Anda di halaman 1dari 12

RESUSITASI NEONATUS

A.

PENGERTIAN RESUSITASI

Resusitasi ( respirasi artifisialis) adalah usaha dalam memberikan ventilasi yang adekuat,
pemberian oksigen dan curah jantung yang cukup untuk menyalurkan oksigen kepada
otak, jantung dan alat-alat vital lainnya. (Pelayanan Kesehatan Maternal dan Neonatal,
2002)
Resusitasi adalah pernafasan dengan menerapkan masase jantung dan pernafasan
buatan.(Kamus Kedokteran, Edisi 2000).
Resusitasi adalah tindakan untuk menghidupkan kembali atau memulihkan kembali
kesadaran seseorang yang tampaknya mati sebagai akibat berhentinya fungsi jantung
dan paru, yang berorientasi pada otak (Tjokronegoro, 1998).
Sedangkan menurut Rilantono, dkk (1999) resusitasi mengandung arti harfiah
menghidupkan kembali, yaitu dimaksudkan usaha-usaha yang dapat dilakukan untuk
mencegah suatu episode henti jantung berlanjut menjadi kematian biologis. Resusitasi
jantung paru terdiri atas dua komponen utama yakni: bantuan hidup dasar (BHD) dan
bantuan hidup lanjut (BHL). Selanjutnya adalah perawatan pasca resusitasi.

B.

TUJUAN RESUSITASI

1.

Memberikan ventilasi yang adekuat

2.

Membatasi kerusakan serebi

3.

Pemberian oksigen dan curah jantung yang cukup untuk menyalurkan oksigen

kepada otak, jantung dan alat alat vital lainnya


4.

Untuk memulai atau mempertahankan kehidupan ekstra uteri

C.
1.

TANDA TANDA RESUSITASI PERLU DILAKUKAN


Pernafasan

Apabila penilaian pernafasan menunjukkan bahwa bayi tidak bernafas atau bahwa
pernafasan tidak adekuat. Lihat gerakan dada naik turun, frekuensi dan dalamnya
pernafasan selama 1 menit. Nafas tersengal-sengal berarti nafas tidak efektif dan perlu
tindakan, misalnya apneu. Jika pernafasan telah efektif yaitu pada bayi normal biasanya
30 50 x/menit dan menangis, kita melangkah ke penilaian selanjutnya.
2.

Denyut jantung frekuensi

Apabila penilaian denyut jantung menunjukkan bahwa denyut jantung bayi tidak
teratur. Frekuensi denyut jantung harus > 100 per menit. Cara yang termudah dan
cepat adalah dengan menggunakan stetoskop atau meraba denyut tali pusat. Meraba
arteria mempunyai keuntungan karena dapat memantau frekuensi denyut jantung
secara terus menerus, dihitung selama 6 detik (hasilnya dikalikan 10 =frekuensi denyut
jantung selama 1 menit) Hasil penilaian ;
Apabila frekuensi>100x / menit dan bayi bernafas spontan, dilanjutkan dengan
menilai warna kulit.
Apabila frekuensi < 100x / menit walaupun bayi bernafas spontan menjadi indikasi
untuk dilakukan VTP (Ventilasi Tekanan Positif)
3.

Warna Kulit

Apabila penilaian warna kulit menunjukkan bahwa warna kulit bayi pucat atau bisa
sampai sianosis. Setelah pernafasan dan frekuensi jantung baik, seharusnya kulit
menjadi kemerahan. Jika masih ada sianosis central, oksigen tetap diberikan. Bila
terdapat sianosis purifier, oksigen tidak perlu diberikan, disebabkan karena peredaran
darah yang masih lamban, antara lain karena suhu ruang bersalin yang dingin.

D.

KONDISI YANG MEMERLUKAN RESUSITASI

1.

Sumbatan jalan napas : akibat lendir / darah / mekonium, atau akibat lidah yang

jatuh ke posterior.
2.

Kondisi depresi pernapasan akibat obat-obatan yang diberikan kepada ibu

misalnya obat anestetik, analgetik lokal, narkotik, diazepam, magnesium sulfat, dan
sebagainya
3.

Kerusakan neurologis.

4.

Kelainan / kerusakan saluran napas atau kardiovaskular atau susunan saraf pusat,

dan / atau kelainan-kelainan kongenital yang dapat menyebabkan gangguan pernapasan


/ sirkulasi.
5.

Syok hipovolemik misalnya akibat kompresi tali pusat atau perdarahan

Resusitasi lebih penting diperlukan pada menit-menit pertama kehidupan. Jika


terlambat, bisa berpengaruh buruk bagi kualitas hidup individu selanjutnya.

E.

HAL HAL YANG PERLU DIPERHATIKAN DALAM RESUSITASI

1.

Tenaga yang terampil, tim kerja yang baik.

2.

Pemahaman tentang fisiologi dasar pernapasan, kardiovaskular, serta proses

asfiksia yang progresif.


3.

Kemampuan / alat pengaturan suhu, ventilasi, monitoring.

4.

Obat-obatan dan cairan yang diperlukan.

F.

PERSIAPAN RESUSITASI BAYI BARU LAHIR

Di dalam setiap persalinan, penolong harus selalu siap melakukan tindakan resusitasi
bayi baru lahir. Kesiapan untuk bertindak dapat menghindarkan kehilangan waktu yang
sangat berharga bagi upaya pertolongan. Walaupun hanya beberapa menit tidak
bernapas, bayi baru lahir dapat mengalami kerusakan otak yang berat atau meninggal.
1.

Persiapan Keluarga

Sebelum menolong persalinan, bicarakan dengan keluarga mengenai kemungkinankemungkinan yang dapat terjadi pada ibu dan bayinya serta persiapan yang dilakukan
oleh penolong untuk membantu kelancaran persalinan dan melakukan tindakan yang
diperlukan.
2.

Persiapan Tempat Resusitasi

Persiapan yang diperlukan meliputi ruang bersalin dan tempat resusitasi. Gunakan
ruangan yang hangat dan terang. Tempat resusitasi hendaknya rata, keras, bersih dan
kering, misalnya meja, dipan atau di atas lantai beralas tikar. Kondisi yang rata
diperlukan untuk mengatur posisi kepala bayi. Tempat resusitasi sebaiknya di dekat
sumber pemanas (misalnya; lampu sorot) dan tidak banyak tiupan angin (jendela atau
pintu yang terbuka). Biasanya digunakan lampu sorot atau bohlam berdaya 60 watt atau
lampu gas minyak bumi (petromax). Nyalakan lampu menjelang kelahiran bayi.
3.

Persiapan Alat Resusitasi

Sebelum menolong persalinan, selain peralatan persalinan, siapkan juga alat-alat


resusitasi dalam keadaan siap pakai, yaitu:
a.
b.

2 helai kain/handuk
Bahan ganjal bahu bayi. Bahan ganjal dapat berupa kain, kaos, selendang, handuk

kecil, digulung setinggi 5 cm dan mudah disesuaikan untuk mengatur posisi kepala bayi.
c.

Alat pengisap lendir DeLee atau bola karet

d.

Tabung dan sungkup atau balon dan sungkup neonatal

e.

Kotak alat resusitasi.

f.

Jam atau pencatat waktu

G.

LANGKAH-LANGKAH RESUSITASI BBL

Sebelum bayi lahir, harus mengetahui informasi:


-

Bayi cukup bulan atau tidak?

Air ketuban bercampur mekonium atau tidak?

Setelah bayi lahir, lakukan penilaian:


-

Bernafas atau menangis?

Tonus otot baik?

Bila hasil penilaian baik, yaitu bayi cukup bulan, air ketuban tidak bercampur mekonium,
bayi menangis, tnus otot baik. Maka lakukan PERAWATAN RUTIN: Beri kehangatan,
Bersihkan jalan nafas, Mengeringkan bayi

Bila hasil penilaian tidak baik, maka lakukan


A.

AIRWAY (LANGKAH AWAL)

1.

Jaga bayi tetap hangat.

Selimuti bayi dengan kain, pindahkan bayi ke tempat resusitasi.

2.

Atur posisi bayi.

Baringkan bayi terlentang dengan kepala di dekat penolong. Ganjal bahu agar kepala
sedikit ekstensi. Posisi semi ekstensi yaitu hidung dan mulut dalam satu garis lurus.
3.

Isap lendir.

Gunakan alat pengisap lendir DeLee atau bola karet.


a.

Pertama, isap lendir di dalam mulut, kemudian baru isap lendir di hidung.

b.

Hisap lendir sambil menarik keluar pengisap (bukan pada saat memasukkan).

c.

Bila menggunakan pengisap lendir DeLee, jangan memasukkan ujung pengisap

terlalu dalam (lebih dari 5 cm ke dalam mulut atau lebih dari 3 cm ke dalam hidung)
karena dapat menyebabkan denyut jantung bayi melambat atau henti napas bayi.
4.
a.

Keringkan dan Rangsang taktil.


Keringkan bayi mulai dari muka, kepala dan bagian tubuh lainnya dengan

sedikit tekanan. Rangsangan ini dapat memulai pernapasan bayi atau bernapas lebih
baik.
b.

Lakukan rangsangan taktil dengan beberapa cara di bawah ini:

1)

Menepuk atau menyentil telapak kaki.

2)

Menggosok punggung, perut, dada atau tungkai bayi dengan telapak tangan

Rangsangan yang kasar, keras atau terus menerus, tidak akan banyak menolong dan
malahan dapat membahayakan bayi.
5.
a.
b.

Reposisi.
Ganti kain yang telah basah dengan kain bersih dan kering yang baru (disiapkan).
Selimuti bayi dengan kain tersebut, jangan tutupi bagian muka dan dada agar

pemantauan pernapasan bayi dapat diteruskan.


c.

Atur kembali posisi terbaik kepala bayi (sedikit ekstensi).

Penilaian apakah bayi menangis atau bernapas spontan dan teratur


6.

Lakukan penilaian apakah bayi bernapas normal, megap-megap atau tidak

bernapas.
Lakukan evaluasi meliputi:
Pernapasan
Frekuensi jantung

Warna kulit
Bila bayi bernafas, FJ > 100x/menit PERAWATAN SUPORTIF

B.

BREATHING (VTP)

Bila FJ < 100x/menit /APNUE VTP (Ventilasi Tekanan Positif)


Ventilasi adalah bagian dari tindakan resusitasi untuk memasukkan sejumlah udara ke
dalam paru dengan tekanan positip yang memadai untuk membuka alveoli paru agar
bayi bisa bernapas spontan dan teratur.
1.

Pasang sungkup, perhatikan lekatan.

Pasang dan pegang sungkup agar menutupi mulut dan hidung bayi.
2.

Ventilasi 2 kali dengan tekanan 30 cm air, amati gerakan dada bayi.

Ventilasi percobaan (2 kali) Lakukan tiupan udara dengan tekanan 30 cm air. Tiupan
awal ini sangat penting untuk membuka alveloli paru agar bayi bisa mulai bernapas dan
sekaligus menguji apakah jalan napas terbuka atau bebas.
Lihat apakah dada bayi mengembang, Bila tidak mengembang
a.
b.

Periksa posisi kepala, pastikan posisinya sudah benar.


Periksa pemasangan sungkup dan pastikan tidak terjadi kebocoran.

Bila dada mengembanglakukan tahap berikutnya


a.

Bila dada bayi mengembang, lakukan ventilasi 20 kali dengan tekanan 20 cm air

dalam 30 detik.
b.

Penilaian apakah bayi menangis atau bernapas spontan dan teratur?

Kecukupan ventilasi dinilai dengan memperhatikan gerakan dinding dada dan


auskultasi bunyi napas.

Bila bayi bernafas, FJ > 100x/menit, kemerahan PERAWATAN LANJUT

C.

CIRCULATION

Apabila setelah dilakukan VTP, FJ < 60x/menit VTP dan kompresi dada
Kompresi Dada
Kompresi dinding dada dapat dilakukan dengan melingkari dinding dada dengan
kedua tangan dan menggunakan ibu jari untuk menekan sternum atau dengan
menahan punggung bayi dengan satu tangan dan menggunakan ujung dari jari
telunjuk dan jari tengah dari tangan yang lain untuk menekan sternum.
Tehnik penekanan dengan ibu jari lebih banyak dipilih karena kontrol kedalaman
penekanan lebih baik.
Tekanan diberikan di bagian bawah dari sternum dengan kedalaman 1,5 cm dan
dengan frekuensi 90x/menit.
Dalam 3x penekanan dinding dada dilakukan 1x ventilasi sehingga didapatkan
30x ventilasi per menit. Perbandingan kompresi dinding dada dengan ventilasi
yang dianjurkan adalah 3 : 1.
Evaluasi denyut jantung dan warna kulit tiap 30 detik. Bayi yang tidak berespon,
kemungkinan yang terjadi adalah bantuan ventilasinya tidak adekuat, karena
itu adalah penting untuk menilai ventilasi dari bayi secara konstan.

D.

DRUG

Bila FJ < 60x/menit, berikan EPINEPRIN

AIR KETUBAN BERCAMPUR MEKONIUM?


Bila tidak terdapat mekonium LANGKAH AWAL
Bila air ketuban bercampur mekonium, lakukan penilaian bayi bugar atau tidak:
Usaha nafas baik
Tonus otot baik

FJ > 100x/menit
Bila bayi bugar LANGKAH AWAL
Bila bayi tidak bugar penghisapan mulut dan trachea LANGKAH AWAL

I.

ASUHAN PASCA RESUSITASI

Asuhan pascaresusitasi diberikan sesuai dengan keadaan bayi setelah menerima


tindakan resusitasi. Asuhan pascaresusitasi dilakukan pada keadaan:
1.

Resusitasi berhasil

Resusitasi berhasil bila pernapasan bayi teratur, warna kulitnya kembali normal yang
kemudian diikuti dengan perbaikan tonus otot atau bergerak aktif. Lanjutkan dengan
asuhan berikutnya.
Konseling:
a.

Jelaskan pada ibu dan keluarganya tentang hasil resusitasi yang telah dilakukan.

Jawab setiap pertanyaan yang diajukan.


b.

Ajarkan ibu cara menilai pernapasan dan menjaga kehangatan tubuh bayi. Bila

ditemukan kelainan, segera hubungi penolong.


c.

Anjurkan ibu segera memberi ASI kepada bayinya. Bayi dengan gangguan

pernapasan perlu banyak energi. Pemberian ASI segera, dapat memasok energi yang
dibutuhkan.
d.

Anjurkan ibu untuk menjaga kehangatan tubuh bayi (asuhan dengan metode

Kangguru).
e.

Jelaskan pada ibu dan keluarganya untuk mengenali tanda-tanda bahaya bayi

baru lahir dan bagaimana memperoleh pertolongan segera bila terlihat tanda-tanda
tersebut pada bayi.

Lakukan asuhan bayi baru lahir normal termasuk:


1.

Anjurkan ibu menyusukan sambil membelai bayinya

2.

Berikan Vitamin K, antibiotik salep mata, imunisasi hepatitis B

Lakukan pemantuan seksama terhadap bayi pasca resusitasi selama 2 jam


pertama:
Perhatikan tanda-tanda kesulitan bernapas pada bayi :
1.

Tarikan interkostal, napas megap-megap, frekuensi napas <> 60 x per menit.

2.

Bayi kebiruan atau pucat.

3.

Bayi lemas.

4.

Pantau juga bayi yang tampak pucat walaupun tampak bernapas normal.

Jagalah agar bayi tetap hangat dan kering.


Tunda memandikan bayi hingga 6 24 jam setelah lahir (perhatikan temperatur tubuh
telah normal dan stabil).

2.

Bayi perlu rujukan

Bila bayi pascaresusitasi kondisinya memburuk, segera rujuk ke fasilitas rujukan.


Tanda-tanda Bayi yang memerlukan rujukan sesudah resusitasi
a.

Frekuensi pernapasan kurang dari 30 kali per menit atau lebih dari 60 kali per

menit
b.

Adanya retraksi (tarikan) interkostal

c.

Bayi merintih (bising napas ekspirasi) atau megap- megap (bising napas inspirasi)

d.
e.

Tubuh bayi pucat atau kebiruan


Bayi lemas

Konseling
a.

Jelaskan pada ibu dan keluarga bahwa bayinya perlu dirujuk. Bayi dirujuk

bersama ibunya dan didampingi oleh bidan. Jawab setiap pertanyaan yang diajukan ibu
atau keluarganya.
b.

Minta keluarga untuk menyiapkan sarana transportasi secepatnya. Suami atau

salah seorang anggota keluarga juga diminta untuk menemani ibu dan bayi selama
perjalanan rujukan.
c.

Beritahukan (bila mungkin) ke tempat rujukan yang dituju tentang kondisi bayi

dan perkiraan waktu tiba. Beritahukan juga ibu baru melahirkan bayi yang sedang
dirujuk.
d.

Bawa peralatan resusitasi dan perlengkapan lain yang diperlukan selama perjalan

ke tempat rujukan
Asuhan bayi baru lahir yang dirujuk
a.

Periksa keadaan bayi selama perjalanan (pernapasan, warna kulit, suhu tubuh)

dan catatan medik.


b.

Jaga bayi tetap hangat selama perjalanan, tutup kepala bayi dan bayi dalam posisi

Metode Kangguru dengan ibunya. Selimuti ibu bersama bayi dalam satu selimut.
c.

Lindungi bayi dari sinar matahari.

d.

Jelaskan kepada ibu bahwa sebaiknya memberi ASI segera kepada bayinya,

kecuali pada keadaan gangguan napas, dan kontraindikasi lainnya


Asuhan lanjutan
Merencanakan asuhan lanjutan sesudah bayi pulang dari tempat rujukkan akan sangat
membantu pelaksanaan asuhan yang diperlukan oleh ibu dan bayinya sehingga apabila
kemudian timbul masalah maka hal tersebut dapat dikenali sejak dini dan kesehatan
bayi tetap terjaga.

3.

Resusitasi tidak berhasil

Bila bayi gagal bernapas setelah 20 menit tindakan resusitasi dilakukan maka hentikan
upaya tersebut. Biasanya bayi akan mengalami gangguan yang berat pada susunan
syaraf pusat dan kemudian meninggal. Ibu dan keluarga memerlukan dukungan moral
yang adekuat Secara hati-hati dan bijaksana, ajak ibu dan keluarga untuk memahami
masalah dan musibah yang terjadi serta berikan dukungan moral sesuai adat dan
budaya setempat