Anda di halaman 1dari 89

Profil Daerah

Kabupaten Kutai Timur


2013

BADAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN DAERAH


KABUPATEN KUTAI TIMUR
BADAN PUSAT STATISTIK
KABUPATEN KUTAI TIMUR

Dengan memanjatkan Puji dan Syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena atas
Rahmat dan Karunia-Nya, buku Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur Tahun 2013 ini dapat
selesai tersusun.
Buku

Profil

Daerah

ini

diharapkan

dapat

meningkatkan

kapasitas

dalam

penyelenggaraan pemerintah daerah serta untuk memenuhi kebutuhan dasar informasi data
dalam menyusun perencanaan dan evaluasi pembangunan meliputi:
1. Penyediaan data untuk perencanaan pembangunan daerah dalam rangka penyusunan
Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD), maupun Anggaran Pendapatan
dan Belanja Negara (APBN).
2. Sebagai informasi untuk pengawasan dan pengendalian pembangunan daearah.
3. Sebagai informasi untuk pengambilan kebijakan pemerintah dalam rangka pembinaan
dan pengembangan pembangunan daerah.
4. Sebagai informasi bagi usaha dan investasi baik dalam maupun luar Kabupaten Kutai
Timur.
Profil Daerah ini juga diharapkan bermanfaat bagi seluruh SKPD dan semua pihak
yang berkepentingan. Disamping itu diharapkan juga sebagai referensi yang disesuaikan
dengan kebutuhan pengguna masing-masing, sehingga dapat mempercepat tercapainya
tujuan dan sasaran pembangunan daerah secara utuh, berdaya guna dan berhasil guna.
Akhirnya kepada semua pihak yang telah turut membantu dalam rangka penyusunan
Profil Daerah ini disampaikan terima kasih semoga Tuhan yang Maha Kuasa senantiasa
melimpahkan Rahmat dan Hidayah-Nya kepada kita semua.
Sangatta, Desember 2013
BUPATI KUTAI TIMUR

H. ISRAN NOOR

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

Buku profil Daerah Kabupaten Kutai Timur merupakan publikasi hasil analisis data
Sistem Informasi Profil Daerah Yang disusun berdasarkan database profil daerah yang
diupayakan dapat menggambarkan seluruh potensi dan sumberdaya yang dimiliki oleh daerah
Kabupaten.
Melalui ketersediaan data dan informasi daerah Kabupaten Kutai Timur ini
diharapkan dapat menjadi salah satu pendukung bagi pengambilan keputusan dan kebijakan
baik di daerah maupun di Pusat, dan dapat meningkatkan komitmen pemerintah daerah
untuk membangun pola kerja berbasis data dan informasi, serta akan meningkatkan
komitmen pemerintah daerah dalam penyelenggaraan pemerintah dan pembangunan di
daerah.
Data yang tersaji dalam buku ini merupakan data yang terekam sampai dengan akhir
tahun 2012 dan sebagian data triwulan III tahun 2013, sehingga secara bertahap selalu
diusahakan pembeharuannya serta penyempurnaan kualitas maupun kuantitasnya.
Penghargaan dan ucapan terimakasih kami sampaikan atas dukungan dari
dinas/instansi vertikal dan otonom di Kabupaten Kutai Timur sehingga publikasi ini dapat
terwujud. Kami berharap dukungan ini akan terus berlanjut sehinggal kualitas dan kuantitas
data dan informasi yang tersaji dalam publikasi ini akan semakin baik. Tanggapan dan saran
akan bermanfaat guna kesempatan publikasi di masa mendatang.
Demikian yang dapat disajikan dalam penulisan ini, semoga buku Profil Daerah
Kabupaten Kutai Timur ini dapat bermanfaat.

Sangatta, 2 Desember 2013


Kepala Bappeda

Ir. Suprihanto, CES

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

ii

SAMBUTAN ........................................................................................................

KATA PENGANTAR ..........................................................................................

ii

DAFTAR ISI .........................................................................................................

iii

DAFTAR TABEL .................................................................................................

vi

DAFTAR GAMBAR .............................................................................................

BAB 1

PENDAHULUAN ...............................................................................

1.1

LATAR BELAKANG .....................................................................................

1.2

MAKSUD DAN TUJUAN ...........................................................................

1.3

RUANG LINGKUP .......................................................................................

1.4

LANDASAN HUKUM .................................................................................

1.5

METODOLOGI .............................................................................................

1.6

HASIL YANG DIHARAPKAN ...................................................................

GEOGRAFI ..........................................................................................

2.1

POSISI GEOGRAFIS ....................................................................................

2.2

LUAS WILAYAH ...........................................................................................

2.3

PENGGUNAAN LAHAN ...........................................................................

2.4

TOPOGRAFI ..................................................................................................

2.5

IKLIM ................................................................................................................

PEMERINTAH DAERAH ...................................................................

10

3.1

VISI, MISI DAN PROGRAM DAERAH ....................................................

10

3.2

LAMBANG DAERAH ..................................................................................

12

3.3

APARATUR PEMERINTAH .......................................................................

13

3.3.1

Organisasi Daerah ...........................................................................

13

3.3.2

Aparatur Daerah (Pegawai Negeri Sipil) ....................................

16

KERJASAMA PEMERINTAH KABUPATEN KUTAI TIMUR ..............

17

3.4.1

17

BAB II

BAB III

3.4

Kerjasama Antar Daerah ...............................................................

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

iii

BAB IV

BAB V

BAB VI

3.4.2

Kerjasama Dengan Pihak Ketiga ...................................................

18

3.4.3

Koordinasi Dengan Instansi Vertkal Daerah .............................

19

SOSIAL BUDAYA ..............................................................................

21

4.1

KEPENDUDUKAN ......................................................................................

21

4.2

INDEKS PEMBANGUNAN MANUSIA (IPM) ........................................

25

4.3

KETENAGAKERJAAN .................................................................................

27

4.4

JUMLAH PENDUDUK MENURUT AGAMA .........................................

30

4.5

SUKU BANGSA DAN BAHASA ...............................................................

32

4.6

SENI BUDAYA DAN OLAH RAGA ........................................................

34

SUMBER DAYA ALAM .....................................................................

35

5.1

PERTANIAN ..................................................................................................

35

5.1.1

Komoditas Tanaman Pangan .........................................................

35

5.1.2

Komoditas Holtikultura .................................................................

37

5.2

KEHUTANAN ...............................................................................................

38

5.3

PERKEBUNAN ..............................................................................................

39

5.4

PETERNAKAN ..............................................................................................

40

5.5

PERIKANAN DAN KELAUTAN ..............................................................

42

5.6

ENERGI DAN SUMBERDAYA MINERAL ..............................................

42

KESEJAHTERAAN MASYARAKAT ................................................

44

6.1

PENDIDIKAN ................................................................................................

44

6.1.1

Angka Melek Huruf .........................................................................

44

6.1.2

Angka Rata-Rata Lama Sekolah ....................................................

45

6.1.3

Angka Partisipasi Kasar ..................................................................

45

KESEHATAN .................................................................................................

46

6.2.1

Pos Pelayanan Terpadu (Posyandu) .............................................

47

6.2.2

Rumah Sakit ......................................................................................

48

6.2

iv

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

6.2.3

Rasio Dokter dan Tenaga Kesehatan ..........................................

48

KEMISKINAN ................................................................................................

49

INFRASTRUKTUR .............................................................................

51

7.1

AIR BERSIH ....................................................................................................

51

7.2

LISTRIK ............................................................................................................

51

7.3

POS dan TELEKOMUNIKASI ....................................................................

52

7.4

KARAKTERISTIK TRANSPORTASI .........................................................

53

7.5

SARANA dan PRASARANA TRANSPORTASI LAUT dan SUNGAI

55

7.6

PARIWISATA .................................................................................................

56

PEREKONOMIAN DAERAH ............................................................

60

8.1

PRODUK DOMESTIK REGIONAL BRUTO (PDRB) ..........................

60

8.2

STRUKTUR EKONOMI ..............................................................................

61

8.3

PDRB PERKAPITA DAN PENDAPATAN REGIONAL PERKAPITA

64

8.4

PERKEMBANGAN EKSPOR DAN IMPOR ............................................

65

8.5

INDUSTRI DAN PERDAGANGAN ........................................................

66

8.6

KOPERASI ......................................................................................................

67

8.7

INVESTASI ......................................................................................................

68

POTENSI PENGEMBANGAN WILAYAH .....................................

70

6.3
BAB VII

BAB VIII

BAB IX

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

Tabel 2.1

Luas Wilayah Kecamatan dan Jumlah Desa di Kabupaten Kutai Timur.....

Tabel 2.2

Luas Penutupan Lahan Kabupaten Kutai Timur Tahun 2013.....

Tabel 3.1

Jumlah Aparat Pegawai Negeri di Kabupaten Kutai Timur Tahun 20102012 ...

Tabel 3.2

Jumlah Pegawai Negeri di Kabupaten Kutai Timur Tahun 2012 Menurut


Tingkat Eselon ...

Tabel 3.3

22

Jumlah dan Perkembangan Penduduk Menurut Jenis Kelamin di


Kabupaten Kutai Timur Tahun 2011-2013 ...

Tabel 4.3

20

Jumlah Penduduk, Pertumbuhan dan Persebaran serta Kepadatan


Penduduk Kabupaten Kutai Timur Tahun 2011-2013...

Tabel 4.2

19

MOU Kerjasama Pemerintah Kabupaten Kutai Timur Dengan Instansi


Vertikal Daerah Tahun 2012

Tabel 4.1

18

MOU Kerjasama Pemerintah Kabupaten Kutai Timur Dengan Pihak


Ketiga Tahun 2012

Tabel 3.5

17

MOU Kerjasama Pemerintah Kabupaten Kutai Timur Dengan Daerah


Tahun 2012 ...

Tabel 3.4

17

22

Proporsi Penduduk Menurut Kecamatan di Kabupaten Kutai Timur


Tahun 2011-2013 ...

23

Tabel 4.4

Jumlah Penduduk Berdasarkan Kelompok Umur Tahun 2011 2013.

24

Tabel 4.5

Perkembangan Variabel Indeks Pembangunan Manusia/IPM Kabupaten


Kutai Timur Tahun 2010-2012 ......

Tabel 4.6

Komponen IPM Kabupaten Kutai Timur Menurut Kecamatan Tahun


2012 ...

Tabel 4.7

28

Rasio Daya Serap Tenaga Kerja di Kabupaten Kutai Timur Tahun 20112013 ..........................................................................................................................

vi

28

Tingkat Pengangguran, Jumlah Angkatan Kerja dan Tingkat Partisipasi


Angkatan Kerja (TPAK) Tahun 2010-2012 .....................................................

Tabel 4.9

26

Penduduk Usia 15 Tahun Ke atas (Penduduk Usia Kerja) Menurut


Kelompok Umur Kabupaten Kutai Timur 2011-2013 ..

Tabel 4.8

25

29

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

Tabel 4.10

Jumlah Tenaga Kerja di Kabupaten Kutai Timur Berdasarkan Lapangan


Pekerjaan Utama Tahun 2011-2013 ..................................................................

Tabel 4.11

29

Jumlah Pemeluk Agama Menurut Golongan Agama di Kabupaten Kutai


Timur Tahun 2011-2012 ....

31

Tabel 4.12

Jumlah Tempat Ibadat di Kabupaten Kutai Timur Tahun 2011-2013 ........

31

Tabel 4.13

Jumlah Pondok Pesantren di Kabupaten Kutai Timur Tahun 2011-2013

32

Tabel 4.14

Jumlah Jemaah Haji di Kabupaten Kutai Timur Tahun 2011-2013 ........

32

Tabel 4.15

Suku Bangsa dan Bahasa di Kabupaten Kutai Timur .

33

Tabel 5.1

Luas Lahan dan Produksi hasil Pertanian Tanaman Pangan di Kabupaten


Kutai Timur Tahun 2011-2013 ..

35

Tabel 5.2

Komoditas Padi di Kabupaten Kutai Timur Tahun 2011-2013 .....

36

Tabel 5.3

Komoditas Ubi Kayu di Kabupaten Kutai Timur Tahun 2011-2013 .....

36

Tabel 5.4

Komoditas Jagung di Kabupaten Kutai Timur Tahun 2011-2013 .

37

Tabel 5.5

Luas Wilayah Hutan Kabupaten Kutai Timur Tahun 2010-2012 ...............

38

Tabel 5.6

Luas Tata Guna Hutan, Jumlah Perusahaan, Luas HPH dan HTI
Kabupaten Kutai Timur Tahun 2011-2013 ......................................................

38

Tabel 5.7

Luas Lahan Perkebunan Kabupaten Kutai Timur Tahun 2010-2012 .........

39

Tabel 5.8

Produksi Perkebunan Kabupaten Kutai Timur Tahun 2010-2012 .............

40

Tabel 5.9

Populasi Ternak, Produksi Daging, dan Produksi Telur Hasil


Peternakan Tahun 2010-2012 ............................................................................

Tabel 5.10

Jumlah Produksi dan Konsumsi Daging, Telur dan Susu di Kabupaten


Kutai Timur Tahun 2012 .....................................................................................

Tabel 5.11

40
41

Jumlah Produksi dan Konsumsi Ikan di Kabupaten Kutai Timur Tahun


2012 ..........................................................................................................................

42

Tabel 5.12

Energi dan Sumberdaya Mineral di Kabupaten Kutai Timur ........................

43

Tabel 5.13

Kontribusi Sektor Pertambangan dan Penggalian Terhadap PDRB di


Kabupaten Kutai Timur Tahun 2010-2012 ......................................................

Tabel 6.1

43

Persentase Kemampuan Baca/Tulis Penduduk usia 10 tahun ke atas di


Kabupaten Kutai Timur tahun 2011-2013

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

44

vii

Tabel 6.2

Rata-rata Lama Sekolah Penduduk di Kabupaten Kutai Timur Tahun


2011-2013 ..

Tabel 6.3

Angka Partisipasi Kasar (APK) Menurut Tingkat Pendidikan Tahun


2011-2013 ..

Tabel 6.4

45

Angka Partisipasi Murni (APM) Menurut Tingkat Pendidikan Tahun


2011-2013 ..

Tabel 6.5

45

45

Angka Partisipasi Sekolah (APS) Menurut Tingkat Pendidikan Tahun


2011-2013 ..

46

Tabel 6.6

Jumlah Posyandu dan Balita Kabupaten Kutai Timur Tahun 2011-2013

47

Tabel 6.7

Rasio Puskesmas, Poliklinik dan Pustu per Satuan Penduduk Kabupaten


Kutai Timur Tahun 2011-2013 ..

Tabel 6.8

Rasio Rumah Sakit per satuan penduduk Kabupaten Kutai Timur Tahun
2011-2013 ..

Tabel 6.9

48

Rasio Dokter, Tenaga Kesehatan per Satuan Penduduk Kabupaten


Kutai Timur Tahun 2011-2013 ..

Tabel 6.10

47

49

Persentase Penduduk Diatas Garis Kemiskinan Kabupaten Kutai Timur


Tahun 2008-2013 .......

50

Tabel 7.1

Sarana Air Bersih PDAM di Kabupaten Kutai Timur Tahun 2011-2013 ..

51

Tabel 7.2

Banyaknya Pelanggan dan Tenaga Listrik yang Diproduksi Perusahaan


Listrik Negara MISIP Sangatta Tahun 2012 ...

52

Tabel 7.3

Banyaknya Tenaga Listrik yang Terjual Menurut Wilayah (KWh)

52

Tabel 7.4

Panjang dan Kondisi Jalan di Kabupaten Kutai Timur Tahun 2010-2012 ..

54

Tabel 7.5

Jumlah Kendaraan dan Pertumbuhannya di Kabupaten Kutai Timur


Tahun 2010-2013 ...

54

Tabel 7.6

Jumlah Pelabuhan, Armada dan Pertumbuhannya Tahun 2010-2012 ...

55

Tabel 7.7

Potensi Objek Wisata di Kabupaten Kutai Timur

57

Tabel 7.8

Objek Wisata dan Jumlah Wisatawan di Kabupaten Kutai Timur Tahun


2011-2013 ..

Tabel 7.9

Sarana dan Prasarana Wisata di Kabupaten Kutai Timur Tahun 20112013 ...

viii

58
58

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

Tabel 8.1

Perkembangan PDRB dan Laju Pertumbuhan Ekonomi Kabupaten Kutai


Timur Tahun 2010-2012 ....

Tabel 8.2

60

PDRB Atas Dasar Harga Berlaku Menurut Lapangan Usaha Tahun 20102012 ...

61

Tabel 8.3

Kontribusi Sektoral Tanpa Migas dan Batubara Tahun 2010-2012 ...

63

Tabel 8.4

PDRB Perkapita Dan Pendapatan Regional Perkapita Atas Dasar Harga


Berlaku Tahun 2010 2012 .......

Tabel 8.5

Tingkat Inflasi Berdasarkan Indeks Implisit Kabupaten Kutai Timur


Tahun 2011-2013 ...

Tabel 8.6

64

Perkembangan Ekspor dan Impor Kabupaten Kutai Timur Tahun 20082012 ...

Tabel 8.7

64

65

Jumlah Industri Kecil dan Menengah di Kabupaten Kutai Timur Tahun


2010-2012 ......

67

Tabel 8.8

Persentase Koperasi Aktif di Kabupaten Kutai Timur Tahun 2010-2012

67

Tabel 8.9

Jumlah UKM dan BPR di Kabupaten Kutai Timur Tahun 2010-2012 ...

68

Tabel 8.10

Jumlah BPR dan LKM di Kabupaten Kutai Timur Tahun 2010-2012

68

Tabel 8.11

Jumlah Investor PMDN/PMA di Kabupaten Kutai Timur Tahun 20112013 ........

69

Tabel 9.1

Potensi di setiap kecamatan di Kabupaten Kutai Timur ...

70

Tabel 9.2

Kawasan Budidaya Non Kehutanan (KBNK) Kabupaten Kutai Timur .

73

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

ix

Gambar 2.1

Peta Kabupaten Kutai Timur .

Gambar 4.1

Indeks Pembangunan Manusia menurut Kecamatan di Kabupaten Kutai

Timur Tahun 2012 ................................................................................................

27

Gambar 7.1

Jumlah Kendaraan di Kabupaten Kutai Timur Tahun 2010-2013 ...............

54

Gambar 8.1

Rata-rata Distribusi PDRB Atas Dasar Harga Berlaku Dengan Migas dan
Batubara Menurut Lapangan Usaha Tahun 2010-2012 .................................

Gambar 8.2

Rata-rata Distribusi PDRB Atas Dasar Harga Berlaku Tanpa Migas dan
Batubara Menurut Lapangan Usaha Tahun 2010-2012 .................................

Gambar 8.3

63

Perkembangan Ekspor dan Impor Kabupaten Kutai Timur Tahun 20082012 ..........................................................................................................................

62

65

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

1.1 LATAR BELAKANG


Penyediaan data dan informasi oleh pemerintah, merupakan upaya yang ditempuh
untuk mewujudkan akuntabilitas publik serta membangun citra pemerintah yang bersih,
berwibawa dan bertanggung jawab. Untuk menindaklanjuti diberlakukannya Undang-undang
Nomor 32 Tahun 2004 dan Undang-undang Nomor 33 Tahun 2004 maka dalam
pelaksanaan otonomi daerah yang harus nyata dan bertanggung jawab baik dalam urusan
pemerintahan maupun dalam pengelolaan pembangunan termasuk didalamnya upaya
menggali sumber-sumber pembiayaan sendiri, maka diperlukan langkah-langkah yang
komprehensif untuk merestrukturisasi pemerintahan dan pola pembangunan.
Dengan demikian, maka dalam rangka melaksanakan pembangunan daerah yang dapat
mengelola potensi dan sumber daya daerah, perlu disusun Profil Daerah yang diharapkan
dapat memenuhi kebutuhan informasi yang terus berkembang dalam rangka pengambilan
keputusan dan pengembangan kebijakan di tingkat daerah maupun pusat, yang kemudian
dapat berimplikasi pada peningkatan kualitas SDM daerah dan pengembangan manajemen
pengelolaan data dan informasi di daerah dapat terlaksana dengan baik.
Agar dapat memberikan hasil yang optimal terhadap kemampuan daerah dalam
mengembangkan wilayahnya, diperlukan suatu gambaran yang komprehensif mengenai
wilayahnya sendiri. Melalui gambaran wilayah yang tersusun dengan baik, pemerintah daerah
dapat menentukan arah perkembangan dan inventarisasi sumber daya yang tersedia pada
wilayahnya.
Penyusunan Profil Daerah dapat menjadi suatu entry point penting dalam rangka
perencanaan dan pemanfaatan pembangunan Kabupaten Kutai Timur secara terpadu. Melalui
penyusunan Profil Daerah diharapkan dapat menjadi sarana teknis dalam pelaksanaan
program pembangunan antara lain untuk menilai gambaran fisik dan sifat-sifatnya serta untuk
menilai tingkat pemanfaatan lahan, sumber daya alam dan masalah lingkungan. Selain itu juga
dapat digunakan untuk menilai gambaran potensi alam, manusia dan hasil kegiatannya.

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

1.2 MAKSUD DAN TUJUAN


Maksud dilaksanakannya publikasi Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur Tahun 2013
antara lain:
1. Memberikan gambaran kondisi wilayah, potensi sumber daya alam maupun hasil-hasil
pembangunan daerah yang dapat dijadikan sebagai sumber informasi yang valid dan
akurat bagi semua pihak.
2. Memberikan kemudahan bagi pemerintah dalam menetapkan program ataupun
kebijakan strategis yang bermanfaat bagi masyarakat.
3. Sebagai penyempurnaan Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur sebelumnya.
Disamping itu, tujuan dari penyusunan publikasi ini antara lain yaitu:
1. Sebagai penyedia data untuk perencanaan pembangunan daerah dalam rangka
penyusunan Angaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) maupun Anggaran
Pendapatan dan Belanja Negara (APBN).
2. Sebagai informasi untuk pengawasan dan pengendalian pembangunan daerah.
3. Sebagai informasi untuk pengambilan kebijakan pemerintah dalam rangka pembinaan dan
pengembangan pembangunan daerah.
4. Sebagai informasi bagi usaha dan investasi baik dalam maupun luar Kabupaten Kutai
Timur.
1.3 RUANG LINGKUP
Adapun ruang lingkup penyusunan Profil Daerah adalah mencakup seluruh wilayah
Kabupaten Kutai Timur yang meliputi 18 kecamatan, yaitu: Muara Ancalong, Busang, Long
Mesangat, Muara Wahau, Telen, Kongbeng, Muara Bengkal, Batu Ampar, Sangatta Utara,
Bengalon, Teluk Pandan, Sangatta Selatan, Rantau Pulung, Sangkulirang, Kaliorang, Sandaran,
Kaubun dan Karangan.
Agar dapat menampilkan informasi mengenai potensi Kabupaten Kutai Timur secara
keseluruhan, maka aspek yang perlu dimuat dalam profil adalah sebagai berikut:
1. Aspek fisik dan lingkungan, antara lain:
a. Geografi, topografi, geologi, hidrologi, klimatologi, dll
b. Sumber daya alam (pola ruang) yaitu: kawasan lindung dan budidaya (pertanian,
kehutanan, pertambangan/sumber daya mineral, industri, pariwisata, permukiman,
konservasi, dll)
2

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

2. Aspek ekonomi, antara lain:


a. Potensi sumber daya lokasi, sumber daya alam dan sumber daya buatan/infrastruktur
wilayah
b. Kondisi perekonomian umum (struktur perekonomian/pelaku ekonomi, sektor
perekonomian,

PDRB,

investasi,

APBD,

pendapatan

dan

pengeluaran

daerah/masyarakat, iklim usaha, lembaga keuangan, dll)


3. Aspek sosial budaya
a. Pemerintahan umum
b. Kependudukan
c. Pendidikan
d. Ketenagakerjaan
e. Kesehatan
f.

Sosial politik, keamanan, hukum dan sosial ekonomi

g. Kelembagaan masyarakat, adat istiadat, warisan budaya, pranata sosial, kondisi


gender, dll
h. Sosial budaya lainnya
Data-data tersebut dapat diperoleh baik dari data sekunder yang berasal dari
dinas/instansi yang membawahi sektor terkait maupun dari perusahaan-perusahaan
perorangan dan swasta yang berlokasi di wilayah Kabupaten Kutai Timur dengan melakukan
survey lapangan secara langsung ke dinas/instansi, badan usaha dan perusahaan swasta.
1.4 LANDASAN HUKUM
Landasan hukum yang mendasari penyusunan Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur
antara lain adalah sebagai berikut:
1. Undang-undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan
Nasional;
2. Undang-undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintah Daerah;
3. Undang-undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan Pemerintah
Pusat dengan Pemerintah Daerah;
4. Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan
Pemerintahan Antara Pemerintah, Pemerintahan Daerah Provinsi, dan Pemerintahan
Daerah Kabupaten/Kota.

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

1.5 METODOLOGI
Informasi statistik yang dimuat dalam Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur Tahun
2013 ini yaitu jenis data untuk menunjang perencanaan pembangunan daerah. Adapun
pelaksanaan kegiatannya terdiri dari beberapa tahap yaitu;
1. Tahap pertama: merupakan tahap pengumpulan data yang disusun berdasarkan data
dari dinas, instansi dan lembaga terkait. Data dikumpulkan dan dimasukkan ke dalam
formulir-formulir yang tersedia.
2. Tahap kedua: merupakan tahap pengolahan data yang terdiri dari penyusunan
program entri data, pemeriksaan dokumen, editing pra komputer, entri data, validasi
data, serta editing pasca komputer.
3. Tahap ketiga: merupakan tahap analisa data yang terdiri dari pembuatan draft awal,
perapian data, dan tabulasi data, penyusunan naskah dan analisis serta pembuatan
dan pengetikan draft akhir.
4. Tahap keempat: merupakan tahap akhir dari penyusunan publikasi Profil Daerah yang
berupa pencetakan naskah/buku Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur Tahun 2013.
1.6 HASIL YANG DIHARAPKAN
Penyusunan publikasi Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur Tahun 2013 ini
diharapkan bisa menghasilkan data statistik yang dapat digunakan dan mampu menjadi salah
satu rujukan bagi pemerintah maupun masyarakat luas pada umumnya.
Melalui ketersediaan data dan informasi daerah Kabupaten

Kutai Timur ini

diharapkan, untuk pemerintahan dapat menjadi salah satu pendukung bagi pengambilan
keputusan dan kebijakan baik di daerah maupun di pusat dan dapat meningkatkan komitmen
pemerintah daerah untuk membangun pola kerja berbasis data dan informasi, serta akan
meningkatkan komitmen pemerintah daerah dalam penyelenggaraan pemerintah dan
pembangunan di daerah. Untuk masyarakat luas, diharapkan dengan adanya publikasi ini
dapat menggerakkan masuknya investor yang nantinya ikut berkembang dan membangun
bersama Kabupaten Kutai Timur.

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

2.1 POSISI GEOGRAFIS


Wilayah administrasi Kabupaten Kutai Timur terletak pada 115 56 26 Bujur Barat
- 1185819 Bujur Timur dan 15239 Lintang Utara - 00211 Lintang Selatan. Adapun
batas wilayah Kabupaten Kutai Timur adalah sebagai berikut:
a. Sebelah Utara

: Berbatasan

dengan

Kecamatan

Kelay

dan

Kecamatan

Talisayan (Kabupaten Berau)


b. Sebelah Selatan

: Berbatasan

dengan

Kecamatan

Bontang

Utara

(Kota

Bontang), Kecamatan Marang Kayu dan Kecamatan Muara


Karam (Kabupaten Kutai Kartanegara)
c. Sebelah Timur

: Berbatasan dengan Selat Makasar

d. Sebelah Barat

: Berbatasan

dengan

Kecamatan

Kembang

Janggut

dan

Kecamatan Tabang (Kabupaten Kutai Kartanegara)


Letak geografis wilayah Kabupaten Kutai Timur memiliki potensi yang cukup
strategis untuk mendukung interaksi wilayah Kabupaten Kutai Timur dengan wilayah luar,
baik dalam skala nasional maupun internasional, terutama dengan adanya dukungan fasilitas
transportasi. Potensi posisi strategis tersebut terlihat dari posisinya dikaitkan dengan
wilayah yang lebih luas adalah sebagai berikut:
a) Kabupaten Kutai Timur berada pada jalur regional lintas Trans Kalimantan yang
menghubungkan jalur Tarakan (Kota Orde II) - Tanjung Redeb ke Samarinda (Kota
Orde I - Ibu Kota Provinsi) - Balikpapan (Kota Orde I) - Kabupaten Penajam Pasir Utara
- Kalimantan Selatan, Kalimantan Tengah dan Kalimantan Barat. Sehingga, dengan posisi
tersebut, menjadi potensi yang mendukung kelancaran mobilitas barang dan jasa dari dan
kedalam Kabupaten Kutai Timur.

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

b) Wilayah perairan Kabupaten Kutai Timur dengan panjang garis pantai 152 km, terletak
dalam wilayah perairan Selat Makasar dan Laut Sulawesi dan juga bagian Laut Kalimantan
Timur yang merupakan Alur Laut Kepulauan Indonesia (ALKI) II, sehingga posisi Kutai
Timur menjadi strategis karena berada pada jalur transportasi laut internasional.
Gambar 2.1
Peta Kabupaten Kutai Timur

Sumber: - Wikipedia http://id.wikipedia.org/wiki/Berkas:Lokasi_Kalimantan_Timur_Kabupaten_Kutai_Timur.svg


- Data Diolah

2.2 LUAS WILAYAH


Kabupaten Kutai Timur merupakan kabupaten hasil pemekaran berdasarkan Undangundang Nomor 47 Tahun 1999, yang meliputi 5 kecamatan. Berdasarkan Peraturan Daerah
Provinsi Kalimantan Timur Nomor 16 Tahun 1999, Kabupaten Kutai Timur dimekarkan
menjadi 11 kecamatan, dan berdasarkan Peraturan Daerah Kabupaten Kutai Timur Nomor
12 Tahun 2005 dimekarkan lagi menjadi 18 kecamatan dengan 135 desa. Luas wilayah
Kabupaten Kutai Timur sebesar 35.747,50 km atau sekitar 17% dari luas wilayah Provinsi
Kalimantan Timur dan merupakan daerah terluas kedua setelah Kabupaten Malinau.
Luas setiap kecamatan yang ada di Kabupaten Kutai Timur dapat dilihat dari tabel
sebagai berikut:

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

Tabel 2.1
Luas Wilayah Kecamatan dan Jumlah Desa di Kabupaten Kutai Timur
Luas

No.

Kecamatan

Banyaknya
Desa

Km

(1)

(2)

(3)

(4)

(5)

1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18

Muara Ancalong
Busang
Long Mesangat
Muara Wahau
Telen
Kombeng
Muara Bengkal
Batu Ampar
Sangatta Utara
Bengalon
Teluk Pandan
Rantau Pulung
Sangatta Selatan
Kaliorang
Sangkulirang
Sandaran
Kaubun
Karangan
Kabupaten Kutai Timur

8
6
7
9
7
7
7
6
4
11
6
8
4
7
13
7
8
7
135

2.739,30
3.721,62
526,98
5.724, 32
3.129, 61
581,27
1.522,80
204,50
1.262,59
3.196,24
831,00
1.660,85
143,82
3.322,58
438,91
3.419,30
257,45
3.064,36
35.747,50

7,66
10,41
1,47
16,01
8,75
1,63
4,26
0,57
3,53
8,94
2,32
4,65
0,40
9,29
1,25
9,57
0,72
8,57
100,00

Sumber: SIMREDA Kabupaten Kutai Timur Tahun 2012

2.3 PENGGUNAAN LAHAN


Penggunaan lahan di Kabupaten Kutai Timur pada tahun 2001 sebanyak 38,6%
merupakan kawasan hutan, yaitu hutan primer, hutan bekas tebangan, hutan belukar, hutan
kerangas, hutan di karst, hutan sejenis (HTI), hutan rawa, dan mangrove. Hutan primer
banyak dijumpai pada daerah pegunungan yang tersebar pada bagian barat Kabupaten Kutai
Timur, yaitu kecamatan Muara Wahau, Telen, dan Busang. Kabupaten Kutai Timur juga
terdapat 2 danau sabagai sumber mata air, yaitu Danau Ngayau (1900 ha) dan Danau Karang
(750 ha) yang semuanya terdapat di Muara Bengkal.
Kawasan tidak berhutan di Kabupaten Kutai Timur sebanyak 52,01% yang didominasi
oleh belukar dan alang-alang sebesar 32,2% dan 13,2%. Kawasan pertanian sebanyak 3,5%
atau sekitar 106.056 Ha, meliputi perkebunan, sawah dan lahan pekarangan. Sedangkan
penggunaan lahan untuk perikanan masih sangat kecil meskipun mempunyai potensi yang
sangat besar baik budidaya kolam maupun perairan umum. Penggunaan lainnya adalah
pertambangan batubara sebesar 0,22% atau sekitar 7.113 Ha.

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

Tabel 2.2
Luas Penutupan Lahan
Kabupaten Kutai Timur Tahun 2013
No
(1)

Uraian

Luas (Ha)

No

(2)

(3)

(1)

Awan

443.035

10

Belukar

562.816

11

3
4
5
6
7
8
9

Belukar Rawa
Hutan Mangrove Primer
Hutan Mangrove Sekunder
Hutan Primer
Hutan Rawa Primer
Hutan Rawa Sekunder
Hutan Sekunder

84.465
1.382
106.338
11.788
34.318
30.865
15.775

12
13
14
15
16
17
18

Uraian
(2)

Hutan Tanaman
Pertanian Lahan Kering
Campur Semak
Perkebunan
Permukiman
Pertanian Lahan Kering
Rawa
Pertambangan
Tambak
Transmigrasi
Jumlah

Luas (Ha)
(3)

1.062.811
28.819
437.488
29.083
3.479
78
7.113
18.902
304
3.189.846,04

Sumber: Dinas Kehutanan Kabupaten Kutai Timur Tahun 2013

2.4 TOPOGRAFI
Topografi Kabupaten Kutai Timur bervariasi berupa dataran landai, bergelombang
hingga berbukit-bukit dan pegunungan serta pantai dengan ketinggian tanah bervariasi antara
0 - 7 m hingga lebih dari 1000 meter dari permukaan laut. Sebagian besar wilayah Kabupaten
Kutai Timur mempunyai kelerengan diatas 15%, dengan total luas wilayah

2.516.233 Ha

(76.37% dari total luas lahan). Wilayah dengan kelerengan di atas 40% mempunyai areal
yang cukup luas, tersebar diseluruh wilayah, khususnya terkonsentrasi di bagian barat laut
dengan ketinggian lebih 500 meter di atas permukaan laut. Wilayah dengan karakteristik
topografi seperti ini termasuk dalam kategori lahan kritis yang sangat potensial mengalami
degradasi lingkungan berupa erosi tanah.
Wilayah dengan kelerengan dibawah 15% (< 2 15) merupakan Kawasan yang relatif
datar dan landai, dengan luas 778.686 Ha (23,63%).

Kawasan ini hanya terdapat di

Kecamatan Sangatta, Muara Bengkal, Muara Ancalong dan sebagian Muara Wahau dan
Sangkulirang. Daerah yang berbatasaan dengan Kabupaten Berau pada Kecamatan
Sangkulirang, Muara Wahau dan Muara Ancalong merupakan daerah pegunungan kapur.
Wilayah dengan daerah pegunungan dan perbukitan mempunyai areal paling luas yaitu
1.608.915 Ha dan 1.429.9222,5 Ha.

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

Di antara variasi yang dimaksud adalah:


a. Kawasan yang relatif datar dan landai terdapat di Kecamatan Sangatta, Muara Bengkal,
Muara Ancalong dan sebagian Muara Wahau dan Sangkulirang yang sangat sesuai untuk
dikembangkan menjadi areal permukiman dan pertanian, industri berat, pengembangan
tanaman keras dan kawasan prioritas untuk pengembangan lapangan terbang.
b. Kawasan pegunungan kapur terdapat di daerah Kecamatan Sangkulirang, Muara Wahau
dan Muara Ancalong yang cocok untuk pengembangan pertanian tertentu seperti jati dan
karet.
c. Jaringan sungai terdapat di seluruh kecamatan terutama Sungai Sangatta, Sungai Marah
dan Sungai Wahau. Sungai-sungai di daerah ini airnya dimanfaatkan penduduk sekitar
sebagai sumber air minum dan jalur transportasi air antara daerah pantai dan daerah
pedalaman. Sedangkan danau terdapat di Kecamatan Muara Bengkal yaitu Danau Ngayau
dan Danau Karang.
Wilayah pantai yang berada di sebelah timur kabupaten mempunyai ketinggian antara
0-7 m diatas permukaan laut. Wilayah ini mempunyai sifat kelerengan datar, mudah
tergenang rawa dan merupakan daerah endapan.

2.5

IKLIM
Kabupaten Kutai Timur beriklim hutan tropika humida dengan suhu udara rata-rata

26C, dimana perbedaan suhu terendah dengan suhu tertinggi mencapai 5 7C. Curah
hujan di Kabupaten Kutai Timur bervariasi mulai dari wilayah pantai hingga ke pedalaman
yang semakin meningkat. Jumlah curah hujan rata-rata di wilayah kabupaten ini berkisar
antara 20004000 mm/tahun, dengan jumlah hari hujan rata-rata adalah 130-150 hari/tahun.
Temperatur rata-rata berkisar antara 26C dengan perbedaan antara siang dan malam
antara 5 7C.

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

3.1 VISI, MISI DAN PROGRAM DAERAH


Sejalan dengan arah pembangunan Kutai Timur Jangka Panjang Kabupaten Kutai
Timur yang diarahkan kepada terwujudnya ekonomi daerah yang berdaya saing dan
bertumpu pada pemanfaatan sumber daya lokal menuju kemandirian daerah, maka Visi
Pembangunan Kabupaten Kutai Timur Tahun 2011-2015 adalah:
PEMBANGUNAN DAERAH BERTUMPU PADA AGRIBISNIS
MENUJU KUTAI TIMUR MANDIRI
Visi pembangunan 2011-2015 yang telah ditetapkan memiliki makna sebagai berikut:
1. Semua gerak pembangunan daerah di berbagai bidang ditujukan dalam rangka
mendukung pembangunan agribisnis.
2. Pembangunan agribisnis diharapkan dapat memberikan multiplier effect

terhadap

perkembangan ekonomi daerah khususnya ekonomi masyarakat yang berdaya saing, baik
ditingkat regional, nasional mapun global dalam rangka meningkatkan kesejahteraan
masyarakat dan ketahanan ekonomi daerah.
3. Kemandirian daerah ditandai oleh kemandirian keuangan daerah dalam pembiayaan
penyelenggaraan pemerintahan, pengelolaan pembangunan dan pelayanan kepada
masyarakat serta adanya kemampuan ekonomi masyarakat untuk meningkatkan taraf
hidup menuju sejahtera.
Untuk mewujudkan Visi Pembangunan Kabupaten Kutai Timur Tahun 2011-2015
ditetapkan Misi Pembangunan Daerah sebagai berikut:
1. Meningkatkan kualitas kehidupan beragama dan seni budaya daerah.
2. Memantapkan Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten yang serasi dan berwawasan
lingkungan.
3. Memantapkan kemandirian pangan dan pengembangan komoditi ungulan daerah.
4. Meningkatkan pembangunan infrastruktur dan pemenuhan kebutuhan energi.

10

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

5. Pemberdayaan masyarakat dan penurunan angka kemiskinan.


6. Penegakan hukum dan mengoptimalkan peran aparatur pemerintahan daerah yang
dinamis dan efisien.
7. Meningkatkan kualitas pelayanan kesehatan bagi seluruh lapisan masyarakat
8. Meningkatkan kualitas pendidikan secara berjenjang.
9. Mendorong peran lembaga keuangan dan perbankkan untuk menjamin kemudahan
berusaha dan berinvestasi guna membuka kesempatan kerja yang seluas-luasnya.
Sebagaimana dimaktubkan dalam Pasal 1 ayat 5, Undang-undang Nomor 25 Tahun
2004, tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional, Program adalah instrumen
kebijakan yang berisi satu atau lebih kegiatan yang dilaksanakan oleh instansi
pemerintah/lembaga untuk mencapai sasaran dan tujuan serta memperoleh alokasi anggaran,
atau kegiatan masyarakat yang dikoordinasikan oleh instansi pemerintah.
Penyusunan program pembangunan tersebut diselaraskan pula dengan prioritas
pembangunan Nasional dan Provinsi Kalimantan Timur. Untuk lebih mengarahkan program
SKPD maka disusun prioritas pembangunan jangka menengah daerah Kabupaten Kutai
Timur Tahun 2011-2015 yang dikemas ke dalam 12 (dua belas) prioritas pembangunan
daerah (agenda pembangunan) yaitu;
1.

Peningkatan kapasitas pemerintahan (capacity building)

2.

Peningkatan aksesibilitas dan kualitas pendidikan

3.

Peningkatan aksesibilitas dan kualitas pelayanan kesehatan

4.

Penurunan angka kemiskinan dan pengangguran

5.

Peningkatan investasi dan ekonomi masyarakat

6.

Peningkatan ketahanan pangan dan kemandirian pangan

7.

Peningkatan sarana dan prasarana perhubungan

8.

Pemantapan, pemanfaatan, penggunaan dan pengelolaan lahan serta lingkungan hidup

9.

Peningkatan infrastruktur dasar kawasan permukiman

10.

Peningkatan pembangunan perdesaan

11.

Pengelolaan kawasan perbatasan (hinterland)

12.

Peningkatan dan pengembangan pemanfaatan teknologi informasi

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

11

3.2 LAMBANG DAERAH


Simbol warna-warni pada lambang daerah Kabupaten Kutai Timur adalah:

1.

Warna Hijau

: Kemakmuran, Kesuburan

2.

Warna Kuning Emas

: Keluhuran, Keagungan

3.

Warna Kuning

: Kejayaan

4.

Warna Merah

: Keberanian

5.

Warna Putih

: Kesucian

6.

Warna Hitam

: Kesungguhan

Lambang Daerah Kabupaten Kubupaten Kutai Timur mengandung makna sebagai berikut :
a.

Perisai Bersudut Lima

: Melambangkan alat pelindung untuk mencapai citacita proklamasi Kemerdekaan 17 Agustus 1945
berdasarkan Pancasila.

b. Bintang Bersudut Lima

: Melambangkan Ketuhanan dan Pancasila sebagai


Falsafah Negara Republik Indonesia.

c.

Rantai

: Melambangkan Pemersatu antara seluruh aparatur


dan Masyarakat Kabupaten Kutai Timur.

d. Dua Belas buah Kapas

: Melambangkan tanggal 12 yang merupakan Hari Jadi


Kabupaten Kutai Timur.

e. Sepuluh buah Gigi Roda


Pabrik
f.

Lima buah Api Menyala

: Melambangkan bulan Oktober yang menjadi bulan


Penetapan Kabupaten Kutai Timur.
: Melambangkan 5 Kecamatan yang merupakan Cikal
Bakal Kabupaten Kutai Timur.

g.

Tiga Lembar Daun

: Mengandung arti bahwa Kabupaten Kutai Timur


adalah daerah yang subur.

h. Setumpuk Bahan Tambang

: Melambangkan Kandungan Bahan Tambang di


Kabupaten Kutai Timur sangat berlimpah.

i.

Matahari Terbit

: Mengandung arti Kabupaten merupakan daerah


yang cerah untuk masa yang akan datang lambang
Proklamasi

Kemerdekaan

Republik

Indonesia

digambarkan dengan 17 bunga kapas, 8 daun kapas


dan 45 butir padi.

12

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

j.

Sembilan butir Padi pada

: Melambangkan Tahun

tangkai kiri dan Sembilan

Kabupaten Kutai Timur.

1999

tahun

Penetapan

butir padi pada tangkai


kanan
k. Kelian, Tombak serta

: Melambangkan Masyarakat Kabupaten Kutai Timur

Mandau

siap melaksanakan dan mengamankan pembangunan


Kabupaten Kutai Timur.

l.

Kalimat TUAH BUMI

: Melambangkan arti bahwa Bumi/daerah Kabupaten

UNTUNG BENUA

Kutai Timur memiliki Tuah dan sekaligus membawa


Keberuntungan bagi Kabupaten Kutai Timur.

3.3 APARATUR PEMERINTAH DAERAH


3.3.1 Organisasi Daerah
Untuk dapat melaksanakan pemerintahan yang lancar maka diperlukan sistem tata
kerja perangkat daerah yang efektif dan efisien sesuai dengan karakteristik dan potensi
masing-masing daerah. Semua aparatur negara/Pegawai Negeri Sipil (PNS) tersebar dalam 4
asisten, 12 bagian, 17 dinas, 18 kantor/badan dan 18 Kecamatan. Adapun kedudukan dan
tugas pokok perangkat administrasi pemerintahan tersebut, antara lain :
a. Sekretariat Daerah Kabupaten
Merupakan unsur pembantu pimpinan
daerah, yang dipimpin oleh seorang
Sekretariat Daerah yang berada di
bawah dan bertanggung jawab kepada
Bupati

dan

mempunyai

tugas

membantu Bupati dalam melaksanakan


tugas

penyelenggaraan

pemerintah,

administrasi, organisasi dan tatalaksana serta memberikan pelayanan administrasi kepada


seluruh perangkat daerah kabupaten.
Sektretariat Daerah dibantu oleh 4 asisten dan 12 bagian yaitu :
I.

Asisten Pemerintahan Umum


a. Bagian Pemerintahan
b. Bagian Otonomi Daerah
c. Bagian Hukum

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

13

II.

Asisten Perekonomian dan Pembangunan


a. Bagian Perekonomian
b. Bagian Pembangunan
c. Bagian Sumber Daya Alam

III. Asisten Kesejahteraan Rakyat


a. Bagian Kesejahteraan
b. Bagian Hubungan Masyarakat
IV. Asisten Administrasi Umum
a. Bagian Umum dan Protokol
b. Bagian Organisasi dan Tata Laksana
c. Bagian Keuangan
d. Bagian Perlengkapan dan Aset Daerah
b. Sekretariat DPRD Kabupaten
Merupakan unsur pelayanan terhadap DPRD Kabupaten yang dipimpin oleh seorang
Sekretaris yang bertanggung jawab kepada Pimpinan DPRD dan secara administrafif
dibina oleh Sekretaris Daerah Kabupaten dan mempunyai tugas memberikan pelayanan
administratif kepada anggota DPRD Kabupaten.
c. Dinas Daerah Kabupaten
Merupakan unsur pelaksanaan Pemerintah Kabupaten dipimpin oleh seorang kepala yang
berada dibawah dan bertanggung jawab kepada Bupati melalui desentralisasi dan dapat
ditugaskan untuk melaksanakan penyelenggaraan wewenang yang dilimpahkan oleh
Pemerintah kepada Bupatu selaku wakil pemerintah dalam rangka dekonsentrasi.
Organisasi Dinas Kabupaten Kutai Timur terdiri dari :
1. Dinas Penidikan

10. Dinas Perkebunan

2. Dinas Kesehatan
3. Dinas Kependudukan dan Catatan

11. Dinas Kelautan dan Perikanan


12. Dinas Pemuda, Olah Raga dan

Sipil

Pariwisata

4. Dinas Perhubungan, Komunikasi dan

13. Dinas Pengendalian Lahan dan Tata

Komunikasi
5. Dinas Pekerjaan Umum

Ruang
14. Dinas Kehutanan

6. Dinas Perindustrian dan Perdagangan

15. Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi

7. Dinas Koperasi dan UKM

16. Dinas Sosial

8. Dinas Pendapatan Daerah

17. Dinas Pertambangan dan Energi

9. Dinas Pertanian dan Peternakan

14

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

d. Lembaga Teknis Daerah (Kantor/Badan)


Merupakan unsur pelakasana tugas tertentu dipimpin oleh seorang Kepala yang berada
dibawah dan bertanggung jawab kepada Bupati melalui Sekretariat Daerah dan
mempunyai tugas melaksanakan tugas tertentu yang sifatnya tidak tercakup oleh
Sekretariat Daerah dan Dinas Kabupaten dalam lingkup tugasnya.
Organisasi Lembaga Teknis Daerah Kabupaten Kutai Timur terdiri dari:
1. Inspektorat Wilayah

9. Badan Penelitian dan Pengembangan

2. Badan Perencanaan Pembangunan

10. Badan Pemberdayaan Perempuan dan

Daerah

KB

3. Badan Kesatuan Bangsa dan Politik

11. Badan Pemberdayaan Masyarakat dan

4. Badan Pendidikan dan Pelatihan

Pemerintahan Desa

5. Badan Pelayanan Perijinan dan


Penanaman Modal Daerah

12. Badan Pengelola Keuangan dan Aset


Daerah

6. Badan Kepegawaian Daerah

13. Rumah Sakit Umum Daerah Sangatta

7. Badan Perpustakaan dan Arsip

14. Badan Ketahanan Pangan dan

Daerah
8. Badan Lingkungan Hidup

Penyuluhan

e. Lembaga Teknis Lainnya


Organisasi Lembaga Teknis Lainnya terdiri dari:
1. Badan Penanggulangan Bencana

3. Kantor Kebersihan, Pertamanan dan

Daerah

Permakaman

2. Kantor Satpol PP dan Linmas

4. Kantor Layanan Pengadaan (KLP)

Lembaga Teknis Daerah yang berbentuk Kantor Satpol PP dan Linmas mempunyai tugas
penegakan Peraturan Daerah, ketertiban umum dan ketentraman masyarakat serta
perlindungan masyarakat. Kantor Satpol PP dipimpin oleh Kepala Satuan yang selanjutnya
disebut Kasat, dimana dalam melaksanakan tugas menyelenggarakan fungsi:
- Penyusunan

program

dan

pelaksanaan

penegakan

Peraturan

Daerah,

penyelenggaraan ketertiban umum dan ketertiban masyarakat serta perlindungan


masyarakat
- Pelaksanaan kebijakan penegakan Peraturan Daerah dan Peraturan Bupati
- Pelaksanaan kebijakan penyelenggaraan ketertiban umum dan

ketentraman

masyarakat daerah

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

15

- Pelaksanaan perlindungan masyarakat


- Pelaksanaan koordinasi penegakan Peraturan Daerah dan Peraturan Bupati,
penyelenggaraan ketertiban umum dan ketentraman masyarakat dengan Kepolisian
Negara Republik Indonesia, Penyidik Pegawai Negeri Sipil Daerah, dan atau
aparatur lainnya
- Pengawasan terhadap masyarakat, aparatur, atau badan hukum agar mematuhi dan
menaati Peraturan Daerah dan Peraturan Bupati
- Pelaksanaan tugas lainnya yang diberikan oleh Bupati sesuai tugas dan fungsinya
f. Kecamatan
Kecamatan merupakan perangkat daerah Kabupaten Kutai Timur yang mempunyai
wilayah kerja tertentu dan dipimpin oleh seorang Camat, berkedudukan di bawah dan
bertanggung jawab kepada Bupati melalui Sekretaris Daerah. Camat memiliki tugas
melaksanakan kewenangan pemerintahan yang dilimpahkan Bupati termasuk menangani
sebagian urusan otonomi daerah.
g. Desa/Kelurahan
Desa/Kelurahan merupakan perangkat daerah Kabupaten yang berkedudukan dalam
wilayah Kecamatan yang dipimpin oleh seorang Kepala Desa/Lurah yang berkedudukan
di bawah dan bertanggung jawab kepada Bupati melalui Camat. Mempunyai tugas pokok
menyelenggarakan urusan pemerintahan, pembangunan dan kemasyarakatan. Selain itu
seorang Kepala Desa/Lurah juga melaksanakan urusan pemerintahan yang dilimpahkan
oleh Bupati.

3.3.2 Aparatur Daerah (Pegawai Negeri Sipil)


Pada tahun 2012, jumlah aparatur negara/Pegawai Negeri Sipil (PNS) yang ada di
Kabupaten Kutai Timur sebanyak 6.431 orang yang meliputi PNS golongan I sebanyak 115
orang, PNS golongan II sebanyak 2.895 orang, PNS golongan III sebanyak 2.918 orang serta
PNS golongan IV sebanyak 652 orang. Jika ditinjau dari penjabat struktural, maka pada tahun
2012 jumlah PNS dengan eselon II sebanyak 38 orang, eselon III sebanyak 183 orang, eselon
IV sebanyak 481 orang dan pejabat fungsional sebanyak 6.431 orang.

16

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

Tabel 3.1
Jumlah Aparat Pegawai Negeri
di Kabupaten Kutai Timur Tahun 2010-2012
Tahun
No

Golongan

(1)

(2)

1
2
3
4

I
II
III
IV
Jumlah

2010

2011

2012

(3)

(4)

(5)

(6)

(7)

(8)

106
1.598
1.414
346
6.239

27
1.502
1.112
134

106
1.554
1.345
346
6.069

27
1.488
1.069
134

93
1.497
1.537
149
6.431

22
1.398
1.381
503

Sumber: Badan Kepegawaian Daerah Kabupaten Kutai Timur Tahun 2013

Tabel 3.2
Jumlah Pegawai Negeri
di Kabupaten Kutai Timur Tahun 2012 Menurut Tingkat Eselon
No

Eselon

(1)

(2)

1
2
3
4
5
6

I
II
III
IV
Eselon
Non Eselon
Jumlah

Jumlah
L

(3)

(4)

35
160
354
549
2.899
3.448

Total
(5)

3
23
127
153
2.830
2.983

38
183
481
702
5.729
6.431

Sumber: Badan Kepegawaian Daerah Kabupaten Kutai Timur Tahun 2013

3.4 KERJASAMA PEMERINTAH KABUPATEN KUTAI TIMUR


3.4.1 Kerjasama Antar Daerah
Kerjasama antar daerah merupakan suatu isu penting yang perlu di perhatikan oleh
pemerintah daerah saat ini mengingat begitu banyak masalah dan kebutuhan masyarakat di
daerah yang harus diatasi atau dipenuhi dengan melewati batas-batas wilayah administratif.
Untuk mensukseskan kerjasama ini diperlukan suatu kebijakan untuk menentukan model
kerjasama yang tepat dengan prinsip-prinsip yang menuntun keberhasilan kerjasama tersebut
serta tertuang dalam kegiatan.
Adapun kerjasama yang telah dilaksanakan oleh Pemerintah Kabupaten Kutai Timur
dengan pemerintah daerah lain dalam tahun 2012 diantaranya adalah sebagai berikut:

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

17

Tabel 3.3
MOU Kerjasama Pemerintah Kabupaten Kutai Timur Dengan Daerah Tahun 2012
No
(1)

Nota Kerjasama

Instansi Kerjasama

(2)

Isi Kerjasama

(3)

(4)

06/MOU/HK/VI/2012

Unit Pengelola Kegiatan (UPK)


Kecamatan Sangkulirang

Pemberian dan Penerimaan Hibah


Dana Daerah (DD) MPd-PLRH
TA 2012

07/MOU/HK/VI/2012

Unit Pengelola Kegiatan (UPK)


Kecamatan Sangatta Utara

Pemberian dan Penerimaan Hibah


Dana Daerah (DD) MPd-PLRH
TA 2012

08/MOU/HK/VI/2012

Unit Pengelola Kegiatan (UPK)


Kecamatan Telen

Pemberian dan Penerimaan Hibah


Dana Daerah (DD) MPd-PLRH
TA 2012

10/MOU/HK/IX/2012

DPRD Kabupaten Kutai Timur

Kebijakan Umum Perubahan


Anggaran Pendapatan dan Belanja
Daerah TA 2012

11/MOU/HK/IX/2012

DPRD Kabupaten Kutai Timur

Perubahan Prioritas dan Plafon


Anggaran Sementara Perubahan
APBD TA 2012

12/MOU/HK/IX/2012

DPRD Kabupaten Kutai Timur

Kebijakan Umum APBD TA 2013

13/MOU/HK/IX/2012

DPRD Kabupaten Kutai Timur

Prioritas dan Plafon Anggaran


Sementara TA 2013

Sumber: Bagian Hukum Sekretariat Daerah Kabupaten Kutai Timur Tahun 2013

3.4.2 Kerjasama Dengan Pihak Ketiga


Sebagaimana diamanatkan dalam Pasal 195 Undang-undang Nomor 32 Tahun 2004
tentang Pemerintahan Daerah bahwa dalam rangka meningkatkan kesejahteraan masyarakat
dan penyediaan pelayanan publik, daerah dapat mengembangkan kerjasama dengan pihak
ketiga yang didasarkan pada pertimbangan efisiensi dan efektifitas pelayanan publik, sinergi
dan saling menguntungkan.
Kerjasama Daerah dengan Pihak Ketiga dikembangkan berdasarkan pemenuhan
kebutuhan yang tidak dapat dipenuhi langsung oleh Pemerintah Daerah, karena berbagai
keterbatasan yang dimiliki daerah otonom serta untuk peningkatan kualitas pelayanan
kepada masyarakat.
Kegiatan penyelenggaraan kerjasama daerah dengan pihak ketiga sampai dengan Tahun
2012 adalah sebagai berikut:

18

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

Tabel 3.4
MOU Kerjasama Pemerintah Kabupaten Kutai Timur Dengan Pihak Ketiga Tahun 2012
No
(1)

Nota Kerjasama

Instansi Kerjasama

(2)

Isi Kerjasama

(3)

(4)

04/MoU/HK/VII/2012

Perum Perumnas

Pembangunan Perumahan bagi


Pegawai Negeri Sipil di Lingkungan
Pemerintah Kabupaten Kutai
Timur

15/MOU/HK/X/2012

PT. Telekomunikasi Seluler

Kerjasama sewa-menyewa
Lahan/Tanah,Menara/Tower, dan
Fasilitas Listrik berlokasi di Stasiun
Pemancar Televisi Kutai Timur
Tahun 2012

16/MOU/HK/X/2012

PT. Telekomunikasi Seluler

Kerjasama sewa-menyewa
Lahan/Tanah,Menara/Tower, dan
Fasilitas Listrik berlokasi di Stasiun
Pemancar Televisi Kutai Timur
Tahun 2012

17/MOU/HK/X/2012

PT. Indosat Tbk

Kerjasama sewa-menyewa
Lahan/Tanah,Menara/Tower, dan
Fasilitas Listrik berlokasi di Stasiun
Pemancar Televisi Kutai Timur
Tahun 2012

18/MOU/HK/X/2012

PT. Indosat Tbk

Kerjasama sewa-menyewa
Lahan/Tanah,Menara/Tower, dan
Fasilitas Listrik berlokasi di Stasiun
Pemancar Televisi Kutai Timur
Tahun 2012

19/MOU/HK/X/2012

PT. XL Axiata, Tbk

Kerjasama sewa-menyewa
Lahan/Tanah,Menara/Tower, dan
Fasilitas Listrik berlokasi di Stasiun
Pemancar Televisi Kutai Timur
Tahun 2012

20/MOU/HK/X/2012

PT. XL Axiata, Tbk

Kerjasama sewa-menyewa
Lahan/Tanah,Menara/Tower, dan
Fasilitas Listrik berlokasi di Stasiun
Pemancar Televisi Kutai Timur
Tahun 2012

Sumber: Bagian Hukum Sekretariat Daerah Kabupaten Kutai Timur Tahun 2013

3.4.3 Koordinasi Dengan Instansi Vertikal Daerah


Koordinasi dengan instansi vertikal dilaksanakan dalam bentuk rapat koordinasi antara
Bupati dengan pimpinan penyelenggara pemerintahan daerah didampingi forum pimpinan
daerah/Muspida yang ada di Kabupaten Kutai Timur, diantaranya Kantor BPN, Kantor BPS,
Kantor Kementerian Agama, Kantor Pengadilan Agama, dan BUMN yang ada di wilayah
Kabupaten Kutai Timur. Rapat koordinasi dilaksanakan secara rutin atau insidentil terutama
dalam menginventarisir dan menyikapi permasalahan bersifat khusus yang memerlukan

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

19

koordinasi secara menyeluruh untuk mengantisipasi kemungkinan terjadi permasalahan yang


lebih besar.
Adapun kegiatan yang telah dilakukan sampai dengan tahun 2012 antara lain adalah:
Tabel 3.5
MOU Kerjasama Pemerintah Kabupaten Kutai Timur
Dengan Instansi Vertikal Daerah Tahun 2012
No

Nota Kerjasama

Instansi Kerjasama

Isi Kerjasama

(1)
1

(2)
01/MOU/HK/1/2012

(3)
BPS Kabupaten Kutai Timur

(4)
Daerah Dalam Angka

02/MOU/HK/1/2012

BPS Provinsi Kalimantan Timur

Sistim Informasi Perencanaan


Daerah (SIMREDA)

03/MOU/HK/V/2012

Sekolah Tinggi Akuntansi


Negara (STAN)

Penyelenggaraan Pendidikan
Program D1 Keuangan Spesialisasi
Pajak Konsentrasi Penilai PBB P2
dan OC PBB P2 di Lingkungan
Pemerintah Kabupaten Kutai
Timur

05/MOU/HK/VII/2012

Deputi Bidang Perumahan


Formal Kementerian
Perumahan Rakyat

Penyedian Rumah Murah bagi bagi


Pegawai Negeri Sipil di Lingkungan
Pemerintah Kabupaten Kutai
Timur

24/MOU/HK/XI/2012

Majelis Permusyawaratan
Rakyat (MPR) Republik
Indonesia

Pemasyarakatan Empat Pilar


Kehidupan Berbangsa dan
Bernegara

Sumber: Bagian Hukum Sekretariat Daerah Kabupaten Kutai Timur Tahun 2013

20

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

4.1 KEPENDUDUKAN
Sebagai kabupaten penghasil tambang batu bara dan dengan wilayah yang sangat luas,
maka tidak mengherankan jika beragam etnis mendiami Kutai Timur. Kedatangan etnis lain,
selain Kutai dan Dayak, selain mengikut program transmigrasi, juga didorong oleh
terbukanya daerah ini sebagai tempat yang baik untuk mencari kerja atau mengembangkan
usaha yang didorong oleh sektor industri batubara, maupun pengelolaan kayu yang keduanya
mendatangkan banyak tenaga kerja dari luar daerah.
Kuatnya asumsi tersebut terutama sekali bisa dilihat dari daerah asal pendatang yang
mendiami Kabupaten Kutai Timur berdasarkan sensus penduduk tahun 2010, sebagian besar
pendatang yang kini bermukim di Kutai Timur berasal dari Pulau Jawa dan Sulawesi. Sehingga
dari tahun ke tahun jumlah penduduk Kabupaten Kutai Timur terus mengalami peningkatan.
Pada tahun 2012, berdasarkan hasil registrasi kependudukan, jumlah penduduk Kutai Timur
sebanyak 527.723 jiwa dan meningkat menjadi 549.429 jiwa tahun 2013, yang berarti
bertambah sebanyak 21.706 jiwa atau 4,11%. Pertumbuhan penduduk setiap tahunnya tidak
merata yang berkisar antara 4,12 22,47%.
Sebagaimana pertumbuhan penduduk, persebaran penduduk juga tidak merata
dimana jumlah penduduk terbesar berada di Kecamatan Sangatta Utara sebagai ibu kota
kabupaten dengan jumlah sebanyak 173.700 jiwa atau sebesar 31,61% dari total penduduk
Kutai Timur. Sementara jumlah penduduk paling sedikit terdapat di Kecamatan Batu Ampar
dengan jumlah penduduk sebanyak 7.792 jiwa atau sebesar 1,42% dari total penduduk Kutai
Timur.

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

21

Tabel 4.1
Jumlah Penduduk, Pertumbuhan dan Persebaran serta
Kepadatan Penduduk Kabupaten Kutai Timur Tahun 2011 2013
Uraian

Satuan

2011

2012

2013

(1)

(2)

(3)

(4)

(5)

Jumlah Penduduk

Jiwa

430.865

527.723

549.429

Pertambahan Jumlah Penduduk

Jiwa

63.618

96.858

21.706

Pertumbuhan Penduduk

(%)

17,32

22,47

4,12

Jiwa/km2

12,05

14,76

15,36

Kepadatan Penduduk

Sumber: Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil Kabupaten Kutai Timur Tahun 2013

Sementara itu jumlah penduduk laki-laki lebih banyak dibandingkan dengan penduduk
perempuan dengan rasio jenis kelamin antara 121,56 123,81 dalam periode 2011-2013.
Tabel 4.2
Jumlah dan Perkembangan Penduduk Menurut Jenis Kelamin
di Kabupaten Kutai Timur Tahun 2011 2013
Kecamatan

2011

2012

2013

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

(7)

Muara Ancalong

8.861

8.061

9.913

9.013

9.845

8.914

Busang

3.691

3.282

4.286

3.722

4.188

3.644

Long Mesangat

4.483

3.860

5.236

4.454

5.291

4.476

Muara Wahau

14.497

11.977

17.688

14.659

19.924

16.359

5.780

4.585

7.143

5.671

7.179

5.695

10.329

8.891

15.205

12.880

16.809

14.231

Muara Bengkal

9.620

8.555

11.609

10.353

11.173

9.865

Batu Ampar

3.724

3.173

4.334

3.627

4.216

3.576

Sangatta Utara

80.081

64.095

93.935

74.101

97.554

76.146

Bengalon

15.576

12.682

27.649

22.054

29.397

23.022

Teluk Pandan

12.364

10.051

15.864

12.515

16.790

13.202

Sangatta Selatan

21.417

17.708

23.918

19.635

24.153

19.616

Rantau Pulung

5.426

4.668

6.441

5.573

6.675

5.783

Kaliorang

7.775

6.614

9.145

7.783

9.409

8.009

Kaubun

5.518

4.541

7.696

6.282

8.662

7.042

12.691

10.700

13.999

11.755

14.435

12.157

Karangan

9.016

6.477

10.308

7.467

10.807

7.871

Sandaran

5.543

4,553

6.518

5.292

7.438

5.876

236.392

194.473

290.887

236.836

303.945

245.484

(1)

Telen
Kongbeng

Sangkulirang

Jumlah
Jumlah L + P

430.865

527.723

549.429

Rasio Jenis Kelamin

121,56

122,82

123,81

Pertumbuhan (%)

17,32

22,47

4,12

Sumber: Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil Kabupaten Kutai Timur Tahun 2013

22

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

Tabel 4.3
Proporsi Penduduk Menurut Kecamatan
di Kabupaten Kutai Timur Tahun 2011 2013
Kecamatan

Proporsi Penduduk
2011

2012

2013

(1)
Muara Ancalong

(2)

(3)

(4)

3,93

3,59

3,41

Busang
Long Mesangat
Muara Wahau
Telen
Kongbeng
Muara Bengkal
Batu Ampar
Sangatta Utara
Bengalon
Teluk Pandan
Sangatta Selatan
Rantau Pulung
Kaliorang
Kaubun
Sangkulirang
Karangan
Sandaran
Jumlah (%)

1,62
1,94
6,14
2,41
4,46
4,22
1,60
33,46
6,56
5,20
9,08
2,34
3,34
2,33
5,43
3,60
2,34
100,00

1,52
1,84
6,13
2,43
5,32
4,16
1,51
31,84
9,42
5,38
8,25
2,28
3,21
2,65
4,88
3,37
2,24
100,00

1,43
1,78
6,60
2,34
5,65
3,83
1,42
31,61
9,54
5,46
7,97
2,27
3,17
2,86
4,84
3,40
2,42
100,00

Sumber: Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil Kabupaten Kutai Timur Tahun 2013

Berdasarkan tabel diatas terlihat bahwa sebagian besar penduduk kecamatan


mengalami pergeseran menurun, yang berarti jumlah penduduk disebagian besar kecamatan
menurun, dan berpindah ke kecamatan lain, seperti Kecamatan Bengalon yang mengalami
peningkatan cukup signifikan sebesar 2,86% atau sekitar 21.445 jiwa ditahun 2012 dan
bertahan sampai tahun 2013. Pergeseran penduduk antar kecamatan ini terjadi sebagai
akibat dari pertumbuhan ekonomi yang meningkat.
Jumlah penduduk berdasarkan kelompok umur di Kabupaten Kutai Timur hingga
tahun 2013, pada kelompok umur 35-39 tahun sebanyak 50.345 jiwa atau sekitar 9,16%.
Kelompok ini merupakan usia produktif dan sangat berpengaruh pada ketersediaan angkatan
kerja dalam pembangunan. Dari pembagian penduduk berdasarkan kelompok umur dapat
diketahui rasio beban ketergantungan penduduk di Kabupaten Kutai Timur adalah sebesar
38,03%. Secara umum rasio sebesar 38% ini menjelaskan bahwa dari 100 penduduk usia
produktif (15-64 tahun) akan menanggung secara ekonomi 38% jiwa yang tidak/kurang
produktif yaitu 0-14 tahun dan 65 tahun ke atas. Dalam perspektif konsep pembangunan,

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

23

rasio ketergantungan yang semakin tinggi kurang menguntungkan dibandingkan yang lebih
rendah.
Tabel 4.4
Jumlah Penduduk Berdasarkan Kelompok Umur Tahun 2011 2013
Kelompok Umur

2011

2012

2013

(1)

(2)

(3)

(4)

04

19.982

47.225

37.084

59

45.438

51.713

53.029

10 14

41.464

45.604

50.112

15 19

35.260

48.372

43.569

20 24

43.173

59.003

58.919

25 29

50.591

61.964

66.580

30 34

49.758

53.704

63.441

35 39

40.585

44.019

50.345

40 44

34.285

34.554

41.969

45 49

24.008

24.099

29.724

50 54

17.835

17.968

20.612

55 59

11.413

10.579

13.768

60 64

7.651

6.721

9.128

65 69

4.343

4.023

5.002

70 74

2.612

2.334

3.246

75 +

2.467

1.970

2.901

430.865

527.723

549.429

Jumlah

Sumber: Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil Kabupaten Kutai Timur Tahun 2013

Dari tabel di atas dapat dilihat bahwa jumlah penduduk Kutai Timur terus mengalami
peningkatan. Tingginya pertumbuhan penduduk di Kabupaten Kutai Timur sebagian besar
dikarenakan oleh migrasi masuk. Kondisi ini menandakan bahwa Kutai Timur memiliki daya
tarik yang sangat kuat bagi pendatang terutama karena alasan ekonomi. Indikasi ini dapat
dilihat dari dependency ratio sebagai daerah terbuka yang terkenal potensi sumber daya alam
yang melimpah, menyebabkan mobilitas penduduk yang terjadi cukup tinggi, terutama dari
mereka yang datang untuk bekerja/mencari kerja ke daerah ini, dimana sebagian besar
berusia antara 16-40 tahun pada usia produktif.

24

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

4.2 INDEKS PEMBANGUNAN MANUSIA (IPM)


Gambaran keberhasilan pembangunan manusia/kualitas sumber daya manusia baik
fisik maupun non fisik dapat dilihat dari Indeks Pembangunan Manusia (IPM). IPM mencakup
3 komponen dasar, yaitu: pengetahuan (pendidikan), peluang hidup (kesehatan) dan hidup
layak (kemampuan daya beli/purchasing power parity). Kesehatan dan kemampuan daya beli
dapat mencerminkan kondisi fisik manusia, sedangkan pendidikan dapat mencerminkan
konsisi non fisik manusia.
Selama periode 2010-2012 pencapaian angka IPM Kabupaten Kutai Timur relatif
terus membaik. Pada tahun 2010 angka IPM Kabupaten Kutai Timur mencapai 74,76 dan
kemudian menunjukkan kemajuan yang cukup berarti di tahun 2012 menjadi 75,21 atau naik
sebesar 0,45 poin. Hal ini tidak terlepas dari pengaruh diberlakukannya Otonomi Daerah
(OTDA).
Tabel 4.5
Perkembangan Variabel Indeks Pembangunan Manusia/IPM
Kabupaten Kutai Timur Tahun 2010 2012
Variabel Pendidikan
Tahun

Indeks
Pembangunan
Manusia (IPM)

Peringkat
IPM
secara
Nasional

(1)

(2)

2010

Variabel
Kesehatan

Angka
Melek
Huruf
(%)

Rata-rata
Lama
Sekolah
(Tahun)

(3)

(4)

(5)

Rata-rata
Angka
Harapan
Hidup
(Tahun)
(6)

74,76

182

97,76

8,03

2011

74,87

97,99

2012

75,21

98,23

Variabel
Daya Beli
Rata-rata
Pengeluaran
Per Kapita
(Rp. 000)

Reduksi
Shortfall
IPM

(7)

(8)

68,61

675,99

2,84

8,05

68,72

600,29

8,10

68,79

602,23

Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Kutai Timur dan BPS Pusat

Jika dilihat berdasarkan komponennya, peningkatan capaian angka IPM Kabupaten


Kutai Timur dewasa ini merupakan kontribusi terbesar dari indeks pendidikan yang semakin
baik.

Pencapaian Angka Indeks Pembangunan Manusia (IPM) Kecamatan


Secara garis besar, ulasan di bawah melihat potret pencapaian IPM menurut
kecamatan untuk tahun 2012 berdasarkan indikator-indikator penunjangnya.

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

25

Tabel 4.6
Komponen IPM Kabupaten Kutai Timur Menurut Kecamatan Tahun 2012
Angka
Harapan
Hidup
(Tahun)

Angka
Melek
Huruf
(%)

Rata-rata
lama
Sekolah
(Tahun)

Pengeluaran
Riil per Kapita
yang
disesuaikan
(Rp. 000)

(1)
Muara Ancalong

(2)
64,23

(3)
96,74

(4)
7,24

(5)
490,95

Busang

63,62

93,01

6,82

470,62

Long Mesangat

64,97

95,64

7,27

527,95

Muara Wahau

65,66

96,32

7,46

533,79

Telen

63,72

91,92

6,91

490,61

Kongbeng

64,21

95,24

7,20

532,28

Muara Bengkal

64,29

95,91

7,07

507,87

Batu Ampar

63,84

93,03

6,87

517,09

Sangatta Utara

65,05

96,95

8,12

655,98

Bengalon

64,00

95,48

7,12

548,80

Teluk Pandan

64,76

95,49

7,19

546,76

Sangatta Selatan

64,88

97,05

8,28

610,15

Rantau Pulung

64,22

96,61

7,20

533,92

Kaliorang

65,09

95,62

7,25

502,94

Kaubun

65,10

95,60

7,23

543,91

Sangkulirang

64,70

96,84

7,28

531,02

Karangan

63,81

90,82

6,29

534,22

Sandaran

63,67

90,80

6,29

504,06

68,79

98,23

8,10

602,23

Kecamatan

Kutai Timur

Sumber: SIMREDA Kabupaten Kutai Timur Tahun 2013

Berdasarkan hasil penghitungan yang dilakukan, nilai IPM Kabupaten Kutai Timur
pada tahun 2012 adalah 75,21. Sehingga masih memerlukan nilai 24,79 poin lagi untuk
mencapai IPM ideal, yaitu nilai IPM 100.
Angka IPM kecamatan di Kabupaten Kutai Timur cukup bervariasi, antara 60.11
sampai 77,01. Nilai tertinggi atau peringkat pertama diraih oleh Kecamatan Sengata Utara
yang relatif memiliki fasilitas dan sarana/prasarana lebih lengkap dibandingkan wilayah
kecamatan lainnya. Tempat kedua diduduki oleh Kecamatan Sangatta Selatan dengan angka
73,53. Kemudian disusul oleh Kecamatan Kaubun dengan nilai 67,45. Sementara kecamatan
dengan IPM terendah adalah Kecamatan Busang, yaitu sebesar 60,11.

26

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

Gambar 4.1
Indeks Pembangunan Manusia menurut Kecamatan
di Kabupaten Kutai Timur Tahun 2012
Sangatta Utara
Kutai Timur
Sangatta Selatan
Kaubun
Teluk Pandang
Muara Wahau
Bengalon
Sangkulirang
Rantau Pulung
Long Mesangat
Kongbeng
Kaliorang
Karangan
Muara Bengkal
Batu Ampar
Muara Ancalong
Sandaran
Telen
Busang

77,01
75,21
73,53
67,45
67,42
67,31
67,11
66,54
66,39
66,18
65,95
64,31
64,24
64,17
63,14
63,14
61,83
61,53
60,11

Sumber: SIMREDA Kabupaten Kutai Timur Tahun 2013

4.3 KETENAGAKERJAAN
Salah satu sasaran dalam pembangunan adalah diarahkan pada perluasan kesempatan
kerja dan terciptanya lapangan kerja baru dalam jumlah dan kualitas yang seimbang dan
memadai untuk dapat menyerap tambahan angkatan kerja yang memasuki pasar kerja setiap
tahunnya. Karena itu peningkatan dalam jumlah angkatan kerja bila tidak diimbangi dengan
penambahan kesempatan kerja akan menimbulkan permasalahan dalam pembangunan.

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

27

Tabel 4.7
Penduduk Usia 15 Tahun Ke atas (Penduduk Usia Kerja)
Menurut Kelompok Umur Kabupaten Kutai Timur 2011 2013
Kelompok
Umur

2011
L

2012

L+P
(4)

2013

(5)

L+P

(6)

(7)

L
(8)

L+P

(1)

(2)

(3)

15-24

40.051

36.074

76.125

51.018

44.690

95.708

55.519

46.969

(9)

102.488

(10)

25-34

55.241

45.754

100.995

68.994

55.670

124.664

72.403

57.618

130.021

35-44

43.911

33.433

77.344

52.123

39.023

91.146

52.904

39.410

92.314

45-54

25.712

19.092

44.804

29.482

21.463

50.945

29.314

21.022

50.336

55-59

7.753

4.964

12.717

8.685

5.501

14.186

8.397

5.371

13.768

60+

11.711

7.116

18.827

12.854

7.959

20.813

12.466

7.811

20.277

Jumlah

184.379

146.433

330.812

223.156

174.306

397.462

231.003

178.201

409.204

Sumber: Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil Kabupaten Kutai Timur Tahun 2013

Dari tabel di atas terlihat bahwa jumlah penduduk usia kerja dari tahun ke tahun
selalu meningkat, pada tahun 2013 tercatat sejumlah 409.204 jiwa naik 23,69% dari tahun
2011 yang sebesar 330.812 jiwa. Jika dilihat dari jenis kelamin, tercatat peningkatan jumlah
penduduk usia kerja laki-laki cenderung lebih besar jika dibandingkan penduduk usia kerja
perempuan yakni sebesar 21,69% untuk peningkatan penduduk usia kerja laki-laki dan
25,28% untuk peningkatan penduduk usia kerja perempuan.
Terkait dengan kondisi ketenagakerjaan, Jumlah Angkatan Kerja (AK) pada tahun
2011 mencatat angka sebesar 128.874 jiwa dengan Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja
(TPAK) mencapai angka 70,45%, Angka Pengangguran (AP) sebesar 7.045 jiwa, dan Tingkat
Pengangguran Terbuka (TPT) sebesar 4,95%. Sedangkan pada tahun 2012 mencatat angka
sebesar 130.685 jiwa yang berarti Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja (TPAK) mencapai
angka 80,20%, Angka Pengangguran (AP) sebesar 5.096 jiwa, dan Tingkat Pengangguran
Terbuka (TPT) sebesar 3,90%.
Tabel 4.8
Tingkat Pengangguran, Jumlah Angkatan Kerja dan Tingkat
Partisipasi Angkatan Kerja (TPAK) Tahun 2010 2012
No

Variabel

2010

2011

2012

(1)

(2)

(3)

(4)

(5)

6.348
27.354
122.551
69,79
5,18

7.045
27.354
128.874
70,45
4,95

5.096
32.500
130.685
80,20
3,90

1
2
3
4
5

Angka pengangguran (Jiwa)


Angka setengah menganggur (Jiwa)
Angkatan Kerja (AK)
Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja (TPAK) (%)
Tingkat Pengangguran Terbuka (TPT) (%)

Sumber: Dinas Tenaga Kerja Kabupaten Kutai Timur Tahun 2013

28

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

Rasio Daya Serap Tenaga Kerja

Rasio daya serap tenaga kerja pada perusahaan Penanaman Modal Asing (PMA) dan
perusahaan Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN) mencerminkan besar kecilnya daya
tampung proyek investasi PMA/PMDN dalam menyerap tenaga kerja di suatu daerah.
Semakin besar rasio daya serap PMA/PMDN semakin besar pula jumlah tenaga kerja suatu
daerah yang dapat terserap pada perusahaan tersebut. Untuk mengetahui rasio daya serap
tenaga kerja yang ada di Kabupaten Kutai Timur kurun waktu 2011-2013 dapat dilihat pada
tabel di bawah ini.
Tabel 4.9
Rasio Daya Serap Tenaga Kerja
di Kabupaten Kutai Timur Tahun 2011 2013
No

Uraian

2011

2012

2013

(2)

(1)

(3)

(4)

(5)

Jumlah tenaga kerja yang berkerja pada


perusahaan PMA/PMDN

58.780

76.006

82.983

2
3

Jumlah seluruh PMA/PMDN


Rasio daya serap tenaga kerja

437
134,51

505
150,51

505
164,32

Sumber: Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi Kabupaten Kutai Timur Tahun 2013

Kesempatan Kerja

Pertumbuhan penduduk yang bekerja sangat dipengaruhi oleh pertumbuhan


penduduk usia kerja. Tingkat pertumbuhan penduduk usia kerja yang hampir sama dengan
tingkat pertumbuhan penduduk yang bekerja memberikan gambaran bahwa jumlah
penduduk yang terserap ke dalam lapangan pekerjaan yang ada relatif lebih sedikit daripada
penambahan jumlah penduduk yang siap kerja. Kesempatan kerja dapat menggambarkan
ketersediaan pekerjaan (lapangan kerja) untuk para pencari kerja. Untuk mengetahui jumlah
penduduk di Kabupaten Kutai Timur yang bekerja menurut lapangan usaha kurun waktu
2011-2013 dapat dilihat pada tabel di bawah ini.
Tabel 4.10
Jumlah Tenaga Kerja di Kabupaten Kutai Timur
Berdasarkan Lapangan Pekerjaan Utama Tahun 2011 2013
2011

2012

2013

No

Sektor/
Lapangan Pekerjaan Utama

Jumlah

Jumlah

Jumlah

(1)

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

(7)

(8)

51,77
23,41
0,59
2,35

45.669
18.076
425
1.789

55,03
21,78
0,54
2,16

1
2
3
4

Pertanian
Pertambangan
Listrik, Gas dan Air Bersih
Bangunan

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

30.307
15.352
215
1.135

51,56
26,12
0,37
1,93

39.349
17.793
425
1.787

29

2011

2012

2013

No

Sektor/
Lapangan Pekerjaan Utama

Jumlah

Jumlah

Jumlah

(1)

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

(7)

(8)

5
6
7
8

Perdagangan, Hotel dan Restoran


Pengangkutan dan Komunikasi
Keuangan, Persewaan dan Jasa
Perusahaan
Jasa-jasa
Total

3.060
1.177

5,21
2,00

3.685
2.584

4,85
4,40

3.992
2.903

4,81
3,50

290

0,49

369

0,49

369

0,44

7.244
58.780

12,32
100,00

9.987
76.006

13,14
100,00

9,733
82.983

11,73
100,00

Sumber: Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi Kabupaten Kutai Timur Tahun 2013

4.4 JUMLAH PENDUDUK MENURUT AGAMA


Kehidupan beragama di negara Indonesia
diatur sesuai pasal 29 UUD 1945 dan butir-butir
Pancasila sila pertama, yang menjamin kebebasan
penduduk

memeluk

suatu

agama

dan

menjalankan ibadah keagamaan sesuai dengan


agama dan kepercayaannya masing-masing.
Kehidupan beragama senantiasa dibina
dengan tujuan untuk menciptakan kehidupan
masyarakat yang serasi, seimbang, dan selaras
yang diharapkan dapat mengatasi berbagai
masalah sosial budaya sebagai dampak dari
globalisasi dunia dewasa ini, yang mungkin dapat
merusak

mental

kemajuan,

di

bangsa
samping

dan

menghambat

untuk

membina

kerukunan hidup antar umat beragama. Jumlah


pemeluk agama di Kabupaten Kutai Timur pada
tahun 2012 sebanyak 388.503 jiwa, dimana 73,95% beragama Islam, selebihnya 21,08%
beragama Kristen Protestan, 4,33% beragama Katholik, 0,59% beragama Budha, dan 0,05%
beragama Hindu.

30

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

Tabel 4.11
Jumlah Pemeluk Agama Menurut Golongan Agama
di Kabupaten Kutai Timur Tahun 2011 2013
No

Uraian

2010

2011

2012

(1)

(2)

(3)

(4)

(5)

225.244
3.743
22.326
3.368
957
34
262.972

197.512
14.915
22.856
1.876
112
44
237.315

287.297
16.826
81.899
2.299
182
388.503

1
2
3
4
5
6

Islam
Katholik
Protestan
Hindu
Budha
Lainnya
Jumlah

Sumber: SIMREDA Kabupaten Kutai Timur Tahun 2011

Perkembangan jumlah rumah ibadah dari


tahun ke tahun terus berkembang pada tahun
2011 jumlah Mesjid/Langgar/Musholla sebanyak
602 buah dan pada tahun 2013 mengalami
kenaikan menjadi 713 buah. Gereja Kristen
Khatolik dan Kristen mengalami kenaikan pada
tahun 2013, masing-masing menjadi 53 dan 138
buah. Sementara jumlah Pura dan Vihara tidak mengalami kenaikan, masing-masing sebanyak
16 buah dan 1 buah.
Tabel 4.12
Jumlah Tempat Ibadat
di Kabupaten Kutai Timur Tahun 2011 2013
No
(1)

1
2
3
3
4

Uraian

2011

2012

2013

(2)

(3)

(4)

(5)

Masjid/Musholla/Langgar
Gereja Kristen Protestan
Gereja Kristen Katholik
Pura
Vihara
Jumlah

602
134
51
16
1
804

590*
134
51
16
1
792

713
138
53
16
1
921

Sumber: - SIMREDA Kabupaten Kutai Timur Tahun 2013


- Kementerian Agama Kabupaten Kutai Timur Tahun 2013
- Bagian Sosial Sekretariat Kabupaten Kutai Timur Tahun 2013
Keterangan: *) Data KUA Kecamatan yang dihimpun di Kementerian Agama Kab. Kutai Timur

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

31

Sementara
Pondok

Pesantren

perkembangan
terlihat

Tabel 4.13
Jumlah Pondok Pesantren
di Kabupaten Kutai Timur Tahun 2011 2013

stabil.

Jumlah pondok pesantren pada tahun


2013

adalah

sebanyak

buah,

bertambah 1 buah dari tahun 2011


yang berjumlah 7 pondok pesantren.
Diharapkan

dengan

bertambahnya

bangunan pondok pesantren dapat

No

Tahun

Jumlah
Pondok
Pesantren

Jumlah
Santri

Jumlah
Ustadz

(1)

(2)

(3)

(3)

(4)

2011

523

62

2012

537

67

2013

559

68

Sumber: Kementerian Agama Kab. Kutai Timur Tahun 2013

berimbas kepada peningkatan akhlak


dan moral masyarakat di lingkungan
Kabupaten Kutai Timur. Disamping itu,
jumlah jemaah haji pada tahun 2013
jumlah jemaah haji di Kabupaten Kutai
Timur sebanyak 170 jemaah.

Tabel 4.14
Jumlah Jemaah Haji
di Kabupaten Kutai Timur Tahun 2011 2013
No

Tahun

Jemaah
Haji

(1)

(2)

(3)

2011

166

2012

169

2013

170

Sumber: Kementerian Agama Kabupaten Kutai Timur


Tahun 2013

4.5 SUKU BANGSA DAN BAHASA


Keragaman budaya, adat istiadat
dan agama yang telah berkembang di
Kabupaten Kutai Timur, hingga saat ini
hidup rukun damai sejahtera, tersebar di
seluruh kecamatan dan desa. Penduduk
asli Kutai Timur terdiri 3 suku besar
yaitu Suku Dayak, Kutai dan Banjar.
Seiring dengan perkembangan zaman
dengan semakin meningkatnya aktifitas
ekonomi di Kalimantan Timur, yang
diikuti dengan semakin maraknya arus mudik masyarakat yang masuk ke Kalimantan Timur,
penduduk di Kalimantan Timur hingga saat ini telah dihuni dengan berbagai suku dan adat
istiadat.

32

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

Tabel 4.15
Suku Bangsa dan Bahasa di Kabupaten Kutai Timur
No

Suku Bangsa

Bahasa

(1)
1

(2)

(3)

Suku Dayak
a. Dayak Kenyah Umaq Tau
b. Dayak Kenyah Umaq Jalan
c. Dayak Umaq Alim
d. Dayak Umaq Baga
e. Dayak Umaq Basan
f. Dayak Lapo Kulit
g. Dauak Lapo Bakung
h. Dayak Lapo Timai
i. Dayak Lapo Ke
j. Dayak Lapo Ngibun

Bahasa Dayak dipergunakan


untuk komunikasi lokal di
daerah pedalaman Kutai Timur
menurut etnis masing-masing
suku dan untuk berkomunikasi
secara nasional menggunakan
bahasa Indonesia

Suku Kutai
a. Kutai Sangatta
b. Kutai Bengalon
c. Kutai Muara Ancalong
d. Kutai Muara

Bahasa Kutai dipergunakan


untuk komunikasi lokal yang
berda di daerah menurut
etrnis masing-masing.

Suku Banjar
a. Banjar Kelua
b. Banjar Amuntai
c. Banjar Peringin
d. Banjar Kandangan
e. Banjar Berabai

Bahasa Banjar dipergunakan


untuk komunikasi lokal
menurut masing-masing etnis.

Suku Bugis
a. Bugis Pinrang
b. Bugis Makassar
c. Bugis Bone
d. Bugis Wajo
e. Toraja
f. Manado
g. Mandar

Bahasa Bugis digunakan untuk


komunikasi lokal sesuai dengan
etnis masing-masing kelompok
suku.

Suku Pendatang Indonesia


a. Suku Jawa
b. Suku Sunda
c. Suku Batak
d. Suku Bali
e. Suku Madura
f. Suku Butun
g. Suku Irian
h. etc

Bahasa Jawa, Bahasa Sunda,


Bahasa Batak, dan lain-lain
sesuai dengan masing -masing
etnis.

Suku Pendatang Luar Negeri


a. Suku Cina
b. Suku Korea
c. Suku Amerika
d. Suku Perancis
e. Suku Jepang
f. Suku Arab
g. etc

Bahasa Inggris, Bahasa Cina,


Bahasa Arab dan lain-lain
sesuai dengan masing -masing
suku kebangsaan.

Sumber: SIMREDA Kabupaten Kutai Timur Tahun 2013

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

33

4.6 SENI BUDAYA DAN OLAHRAGA


Pembangunan kebudayaan di Kabupaten
Kutai Timur ditujukan untuk melestarikan dan
mengembangkan

kebudayaan

daerah

serta

mempertahankan jati diri dan nilai-nilai budaya


daerah di tengah-tengah semakin derasnya arus
informasi dan pengaruh negatif budaya global.
Pembangunann seni dan budaya di Kabupaten Kutai
Timur sudah mengalami kemajuan yang ditandai dengan meningkatnya pemahaman terhadap
nilai budaya. Namun demikian upaya peningkatan jati diri masyarakat Kabupaten Kutai Timur
seperti halnya solidaritas sosial, kekeluargaan, budaya dan perilaku positif seperti kerja
keras, gotong royong, penghargaan terhadap nilai budaya dan bahasa masih perlu terus
ditingkatkan. Kebersamaan dan kemandirian dirasakan makin memudar. Hal ini menunjukkan
perlunya mengembalikan dan menggali kearifan lokal dalam kehidupan masyarakat.
Kepemudaan dan olahraga pembinaan generasi muda dilaksanakan melalui
penyelenggaraan upacara bendera, penyelenggaraan pemuda produktif, kegiatan pemuda
pelopor. Pembinaan olahraga dilaksanakan melalui kegiatan pembinaan olahraga pelajar dan
pembinaan olahraga masyarakat yang meliputi pengadaan sarana dan prasarana olahraga,
penyelenggaraan Pekan Olahraga Pelajar Daerah (POPDA), kegiatan lomba gerak jalan,
bimbingan teknis personal, lomba senam, sepeda santai dan kegiatan senam masal, tes
kesegaran jasmani bagi SMP dan SMA, penyelenggaraan gerak jalan santai.

34

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

5.1 PERTANIAN
5.1.1 Komoditas Tanaman Pangan
Persediaan pangan sebagai sumber gizi bagi
kelangsungan

hidup

masyarakat

merupakan

kebutuhan pokok yang harus dikonsumsi setiap


hari. Kebutuhan akan pangan bagi masyarakat
merupakan salah satu komoditas yang strategis
karena erat kaitannya dengan upaya pemerintah
dalam hal stabilitas ketahanan nasional. Pengadaan
pangan dalam jumlah yang cukup untuk memenuhi seluruh kebutuhan penduduk sesuai
dengan persyaratan gizi selalu menjadi perhatian khusus pemerintah.
Komoditas tanaman pangan yang merupakan kebutuhan utama masyarakat terdiri
dari: padi, jagung, kedelai, kacang tanah, kacang hijau, ubi jalar dan ubi kayu. Berikut disajikan
tabel mengenai komoditas pangan di Kabupaten Kutai Timur tahun 2011-2013.
Tabel 5.1
Luas Lahan dan Produksi hasil Pertanian Tanaman Pangan
di Kabupaten Kutai Timur Tahun 2011 - 2013
No

Uraian

(1)

(2)

1
2
3
4
5
6
7
8

Padi Sawah
Padi Ladang
Jagung
Ubi Kayu
Ubi Jalar
Kacang Tanah
Kedelai
Kacang Hijau

Luas Areal Produksi (Ha)

Produksi (ton)

2011

2012

2013

2011

2012

(3)

(4)

(5)

(6)

(7)

2013
(8)

4.819
5.650
538
299
191
200
257
67

5.056
5.887
338
360
236
194
79
39

5.424
5.047
307
141
76
159
73
13

19.854
13.768
1.117
4.174
1.731
202
299
68

21.082
14.788
564
4.008
1.721
227
81
41

24.476
12.719
649
1.988
692
159
86
14

Sumber: Dinas Pertanian dan Peternakan Kabupaten Kutai Timur Tahun 2013

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

35

Berdasarkan pada Tabel 5.1 di atas terlihat bahwa komoditas tanaman pangan yang
paling banyak dihasilkan di Kabupaten Kutai Timur tahun 2013 adalah komoditas padi
dengan nilai produksi sebesar 37.195 Ton, Ubi kayu dengan produksi sebesar 1.988 Ton dan
jagung dengan nilai produksi sebesar 649 Ton. Adapun data komoditas tanaman pangan
tersebut selama lima tahun terakhir di Kabupaten Kutai Timur adalah sebagai berikut:
A. Komoditas Padi
Secara umum komoditas tanaman pangan padi dihasilkan hampir di seluruh wilayah
kabupaten Kutai Timur yang tersebar ke dalam 18 (delapan belas) kecamatan.
Tabel 5.2
Komoditas Padi di Kabupaten Kutai Timur Tahun 2011 2013
No
(1)

1
2
3

Tahun

Luas Panen
(Ha)

Tingkat
Produktifitas
(Kw/Ha)

Produksi
(Ton)

(2)

(3)

(4)

(5)

2011
2012
2013

10.469
10.979
10.471

32,12
32,77
35,09

33.621
35.982
37.195

Sumber: Dinas Pertanian dan Peternakan Kabupaten Kutai Timur Tahun 2013

Produksi padi terbanyak adalah pada tahun 2013 yakni sebesar 37.195 Ton. Produksi
padi terendah selama tiga tahun terakhir terjadi pada tahun 2011 dengan nilai produksi
sebesar 33.621 Ton yang kemudian naik lagi pada tahun 2012 sebesar 35. 982 Ton.
B. Komoditas Ubi Kayu
Produksi tanaman pangan ubi kayu terbesar pada tahun 2011 yaitu sebesar 4.174
Ton, menurun sebesar 124 ton ditahun 2012 menjadi 4.050 ton. Pada tahun 2013 produksi
ubi kayu mengalami penurunan produksi lagi menjadi 1.988 ton. Berikut di tunjukkan nilai
produksi ubi kayu selama tiga tahun terakhir di wilayah Kabupaten Kutai Timur.
Tabel 5.3
Komoditas Ubi Kayu di Kabupaten Kutai Timur Tahun 2011 2013
No
(1)

1
2
3

Tahun

Luas Panen
(Ha)

Tingkat
Produktifitas
(Kw/Ha)

Produksi
(Ton)

(2)

(3)

(4)

(5)

2011
2012
2013

299
288
141

139,65
140,61
140,96

4.174
4.050
1.988

Sumber: Dinas Pertanian dan Peternakan Kabupaten Kutai Timur Tahun 2013

36

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

C. Komoditas Jagung
Seperti halnya komoditas tanaman pangan
padi dan ubi kayu, komoditas tanaman pangan
jagung pun hampir dihasilkan merata di 18
(delapan belas) kecamatan yang tersebar di
wilayah Kabupaten Kutai Timur. Pada tahun 2013
produksi jagung meningkat sebesar 130 Ton di
tahun 2012 yaitu sebesar 579 Ton menjadi 649
Ton.
Tabel 5.4
Komoditas Jagung di Kabupaten Kutai Timur Tahun 2011 2013
No

Tahun

Luas Panen
(Ha)

Tingkat
Produktifitas
(Kw/Ha)

Produksi
(Ton)

(1)

(2)

(3)

(4)

(5)

1
2
3

2011
2012
2013

538
275
307

20,76
21,07
21,15

1.117
579
649

Sumber: Dinas Pertanian dan Peternakan Kabupaten Kutai Timur Tahun 2013

5.1.2 Komoditas Holtikultura


Komoditas sayuran dan buah-buahan semusim, komoditas buah-buahan dan sayuran
tahunan, tanaman biofarmaka (tanaman obat) dan tanaman hias termasuk ke dalam
komoditas hortikultura.
Pada tahun 2011, komoditas tanaman buah Pisang memiliki hasil produksi sebesar
202.819 kuintal namun menurun menjadi 151.330 kuintal di tahun 2012. Buah Jeruk Siam
juga termasuk tanaman buah yang memiliki tingkat produktivitas tinggi di Kabupaten Kutai
Timur pada tahun 2011 yaitu sebesar 4.529 kuintal, naik sebesar 63,83% menjadi 7.420
kuintal di tahun 2012.
Untuk tanaman biofarmaka, tanaman laos dan kunyit cukup memiliki tingkat produksi
yang tinggi pada tahun 2012 yakni masing-masing sebesar 57.227 kuintal dan 55.557 kuintal.

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

37

5.2 KEHUTANAN
Luas
Kabupaten

hutan
Kutai

secara
Timur

keseluruhan
adalah

di

2.574.760

Ha atau 61,70% dari luas total wilayah kabupaten


tersebut yang seluas 3.574.760 Ha. Hutan di
Kabupaten Kutai Timur terbagi dalam beberapa
kategori hutan sesuai dengan fungsinya yaitu hutan
lindung luasnya 13,31%, Hutan Suaka Alam dan
Wisata 9,98%, Hutan Produksi Terbatas 39,52% dan hutan produksi tetap sekitar 38,19%.
Tabel 5.5
Luas Wilayah Hutan Tahun Kabupaten Kutai Timur Tahun 2011 2013
No
(1)

1
2
3
4

5
6

Indikator Kehutanan
(2)

Luas Wilayah
Luas Hutan
Luas Hutan tanaman Industri
Luas Hutan Produksi
- Hutan Produksi Terbatas
- Hutan Produksi Tetap
Pertumbuhan Luas hutan
Proporsi Luas Hutan (%)

Satuan
(3)

Ha
Ha
Ha
Ha
Ha
Ha
%
%

2011
(4)

3.574.760
2.198.344
161.248
1.795.700
839.200
956.500
0
61,49

2012
(5)

2013
(6)

3.574.760
2.194.482
434.310
1.708.251
787.652
920.599
0
61,39

3.574.760
2.205.534
515.315
1.708.251
787.652
920.599
0
61,70

Sumber: Dinas Kehutanan Kabupaten Kutai Timur Tahun 2013


Tabel 5.6
Luas Tata Guna Hutan, Jumlah Perusahaan, Luas HPH
dan HTI Kabupaten Kutai Timur Tahun 2011 2013
No

Uraian

(1)
(2)
Luas Hutan Menurut Tata Guna Hutan

1
2
3
4
5
6
7

Hutan Lindung
Hutan Suaka Alam dan Wisata
Hutan Produksi Terbatas
Hutan Produksi Tetap
Hutan Tetap
Hutan Produksi Yang Dapat dikonfersi
Hutan Pendidikan/Penelitian

Satuan

2011

2012

2013

(3)

(4)

(5)

(6)

Ha
Ha
Ha
Ha
Ha
Ha
Ha

317.200
184.764
839.200
956.500
2.297.664
1.043.716
-

270.489
215.742
787.652
920.599
1.043.716
-

270.489
215.742
787.652
920.599
1.043.716
-

Buah
Ha
Buah
Ha

15
1.306.956
7
341.345

13
858.190
11
434.310

15
848.106
13
515.315

Jumlah Perusahaan dan Luas HPH dan HTI

1
2
3
4

Jumlah Perusahaan HPH


Luas
Jumlah Perusahaan HTI
Luas

Sumber: Dinas Kehutanan Kabupaten Kutai Timur Tahun 2013

38

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

Dengan kawasan hutan yang dimiliki, maka hasil hutan utama berupa kayu bulat di
Kabupaten Kutai Timur terdiri dari kurang lebih 12 jenis kayu dari 16 jenis kayu yang
umumnya ada dihutan Kalimantan Timur seperti; Meranti, Kapur, Bengkirai, Keruing,
Nyatoh, Anggi, Mersawa, Jelutung, Kayu Indah, Rengas, Resak dan lainnya. Di daerah ini jenis
kayu yang paling banyak di eksploitasi adalah jenis Kayu Meranti, Kapur, Kruing dan
Bengkirai.
5.3 PERKEBUNAN
Hasil produksi perkebunan yang mempunyai
potensi

pengembangan

dipandang

dari

sisi

permintaan, baik dilihat dari peluang pasar maupun


pesaingnya, serta mempunyai nilai ekonomis tinggi
adalah kelapa sawit, karet, coklat, nanas, tanaman
serat dan lada.

Komoditas unggulan tersebut

mempunyai peluang untuk pasar dalam maupun luar


negeri.

Kegiatan

budidaya

perkebunan

telah

dilakukan dengan hasil produksi berupa cengkeh,


coklat, lada, kopi, kelapa dan karet.
Luas areal perkebunan Kabupaten Kutai
Timur dalam periode 2010-2012 mengalami kenaikan
sebesar 34,7% yaitu dari 239.922,86 Ha pada tahun
2010 menjadi 323.198,92 Ha pada tahun 2012.
Tabel 5.7
Luas Lahan Perkebunan Kabupaten Kutai Timur Tahun 2010 2012
No

Perkebunan

(1)

(2)

1
2
3
4
5
6
7
8
9

Karet
Kelapa
Kopi
Lada
Vanili
Kakao
Kelapa Sawit
Aren
Kemiri
Luas Total

Luas (Ha)
2010

2011

(3)

(4)

5.511,71
2.150,18
288,85
233,55
44,60
6.965,83
224.368,51
247,85
111,78
239.922,86

6.928,00
1.659,07
236,45
264,50
40,78
6.404,40
275.454,06
2.262,93
6,75
291.314,14

2012
(5)

8.468,30
1.275,85
218,97
352,88
35,43
5.253,10
307.629,82
2.391,45
4,45
323.198,92

Sumber: Dinas Pertanian dan Peternakan Kabupaten Kutai Timur Tahun 2013

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

39

Produksi berbagai komoditas perkebunan dalam periode 2010-2012 mengalami


peningkatan sebesar 126,9% yaitu dari 1.103.880,95 Ton pada tahun 2010 menjadi
2.504.688,87 Ton pada tahun 2012.
Tabel 5.8
Produksi Perkebunan Kabupaten Kutai Timur Tahun 2010 2012
No

Perkebunan

(1)

(2)

1
2
3
4
5
6
7
8
9

Karet
Kelapa
Kopi
Lada
Vanili
Kakao
Kelapa Sawit
Aren
Kemiri
Produksi Total

Produksi (Ton)
2010

2011

2012

(3)

(4)

(5)

267,67
847,40
194,09
56,03
0,88
3.766,07
1.096.648,48
2.092,16
8,39
1.103.880,95

279,98
1.000,91
81,16
107,00
10,40
3.156,87
1.889.599,19
2.262,93
6,75
1.896.505,19

543,64
583,90
42,56
77,27
5,21
2.510,91
2.498.529,48
2.391,45
4,45
2.504.688,87

Sumber: Dinas Pertanian dan Peternakan Kabupaten Kutai Timur Tahun 2013

5.4 PETERNAKAN
Hasil produksi peternakan, baik peternakan kecil, seperti unggas maupun peternakan
besar mempunyai potensi permintaan yang cukup besar. Untuk memenuhi kebutuhan
Provinsi Kalimantan Timur yang masih cukup tinggi, Kabupaten Kutai Timur memiliki
potensi dalam rangka pemenuhan kebutuhan regional. Hal ini diindikasikan dengan surplus
produksi unggas dan daging besar.
Tabel 5.9
Populasi Ternak, Produksi Daging dan Produksi Telur Hasil Peternakan
Tahun 2010 2012
No

Uraian

Satuan

(1)

(2)

(3)

Populasi Ternak Besar (ekor) :


1
Sapi
Ekor
2
Kerbau
Ekor
3
Kambing
Ekor
4
Babi
Ekor
Produksi Daging Ternak Besar (Ton) :
1
Sapi
Ton
2
Kerbau
Ton
3
Kambing
Ton
4
Babi
Ton

40

Tahun
2010

2011

2012

(4)

(5)

(6)

19.145
895
6.800
5.359

15.022
787
6.900
5.800

15.983
779
7.633
6.591

334.696
4.449
5.359
22.883

341,33
1,35
3,82
140,38

366,21
0,19
5,95
124,27

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

No

Uraian

Satuan

(1)

(2)

(3)

Tahun
2010

2011

2012

(4)

(5)

(6)

Populasi Unggas (ekor) :


1
Ayam Kampung
Ekor
2
Ayam Ras Pedaging
Ekor
3
Ayam Ras Petelur
Ekor
4
Itik
Ekor
Produksi Daging Unggas (Ton) :
1
Ayam Kampung
Ton
2
Ayam Ras Pedaging
Ton
3
Ayam Ras Petelur
Ton
4
Itik
Ton
Produksi Telur Unggas (Ton) :
1
Ayam Kampung
Ton
2
Ayam Ras Petelur
Ton
3
Itik
Ton

557.800
332.220
10.713

577.800
1.821.500
15.000
11.213

625.168
1.903.693
29.293
16.588

818.33
903.385
4.333

818,33
1.629
3,53
6,79

687,52
1.058,29
6,12
7,48

422.812
3.364

443,95
465,48
3,53

443,95
128,57
60,75

Sumber: Dinas Pertanian dan Peternakan Kabupaten Kutai Timur Tahun 2013
Tabel 5.10
Jumlah Produksi dan Konsumsi Daging, Telur dan Susu
di Kabupaten Kutai Timur Tahun 2012
No

Uraian

(1)

(2)

Telur

Daging

Indikator

Satuan

Jumlah

(4)

(5)

(3)

Produksi
Populasi Ternak Unggas
Konsumsi Per Kapita
Konsumsi Total per
tahun
Jumlah Rumah Tangga
Perternak
Pendapatan Peternak
Persentase Kemampuan
Penyediaan
Produksi
Populasi ternak besar dan
unggas
Konsumsi Per Kapita
Konsumsi Total per
tahun
Jumlah Rumah Tangga
Perternak
Pendapatan Peternak
Persentase Kemampuan
Penyediaan

Keterangan
(6)

Ton
ekor
Kg

850,95
584,013
8,24

Ton

2.233,05

RT
Rp/tahun
%

962
15.400.356 63.468.000
38,11

Ton

2.457,65

ekor

2.434.026

Kg
Ton
RT
Rp/tahun
%

Kecamatan yang
kemampuan
penyediaan konsumsi
telur penduduknya
cukup tinggi seperti;
Kecamatan T,Pandan,
Batu Amnpar, dan
Long Mesangat

9,89
2.680,19
4.473
15.400.356 63.468.000

Kecamatan yang
kemampuan
penyediaan konsumsi
daging penduduknya
cukup tinggi seperti;
Kecamatan Sangatta
Selatan,Wahau, Muara
Ancalong dan Telen

91,69

Sumber: SIMREDA Kabupaten Kutai Timur Tahun 2013

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

41

5.5 PERIKANAN DAN KELAUTAN


Perikanan laut, pesisir dan perikanan darat mempunyai potensi pasar yang cukup
baik. Hasil produksi perikanan laut mempunyai peluang pasar ekspor dan perikanan darat,
meskipun ada peluang ekspor akan tetapi lebih dominan peluang pasar dalam negeri.
Meskipun sub sektor perikanan secara
umum mempunyai potensi yang besar sebagai
andalan pendapatan daerah maupun masyarakat
dan terbukti ketangguhaannya dalam menghadapi
krisis,

namun

dalam

pengembangan

sektor

perikanan ke depan masih cukup banyak masalah


yang akan dihadapi.

Pemanfataan sumberdaya

perikanan dan produktifitas pada umumnya masih rendah.


Tabel 5.11
Jumlah Produksi dan Konsumsi Ikan
di Kabupaten Kutai Timur Tahun 2012
Perikanan Darat
No

(1)
1

Uraian

(2)
Jumlah Rumahtangga
Perikanan

Perikanan
Laut
(3)

Budidaya

Jumlah

Perairan
Umum

Tambak

Kolam

Keramba

(4)

(5)

(6)

(7)

(8)

4.186

1.160

440

255

339

6.300

Produksi Perikanan
(Ton)

5.584,3

1.146,3

834,8

588,6

403,1

9.902,5

Nilai Produksi
Perikanan (000 Rp)

131.579.350

31.226.300

32.037.950

17.428.140

16.333.750

199.353.400

Sumber: SIMREDA Kabupaten Kutai Timur Tahun 2012

5.6 ENERGI DAN SUMBERDAYA MINERAL


Kawasan pertambangan yang telah berlangsung lama di Kabupaten Kutai Timur perlu
mendapatkan perhatian lebih lanjut, terutama terkait dengan kawasan lindung, karena
potensi kawasan pertambangan yang ada kemungkinan dimasa yang akan datang ada di
kawasan lindung. Untuk itu mempertahankan kawasan lindung adalah upaya pertama,
sedangkan upaya selanjutnya adalah revitalisasi kawasan bekas pertambangan, agar tidak
terjadi kerusakan ekologis yang sangat serius dan berdampak fatal dikemudian hari.
Gambaran umum kondisi daerah terkait dengan urusan Energi dan Sumberdaya
Mineral salah satunya dapat dilihat dari tabel sebagai berikut:
42

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

Tabel 5.12
Energi dan Sumberdaya Mineral di Kabupaten Kutai Timur
No

Sumber Alam

(1)

Lokasi

(2)

Keterangan

(3)

(4)

Minyak Bumi

Kec. Sangatta
Kec. Sangkulirang

Gas

Kec. Bengalon
Teluk Golok, Kec. Sangkulirang
Pulau Miang Besar

Batubara

Kabupaten Kutai Timur

Emas

Kec. Muara Wahau: Sungai Pesab,


Kec. Muara Ancalong: S.Kelinjau, S. Atan
Kec. Busang: disekitar Mekar Baru
Kec. Sangatta: Sungai Sangatta
Kec. Telen: Sungai Telen, Sungai Marah

Besi

Kec. Kaliorang, Kec. Sangkulirang, dan


Kec. Busang

Batu Gamping

Kec. Kaliorang: Gunung Sekerat

6.000 Ha
12.000 Ha

Cadangan sebesar 3
milyar BoE (Barrels of Oil
Equivalent)
20.000 Ha
11.000 Ha
8.000 Ha

Potensi seluruh batubara di Kabupaten


Kutai Timur adalah sebesar
5.352.473.000 ton

Areal 51.000 ha dan cadangan sekitar


18,6 milyar ton.

Pengadan (Gunung Mardua)


Kec. Muara Ancalong: Long Tasak
7

Gipsum

Sungai Sekerat, Sungai Bengalon, dan


Kaliorang

Cadangan 19 juta ton.

Pasir Kuarsa

Kec. Kaliorang, Kec. Sangkulirang,


Kec. Bengalon, Kec. Sandaran, Kec.Sangatta
dan Kec. Muara Ancalong

Cadangan diperkirakan sebanyak 420


juta m3

Lempung

Kec. Sangkulirang dan Kec. Kaliorang

Terdapat cadangan lempung sebesar 2


milyar ton dengan luas areal 65.300 ha

10

Logam

Kec. Muara Ancalong dan Kec. Sangkulirang

Deposit sebesar 75 juta ton

Sumber: SIMREDA Kabupaten Kutai Timur Tahun 2013, Data diolah

Adapun kontribusi sektor pertambangan dan penggalian terhadap PDRB Kabupaten


Kutai Timur dapat dilihat pada tabel dibawah ini:
Tabel 5.13
Kontribusi Sektor Pertambangan dan Penggalian Terhadap PDRB
di Kabupaten Kutai Timur Tahun 2010 2012
No
(1)

Subsektor
(2)
1 Galian A (pertambangan
minyak dan gas bumi)
2 Galian B (pertambangan
non minyak dan gas bumi)
3 Galian C (penggalian)
Total

2010

2011

2012

(5)

(6)

(7)

2,20

1,85

1,92

83,88

86,01

85,35

0,66
86,74

0,57
88,43

0,59
87,86

Sumber: PDRB Kabupaten Kutai Timur Tahun 2013

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

43

6.1 PENDIDIKAN
Sumber Daya Manusia (SDM) merupakan aspek yang sangat berperan dalam
pembangunan suatu wilayah. Namun SDM yang dimaksud adalah sumber daya yang
berkualitas atau SDM yang memiliki pendidikan, skill, maupun kemauan untuk maju demi
kesejahteraan hidupnya, masyarakat dan negara. Berkenaan dengan hal tersebut, Pemerintah
Kabupaten Kutai Timur mengedepankan peningkatan kualitas SDM melalui programprogram pembangunan yang berorientasi pada pendidikan baik formal maupun non formal
yang tepat sasaran.
6.1.1 Angka Melek Huruf
Peningkatan kualitas SDM ditandai oleh peningkatan IPM. Adapun indikator
pendidikan diukur dari Angka Melek Huruf penduduk dewasa serta rata-rata lama sekolah.
Faktor lainnya adalah idealnya rasio siswa terhadap guru, rasio siswa terhadap daya tampung
sekolah, dan rasio guru terhadap sekolah.
Perkembangan Angka Melek Huruf penduduk Kabupaten Kutai Timur tahun 2013
tercatat penduduk usia 10 tahun ke atas yang dapat membaca dan menulis huruf latin, huruf
lainnya, atau dapat membaca huruf latin dan lainnya berjumlah sekitar 448.201 orang atau
97,58% dari total penduduk berumur 10 tahun ke atas yang berjumlah 459.316 orang, yang
berarti jumlah buta huruf masih terdapat sekitar 11.115 orang atau 2,42%.
Tabel 6.1
Persentase Kemampuan Baca/Tulis Penduduk usia 10 tahun ke atas
di Kabupaten Kutai Timur tahun 2011 2013
No

Kemampuan
membaca/menulis

2011

2012

2013

(2)

(3)

(4)

(5)

(1)

1
2
3

Buta huruf
Mampu
Jumlah

2,01
97,99
100,00

1,77
98,23
100,00

1,72
98,28
100,00

Sumber : Dinas Pendidikan Kabupaten Kutai Timur Tahun 2013

44

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

Seiring

perbaikan

perekonomian

masyarakat

memberikan

dampak

pada

meningkatnya angka partisipasi sekolah sehingga mampu menumbuhkan angka melek huruf
atau dengan kata lain tingkat pertumbuhan angka masyarakat buta huruf mampu tereduksi.
Hal

ini

dapat dibuktikan dengan

semakin menurunya

angka buta huruf pada

3 tahun terakhir.
6.1.2 Angka Rata-Rata Lama Sekolah
Sementara itu rata-rata lama sekolah
Penduduk Kabupaten Kutai Timur selama 3

Tabel 6.2
Rata-rata Lama Sekolah Penduduk
di Kabupaten Kutai Timur Tahun 2011 2013
Rata-rata
Lama Sekolah
(Tahun)

tahun terakhir mengalami peningkatan. Pada

No

tahun 2013 adalah 8,49 tahun. Bila angka ini

(1)

(2)

(3)

1
2
3

2011
2012
2013

8,05
8,10
8,49

dikonversikan ke jenjang pendidikan, maka


dapat dikatakan bahwa secara rata-rata
penduduk Kabupaten Kutai Timur sudah

Tahun

Sumber : Dinas Pendidikan Kabupaten


Kutai Timur Tahun 2013

menduduki kelas 2 SMP.


6.1.3 Angka Partisipasi Kasar
Salah

satu

indikator

pengukur

pemerataan akses pendidikan adalah Angka

Tabel 6.3
Angka Partisipasi Kasar (APK) Menurut
Tingkat Pendidikan Tahun 2011 2013

Partisipasi Kasar (APK), indikator ini


mengukur proporsi anak sekolah pada
suatu jenjang pendidikan tertentu dalam
kelompok umur sesuai dengan jenjang
pendidikan tersebut. Sedangkan untuk
menunjukan proporsi anak sekolah pada

No

APK

2011

2012

2013

(1)

(2)

(3)

(4)

(5)

1
2
3

SD
SLTP
SLTA

120,36
99,36
69,88

125,52
100,59
72,05

119,88
101,31
82,58

Sumber: Dinas Pendidikan Kabupaten Kutai


Timur Tahun 2013

suatu kelompok umur tertentu yang


bersekolah pada tingkat yang sesuai dengan
kelompok umurnya, maka digunakan Angka

Tabel 6.4
Angka Partisipasi Murni (APM) Menurut
Tingkat Pendidikan Tahun 2011-2013

Partisipasi Murni (APM). Adapun Angka

No

APM

2011

2012

2013

Partisipasi Sekolah (APS) adalah partisipasi

(1)

(2)

(3)

(4)

(5)

1
2
3

SD
SLTP
SLTA

99,51
96,49
51,50

99,58
96,77
52.08

99,66
97,01
60,78

penduduk

usia

tersebut

yang

sekolah

terhadap seluruh penduduk usia kelompok


tersebut.

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

Sumber: Dinas Pendidikan Kabupaten Kutai


Timur Tahun 2013

45

Salah

satu

indikator

mengukur

pemerataan akses pendidikan adalah Angka


Partisipasi Kasar (APK), indikator ini mengukur
proposi

anak

sekolah

pada

suatu

jenjang

pendidikan tertentu dalam kelompok umur


sesuai dengan jenjang pendidikan tersebut.
Angka partisipasi kasar untuk Sekolah Dasar
(SD) pada tahun 2013 sebesar 119,88%.
Pada jenjang sekolah yang lebih tinggi (SLTP atau SLTA) angka partisipasi kasar
penduduk lebih rendah. Hal ini berkaitan dengan kegiatan ekonomi penduduk pada usia
tersebut yang sebagian besar membantu orang tua untuk bekerja atau bahkan pada usia
tersebut sudah berstatus kawin sehingga mempunyai kewajiban mengurus rumah tangga.
Pada tingkat SMP APK tercatat 91,86% sedangkan SMA sebesar 82,58%.
Sedangkan
proporsi

anak

untuk
sekolah

menunjukkan
pada

satu

kelompok umur tertentu yang bersekolah


pada tingkat yang sesuai dengan kelompok
umurnya,

maka

digunakan

Angka

Partisipasi Murni (APM). APM SD pada


tahun 2013 sebesar 99,66%, APM SLTP
sebesar 97,01%, dan APM SLTA sebesar

Tabel 6.5
Angka Partisipasi Sekolah (APS) Menurut
Tingkat Pendidikan Tahun 2011 2013
No

APS

2011

2012

2013

(1)

(2)

(3)

(4)

(5)

1
2
3

7 12
13 15
16 19

99,14
95,13
63,45

99.25
94.82
63.76

99,66
97,01
60,78

Sumber: Dinas Pendidikan Kabupaten Kutai


Timur Tahun 2013

60,78%.
6.2 KESEHATAN
Tingkat kesehatan masyarakat Kutai Timur dapat dilihat dari beberapa hal yang
mempengaruhi keberhasilannya, yakni lingkungan sehat, pelayanan kesehatan, faktor turunan
dan perilaku sehat. Di antara empat faktor tersebut, pelayanan kesehatan memiliki peranan
yang sangat strategis karena melalui pelayanan kesehatan ini tidak saja dapat dilakukan
pelayanan kesehatan, tetapi juga upaya kesehatan bersifat preventif, rehabilitasi, edukatif
yang sangat luas.

46

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

6.2.1 Pos Pelayanan Terpadu (Posyandu)


Posyandu merupakan salah satu bentuk Upaya Kesehatan Bersumberdaya
Masyarakat (UKBM) yang dikelola masyarakat dalam rangka penyelenggaraan kesehatan.
Yang dimaksudkan untuk memberdayakan masyarakat dan memberikan kemudahan kepada
masyarakat dalam memperoleh pelayanan kesehatan dasar, untuk mempercepat penurunan
angka kematian ibu dan bayi. Adapun gambaran mengenai kondisi rasio Posyandu di
Kabupaten Kutai Timur sebagaimana tabel berikut:
Tabel 6.6
Jumlah Posyandu dan Balita
Kabupaten Kutai Timur Tahun 2011 2013
No
(1)

1
2
3

Uraian
(2)

Jumlah posyandu
Jumlah balita
Rasio

2011

2012

2013

(3)

(4)

(5)

214
28.555
7,49

214
30.189
7,09

213
31.917
5,73

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Kutai Timur Tahun 2013

Pembangunan di bidang kesehatan bertujuan untuk memberikan pelayanan kesehatan


secara mudah, merata dan murah. Meningkatnya pelayanan kesehatan berarti meningkatnya
derajat kesehatan masyarakat. Salah satu upaya pemerintah dalam rangka pemerataan
pelayanan kesehatan pada masyarakat adalah dengan menyediakan fasilitas kesehatan yang
menjangkau semua lapisan masyarakat di berbagai daerah wilayah Kabupaten Kutai Timur.
Adapun gambaran mengenai kondisi rasio Puskesmas, Poliklinik dan Pustu per satuan
penduduk di Kabupaten Kutai Timur sebagaimana tabel berikut:
Tabel 6.7
Rasio Puskesmas, Poliklinik dan Pustu per Satuan Penduduk
Kabupaten Kutai Timur Tahun 2011 2013
No
(1)

1
2
3
4
5
6
7
8

Uraian

2011

2012

2013

(2)

(3)

(4)

(5)

19
12
95
126
430.865

21
12
95
128
527.723

21
5
114
140
549.429

0,044

0,040

0,038

0,028

0,023

0,009

0,220

0,180

0,207

Jumlah Puskesmas
Jumlah Poliklinik
Jumlah Pustu
Jumlah 1-3
Jumlah Penduduk
Rasio Puskesmas per
satuan penduduk
Rasio poliklinik per
satuan penduduk
Rasio pustu per satuan
penduduk

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

47

No
(1)

Uraian

2011

2012

2013

(2)

(3)

(4)

(5)

0,292

0,243

0,255

18
135

18
135

18
135

1055,55

1166,66

1166,66

Rasio Puskesmas,
Poliklinik dan Pustu
Jumlah Kecamatan
Jumlah Desa/Kelurahan
Rasio Puskesmas per
Kecamatan

9
10
11
12

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Kutai Timur 2013

6.2.2 Rumah Sakit


Rumah

Sakit

menyelenggarakan

merupakan

pelayanan

salah

satu

kesehatan

sarana

rujukan,

kesehatan

asuhan

yang

berfungsi

keperawatan

secara

berkesinambungan, diagnosis serta pengobatan penyakit. Semakin banyak jumlah rumah


sakit, maka semakin mudah masyarakat mengakses layanan kesehatan. Adapun gambaran
mengenai kondisi rasio rumah sakit per satuan penduduk di Kabupaten Kutai Timur
sebagaimana tabel berikut:
Tabel 6.8
Rasio Rumah Sakit per satuan penduduk
Kabupaten Kutai Timur Tahun 2011 2013
No
(1)

1
2
3

Uraian

2011

2012

2013

(2)

(3)

(4)

(5)

Rumah Sakit
Jumlah Penduduk
Rasio

7
430.865
0,0162

7
527.723
0,0132

7
549.429
0,012

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Kutai Timur 2013

6.2.3 Rasio Dokter dan Tenaga Kesehatan


Ketersediaan dokter dan tenaga kesehatan dapat dijadikan sebagai indikator tingkat
pelayanan dan standart sistem pelayanan kesehatan yang diberikan pemerintah daerah
kepada masyarakat. Besarnya jumlah dokter dan tenaga kesehatan menggambarkan rasio
perbandingan terhadap penduduk. Adapun gambaran mengenai rasio dokter, tenaga
kesehatan per satuan penduduk di Kabupaten Kutai Timur sebagaimana tabel berikut:

48

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

Tabel 6.9
Rasio Dokter, Tenaga Kesehatan per Satuan Penduduk
Kabupaten Kutai Timur Tahun 2011 2013
No

Uraian

2011

(2)

(3)

(4)

(5)

89
25
19
234
8
462
17
24
12
38
23
5
36
430.865
0,207

103
25
19
267
15
497
34
21
22
34
22
6
41
527.723
0,195

103
32
16
276
17
466
36
18
11
58
18
5
43
549.429
0,187

(1)

1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15

Jumlah Dokter Umum


Jumlah Dokter Gigi
Jumlah Dokter Spesialis
Bidan
Sarjana Keperawatan
Perawat
Tenaga Farmasi
Sarjana Farmasi dan Apoteker
Tenaga Sanitarian
Kesehatan Masyarakat
Tenaga Gizi
Tenaga Terapi Fisik
Tenaga Keteknisan Medis
Jumlah Penduduk
Rasio dokter terhadap penduduk

2012

2013

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Kutai Timur Tahun 2013

6.3 KEMISKINAN
Upaya mengatasi masalah kemiskinan baik
melalui intervensi langsung maupun tidak langsung,
telah

menampakkan

menggembirakan.

hasil

sangat

14
12

berangsur-angsur

10

proporsi pendu-duk yang hidup di bawah garis

kemiskinan

(tingkat

Secara

yang

Penduduk Miskin (%)

pendapatan

kurang

dari

USD1,00 per kapita per hari) dan proporsi


penduduk yang berada di bawah garis konsumsi
minimum (2.100 kkal/per kapita/hari) cenderung

11,59
9,31
7,95

6,37

6,12

4
2
0
2008

2009

2010

2011

2012

menurun setiap tahunnya.


Jumlah penduduk miskin pada tahun 2008 sebanyak 24.760 jiwa, tahun 2009
sebanyak 22.890 jiwa, tahun 2010 sebanyak 22.682 jiwa, tahun 2011 sebanyak 27.432 jiwa,
dan tahun 2012 sebanyak 24.295 jiwa, dengan persentase berturut-turut sebesar 11,59%,
9,31%, 7,95%, 6,37%, dan 6,12%. Sehingga apabila mengacu pada arah pembangunan jangka
menengah daerah maka target penurunan angka kemiskinan dibawah 7% pada tahun 2015
mendatang telah tercapai.
Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

49

Angka kemiskinan Kabupaten Kutai Timur tidak hanya dipengaruhi oleh jumlah
angkatan kerja dan jumlah pengangguran, melainkan lebih didominasi oleh penduduk yang
bermigrasi ke Kutai Timur, dimana sebagian besar dari mereka tidak memiliki skill dan
modal dasar untuk bekerja. Jumlah angkatan kerja pada tahun 2011 mencatat angka sebesar
128.874 jiwa dan naik menjadi 130.685 jiwa ditahun 2012. Sementara angka pengangguran
yang tercatat pada tahun 2011 menurun dari 7.045 jiwa menjadi 5.096 jiwa di tahun 2012.
Tabel 6.10
Persentase Penduduk Diatas Garis Kemiskinan
Kabupaten Kutai Timur Tahun 2008 2013
Tahun

Penduduk Miskin
(%)

Penduduk Diatas
Garis Kemiskinan
(%)

(1)

(2)

(3)

2008
2009
2010
2011
2012

11,59
9,31
7,95
6,37
6,12

88,41
90,69
92,05
93,63
93,88

Sumber: BPS Provinsi Kalimantan Timur Tahun 2013, Data diolah

50

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

7.1 AIR BERSIH


Selain untuk kepentingan pertanian, ketersediaan air juga sangat diperlukan dan
sangat menjadi kebutuhan pokok manusia dalam kehidupan sehari-hari. Seiring dengan
perkembangan dan jumlah penduduk penduduk yang terus bertambah dan berkembang di
Kabupaten Kutai Timur, pemerintah Kabupaten Kutai Timur terus melakukan upaya sebagai
antisipasi jangka panjang pemerintah dalam menghadapi kemungkinan terjadinya krisis air di
masa yang akan datang.
Pelanggan PDAM Kabupaten Kutai Timur tahun 2012, jumlah pelanggan bertambah
dari tahun sebelumnya menjadi sebanyak 11.661 rumah dengan pemakaian air yang terjual
3.770.786 m3. Berikut disajikan tabel sarana air bersih di PDAM Kabupaten Kutai Timur
mulai tahun 2010-2012.
Tabel 7.1
Sarana Air Bersih PDAM di Kabupaten Kutai Timur Tahun 2011 2013

Tahun
(1)

2011
2012
2013

Air Baku
Utama
(m3)

Jumlah
Pelanggan

Kapasitas
Produksi
(liter/dtk)

(2)

(3)

(4)

5.458.249
5.892.488
3.251.618

9.580
11.661
12.903

295,0
264,1
255,5

Jumlah Air
yang
disalurkan
(m3)

Tingkat
Kebocoran
(%)

Harga
Parameter
Kubik
(Rp)

Cakupan
Layanan PDAM
Terhadap
Rumah Tangga
(%)

(5)

(6)

(7)

(8)

3.346.285
3.770.095
2.288.850

32,71
34,15
27,08

1.320
2.511
4.920

22,66
23,18
22,28

Sumber: - SIMREDA Kabupaten Kutai Timur Tahun 2013


- Kantor PDAM Kabupaten Kutai Timur Tahun 2013

7.2 LISTRIK
Listrik merupakan salah satu penunjang pelaksanaan pembangunan di suatu daerah.
Semakin bagus dan mudah masyarakat dalam menikmati pelayanan listrik akan
menumbuhkan geliat ekonomi masyarakat sehingga secara tidak langsung akan berimbas
pada pertumbuhan ekonomi daerah. Secara umum pelayanan listrik di Kabupaten Kutai
Timur sudah cukup memuaskan. Penyebaran dan pendistribusian aliran listrik sudah cukup

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

51

dapat dirasakan oleh semua golongan masyarakat. Setiap tahun jumlah pelanggan listrik di
Kabupaten Kutai Timur mengalami peningkatan, demikian pula dengan jumlah daya
tersambung. Berikut disajikan jumlah pelanggan listrik di kabupaten Kutai Timur menurut
jenis pelanggan dan kecamatan pada tahun 2012.
Tabel 7.2
Banyaknya Pelanggan dan Tenaga Listrik yang Diproduksi
Perusahaan Listrik Negara MISIP Sangatta Tahun 2012
No
(1)

1
2
3

Tahun

Banyaknya
Produksi

Banyaknya
Pelanggan

(2)

(3)

(4)

2010
2011
2012

71.941.750
71.941.750
74.791.140

15.310
14.117
13.378

Sumber: Kutai Timur Dalam Angka Tahun 2013

Jumlah pelanggan listrik untuk wilayah Sangatta pada tahun 2013 terjadi penurunan
sebesar 1932 pelanggan, dari 15.310 pelanggan tahun 2010 menjadi 13.378 pelanggan tahun
2013. Penurunan ini pelanggan diikuti pula dengan banyaknya produksi listrik. Sedangkan
untuk banyaknya tenaga listrik yang terjual menurut wilayah (KWh) untuk tahun 2012 akan
disajikan dalam tabel 7.3 berikut ini
Tabel 7.3
Banyaknya Tenaga Listrik yang Terjual Menurut Wilayah (KWh)
di Kabupaten Kutai Timur Tahun 2012
No

Wilayah

Jumlah

(1)

(2)

(3)

1
2
3
4
5
6

Ranting Sangatta
Sub Ranting Muara Wahau
Sub Ranting Sepaso
Sub Ranting Sangkulirang
ULD Pengadan
ULD Karangan Dalam
Jumlah

74.791.140

74.791.140

Sumber: Kutai Timur Dalam Angka Tahun 2013

7.3 POS dan TELEKOMUNIKASI


Dalam kehidupan masyarakat, kebutuhan akan media informasi menjadi mutlak
diperlukan. Dengan adanya media informasi, maka berita/informasi dalam berbagai aspek
kehidupan dalam masyarakat akan dapat tersampaikan dengan cepat.

52

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

Di ibukota Kabupaten Kutai Timur telah terpasang Sentral Telepon Otomat untuk
melayani kebutuhan dasar telekomunikasi, bisnis dan aktifitas lainnya. Selain itu juga dapat
dilakukan komunikasi jarak jauh dengan jaringan komunikasi selular: Telkomsel, Satelindo,
Excelcom. Untuk wilayah perdesaan ketiga jenis jaringan telekomunikasi tersebut sebagian
ada yang sudah beroperasi dan sebagian wilayah perdesaan lainnya sedang dalam taraf
persiapan. Adapun jumlah menara telekomunikasi di Kutai Timur yang tercatat adalah
sebanyak 118 menara, masing-masing 62 menara milik PT. Telekomunikasi Selular, 25
menara milik PT. XL Axiata Tbk dan 31 menara milik PT. Indosat Tbk.
Sarana telekomunikasi lainnya yang saat ini sudah ada di Kabupaten Kutai Timur,
khususnya Sangatta berupa warung telekomunikasi dan kiospon, fasilitas Telepon Umum
Kartu (TUK), fasilitas Telepon Umum Coin (TUC) yang tergabung dalam telpon bayar (Pay
Phone).
7.4 KARAKTERISTIK TRANSPORTASI
Sistem transportasi yang memadai juga sangat berperan dalam pembangunan
perekonomian suatu daerah/wilayah. Dengan sitem transportasi yang baik, maka kehidupan
masyarakat akan berjalan dengan lancar. Hubungan antar wilayah pun juga akan menjadi
lebih mudah sehingga roda perekonomian bisa berjalan dengan lancar.
Sistem transportasi yang berada di wilayah Kabupaten Kutai Timur meliputi
transportasi darat dan transportasi air. Beberapa wilayah/kecamatan di Kabupaten Kutai
Timur yang menggunakan transportasi air (speed) antara lain Sangkulirang, Busang, Batu
Ampar dan Sandaran.
A. Jaringan Jalan
Prasarana jaringan jalan yang ada di Kabupaten Kutai Timur kondisinya terus
mengalami perbaikan menuju kondisi jalanan yang lebih bagus dan memberi kenyamanan bagi
para pemakai jalan sehingga diharapkan mampu menunjang kegiatan perekonomian
masyarakat dan daerah. Prasarana jalan di Kabupaten Kutai Timur dapat diklasifikasikan
berdasarkan fungsi jalan. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada tabel berikut:

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

53

Tabel 7.4
Panjang dan Kondisi Jalan Menurut di Kabupaten Kutai Timur Tahun 2010 2012
Tahun

No

Uraian

Satuan

2010

2011

2012

(1)

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

Km

539,29
210,00
274,72
1.024,10

222,92
358,93
170,73
1105,76

315,00
217,00
167,76
1105,76

1
2
3
4

Kondisi baik
Kondisi rusak ringan
Kondisi rusak berat
Total jalan kabupaten

Sumber: Dinas PU Kabupaten Kutai Timur Tahun 2013

B. Jumlah dan Perkembangan Kendaraan


Jumlah kendaraan bermotor yang terdaftar di Kabupaten Kutai Timur terus
mengalami peningkatan jumlahnya. Data selengkapnya mengenai

peningkatan jumlah

kendaraan bermotor ditampilkan pada tabel berikut ini:


Tabel 7.5
Jumlah Kendaraan dan Pertumbuhannya
di Kabupaten Kutai Timur Tahun 2010 2013
No

Jenis Kendaraan

(1)

1
2
3
4
5
6
7
8

(2)

Sedan
Jeep
Mini Bus
Bus/Micro
Pick Up
Light Truck
Truck
Sepeda Motor
Jumlah
Pertumbuhan (%)

Tahun
2010

2011

2012

2013

(3)

(4)

(5)

(6)

90
411
3069
157
1413
502
619
32406
38667

107
447
3825
178
1729
6
1380
39571
47243
22,18

109
564
4742
220
2071
0
1813
45368
54887
16,18

116
542
5194
184
2141
0
1958
48128
58263
6,15

Sumber: Sistem Administrasi Manunggal Satu Atap (SAMSAT) Kabupaten Kutai Timur Tahun 2013
Gambar 7.1
Jumlah Kendaraan di Kabupaten Kutai Timur Tahun 2010 2013

60.000
50.000

47.243

54.887

58.263

38.667

40.000
30.000
20.000
10.000
0
2010

2011

2012

2013

Sumber: Sistem Administrasi Manunggal Satu Atap (SAMSAT) Kabupaten Kutai Timur Tahun 2013

54

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

7.5 SARANA dan PRASARANA TRANSPORTASI


Selain transportasi darat yang sering digunakan oleh kebanyakan masyarakat untuk
aktivitas sehari-hari, sarana transportasi laut dan sungai pun cukup menjadi andalan bagi
masyarakat. Adapun lokasi dermaga transportasi sungai di Kabupaten Kutai Timur menurut
sumber dari Dinas Perhubungan, Komunikasi dan Telematika Kabupaten Kutai Timur
menyebutkan ada 2 (dua) nama pelabuhan yakni pelabuhan Muara Ancalong yang
bangunannya sudah semi permanen dan Pelabuhan Muara Wahau yang bangunannya masih
kayu. Sedangkan data sarana dan prasarana transporasi akan disajikan dalam tabel berikut:
Tabel 7.6
Sarana dan Prasarana Transportasi
Di Kabupaten Kutai Timur Tahun 2011 2012
No

Uraian

(1)

(2)

PERHUBUNGAN DARAT
a. Terminal
b. Trayek Sangkulirang
c. Trayek Wahau, Telen, Kongbeng
d. Trayek Sangatta Utara
e. Trayek Rantau Pulung
f. Trayek Sangatta Selatan
g. Dermaga Penyeberangan
h. Dermaga Sungai
i. Kapal Penyeberangan/LCT
j. Kapal Nelayan
k. Speed Boat
l. Kapal Barang
m. Ces
PERHUBUNGAN LAUT
a. Pelabuhan Laut
b. Dermaga
PERHUBUNGAN UDARA
Bandara Khusus
a. Sangkimah (900 x 23 m)
b. Tanjung Bara (800 x 18 m)
c. Muara Wahau/PT. Kiani Group (700x 30 m)
d. Muara Wahau/PT. Avedego (700 x 200 m)
e. Sangkulirang/PT. Sangkulirang (800 x 33 m)
f. Batu Ampar/PT. Kiani/GPI (600 x 18 m)
g. Muara Bengkal/PT. Kiani/GPI (600 x 18 m)
h. Muara Ancalong /LG. Long Lees (400 x 20 m)
i. Gemar Baru/MAF (440 x 20 m)
j. Muara Ancalong/PT. Pertamina (450 x 18 m)
k. Miau Baru/MAF (520 x 17 m)

Tahun
2011

2012

(3)

(4)

10
14
125
80
12
10
1
5
2
76
49
13
0

12
12
125
80
12
10
1
5
5
112
57
23
7

2
11

2
13

11

11

Sumber: Dinas Perhubungan, Komunikas dan Informatika Kabupaten Kutai Timur Tahun 2013

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

55

7.6 PARIWISATA
Sektor pariwisata merupakan sektor yang potensial memberikan masukan bagi
pendapatan asli daerah (PAD) serta mampu memberikan

multiplier effect

bagi

berkembangnya sektor-sektor yang terkait, seperti pertanian (bunga, buah, perikanan),


industri kerajinan, perdagangan (misalnya rumah makan), dan jasa (penginapan, pemandu
wisata, transportasi,

dan sebagainya). Sehingga berkembangnya sektor ini, taraf

kesejahteraan masyarakat, terutama yang tinggal di sekitar kawasan wisata dapat meningkat.
Kabupaten Kutai Timur memiliki Obyek
Wisata

yang

beragam,

baik

wisata

alam,

agrowisata, maupun wisata budaya. Wisata alam


di daerah ini antara lain berupa keindahan laut dan
pegunungan yang terbentang luas, wisata hutan
tropis yang lebat, dengan keankaragaman jenis
flora dan fauna yang terdapat di Kawasan Taman
Nasional Kutai serta wisata budaya meliputi peninggalan sejarah dan keanekaragaman tradisi,
kesenian lokal yang menarik.
Wisata Alam yang terdiri dari Wisata
Bahari, Pantai, Petualangan dan Wisata Alam
Buatan. Wisata ini terdapat disepanjang pesisir
Kabupaten Kutai Timur, dan Khusus untuk
wisata bahari yang sudah akan dikembangkan
adalah di Kecamatan Sangkulirang (pulau birahbirahan). Dan untuk Wisata pantai yang menjadi
tujuan wisatawan adalah Pantai Teluk Lombok dan Aquatik.
Wisata Budaya yang terdiri dari Tari
Tradisional, Seni Teater, Band, Drama, Orkes
Melayu, Musik Tingkilan, Rebana, Hadrah dan
Kesenian

dari

masyarakat

pendatang

yang

berkembang di daerah Kabupaten Kutai Timur


antara lain: Kuda Kepang, Ludruk, Ketoprak,
Wayang Kulit, Barongsai, Tari dan Modeling,
Sandur, Karawitan, Reog, Sinden, Obyek Wisata ini berkembang di daerah Kabupaten Kutai
Timur dan tersebar di semua Kabupaten dan Kota.
56

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

Tabel 7.7
Potensi Objek Wisata di Kabupaten Kutai Timur
No

Kecamatan

(1)

Obyek Wisata

(2)

(3)

Sangatta Utara

1.
2.
3.

Pantai Aquatik
Bukit Pandang Pelangi
Telaga Batu Arang

Sangatta Selatan

4.
5.
6.
7.

Prevav Mentoko
Taman Nasional Kutai
Pantai Teluk Lombok
Pantai Teluk Perancis

Teluk Pandan

8.
9.

Teluk Kaba
Telaga Bening

Rantau Pulung

10. Agrowisata
11. Air Terjun KM.SP8

Bengalon

12. Pantai Sekerat


13. Pegunungan Karst

Kaliorang

14. Pantai Jepu-Jepu

Sangkulirang

15.
16.
17.
18.

Sandaran

19. Pulau Birah-Birahan


20. Air Terjun Tanjung Mangkaliat

Karangan

21. Sumber Mata Air Ampenas dan Goa


22. Pemandian Air Panas Batu Lepoq

10

Kongbeng

23. Gunug Kongbeng

11

Telen

24. Lamin Adat dan Seni Budaya Suku Kayan

12

Muara Bengkal

25.
26.
27.
28.

13

Muara Ancalong

29. Lamin Adat dan Seni budaya Suku Dayak


Kenyah Lepo Tau

14

Muara Wahau

30. Hutan Lindung Wahea


31. Desa Wisata Miau Baru

Desa Bual-Bual
Selangkau
Pulau Minang
Air Terjun Desa Saka

Danau Gelombang Muara Begkal Ulu


Batu Tija Sara Muara Bengkal Ilir
Danau Padang Api Desa Sanaba
Makam Raden Bangkok Batu Balai

Sumber: Dinas Pemuda, Olah Raga dan Pariwisata Tahun 2013

Jumlah

wisatawan

baik

domestik

maupun

mancanegara yang berkunjung ke Kabupaten Kutai Timur


setiap tahunnya mengalami peningkatan. Hingga tahun
2013 jumlah wisatawan yang masuk ke Kalimantan Timur
mencapai 33.172 orang, mengalami peningkatan sebanyak
6775 orang dibandingkan tahun 2011 yaitu sebanyak
26.397 orang.
Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

57

Tabel 7.8
Objek Wisata dan Jumlah Wisatawan di Kabupaten Kutai Timur Tahun 2011 2013
No

Jenis
Objek
Wisata

(1)

(2)

Jumlah Pengunjung
Lokasi
(3)
1. Teluk Lombok
Kec. Sangatta Selatan
2. Sekrat
Kec. Bengalon
3. Kenyamukan
Kec. Sangatta Utara
4. Aquatik
Kec. Sangatta Utara
4. Pegunungan
Kongbeng
Kec. Kongbeng.
5. Goa Kelelawar
Kec. Kongbeng

Pantai

Pegunungan

6. Taman Nasional
Kutai (TNK)
Sangkima dan Prevav
Mentoko

Hutan

Jumlah

2011

2012

2013

Wisnu

Wisman

Wisnu

Wisman

Wisnu

Wisman

(4)

(5)

(6)

(7)

(8)

(9)

6.200

29.289

12.901

9.760

9.750

7.516

1.722

5.150

3.215

1.205

175

1.225

180

1.115

156

4.750

30

4.850

30

2.275

34

2.500

55

13.891

634

5.908

208

26.137

260

64.155

844

32.930

242

Sumber: Dinas Pemuda, Olah Raga dan Pariwisata Tahun 2013


Keterangan: Data jumlah pengunjung tahun 2013 terhitung s/d Agustus 2013

Dengan

meningkatnya

jumlah

wisatawan yang datang ke Kutai Timur, maka


diperlukan

sarana

penunjang

seperti

penginapan/hotel. Pada tahun 2013, jumlah


penginapan/hotel di Kutai Timur mencapai 91
buah, yang terdiri dari hotel bintang tiga
sebanyak 1 buah, dan sisanya sebanyak 90 buah
merupakan hotel non bintang.
Tabel 7.9
Sarana dan Prasarana Wisata di Kabupaten Kutai Timur Tahun 2011 2013
No

Saran dan Prasarana Wisata

2011

2012

2013

(1)
1

(2)
Akomodasi
Hotel
Jumlah Kamar
Jumlah Tempat Tidur
Hutan Lindung Wisata Alam (Wehea)
Event Budaya
Peninggalan Sejarah dan Purbakala (Situs)
Art Galeri

(3)

(4)

(5)

86
1.310
1.900
1
6
38
1

91
1.460
2.240
1
6
38
1

91
1.460
2.240
1
6
38
1

2
3
4
5

58

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

No
(1)
6
7
8
9
10
11
12
13

Saran dan Prasarana Wisata


(2)
Desa Kerajinan Tradisional
Taman Nasional
Taman Wisata Laut
Hutan Manggrove
Bukit Pandang Pelangi
Agrowisata Kabo Jaya
Danau/Telaga
Taman Pesawat Bukit Pelangi

2011

2012

2013

(3)
2
1
5
5
2
1
3
1

(4)
2
1
5
5
2
2
4
1

(5)
2
1
5
5
2
2
4
1

Sumber: Dinas Pemuda, Olah Raga dan Pariwisata Tahun 2013

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

59

8.1 PRODUK DOMESTIK REGIONAL BRUTO (PDRB)


Perkembangan perekonomian Kabupaten Kutai Timur tidak terlepas dari kontribusi
sektorsektor ekonomi yang mendukungnya. Sektor pertambangan dan penggalian terutama
subsektor pertambangan non migas (batubara) masih merupakan pendukung utama
perekonomian Kabupaten Kutai Timur. Dominasi subsektor ini ditandai dengan masih
tingginya peranan pertambangan batubara tahun 2010-2012 antara 86,74% sampai 87,86%
dari total PDRB Kabupaten Kutai Timur dengan Migas.
Nilai PDRB Kabupaten Kutai Timur atas dasar harga berlaku dengan migas pada
tahun 2010-2012 cenderung meningkat dari Rp. 34.247.873,45 juta di tahun 2010 menjadi
Rp 50.184.447,90 juta pada tahun 2012.
Laju Pertumbuhan ekonomi dengan migas tahun 2010-2012 antara 9,33 sampai
12,68%, tanpa migas antara 9,80 sampai 12,81%, serta tanpa migas dan batubara antara 6,42
sampai 11,33%.
Tabel 8.1
Perkembangan PDRB dan Laju Pertumbuhan Ekonomi Kabupaten Kutai Timur
Tahun 2010 2012
No
(1)

Tahun

Uraian
(2)

Dengan Migas (Juta Rp)


Harga Berlaku
Harga Konstan 2000
Tanpa Migas (Juta Rp)
Harga Berlaku
Harga Konstan 2000
Tanpa Migas & Batubara (Juta Rp)
Harga Berlaku
Harga Konstan 2000
Laju Pertumbuhan (%)
Dengan Migas
Tanpa Migas
Tanpa Migas & Batubara

2010

2011

2012

(3)

(4)

(5)

34.247.873,45
16.978.570,44

45.748.619,66
18.919.768,22

50.184.447,90
21.319.122,21

33.495.735,77
16.814.677,68

44.900.228,87
18.759.584,10

49.223.005,18
21.163.592,17

4.769.080,56
2.146.717,10

5.553.647,49
2.294.652,24

6.390.800,63
2.554.611,46

9,33
9,80
6,42

11,43
11,57
6,89

12,68
12,81
11,33

Sumber: PDRB Kabupaten Kutai Timur Tahun 2013

60

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

8.2 STRUKTUR EKONOMI


Besarnya peranan suatu sektor terhadap sektor lainnya di Kabupaten Kutai Timur
dapat dilihat dari distribusi persentase suatu sektor terhadap total seluruh sektor dalam
membentuk PDRB Kutai Timur. Sektor yang kontribusinya cukup besar setelah sektor
Pertambangan dan Penggalian adalah sektor Pertanian. Seiring dengan masih dominannya
peran sektor Pertambangan dan Penggalian dalam beberapa tahun terakhir, peranan sektor
ini relatif stabil antara 3,77% - 3,49%, sedangkan sumbangan sektor-sektor lainnya masih
dibawah 4%.
Tabel 8.2
PDRB Atas Dasar Harga Berlaku
Menurut Lapangan Usaha Tahun 2010 2012
Sektor
Usaha

No
(1)
1

(2)
Pertanian

2010

2011

2012

Harga
berlaku
(Juta Rp)
(3)
1.292.751,66

(4)
3,77

Harga
berlaku
(Juta Rp)
(5)
1.487.765,19

(6)
3,25

Harga
berlaku
(Juta Rp)
(7)
1.752.385,65

(8)
3,49

(9)
3,80

29.705.414,58

86,74

40.454.400,37

88,43

44.089.901,16

87,86

87,14

Ratarata

Pertambangan
dan Penggalian

Industri
Pengolahan

95.255,08

0,28

104.040,34

0,23

112.805,68

0,22

0,25

Listrik, Gas dan


Air Bersih

32.177,87

0,09

36.308,16

0,08

40.490,51

0,08

0,09

Bangunan dan
Konstruksi

731.254,70

2,14

801.345,61

1,75

869.461,02

1,73

1,98

Perdagangan,
Hotel dan
Restoran

1.213.959,58

3,54

1.577.186,40

3,45

1.727.152,66

3,44

3,46

Pengangkutan
dan Komunikasi

597.836,41

1,75

651.635,19

1,42

849.551,09

1,69

1,80

Keuangan,
Persewaan Dan
Jasa Perusahaan

289.273,69

0,84

324.151,08

0,71

332.176,37

0,66

0,73

Jasa jasa

289.949,88

0,85

311.778,32

0,68

410.523,76

0,83

0,75

PDRB

34.247.873,45

100,00

45.748.619,66

100,00

50.184.447,90

100,00

PDRB Tanpa Migas

33.495.735,77

44.900.228,87

49.223.005,18

PDRB Tanpa Migas


dan Batubara

4.769.080,56

5.553.647,49

6.390.800,63

Jumlah

Sumber: PDRB Kabupaten Kutai Timur Tahun 2013

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

61

Gambar 8.1
Rata-rata Distribusi PDRB Atas Dasar Harga Berlaku Dengan Migas dan Batubara
Menurut Lapangan Usaha Tahun 2010 2012

1,98%
0,09%

3,46%

Pertanian

0,73% 0,75%
1,80% 3,80%

Pertambangan dan Penggalian


Industri Pengolahan

0,25%

Listrik, Gas dan Air Bersih


Bangunan dan Konstruksi
Perdagangan, Hotel dan Restoran
Pengangkutan dan Komunikasi

87,14%

Keuangan, Persewaan Dan Jasa


Perusahaan
Jasa jasa

Sumber: PDRB Kabupaten Kutai Timur Tahun 2013, Data diolah

Kabupaten Kutai Timur adalah salah satu kabupaten di Provinsi Kalimantan Timur
yang kaya akan Sumber Daya Alam (SDA) berupa batubara, migas dan bahan tambang
lainnya, akan tetapi komoditi-komoditi tersebut adalah komoditi SDA yang tidak dapat
terbaharui (unrenewable). Perubahan yang terjadi pada komoditi tambang tersebut khususnya
batubara baik pada produksi maupun harga, pasti berpengaruh terhadap besarnya
sumbangan sektor-sektor lainnya seperti pertanian dan bangunan. Jika komoditi batubara
dan migas ini dikeluarkan dari PDRB Kutai Timur maka peranan sektor-sektor lainnya akan
lebih nyata terlihat pengaruh dan andilnya.
Berdasarkan PDRB tanpa migas dan batubara tahun 2010-2012, sektor pertanian
merupakan yang paling dominan dalam pembentukan PDRB dengan kontribusi antara
27,11% - 27,42%. Urutan terbesar kedua adalah sektor perdagangan, hotel, dan restoran
dengan share antara 25,45% - 27,03%, kemudian disusul sektor bangunan sebesar antara
15,33% - 13,60%. Sedangkan sektor-sektor lainnya, dibawah 14%. Subsektor pekebunan
merupakan penyumbang terbesar pada sektor pertanian dengan share antara 8,81% 10,85%.

62

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

Tabel 8.3
Kontribusi Sektoral Tanpa Migas dan Batubara Tahun 2010 2012
No

Sektor Usaha

2010

2011

2012

Ratarata

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

27,11

26,79

27,42

27,11

4,75

4,67

4,64

4,69

(1)

Pertanian

Pertambangan dan
Penggalian

3
4
5

Industri Pengolahan
Listrik, Gas dan Air Bersih
Bangunan dan Konstruksi

2,00
0,67
15,33

1,87
0,65
14,43

1,77
0,63
13,60

1,88
0,65
14,45

Perdagangan, Hotel dan


Restoran

25,45

28,40

27,03

26,96

Pengangkutan dan
Komunikasi

12,54

11,73

13,29

12,52

Keuangan, Persewaan Dan


Jasa Perusahaan

6,07

5,84

5,20

5,70

Jasa jasa

6,08
100,00

5,61
100,00

6,42
100,00

6,04
100,00

Jumlah (%)

Sumber: PDRB Kabupaten Kutai Timur Tahun 2013


Gambar 8.2
Rata-rata Distribusi PDRB Atas Dasar Harga Berlaku Tanpa Migas dan Batubara
Menurut Lapangan Usaha Tahun 2010 2012

5,70%

Pertanian

6,04%

12,52%

Pertambangan dan Penggalian

27,11%

Industri Pengolahan
Listrik, Gas dan Air Bersih
Bangunan dan Konstruksi

26,96%

4,69%

14,45%

1,88%
0,65%

Perdagangan, Hotel dan Restoran


Pengangkutan dan Komunikasi
Keuangan, Persewaan Dan Jasa
Perusahaan
Jasa jasa

Sumber: PDRB Kabupaten Kutai Timur Tahun 2013, Data diolah

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

63

8.3 PDRB PERKAPITA DAN PENDAPATAN REGIONAL PERKAPITA


PDRB perkapita pada tahun 2010-2012 cenderung meningkat pada setiap tahunnya,
demikian pula halnya dengan pendapatan regional per kapita. Sejalan dengan distribusi PDRB
yang dipisahkan antara PDRB dengan migas dan PDRB tanpa migas dan batubara, maka akan
terlihat besaran PDRB perkapita dan pendapatan regional perkapita apabila unsur migas dan
batubara dikeluarkan dari perhitungan.
Tabel 8.4
PDRB Perkapita Dan Pendapatan Regional Perkapita
Atas Dasar Harga Berlaku Tahun 2010 2012
Dengan Migas (Rp)
Tahun
(1)

2010
2011
2012

Tanpa Migas

Tanpa Migas dan Batubara

PDRB
Perkapita

Pendapatan
Regional
Perkapita

PDRB
Perkapita

Pendapatan
Regional
Perkapita

PDRB
Perkapita

Pendapatan
Regional
Perkapita

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

(7)

133.970.722
172.297.557
179.410.863

100.898.900
129.764.317
131.541.241

131.028.512
169.102.364
175.973.678

98.630.828
127.301.220
129.625.777

18.655.674
20.916.039
22.847.298

13.861.970
15.516.327
16.977.011

Sumber: PDRB Kabupaten Kutai Timur Tahun 2013

Laju Inflasi
Perubahan Indeks Harga Implisit dapat dianggap lebih menggambarkan tingkat inflasi
yang menyeluruh dibandingkan dengan indikator inflasi lainnya seperti Indeks Harga
Konsumen (IHK) atau Indeks Sembilan Bahan Pokok. Hal ini disebabkan Indeks Harga
Implisit sudah mewakili semua jenis harga yaitu harga konsumen, harga produsen, harga
perdagangan besar, harga eceran dan harga lainnya yang sesuai dengan berbagai jenis harga
yang dipergunakan dalam penghitungan nilai produksi setiap sektor.
Tingkat Inflasi di Kabupaten Kutai Timur pada Tahun 2010 - 2013 dengan mengacu
pada besanya perubahan Indeks Implisit PDRB tahun berjalan dari tahun sebelumnya adalah
pada tahun 2011 sebesar 19,88% merupakan tingkat inflasi yang paling tinggi, sedangkan pada
tahun 2012 adalah terjadi inflasi yang paling rendah yaitu sebesar 6,35%.
Tabel 8.5
Tingkat Inflasi Berdasarkan Indeks Implisit
Kabupaten Kutai Timur Tahun 2011 2013
Tahun

Indeks Harga
Implisit

Tingkat
Inflasi (%)

(1)

(2)

(3)

2010
2011
2012
2013*

201,71
241,80
235,40
255,58

14,41
19,88
6,35
8,57

Sumber: SIMREDA Kabupaten Kutai Timur Tahun 2013

64

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

8.4 PERKEMBANGAN EKSPOR DAN IMPOR


Perkembangan ekspor baik Minyak Bumi dan Gas (Migas) maupun Non Migas pada
tahun 2008-2012 cukup fluktuatif, diamana setiap tahunnya mengalami kenaikan dan
penurunan, berkisar antara -18,17% - 73,18%. Begitu pula dengan perkembangan impor dari
tahun 2008-2012 mengalami perkembangan yang fluktuatif pula, berkisar antara -27,34% 121,96%.
Tabel 8.6
Perkembangan Ekspor dan Impor
Kabupaten Kutai Timur Tahun 2008 2012
Tahun

Nilai Expor (US$)

Nilai Impor (US$)

(1)

(2)

(3)

2008
2009
2010
2011
2012

1.781.844.000
2.238.651.000
3.876.949.000
3.830.437.000
3.134.541.000

490.899.764
454.229.935
334.544.362
742.555.000
-

Sumber: - SIMREDA Kabupaten Kutai Timur Tahun 2013


- Kutai Timur Dalam Angka Tahun 2013
Gambar 8.3
Perkembangan Ekspor dan Impor
Kabupaten Kutai Timur Tahun 2008 2012
4500000000,0
4000000000,0
3500000000,0
3000000000,0
2500000000,0
2000000000,0
1500000000,0
1000000000,0
500000000,0
,0

2008

2009

Nilai Ekspor (US$)

2010

2011

Nilai Impor (US$)

2012

Sumber: - SIMREDA Kabupaten Kutai Timur Tahun 2013


- Kutai Timur Dalam Angka Tahun 2013

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

65

8.5 INDUSTRI DAN PERDAGANGAN


Kabupaten Kutai Timur memiliki 1,3 juta ha lahan potensial yang cocok dan siap
dikembangkan untuk komoditas pertanian bernilai tinggi sebagai basis agribisnis berikut
agroindustrinya. Selain itu Kabupaten Kutai Timur memiliki wilayah perairan pantai kurang
lebih sepanjang 250 km dan 4 mil dari garis pantai ke arah laut yang siap dikelola untuk
pengembangan agribisnis perikanan berwawasan lingkungan.
Beberapa komoditas agribisnis seperti kelapa sawit, coklat, karet, lada, nenas, dan
udang memiliki prospek pasar internasional yang sangat baik. Agribisnis memiliki dampak
pengganda (multiplier effect) yang besar dalam perekonomian dan menjamin kesinambungan
pembangunan jika dikelola secara baik, karena pembangunan ekonomi didasarkan pada SDA
yang dapat diperbaharui.
Mengingat tingginya resiko yang harus ditanggung oleh penduduk Kabupaten Kutai
Timur karena ketergantungan yang besar terhadap sektor yang bertumpu pada sumberdaya
alam non lestari maka perlu segera mengembangkan alternatif lain sektor ekonomi yang
akan dijadikan sebagai leading sector dalam perekonomian Kabupaten Kutai Timur. Sektor
ekonomi terpilih yang akan dijadikan leading sector tersebut mulai dikembangkan sedini
mungkin. Sehingga pada saat industri batubara kehabisan bahan baku, maka sektor ekonomi
yang terpilih tersebut sudah berkembang dengan mantap dan mampu menggantikan posisi
industri batubara sebagai penggerak utama perekonomian Kabupaten Kutai Timur.
Industri pendukung agrobisnis dan agroindustri mempunyai peluang pasar yang
sangat besar. Peluang pasar yang tercermin dari adanya potensi permintaan akan produk
hasil kegiatan sektor ekonomi tersebut di pasaran lokal, regional dan internasional. Potensi
permintaan lokal dapat dilihat dari kemungkinan semakin meningkatnya jumlah penduduk
Kabupaten Kutai Timur. Potensi permintaan regional terutama berasal dari daerah-daerah
Kalimantan Bagian Timur yang mempunyai rencana untuk mengembangkan agrobisnis dan
agroindustri untuk pembangunan daerahnya.
Industri pendukung agrobisnis dan agroindustri mempunyai keterkaitan yang tinggi
baik ke belakang maupun ke depan dengan sektor ekonomi yang lain. Tingginya keterkaitan
tersebut secara langsung dan tidak langsung akan mengembangkan dan menggerakan sektorsektor ekonomi yang lain. Meningkatnya berbagai aktivitas sektor-sektor ekonomi tersebut
akan meningkatkan kesempatan kerja dan pendapatan masyarakat, sehingga pada akhirnya
akan meningkatkan kemampuan ekonomi Kabupaten Kutai Timur secara keseluruhan.

66

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

Adapun industri kecil maupun menengah di Kabupaten Kutai Timur dapat dilihat
dalam tabel berikut:
Tabel 8.7
Jumlah Industri Kecil dan Menengah di Kabupaten Kutai Timur Tahun 2010 2012
No
(1)

1
2

Jenis Industri

2010

2011

2012

(2)

(3)

(4)

(5)

Industri Pangan Agro


Jumlah
Nilai Produksi (Rp. 000)
Industri Sandang
Jumlah
Nilai Produksi (Rp. 000)
Industri Logam. Mesin dan Alat
Angkutan
Jumlah
Nilai Produksi (Rp. 000)
Industri Kimia dan Bahan
Bangunan
Jumlah
Nilai Produksi (Rp. 000)
Industri Kerajinan
Jumlah
Nilai Produksi (Rp. 000)

183
14.014.528

162
4.296.800

162
4.296.800

7
597.050

23
355.200

23
355.200

4
1.287.457

3
144.000

3
144.000

159
39.876.804

68
44.211.904

64
44.211.904

8
301.983

17
44.211.904

17
44.211.904

Sumber: SIMREDA Kabupaten Kutai Timur Tahun 2013

8.6 KOPERASI
Koperasi merupakan salah satu usaha dalam rangka pemberdayaan ekonomi rakyat,
menurunkan kemiskinan dan memperluas lapangan pekerjaan. Semakin banyak jumlah
koperasi yang aktif, diharapkan semakin berdaya ekonomi kerakyatan, menurun jumlah
kemiskinan dan menurun jumlah pengangguran. Untuk mengetahui jumlah koperasi, dan
persentase koperasi aktif di Kabupaten Kutai Timur kurun waktu 2010-2012 dapat dilihat
pada tabel di bawah ini
Tabel 8.8
Persentase Koperasi Aktif di Kabupaten Kutai Timur Tahun 2010 2012
No
(1)

Uraian
(2)

2010

2011

2012

(3)

(4)

(5)

Jumlah koperasi aktif

580

508

574

Jumlah koperasi

804

895

950

Persentase koperasi aktif (%)

72,14

56,76

60,42

Sumber: Dinas Koperasi Kabupaten Kutai Timur Tahun 2013

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

67

Usaha kecil dan menengah merupakan suatu peluang usaha ekonomi produktif yang
dilakukan oleh orang perorangan atau badan usaha dalam rangka meningkatkan pendapatan.
Untuk mengetahui jumlah UKM dan BPR di Kabupaten Kutai Timur kurun waktu 2011-2012
dapat dilihat pada tabel di bawah ini.
Tabel 8.9
Jumlah UKM dan BPR di Kabupaten Kutai Timur
Tahun 2010 2012
No

Uraian

(1)
1

(2)
Jumlah seluruh UKM

Jumlah BPR

2010

2011

2012

(3)
3186

(4)
3450

(5)
5080

Sumber: Dinas Koperasi Kabupaten Kutai Timur Tahun 2013

BPR merupakan lembaga keuangan bank yang menerima simpanan hanya dalam
bentuk deposito berjangka, tabungan, dan/atau bentuk lainnya yang dipersamakan dengan
itu. Sedangkan Lembaga Keuangan Mikro (LKM) merupakan lembaga yang menyediakan jasa
penyimpanan (deposits), kredit (loan), pembayaran sebagai transaksi jasa (payment service)
serta money transfer. BPR dan LKM memiliki fungsi sebagai lembaga yang memberikan
berbagai jasa keuangan bagi masyarakat miskin dan pengusaha kecil. Semakin banyak jumlah
BPR dan LKM, memudahkan masyarakat miskin dan pengusaha kecil dapat mengakses
keuangan dalam rangka meningkatkan perekonomiannya. Untuk mengetahui jumlah
BPR/LKM di Kabupaten Kutai Timur kurun waktu 2010-2012 dapat dilihat pada tabel di
bawah ini.
Tabel 8.10
Jumlah BPR dan LKM di Kabupaten Kutai Timur Tahun 2010 2012
No

Uraian

2010

2011

2012

(1)

(2)

(3)

(4)

(5)

1
8
9

1
45
46

1
45
46

1
2
3

Jumlah BPR
Jumlah LKM
Jumlah BPR dan LKM

Sumber: Dinas Koperasi Kabupaten Kutai Timur Tahun 2013

8.7 INVESTASI
Hampir semua kabupaten/kota membutuhkan modal dalam negeri maupun modal
asing dalam rangka melaksanakan program/kegiatan pembangunan. Kehadiran investor asing
diharapkan dapat meningkatkan potensi ekspor dan substitusi impor, juga agar terjadi alih
teknologi yang dapat mempercepat laju pertumbuhan ekonomi dan pembangunan nasional
68

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

Indonesia, khususnya di Kabupaten Kutai Timur. Namun hadirnnya investor asing sangat
dipengaruhi oleh kondisi internal negara, seperti stabilitas ekonomi, politik, penegakan
hukum dan lain sebagainya.
Untuk mengetahui jumlah investor berskala nasional (PMDN/PMA) di Kabupaten
Kutai Timur dalam kurun waktu tahun 2011-2013 dapat dilihat pada tabel di bawah ini.
Tabel 8.11
Jumlah Investor PMDN/PMA
di Kabupaten Kutai Timur Tahun 2011 2013
No
(1)

1
2
3

Uraian
(2)

Jumlah Investor Berskala Nasional


(PDMN/PMA)
PMDN (Triliun Rp)
PMA (Juta US$ )

Jumlah Investor
2011

2012

2013

(3)

(4)

(5)

15

21

1,3275
123

1,8
69,3

5,087
57

Sumber: Badan Penanaman Modal Daerah Kabupaten Kutai Timur Tahun 2013

Ketersediaan pelayanan penunjang yang dimililiki daerah dapat mengundang


ketertarikan investor untuk menanamkan investasinya di daerah tersebut. Semakin banyak
realisasi proyek maka menggambarkan keberhasilan daerah dalam memberi fasilitas
penunjang pada investor untuk merealisasikan investasi yang telah direncanakan.

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

69

Kecamatan pemekaran yang menjadi wilayah perencanaan merupakan kawasan yang


berkembang berdasarkan karakteristiknya masing-masing, seperti Kecamatan Muara
Ancalong dan Muara Bengkal yang dulunya berkembang di sepanjang Sungai Kelinjau.
Sedangkan, Kecamatan Sangkulirang merupakan kecamatan yang lebih dikenal terlebih
dahulu dari pada Ibukota Kabupaten Sangatta karena posisi geografisnya di kawasan pesisir
pantai yang memudahkan transaksi barang dan jasa lebih mudah. Tetapi seiring dengan
perkembangan sistem ekonomi dan perubahan sistem kegiatan di Kabupaten Kutai Timur,
karakteristik yang ada tersebut mengalami penggeseran sehingga menciptakan klusterkluster perkembangan.
Potensi masing-masing kawasan perencanan di 18 kecamatan pemekaran Kabupaten
Kutai Timur dapat dilihat pada tabel berikut:
Tabel 9.1
Potensi di setiap Kecamatan di Kabupaten Kutai Timur
No

Kecamatan

Potensi

(1)

(2)

(3)

Muara Ancalong (Ibukota


Kecamatan: Kelinjau Ulu dan
Kelinjau Ilir)

Terdapat potensi perkebunan sawit yang saat ini dikelola oleh


PT. 3 S (Sawit Sukses Sejahtera).

Busang

Memiliki potensi pertanian


komoditas padi lading

tanaman

pangan

dengan

Sektor Perkebunan dengan komoditas utama coklat, jeruk,


dan pisang
Terdapat potensi bahan galian dan tambang berupa emas dan
besi
3

Long Mesangat (Ibukota


Kecamatan: Sumber Sari)

Sebagian besar masyarakat di wilayah ini adalah petani, dengan


komoditi pada umumnya adalah: Padi, Kacang, Jagung.
Pada umumnya masyarakat transmigrasi terdiri dari suku yang
berasal dari Indonesia Timur, Bali, Jawa, dan Sunda yang
memiliki budaya bertani dan bercocok tanam.
Potensi perikanan yang terdapat di desa Melan dan Sumber
sari (komoditi ikan Patin) di Sungai Long Mesangat bantuan
merupakan salah satu program dari Pemkab.

70

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

No

Kecamatan

Potensi

(1)

(2)

(3)

Muara Wahau

Terdapat perkebunan dengan komoditas kelapa sawit, coklat


Memiliki hamparan dominan yang landai (0-7%) dengan
ketinggian yang variatif antara 0 1000 dpl dan pegunungan
kapur sehingga sangat kondusif untuk pengembangan
perkebunan jati dan karet.

Telen

Memiliki perkebunan produktif dengan komoditas utama


kelapa sawit dan coklat
Teridentifikasi sebagai salah satu wilayah yang memiliki
kandungan logam mulia berupa emas

Kongbeng

Terdapat pertanian tanaman pangan dengan komoditas utama


padi
Memiliki sektor perkebunan yang cukup potensial berupa
perkebunan kelapa, coklat, lada, karet, kelapa sawit
Sektor Peternakan dengan komoditas sapi

Muara Bengkal (Ibukota


Kecamatan: Muara Bengkal Ulu)

Danau kecil di Benua Baru sebagai potensi sumber air baku


dan sudah terdapat jaringan air bersih yang intake PDAM-nya
berasal dari danau tersebut.
Potensi perkebunan yang besar mengundang investasi seperti
Telen Prima Sawit (milik Haji Gunung putra daerah yang
berasal dari Muara Bengkal).
Potensi perikanan dengan jenis komoditi Ikan: Pipija, Baong,
Saleh, Patin, Jelawat, Ikan Betutu (orientasi ekspor
berdasarkan survei wawancara).

Batu Ampar (Ibukota Kecamatan:


Batu Timbau)

Potensi HTI (Hutan Tanaman Industri) yang cukup luas untuk


sentra produksi hutan.

Sangatta Utara

KPC (Kaltim Prima Coal) sebagai perusahaan tambang


terbesar di Kabupaten Kutai Timur yang memiliki kawasan
kota mandiri di Kawasan Perkotaan Sangatta merupakan
potensi sebagai pusat pertumbuhan khususnya dalam sektor
perdagangan dan jasa.
Memiliki kawasan pariwisata lokal di Tanjung Sangatta yang
dapat dikembangkan sebagai wisata pantai dan wisata pesisir.
Sungai Sangatta sebagai sumber air baku untuk memenuhi
kebutuhan air bersih di kawasan perkotaan.

10

Bengalon

Potensi perkebunan sawit di Desa Tepian Langsat dan


Keraitan serta perkebunan Kakao di Desa Sekerat

11

Teluk Pandan (Ibukota


Kecamatan: Teluk Pandan)

Memiliki potensi pertanian dengan komoditi padi sawah,


pisang, dan cokelat.
Komoditi unggulan yang sedang dan akan dikembangkan oleh
kecamatan ini adalah: Jeruk Martadinata, Pinili, Nenas, Salak

12

Rantau Pulung (Ibukota


Kecamatan: Margo Mulyo)

Memiliki potensi pertanian karena pada umumnya


masyarakatnya adalah transmigran yang sudah terlatih untuk
membudidayakan lahan pertaniannya (sawah tadah hujan dan
buah-buahan)
Memiliki kandungan tambang batu bara.

13

Sangatta Selatan (Ibukota


Kecamatan: Sangatta Selatan)

Potensi sektor pertanian yaitu sayur-sayuran dan produksi


ikan segar khususnya ikan bandeng dan ikan kakap. Potensi
perikanan tersebut lebih banyak dibudidayakan di tambak dan
sebagian lagi dari hasil tangkap nelayan laut.

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

71

No

Kecamatan

Potensi

(1)

(2)

(3)

Memiliki potensi wisata lokal di Teluk Lombok maupun Teluk


Kabak.
Pusat pertumbuhan di kecamatan ini adalah pasar ikan yang
terdapat di Desa Sangatta Selatan.
14

Kaliorang

Terdapat perkebunan dengan komoditas andalan kelapa,


coklat, kopi dan pisang
Berada di sepanjang garis pantai, sektor perikanan menjadi
salah satu sektor yang tumbuh dan berkembang dengan baik
dengan komoditas perikanan tangkap
Peternakan sapi sebagai
Kabupaten Kutai Timur

penopang

kebutuhan

daging

Terdapat potensi bahan galian berupa besi, gipsum serta pasir


kuarsa
15

Sangkulirang (Ibukota Kecamatan:


Benua Baru Ulu)

Letak geografis kecamatan ini bisa menjadi potensi untuk


produksi perikanan laut dan outlet barang se-kabupaten.
Potensi perikanan laut saat ini yang cukup besar dengan
komoditi adalah udang lobster.

16

Sandaran

Memiliki potensi perkebunan dengan komoditas utama


kelapa, pisang, coklat, lada
Menjadi salah satu wilayah sentra produksi sayur mayur
Dengan posisi wilayah yang terletak di pesisir, potensi
perikanan menjadi potensi yang cukup potensial baik tambak,
kolam ataupun perikanan tangkap

17

Kaubun (Ibukota Kecamatan:


Bumi Etam)

Potensi perkebunan sawit saat ini pengelolaannya masih


didominasi oleh perusahaan-perusahaan besar.
Didominasi oleh masyarakat transmigrasi yang terlatih untuk
bertani dan berkebun sehingga memudahkan untuk
pengembangan program pertanian.

18

Karangan (Ibukota Kecamatan:


Karangan Dalam)

Sungai sebagai potensi air baku untuk keperluan sehari-hari.


Memiliki lahan hutan dan perkebunan yang cukup luas yang
dimanfaatkan untuk perkebunan rakyat dan milik perusahaan.
Potensi unggulan untuk perkebunannya yaitu perkebunan
kelapa sawit, tambang batu bara yang saat ini sudah mulai
eksplorasi, pariwisatanya yaitu wisata air panas (desa mukti
lestari) dan goa kelelawar, walet serta terdapat air panas dan
air terjun (desa pangadan dan karangan hilir).

Sumber:
- Rencana Tata Ruang dan Wilayah (RTRW) Kecamatan Kabupaten Kutai Timur Tahun 2008
- Revisi RTRW Kabupaten Kutai Timur 2007
- Data diolah

Berdasarkan pertimbangan potensi permintaan hasil produksi wilayah Kabupaten


Kutai Timur, baik internal maupun eksternal, khususnya produksi yang berbasis sumberdaya
yang dapat diperbaharui, adalah hasil produksi tanaman pangan, perkebunan, perikanan dan
peternakan yang berada di kawasan budidaya. Kawasan budidaya mencakup kawasan
pemukiman perkotaan dan perdesaan, pertanian tanaman pangan, perikanan, peternakan,
72

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

perkebunan, hutan produksi perindustrian, pertambangan, pariwisata, kawasan Hankam dan


kawasan lainnya.
Tabel 9.2
Kawasan Budidaya Non Kehutanan (KBNK) Kabupaten Kutai Timur
No
(1)

4
5

7
8

Lokasi
(Kecamatan/ Desa)

Peruntukan

No

(2)

(3)

(1)

Bengalon
- Tepian Langsat
- Keraitan
- Sekerat
Kaliorang
- Selangkau
- Bumi Rapak
- Bumi Etau
- Miau Baru
- Bukit Makmur
- Bukit Permata
Kaubun

8
Sawit
Sawit
Kakao
Kakao
Sawit, Kakao
Sawit
Cokelat/Lada,
Jarak Pagar
Sawit
Sawit, Kakao

- Bumi Rapak
Kongbeng
- Cipta Graha
Muara Ancalong
- Long Tesak
- Senyiur
Muara Wahau
- Dabeq
- Nehes Liahbing
- Benhes
- Diaklay
Muara Bengkal
- Batu Ampar
Sandaran
- Susuk Dalam

Sawit

- Susuk Luar
- Manubar
- Marukangan

Sawit
Karet
Karet

9
10

Sawit
Sawit

Sawit
Sawit, Karet

Peruntukan

(2)

(3)

Sandaran
- Susuk Dalam
- Susuk Luar
- Manubar
- Marukangan
Sangatta
- Rantau Pulung
Sangkulirang
- Karangan Dalam
- Tp.Terap
- Pelawan
- Kerayaan

Sawit

Sawit
Sawit
Sawit
Sawit

Lokasi
(Kecamatan/ Desa)

11

- MunduDalam
- Saka
- Bt.Lepoq
- Karangan
- Baay
- Pengadan
- Mandu
- Sempayau
- Keraitan
- Tanjung Manis
Telen
- Jukayaq
- Bt.Redi
- Muara Haloq
- Marhaloq

Sawit, Karet
Sawit
Karet
Karet
Kenaf
Sawit, Cokelat,
Pisang, Kakao
Sawit
Sawit
Sawit, Cokelat,
Pisang
Sawit
Sawit
Sawit, Kakao
Sawit
Sawit, Pisang
Sawit, Kakao
Sawit
Sawit,
Sawit, Kakao
Sawit, Cokelat
Sawit
Sawit
Sawit
Sawit

Sumber: Revisi RTRW Kabupaten Kutai Timur 2007

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

73

A. Kawasan Hutan
Kawasan hutan menjadi dua yaitu hutan
yang berada dalam pengawasan Unit Hamparan
Pengkajian (UHP) serta hutan rakyat.

Hutan

Produksi dibedakan menjadi 3 macam yaitu : a)


Kawasan

hutan

produksi

terbatas,

dimana

eksploitasinya hanya dapat dengan tebang pilih


dan tanam, b) Kawasan hutan produksi tetap,
dimana eksploitasinya dapat dengan tebang habis dan tanam, c) Kawasan hutan produksi
konversi dimana bilamana diperlukan dapat dialihkan.
Pengaturan yang berlaku didalam hutan produksi meliputi : a) Hutan produksi yang
telah ada berdasarkan peraturan/perundangan yang berlaku tetap dipertahankan,
b) Tanaman budidaya lainnya masih diperkenankan di kawasan hutan Produksi tersebut
dengan sistem tumpang sari bila tidak mengganggu fungsi hutan tersebut.
Berdasarkan hal tersebut maka untuk hutan produksi tetap diperbolehkan melakukan
produksi kayunya secara rutin sesuai dengan sifat produksinnya, sedangkan untuk kawasan
produksi konversi yaitu kawasan hutan lindung tidak boleh melakukan produksi/boleh
melakukan produksi dengan jumlah terbatas dan dalam pengawasan khusus.
B. Kawasan Pertanian Tanaman Pangan
Kawasan pertanian tanaman pangan di Kabupaten Kutai Timur terbagi menjadi 2
bagian yaitu tanaman pangan lahan basah dan tanaman pangan lahan kering.
Berdasarkan beberapa kriteria yaitu kelerengan lahan, jenis tanah, kedalaman solum,
tekstur tanah, dan tingkat erosi, maka kesesuaian lahan untuk kawaan budidaya tanaman
pangan lahan kering di wilayah Kabupaten Kutai Timur dapat diidentifikasi bahwa lahan yang
sesuai untuk kegiatan tanaman pertanian lahan kering berada di sebagian besar wilayah
Kabupaten Kutai Timur dan tersebar di semua kecamatan yang ada. Sedangkan kesesuaian
lahan budidaya tanaman pangan lahan basah di wilayah Kabupaten Kutai Timur dapat
didiidentifikasi bahwa yang sesuai untuk kegiatan tanaman pertanian lahan basah adalah di
sebagian kecil dari wilayah yang ada di Kabupaten Kutai Timur dengan luas yang cukup
signifikan di kecamatan Muara Bengkal dan Muara Ancalong.

74

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

Hasil produksi tanaman pangan, bila dilihat


dari sisi permintaan, potensial untuk memenuhi
permintaan di dalam negeri, baik lingkup lokal
kabupaten, maupun lingkup nasional, khususnya
Provinsi Kalimantan Timur, serta Jawa Timur dan
Bali. Berdasarkan peluang dan pesaing dalam
pasokan hasil produksi pertanian tanaman pangan,
komoditas unggulan kedelai dan jagung dapat ikut berperan serta dalam pemenuhan
kebutuhan kedua komoditas tersebut dalam lingkup nasional. Komoditas lainnya yang
termasuk padi, palwija dan buah-buahan juga mempunyai potensi permintaan lokal dalam
jangka pendek, dan potensi permintaan pada lingkup yang lebih luas pada jangka menengah
dan jangka panjang.
Kegiatan budidaya dalam skala kecil

yang telah dilakukan mencakup kegiatan

pertanian tanaman pangan, dengan hasil produksi berupa sawah, padi lading, palawija, sayursayuran dan buah-buahan.
C. Kawasan Perkebunan
Hasil produksi perkebunan yang mempunyai potensi pengembangan dipandang dari
sisi permintaan, baik dilihat dari peluang pasar maupun pesaingnya, serta mempunyai nilai
ekonomis tinggi adalah kelapa sawit, karet, coklat, nanas, tanaman serat dan lada. Komoditas
unggulan tersebut mempunyai peluang untuk pasar luar negeri.
Kegiatan budidaya perkebunan telah dilakukan dengan hasil produksi berupa
cengkeh, coklat, lada, kopi, kelapa dan karet.
D. Kawasan Peternakan
Hasil produksi peternakan, baik peternakan kecil, seperti unggas maupun peternakan
besar mempunyai potensi permintaan yang cukup besar. Untuk memenuhi kebutuhan
Provinsi Kalimantan Timur yang masih cukup tinggi, Kabupaten Kutai Timur memiliki
potensi dalam rangka pemenuhan kebutuhan regional. Hal ini diindikasikan dengan surplus
produksi unggas dan daging besar.

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

75

E. Kawasan Perikanan
Perikanan laut, pesisir dan perikanan darat mempunyai potensi pasar yang cukup
baik. Hasil produksi perikanan laut mempunyai peluang pasar ekspor dan perikanan darat,
meskipun ada peluang ekspor akan tetapi lebih dominan peluang pasar dalam negeri.
Kawasan perikanan di Kabupaten Kutai Timur mencakup perikanan darat, laut dan
tambak, dengan orientasi pengembangan pada pemanfaatan potensi, dengan upaya sebagai
berikut:

Kawasan darat dikembangkan dengan pola budidaya berbentuk kolam/empang, atau


sistem karamba di kali dan waduk.

Kawasan pesisir dikembangkan pola tambak air tawar, air payau dan air laut dengan
tetap mempertimbangkan ekosistem pesisir.

Kawasan laut dengan optimalisasi wilayah 0-4 mil laut sebagai outlet dengan
pengembangan dermaga ikan, TPI dan pasar ikan.

F. Kawasan Pertambangan
Kawasan pertambangan yang telah berlangsung lama di Kabupaten Kutai Timur perlu
mendapatkan perhatian lebih lanjut, terutama terkait dengan kawasan lindung, karena
potensi kawasan pertambangan yang ada kemungkinan dimasa yang akan datang ada di
kawasan lindung. Untuk itu mempertahankan kawasan lindung adalah upaya pertama,
sedangkan upaya selanjutnya adalah revitalisasi kawasan bekas pertambangan, agar tidak
terjadi kerusakan ekologis yang sangat serius dan berdampak fatal dikemudian hari.
G. Kawasan Industri
Pengembangan industri besar dan kecil di Kabupaten Kutai Timur diorientasikan
pada pembentukan lokasi industri untuk industri menengah dan besar, sedangkan untuk
industri kecil dengan membuat sentra-sentra industri. Pengembangan kawasan industri
meliputi industri kecil dan industri besar, dengan pertimbangan-pertimbangan potensi alam
yang mendukung dan aksesibilitas yang mudah untuk dikembangkan. Pengembangan industri
yang dilakukan mencakup industri hulu maupun hilir yang meliputi industri manufaktur dan
industri pendukung pertanian.

76

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

Kawasan Industri direncanakan dengan pertimbangan memenuhi syarat zona industri,


yaitu :
Terletak pada jalur arteri
Memenuhi syarat secara geografis
Tersedia sumber air baku cukup
Adanya sistem pembuangan limbah
Tidak terletak di kawasan tanaman pangan lahan basah
Tidak menimbulkan dampak sosial negatif
Menempati wilayah landai atau kemiringan lahan kurang dari 15%
Daya dukung lahan dan potensi air bawah tanah sedang sampai tinggi
Tidak rawan gerakan tanah, banjir dan bencana alam lainnya
Aksesibilitas mudah dijangkau
Berdasarkan kriteria di atas maka pengembangan kawasan perindustrian terutama
industri menengah besar dapat dilakukan dilokasi kecamatan yang masuk dalam jalur
tranportasi nasional maupun Provinsi Kalimantan Timur, yang sesuai peruntukannya adalah
di Maloy. Sedangkan industri kecil dan rumah tangga dapat dikembangkan di Kota Sangatta
Selatan, Sangatta Utara, Kaliorang, Muara Wahau dan Sangkulirang.
Kawasan industri dikembangkan didekat kawasan pelabuhan yang sudah ada agar
terjadi kesinambangungan sistem transportasi yang ada yaitu di Kota Sangatta dan Kota
Sangkulirang. Sehingga lahan yang diperlukan disediakan di sekitar kawasan perkotaan,
sebagai bagian pengembangan kawasan perkotaan.
H. Kawasan Pariwisata
Sektor pariwisata merupakan sektor yang potensial memberikan masukan bagi
pendapatan asli daerah (PAD)

serta mampu memberikan multiplier effect bagi

berkembangnya sektor-sektor yang terkait, seperti pertanian (bunga, buah, perikanan),


industri kerajinan, perdagangan (misalnya rumah makan), dan jasa (penginapan, pemandu
wisata, transportasi,

dan sebagainya). Sehingga berkembangnya

sektor ini, taraf

kesejahteraan masyarakat, terutama yang tinggal di sekitar kawasan wisata dapat meningkat.
Wilayah Kabupaten Kutai Timur merupakan salah satu wilayah yang mempunyai
potensi besar dalam pengembangan sektor pariwisata. Potensi wisata yang dimiliki
Kabupaten Kutai Timur berupa daya tarik kesenian rakyat, bangunan peninggalan sejarah,

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur

77

produksi kerajinan rakyat ataupun atraksi keseharian masyarakat lokal.


Salah satu peninggalan bersejarah berada diwilayah semenanjung Sangkulirang
meliputi bagian lebih dari 1000 km2 di sisi bagian timur sisi Borneo, di Provinsi Kalimantan
Timur. Terdiri dari sejumlah besar batu kapur karst besar yang menyebar dari pedalaman
barat menuju pesisir timur, dan merupakan salah satu daerah batu kapur terbesar di Asia
Tenggara. Kawasan ini dikenal dengan nama kawasan karst Mangkalihat-Sangkulirang
(MANGKULIRANG), bermorfologi tegakan menara-menara curam, berisi ribuan loronglorong goa, baik goa berair maupun goa fosil. Kawasan karst ini menyebar dari pedalaman
barat menuju pesisir timur. Kawasan pesisir timur dihiasi terumbu-terumbu tempat hidup
fauna karang. Kawasan pesisir juga ditaburi pulau-pulau pasir (gosong) yang merupakan
tempat berjemurnya buaya-buaya muara.
Kawasan karst ini bahkan menyimpan cerita manusia-manusia pertama Kalimantan,
jauh lebih tua dari kebudayaan Kutai, yang berpotensi menjadi salah satu warisan dunia
(World Heritage). Kawasan karst ini merupakan pembeda utama dengan wilayah lain yang
tidak bergunung karst, dimana merupakan sumber dari mata air utama sungai-sungai besar di
semenanjung Mangkalihat dan Sangkulirang yang menyangga kehidupan masyarakat Berau
dan Kutai Timur.
I.

Kawasan Permukiman
Kawasan permukiman di Kabupaten Kutai Timur dapat dibedakan menjadi

permukiman perkotaan dan permukiman perdesaan. Kawasan permukiman di Kabupaten


Kutai Timur dapat dibedakan atas perkembangannya mencakup kawasan perkotaan di
sekitar muara sungai, kawasan perdesaan di sekitar sungai dan kawasan transmigrasi.
Sedangkan perkembangan yang terjadi seiring perubahan perilaku trasnportasi yang
digunakan, maka banyak berkembang kawasan permukiman di sekitar jaringan jalan terutama
pada kawasan atau lokasi yang cukup strategis.
Tuntutan perkembangan kawasan yang semakin berkembang maka akan banyak
tuntutan pada pengembangan kawasan permukiman terutama di kawasan perkotaan, untuk
itu perlu dipersiapkan kawasan-kawasan permukiman baru bagi pengembangan kawasan
permukiman yang bisa berupa kawasan kota baru, desa baru dan lain-lain yang sesuai dengan
kebutuhan di setiap lokasi.

78

Profil Daerah Kabupaten Kutai Timur