Anda di halaman 1dari 12

PENGATURAN ALTERNATIF UNTUK MENYEDIAKAN BARANG DAN JASA PUBLIK

I.

Pendahuluan
Ruang lingkup artikel ini didefinisikan oleh pertanyaan-pertanyaan berikut: Apa peran pemerintah dan
apa peran dari lembaga lain dalam masyarakat (rumah tangga, perusahaan swasta, organisasi non-profit)?
Siapa yang harus menyediakan apa dan untuk siapa?
Dalam setiap masyarakat, ada beberapa pelayanan publik (yang berbeda dari satu tempat ke tempat)
tentang yang keputusannya telah dibuat dalam proses pemilihan (yaitu atas dasar keputusan politik) yang
disediakan untuk umum. Gambaran dari layanan ini berbeda di masing-masing negara atas dasar
perkembangan sejarah dan budaya mereka dan hal ini untuk sebagian besar dipengaruhi oleh jenis
keadaan sosial. Kemajuan teknologi memberikan tekanan pada penyediaan metode dan kualitas jasa
perorangan yang tercermin dalam biaya serta pilihan metode produksi.
Dalam beberapa tahun terakhir, telah ada kecenderungan untuk beralih dari monopoli negara ke
lembaga lain (privatisasi). Privatisasi pelayanan publik memiliki berbagai bentuk dan tidak harus melibatkan
perubahan dalam kepemilikan. Privatisasi dapat didefinisikan sebagai pergeseran kompetensi terhadap
sektor swasta. Ini adalah proses mengurangi peran pemerintah dan meningkatkan pentingnya lembaga
swasta dalam arti luas. Tentu, privatisasi di sektor publik bukanlah ancaman bagi jaminan sosial yang
disediakan melalui negara sosial. Sebaliknya, privatisasi bisa dan harus membawa kualitas yang lebih baik
dari layanan ini, dengan maksud keberlanjutan dll. Salah satu bentuk privatisasi adalah kemitraan publikswasta (PPP).

II. Pasokan dibandingkan penyediaan pelayanan publik


Keputusan politik untuk menawarkan dan mendukung konsumsi barang, terlepas dari kemampuan dan
kemauan dari konsumen untuk membayar mereka, subsidi oleh negara dan pasokan melalui sektor publik.
Ada berbagai macam layanan yang disediakan sektor publik dan merupakan sesuatu yang sangat berbeda.
Ada beberapa contoh yang bahkan orang awam mengakui sebagai pelayanan public yaitu pusat olahraga
dan stadion, fasilitas budaya, lembaga museum yang dibangun dengan penggunaan sumber daya publik,
meskipun hanya sebagian, untuk operasi mereka .
Beberapa dari kita menerima berbagai jenis pelayanan publik seperti manfaat sosial dan pelayanan
sosial, berbagai perawatan kesehatan, perumahan sosial, perumahan tempat tinggal atau lembaga

kesejahteraan sosial. Barang seperti listrik, gas atau telekomunikasi (juga disebut barang subsidi) yang
dapat disediakan untuk publik, setidaknya sebagian.
Proses transformasi nilai-nilai sosial dan integrasi barang individu ke dalam kelompok barang publik
disediakan sangat menarik. Barang-barang tersebut bisa berupa makanan atau pakaian secara teoritis
merupakan barang pribadi yang umum. Apakah mereka harus disediakan oleh pemerintah atau lembaga
publik adalah pertanyaan, namun sering terjadi.
Barang pribadi yang lain, misalnya perumahan juga diintegrasikan menjadi barang publik disediakan di
beberapa negara dalam bentuk perumahan sosial untuk kelompok tertentu. Menabung untuk membangun
tujuan juga merupakan bentuk pendanaan publik yang baik untuk barang pribadi. Dalam prakteknya, kita
bisa menemukan banyak contoh lebih ketika warga negara masing-masing dijamin atas penyediaan
beberapa barang melalui pilihan publik, atau keputusan politik. Buchanan menyebut barang semu kolektif .
Jika barang yang disubsidi dan ditawarkan "gratis", permintaan serta pengeluaran publik meningkat.
Saat ini jelas bahwa memasok barang-barang kolektif saja (bukan saingan dari barang konsumsi) melalui
sektor publik menjadi aktivitas minor.
Untuk mencegah ketidakjelasan istilah, mari kita lihat perbedaan istilah memasok dan menyediakan:
1. Memasok (Supplying) pelayanan publik memiliki makna yang lebih luas berupa organisasi yang
mengatur, menjamin, memonitoring, dan melakukan pembiayaan pelayanan publik - kita biasanya
berbicara tentang pemasokan pelayanan publik yang dilakukan oleh negara dan institusinya (unsur
organisasi wilayah, negara, kota)
2. Menyediakan (Providing) pelayanan publik adalah produksi aktual dari pelayanan publik. Penyedia
dapat memberikan keuntungan perusahaan swasta, organisasi publik non-profit, organisasi nirlaba
swasta serta rumah tangga.
Jika melihat jauh dari teori tentang barang yang harus dijamin oleh Negara, kenyataan ini sebagai
akibat dari perkembangan sejarah dan budaya dan pilihan masyarakat, masih akan ada satu pertanyaan
untuk dijawab: siapa yang akan memproduksi barang dalam tahap akhir. "Jika kita melepaskan diri dari
kelompok barang kolektif murni yang merupakan subjek dari pembiayaan publik karena karakter khusus
mereka (terpisahkan dan tak dapat dikecualikan dari konsumsi), produksi mereka menurut karakter ekonomi
tidak jelas milik sektor publik.
Perbedaan antara pasokan (jaminan) dan persediaan (produksi) barang individu (jasa) yang
substansial. Perbedaan ini juga mencakup prinsip konsep privatisasi sektor publik dan penentuan peran
pemerintah untuk masa depan. Pemerintah pada dasarnya menjamin dan melaksanan keputusan tentang
apa yang harus disediakan secara kolektif dan untuk siapa, kualitas yang seperti apa yang harus ditawarkan

dan berapa banyak yang harus dibayar (misalnya pemerintah dapat mengatur biaya untuk membersihkan
jalan-jalan atau meminta pemilik untuk membersihkannya dengan biaya sendiri).
Pemerintah yang memutuskan untuk memberikan layanan dari pengeluaran publik tidak harus
menghasilkan jasa dengan menggunakan karyawan publik atau organisasi pemerintah. Terutama mereka
yang tidak membedakan antara pemasok dan penyedia menentang privatisasi dan mereka salah berasumsi
bahwa jika pemerintah yang menentukan peran produsen, maka otomatis harus membuang peran penjamin
dan kualitas pengawasan.
Tanggung jawab untuk menyediakan jasa dapat diserahkan kepada pemerintah, pemerintah dapat
membayar untuk pelayanan, tapi hal itu tidak dapat melanjutkan produksi mereka. Bila pemasok dan
penyedia adalah sama, itu mengarah pada pembentukan "biaya birokrasi" dan biaya penciptaan dan
pengoperasian sistem hierarki. Ketika pemasok dan penyedia secara kelembagaan terpisah, transaksi
biaya, biaya perekrutan dan berurusan dengan penyedia, dll terbentuk. Jatah biaya-biaya menunjukkan
apakah sesuai untuk memisahkan pemasok (penjamin) dari penyedia (produser). Tentu, prinsip ini diuraikan
secara singkat dapat memiliki implikasi praktis yang sangat beragam dan kompleks.
Menurut teori ekonomi kontemporer dan praktek, tidak ada keberatan yang berlaku untuk produksi
negara atau barang kolektif swasta. Sektor publik tidak dapat dirasakan secara tegas sebagai kelompok
barang yang terbatas, jasa dan investasi yang harus disediakan oleh sarana belanja publik. Ruang lingkup
pembiayaan publik dan produksi jasa publik dipengaruhi oleh jenis "kondisi sosial" dan sejarah sosialekonomi masing-masing Negara. "Barang publik tidak harus disediakan oleh perusahaan milik negara atau
badan-badan negara dan lembaga-lembaga . Tak dapat dikecualikan dari konsumsi hanya menyiratkan
bahwa mereka harus dibiayai dari anggaran publik - yaitu pajak ". Dasar yang membedakan antara
pemasok dan penyedia pelayanan publik bisa memiliki cara yang berbeda dari ketentuan.
"Selain preferensi warga dan konsumen, pengambilan keputusan pada metode pemberian jasa oleh
subjek publik harus juga didasarkan pada pengetahuan ilmu ekonomi yang berfungsi sebagai petunjuk
untuk memilih alternatif yang tepat. Individu dan masyarakat menerima keputusan individu melalui wakilwakil mereka yang terpilih. Ekonomi tidak mengatakan mana alternatif untuk memilih ketika membuat
keputusan atas barang yang akan diberikan, tetapi membantu kita memahami konsekuensi dari keputusan
seperti itu ". Keputusan yang harus dipertimbangkan:

Efisiensi - yaitu kita harus memilih seperti alternatif di mana sumber daya publik yang optimal
digunakan (berkaitan dengan biaya penyediaan layanan publik, kualitas dan ketersediaan). Sebuah
metode yang menjamin penyediaan "baik nilai untuk uang" harus dipilih.

Permintaan untuk layanan publik tertentu - preferensi warga dan kemungkinan untuk berpartisipasi
dalam konsumsi pelayanan publik dan biaya produksinya. Metode penyediaan individu menanggung

tingkat yang berbeda dari partisipasi konsumen dalam layanan tertentu. Adapun jasa dibebankan
(layanan yang disediakan dari biaya), konsumen dapat memutuskan apakah dia ingin menggunakan
layanan ini.

Tingkat pengawasan publik, transparansi dan korupsi

Tingkat pengecualian sosial

III. Metode penyediaan (produksi) pelayanan publik


Tabel 1: Metode penyediaan layanan

Produsen

Pengatur
Sektor publik

Sektor
publik

Pelayanan publik
perjanjian
pemerintah

Sektor
swasta

Sektor swasta

antar

Penyediaan
pemerintah

oleh

lembaga

Kontrak

Pasar bebas

Waralaba

layanan Sukarela

Subsidi

Self-service
Sistem voucher

A. Sektor Publik dan Penyediaan Barang Publik


Pelayanan Publik
Sektor publik menyediakan barang publik melalui karyawan, organisasi masyarakat atau organisasi
non-profit yang didirikan oleh sektor publik.
Di Republik Ceko, organisasi masyarakat termasuk organisasi sektor dan organisasi penunjang.
Organisasi sektor tidak memegang subjektivitas yuridis, mereka bergantung pada anggaran dari pendiri
yang membiayai kegiatan mereka dan karena itu mereka tidak termotivasi untuk menghabiskan sumber
daya publik secara efisien. Mereka biasanya digunakan untuk memberikan layanan publik di bidang
pendidikan, kesehatan, budaya dan pelayanan sosial.
Sebaliknya, organisasi penunjang melakukan pembukuan terpisah dari anggaran pendiri, mereka
menanggung biaya untuk operasi yang tercermin dalam motivasi yang lebih besar untuk menggunakan
instrumen yang lebih efisien. Namun, mereka tetap bergantung pada pendiri mereka seperti untuk
menangani properti mereka.

Keuntungan yang diperoleh oleh sektor organisasi masuk ke anggaran pendirinya, sehingga sektor
publik lebih memilih metode ini untuk memberikan pelayanan publik kepada organisasi penunjang
(pembukuan terpisah).
"Dulu dan sampai batas tertentu masih merupakan sebuah anomali dalam penyediaan layanan publik di
Republik Ceko, di mana administrasi publik dan mandiri-administrasi lembaga sering penyedia layanan
publik serta pendiri organisasi anggaran dan tunjangan. Metode ini menyebabkan konservasi dan kekakuan
sistem pelayanan publik dan inefisiensi. Sebuah organisasi yang didirikan dibiayai secara otomatis, tanpa
hubungan dengan kebutuhan faktual warga dan tanpa membandingkan penawaran alternatif menyediakan
layanan oleh subyek yang berbeda. "
Perjanjian Antarnegara
Dalam metode ini tingkat individu pemerintah (kabupaten, daerah) bekerja sama dan menyimpulkan
kontrak untuk pelayanan publik yang dipilih. Mereka dapat membuat kawasan sub regional. Dalam
prakteknya, satu kotamadya dapat memberikan pelayanan publik tertentu untuk kota lebih yang
menyediakan instrumen keuangan atas dasar kontrak dan mengambil bagian dalam biaya yang berkaitan
dengan penyediaan layanan. Kerjasama ini sering diwujudkan misalnya melalui kontrak pada pemenuhan
tugas tertentu. Kontrak disimpulkan untuk periode determinate atau terbatas dan itu harus disetujui oleh
otoritas lokal.
Bentuk lain dari kerja sama tersebut dapat menjadi dasar dari suatu badan hukum setidaknya dua kota
sesuai dengan kode komersial. Namun, pemerintah kota tidak dapat mengaitkan dan tidak mungkin untuk
menggunakan ketentuan hukum perdata atas kerjasama mereka. Selain hal tersebut di atas, ada juga
aliansi sukarela kota. Mereka adalah badan hukum yang mempersiapkan anggaran dan mengelola properti
bahwa kota diinvestasikan dalam aliansi dan properti bahwa organisasi ini diperoleh melalui kegiatan
sendiri.
B. Sektor swasta sebagai penyedia barang publik
"Penggunaan lembaga swasta untuk penyediaan layanan publik memiliki keuntungan yang signifikan:
jika kota (wilayah) menyediakan layanan melalui organisasinya sendiri, ia terjebak dalam konflik antara
kewajiban untuk memberikan layanan publik dari kualitas yang memuaskan dengan harga yang wajar dan
kepentingannya sebagai pemilik properti dan (langsung atau tidak langsung) perusahaan. Konflik
kepentingan ini hanya dapat dihindari jika pelayanan yang diberikan oleh organisasi eksternal dan
pemerintah setempat membatasi peranannya hanya pada regulatif, pengawasan dan subsidi bila diperlukan.
Metode ini menyediakan layanan publik membawa sektor publik dan swasta bersama-sama. Kerjasama
tersebut dibentuk berdasarkan kontrak, apakah ini merupakan kontrak terhadap kualitas pelayanan,

pembangunan fasilitas atau operasi selanjutnya atau lisensi. Semua bentuk kerjasama dapat dibagi menjadi
kelompok-kelompok sesuai dengan yang membiayai produksi pelayanan publik:

Pembiayaan publik - yaitu sarana keuangan dari masyarakat - anggaran publik (subsidi, berbagai

kontrak, tender masyarakat, dll).


Pembiayaan Swasta - pengoperasian layanan ini dibiayai oleh subjek swasta (pemasok) melalui
retribusi misalnya dari kegiatan komersial yang subjek menyediakan melampaui ketentuan layanan

diatur kontrak dengan klien masyarakat (lisensi).


Pendanaan Bersama (sektor publik) dan pemasok (sektor swasta) berbagi biaya (joint venture).

Persetujuan atas pembiayaan sektor publik


Sebuah subjek sektor publik, yang menyediakan jasa atas dasar kontrak, dan subjek sektor swasta,
yang menyediakan jasa dan membayar produsen (pemasok) setuju harga untuk layanan, masukkan
hubungan kontraktual. Masyarakat ingin memenuhi permintaan jasa dan barang yang warga diungkapkan
oleh sarana pilihan masyarakat. Masyarakat juga harus mengejar efisiensi penggunaan instrumen yang
dipercayakan untuk itu dan mengawasi kinerja pemasok kewajiban.
Subyek kontrak bisa berbagai layanan, seperti membersihkan jalan raya, lampu penerangan jalan,
pengumpulan sampah/limbah, katering, jasa komunikasi, dll. Kontrak pada berbagai pelayanan sosial sering
disimpulkan, namun mereka juga dapat memperhatikan pembangunan gedung, infrastruktur, dll .
Fitur yang khas dari Persetujuan adalah bahwa klien publik merupakan pemilik fasilitas tersebut dan
mereka hanya mengatur pembangunan atau pengoperasian fasilitas yang mereka membayar pemasok
dengan harga yang disepakati.
Studi empiris menunjukkan bahwa menggunakan pemasok eksternal (kontrak atau tender publik) dapat
memiliki efek positif pada efisiensi dan layanan dapat disediakan dengan biaya yang lebih rendah, tetapi
kualitas yang sama (layanan terutama teknis, seperti pengumpulan sampah, komunikasi membersihkan,
hijau pengobatan, katering di sekolah, dll) "Karena ada kecenderungan umum dalam pertumbuhan ruang
lingkup kewenangan didelegasikan kepada daerah self-administrasi, yang tidak disertai dengan arus
keuangan yang sesuai, self-administrasi dipaksa untuk bekerja sama dengan sektor swasta, untuk
menemukan usaha patungan atau untuk menyediakan layanan dengan cara kontrak ".
Kerjasama swasta publik (Public Private Patnership/ PPP) - pendanaan pribadi, pendanaan bersama
Dalam beberapa tahun terakhir, telah terjadi perdebatan tentang krisis sosial negara. Krisis-krisis ini
disebabkan oleh biaya pemeliharaan keadaan sosial, inefisiensi dan non-transparansi dan oleh kenyataan
bahwa negara sosial tidak hanya untuk beberapa kelas sosial (memberikan perlakuan istimewa kepada
beberapa kelas yang kelas-kelas lain harus membayar.)
Inovasi dalam manajemen, anggaran pembiayaan dan sumber daya manusia memainkan peran kunci
dalam upaya meningkatkan pelayanan publik (publik dibiayai) termasuk penghematan (efisiensi) dari
sumber daya yang dihabiskan untuk penyediaan dan penciptaan persaingan.

Terlepas dari kenyataan bahwa banyak negara Uni Eropa yang tertarik dalam menyediakan layanan
publik melalui PPP, Inggris memiliki sejauh pengalaman yang paling - itu dikenal sebagai "cradle of PPP".
Inggris memiliki banyak pengalaman dengan PPP di berbagai bidang sektor publik.
Namun, Inggris bukanlah pemimpin dalam PPP di dunia. PPP memiliki tradisi terpanjang di Amerika
Serikat, di mana konsep ini digunakan sebagai alat stimulasi investasi swasta di bidang infrastruktur dan
pembangunan ekonomi daerah. Metode ini mencapai puncaknya pada tahun 1980-an ketika konsep PPP
mulai dipromosikan sebagai elemen kunci dari "kebijakan perkotaan". Ternyata penyedia layanan swasta
mampu memberikan layanan dengan kualitas yang lebih tinggi dan biaya yang lebih rendah dan mereka
menghidupkan kembali pemerintah dari kewajiban dan tanggung jawab.
Kita bisa melihat perkembangan yang sama dalam keterlibatan sektor swasta dan pertumbuhan
kemitraan publik-swasta di banyak negara di seluruh dunia. Saat ini, ribuan proyek yang dilaksanakan di
seluruh dunia dalam berbagai bidang sektor publik setiap tahun. Investasi swasta memainkan peran penting
dalam memberikan pelayanan publik di negara berkembang, juga. Metode ini menyediakan layanan publik
telah berkembang sejak ia diciptakan. Saat ini, PPP dihubungkan dengan banyak istilah, seperti inisiatif
keuangan swasta, partisipasi sektor publik atau partisipasi dalam infrastruktur. Semua istilah ini
dihubungkan dengan kegiatan yang pangsa sektor swasta dan publik dan yang berkaitan dengan
kepentingan publik memuaskan. PPP dapat juga dicirikan sebagai berikut:
1. PPP mencakup dua pihak atau lebih, sementara setidaknya satu dari mereka adalah subjek pelayanan
publik
2. Masing-masing pihak merupakan mitra sejajar dan dapat mengatur dan menutup kontrak-kontrak
mereka sendiri
3. Kemitraan adalah hubungan permanen antara pihak-pihak dengan pengaruh timbal balik yang
berkesinambungan
4. Masing-masing pihak harus mampu membawa harta berwujud atau tidak berwujud dalam kemitraan
5. Semua mitra berbagi tanggung jawab untuk output dari kegiatan mereka
Peters menekankan terutama aspek sosiologis dan ekonomis, seperti kepercayaan, kerjasama,
kemauan untuk berinvestasi dan berbagi tanggung jawab. Selain itu, ia menunjukkan bahwa PPP
merupakan proses yang berkesinambungan dari kegiatan bersama dan negosiasi. PPP serta proses kontrak
lainnya memiliki kriteria khusus dan aturan yang mewakili dasar kerja sama dan yang berbeda dalam
masing-masing negara. Untuk menentukan tepatnya (individual) proses melalui mana PPP
diimplementasikan sulit, hampir mustahil. Menurut beberapa sumber, kita dapat membedakan antara dua
tipe dasar PPP:

1. Joint Venture

Sebuah perusahaan berbentuk kerjasama antara subjek sektor publik dan sektor swasta. Joint-venture
digunakan untuk proyek-proyek pengembangan kota pribadi dan sering digunakan dalam PPP. Sebuah
ciri dari metode ini adalah kerjasama antara kedua sektor dan berbagi tanggung jawab untuk
penyediaan jasa. Manajemen sektor swasta maupun publik juga berpartisipasi dalam penyediaan
layanan tersebut. Dalam hal ini para mitra (sektor publik dan swasta) juga berbagi risiko, pendapatan
dan kerugian. Kepentingan keduanya tidak harus sama tetapi mereka memiliki tujuan yang sama, yaitu
untuk memberikan layanan tertentu dengan kerjasama. Tujuan dari sektor swasta misalnya laba atas
investasi, sedangkan sektor publik berfokus pada manfaat sosial dan mereka memiliki tujuan yang
sama untuk memecahkan masalah sosial tertentu (pemenuhan kebutuhan).
2. Lisensi
Klien publik membeli beberapa pelayanan pada jumlah, waktu dan kualitas tertentu. Risiko akan
ditanggung oleh pemasok (lisensi) dan mengambil alih tanggung jawab pembiayaan proyek. Sektor
publik sebagai manajemen dan penjamin penyediaan pelayan publik. Dengan kata lain, klien publik
tidak menyerahkan tanggung jawab untuk menjamin pelayanan publik.
Dalam hal kontrak ini, klien mengatur dengan pemasok memproyeksikan, pelaksanaan, pembiayaan dan
operasi dan pemeliharaan asset dan jasa dalam perjanjian lisensi. Jenis penyediaan pelayanan publik
terutama digunakan untuk konstruksi, modernisasi dan perluasan infrastruktur. Miller (2002) mendefinisikan
empat segmen dalam pembangunan infrastruktur:
1. Fasilitas investasi (bangunan, rumah, pabrik dan infrastruktur lainnya)
2. Transportasi, barang dan informasi
3. Menyediakan pelayanan publik seperti air, listrik, dll
4. Revitalisasi lingkungan
C. Keuntungan dan kerugian dari metode penyediaan layanan publik
Tabel berikut menunjukkan dampak (keuntungan / kerugian) dari metode yang dipilih memberikan
pelayanan publik. Saya memilih penyediaan layanan publik, penyediaan kontrak dan lisensi.
Tabel 2: Dampak dari metode yang dipilih untuk menyediakan layanan publik

Penyediaan publik

Sistem kontak

Lisensi

Subyek swasta harus


memenuhi
kewajiban
yang timbul dari kontrak
dengan sektor publik.
Kualitas tergantung pada
seberapa baik klien
mampu mendefinisikan
dan bagaimana setiap
kondisi
kontrak
ditetapkan (misalnya jika
ada sanksi jika terjadi
kegagalan
untuk
memenuhi
kontrak,
tenggat
waktu,
dll)
Dalam kasus tender
publik,
menciptakan
lingkungan
kompetitif
yang memiliki pengaruh
langsung
terhadap
kualitas layanan yang
disediakan.

Kualitas
layanan

Pada dasarnya lingkungan


yang tidak kompetitif tidak
memberikan tekanan pada
peningkatan
kualitas
layanan yang disediakan.
Sistem
ini
biasanya
dimonolpoli oleh publik.

Transparan
si

Kemungkinan
terjadi
ketidakjelasan
dalam
biaya sebenarnya dari
pelayanan publik tertentu,
karena tidak adanya
transparansi. Klien publik
menyediakan
sarana
untuk operasi sebuah
organisasi yang mereka
dirikan. Selain bentuk
biaya
penyediaan,
pelayanan publik juga
mencakup
biaya
administrasi, biaya upah,
dll, yang mendistorsi biaya
aktual yang diperlukan
untuk
menyediakan
layanan tertentu.

Hal ini meningkatkan


transparansi
dalam
pengeluaran
sumber
daya publik - penentuan
harga
kontrak
menunjukkan
secara
tepat apa yang akan
diberikan.

Memberikan
pelayanan
publik melalui aparat
publik secara praktis
menghindarkan
persaingan
dalam
penyediaan
layanan.
Situasi seperti itu tidak
menciptakan
tekanan
terhadap
revisi

Dapat
mengurangi
pembentukan monopoli
pemerintah.
Subyek
publik membandingkan
penawaran
individual
dalam prosedur seleksi
dan memilih salah satu
yang
memberikan
kualitas
yang
baik

Efisiensi

Ketika ada prosedur


pemilihan dan catatan
tender
publik,
transparansi meningkat.
Ini
sebagian
menyediakan
pengawasan eksternal misalnya warga negara
yang dijamin layanan.

Merupakan penawaran
fleksibel
pelayanan
publik. Sektor swasta
mampu
bereaksi
dengan cepat terhadap
perubahan permintaan
untuk layanan tertentu.
Cara
ini
memiliki
dampak positif pada
ketepatan
waktu
pelayanan
sesuai
dengan kualitas yang
diinginkan.
Lingkungan
yang
kompetitif disediakan.

Dalam kasus proyek


lisensi, itu
adalah
proses yang cukup sulit
yang tunduk pada
aturan
ketat
dibandingkan
tender
publik. Sebelum proyek
lisensi
diluncurkan,
studi
kelayakan
dijalankan
Dengan
melibatkan sektor publik
dan swasta, kompetisi
yang diciptakan untuk
membatasi
perilaku
birokrasi.

Risiko yang terkait


dengan
penyediaan
layanan dibagi. Para
mitra swasta dan publik
mengambil
risiko
dimana mereka dapat
mengelola dengan baik.
Studi kelayakan (proses
yang diperlukan untuk

penyediaan layanan publik


(dari sudut pandang
efisiensi alokasi sumber
daya
publik)
atau
perubahan penyediaan.
Terbentuk biaya birokrasi.

dengan biaya serendah


mungkin. Ketika kontrak
berakhir,
prosedur
seleksi baru ini selesai
dan memberikan revisi
metode penyediaan.

memilih versi terbaik)


memberikan
perbandingan metode
individu dan membantu
memilih salah satu yang
menciptakan nilai lebih.

Pengawasa
n

Klien
(sektor
publik)
memiliki kendali langsung
atas
operasi
suatu
organisasi (yang didirikan
untuk
memberikan
pelayanan) dan karena
merupakan penyediaan
yang dipilih oleh sector
publik.

Sektor publik melakukan


pengawasan
yang
merupakan bagian dari
kontrak.

Pengawasan
disediakan
dengan
mendefinisikan standar
pelayanan
publik.
Realisasi
kemudian
dibandingkan dengan
standar.

Risiko yang
terkait
dengan
penyediaan
pelayanan
publik
tertentu

Mengurangi
risiko
menyelesaikan
kontrak
yang buruk, atau memilih
pemasok yang buruk.
Namun, sektor publik
harus mengambil semua
resiko yang terkait dengan
penyediaan
layanan
publik.

Resiko memilih pemasok


yang buruk. Risiko yang
terkait
dengan
penyediaan
layanan
publik dibagi oleh sektor
swasta (misalnya risiko
konstruksi) dan publik.

Berisiko
memilih
pemasok yang buruk.

Transaksi biaya yang


minimal
dibandingkan
dengan yang lain. Biaya
operasional, pengawasan
dan biaya pemantauan
merupakan
biaya
birokrasi.

Biaya transaksi yang


lebih tinggi (mereka
meningkat sesuai dengan
betapa sulitnya itu untuk
mengukur output dan
kualitas layanan).

Biaya

Risiko kegagalan untuk


memenuhi
kewajiban
oleh pemasok (atau
bahkan gagal untuk
memberikan
layanan)
harus
diperhitungkan
dalam kontrak (sanksi).

Pemantauan
dan
pengawasan biaya.
Harga kontrak termasuk
biaya yang berhubungan
dengan
penyediaan
layanan dan keuntungan
pemasok.

Klien publik mengambil


risiko
minimum
berhubungan dengan
penyediaan
layanan
publik. Dalam kasus
lisensi, sektor swasta
mengambil risiko yang
berkaitan
dengan
operasi, keuangan dan
kadang-kadang risiko
permintaan.
Biaya transaksi yang
tinggi.
Pemantauan
dan
pengawasan biaya.
Biaya operasional dan
laba
ditanggung
pemegang
lisensi.
Harga
kontrak
dipengaruhi oleh tingkat
risiko yang sektor
swasta mengambil alih
(semakin besar risiko
yang ditanggung lisensi,
semakin tinggi harga

kontrak).
Pengaruh
pada
tingkat
kerja

Memungkinkan
untuk
menentukan kedudukan
organisasi dan karena itu
berpengaruh
terhadap
tingkat
pekerjaan
di
wilayah tersebut.

Tidak
berpengaruh.
Tingkat pekerjaan di
sektor publik menurun
(biaya
pengangguran
sementara dari karyawan
publik meningkat).

Tidak
berpengaruh.
Tingkat pekerjaan di
sektor publik menurun
(biaya pengangguran
sementara
dari
karyawan
publik
meningkat).

IV. Barang bebas dan cara penyediaannya


Selain barang pribadi, barang bebas juga dapat disediakan oleh sarana mekanisme pasar. Layanan ini
dapat ditawarkan oleh siapa saja - individu, lembaga profit atau non-profit, negara atau swasta. Meskipun
barang tersebut dapat disediakan oleh sarana mekanisme pasar, dalam praktiknya mereka biasanya
merupakan bagian dari barang yang layak (barang yang konsumsinya / ketentuan yang dijamin oleh
pemerintah atas dasar pilihan publik). Cara memberikan mereka karena itu tergantung pada sifat tujuan
mereka.
Fakta bahwa barang-barang bebas membuat masalah yang memerlukan tindakan kolektif adalah
penting. Sebagai contoh, adalah kasus monopoli alamiah di mana biaya rata-rata menurun dengan
pertumbuhan produksi. Dengan kata lain, biaya satu penurunan konsumen dengan pertumbuhan jumlah
mereka. Hasil dari kenyataan ini adalah jelas: ada satu provider, hanya satu penawar yang efisien dapat
memberikan volume seluruh produksi. Hal ini biasanya lebih mudah - murah - hanya memiliki satu penyedia
TV kabel, distributor listrik atau gas, air, dll Kami dapat menemukan tindakan kolektif dalam berbagai
modifikasi dari monopoli administrasi yang memungkinkan satu perusahaan menggunakan keuntungan dari
monopoli alami .
Seperti banyak ekonom mengatakan, berbagai macam barang bebas, yang digunakan untuk tunduk
pada ketentuan monopoli, tidak memiliki posisi itu lagi. Monopoli mantan kereta api dihapuskan oleh jenis
kompetitif transportasi dari kedua orang dan barang (udara atau mobil angkutan), televisi kabel memiliki
pesaing dalam bentuk TV satelit atau internet, dll. Dengan kata lain, jika monopoli benar-benar alami , tidak
membutuhkan perlindungan, setiap lembaga publik maupun regulasi.
Namun demikian, barang bebas serta barang-barang individu dapat ditawarkan dan menuntut di pasar
tanpa masalah, tetapi mereka masih ditawarkan oleh sektor publik dalam banyak kasus. Barang bebas yang
kemudian lebih merupakan masalah pilihan publik, atau masalah politik, daripada ekonomis. Metode
pemberian mereka sangat sering independen dari sifat tujuan mereka.
Ketika memilih metode layanan yang baik, pertanyaan-pertanyaan berikut perlu dijawab:

1. Bagaimana cara untuk menghasilkan pelayanan publik tertentu - melalui aparat dan organisasi sektor
publik atau dengan penggunaan sumber daya eksternal
2. Apakah subjek sektor publik akan meminta kompensasi dari masyarakat. Jika ya, apakah kompensasi
akan bersifat parsial atau sepenuhnya dari biaya operasi
3. Kemana penggunaan biaya potensial akan dialihkan
V. Kesimpulan
Kontribusi ini dibagi menjadi dua bagian. Bagian pertama dengan aspek teoritis dari barang dan jasa
publik dijamin oleh pemerintah. Bagian ini juga menunjukkan bahwa terlepas dari fakta bahwa pelayanan
publik dijamin oleh sektor publik sebagai akibat dari pilihan publik, itu tidak berarti bahwa sektor publik harus
menjalankannya. Hasil pilihan publik atau proses politik bahwa pemerintah menjamin penyediaan barang
dan jasa yang dapat disediakan dan diberikan melalui mekanisme pasar dalam keadaan lain. Namun,
membatasi jaminan sosial tertentu tidak akan mungkin secara politik. Bahkan, satu-satunya pilihan adalah
dengan menggunakan metode-metode penyediaan pelayanan publik yang akan menjamin efisiensi dan
kualitas alokasi sumber daya publik dan pada saat yang sama. Salah satu kemungkinan cara untuk
mencapai tujuan ini adalah dengan menggunakan PPP.
Sektor publik harus mendekati barang-barang dengan cara ini dan juga mencari metode alternatif
penyediaan mereka. Salah satu dari metode ini adalah kerjasama dengan sektor swasta, yang dibahas
dalam bagian kedua dari kontribusi. Kerja sama tersebut dapat memenuhi kebutuhan masyarakat terus
berkembang, persyaratan untuk kualitas yang lebih baik dari pelayanan publik dan alokasi yang lebih efisien
dari sumber daya publik yang terbatas. Kemungkinan untuk memperkenalkan unsur-unsur manajemen
sektor swasta serta kemungkinan untuk berpartisipasi dalam pembiayaan pelayanan publik melalui investasi
swasta oleh pemerintah individu dalam situasi biaya wajib terus meningkat harus diperhitungkan. Literatur
profesional menyiratkan bahwa negara sosial, negara-negara demokratis yang diterapkan, terlalu mahal dan
membebani anggaran publik individu proporsional.
Sebuah solusi untuk sumber daya umum terbatas adalah kerjasama sektor publik dan swasta, yaitu
pembiayaan (co-financing) dari produksi barang dan jasa publik oleh sektor publik di mana mungkin.
Namun, ini tidak berarti bahwa PPP harus digunakan setiap saat sumber daya publik tidak memadai.
Pemilihan metode penyediaan pelayanan publik harus dilakukan setelah negosiasi rasional klien publik dan
pertanyaan tentang pengeluaran yang efisien sumber daya publik, kualitas dan ketersediaan layanan
dijamin tidak bisa mengambil kursi belakang.