Anda di halaman 1dari 53

www.rajaebookgratis.

com

LUPUS : BOYS DON'T CRY


BY : Hilman H
PUISI CINTA
Kami hanya punya cinta,
untuk tidak membenci teman yang beda warna kulit
Kami hanya punya cinta,
untuk tidak memusuhi teman yang beda suku
Kami hanya punya cinta,
untuk tidak menjauhi teman yang beda pendapat
Kami hanya punya cinta,
untuk tidak membunuh teman yang beda agama
Kami hanya punya cinta,
untuk berbagi rezeki dengan mereka yang kesusahan
Kami hanya punya cinta,
untuk tidak mengorbankan orang banyak guna keuntungan diri
sendiri
Kami hanya punya cinta,
yang membuat kami peka terhadap nasib orang banyak
Kami hanya punya cinta,
untuk tidak menari-nari di atas penderitaan orang lain
Kami hanya punya cinta,
untuk bisa hidup penuh kedamaian dan ketenteraman
Kami hanya punya cinta,
Untuk tidak menipu demi melindungi orang yang salah
Kami hanya punya cinta,
yang membuat kami tetap menjadi manusia beradab dan tidak
biadab
Kami hanya punya cinta,
yang membuat hati kami hancur melihat pembantaian antar saudara
sendiri
Kami hanya punya cinta,
yang lihat semua anak Indonesia adalah satu saudara,
yang harus disayangi, dilindungi, dan dicintai sepenuh hati.
Kami hanya punya cinta...
(Hilman, 13 Mei 1999)
1 HAPPY DAY

www.rajaebookgratis.com

PAGI itu udara Jakarta terlihat sangat cerah. Matahari pagi


menyembul dari balik gedung-gedung tinggi, menghangati orangorang kantoran yang berangkat kerja. Di kamarnya, Lupus baru saja
selesai mandi, dan sibuk andukan diiringi lagu Offspring yang bikin
semangat.
Kayaknya Lupus nggak pernah bisa lupa pesen almarhum papinya.
Papinya pernah bilang begini, Lupus, setiap kamu liat matahari
pagi, kamu harus jadi orang yang baru. Jadi Lupus yang baru, yang
lebih baik dari hari kemarin....
Papi juga bilang, Kalo lihat matahari pagi, kamu harus ingat bahwa
Tuhan tuh sayang sama kita, jadi kita harus juga sayang sama
semua orang dan alam semesta. Pasti kita bahagia!
Dan hari ini, Lupus emang lagi bahagia banget!
Soalnya ini hari pertama masuk sekolah lagi, setelah libur lamaaaa
banget. Dan setiap kali libur panjang, Lupus selalu kangen sama
satu cewek di sekolahnya. Siapa lagi kalo bukan Poppi, kecengan
abadinya.
Ya, si Poppi ini emang selalu bikin Lupus penasaran. Anak itu
cantik, pinter, dan tajir pula. Wow, sulit banget deh ngedapetin
cewek sesempurna dia. Tapi sayangnya Poppi juga tegas dan nggak
gampang ditaklukin.
Itu kebahagiaan Lupus yang pertama. .
Kebahagiaan kedua, rezeki mami makin lancar di bisnis katering.
Walhasil dan hasil tabungan Lupus, dan ditambah dari uang Mami,
Lupus bisa ngebeli vespa unik yang diidam-idamkan. Vespa bekas,
tapi dicat warna kuning ngejreng!!! Nah,. dengan modal ini acara
ngeceng Lupus jadi makin lancar dong.
Makanya Lupus semangat banget pengen mamerin tu Vespa ke
temen-temennya di sekolah. Terutama ke Poppi dong. .
Lupuuuuus! Puuuuss! teriak Lulu dari luar, diiringi gedoran keras
di pintu, bikin acara mengkhayal Lupus terganggu. Lupus matiin
tape dan membuka pintu. Lulu langsung cengar-cengir di depan
pintu. Di tangannya ada piring dengan setangkup roti.
Nih sarapan lo! Lulu menyodorkan roti.
Wah, elo emang top, Lu Thanks! Lupus segera menyambar roti
bikinan Lulu:... I _
Tapi gue pmJem CD-nya ya... Asyiiik. Tanpa menunggu
persetujuan dan Lupus, Lulu langsung menerobos masuk ke kamar
Lupus dan mengobrak-abrik koleksi kaset dan CD Lupus.

www.rajaebookgratis.com

Iiiih:.. emang kalo lo baek, pasti ada maunya!


Di dapur Mami tampak lagi sibuk mengaduk adonan kue, dibantu
oleh dua pembantunya. Mami bekerja dengan semangat, sambil
sesekali memerintah kedua anak buahnya yang juga bekerja tak
kalah giatnya.
Ngapain Mami pagi-pagi buta gitu udah bikin kue? Olala, hampir
lupa diceritain. Mami selain nerima bisnis katering, juga latah bikin
warung gaul sama Lupus dan Lulu. Itu tuh, warung tenda yang lagi
ngetrend gara-gara artis pada turun ke jalan. Nah, si Mami yang
emang dasarnya jagoan masak, nggak mau ka1a sama para artis.
Kebetulan Mami dapet kapling dari kenalannya di sebuah pojok
jalan.
ah, makanya nanti malam warungnya itu mulai buka. Buat
keperluan warung itu, Lupus ditugasin maminya untuk nyari
generator set untuk penerangan warung.
Pus, jangan lupa, ya? pesen Mami waktu ngeliat Lupus mo
berangkat sekolah.
Pasti inget dong, Mi. Ada temen Lupus di sekolah, namanya Adi
Darwis, katanya dia mau ngebantuin. Kenalannya ada yang jual
genset second!
Dan beberapa menit kemudian, Lupus udah berada di jalanan
sambil santai nyetir Vespanya yang funky itu. Wajahnya sumringah
banget, kayak kerupuk baru dimasukin ke minyak goreng yang
panas. Mekar, cerah ceria. Terus terang aja, Lupus buru-buru masuk
bukan karena kerajinan sekolah. Dia buru-buru karena Poppi.
Bayangin, hampir dua bulan Lupus nggak ngeliat dia. Juga nggak
denger suaranya. Katanya sih dia liburan ke Belanda. Lupus kangen,
pengeeen banget ngobrol lama sama Poppi. Soalnya, tiap ketemu
Poppi belakangan ini, Lupus ngerasa ada sesuatu. Sesuatu yang
bikin Lupus jadi semangat, bikin Lupus happy, tapi juga bikin Lupus
puyeng. Eh, tapi apa Poppi pengen ketemu Lupus juga nggak, ya?
Nggak tau juga. Yang jelas s at itu Poppi dengan rajinnya udah
nyampe di sekolah dan sedang memegang buku absensi kelas.
Sobatnya, Nyit Nyit, mengejar dari belakang.
Poppiiii...!
Poppi menoleh. Nyit Nyit nyamperin dengan wajah ceria. .
Pop! Gue tadi ketemu Rai bow, Si Ketua OSIS. Si mister
wonderful itu. Dia nanyain elo tuh! Rejeki apa ya, pagi-pagi-hari

www.rajaebookgratis.com

pertama- gue ketemu kecengan sel uruh cewek dunia! Sambil


ngomong begttu Nyit Nyit menebar pandangan ke segala arah.
Begitu diliatnya Rainbow sedang ngobrol ama cewek-cewek yang
pada ngerubungin dia, Nyit Nyit langsung heboh lagi, Eh, eh, itu
dia. Kedengaran nggak, ya? Tengsin gue, entar dia ge-er, lagi?
Jauh begini mana kedengaran? Dia nanya apa sih soal gue? ujar
Poppi.
Yah, basa-basi gitu. Poppi masih jadi ketua kelas nggak? Dia mau
nggak jadi sekretaris gue? Pop! Sekretaris Rainbow, Pop. Duh,
sebenernya gue sirik sama lo. Coba dia mintanya ke gue... aaargh!
Nyit Nyit jadi heboh sendiri.
Poppi sekali lagi memandang ke arah Rainbow. Nyit Nyit apalagi, dia
menatap dengan pandangan kagum.
Sementara kelas Lupus masih sepi. Hanya ada empat-lima anak di
dalam kelas. Lupus masuk ke dalam kelas. Terlihat dua orang sobat
kentalnya, Boim dan Gusur, dua-duanya tertidur lelap di bangkunya.
Mulut mereka mangap bak ikan mujaer, ngorok balap-balapan.
Lupus nyamperin lalu memukul-mukul meja.
Bangun, bangun! Mr. Punk udah datang!
Boim dan Gusur seketika terbangun dan memasang kuda-kuda
pencak silat. Sampai akhirnya mereka sadar dan melihat Lupus
cekikikan.
Sialan lo, Pus. Gue kan lagi nungguin Nyit Nyit. Dari tadi dia belon
masuk-masuk kelas, maki Boim.
Daku juga. Menunggu permata hati daku, cintaku negeriku, gadis
pujaanku, Fifi Alone, ujar Gusur.
Sambil berjalan ke mejanya, Lupus menjawab, Fifi kan masih di
Bali. Gue baru terima kartu posnya. Katanya, dia memperpanjang
liburannya seminggu lagi.
Gusur terbelalak. Aaah, tidak! Daku tidak bisa terima. Bagaimana
ini, Im? Daku tidak sanggup sekolah tanpa Fifi Alone. Kita pulang
yuk, Im!
Gusur panik dan sedih. Boim mengelus-elus sahabatnya. Ayo, kita
pulang.
Lo kan belum ketemu Nyit Nyit? tanya Lupus.
Gue nggak sanggup sekolah tanpa Gusur, ujar Boim kalem.
Lupus bengong melihat tingkah Gusur dan Boim yang serta-merta
pergi ke luar kelas. Lupus meletakkan tas di mejanya. Matanya
mencari Poppi yang belum muncul. Tiba-tiba Poppi muncul di pintu,

www.rajaebookgratis.com

bersama Nyit Nyit. Lupus langsung memasang senyum paling manis.


Jantungnya berdegup cepat. Tapi baru aja mau bergerak maju,
muncullah cowok ganteng, berbadan tegap, melangkah dengan
penuh percaya diri, dengan suaranya yang menggelegar, membuat
hati Lupus ketar-ketir bak bel becak. Dialah Rainbow, si ketua OSIS.
Halo, Poppi!!! Rainbow melangkah mantap ke arah Poppi.
Lupus ngeliat ke arah Rainbow dengan tatapan nggak suka. Poppi
menoleh, sementara Nyit Nyit langsung menyingkir sambil cengarcengir.
Gimana liburan kamu di Amsterdam? Saya juga ke Sydney, ke
rumah kakak. Eh, by the way, saya punya tawaran menarik buat
kamu. Mau nggak kamu jadi sekretaris saya? ujar Rainbow sambil
duduk di meja.
Poppi tercekat, bengong sebentar. Sekretaris? Aduh, gimana, ya?
Emangnya saya bisa?
Pasti bisa. Kamu kan teliti, tulisan kamu bagus. Cocok kan, saya
ketua OSIS, kamu sekretarisnya. Kalo kamu mau, gampang deh, saya
promosiin ke Kepsek.
Lupus langsung sebel denger kata-kata Rainbow yang sok tau itu.
Dia geram. Lebih sebel lagi, karena selama ngomong, Rainbow kerap
memegang-megang tangan Poppi. Lupus cemburu. Dia langsung
berdoa, semoga Poppi menolak tawaran Rainbow.
Sementara Poppi sendiri emang keliatan ragu.
Gimana? Mau nggak? desak Rainbow.
Ng, saya pikir-pikir dulu deh..., ujar Poppi. Rainbow tersenyum,
lalu bangkit. Jangan kelamaan lho, mikirnya. Soalnya banyak yang
udah nawarin diri ke saya mau jadi sekretaris. Tapi saya memilih
kamu.... Entar malem saya ngadain dinner di kafe buat anak-anak
calon pengurus. Kalo mau entar kamu saya jemput. Kamu pasti mau
dong! Oke? See you soon. Bye!
Rainbow pun melangkah dengan mantap ke luar kelas. Diiringi
tatapan kagum Poppi, dan tatapan sirik Lupus. Setelah Rainbow
pergi, Lupus langsung mendekat, lalu berujar pelan, Hai, Pop!
Poppi agak kaget, lalu menoleh. Poppi menjawab sapaan Lupus
dengan senyum tipis.
Hai, juga. Tumben masuk pagi, Pus.
Lupus cuma nyengir. Poppi sibuk membuka tas, mengeluarkan
buku, mau mulai mengerjakan tugasnya. Dan Lupus terus

www.rajaebookgratis.com

mematung di sampingnya. Poppi jadi merasa ada sesuatu. Poppi


menengadah lagi ke Lupus.
Kenapa, Pus? Ada yang bisa saya bantu?
Ah, enggak.... Cuma, itu... Ng... liburan kamu gimana?
Asik-asik aja. Di Belanda saya beli-beli baju second-hand yang
funky-funky. Soalnya saya mau buka butik second-hand.
Oya? Wah, asyik dong. Saya juga mau buka warung tenda kayak
artis-artis itu, sama Mmi dan Lulu.
Wah, oke dong.
Ehm... eh... nanti malem pembukaannya. Dateng ya, Pop?
Entar malem? Mmm... Poppi mikir.
Belum sempat Poppi menjawab, tiba-tiba di pintu muncul Adi
Darwis. Anak baru temen Lupus ini bodinya ceking bak junkies
dengan gayanya yang ajaib dan sok cool. Rambutnya dibleaching warna kuning. Nggak ada yang nyamain Adi soal bergaya.
Dengan hebohnva, itu langsung menyapa Lupus. Di kupingnya
ngeganjel headphone walkman yang selalu ia pake ke mana-mana.
Hai Maaaaan!!! Apa kabar, Maan? Gimana warung gaul kita? Gue
udah dapet gen-set second-nya, Man. Jadi nggak lo beli.
Lupus langsung menoleh, kesal. Acara PDKT-nya terganggu. Sedang.
Adi, dengan nggak tau dirinya langsung narik tangan Lupus
menjauh dan Poppi.
Eh, Man, lu kudu denger ni lagu. Wow, spooky!!! ujar Adi langsung
memasangkan headphone ke kuping Lupus. Lupus menolak dengan
kesal.
Gila, Di! Lo nggak tau sikon amat? Nggak tau kalo gue lagi PDKT?
Alaaaa, zaman millenium ketiga gini pake PDKT segala. Langsung
aja sosor.... Sekarang kita ngomong persiapan warung kita,
Bo!!! Okay?
***
Pulang sekolah, pas lewat mading, Lupus iseng berhenti, baca-baca.
Dia tertarik melihat beberapa tulisan. Tiba-tiba aja Rainbow datang
bersama beberapa temannya. Di memasang pengumuman tepat di
depan hidung Lupus, tulisannya,
DINNER OSIS SMU MERAH PUTIH
Rekan-rekan calon pengurus OSIS SMU Merah Putih, kita bakal
dinner bareng di Kafe Binyu Bali, Kemang. Jam tujuh teng! Malam
ini!
RAINBOW

www.rajaebookgratis.com

Rainbow rnelirik ke arah Lupus yang ikut membaca.


Kenapa? Pengen ikutan?
Lupus bengong dan menoleh ke sekeliling. Lo ngomong ama gue?
Lo si Lupis, kan? Anak kelas dua... apa gitu.... Gini deh, Pis. Kalo lo
pengen ikut, tunggu taon depan, tunggu kalo gue nggak jadi ketua
OSIS lagi. Okay?
Teman-teman Rainbow ketawa-ketawa ngejek. Mereka meninggalkan
Lupus yang gondok setengah mati menahan kesal.
Sementara sebaliknya Nyit Nyit malah rnemekik kaget mendengar
berita itu. Ha? Dinner? Di kafe? Aaah... gue pengen ikutaaan!
Boleh,lo wakilin gue, ujar Poppi kalem.
Nyit Nyit bengong. Ha? Lo nggak ikutan? Lo gila apa?
Poppi tersenyum tipis. Gila apanya? Nggak kok. Soalnya, ntar
malem ada yang ngajakin - juga. Gue kayaknya milih yang itu deh.
Nyit Nyit makin bengong. Siapa yang ajak lo? Brad Pitt? Keanu
Reeves? Siapa g lebih keren dari Rainbow?
Poppi tersenyum dan menggeleng. Nggak. Gue lagi males mood aja
malem ini. Pasti si Rainbow tuh mau bikin rapat. Gue pengen yang
nyantai aja, lagi pengen ketawa-ketawa. Suntuk, gue!
Trus, lo mau pergi sama siapa sih? Sama Bagito? Diamor?
Poppi cuma senyum dan menggeleng. Dan ternyata Poppi malah
maunya pergi ke acaranya Lupus. Lupus jelas-jelas ngerasa ge-er
dan nggak nyangka banget Poppi lebih milih pergi ke pembukaan
warungnya, danpada ke jamuan malam anak-anak OSIS bareng
Rainbow.
Beneran, Pop, kamu mau dateng? tanya Lupus nggak percaya
waktu Poppi menemuinya sepulang sekolah. .
Kalo dijemput sih bisa. .., ujar Poppi.
Bener??? Lupus masih seperti ngimpi.
Poppi mengangguk, tersenyum.
Oke, saya jemput jam tujuh, ya? ujar Lupus riang.
Dan pulang sekolah, setelah meminjam pick up sewaan Mami yang
buat ngangkut barang-baramg ke warung gaulnya, Lupus pun buruburu ke rumah Adi Darwis mo nyari generator set. Dia pengen
urusannya cepet beres, lalu siap-siap ke acara yang paling sakral
nanti malem. Yaitu ngejemput Poppi ke acara pembukaan
warungnya. Hehehe, pasti Lulu bakal kagum berat dia bisa bawa
Poppi.

www.rajaebookgratis.com

Di depan rumah Adi, Lupus langsung mencet klakson. Sesaat


kemudian Adi muncul pake jaket dan seperti biasa lengkap
dengan walkman-nya. Dengan riang tu anak nyamperin mobil
Lupus, dan langsung aja ngaca di kaca spion. Yes!!! I'm cool!!!
Lupus berang ngeliat ulah Adi. Eh, buruan naek! Malah pake acara
ngaca segala, lo!
Lo nggak akan nyesel, Man. Kita cabut ke Cengkareng. Ini rejeki lo,
Man. Mana ada orang jual gen set satu juta. Info gue canggih kan,
Man? cerocos Adi sambil masuk mobil. Begitu duduk, dia ngeluarin
kaset dari walkman-nya.
Gimana kalo selama perjalanan, kita ditemenin musiknya Rage
Against the Machine? Cool, nggak?
Tanpa menunggu persetujuan Lupus, Adi langsung memasukkan
kaset ke slot tape mobil. Kemudian terdengar lagu Wake Up
mengentak-entak.
Tapi dasar Adi Darwis, anak yang kelewat pede, sejam kemudian
mereka malah nyasar di jalanan nggak bertuan di ujung
Cengkareng. Lupus jelas kesel setengah mati. Dari tadi nyasarnyasar terus!
Gimana sih? Di mana alamat tu orang? ajar Lupus kesel.
Kayaknya bukan daerah sini, Mannn! Masih keso noan....
Lupus terpaksa tancap gas lagi. Dan selama perjalanan, Adi
bukannya ngerasa bersalah, tapi malah cuek nyanyi-nyanyi terus
dengan suaranya yang kayak kaleng rombeng, dan bahkan sempet
beli rambutan segala. Kulit rambutannya seenaknya aja dia buang di
jalanan. Lupus jelas makin kesel. Soalnya matahari makin lama
makin bergulir. Jam menunjukkan pukul lima sore.
Kapan nyampenya, Di??? Dan tadi nggak nyampe-nyampe? Lo lagi,
buang sampah seenaknya.... Lo nggak tau, remaja lain lagi
sibuk save the planet, lo malah ngotorin....
Cool, Man!!! Jangan ngomel-ngomel.... Bentar lagi nyampe kok! ..
Rambutan yang dimakan Adi abis. Lalu dengan cueknya dia
ngebuang iketan batang rambutan itu ke luar. Nggak pake acara
ngeliat-liat lagi. Dan ternyata iketan sampah rambutan itu mengenai
muka seorang bapak tua yang lagi naik sepeda di sebelah mobil
Lupus. Pak tua itu kontan kehilangan keseimbangan dan terjatuh
masuk parit. Tu bapak jelas langsung marah-marah ke arah mobil
Lupus.
Hei, kurang ajar! Brenti kau!!! .

www.rajaebookgratis.com

Lupus kaget, lalu menginjak rem. Mobil berhenti. Adi langsung


melongokkan kepalanya ke luar mobil, dan malah ketawa-tawa
ngeliat ada pak tua marah-marah.
Hahahaha... kenapa, Pak, ngomel-ngomel? Peace, Paaak! Peace!
Salah sendiri dong, kenapa naik sepeda di situ....
Pak tua itu jelas blingsatan diketawain sama anak muda begitu.
Kurang ajar, ya? Buruannya minta maaf.... Pak tua itu
menghampiri mobil sambil mengacungi tinju. Sambil ketawa, Adi
menyuruh Lupus segera tancap gas. Mobil pun melesat pergi,
meninggalkan pak tua yang masih ngomel-ngomel abis.
Gila lo, ngerjain orang tua..., umpat Lupus.
Ih, salah dia sendiri dong.... Hahaha....
***
Sementara di rumah, Mami udah mulai panik nungguin Lupus nggak
dateng-dateng. Padahal Mami udah siap-siap sama Lulu, Boim,
Gusur, dan pembantu cowoknya menunggu di teras. Barang-barang
yang mau dibawa ke warung, bangsanya rantang, kompor, gas kecil,
dan perlengkapan lainnya, udah siap dibawa. Tinggal nunggu pick
up-nya Lupus. Daripada semuanya berantakan, akhirnya Mami
ngambil keputusan.
Kayaknya kita berangkat duluan aja, ya? Im tolong cariin mobil
sewaan. Trus, Mamiek, tolong bilang Tia, Lupus disuruh langsung ke
warung kala dateng!!!
Boim pergi. Gusur membuntuti. Mamiek, si pembantu cowok, masuk
ke dalam.
Nggak cuma Mami, dengan bajunya yang rapi, Poppi juga gelisah
mondar-mandir. Siap berangkat. Poppi cemas, karena Lupus belum
muncul-muncul juga.
Saat itu sebetulnya Adi sudah berhasil menemukan alamat yang
dicari. Ia mencocokkan alamat di kertas, dan langsung teriak takjub,
Bener, Pus. Ini rumahnya.... yo, turun!!!
Lupus pun turun. Bersama Adi ia segera menuju teras rumah itu,
lalu mengetuk-ngetuk pintu.
Assalamualaikum!!!
Terdengar suara sahutan dari dalam, Wa'alaikum salaaam....
Dan pintu pun dibuka oleh seorang remaja sebaya Lupus.
Apa bener di sini jual gen-set? tanya Lupus.
Anak itu mengangguk.
Adi langsung menarik napas lega. Nah, kaaaan? Bener kan, Maaan!

www.rajaebookgratis.com

Langsung ketemu saja sama Bapak..., ujar anak itu sambil


membuka pintu dengan lebar.
Tapi kemudian Lupus dan Adi kaget bukan kepalang. Soalnya bapak
yang menjual gen-set itu ternyata pak tua yang tadi jatuh ke parit
gara-gara ulah Adi. Pak tua itu tampak sedang diurut-urut kakinya
oleh cucu-cucunya. Ada juga yang memberi plester di wajahnya.
Si bapak langsung melotot ngeliat Adi.
K-kamu? Mau apa kamu ke sini, heh? hardik pak tua itu.
Adi kaget. Sampai terloncat mundur. Lupus Juga. Serta-merta pak
tua itu bangkit mau ngamuk. Cucu-cucunya kaget dan berusaha
menahan.
S-sabar, Pak.... Tenang.... Saya nggak bermaksud jahaL.. Saya mau
beli gen-set yang Bapak tawarkan via telepon..., ujar Adi berusaha
menenangkan dan menjelaskan duduk persoalan.
Gen-set apa? Tak sudi saya ngejual gen-set ke anak kurang ajar
seperti kalian!!!!
Pak tua itu bangkit, ia mengambil balsem, lalu bersiap menyambit
Adi dan Lupus. Dua anak itu jelas kaget, dan langsung kabur
tunggang-langgang. Semuanya jadi berantakan.
Dalam perjalanan pulang, di depan sebuah minimarket, Lupus
dengan lemes berusaha nelepon ke rumah Poppi lewat telepon
umum. Sedang Adi terduduk lesu, sambil makan kacang. Wajahnya
kecut sekali.
Saya minta maaf, Pop. Sori banget. Mungkin kamu nggak percaya
cerita saya, tapi sumpah, saya nggak ngibul....
Poppi menjawab telepon sambil menghapus make up dan mencopot
dandanan rambutnya. Nggak apa-apa, PUs. Lain kali juga bisa.
Lupus tau, Poppi berusaha menyembunyikan kekesalannya. Lupus
ngerasa nggak enak.
Bener, Pop, kamu nggak marah? Saya bener-bener nggak enak sama
kamu nih..., ujar Lupus lagi.
Adi Darwis semakin merasa bersalah. Ia bangkit nyamperin Lupus
lalu merebut telepon. Poppi, ini Adi. Bener Pop, gue yang salah. Gue
rela lo marahin.... jangan marah ama Lupus.... . .
Lupus kesel, lalu ngerebut telep n dari Adi.
Apa-apaan sih, lo? Gue kan lagi ngomong. Halo... halo... Pop..???
Telepon sudah terputus. Lupus menatap telepon dengan sedih, ia
tidak percaya hari bahagianya berakhir dengan tragis.

www.rajaebookgratis.com

Dan warung gaulnya Lupus tampak gelap gulita. Semua menunggu


Lupus dengan kesal. Tak ada satu tamu pun yang datang.
Acara grand opening-nya berantakan. Di depan wa rung, tampak
Gusur dan Boim setengah mati menyalakan petromaks.
Sialan Lupus. Mau makan gratis, malah kudu kerja keras! ujar
Boim.
Gusur cuma tertawa garing.
2 GARA-GARA ANGKET
CINJTA tuh emang kayak maen bola basket. Kita bisa dapet banyak
bola, tapi nggak semuanya bisa kita masukin ke ring basket.
Kadang-kadang malah banyak melesetnya. Contohnya kayak janjian
nge-date Lupus yang gagal sama Poppi kemaren. Padahal bola udah
lupus dapetin, artinya Poppi udah oke diajak Lupus. Tapi gara-gara
Lupus nyasar, acara ngedate-nya batal. Poppi pasti marah banget
sama Lupus. Meskipun pas di telepon dia nggak aku, tapi Lupus tau
betul kalo Poppi marah....
N ah, pagi itu pas lagi maen basket sama Boiim dan Gusur, Lupus
langsung brenti begitu liat Poppi lewat. Langsung aja Lupus
ngeloyor ninggalin dua sohibnya itu.
Pus! Dikau mo ke mana? Gusur langsung protes.
Ah, Poppi lagi, Poppi lagi! Cinta mati! sungut Boim.
Lupus cuek aja. Tetep nyamperin Poppi yang saat itu ngebawa
setumpukan kertas tugas anak-anak sekelas. Poppi berjalan dengan
cepat, sampe Lupus kudu berlari mengikuti dari belakang.
Poppi. . . Poppi. . . tunggu. Saya mau nge- jelasin kejadian
kemaren!
Poppi berhenti, menoleh. Kamu kan udah ngejelasin tiga kali. Saya
udah ngerti. Saya nggak marah. Biasa-biasa aja.
Begitu deket Poppi, Lupus langsung mengatur napasnya- yang ngosngosan. Bener? Nggak marah? Kalo gitu, kamu saya traktir pulang
sekolah, ya? Mau nggak makan D'Crepes di mal?
Poppi menggeleng. Saya ada rapat OSIS.
Lupus kaget. Kamu udah jadi pengurus OSIS?
Poppi mengangguk, lalu membalikkan badannya dan berjalan
meninggalkan Lupus. Lupus yang masih penasaran berusaha
menahan dengan menarik tangan Poppi. Alhasil kertas setumpuk
yang lagi dibawa-bawa Poppi, berserakan dan beterbangan ke segala
arah. Poppi kaget dan Lupus langsung panik. Dengan kelimpungan

www.rajaebookgratis.com

Lupus langsung mengejar kertas-kertas yang diterbangkan angin itu.


Poppi cuma menghela napas kesal. Tapi waktu beberapa kertas
sudah terkumpul dan mo dibalikin ke Poppi, tau-tau Rainbow udah
ada di samping Poppi sambil nolong ngumpulin kertas tugas.
Wah, sayang banget ya kamu nggak ikutan dinner bareng kita-kita
kemarin. Asyik, lho. Eh, tapi acara kamu sendiri gimana, Pop? Seru?
ujar Rainbow tanpa memedulikan Lupus.
Poppi berbohong, sambil ngelirik ke Lupus, Oh, iya dong. Seru.
Pokoknya, sukses berat deh....
Lupus jelas ngerasa kesindir. Dia nggak enak banget.
Sambil membantu membawakan kertas-kertas tugas itu, Rainbow
berjalan beriringan dengan Poppi. Ia ngajak Pappi dinner lagi, Nanti
malem, ya? Kemaren kan kamu nggak ikutan. Sebagai anggota OSIS
yang baru, saya perlu dong menservis kamu. Biar kita tambah
kompak.. ..
Wah, malem saya nggak bisa, Bow. Girnana kalo sore aja? tawar
Poppi.
Oke! Saya jemput ke rumah, ya?
Lupus yang mendengar percakapan mereka, memalingkan
wajahnya. Dengan lemes ia lalu berjalan ke pinggir lapangan basket.
Duduk di bangku semen, di bawah pohon akasia sambil bengong
sendirian. Boim dan Gusur yang udahan maen basket nyamperin
Lupus dan berusaha menghibur.
Udahlah, Pus, nggak usah terlalu dipikirin. Ce\\ek kan bukan Poppi
doang. Hehehehe..., ujar Boim cengengesan.
Iya, Pus! Dikau harus cari cewek yang
mau mengerti! Seperti gadis pujaan daku, Fifi Alone. Hihihihi....
Gusur ikut cengengesan.
Dua cowok itu emang kompakan payahnya kalo mau menghibur
temen yang sedih. Kerjaannya cuma cengengesan aja. Lupus jadi
kesel.
Ah, udah, udah, jangan pada ngomongin cewek!
Tiba-tiba saat itu Nyit Nyit lewat. Wajah Boim langsung berbinar.
Liat, Sur, si Nyit Nyit makin ari makin demplon, hehehe! Rasanya
idup gue nggak berarti apa-apa tanpa die. Pulang sekolah gue main
ah ke rumah Nyit Nyit.
Gusur memandang Boim. Dikau tau alamat rumahnya?
Boim menggeleng. Tapi itu sih gampang!.

www.rajaebookgratis.com

Lupus tiba-tiba kaget, inget kalo abis istirahat itu pelajaran Mr.
Punk. Eh, lo-lo udah pada nyalin pe-er?
Boim dan Gusur serentak menggeleng. Akhirnya ketiga anak itu
pada berlarian panik ke kelas.
***
Pas pelajaran fisika, seperti biasa suasana agak hening. Karena di
samping pelajaran fisika emang susye banget, gurunya juga terkenal
killer. Dan saat itu Mr. Punk lagi berdiri mengangkang di depan
kelas dengan tatapan bak elang ngincer anak ayam. Sementara di
papan tulis, ada beberapa soal sulit yang harus dikerjakan. Anakanak yang takut kena suruh maju ngerjain soal di depan kelas, pada
berusaha nunduk, nggak berani bersitatap dengan Mr. Punk.
Akhirnya tatapan Mr. Punk brenti di kursi Gusur.
Hei, Guzzur! Mazu kau! Kerzakan zoal nomor zatu!
Gusur kaget bak disambar petir. Rambutnya langsung berdiri.
Sementara anak yang lainnya menarik napas lega.
Gusur pun maju dengan langkah takut-takut. Boim yang masih
aman di tempat duduknya mencoba minta bantuan ke Lupus, kalokalo dia disuruh. Semua anak satu sekolahan udah sangat tau kalo
Mr. Punk ini benci banget sama duet Boim dan Gusur. Abis mereka
paling males disuruh mikir. Tapi saat itu Lupus belon selesai
ngerjain tugasnya, Boim jadi kelimpungan juga.
Cepat, Guzzur, kau kerzakan nomor zatu! suara Mr. Punk
terdengar menggelegar.
Gusur mengambil kapur. Dia berusaha menulis-nulis angka di papan
tulis, tapi angka-angkanya nggak ada hubungannya ama soal. Punk
jelas sewot. Eeeh, apa yang kautuliz itu? Hah, nomor buntut! Azal
kali kau! Zudah, berdiri kau di pozok! Angkat kaki kau zatu tinggitinggi!
Gusur langsung lemes, dan minta grasi ke Mr. Punk. A-ampun, Pak.
B-bagaimana kalo sebagai gantinya daku baca puisi saja?
Heh, ini pelajaran fizika, Bung! bentak Mr. Punk.
Gusur berdiri di pojokan, dengan satu kaki diangkat. Mr. Punk lalu
mencari orang lain, dan udah bisa ketebak, pilihannya jatuh ke
Boim.
Ya, kau! Iya, kau mazu zini!
Dengkul Boim langsung lemes. Tapi Boim nekat maju. Boim ini jauh
lebih pede dari Gusur. Dia pake acara senyum dulu ke Nyit Nyit,
meskipun pas di papan tulis Boim juga menulis angka-angka yang

www.rajaebookgratis.com

nggak ada hubungannya ama soal Mr. Punk jelas berang, Ah, kau
zama zaja! Zudah, berdirikau di pozok zana!
Boim pun bersatu dengan Gusur.
Akhirnya, Mr. Punk memandang ke seluruh anak-anak. Zekarang
kalau ada yang biza mengerzakan zoal-zoal ini, maka... Mr. Punk
menuding ke Gusur dan Boim, .. .dua makhluk ini baru biza duduk!
Kalo tidak ada yang biza, sampai bezok pun dua anak ini tidak akan
biza pulang ke rumahnya!
Ternyata Nyit Nyit nunjuk tangan. Senyum Boim langsung
mengembang.
Oh, Nyit Nyit, pujaan ati Abang. Tolongin Abang ye.. ..
***
Dan sejak kejadian di kelas itu, Boim makin menebalkan tekad bakal
ngunjungin rumah Nyit N yit. Tapi karena Boim sebetulnya nggak
tau di mana rumah Nyit Nyit, akhirnya pas pulang sekolah dia
menguntit Nyit Nyit. Cara menguntitnya konyol sekali. Boim ngejaga
jarak beberapa meter, seperti nggak ada apa-apa. Kalo Nyit Nyit
berhenti, Boim ikut berhenti dan tetap jaga jarak. Kalo Nyit Nyit
menoleh ke belakang, Boim pura-pura ngeliat ke langit. Nyit Nyit
heran, tapi cuma bisa geleng-geleng kepala, lalu berjalan lagi.
Akhirnya Nyit Nyit sampe di depan rumahnya. Nyit Nyit buru-buru
masuk. Di teras, pembantunya lagi asyik sendiri, ngisi angket di
majalah Kawanku. Boim yang baru nyampe kemudian, langsung
memencet bel. Lamaaa.. .
Dan yang muncul pembantunya Nyit Nyit yang ganjen.
Nyari siapa, ya? Rasa-rasanya kita belon pernah ketemu deh.
Saya temen sekolahnya Nyit Nyit alias Yunita. Bilang aja Boim.
Si pembantu senyum-senyum. Oh, kirain nyari saya. Lain kali kalo
mau nyari saya juga boleh kok. Sebentar ya, saya panggil dulu.
Kayaknya sih tadi baru nyampe.
Si pembantu masuk, sementara Boim nunggu di depan pintu pagar.
Nggak berapa lama, Nyit Nyit muncul. Udah ganti baju dan heran
ngeliat Boim.
Eh, mau apa kamu? Kayaknya kamu tadi ngikutin saya, ya?
Boim cuma cengengesan.
Kamu mau mampir? Ya udah, masuk sini. Nyit Nyit membukakan
pintu pagar, dan, mempersilakan Boim masuk. Boim langsung
berjalan ke teras.
Tunggu, ya? Saya ambilin minum..:. .

www.rajaebookgratis.com

Boim ngangguk. Sambil nunggu, Boim iseng membolak-balik


halaman majalah Kawanku yang ada di teras. Di salah satu
halamannya, ada artikel berupa angket yang berjudul Tipe Cowok
Funky Menurut Kamu. Angket itu sudah diisi, mungkin oleh Nyit
Nyit. Boim membacanya, lalu tersenyum. Tiba-tiba aja ia dapet ide.
Boim merobek halaman angket itu, melipatnya, lalu buru-buru
dimasukkannya ke kantong. Setelah itu, tanpa menunggu Nyit Nyit
lagi, Boim langsung pulang.
Tak lama kemudian Nyit Nyit muncul dengan baki minum, dan
dilihatnya Boim udah nggak ada. Nyit Nyit cuma bisa geleng-geleng
kepala, heran ngeliat kelakuan Boim yang ajaib itu.
Ngapain sih si Boim?
Ternyata gara-gara baca angket di majalah Kawanku itu, Boim jadi
dapet ide bagus. Angket itu kan tentang tipe cowok funky, dan udah
diisi oleh Nyit Nyit. Berbekal isian angket itu Boim mau mendadani
dirinya seperti apa yang diinginkan Nyit Nyit. Maka siang itu Boim
langsung aja mampir ke rumah Lupus. Kebetulan di situ lagi ada
Gusur.
Boim minta didandani seperti petunjuk di angket. Bahu-membahu,
Lupus dan Gusur sibuk ngedandanin Boim di kamar Lupus. Tu
angket digelar dan diletakkan di atas kasur, dan bak koki yang
sedang mempraktekkan resep baru, Lupus dan Gusur mendadani
Boim sambil matanya terus melotot ke halaman angket. Tiba-tiba
Lulu masuk, tangannya penuh barang-barang Mami yang ikut
dijarah untuk mendandani Boim.
Lulu? Dikau abis merampok kamar Mami? seru Gusur terperanjat.
Lulu nyengir, sambil mengangguk. Demi Pangeran kegelapan....
Hehehe...
Lulu pun lalu ikut sibuk ngedandanin Boim.
Nggak berapa lama, Boim udah berhasil dandani dengan funky,
sesuai petunjuk angket. Boim lalu melangkah ke luar rumah Lupus
dengan pedenya, hendak ke rumah Nyit Nyit. Penampilan Boim udah
beda banget ama siang harinya. Modis abis. Pake jenggot dikit, topi
ska, rambut warna-warni, jins ketat, kaus ketat warna pink, serta
rante-rante gede menghiasi pergelangan tangan dan pinggangnya.
Lupus, Lulu, dan Gusur melepas Boim di teras.
Gue jalan dulu. Mohon doa restu, ujar Boim
Lulu cekikikan.
Good luck, Man! Lupus menepuk pundak Boim.

www.rajaebookgratis.com

Boim segera berangkat dengan pede. Tiba-tiba Lupus inget sesuatu,


ia langsung mengambil Vespa-nya. Barengan deh ke depannya, Im.
Gue mo ke mal. Gusur, ikut nggak?
Gusur menggeleng. Daku mau bantu Mami masak...
Lulu menggandeng tangan Gusur masuk ke rumah, sementara Boim
naik ke goncengan Vespa Lupus dan pergi.
***
Di mal Lupus Lagi nyari kaset-kaset alternatif yang baru, ketika tibatiba muncul Adi Darwis. Langsung dengan akrabnya dan bacotnya
yang segede dosa, Adi menegur dan menepuk kencang pundak
Lupus. Hai, man!!! Kita ketemu di sini, man! Asyik banget!
Lupus sempet kaget ditepuk sedemikian rupa. Ketika menoleh,
diliatnya Adi. Muka Lupus langsung bete. Lo ngapain sih ke sini?
Lho, tempat gue ya di sini dong. Di toko kaset. Lo nyari kaset apa?
Sini gue tunjukin... Manic Street Preachers? Gin Blossoms? Rage
Against the...
Belum abis bacotnya si Adi, tiba-tiba terdengar lagu Never There-nya
Cake dari loudspeaker toko. Adi langsung histeris mendengar lagu
favoritnya, dan dengan cueknya tiba-tiba jojing heboh banget.
Nggak peduli pengunjung lain pada ngeliatin.
Lupus kesel, lalu beringsut menjauhi Adi, takut pada tau kalo itu
temennya.
Begitu Adi nyadar, Lupus udah berdiri di pintu keluar, mo pergi.
Dengan teriakannya yang menggelegar bak T-Rex, Adi langsung
memanggil.
Lupuuuuus!!! Mo ke mana, lo?
Lupus pergi, Adi buru-buru menyusul, dan langsung menjajari
langkah Lupus. Lupus kesal. Ngapain sih lo ngikutin gue? Gue mo
nelepon Poppi.... Gara-gara lo kemaren, dia ngambek sama gue! Lo
emang ngerusak rencana gue.... Gue mo masalah gue klir!
Ih, kok nyalahin gue sih? ujar Adi tanpa dosa.
Emang iya!!!! jerit Lupus kesal.
Adi kaget.
Di ujung mal, Lupus nelepon ke rumah Poppi. Tapi ternyata Poppi
nggak ada di rumah. Lagi pergi. Lupus meletakkan gagang telepon
dengan lemes.
Nggak ada, ya? tanya Adi nggak sabar.
Lupus menggeleng.

www.rajaebookgratis.com

Tiba-tiba Lupus melihat Poppi dan Rainbow berjalan ke arah mereka


dari kejauhan. lupus kaget.
Adi heran melihat ekspresi Lupus, ia mengikuti arah pandangan
Lupus. Seketika Adi menjerit keras, PUUUUSSSS! ITU POPPI BARENG
KETUA OSIS!!!
Lupus kesal, serta-merta membungkam mulut Adi pake tangannya.
Gue udah tau!!! Diem dong!!!
Lupus menarik tangan Adi, dan menyeretnya pergi dari situ.
Sementara Adi masih berteriak-teriak dengan hebohnya. Kayak
cewek ngeliat tikus. Lupus dan Adi lalu masuk ke restoran fast-food
untuk sekadar menghindari Poppi dan Rainbow. Keduanya buruburu duduk sambil menunduk di salah satu bangku kosong,
sementara mata mereka terus mengawasi Poppi dan Rainbow.
Malangnya, Poppi dan Rainbow justru masuk, ke tempat yang sama.
Adi makin heboh lagi.
Mereka ke sini! Mereka ke sini!!! teriak Adi heboh.
Lupus geram, langsung menginjak kaki Adi.
Udah tau! Cabut aja, yuk. Gue males ketemu mereka!
Lupus dan Adi mindik-mindik mau pergi. Tapi Adi malah membuat
kehebohan. Dia menjatuhkan baki milik pengunjung lain. Poppi dan
Rainbow spontan melihat Adi dan mengenalinya.
Eh, Adi? Sama siapa???
Lupus buru-buru ngumpet di kolong meja. Adi cuma cengar-cengir.
Menggeleng.
Anak sekolah kita ya, Pop? Yang norak itu? ujar Rainbow angkuh.
***
Sementara itu Boim sudah hampir deket rumah Nyit Nyit. Karena
dandanan yang heboh banget, ia jadi diikuti anak-anak kampung
yang terus bersorak-sorak. Di depan rumah Nyit Nyit, Boim
memencet bel lagi. Dan kebetulan yang muncul langsung Nyit Nyit.
Tapi Nyit Nyit nggak mengenali Boim.
Aduh, maaf, Mas, ngamen di tempat laen aja.., tolak Nyit Nyit yang
mengira Boim tukang ngamen.
Nyit Nyit! Ini Abang. Bang Boim!
Dan be tapa kagetnya Nyit Nyit ngeliat penampilan Boim. Ya
ampun, Boim! Elo tuh kenapa? Aduh!
Boim tersenyum lebar. Penuh percaya diri.
Kamu suka, kan?

www.rajaebookgratis.com

Nyit Nyit mengernyitkan dahi. Suka? Suka apanya? Eh, saya nggak
ngerti nih! Tadi siang kamu ngikutin saya, terus pas saya kasih
minum kamunya malah ngilang. Sekarang kamu dateng lagi dengan
dandanan aneh begini. Ada apa sih?
Boim menyodorkan kertas sobekan angket.
Ini kamu yang isi, kan?
Nyit Nyit melihat angket itu. Dahinya berrut. Wah, ini sih tulisan
pembokat gue. Pembokat gue yang ngisi.
Boim bengong. Ha?
Nyit Nyit langsung memanggil pembantunya. Kesiiiih, Kesiiih...!
Sini!
Si pembantu Nyit Ny t yang ganjen muncul.
Nyit- Nyit langsung mengenalkannya ke Boim. Ini dia yang ngisi
angket di majalah itu! Ini Kesih, pembantu gue, Im!
Boim makin melongo. Hah?
Sementara si pembantu malah terkagum-kagum melihat penampilan
Boim. Ya, ya, betul. Emang cowok yang kayak begini yang Kes ih
suka. Aduh, nggak nyangka Abang mau dandan seperti yang Kesih
idamkan.... Si kesih langsung mendekati Boim. Ah, Abang betulbetul oke. Kesih paling demen ama cowok keren yang rambutnya
warna-warni kayak pelangi!
Boim langsung ngacir!
***
Sorenya di restoran fast-food, Boim dan Lupus duk berhadaphadapan dengan sedih. Boim masih dengan dandanannya yang
norak, sedang wajah Lupus suntuk karena patah hati. entara Gusur
makan dengan lahapnya, dan Adi yang tetap cerah ceria, menghiburhibur mereka.
''Udah, Man.. . Stay cool aja, Maaan. Gue masih ada stock cewek
banyak. Mo model apa? Adi langsung ngeluarin buku telepon mini
andalannya, yang begitu dibuka lipetan nya panjaaaaang banget,
ada kali satu meter! Langsung ditunjukkannya ke muka Lupus dan
Boim yang nggak bersemangat.
Nih. .. ada Siska, ada Mia, ada Lorlie, ada Aa, ada Teteh....
Lupus memandang Adi kesal. Kalo lo banyak stock, kenapa lo
nggak dapet-dapet cewek?
Adi cuma cengengesan.
Tiba-tiba muncul rombongan anak-anak street dancer.

www.rajaebookgratis.com

Eh, tu ada anak-anak street dancer! Gabung ama mereka aja yuk?
ujar Adi tiba-tiba dengan antusiasnya. Dan Adi langsung dengan sok
akrabnya nyamperin mereka. Hai, Man. Peace, Man! Mo pada ke
mana? Ikutan dong?
Anak-anak street dancer itu membalas uluran tangan Adi,
menerimanya dengan ramah. Ayo deh.
Salah seorang anak itu melihat ke arah Boim, dan langsung
terkagum-kagum. Hai, man. Penampilan lo cool banget, man?
Top, man! Anak itu mengangkat kedua jempolnya.
Boim langsung ge-er, cengar-cengir. Anak street dancer lain juga
memuji-muji Boim. Boim jadi pede lagi. Lupus cs pun bergabung
dengan anak-anak itu. Jalan bareng sambil bercanda-canda dengan
hebohnya. Dan mereka happy lagi.
Yah, hi up ini sebetulnya indah, guys. Makanya kesedihan lo nggak
usah dibawa berlarut-larut. Buat apa sih mikirin yang bikin kamu
nggak enak? Buang-buang energi. Mendingan kita mikir yang positif
aja. Sedih atau seneng kan cuma masalah gimana cara kita ngeliat
suatu kejadian. Kalo kita selalu ngeliat dari sisi indahnya, kita nggak
bakal sedih lagi. Iya, nggak?
3 JUMPA PERS
KAYAKNYA kamu udah pada tau deh kalo di kelas lupus tuh ada
satu cewek yang sok ngartis. Namanya Fifi Alone. Cita-cita cewek
smolohei ini cuma satu, pengen jadi artis. Dan untuk langkah
pertama, Fifi pengen banget bisa tampil di cover tabloid Film
dengan dandanan seronok, supaya ada yang tertarik nawarin main
sinetron. Malah katanya lagi, Fifi berani menantang peran apa pun,
demi tercapainya keinginannya itu. Gila nggak?
Kalo ditelusuri sih, bakat artis Fifi ini sebenernya nurun dari
maminya yang waktu muda dulu juga bercita-cita pengen jadi artis,
tapi gagal. Makanya Mami Fifi sangat mendorong minat anaknya ini.
Ia sering menggodok kualitas akting Fifi, untuk persiapan kalo-kalo
ada praduser yang mau mengontraknya. Jadi jangan heran kalo di
depan rumah Fifi sering kedapetan para tetangga kanan-kiri pada
berkerumun. Bukannya mau nonton Fifi latihan, tapi mereka protes
sama teriakan-teriakan Fifi yang kayak orang gila. Bayangin aja, di
siang bolong, Fifi sering berjalan ke sana kemari sambil mengumbar
bacot yang segede dosa. Gimana nggak pada terganggu?
Tapi Fifi sih pantang mundur.

www.rajaebookgratis.com

Di sekolah aja Fifi sering nekat ngedeket-deketin Lupus, karena tau


kalo Lupus suka nulis di majalah dan punya pergaulan luas di
antara pemain dan praduser sinetron. Fifi pengen banget dikenalin
sama mereka, atau minimal ditulis di majalah. Tapi terus terang,
sampe detik ini Lupus nggak pernah tertarik! Boro-boro deh
wawancara, ngobral sama Fifi aja Lupus males.
Dan pagi itu di kelas, lagi-lagi Fifi merengek ke Lupus. Padahal
Lupus baru aja masuk ke kelas. Mana belum bikin pe-er fisika, lagi.
Jelas dong Lupus jadi kesel. Aduuuh, Fi. Daripada wawancarain elo,
mendingan gue ngewawancarain dinosaurus deh!
Fifi jelas marah dikasih jawaban jutek begitu. Dia langsung aja
nyambit Lupus pake majalah Film yang sering dibawanya ke manamana. Secara refleks, Lupus ngeles dan majalah itu melayang ke
wajah Poppi yang baru masuk kelas. Poppi kontan kaget.
Lupus jadi gelagapan. Eh, Pop. Sori, ya. Fifi tuh!
Pappi cuma mendengus kesal. Tapi belum sempet bereaksi macemmacem, Fifi udah nyamperin dan ngomong dengan manisnya,
Poppi! Kebetulan yey datang. Nanti siang akika maen ke rumah
batik yey, boleh nggak? Biasa bo, mo ngeborong!
Batik? Siapa yang jual batik? Maksud kamu butik, kali? ralat Poppi.
Fifi cuma nyengir. Dari dulu artis kapiran ini emang mengidap
penyakit aphasia. Yaitu, antara otak dan mulutnya sering tulalit.
Nggak nyambung.
Iya lah, Pop, whatever... soalnya ada orang mau casting kika nih.
Jadi kika kudu cari-cari baju, gitchu!
Boleh, boleh aja, dateng aja.. ., Poppi lalu berjalan ke bangkunya.
Cuek ama Lupus yang masih ngerasa berdosa.
Sorenya, Fifi bener-bener main ke butiknya Popi. Fifi langsung aja
nyobain semua baju yang bertengger di sana. Sementara Poppi sibuk
juga sama kerjaannya mendata barang-barang yang masuk.
Eh, Pop, ada artis yang mo dateng nggak hari ini? tanya Fifi sambil
asyik membongkar pasang berbagai baju.
Enggak tuh. Emangnya kenapa? tanya Poppi
Kalo enggak biar deh kika yang seharian di sini, kan kika calon
artis kondang! Kali aja dengan adanya kika, dagangan batik yey ini
jadi laris.
Poppi hanya tersenyum garing, lalu ngelanjutin kerjaannya.

www.rajaebookgratis.com

Oya ya, Pop, orang yang mo casting kika tuh maunya motret kika di
tempat yang oke. Jadi sekalian aja akika suruh mereka itu datang ke
sini. Sekalian promosiin warung batik vey. Oke nggak?
Poppi cuma mengangguk.
Dan betul aja. Nggak berapa lama kemudian datang seorang pria
membawa tustel mencari Fifi. Fifi langsung menyambut hangat.
Sebentar ya, akika cari baju yang oke dulu.... Silakan duduk.. ., ujar
Fifi, lalu langsung menyambar beberapa baju Poppi, dan
menukarnya di kamar ganti. Poppi sih cuma ngeliatin aia. Tapi lamalama Poppi jadi kesel juga. Soalnya Fifi mencoba hampir semua baju
yang ada di situ. Dan itu juga, masih belon ada yang terasa cocok.
Tentu aja Poppi jadi sebel.
Eh, Fi, kamu nih mau beli apa enggak? Kalo enggak jangan dicobain
semua dong! ujar Poppi.
Fifi keliatan nggak peduli, malah menyambar satu baju lagi, dan
diseret ke kamar ganti. Tapi kan nanti kalo akika sukses, baju yey
juga yang ngetops!
Ya, tapi kalo begini, baju-baju saya bisa rusak! Udah deh, kamu
casting di tempat lain aja....
Abis itu Poppi dengan nggak sabar langsung ngusir cowok yang dari
tadi duduk dan katanya mau meng-casting Fifi, Maaf ya, saya
bukannya nggak boleh minjemin tempat ini untuk casting, tapi saya
nggak enak nanti kalo ada tamu yang mau beli baju-baju ini. Abis
Fifi-nya nggak mau dibilangin sih....
Cowok itu jadi bengong. Lho, jadi ini bukan baju-baju kaleksinya
Mbak Fifi? Soalnya dia bilang punya butik sendiri, dan kaleksi bajubajunya banyak.
Poppi mecibir. Huh, boro-boro! Fifi! Udah, minggat sana!!!
Dan Poppi akhirnya dengan cueknya mendorong Fifi supaya keluar
dari butiknya. Fifi tenang-tenang aja, nggak merasa bersalah. Malah
dengan cueknya mengajak orang yang meng-casting-nya itu untuk
pergi dari situ. Yuk, kita ke butik akika yang lain....
Sambil terus bersungut-sungut, Poppi terpaksa harus membereskan
lagi baju-baju yang diberantakin Fifi.
***
Sorre itu Lulu dan Lupus lagi asyik menatata gelas dan sendok di
warung gaulnya, waktu Boim dan Gusur tau-tau nongol. Tanpa basabasi, Gusur langsung menepuk pundak Lupus, dan berujar, Pus!
Daku membawa kabar gembira! Malam ini Fifi mau datang ke sini

www.rajaebookgratis.com

untuk minta diwawancarain dikau, soalnya siang dia di-casting oleh


sebuah agency besar, dan bakal jadi artis besar juga!
Tapi reaksi Lupus sih dingin-dingin aja.
Oya? Dari dulu kerjaannya di-casting doang, syutingnya kagak!
Dan belum juga abis gema umpatan Lupus, tiba-tiba dari kejauhan
terdengar suara nyaring Fifi Alone, Lupuuus! Ayo, sekarang juga
yey harus wawancarain akika! Pokoknya yey jangan buwang-buwang
waktu lagi. Yey nanti bisa putus asa! Ingat peribahasa, kalo putus
asa, lama-lama jadi bukit! Beneran, Pus! Tadi siang akika di-casting!
Akika bakalan ngetops! Akika bakalan ngalahin... Krisdayanti!
Lupus diam aja ngedengerin ucapan Fifi yang heboh. Fifi jadi
penasaran, karena Lupus kayaknya nggak nanggepin. Makanya dia
ngeluarin jurus lain.
Eh, iya, Pus, tadi akika mampir ke warung batiknya Poppi, desye
titip salam buat yey. Bener. Desye titip salam segindaaang...! Fifi
melebarkan tangannya.
Mendengar nama pujaannya disebut-sebut, Lupus jadi tertarik. Oh
ya? Salam apa?
Salam pramuka! Hihihihi..., Fifi langsung ngikik.
Lupus cemberut.
Abisan yey nggak pernah mau wawancarai akika sih! Ntar soal
Poppi, ai pasti bantu! Yey mau jadi apa ama Poppi, pasti ai tulungin!
Tapi yey harus sekarang juga wawancarain akika dong. Jangan
sampe yey keduluan wartawan tabloid politik! Terus terang, Pus,
udah banyak wartawan gosip yang nguber-nguber akika. Katanya
akika mo digosipin simpenannya konglomerat... tapi akika ogeng!
Ogeng diwawancarain mereka! Kurang cuccoook, bo! Eeh, tapi
kemaren akika bener-bener diuber-uber nyamuk pers lho! Fifi
nyerocos lagi.
Boim yang dari dulu emang agak-agak empet sama artis kapiran ini,
langsung aja nyamber, Eh, Fi, elo pernah nggak diuber-uber
nyamuk Aedes aegypti yang nyebarin demam berdarah? Tapi gue
rasa kalo tu nyamuk ngegigit elo yang kena demam bukan elo, tapi
nyamuknye!
Fifi nggak peduli ama ledekan Boim, dia malah menyapa Boim,.Hei,
Item, yey juga harus bantu akika, soalnya akika mau bikin kartu
nama. Yey harus kasih nasihat soal lampu sen!

www.rajaebookgratis.com

Boim bengong, sedang Lulu yang dari tadi nyimak omongan Fifi,
langsung tersenyum geli. Lampu sen? Desain, kali? Mbak Fifi nih
ngomongnya ngaco mlulu.
Ya begitulah. Artis, ujar Fifi cunihin, lalu nyambung ngomong ke
Lupus lagi, Eh, Pus, Fifi mau cabut dulu, ya? Nanti kika ke sini lagi
deh. Daripada bengong, gimana kalo yey nyiapin pertanyaanpertanyaan buat akika. Tapi pertanyaannya jangan yang susahsusah. kalo bisa pilihan Gusti Randa....
Lulu ngakak lagi, Hahaha... pilihan berganda, Mbak Fi! Iih, kok
seperti soal ulangan saja!
Fifi bangkit dari duduknya, sambil nyengir.
Ya udah, kika cabut dulu. Eh, ngomong-ngomong ada yang mau
jual HP second, nggak? Atau pejer? Kika lagi butuh nih! Tuntutan
profesi..
Boim langsung nyeletuk, Ada, Fi. Temen gue mau jual pejer lima
puluh ribu!
Eeeh, akika mau tuh! Fifi langsung semangat.
Tapi layarnya dari kaen! tukas Boim.
Fifi cemberut.
Lulu dan Boim cekikikan lagi.
Fifi pun buru-buru pergi.
Tapi Boim kayaknya belum puas ngeledekin. Dia teriak lagi ke arah
Fifi, Eeh, Fifi! Elo dari jauh gue perhatiin kayak El... El... Elma deh.
Iya, Elma Theana. Tapi kalo dari deket, kayak L 300, alias mobil
omprengan! Hehehe!
Sekarang semua yang ada di warung itu ketawa. Sementara Fifi-nya
udah pergi dibawa taksi.
Tapi dasar rezeki lagi baik sama Fifi. Pas Fifi pergi ternyata Bang
Icai, temen Lupus yang ngasuh acara tinju di TV datang ke warung.
Bang Icai yang kumisnya aduhai ini ternyata emang mo ketemu
Lupus, minta dicariin cewek untuk ngebawain papan ronde di
pertandingan tinjunya. Setau Bang Icai, Lupus punya banyak temen
cewek yang oke-oke.
Aduh, Bang Icai temen cewek sih emang banyak, tapi yang mau
pake bikini di atas ring sambil ngebawa papan ronde sih mana ada
yang mau! Apalagi yang nonton cowok-cowok yang wajahnya buasbuas banget..., ujar Lupus.
Aduh, cariin dong, Pus. Masa nggak ada sih?
Lupus berpikir. Tiba-tiba dia ingat Fifi...

www.rajaebookgratis.com

***
Dan keinginan Fifi untuk muncul di TV jadi gadis pembawa papan
ronde itu langsung menyebar ke anak-anak. Gusur malah langsung
sibuk menyiapkan beberapa foto Fifi yang bagus-bagus. Gusur mau
ngebantu mempromosikan Fifi. Gusur mau menyiapkan acara
konferensi pers!
Malem-malem, begitu proposalnya jadi, Gusur langsung
membeberkan niatnya itu ke Fifi dan maminya. Gaya Gusur seperti
seorang manajer sales yang menawarkan produk andalanya. Mami
dan Fifi yang udah pake daster dan siap tidur, demi mendengar
presentasi Gusur jadi pada seger.
...jadi demikianlah rencana daku. Selain foto-foto ini daku sebar ke
para wartawan, mereka juga daku beri panduan tentang Fifi.
Pokoknya dikau dan Mami langsung datang besok ke warung
gaulnya Lupus! Dan daku harapkan Fifi bisa menyiapkan segala
sesuatunya, dari mulai penampilan dan jawaban-jawaban yang
harus diberikan kepada para wartawan! jelas Gusur panjang-lebar.
Fifi memandang Gusur dengan takjub.
Wah, wah, Gusur! Akika nggak sangka yey sangat perhatian sekali
pada perkembangan kurir akika!
Karir, Sayangku. Bukan kurir..., ralat Gusur.
Iyalah... dan yang jelas kita nggak perlu lagi bergantung pada
Lupus..., ujar Fifi puas. Biar tau rasa. Sebentar lagi akika ngetops!
Dan keesokan paginya, Fifi langsung ngejogrok disalon untuk facial,
creambath, manikur, bodikur.... Tapi selama rambut Fifi digarap
tukang salon yang bencong, mami Fifi selalu intervensi, kayak
pemerintah Amerika. Sampai-sampai tukang salonnya kesal.
Gimandang? Gilingan aje, tadi ik boon gindang diubah ke sandang,
ik lempar ke sindang, yey mau ke sandang. Aaah, jadi serba-salah
deh, bo! omel tukang salon dengan gaya bahasanya yang centil itu.
Tapi Mami nggak peduli ama omelan petugas salon. Dia terus aja
intervensi. Sampe akhirnya si petugas salon bener-bener kesel, dan
menyerahkan hair-dryer ke mami Fifi.
Udah deh, mendingan situ aja ngerjain sendiri! Dasar ember! Iiih,
mo marah deh! Krembong aja sendiri!!!
Sementara itu Gusur berpanas-panas ria keliling kota nyebarin
undangan. Tapi ngaconya, Gusur malah nyebarin undangan ke
wartawan-wartawan yang lagi ngeliput demo di depan gedung DPR.

www.rajaebookgratis.com

Fill dan Mami jelas bengong ngedenger lapo ran Gusur, ketika Gusur
dateng ke salon siang harinya. Sementara Gusur melapor, petugas
salon yang bencong itu mendekati Gusur.
Mau potong? tawar petugas itu.
Gusur bengong ditembak begitu. Potong apa ?
Ya, potong rambut, masa sih potong bebek angsa!?! Iih, gilingan
semua deh, aw!!! Ember! Bak mandi, dasar! petugas salon jadi
ngomel-ngomel sendiri.
***
Malam harinya, jadilah jumpa pers diadakan di warungnya Lupus.
Lupus dan Lulu kontan sangat kerepotan melayani tamu wartawan
demikian banyak. Soalnya masing-masing wartawan maunya minum
yang enak-enak. Sementar Gusur, Fifi, dan maminya, yang punya
hajat, belon keliatan batang idungnya.
Eh, ngomong-ngomong jam berapa konfensi persnya nih? tanya
seorang wartawan t ak sabar.
L upus jelas kelabakan ditanya begitu rupa. Wah, saya nggak tau
tuh. Panitianya si Gusur, temen saya.
Semua wartawan mengeluh. Lupus lang sung nyuruh Lulu nelepon
ke rumah Fifi. Untung aja nggak berapa lama kemudian Gusur
muncul bersama Fifi dan maminya. Gusur langsung membagibagikan fotokopian dan foto-foto Fifi Alone dalam berbagai pose.
Para wartawan heran ngelihat fotokopian dan foto-foto itu.
Hei, ini press release apaan sih? Katanya ada yang bikin partai
baru! Gimana sih? Kok dikasih foto-foto cewek beginian? protes
seorang wartawan.
Wartawan laen pun mulai pada nggerundel.
Eeh, eeh, itu foto akika! Dan sekarang juga kalian boleh
wawancarain akika sepuas-puasnya! ujar Fifi menenangkan massa.
Para wartawan obukannya bukannya tenang, malah makin
blingsatan. Wah, kacau, kacau! Miskomunikasi nih! Ayo, cabut!
Kembali ke pos masing-masing!
Para wartawan satu per satu berdiri dan mau pergi. Fifi Alone jelas
bingung, dan dengan paniknya berusaha menahan nyamuk pers itu.
Hei mau pada ke mana? Tunggu dong! Apanya yang kacau? Akika
udah dandan dari salon kok dibilang kacau!
Para wartawan nggak ngejawab sanggahan Fifi, tapi mereka
langsung beringsut pergi dari situ. So pasti Gusur bingung. Fifi dan
mami Fifi juga.

www.rajaebookgratis.com

Lho, kok mereka pada pulang? tanya mami Fifi ke Gusur.


Iya, Sur. Kan belon wawancarain akika? protes Fifi.
Gusur cuma bengong, mulutnya yang nggak bisa mingkem itu
makin mekar. D-daku, daku juga tiada tahu, kenapa mereka
pulang....
Melihat kepanikan itu, Lupus langsung maju dan menjelaskan
duduk persoalannya, Sur, makanya kalo mau ngundang wartawan,
elo nggak boleh sembarangan. Undangan lo tuh nggak jelas.
Wartawan itu tugasnya macem-macem. Ada yang bagian politik,
budaya, atau hiburan kayak gue. Nah, yang elo undang itu wartawan
politik. Jelas aja mereka menolak ngeliput acara beginian. Emangnya
elo ketemu mereka di mana?
Dengan wajah sedih, Gusur berusaha menjelaskan, Tadi siang daku
lewat gedung DPR, terus daku ajak mereka ke sini. Tapi daku tiada
bilang ada yang mau bikin partai, daku hanya bilang ada artis
pendatang baru yang bakalan lebih heboh dari partai mana pun!
Lupus geleng-geleng kepala. Ya mereka pikir ada yang mau bikin
partai....
Aduuuh, terus akika gimana nih? Akika dah dandan seharian masa
nggak diwawancarain sih? ujar Fifi tetep nggak rela.
Tenang, Fi. Kita bikin jumpa pers lagi. Tapi kali ini kita undang
guru dan anak di sekolah!!! usul Gusur lagi.
Fifi senang. Langsung mencium jidat Gusur. Gusur, yey emang
berotak udang. Yey cerdas sekali!!!
Gusur kegirangan mendapat ciuman hangat dari FHi. Kan jarangjarang tuh. Tapi belum lagi abis girangnya, tau-tau Lulu dateng
menyodorkan bon makanan dan minuman. Eeh, ngomongngomong minuman dan makanan yang tadi diminum ama
wartawan-wartawan itu siapa yang bayar nih?
FHi Alone dan maminya sepakat menunjuk ke Gusur. So pasti Gusur
jadi bingung.
D-daku memang mengundang mereka, tapi kan... Fifi...
Acara jumpa pers di sekolah besok, mami Fifi yang bayar.... Tapi
yang ini kan ide yey, Sur.... Yey dong yang bayar!!! putus Fifi.
Dan Gusur pun langsung menangis sesunggukan. Soalnya dia emang
nggak punya duit sepeser pun!
4 GADlS PAPAN RONDE

www.rajaebookgratis.com

PAGI-PAGI sekali anak-anak sekelas Lupus udah pada asyik


ngerumpi di kelas. Ada yang sambil ngemil mangga muda pake
garem plus cabe, ada yang nyalin pe-er dari temen sebangkunya,
dan ada pula yang lagi menebar pesona ke sana kemari. Siapa tuh?
Siapa lagi kalo bukan Boim, Bocah Impian yang pada kenyataannya
jarang sekali hadir di mimpi-mimpi cewek zaman sekarang. Dan
pagi itu, Boim dengan pedenya nyamperin Nyit Nyit yang lagi asyik
ngegosip sama Poppi.
Ha!o, Nyit. ah, keliatan seger banget nih..., sapa Boim yang dengan
santainya langsung duduk di bangku di depan Nyit Ny it dan Poppi.
Kedua cewek yang lagi ngegosip itu jelas dong terganggu.
Gimana kabar? ulang Boim lagi.
Ah, biasa aja, sahut Nyit Nyit tanpa menoleh ke Boim.
Semalem tidur di kulkas, ye? goda Boim.
Yee, emangnya gue ikan bandeng, pake tidur di kulkas segala! seru
Nyit Nyit sewot.
Poppi senyam-senyum ngedenger kesewotan sobatnya itu.
Abis seger banget, puji Bairn sambil membetulkan letak duduknya
hingga menghadap pas ke Nyit Nyit. Nyit Nyit jelas makin risi.
Ngapain sih?
Eeh, iye, ngomong-ngomong udah pa da denger belon kalo Fifi
Alone bakalan ngisi acara jadi cewek pembawa papan ronde di acara
tinju di TV?
Nyit Nyit memandang Boim. Bengong. Yang dipandang malah
langsung pasang senyum selebar mungkin. Di giginya masih ada
bekas cabe nyempil.
Masa sih? tanya Nyit Nyit penasaran.
Suer! Boim mengacungkan kedua jarinya.
Masih dalam posisi senyum lebar.
Iiiih, tu anak ambisi banget sih muncul di TV Sampe-sampe bawabawa papan ronde dijalanin juga! ujar Poppi.
Masih untung cuma bawa-bawa papan ronde, daripada disuruh
ngebawa petinju yang K.O! Iya, kan? ujar Boim berusaha ngelucu,
tapi terdengar garing di kuping Nyit Nyit.
Eh, iya, Pop, ngomong-ngomong soal petinju, gue jadi inget ama
petinju muda berbakat asal Bandung, namanya Alfa Rizky. Wih,
keren banget tu orang! bakat centil Nyit Nyit tiba-tiba aja muncul
lagi. Boim tentu aja sebel ngedengernya.

www.rajaebookgratis.com

Ya, kalo cuma keren kan banyak cowok keren, ujar Poppi sambil
melirik ke Boim. Si Boim juga lumayan kok....
Iya, lumayan kalo kealingan papan tulis! tukas yit Nyit.
Boim langsung nelen ludah!
Kalo si Alfa Rizky laen. Dia betul-betul pinter ngatur strategi. Dia
nggak cuma ngandelin otot-otot dan kekuatannya aja. Pokoknya
cihui deh tu anak.... mana orangnya ganteng, lagi!
Boim kali ini panas banget ngedenger omongan Nyit Nyit. Dia
langsung aja memotong omongan Nyit Nyit, Eh, gue juga dulu
pernah ikutan tinju! Lama gue latihan tinju di sasana ama di sisini!
Nyit Nyit langsung mencibir. Badan begeng begitu ikutan tinju.
Paling baru denger bunyi gong langsung KO!
Boim sebel banget direndahin begitu. Dia langsung aja pergi dengan
wajah cemberut.
Tapi ucapan Boim bahwa Fifi Alone mau muncul jadi pembawa
papan ronde emang bener. Buktinya pulang sekolah, semua anak
sekelas Lupus diundang dateng ke konferensi pers yang diadain Fifi
di warungnya Lupus. Lupus udah mesen wanti-wanti banget kalo Fifj
harus ngebayar kontan semua biaya makanan-minuman.
Jangan kayak Gusur. Yang kemaren nyicil sepuluh taon. Emangnya
KPR?
Tenang, Pus. Yang ini mami akika yang bayar! Kontan. Cash! ujar
Fifi mantap.
Maka siangnya sepulang sekolah, semua orang berkumpul di
warungnya Lupus.
Tapi acara belum dimulai, karena mami Fifi Alone belum datang.
Padahal orang-orang udah pada kelaparan. Termasuk Adi Darwis
yang rambutnya paling belang sendirian itu. Udah paling buntut
datengnya, tapi langsung nggak sabaran mau makan-makan. Lama
amat sih acara makan-makannya!?! Udah lapar nih!
Sementara Fifi sih cuek aja ngedenger dengungan anak-anak yang
udah pada kelaparan. Dia malah sibuk menggunting kuku, dan, dan
lain-lain. Nyit Nyit yang duduk di sebelah Fifi, menegur, Eh, Fi,
nanti gue nemenin elo ke TV Indosiar, ya? Soalnya ada petinju Idola
gue yang mau gue kecengin! Abisan gue capek, saban ari dikecengin
Boim terus!
Fifi cuma mengangguk-angguk.

www.rajaebookgratis.com

Di antara anak-anak yang nggerundel tampak juga Lupus, Boim, dan


Gusur. Boim nyolek Lupus begitu ia ngeliat Poppi muncul bersama
Rainbow.
Ssst, Pus! Cewek lo noh!
Lupus cuma mendengus. Alaaa, biarin aja deh. Kalo emang rejeki
ntar juga nyosor kemari!
Tak berapa lama, mami Fifi dateng dengan tergopoh-gopoh. Aduh,
sori ya. Mami terlam at sampai. sini, soalnya di jalan banyak mobil.
Eeh, lagian kalo di jalan banyak cendol malah repot! Eh iya, ini
acaranya udah mulai belon ?
Adi Darwis yang duduk paling belakang langsung berteriak lantang,
Belooon! Langsung deh ke acara puncak! Makan-makaaan!
Fifi langsung berdiri di depan anak-anak. Sabar, sabaaar! Kalian
pasti makan-makan. Tapi sabar dulu dong! Akika kan harus ngebuka
akika punya acara dulu.
Tapi sebaiknya pembukaannya dari Mami aja. Nanti baru pas
pidaton ya kamu Fi, usul mami Fifi
Mendingan acara pertama makan dullluuu! jert Adi lagi.
Fifi cuek, dia langsung mempersilakan mamiya untuk membuka
acara. Baiklah, Sodare-sodar e, mami Fifi akan memberikan
sambutan. Tapi Jangan disambitin lho! Silakan, Mi....
Mami pun ngomong, Wahai, rekan-rekan yang berbahagia. Mami
cuma in gin menekanka n rasa persatuan dan kesatuan di antaa kita.
Jangan sampai kita ini mudah terpecah belah hanya karena hasutan
atau isu-isu yang nggak bener. Apalagj di era gombalisasi ini... Kita
harus jalin kekompakan dan...
Belum abis mami Fifi bicara, suara cempreng Adi terdengar lagi,
Makan melulu, ngomong-nye kagaaak!
Semua hadirin pun kompak tepuk tangan biar mami Fifi udahan
ngomongnya. Mami mau nggak mau menyudahi pembukaannya. Fifi
pun angkat bicara lagi, Oke, terima kasih akika ucapkan pad a
Sodare-sodare yang telah dengan gemah ripah loh jinawi
memberikan sambutan pada mami akika. Maka sekarang acara yang
dinanti-nantikan....
Adi Darwis yang bener-bener udah nggak tahan laper, langsung,
histeris, Makaaaaaaaaaaaaaaaan!
Nanti dulu. Sebelon kit a makan, ada seb uah informasi super
menarik yang ingin akika beritahukan kepada Sodare-sodare
sehubungan dengan karier akika sebagai artis besaaaar! Bahwa

www.rajaebookgratis.com

besok akika akan tampil di sebuah TV dalam sebuah acara


bergengsi, jadi Sadare-sodare harus panteng TV masing-masing dan
pelototin penampilan akika di sana! Kalian tau akika akan tampil
dalam acara apa?
Adi Darwis tampak nggak peduli, yang kepikir dalam otaknya cuma
makan. Sekali makan, tetep makan! Hidup makaaaaaaaaaaaaan !
...Akika akan tampil di acara gelar tinju profesional di Indosiar
besok malam sebagai pembawa papan ronde. Ini siaran langsung!!!!
Dan begitulah. Fifi akan tampil di acara tinju. Dan Nyit Nyit konon
bakal nemenin Fifi ke acara itu. Boim langsung ngatur strategi
supaya perhatian Nyit Nyit kembali kepadanya, bukan ke Alfa Rizky,
petinju idolanya itu. Gimana caranya? Boim dan Gusur pun langsung
menemui Bang Icai di ruang timbang badan. Minta diizinkan tampil
bertarung.
Ayo dong, Bang Icai, izinin saya naik ring lawan Gusur. Ini
kesempatan emas buat saya nunjukin kekuatan ama cewek pujaan
saya! Abang kan baek, rayu Boim.
Iya, Bang, daku juga ingin main tinju! Soalnya cewek daku, si Fifi
Alone, udah siap jadi pembawa nomor papan ronde, jadi alangkah
cocoknya kalo dia yang bawa papan, daku yang bertinju! Ibarat
pepatah, ada gula ada semut! tambah Gusur.
Icai bener-bener kelimpungan menghadapi kedua anak nekat ini.
Aduh, tapi kalian kan bukan petinju! Gimana kalo terjadi apa-apa
pada kalian, nanti saya yang repot!
Tapi, Bang, saya kan bisa latihan dulu! desak Boim.
Icai memandang Boim dan Gusur. Oke, kalian bertanding berdua.
Boim vs Gusur. Tapi inget, cuma buat partai pembuka, jadi nggak
disiarin di TV!
Boim langsung mencium jidat Icai. Cihuiiii, thanks, ya? Nggak pa-pa
deh partai pembuka. Yang penting kan penampilan saya bisa diliat
ama Nyit Nyit!
Sesampai di rumah, Boim dan Gusur langsung latihan. Macammacam latihannya. Mulai dari loncat-loncat tali, ngangkat barbel,
mukulin bantal-guling, dan lain-lain.
Sambil latihan, Boim ngomong ke Gusu r, Sur, besok elo ngalah aja
ya sama gue?
Ouh, tiada bisa dong! Kan Fifi akan melihat. Bagaimana kalo daku
tiada menang di mata dia, wah, sama saja dengan merobek-robek
harga diriku sendiri! tolak Gusur.

www.rajaebookgratis.com

Tapi, Sur saingan gue berat banget. Dia pet nju beneran. Kalo elo
mau ngalah kan paling nggak Nyit Nyit jadi salut ama gue. Dan dia
nggak akan tergila-gila lagi ama petinju yang laen! Cukup tergila-gila
ama gue aja!
Ah, tiada bisa! Pokoknya daku tiada mau mengalah.
Dua anak itu jadi ribut.
***
Besoknya, dengan diantar Lupus, Boim, Gusur, Nyi Nyit dan
maminya, Fifi Alone pun melangkah masuk ke studio TV Indosiar.
Nyit, kok Poppi nggak lo ajak? ujar Lupus saat mereka melewati
pos penjagaan.
Nggak tau, katanya ada rapat OSIS, ujar Nyit Nyit pendek.
Rapat melulu! Ntar rapet lagi!
Cemburu lo ye!?
Iye!
Sementara itu Boim dan Gusur yang gayanya udah kayak petinju
profesional, terus melompat-lompat dengan kedua tangan meninjuninju, masih saling adu argumen.
Sur, gue minta sekali lagi agar elo mau ngalah dalam pertandingan
ini!!! ujar Boim.
Tiada bisa! Daku tiada mungkin kalah bertinju melawan dikau yang
badannya lebih kecil daripada daku! Lagian mau ditaro di mana
muka daku di depan Fifi dan maminya bila daku kalah bertanding
melawan dikau! balas Gusur.
Taro di bak sampah juga nggak ape-ape!
Dan begitu sampe studio, Boim dan Gusur langsung disuruh naik ke
ring tinju. Mumpung masih panas, mereka berdua pu n semangat
langsung masuk ke arena tinju. Kesempatan itu dipakai kru studio
untuk latihan kamera buat siaran langsung. Lupus, Fifi, maminya,
dan Nyit Nyit duduk di bangku penonton, ngeliat Boim dan Gusur
bertanding.
Boim dan Gusur maju bertemu di tengah ring. .
Sur, gue mohon- sekali lagi supaya elo mau ngalah. Ini demi
martabat gue di depan Nyit Nyit! Elo kan liat sendiri dia tergila-gila
ama petinju yang tadi! Gue kudu ngeliatin kemampuan gue di depan
die! Jadi gue harap elo mau ngalah! ujar Boim.
Sudah daku bilang berkali-kali, tiada bisa! Fifi dan maminya juga
nonton pertandingan ini! tolak Gusur.
Boim marah, kontan keduanya langsung baku pukul!

www.rajaebookgratis.com

Hoi, abar, sabaaar! Belnye belon bunyi! seru wasit.


Tapi Boim dan Gusur nggak peduli, karena ked anya ingin terlihat
jantan di depan cewek masing-masing.
Tapi belum juga bel ronde pertama berbunyi, muncul Alfa Rizky
melewati studio, masuk ke ruang ganti kostum. serta-merta Nyit
Nyit langsung menyerbu ke ruang ganti itu, meninggalkan
pertandingan Boim dan Gusur.
Boim kaget banget ngeliat Nyit Nyit nekat masuk nguber-nguber si
Alfa. Boim kontan berbalik untuk mengejar Nyit Nyit.
Nyiiit... Abang mau bertanding. Doain Abang, Nyiiiit!
Tapi Nyit Nyit nggak peduli.
Dan saat Boim lengah, Gusur menghajar Boim sampe KO!
***
Pada malam yang sama, Mr. Punk di ru ahnya lagi ngewanti-wanti
istrinya untuk nonton acara tinju. Zoalnya Bapak dengar, ada anak
didik Bapak yang munculdi TV. Bapak kan haruz nonton. Biar begini
Bapak bangga juga....
Oya? Jadi apa, Pak? Jadi MC? tanya istri Mr. Punk.
Bukan, jadi pembawa papan ronde....
Pembawa papan ronde?
Dan suami-istri itu pun tak lepas matanya dari layar TV.
Sementara di studio, pertandingan tinju yang sesunggulmya siap
dimulai. Bel berdentang. Petinju Idola Alfa Rizky berada di sudut
biru, sedang lawannya di sudut merah.
Nyit Nyit berteriak histeris mengelu-elukan Alfa Rizky! .
Alfa, Alfa...!
Sementara Fifi Alone naik ke atas ring sambil membawa papan
ronde ke-l, dengan busana swim-suit-nya yang superseksi! Langkah
Fifi sengaja dilama-lamain supaya bisa lamaan di klos-ap TV.
Penonton yang kebanyakan cowok itu pun bersorak-riuh menyoraki
Fift. Fifi makin aleman. Mami Fifi juga menyemangati anaknya,
malah lebih histeris dari penonton yang mengelu-elukan petinju!
Sampe bel pertandingan mulai, Fifi nggak mau turun, terus saja
melenggak-lenggok!
Akhirnya wasit pertandingan memaksa Fifi turun. Tapi Fifi tetep
ogah. Terjadi dorong-dorongan antara wasit dan Fifi.
Padahal waktu Pifi muncul pemirsa TV sama sekali tak melihat.
Karena pad a saat adegan itu, di TV ditayangkan iklan. Jadi pemirsa
cuma melihat iklan, bukan penampilan Fifi.

www.rajaebookgratis.com

M r. Punk yang menunggu penampilan Fifi, jadi kecewa.


Mana muridnya, Pak? Kok iklan?
Wah, tak taulah! ujar Mr. Punk.
Walhasil besok paginya, semua anak yang menunggu-nunggu
pemunculan Fifi Alone di jadi kecewa. Soalnya dalam pertandingan
tinju nggak ada pemunculan gadis papan rondenya. Semuanya
langsung dipotong iklan!
Bag imana ini, Fi, kok kau ak ada tampak di TV, zih? Bapak zudah
melototi TV zemalaman! protes Mr. Punk begitu ketemu Fifi di
kelas.
Fifi Alone jelas kaget. Ah, masa sih!
Langs ng dipoto ng iklan, Fi. Jadi kamu ya nggak kelihatan! ujar
Lupus yang juga dapet laporan dari Lulu.
Tapi akika betul-betul tampil lho. Heboh banget! Beneran! Penonton
pad a histeris! Tuh saksinya Nyit Nyit dan Lupus! ujar Fifi.
Ya, tapi kita nggak bisa ngeliat itu semua! ujar Meta.
Oke, oke, kalo gitu nanti pulang sekolah semua kumpul lagi di
kantin! Tapi ingat, kali ini nggak ada acara makan-makannya. Akika
hanya ingin jumpa pers dengan kalian untuk klarifikasi! Ingat,
untuk klarifikasi!
Semua anak kayaknya nggak gitu peduli ama ajakan Fifi Alone,
mereka langsung bubar sambil ngegerendeng.
5 BIZARRE LOVE TRIANGLE
PAGI itu pas Lupus lagi markirin Vespa-nya di pekarangan SMU
Merah Putih, tiba-tiba pandangannya tertuju pada sedan milik Poppi
yang berhenti di depan sekolah. Lupus tertegun. Hatinya berdegup
keras. Setiap kali ngeliat Poppi, jantung Lupus langsung kayak bel
becak. Ter, ter, ter! Abis gimana nggak, Poppi itu cakep, pinter, baek,
dan sempurna banget. Saking sempurnanya, dia seperti bintang di
langit. Bisa diliat doang, tapi nggak bisa diraih. Uh! Dan sejak mulai
Poppi turun dari sedannya, sampai berjalan dengan anggunnya
menuju gedung sekolah, mata Lupus nggak lepas memandangnya
hingga hilang di balik koridor. Baru setelah sosok Poppi lenyap,
Lupus bisa menarik napas panjang, menaruh helm -di setang Vespa,
memasang standar motornya, lalu mengambil tas yang tergantung
di gagang setang.
Lupus akhirnya berjalan menuju kelas.

www.rajaebookgratis.com

Sampe di kelas, Lupus secara refleks langsung memandang ke arah


bangku Poppi. Tapi bangku itu kosong! Mata Lupus langsung
menyapu seluruh kelas, tapi Poppi tetap nggak ada. Yang ada cuma
tasnya saja. Ke mana sih tu anak? Dengan langkah gontai, Lupus
berjalan ke bangkunya yang paling pojok di belakang kelas. Eh, tapi
siapa tuh yang lagi duduk di bangkunya? Pake acara
menelungkupkan kepala di meja segala! Setelah dekat baru Lupus
tau kalo emang ada seonggok cewek yang rambutnya berantakan
sedang tertidur di mejanya. Lupus jelas kesal. Soalnya, biasanya kan
dia duduk sendirian. Dan Lupus sangat menikmati duduk sendirian,
tanpa diganggu sama temen sebangku. Tapi kok sekarang tiba-tiba
ada cewek tiduran di situ? Pasti tu cewek nyasar! Lupus pun segera
mengguncang-guncangkan tubuh si cewek Ngebangunin.
Heh, bangun.... Lo anak kelas mana? Kesasar, ya? Pindah sana!
Cewek itu bangun. Dengan wajah ngantuknya, dia memandang
Lupus. Tanpa ekspresi, dia menjulurkan tangan ngajak salaman,
sambil siap-siap mo tidur lagi. Kenalin, gue Trixie. Gue anak baru
,di sini....
Lupus bengong. Anak baru?
Gue Lupus. Kok lo duduk di sini?
Kata wali kelas, cuma bangku ini yang kosong...
Lupus kesal ngedenger jawaban cuek Trixie.
Enak aja. lni bangku gue! Gue mo duduk! Gue udah enak-enak
duduk di pojok sendirian, tau!
Si cewek ngantuk yang ngaku bernama Trixie itu lalu menggeser
tubuhnya sedikit, memberi tempat duduk buat Lupus. Lalu nggak
komentar apa-apa lagi. Lupus tambah bengong.
Ya ampun! Gue duduk sama c wek?
Nyit Nyit yang dari tadi ngehat kejadiaa itu langsung nyeletuk, Tu
anak emang disuruh duduk sama elo, Pus. Mau nggak mau mulai
hari ini lo harus berbagi bangku sama cewek.
Lupus memandang Nyit Nyit nggak percaya. Nyit Nyit cuma
mengangkat bahu, dan kembali asyik nyatet pelajaran.
Lupus pun duduk dengan kesal. Ah, sial.
Sedang Trixie makin nggak peduh ama Lupus. Asyik meneruskan
tidurnya. Malah kali ini mulai kedengeran dengkuran halusnya.
Mana tukang molor lagi.... Mending gue duduk sama elo, Nyit,
umpat Lupus.

www.rajaebookgratis.com

Ogah, yang ada lo pasti nyontek melulu bawaannya, tolak Nyit


Nyit.
Lagi sebel-sebelnya begitu, tiba-tiba Lupus ngeliat Poppi masuk ke
kelas diantar oleh Rainbow. Lupus langsung tambah sebel. Apalagi
Rainbow dengan sikap gentelmen sejati, mengantar Poppi sampe
tempat duduk.
Sampe keluar maen ya, Pop.... Masih ada beberapa proposal lagi
yang harus kita kerjain, ujar Rainbow dengan senyum simpatiknya.
Oke. Poppi mengangguk riang.
Rambow menepuk pundak Poppi mesra, lalu kel uar. Ngeliat adegan
itu, Lupus jelas makin panas. Kepalanya sampe keluar asep. Tapi
Lupus nggak bisa berbuat apa-apa. Dia nggak bisa dong maksain
Poppi nyuekin si Rainbow. Ema ng siapa elo? Bisa-bisa begitu reaksi
si Poppi nantinya. Dan lagi panas-panas begitu, cewek kumel di
sebelahnya malah tergangu dari tidurnya dan bertanya ke Lupus,
Eh, PIS... gue mo ke toilet. Di mana sih?
Lupus spontan menoleh dengan kesel. Pis, Pis. .. emang nama gue
Cuplis?
Trixie menahan tawa. Eh, siapa tadi namanya? Lupis, kan?
Emangnya gue kue? Pasang kuping baek-baek. Nama gue Lupus....
Oya, Lupus.... toilet di mana sih?
Dengan malas Lupus menunjuk ke luar. Tuh, keluar kelas ke kiri...
ampe mentok, trus rnasuk ke pintu yang ada gambar ceweknya.. ..
Anterin dong....
Enak aja. Cari sendiri! ujar Lupus judes.
Duile, segitu galaknya.. .. Trixie bangkit sambil nyengir, lalu
berjalan ke luar kelas. Lupus memandang cewek nyebelin itu. Tibatiba aja isengnya kumat. Ia buru-buru mengeluarkan permen karet
yang dari tadi dikunyahnya, permen itu ditempelin di bangku Trixie.
Hihihi, anak baru kudu dikerjain... Hihihi... Abis itu, Lupus pun
buru-buru minggat ke luar kelas. Baru mau berjingkat-jingkat ke
kantin, tiba-tiba muncul si Adi Darwis yang dengan gaya hebohnya,
langsung merangkul pundak Lupus. Mo ke mana? Eh, Man, Minggu
besok lo ada acara nggak? Kita ke Taman Air yuk? Ada acara yang
funky banget, Maaan. Sunday Ska!!!! Semua grup ska pada muncul,
oi!
Lupus memandang Adi, mikir sejenak.
Oke. Tapi lo yang ke rumah gue, ya? Gue males jemput lo.
Sip! Ntar gue yang bawa deh Vespa lo....

www.rajaebookgratis.com

Nggak usah. Gue aja! tolak Lupus.


Dari arah yang berlawanan tiba-tiba sosok Trixie yang kurus dan
kayak orang-orangan sawah dengan rambut berantakan itu muncul
lagi. Dia baru selesai menunaikan hajatnya di toilet. Lupus terkejut,
dan buru-buru menyeret Adi untuk ngumpet di balik tiang
penyangga gedung sekolah. Adi jelas heran. Ada apa sih? Siapa tu
cewek?
Ssst! Diem. Itu anak baru. Namanya Trixie. Ih, orangnya teler
melulu, jadi tadi gue kerjain. Tempat duduknya gue tempelin
permen karet... hihihi....
Adi ikutan ketawa. Hihihi.... jail lo. Eh, masa sih suka teler? Doyan
mete, kali?
Nggak tau deh.... .
Gue sih tau orang yang doyan mete. Keliatan dari matanya.
Kayaknya nggak ada semangat idup lagi. Cewek begituan kok di
terima k sekolah di sini. Bikin malu aja..., ujar Adi sok tau.
Udah, nggak usah diurusin. Mo ikut ke kantin nggak?
Adi langsung jejingkrakan. Asyiiik ditraktir!!!
Idih, siapa bilang?
Sementara Trixie yang udah duduk lagi di bangkunya dan mau
ngelanjutin tidur tiba-tiba ngerasa ada sesuatu menempel di roknya.
Tri.x e bangun. Roknya kena permen karet! Trixie kesal luar biasa.
Siapa nih yang ngejailin??? jerit Trixie.
Nyit Nyit yang lagi nyalin catetan menoleh. Permen karet? Siapa
lagi kalo bukan Lupus. . ..
Lupus????
***
Pas besok Minggunya, Taman Air di sebelah Mal Pondok Indah
emang rame bener. Adi ternyata nggak boong. Semua anak yang
dateng pada heboh mau ikutan pesta ska. Mereka jojing kayak orang
baris, sambil ngedengerin musik ska yang iramanya jenaka. Lupus
dan Adi yang baru muncul di gerbang masuk, langsung berbaur ikut
goyang ska.
Serunya, dandanan Adi saat itu asoy geboy banget. Pake kacamata
segede kaca spion, dan rambutnya berjambang melingker bak uler
di pipi. Lupus sering ketawa sendiri ngeliat penampilan temennya
yang niat banget itu. Padahal Lupus sendiri cuma santai pake kaus
kasual dan jins robek.

www.rajaebookgratis.com

Adi mengajak Lupus menembus kerumunan anak-anak sampai ke


deket panggung. Buat Adi, kurang afdol kalo nggak joget paling
depan. Dia kan maunya selalu berdiri di garda depan dalam hal
ngegaya. Dan kebetulan saat itu band yang lagi manggung dapet
tanggepan yang meriah banget dari para penonton. Terutama
vokalis ceweknya yang ternyata punya suara keren dengan
dandanan yang funky abis. Rambut dikuncir kecil-kecil banyak
banget, sambil pake baju yang keliatan udelnya. Lupus sampe
terpana ngeliat gaya panggungnya yang atraktif. Tapi makin jelas
Lupus merhatiin si vokalis, makin Lupus teringat sama seorang
cewek. Tapi siapa, ya?
Ha, itu kan Trixie? pekik Lupus tiba-tiba.
Sambil terus jojing Adi bertanya, Mana?
Lupus menunjuk ke panggung. Itu!
Adi kaget, dan ikut memandang ke vokalis band itu. Kontan ia
melongo. Lho, iya ya?
Emang bener. Ternyata Trixie yang jadi vokalis grup asyik itu. Tapi
penampilannya di panggung beda banget sama kemaren waktu
Lupus ketemu di kelas. Di situ Trixie keliatan cool. Lupus jelas
surprise luar biasa, ternyata semen sebangkunya penyanyi ska. Adi
pun ikutan histeris. Mereka lalu berlomba-lomba berusaha
melambai-lambaikan tangan ke Trixie.
Tapi Trixie hanya melihat sekilas, lalu asyik kembali dengan
lagunya. Begitu session band itu berakhir, Lupus dan Adl buru-buru
berlari menemui Trixie di belakang panggung. Di antara kru dan
orang-orang di belakang panggung, Lupus dan Adi menyeruak,
hmgsung menghampiri Trixie yang sedang minum air mineral.
Haiii! Lupiiiiis! tegur Trixie meriah.
Eh, lo masih inget gue? Lupus kege-eran disapa sedemikian rupa
sama penyanyi yang hari itu lagi naik daun. Meskipun salah, tapi
yang penting masih inget.
Trixie tersenyum mengejek. Gimana gue bisa lupa sama orang yang
pernah ngejailin gue. ..
Lupus nyengir. Sori, tapi lo top. Cool banget! Gue nggak nyangka....
Trixie tersenyum berseri-seri. Thanks. Namun keasyikan itu tibatiba terganggu oleh seorang cowok gondrong yang sekonyongkonyong menarik tangan Trixie dengan kasar.
Cowok itu Sebastian. Panggilannya Bas. Dia cowoknya Trixie.
Trix, gue mau ngomong sebentar! ujarnya ketus.

www.rajaebookgratis.com

Trixie keliatan nggak suka dikasarin begitu.


Mau apa lagi sih, Bas? Gue kan lagi ketemu temen-temen gue....
Bas melihat ke arah Lupus dan Adi, dan langsung meremehkan. Dia
menyeret Trixie ke sudut lain. Trixie buru-buru pamit ke Lupus dan
Adi, Eh, sori, bentar yaa....
Lupus dan Adi mengangguk.
Trixie dan Bas lalu langsung adu argumentasi dengan keras. Nggak
kedengeran apa yang mereka ributkan. Yang jelas, pas balik ke
Lupus dan Adi, wajah Trixie masih keliatan merah padam.
Sementara si cowok gondrong itu langsung pergi begitu aja.
Siapa sih, Trix? tanya Adi sambil melirik ke cowok yang pergi
sambil membanting rokok. Sepa banget lagunya!
Cowok gue, eh, mantan cowok gue. Emang rese anaknya. Gangguin
gue melulu. Yuk, kita nongkrong bareng....
Lupus dan Adi Darwis pun ngikutin Trixie.
***
Kejadian Minggu siang itu jelas mengubah pandangan Lupus
terhadap Trixie. Terus terang Lupus jadi seneng ama Trixie. Sampe
malemnya, dia kepikiran Trixie terus. Soalnya pas pulang dari acara
itu, Trixie sempet ngajak Lupus dan Adi jalan-jalan di mal. Dari situ
Lupus mulai mengenal kepribadian Trixie yang sebenernya. Anak itu
emang menyimpan sesuatu. Ibaratnya, kalo kamu pertama
mengenal Trixie, dia itu nothing. Nggak ada apa-apanya. Tapi
semakin kamu kenai dia, dia ternyata punya something. Sesuatu
yang spesial dari dirinya. Sebaliknya Adi Darwis, pertama kenal dia
mungkin dia itu seperti punya something yang bisa dibanggakan,
karena dandanannya yang ajaib, tingkahnya yang aneh. Tapi lamalama setelah deket sama Adi, ternyata dia itu nggak ada apa-apanya,
alias nothing!
Maka pas senin paginya, Lupus nggak sabar nungguin Trixie masuk.
Tapi ternyata tu anak nggak masuk-masuk. Sampe Mr. Punk ngajar
pada jam pertama, batang idung Trixie tetap nggak keliatan. Lupus
jadi putus asa, ngelupain si Trixie. Pasti deh tu anak bolos.
Pas anak-anak lagi tegang-tegangnya belajar, Trixie tau-tau nongol
di jendela. Pertama sih Lupus nggak ngeliat. Padahal Trixie udah
berusaha melambai-lambaikan tangan, dan nyoba untuk menarik
perhatian Lupus. Lupus mau nggak mau terusik juga. Dan dia kaget
betul waktu melihat Trixie nyengir di jendela, sambil melongoklongokkan kepala. Trixie lalu ngomong sesuatu pake kode

www.rajaebookgratis.com

tangannya. Tapi Lupus nggak nangkep apa yang diomongin. Secara


nggak sadar, Lupus jadi berujar pelan, Apaan?
Trixie ngasih isyarat lagi dengan tangannya. Anak-anak lain mulai
pada terganggu sama ulah Trixie di luar, hingga pada nengok
semua. Lupus pun jadi nggak konsen ke pelajaran. Dan pad a saat
itu Mr. Punk tau bahwa Lupus lagi ngobrol dengan seseorang di luar.
Hei, Puz! Apa yang kaulakukan? Ngobrol zama ziapa, kau???
hardik Mr. Punk tiba-tiba. Mr. Punk paling marah kalo ada anak
didiknya nggak serius belajar.
Lupus terperanjat, mukanya pucet. Mr. Punk kan terkenal galak
banget.
Zudah zana, kau keluar! Temui kawanmu di luar. Zepaaaaat!!!!
bentak Mr. Punk.
Lupus berdiri, dan dengan lemas berjalan ke luar. Temen-temennya
ngeliatin semua, terutama Poppi. Tapi kalo Mr. Punk udah marah,
nggak bisa ditawar-tawar lagi. Dia emang nggak pernah pilih kasih.
Dan di luar kelas, Trixie malah menyambut sambil ketawa-ketawa.
Dia sama sekali nggak prihatin Lupus dikeluarin dari kelas.
Naaa, gitu dong. Maksud gue juga mo ngajakin lo nemenin gue di
luar! sambut Trixie.
Lupus kesal. Ih, lo tuh gila, ya? Itu kan pelajaran Mr. Punk?
So what?
So what? Mr. Punk tuh guru paling killer, tau nggak? Dan paling
pelit ngasih nilai di rapor. Mana ngajar fisika lagi, addduh... gue jadi
dimarahin tuh!
Alaaah, cuek aja, Pus! Lo harusnya terima kasih dong sama gue.
Jadi terbebas dari penjara. Iya, nggak?
Ah, elo!
Trixie pun akhirnya ngajak Lupus duduk berduaan di tepi lapangan
basket, Udah deh, jangan bete. Gue hibur deh lo.... Trixie lalu
nyanyi-nyanyi menghibur Lupus. Mau nggak mau Lupus jadi ketawa
juga. Tiba-tiba Trixie brenti nyanyi, dan memandang Lupus.
Eh, ntar pulang sekolah anterin gue nyari baju aja, yuk? Grup gue
ada tawaran manggung lagi, jadi gue perlu baju. Katanya si Poppi
buka butik! Anterin, yuk? Mau nggak? Mau nggak?
Lupus ngangguk. Trixie girang. Nyanyi-nyanyi lagi.
Pas pelajaran fisika berlalu, Lupus pun buru-buru masuk ke kelas
lagi bareng Trixie. Anak-anak pada ngeliatin ke arah mereka berdua.

www.rajaebookgratis.com

Pus, tadi ada tugas fisika yang harus dikumpulin. Katanya


mempengaruhi nilai di rapor, ujar Poppi begitu Lupus melewati
mejanya.
Lupus kaget. Aduh, Pop! Saya kudu buru-buru ngerjain dong.
Pinjem dong buku kamu, Pop. Boleh nyontek, nggak?
Poppi menghela napas, lalu memberikan bukunya. Ini deh. Tapi
cepetan, ya? Sekaliancatet tuh pelajaran tadi yang ketinggalan!
Lupus mengangguk girang dan mengucapkan terima kasih. Tapi
sebaliknya, Trixie keliatan cuek aja sama tugas fisika. Dia malah
mencolek pundak Lupus, mau pamitan pergi lagi.
Pus, jangan lupa ya ntar siang.... Gue mo cabut dulu nih!
Lupus kaget ngeliat ke Trixie. Eh, lo mau ke mana lagi, Trix? Nggak
nyalin tugas?
Trixie menggeleng. Males. Gue mo nongkrong di kantin aja....
Trixie pun langsung pergi. Lupus geleng-geleng kepala ngeliat
kecuekan Trixie. Gile, baru pertama Lupus ketemu cewek secuek
Trixie.
Sementara Poppi yang penasaran sama Trixie, nggak tahan untuk
nggak bertanya, Pus, tadi kamu janjian apa sih sama dia?
Lupus menoleh ke Poppi. Oh, itu. Mau nemenin nyari baju di butik
kamu....
Oh.
Dan siang harinya Lupus dan Trixie bener-bener mampir ke
butiknya Poppi. Poppi yang ngeliat Lupus makin akrab sama Trixie,
jadi ngerasa panas juga. Ya, karena sebenernya Poppi kan juga
suka sama Lupus, tapi ia terlalu gengsi kalo harus nunjukin duluan.
Poppi tuh nungguin Lupus nembak dia duluan. Iya dong. Lupus kan
cowok! Tapi kenyataannya Lupus nggak punya nyali untuk nembak
Poppi. Malah sebaliknya, tu anak suka bikin Poppi kesel dengan
tidak menepati janji-janji nya. Jadi meski Lupus emang belum jadi
miliknya, Poppi sebenernya masih menaruh harapan, Lupus bakal
menyatakan perasaan yang sebenernya. Ia tetap nggak rela Lupus
jadi milik orang lain.
Makanya meskipun Poppi keliatan sibuk nulis sesuatu di meja
kasirnya siang itu, ekor matanya sesekali mencuri pandang ke arah
Lupus yang lagi nemenin Trixie milih-milih baju. Waktu Trixie
mencoba satu baju di ruang ganti, Lupus iseng nyamperin Poppi.
Poppi langsung pura-pura cuek.
Udah banyak yang laku, Pop? sapa Lupus basa-basi.

www.rajaebookgratis.com

Ya, lumayanlah.... Poppi menghentikan kegiatannya menulis; lalu


memandang ke ruang ganti baju yang lagi dipakai Trixie. Poppi lalu
sengaja memancing Lupus. Eh, dari tadi saya liatin kamu berdua
kayaknya cocok banget deh!
Cocok? Cocok apanya? tanya Lupus setengah tertawa.
Ya, sama-sama cuek.
Lupus cuma nyengir.
Nggak lama kemudian Trixie keluar dari ruang ganti. Dan saat itu
telepon genggamnya berbunyi. Trixie langsung menerima. Halo?
Oh, Bas... Iya. Gue lagi di butik temen gue. Nyari baju buat
manggung.... Apa? Udah deh... masalah itu nggak usah diomongin
lagi. Gue capek.... Nggak lama, kedengeran cowoknya ngomelngomel di telepon. Trixie cuma nge engerin dengan suntuk. Lupus
jadi nggak enak, dan saling menukar pandang sama Poppi.
Tanpa diduga, tiba-tiba aja Rainbow muncul di pintu butik sambil
membawa pizza.
Hai, Pop! sapa Rainbow riang.
Lupus kaget melihat kedatangan Rainbow. Rainbow cuma ngelirik
sedikit ke Lupus, lalu seperti nggak nganggep, ngomong lagi ke
Poppi, Saya kebetulan lewat, trus mampir. Mau ke Kemang. Ini saya
bawain pizza, takut kamu kelupaan makan....
Oh, thanks, Bow....
Lupus agak cemburu ngeliat Rainbow yang baek banget sama Poppi.
Untung pada saat itu Trixie menepuk pundaknya, mengajaknya
pergi. Pus, cabut aja, yuk.... Gue nggak mood beli baju nih.... Yuk,
Pop. Thanks, ya.... Laen kali gue mampir lagi.. ., .ujar Trixie sambil
melambai ke Poppi.
Poppi membalas lambaian tangan Trixie.
Oke. Thanks juga, ya?
Lupus pun ikutan pamit.
Rainbow melihat ke Lupus dan Trixie yang pergi berdua. Trixie
dengan cuek menggandeng tangan Lupus. Rainbow yang ngeliat,
langsung ngasih komentar sinis, Itu anak baru yang katanya suka
teler, ya? Pada akhirnya, orang begitu berkumpulnya sama yang
begituan juga, ya? Emang udah ada pasangannya masing-masing....
Poppi diem aja, nggak nanggepin omongan Rainbow. Karena
sebetulnya ia nggak setuju kalo Lupus dianggap suka teler juga.

www.rajaebookgratis.com

Dan sejak saat itu hubungan Lupus sama Trixie emang makin deket.
Mereka sering jalan bareng ke mal. Main game sega, balap mobil,
bikin tato boongan di Gramedia, atau makan D'Crepes pake es krim.
Biasanya sambil ngegosip seru. Lupus jadi tau kenapa Trixie sering
ngantuk di kelas. Semula kan dia nyangkanya Trixie tuh pake putaw
atau shabu-shabu. Ternyata, menurut pengakuan Trixie sih enggak.
Dia cuma kecapekan tiap malem latihan band. Menurut dia sih,
dulunya emang pernah ikutan nyabu juga. Gara-garanya sih diajakin
sama si Bas, cowoknya. Tapi sekarang Trixie udah nyadar, dan
nggak mau pake lagi. Makanya dia mutusin si Bas. Cuma si Bas aja
yang nggak rela ditinggalin Trixie.
Tapi gue seneng sekarang udah dapet temen baek seperti lo. ..,
ungkap Trixie di akhir ceritanya.
Lupus terus terang bangga mendengar pengakuan Trixie.
***
Gosip Lupus udah deket sama cewek band bernama Trixie itu
ternyata nyampe juga di telinga Lulu. Gosip itu sih yang nyebarin
bukan siapa-siapa, tapi ya si Lupus sendiri. Biasa, tu anak kan suka
pamer sama adik semata wayangnya itu.
Jadi lo udah sempet jalan sama tu cewek? pancing Lulu pas
mereka lagi ngumpul malam harinya di depan TV. Mami yang lagi
bikin adonan kue cuma nyimak aja, tanpa komentar apa-apa.
Iya lah. Sistem gerak cepat, bo! ujar Lupus.
Biasa nya yang cepet dapet, cepet ilangnya juga...
Ah, sok tau lo....
Lagi seru-serunya ngegosip, tiba-tiba telepon di dekat Lulu
berdering. Lulu pun buru-buru mengangkat. Halo?
Terdengar suara Poppi di ujung sana. Halo? Bisa bicara dengan
Lupus?
Dari siapa nih?
Poppi. . . .
Lulu kaget, lalu dengan hebohnya berusaha ngomong ke Lupus
tanpa suara, ngasih tau kalo itu tuh telepon dari Poppi. Lupus buruburu merebut telepon. Mami yang ngeliat kelakuan anak-anaknya
yang ajaib itu jadi geleng-geleng kepala.
Lupus menerima telepon sambil menjauh.
Halo, Poppi? Ini Lupus....
Hai, Lupus. Ganggu nggak? .

www.rajaebookgratis.com

Lulu berusaha nguping pembicaraan itu dengan mendekatkan diri


ke Lupus. Tapi Lupus mengusir-ngusirnya dengan mendorongdorong Lulu agar menjauh. Hus... hus... sana lo... .
Apa, Pus? Poppi di ujung sana keheranan.
Eh, nggak ini, adek saya rese....
Sambil cemberut Lulu menjauh. Mami langsung melambaikan
tangan, nyuruh Lulu mendekat. Jangan ganggu orang yang jatuh
cinta. Bisa galak... hihihihi....
Lulu ikutan ketawa.
Sedang Lupus dengan amannya melanjutkan ngobrol sama Poppi.
Tumben nelepon, Pop..
Nggak, cuma ngingetin, jangan lupa bawa buku catetan fisika saya
besok.
Oh, iya... iya. Pasti saya bawa.
Sori ya, Pus, neleponnya malem-malem. Abis tadi sore saya telepon,
kamunya lagi pergi. . ..
Oh, tadi sore saya jalan-jalan sama Trixie. Main di Timezone,
makan D'Crepes.... Ih, ternyata Trixie anaknya asyik juga lho, cerita
Lupus riang.
Oh ya? Kamu seneng dong? Lupus nggak menangkap nada
cemburu di suara Poppi. Ih, dasar kurang peka.
Iya lah. Soalnya udah lama nih nggak jalan sama cewek... hehehe....
Eh, Pop, saya mau nanya.... boleh nggak?
Nanya apa?
Kamu udah jadian ya sama Rainbow?
Kenapa?
Nggak, mau nanya aja....
Saya sama Rainbow cuma temen biasa aja. Eh, Pus, udah dulu ya?
Kayaknya mama saya manggil-mariggil terus tuh.. ...
Oke, thnnks ya teleponnya....
Lupus menutup telepon, menghela napas lega.
6 BOYS DON'T CRY
SEJAK Lupus punya ide bikin warung tenda di pinggir jalan bersama
Mami dan Lulu, keuangan keluarga Lupus memang terdongkrak
naik. Masakan Mami yang bisa bikin goyang lidah itu (duile,
istilahnya!) bikin warungnya Lupus jadi banyak disinggahi pembeli.
Anak-anak muda dan orang kantoran sering pada jajan di situ.
Selama ini Mami emang cuma ngurusin katering sama pesanan

www.rajaebookgratis.com

rantangan tetangga aja. Thpi sejak bisnis warung tenda merebak,


Lupus jadi ngomporin Mami untuk bikin warung sendiri. Mami
setuju. Dengan modal yang diambil dari tabungan Mami dan Lupus,
jadilah warung tenda itu. Kebetulan lagi, Lupus dapet lahan yang
lumayan strategis. Deket kantor dan sekolahan. Jadi, ya ramelah.
Seperti sore itu, warung baru buka tapi pengunjung sudah keliatan
rame. Di dapur warungnya yang mungil, Mami dan kedua
pembantunya sibuk bikin macem-macem pesanan makanan dan
minuman.
Di antara para pengunjung tampak Poppi dan Nyit Nyit. Lulu yang
mengantar pesanan milkshake ke meja Poppi dan Nyit Nyit, jadi
kaget juga ngeliat kecengan kakaknya ada di situ. Jarang-jarang
banget lho Poppi mampir.
Makasih ya, Lu..., ujar Poppi sopan, ketika pesanannya diletakkan
di meja oleh Lulu.
Sama-sama. Ada pesenan lain nggak? tanya Lulu lagi.
Nanti aja. Mau ngabisin ini dulu.... Poppi langsung mengaduk-aduk
milkshake-nya.
Lulu tersenyum, lalu sambil meletakkan baki di punggungnya, dia
berujar, Lupus pasti nyesel.. . .
Nyesel kenapa? tanya Poppi.
Dia lagi pergi, padahal Mbak Poppi ke sini..., sahut Lulu lagi.
Poppi tertawa. Nyit Nyit ngeliatin Poppi.
Tapi tanpa diduga, tiba-tiba Lupus muncul di warung itu. Tapi
Lupus nggak sendiri. Dia datang barengan sama Trixie. Dan dua
anak itu mukanya keliatan lagi hepi banget, bercanda terus sambil
ketawa-ketiwi. Sampe nggak merhatiin ada Poppi dan Nyit Nyit di
warung.
Lulu jelas kaget ngeliat Lupus tiba tiba datang sama cewek laen.
Poppi dan Nyit Nyit apalagi. Dan baru beberapa saat kemudian,
Lupus ngeh kalo Poppi ada di warungnya. Lupus jadi kaget. Eh,
Pop? Kapan datang? tanya Lupus.
Baru kok.. ., sahut Poppi.
Udah lama, Pus. Lulu yang ngelayanin.... Lo dari mana aja sih?
sambar Lulu.
Trixie begitu mendengar Lulu menyebutkan namanya, langsung
menghampiri anak centil itu. Oh, ini Lulu, ya? Kenalin dong, gue
Trixie.. ..

www.rajaebookgratis.com

Lulu agak bengong pas Trixie tiba-tiba menjulurkan tangannya,


ngajak kenalan. Tapi tak urung disambutnya salam perken lan dari
Trixie itu. Lupus yang mau nyamperin Poppi, tangannya langsung
iitahan oleh Tnxie. Eh, Pus, Mami kamu mana? Katanya mo
ngenalin.
Oh ya.... Lupus lalu berjalan ke gerobak warungnya, ke temp at
Mami biasa masak Lalu Lupus menarik tangan Mami keluar dan
dapur warung. Mi, ini temen-temen Lupus... kenalin. . ..
Mami tersenyum, lalu mengusapkan tangannya ke celemek Aduh,
maaf, tangan Tante agak kotor.... . .
Nggak apa-apa, Tante. Kenalin, saya TnxIe, pacarnya Lupus....
Hehehe.... Trixie langsung menyalami Mami sambil ngomong
ceplas-ceplos. Trixie jelas bercanda, tapi Lupus yang ngedenger jadi
kaget luar biasa. Soalnya ada Poppi, nggak enak. Eh, maksudnya,
Lupus kan masih ngecengin Poppi, gitu. Dan Poppi yang ngedenger
pengakuan Trixie itu pun agak kaget dan saling pandang sama Nyit
Nyit.
Sementara Mami malah santai menanggapi gurauan Trixie.
Pacarnya Lupus? Kok ada sih yang mau jadi pacarnya Lupus?
Trixie tertawa. Sesudah itu, mereka pun mengobrol dengan akrab.
Wih, tapi Trixie nih emang bener-bener cuek. Dia emang tipe cewek
yang suka asal kalo bercanda. Jelas Lupus nggak enak dong sama
Poppi. Ya, meskipun Poppi belum jadi apa-apanya, tapi kan minimal
Lupus masih berharap sama Poppi. Artinya, jalan untuk ngedapetin
Poppi jangan ditutup begitu aja dong. Tapi, ya udahlah kalo begitu.
Kayaknya nggak dapet Poppi, Trixie pun okelah.... Kalo emang
bener-bener Trixie pengen jadian sama Lupus, Lupus sih kayaknya
nggak nolak juga. Makanya pas malem harinya Mami ngegodain
Lupus sama Trixie, Lupus rada-rada bangga juga. Apalagi Mami
sempet muji kalo Trixie anaknya manis.
Trus Poppi mau dikemanain? goda Lulu.
Nggak tau ah. Poppi kan belum tentu dapet. Kalo Trixie kan...
Lupus cengengesan.
Dan besoknya berita Lupus udah jadian sama Trixie langsung
nyebar ke anak-anak. Anak-anak cewek di sekolah heboh ngegosip.
Cuma Poppi yang nggak tertarik ikutan ngegosipin Lupus gan Trixie.
Alasannya, ya tau sendirilah! Poppi agak kecewa.
Masa sih Lupus udah jadian sama Trixie? ujar Meta mengawali
acara pergosipan.

www.rajaebookgratis.com

Iya kok. Kemaren aja Trixie udah dikenalin ke calmer, alias


maminya Lupus. Iya nggak, Pop? ujar Nyit Nyit sambil menyenggol
Poppi. Poppi yang lagi sibuk nulis sesuatu, cuma mengangguk.
Nggak mau menanggapi lebih jauh.
Wah, cool banget dong, ya? Gue juga pengen tuh punya cewek
pemain band! Lupus emang the luckiest guy in the world! Adicowok satu-satunya yang ikutan nimbrung di antara cewek-cewek
itu-ngasih tanggepan.
Ih, padahal dulu kayaknya Lupus benci ya sama tu cewek.. ., tukas
Meta.
Cinta kan dapat mengubah orang.... Dua orang yang musuhan aja
bisa merit, timpal Ita sok bijak
Tapi emang cocok kali ya Lupus sama Trixie, ujar Meta lagi, sambil
melirik ke Poppi. Dua-duanya sama-sama cuek...
Kuping Poppi jadi agak-agak panas mendengar celetukan-celetukan
itu. Tapi emang sih. Sejak jadi bahan omongan, Lupus malah makin
lengket sama Trixie. Entah di kelas, di kantin, pulang sekalah, Lupus
barengan Trixie terus. Boim dan Gusur aja sampe dicuekin. Lupus
malah sering nemenin Trixie manggung di acara-acara sekolah lain,
yang kebetulan ngundang bandnya Trixie. Di mana Trixie
manggung, Lupus selalu setia nungguin di belakang panggung.
Siang itu ceritanya Trixie diundang manggung di s buah SMU swasta
daerah Kebayoran Baru. Begitu selesai manggung, Lupus-seperti
biasa langsung nyodorin soft-drink, sambil berujar, Tadi waktu lo
lagi manggung, HP lo bunyi. Tapi pas gue angkat, dimatiin.
Ah, paling si Bas, ujar Trixie sambil mengambil HP yang
disodorkan Lupus.
Bas?
Sebastian, mantan gue yang waktu itu. Masa lupa? Meski udah
putus, tu cowok selalu ngejar-ngejar gue terus. Dia kayaknya nggak
mau ngelepasin gue deh, jelas Trixie sambil mengelap keringet di
jidat. Lalu sekonyong-konyong Trixie menoleh ke Lupus. Eh, Pus. Lo
mo nolongin gue nggak?
Nolongin apa?
Gini, Pus. Gue kan mutusin si Bas gara-gara tu anak suka mabok
dan pakai putaw. Nah, belakangan ini dia gaku udah kapok. Udah
nggak pake lagi. Dan dia pengen ketemu gue lagi, ngajak baikan.
Tapi gue ogah. Jadi lo mau nggak nemenin gue ketemuan sama dia?
Biar dia tau, gue udah sama lo. Truskan nggak ngganggu gue lagi.

www.rajaebookgratis.com

Lupus mengangguk.
Trixie tersenyum senang. Makasih, Pus!
***
Malam itu di kamarnya Lupus lagi asyik ngaca sambil merapikan
jambulnya. Nggak lupa dia ngunyah permen karet, biar keliatan
cuek. Bajunya juga baju gaul banget. Ketat, Ma aan! Dan lagi asyik
senyum-senyum sendiri di depan kaca, tiba-tiba muncul wajah Lulu
dan balik pintu. Lulu bengong ngeli t Lupus senyum-senyuin sendiri.
Kemudian Lulu ngakak kenceeeng banget. Lupus jelas kaget, dan
langsung jadi tengsin sendiri.
Sial lo, bikin kaget aja! maki Lupus.
Huahahahaha.... Lagian elo, senyum-senyum sendirian di depan
kaca. Mau kondangan ke mana sih? Funky banget, ledek Lulu.
Thanks . atas pujiannya. Gue mo nge-date dong.
Mami yang muncul di pintu ikut cekikikan ngeliat Lupus yang
tumben banget bisa rapi jali begitu. Mami lalu ikutan duduk di
kasur sama Lulu. Nge-date sama siapa, Pus? Trixie, ya?
Iya, Mi. Lupus lalu siap-siap mau pergi.
Good luck deh, Pus. Semoga nge-date-nya sukses, ucap Lulu.
Lupus tersenyum, lalu sekali lagi ngaca. Lulu dan Mami
berpandangan, dan langsung -tertawa terbahak lagi.
Lo sekarang udah kayak Adi Darwis deh! Ngaca melulu! ujar Lulu.
Lupus sebel, langsung cabut.
Dan di sebuah kafe berbentuk bis tingkat di kawasan warung tenda
Semanggi, Lupus ketemuan sama Trixie. Trixie sempet memuji
penampilan Lupus. Lo keren banget, Pus.
Lupus jadi tersenyum ge-er. Thanks, lo juga keren.
Nggak lama kemudian, si Bas datang. Dan dia ternyata jauh lebih
rapi dari Lupus. Beda banget sama terakhir Lupus ketemu.
Rambutnya yang gondrong, dipotong cepak model Tin Tin. Dan Bas
datang naik mobil mewah. Trixie aja sampe surprise melihat
mantannya yang udah berubah jauh itu. Bas? Kok beda? Sampe
pangling, gue..., sambut Trixie hangat.
Bas cuma tersenyum, lalu memandang ke arah Lupus sekilas. Trixie
mengenalkan Lupus pada Bas. Nggak lama mereka pun terlibat
dalam obrolan yang mengasyikkan. Sampai ketawa-tawa. Trixie
ngeliat bahwa Bas emang udah bener-bener berubah. Sikapnya
nggak kasar lagi. Dan pas mau pulang, Bas langsung menawarkan
diri untuk membayar semua bill makanan dan minuman.

www.rajaebookgratis.com

Kan gue yang ngundang kalian, jadi gue dong yang bayar..., kilah
Bas.
Setelah itu Bas pun pamitan pulang.
Oya. Kita juga mau pulang kok, ujar Trixie sambil mengerling ke
Lupus, supaya Bas cemburu. Lo nganteriri gue kan, Pus?
Lupus mengangguk. Trixie senang, lalu tiba-tiba aja dia mencium
pipi Lupus. Lupus agak kaget, tapi wajahnya langsung berubah
senang. Bas juga kaget, tapi diam saja.
Bas ngerasa Trixie sengaja memanas-manasinya.
***
Saat itu lagi kelugr main. Di kelas hanya ada beberapa anak. Di
antaranya Lupus dan Trixie. Trixie lagi sibuk nyatet pelajaran yang
ketinggalan dari buku Lupus, sedang Lupus nemenin sambil makan
bakwan. Selama Tnxie nulis, Lupus suka ngeliatin terus wajah Trixie
dari samping. Mengagumi kecantikannya. Trixie yang ngerasa
diliatin, jadi nengok ke Lupus. Kenapa, Pus?
Lupus agak kaget, kepergok ngeliatin Trixie. Ia langsung aja spontan
menyodorkan bakwan untuk me.ngalihkan perhatian Trixie. Eh, eenggak... m-mau bakwan?
Nggak ah, kenyang. Trixie nerusin nyatet. Dan Lupus nyuri-nyuri
pandang ke Trixie lagi. Kalo Trixie nengok, Lupus pura-pura ngeliat
ke buku Trixie.
Selesai nyatet, Trixie langsung ngebalikin bukunya ke Lupus, lalu
memasukkan semua alat tulis dan bukunya sendiri ke tas. Lupus
jelas heran. Lo mau pulang, Trix?
Trixie ngangguk. Ada latihan....
Mau dianterin? tawar Lupus.
Trixie menggeleng. Nggak usah. Lo ikut pelajaran terakhir, ya?
Nanti gue pinjem catetan lo lagi, ya?
Lupus mengangguk. Trixie seneng, lalu mengelus pipi Lupus. Ia lalu
bergegas mengangkat tasnya, dan keluar kelas. Lupus
menyenderkan punggung di bangkunya, sambil memegang pipinya
yang abis dielus Trixie. Wajahnya menerawang. Hatinya bahagia dan
penuh cinta. Tiba-tiba pandangannya tertumbuk ke laci bangku.
Buku pe-er Trixie ketinggalan!!! Lupus buru-buru mengambil buku
itu, dan berlari ke luar kelas.
Di pekarangan sekolah, Lupus yang lagi celingukan nyari Trixie,
berpapasan dengan Poppi dan Nyit Nyit.
Eh, Pop... liat Trixie nggak? tanya Lupus.

www.rajaebookgratis.com

Kayaknya udah pulang deh. Tadi buru-buru nyetop taksi.... Kenapa


sih?
Lupus menunjukkan bukunya. Ini buku pe-ernya ketinggalan.
Kasian kan dia nggak bisa bikin pe-er fisika. Nanti disetrap Mr.
Punk....
Lupus tampak panik sekali.
Pus, kayaknya Lo perhatian banget sama Trixie. Emang lo benerbener udah jadian ya sama dia? pancing Nyit Nyit.
Ya, kayaknya sih pengen gue jadiin.. ., ujar Lupus cuek, sambil
balik ke kelas.
Omongan singkat Lupus itu ternyata menimbulkan dampak yang
cukup luar biasa buat Poppi. Terus terang, selama ini dia masih torn
between two lovers. Hatinya terbelah antara pengen jadian sama
Rainbow, atau nunggu Lupus punya nyali nyatain cinta padanya.
Tapi dengan keputusan Lupus barusan, Poppi kayaknya udah
langsung nyoret nama Lupus dari hatinya. Belakangan ini Rainbow
udah beberapa kali nembak dia dan bilang pengen jadian sama
Poppi. Tapi Poppi bel m ngasih jawaban. Sekarang sih, buat apa lagi
ngarepin Lupus? Lupus sendiri udah bilang mo Jadian kok sama
Trixie.
Maka ketika malamnya Rainbow datang dan sekali lagi menagih
jawaban Poppi, Poppi udah punya keputusan yang pasti.
Emang kamu bener-bener sayang saya? pancing Poppi. .
Rainbow menunjukkan kesungguhan di wajahnya. Saya minta
kamu jadi sekretaris saya emangnya karena apa? Karena saya
pengen sama kamu terus. Karena saya sayang kamu.
Poppi lantas terdiam. Wajahnya tertunduk. Rainbow mendekatkan
diri ke Poppi. Lalu tangannya mengangkat wajah Poppi supaya
menatap wajahnya.
Apa sih yang bikin kamu ragu sama saya?
Pappi menggeleng.
Kamu mau jadi pacar saya?
Poppi mengangguk. Rainbow senang, Poppi dipeluknya. Dan
jadianlah mereka!
Sementara nuansa cinta yang sama juga sedang melanda hati Lupus.
Pada malam yang sama di kamarnya, Lupus sudah membulatkan
hatinya untuk jadian sama Trixie. Karena Trixie kan udah di tangan.
Dia sendiri udah ngaku ke Mami kalo dia ceweknya Lupus. Maka
malam itu Lupus berniat dateng ke rumah Trixie, se alian mo

www.rajaebookgratis.com

ngembaliin buku pe-ernya yang ketmggalan. Mau sekalian


menyatakan cintanya. Dan untuk pembuktian pernyataan cinta itu,
Lupus juga udah nyiapin hadiah istimewa. Apa sih? Wah, pokoknya
asyik. Udah sejak sore hari, dengan penuh rasa cinta, Lupus nyiapin
sebatang cokelat buat Trixie.
Cokelat itu bukan sembarang cokelat. Cokelat Toblerone yang
bungkusnya berwarna putih Itu diwarnain stabilo pink dan
dibungkus dengan manis pake pita pink pula. Itu sebuah pernyataan
cinta yang tulus dari Lupus!
Lulu yang kemudian muncul ke kamarnya langsung aja terpikat
pada cokelat bikinan Lupus.
Aduh, Pus, tau aja kalo Lulu suka cokelat.. ., ujar Lulu ge-er.
Lupus bum-buru ngumpetin cokelat pinknya. Enak aja, siapa bilang
buat lo?
Abis buat siapa dong!
Mau tau aja!
Naaaa, pasti buat Trixie, ya? Kurang kerjaan ih, pake diwarnain
pink segala. Mendingan kasih ke Lulu aja, goda Lulu.
Nggak ada untungnya ngasih lo.... Sana jauh-jauh.... Ganggu aja!
usir Lupus kejam.
Lulu pun pergi sambil ngambek. Ih, sebel. Awas lo ya!
Dan untuk ngerayain hari jadinya, malam itu ceritanya Poppi mau
masakin makanan buat Rainbow. Maka ditemenin Rainbow, Poppi
belanja di supermarket. Nggak dikira-kira, di supermarket mereka
malah ketemu sama Trixie yang juga lagi belanjasama Bas. Poppi
langsung ngelirik ke Bas. Eh, Trixie... sama siapa?
Hai, Pop... Ini kenalin, cowok gue, Sebastian.. ., ujar Trixie riang,
memperkenalkan cowok di sebelahnya. Cowoknya? Pappi langsung
kaget memandang Bas. Bas lalu menyalami Poppi dan Rainbow. Lho,
Lupus gimana?
Lagi belanja, Trix? tanya Poppi lagi.
Trixie tersenyum, lalu menyender mesra ke Bas. Eng... kita mau
ngerayain comeback kita berdua.. ..
Oh! Pappi makin terperanjat. Tapi dia sekuat tenaga berusaha me
nahan gejolak perasaannya.
Duluan, ya? ujar Trixie kemudian.
Poppi dan Rainbow mengangguk. Mereka pun berpisah.
Sepeninggalan Trixie, Poppi masih bengong. Rainbow jadi heran,
dan bertanya ke Pappi, ada masalah apa?

www.rajaebookgratis.com

Bow, boleh pinjem HP-nya sebentar?


Sure! Rainbow memberikan HP-nya. Poppi langsung menelepon ke
rumah Lupus. Yang nerima Lulu, sedang Lupus-nya udah pergi.
Wah, Mbak Poppi... Lupus katanya ke rumah Trixie.... Katanya sih
mau menyatakan cintanya.. .. Hihihi, centil deh tu anak sekarang.
Mana pake bawa hadiah cokelat, lagi. Masa cokelatnya pake diwarnai
pink segala, Mbak.... Sok romantis, ya? Lulu bakalan nggak pernah
dapet jatah cokelat lagi....
Poppi cuma bisa miris hatinya mendengar cerita Lulu.
Dan emang bener. Malam itu Lupus pergi ke rumah Trixie. Kata
orang di rumahnya, Trixie lagi pergi. Tapi Lupus bersikeras
nungguin Trixie pulang, sambil iseng baca majalah di teras.
Secangkir teh yang sudah setengah di minum, menemani. Cokelat
Toblerone yang sudah diwarnai pink dan diberi pita juga sudah
tergeletak dengan manisnya di meja. Siap diberikan ke Trixie. Di
sebelah cokelat, tergeletak buku pe-er Trixie.
Lagi asyik-asyiknya baca majalah, sedan mewah milik Bas berhenti.
Trixie dan Bas turun dari dalamnya. Lupus berdiri. Agak kaget juga
dia melihat Trixie pulang bareng Bas. Lupus buru-buru menyimpan
cokelatnya di kantong.
Trixie menvambut Lupus riang. Hai, Pus... udah lama? Kebetulan lo
ada di sini. Gue mau masak bareng Bas... ngerayain kita berdua yang
udah balik lagi....
Omongan Trixie seperti petir yang menyambar di malam yang
dingin itu. Tapi mulut Lupus cuma berujar, Oh...
Ikut makan-makan, ya? tawar Bas ramah.
Iya, Pus. Lo kan temen baek gue. Gara-gara ketemuan kemarin, gue
sama Bas jadi baikan lagi, desak Trixie.
Lupus setengah mati menahan perasaannya. Di a ngerasa nggak bisa
lebih lama lagi berdiri di situ, kalo nggak mau pingsan. Jadi Lupus
menolak tawaran makan itu dengan halus. Oh, nggak usah deh.
Gue udah makan. Selamet deh buat kalian.... Ng, g-gue cuma mau
nyampein buku pe-er lo yang ketinggalan....
Lupus lalu menyerahkan buku pe-er Trixie. Soal ya gue harus pergi
lagi. Ada janji.
WaJah Trixie keliatan agak menyesal. Aduh, sayang lo nggak bisa
ikutan. Masa sih lo nggak mau ikut ngerayain bareng kita?
Dan sambil memeluk bahu Trixie, Bas Juga berusa a ikut mendesak,
Iya, Pus. Ayo dong!

www.rajaebookgratis.com

Sori, gue bener-bener nggak bisa.... Lupus melirik ke jam, lalu


buru-buru mau pergi. Wah, gue telat.... Have fun, ya?
Oke deh. Daaag, Lupuuuus....
Setelah saling melambai, Lupus pun pergi. De gan hati yang hancur
berkeping-keping. Hatinya sangat sedih dan kecewa. Sambil
menstater Vespa-nya di lengangnya malam yang dingin di kota
Jakarta itu, Lupus jadi inget kata-kata Mami. Kata Mami,
kebahagiaan emang cuma beda tipis sama kesedihan. Sedetik lalu
kita bahagia, sedetik kemudian bisa langsung sedih lagi. Kata Mami
juga, kalo kita berani jatuh cinta, kita harus berani patah hati. Kalo
kita berharap banyak sama orang, kita harus siap untuk kecewa.
Karena orang yang paling kita sayang, punya peluang besar untuk
menyakiti hati kita.
Dan kata Kahlil Gibran, jika cinta memanggilmu, ikutilah. Meski
jalan yang kautempuh licin dan terjal, dan bila sayapnya
merangkulmu, pasrahlah. Meski pedang yang tersembunyi di ujung
sayapnya melukaimu....
Dan itulah yang Lupus rasakan sekarang. Hatinya seperti dilukai
sebilah pedang yang tajam. Tapi sebagai cowok, Lupus nggak mau
meneteskan air mata, hanya karena kecewa dalam cinta. Lupus
ngerasa dia harus menanggung risiko itu.
Di samping itu, Lupus masih punya satu harapan. Minimal untuk
menghibur kesedihan hatinya. Siapa? Poppi. Ya, lebih baik Lupus
ngasih cokelat pink-nya itu ke Poppi. Maka pas ngelewatin telepon
umum, Lupus pun nelepon Poppi. Kebetulan Pappi emang udah
sampe di rumah.
Pop. kamu ada di rumah? Boleh main ke situ nggak?' tanya Lupus.
Jawaban Poppi di ujung telepon agak ragu, Eh, oh, k-kamu mau ke
sini? Ng, gimana, ya?
Kamu mau cokelat, nggak? tawar Lupus lagi.
Sambil nerim telepon Lupus di meja makan, Poppi ngelirik ke
Rainbow yang duduk di sebelah ya. Poppi tahu Lupus baru patah
hati, tapi dia nggak mau cerita soal pertemuannya dengan Trixie
dan Bas.
Cokelat? Ng, nggak deh, Pus... takut jerawatan... . Lagian saya lagi
makan-makan nih!
Lupus kecewa. Tapi dia tau, ada sesuatu dengan Poppi. Lupus
ngerasa Poppi nggak bebas ngomong. Kamu lagi ada tamu, ya?

www.rajaebookgratis.com

Iya. Ada Rainbow.... Ng, s-saya udah jadian sama Rainbow, aku
Poppi. .
Lupus menghela napas kecewa. Kali ini dia makin sulit menahan air
matanya.
Oh, ya udah kalo gitu. Daag, Pop.
Daag.... Poppi meletakkan telepon.
Akhirnya Lupus cuma bisa ngelamun sendirian sambil makan
cokelat di pinggir jalan.
Dan beberapa hari setelah kejadian itu Trixie pindah sekolah ke
Bandung, ikut bokapnya yang tugas di sana. Bas juga katanya ikutan
sekolah di Bandung. Sejak itu, Lupus nggak pernah denger kabar
tentang dia lagi. Dan Lupus, seperti biasa, sendiri lagi.
Alone again naturally....
http://rajaebookgratis.wordpress.com