Anda di halaman 1dari 17

BAB I

PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Mata merupakan salah satu panca indera yang penting dimana jika terjadi
kelainan akan menyebabkan berbagai macam gangguan. Salah satu penyebab
gangguan pada mata ialah akibat adanya tumor (retinoblastoma) baik intra okuler
maupun ekstra okuler. Tumor ini mengakibatkan ketajaman penglihatan menurun
karena cahaya yang masuk melalui pupil terhalang.
Jika mata sudah mengalami gangguan yang berat maka tindakan yang
paling tepat adalah dengan cara pembedahan. Suatu tindakan pembedahan akan
mempengaruhi keadaan seseorang baik fisik maupun psikologis untuk itu
diperlukan suatu intervensi keperawatan pra bedah dan pasca bedah untuk
meminimalkan dampak dari tindakan pembedahan.
B. Tujuan Penulisan
1. Mahasiswa/i dapat mengenali tanda dan gejala retinoblastoma
2. Mahasiswa/i dapat mengenali jenis tindakan pembedahan pada mata
3. Mahasiswa/i dapat melaksanakan intervensi keperawatan pra bedah
4. Mahasiswa/i dapat melaksanakan intervensi keperawatan pasca bedah
C. Metode Penulisan
Dalam penulisan makalah ini menggunakan metode study kepustakaan.
D. Sistematika Penulisan
Adapun sistematika penulisan makalah ini :
BAB I

PENDAHULUAN
Terdiri dari latar belakang, tujuan penulisan, metoda penulisan,
sistematika penulisan.

BAB II

TINJAUAN TEORITIS
I. Retinoblastoma; terdiri dari definisi, etiologi, patofisiologi,
manifestasi klinis dan penatalaksanaan.
II. Tindakan pembedahan pada mata; terdiri dari definisi, jenis
tindakan pembedahan.

BAB III

TINJAUAN KASUS
A. Asuhan keperawatan klien dengan gangguan mata akibat retino
blastoma
B. Asuhan keperawatan klien dengan pembedahan mata

BAB IV

PENUTUP
Kesimpulan

DAFTAR PUSTAKA

BAB II
TINJAUAN TEORITIS
I.

RETINOBLASTOMA
1.

Definsi

Retinoblastoma adalah tumor ganas yang ditmukan pada anak-anak. Tumor


berasal dari jaringan retina mbrional. Dapat terjadi unilateral (70%) dan bilateral
(30%).
Masa tumor retina dapat tumbuh ke dalam vitreus (endofitik) dan tumbuh
menembus ke luar (eksofitik).
2.

Etiologi

Terjadi karena kehilangan kedua kromosom dari satu pasang alel dominan
protektif yang berada di dalam pita kromosom bq 14.bisa karena mutasi atau
diturunkan.
B. Patofisiologi :
Terlampir
C. Manifestasi klinis :
Gejala Retinoblastoma dapat menyerupai penyakit lain di mata. Bila letak
tomur di makula, dapat terlihat gejala awal strabismus.
Massa tumor yang semakin membesar akan memperlihatkan gejala leukokoia
(refleks putih pada pupil), tanda-tanda peradangan di vitreus (vitreus sedang)
yang mempunyai endoftalmitis. Bila sel-sel tumor terlepas dan masuk ke segmen
anterior mata, akan menyebabkan glaukoma atau tanda-tanda peradangan berupa
hipopion atau hifema.

Pada retinoblastoma didapatkan 3 stadium :

Stadium I (stadium tenang)


Pada stadium ini, pupil melebar dan pada pupil tampak refleks kucing yang
disebut amouratic cats eye. Pada funduskopi tampak bercak yang berwarna
kuning mengkilap, dapat menonjol ke dalam badan kaca. Dipermukaannya
terdapat neovaskularisasi dan perdarahan. Dapat disertai dengan abrasi retina.

Stadium II (stadium glaukoma)


Oleh karena tumor tumbuh menjadi besar, menyebabkan tekanan intra okuler
meninggi, glaukoma sekunder yang disertai dengan rasa sakit. Media refrakta
menjadi keruh, sehingga pada funduskopi sukar menentukan besarnya tumor.

Stadium III (stadium ekstraokuler)


Tumor menjadi lebih besar, bola mata membesar, menyebabkan eksoftalmus,
kemudian dapat pecah ke depan sampai keluar dari rongga orbita disertai
nekrose diatasnya. Pertumbuhan dapat pula terjadi ke belakang sepanjang N.II
dan masuk ke ruang tengkorak. Penyebaran ke kelenjar getah bening, juga
dapat masuk ke pembuluh darah untuk kemudian menyebar ke seluruh tubuh.

1.

Penatalaksanaan
Therapi/pengobatan
-

Bila diketahui dini dapat dilakukan :


a. Radiasi dengan sinar rontgen untuk menghancurkan tumor
b. Fotokoagulasi dengan sinar laser yang ditujukan pada tumor, sehingga
mematikan tumornya.
c. Cyrosurgery : suhu -700C dengan suatu alat diberikan pada tumor,
sehingga sel-sel tumor mati oleh suhu yang rendah ini tanpa merusak
jaringan mata yang disekitarnya.
d. Kemoterapi dengan sitostatika, vincristine, dactinomycin

Pada stadium yang lanjut :


a. Bila tumor masih intraokuler, maka dilakukan enukleasi bulbi.
b. Bila tumor sudah ekstraokuler, maka dilakukan eksenterasi orbita.
Pada

hakekatnya

disusun

dengan

radiasi

untuk

menghindarkan

kekambuhan.
2.

Pemeriksaan Penunjang

Ultrasonografi dan tomografi dilakukan terutama untuk pasien dengan


metastasis keluar, misalnya dengan gejala proptosis bola mata.
Pemeriksaan fisik; opthalmoscopy bilateral.
Aspirasi sumsum tulang (aspirasi bone marrow)

Patofisiologi
Etiologi/f. predisposisi

Gangguan kromosom pada alela 13q14

Gangguan persepsi-sensori :

Gangguan pada jaringan retina

visualiasi

Metastase

Pembedahan

Pre operasi

Hospitalisasi

Gangguan rasa aman : cemas

Rasa takut pada anak

pada orang tua

II. TINDAKAN PEMBEDAHAN PADA MATA


1.

Definisi

Bedah adalah suatu cara pengobatan dengan memotong, mengiris dan sebagainya
bagian tubuh yang sakit.
2.

Jenis Pembedahan Pada Mata

3. Operasi pada bola mata


a. Enukleasi Bulbi
Tindakan pembedahan pada mata untuk mengeluarkan bola mata dimana
otot-otot dijahit satu sama lain, konjungtiva dijahit.
Indikasi :
2) Trauma bola mata
3) Mata yang buta dan menyebabkan rasa sakit yang sangat
4) Tumor maligna yang letaknya masih intra okuler
5) Benda asing yang tidak dapat dikeluarkan
6) Peradangan uvea/glaukoma yang sangat hebat dan hampir buta,
disertai rasa sakit.
b. Eviserasi Bulbi
Tindakan pembedahan untuk memotong kornea sepenuhnya, kemudian
mata dikerok dengan sendok yang tajam dan hanya meninggalkan sclera.
Indikasi : panoftalmi
c. Eksenterasi Orbita
Pembuangan margo palpebrae dengan silianya, konjungtiva palpebrae
dilepaskan dari dasarnya sampai ke fornik kemudian periost, seluruh isi
orbita dikeluarkan termasuk bola mata.
Indikasi : tumor ganas yang sudah extra okuler
4. Pembedahan pada kornea (Keratoplasty)

Tindakan pembedahan untuk mengganti kornea yang rusak dengan kornea


yang diambil dari mata donor yang sehat.
Indikasi : kornea rusak akibat radang keratitis atau ulkus kornea.
5. Pembedahan retina
Dilakukan untuk menutup dan mempertahankan retina yang mengalami
kerusakan.
Indikasi : perobekan retina
6. Pembedahan badan kaca
Tindakan mengeluarkan badan kaca untuk mengeluarkan bagian yang keruh
di dalamnya seperti perdarahan sel membran, sehingga tidak terganggu
kejernihan media penglihatan (vitrektomi) yang dimulai dari daerah retro
lental sampai polus posterior dapat dilihat dengan menggunakan alat
vitrektomi.

Indikasi :
Kekeruhan badan kaca, terutama akibat perdarahan
Korpus alienum, di dalam badan kaca
Membran preretina
Endoftal mitis
Biopsi badan kaca
Ablasi retina terutama bila terdapat tarikan badan kaca
7. Tindakan bedah pada glaukoma
Macam-macam operasi :
Iriden kleisis
Trepanasi dari eliot
Sirklodialise
Trabekulektomi
Insisi pembedahan untuk menghilangkan tekanan yang terakumulasi yang
disebabkan oleh glaukoma akibat pembentukan sel untuk cairan aqueus
humor.
B. Perawatan Prabedah

Penyuluhan pra operasi/pra bedah


- Jelaskan rencana perawatan pra bedah
- Penjelasan terhadap penyakit atau tindakan
- Jawab seluruh pertanyaan dengan jujur, empati.

Persiapan operasi
- Sehari sebelum operasi :

Jam 17.00 huknah rendah

Jam 24.00 puasa

Jam 05.00 huknah tinggi

Persiapan administrasi atau ruangan


- Izin operasi
- Ruangan yang mendukung operasi

Persiapan satu jam sebelum operasi


- Obat pre medikasi
- Infus
- Pemeriksaan tanda-tanda vital

C. Perawatan pasca bedah


Tujuan perawatan pasca bedah adalah untuk mencegah :
1. Peningkatan tekanan intraokuler
2. Tegangan pada jahitan
3. Perdaharan pada ruang anterior
4. infeksi
Bila tekanan intraokular meningkat, tekanan dapat melepaskan jahitan dan terjadi
perdarahan. Fleksi anterior dari kepala, bukan hanya meningkatkan IOP tetapi
juga dapat menyebabkan synechia anterior (perlengkapan iris dan kornea) yang
menyebabkan berkurangnya cairan di ruang anterior dan radang dari trauma
pembedahan.
Aktivitas yang dapat meningkatkan IOP seperti terlalu menggeliat ke belakang,
merupakan kontraindikasi

setelah pembedahan. Infeksi dicegah dengan

menggunakan obat tetes mata yang benar dan pelindung mata, antibiotik topikal
dapat diberikan sebagai profilaktis.

10

BAB III
TINJAUAN KASUS
A. Askep pada Retinoblastoma
Pengkajian
2. Identitas klien
Biasanya terjadi pada anak-anak yang berusia kurang dari 5 tahun (balita).
3. Riwayat kesehatan
a. Riwayat kesehatan sekarang
Orang tua mengatakan pada mata anaknya tampak putih di daerah
pupil dan matanya juling.
b. Riwayat kesehatan keluarga
Sebagian

besar kasus

retinoblastoma

bersifat

herediter

yang

diwariskan melalui kromosom.


4. Pemeriksaan Fisik
-

Terdapat gejala; strabismus, refleks mata kucing, peradangan orbital.

Hyfema

Pandangan hilang unilateral tidak dikeluhkan oleh anak.

5. Data psikososial
Tanggapan keluarga terhadap penyakit anak :
Oarng tua tampak cemas akan keadaan anaknya.
6. Data Penunjang
-

Pemeriksaan fisik ; oftalmoskopi bilateral

CT scan atau MRI

Bone marrow

11

II. Diagnosa Keperawatan


1. Kecemasan pada orang tua b/d kurangnya pengetahuan
2. Takut b/d hospitalisasi
3. Perubahan persepsi-sensori : visualisasi b/d proses penyakit.
Intervensi Keperawatan
4. Kecemasan pada orang tua b/d kurangnya pengetahuan
Tujuan

: orang tua dapat mengekspresikan perasaannya secara


terbuka dan menunjukkan rasa perhatian pada anak.

Intervensi :
Mendengarkan perasaan rasa bersalah orang tua tentang kondisi
penyakit karena tidak mengenal gejala-gejala awalnya.
Jelaskan tentang proses penyakit retinoblastoma
Anjurkan orang tua bila perlu konsultasi dengan ahli genetik bagi anak
yang terkena dan apabila dia sudah mencapai masa pubertas.
5. Takut b/d hospitalisasi
Tujuan

: menurunkan rasa takut pada anak yang ditandai dengan mau


berpartisipasi dalam aktifitas.

Intervensi :
Anjurkan orang tua untuk room-in dan berpartisipasi dalam
perawatannya.
Jelaskan dan siapkan pada anak dan orang tua tentang prosedur yang
dilakukan.
Jelaskan pada orang tua dan anak dengan menggunakan phantom atau
gambar tentang pembedahan.

12

Jelaskan dan bila perlu tampakkan foto anak-anak yang ada dengan
kasus pembedahan yang sama dan jelaskan bagaimana dengan
menggunakan mata buatan.
6. Perubahan persepsi-sensori : visualisasi b/d proses penyakit
Tujuan

: mengurangi efek samping hilangnya penglihatan

Intervensi

Pertahankan lingkungan yang aman dan bersih untuk anak


Pegang dan berdiri dekat anak bila berbicara atau ketika melakukan
tindakan keperawatan.
Ajarkan dengan menggunakan sentuhan
Batasi seperangkat alat-alat yang ada di sekitarnya sehingga anak
merasa aman dan dapat melakukan aktivitas.
B. Askep Pra dan pasca bedah
Pengkajian pasien pra dan pasca operasi
1. Pengkajian dan penyuluhan Pra operasi
Hal yang perlu dilakukan oleh perawat kepada klien yang akan dilakukan
tindakan bedah antara lain :
a. Perkuat penjelasan dokter terhadap prosedur pembedahan
b. Dorong dan sediakan waktu untuk mengungkapkan rasa takut
c. Jawab seluruh pertanyaan dengan jujur, empati dan memahami
d. Jelaskan rencana perawatan pasca operasi
e. Kaji tingkat penglihatan saat ini dan bantu jika dibutuhkan.
f. Berikan lingkungan yang aman
g. Jelaskan pentingnya menggunakan tameng mata pasca operasi.
h. Jelaskan bahwa seluruh dandanan dihilangkan sebelum operasi
2. Pengkajian Pasca Operasi

13

Observasi yang harus dilakukan pada saat setelah operasi :


a. Perkuat penjelasan dokter terhadap prosedur pembedahan
b. Penempatan balutan pada kedua mata
c. Nyeri hebat dan tiba-tiba pada mata
d. Kelelahan
e. Posisi dipertahankan selama klien di tempat tidur.
3. Potensial Komplikasi :
a. Kelelahan
b. Syok
c. Infeksi
d. Penurunan ketajaman penglihatan
e. kebutaan
4. Penatalaksanaan medik
a. Analgesik
b. Anti emesis
c. Anti biotik
d. Pelunan feses
e. Tameng/penutup mata
f. Puasa sampai pulih benar
g. Ambulasi dan aktivitas
h. Penggantian balutan atau kompres steril hangat/dingin
i. Penggunaan kacamata
Diagnosa I : Nyeri b/d prosedur pembedahan pada mata
Intervensi:
Kaji intensitas nyeri dengan menggunakan skala nyeri
Berikan posisi yang nyaman
Ajarkan klien melakukan distraksi

14

Kolaborasi tentang pemberian analgetik

15

Diagnosa II : ansietas b/d kurang pengetahuan tentang prosedur


pembedahan.
Intervensi :
Informasikan klien tentang prosedur pembedahan
Anjurkan klien untuk mengekspresikan perasaan
Libatkan orang terdekat untuk memberikan motivasi
Diagnosa III : Resiko terjadinya cidera/trauma b/d perubahan ketajaman
penglihatan.
Intervensi :
Kaji ketajaman penglihatan
Pertahankan pagar tempat tidur tinggi setiap waktu
Tekankan perlunya menghindari batuk bila ini meningkatkan TIO
Tempelkan bel pemanggil dalam jangkauan
Diagnosa IV : resiko terjadinya infeksi b/d prosedur pembedahan invasif
Intervensi :
Obervasi tanda-tanda vital
Ganti balutan setiap 4 jam
Pertahankan tameng atau penutup mata untuk meningkatkan perlindungan
Kolaborasi tentang pemberian antibiotik
Kaji perdarahan dan nyeri
Anjurkan klien untuk tidak menyentuh, menekan atau menggosok mata.

16

BAB IV
PENUTUP
Kesimpulan :
Retinoblastoma merupakan penyakit mata yang sering ditemukan pada anakanak. Retinoblastoma ini mempunyai ciri yang khas yaitu tampak keputihan pada
pupil yang disebut refleks mata kucing.
Penyakit ini timbul akibat mutasi dari kromosom 13q 14

baik yang

diturunkan ataupun tidak diturunkan. Meskipun retinoblastoma ini dikategorikan


tumor ganas tetapi jika sudah terdeteksi sejak dini dan langsung dilakukan tindakan
pembedahan, prognosisnya baik dan dapat mencapai usia pubertas, tetapi harus tetap
dilakukan pengawasan.
Tindakan pembedahan mata dilakukan bila mata mengalami gangguan yang
berat. Prosedur tindakan pembedahan ini tergantung dari bagian dari mata yang
mengalami gangguan. Anaestesi yang diberikan umumnya adalah anastesi lokal,
tetapi pada pasien yang sangat cemas/gelisah atau pada anak diberikan anaestesi
umum.

17