Anda di halaman 1dari 36

PERANCANGAN KONTRUKSI MESIN

MESIN CUCI TENAGA SEPEDA

Oleh:
KELOMPOK VI
1. FEBRIAN

(1307114547)

2. FEBRI FERIDIANTO

(1307114623)

3. RAMLI ALI SAFRUDIN

(1307113164)

4. RIKO FERNANDO

(1207136421)

5. TOPO ALI H

(1207112209)

6. T.M. ANDI NURISA

(0907136305)

JURUSAN TEKNIK MESIN S1


FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS RIAU
2015

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penyusun panjatkan kehadirat Allah SWT yang mana atas
berkat rahmat, dan kuasa-Nya lah penyusun dapat menyelesaikan Laporan
Perancangan Konstruksi Mesin dengan judul Mesin Cuci Tenaga Sepeda tepat
pada waktunya. Shalawat serta salam tak lupa penyusun ucapkan kepada junjugan
nabi besar kita Muhammad SAW yang mana telah membawa kita dari alam
kegelapan ke alam yang terang dengan ilmu seperti pada saat ini.
Terima kasih yang sebesar-besarnya penyusun ucapkan kepada dosen
pengampu matakuliah Perancangan Konstruksi Mesin Bapak Syafri ST.,MT dan
Bapak Mustafa Akbar ST.,MT yang telah banyak memberi pengarahan dan
masukan untuk penyusun dari mulainya proses pemilihan disain dilanjutkan
dengan persentasi-persentasi hingga penyusunan laporan.
Penyusun berharap laporan ini dapat direalisasikan untuk menjadi sebuah
alat nyata yang dapat diproduksi massal sesuai dengan tujuan pembuatan laporan
ini. Penyusun menyadari akan banyaknya kekurangan dari laporan ini, maka dari
itu penulis mengharapkan saran dan kritik yang membangun dari pembaca demi
kesempurnaan laporan ini nantinya. Akhir kata penyusun mengucapkan banyak
terima kasih.

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR ................................................................................................... i
DAFTAR ISI ................................................................................................................. ii
DAFTAR GAMBAR ................................................................................................... iv
DAFTAR TABEL ......................................................................................................... v
BAB I PENDAHULUAN
1.1

Latar Belakang ............................................................................................... 1

1.2

Tujuan ............................................................................................................. 3

1.3

Manfaat ......................................................... Error! Bookmark not defined.

BAB II KONSEP DESAIN


2.1

Diagram alir Proses perancangan alat ............................................................ 4

2.2

Konsep produk ............................................................................................... 5

2.2.1.

Pengembangan konsep produk pertama .................................................. 5

2.2.2.

Pengembangan konsep produk kedua ..................................................... 5

2.2.3.

Pengembangan konsep produk ketiga ..................................................... 7

2.3

Evaluasi Konsep Produk ................................................................................ 7

2.4

Diagram fungsi perancangan .......................................................................... 9

BAB III GAMBAR TEKNIK


3.1.

Gambar 3D ................................................................................................... 10

3.2.

Gambar 2D ................................................................................................... 12

BAB IV PERHITUNGAN GAYA


4.1

Perhitungan kecepatan .................................................................................. 13

4.2

Daya minimum pada Tabung ....................................................................... 15

ii

4.3

Daya pada pedal ........................................................................................... 15

4.4

Tarikan pada belt .......................................................................................... 17

4.5

Pitch of chain ................................................................................................ 18

4.6

Panjang dan Jarak antar Pusat rantai ............................................................ 18

4.7

Pitch Line Velocity ....................................................................................... 19

4.8

Diameter minimal poros tabung cuci ........................................................... 20

4.9

Defleksi pada Poros ...................................................................................... 22

4.10

Dimensi dan energi kinetik yang dapat disimpan flywheel ...................... 23

BAB V PERHITUNGAN BIAYA


5.1.

Estimasi Biaya Komponen Yang Dibeli ...................................................... 25

5.2.

Estimasi Biaya Material Yang Dibeli ........................................................... 26

5.3.

Estimasi Biaya Produksi ............................................................................... 26

5.4.

Total Estimasi Biaya Pembuatan Alat .......................................................... 27

BAB VI PENUTUP
6.1.

Kesimpulan ................................................................................................... 28

6.2.

Saran ............................................................................................................. 28

DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................. 29


LAMPIRAN

iii

DAFTAR GAMBAR
Gambar 2. 1 Diagram Alir Proses Perancangan............................................................ 4
Gambar 2. 2 Konsep Produk 1 ...................................................................................... 5
Gambar 2. 3 Konsep Produk 2 ...................................................................................... 6
Gambar 2. 4 Konsep Produk 3 ...................................................................................... 7
Gambar 2. 5 Diagram Fungsi Alat ................................................................................ 9
Gambar 3. 1 Model keseluruhan dari mesin cuci tenaga sepeda ................................ 10
Gambar 3. 2 sepeda ..................................................................................................... 11
Gambar 3. 3 Rangka penyangga mesin cuci tenaga sepeda ........................................ 11
Gambar 3. 4 flywheel, crankshaft, rakc, pinion, pulley dan belt ................................ 12
Gambar 4. 1 Sistem Transmisi Rantai......................................................................... 13
Gambar 4. 2 Sistem Transmis Pulley .......................................................................... 14
Gambar 4. 3 Pitch Of Chain ........................................................................................ 18
Gambar 4. 4 Panjang Rantai........................................................................................ 18
Gambar 4. 5 Diagram Benda Bebas Poros .................................................................. 20
Gambar 4. 6 Momen Pada Sumbu Y-Z....................................................................... 20
Gambar 4. 7 Momen Pada Sumbu Y-X ...................................................................... 21
Gambar 4. 8 DBB Poros ............................................................................................. 22
Gambar 4. 9 Defleksi Pada Poros ............................................................................... 23
Gambar 4. 10 Desain Flywheel ................................................................................... 23

iv

DAFTAR TABEL
Tabel 2. 1 Matriks Keputusan ....................................................................................... 8
Tabel 5. 1 Estimasi Biaya Komponen Yang Dibeli .................................................... 25
Tabel 5. 2 Estimasi Biaya Material ............................................................................. 26
Tabel 5. 3 Estimasi Biaya Produksi ........................................................................... 26

BAB I
PENDAHULUAN
1.1

Latar Belakang
Mencuci sudah merupakan salah satu kebutuhan pokok pada saat ini. Dimana

hal ini berkaitan dengan aspek kebersihan dan kesehatan. Pada mulanya orang
mencuci dengan menggunakan tangan, dimana hal ini membutuhkan waktu lama
dalam proses nya, karna harus mencuci pakaian satu persatu. Namun, seiring
berkembangnya zaman kini mencuci dapat dilakukan secara instan dan otomatis,
yaitu dengan mesin cuci listrik. Namun mesin cuci listrik ini tidak dapat digunakan
pada semua tempat, karna masih banyaknya wilayah di Indonesia yang belum
terjangkau pembangkit listrik negara (PLN). Selain itu penggunaan mesin cuci listrik
tidak sepenuhnya ramah lingkungan.

Gambar 1. 1 Mesin Cuci

Di era modern saat ini hampir seluruh pekerjaan manusia dapat dilakukan
secara instan, contohnya seperti mencuci pakaian yang dapat dilakukan dengan mesin
cuci otomatis. Tentu hal ini juga memberikan efek negatif yaitu mengakibatkan
kurangnya aktifitas fisik dari penggunanya. Ditambah lagi dengan aktifitas kerja
keseharian yang mengakibatkan orang orang tidak ada waktu untuk berolahraga.
Salah satu penyakit akibat kurangnya berolahraga adalah penyakit jantung. Padahal
dengan berolahraga seperti bersepeda dapat mencegah terjadinya penyakit jantung.
Data penyakit yang menyebabkan kematian yang dirilis oleh WHO (World Health
Organization) pada tahun 2005 dapat dilihat pada Gambar berikut:

Gambar 1. 2 Diagram data penyakit (WHO 2005)

Berangkat dari kedua permasalahan tersebut, maka diciptakanlah sebuah


mesin yang dapat digunakan untuk mencuci dan juga untuk berolahraga. Pada tahun
2005 Siswi dari india Remya Jose adalah penemu pertama untuk masalah ini. Dan
Pengembangan terus dilakukan pada penemuan ini, seperti yang dilakukan oleh
mahasiswa MIT.

Gambar 1. 3 penemuan mesin cuci tenaga sepeda dan pengembangannya

Namun alat tersebut memiliki kekurangan, yaitu pencucian hanya dapat


dilakukan dengan satu arah putaran, tidak seperti mesin cuci pada umumnya yang
memiliki dua arah putaran. Sehingga hasil pencucian akan sedikit kurang
memuaskan. Maka dari itu disini kami memberi solusi dengan mengubah arah
putaran menjadi dua arah dan menambahkan flywheel guna sebagai penyimpan
energi agar dapat menghasilkan putaran yang stabil.

1.2

Tujuan
Adapun tujuan dari pembuatan alat ini adalah sebagai berikut:

1.3

Rancang bangun mesin cuci tenaga sepeda

Mesin cuci yang dapat dioperasikan dimana saja

Mesin ramah lingkungan

Sarana olahraga
Rumusan Masalah
Adapun rumusan masalah dari laporan ini adalah sebagai berikut:

1. Bagaimana mentrasmisikan putaran dari gear sepeda ke tabung ?


2. Bagaimana putaran tersebut diubah menjadi putaran bolak-balik di tabung
sehingga akan berfungsi layaknya mesin cuci elektrik ?
3. Berapa putaran yang dapat dihasilkan sehingga mencukupi untuk melakukan
pencucian hingga benar-benar bersih ?
4. Berapa daya minimum yang dibutuhkan untuk memutar tabung tersebut ?

BAB II
KONSEP DESAIN

2.1

Diagram alir Proses perancangan alat


Diagram alir adalah suatu gambaran utama yang dipergunakan untuk dasar

dalam bertindak. Seperti halnya pada perancangan diperlukan suatu diagram alir yang
bertujuan untuk mempermudah dalam pelaksanaan proses perancangan. Berikut
adalah diagarm alir perancangan alat mesin cuci tenaga sepeda:

Mulai

Pencarian
Ide

Analisa
Desain
Tidak

Seleksi
Ide

Tidak

Bisa Dirancang

Ya

Ya

Tugas Khusus
Desain

Membuat
Desain
Akhir

Study
literarur

Pembuatan
Laporan
Ya

Membuat Konsep
Desain Awal

Revisi Laporan
Tidak

A
Selesai

Gambar 2. 1 Diagram Alir Proses Perancangan

2.2

Konsep produk
2.2.1.

Pengembangan konsep produk pertama


Produk didesain dengan sepeda sebagai komponen utama yang

selanjutnya dihubungkan ke drum sebagai tabung cuci melalui pulley dan belt.
Ketika pedal sepeda dikayuh dengan kaki, maka rantai akan meneruskan
putaran ke shaft yang terhubung ke pulley yang selanjutnya akan memutar
drum cuci. Pada poros ditambahkan flywheel yang berguna untuk menyimpan
energi kinetik ketika putaran tinggi, dan menambah energi ke poros ketika
putaran turun.

Gambar 2. 2 Konsep Produk 1

2.2.2.

Pengembangan konsep produk kedua


Konsep ini memiliki prinsip kerja yang hampir sama dengan konsep

yang pertama, namun ditambahkan komponen crankshaft yang gunanya


sebagai pengubah gerak rotasi menjadi gerak linear. Sehingga perputaran
tabung menjadi dua arah. Terdapat beberapa mekanisme pada konsep ini,
yaitu:

Mekanisme penggerak
Pada mekanisme ini dimulai dari pedal hingga ke poros. Pedal
terhubung langsung dengan sproket besar, sproket besar terhubung
dengan sproket kecil melalui rantai. Sproket kecil terletak pada poros,
dimana poros ini akan mentransmisikan putaran yang didapat dari
sproket ke crankshaft. Pada poros ini juga terdapat flywheel, dimana

flywheel ini dapat menyimpan energi kinetik yang didapat dari


putaran, sehingga ketika putaran menurun maka energi kinetik yang
tersimpan pada flywheel

akan memberikan

energinya

untuk

menambah putaran pada poros.

Mekanisme pengubah putaran


Poros

pada

mekanisme

penggerak

terhubung

dengan

crankshaft. Crankshaft berfungsi untuk merubah gerak rotasi pada


poros menjadi gerak linear pada rack. Gerak linear pada rack adalah
maju mundur. Gerak maju mundur inilah yang nantinya akan membuat
putaran tabung cuci menjadi dua arah.

Mekanisme pencucian
Mekanisme pencucian terdiri dari beberapa komponen. yaitu
pinion, pulley, belt dan tabung cuci sendiri. Pinion terhubung langsung
dengan pulley besar dan rack. Gerak linear pada rack menjadi gerak
rotasi

pada

pinion,

karna

pergerakan

rack

maju

mundur

mengakibatkan pinion berotasi dua arah. Pinion mentransmisikan


putaran ke pulley besar, selanjutnya pulley besar terhubung ke pulley
kecil dengan belting. Pada Pulley kecil terdapat poros, dimana poros
ini yang akan memutarkan tabung cuci. Gerak yang dimulai dari
pinion sampai tabung adalah seragam. Sehingga putaran tabung sama
dengan putaran pinion yaitu rotasi dua arah.

Gambar 2. 3 Konsep Produk 2

2.2.3.

Pengembangan konsep produk ketiga


Dengan prinsip kerja yang masih sama dengan konsep kedua, namun

ditambahkan tabung untuk pengering dan pembilasan. Sehingga total tabung


menjadi dua. Pada poros ditambahkan jaw clutch sebagai pemutus atau
penyambung putaran pada poros. Total terdapat dua jaw clutch, yaitu untuk
pemutus putaran tabung cuci dan tabung pengering.

Gambar 2. 4 Konsep Produk 3

2.3

Evaluasi Konsep Produk


Metode matriks pengambilan keputusan, yang juga dikenal dengan metode

pugh, menjadi pilihan untuk evaluasi dari beberapa konsep perancangan yang ada.
Metode ini dipilih karna konsep konsep belum dapat dibandingkan secara teknis,
sehingga konsep harus dievaluasi berdasarkan keinginan keinginan perancang.
Dari beberapa konsep produk yang ada, maka harus dipilih salah satunya
sebagai konsep yang akan dibuat. Konsep yang dipilih adalah konsep yang memiliki
nilai tertinggi dari hasil matriks keputusan.

Tabel 2. 1 Matriks Keputusan

No

Kriteria

Wt

K-1

K-2

K-3

Hasil pencucian

25

10

15

25

proses pembuatan

20

20

18

15

murah
3

pemeliharaan murah

20

20

20

18

pengoperasian mudah

15

15

15

13

harga material murah

20

20

19

15

total poin

100

85

87

86

K = konsep
Wt= bobot nilai maksimum
Keterangan objektif yang dipilih

Hasil pencucian : diinginkan hasil pencucian yang sebersih mesin cuci pada
umumnya. Dan dapat bekerja seperti mesin cuci pada umumnya.

Proses pembuatan murah : diinginkan ongkos yang seminimal mungkin


dalam proses pembuatannya.

Pemeliharaan murah : diinginkan ongkos yang seminimal mungkin dalam


pemeliharaan mesin agar mesin tetap dapat berfungsi dengan baik.

Pengoperasian mudah : diinginkan kemudahan dalam penggunaan mesin


ini.

Harga material murah : diinginkan total harga material yang murah.

Kriteria diatas dipilih oleh perancang dengan memperhatikan kemungkinan kemungkinan dalam proses pembuatan sampai penggunaan alat. Berdasarkan kriteria
kriteria diatas dengan menggunakan matriks keputusan, maka didapat konsep kedua
dengan poin tertinggi. Maka dari itu konsep kedua dipilih sebagai design yang akan
diproses selanjutnya.

2.4

Diagram fungsi perancangan


Pada tahap ini dibuat secara umum kinerja dari tiap elemen melalui diagram

blok fungsi dibawah ini :

Gambar 2. 5 Diagram Fungsi Alat

BAB III
GAMBAR TEKNIK
3.1.

Gambar 3D
Setelah melakukan evaluasi konsep produk, dan didapat konsep yang terpilih,

maka dilanjutkan dengan perancangan produk dari konsep yang terpilih. Dari sketch
yang ada diberi bentuk sehingga pada tahap ini juga disebut dengan tahap pemberian
bentuk.
Dari konsep produk kedua yang terpilih akan dibuat pemodelannya. Berikut
akan ditampilkan pemodelan solid 3D dari produk yang akan dikembangkan.
Pemodelan dilakukan dengan software CAD yakni AutoCAD 2013.

Gambar 3. 1 Model keseluruhan dari mesin cuci tenaga sepeda

10

Gambar 3. 2 sepeda

Gambar 3. 3 Rangka penyangga mesin cuci tenaga sepeda

11

Gambar 3. 4 flywheel, crankshaft, rakc, pinion, pulley dan belt

3.2.

Gambar 2D
Gambar 2D berguna sebagai pedoman dalam pembuatan alat pada proses

produksi nya. Gambar 2D mesin cuci tenaga sepeda ini dibuat dengan menggunakan
software AutoCAD 2013. Gambar 2D beserta dimensinya akan ditampilkan pada
lampiran laporan ini.

12

BAB IV
PERHITUNGAN GAYA

4.1

Perhitungan kecepatan

Diasumsikan Rata-rata kecepatan bersepada adalah 10km/h=2,78m/s, pada


sepeda dengan diameter roda belakang 700mm
Sehingga kecepatan sudut roda menjadi:

Gambar 4. 1 Sistem Transmisi Rantai

Sprocket yang digunakan adalah sprocket 18T untuk belakang dan sprocket
44T untuk depan dengan diameter pitch masing-masing adalah 54.85 mm dan
133.52mm.
Sehingga:

roda= sprocketbelakang , dan


sprocketbelakang (1)

sprocketdepan (2)

Maka, kecepatan sudut yang dibutuhkan pada pedal adalah:

1r1 = 2r2

2 = 31.15 rpm
13

Sprocket belakang terhubung dengan crankshaft pada satu buah poros.


Sehingga kecepatan sudut crankshaft sama dengan kecepatan sudut sprocket
belakang.
crankshaft = 75.83rpm
maka kecepatan rata-rata pada rack dapat dihitung dengan:

L = 57,9mm (panjang langkah crank)

Rack bersinggungan langsung dengan pinion(d=30mm), sehingga:

Pinion terhubung dengan puley besar melalui poros, sehingga kecepatan


sudutnya sama. Puley kecil berdiameter 400.

Gambar 4. 2 Sistem Transmis Pulley

Maka, kecepatan sudut pulley kecil adalah


Vpulleybesar = Vpulleykecil

Kecepatan sudut pulley kecil adalah sama dengan kecepatan sudut tabung
cuci.

14

4.2

Daya minimum pada Tabung


Diasumsikan tabung berbentuk pejal dengan massa 120Kg, dan berputar dari
diam ke kecepatan normal selama 1 menit (60 detik).
= 116.25 rpm = 12.17 rad/s

Maka torsi pada tabung adalah

Sehingga daya minimum yang diperlukan pada tabung adalah

4.3

Daya pada pedal

Daya pada pedal adalah jumlah seluruh daya minimum pada setiap element
yang digunakan. Dan waktu yang diperlukan adalah sama 1 menit.

Daya pada sproket besar (44T)


Dpitch = 133.52 mm, r = 0.06676m, dan massa 0.97kg, n = 31.15rpm

Daya pada sproket kecil (18T)


Dpitch = 54.85 mm, r = 0.027 m, dan massa 0.25kg, n = 75.85rpm

15

Pulley besar
D = 500mm, tebal = 30mm,

Pulley kecil
D = 400mm, tebal = 30mm,
116.25rpm

, n = 92.9rpm

, n =

Daya minimum pada pedal adalah

11.6 W
16

4.4

Tarikan pada belt


D=0.5

T2

D=0.4m

X =1m
T1

Torsi pada pulley besar

Torsi = (T1-T2). r
(T1-T2) = torsi/r =0.938/0.5= 1.876 N
Sudut kontak:

Tarikan t1 dan t2 dapat ditentukan dengan rumus

Diasumsikan koefisien gesek 0.5

17

Dihubungkan dengan persamaan sebelumnya maka didapat T1=2.401


N dan T2=0.525N.
4.5

Pitch of chain

Adalah jarak antara pusat engsel link dan pusat engsel yang sesuai dari link
yang berdekatan, seperti ditunjukkan pada Gambar dibawah ini biasanya
dilambangkan dengan p.

Gambar 4. 3 Pitch Of Chain

Jarak Pitch rantai


(

)
(

4.6

Panjang dan Jarak antar Pusat rantai

Gambar 4. 4 Panjang Rantai

18

Jumlah link rantai dapat diperoleh dari ekspresi berikut (jika jarak antar pusat
poros diketahui), yaitu :
[

Diketahui :

Z1 = Jumlah gigi pada sproket kecil,


Z2 = Jumlah gigi pada sproket yang lebih besar,
p = Pitch rantai, dan
x = Jarak antar pusat
[

Panjang rantai (L) harus sama dengan dengan jumlah link rantai (K) dan pitch
rantai (p). Secara matematis,

Diketahui :
mm

4.7

Pitch Line Velocity

Diketahui :

19

4.8

Diameter minimal poros tabung cuci


Diagram benda bebas pada poros

Gambar 4. 5 Diagram Benda Bebas Poros

Diagram momen pada poros


Sumbu y-z

Gambar 4. 6 Momen Pada Sumbu Y-Z

20

Sumbu y-x

Gambar 4. 7 Momen Pada Sumbu Y-X

Maka didapat momen

Poros menggunakan bahan Aisi 1035 dengan tegangan yield 370 Mpa
Maka diameter minimum poros adalah

21

4.9

Defleksi pada Poros

Gambar 4. 8 DBB Poros

Poros dengan diameter 20 mm dan modulus elastisitas E = 206.9 Gpa, maka


defleksi yang diperoleh dengan menggunakan persamaan sebagai berikut.

I=

Defleksi I (0=<x=<0.05 m)
[

Ymax =
Y=

]= 2.786 mm

]
[

Y=

] = 0.00513 mm

Defleksi II (0.05 =<x=< 1.15 m)


y1=

0=<x=< a

Y2=

0=<x=<

Ymax=
Y1=

]= 0.47 mm

22

Y2=

]= 0.47 mm

Gambar 4. 9 Defleksi Pada Poros

4.10

Dimensi dan energi kinetik yang dapat disimpan flywheel


Flywheel terbuat dari baja AISI 1045 dengan Tegangan tarikmaksimum
496,44 Mpa dan Massa jenis 7849,99 kg/m3.
Desain flywheel

Gambar 4. 10 Desain Flywheel

Flywheel akan didesain dengan massa 3kg


Volume, massa dan inersia dari flywheel adalah

23

*(

[(

)+

]
)

)]

Energi kinetik yang tersimpan pada flywheel selama kecepatan putaran


75.85rpm adalah

24

BAB V
PERHITUNGAN BIAYA
5.1.

Estimasi Biaya Komponen Yang Dibeli

Tabel 5. 1 Estimasi Biaya Komponen Yang Dibeli

ESTIMASI BIAYA KOMPONEN YANG DIBELI


NO

NAMA BARANG

JUMLAH

BEARING TIPE 6004

7 pcs

Rp.

10.900,-

Rp.

76.300,-

CRANKSHAFT ASTREA 800

1 unit

Rp. 250.000,-

Rp.

250.000,-

SEPEDA

1 unit

Rp. 300.000,-

Rp.

300.000,-

RACK END AVANZA

1 unit

Rp. 200.000,-

Rp.

200.000,-

PINION

1 Pcs

Rp.

20.000,-

Rp.

20.000,-

SPROKET 18T

1 Pcs

Rp.

12.500,-

Rp.

12.500,-

SPROKET 44T

1 Pcs

Rp.

27.000,-

Rp.

27.000,-

DRUM 120kg

1 Pcs

Rp. 110.000,-

Rp.

110.000,-

BELT

1 Pcs

Rp. 150.000,-

Rp.

150.000,-

10

PULLEY

2 pcs

Rp. 250.000,-

Rp.

500.000,-

11

CAT MINYAK

1 kg

Rp.

Rp.

47.300,-

Rp.

1.693.100,-

TOTAL

HARGA

47.300,-

TOTAL

25

5.2.

Estimasi Biaya Material Yang Dibeli

Tabel 5. 2 Estimasi Biaya Material

ESTIMASI BIAYA MATERIAL


NO MATERIAL

JUMLAH

HARGA

TOTAL

BAJA ST 37 D 25mm

2 meter

Rp.

60.000,-

Rp. 120.000,-

PELAT ALUMUNIUM

1 lembar

Rp.

60.000,-

Rp.

60.000,-

BAJA SIKU ST 37

11 kg

Rp.

8000,-

Rp.

88.000,-

TOTAL HARGA

5.3.

Rp. 268.000,-

Estimasi Biaya Produksi

Tabel 5. 3 Estimasi Biaya Produksi

ESTIMASI BIAYA PRODUKSI


NO

PROSES

WAKTU

BIAYA/JAM

TOTAL

PEMBUBUTAN

2,5 jam

Rp.

50.000,-

Rp.

125.000,-

PENGELASAN

4 jam

Rp.

15.000,-

Rp

60.000,-

GERGAJI

1 jam

Rp.

75.000,-

Rp.

75.000,-

BOR

1 jam

Rp.

75.000,-

Rp.

75.000,-

PERAKITAN

2 jam

Rp.

50.000,-

Rp.

100.000,-

FRAIS

3,5 jam

Rp. 100.000,-

Rp.

350.000,-

Rp.

785.000,-

TOTAL

26

5.4.

Total Estimasi Biaya Pembuatan Alat

Total estimasi biaya pembuatan Alat adalah jumlah seluruh estimasi biaya
yang telah diperhitungkan.
Jadi totalnya adalah:
Total produksi = Rp.1.693.100 + Rp.268.000 + Rp785.000
= RP 2.746.100,-

27

BAB VI
PENUTUP

6.1.

Kesimpulan

Untuk mentransmisikan putaran dari sepeda ke tabung cuci menggunakan


transmisi poros, sproket dan rantai, belt dan pulley, dan juga crankshaft.

Transmisi crankshaft mengubah putaran translasi menjadi rotasi, sehingga


tabung cuci dapat berputar ccw.

Dari perhitungan yang telah dilakukan mesin cuci ini mampu menghasilkan
putaran sebesar 116,25 rpm

Daya minimum yang dibutuhkan untuk memutar tabung cuci adalah 11.6 W,
dengan asusmsi dibutuhkan waktu 1 menit dari keadaan diam sampai tabung
berputar.

6.2.

Saran
Adapun saran yang dapat diberikan dari perancangan mesin cuci tenaga

sepeda ini adalah :

Sebaiknya komponen yang dibeli adalah barang second saja, guna menekan
biaya yang keluar.

Penggunaan software seperti autodesk inventor sebaiknya digunakan guna


mendapatkan hasil perancangan yang lebih baik.

Setelah alat ini didesain, masih ada beberapa alternative ide yang dapat
ditambahkan pada mesin cuci tenaga sepeda ini untuk kedepannya. Antara lain ide
yang dapat ditambahkan adalah :

Energy penyimpanan. Alat dapat ditambahkan dengan generator dan batrai


guna menyimpan energy yang dihasilkan dalam bentuk listrik.

Meningkatkan kapasitas pencucian.

28

DAFTAR PUSTAKA
Harsokoesoemo, H.Darmawan.2004. Pengantar Perancangan Teknik. Bandung: ITB
Peraturan Daerah Provinsi Kepulauan Riau Nomor 15 Tahun 2008 Tentang Retribusi
Pelayanan Ketenagakerjaan.
Ranjan, Adarash.dkk. November 2014. Pedal Powered Washing Machine
(PPWM). International Jurnal of Scientific & Technology Research.
Volume 3, issue 3.
Sularso. 1978. Elemen Mesin. Jakarta: Pradya Paramita.
Http://bukalapak.com.

29

LAMPIRAN

30