Anda di halaman 1dari 11

BAB 1

PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Sistem moneter dalam perekonomian merupakan salah satu pilar terbesar dalam memajukan
pemerintahan. Tidak mungkin suatu bangsa dapat mengembangkan diri tanpa didasari oleh
perkembangan sistem moneter ekonomi yang memadahi pula. Namun sistem yang digunakan harus
sesuai dengan syariah dan tentunya ditujukan hanya untuk mendapat ridha illahi semata.
Saat ini, kesenjangan semakin melebar ketika krisis ekonomi datang bertubi-tubi. Bencana
ekonomi seolah menjadi kepastian. Era baru ekonomi dan keuangan dunia yang ditandai dengan fiat
money, fractional reserve requirement, dan interest dianggap sebagai tiga pilar penting dalam sistem
moneter konvensional. Disebut era baru karena penggandaan uang begitu dahsyatnya sehingga
pertumbuhan sektor riil akan selau tertinggal dari lompatan pertumbuhan sektor moneter.
Salah satu dari pilar yang menjadi kekuatan sistem moneter konvensional yaitu : Uang kertas,
dengan cara dibolehkannya bank melakukan pencetakan uang dan sistem riba. Uang kertas yang
sekarang menjadi alat tukar kita yang sah, sebenarnya uang yang dipaksakan karena tidak mempunyai
nilai dari uang itu sendiri.
Untuk itu melalui tulisan ini kami ingin mengunggah kesadaran baru masyarakat betapa
pentingnya peran dinar dan dirham dalam menstabilkan sekaligus memakmurkan ekonomi umat, maka
uang hanya dianggap sebagai musuh asasi ekonomi Islam.
Operasional institusi keuangan Islam tanpa kehadiran dinar dan dirham sangat sukar
membebaskan dirinya dari praktek-praktak riba, gharar, dan gambling. Itulah sebabnya, upaya
pendaulatan dinar dan dirham sebagai mata uang tunggal harus segera diwujudkan. Pada saat itulah
Bangsa Indonesia harus sudah siap dengan Dinar dan Dirham.
1.2 Tujuan
1.2.1 Tujuan Umum
1. Untuk mengetahui tentang Dinar dan Dirham.
2. Untuk menambah informasi dan memperbanyak pengetahuan.
1.2.2 Tujuan Khusus
1. Untuk memenuhi tugas Ekonomi Makro Semester I.
1.3 Manfaat
Pembuatan makalah ini diharapkan dapat mendatangkan manfaat sebagai berikut:
1.3.1 Bagi Penulis
Untuk dapat menambah dan mengembangkan wawasan ilmu pengetahuan tentang Dinar dan
Dirham.
1.3.2 Bagi Pembaca
Dapat menambah pengetahuan Tentang Dinar dan Dirham juga tentang perkembangannya di
Indonesia.
1.4 Sistematika Penulisan
Penulisan makalah ini dibagi dalam 3 bagian yaitu bagian awal, bagian isi, dan bagian akhir.
1.

Bagian Awal

Bagian awal karya tulis berisi halaman judul, halaman pengesahan, motto, kata pengantar, daftar isi.
2. Bagian Inti
Bagian inti karya tulis terdiri dari 4 bab, meliputi:
Bab 1 berisi pendahuluan yang membahas tentang latar belakang, tujuan, manfaat, dan
sistematika penulisan laporan.
Bab 2 pembahasan tentang dinar dan dirham.
Bab 3 kesimpulan.
Bab 4 penutup.
2. Bagian akhir karya tulis berisi daftar pustaka.

1.5 Rumusan Masalah


Berdasarkan latar belakang yang dikemukakan diatas, rumusan masalah dalam makalah ini
adalah:
1.

Bagaimana sejarah Dinar dan Dirham itu?

2.

Apa arti dari Dinar dan Dirham?

3.

Bagaimana perjalanan uang dari waktu ke waktu?

4.

Apa keuntungan pemakaian Dinar dan Dirham menurut Tokoh?

5.

Apa manfaat dari Dinar dan Dirham?

6.

Bagaimana solusi untuk meninggalkan 3 pilar setan?

7.

Bagaimana implementasi Dinar dan Dirham jika akan digunakan kembali?

BAB II
PEMBAHASAN
2.1 Sejarah Dinar dan Dirham
Banyak yang berpendapat bahwa mata uang Dinar merupakan warisan kekhalifahan dunia Islam.
Dalam makalahnya, Sejarah Penggunaan Mata Uang Dinar yang dipresentasikan pada National Dinar
Conference di Kuala Lumpur, Anwar (2002) mengatakan bahwa mata uang Dinar telah mulai dicetak
dan digunakan sejak masa awal pemerintahan Islam. Akan tetapi, ada beberapa sumber yang
menyebutkan bahwa sebenarnya Dinar sudah mulai dicetak jauh sebelum masa Islam memerintah, yaitu
pada zaman Romawi yang disebut dengan Dinar Kaisar. Kata Dinar bukanlah berasal dari bahasa Arab,
tetapi berasal dari bahasa Yunani dan Latin atau mungkin merupakan versi lain dari bahasa AramaicPersia, Denarius. Sementara itu, Dirham diambil dari uang perak, Drahms, yang digunakan orang-orang
Sassan di Persia. Drahms telah diambil dari nama uang perak Drachma yang digunakan oleh orangorang Yunani (Majid, 2008).
Pada dasarnya, Dinar dan Dirham yang pertama sekali digunakan umat Islam adalah dicetak oleh
orang-orang Persia. Dirham perak Sassanian Yezdigird III adalah mata uang koin (logam) yang pertama
digunakan umat Islam. Kemudian, Dinar dan Dirham yang digunakan pada masa Khalifah Usman bin
Affan juga tidak jauh berbeda dengan koin yang digunakan bangsa Persia, kecuali perbedaan penulisan
bahasa di sisi uang Dirham tersebut (Majid, 2008).
Penulisan bahasa Arab dengan nama Allah dan bagian dari ayat-ayat Al-Quran di Dinar dan
Dirham sudah menjadi budaya umat Islam kala itu tatkala mencetak uang Dinar. Dirham yang pertama
dicetak adalah oleh Khalifah Abdul Malik Ibn Marwan pada tahun 695 Masehi. Beliau mengarahkan
Al-Hajjaj untuk mencetak Dirham dengan nilai 10 Dirham yang mempunyai harga sama dengan 7
Dinar (mithqal). Setahun kemudian, beliau menyerukan agar Dinar dicetak dan digunakan di seluruh
wilayah kekuasaannya. Di koin Dinar itu, kata-kata Allah adalah Esa dan Allah adalah Abadi ditulis
menggantikan gambar-gambar binatang yang sebelumnya tertera di Dinar. Sejak saat itu, uang Dinar
telah pula dicetak berbentuk bulat, di satu sisi bertuliskan La Ilaha Illallahdan Alhamdulillah kemudian
di sisi lain tertera nama Khalifah yang mencetak uang dan tanggal pencetakannya. Kemudian, sudah
menjadi hal yang lumrah, di atas koin Dirham ditulis Sallallahu Alayhi Wa Sallam dan kadang-kadang
ditulis pula potongan ayat-ayat al-Quran. Dinar dan Dirham tetap menjadi mata uang sah umat Islam
kala itu sampai runtuhnya khalifah Islamiyah. Sejak keruntuhan khalifah Islamiyah, berbagai jenis dan
bentuk uang kertas dan logam (fiat money) mulai diperkenalkan (Majid, 2008).
Di Bumi Nusantara, Dinar dan Dirham sudah mulai digunakan ketika Sultan Muhammad Malik
Al-Zahir (1297-1326) berkuasa di Kerajaan Samudera Pasai. Dinar Pasai memiliki berat 0,60 gram dan
berdiameter 10 mm mempunyai mutu 18 karat. Di bagian depan Dinar Pasai tertera nama Muhammad
3

Malik Al-Zahir dan di bagian belakangnya tertera ungkapan Al-Sultan Al-Adl. Seperti di Pasai, mata
uang emas yang digunakan di Kelantan-Patani pada kurun yang sama yang terdiri dari jenis-jenis kijang
dan dinar matahari juga tertera di atasnya tulisan Malik al-Adl. Ungkapan yang sama juga tertera pada
uang Timah Trengganu yang disebut Pitis yang digunakan pada tahun 1838. Di Negeri Kedah pula,
Sultan Muhammad Jiwa Zainal Syah II (1710-1760) turut mengeluarkan mata uang emas yang
dinamakan Kupang yang ditempa ungkapan Adil Syah yang berarti Raja Yang Adil. Ungkapan
keadilan (al-Adl) yang tertera di atas uang emas jelas menunjukkan betapa pentingnya nilai-nilai
keadilan ditegakkan dalam sebuah perekonomian (Majid, 2008).
2.2 Pengertian Dinar dan Dirham
Koin dinar emas adalah koin emas 22 karat (91,7%) dengan berat 4,25 gram yang dapat
berfungsi sebagai alat investasi dan proteksi nilai kekayaan. Kemudian muncul pertanyaan, Mengapa
4,25 gram? . jawabannya adalah Rasulullah Sholallahu Alaihi Wa Salam bersabda Timbangan
mengikuti yang digunakan penduduk Mekah, Takaran mengikuti yang digunakan penduduk Madinah.
Dari hadist Rasulullah Sholallahu Alaihi Wa Salam tersebut, Dr. Qaradewi menyimpulkan bahwa
berat 1 Dinar atau 1 Mithqal adalah sama dengan 4.25 gram timbangan saat ini , sedangkan berat 1
Dirham adalah 2.975 gram. Muncul pertanyaan kembali, Mengapa 22 Karat? . Berikut adalah faktafakta sejarah :
1. Semasa Rasulullah Sholallahu Alaihi Wa Salam masih hidup , beliau belum
(memerintahkan ) mencetak Dinar Islam sendiri. Berarti Rasulullah Sholallahu Alaihi Wa
Salam menggunakan Dinar yang diproduksi oleh dunia di luar Islam. Apa yang ada
sebelum Islam atau di luar Islam kemudian juga digunakan oleh beliau, maka ini
menjadi ketetapan atau taqrir beliau yang berarti Dinar (uang emas) diluar Islam-pun
boleh digunakan oleh umat Islam.
2. Dinar baru mulai dicetak Kekhalifahan Islam pada jaman Kekhalifahan Muawiyah bin
Abu Sufyan (41-60H) ; namun pada jaman itu uang emas dari Byzantine tetap juga
digunakan bersama Dinar Islam.
3. Pada Jaman Kekhalifahan Abdul Malik bin marwan (75 H-76 H) barulah beliau
melakukan reformasi finansial, dimana hanya Dinar dan Dirham Islam yang dipakai di
Kekhalifahan.
4. Sampai abad 19 koin-koin emas yang ada di dunia hanya berkadar antara 0.900 %
0.9166 % atau yang paling mendekati adalah 22 karat ( 22 karat = 22/24 = 0.917%).
Dunia Islam tidak hanya mengenal mata uang dinar emas, tapi juga dirham perak. Dirham
merupakan mata uang yang digunakan sejak awal Islam hingga berakhirnya Kekhalifahan Usmaniah

Turki tahun 1924. Penggunaan dirham sama seperti dinar, tapi memiliki nilai berbeda . Dirham
digunakan sebagai alat transaksi perdagangan dan juga membayar zakat dan denda (diyat).
Standarisasi berat uang dinar dan dirham mengikuti Hadits Rasulullah SAW, "Timbangan adalah
timbangan penduduk Makkah, dan takaran adalah takaran penduduk Madinah" (HR. Abu Daud).
Sementara, pada masa Umar bin Khattab sekitar tahun 642 Masehi pencetakan dirham pertama dalam
masa kekhalifahan Islam dilakukan yaitu berat tujuh dinar sama dengan berat 10 dirham. Sementara,
berat satu dinar emas adalah sekitar 4,25 gram. Dengan demikian, berat satu dirham adalah 7/10 x 4.25
gram atau sama dengan 2,975 gram.
Dirham memang sudah ada sejak sebelum Islam lahir. Bahkan, mata uang perak telah digunakan
sejak lama di Yunani. Dalam sejarah, istilah dirham sebetulnya berasal dari koin Yunani, Drachma. Saat
itu, Kekaisaran Romawi menggunakan drachma sebagai alat perdagangan dengan pedagang Arab
sebelum masa Islam. Penggunaan drachma sebagai alat tukar memiliki alasan serupa dengan dinar
emas. Hal itu karena drachma memiliki nilai instrinsik karena terbuat dari perak.
2.3 Perjalanan Uang dari waktu ke waktu
Pada zaman Rasulullah SAW dikenal dua jenis uang yaitu uang yang berupa komoditi logam dan
koin yang berasal dari kekaisaran Roma (Byzantine). Dua jenis uang logam yang digunakan adalah
emas (Dinar) dan perak (Dirham). Logam tembaga juga digunakan secara terbatas dan tidak sepenuhnya
dihukumi sebagai uang, disebut fulus.
Tercatat bahwa dicetak pertama kali oleh Kekalifahan Umar bin Khattab pada sekitar abad 18 H,
meskipun demikian koin logam emas dan perak darix Byzantine tetap juga diterima oleh masyarakat
Islam. Dinar dicetak pertama kali pada zaman Kekalifahan Muawiya bin Abu Sufyan (41-60H),
meskipun juga koin emas dan perak dari Byzantine tetap dipakai sampai sekitar thaun 75H-76 H pada
zaman Kekhalifahan Abdul Malik bin Marwan, ketika yang terakhir ini melakukan reformasi
finansialnya dan mulai saat itu hanya Dinar dan Dirham yang dicetak sendiri oleh Kekhalifan Islam
yang berlaku.
Usaha memaksakan uang tanpa nilai intrinsik (uang kertas) pada dunia Islam sebenarnya juga
pernah dilakukan oleh kekaisaran Mongols pada tahun 1294, namun gagal total hanya dalam dua bulan
karena masyarakat Islam menolaknya.
Abad berikutnya tepatnya mulai abad ke 19 uang kertas mulai diperkenalkan lagi ke dunia Islam
(tentu juga dunia di luar Islam) melalui dua tahap. Tahap pertama masih didukung penuh dengan
cadangan emas yang dikenal dengan Gold Standard atau Gold Exchange Standard. Tahap kedua adalah
uang kertas atau uang fiat yang kita kenal sampai sekarang yang tidak didukung dengan cadangan
emas.
Uang kertas terakhir ini sebenarnya mengandung ketidak pastian yang sangat tinggi terhadap
nilainya (gharar) seperti yang sudah terbukti di Indonesia melalui dua kejadian yaitu Sanering Rupiah
5

1965 dan Krisis Moneter 1997-1998. Peningkatan risiko ini disebabkan pertama karena uang kertas atau
uang fiat yang tidak memiliki nilai intrinsik, dan kedua karena perdagangan internasional sudah
semakin luas sehingga keterikatan sosial antar pelaku pasar sudah semakin renggan. Sedikit saja
kepercayaan pasar menurun terhadap suatu mata uang, maka hancurlah mata uang tersebut.
2.4 Keuntungan pemakaian Dinar dan Dirham versi Shyakh Umar Vadillo.
Jakarta -Sejak diperkenalkan kembali oleh Shyakh Umar Vadillo, mata uang dinar dan dirham
kini kembali dikenal oleh masyarakat luas di dunia. Namun apakah mata uang tersebut bisa menggeser
dominasi keberadaan mata uang kertas yang ada sekarang ini?
Menurut Shyakh Umar ada beberapa keuntungan menggunakan mata uang dinar dan dirham
yaitu:
Uang Dinar dan Dirham berlaku dimana saja. Menurut Shyakh Umar, uang ini tak terbatas oleh
tempat, kemanapun seseorang pergi ke luar negeri, mereka tidak perlu menukarkan uang.
"Kalau kamu pergi ke Kanada atau ke Malaysia, kamu pakai uang dinar yang sama asal
mereka mau menerima dirham, dan tokonya ditempel stiker dirham," ungkapnya saat ditemui di
Masjid Al Azhar, Kamis (9/8/12).
Tak seperti mata uang biasa, Dinar ini nilainya akan terus merangkak naik. Nilai dari dinar akan
disesuaikan dengan komoditi yang dibeli.
"Kita ingin minyak, kita kasih emas (dinar), lain dengan uang kertas, kita ingin lebih kita juga
harus mencetak uang lebih," katanya.
Dengan diberlakukannya uang dinar dan dirham, inflasi di suatu negara menjadi nol.
"Dengan ini bisa menghentikan forex, menghentikan inflasi," jelasnya.
Menurutnya, pemberlakuan dari uang ini sudah sangat penting sekali kalau masyarakat sudah
tidak mau lagi dirampok dengan adanya inflasi yang disebabkan karena beredarnya mata uang kertas. "Ini
sangat penting, kalau kita tidak mau lagi dirampok. Kecuali kita mau terus terusan dirampok. saat ini
kita bagaikan memberi makan orang-orang kaya," tandasnya.(zul/hen)
2.5 Manfaat Dinar dan Dirham
Berikut adalah manfaat dari penggunaan Dinar dan Dirham:
1. Dinar dan Dirham adalah mata uang yang stabil sepanjang zaman, tidak menimbulkan
inflasi dari proses penciptaan uang atau money creation dan juga bebas dari proses
penghancuran uang atau yang dikenal dengan money destruction.
2. Dinar dan Dirham adalah alat tukar yang sempurna kerena nilai tukarnya terbawa
(inherent) oleh uang Dinar dan Dirham itu sendiri bukan karena paksaan legal seperti
mata uang kertas yang nilainya dipaksakan oleh keputusan yang berwenang (maka dari
itu disebut legal tender).
6

3. Penggunaan Dinar dan Dirham dapat mengiliminir penurunan ekonomi atau economic
downturn dan resesi karena dalam sistem Dinar dan Dirham setiap transaksi akan di
dasari oleh transaksi di sektor riil.
4. Penggunaan Dinar dan Dirham dalam suatu negara akan mengeliminir risiko mata uang
yang dihadapi oleh negara tersebut, apabila digunakan oleh beberapa negara yang
berpenduduk Islamnya mayoritas akan mendorong terjadinya blok perdagangan Islam.
5. Penggunaan Dinar dan Dirham akan menciptakan sistem moneter yang adil yang
berjalan secara harmonis dengan sektor riil. Sektor riil yang tumbuh bersamaan dengan
perputaran uang Dinar dan Dirham, akan menjamin ketersediaan kebutuhan masyarakat
pada harga yang terjangkau.
6. Berbagai masalah sosial seperti kemiskinan dan kesenjangan akan dengan sendirinya
menurun atau bahkan menghilang.
7. Kedaulatan negara akan terjaga melalui kestabilan ekonomi yang tidak terganggu oleh
krisis moneter atau krisis mata uang yang menjadi pintu masuknya kapitalis-kapitalis
asing untuk menguasai perekonomian negara dn akhirnya juga menguasai politik
keamanan sampai kedaulatan negara.
8. Hanya uang emas (Dinar) dan perak (Dirham), yang bisa menjalankan fungsi uang
modern dengan sempurna yaitu fungsi alat tukar (medium of exchange) fungsi satuan
pembukuan (unit of account), dan fungsi penyimpanan nilai (store of value). Ketiga
fungsi ini sebenarnya telah gagal diperankan oleh uang fiat dengan alasan berikut :

Uang fiat tidak bisa memerankan secara sempurna fungsi sebagai alat tukar yang
adil karena nilainya yang berubah-ubah. Jumlah uang sama tidak bisa dipakai
untuk menukar benda riil yang sama pada waktu yang berbeda.

Sebagai satuan pembukuan uang kertas juga gagal karena nilainya yang tidak
konsisten, nilai uang yang sama tahun ini akan berbeda dengan tahun depan, dua
tahun lagi dan seterusnya. Catatan Pembukuan yang mengandalkan uang fiat
justru melanggar salah satu prinsip dasar pembukuan itu sendiri yaitu
konsistensi.

Sebagai fungsi penyimpanan nilai, jelas uang fiat sudah membuktikan


kegagalannya, kita tidak dapat mengandalkan uang kertas kita sendiri untuk
mempertahankan nilai kekayaan kita, di Amerika Serikat-pun masyarakatnya
yang cerdas mulai tidak mempercayai uang Dollar-nya karena nilainya turun
tinggal kurang dari separuh selama enam tahun terakhir.

2.6 Solusi untuk meninggalkan 3 pilar setan.


7

Sering kita dengar istilah three pilars of evil dari sistem perbankan konvensional modern
yakni Fiat Money (uang kertas), Fractional Reserve Requirement (cadangan minimal uang di Bank),
dan Interest (Bunga atau Riba). Ketiga hal inilah yang memperkokoh sistem perbankan yang sangat
merusak hidup banyak manusia, oleh karena itu disebut three pilars of evil (tiga pilar setan).
1. Fiat Money.
Dulu orang mengenal uang dalam berbagai bentuk, diantaranya adalah kulit kerang, garam
dll. Alat tukar ini pada prakteknya mudah mengalami kerusakan dan tidak tahan lama. Akhirnya
setelah ditemukan emas, maka emas menjadi alat tukar yang paling sempurna dan dipakai lebih
dari 14 abad. Fakta yang mengejutkan adalah bahwa emas adalah material yang langka sehingga
sangat sesuai menjadi alat tukar dan produksinya selalu mengikuti produksi sektor riil sehingga
nilainya stabil.
Dari dulu uang kertas berfungsi untuk menjamin bahwa seseorang memiliki emas dengan
jumlah tertentu, namun ketamakan segelintir manusia yang memegang kekuasaan atas pencetakan
uang mulai mencetak uang dengan seenaknya tanpa memiliki jaminan emas. Artinya uang bisa
dihasilkan dari ruang hampa hanya perlu bermodalkan mesin pencetak. Inilah penyebab inflasi
karena uang terlalu banyak beredar di masyarakat.
Perlu diketahui bahwa setiap kali bank sentral suatu negara mencetak sejumlah uang, maka
pada saat itu juga masyarakat suatu negara bertambah miskin akibat inflasi, sedangkan pihak yang
mencetak uang dapat semaunya membeli barang atau jasa tanpa perlu bersusah payah. Bayangkan
hasil bumi suatu negara yang sulit diproduksi dapat dibeli hanya dengan kertas jaminan (utang)
yang tidak bernilai. Sungguh ini merupakan sistem setan yang menyengsarakan umat manusia.
Pada awal kemunculan uang kertas, masyarakat menyimpan emasnya dengan surat jaminan
dapat menukarkan surat jaminan itu setiap saat, sehingga masyarakat percaya akan kertas surat
jaminan yang tidak bernilai secara intrinsik tersebut. Setelah masyarakat menjadi lebih percaya,
emas yang mereka simpan menjadi sangat jarang mereka ambil karena yakin emasnya akan dapat
diambil bila sewaktu-waktu dibutuhkan.
Para bankir yang tamak dan jahat melihat suatu peluang untuk melipat gandakan hartanya
dengan suatu taktik licik yang sekarang menjadi kurikulum yang dipelajari oleh semua mahasiswa
ekonomi dan perbankan. Taktik ini disebut fractional reserve requirement.

2. Fractional Reserve Requirement.


Fractional reserve requirement adalah suatu peraturan pada perbankan yang mengharuskan
setiap bank memiliki minimal 10% dari uang yang dikreditkan/dipinjamkan, artinya bila jumlah
8

yang dikreditkan sebesar 100 juta, maka bank harus tetap memiliki dana cadangan yang dapat
dicairkan sewaktu-waktu sebesar 10 juta (10%).
Apa yang salah dari sistem ini? bukankah benar tujuannya agar bila ada nasabah yang ingin
mencairkan uangnya dapat mengambil dari cadangan tersebut. Maksudnya untuk berjaga-jaga.
Semua orang akan terkejut bila mengetahui latar belakang dari salah satu pilar setan perbankan
konvensional modern ini.
Menyambung dari bagian sebelumnya dimana para bankir mengetahui dari pengalaman dan
statistik sebagai pengelola uang yaitu bahwa setiap bulannya, ternyata hanya sekitar 10% saja dari
seluruh emas ini yang ditukarkan kembali menjadi emas, ini terjadi akibat kepercayaan masyarakat
terhadap uang kertas semakin tinggi dan betapa praktisnya menggunakan uang kertas sehingga
masyarakat mulai menganggap uang kertas sebagai uang yang sebenarnya.
3. Interest (bunga).
Interest atau riba dikatakan oleh Albert Einstein sebagai keajaiban dunia ke 8. Sebenarnya
pernyataan ini menyatakan bahwa efek dari compunding interest yang diaplikasikan oleh
perbankan konvensional modern sungguh dahsyat implikasinya terhadap dunia. Bahkan sistem riba
ini dapat dijadikan suatu strategi untuk mengambil alih aset seseorang bahkan aset suatu negara.
Mari kita sambung cerita dari dua pilar setan sebelumnya. Setelah bank memberi kredit
atau pinjaman yang jauh melebihi jumlah emas yang dimilikinya, mereka akan memungut suatu
bayaran atas modalnya dengan interest tertentu. Mereka berdalih bahwa tambahan bayaran ini
sebagai kompensasi dari uang mereka yang tidak produktif. Teori ini disebut NPV (net present
value) yang semua ekonom bahkan orang awam juga mengetahuinya. Apa yang berikutnya terjadi?
karena uang kertas yang dikreditkan sangat besar, sedangkan uang aslinya yaitu emas tidak
sebanyak itu, maka yang terjadi adalah sebagian orang dapat membayar hutang sekaligus bunganya
tapi juga banyak yang tidak mampu melunasi hutangnya, uang untuk melunasi hutangnya
darimana? toh jumlah emasnya saja tidak mencukupi. Perbandingan emas dan uang kertas adalah
10:90 (akibat sistem fractional reserve requirement). Akhirnya terjadilah penyitaan aset seperti
rumah dan properti lainnya. Dapat dilihat bahwa tiga pilar ini saling menyokong satu sama lain
untuk menyengsarakan orang banyak dan sistem inilah yang sekarang disebut kapitalis.
Perlu kita ketahui bersama bahwa 3 pilar setan keuangan ini saling mendukung satu sama
lain dan didesain dengan sempurna untuk para kapitalis. Tujuannya tak lain dan tak bukan adalah
untuk menguasai emas dunia yang merupakan harta dan uang yang sejati.
2.7

Tahapan Implementasi Dinar dan Dirham

Pada bahasan sebelumnya sudah diketahui bagaimana permasalahan yang dihadapi oleh
uang kertas yang sudah terjadi di berbagai belahan dunia, termasuk Indonesia. Namun kita juga
menyadari bahwa kembali ke Dinar dan Dirham tidak semudah yang kita kira. Meskipun demikian
apabila kita memiliki niat untuk mencari solusi dari masalah ekonomi saat ini, insyaallah umat
Islam akan kembali Berjaya sama seperti 14 abad yang lalu dari zaman kenabian hingga
kekhalifahan Usmaniah di Turki.
Penggunanaan Dinar dan Dirham pada saat ini belum dikenal luas dan belum diakui sebagai
uang. Namun mata uang ini berharga bukan karena pengakuan pemerintah sebagaimana uang
kertas melainkan karena bendanya sendiri memang berharga maka pemegang mata uang ini
memegang nilai tukar yang sesungguhnya, yang bisa ditukarkan dengan barang berharga apapun
dan kapanpun. Dinar dan dirham juga memiliki nilai mata uang sendiri sehingga tidak akan ada
pihak yang bisa menghancurkan nilainya. Ketika dinar dan dirham sudah mulai dikenal luas, maka
penggunaannya untuk kepentingan transaksi dapat dioptimalkan. Saat ini ada mobile dinar untuk
saling bertransaksi antar pengguna dinar. Kemudian di Dubai ada juga E-Dinar yang memfasilitasi
antara pemegang akun E-Dinar dengan pedagang atau penjual jasa yang juga sudah melayani
pembayaran dengan menggunakan E-Dinar. Diharapkan penggunaan dinar dan dirham dalam
transaksi akan siap untuk bersaing dengan mata uang masa depan. Karena pada saat ini banyak
perusahaan yang telah melahirkan berbagai uang di zaman cyber ini seperti E-Cash, Cyber Cash
dan Mondex. Uang-uang cyber ini telah menemukan pasarnya sendiri namun belum dikenal luas
oleh masyarakat.

10

BAB 3
KESIMPULAN dan SARAN
3.1 Kesimpulan
Uang sebagai alat tukar telah dikenal orang dan berkembang selama ribuan tahun. Sementara di
dunia barat rezim uang silih berganti dengan penuh cerita kegagalan, Islam memiliki konsep yang
sangat baku tentang uang dan segala bentuk transaksi yang melibatkan uang. Bukan hanya sebatas teori
tetapi blue print keuangan Islam memang pernah diwujudkan dalam bentuk nyata di awal-awal
Kekhalifahan Islam dan terbukti hasilnya berupa kemakmuran bagi seluruh rakyat.
Namun umat islam justru terperosok ke dalam keterpurukan ekonomi di berbagai negara di
zaman modern ini karena kita tidak berpegangan pada sistem ekonomi dan moneter yang menjadi
tuntutan agama yang mulia ini. Dengan melihat realita yang menunjukkan semakin lebarnya
kesenjangan antara si miskin dan si kaya, maka sudah terjawab bahwa sistem Fiat Money mengalami
kerapuhan. Kini yang dibutuhkan adalah sebuah langkah yang jitu demi mengganti tiga pilar setan itu.
Dilihat dari manfaat dinar dan dirham, mata uang ini memang sangat cocok untuk menjadi alat
tukar yang sah karena mempunyai nilai intrinsik uang sama dengan nilai riilnya, penerapannya di
Indonesia sebenarnya mempunyai kesempatan yang besar karena Indonesia adalah salah satu Negara
dengan penduduk muslim terbesar di dunia, namun pasti masih perlu proses untuk implementasi kedua
mata uang Islam ini.
Dengan segala keunggulan yang melebihi kekurangannya, dinar dan dirham diharapkan dapat
diimplementasikan secara riil di masyarakat. Karena era uang kertas pasti akan berakhir. Semua akan
berkiblat pada uang yang berfisikkan emas dan perak.
3.2 Saran
Melihat kesimpulan di atas, maka dapat dikemukakan saran yang kiranya dapat bermanfaat
bagi birokrasi pemerintah sebagai eksekutor kebijakan-kebijakan publik, akademisi maupun masyarakat
pada umumnya, yaitu sudah saatnya kita bersama-sama membuka mata dan hati (sadar) untuk melihat
betapa banyaknya masalah pada tatanan perekonomian bangsa. Tentu ini bukan hanya tugas pemerintah,
namun kita sebagai kaum elit intelektual sudah menjadi sebuah keniscayaan untuk mewujudkan visi dan
misi bangsa, dan bersinergi bersama masyarakat guna mewujudkan Indonesia makmur dan sejahtera
dengan penggunaan mata uang yang mempunyai nilai riil sehingga tidak ada masalah mengenai nilai
mata uang seperti inflasi yang benar-benar merugikan masyarakat terutama masyarakat menengah ke
bawah.

11