Anda di halaman 1dari 18

ASPEK MANAJEMEN

1. Manajemen Pembangunan Proyek


1.1.
Perencanaan Pelaksanaan Proyek
Tahap perencanaaa ini adalah tahap yang paling penting dan menentukan. Pada tahap ini
diidentifikasiakan berbagai kegiatan yang perlu dilakukan, lama waktu masing-masing
kegiatan dan biayanya.
Langkah pertama dalam merancang pelaksanaan proyek adalah membaginya dalam
berbagai kegiatan. Kegiatan-kegiatan perlu diidentifikasikan dan hubungan antar kegiatan
tersebut harus jelas. Biasanya pembagian tersebut menuruti standard an logika tertentu.
Berdasarkan pembagian ini pula dapat dialokasikan sumber daya dan waktu. Dengan
demikian, dapatlah pemberi proyrk mengetahui secara garis besar, kegiatan apa saja yang
akan dilakukan untuk menyelesaikan proyek tersebut serat berapa dana dan waktu yang
diperlukan untuk menyelesaikan proyek tersebut.
Langkah kedua dalam merencanakan pelaksanaan

proyek

ialah

menentukan

skedul/jadwal kegiatan dalam proyek. Semua kegiatan beserta masing-masing kegiatan


tersebut., akan disusun dalam rencana yang menyeluruh, sehingga bias diperkirakan kapan
proyek tersebut akan selesai dan siap beroperasi secara komersial.
Dalam hal ini biasanya digunakan bantuan teknik/cara seperti bagan GANTT atau
diperluas dengan analisa jaringan seperti PERT.
Dengan demikian dalam perncanaan tersebut perlu diatur sebagai berikut :
1.1.1. Apa saja yang perlu dilakukan dalam penyelesaian proyek, bagaimana
melakukannya, siapa yang melakukannya dan kapan harus melakukan.
1.1.2. Fasilitas - fasilitas apa saja yang diperlukan untuk melaksanakan kegitan tersebut
agar tepat pada waktunya
1.1.3. Pengawasan yang diperlukan, termasuk peninjauan secara periodic.
1.2. Bagan GANTT
Bagan ini dipergunakan oleh H.L Gantt untuk mengawasi permasalahan produksi. Bagan
ini kemudian menjadi titik tolak dipergunakannya teknik analisa jaringan, seperti PERT dan
CPM.
Gantt menggunakan apa yang disebut sebagai . Peta ini pada dasarnya merupakan
suatu peta yang menggambarkan pekerjaan yang harus dilaksanakan, tetapi yang lebih
penting lagi adalah bagan tersebut menunjukkan saling hubungan yang terdapat antara semua
tahap atau tingkat pekerjaan ini. Dengan kata lain, secara sederhana peta ini menunjukkan
koordinasi yang dibutuhkan antara berbagi tingkatan dalam suatu proyek.

Sumbu datar dalam bagian ini adalah skala waktu. Dengan demikian maka pembaca
dengan mudah mengetahui berapa lama suatu pekerjaan atau kegiatan akan selesai.
Segiempat dalam bagan tersebut menunjukkan kegiatan yang harus dilakukan, lama kegiatan
tersebut ditunjukkan dari panjang segiempat tersebut. Lingkaran pada bagan tersebut
menunjukkan keadaan dari tingkat tertentu dari keseluruhan pekerjaan. Ketiga segiempat
dalam bagan tersebut menunjukkan keseluruhan proyek.
1.3. PERT
PERT merupakan perbaikan dari bagan gantt sehingga bias mengatasi kelemahan dari
bagan gantt tersebut. Seperti pada bagian Gantt, PERT merupakan suatu cara untuk
merencakan penyelesaian pekerjaan, memperkirakan waktu yang siperlukan utnuk
penyelesaiaan pekerjaan tersebut. Secara formal PERT sering didefinisikan sebagai suatu
metode untuk menjadwal dan mwnganggarkan sumber-sumber daya untuk menyelesaikan
pekerjaan pada jadwal yang sudh ditentukan.
PERT menolong kita dalam hal :
1.3.1. Prencanaan suatu proyek yang kompleks
1.3.2. Penjadwalan pekerjaan-pekerjaan sedemikian rupa dalam urutan yang praktis
1.3.3.
1.3.4.
1.3.5.
1.3.6.

dan efisien.
Mengadakan pembagian kerja tenaga dan sumber dana lain yang tersedia
Penjadwalan ulangan untuk mengatasi hambatan danb kelambatan
Menentukan trade off antara waktu dan biaya.
Menentukan kemungkinan untuk menyelesaikan suatu proyek tertentu.

Data yang diperlukan


Ada tiga pokok data yang diperlukan dalam mengadakan analisa jaringan bagi
sutau proyek :
1.3.1. Taksiran mengenai waktu yang diperlukan untuk setiap pekerjaan..
1.3.2. Urutan pekerjaan.
1.3.3. Biaya untuk mempercepat setiap kegiatan.
Aturan dalam membuat diagram
Ada dua konsep yang harus diperhtikan dalam pembuatan PERT yaitu :
1.3.1. Events , adalah suatu keadaan tertentu yang terjadi pada suatu saat tertentu
1.3.2. Aktivitas , adalah pekerjaan yang diperlukan untuk menyelesaikan suatu
kejadiaan tertentu
Dalam PERT kejadian biasa diberi symbol lingkaran dan aktivitas dilukiskan
sebagai tanda anak panah yang menghubungkan kedua lingkaran tersebut.

Menunjukkan dua event yang dihubungkan dengan dengan suatu aktivitas. Event
satu bisa diartikan sebagai pekerjaan dimulai, event dua diartikan sebagai pekerjaan
sudah selesai. Tanda pana menunjukkan pekerjaan yang sesungguhnya dilakukan,
mernunjukkan watu untuk mengerjakan pekerjaan tersebut.
Istilah jaringan menunjukkan bahwa jika beberpa event dan aktivitas digabungkan
dan hasilnya kemudian digambarkan dalam sbuah diagram maka diagram tersebut akan
terlihat seperti sebuah jaringan. Bentuk jaringan in akan tergantung pada rumitnya proyek
yang digambarkan.

Menaksir waktu
Waktu dalam PERT biasa dinyatakan dalam satuan minggu kalender. Biasanya
dinyatakn dengan formula sebagai berikut :
Jumlah hari kerja yang diperlukan
Waktu dalam minggu kalender =
Jumlah hari kerja/minggu
Karena adanya unsur ketidakpastian dalam menaksir waktu, waktu taksiran untuk
suatu kegiatan baik dinyatakan dalam distribusi probabilitas daripada hanya taksiran satu
titik. Para penaksir waktu dalam PERT menginginkan agar distribusi probabilitas tersebut
memenuhi persyaratan sebagi berikut :
1.3.1. Hanya ada probabilitas yang sangat kecil ( 1 dalam 100 ) untuk mencapai waktu
yang paling optimis yang diberi symbol a.
1.3.2. Hanya ada probabilitas yang sangat kecil (1 dalam 100) utnuk mencapai waktu
yang paling pesimis ( waktu paling lama ) dan diberi symbol b.
1.3.3. Hanya ada satu yang paling mungkin yang bias bergerak antara kedua waktu
ekstrem tersebut, diberi symbol m.
1.3.4. Kemampuan untuk mengukur ketidakpastian dalam penaksiran.
Berdasarkan karaketeristik tersebut, dipilihlah distribusi beta. Utnuk menaksir
waktu yang diharapkan utnuk suatu aktivitas, dipergunakn formula sebagai berikut :

e=

a +4 m+b
6

Dimana

te

adalah waktu yang diharapkan untuk menyelesaikan suatu aktivitas.

Misalkan kita mempunyai tiga taksiran waktu sebagai berikut a = 2 , m = 10 , dan b = 13 .


dengan menggunkan formula tersebut maka waktu yang diharapkan adalah 9,2 minggu.
Jalur kritis
Misalnya kita mempunyai jaringan seperti pada gambar. Berapa paling cepat yang
diharapkan utnuk menyelesaikan pekerjaan tersebut? kita lihat bahwa jaringan tersebut
memiliki dua jalur, yaitu 1 2 4 yang memerlukan 4 minggu, dan 1 3 4 ynag
memerlukan 6 minggu. Dengan demikian waktu tercepat yang diharapkan utnuk
menyelesaikan pekerjaan tersebut adlah 6 minggu. Waktu tercepat yang diharapkan ini
diberi notasi berupa

te

. Sedangkan jalur yang membentuk jalur terpanjang ini, yaitu 1

2 4 disebut sebagai jalur kritis. Kita bias mengatakan bahwa waktu tercepat yang
diharapkan utnuk event 4 adalah 6 minggu.

Konsep lain yang perlu diketahui adalah waktu terlambat yang dipekenankan
diberi notasi

TL

. konsep ini merupakan waktu penelesaian paling lambat yang

diperkenankan utnuk suatu aktivitas, tanpa memperlambat penyelesaian seluruh

pekerjaan (proyek) tersebut. Untuk menunjukkan konsep ini, perhatikan jaringan yang
ada pada gambar.

Dari jaringan tersebut kita bisa menghitung


Sebagai missal

TE

TE

untuk masing-masing event.

untuk event 4 adalah 9,0. Meskipun jalur 1 2 4 hanya

memerlukan waktu 2,0 + 4,0 = 6,0 minggu, tetapi jalur 1 3 4 memerlukan waktu 9,0
minggu. Dengan demikian maka waktu tercepat untuk menyelesaikan event 4 adalah 9,0
minggu.
Lengkapnya semua

TE

untuk setiap event dicantumkan pada gambar. Dari

gambar tersebut bisa dilihat bahwa penyelesaian pekerjaan tersebut adalah 16,0 minggu.

Untuk melihat waktu terlambat yang diperkenankan, marilah melihat event 4.


Waktu tercepat untuk menyelesaikan event 4 adalah 9 minggu.
Meskipun demikian kita bisa memulai event 4 tersebut pada minggu ke-11 (yaitu
16,0 5,0 ), tanpa memperlambat penyelesaian seluruh pekerjaan. Dengan demikian
maka

TL

untuk event 4 adalah minggu ke 11. Untuk event 5,

TL

adalah 16 6 = 10

(minggu ke-10) . sedngkan untuk event 3 kita hitung sebagai berikut. Event 3 mempunyai
2 sumber anak panah, yaitu yang berasal dari event 4 dan event 5.

TL

utnuk event 4

adalah 11, sedangkan untuk event 5 adalah 10. Karena itu, waktu paling lambat yang
diperkenankan utnuk memulai event 3 adalah 8 minggu dan bukan 10 minggu. Karena
kalu event 3 mulai pada minggu ke-10 penyelesaian seluruh pekerjaan tertunda 3 minggu.
Demikian seterusnya.
Kalau kita perhatikan, maka event yang berada dalam jalur kritis mempunyai
TL

yang sama dengan

TE

. Selisih antara

TL

dan

TE

slack time ( waktu luang ). Slack tersebut dicantumkan pada gambar.

ini disebut sebagai

Dengan demikian, maka event yang berada dalam jalur kritis mempunyai slack
time = 0
Penyesuaian dan penyusunan kembali jaringan
PERT bukanlah teknik yang steril dalam pembuatan rencana. Kalau dalam
rencana memang memerlukan perubahan, maka PERT bisa membantu mengidentifikasi
kegiatan mana yang perlu dirubah agar penyelesaian pekerjaan misalnya bisa lebih cepat.
Tiga cara yang bisa dilakukan adalah :
1.3.1. Pertukaran sumber daya yang dipergunakan
Apabila dipergunakan sumber daya yang sama dalam setiap kegiatan, maka untuk
mempercepat penyelesaian pekerjaan tersebut, kita bisa memindahkan sebagian
sumber daya yang ada pada kegiatan-kegiatan bukan jalur kritis, kegiatankegiatan yang membentuk jalur kritis..
1.3.2. Melonggarkan spesifikasi teknis
Dengan melonggarkan beberapa persyartan teknis, kita mungkin jga mempercepat
penyelesaian seluruh pekerjaan. Akan tetapi tidak semua persyaratan teknis bisa
kita longgarkan..
1.3.3. Mengubah susunan aktivitas
Misalkan suatu suku cadang tertentu harus memulai 3 operasi untuk bisa selesai.
Apabila suku cadang ini dikirim kebengkel dalam batch 100 unit setiap batch.,
maka waktu yang diperlukan utnuk menyelesaikan 3 proses tersebut adalah
sebagai berikut :

Kita bisa mempercepat penyelesaian suku cadang ini apabila jumlah suku cadang
yang dikirim setiap batch tidak 100 unit, tetapi kurang. Dengan demikian proses
berikutnya bisa segera bisa memproses apabila sebagian suku cadangnya sudah
diproses pada proses sebelumnya.
1.4. Metode jalur kritis (CPM)
Perbedaan utama metode jalur kritis dangan PERT adalah bahwa CPM lebih
menekankan pada factor biaya dalam perencanaan. Sedangkan PERT lebih menekankan di
faktor waktu. Apabila waktu pekerjaan bisa di taksir dengan cukup akurat, apabila biaya bisa
diperhitungkan sebelumnya dengan cukup tepat, maka CPM akan lebih baik daripada PERT,
begitupun sebaliknya.
Penaksiran waktu dalam CPM
Dibawah system CPM, dua taksiran waktu dan biaya digunakan untuk setiap aktivitas
dalam jaringan. Taksiran tersebut adalah taksiran normal dan taksiran cepat. Taksiran normal
adalah seperti taksiran waktu yang paling mungkion dalam PERT. Biaya normal adalah biaya
yang ditangguang jika kita menyelesaikan proyek dalam waktu yang normal. Taksiran waktu
yang diperlukan cepat adalah waktu yang diperlukan apabila tidak ada biaya yang
dipertimbangkan dalam mengurangi wktu penyelesaian proyek. Biaya yang dipercepat adalah
biaya yang ditanggung jika kita menyelesaikan pekerjaan tersebut pada waktu yang
dipercepat.
Mempercepat suatu proyek
Misalkan kita mempunyai jaringan seperti gambar berikut ini. Semua taksiran waktu
dalam proyek tersebut adlah taksiran normal. Dengan demikian, maka diperkirakan proyek
ini kan selesai pada waktu 16,0 minggu. Jalur kritisnya adala 1 2 4 5 dengan biaya
normal misalnya 35 juta

Gambar menunjukkan proyek tersebut apabila dikerjakan dengan waktu cepat unuk
semua kegiatan. Apabila semua kegiatan diperlukan waktu tercepat yang diharapkan untuk
menyelesaikan proyek tersebut menjadi 10,0 minggu, dan jalur kritisnya tetap 1 2 4 5

Tabel menunjukkan biaya untuk mempercepat proyek dari 35 juta menjadi 47 juta,
apabila semua kegiatan dipercepat. Pertanyaan yang timbul adalah dapatkah kita
mempercepat penyelesaian proyek dari minggu menjadi 10,0 minggu tanpa harus menaikkan
biaya dengan Rp 12 juta (Rp 47 Rp 35 juta) ?

waktu (miggu)
aktivitas
1-2
1-3
2-4
3-5
4-5
biaya
total

biaya

biaya

normal

cepat

normal

cepat

6,0
4,0
3,0
8,0
7,0

4,0
3,0
2,0
6,0
4,0

Rp 10
5
4
9
7

Rp 14
8
5
12
8

Rp 35

Rp 47

mempercepat
permiggu
Rp 2 juta
3 juta
1 juta
1,5 juta
0,3 juta

Gambar dibawah ii menujukkan jariga dega percepata pada aaktivitas 4 5 , 2 4 , 3 5


, dan 1 2. Aktivitas 1 3 adalah satu-satuya aktivitas yag tidak dipercepat.

Tabel dibawah ini menunjukkan rekapitulasi dari program percepatan. Perhatikan bahwa
kita mempercepat aktivitas yang paling murah yaitu 4 5 kemudian kita mulai aktivitas yang
lebih mahal yaitu 2 4. Pada saat ini kedua jalur yaitu 1 2 4 5 dan 1 3 5 mejadi jalur
kritis dan keduanya memerlukan waktu 12,0 minggu. Karena itu, percepatan harus dilakukan
pada kedua jalur tersebut. kalau tidak peyelesaian proyek tersebut tetap akan dalam 12
minggu. Pada jalur 1 3 5 kegiatan yang paling murah untuk dipercepat adalah 3 5. Jadi,
kita percepat kegiatan tersebut. percepatan untuk waktu yang sama yaitu 2 minggu pada
jalur 1 2 4 5 dapat dicapai denga mempercepat kegiata 1 2 mejadi 4 minggu. Pada
titik ini semua kegiata pada jalur 1 3 5 mejadi tidak ada gunanya.
TE untuk

total

Event

biaya

terakhir
1

jaringan semula
kegiatan 4 - 5 dipercepat

menjadi 4 minggu
kegiatan 2 - 4 dipercepat

menjadi 2 minggu
kegiatan 3 - 5 dipercepat

menjadi 6 minggu
kegiatan 1 - 2 dipercepat

2.

dalam
16,0

menjadi 4 minggu

Rp 35
juta

13,0

36 juta

12,0

37 juta

12,0

40 juta

10,0

44 juta

Manajemen Dalam Operasi


2.1.
Jenis - jenis Pekerjaan yang Diperlukan
Ada berbagai cara mengklasifikasikan pekerjaan - pekerjaan, ada yang membaginya
menurut tipe pekerjaan manajerial dan operasionalnya, ada pula yang membaginya
berdasarkan fungsi. Keterangna tentang apa yang perlu dilakukan dalam suatu pekerjaan
biasa disebut sebagai deskripsi jabatan (job description).
Deskripsi jabatan ini perlu dilakukan terlebih dahulu analisa jabatan, yang berupa
kegiatan untuk mengumpulkan berbagai infomasi yang relevan dengan pekerjaan - pekerjaan
yang akan dilakukan. Karena proyek tersebut masih merupakan rencana, maka analisa
jabatan

tidak

bisa

mengidentifikasikan

dilakukan

pada

pekerjaan-pekerjaan

proyek
apa

tersebut.
yang

Dengan

perlu

demikian

dilakukan,

kita

untuk
bisa

membandingkan dengan proyek - proyek lain yang sudah ada. Di sini bantuan dari teknisi
industri akanbermanfaat untuk mengidentifikasikan pekerjaan - pekerjaan kunci pada bidang
produksi. Dalam setiap usaha selalu ada pekerjaan-pekerjaan yang sama jenisnya, tetapi ada
pula pekerjaan - pekerjaan yang khusus sifatnya. Sebagai misal, dalam perusahaan tekstil dan
perusahaan sepatu, ada

pekerjaan - pekerjaan seperti juru tik, kasir, sekretaris, tenaga

penjual, tenaga keuangan, dan lain sebagainya.

Meskipun demikian ada pekerjaan - pekerjaan yang khusus sifatnya. Seperti pembuat
pola pada sepatu, penjahit sepatu, dan lain sebagainya. Hanya khusus terdapat pada
perusahaan sepatu, tetapi pekerjaan - pekerjaan seperti operator mesin blowing, carding
hanya terdapat pada perusahaan tekstil. Pekerjaan - pekerjaan yang khusus ini kebanyakan
terdapat pada kegiatan produksi, karena itulah bantuan dari teknisi indusiri sangai diperlukan.
sebagai misal, pekerjaan tukang las diperlukan pada kegiatan pembuatan kapal, tetapi tidak
setiap tukang las bisa dipakai dalam pekerjaan tersebut karena memerlukan persyaratan persyaratan tertentu. Yang mengetahui persyaratan-persyaratan ini adalah juga teknisi
industri.
Karena itulah, bantuan mereka yang mengetahui kegiatan produksi sangat diperlukan
agar bisa mengidentikasikan pekerjaan-pekerjaan kunci, kegiatan - kegiatan apa yang
dilakukan para pekerja tersebut sangat diperlukan. Hasil kegiatan yang disebut sebagai
analisa jabatan ini kemudian disusun dalam suatu penjelasan yang disebut sebagai deskripsi
jabatan. Meskipun tidak ada standar bentuk deskripsi jabatan, umumnya penyusunan
deskripsi jabatan ini, untuk tugas - tugas yang harus dilaksanakan dimulai kalimatnya dengan
kata kerja. Seperti misalnya :
Tugas - tugas yang dilakukan :
2.1.1. Membuat rencana penyelesaian pekerjaan dengan menyusun "Gantt Chart.
2.1.2. Menaksir biaya yang diperlukan untuk menyelesaikan pekerjaan tersebut.
2.1.3. Menaksir kebutuhan man hours untuk menyelesaikan pekerjaan tersebut, dan
sebagainya.
Dalam deskripsi jabatan yang dibuat sering disusun bentuknya sebagai berikut :
2.1.1. Identikasi jabatan.
2.1.2. Ringkasan jabatan.
2.1.3. Tugas yang dilaksanakan.
2.1.4. Pengawasan yang diberikan dan diterima.
2.1.5. Hubungan dengan jabatan-jabatan lain
2.1.6. Bahan - bahan, aIat - alat, dan mesin - mesin yang dipergunakan.

2.1.7. Kondisi kerja.


2.1.8. Penjelasan istilah - istilah yang tidak lazim.
2.1.9. Komentar tambahan untuk melengkapi penjelasan di atas.
Penyusunan jenis - jenis pekerjaan ini tentu saja tidak periu untuk semua jenis pekerjaan.
Untuk pertama kali cukup hanya disusun jenis - jenis pekerjaan kunci saja. Penyusunan ini
yang merupakan salah satu aspek untuk manajemen nantinya. merupakan tugas yang sulit.
Karena tidak tersedia berbagai model kuantitatif untuk membantu penyusunannya. Karena
itu, pengalaman sangat diperlukan dalam penyusunan ini.

2.2.

Persyaratan yang Diperlukan untuk Memangku Jabatan Kunci


Setelah kita mampu menyusun pekerjaan - pekerjaan kunci apa yang diperlukan agar

proyek tersebut nantinya bisa berjalan dengan baik, maka langkah selanjutnya adalah
menentukan persyaratan yang diperlukan agar para karyawan bisa memangku pekerjaan
tersebut dengan baik Persyaratan - persyaratan ini mungkin menyangkut: pendidikan formal,
kecerdasan minimal, pengalaman, pengetahuan dan keterampilan, persyaratan fisik, status
perkawinan, jenis kelamin, usia dan kewarganegaraan.
Kadang-kadang suatu pekerjaan mensyaratkan kondisi tertentu, seperti

tidak buta

warna, tidak berkacamata, tinggi minimal tertentu, hanya untuk karyawan pria, yang belum
berkeluarga, dan sebagainya. Persyaratan - persyaratan tersebut diberikan bukan dengan
maksud melakukan diskriminasi, tetapi memang sifat beberapa pekerjaan mengharuskan
seperti itu. Sebagai misal. analis di laboratorium yang kerjanya berhubungan dengan
berbagai bahan kimia, jelas akan sangat tidak menguntungkan kalau yang bersangkutan buta
warna misalnya.
Beberapa perusahaan mulai menggunakan persyaratan yang lebih real dan bukan formal.
Sebagai misal menentukan persyaratan seperti, pendidikan ekuivalen dengan sarjana. Dengan
demikian seseorang bukan sarjana bisa saja memangku jabatan tersebut, asal dinilai
mempunyai kemampuan seperti seorang sarjana. Hal ini dimaksudkan untuk menghindari
kemungkinan tertutupnya kesempatan bagi seseorang, hanya karena dia tidak memiliki

pendidikan formal yang tinggi. Dan kadang - kadang kemampuan seseorang pada bidang
tertentu tidak tergantung pada pendidikan formalnya. Meskipun demikian cara semacam ini
mengundang kehati-hatian dalam menilai kemampuan seseorang.
Persyaratan-persyaratan ini dituangkan dalam spesifikasi jabatan, yang disusun setelah
deskripsi jabatan selesai dibuat. Dengan demikian, maka penyusunan spesifikasi abatan ini
pun memerlukan bantuan dan kerjasama dari mereka yang mengetahui secara pasti isi suatu
jabatan. Pihak tersebut bisa sponsor proyek tersebut, para eknisi industri, ataupun pihak pihak yang telah mempunyai pengalaman dalam bidang yang sama.

2.3.

Struktur Organisasi yang akan Dipergunakan


Proses pengorganisasian menyangkut prosedur tiga langkah, yaitu :

2.3.1. Memperinci semua pekerjaan yang harus dilakukan untuk mencapai tujuan
perusahaan/proyek. Dengan demikian maka pertama kali yang harus ditentukan
adalah tujuan apa yang ingin dicapai dari proyek ini. Di sini kita menggunakan
tujuan yang ingin dicapai adalah, salah satunya tujuan yang ekonomis sifatnya.
2.3.2. Membagi semua beban kerja ke dalam berbagai aktivitas yang secara logis dan
enak bisa dijalankan oleh seseorang. Kita tahu bahwa proyek tersebut tidak bisa
dijalankan oleh hanya satu orang, tetapi harus oleh banyak orang. Karena itu,
pekerjaan-pekerjaan yang harus dilakukan oleh proyek tersebut haruslah dibagibagi kepada masing-masing anggota. Pembagian ini haruslah, mereka diberi
pekerjaan yang mereka bisa melakukannya, dan mereka haruslah tidak
menjalankan pekerjaan yang terlalu banyak ataupun terlalu sedikit. Terlalu banyak
akan megakibatkan mereka tidak bisa bekerja dengan baik, terlalu sedikit akan
membuat baya menjadi terlalu mahal karena adanya kapasitas yang menganggur.
2.3.3. Menyusun mekanisme untuk mengkoordinir pekerjaan dari para anggota
organisasi ke dalam satuan yang harmonis dan terpadu. Karena pekerjaanpekerjaan ini dibagi-bagi kepada masingmasing orang atau departemen, maka bisa
terjadi konflik antar-tujuan dan masing-masing bagian. Mekanisme koordinasi
diperlukan untuk menhindari hal semacam ini.

Kesatuan tindakan, keputusan, dan penyesuaian diri yang biasanya mudah dilakukan
untuk perusahaan-perusahaan kecil yang berjalan baik, menjadi sulit apabila perusahaan
makin bertambah besar. Karena proyek-proyek tersebut umumnya merupakan suatu
perusahaan besar, maka organisasi yang baik makin tersa diperlukan. Tugas para manajer
nantinya adalah memperkenankan masing-masing anggota organisasi untuk tetap responsif
dengan tujuan mereka, sementara pada waktu yang sama mengkoordinir elemen-elemen yang
berbeda ke dalam satuan yang efisien dan produktif.
Salah satu cara untuk mencapai ini adalah dengan menentukan struktur formal dari
organisasi. Bagan organisasi tersebut menggambarkan lima aspek struktur organisasi, yaitu :
2.3.1.
2.3.2.
2.3.3.
2.3.4.
2.3.5.

Pembagian pekerjaan.
Manajer dan bawahan.
Tipe pekerjaan yang dilakukan.
Pengelompokan bagian-bagian pekerjaan.
Tingkatan manajemen.

Manfaat dan kerugian bagan organisasi telah lama menjadi perdebatan para ahli.
Manfaatnya antara lain adalah memudahkan para anggota organisasi melihat bagaimana
organisasi disusun. Disamping itu para manajer dan bawahan tahu tugas-tugas mereka secara
jelas. Disamping itu kalau ada suatu persoalan yang ingin dipecahkan, kita bisa menegetahui
dari mana kita harus mencari orang yang bisa memecahkan persoalan tersebut. Kerugiannya
adalah bahwa dalam bagan organisasi tersebut terlalu banyak hal-hal yang terlewatkan.
Sebagai misal, tidak nampak dalam bagan tersebut seberapa jauh tanggung jawab dan
tugas seseorang dalam masing-masing tingkatan organisasi itu. Juga hubungan-hubungan
informail tidak nampak dalam bagan organisasi tersebut.
Berbagai bentuk bagan organisasi yang disusun berdasarkan pembagian departemen
yang berbeda-beda dicantumkan pada gambar 3.1 sampai dengan gambar 3.3. Gambar 3.3
merupakan kombinasi penggunaan dasar pembagian organisasi ke dalam departemendepartemen.

Gambar 3.1. Bagan Organisasi Fungsional untuk Perusahaan Industri


Bagan organisasi tersebut di atas, dibagi atas fungsi-fungsi pokok yang umum terdapat
pada perushaan industri, yaitu produksi, pemasaran, keuangan, da personlia.

Gambar 3.2. Bagan Organisasi Berdasarkan atas Produk untuk Perusahaan Industri
Penggunaan dasar produk dalam pembentukan departemen-departemen yang ada dalam
suatu organisasi terutama berguna kalau perusahaan tersebut menghasilkan berbagai jenis
produk yang berbeda satu sama lain, baik dalam pemasaran maupun produksinya. Contohnya
pada gambar 3.3.

Gambar 3.3. Bagan Organisasi Berdasarkan Produk dan Fungsi untuk Perusahaan Industri
Umumnya cara yang diperlukan untuk memperoleh tenaga kerja yang diperlukan,
ditempuh dengan cara-cara seperti :
2.3.1.
2.3.2.
2.3.3.
2.3.4.
2.3.5.
2.3.6.

Memasang iklan.
Menghubungi kantor penempatan tenaga kerja.
Menggunakan jasa dari karyawan yang sudah ada.
Menghubungi lembaga pendidikan.
Lamaran yang masuk secara kebetulan.
Menghubungi organisasi buruh yang ada.

Apapun sumber yang digunakan, umumnya proyek terpaksa harus mengeluarkan biaya
latihan untuk bisa mendapat tenaga yang terampil, dan mampu menjalankan pekerjaan yang
diperlukan dalam operasi proyek tersebut.
Salah satu faktor yang harus dipertimbangkan agar karyawan yang sudah dimiliki tidak
lari atau pindah ke perusahaan lain adalah dibuatnya sistem penggajian yang baik. Sistem
penggajian ini prinsipnya adalah hendaknya memenuhi persyaratan internal dan external
consistency. Yaitu bahwa gaji yang dibayarkan hendaknya tidak lebih rendah dengan tingkat
upah/gaji yang umum berlaku dan jabatan yang lebih tinggi menerima upah atau gaji yang
lebih besar pula. Cara yang sering diguanakan adalah dengan menggunakan sistem poin,
dimana setiap jabatan dinilai dalam bentuk poin. Kemudian poin ini diterjemahakan ke dalam
rupiah sebagai gaji yang dibayarkan.