Anda di halaman 1dari 45

PENYUSUNAN MASTERPLAN DGREEN RESIDENCE & BUSINESS

CENTER, KEP. BINTAN DAN PENYUSUNAN MASTERPLAN


KAWASAN PEMERINTAHAN MAYBRAT, PAPUA BARAT

LAPORAN KERJA PRAKTEK PADA


PT. LISAKONSULINDO,
JAKARTA SELATAN

DISUSUN OLEH:
INERTIA INDI HAPSARI
15409012

2012
PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA
SEKOLAH ARSITEKTUR, PERENCANAAN,
DAN PENGEMBANGAN KEBIJAKAN
INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

DAFTAR ISI
DAFTAR ISI........................................................................................................................ i
DAFTAR TABEL ............................................................................................................... iii
DAFTAR GAMBAR........................................................................................................... iii
BAB I PENDAHULUAN.................................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang Pelaksanaan Kerja Praktek.................................................................... 1
1.2 Maksud dan Tujuan Kerja Praktek ................................................................................. 2
1.3 Ruang Lingkup Kerja Praktek ........................................................................................ 3
1.3.1

Ruang Lingkup Substansi ........................................................................................ 3

1.3.2

Ruang Lingkup Wilayah .......................................................................................... 3

1.4 Proses Pemilihan Instansi Kerja Praktek........................................................................ 4


1.5 Persyaratan dan Prosedur Administrasi Kerja Praktek................................................... 5
1.5.1

Persyaratan Kerja Praktek ........................................................................................ 5

1.5.2

Prosedur Administratif ............................................................................................. 5

1.6 Kedudukan Praktikan dalam Proyek dan dalam IKP .................................................... 6


1.7 Jadwal Pekerjaan Keseluruhan ....................................................................................... 6
1.8 Sistematika Laporan Kerja Praktek ................................................................................ 9
BAB II TINJAUAN INSTANSI KERJA PRAKTEK...................................................... 10
2.1 Gambaran Umum PT. Lisakonsulindo .......................................................................... 10
2.2 Pola Manajemen IKP...................................................................................................... 12
2.3 Organisasi Pelaksanaan Proyek di IKP .......................................................................... 14
2.3.1

Proses dan Cara IKP Mendapatkan Proyek.............................................................. 14

2.3.2

Pola Manajemen Proyek .......................................................................................... 14

2.3.3

Tugas dan Kedudukan Praktikan dalam Tim Proyek............................................... 15

BAB III PEMBAHASAN MATERI KERJA PRAKTEK............................................... 18


3.1 Pengenalan Materi Kerja Praktek................................................................................... 18

3.1.1

Masterplan DGreen Residence & Business Center ................................................ 18

3.1.2

Masterplan Kawasan Pemerintahan Maybrat .......................................................... 20

3.2 Proses Pelaksanaan Kegiatan ......................................................................................... 20


3.2.1

Masterplan DGreen Residence & Business Center ................................................ 20

3.2.2

Masterplan Kawasan Pemerintahan Maybrat .......................................................... 30

3.3 Penilaian Terhadap Proses dan Hasil Kerja Praktek ...................................................... 34


3.3.1

Pembahasan Pelaksanaan Kerja Praktek terhadap Teori Perkuliahan...................... 34

3.3.2

Proses Pelaksanaan Pekerjaan.................................................................................. 34

3.4 Persoalan Pelaksanaan Kegiatan .................................................................................... 35


3.5 Persoalan dalam Pelaksanaan Proyek............................................................................. 35
3.6 Perbedaan Pendapat dengan Pembimbing...................................................................... 36
BAB IV KESAN DAN PESAN .......................................................................................... 38
4.1 Kesan .............................................................................................................................. 38
4.1.1

Kesan Terhadap Manajemen Instansi Kerja Praktek ............................................... 38

4.1.2

Kesan Terhadap Manajemen Pekerjaan/Proyek....................................................... 39

4.1.3

Kesan Terhadap Lingkungan Kerja.......................................................................... 39

4.2 Saran............................................................................................................................... 39
4.2.1

Saran Kepada IKP .................................................................................................... 40

4.2.2

Saran Kepada Program Studi Perencanaan Wilayah dan Kota ................................ 40

4.2.3

Saran Kepada Calon Praktikan................................................................................. 40

ii

DAFTAR TABEL
TABEL I.1 TIME SCHEDULE PROYEK MASTERPLAN DGREEN RESIDENCE &
BUSINESS CENTER ........................................................................................ 7
TABEL I.2 TIME SCHEDULE PROYEK MASTERPLAN KAWASAN
PEMERINTAHAN MAYBRAT...................................................................... 8
TABEL II.1 DAFTAR PRAKTIKAN KERJA PRAKTEK DI PT. LISAKONSULINDO,
JAKARTA SELATAN..................................................................................... 17
TABEL III.1 TABEL ANALISIS INTERNAL-EKSTERNAL TAPAK DGREEN
RESIDENCE & BUSINESS CENTER .............................................................. 22
TABEL III.2 PROGRAM RUANG DGREEN RESIDENCE & BUSINESS

CENTER..................................................................................................28
TABEL III.3 MATRIKS KETERKAITAN.......................................................................... 32

DAFTAR GAMBAR
GAMBAR 2.1 STRUKTUR ORGANISASI PT. LISAKONSULINDO ............................. 13
GAMBAR 2.2 KEDUDUKAN PRAKTIKAN DALAM STRUKTUR ORGANISASI
PELAKSANAAN PROYEK MASTERPLAN DGREEN RESIDENCE &
BUSINESS CENTER DAN MASTERPLAN KAWASAN
PEMERINTAHAN MAYBRAT ................................................................ 16
GAMBAR 3.1 PETA POSISI LAHAN DGREEN RESIDENCE & BUSINESS CENTER . 21
GAMBAR 3.2 POLA SIRKULASI / HIRARKI JALAN PADA SITEPLAN KAWASAN
DGREEN RESIDENCE & BUSINESS CENTER....................................... 26
GAMBAR 3.3 PENAMPANG JALAN HIRARKI UTAMA .............................................. 27
GAMBAR 3.4 ZONING KAWASAN PERUMAHAN DGREEN RESIDENCE &
BUSINESS CENTER ................................................................................... 30
GAMBAR 3.5 ZONASI KAWASAN PEMERINTAHAN MAYBRAT............................. 33

iii

BAB 1
PENDAHULUAN

Kerja praktek (KP) ini merupakan salah satu mata kuliah wajib (PL 4103) bagi
mahasiswa Program Studi Perencanaan Wilayah dan Kota. Pada bab ini akan dijelaskan
hal-hal yang berkaitan dengan mata kuliah PL4103 Kerja Praktek. Hal tersebut yaitu
persyaratan akademis untuk melakukan KP beserta kedudukan akademis mahasiswa
ketika sedang melakukan KP, prosedur KP yang ditempuh praktikan, alasan/keinginan
untuk memilih Instansi Kerja Praktek (IKP), kedudukan praktikan dalam proyek yang
di-KP-kan dan dalam IKP, jadwal pekerjaan keseluruhan, dan jadwal rencana kerja
praktikan dan realisasinya di dalam pekerjaan tersebut.
1.1

Latar Belakang Pelaksanaan Kerja Praktek


Rangkaian kegiatan pendidikan di program studi Perencanaan Wilayah dan Kota

dilaksanakan melalui kegiatan belajar mengajar di kelas atau perkuliahan rutin.


Penekanan di dalam kegiatan perkuliahan rutin adalah pemberian wawasan teoritis dan
konseptual mengenai persoalan dalam perencanaan wilayah dan kota. Maksud dari
kegiatan tersebut adalah untuk memberikan dasar kerangka berpikir dan penguasaan
berbagai teknik analisis yang akan membantu dalam melakukan identifikasi dan
penyelesaian terhadap persoalan perencanaan wilayah dan kota.
Namun ilmu dan wawasan yang diperoleh dari perkuliahan tidak cukup mampu
mendasari suatu penyelesaian persoalan-persoalan yang muncul di lapangan pada
kondisi sesungguhnya. Seperti yang diketahui, Perencanaan Wilayah dan Kota adalah
program studi yang mengajarkan berbagai bidang ilmu yang komprehensif,
pengetahuan-pengetahuan

yang

luas

menyangkut

bagaimana

membangun,

merencanakan suatu wilayah atau kota, dan bagaimana membuat kelompok masyarakat
memperoleh kesejahteraan. Berbagai ilmu yang diajarkan tidak hanya diperoleh melalui
perkuliahan formal di kelas saja, melainkan ada turun langsung ke lapangan melalui
survei tugas-tugas mata kuliah.

Kerja Praktek diperlukan sebagai latihan untuk mempersiapkan diri dalam


menghadapi persoalan yang muncul di lapangan sesuai dengan keilmuan yang dimiliki.
Melalui kerja praktek, mahasiswa mempunyai kesempatan untuk mengaplikasikan
seluruh pengetahuan dan teori yang telah didapatkan selama masa perkuliahan. Dalam
kerja praktek, mahasiswa juga berkewajiban untuk terlibat langsung dalam pengerjaan
proyek dan mengikuti seluruh proses perencanaan. Oleh karena itu, mahasiswa
diharapkan akan mendapatkan pengetahuan dan pengalaman kerja selama mengikuti
proses kerja praktek.
Bidang perencanaan wilayah dan kota merupakan bidang pekerjaan yang
berkaitan dengan sosial dan masyarakat. Selain itu, bidang pekerjaan ini pun berkaitan
dengan bidang pekerjaan lainnya yang mengharuskan perencana untuk bekerja dalam
satu tim. Selama masa kerja praktek ini, mahasiswa dibiasakan untuk bekerja sama
dengan pihak lain dan berlatih untuk memecahkan persoalan-persoalan yang ditemui
selama proses perencanaan dijalankan. Mahasiswa pun berkesempatan untuk bekerja
sama dengan praktisi yang sudah berpengalaman di bidang perencanaan wilayah dan
kota.
Mata kuliah Kerja Praktek (PL 4103) merupakan salah satu syarat akademis
yang harus ditempuh oleh mahasiswa Program Studi Perencanaan Wilayah dan Kota
dalam menyelesaikan tahap pendidikan sarjana. Mata kuliah ini merupakan media untuk
menerapkan kemampuan teori substantif yang diperoleh dari perkuliahan dalam
menghadapi persoalan nyata yang timbul secara dinamis agar mahasiswa lebih siap
menuju jenjang profesi.
1.2

Maksud dan Tujuan Kerja Praktek


Mata kuliah kerja praktek ini dimaksudkan untuk memberikan kesempatan

kepada mahasiswa untuk menerapkan ilmu pengetahuan dan teori-teori yang telah
didapatkan dari perkuliahan dalam menghadapi persoalan perencanaan yang ada di
dunia nyata. Tujuan dari diadakannya mata kuliah kerja praktek adalah sebagai berikut:
a. Menerapkan ilmu perencanaan yang telah diperoleh mahasiswa selama masa kuliah
terdahulu dalam kehidupan nyata di luar kegiatan perkuliahan atau studio;

b. Melatih kesabaran dan memperluas wawasan mahasiswa dalam pengembangan


kreativitas dan pemecahan permasalahan di bidang perencanaan wilayah dan kota;
c. Melihat dan memahami administrasi suatu perusahaan atau instansi yang meliputi
struktur organisasi, tata kerja, dan pola manajemen;
d. Melihat dan memahami pengelolaan sebuah pekerjaan atau proyek perencanaan,
ataupun studi yang terkait dengan ilmu perencanaan yang dilakukan oleh sebuah
perusahaan atau institusi perencanaan;
e. Melatih mahasiswa bekerja sama dengan orang yang berlatar belakang disiplin ilmu
bukan perencanaan wilayah dan kota; dan
f. Memberi kesempatan kepada mahasiswa untuk mengamati cara kerja bidang ilmu di
luar ilmu perencanaan wilayah dan kota.
1.3

Ruang Lingkup Kerja Praktek


Ruang lingkup kerja praktek dapat dibagi menjadi dua, yaitu ruang lingkup

subtansi, dan ruang lingkup wilayah. Praktikan melakukan kerja praktek dimulai sejak
tanggal 1 Juni 2012 sampai dengan tanggal tanggal 31 Juli 2012 di PT. Lisakonsulindo.
1.3.1

Ruang Lingkup Subtansi

Selama melakukan kerja praktek di PT. Lisakonsulindo, praktikan dilibatkan


dalam proyek Masterplan DGreen Residence & Business Center, Pulau Bintan dan
Masterplan Kawasan Pusat Pemerintahan Kabupaten Maybrat, Papua Barat. Di dalam
kedua proyek ini, praktikan berperan sebagai staff pendukung. Proyek pertama terfokus
pada pengerjaan Masterplan DGreen Residence & Business Center di Kota
Tanjungpinang, Pulau Bintan dengan mengacu pada site plan DGreen Residence &
Business Center yang sebelumnya telah dikerjakan di instansi ini. Sedangkan proyek
kedua terfokus pada perencanaan kawasan fungsional berupa kawasan pemerintahan di
Kabupaten Maybrat yang merupakan salah satu kabupaten baru di Papua Barat.
1.3.2

Ruang Lingkup Wilayah

Lingkup wilayah yang menjadi bahasan dalam kerja praktek ini adalah Kota
Tanjungpinang, Pulau Bintan, khususnya di Kelurahan Sei Jang, Kecamatan Bukit
Bestari; dan Kabupaten Maybrat, Papua Barat. Di mana dalam RTRW Kota
Tanjungpinang Tahun 2010-2030, Kecamatan Bukit Bestari termasuk salah satu
kecamatan yang direncanakan dengan guna lahan permukiman sebagai pendukung

Kawasan Perkotaan Tanjungpinang. Sedangkan Kabupaten Maybrat adalah kabupaten


baru yang merupakan pemekaran dari Kabupaten Sorong. Kabupaten Maybrat ini masih
berupa lahan kosong sehingga dibutuhkan perencanaan yang komprehensif agar lahan
yang ada dapat digunakan semaksimal mungkin.
1.4

Proses Pemilihan Instansi Kerja Praktek

Praktikan melakukan kerja praktek di PT. Lisakonsulindo, yang berlokasi di


Fatmawati Mas Kav. 227 Jln. RS. Fatmawati No. 20 Jakarta Selatan. Instansi tersebut
dipilih sebagai instansi untuk melakukan kerja praktek dengan alasan sebagai berikut :
PT.

Lisakonsulindo

merupakan

konsultan

engineering,

planning,

dan

architecture yang lingkup kerjanya terkait dengan bidang perencanaan wilayah


dan kota
Kesediaan Instansi Kerja Praktek untuk menerima praktikan sebagai tenaga
kerja praktek.
Terdapat minimal seorang pembimbing dari pihak instansi yang mengetahui
materi yang akan dikerjakan selama kerja praktek. Di samping itu, pembimbing
memiliki wawasan yang cukup memadai mengenai perencanaan wilayah dan
kota, sehingga dapat memberikan arahan serta bimbingan kepada praktikan
selama melakukan kerja praktek.
Rentang waktu pengerjaan materi kerja praktek minimal dua bulan efektif.
Keinginan pribadi praktikan untuk berkarir di instansi konsultan perencana,
sehingga dengan melakukan kerja praktek di konsultan perencana, diharapkan
dapat menambah wawasan praktikan mengenai karir di instansi konsultan
perencana.
PT. Lisakonsulindo merupakan sebuah konsultan yang bergerak di bidang
engineering, planning, dan architecture sehingga dengan kerja praktek di sana,
praktikan diharapkan dapat menambah wawasan baru yang tidak hanya dari ilmu
keplanologian, tetapi juga dari bidang lain di PT. Lisakonsulindo

1.5

Persyaratan dan Prosedur Administrasi Kerja Praktek

1.5.1

Persyaratan Kerja Praktek

Persyaratan keikutsertaan mahasiswa untuk melaksanakan kerja praktek adalah


sebagai berikut:

Telah lulus semua mata kuliah yang berkaitan dengan materi yang akan di-KPkan;

Telah lulus salah satu mata kuliah studio; dan

Tidak sedang mengambil mata kuliah studio (Studio Perencanaan Kota ataupun
Studio Perencanaan Wilayah).

1.5.2

Prosedur Administratif

Beberapa tahapan yang perlu dilalui mahasiswa dalam menempuh mata kuliah
PL 4103 Kerja Praktek adalah sebagai berikut:
a.

Sebelum Kerja Praktek

Penetapan keikutsertaan melalui pengecekan pemenuhan prasyarat oleh wali,


yang kemudian diikuti dengan pembuatan surat permohonan (SKP-01 oleh
wali kepada koordinator KP);

Berdasarkan

SKP-01

maka

diterbitkan

SKP-02

(Nomor:

209/I1.C10.5.3/PP/2012 Tanggal 16 Maret 2012) oleh pihak Program Studi


Perencanaan Wilayah dan Kota yang digunakan oleh praktikan dalam mencari
Instansi Kerja Praktek yang diminati;

Setelah calon Instansi Kerja Praktek bersedia menerima praktikan, maka IKP
tersebut harus menulis SKP-03 (Nomor: 115a/LSK-SS/VI/2012 Tanggal 01
Juni 2012) kepada Koordinator PL4103 yang berisikan pernyataan tentang
kesediaan menerima mahasiswa sebagai praktikan; tanggal mulai diterima
bekerja, nama pekerjaan, lamanya dan materi/tahap pekerjaan yang dikerjakan
praktikan; dan nama pembimbing Kerja Praktek; dan

Keputusan disetujui atau tidaknya oleh Prodi menyangkut kondisi IKP, macam
pekerjaan, dan pembimbing kerja akan diterbitkan melalui SKP-04 (Nomor:
565/I1.C10.5.3/PP/2012 Tanggal 23 Juli 2012) yang berisikan pernyataan
persetujuan dan permintaan agar praktikan dapat diawasi dan dinilai selama
bekerja praktek.

b. Sesudah Kerja Praktek

Setelah menyelesaikan pekerjaan maka IKP menerbitkan SKP-05 (belum


diterbitkan hingga tanggal 4 Desember 2012) yang menjelaskan bahwa
pekerjaan telah selesai selama jangka waktu tertentu;

Menyerahkan dokumen atau laporan produk kerja di IKP sebagai lampiran


LKP dan menyusun draft LKP yang selanjutnya akan dilakukan revisi-revisi
oleh praktikan dan setelah itu diserahkan kepada Tata Usaha; dan

Praktikan memperoleh nilai akhir Kerja Praktek berdasarkan syarat-syarat,


yaitu telah mengisi FRS pada semester bersangkutan; SKP-05, LKP akhir, dan
Lampiran LKP telah diterima oleh Prodi; dan ketentuan batas waktu tidak
dilanggar.

1.6

Kedudukan Praktikan dalam Proyek dan dalam IKP


Kedudukan praktikan dalam proyek yaitu sebagai staff pendukung, yang terlibat

dalam penyusunan rencana tapak (site plan) kawasan Pemerintahan Kabupaten Maybrat
dan penyusunan laporan master plan kawasan perumahan DGreen Residence &
Business Center. Staff pendukung membantu dalam proses penyusunan rencana tapak
serta memberi masukan yang menjadi alternatif rancangan dari rencana tapak kawasan
Pemerintahan Kabupaten Maybrat. Selain itu, praktikan juga membantu dalam
penyusunan laporan master plan kawasan perumahan DGreen Residence & Business
Center. Sedangkan kedudukan praktikan dalam IKP adalah sebagai mahasiswa magang.
Dalam hal ini, praktikan tidak tergabung dalam divisi mana pun agar bisa membantu
seluruh divisi yang terkait dengan proyek yang diberikan.
1.7

Jadwal Pekerjaan Keseluruhan


Dalam pengerjaan kedua proyek, terdapat jadwal pengerjaan (Time Schedule)

resmi dari pihak PT. Lisakonsulindo. Time schedule inilah yang dijadikan batasan
praktikan dalam mengerjakan proyek tersebut. Time schedule masing-masing proyek
dapat dilihat pada tabel berikut.

TABEL I.1
TIME SCHEDULE PROYEK MASTERPLAN
DGREEN RESIDENCE & BUSINESS CENTER
Months
1
2
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10

Phase/Weeks

2 3 4 1 2 3 4

Contract & Agreements


TOR, Existing Data & Maps supplied by Owner
Topography & Vegetation Map supplied by Owner
Site Survey
Masterplan Ideas & Concept
Draft Masterplan
Final Masterplan
Draft Siteplan
Final Siteplan
Presentation Schedule

11 Progress Payment Schedule


Sumber : PT. Lisakonsulindo, 2012

20%

40%

2 3 4 1 2 3

X
40%

Masterplan / Siteplan TeamSchedule


Owner Schedule

TABEL I.2
TIME SCHEDULE PROYEK MASTERPLAN
KAWASAN PEMERINTAHAN MAYBRAT
Months
Phase/Weeks
1

Contract & Agreements

2
3
4
5
6

TOR, Existing Data & Maps supplied by Owner


Topography & Vegetation Map supplied by Owner
Site Survey
Draft Masterplan
Final Masterplan

Siteplan Kantor Bupati, Kantor DPRD, Rumah


Dinas Bupati

8
9
10
11

Design Bangunan Kantor Bupati


Design Bangunan DPRD
Design Bangunan Rumah Dinas bupati
Presentation Schedule

12

Progress Payment Schedule

1
1

2 3 4 1

20%

3
3 4

2 3

4
4

20%

30%

5
4

X
40%

10%

20%

Sumber : PT. Lisakonsulindo, 2012


Masterplan / Siteplan TeamSchedule
Owner Schedule

2 3

1.8

Sistematika Laporan Kerja Praktek


Laporan kerja praktek ini terbagi ke dalam empat bagian, yaitu:
BAB 1 Pendahuluan
Bab ini berisi tentang dasar-dasar pengerjaan kerja praktek secara umum yang
meliputi latar belakang, maksud dan tujuan kerja praktek, ruang lingkup kerja
praktek, proses pemilihan instansi kerja praktek, persyaratan dan prosedur
administrasi kerja praktek, kedudukan praktikan dalam proyek dan dalam IKP,
jadwal kerja keseluruhan, dan jadwal rencana kerja praktikan serta realisasi di
dalam pekerjaan tersebut.
BAB 2 Tinjauan Instansi Kerja Praktek
Bab ini berisi tentang penjelasan mengenai Instansi Kerja Praktek dan proyek
yang di KP-kan. Bab ini meliputi gambaran umum IKP, pola manajemen IKP,
serta organisasi pekerjaan atau proyek IKP yang terdiri atas proses dan cara
kerja IKP mendapatkan proyek dimana praktikan bekerja, pola manajemen
pekerjaan atau proyek, serta tugas dan kedudukan praktikan dalam kerja praktek.
BAB 3 Pembahasan Materi Kerja Praktek
Bab ini berisikan mengenai materi kerja praktek yang dilakukan oleh praktikan,
meliputi gambaran umum materi kerja praktek, proses dan penilaian hasil kerja
praktek yang telah dilakukan.
BAB 4 Kesan dan Saran
Bab ini merupakan bab terakhir dari laporan ini yang berisi mengenai kesan dan
saran selama praktikan melakukan kerja praktek, termasuk di dalamnya saran
bagi instansi kerja praktek, Program Studi Perencanaan Wilayah dan Kota, dan
calon praktikan.

BAB 2
TINJAUAN INSTANSI KERJA PRAKTEK

Instansi Kerja Praktek yang dipilih praktikan adalah PT Lisakonsulindo yang


terletak di Jakarta Selatan dan merupakan sebuah konsultan swasta multi disiplin yang
bergerak di bidang engineering, planning, dan architecture. Pada bab ini, akan dijelaskan
peran dan fungsi dari struktur organisasi PT. Lisakonsulindo.

2.1

Gambaran Umum PT. Lisakonsulindo


PT. Lisakonsulindo adalah perusahaan jasa konsultasi yang terletak di Jl. RS.

Fatmawati No. 20, Jakarta Selatan. Perusahaan ini merupakan perusahaan konsultan
desain dan rancang bangun yang terdiri dari kerjasama personal dengan berbagai latar
belakang disiplin ilmu yang berbeda, seperti arsitek, planner, teknik sipil (jaringan jalan,
bangunan, dll), Mekanikal Elektrikal, dan Arsitek Lansekap. Perusahaan ini didirikan
pada tanggal 24 Februari 1989 oleh beberapa professional alumni universitas di
Australia, Indonesia, dan Jerman. PT. Lisakonsulindo merupakan salah satu perusahaan
yang pertama di Indonesia yang mengerjakan site plan dan rancang bangun lengkap
(grading, road, drainage, utility, dan landscape) dalam satu atap (inhouse) yang mana
dibutuhkan kerjasama yang solid dari berbagai macam disiplin ilmu tersebut.
PT. Lisakonsulindo melayani jasa konsultan desain dan rancang bangun yang
meliputi beberapa skala dan bidang perencanaan, yaitu:
a. Masterplan, meliputi:

Planning

Arsitek

Sipil/Infrastruktur

b. Siteplan, meliputi:

Planning

Arsitek

Sipil/Infrastruktur

c. Infrastruktur, meliputi:
10

11

Sipil (struktur, jaringan, air kotor); dan

Mechanical Electrical (kelistrikan, air bersih).

d. Bangunan, meliputi:

Arsitek

Mechanical Electrical

e. Landscape Architecture
PT. Lisakonsulindo didukung dengan fasilitas komputer dalam desain dan
gambar kerja sehingga masalah waktu dan ketepatan gambar tidak menjadi kendala. PT.
Lisakonsulindo dan seluruh staffnya juga memperhatikan faktor lingkungan dan faktor
ekonomi dalam desain sehingga produk yang dihasilkan dapat dipertanggungjawabkan
secara kualitas. Karena selalu menjaga pelayanan yang terbaik kepada kliennya, PT.
Lisakonsulindo seringkali mendapat order yang berulang (repeat order) dari klienkliennya.
Dengan bertumbuh banyaknya permukiman di kota-kota baru serta pusat
pemerintahan di Indonesia pada saat ini sebagai akibat pertumbuhan penduduk,
urbanisasi, pemekaran wilayah serta kegiatan ekonomi, maka dirasakan adanya suatu
kebutuhan akan perencanaan pembangunan yang dapat mengantisipasi kebutuhan
tersebut. Langkanya sumber dana dan lahan pembangunan yang tersedia cenderung
mahal, serta tuntutan akan pelestarian lingkungan hidup pada masa kini maupun masa
yang akan datang, menyebabkan diperlukan adanya suatu konsep perencanaan yang
inovatif, matang, terintegrasi, dan cost effective. PT. Lisakonsulindo memiliki suatu
komitmen untuk memberikan pelayanan jasa perencanaan yang professional, personal,
cost effective, dengan standar mutu internasional dan berwawasan global, serta
bertanggung jawab sosial kepada masyarakat, tradisi, budaya dan lingkungan serta
berorientasi pada kepentingan pemberi tugas dan masyarakat di dalam jasa konsultasi
perencanaan.
Berikut ini data pokok perusahaan:

Bentuk dan Nama Perusahaan : PT. Lisakonsulindo


Direktur

: Dipl.Ing. Sugiarto Sulaiman

Akte Pendirian Perusahaan

: Notaris : Rachmat Santoso, SH

12

No. 203, Tanggal 24 Februari 1989


Domisili Perusahaan

: Fatmawati Mas Kav. 227


Jalan RS. Fatmawati No. 20
Jakarta Selatan 12430

2.2

E-mail

: pt_lisakon@yahoo.com

Telp/Fax

: (021) 7654978 / (021) 7654979

Pola Manajemen IKP


Manajemen PT. Lisakonsulindo dipimpin oleh seorang direktur yang

membawahi 6 divisi. Keenam divisi tersebut membawahi supporting staff. Untuk lebih
jelasnya, struktur organisasi PT. Lisakonsulindo dapat dilihat pada skema di bawah ini
(Gambar 2.1).

GAMBAR 2.1
STRUKTUR ORGANISASI PT. LISAKONSULINDO

Sumber: PT. Lisakonsulindo, 2012

13

14

2.3

Organisasi Pelaksanaan Proyek di IKP


Subbab ini menjelaskan bagaimana proses dan cara IKP mendapatkan proyek,

pola manajemen proyek, tugas dan kedudukan praktikan dalam proyek.


2.3.1

Proses dan Cara IKP Mendapatkan Proyek


Secara umum, PT. Lisakonsulindo mendapatkan proyek melalui beberapa

tahapan sebagai berikut:


a. Pendaftaran dan pengambilan dokumen pra-design
b. Mengikutsertakan draft design/pra-design untuk diikutkan dalam tender
c. Jika menang tender, selanjutnya owner akan melakukan kontrak terhadap proyek
tersebut
d. Penjelasan Pekerjaan
e. Klarifikasi Pekerjaan
f. Pemasukan Penawaran
Proyek master plan Kawasan Pemerintahan Kabupaten Maybrat masih dalam
tahapan awal, yaitu tahap pra-design. Proyek ini masih dalam masa tender dan belum
diketahui apakah tender tersebut dimenangkan oleh PT. Lisakonsulindo atau tidak.
Sedangkan proyek master plan DGreen Residence & Business Center tidak melalui
proses tender terlebih dahulu. Pada proyek ini, PT. Lisakonsulindo merupakan
konsultan tunggal yang dipilih langsung oleh owner, sehingga tidak perlu melalui tahap
tender.

2.3.2 Pola Manajemen Proyek


Proyek Master Plan DGreen Residence & Business Center merupakan proyek
yang ditawarkan PT. Graphika Duta Arya kepada PT. Lisakonsulindo. Lingkup
pekerjaan meliputi penyusunan laporan masterplan, perancangan desain tapak
perumahan, perencanaan jaringan infrastruktur, dan perencanaan desain bangunan.
Sedangkan proyek Master Plan Kawasan Pemerintahan Kabupaten Maybrat merupakan
proyek yang ditenderkan oleh Pemerintah Daerah Kabupaten Maybrat kepada beberapa
konsultan. Karena masih dalam tahap pra-design, maka lingkup kerja hanya sebatas
pengusulan alternatif design kawasan. Tender ini masih belum diketahui keputusannya.

15

2.3.3 Tugas dan Kedudukan Praktikan dalam Tim Proyek


Dalam pelaksanaan proyek, diperlukan suatu struktur organisasi pelaksanaan
proyek yang tentunya berbeda dengan struktur organisasi IKP itu sendiri. Hal ini
dimaksudkan agar IKP lebih mudah dalam mengontrol, mengendalikan, dan mengatur
tiap-tiap proyek yang mereka tangani. Dalam struktur organisasi pelaksanaan proyek di
konsultan ini, memang tidak ada seorang penanggung jawab khusus untuk tiap-tiap
proyek. Hal ini disebabkan karena proyek yang mereka tangani pada umumnya
melibatkan berbagai bidang. Apabila penanggung jawab yang ditunjuk hanya
merupakan tenaga ahli di bidang tertentu, ia hanya akan melihat proyek tersebut dari
sudut pandangnya sendiri tanpa mempertimbangkan bidang lain. Struktur organisasi
pelaksanaan proyek dapat dilihat pada bagan berikut ini (Gambar 2.2).
Pada proyek Master Plan DGreen Residence & Business Center dan Master
Plan Kawasan Pemerintahan Kabupaten Maybrat, keterlibatan praktikan adalah sebagai
staff pendukung/supporting staff. Praktikan dilibatkan dalam penyusunan laporan
masterplan, perancangan alternatif desain tapak fungional, dan analisis data.

16

GAMBAR 2.2
KEDUDUKAN PRAKTIKAN DALAM STRUKTUR ORGANISASI
PELAKSANAAN PROYEK MASTERPLAN
DGREEN RESIDENCE & BUSINESS CENTER DAN MASTERPLAN
KAWASAN PEMERINTAHAN MAYBRAT
PT. Graphika Duta
Arya / Pemerintah
Kabupaten Maybrat
Pemberi Kerja
Penerima Kerja

Direktur Utama Perusahaan

Tenaga Ahli
Tenaga Ahli Arsitektur
Tenaga Ahli Lansekap
Tenaga Ahli Sipil/Struktur

Staf Pendukung / Supporting Staff


(Praktikan)
Inertia Indi Hapsari

Sumber: PT. Lisakonsulindo

Praktikan melakukan kerja praktek di PT. Lisakonsulindo bersama satu


mahasiswa Perencanaan Wilayah dan Kota lainnya. Pihak IKP memberikan 2 proyek
yang sedang dikerjakan oleh konsultan tersebut, yaitu Master Plan DGreen Residence
& Business Center dan Master Plan Kawasan Pemerintahan Kabupaten Maybrat. Tugas
yang kami kerjakan sebagian besar merupakan tugas individu, sehingga walaupun kami
mendapat proyek yang sama, tetapi output pekerjaan kami berbeda. Hanya ada satu

17

tugas yang kami kerjakan secara bersama-sama. Berikut ini adalah daftar nama
mahasiswa yang melakukan kerja praktik di PT. Lisakonsulindo.
TABEL II. 1
DAFTAR PRAKTIKAN KERJA PRAKTEK DI PT. LISAKONSULINDO,
JAKARTA SELATAN
No
Nama
1 Inertia Indi
Hapsari

Irfan Faikar

NIM
Judul Kerja Praktek
15409012 Master Plan DGreen
Residence & Business Center,
Master Plan Kawasan
Pemerintahan Kabupaten
Maybrat
15409085 Master Plan DGreen
Residence & Business Center,
Master Plan Kawasan
Pemerintahan Kabupaten
Maybrat

Sumber: PT Lisakonsulindo, 20112

Pembimbing
Ir. CM Srihandayani
Triastuti

Ir. Singgih Wasisa

BAB 3
PEMBAHASAN MATERI KERJA PRAKTEK

Pada bab ini akan dijelaskan mengenai substansi kerja praktek yang dilakukan
oleh praktikan. Substansi tersebut meliputi pengenalan materi kerja praktek, proses
pelaksanaan kegiatan, pembahasan materi kerja praktek, penilaian terhadap proses dan
hasil kerja yang telah dilakukan oleh praktikan selama menjalani kerja praktek di PT.
Lisakonsulindo, dan persoalan pelaksanaan kegiatan

3.1

Pengenalan Materi Kerja Praktek


Pada saat melakukan kerja praktek di PT. Lisakonsulindo, praktikan diberikan 2

proyek, yakni proyek masterplan DGreen Residence & Business Center, Kep. Bintan
dan masterplan Kawasan Pemerintahan Maybrat, Papua Barat. Kedua proyek tersebut
memiliki rincian materi yang berbeda satu sama lain. Berikut merupakan penjelasan
materi pada masing-masing proyek.
3.1.1

Masterplan DGreen Residence & Business Center


Pada dasarnya, PT. Lisakonsulindo merupakan konsultan yang bergerak di

bidang desain dan rancang bangun yang terdiri dari kerjasama personal dengan berbagai
latar belakang disiplin ilmu yang berbeda. Atas dasar hal tersebut, PT. Lisakonsulindo
ini melayani jasa konsultan desain dan rancang bangun yang meliputi beberapa skala
dan bidang perencanaan, mulai dari perencanaan makro hingga perencanaan mikro. Jasa
yang ditawarkan oleh PT. Lisakonsulindo antara lain perencanaan masterplan,
perancangan siteplan, infrastruktur, perancangan desain bangunan, serta perancangan
lansekap (lanscape architecture). Oleh karena itu, PT. Lisakonsulindo juga menerima
pengerjaan proyek masterplan D Green Residence & Business Center, Kep.Bintan
yang merupakan masterplan suatu kawasan perumahan dan pusat bisnis. Namun dalam
proyek ini, PT. Lisakonsulindo tidak hanya mengerjakan masterplan saja, melainkan
juga merancang siteplan, infrastruktur di dalam kawasan perumahan, serta desain
sejumlah bangunan di dalamnya. Dalam perencanaan kawasan perumahan ini,

18

19

dipertimbangkan juga mengenai perencanaan area komersil di bagian timur tapak, serta
pengadaan pusat yang berisi fasilitas hiburan bagi penghuni kawasan perumahan ini.
Pada umumnya di tahap awal, usulan siteplan suatu kawasan dibuat oleh
beberapa konsultan perencana. Tahapan ini disebut tahap pra-design. Usulan siteplan
yang diajukan tersebut kemudian akan diikutkan dalam tender yang dilakukan oleh
pihak pengembang. Satu kawasan dapat ditender-kan hingga ke 4 konsultan. Hal
tersebut bertujuan untuk mencari alternatif terbaik bagi kawasan yang akan
direncanakan. Selanjutnya apabila salah satu konsultan telah memenangkan tender
tersebut, maka owner akan melakukan kontrak terhadap proyek tersebut. Di samping
itu, owner juga akan menjelaskan mengenai pekerjaan yang akan dilakukan, sedangkan
pihak konsultan akan memberikan penawaran biaya atas jasa yang dikerjakan. Proses
tender seperti ini pada umumnya dilakukan oleh pihak pemerintah, dengan nilai proyek
minimal 100 juta. Sedangkan apabila nilai proyek masih di bawah 100 juta, maka
proyek tersebut tidak akan ditenderkan. Berbeda dengan pemerintah, jika proyek
tersebut diberikan oleh pihak swasta, biasanya tidak melalui proses tender. Pihak swasta
lebih sering melakukan kontrak langsung dengan satu konsultan dalam suatu proyek
yang diselenggarakan.
Proyek masterplan DGreen Residence & Business Center ini diberikan oleh
pihak swasta yaitu PT. Graphika Duta Arya. Pada proyek ini, PT. Lisakonsulindo
merupakan konsultan tunggal yang dipilih langsung oleh owner. Dalam mendapatkan
proyek, PT. Lisakonsulindo tidak hanya mengandalkan keikutsertaan dalam tender.
Karena termasuk salah satu konsultan perencana yang telah lama berkecimpung di
dunia perencanaan, PT. Lisakonsulindo telah mendapatkan kepercayaan dari sejumlah
pengembang ternama. PT. Lisakonsulindo pun telah memiliki banyak koneksi maupun
kenalan yang seringkali memberikan informasi mengenai lowongan proyek.
Dari keseluruhan proyek ini, praktikan membantu dalam proses perencanaan
laporan masterplan dan perencanaan area parkiran mall yang berada di bagian timur
lokasi tapak, tepatnya di kawasan komersil yang telah disediakan. Sedangkan
perancangan siteplan telah dibuat sebelumnya oleh tim dari PT. Lisakonsulindo sendiri.
Sejumlah bahan yang diperlukan dalam penyusunan masterplan ini telah disediakan dan
dikerjakan oleh PT. Lisakonsulindo sehingga praktikan hanya membantu dalam

20

melengkapi data dan membantu dalam proses penyusunan masterplan tersebut. Dalam
perencanaan area parkiran pun praktikan hanya perlu menyesuaikan dengan rancangan
bangunan yang telah dibuat sebelumnya oleh tim dari PT. Lisakonsulindo.
3.1.2

Masterplan Kawasan Pemerintahan Maybrat


Berbeda dengan proyek masterplan DGreen Residence & Business Center,

proyek masterplan kawasan pemerintahan Maybrat ini diselenggarakan oleh pihak


pemerintah. Pada saat praktikan menjalani kerja praktek di PT. Lisakonsulindo, proyek
ini masih dalam tahap pra-design dan baru akan diikutkan dalam tender. Untuk itu,
praktikan membantu dalam proses perancangan siteplan kawasan pemerintahan ini,
khususnya dalam proses pembuatan alternatif desain kawasan pemerintahan. Syarat
keikutsertaan dalam tender tidak membatasi jumlah alternatif desain yang diajukan,
sehingga hasil pekerjaan praktikan dijadikan sebagai salah satu alternatif rancangan dari
kawasan pemerintahan Maybrat.
3.2

Proses Pelaksanaan Kegiatan


Pada saat melaksanakan kerja praktek, praktikan dilibatkan dalam 2 proyek.

Sehingga pembahasan mengenai proses pelaksanaan proyek yang dilakukan oleh


praktikan akan dibagi berdasarkan masing-masing proyek. Hal ini disebabkan karena
masing-masing proyek memiliki teknik dan metodologi pengerjaan yang berbeda satu
sama lain.
3.2.1

Masterplan DGreen Residence & Business Center


DGreen Residence & Business Center merupakan suatu kawasan yang

direncanakan oleh PT. Graphika Duta Arya untuk dijadikan sebagai kawasan
perumahan sekaligus pusat bisnis. DGreen Residence & Business Center ini berlokasi
di tengah kota Tanjungpinang, tepatnya di pinggir jalan arteri yaitu di Jalan Raya H
Fisabilillah. Luas delineasi lahan seluas 37,96 Ha dengan batasan-batasan lokasi sebagai
berikut :
Sebelah Utara

: permukiman penduduk

Sebelah Barat

: pantai dan hutan mangrove

Sebelah Selatan

: RTH dan permukiman penduduk

Sebelah Timur

: Jalan RH Fisabilillah

21

Posisi lahan terhadap Kota Tanjungpinang dapat dilihat pada peta berikut.
GAMBAR 3.1
PETA POSISI LAHAN DGREEN RESIDENCE & BUSINESS CENTER

Sumber : Hasil Analisis 2012

Dalam perancangan siteplan DGreen Residence & Business Center, terdapat


beberapa analisis yang mendasari proses merancang perumahan. Dalam mata kuliah
studio perencanaan tapak perumahan, setidaknya terdapat beberapa analisis yang
diperlukan dalam proses perancangan siteplan perumahan, antara lain :
Analisis aksesibilitas
Analisis sumber kebisingan
Analisis arah lintasan matahari
Analisis pemandangan dari dalam tapak
Analisis arah aliran air
Hasil dari analisis tersebut dijelaskan dalam tabel di bawah ini.

22

TABEL III.1
TABEL ANALISIS INTERNAL-EKSTERNAL TAPAK
DGREEN RESIDENCE & BUSINESS CENTER

Analisis
Internal/Ekste

Kondisi Eksisting

Desain Respon

rnal
Bagian

timur

tapak

berada

sangat dekat dengan jalan arteri


yaitu jalan RH Fisabilillah.
Karena bagian timur ini sangat
dekat dengan jalan utama, maka
akan sangat baik apabila jalur
masuk tapak berada pada bagian
ini. Pergerakan yang besar pada

Aksesibilitas

jalan arteri juga dapat dijadikan


peluang

untuk

menarik

pengunjung menuju pusat bisnis


dan

perbelanjaan

yang

ada

dalam tapak. Dengan mempertimbangkan faktor keselamatan


dan kenyamanan, maka jalur
keluar dan masuk tapak akan
dibangun lebih dari satu tempat

23

Analisis
Internal/Ekste

Kondisi Eksisting

Desain Respon

rnal
Secara umum tidak terdapat
sumber kebisingan yang sangat
berarti pada lokasi tapak. Satusatunya sumber kebisingan yang
signifikan bersumber dari akti-

Sumber

vitas yang terdapat pada jalan

Kebisingan

raya pada bagian timur tapak.


Untuk

meredam

kebisingan

yang berasal dari arah timur


tapak ini, akan digunakan buffer
hijau berupa pepohonan dan
vegetasi lainnya.

Arah orientasi bangunan yang


disarankan adalah menghadap
utara

atau

selatan.

Dengan

posisi ini maka bangunan tidak

Arah Lintasan

akan berhadapan ataupun mem-

Matahari

belakangi matahari, namun bangunan akan menerima cahaya


dan panas matahari secara konstan karena pergerakan matahari
dari timur menuju barat.

24

Analisis
Internal/Ekste

Kondisi Eksisting

Desain Respon

rnal
Pemandangan merupakan salah
satu daya tarik yang dapat
menjadi nilai positif suatu tapak
yang

membedakannya

dari

lokasi tapak lainnya. Tapak ini


berada di tepi pantai sehingga
pemandangan ke arah pantai ini
dapat menjadi nilai jual unggulan yang dapat menarik per-

Pemandangan

hatian konsumen. Namun terda-

dari Dalam

pat juga pemandangan yang ku-

Tapak

rang menguntungkan berupa pemandangan lalu lintas pada


jalan arteri di sebelah timur dan
pemandangan perumahan penduduk pada arah utara tapak.
Hal ini dapat direspon dengan
menggunakan buffer hijau berupa pepohonan yang akan menghalangi pemandangan negatif
dari luar tapak.

25

Analisis
Internal/Ekste

Kondisi Eksisting

Desain Respon

rnal
Air pada tapak ini mengalir
menuju ketinggian yang lebih
rendah

berupa

sungai yang

berada disebelah utara tapak


dan laut pada barat tapak.

Arah Aliran

Dengan demikian pembangunan


jaringan drainase, air bersih,

Air

dan air kotor dapat mengikuti


arah air ini. Pembangunan jaringan yang mengikuti arah alami
air ini dapat menghemat energi
karena

pengaliran

air

akan

menggunakan gravitasi.
Sumber : Hasil Analisis, 2012

Selain analisis internal dan eksternal, dalam proses perencanaan kawasan


perumahan sudah seharusnya menyediakan beberapa fasilitas-fasilitas penunjang.
Penyediaan sejumlah fasilitas penunjang tersebut terdapat dalam SNI 03-1733-2004
mengenai tata cara perencanaan lingkungan perumahaan di perkotaan yang dikeluarkan
oleh Badan Standardisasi Nasional (BSN). Di dalam dokumen SNI, disebutkan
mengenai batas-batas fasilitas minimal yang harus disediakan dalam penyediaan
perumahan. Seperti misalnya fasilitas pedestrian / pejalan kaki, lebar jalan minimum,
penyediaan taman lingkungan, sekolah, tempat ibadah, fasilitas kesehatan, balai
pertemuan, dll. Standar dalam dokumen tersebut harus diperhatikan agar kawasan
perumahan yang dibangun dapat menjadi kawasan yang sehat dan dapat menjadi tempat
tinggal yang layak bagi penghuninya.
Tetapi dalam kenyataannya, tidak semua standar dipenuhi oleh PT.
Lisakonsulindo dalam merancang siteplan kawasan perumahan DGreen Residence &
Business Center ini. Untuk fasilitas pedestrian / pejalan kaki, lebar jalan minimum, dan
taman lingkungan memang sudah terpenuhi, tetapi penyediaan fasilitas lainnya seperti

26

fasilitas pendidikan dan kesehatan masih belum terpenuhi. Hal ini salah satunya
disebabkan karena preferensi owner yang mensyaratkan penyediaan fasilitas hanya
berupa fasilitas hiburan saja, yaitu berupa clubhouse, waterpark, dan sport center yang
diletakkan di pusat kawasan perumahan ini. Di samping itu, owner juga labih memilih
untuk menyediakan sejumlah lahan yang berfungsi sebagai kawasan komersil di bagian
timur kawasan perumahan ini. Diduga hal tersebut merupakan upaya owner untuk
mencari keuntungan yang lebih besar dibandingkan menyediakan fasilitas penunjang
lainnya. Rancangan sirkulasi jalan yang terbagi menjadi jalan hirarki utama dan jalan
lingkungan dapat dilihat pada gambar berikut.
GAMBAR 3.2
POLA SIRKULASI / HIRARKI JALAN PADA SITEPLAN KAWASAN
DGREEN RESIDENCE & BUSINESS CENTER

Sumber : PT. Lisakonsulindo, 2012

Pada gambar tersebut, dapat diketahui bahwa hirarki jalan yang digunakan
terdiri dari 4 hirarki, yaitu jalan hirarki utama (lebar jalan 18 m), jalan lingkungan row

27

12 (lebar jalan 12 m), jalan lingkungan row 9 (lebar jalan 9 m), dan jalan lingkungan
row 7 (lebar jalan 7 m). jalan hirarki utama dan jalan lingkungan row 12 dilengkapi
dengan fasilitas pedestrian, sedangkan jalan lingkungan row 9 dan jalan lingkungan row
7 tidak dilengkapi fasilitas pedestrian. Berikut merupakan gambar penampang jalan
hirarki utama beserta komponen pedestriannya.
GAMBAR 3.3
PENAMPANG JALAN HIRARKI UTAMA

Sumber : PT. Lisakonsulindo, 2012

Selain pertimbangan mengenai fasilitas penunjang, dalam perencanaan kawasan


perumahan sekaligus pusat bisnis ini diperlukan beberapa strategi agar kawasan ini
terasa aman dan nyaman bagi penghuni perumahan, serta dapat menarik pengunjung
untuk datang. Berikut merupakan strategi perancangan untuk kawasan ini :
a. Membuka best view ke arah pantai sebagai salah satu nilai jual yang tinggi.
b. Membuat peletakan perumahan dalam bentuk cluster tertutup (hanya terdapat
satu jalan sebagai akses masuk maupun keluar cluster) untuk meningkatkan
privacy dan keamanan.
c. Menciptakan kawasan komersil yang produktif sebagai respon terhadap jalan
arteri di depannya.
d. Menciptakan zona-zona kawasan sesuai dengan fungsinya masing-masing dan
tiap zona memiliki keterkaitan satu sama lain.
Berikut merupakan program ruang yang dibuat oleh PT. Lisakonsulindo dalam
perancangan siteplan DGreen Residence & Business Center.

28

TABEL III.2
PROGRAM RUANG DGREEN RESIDENCE & BUSINESS CENTER
ZONA
LUAS PERENCANAAN
KOMERSIAL :

LUAS (M2)

(%)

379.692,14
89.853,58

100,00%
23,66%

62.897,51
26.956,07

16,57%
7,10%

Mall & Ruko


Mall Ext. & Hotel
Shophouses

Pasar Modern & Ruko


Komersial Saleable (70%)
Hijau/Jalan Lingkungan (30%)
HUNIAN / PERUMAHAN
Cluster Alamanda (A1, A2, A3, A5, A6)

Kavling Efektif

11.805,85

3,11%

Hijau / Taman

2.462,15

0,65%

Jalan
Cluster Bougenville (B1, B2, B3, B5, B6, B7, B8)

5.509,66

1,45%

Kavling Efektif

9.940,90

2,62%

Hijau / Taman

2.102,86

0,55%

Jalan

5.922,68

1,56%

Kavling Efektif

15.830,81

4,17%

Hijau / Taman

4.201,85

1,11%

Jalan

8.897,60

2,34%

Cluster Chrysant (C1, C2, C3, C5, C6)

Cluster Delonix (D1, D2, D3, D5)

Kavling Efektif

13.184,25

3,47%

Hijau / Taman

1.962,72

0,52%

Jalan
Cluster Episcia (E1, E2, E3, E5, E6, E7, E8)

8.303,81

2,19%

Kavling Efektif

19.862,96

5,23%

Hijau / Taman

2.241,82

0,59%

Jalan
Cluster Ficus (F1, F2, F3, F5, F6, F7, F8, F9)

9.390,02

2,47%

Kavling Efektif

24.801,19

6,53%

6.140,98

1,62%

Jalan
Cluster Gardenia (G1, G2, G3, G5, G6)

10.939,85

2,88%

Kavling Efektif

17.858,12

4,70%

Hijau / Taman

1.984,86

0,52%

Jalan

8.678,40

2,29%

Hijau / Taman

29

ZONA

LUAS (M2)

(%)

Cluster Heliconia (H1, H2, H3, H5, H6)

Kavling Efektif

12.847,10

3,38%

Hijau / Taman

3.595,63

0,95%

Jalan

7.009,59

1,85%

Kavling Efektif

16.017,01

4,22%

Hijau / Taman

3.539,85

0,93%

7.558,28

1,99%

Kavling Efektif

3.270,00

0,86%

Hijau / Taman

1.451,91

0,38%

2.154,59

0,57%

145.418,19
29.684,63
102.873,95

38,30%
7,82%
27,09%

11.861,79

3,12%

379.692,14
208.315,70
11.861,79
129.830,02
29.684,63

100%
54,86%
5,69%
34,19%
22,86%

Cluster Ixora (i1, i2, i3, i5, i6)

Jalan
Cluster Townhouse

Jalan
Total Hunian / Perumahan
Kavling Efektif
Hijau / Taman
Jalan
CLUBHOUSE

Water Park
Sport Center
Total Site
Saleable Area
Fasos/Fasum
Jalan
Hijau / Taman

Sumber : PT. Lisakonsulindo, 2012

Dengan menyesuaikan pada program ruang yang telah dibuat, maka dibuatlah
peta zoning kawasan DGreen Residence & Business Center ini sebagai berikut:

30

GAMBAR 3.4
ZONING KAWASAN PERUMAHAN DGREEN RESIDENCE &
BUSINESS CENTER

Sumber : Hasil Analisis, 2012

3.2.2

Masterplan Kawasan Pemerintahan Maybrat


Kabupaten Maybrat merupakan pemekaran wilayah dari Kabupaten Sorong,

Provinsi Papua Barat. Berdirinya Kabupaten Maybrat ditetapkan di dalam UndangUndang No 13 Tahun 2009 tentang Pembentukan Kabupaten Maybrat di Provinsi Papua
Barat. Dengan dibentuknya kabupaten baru dan pejabat pemerintahan yang baru, maka
diperlukan suatu kawasan pemerintahan untuk memfasilitasi pemerintah daerah
Kabupaten Maybrat dalam mengatur dan mengelola kabupaten yang baru terbentuk ini.
Tujuan pengembangan kawasan ini adalah menciptakan kawasan pemerintahan yang
menitikberatkan integrasi antar lembaga.
Berbeda dengan kawasan permukiman DGreen Residence & Business Center
Bintan, kawasan pemerintahan Maybrat ini tidak menentukan lokasi kawasan secara
spesifik. Pemerintah Maybrat hanya menyatakan bahwa mereka memiliki lahan dengan
luasan yang cukup besar untuk dialokasikan sebagai pengembangan kawasan
pemerintahan. Pada saat ini lahan tersebut masih berupa lahan kosong. Lahan tersebut

31

tidak memiliki kontur yang signifikan karena pihak pemerintah Kabupaten Maybrat
telah melakukan cut and fill pada lahan yang telah disediakan. Dengan demikian,
diasumsikan bahwa untuk pengembangan kawasan pemerintahan Maybrat ini telah
disediakan lahan kosong dengan luasan yang cukup besar dan kontur yang datar.
Kawasan perkantoran ini memiliki karakteristik berupa interaksi dan koordinasi
antar pegawai maupun antar kantor/instansi. Dengan demikian, perlu dibuat konsep
yang tepat dalam perencanaannya agar dapat mempermudah koordinasi antar kantor.
Kawasan pemerintahan ini direncanakan memiliki fungsi utama berupa perkantoran,
serta fungsi pendukung berupa kawasan permukiman, kawasan industri, ruang terbuka
hijau, dan lain-lain. Berikut adalah komponen penyusun pada fungsi utama (kawasan
perkantoran):
Kantor Bupati
Gedung DPRD
Gedung Dinas
Gedung Badan
Kantor
Sedangkan yang termasuk ke dalam fungsi pendukung yaitu:
Gedung Serba Guna

Area Perumahan

Gedung Olah Raga

Area Industri

Bank Papua

Area Golf

Rumah Sakit

Lapangan

Parkiran

Jalan

Area Rumah Dinas Bupati

Vegetasi

Area Pasar

Hutan dan Taman Kota

Zonasi yang digunakan pada perencanaan kawasan perkantoran ini berupa


sistem cluster yang mengelompokkan bangunan-bangunan yang memiliki keterkaitan
erat. Untuk mempermudah pengelompokan bangunan, maka dibuatlah matriks
keterkaitan antar bangunan sebagai pertimbangan dalam membantuk cluster tersebut.
Matriks keterkaitan tersebut dapat dilihat pada tabel berikut.

TABEL III.3
MATRIKS KETERKAITAN
1 2 3 4 5 6 7 8 9

1
0

1
1

1
2

1
3

1
4

1
5

1
6

1
7

1
8

1
9

2
0

2
1

2
2

2
3

2
4

2
5

2
6

2
7

2
8

1 2 3 4 5 6 7 8 9

1
0

1
1

1
2

1
3

1
4

1
5

1
6

1
7

1
8

1
9

2
0

2
1

2
2

2
3

2
4

2
5

2
6

2
7

2
8

hijau menunjukkan hubungan keterkaitan erat, warna kuning menunjukkan hubungan keterkaitan yang kecil, sedangka

erkaitan yang telah dibuat, maka dibuatlah rencana zonasi kawasan perkantoran ini. Gambar berikut menunjukkan zona

GAMBAR 3.5
ZONASI KAWASAN PEMERINTAHAN MAYBRAT

Sumber : Hasil Analisis, 2012

34

3.3

Penilaian Terhadap Proses dan Hasil Kerja Praktek


Pada bagian ini, praktikan membagi penilaian terhadap proses dan hasil kerja

praktek menjadi dua bagian, yaitu pembahasan pelaksanaan kerja praktek terhadap teori
perkuliahan dan penilaian terhdap pelaksanaan pekerjaan.
3.3.1

Pembahasan Pelaksanaan Kerja Praktek terhadap Teori Perkuliahan


Dalam pelaksanaan proyek DGreen Residence & Business Center maupun

proyek Kawasan Pemerintahan Maybrat, praktikan dituntut untuk menerapkan ilmuilmu yang telah dipelajari selama masa perkuliahan di Program Studi Perencanaan
Wilayah dan Kota. Proses pengerjaan penyusunan masterplan DGreen Residence &
Business Center maupun alternatif desain Kawasan Pemerintahan Maybrat ini hampir
serupa dengan proses yang dijalani dalam mata kuliah Studio Perencanaan Tapak. Di
dalamnya terdapat tahapan-tahapan yang harus dilakukan seperti analisis internal dan
eksternal

tapak,

penentuan

komponen

utama

dan

komponen

pendukung,

pengidentifikasian karakteristik kawasan, pembuatan program ruang, serta penerapan


konsep zonasi.
Selain mata kuliah Studio Perencanaan Tapak, proyek masterplan Kawasan
Pemerintahan Maybrat juga terkait dengan mata kuliah Analisis Sosial dan
Kependudukan. Dalam proyek ini, praktikan juga harus mengenal karakteristik
penduduk yang tinggal di sekitar Kabupaten Sorong. Dengan mengetahui karakteristik
penduduknya, maka praktikan mengatahui bahwa standar yang biasa dipakai untuk
merencanakan suatu kawasan di area perkotaan tidak bisa dipakai dalam perencangan
siteplan ini.
3.3.2

Proses Pelaksanaan Pekerjaan


Menurut praktikan, kelengkapan data yang dimiliki oleh PT. Lisakonsulindo

dapat dibilang masih kurang dari cukup. Terbukti pada saat praktikan membantu
menyusun laporan masterplan DGreen Residence & Business Center, masih banyak
data-data yang harus dilengkapi sehingga praktikan cukup kerepotan dalam penyusunan
laporan tersebut. Di lain pihak, owner proyek juga tidak memberikan akses informasi
yang sepenuhnya terbuka kepada pihak PT. Lisakonsulindo. Contohnya pada saat
survey, PT. Lisakonsulindo telah meminta foto-foto kondisi tapak pada pihak owner

35

proyek, tetapi pihak owner tidak mau memberikan foto-foto yang telah diambil selama
survey kepada pihak PT. Lisakonsulindo.
Apabila dilihat dari hasil kerja praktikan dalam proyek, praktikan masih merasa
hasil pekerjaan praktikan dalam kedua proyek masih kurang optimal. Pada pengerjaan
laporan masterplan DGreen Residence & Business Center, praktikan berusaha untuk
mengerjakan laporan tersebut dengan data yang sangat terbatas dan seadanya. Data-data
tambahan yang berusaha dikumpulkan oleh praktikan pun masih belum cukup untuk
menyusun laporan masterplan yang layak. Sedangkan dalam pengerjaan siteplan
Kawasan Pemerintahan Maybrat, desain yang dibuat oleh praktikan masih dipengaruhi
oleh preferensi owner dan peletakan bangunan juga dipengaruhi oleh desain bangunan
yang telah dibuat oleh pembimbing. Sehingga praktikan tidak bisa sepenuhnya
menerapkan prinsip-prinsip penyusunan siteplan yang baik. Praktikan juga lupa
menempatkan beberapa komponen dalam siteplan tersebut, sehingga siteplan yang
dikerjakan oleh praktikan terlihat tidak rapi.
3.4

Persoalan Pelaksanaan Kegiatan


Pada saat menjalani proses kerja praktek ini, terdapat sejumlah kendala dan

persoalan yang dihadapi oleh praktikan. Kendala maupun persoalan tersebut antara lain
berupa kendala dalam pelaksanaan proyek dan perbedaan pendapat dengan
pembimbing.
3.4.1

Persoalan dalam Pelaksanaan Proyek


Dalam pelaksanaan kedua proyek yang dikerjakan praktikan, praktikan

mengalami berbagai kendala serta persoalan. Berikut merupakan persoalan dan kendala
yang dialami praktikan selama pengerjaan proyek.
Di Program Studi Perencanaan Wilayah dan Kota, praktikan mempelajari bahwa
dalam proses penyusunan suatu rencana, diperlukan adanya integrasi dari
rencana yang lebih makro ke dalam rencana yang lebih mikro. Seperti misalnya
pembuatan RTRW Kabupaten / Kota seharusnya disesuaikan dengan arahan dari
RTRW Provinsi. Namun dalam proyek masterplan DGreen Residence &
Business Center, PT. Lisakonsulindo melakukannya secara terbalik. Mereka
mengerjakan siteplan kawasan terlebih dahulu, baru kemudian dijelaskan lebih
lanjut dalam masterplan. Hal ini membuat praktikan kebingungan dalam

36

menyusun laporan masterplan kawasan perumahan tersebut karena hanya bisa


menerjemahkan dari siteplan yang telah dibuat.
Dalam penyusunan laporan masterplan DGreen Residence & Business Center,
pihak PT. Lisakonsulindo memang telah menyediakan sejumlah data yang
mereka kerjakan. Tetapi data yang diberikan tersebut masih jauh dari cukup
untuk membuat laporan masterplan kawasan perumahan sekaligus pusat bisnis
ini. Bahkan lokasi tapak pun hanya diberikan peta kecil yang berisikan nama
jalan yang lebih mirip sebagai denah lokasi. Lokasi tersebut hanya dijelaskan
berada di Kepulauan Bintan, tanpa mengetahui posisi yang jelas mengenai Kota
ataupun Kecamatan. Sehingga praktikan merasa kesulitan dalam mencari lokasi
spesifik kawasan yang akan direncanakan sebagai perumahan ini.
Dalam perancangan alternatif desain siteplan Kawasan Pemerintahan Maybrat
yang masih dalam proses tender, respon dari Pemerintah Kabupaten Maybrat
dirasa cukup lambat. Desain yang telah diajukan masih belum mendapatkan
respon dari Pemerintah Kabupaten Maybrat hingga praktikan menyelesaikan
masa kerja prakteknya di PT. Lisakonsulindo. Sehingga tidak diketahui masukan
terhadap siteplan yang dirancang oleh praktikan, serta tidak diketahui pula
apakah akan ada revisi terhadap siteplan tersebut atau tidak.
Pada pengerjaan kedua proyek ini, keduanya sama-sama dipengaruhi oleh
preferensi owner. Sehingga apa yang dirancang praktikan harus menyesuaikan
dengan preferensi owner tersebut, walaupun terkadang preferensi owner jelasjelas tidak sesuai dengan prinsip perencanaan maupun perancangan yang telah
dipelajari di Program Studi Perencanaan Wilayah dan Kota.
3.4.2

Perbedaan Pendapat dengan Pembimbing


Selam pengerjaan kedua proyek, praktikan juga menemukan beberapa perbedaan

pendapat dengan pembimbing terkait pengerjaan proyek. Berikut adalah beberapa


perbedaan pendapat yang dirasakan oleh praktikan dalam pelaksanaan kedua proyek
tersebut.
Pada penyusunan laporan masterplan DGreen Residence & Business Center,
kerangka laporan yang diajukan oleh praktikan dirasa terlalu panjang oleh
pembimbing. Padahal kerangka yang diajukan tersebut tidak berbeda jauh

37

dengan laporan yang biasa dikerjakan praktikan sewaktu kuliah, serta telah
distrukturkan sedemikian rupa agar urutan laporan jelas.
Dalam perancangan alternatif desain siteplan Kawasan Pemerintahan Maybrat,
praktikan berusaha untuk mengikuti ketentuan yang dipelajari selama masa
kuliah di Program Studi Perencanaan Wilayah dan Kota. Tetapi karena
pembimbing praktikan merupakan seorang arsitek, sehingga pengerjaan siteplan
Kawasan Pemerintahan Maybrat ini lebih diarahkan kepada arsitektur dan
keindahan kawasan. Praktikan juga harus menyesuaikan peletakan bangunan
dengan desain bangunan yang telah dibuat oleh pembimbing, sehingga peletakan
bangunan tidak dapat sepenuhnya disesuaikan dengan fungsi masing-masing
bangunan.

BAB 4
KESAN DAN PESAN

Pada bab ini akan dipaparkan mengenai kesan praktikan dalam melaksanakan
kerja praktek selama kurang lebih dua bulan di PT. Lisakonsulindo, serta saran
praktikan untuk ke depannya. Saran ini diharapkan dapat menjadi masukan bagi IKP
maupun bagi Program Studi Perencanaan Wilayah dan Kota, serta bagi calon praktikan
yang akan mengambil mata kuliah Kerja Praktek.

4.1

Kesan
Selama menjalani kerja praktek di PT. Lisakonsulindo, praktikan banyak

mendapat pengalaman berharga, terutama berbagai pengalaman mengenai dunia kerja.


Pembahasan mengenai kesan yang didapat oleh praktikan selama melakukan kerja
praktek di PT. Lisakonsulindo ini akan dibahas dalam 3 bagian, yaitu kesan terhadap
manajemen IKP, kesen terhadap manajemen proyek, dan kesan terhadap lingkungan
kerja.
4.1.1

Kesan Terhadap Manajemen Instansi Kerja Praktek


Selama menjalankan kerja praktek, praktikan tidak tergabung dalam divisi

khusus manapun. Selama keberjalanannya, praktikan memiliki beberapa kesan


mengenai manajemen dari PT. Lisakonsulindo. Yang pertama dalam hal pembagian
divisi, PT. Lisakonsulindo membagi divisi hanya berdasarkan kelompok keahlian.
Namun pembagian divisi tersebut masih kurang terstruktur, sehingga semua divisi
langsung berada di bawah direktur. Di samping itu, tidak ada penanggung jawab pada
tiap divisi sehingga apabila ada permasalahan yang melibatkan satu divisi, hanya
didiskusikan kepada salah satu orang dari divisi tersebut yang sedang tidak sibuk.
Koordinasi yang dilakukan sudah cukup baik, tetapi masih perlu ditingkatkan.
Koordinasi yang dilakukan bukan dalam bentuk rapat, tetapi lebih kepada diskusi
terbuka antar pegawai. Diskusi tersebut tidak hanya dilakukan melalui tatap muka
secara langsung, tetapi terkadang juga melalui telepon maupun email. Apabila diadakan

38

39

rapat bersama pemilik proyek, maka yang ikut rapat hanya beberapa perwakilan saja
yang terlibat dalam proyek tersebut.
4.1.2

Kesan Terhadap Manajemen Pekerjaan/Proyek


Selama menjalankan pekerjaan yang diberikan, terdapat beberapa hal yang

menjadi perhatian praktikan dalam proyek. Salah satunya adalah dalam hal pembagian
beban kerja proyek. Biasanya, apabila IKP telah mendapatkan suatu proyek, maka
orang-orang yang dilibatkan dalam proyek tersebut adalah orang-orang yang pada
waktu itu tidak sibuk atau tidak sedang menangani proyek lain. Di samping itu juga
masih tergantung kepada jenis pekerjaan yang diterima. Misalkan pekerjaan yang
diterima adalah berupa desain site plan, maka pekerjaan tersebut diberikan kepada
arsitek. Kemudian tidak ada penanggung jawab dalam setiap proyek, sehingga dalam
pelaksanaan survey minimal perwakilan divisi yang terlibat harus ikut agar masingmasing bisa fokus pada keahliannya. Oleh karena itu, praktikan tidak memiliki
kedudukan khusus dalam proyek, hanya sebagai support staff. Tetapi di sisi lain, karena
pekerjaan yang dilakukan diberikan kepada tenaga ahli yang sesuai, maka kualitas
pekerjaan memang sudah tidak diragukan lagi.
4.1.3

Kesan Terhadap Lingkungan Kerja


Lingkungan kerja di IKP praktikan dirasa sudah cukup kondusif dan nyaman

sebagai tempat untuk bekerja sekaligus mencari pengalaman baru. Kondisi tersebut
tentunya sangat berbeda dengan lingkungan kampus dan belum pernah dirasakan
sebelumnya selama 3 tahun lebih menuntut ilmu di prodi Perencanaan Wilayah dan
Kota ini. Kedua pembimbing dan para pegawai lainnya sangat terbuka apabila diajak
berdiskusi, serta sering memberi masukan yang berarti bagi pekerjaan yang diberikan
kepada praktikan. Hasil diskusi dan masukan-masukan yang diterima oleh praktikan
memberikan wawasan baru di bidang perencanaan masterplan.
4.2

Saran
Setelah menjalani kerja praktek di PT. Lisakonsulindo, praktikan memiliki

beberapa saran dan masukan terhadap IKP. Pembahasan mengenai saran praktikan ini
akan dibahas dalam 3 bagian, yaitu saran kepada PT. Lisakonsulindo selaku IKP, saran
kepada program studi perencanaan wilayah dan kota, serta saran kepada calon
praktikan.

40

4.2.1

Saran Kepada IKP


Saran yang diberikan kepada PT. Lisakonsulindo selaku IKP antara lain :

Dalam struktur organisasi IKP, disarankan untuk lebih mempertimbangkan


hirarki antar divisi, sehingga tidak semua divisi berada di bawah direktur secara
langsung.
Diperlukan adanya penanggung jawab pada setiap divisi dalam struktur. Hal ini
juga dapat berpengaruh pada pembagian beban kerja.
Diperlukan adanya penanggung jawab pada masing-masing proyek sehingga
untuk mencari tahu mengenai proyek tersebut bisa lewat penanggung jawab
tersebut. Selain itu, untuk mempermudah koordinasi antar pemilik proyek
dengan pihak PT. Lisakonsulindo sendiri.
4.2.2

Saran Kepada Program Studi Perencanaan Wilayah dan Kota


Pada saat menjalani kerja praktek ini, Program Studi Perencanaan Wilayah dan

Kota kurang menjelaskan mengenai gambaran awal tentang kerja praktek. Praktikan
merasa masih belum mendapat arahan yang jelas mengenai proses apa saja yang harus
dilakukan sebelum mendapatkan IKP dan hal apa saja yang dibolehkan atau tidak
dibolehkan selama menjalani kerja praktek di IKP tersebut. Di samping itu, Program
Studi Perencanaan Wilayah dan Kota juga tidak memberi arahan yang jelas mengenai
apa yang harus dilakukan setelah praktikan selesai menjalani kerja praktek, terutama
dalam penyusunan Laporan Kerja Praktek (LKP). Oleh karena itu, praktikan dan
sejumlah rekan seangkatan masih merasa bingung terhadap pengerjaan LKP tersebut.
4.2.3

Saran Kepada Calon Praktikan


Untuk para calon praktikan selanjutnya, disarankan untuk mencari tahu

mengenai passion atau keinginan mereka dalam berkarir. Passion tersebut dapat
dijadikan patokan yang tepat dalam memilih instansi kerja praktek, karena kerja praktek
ini dapat menggambarkan bagaimana mereka menempuh karir di bidang tersebut. Selain
itu, kerja praktek juga merupakan sarana yang tepat untuk merasakan dunia kerja yang
sesungguhnya.
Apabila calon praktikan telah menemukan tempat yang sesuai dengan keinginan
karir mereka, maka ada baiknya jika mereka menanyakan lebih lanjut mengenai IKP
tersebut dari senior atau kakak kelas yang pernah melakukan kerja praktek di instansi

41

tersebut. Hal ini dimaksudkan agar praktikan dapat mengenal lebih lanjut mengenai
proses kerja IKP tersebut dari orang yang sudah berpengalaman. Jika tidak ada senior
yang pernah melakukan kerja praktek di IKP yang dipilih, maka ada baiknya apabila
calon praktikan melakukan wawancara singkat kepada contact person yang didapatkan
di IKP tersebut.
Hal yang terpenting dalam menjalani kerja praktek dan harus dipahami oleh
setiap calon praktikan adalah etika sebagai mahasiswa. Setelah diterima oleh salah satu
IKP, maka masing-masing praktikan akan memiliki pembimbing yang akan
membimbing mereka dalam melakukan kerja praktek. Maka dari itu, sebaiknya jaga
hubungan baik dengan pembimbing dan seluruh pegawai di IKP tersebut. Perhatikan
mengenai sopan santun dan tatakrama, baik dalam bersikap, berpenampilan, maupun
berbicara.