Anda di halaman 1dari 2

Menghitung Luas Atap

Materi Artikel ini meliputi :

Macam-macam bentuk dan bahan atap.

Cara menghitung luasan atap.

Atap merupakan bagian penting dari rumah, sebagai pelindung terhadap


panas matahari, air hujan, dan benda-benda lain yang bisa jatuh dari atas
dan masuk ke dalam rumah.
Beberapa bentuk atap seperti :

Atap Pelana

Atap Perisai / Limas (contoh : joglo)

Atap Flat (contoh : bentuk miring / datar)

Atap Doom (contoh : kubah masjid)

Atap Khusus (contoh : gedung MPR, rumah batak, toraja)


Beberapa bahan penutup atap seperti :

Atap Ringan, contoh : Jerami, Ijuk, Seng, Asbes, Polycarbonat

Atap Sedang, contoh : Genteng Tanah, Genteng Keramik, Genteng


Beton, Genteng Kayu

Atap Berat, contoh : Dak Beton Cor


Makin berat bahan penutup atap, makin besar resiko tertimpa benda berat.
Bila atap tersebut roboh akibat terjadi gempa bumi.

Banyak yang belum tahu. Cara nenghitung luasan atap ?


Ini ada Tip praktis untuk atap flat, limas, pelana dan perisai.

1. Cara menghitung luasan atap Flat datar.


Biasanya dipakai untuk dak beton cor

Rumus :
Kebutuhan luasan atap = Panjang x Lebar
Misalnya rumah dengan ukuran 6m x 10m dan Overstek atap 0.8m
Luasan atapnya adalah
= (6 + 1.6)m x (10 + 1.6)m
= (7.6m x 11.6m)
= 88.16 m2

2. Cara menghitung luasan atap limas / perisai / pelana.


Luasan atap dihitung dalam satuan m2

Rumus :
Kebutuhan luasan atap = (Panjang x Lebar) / Cos(z)
dimana : z adalah sudut kemiringan atap
Misalnya rumah dengan ukuran 6m x 10m dan Overstek atap 0.8m
Sedang sudut kemiringan atap 30 derajat.
Luasan atapnya adalah
= ((6 + 1.6)m x (10 + 1.6)m) / (Cos 30)
= (7.6m x 11.6m) / (Cos 30)
= 88.16 m2 / 0.866
= 101.7984 m2
Catatan :
Rumus ini masih bisa dipakai untuk menghitung pada atap yang berbentuk
campuran perisai dan pelana.