tidak adanya perawatan yang tepat dengan fasilitas
medis memadai (KPA, 2006: 13).
Selain pada masa hamil, pantangan-pantangan atau anjuran masih diberlakukan juga pada masa
pasca persalinan. Pantangan ataupun anjuran ini biasanya berkaitan dengan proses pemulihan kondisi
fisik. Misalnya, ada makanan tertentu yang sebaiknya dikonsumsi untuk memperbanyak produksi ASI,
ada pula makanan tertentu yang dilarang karena dianggap dapat mempengaruhi kesehatan bayi. Secara
tradisional, ada praktek-praktek yang dilakukan oleh dukun beranak untuk mengembalikan kondisi
fisik dan kesehatan si ibu. Misalnya, mengurut perut yang bertujuan untuk mengembalikan rahim ke
posisi semula, memasukkan ramuan-ramuan seperti daun-daunan kedalam vagina dengan maksud untuk
membersihkan darah dan cairan yang keluar karena proses persalinan, atau memberi jamu tertentu untuk
memperkuat tubuh. Padahal praktik-praktik tersebut sering merugikan kesehatan ibu (Iskandar, Meiwita
B. 1996: 65.).
B. Persepsi Budaya Terhadap Pola Asuh Anak
Usia 1-3 tahun adalah periode emas untuk masa tumbuh kembang anak. Oleh sebab itu sangat
penting pola asuh dan status gizi anak diperhatikan oleh para orang tua. Pola asuh anak mencakup pola
asuh makan dan pola asuh perawatan. Orang tua yang mampu memberikan pola asuh yang baik
maka status gizi anaknya juga akan baik. Menurut Prof Ali Khomsan, salah satu faktor yang menentukan
kualitas gizi anak adalah pola asuh, dimana para ibu memegang peranan penting dalam pengasuhan
anak, yaitu sebesar 94% (Redaksi Go4healtylife.com. 2010: 5).
Pada awal-awal masa kehidupan anak yaitu usia 0-6 bulan dimana seharusnya ASI adalah makanan
utamanya yang menyehatkan, tapi masih banyak ditemukan praktik-praktik budaya ibu yang memberikan
makanan selain ASI. Pada beberapa masyarakat tradisional di Indonesia kita bisa melihat konsepsi budaya
yang terwujud dalam perilaku berkaitan dengan pola pemberian makan pada bayi yang berbeda dengan
konsepsi kesehatan modern. Sebagai contoh, pemberian ASI menurut konsep kesehatan modern ataupun
medis dianjurkan selama 2 (dua) tahun dan pemberian makanan tambahan berupa makanan padat
sebaiknya dimulai sesudah bayi berumur 6 bulan. Namun, banyak masyarakat yang sudah memberikan
makanan kepada bayi sebelum usia 6 bulan.
490

MUWZH , Vol. 3, No. 2, Desember 2011

Walaupun pada masyarakat tradisional pemberian ASI bukan merupakan permasalahan yang besar
karena pada umumnya ibu memberikan bayinya ASI, namun yang menjadi permasalahan adalah pola
pemberian ASI yang tidak sesuai dengan konsep medis sehingga menimbulkan dampak negatif pada
kesehatan dan pertumbuhan bayi. Disamping pola pemberian yang salah, kualitas ASI juga kurang. Hal
ini disebabkan banyaknya pantangan terhadap makanan yang dikonsumsi si ibu baik pada saat hamil
maupun sesudah melahirkan.
Pada suku Sasak di Lombok, ibu yang baru bersalin memberikan nasi pakpak (nasi yang telah
dikunyah oleh ibunya lebih dahulu) kepada bayinya agar bayinya tumbuh sehat dan kuat. Mereka percaya
bahwa apa yang keluar dari mulut ibu merupakan yang terbaik untuk bayi. Sementara pada masyarakat
Kerinci di Sumatera Barat, pada usia sebulan bayi sudah diberi bubur tepung, bubur nasi nasi, pisang
dan lain-lain. Ada pula kebiasaan memberi roti, pisang, nasi yang sudah dilumatkan ataupun madu, teh
manis kepada bayi baru lahir sebelum ASI keluar. Demikian pula halnya dengan pembuangan kolostrum
(ASI yang pertama kali keluar). Di beberapa masyarakat tradisional, kolostrum ini dianggap sebagai
susu yang sudah rusak dan tak baik diberikan pada bayi karena warnanya yang kekuning-kuningan.
Selain itu, ada yang menganggap bahwa kolostrum dapat menyebabkan diare, muntah dan masuk angin
pada bayi. Padahal, kolostrum sangat berperan dalam menambah daya kekebalan tubuh bayi (Kalangi,
Nico S 1994: 17).
Pada masa selanjutnya yaitu anak usia 2-5 tahun, kebutuhan gizi anak tidak lagi dipenuhi oleh ASI
tapi mutlak diperoleh dari asupan makanan. Oleh karena itu, anak usia di bawah lima tahun (balita)
merupakan kelompok yang rentan terhadap kesehatan dan gizi. Kurang Energi Protein (KEP) adalah
salah satu masalah gizi utama yang banyak dijumpai pada balita di Indonesia.
Peran orang tua terutama ibu dalam pengasuhan anak bawah lima tahun sangat besar. Balita belum
mampu mengatur pola makannya sendiri, sehingga peran ibu sangat penting disini. Namun, keterbatasan
pengetahuan ibu dan adanya pengaruh budaya setempat menjadi kendala dalam pengasuhan anak. Dalam
setiap masyarakat ada aturan-aturan yang menentukan kuantitas, kualitas dan jenis-jenis makanan yang
seharusnya dan tidak seharusnya dikonsumsi oleh anggota-anggota suatu rumah tangga, sesuai dengan
kedudukan, usia, jenis kelamin dan situasi-situasi tertentu. Misalnya, ibu yang sedang hamil tidak
diperbolehkan atau dianjurkan untuk mengkonsumsi makanan tertentu, ayah yang bekerja sebagai pencari
nafkah berhak mendapat jumlah makanan yang lebih banyak dan bagian yang lebih baik daripada anggota
keluarga yang lain, atau anak laki-laki diberi makan lebih dulu daripada anak perempuan. Walaupun
pola makan ini sudah menjadi tradisi ataupun kebiasaan, namun seharusnya yang paling berperan mengatur
menu setiap hari dan mendistribusikan makanan kepada keluarga adalah ibu, dengan kata lain ibu
mempunyai peran sebagai gate- keeper dari keluarga (Reddy, P.H. 1990: 29).
Pola asuh yang dipengaruhi kebiasaan atau budaya setempat tidak hanya dalam hal makanan. Pola
asuh dalam merawatan anak yang sakit juga tidak lepas dari pengaruh budaya. Menurut Foster dan
Anderson, persepsi terhadap penyebab penyakit akan menentukan cara pengobatannya. Penyebab
penyakit dapat dikategorikan ke dalam dua golongan yaitu personalistik dan naturalistik. Penyakitpenyakit yang dianggap timbul karena adanya intervensi dari agen tertentu seperti perbuatan orang,
hantu, mahluk halus dan lain-lain termasuk dalam golongan personalistik. Sementara yang termasuk
dalam golongan naturalistik adalah penyakit- penyakit yang disebabkan oleh kondisi alam seperti cuaca,
makanan, debu dan lain-lain. Perbedaan pandangan terhadap penyebab penyakit inilah yang menyebabkan
perbedaan dalam mencarian pengobatan (Foster, George M dan Barbara G. Anderson. 1986: 88).
Dari sudut pandang sistem medis modern adanya persepsi masyarakat yang berbeda terhadap penyakit
seringkali menimbulkan permasalahan. Sebagai contoh, ada masyarakat pada beberapa daerah
beranggapan bahwa bayi yang mengalami kejang-kejang disebabkan karena kemasukan roh halus, dan
hanya dukun yang dapat menyembuhkannya. Padahal kejang-kejang tadi mungkin disebabkan oleh
demam yang tinggi, atau adanya radang otak yang bila tidak disembuhkan dengan cara yang tepat dapat
menimbulkan kematian. Kepercayaan-kepercayaan lain terhadap demam dan diare pada bayi adalah
Hak Reproduksi Perempuan dalam Perspektif Syariat Islam (La Ode Angga)

491

karena bayi tersebut bertambah kepandaiannya seperti sudah mau jalan. Ada pula yang menganggap
bahwa diare yang sering diderita oleh bayi dan anak-anak disebabkan karena pengaruh udara, yang
sering dikenal dengan istilah masuk angin. Karena persepsi terhadap penyebab penyakit berbedabeda, maka pengobatannyapun berbeda-beda. Misalnya, di suatu daerah dianggap bahwa diare ini
disebabkan karena masuk angin yang dipersepsikan sebagai mendinginnya badan anak maka perlu
diobati dengan bawang merah karena dapat memanaskan badan si anak.
PENUTUP
Sesungguhnya pola pemberian makanan pada anak, penyebab penyakit dan tindakan pengobatan
penyakit merupakan bagian dari sistem perawaatan kesehatan umum dalam masyarakat. Dikatakan
bahwa dalam sistem perawatan kesehatan ini terdapat unsur-unsur pengetahuan dari sistem medis
tradisional dan modern. Hal ini terlihat bila ada anak yang menderita sakit, maka si ibu atau anggota
keluarga lain akan melakukan pengobatan sendiri (self treatment) terlebih dahulu, apakah itu dengan
menggunakan obat tradisional ataupun obat modern. Tindakan pemberian obat ini merupakan tindakan
pertama yang paling sering dilakukan dalam upaya mengobati penyakit dan merupakan satu tahap dari
perilaku mencari penyembuhan atau kesehatan yang dikenal sebagai health seeking behavior. Jika upaya
ini tidak berhasil, barulah dicari upaya lain misalnya membawa ke petugas kesehatan seperti dokter,
mantri dan lain-lain.
DAFTAR PUSTAKA
Foster, George M dan Barbara G. Anderson. 1986. Antropologi Kesehatan. Diterjemahkan oleh Meutia F.
Swasono dan Prijanti Pakan. Jakarta: UI Press
Iskandar, Meiwita B. 1996. Mengungkap Misteri Kematian Ibu di Jawa Barat, Depok. Depok: Pusat Penelitian
Kesehatan Lembaga Penelitian Universitas Indonesia
Kalangi, Nico S 1994, Kebudayaan dan Kesehatan, Jakarta: Megapoin.
KPA, 2006. Rencana Aksi Nasional untuk HIV/AIDS 2007-2010. Komisi Penanggulangan AIDS.
Malinowski, Bronislaw. 1927. Sex and Repression in Savage Society. London: Rourledge & Kegan Paul Ltd.
Peter Salker. 2008. Millenium Development Goals. Jakarta: Kementrian Negara Perencanaan Pembangunan
Nasional
Redaksi Go4healtylife.com. 2010. Pola Asuh Tentukan Status Gizi Anak. Diakses dari situs http://
www.go4healthylife.com/articles/3262/1/Pola-Asuh-Tentukan-Status-Gizi-Anak/Page1.html pada
tanggal 11 Oktober 2011
Reddy, P.H. 1990. Dietary practices during pregnancy, lactation and infancy : Implications for Health, Health
Transition : The Culture. Social and Behavioral determinants of Health, volume II. Disunting oleh John C.
Caldwell. Canberra: Health Transition Centre.
Sri Harnany, Afiyah. 2006. Pengaruh Tabu Makanan, Tingkat Kecukupan Gizi, Konsumsi Tablet Besi, dan The
terhadap Kadar Hemoglobin Pada Ibu Hamil di Kota Pekalongan Tahun 2006. Semarang: Universitas
Diponegoro Semarang diakses dari situs http://eprints.undip.ac.id/15216/1/
Afiyah_Sri_Harnany.pdf pada tanggal 11 Oktober 2011.
Wibowo, Adik. 1993. Kesehatan Ibu di Indonesia: Status Praesens dan Masalah yang dihadapi di lapangan.
Makalah yang dibawakan pada Seminar Wanita dan Kesehatan. Jakarta: Pusat Kajian Wanita
FISIP UI

492

MUWZH , Vol. 3, No. 2, Desember 2011