Anda di halaman 1dari 4

MITRAL REGURGITASI

A. BATASAN
Mitral regurgitasi adalah gangguan dari jantung dimana katup mitral tidak menutup dengan
benar ketika jantung memompa keluar darah atau dapat didefinisikan sebagai pembalikan aliran
darah yang abnormal dari ventrikel kiri ke atrium kiri melalui katup mitral. Hal ini disebabkan
adanya gangguan pada bagian mitral valve apparatus. Mitral Regurgitasi adalah bentuk yang
paling umum dari penyakit jantung katup (Tierney et.al, 2006).
B.

ETIOLOGI
Mitral regurgitation dapat disebabkan oleh penyakit organic atau abnormalitas fungsional.
Penyebab paling umum dari mitral regurgitation antara lain mitral valve prolapse (MVP),
rheumatic heart disease, infeksi endokarditis, annular calcification, cardiomyopathy dan
ischemic heart disease. Mitral regurgitation kongenital jarang terjadi tetapi umumnya
dihubungkan dengan penyakit myxomatous mitral valve (Hanson, 2010).

C. PATOFISIOLOGI
Pada insufisiensi katup mitral, terjadi penurunan kontraktilitas yang biasanya bersifat
irreversible, dan disertai dengan terjadinya kongesti vena pulmonalis yang berat dan edema
pulmonal. Patofisiologi insufisiensi mitral dapat dibagi ke dalam fase akut, fase kronik yang
terkompensasi dan fase kronik dekompensasi.
Pada fase akut sering disebabkan adanya kelebihan volume di atrium dan ventrikel kiri.
Ventrikel kiri menjadi overload oleh karena setiap kontraksi tidak hanya memompa darah
menuju aorta (cardiac output atau stroke volume ke depan) tetapi juga terjadi regurgitasi ke
atrium kiri (regurgitasi volume). Kombinasi stroke volume ke depan dan regurgitasi volume
dikenal sebagai total stroke volume. Pada kasus akut, stroke volume ventrikel kiri meningkat
(ejeksi fraksi meningkat) tetapi cardiac output menurun. Volume regurgitasi akan menimbulkan
overload volume dan overload tekanan pada atrium kiri dan peningkatan tekanan di atrium kiri
akan menghambat aliran darah dari paru yang melalui vena pulmonalis.
Pada fase kronik terkompensasi, insufisiensi mitral terjadi secara perlahan-lahan dari
beberapa bulan sampai beberapa tahun atau jika pada fase akut diobati dengan medikamentosa
maka pasien akan memasuki fase terkompensasi. Pada fase ini ventrikel kiri menjadi hipertropi

dan terjadi peningkatan volume diastolik yang bertujuan untuk meningkatkan stroke volume
agar mendekati nilai normal. Pada atrium kiri, akan terjadi kelebihan volume yang menyebabkan
pelebaran atrium kiri dan tekanan pada atrium akan berkurang. Hal ini akan memperbaiki
drainase dari vena pulmonalis sehingga gejala dan tanda kongesti pulmonal akan berkurang.
Pada fase kronik dekompensasi akan terjadi kontraksi miokardium ventrikel kiri yang
inadekuat untuk mengkompensasi kelebihan volume dan stroke volume ventrikel kiri akan
menurun. Penurunan stroke volume menyebabkan penurunan cardiac output dan peningkatan
end-systoli volume. Peningkatan end-systolic volume akan meningkatkan tekanan pada ventrikel
dan kongesti vena pulmonalis sehingga akan timbul gejala gagal jantung kongestif. Pada fase
lebih lanjut akan terjadi cairan ekstravaskular pulmonal (pulmonary ekstrav askular fluid).
Ketika regurgitasi meningkat secara tiba-tiba, akan mengakibatkan peningkatan tekanan
atrium kiri dan akan diarahkan balik ke sirkulasi pulmonal, yang dapat mengakibatkan edema
pulmonal.
Regurgitasi mitral juga akan menyebabkan terjadinya edema paru pada pasien dengan mitral
regurgitasi yang kronik, dimana daerah lubang regurgitasi akan dapat berubah secara dinamis
dan bertanggung jawab terhadap kondisi kapasitas, perubahan daun katup mitral dan ukuran
ventrikel kiri serta akan menurunkan kekuatan menutup dari katup mitral.
D. GEJALA KLINIS
Gejala yang umum terjadi pada regurgitasi mitral:
1. Sesak napas, terutama saat mengeluarkan tenaga atau saat berbaring
2. Fatigue, terutama pada saat aktivitas meningkat
3. Batuk, terutama pada malam hari atau ketika berbaring
4. Jantung berdebar-debar, sensasi dari detak jantung
5. Kaki atau pergelangan kaki bengkak
6. Murmur jantung

7. Buang air kecil yang berlebihan


(Tierney et.al, 2006)
E.

DIAGNOSIS

1. Radiografi Dada
a). Bayangan disekeliling jantung sering terlihat normal pada pasien dengan mitral valve prolapse
(MVP).
b). Pada mitral regurgitation kronis, terdapat pembesaran pada ventrikel kiri dan atrium kiri.
2. Echocardiography dua dimensi
a). Pada pasien dengan mitral valve prolapsed tampak ada pergerakan valve leaflets selama mid
systole
b). Pada pasien dengan coronary artery disease dapat terlihat annular calcifications
c). Pada regurgitasi mitral akut, rupture chordae tendineae atau otot papillary dapat dilihat. Atrium
dan ventrikel kiri umumnya normal.
3. Electrocardiography
a).
1).
2).
b).

Regurgitation mitral kronis


Fibrilasi atrial sering terjadi akibat dilatasi atrium kiri
ECG menunjukkan hipertrofi ventrikel kiri dan pembesaran atrium kiri
Regurgitation mitral akut
ECG menunjukkan infark miokard akut, umumnya inferior atau posterior.

F.
1.
2.
3.
4.

KOMPLIKASI
Disfungsi ventrikel kiri yang parah
Congestive heart failure (CHF) kronis
Fibrilasi atrial dan komplikasinya (thrombus pada atrial kiri dengan embolisasi dan stroke)
Kematian mendadak, ruptured chordae tendineae, dan endokarditis

G. PENATALAKSANAAN :
Terapi utama adalah reduksi preload dan afterload, terutama pada regurgitasi mitral dengan
edema pulmonar.
1. Diuretik (Furosemide)
Diuretik digunakan untuk menurunkan preload dan volume ventrikel kiri. Furosemide
merupakan penurun preload yang baik. Peningkatan ekskresi air dengan mempengaruhi sistem
ko-transport chloride-binding, yang menghambat reabsorbsi kalium dan klorida pada loop Henle
dan tubule renal bagian distal. Dosis dewasa adalah 1 mg/kg, sedangkan pada anak-anak 2
mg/kg, dosis pada infant dapat dimulai dengan 1mg/kg dan dapat ditingkatkan sampai
mendapatkan efek yang diinginkan.
2. ACE inhibitor (Captopril)

Untuk menurunkan afterload. Menurut penelitian, penurunan pada afterload dapat


menurunkan chambersize dan jumlah regurgitasi, tetapi keuntungan jangka panjang belum pasti
(Tierney et.al, 2006)

Anda mungkin juga menyukai