Anda di halaman 1dari 119

PEDOMAN PRAKTIKUM

GEOLOGI FISIK
(GL-2011)

2013
LABORATORIUM GEOLOGI DINAMIK
PROGRAM STUDI TEKNIK GEOLOGI
FAKULTAS ILMU TEKNIK KEBUMIAN
INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

Contents
BAB 1
1.1
1.2
BAB 2
2.1
2.2
2.3

PENDAHULUAN .......................................................................................... 5
Definisi dan Ruang Lingkup .............................................................................. 5
Cabang Ilmu dalam Geologi .............................................................................. 5
KRISTAL DAN MINERAL .......................................................................... 7
Definisi ............................................................................................................... 7
Pengenalan Mineral ............................................................................................ 7
Sifat-sifat Mineral .............................................................................................. 7
Bentuk Kistal dan Perawakan (Crystal Habit) ................................................. 7
Warna dan Gores (Streak) ............................................................................. 11
Kilap (Luster) ................................................................................................. 11
Belahan (Cleavage) ........................................................................................ 11
Kekerasan (Hardness).................................................................................... 11
Densitas (Specific Gravity) ............................................................................ 13
Transparansi (Transparency) .......................................................................... 13
Keliatan (Tenacity) ......................................................................................... 14
Reaksi dengan asam ....................................................................................... 14
2.4 Klasifikasi Mineral ........................................................................................... 14
Mineral Silikat ................................................................................................ 14
Mineral Silikat Gelap ..................................................................................... 14
Mineral Silikat Terang ................................................................................... 16
Mineral Non Silikat ........................................................................................ 17
Mineral Non Logam ....................................................................................... 18
2.5 Praktikum ......................................................................................................... 18
BAB 3
2. BATUAN BEKU...................................................................................... 29
3.1 Batuan .............................................................................................................. 29
3.2 Asal Kejadian Batuan Beku ............................................................................. 30
3.3 Bentuk dan Keberadaan Batuan Beku.............................................................. 32
3.4 Pengenalan Batuan Beku.................................................................................. 33
Komposisi Mineral ......................................................................................... 33
Tekstur ............................................................................................................ 34
3.5 Klasifikasi Batuan Beku ................................................................................... 38
3.6 Praktikum ......................................................................................................... 38
BAB 4
BATUAN SEDIMEN ................................................................................... 40
4.1 Kejadian Batuan Sedimen ................................................................................ 40
4.2 Tekstur Batuan Sedimen .................................................................................. 40
Besar butir (grain size) ................................................................................... 40
Pemilahan (Sorting)........................................................................................ 40
Kebundaran (roundness)................................................................................. 41
Kemas (Fabric) ............................................................................................... 42
Porositas ......................................................................................................... 43
Semen dan Masa Dasar .................................................................................. 43
4.3 Struktur Sedimen.............................................................................................. 44
4.4 Komposisi Batuan Sedimen ............................................................................. 46
Kwarsa ............................................................................................................ 46

4.5

BAB 5
5.1
5.2
5.3
5.4

5.5
BAB 6
6.1
6.2
6.3
6.4
6.5
6.6
6.7
BAB 7
7.1
7.2
7.3
7.4
BAB 8
8.1
8.2
8.3
8.4
8.5
8.6
BAB 9
9.1
9.2
9.3
9.4
9.5
9.6
9.7
BAB 10

Kalsit .............................................................................................................. 46
Lempung......................................................................................................... 46
Fragmen-fragmen batuan ............................................................................... 47
Klasifikasi Batuan Sedimen ............................................................................. 47
Golongan detritus/klastik ............................................................................... 47
Golongan karbonat ......................................................................................... 48
Golongan evaporit .......................................................................................... 49
Golongan Batubara ......................................................................................... 49
Golongan silika .............................................................................................. 50
BATUAN METAMORFIK.......................................................................... 53
Kejadian Batuan Metamorf .............................................................................. 53
Jenis metamorfisme.......................................................................................... 53
Tekstur batuan metamorf ................................................................................. 53
Struktur batuan metamorf ................................................................................ 54
Berfoliasi ........................................................................................................ 55
Tak berfoliasi.................................................................................................. 56
Klasifikasi ........................................................................................................ 56
PETA TOPOGRAFI ..................................................................................... 59
Peta Topografi .................................................................................................. 59
Garis kontur & karakteristiknya ....................................................................... 65
Skala Peta ......................................................................................................... 61
Cara membuat peta topografi ........................................................................... 66
Penampang Topografi ...................................................................................... 68
Analisa Peta Topografi ..................................................................................... 70
Foto Udara ........................................................................................................ 75
FOSIL ........................................................................................................... 82
Fosil .................................................................................................................. 82
Kegunaan Fosil................................................................................................. 82
6.3. Taxonomi .................................................................................................. 82
6.4. Umur Geologi............................................................................................ 82
7. PETA GEOLOGI ..................................................................................... 90
Pengertian dan Kegunaan ................................................................................. 90
Penyebaran batuan pada peta ........................................................................... 90
Jurus dan kemiringan lapisan batuan ............................................................... 90
Hubungan kedudukan lapisan dan topografi .................................................... 92
Cara penulisan kedudukan lapisan ................................................................... 95
Simbol pada peta dan tanda litologi ................................................................. 95
PERLAPISAN .............................................................................................. 85
Prinsip dasar perlapisan batuan sedimen.......................................................... 85
Prinsip Superposisi ........................................................................................... 85
Prinsip perlapisan sejajar dan kesamaan waktu ............................................... 85
Prinsip kesinambungan .................................................................................... 85
Keselarasan dan bukan keselarasan ................................................................. 86
Ketidakselarasan bersudut (angular unconformity) ......................................... 86
Hubungan antar satuan batuan dan struktur ..................................................... 86
STRUKTUR GEOLOGI ............................................................................ 106

10.1
10.2
10.3

10.4

Struktur geologi .......................................................................................... 106


Kekar (Joint) ............................................................................................... 106
Sesar (Fault)................................................................................................ 107
Istilah-istilah penting yang berhubungan dengan sesar. ............................... 107
Klasifikasi Sesar ........................................................................................... 108
Lipatan ........................................................................................................ 109
Beberapa istilah pada struktur lipatan .......................................................... 109
***

BAB 1
1.1

PENDAHULUAN

Definisi dan Ruang Lingkup

Kata geologi berasal dari kata latin, gea berarti bumi, dan logos berarti ilmu. Geologi
dapat diartikan sebagai ilmu pengetahuan yang berhubungan dengan pemahaman
tentang bumi. Geologi merupakan ilmu yang mempelajari bumi sebagai obyek utama,
dan sebagian besar berhubungan dengan bagian terluar dari bumi yaitu kerak bumi.
Geologi meliputi studi tentang mineral, batuan, fosil; tidak hanya sebagai obyek, tetapi
menyangkut penjelasan tentang sejarah pembentukannya. Geologi juga mempelajari dan
menjelaskan gambaran fisik serta proses yang berlangsung dipermukaan dan dibawah
permukaan bumi, pada saat sekarang dan juga pada masa lalu. Geologi fisik didalam hal
ini merupakan dasar untuk mempelajari kesemuanya ini, dengan dimulai mempelajari
unsur utama, yaitu batuan sebagai penyusun kerak bumi, mengenal proses
pembentukannya, serta menjelaskan kehadiran serta sifat-sifat fisiknya di bumi.
1.2

Cabang Ilmu dalam Geologi

Ilmu geologi mempunyai ruang lingkup sangat luas, yang didalam pengkajiannya lebih
dalam berkembang sebagai cabang ilmu yang bersifat lebih khusus dan terinci.
Beberapa cabang ilmu geologi antara lain:
Petrologi, adalah studi tentang batuan, asal mula kejadiannya, terdapatnya, serta
penjelasan lingkungan pembentukannya. Disiplin ini akan berhubungan dengan studi
tentang mineral (mineralogi) dan bentuk-bentuk kristal dari mineral (kristalografi).
Stratigrafi, adalah studi tentang urutan perlapisan pada batuan, membahas tentang
hubungannya dan proses-proses sedimentasinya (sedimentologi) serta sejarah
perkembangan cekungan sedimentasinya.
Paleontologi, adalah studi tentang fosil dan aspek kehidupan purba yang terekam di
dalam batuan. Studi ini akan membahas tentang lingkungan pembentukan batuan, umur
relatif, serta menjelaskan keadaan dan proses yang terjadi pada masa lalu
(paleogeografi).
Geologi struktur, adalah studi tentang bentuk batuan dan kerak bumi, sebagai hasil dari
proses perubahan (deformasi) akibat tektonik, yaitu proses gerak yang terjadi didalam
bumi.
Didalam perkembangannya, geologi sebagai dasar dari ilmu kebumian, sangat
berhubungan dengan ilmu dasar yang lain yaitu ilmu-ilmu fisika dan kimia. Geofisika
adalah ilmu yang membahas tentang sifat-sifat fisika dari bumi, mempelajari parameter
fisika, menerapkan hukum dan teori fisika untuk menjelaskan tentang proses yang

terjadi di bumi. Demikian pula Geokimia, beberapa sifat kimia dari batuan dan kerak
bumi dipelajari lebih lanjut dengan prinsip dan teori kimia untuk dapat menjelaskan
proses kejadiannya.
Selain itu geologi berhubungan dengan ilmu sebagai dasar ilmu terapan, misalnya:
dibidang pertambangan (Geologi pertambangan), perminyakan (Geologi Minyak),
teknik sipil (Geologi Teknik), hidrologi (Hidrogeologi),
lingkungan (Geologi
Lingkungan) dan sebagainya.

BAB 2
2.1

KRISTAL DAN MINERAL

Definisi

Mineral adalah bahan anorganik, terbentuk secara alamiah, seragam dengan


komposisi kimia yang tetap pada batas volumenya, dan mempunyai struktur kristal
karakteristik yang tercermin dalam bentuk dan sifat fisiknya.
Saat ini telah dikenal lebih dari 2000 mineral. Sebagian merupakan mineral-mineral
utama yang dikelompokkan sebagai Mineral Pembentuk Batuan. Mineral-mineral
tersebut terutama mengandung unsur-unsur yang menempati bagian terbesar di bumi,
antara lain unsur Oksigen (O), Silikon (Si), Aluminium (AL), Besi (Fe), Kalsium (Ca),
Sodium (Na), Potasium (K) dan Magnesium (Mg).
2.2

Pengenalan Mineral

Mineral dapat dikenal dengan menguji sifat fisik umum yang dimilikinya. Sebagai
contoh, garam dapur halite (NaCl) dapat dengan mudah dirasakan. Komposisi kimia
seringkali tidak cukup untuk menentukan jenis mineral, misalnya mineral grafit
(graphite) dan intan (diamond) mempunyai satu komposisi yang sama yaitu karbon (C).
Mineral-mineral yang lain dapat terlihat dari sifat fisik seperti bentuk kristal, sifat
belahan atau warna, atau dengan peralatan yang sederhana seperti pisau atau potongan
gelas dengan mudah diuji kekerasannya.
Mineral dapat dipelajari dengan seksama dengan memerikan dari bentuk potongan
(hand specimen) dari mineral, atau batuan dimana dia terdapat, dengan menggunakan
lensa pembesar (hand lens/loupe), dan mengujinya dengan alat lain, seperti pisau, kawat
baja, potongan gelas atau porselen dan cairan asam (misalnya HCL). Mineral juga
dipelajari lebih lanjut sifat fisik dan sifat optiknya dalam bentuk preparat sayatan tipis
(thin section) dengan ketebalan 0,03 mm, dibawah mikroskop polarisasi.
2.3

Sifat-sifat Mineral

Bentuk Kistal dan Perawakan (Crystal Habit)


Suatu kristal dibatasi permukaan (sisi kristal) yang mencerminkan struktur dalam dari
mineral. Bentuk kristal merupakan kumpulan dari sisi-sisi yang membentuk permukaan
luar kristal. Sifat simetri kristal adalah hubungan geometri antara sisi-sisinya, yang
merupakan karakteristik dari tiap mineral. Satu mineral yang sama selalu menunjukkan
hubungan menyudut dari sisi-sisi kristal yang disebut sebagai sudut antar sisi (constancy
of interfacial angles), yang merupakan dasar dari sifat simetri. Bentuk kristal ditentukan
berdasarkan sifat-sifat simetrinya yaitu, bidang simetri dan sumbu simetri.

Dikenal tujuh bentuk kristal (Gambar 2.1) yaitu; Kubus (Cubic), Tetragonal,
Ortorombik (Orthorombic), Monoklin (Monoclonic), Triklin (Triclinic), Hexagonal dan
Trigonal.

Gambar 2.1 Karakteristik dari bentuk kristal dan beberapa contohnya.

Beberapa mineral umumnya berupa bentuk kristal (Gambar 2.2 dan Gambar 2.3) yang
terdiri dari kristal tunggal atau rangkaian kristal, yang dikenal istilahnya sebagai
perawakan (crystal habit).

Gambar 2.2 Beberapa contoh perawakan Kristal

Gambar 2.3 Beberapa contoh perawakan Kristal

Warna dan Gores (Streak)


Warna dari mineral adalah warna yang terlihat di permukaan yang bersih dan sinar yang
cukup. Suatu mineral dapat berwarna terang, transparan (tidak berwarna atau
memperlihatkan warna yang berangsur atau berubah). Warna sangat berariasi,
umumnya karena perbedaan kompisisi kimia atau pengotoran pada mineral.
Gores (streak) adalah warna dari serbuk mineral. Terlihat bila mineral digoreskan pada
lempeng kasar porselen meninggalkan warna goresan. Untuk mineral-mineral logam
gores dapat dipakai sebagai petunjuk.
Kilap (Luster)
Kilap adalah kenampakan hasil pantulan cahaya pada permukaan mineral. Ini akan
tergantung pada kwalitas fisik permukaan (kehalusan dan trasparansi).
Tabel 2.1 Beberapa istilah kilap mineral
Metallic (logam)
Dull (tanah)
Vitrous (kaca)
Resinous (minyak)
Silky (sutera)
Pearly (mutiara)

Seperti logam terpoles


seperti pecahan kaca
berminyak
seperti serat benang, sejajar
permukaan
seperti mutiara

digunakan untuk pemerian mineral


bijih
buram seperti tanah
terutama untuk mineral silikat

Belahan (Cleavage)
Belahan adalah kecenderungan dari beberapa kristal mineral untuk pecah melalui
bidang lemah yang terdapat pada struktur kristalnya. Arah belahan ini umumnya sejajar
dengan satu sisi-sisi kristal. Kesempurnaan belahan diperikan dalam istilah sempurna,
baik, cukup atau buruk. Beberapa bentuk belahan ditunjukkan pada Gambar 2.4
Sifat pecah adakalanya tidak berhubungan dengan struktur kristal, atau mineral tersebut
pecah tidak melalui bidang belahannya, yang disebut sebagai rekahan (fracture).
Beberapa sifat rekahan karakteristik, misalnya pada kwarsa membentuk lengkungan
permukaan yang kosentris (conchoidal fracture). Beberapa istilah lain adalah, serabut
(fibrous) pada asbes, hackly, even (halus), uneven (kasar), earhty, pada mineral yang
lunak misalnya kaolinit.
Kekerasan (Hardness)
Kekerasan mineral adalah ketahanannya terhadap kikisan. Kekerasan ini ditentukan dari
dengan cara menggoreskan satu mineral yang tidak diketahui denga mineral lain yang
telah diketahui. Dengan cara ini Mohs membuat skala kekerasan relatif dari mineralmineral, dari yang paling lunak hingga yang paling keras. Untuk pemakaian praktis,

dapat digunakan kuku ( 2,5), jarum tembaga ( 3,5), pisau silet (5 - 5,5), pecahan kaca
( 5,5) dan kawat baja dengan kekerasan ( 6,5).

Gambar 2.4 Beberapa pemerian pada bidang belahan.

Tabel 2.2 Skala Kekerasan Mohs


10
9
8
7
6,5
6
5,5
5-5, 5
5
4
3,5
3
2,5
2
1

Diamond (Intan)
Corundum (korundum)
Topaz
Quartz (Kwarsa)
> Kawat baja
Felspar
> Kaca
> Pisau silet
Apathite (Apatit)
Fluorite (Fluorit)
> Jarum tembaga
Calcite (Kalsit)
> Kuku
Gypsum (Gips)
Talc (Talk)

Densitas (Specific Gravity)


Densitas mineral dapat diukur dengan sederhana di labolatorium bila kristal tersebut
tidak terlalu kecil. Hubungan ini dinyatakan sebagai berikut :
Spesific Gravity (SG) = W1 / (W1 - W2)
W1 = berat butir mineral di udara
W2 = berat butir mineral di dalam air
Dilapangan agak sulit menentukan dengan pasti biasanya dengan perkiraan; berat,
sedang atau ringan. Beberapa mineral yang dapat dipakai sebagai perbandingan
misalnya :
- Silikat, Karbonat, Sulfat, dan Halida SG berkisar antara 2,2 - 4,0.
- Bijih logam, termasuk Sulfida, dan Oksida berkisar antara 4,5 - 7,5.
- Native elemen (logam), Emas dan Perak umumnya termasuk logam berat.
Transparansi (Transparency)
Transparansi merupakan kemampuan (potongan pipih) mineral untuk meneruskan
cahaya. Suatu obyek terlihat jelas melalui cahaya yang menembus potongan mineral
yang transparan. Bila obyek tersebut terlihat secara samar, dipakai istilah transculent.

Tabel 2.3 Derajat Transparansi


obyek terlihat jelas
obyek sulit terlihat
obyek tak terlihat, sinar masih menembus kristal.
sinar diteruskan hanya pada tepi kristal
sinar tidak tembus.

Transparent
Sub-transparent
Transculent
Sub-translucent
Opaque

Keliatan (Tenacity)
Keliatan adalah tingkat ketahanan mineral untuk hancur atau melentur. Beberapa istilah
untuk memerikan sifat ini seperti pada berikut;

Brittle (tegar)
Elastic (lentur)
Flexible (liat)
Malleable
Sectille
Ductille

Tabel 2.4 Istilah pemerian Keliatan mineral.


mudah hancur/pecah
dapat dibentuk, dapat kembali keposisi semula
dapat dibetuk, tidak kembali ke posisi semula
dapat dibelah menjadi lembaran
dapat dipotong dengan pisau
dapat dibentuk menjadi tipis

Reaksi dengan asam


Beberapa mineral akan bereaksi bila ditetesi dengan asam hidroklorit (HCl). Pada kalsit
terbentuk gelembung-gelembung CO2, dan pada beberapa sulfida bijih terbentuk H2S.
Sifat lain untuk beberapa mineral misalnya rasa (taste), sifat refraksi ganda, dan sifat
kemagnetan. Dalam pengenalan mineral sering digunakan asosiasi mineral untuk
mengenal jenis mineral yang lain. Beberapa mineral dapat bersamaan, dan adakalanya
tidak pernah ditemukan dengan mineral lain.
2.4

Klasifikasi Mineral

Mineral Silikat
Mineral silikat merupakan bagian terbesar dari mineral pembentuk batuan. Mineral ini
merupakan kombinasi unsur-unsur utama yang terdapat di bumi ; O, Si, Al, Fe, Ca, Na,
K, Mg. Perbedaan yang mudah dapat dilihat dari contoh potongan dari dua mineral
dalam batuan adalah warna, yaitu terang dan gelap. Pengelompokan sederhana ini
merupakan dasar yang berguna, karena terdapat hubungan empiris antara warna,
kompisisi mineral, serta peranan individu dalam kristalisasi dan pembentukan batuan.
Mineral Silikat Gelap
Kelompok mineral ini umumnya memiliki kilap vitrous sampai dull, sifat -sifatnya
diringkas dalam tabel berikut:

Mineral
Olivine (Olivin)
Pyroxene (piroksen)
Hornblende
Biotit
Garnet

Tabel 2.5 Sifat fisis Mineral Silikat Gelap


Warna
SG
H
hijau (gelap)
3,5
+6,5
hitam-coklat
3,3
5,5
hitam
3,3
5,5
coklat
3,0
2,5
merah (coklat)
3,5
7

Belahan
1 Buruk
2
2
1 sempurna
tidak ada

Olivin ((Mg, Fe) K2SiO4) adalah mineral yang terbentuk pada temperatur tinggi,
mengkristal paling awal. Dalam batuan seringkali dijumpai tidak sempurna karena
pelarutan oleh magma sekitarnya sebelum pemadatan selesai. Pengaruh kandungan air
yang cukup besar setelah atau saat konsolodasi menyebabkan olivin ber-alterasi ke
serpentin.
Serpentin berwarna hijau, SG = 2,6, H = 3,5, pembentukannya melibatkan pembesaran
volume dari olivin asalnya, sehingga pada beberapa batuan basa seringkali timbul
retakan-retakan dan melemahkan struktur batuan. Kehadiran serpentin merubah sifat
fisis batuan beku yang banyak mengandung olivin. Beberapa batuan yang baik untuk
pelapis jalan (dolerit, basalt, gabro) yang mengandung olivin, dan derajat altrasinya
sebaiknya diperiksa.
Piroksen (X2Y2 O6) dengan X : Ca, Fe atau Mg, dan Y : Si atau Al. Mineral ini banyak
jenisnya yang terpenting dalam batuan beku adalah Augit. Augit mengandung silika
dengan presentasi relatif rendah, seringkali terdapat bersamaan dengan olivin. Pengaruh
air menyebabkan alterasi menjadi Khlorit (chlorite), mineral yang mirip dengan
serpentin. Mineral-mineral ini jarang pada batuan sedimen, umum merupakan mineral
batuan Metamorf.
Hornblende (X2-3 Y5 Z8 O22 (OH)2) dengan X : Ca, Y : Mg atau Fe, dan Z : Si atau
Al. Hornblende mengandung silikat cukup banyak. Kristalisasinya dari magma
mengandung komponen air (disebut mineral basah), dan kemungkinan beralterasi
menjadi klorit bila kandungan air cukup banyak. Mineral ini sangat tidak stabil pada
kondisi permukaan (pelapukan).
Biotit (K (Mg, Fe)6 Si6 Al2 O20 (OH)4) merupakan bagian dari kelompok mineral mika
(Mica Group) yang berwarna gelap. Ikatan mineral ini sangat lemah, sangat mudah
membelah sepanjang bidang kristalnya. Mengkristal dari magma yang mengandung air
pada batuan beku yang banyak mengandung silika, juga pada batuan sedimen dan
metamorf. Dapat beralterasi menjadi klorit. Biotit dimanfaatkan untuk bahan isolasi
pada peralatan listrik, bila kristalnya cukup besar.
Garnet (R3, Al2 Si3 O12) dengan R mungkin Fe, Mg, Ca, Mn, Cr, dll. Terdapat pada
batuan metamorf. Kriteria untuk mengenalnya terutama adalah kekerasannya menyamai
kwarsa dan hampir tidak ada belahan. Mineral ini digunakan sebagai bahan kertas yang
cukup baik, dengan memanfaatkan butirannya.

Mineral Silikat Terang


Beberapa sifat penting dari mineral-mineral ini ditunjukkan pada tabel dibawah :
Tabel 2.6 Sifat Mineral Silikat Terang
Mineral
Warna
SG
H
Feldspar (Felspar)
putih, merah
Clays (Lempung)
putih
2,6
2-2,5
Quartz (kwarsa)
tak berwarna,
putih, merah,
beragam
2,65 7
Muscovite (Muskovit)
tak berwarna
2,7
2,5

Belahan
1 sempurna

tidak ada
1 sempurna

Felspar, dibagi dalam dua jenis utama ; Felspar ortoklas (Orthoclase feldspar) atau K
feslpar, K Al Si3 O8 dan Feslpar plagioklas (Plagioclase feldspar), (Na-Ca) Si3 O8-Ca
Als-Si3 O8. Felspar ortoklas terdapat pada batuan beku yang kaya akan silika. Felspar
plagioklas merupakan kandungan utama yang penting dan dipakai sebagai dasar
klasifikasi batuan beku.
Mineral Lempung terbentuk hasil alterasi dari mineral lain, sebagai contoh hasil alterasi
felspar dengan hadirnya air.
Ortoklas berubah menjadi Kaolin : Al2 Si2 O5 (OH)4 bila K (K-hidroksida) dipindah
oleh reaksi dengan air.
Ortoklas + air = Kaolin + silika + K
Perubahan menjadi Illite : Al2 Si2 O5 (OH)4 bila K tidak dipindah secara keseluruhan.
Ortoklas + air = Illite + K
Plagioklas baralterasi menjadi Montmorilonite 2H + 2Al2 (Al Si3) O10 (OH)2 :
plagioklas + air = Montmorilonite + Ca hidroksida.
Kandungan air yang cukup besar dapat merubah montmorilonite menjadi kaolin. Dalam
beberapa hal kaolin merupakan hasil akhir, misalnya, pada proses pelapukan.
Mineral lempung dimanfaatkan dibanyak tempat. Kaolin digunakan sebagai bahan
industri keramik. Montmorilonite dimanfaatkan kandungan bentonite nya.
Kwarsa (SiO2) tidak berwarna bila murni penambahan zat lain akan merubah warna
beragam, misal hadirnya mangan memberi warna kemerahan (rose quartz) besi
menjadi ungu (amethyst), dan merah coklat (jasper) tergantung pada kandungan
kombinasi dengannya. Jenis silika yang lain Kalsedon (Chalcedonic silika) Chert,
Flint, Opal dan Agate.

Kwarsa dijumpai pada batuan yang kaya akan silika misalnya granit, juga didapat
bersama mineral lain, termasuk bijih. Kwarsa digunakan sebagai bahan gelas dan untuk
indusri alat-alat listrik.
Muskovit K2 Al4 Si6 Al2 O20 (OH)4 termasuk kelompok mika yang hampir sama
dengan biotit. Terdapat pada batuan beku yang kaya akan silika. Digunakan sebagai
bahan isolasi panas atau listrik. Muskovit terdapat juga pada batuan sedimen dan
metamorf. Seperti jenis mika lainnya, muskovit beralterasi menjadi montmorilonite.
Mineral Non Silikat
Secara garis besar hampir semua mempunyai komposisi kimia yang sederhana ; berupa
unsur, sulfida (bila unsur logam bersenyawa dengan sulfur), atau oksida (bila unsur
logam bersenyawa dengan oksigen). Native element seperti tembaga, perak atau emas
agak jarang terdapat. Sulfida kecuali Pirit, tidak jarang ditemukan, tetapi hanya cukup
berarti bila relatif terkonsentrasi dalam urat (Vein) dengan cukup besar.
Tabel 2.7 Sifat Mineral Bijih
Warna
Gores
SG
H

Mineral
Sulfida
Galena PbS
Sphalerite T
Pyrite FeS2

abu-abu
Coklat-kemerahan
Kuning

Oksida
Magnetitte Fe3O4
Limonite Fe2O3
Heamatite Fe2O3

hitam
hitam
hitam

7,5
4
5

hitam
hitam
hitam tanah
coklat
hitam, abu-abu coklat

5
4
5

Belahan

2,5
4
6

3 sejajar sisi kubus hl


3
tidak ada

5
5,5

rekahan buruk
rekahan buruk
tidak ada

Pirit berbentuk kubus, terdapat dibatuan beku yang kaya silika. Pirit pernah
dimanfaatkan untuk diambil sulfurnya.
Magnetit terdapat dihampir semua batuan beku, juga batuan metamorf sering kali
berasosiasi dengan kholrit. Pada batuan sedimen, mineral-mineral ini dijumpai sebagai
butiran yang terkonsentrasi secara ilmiah karena densitas yang berbeda, kadang-kadang
juga karena adanya kandungan besi pada endapan.
Hematit, terdapat dari hampir semua batuan, juga terkosentrasi dalam bentuk urat,
membentuk jebakan yang ekonomis. Pada batupasir sering kali berfungsi sebagai
semen. Limonit dan Geotit terbentuk oleh kombinasi oksida besi dan air.

Mineral Non Logam


Mineral yang paling umum dijumpai adalah karbonat, sebagian besar kalsit, gips; yaitu
kalsium sulfat. Semuanya berwarna putih atau tak berwarna. Sering dijumpai dalam
bentuk urat bersama bijih logam, umumnya bernilai ekonomis dan hanya sebagai
gangue mineral.
Gips dan asosiasi mineral sulfat, andhidrit, keduanya didapatkan dengan batugaram
(halite) pada endapan yang terbentuk karena penguapan garam-garam air laut. Nama
yang umum dipakai adalah Kelompok Evaporite, Gips, andhidrit dan halit digunakan
bahan industri kimia, bahan bangunan dll. Kalsit adalah mineral yang penting dalam
batugamping dan juga terdapat di banyak sedimen. Merupakan unsur mineral yang
prinsip dalam marmer dan juga terdapat dalam urat sebagai gangue mineral bersama
kwarsa, barite, dan fluorite.

Mineral
Barite, BaSO4
Fluorite, CaF2

Tabel 2.8 Sifat fisik Mineral Non logam, Non Silikat


Warna
SG
H
Belahan
putih
4,5
3,5
2
4sejajar sisi oktahedron
beragam
3
4

Kelompok Evaporite
Gypsum, CaSO4.2H2O
Halite, NaCl

putih-tak berwarna
tak berwarna

2
2

2
2

1 sempurna
3 sempurna sejajar sisi kubus

Kelompok Karbonat
Kalsit, CaCO3
Dolomite, CaMg(CO3)2

putih-tak berwarna
putih pucat

3
4

2,7
3

3 sejajar sisi rhombohedron


3 sejajar sisi rhombohedron

2.5

Praktikum Pengenalan Mineral

Tujuan

Dapat mengidentifikasi sifat fisik mineral (warna, gores, kilap, belahan,


kekerasan, dll.)
Dapat mengidentifikasi mineral penyusun batuan berdasarkan sifat fisik mineral

Peralatan
Praktikum pengenalan mineral menggunakan beberapa peralatan antara lain: kaca
pembesar (min. 10x perbesaran), magnet, paku baja, contoh mineral, dan alat tulis.

Tugas
Setelah mempelajari sifat-sifat fisik mineral, identifikasi mineral yang tersedia
berdasarkan sifat-sifat fisiknya, kemudian tentukan nama mineral berdasarkan tabel
pada daftar mineral dan sifat fisiknya (Gambar 2.8 hingga Gambar 2.12).
Pertama identifikasi mineral berdasarkan kilapnya, kemudian kekerasannya. Gunakan
urutan identifikasi sesuai dengan tabel yang tersedia. Untuk mineral dengan kilap metal
gunakan tabel pada Gambar 2.5, sedangkang untuk mineral dengan kilap bukan metal
gunakan tabel pada Gambar 2.6 dan Gambar 2.7.Gunakan tabel pada Gambar 2.13.

Gambar 2.5 Urutan identifikasi mineral dengan kilap metalik.

Gambar 2.6 Urutan identifikasi mineral dengan warna terang dan kilap bukan metal.

Gambar 2.7 Urutan identifikasi mineral dengan warna gelap dan kilap bukan metal.

Gambar 2.8 Daftar sifat fisik mineral.

Gambar 2.9 Daftar sifat fisik mineral.

Gambar 2.10 Daftar sifat fisik mineral.

Gambar 2.11 Daftar sifat fisik mineral.

Gambar 2.12 Daftar sifat fisik mineral.

Gambar 2.13 Tabel identifikasi mineral.

BAB 3
3.1

BATUAN BEKU

Batuan

Batuan adalah kumpulan dari satu atau lebih mineral, yang merupakan bagian dari kerak
bumi (Gambar 3.1). Terdapat tiga jenis batuan yang utama yaitu: batuan beku (igneous
rock), terbentuk dari hasil pendinginan dan kristalisasi magma didalam bumi atau
dipermukaan bumi; batuan sedimen (sedimentary rock), terbentuk dari sedimen hasil
rombakan batuan yang telah ada, oleh akumulasi dari material organik, atau hasil
penguapan dari larutan; dan batuan metamorfik (metamorphic rock), merupakan hasil
perubahan dalam keadaan padat dari batuan yang telah ada menjadi batuan yang
mempunyai komposisi dan tekstur yang berbeda, sebagai akibat perubahan panas,
tekanan, kegiatan kimiawi atau perpaduan ketiganya. Semua jenis batuan ini dapat
diamati dipermukaan sebagai (singkapan). proses pembentukannya juga dapat diamati
saat ini. Sebagai contoh, kegiatan gunung api yang menghasilkan beberapa jenis batuan
beku, proses pelapukan , erosi, transportasi dan pengendapan sedimen yang setelah
melalui proses pembatuan (lithification) menjadi beberapa jenis batuan sedimen.
Kerak bumi ini bersifat dinamik, dan merupakan tempat berlangsungnya berbagai
proses yang mempengaruhi pembentukan ketiga jenis batuan tersebut. Sepanjang kurun
waktu dan akibat dari proses-proses ini, suatu batuan akan berubah menjadi jenis yang
lain. Hubungan ini merupakan dasar dari jentera (siklus) batuan, seperti yang
ditunjukkan pada Gambar 3.2.

Gambar 3.1 Batuan merupakan kumpulan/agregat dari satu atau lebih jenis mineral
yang terbentuk secara alamiah.

Gambar 3.2 Siklus batuan, tanda panah hitam merupakan siklus lengkap,
tanda panah putih merupakan siklus yang dapat terputus

3.2

Asal Kejadian Batuan Beku

Batuan beku merupakan kumpulan (aggregate) dari bahan yang lebur yang berasal dari
selubung bumi (mantel). Sumber panas yang diperlukan untuk meleburkan bahan ini
berasal dari dalam bumi, dimana temperatur pada umumnya bertambah dengan 30oC
setiap kilometer kedalaman (geothermal gradien). Bahan yang lebur ini, atau magma,
adalah larutan yang kompleks, terdiri dari silikat dan air, dan berbagai jenis gas. Magma
dapat mencapai permuakaan, dikeluarkan (ekstrusi) sebagai lava, dan membeku di
dalam bumi disebut batuan beku intrusif dan yang membeku dipermukaan disebut
sebagai batuan beku ekstrusif.
Komposisi dari magma tergantung pada komposisi batuan yang dileburkan pada saat
pembentukan magma. Jenis batuan beku yang terbentuk tergantung dari berbagai faktor
diantaranya, komposisi asal dari peleburan magma, kecepatan pendinginan dan reaksi
yang terjadi didalam magma ditempat proses pendinginan berlangsung. Pada saat
magma mengalami pendinginan akan terjadi kristalisasi dari berbagai mineral utama
yang mengikuti suatu urutan atau orde, umumnya dikenal sebagai Seri Reaksi Bowen.
Seri reaksi seperti ditunjukkan pada Gambar 3.3 memberikan petunjuk pembentukan
berbagai jenis batuan beku dan menjelaskan asosiasi dari beberapa mineral.

Gambar 3.3 Seri reaksi untuk pembentukan batuan beku dari magma

Pada Gambar 3.3ditunjukkan bahwa mineral pertama yang terbentuk cenderung


mengandung silika rendah. Seri reaksi menerus (continuous) pada plagioklas
dimaksudkan bahwa, kristal pertama, plagioklas-Ca (anorthite), menerus bereaksi
dengan sisa larutan selama pendinginan berlangsung. Disini terjadi substitusi Sodium
(Na) terhadap Kalsium (Ca).
Seri tak-menerus (discontinuous) terdiri dari mineral-mineral feromagnesian (Fe-Mg).
Mineral pertama yang terbentuk adalah olivine. Hasil reaksi selanjutnya antara olivine
dan sisa larutannya membentuk piroksen (pyroxene). Proses ini berlanjut hingga
terbentuk biotite.
Apabila magma asal mempunyai kandungan silika rendah dan kandungan besi (Fe) dan
magnesium (Mg) tinggi, magma dapat membentuk batuan sebelum seluruh seri reaksi
ini terjadi. Batuan yang terbentuk akan kaya Mg dan Fe, yang dikatakan sebagai batuan
mafic , dengan mineral utama olivin, piroksen dan plagioklas-Ca. Sebaliknya, larutan
yang mengandung Mg dan Fe yang rendah, akan mencapai tahap akhir reaksi, dengan
mineral utama felspar, kwarsa dan muskovit, yang dikatakan sebagai batuan felsic atau
sialic.
Seri reaksi ini adalah ideal, bahwa perubahan komposisi cairan magma dapat terjadi di
alam oleh proses kristalisasi fraksional (fractional crystallization), yaitu pemisahan
kristal dari cairan karena pemampatan (settling) atau penyaringan (filtering), juga oleh
proses asimilasi (assimilation) dari sebagaian batuan yang terlibat akibat naiknya cairan
magma, atau oleh percampuran (mixing) dua magma dari komposisi yang berbeda.

3.3

Bentuk dan Keberadaan Batuan Beku

Batuan intrusif dan batuan ekstrusif dapat berupa bentuk geometri yang bermacammacam. Gambar 3.4 menunjukkan bentuk-bentuk batuan beku yang umumnya dijumpai
dialam, dan hubungan antara jenis batuan dan keberadaannya ditunjukkan pada Tabel
3.1
Tabel 3.1 Hubungan antara jenis batuan dan kebaradaannya pada kerak bumi

EKS

INT

Jenis Batuan
Pumice
Scoria
Obsidian
Ryolit
Andesit
Basalt

Bentuk
Aliran lava, piroklastik
Kerak pada aliran lava, piroklastik
Aliran lava

Ryolit porfir
Andesit porfir
Basalt porfir
Granit
Diorit
Gabro
Peridotit

Korok (Dikes), sill, lakolit,


diintrusikan pada kedalaman
menengah - dangkal

Aliran lava, intrusi dangkal

Batolit dan stock berasal dari


intrusi dalam

Gambar 3.4 Bentuk umum tubuh batuan beku pada kerak bumi

Masa batuan beku (pluton) intrusif adalah batolit (batholith), umumnya berkristal kasar
(phaneritic), dan berkomposisi granitik. Stok (stock), mempunyai komposisi yang sama,
berukuran lebih kecil (< 100 km). Korok (dike) berbentuk meniang (tabular), memotong
arah struktur tubuh batuan. Bentuk-bentuk ini, didasarkan pada hubungan kontaknya
dengan struktur batuan yang diterobos disebut sebagai bentuk batuan beku yang
diskordan (discordant igneous plutons). Sill, berbentuk tabular, dan Lakolit (lacolith),
tabular dan membumbung dibagian tengahnya, memotong sejajar arah umum batuan,
yang disebut sebagai bentuk batuan beku yang konkordan (concordant igneous plutons).

3.4

Pengenalan Batuan Beku

Batuan beku diperikan dan dikenal berdasarkan komposisi mineral dan sifat tekstur nya.
Komposisi mineral batuan mencerminkan informasi tentang magma asal batuan tersebut
dan posisi tektonik (berhubungan struktur kerak bumi dan mantel) tempat kejadian
magma tersebut. Tekstur akan memberikan gambaran tentang sejarah atau proses
pendinginan dari magma.
Komposisi Mineral
Pada dasarnya sebagian besar (99%) batuan beku hanya terdiri dari unsur-unsur utama
yaitu; Oksigen, Silikon, Aluminium, Besi, Kalsium, Sodium, Potasium dan Magnesium.
Unsur-unsur ini membentuk mineral silikat utama yaitu; Felspar, Olivin, Piroksen,
Amfibol, kwarsa dan Mika. Mineral-Mineral ini menempati lebih dari 95% volume
batuan beku, dan menjadi dasar untuk klasifikasi dan menjelaskan tentang magma asal.
Komposisi mineral berhubungan dengan sifat warna batuan. Batuan yang banyak
mengandung mineral silika dan alumina (felsik) akan cenderung berwarna terang,
sedangkan yang banyak mengandung magnesium, besi dan kalsium umumnya
mempunyai warna yang gelap. Bagan yang ditunjukkan pada Gambar 3.5 merupakan
cara pengenalan secara umum yang didasarkan terutama pada komposisi mineral.

Gambar 3.5 Bagan untuk pengenalan dan klasifikasi umum batuan beku

Sebagai penjelasan, muskovit dan biotit adalah mineral tambahan dan bukan mineral
utama untuk dasar pengelompokan. Amfibol dan piroksen menjadi mineral tambahan
pada kelompok batuan granitik.
Tekstur
Tekstur adalah kenampakkan dari ukuran, bentuk dan hubungan keteraturan butiran atau
kristal dalam batuan. Didalam pemerian masroskopik, dikenal tekstur-tekstur yang
utama yaitu :

Fanerik (phaneric)
Terdiri dari mineral yang dapat diamati secara makroskopik, berbutir (kristal) kasar,
umumnya lebih besar dari 1 mm sampai lebih besar dari 5 mm. Pada pengamatan lebih
seksama dibawah mikroskop, dapat dibedakan bentuk-bentuk kristal yang sempurna
(euhedral), sebagaian sisi kristal tidak baik (subhedral) bentuk kristal tak baik
(anhedral).

Gambar 3.6 Tekstur fanerik yang memperlihatkan mineral yang dapat diidentifikasi
dengan mata telanjang.
Afanitik (aphanitic)
Terdiri dari mineral berbutir (kristal) halus, berukuran mikroskopik, lebih kecil dari 1
mm, dan tidak dapat diamati di bawah pengamatan biasa.

Gambar 3.7 Tekstur batuan afanitik, yang tidak dapat diamati dengan mata
telanjang.
Porfiritik (Porphyritic)
Tekstur ini karakteristik pada batuan beku, yang memperlihatkan adanya butiran
(kristal) yang tidak seragam (inequigranular), dimana butiran yang besar, disebut
sebagai fenokris (phenocryst), berbeda didalam masadasar (groundmass) atau matriks
(matrix) yang lebih halus (dapat berupa kristal halus (afanitik), maupun fanerik).

Gambar 3.8 Tekstur afanitik porfiritik dan fanerik porfiritik.


Vesikuler (Vesicular)
Tekstur yang ditujukkan adanya rongga (vesicle) pada batuan, berbentuk lonjong, oval
atau bulat. Rongga-rongga ini adalah bekas gelembung gas yang terperangkap pada saat
pendinginan. Bila lubang-lubang ini telah diisi mineral disebut amygdaloidal.
Gelas (glassy)
Tekstur yang menyerupai gelas, tidak mempunyai bentuk kristal (amorph).

Gambar 3.9 Beberapa tekstur yang umum dalam batuan beku. Gelas (pertama dari
kiri), vesikuler (kedua dari kiri), porfiritik (ketiga dari kiri), fanerik (keempat dari
kiri).
Beberapa tekstur karakteristik yang masih dapat diamati secara makroskopik
diantaranya adalah; tekstur ofitik (ophytic) atau tekstur diabasik (diabasic).
Tekstur pada batuan beku merupakan pencerminan mineralogi dan proses pembekuan
magma atau lava pada tempat pembentukannya. Tekstur fanerik adalah hasil
pembekuan yang lambat, sehingga dapat terbentuk kristal yang kasar. Umumnya
terdapat pada batuan plitonik. Tekstur afanitik atau berbutir halus, umumnya terdapat
pada batuan ekstrusif, yang merupakan hasil pembekuan yang bertahap, dari proses
pendinginan yang lambat, dan sebelum keseluruhan magma membeku, kemudian
berubah menjadi cepat. Tekstur vesikuler merupakan ciri aliran lava, dimana terjadi
lolosnya gas pada saat lava masih mencair, menghasilkan rongga-rongga. Tekstur gelas
terjadi karena pendinginan yang sangat cepat tanpa disertai gas, sehingga larutan

mineral tidak sempat membentuk kristal (amorph). tekstur ini umumnya terdapat pada
lava.

3.5

Klasifikasi Batuan Beku

Dasar untuk mengelompokan batuan beku yang terutama adalah kriteria tentang
komposisi mineral dan tekstur. Kriteria ini tidak saja berguna untuk pemerian batuan,
akan tetapi juga untuk menjelaskan asal kejadian batuan.
Banyak sekali klasifikasi yang dapat dipakai, yang penting untuk diketahui untuk
kriteria mineralogi adalah ;
- Kehadiran Mineral Kwarsa
Kwarsa adalah mineral utama pada batuan felsik, dan merupakan mineral
tambahan pada batuan menengah atau mafik.
- Komposisi dari Felspar
K-Felspar dan Na-Felspar adalah mineral-mineral utama pada batuan felsik,
tetapi jarang atau tidak terdapat pada batuan menengah atau mafik. CaPlagioklas adalah mineral karakteristik batuan mafik.
-Proporsi Mineral Feromagnesia (Fe-Mg)
Sebagai batasan umum, batuan mafik kaya akan mineral Fe-Mg, dan batuan
felsik kaya akan kwarsa. Olivin umumnya hanya terdapat pada batuan mafik.
Piroksen dan amfibol hadir pada batuan mafik sampai menengah. Biotit
umumnya terdapat pada batuan menengah sampai felsik.
Gambar 3.5 adalah bagan klasifikasi yang umum, yang dapat dipakai untuk pemerian
jenis batuan beku secara makroskopik.
3.6

Praktikum

Tujuan

Dapat mendeskripsi dan menginterpretasi tekstur batuan beku


Dapat mendeskripsi komosisi mineral dari batuan beku
Dapat mengklasifikasi batuan beku berdasarkan tekstur dan komposisi mineral
Mengeksplorasi lebih lanjut informasi tentang batuan beku dari sumber lain
(internet, buku, dll)

Peralatan

Alat tulis, kaca pembesar, sampel batuan beku.

Tugas
Deskripsi sampel batuan, lakukan hal-hal berikut:
a. Tuliskan kode sampel batuan.
b. Tulis dan deskripsikan tekstur batuan yang dapat teramati.
Tekstur (faneric, afanitik, porfiritik, gelas, vesikuler?)
i. Apakah terlihat minerak diskrit?
ii. Apakah saling interloking?
iii. Apakah ada masadasar yang halus?
iv. Apakah berbentuk vesikuler?
Komposisi (mineral apa saja yang ada??) Gunakan kaca pembersar!!
i. Apakah ada kuarsa?
ii. Feldspar?
iii. Mika?
iv. Piroksen?
v. Olivin?
vi. Yang lainnya?
Tekstur dan atau pengamatan lainnya?
c. Klasifikasikan sampel tersebut (tentukan nama batuan) berdasarkan hasil
obsevasi pada poin b sesuai dengan bagan pada Gambar 3.5.
d. Sketsa sampel batuan dengan jelas.
e. Perkirakan lokasi/lingkungan pembentukan batuan tersebut.
f. Lakukan untuk hal yang sama untuk sampel batuan yang lain.

BAB 4
4.1

BATUAN SEDIMEN

Kejadian Batuan Sedimen

Batuan sedimen terbentuk dari bahan yang pernah lepas dan bahan terlarut hasil dari
proses mekanis dan kimia dari batuan yang telah ada sebelumnya, dari cangkang
binatang, sisa tumbuhan. Proses yang terlihat disini mencakup penghancuran batuan
oleh pelapukan dan erosi, hasil keduanya dan pengangkutan hasil tersebut kemudian
terubah oleh proses kompaksi, sementasi menjadi batuan yang padat.
4.2

Tekstur Batuan Sedimen

Besar butir (grain size)


Besar butir adalah ukuran (diameter dari fragmen batuan). Skala pembatasan yang
dipakai adalah skala Wentworth
Diameter butir
Lebih besar 256 mm
64 mm s/d 256 mm
4 mm s/d 64
2 mm s/d 4 mm
1/16 mm s/d 1/16 mm
1/256 mm s/d 1/16 mm
Lebih kecil 1/256

Istilah
Bourder (bongkah)
Cobble (berangkal)
Pebble (kerakal)
Granuale (kerikil)
Sand (pasir)
Silt (lanau)
Clay (lempung)

Pemilahan (Sorting)
Pemilahan adalah tingkat keseragaman besar butir.
Istilah-istilah yang dipakai adalah terpilah baik (butir-butir sama besar), terpilah
sedang dan terpilah buruk (gambar 3.1).

Gambar 4.1 Perbandingan pemilahan

Gambar 4.2 Contoh visual pemilahan baik (kiri) dan pemilahan buruk (kanan).

Kebundaran (roundness)
Kebundaran adalah tingkat kelengkungan dari setiap fragmen/butiran. Istilah-istilah
yang dipakai adalah (gambar 3.2) :
- membundar baik (well rounded)
- membundar (rounded)
- membundar tanggung (sub rounded)
- menyudut tanggung (sub angular)
- menyudut (angular)

Gambar 4.3 Perbandingan kebundaran

Gambar 4.4 Kenampakan kebundaran butir.

Kemas (Fabric)
Kemas adalah sifat hubungan antar butir di dalam suatu masa dasar atau di antara
semennya. Istilah-istilah yang dipakai adalah kemas terbuka digunakan untuk butiran
yang tidak saling bersentuhan, dan kemas tertutup untuk butiran yang saling
bersentuhan

Gambar 4.5 Kenampakan kemas terbukan dan tertutup.


Porositas
Porositas adalah perbandingan antara jumlah volume rongga dan volume keseluruhan
dari satu batuan. Dalam hal ini dapat dipakai istilah-istilah kualitatif yang merupakan
fungsi daya serap batuan terhadap cairan. Porositas ini dapat diuji dengan meneteskan
cairan. Istilah-istilah yang dipakai adalah Porositas dangat baik (very good), baik
(good), sedang (fair), buruk (poor.
Semen dan Masa Dasar
Semen adalah bahan yang mengikat butiran. Semen terbentuk pada saat pembentukan
batuan, dapat berupa silika, karbonat, oksida besi atau mineral lempung.
Masa dasar (matrix) adalah masa dimana butiran/fragmen berada dalam satu kesatuan.
Masa dasar terbentuk bersama-sama fragmen pada saat sedimentasi, dapat berupa bahan
semen atau butiran yang lebih halus.

Gambar 4.6 Hubungan antara matrik, semen, dan butiran.


4.3

Struktur Sedimen

Struktur sedimen termasuk ke dalam struktur primer, yaitu struktur yang terbentuk pada
saat pembentukan batuan (pada saat sedimentasi). Beberapa struktur sedimen yang
dapat diamati pada satuan antara lain :
Perlapisan
Perlapisan adalah bidang kemasan waktu yang dapat ditunjukkan oleh perbedaan besar
butir atau warna dari bahan penyusunannya. Jenis perlapisan beragam dari sangat tipis
(laminasi) sampai sangat tebal.
Perlapisan bersusun (graded bedding)
Merupakan susunan perlapisan dari butir yang kasar berangsur menjadi halus pada satu
satuan perlapisan. Struktur ini dapat dipakai sebagai petunjuk bagian bawah dan bagian
atas dari perlapisan tersebut. Umumnya butir yang kasar merupakan bagian bawah
(bottom) dan butiran yang halus merupakan bagian atas (top).
Perlapisan silang-siur (cross bedding)
Merupakan bentuk lapisan yang terpotong pada bagian atasnya oleh lapisan berikutnya
dengan sudut yang berlainan dalam satu satuan perlapisan (Gambar 3.3). Lapisan ini
terutama terdapat pada batupasir.
Gelembur gelombang (current ripple)
Bentuk perlapisan bergelombang, seperti berkerut dalam satu lapisan (gb 3.3).

Flute cast
Struktur sedimen berbentuk suling dan terdapat pada dasar suatu lapisan yang dapat
dipakai untuk menentukan arus purba (gambar 3.2).
Load cast
Struktur sedimen yang terbentuk akibat pengaruh beban sedimen diatasnya (gambar
3.3).

Gambar 4.7 Beberapa struktur sedimen, perlapisan gelembur (kiri atas), perlapisan
sejajar (kanan atas dan kiri bawah), perlapisan bersusun (kanan bawah).

Gambar 4.8 Contoh perlapisan silangsiur.

Gambar 4.9 Struktur-struktur sedimen pada batuan sedimen.

4.4

Komposisi Batuan Sedimen

Batuan sedimen dibentuk dari material batuan lain yang telah mengalami pelapukan dan
stabil dalam kondisi temperature dan tekanan permukaan. Batuan sedimen dibentuk
oleh 4 material utama yaitu :
a. Kwarsa
b. Karbonat
c. Lempung
d. Fragmen batuan
Kwarsa
Kwarsa adalah salah satu dari mineral-mineral klastik pada batuan sedimen yang berasal
dari batuan granit kerak kontinental, bersifat keras, stabil dan tahan terhadap pelapukan.
Kwarsa tidak mudah lapuk walaupun telah mengalami transportasi oleh air, malahan
sering terakumulasi seperti endapan pasir fluvial pada lingkungan pantai.
Kalsit
Kalsit adalah mineral utama pembentuk batugamping (limestones) yang juga dapat
berfungsi sebagai semen pada batupasir dan batulempung. Kalsium (Ca) berasal dari
batuan-batuan beku, sedangkan karbonat berasal dari air dan karbon dioksida. Kalsium
diendapkan sebagai CaCO3 atau diambil dari air laut oleh organisme-organisme dan
dihimpun sebagai material cangkang. Ketika organisme tersebut mati, fragmen-fragmen
cangkangnya biasanya terkumpul sebagai partikel klastik yang paling kaya membentuk
macam-macam batugamping.
Lempung
Mineral-mineral lempung berasal dari pelapukan silikat, khususnya feldspar. Mereka
sangat halus serta terkumpul dalam lumpur dan serpih. Kelimpahan feldspar dalam

kerak bumi dan bukti bahwa pelapukan secara cepat dibawah kondisi atmosfer, terlihat
dari mineral-mineral lempung pada batuan-batuan sedimen dalam jumlah yang besar.
Fragmen-fragmen batuan
Batuan sumber yang telah mengalami pelapukan membentuk fragmen-fragmen berbutir
kasar dan endapan klastik seperti kerikil. Fragmen-fragmen batuan adalah juga hadir
sebagai butiran dalam beberapa batuan berukuran halus.

4.5

Klasifikasi Batuan Sedimen

Golongan detritus/klastik
Breksi (Breccia)
Berukuran butir lebih besar dari 2 mm, dengan fragmen menyudut, umumnya terdiri
dari fragmen batuan hasil rombakan yang tertanam dalam masa dasar yang lebih halus
dan tersemenkan. Bahan penyusun dapat berupa bahan dari proses vulkanisme yang
disebut breksi volkanik.
Konglomerat (Conglomerate)
Berukuran butir lebih besar dari 1/16 mm - 2 mm. Dapat dikelompokkan menjadi,
Batupasir halus, sedang dan kasar.
Jenis-jenis batupasir ditentukan oleh bahan penyusunannya misalnya ; Greywacke
yaitu batupasir yang banyak mengandung material volkanik. Arkose, yaitu batupasir
yang banyak mengandung felspar dan kwarsa. Kadang-kadang komposisi utama dipakai
untuk penamaannya misalnya; Batupasir kwarsa, Kalkarenit yaitu hampir
keseluruhannya terdiri dari butiran gamping.
Batulanau (Siltstone)
Berukuran butir antara 1/256 - 1/16 mm, perbedaan dengan batupasir atau betulempung
hanya perbedaan besar butirnya.
Batulempung (Claystone)
Berukuran butir sangat luas, lebih kecil dari 1/256 mm. Umumnya terdiri dari mineralmineral lempung. Perbedaan komposisinya dapat dicirikan dari warnanya (berhubungan
dengan lingkungan pengendapan)
Serpih (Shale)
Serpih mempunyai sifat-seperti batulempung atau batulanau, tetapi pada bidang-bidang
lapisan memperlihatkan belahan yang menyerpih (berlembar).
Napal (Marl)
Napal adalah batulempung yang mempunyai komposisi karbonat yang tinggi, yaitu
antara 30% - 60%. Sifat ini dapat berangsur menjadi lebh kecil dari 30% yang dikenal
dengan nama batulempung gampingan dan dapat lebih besar dari 60% yang disebut

batugamping lempungan (umum dijumpai dalam pemerian batuan detrius yang


mengandung unsur karbonat).

Gambar 4.10 Beberapa contoh batuan sedimen klastik.


Golongan karbonat
Secara umum dinamakan batugamping (Limestone) karena komposisi utamanya adalah
mineral kalsit (CaCO2). Termasuk pada kelompok ini adalah Dolomit (CaMg (CO3)2).
Sumber yang utama batugamping adalah terumbu (reef), yang berasal dari kelompok
binatang laut. Macam-macam batugamping dapat dilihat pada Gambar.3.6.
Pada batugamping klastik, sedimentasi mekanis sangat berperan, dimana bahan
penyusun merupakan hasil rombakan dari sumbernya.
Dikenal beberapa jenis batugamping :
-Kalkarenit yaitu batupasir dengan butiran gamping/kalsit
-Kalsirudit yaitu berukuran butir lebih besar dari 2 mm dan
-Batugamping bioklastik atau batugamping kerangka (Skeletal),

Pada sedimentasi organik dikenal Batugamping terumbu dimana bahan penyusun


terdiri dari Koral, Foraminifera dan ganggang yang saling mengikat satu sama lainnya.
Sedimentasi yang sifatnya kimiawi, merupakan hasil penguapan larutan gamping,
dikenal sebagai Batugamping kristalin, terdiri dari kristal kalsit. Dapat disebut
dolomit, jika terjadi penggantian kristal kalsit menjadi dolomit.

Gambar 4.11 Contoh kenampakan batugamping bioklastik dan batugamping


terumbu.
Golongan evaporit
Umumnya batuan ini terdiri dari mineral, dan merupakan nama dari batuan tersebut.
misalnya :
Anhidrit yaitu garam CaSO4
Gypsum yaitu garam CaSO4xH2O
Halit (Rocksalt) yaitu garam NaCl.
Golongan Batubara
Terbentuk dari sisa tumbuhan yang telah mengalami proses tekanan dan pemanasan.
Dapat dibedakan jenisnya berdasarkan kematangannya dan variasi komposisi Carbon
dan Hidrogen :
- Gambut (peat)
- Batubara muda
- Batubara (Coal)
- Antrasit

= 54% C - 5% H
= 67% C - 6% H
= 78% C - 6% H
= 91% C - 3% H

Gambar 4.12 Salah satu kenampakan batubara di lapangan.


Golongan silika
Terdiri dari batuan yang umumnya diendapkan pada lingkungan laut dalam, bersifat
kimiawi dan kadang-kadang juga berasosiasi dengan organisme seperti halnya radiolaria
dan diatomea. Contoh batuan ini adalah : Chert (Rijang), Radiolarit, Tanah Diatomea.

Gambar 4.13 Bagan klasifikasi batuan sediment

Gambar 4.14: Determinasi batuan sedimen

4.6

Praktikum

Tujuan

Dapat mendeskripsi dan menginterpretasi tekstur batuan sedimen


Mengklasifikasikan batuan sedimen dalam kategori kimia, detritus, dan atau
organik
Dapat mendeskripsi komposisi mineral dari batuan sedimen
Dapat mengklasifikasi batuan sedimen berdasarkan tekstur dan komposisi
mineral
Dapat menginterpretasi struktur sedimen
Dapat memperkirakan lingkungan pembentukan berdasarkan komposisi mineral,
tekstur dan struktur sedimen.
Mengeksplorasi lebih lanjut informasi tentang batuan sedimen dari sumber lain
(internet, buku, dll)

Peralatan

Alat tulis, kaca pembesar, sampel batuan sedimen.


HCl, komparator besar butir.

Tugas
1. Deskripsi batuan sedimen.
a. Tentukan sampel batuan sedimen yang anda dapatkan termasuk dalam
golongan klastik, karbonat, evaporit, batubara atau silica!
b. Deskripsikan besar butir dan tekstur lainnya sesuai dengan golongan batuan
sedimennya. Gunakan larutan HCl untuk mengetahui material/mineral
penyusun dan semen (jika ada).
c. Jika tidak terjadi reaksi dengan HCl, tentukan kekerasan mineral penyusun
batuan tersebut, kemudian tentukan nama/jenis mineralnya.
d. Perhatikan baik-baik, apakah sampel anda memiliki fosil dan tekstur khusus
lainnya?
e. Tentukan nama batuan sesuai dengan Gambar 4.14.
f. Minta bantuan asisten untuk memastikan nama batuan dan deskripsi anda
sudah dalam keadaan benar.

BAB 5
5.1

BATUAN METAMORFIK

Kejadian Batuan Metamorf

Batuan metamorf adalah batuan ubahan yang terbentuk dari batuan asalnya,
berlangsung dalam keadaan padat, akibat pengaruh peningkatan suhu (T) dan tekanan
(P), atau pengaruh kedua-duanya yang disebut proses metamorfisme dan berlangsung di
bawah permukaan.
Proses metamorfosis meliputi :
- Rekristalisasi.
- Reorientasi
- pembentukan mineral baru dari unsur yang telah ada sebelumnya.
Proses metamorfisme membentuk batuan yang sama sekali berbeda dengan batuan
asalnya, baik tekstur maupun komposisi mineral. Mengingat bahwa kenaikan tekanan
atau temperatur akan mengubah mineral bila batas kestabilannya terlampaui, dan juga
hubungan antar butiran/kristalnya. Proses metamorfisme tidak mengubah komposisi
kimia batuan. Oleh karena itu disamping faktor tekanan dan temperatur, pembentukan
batuan metamorf ini jika tergantung pada jenis batuan asalnya.
5.2

Jenis metamorfisme
a) Metamorfisme thermal (kontak), terjadi karena aktiftas intrusi magma, proses
yang berperan adalah panas larutan aktif.
b) Metamorfisme dinamis, terjadi di daerah pergeseran/pergerakan yang dangkal
(misalnya zona patahan), dimana tekanan lebih berperan dari pada panas yang
timbul. Seringkali hanya terbentuk bahan yang sifatnya hancuran, kadangkadang juga terjadi rekristalisasi.
c) Metamorfisme regional, proses yang berperan adalah kenaikan tekanan dan
temperatur. Proses ini terjadi secara regional, berhubungan dengan lingkungan
tektonis, misalnya pada jalur pembentukan pegunungan dan zona tunjaman
dsb.

5.3

Tekstur batuan metamorf

Tekstur batuan metamorf ditentukan dari bentuk kristal dan hubungan antar butiran
mineral (Gambar 5.1).
a. Homeoblastik, terdiri dari satu macam bentuk:

Lepidoblastik, mineral-mineral pipih dan sejajar


Nematoblastik, bentuk menjarum dan sejajar
Granoblastik, berbentuk butir
b. Heteroblastik, terdiri dari kombinasi tekstur homeoblastik

Gambar 5.1 Tekstur batuan metamorfik

5.4

Struktur batuan metamorf

Struktur pada batuan metamorf yang terpenting adalah foliasi, yaitu tekstur yang
memperlihatkan orientasi kesejajaran mineral. Kadang-kadang foliasi menunjukkan
orientasi yang hampir sama dengan perlapisan batuan asal (bila berasal dari batuan
sedimen), akan tetapi orientasi mineral tersebut tidak ada sama sekali hubungan dengan
sifat perlapisan batuan sedimen. Foliasi juga mencerminkan derajat metamorfisme.
Jenis-jenis foliasi di antaranya :
a. Gneissic : perlapisan dari mineral-mineral yang membentuk jalur terputus-putus,
dan terdiri dari tekstur-tekstur lepidoblastik dan granoblastik.
b. Schistosity, perlapisan mineral-mineral yang menerus dan terdiri dari selangseling tekstur lepodoblastik dan granoblastik.
c. Phyllitic, perlapisan mineral-mineral yang menerus dan terdiri dari tekstur
lepidoblastik.
d. Slaty, merupakan perlapisan, umumnya terdiri dari mineral yang pipih dan
sangat luas.

Beberapa batuan metamorf tidak menunjukkan foliasi, umumnya masih menunjukkan


tekstur granulose (penyusunan mineral) berbentuk butir, berukuran relatif sama, atau
masif. Ini terjadi pada batuan metamorf hasil metamorfisme dinamis, teksturnya
kadang-kadang harus diamati secara langsung dilapangan misalnya; breksi kataklastik
dimana fragmen-fragmen yang terdiri dari masa dasar yang sama menunjukkan orentasi
arah; jalur milonit, yaitu sifat tergerus yang berupa lembar/bidang-bidang
penyerpihan pada skala yang sangat kecil biasanya hanya terlihat dibawah mikroskop.
4.5. Beberapa batuan metamorf yang penting
Berfoliasi
Batu sabak (Slate)
Berbutir halus, bidang foliasi tidak memperlihatkan pengelompokan mineral. Jenis
mineral seringkali tidak dapat dikenal secara megakopis, terdiri dari mineral lempung,
serisit, kompak dan keras.
Sekis (Schist)
Batuan paling umum yang dihasilkan oleh metamorfosa regional. Menunjukkan tekstur
yang sangat khas yaitu kepingan-kepingan dari mineral-mineral yang menyeret, dan
mengandung mineral feldspar, augit, hornblende, garnet, epidot.
Sekis menunjukkan derajat metamorfosa yang lebih tinggi dari filit, dicirikan adanya
mineral-mineral lain disamping mika.
Filit (Phyllite)
Derajat metamorfisme lebih tinggi dari Slate, dimana lembar mika sudah cukup besar
untuk dapat dilihat secara megaskopis, memberikan belahan phyllitic, berkilap sutera
pecahan-pecahannya. Juga mulai didapati mineral-mineral lain, seperti turmalin dan
garnet.
Gneis (Gneiss)
Merupakan hasil metamorfosa regional derajat tinggi, berbutir kasar, mempunyai sifat
bended (gneissic). Terdiri dari mineral-mineral yang mengingatkan kepada batuan
beku seperti kwarsa, feldspar dan mineral-mineral mafic, dengan jalur-jalur yang
tersendiri dari mineral-mineral yang pipih atau merabut (menyerat) seperti chlorit, mika,
granit, hornblende, kyanit, staurolit, sillimanit.
Amfibolit
Sama dengan sekis, tetapi foliasi tidak berkembang baik, merupakan hasil
metamorfisme regional batuan basalt atau gabro, berwarna kelabu, hijau atau hitam dan
mengandung mineral epidot, (piroksen), biotit dan garnet.

Tak berfoliasi
Kwarsit
Batuan ini terdiri dari kwarsa yang terbentuk dari batuan asal batupasir kwarsa,
umumnya terjadi pada metamorfisme regional.
Marmer/pualam (Marble)
Terdiri dari kristal-kristal kalsit yang merupakan proses metamorfisme pada
batugamping. Batuan ini padat, kompak dan masive dapat terjadi karena metamorfosa
kontak atau regional.
Grafit
Batuan yang terkena proses metamorfosa (regional/thermal), berasal dari batuan
sedimen yang kaya akan mineral-mineral organik. Batuan ini biasanya lebih dikenal
dengan nama batu bara.
Serpentinit
Batuan metamorf yang terbentuk akibat larutan aktif (dalam tahap akhir proses
hidrotermal) dengan batuan beku ultrabasa.
5.5

Klasifikasi

Untuk mengindentifikasi batuan metamorf, dasar utama yang dipakai adalah strukturnya
(foliasi atau tak berfoliasi), dan kandungan mineral utamanya atau mineral khas
metamorf (Tabel 5.1 dan Tabel 5.2). Sedangkan klasifikasi secara umum dapat
mempergunakan Gambar 5.2

Tabel 5.1 Mineral pembentuk batuan metamorf


A. MINERAL DARI BATUAN ASAL ATAU HASIL METAMORFOSA
Kwarsa
Muskovit
Plagioclas
Hornblende
Ortoklas
Kalsit
Biotit
Dolomit
B. MINERAL KHAS BATUAN METAMORF
Garnet 2)
Sillimanit 1)
Korundum 2)
Kyanit 1)
Andalusit 1)
Wolastonit 2) & 3)
Staurolit 1)
Epidot 3)
Chlotit 3)
Talk 1)
1)

metamorfosa regional
metamorfosa thermal
3)
larutan kimia
2)

Tabel 5.2 Zona derajat metamorfosa regional


DERAJAT METAMORFOSA
MINERAL KHAS
RENDAH (Low grade Metamorphism)

Chlorit
Biotit

PERTENGAHAN (medium grade metamorphism)

Almandit
Staurolit
Kyanit

TINGGI (High grade metamorphism)

Sillimanit

Gambar 5.2 Bagan untuk determinasi batuan metamorf

5.6

Praktikum

Tujuan
Praktikan dapat membedakan batuan metamorf berfoliasi dan tidak berfoliasi
Dapat mendeskripsi dan membedakan bentuk dan tipe foliasi.
Dapat menentukan jenis mineral-mineral yang ada dalam batuan metamorf
Dapat mengklasifikasi batuan metamorf yang umum ditemukan
Peralatan
Alat tulis, kaca pembesar, sampel batuan metamorf
HCl
Tugas

Bedakan sampel batuan yang ada menjadi dua kemumpok, yaitu kelumpok non
foliasi dan berfoliasi.
Untuk sampel batuan berfoliasi, mulai dari yang memiliki butir kasar, tentukan
mineral yang menyusun batuan tersebut. Kemudian identifikasi jenis foliasi
yang ada. Apakah termasuk dalam gneiss? Sekistose? Filitik? Atau slaty?
Tentukan nama batuan dari sampel-sampel tersebut berdasarkan jenis foliasinya.
Untuk sampel batuan yang tidak berfoliasi, tentukan mineral yang menyusun
batuan tersebut, gunakan larutan HCl dan paku baja serta peralatan lain untuk
menentukan mineral penyusun batuan tersebut.
Minta bantuan kepada asisten praktikum untuk memastikan nama batuan yang
anda deskripsi adalah benar.

BAB 6
6.1

PETA TOPOGRAFI

Peta Topografi

Peta topografi adalah peta yang menggambarkan bentuk permukaan bumi melalui garisgaris ketinggian. Gambaran ini, disamping tinggi-rendahnya permukaan dari pandangan
datar (relief), juga meliputi pola saluran, parit, sungai, lembah, danau, rawa, tepi-laut
dan adakalanya pada beberapa jenis peta, ditunjukkan juga, vegetasi dan obyek hasil
aktifitas manusia. Pada peta topografi standard, umumnya dicantumkan juga tandatanda yang menunjukkan geografi setempat.
Peta topografi mutlak dipakai, terutama didalam perencanaan pengembangan wilayah,
sehubungan dengan pemulihan lokasi atau didalam pekerjaan konstruksi. Didalam
kegiatan geologi, peta topografi terpakai sebagai peta dasar untuk pemetaan, baik yang
bersifat regional ataupun detail, disamping foto udara atau jenis citra yang lain. Peta
topografi juga dipelajari sebagai tahap awal dari kegiatan lapangan untuk membahas
tentang kemungkinan proses geologi muda yang dapat terjadi, misalnya proses erosi,
gerak tanah/bahaya longsor dan sebagainya. Selain itu, keadaan bentang alam
(morfologi) yang dapat dibaca pada peta topografi sedikit banyak merupakan
pencerminan dari keadaan geologinya, terutama distribusi batuan yang membawahi
daerah itu dan struktur geologinya.
6.2

Sistem koordinat

Dikarenakan peta hanya memperlihatkan bagian kecil dari permukaan bumi, diperlukan
posisi dimana peta tersebut terdapat relative terhadap bumi secara keseluruhan. Oleh
karena itu dibentuk garis-garis imaginer yang memotong bumi dan disebut garis lintang
dan garis bujur (Gambar 6.1).
Dikarenakan bentuk bumi yang hampir bulat, sedangkan peta berupa permukaan datar
maka diperlukan system proyeksi untuk memproyeksikan permukaan bola atau sebagian
permukaan bola (permukaan bumi) ke permukaan data (peta). Salah satu proyeksi yang
umum digunakan adalah proyeksi Mercator. Namun demikian tetap terdapat distorsi,
yang tidak dapat dihindari, dalam peta yang dihasilkan jika dibandingkan dengan
keadaan sebenarnya. Distorsi tersebut kan kecil di daerah dekat katulistiwa seperti
Indonesia, dan akan besar jika di daerah dekat dengan kutub.
Dalam system koordinat geografi, pengukuran sudut digunakan menggunakan system
derajat. Dalam satu lingkaran penuh terbagi menjadi 360o, dalam satu derajat terbagi
menjadi 60 (menit), dan dalam satu menit terbagi menjadi 60 (detik). Satu derajat
dalam garis lintang jika diukur di permukaan bumi pada garis lintang 0o akan memiliki
panjang 111km, sedangkan untuk satu derajat garis bujur jika diukur di garis katulistiwa
akan memiliki jarang 111km, sedangkan jika di ukur di kutub (geografi) akan memiliki
jarak 0km.

Gambar 6.1 Garis bujur(longintut) dan lintang(latitut) dalam system koordinat


geografi. Lintan0o terletak ada garis katulistiwa, sedangkan bujur (longitut)
memotong kutub utara dan selatan geografis melalui Greenwich pada 0o.
Sistem koordinat UTM umum digunakan di dunia didasarkan pada 60 zona utara selatan
berdasarkan garis bujur. Setiap zona UTM memiliki lebar 6o garus bujur. Grid yang
digunakan dalam system UTM merupakan system metrik, dimana nilai dari kiri ke
kanan (barat ke timur) akan meningkat, dan dari selatan ke utara akan meningkat. Satu
titik dalam sistem koordinat UTM dinyatakan dengan nilai koordinat barat-timur, utara
selatan koordinat, kemudian zona UTM dan hemisphere.
Misalnya lokasi di Semenanjung Mangkalihat dengan koordinat UTM 50N 711872mE,
109320mN menyatakan bahwa titik tersebut berada di zona 50 hemisphere utara, pada
711872 meter dari titik acuan semu (yang berada pada ujung barat dari setiap zona
UTM), dan berada sejauh 109320 meter dari katulistiwa.
Sedangkan titik di Rote, dengan titik koordinat UTM 50S 528746mE, 8820452mN
menyatakan bahwa titik tersebut berada pada zona UTM 51 di belahan bumi
(hemisphere) selatan, berjarak 528746 meter dari titik acuan semu zona 51 dan berjarak
8820453 meter dari kutub selatan (geografi).

Gambar 6.2 Pembagian zona UTM di wilayah Indonesia dan sekitarnya.

6.3

Arah peta dan deklinasi magnetik

Petunjuk arah peta ini umumnya menunjukkan dimana arah utara peta. Pada umumnya
utara peta akan berada pada arah atas, namun tidak menutup kemungkinan pada arah
yang lain. Petunjuk arah utara peta ini menunjukkan arah utara geografi. Sedangkan jika
kita menggunakan kompas makan arah utara kompas adalah arah utara magnet bumi
yang tidak sama dengan arah utara geografi. Untuk itu dalam peta topografi diperlukan
informasi perbedaan arah utara magnet bumi dan arah utara geografi. Perbedaan ini
disebut sebagai deklinasi magnetic. Dalam peta topografi yang diterbitkan oleh
BAKOSURTANAL (saat ini berubah nama menjadi Badan Informasi Geospasial),
terdapat juga arah utara grid (UG) yang menunjukkan arah utara dari grid UTM. Contoh
informasi arah deklinasi pada peta topografi terdapat pada Gambar 6.4.
6.4

Skala Peta

Skala yang dipakai dalam topografi bisa bermacam-macam misalnya, skala verbal
contoh one inch to one mile, atau sering kali dipakai Skala grafis berupa pita garis
yang dicantumkan pada peta. Skala ini seringkali dipakai sebagai pelengkap dari skala
perbandingan angka yang sudah dicantumkan (Gambar 6.4).
Di Indonesia, dikenal berbagai ukuran skala perbandingan skala-skala seperti 1:250.000,
1:500.000, 1:1.000.000 dikenal sebagai skala iktisar. Skala 1:25.000, 1:50.000,
1:100.000 merupakan skala standar. Skala 1:1.000, 1:5.000 atau lebih umumnya disebut
skala detail. Contoh efek skala dalam peta dan tingkat kedetilan terdapat pada Gambar
6.3.

Gambar 6.3 Skala peta untuk daerah yang sama akan memperlihatkan detil yang
berbeda.
6.5

Symbol peta

Pada peta topografi yang standard, disamping titik ketinggian hasil pengukuran
topografi, umumnya dicantumkan tanda-tanda menunjukkan sifat fisik permukaan,
misalnya sifat sungai, garis pantai dan juga obyek hasil aktifitas manusia (Gambar 6.5
dan Gambar 6.6)

Gambar 6.4 Unsur-unsur yang terdapat dalam peta topografi yang diterbitkan oleh
BIG (dahulu BAKOSURTANAL).

Gambar 6.5 Tanda-tanda pada peta topografi

Gambar 6.6 Tanda-tanda pada peta topografi (lanjutan).

6.6

Garis kontur & karakteristiknya

Pada topografi menunjukkan bentuk dan ketinggian permukaan melalui garis-garis


ketinggian (garis kontur). Garis kontur pada prinsipnya adalah garis perpotongan
bentuk muka bumi dengan bidang horizontal pada suatu ketinggian yang tetap (Gambar
6.7).

Garis kontur mempunyai sifat-sifat berikut:


Setiap titik pada garis kontur mempunyai ketinggian yang sama.
Garis-garis kontur tidak mungkin berpotongan satu dengan yang lain, atau diluar
peta.
Setiap garis kontur yang ber-spasi seragam (uniformly spaced contour)
menunjukkan suatu keminringan lereng yang seragam.
Garis-garis kontur yang rapat menunjukkan lereng curam.
Garis-garis kontur yang renggang menunjukkan suatu lereng landai.
Garis kontur yang bergigi menunjukkan suatu depresi (daerah yang rendah),
yang tanda giginya menunjukkan kearah depresi tersebut.
Garis kontur membelok kearah hulu suatu lembah, tetapi memotong tegak lurus
permukaan sungai.
Garis-garis kontur umumnya membulat pada punggung bukit atau gunung tetapi
membentuk lengkung yang tajam pada alur-alur lembah sungai.
Nilai garis kontur terbesar suatu punggung bukit dan nilai terkecil pada suatu
lembah selalu terdapat berpasangan, yang berarti bahwa tidak terdapat nilai
satu kontur yang maksimum atau minimum.

Gambar 6.7 Garis kontur pada prinsipnya adalah garis perpotongan bentuk muka
bumi dengan bidang horizontal pada suatu ketinggian yang tetap.

6.7

Cara membuat peta topografi

Untuk dapat menggambarkan peta topografi yang baik, perlu diketahui unsur-unsur
penting diantaranya; bukit, lembah atau alur sungai dan juga obyek buatan manusia.

Relief atau bentuk tinggi rendahnya bentang alam diukur dengan menggunakan alat
ukur seperti; teodolit, alidade, waterpas, kompas dan lain- lain. Titik yang menunjukkan
ketinggian (umumnya diambil dari datar permukaan laut diterakan pada peta menurut
skala yang tertentu.
Cara membuat kontur ketinggian yaitu dengan menggunakan titik ketinggian sebagai
kerangka. Contoh pada Gambar 6.8, titik-titik ketinggian adalah A sampai E mewakili
ketinggian dari bentang alam diukur.
Misalnya pada garis A-B dengan beda tinggi 100 m akan dibuat kontur ketinggian
100m, maka spasi antar kontur dapat diinterpolasikan jaraknya dari selisih harga kontur
dengan titik tsb. (A) dibandingkan beda tinggi AB, dikalikan dengan jarak A-B pada
peta.
Demikian pula misalnya antara A-E akan dibuat kontur 250, maka konturnya adalah
selisih tinggi A dan harga kontur (250) dibandingkan dengan beda tinggi A-E dikalikan
jarak A-E sebenarnya pada peta

.
Gambar 6.8 proses pembuatan garis kontur ketinggian.

Dalam penggambaran garis kontur ketinggian, kadang-kadang diperlukan gambaran


atau sketsa bentang alamnya misalnya bukit-bukit dan lembah, alur sungainya, sehingga
dapat mengurangi kesalahan dalam interpolasi.
6.8

Penampang Topografi

Penampang topografi adalah profil yang menunjukkan muka bumi sepanjang garis
penampang tertentu. Penampang ini dibuat dengan memproyeksikan titik potong kontur
dan garis penampang pada ketinggian (Gambar 6.9). Kadang-kadang skala tegak dibuat
lebih besar dengan maksud lebih memperlihatkan profilnya.
Cara konstruksi penampang topografi adalah sebagai berikut:
A. Pilih garis dimana penampang akan dibuat (misalnya A-B pada Gambar 6.9A).
B. Catat ketinggian masing-masing kontur yg terpotong oleh garis A-B. (Gambar
6.9B). Dalam proses ini dapat menggunakan kertas grafik dimana akan dibuat
penampang topografi.
C. Buat skala/nilai ketinggian secara vertikal di sisi kanan dan kiri dari kertas
grafik yang ada digunakan dalam mengkonstruksi penampang. Pastikan nilai
ketinggiannya mencakup nilai ketinggian maksimum dan minimum dari nilai
peta yang akan dibuat penampang. Skala vertikal dapat bernilai sama dengan
skala horizontal maupun tidak.
D. Setelah itu dari titik-titik ketinggian yang dicatat pada langkah B, kemudian
tarik garis lurus ke bawah dan sesuaikan dengan nilai ketinggian di sebelah kiri
dan kanan, kemudian beri tanda.
E. Setelah itu hubungkan nilai-nilai ketinggian yang telah ditandai pada langkah
sebelumnya.

Gambar 6.9 Cara membuat penampang topografi

6.9

Analisa Peta Topografi

Analisa peta topografi dilakukan sebagai studi pendahuluan sebelum dilakukan


penyelidikan dilapangan ataupun pembukaan suatu wilayah. Analisa ini umumnya
disertai foto udara, atau dengan bantuan informasi keadaan geologi regional.
Seringkali keadaan topografi sangat dicerminkan oleh keadaan geologinya, sehingga
studi pendahuluan ini sangat membantu penyelidikan selanjutnya Hal-hal yang perlu
dipelajari pada peta topografi antara lain, pola garis kontur, kerapatan, bentuk-bentuk
bukit, kelurusan punggungan, bentuk lembah atau aliran, pola aliran sungai dan
sebagainya. Bebarapa sifat yang menonjol dari topografi misalnya bentuk morfologi
yang landai, umumnya ditempati oleh endapan aluvial sungai/pantai, atau batuan-batuan
yang lunak misalnya lempung, napal dan sebagainya. Bentuk perbukitan yang
bergelombang, umumnya ditempati oleh batuan yang berselang-seling, misalnya
batupasir dan lempung atau breksi.
Bukit-bukit yang menonjol dan tersendiri, seringkali merupakan suatu tubuh batuan
intruksi, misalnya andesit, basalt. Pada batugamping, sangat khas dikenal bentuk
topografi karst dan sebagainya.
Kelurusan punggungan atau sungai biasanya menunjukkan struktur geologi, misalnya
perlapisan batuan, jalur patahan atau batas perbedaan jenis batuan.
Pola aliran sungai, apabila dapat dikelompokkan menjadi kelompokkan menjadi
kelompok yang mendirikan batuan atau struktur tertentu.
Beberapa bentuk pola aliran antara lain adalah (Gambar 6.10) :
-Dendritik
Mempunyai pola seperti ranting pohon dimana anak sungai menggabung pada sungai
utama dengan sudut yang tajam, menunjukkan batuan yang homogen terdiri dari batuan
sedimen yang lunak atau vulkanik.
-Rectangular
Arah anak sungai dan hubungan dengan sungai utama dikontrol oleh joint (kekarkekar), fracture dan bidang folasi, umumnya terdapat pada batuan metamorf dan atau
batuan dengan perlapisan yang datar.
-Angulate
Mempunyai anak sungai yang pendek-pendek, sejajar, anak sungai dikontrol oleh sifat
seperti batupasir atau gamping yang mempunyai pola kekar paralel.
-Trellis

Mempunyai anak-anak sungai yang pendek-pendek sejajar, pola ini lebih menunjukkan
struktur dari pada jenis batuannya sendiri, umumnya terdapat pada daerah batuan
sedimen yang mempunyai kemiringan, serta adanya perselingan antara batuan yang
lunak dan keras dimana sungai utama umumnya dikontrol oleh adanya sesar atau
rekahan-rekahan.
-Paralel
Terbentuk pada permukaan yang mempunyai kemiringan yang seragam. Sudut anak
sungai dengan sungai utama hampir sama, sungai utama umumnya dikontrol oleh sesar
atau rekahan-rekahan.
-Radial
Aliran sungai-sungai menyebar dari puncak yang lebih tinggi. Umumnya terdapat pada
puncak gunung atau bukit-bukit.
-Sentripetal
Sungai menuju kesatu arah, umumnya menunjukkan adanya depresi atau akhir dari pada
antiklin atau siklin yang tererosi.

Gambar 6.10 Jenis pola aliran Sungai

Pada peta topografi, proses geologi muda, terutama erosi akan tercermin pada bentuk
lembah dan aliran sungainya. Pada prinsipnya gaya pengikis erosi cenderung untuk
meratakan muka bumi ini, sampai pada batas dasar erosi yang berupa, laut, danau atau
sungai yang besar. Sehubungan dengan ini dikenal jenjang-jenjang atau stadium erosi
dari tingkat muda (youth), dewasa (mature) dan lanjut (old) untuk suatu wilayah yang
terbatas. Suatu wilayah dikatakan stadium erosinya tingkat muda apabila dicirikan oleh
bentuk lembah yang curam, berbentuk V, lurus erosi vertikal dasar lembah sangat
berperan. Pada stadium dewasa, erosi lateral mulai berperan, dinding lembah mulai
landai dan berbentuk U, dan mulai ada pengendapan. Pada stadium lanjut, dinding
lembah sudah sangat landai, bahkan berupa dataran limpahan banjir, banyak sekali
meander. Seringkali meander tersebut sudah terputus membentuk oxbow lake (Gambar
6.12).
Pada peta topografi juga dipelajari keadaan hidrografi terutama hubungan nya dengan
curah hujan dan daerah aliran sungai (DAS), dimana batas garis pemisah air (water
divide) dapat dipelajari dengan melihat bentuk-bentuk punggungan yang meliputi aliran
sungai utama (Gambar 6.11).

Gambar 6.11 Garis pemisah air yang membatasi DAS.

Gambar 6.12 Perkembangan tingkat erosi sungai

6.10 Foto Udara


Foto udara adalah alat yang fundamental dalam mempelajari geologi karena foto udara
dapat menunjukkan gambaran permukaan bumi secara terinci dari perspektif vertikal.
Gambaran vertikal pada foto udara tidak selalu menunjukkan keadaan alamiah seperti
tampak pada bentang alam. Objek-objek seperti jalan, bangunan, sawah, danau akan
mudah diketahui. Akan tetapi untuk mengidentifikasi jenis bentang alam, tubuh batuan
dan gambaran geologi lainnya, diperlukan pengalaman dan dengan kontrol keadaan
geologi yang diketahui.
Salah satu kelebihan dari foto udara adalah dapat memberikan gambaran stereoskopik
sehingga citra bentang alam akan tampil dalam gambaran tiga dimensi. Foto udara
diambil secara berurutan searah jalur terbang dengan kurang lebih 60% mengulangi
daerah yang tercakup pada foto (overlap). Apabila dua foto pada satu jalur digabungkan
dan dilihat dengan stereoskop dengan konsentrasi pandangan pada kedua foto, akan
terlihat gambaran tiga dimensi.
Beberapa foto udara vertikal telah ditampilkan dalam cetak pasangan berbentuk
stereogram. Untuk melihat gambaran tiga dimensi, letakkan stereoskop diatas
stereogram dan lakukan pandangan tepat pada garis tengah (Gambar 6.13). Atur jarak
lensa stereoskop sesuai dengan jarak mata

Gambar 6.13 Cara melihat gambaran tiga dimensi dengan menggunakan stereoskop

6.11 Praktikum
Tujuan

Dalam praktikum kali ini praktikan diharapakan dapat memahami dan membaca
peta topografi dan foto udara.
Praktikan dapat mengkonstruksi kontur ketinggian sederhana.
Praktikan dapat membuat penampang topografi
Praktikan dapat menganalisa pola aliran sungai
Praktikan dapat menentukan garis pemisah air dari foto udara.

Peralatan

Alat tulis (pensil, penghapus, pensil warna, penggaris, busur derajat, dll.)
Kertas grafik
Kertas kalkir atau plastik transparan
Kertas A4.
Peta-peta sebagai tugas

Tugas
1. Pada Gambar 6.14, terdapat beberapa titik ketinggian (dalam meter) dan garis
yang menunjukkan aliran sungai. Buat kontur dengan interval 10m dari peta
tersebut.
a. Mulai dengan mengamati data ketinggian yang ada, tandai ketinggian
maksimum dan minimum. Amati kemiringan lereng secara umum.
b. Kontur paling bawah (110m) telah dibuat. Tidak ada nilai yang benarbenar 110m pada peta, namum perhatikan bahwa kontur 110m terletak
dekat dengan titik ketinggian 111m dan relative lebih jauh dari titik
106m.
c. Perhatikan juga bahwa kontur berbentuk V ketika melewati sungai.
d. Lanjutkan untuk kontur 120m dan seterusnya.
2. Lakukan langkah-langkah yang sama dengan tugas 1 untuk peta pada Gambar
6.15. kemudian buat penampang barat timur yang memotong titik ketinggian
65m di bagian tengah peta.
3. Gunakan peta dan ilustrasi morfologi pada Gambar 6.16.
a. Buat peta topografi pada lembar tugas dengan interval kontur 20m.
b. Buat penampang topografi barat-timur melewati BM 275 (dengan skala
vertikal dan horisontal yang sama)
4. Gunakan peta topografi daerah Bantarujeg pada Gambar 6.17
a. Identifikasi sungai sungai yang digambarkan pada peta topografi
tersebut.
b. Perhatikan sungai-sungai kecil yang mengalir ke S.Cilutung.
c. Analisis pola aliran sungai yang ada.
5. Gunakan foto udara pada Gambar 6.18 (akan disediakan pada saat praktikum).
a. Gunakan stereoskop untuk melihat foto udara tersebut.

b. Pastikan posisi stereoskop anda sudah benar dan dapat melihat sungai di
tengah foto udara sebagai lembah bukan sebagai tinggian.
c. Identifikasi sungai-sungai kecil yang mengalis ke arah sungai utama
(terlihat pada foto udara).
d. Tentukan mana sungai dan mana punggungan.
e. Tandai sungai-sungai kecil yang mengalir ke sungai utama, kemudian
identifikasi garis pemisah air untuk DAS sungai cabang dari sungai
utama (cabang pertama).

Gambar 6.14. peta untuk digunakan dalam Tugas 1.

Gambar 6.15. PGambar 6.15eta untuk digunakan pada tugas 2. Ketinggian dalam
meter.

Gambar 6.16 peta dan sketsa kenampakan morfologi untuk Tugas 3.

Gambar 6.17 Peta topografi daerah Bantarujeg, Jawa Barat (Tugas 4).

Gambar 6.18 Foto udara untuk Tugas 5.

BAB 7
7.1

FOSIL DAN SKALA WAKTU GEOLOGI

Fosil

Fosil adalah sisa kehidupan purba yang telah terawetkan dan terawetkan pada lapisanlapisan batuan pembentuk kerak bumi. Sisa-sisa kehidupan tersebut dapat berupa
cangkang binatang, jejak atau cetakan yang telah terisi oleh mineral lain. Fosil
merupakan pencerminan dari sifat binatang atau tumbuhan, lingkungan kehidupan serta
evolusi dari kehidupan purba.

7.2

Kegunaan Fosil

Suatu kelompok fosil merupakan petunjuk di dalam mempelajari lingkungan


kehidupannya selang waktu yang tertentu, serta penyebaran kehidupannya. Oleh karena
itu fosil sangat berguna didala :
a. Menentukan umur fosil
Fosil yang ditemukan dalam batuan mempunyai selang waktu yang tertentu. Dengan
membandingkan urutan perlapisan pada batuan sedimen dan kandungan fosilnya,
dapat ditentukan umur relatif suatu lapisan terhadap lapisan yang lain.
b. Urutan korelasi
Korelasi adalah prinsip menghubungkan lapisan yang sama umurnya pada lapisan
batuan. Dengan melihat kumpulan fosil yang sama pada satu lapisan dengan lapisan
yang lain, maka dapat dihubungkan suatu garis kesamaan waktu pembentukan batuan
tersebut.
c. Menentukan lingkungan pengendapan
Beberapa binatang dapat dipelajari lingkungan hidupnya (misalnya: lingkungan laut
dalam, laut dangkal, payau, darat dsb). Hal ini akan membantu didalam
merekontruksikan paleogeografi dari pengendapan satuan batuan.
7.3

Taksonomi

Taxonomi ialah suatu cara pengelompokkan dari kehidupan tumbuhan atau binatang
berdasarkan sifat dan hubungan genetiknya. Urutan taxonomi ialah: Kingdom, Filum,
Subfilum, kelas, ordo, genus dan species.
7.4

Umur Geologi

Umur geologi pada umumnya dikaitkan dengan sejarah kehidupan terdahulu (purba),
urut-urutan satuan batuan dan peristiwa geologi yang menyangkut skala yang besar,
misalnya: pengangkatan, pembentukan pegunungan, pembentukan cekungan dsb.

Penentuan umur geologi didasarkan pada fosil penunjuk yang biasa disebut sebagai
umur relatif, sedangkan penentuan umur geologi dengan mempergunakan metoda
radioaktif dari unsur-unsur yang terkandung dalam batuan sebagai umur absolut.
Umur relatif ini pada dasarnya adalah umur suatu proses/objek geologi dibandingkan
dengan proses atau objek geologi yang lainnya. Beberapa proses/objek geologi yang
sering digunakan untuk menentukan umur relatif adalah pengendapan sedimen,
terobosan batuan beku, pembentukan struktur geologi (lipatan, sesar dll.), pengangkatan
dan erosi.

7.5

Skala waktu geologi

Perkembangan zaman geologi disusun didalam urutan skala waktu geologi yang
meliputi : Masa (Era), Zaman (Period), dan Kala (Epoch). Masa terdiri dari
Kenozoikum, Mesozoikum, Paleozoikum, dan Pre-Kambrium (terdiri beberapa Masa).
Sedangkan Zaman terdiri dari Kuarter (Quarternary), Neogen (Neogene), Paleogen
(Paleogene), Kapur (Cretaceous), Jura (Jurassic), Trias (Triassic), Perm (Permian),
Karbon (Carboniferus), Devon (Devonian), Silur (Silurian), Ordovisium (Ordovician),
Kambrium (Cambrium) dll. Skala waktu geologi ditunjukan pada Gambar 7.1

Gambar 7.1 Skala Waktu Geologi

BAB 8
8.1

PERLAPISAN

Prinsip dasar perlapisan batuan sedimen

Peta geologi umumnya menggambarkan bermacam-macam batuan dan struktur


geologinya. Gambaran tersebut mengikuti aturan atau pengertian mengenai hubungan
dan kejadian geologi suatu lapisan batuan, serta sifat-sifat hubungannya. Pengertian ini
meliputi: umur batuan, urut-urutan kejadian dan sejarah pembentukannya. Dalam
membahas urut-urutan kejadian dan sejarah pembentukan batuan sedimen, dikenal
beberapa prinsip dasar tentang letak (posisi) lapisan batuan dengan lapisan yang lain.
Prinsip Superposisi
Dalam keadaan normal, suatu lapisan batuan yang letaknya diatas satuan lapisan batuan
lain, selalu berumur lebih muda dari lapisan batuan dibawah nya.
Pada dasarnya lapisan sedimen diendapkan secara horizontal, kecuali pada lingkungan
dimana posisi sedimen terhadap cekungan mempunyai kemiringan asal (initial dip).
Pada kedudukan lapisan yang sudah terganggu karena tektonik (miring, terlipat dan
terbalik), prinsip ini dapat diterapkan apabila dapat diketahui bagian atas (top) dan
bawah (bottom) lapisan, dengan mempelajari struktur sedimennya (Gambar 4.7).
Prinsip perlapisan sejajar dan kesamaan waktu
Lapisan sedimen diendapkan dan membentuk perlapisan yang sejajar. Batas perlapisan
(garis pengendapan) merupakan garis kesamaan waktu dari satu tempat ke tempat yang
lainnya pada lapisan yang sama.
Prinsip kesinambungan
Lapisan sedimen diendapkan secara menerus atau berkesinambungan (continuity),
sampai batas cekungan sedimentasinya. Suatu lapisan sedimen tidak mungkin terpotong
secara lateral dengan tiba-tiba, dan berubah menjadi batuan lain dalam keadaan normal.
Kecuali apabila sudah dipengaruhi oleh aktifitas tektonik (misalnya sesar), atau
memang terjadi penipisan secara berangsur-angsur, kemungkinan adanya perubahan
facies, atau hubungan yang tak selaras.
Dengan prinsip-prinsip diatas, digunakan cara korelasi yang menghubung kan satuan
batuan di suatu tempat dengan satuan batuan di tempat yang lain didasarkan pada
kesamaan waktu pembentukannya. Untuk korelasi ini dapat dipakai sifat-sifat batuan
(korelasi litologi = kesebandingan) atau sifat kandungan fosilnya (korelasi paleontologi)
yang pada dasarnya merupakan petunjuk kesamaan waktu kejadian pembentuknya.
Bila dalam menghubungkan satuan sedimen pada satu garis waktu yang sama terdapat
perubahan sifat litologinya, misalnya batugamping disuatu tempat berubah menjadi

napal ditempat lain, dikatakan bahwa lapisan batuan tersebut berubah fasies. Fasies
menyangkut aspek lingkungan dan biologisnya.
8.2

Keselarasan dan ketidakselarasan

Suatu urutan beberapa satuan batuan sedimen dikatakan mempunyai hubungan yang
selaras (conformity), apabila pada pembentukannya, urutan satuan-satuan tersebut
secara vertikal merupakan hasil pengendapan yang menerus tanpa adanya selang waktu
dalam pengendapan.
Selang waktu yang hilang (time gap), dan berhentinya pengendapan disebabkan oleh
kejadian pengangkatan, perlipatan dan pensesaran isi cekungan, pengikisan (erosi),
penurunan dan pengendapan kembali di atas batuan tersebut.
Umumnya bidang ketidakselarasan dicirikan oleh suatu batas hasil erosi, dengan
endapan lingkungan darat (misal konglomerat dasar).
8.3

Ketidakselarasan bersudut (angular unconformity)

Bentuk ketidakselarasan, dimana urutan batuan di bawah bidang ketidakselarasan


membentuk sudut dengan satuan batuan di atasnya. Dalam hal ini pengangkatan sudah
disertai dengan pemiringan lapisan (tilting) atau perlipatan (folding).
Hubungan bukan keselarasan (Non-conformity), merupakan hubungan antara batuan
beku ataupun metamorf dengan batuan sedimen yang diendapkan diatasnya. pada
dasarnya hubungan ini juga merupakan ketidak selarasan, mengingat proses
pengendapan diatas batuan jenis lain akan menyangkut proses pengangkatan,
pengikisan dan penurunan kembali sehingga merupakan alas bagi batuan sedimen di
atasnya.
8.4

Hubungan antar satuan batuan dan struktur

Pada keadaan geologi dengan berbagai jenis dan satuan batuan, berlaku aturan yang
menyangkut kedudukan batuan (akan dijelaskan pada bab selanjutnya) dan hubungan
antar satuan batuan tersebut. Hubungan antar satuan batuan bisa merupakan hubungan
yang teratur (lihat Gambar 8.1), berupa tidak selaras (lihat Gambar 8.2) dan dapat juga
saling berpotongan. Keadaan potong memotong ini berhubungan dengan umur relatif
dan waktu kejadiannya (lihat Gambar 8.3).
Pada batuan beku intrusi, dapat dipastikan bahwa umurnya akan lebih muda terhadap
batuan yang diintrusi. Suatu intrusi dapat menerobos batuan sedimen, beku metamorf.
Dengan demikian hubungan potong memotong akan dapat menjelaskan kejadiannya.
Demikian halnya dengan hubungan ketidak selarasan dan juga struktur geologi (sesar).
Urutan batuan di atas bidang ketidak selarasan merupakan kejadian berikutnya dari
satuan batuan dibawahnya yang memungkinkan juga sudah mengalami beberapa

kejadian, misal, perlipatan, pensesaran dsb. Umur sesar umumnya dapat ditentukan
berdasarkan satuan batuan paling muda yang ikut tersesarkan. Maka umur sesar tersebut
adalah lebih muda dari satuan batuan tersebut.

Menghubungkan lapisan batuan yang sama

Menghubungkan batas lapisan batuan, satuan batuan berubah fasies

Gambar 8.1 Prinsip kesebandingan dan korelasi pada satuan batuan

Ketidakselarasan sejajar
(paralel unconformity)

Ketidakselarasan bersudut
(angular unconformity)

+
+
+

+
+
+

+
+

+
+
+

+
+

+
+

+
+

Tak selaras
(non conformity)

Gambar 8.2 Jenis-jenis ketidak selarasan (unconformity)

E
D
C
B
A
Urutan batuan dari tua ke muda ( A - B - C - D - E )

Umur perlipatan patahan lebih tua dari lapisan di atas bidang ketidakselarasan

+ +
+ +B +

+
+
+
D
+ + + + +A + + + + +
+ + + + + + + + +

+
+

+ + +
+ C+ +
+ + + +
+ + +
+ + + +

_
+ +
_
_
+
+E
+ + +
+ + +
+ + +
+ + +
+ + +
+ + +
+ + +

Urutan kejadian perlipatan intrusi ( C - A - B - D ), intrusi E

Gambar 8.3 Hubungan antara struktur dengan satuan batuan serta kejadiannya

BAB 9
9.1

PETA GEOLOGI

Pengertian dan Kegunaan

Peta geologi adalah gambaran tentang keadaan geologi suatu wilayah, yang meliputi
susunan batuan yang ada dan bentuk-bentuk struktur dari masing-masing satuan batuan
tersebut.
Peta geologi merupakan sumber informasi dasar dari jenis-jenis batuan, ketebalan,
kedudukan satuan batuan (jurus dan kemiringan), susunan (urutan) satuan batuan,
struktur sesar, perlipatan dan kekar serta proses-proses yang pernah terjadi di daerah ini.
Peta geologi ada kalanya dibuat berdasarkan kepentingan, misalnya untuk kepentingan
ilmiah (science), untuk kepentingan pertambangan, teknik sipil (engineering), pertanian,
lingkungan dsb. Hal ini akan menghasilkan bermacam-macam peta geologi, misalnya
peta geologi teknik.

9.2

Penyebaran batuan pada peta

Peta geologi dihasilkan dari pengamatan dan pengukuran singkapan di lapangan, yang
kemudian diplot pada peta dasar yang dipakai (peta topografi). Untuk dapat
menggambarkan keadaan geologi pada suatu peta dasar, dipakai beberapa aturan teknis,
antara lain: perbedaan jenis batuan dan struktur geologi digambarkan berupa garis.
Penyebaran batuan beku akan mengikuti aturan bentuk tubuh batuan beku (misalnya
sill, dike, lakolit dsb., Gambar 3.4), sedangkan penyebaran batuan sedimen akan
tergantung pada jurus dan kemiringannya.

9.3

Jurus dan kemiringan lapisan batuan

Jurus dan kemiringan adalah besaran untuk menerangkan kedudukan suatu bidang.
Bidang tersebut, salah satunya adalah bidang perlapisan suatu batuan sedimen. Pada
suatu singkapan batuan berlapis, jurus dinyatakan sebagai garis arah dan kemiringan
dinyatakan sebagai besaran sudut (Gambar 9.1).

Gambar 9.1 Jurus dan kemiringan pada singkapan batuan berlapis


Secara geometris jurus dapat dinyatakan sebagai perpotongan antara bidang miring
(perlapisan batuan, bidang sesar, dll.) dengan bidang horizontal yang dinyatakan
sebagai besaran sudut, diukur dari Utara atau Selatan. Kemiringan adalah besaran sudut
vertikal yang dibentuk oleh bidang miring tersebut dengan bidang horizontal. Dalam hal
ini diambil yang maksimum, yaitu pada arah yang tegak lurus jurus lapisan batuan
(Gambar 9.2).

EBCH
EH
BC

FG

= bidang perlapisan
= jurus pada ketinggian 200 m
= jurus pada ketinggian 100 m
= kemiringan lapisan
= kemiringan semu
= proyeksi jurus 100 m pada
horizontal

Gambar 9.2 Geometri jurus dan kemiringan suatu lapisan batuan


Jurus umumnya diambil pada selang ketinggian yang pasti, misalnya jurus pada
ketinggian 100 m, 200 m, 300 m, dan seterusnya. Pada tampak peta (proyeksi pada
bidang horizontal), dengan sendirinya garis-garis jurus merupakan garis-garis yang
sejajar dengan spasi yang tetap. Pada suatu satuan batuan yang mempunyai ketebalan
tertentu dapat dibatasi adanya jurus lapisan bagian atas (top) dan jurus lapisan bagian
bawah (bottom) pada ketinggian yang sama. Dari sini dapat ditentukan ketebalan tiap
satuan, apabila penyebaran atau jurus top dan bottomnya dapat diketahui (Gambar 9.3).

Juru

m
botto

200

N
Juru

ketin

2
ggian

20 0

top

.
00 m

M
t'

t
t
I
D

Penampang ketebalan (t)


satuan batuan

Satu satuan
batuan

F
B
t

m
otto
0b
20

I
a
top
E
A

t op
200

bottom
I

t
F

C Proyeksi jurus
top dan bottom, dan
penentuan ketebalan
satuan

Gambar 9.3 Penentuan ketebalan lapisan dengan metoda orthografi

9.4

Hubungan kedudukan lapisan dan topografi

Penyebaran singkapan batuan akan tergantung bentuk permukaan bumi. Suatu urutan
perlapisan batuan yang miring, pada permukaan yang datar akan terlihat sebagai
lapisan-lapisan yang sejajar. Akan tetapi pada permukaan bergelombang, batas-batas
lapisan akan mengikuti aturan sesuai dengan kedudukan lapisan terhadap peta topografi.
Aturan yang dipakai adalah, bahwa suatu batuan akan tersingkap sebagai titik, dimana
titik tersebut merupakan perpotongan antara ketinggian (dalam hal ini dapat dipakai
kerangka garis kontur topografi) dengan lapisan batuan (dalam hal ini dipakai kerangka
garis jurus) pada ketinggian yang sama (Gambar 9.4).

Jurus

C
B
F
A

.
200 m

.
300 m
Jurus
.
400 m
Jurus

Proyeksi
pada peta

E
D

Titik-titik singkapan
(perpotongan kontur dan jurus)
400
300

r 200
kontu

300 400

600
500

L
K

A
600
500

400

300

Titik-titik kedudukan
lapisan

C.

600

500

400
x

300

Penampang

B
A- B

Gambar 9.4 Hubungan jurus lapisan batuan, topografi dan penyebaran singkapan
Aturan ini dapat dipakai untuk menggambarkan penyebaran batuan dipermukaan
dengan mencari titik-titik tersebut, apabila jurus-jurus untuk beberapa ketinggian dapat
ditentukan. Sebaliknya, dari suatu penyebaran singkapan dapat pula ditentukan
kedudukan lapisan dengan mencari jurus-jurusnya.

Sehubungan dengan ini terdapat suatu keteraturan antara bentuk topografi, penyebaran
singkapan dan kedudukan lapisan. Pada suatu bentuk torehan lembah, keteraturan ini
mengikuti Hukum V (Gambar 9.5).

Gambar 9.5 Pola singkapan menurut hukum V


a. Lapisan horizontal;
b. Lapisan dengan kemiringan berlawanan dengan arah aliran;
c. Lapisan vertikal;
d. Lapisan dengan kemiringan searah dan lebih besar dengan arah aliran;
e. Lapisan dengan kemiringan searah dan sama besar dengan arah aliran;
f. Lapisan dengan kemiringan searah dan lebih kecil dengan arah aliran)

9.5

Cara penulisan kedudukan lapisan

Kedudukan lapisan batuan diukur dengan kompas geologi di lapangan. Oleh karena itu
kerangka yang dipakai umumnya arah Utara atau Selatan. Dikenal dua jenis skala
kompas yaitu skala azimut (00 - 3600) dan skala kwadran (00 - 900).
Suatu lapisan mempunyai kemiringan berarah Selatan Barat, dituliskan sebagai berikut :
- Skala azimuth N 1200 E/45 SW atau
- Skala kwadran S 600 E/45 SW (Gambar 9.6)
N

60

120

60
S

Gambar 9.6 Cara penggambaran kedudukan lapisan secara skala Azimut dan
Kwadran

Lazimnya lebih sering dipakai skala azimuth karena lebih praktis karena selalu ditulis
N.... 0 E untuk arah jurusnya, sehingga kadang-kadang tidak dicantumkan pada kwadran
arah kemiringan dicantumkan.

9.6

Simbol pada peta dan tanda litologi

Peta geologi menggunakan tanda-tanda yang menunjukkan jenis batuan, kedudukan,


serta struktur geologi yang ada pada daerah tersebut. Beberapa simbol yang umum
dipakai ditunjukkan pada Gambar 9.7. Disamping tanda (simbol) litologi, juga sering
dipakai warna, untuk membedakan jenis satuan (Gambar 9.8).

25

Jurus dan kemiringan lapisan


25

Arah kemiringan dan kemiringan lapisan


60

Jurus dan kemiringan lapisan terbalik

90

Lapisan vertikal
Lapisan horisontal
Jurus dan kemiringan foliasi
Foliasi vertikal
Foliasi horisontal
Jurus dan kemiringan kekar
Kekar vertikal
Kekar horisontal
Sumbu antiklin
20

Antiklin dengan arah penunjaman

13

Antiklin rebah
Sumbu sinklin
Sinklin dengan arah penunjaman
Sinklin rebah
Sesar mendatar

U
D
60

Sesar dengan bidang sesar miring ke arah panah


U = up, D = down
Sesar normal
Sesar sungkup (thrust fault)

Gambar 9.7 Tanda-tanda pada peta geologi

7.7. Peta geologi dan penampang geologi


Peta geologi selalu dilengkapi dengan penampang geologi, yang merupakan gambaran
bawah permukaan dari keadaan yang tertera pada peta geologi. Keadaan bawah
permukaan harus dapat ditafsirkan dari data geologi permukaan dengan menggunakan
prinsip dan pengertian geologi yang telah dibahas sebelumnya.

Konglomerat

Jingga / Coklat

Breksi

Jingga / Coklat

Batupasir

Kuning

Napal (marl)

Biru muda

Lempung

Hijau

Serpih (shale)

Kelabu

Lanau (silt)

Kuning muda

Batugamping

Biru

Dolomit

Biru tua

Evaporit

Merah muda

Batubara

Hitam

+ ++ + +
+ ++ + +
+ +
+

Batuan beku

Merah

Tuff

Coklat / ungu

Batu Metamorf

Ungu / jingga

. .
. . .
. .
. . .
. .
. . . . .

v
v

. .
.
. .
.
. .
. . .

v
v

Gambar 9.8 Simbol dan warna batuan

Untuk dapat lebih jelas menunjukkan gambaran bahwa permukaan penampang dibuat
sedemikian rupa sehingga akan mencakup hal-hal yang penting, misalnya; memotong
seluruh satuan yang ada struktur geologi dan sebagainya.
Untuk menggambarkan kedudukan lapisan pada penampang, dapat dilakukan
penggambaran dengan bantuan garis jurus (Gambar 9.9), yaitu dengan memproyeksikan
titik perpotongan antara garis penampang dengan jurus lapisan pada ketinggian
sebenarnya.

Apabila penampang yang dibuat tegak lurus pada jurus lapisan, maka kemiringan
lapisan yang nampak pada penampang merupakan kemiringan lapisan sebenarnya,
sehingga kemiringan lapisan dapat langsung diukur pada penampang, akan tetapi bila
tidak tegak lurus jurus, kemiringan lapisan yang tampak merupakan kemiringan semu,
sehingg harus dikoreksi terlebih dahulu dengan menggunakan tabel koreksi atau secara
grafis.

Gambar 9.9 Cara membuat penampang dengan batuan garis jurus

Tugas 6 Peta Geologi Lapisan Horisontal dan Miring


Tugas 6.A

Lengkapi peta geologi dan diagram blok di atas!


a. Lengkapi peta geologi (atas) dan permukaan atas diagram blok
b. Gambarkan lapisan pada sisi vertikal diagram blok berdasarkan data kemiringan
yang ada di peta geologi (45 derajat ke selatan).
c. Pada blok diagram yang sudah selesai, tandai sudut jurus dan sudut kemiringan
lapisan.

Tugas 6.B

a. Peta geologi di atas merupakan peta lapisan batuan yang horisontal


b. Urutkan umur tua ke muda untuk setiap lithologi berdasarkan kontur
ketinggiannya
c. Perkirakan ketebalan masing-masing unit batuan
d. Buat penampang barat timur.

Tugas 6.C

a. Buat kontur struktur (strike) dari bidang kontak unit batupasir dan batulempung
dengan mengidentifikasi kontak batuan dengan kontur ketinggian sebagaimana
pada Gambar 9.4 dan Gambar 9.9
b. Berdasarkan hasil butir a., buat penampang X-Y sebagaimana dicontohkan pada
Gambar 9.9

Tugas 6.D

Pada peta diatas titik A, B dan C adalah titik lokasi Bor dimana didapatkan lapisan
batubara dengan elevasi sebagai berikut:
Bor A 125mdpl (dari muka laut)
Bor B 50mdpl
Bor C 150mdpl
Buat kontur struktur dari lapisan batubara tersebut, dengan asumsi kemiringan tetap.
Kemudian identifikasi dimana lapisan batubara tersebut tersingkap (dalam seluruh
luasan peta).

Tugas 7 Peta Geologi Lapisan Miring dan Ketidakselarasan


Tugas 7.A

Pada Peta diatas tarik garis kontur struktur (strike) untuk setiap batas litologi.
Kemudian buat penampang yang tegak lurus terhadap garis kontur struktur
(strike) tanpa eksagerasi vertikal (skala vertikal=skala horizontal).
Tentukan besar kemiringan berdasarkan penampang dan menggunakan metode
pada Gambar 9.3.

Tugas 7.B

Problem 2.
The map shows outcrops of breccia-mudstone contact, interpret the run of the contact all
over the map.
Draw a cross-section perpendicular to the strike line.
Calculate the strike and dip of the contact.

BAB 10 STRUKTUR GEOLOGI


10.1 Struktur geologi
Struktur geologi adalah gambaran bentuk arsitektur batuan-batuan penyusunan kerak
bumi. Akibat sedimentasi dan deformasi. berdasarkan kejadiannya, struktur geologi
dapat dibedakan menjadi :
- Struktur primer
- Struktur sekunder
Struktur primer adalah struktur geologi yang terbentuk pada saat pembentukan batuan.
Misalnya, struktur sedimen (silang siur, flute cast, dll, lihat Gambar 4.7); struktur kekar
akibat pendinginan magma (kekar kolom dan kekar berlembar) dan struktur perlapisan.
Struktur sekunder adalah struktur geologi yang mempelajari dan membahas bentukbentuk deformasi kerak bumi dan gejala-gejala penyebab pembentukannya. Dibedakan
dengan geotektonik atau tektonik, geologi struktur mempunyai ruang lingkup yang lebih
sempit, yang meliputi deformasi-deformasi pada isi cekungan, sedangkan tektonik
menyangkut skala yang lebih luas dari ini, misalnya proses pembentukan pegunungan
(orgenesa) dsb.
Struktur geologi terutama mempelajari struktur-struktur sekunder yang meliputi kekar
(joint), sesar (fault) dan lipatan (fold).
10.2 Kekar (joint)
Kekar adalah struktur rekahan pada batuan yang tidak memperlihatkan pergeseran.
Hampir tidak ada suatu singkapan di muka bumi ini yang tidak memperlihatkan gejala
rekahan. Kekar bukan merupakan gejala yang kebetulan, tetapi merupakan hasil
kekandasan/kegagalan batuan akibat tegasan (stress). Karena itu kekar akan mempunyai
sifat-sifat yang menuruti hukum-hukum fisika. Struktur kekar merupakan gejala yang
paling umum dijumpai dan banyak dipelajari secara luas tetapi merupakan struktur yang
paling sukar untuk dianalisa. Berdasarkan cara terbentuknya kekar dapat
diklasifikasikan menjadi :
-

Kekar tektonik, misalnya kekar gerus (shear joint) dan kekar tarik (tension
joint).
Kekar non tektonik, misalnya mudcrack, kekar kolom dan kekar berlembar.

Struktur ini banyak dipelajari karena sangat berhubungan erat dengan masalah-masalah
geologi teknik, geologi minyak bumi (terutama masalah cadangan dan produksi),
geologi untuk pertambangan baik dalam hal sistem penambangannya maupun
pengerahan terhadap bentuk-bentuk mineralisasi dll.

Di dalam teknik sipil dan pertambangan, masalah kekar merupakan hal yang sangat
penting, karena meraka merupakan jalur-jalur lemah dalam batuan. Kesukaran yang
dihadapi dalam membuat analisa struktur ini terletak pada banyaknya sifat-sifat dasar
yang dimilikinya, artinya terdapat bukti-bukti bahwa rekahan-rekahan ini dapat
terbentuk pada setiap waktu kejadian.
Umumnya, dalam batuan sedimen, kekar dapat terbentuk mulai dari saat pengendapan,
atau segera setelah pengendapannya, dimana sedimen tersebut masih dalam proses
kompaksi.
Kekar non-tektonik, yaitu kekar yang terbentuk bukan karena gaya tektonik, misalnya
kekar akibat pendinginan (cooling joint) pada batuan beku, misalnya kekar kolom
(columnar joints) atau dapat juga terbentuk akibat pembebanan, misalnya sheeting
joints.
Struktur kekar dipelajari dengan cara statistik, mengukur dan mengelompokkannya
dalam bentuk diagram roset (diagram bunga) atau diagram kontur (stereonet).
10.3 Sesar (Fault)
Sesar adalah rekahan atau zona rekahan pada batuan yang telah mengalami pergeseran
sehingga terjadi perpindahan antara bagian-bagian yang berhadapan, dengan arah yang
sejajar dengan bidang patahan. Pergeseran pada sesar bisa terjadi sepanjang garis lurus
yang disebut sesar translasi atau terputar yang dinamakan sesar rotasi. Pergeseranpergeseran ini mempunyai demensi berkisar antara beberapa cm sampai mencapai
ratusan km.
Bahan yang hancur akibat pergeseran yang terdapat pada jalur sesar, dapat berupa
gouge yaitu suatu bahan yang halus karena lumat akibat gerusan dan breksi sesar
yaitu zona hancuran yang memperlihatkan orientasi fragmen akibat gerusan.
Istilah-istilah penting yang berhubungan dengan sesar.

Bidang sesar adalah bidang rekahan dimana terjadi pergeseran antara blok-blok
yang saling berhadapan. Seringkali bidang sesar tercerminkan secara morfologis
sebagai gawir sesar (Gambar 10.1).

Hanging wall adalah blok patahan yang berada dibagian atas bidang sesar.

Foot wall adalah blok yang ada dibagian bawah bidang sesar (Gambar 10.1).

Throw (loncatan vertikal) adalah jarak slip / separation yang diukur pada
bidang vertikal (Gambar 10.1).

Heave (loncatan horizontal) adalah jarak slip / separation yang diukur pada
bidang horizontal (Gambar 10.1).

r
sa
Se
s
ru
Ju

Foot Wall

NG
DA
I
B

Hanging Wall

R
SA
SE

X Z = Pergeseran sesar
X Y = Throw
Y Z = Heave

= Kemiringan sesar

Gambar 10.1 Diagram blok yang memperlihatkan bagian-bagian dari sesar

Klasifikasi Sesar
Berdasarkan pada sifat gerak, sesar dapat dibedakan menjadi 3 jenis yaitu :
a. Sesar normal yaitu gerak hanging wall relatif turun terhadap foot wall
b. Sesar mendatar yaitu gerak relatif hanging wall relatif naik terhadap foot wall
c. Sesar mendatar yaitu gerak relatif mendatar pada bagian-bagian yang
tersesarkan.
Gerak-gerak ini sangat berhubungan dengan sifat atau posisi tegasan utama yang
bekerja pada daerah atau tubuh batuan yang mengalami deformasi (Gambar 10.2).

te
ia
ed
rm
te
In

Maximum

SESAR NAIK

In

te

rm

ed

ia

te

(a)

Minimum

SESAR NORMAL

Minimum

SESAR MENDATAR

Maximum

(b)

M
ax
im
um

Intermediate

(c)

Gambar 10.2 Diagram blok yang memperlihatkan jenis-jenis sesar

10.4 Lipatan
Lipatan adalah hasil perubahan bentuk atau volume dari suatu bahan yang ditunjukkan
sebagai lengkungan atau kumpulan dari lengkungan akibat pengaruh suatu tegasan
(stress). Pada umumnya refleksi pelengkungan ditunjukkan pada perlapisan batuan
sedimen atau foliasi batuan metamorf.
Beberapa istilah pada struktur lipatan
-

Hinge point adalah titik maksimum pelengkungan pada lapisan yang terlipat (b.
pada Gambar 10.3). garis yang menghubungkan titik-titik tersebut, disebut juga
hinge-line atau axis line (sumbu perlipatan) (d pada Gambar 10.3).

Crest point adalah titik tertingi pada lipatan (a. pada Gambar 10.3). Garis yang
melalui titik-titik tersebut crestal-line (c pada Gambar 10.3).

Trough point dan Trough line adalah titik dan garis terendah pada lipatan (g
pada Gambar 10.3).

Garis sumbu lipatan (Axial line) adalah perpotongan antara bidang sumbu
dengan bidang horizontal. (Garis ini lazim dicantumkan pada peta geologi).

Axial plane (bidang sumbu) adalah bidang yang melalui garis sumbu dan garis
pusat perlipatan dan membagi sama besar sudut yang dibentuk sayap-sayapnya
(f pada Gambar 10.3).

Crestal plane adalah bidang yang melalui crestal-line dan pusat perlipatan (e
pada Gambar 10.3).

Sayap lipatan (Limb) adalah bagian sebelah-menyebelah dari sisi lipatan (I


pada Gambar 10.3).

Core adalah pusat lipatan (h pada Gambar 10.3)

a c d e
f
i

Gambar 10.3 Diagram blok yang memperlihatkan bagian-bagian dari lipatan

Jenis-jenis lipatan
Secara umum bentuk lipatan dapat dibedakan menjadi :
- Antiklin yaitu lipatan yang kedua sayaonya mempunyai arah kemiringan yang saling
menjauh.
- Sinklin yaitu lipatan yang kedua sayapnya mempunyai arah kemiringan yang saling
mendekat.
Berdasarkan posisi bidang sumbunya, lipatan dapat diklasifikasikan menjadi (Gambar
10.4):
-

lipatan tegak
lipatan miring
lipatan rebah

Lipatan tegak

Lipatan miring

Lipatan rebah

Gambar 10.4 Jenis-jenis lipatan berdasarkan bidang sumbu


secara diskriptif (berdasarkan posisi bidang sumbu dan sayap), lipatan diklasifikasikan
menjadi:
-

lipatan simetri yaitu lipatan yang kedua sayapnya mempunyai sudut kemiringan
lipatan asimetri yaitu lipatan yang kedua sayapnya mempunyai sudut kemiringan
tidak sama besar.

Lipatan simetri

Lipatan asimetri

Gambar 10.5 Jenis-jenis lipatan berdasarkan bentuknya

Tugas 8 Peta Geologi Lipatan dan Instrusi

Buat penampang dari X ke Y, kemudian beri simbol struktur geologi jika ada!
Apakah ada ketidakselarsan dalam peta tersebut?

Tugas 9 Peta Geologi Struktur Sesar

Buat penampang melalui Y-Y, kemudian tentukan jenis sesar yang ada pada peta
geologi tersebut. Berdasarkan skala yang ada tentukan besar throw dan heave-nya.

a) Gambarkan penampang melalui x-y!


b) Tentukan daerah yang bila dilakukan pemboran akan menemukan dua kali
lipatan batubara (coal seam)!
c) Tentukan jenis sesar tersebut!

Lengkapi peta geologi diatas dan buat penampang melalui A-B, kemudian tentukan
jenis sesarnya dan urutan kejadian geologinya!

Tugas 10 Peta Geologi, Struktur, Ketidakselarasan dan Intrusi

Daftar Pustaka
Busch, R. M. (2000): Laboratory Manual in Physical Geology, Prentice Hall
Jones, N. W. (1998): Laboratory Manual For Physical Geology, McGraw-Hill.
Mazzullo, J. (1996): Investigation Into Physical Geology: A Laboratory Manual,
Harcout and Brace.
Lisle, R.J. (2004) : Geological Structures and Maps: A Practical Guide, Third Edition,
Elsevier Butterworth-Heinemann
Woods, K. M. (2009): Physical Geology Laboratory Manual, Kendall/Hunt,
Zumberge, J. H. dan Rutford, R. H., (1991): Laboratory Manual for Physical Geology,
Wm.C.Brown: Dubuque

Anda mungkin juga menyukai