Anda di halaman 1dari 2

Secalit Tinta Buat Anak Didik

1. dalam angan kami


ada seribu impian yang tersirat
agar kalian bangkit dari lena yang panjang
menyusun langkah satu persatu mendepani waktu
menghitung gerakwaja agar tidak tersungkur rebah
melarik bilah-bilah usia dengan belati ketulusan
kerana sesungguhnya kehidupan yang kalian susuri
begitu amat berharga dan tidak mampu tertebus
dengan selaut penyesalan
2. dalam impian kami
ada seribu harapan yang terpahat
agar kalian dewasa bersama pengalaman
mengutip sisa-sisa sejarah bangsa yang tertinggal
mencerna paradigma mencorak warna masadepan
menghirup kepahitan demi sebuah kegemilangan
kerana sesungguhnya untung nasib generasi
adalah di tangan kalian
3. dalam harapan kami
ada seribu restu yang teriring
agar kalian bisa menegakkan cita murni
meneguhkan persetiaan dan wawasan
membina keutuhan prinsip dan pegangan
meneroka alaf dunia tanpa sempadan
kerana kemuliaan sesuatu bangsa itu
terletak pada kesempurnaan iman
dan kebijaksanaan kalian
4. dalam restu kami
ada seribu cita yang tertanam
agar kalian menjadi kelopak cempaka yang menguntum
menghiasi serata taman dan daerah pergunungan
mekar mewangi bagaikan setanggi jingga
menabur bakti buat tunas-tunas putera puteri
kerana kalianlah penyambung tugas suci
memartabatkan bangsa di mata dunia
5. wahai anak-anakku sekalian
tak akan sirna siraman kasih kami
tak akan pudar atau lekang diterik mentari
raihlah setitis ilmu selaut pengetahuan
capailah tangan kami
menjana minda meneroka khazanah
kenalilah dunia dengan segala isinya
agar kalian tidak tersesat nanti
di jalan yang terang nyata
6. wahai anak-anakku sekalian
datanglah ke pangkuan kami yang menanti
dengan seribu kecekalan dan kesungguhan
dengan seribu keinginan dan keyakinan
akan kami hulurkan secangkir harapan
akan kami gariskan sejalur pengertian
agar kalian memahami erti pengorbanan
yang tak pernah mengenal jemu
7. wahai anak-anakku sekalian
ingatlah bahawa segala jerih perih kami
bukanlah untuk dihargai dan diingati

hanya cuma sekadar sebuah tanggungjawab


yang harus dipikul dengan keikhlasan
kamilah kandil gemerlap di malam sunyi
memancar sinar cahaya tulus & kudus
menerangi tiap hati yang ingin bernaung
di perdu ilmu di rimbunan kasih sejati
telah cukup kami mengerti segala cabaran
telah fasih kami mengenal segala hambatan
segalanya kami telan dan kunyah jua
menjadi nanah,darah dan daging
kerana setianya kami pada sumpah keramat
yang tercalit utuh pada mahkota bakti
seorang yang bernama
GURU......................