Anda di halaman 1dari 29

BAB I

LAPORAN KASUS
I.1 Identitas Pasien
Nama

: Tn. A

No. rekam medik

: 714179

Jenis kelamin

: Laki-laki

Tanggal lahir

: 05 Mei 1988

Umur

: 27 tahun

Agama

: Islam

Pekerjaan

: Buruh

Alamat/no.telp

: Jl. Cendrawasih lorong 5 no.5

Status perkawinan

: Kawin

I.2 Anamnesis
Keluhan utama

: Nyeri pada lengan bawah kiri

Anamnesis terpimpin

: Dialami sejak 1 minggu yang lalu. Riwayat jatuh saat


bermain futsal. Pasien terjatuh saat bermain futsal
dengan tangan kiri menumpu berat badan. Riwayat
pingsan tidak ada. Riwayat muntah tidak ada. Demam
tidak ada. Riwayat minum obat sebelumnya tidak ada.
Pasien pernah melakukan foto rontgen di RS.
Bhayangkara, tapi memutuskan untuk pulang dan
berobat ke tukang urut.

I.3 Pemeriksaan fisik

Keadaan Umum

: sakit sedang, gizi cukup

Kesadaran

: kesadaran GCS 15 E4M6V5

Tanda Vital
Tekanan Darah

: 120/80 mmHg

Nadi

: 88 x/menit

Suhu

: 36,7C

Skala nyeri

: VAS 2/10

Pernapasan

: 20 x/menit

Kepala dan Leher


Mata

: Normal

Telinga

: Normal

Hidung

: Normal

Mulut

: Normal

Bentuk

: Normal

Paru
Bunyi pernapasan

: Vesikuler

Bunyi tambahan

: Wheezing (-) Ronkhi (-)

Jantung
Bunyi jantung

: BJ I/II murni regular

Bising

: Tidak ada

Abdomen : Bunyi peristaltik ada kesan normal, hepar


dan lien tidak teraba
Ekstremitas :Terdapat deformitas, hematom dan

nyeri tekan pada 1/3

proksimal radius-ulna
I.4 Pemeriksaan Laboratorium:
Tes

Hasil

Satuan

Nilai Normal

Hemoglobin

13.61

g/dl

14.00 18.00

Hematokrit

39.1

40.00 54.00

Eritrosit

4.12

10^6/mm

4.50 6.50

Leukosit

5.19

10^3/mm

4.00 10.00

Basofil

0.06

10^3/ul

0.000.20

Neutrofil

13.92

10^3/ul

2.00-7.50

Darah Lengkap

Hitung jenis

Eosinofil

0.13

10^3/ul

0.00-0.50

Limfosit

1.10

10^3/ul

1.00-4.00

Monosit

0.72

10^3/ul

0.20-1.00

Waktu bekuan

800

menit

4-10

Waktu perdarahan

300

menit

1-7

Ureum

20

mg/dl

10-50

Kreatinin

1.07

mg/dl

L(<1.3); P(<1,1)

SGOT

21

U/L

<38

SGPT

28

U/L

<41

Hematologi

Kimia darah

Imunoserologi
HBsAg (ICT)

Non reactive

Non reactive

I.5 Pemeriksaan Radiologi :


o Foto Antebrachii AP + Lateral D/S

Foto antebrachii sinistra posisi AP/lateral


Hasil pemeriksaan :

o Tampak fraktur oblik pada 1/3 proksimal os ulna sinistra dengan fragmen
distal displaced ke posterolaterocranial, shortening 1,8 cm dan fraktur 1/3
medial os ulna sinistra, calus forming negatif, korteks belum intak.
o Fraktur transversal pada 1/3 proksimal os radius sinistra dengan fragmen
distal displaced ke posterolaterocranial, shortening 0,7 cm calus forming
negatif, korteks belum intak
o Mineralisasi tulang baik
o Tidak tampak tanda-tanda osteomielitis
o Celah sendi yang tervisualisasi kesan baik
o Jaringan lunak sekitarnya swelling
Kesan :
o Fraktur oblik pada 1/3 proksimal os ulna dengan fragmen distal displaced
ke posterolaterocranial dan fraktur inkomplit pada 1/3 medial os ulna
sinistra
o Fraktur transversal pada 1/3 proksimal os radius dengan fragmen distal
displaced ke posterolaterocranial
I.6 Diagnosis

: closed fracture 1/3 proksimal left radius


closed fracture 1/3 proksimal left ulna

I.7 Terapi

: Ringer laktat 20 tetes permenit intravena


Santagesic 1 gram per 8 jam intravena
Pertahankan dorsal slab above elbow at left upper limb

I.8 Rencana terapi

: Open reduction internal fixation

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA
II.1

PENDAHULUAN
Fraktur atau patah tulang adalah terputusnya kontinuitas tulang,
tulang rawan sendi, tulang rawan epifisis, baik yang bersifat total maupun
parsial. Fraktur terjadi oleh kekerasan langsung atau tidak langsung. Yang
disebut kekerasan langsung terjadi bila tenaga traumatik diberikan
langsung pada tulang di tempat fraktur, apakah oleh suatu ledakan hebat
atau oleh suatu crushing force. Compound fracture lebih sering terjadi
setelah kekerasan langsung dan bisa transversal atau kominutif. Fraktur
karenan kekerasan tidak langsung biasanya setelah trauma rotasional dan
fraktur berbentuk oblik atau spiral.(1, 2)
Lengan bawah merupakan struktur anatomi yang kompleks yang
memiliki peran penting pada fungsi ekstremitas atas. Ketangkasan
ekstremitas atas bergantung dari kombinasi fungsi lengan dan pergelangan
tangan serta rotasi lengan bawah. Tulang pada lengan bawah dapat
dikatakan menghubungkan dua sendi kondilus yaitu sendi radioulnar distal
dan proksimal, sehingga perubahan geometris apapun terhadap radius atau
ulna mengubah kesesuaian dan sudut pergerakan dari sendi-sendi ini.(3)

II.2

INSIDENS
Provinsi Sulawesi Selatan mempunyai prevalensi cedera 8,3%,
lebih tinggi dari angka nasional sebanyak 7,5%. Prevalensi tertinggi
terdapat pada kabupaten Luwu Utara (19,1%), sedangkan yang terendah
terdapat pada Wajo (3,4%). Ada 10 kabupaten yang prevalensi cederanya
di atas angka prevalensi provinsi, selebihnya sama dengan atau lebih
rendah. Penyebab cedera terbanyak yaitu jatuh (53,9%) dan kecelakaan
transportasi darat (13,4%), dan penyebab cedera karena terkena benda
tajam/ tumpul (31,5%).(4)(Riskesdas 2007)
Secara umum, cedera terbanyak pada laki-laki dan penyebab
cedera karena kecelakaan transportasi di darat juga terdapat pada laki-laki
sedangkan penyebab cedera jatuh dan karena benda tajam terbanyak pada
perempuan.(4)

Jika dilihat dari tingkat pendidikan, prevalensi cedera hampir


merata pada semua tingkat pendidikan hanya sedikit lebih banyak pada
responden yang tamat SMP. Penyebab cedera karena kecelakaan
transportasi di darat meningkat setelah tamat SMP, dan berkurang setelah
di PT. Sedang penyebab cedera karena jatuh berbanding terbalik dengan
tingkat pendidikan yang lebih rendah. Prevalensi cedera yang disebabkan
benda tajam atau benda tumpul terlihat hampir merata, sedikit tinggi pada
kelompok penduduk tamat SD. Penyebab cedera yang lain hampir sama
pada semua tingkat pendidikan.(4)
Bila dilihat dari jenis pekerjaan, diperoleh sebanyak 11,7% cedera
terdapat pada mereka yang masih sekolah dan yang terendah pada ibu
rumah tangga (5,0%). Sedangkan jika ditinjau dari lokasi tempat tinggal
prevalensi cedera lebih tinggi di pedesaan dibanding di perkotaan.(4)
II.3

ANATOMI

Gambar 1.1 Os Radius (Sobotta edisi 21, 2005)

Gambar 1.2 Os Ulna (Sobotta edisi 21, 2005)

Gambar 1.3 Articulatio Cubiti (Sobotta edisi 21, 2005)

Gambar 1.4 Sambungan-sambungan tulang


lengan bawah (Sobotta edisi 21, 2005)

Radius
Ujung proksimal radius membentuk caput radii, berbentuk roda,
letak melintang. Ujung cranial caput radii membentuk fovea articularis
yang serasi dengan capitulum radii. Caput radii dikelilingi oleh facies
articularis, yang disebut circumferentia

articularis dan berhubungan

dengan incisura radialis ulnae. Caput radii terpisah dari corpus radii oleh
collum radii. Di sebelah caudal collum pada sisi medial terdapat
tuberositas radii.(5)
Corpus radii di bagian tengah membentuk margo/ crista interossea,
margo anterior, dan margo posterior.(5)
Ujung distal radius melebar ke arah lateral membentuk processus
styloideus radii, di bagian medial membentuk incisura ulnaris, dan pada
facies dorsalis terdapat sulcus-sulcus yang ditempati oleh tendo.
Permukaan ujung distal radius membentuk facies articularis carpi.(5)

Ulna
Ujung proksimal ulna lebih besar daripada ujung distalnya. Hal
yang sebaliknya terdapat pada radius. Pada ujung proksimal ulna terdapat
incisura trochlearis, menghadap ke arah ventral, membentuk persendian
dengan trochlea humeri. Tonjolan di bagian dorsal disebut olecranon. Di
sebelah kaudal incisura trochlearis terdapat processus coronoideus, dan di
sebelah caudalnya terdapat tuberositas ulnae, tempat perlekatan m.
brachialis. Di bagian lateral dan incisura trochlearis terdapat incisura
radialis, yang berhadapan dengan caput radii. Di sebelah caudal incisura
radialis terdapat crista musculi supinatoris.(5)
Corpus ulna membentuk facies anterior, facies posterior, facies
medialis, margo interosseus, margo anterior dan margo posterior.(5)
Ujung distal ulna disebut caput ulnae. Caput ulna berbentuk
circumferential articularis, dan di bagian dorsal terdapat processus
styloideus serta sulcus m. extensoris carpi ulnaris. Ujung distal ulna
berhadapan dengan cartilago triangularis dan dengan radius.(5)
Articulatio Radio-Ulnaris
Antara radius dan ulna terbentuk tiga buah articulus, yaitu (a)
articulatio radio-ulnaris proximal, (b) articulatio radio-ulnaris distalis dan
(c) syndesmosis, di bagian tengah (membrane interossea antebrachii).(5)
Articulatio radio-ulnaris proximalis dibentuk oleh capitulum radii
dengan incisura radialis ulnae. Capitulum radii berada di dalam
ligamentum anulare radii (dilingkari) sehingga capitulum radii dapat
berputar dengan bebas. Incisura radialis ulna merupakan bagian dari
sebuah lingkaran den ligamentum tersebut membentuk bagian
selanjutnnya. Ligamentum anulare radii membentuk corong yang
membesar di bagian proksimal dan mengecil di bagian distal, sehingga
dengan demikian capitulum radii tidak terlepas daripadanya.(5)
Antara corpus radii dan corpus ulna terdapat chorda obliqua dan
membrana

interossea

antebrachii,

membentuk

persendian

berupa

syndesmosis. Chorda obliqua melekat pada tuberositas ulna, menuju ke

arah inferolateral dan melekat di bagian caudalis tuberositas radii.(5)


Membrana interossea antebrachii melekat pada crista interossea
radii dan pada crista interossea ulna, arahnya dari kraniolateral menuju ke
inferomedial. Pada membrana interossea ini terdapat perlekatan dari otototot fleksor dan ekstensor lapisan profunda antebrachium.(5)
Articulatio radio-ulnaris distalis (inferior) dibentuk oleh capitulum
ulna dengan circumferentia articularisnya di satu pihak dengan incisura
ulnaris radii di pihak lain mempunya articularis yang tipis. Pada articulus
ini terdapat sebuah diskus articularis yang berbentuk segitiga, memisahkan
ujung ulna daripada os carpalia. Apeks dari diskus melekat pada sisi lateral
processus styloideus ulna, dan basisnya melekat pada margo lateralis
incisura ulnaris radii. Fungsi discus articularis adalah menghindari
pemisahan ujung radius daripada ujung ulna. Di bagian ventral dan dorsal
discus articularis mengadakan perlekatan pada capsula articularis dari
wrist joint.(5)
Pergerakan
Gerakan radius terhadap ulna menghasilkan gerakan rotasi dari
antebrachium, yang terjadi pada axis longitudinalis. Pada gerakan rotasi
ini radius berputar terhadap ulna dan humerus, gerakan yang dimaksud
adalah pronasi dan supinasi. Kedua gerakan ini berada di antara 135-150
derajat, dan bervariasi secara individual. Axis dari gerakan ini dinamakan
axis pronasi-supinasi, yang letaknya miring (oblik) melalui capitulum radii
dan processus styloideus ulna. Gerakan pronasi dilakukan oleh m. pronator
teres dan m. pronator quadrates. Gerakan supinasi dilakukan oleh m.
biceps brachii dan m. supinator. Manus mengikuti gerakan radius.(5)
Gerakan sendi radiokarpal adalah fleksi dan ekstensi pergelangan
tangan serta gerakan deviasi radial dan ulnar. Gerakan fleksi dan ekstensi
dapat mencapai 90 oleh karena adanya dua sendi yang bergerak yaitu
sendi radiolunatum dan sendi lunatum-kapitatum dan sendi lain di korpus.
Gerakan pada sendi radioulnar distal adalah gerak rotasi.(3)

II.4

PATOFISIOLOGI
Untuk mengetahui mengapa dan bagaimana tulang mengalami
kepatahan, kita harus mengetahui keadaan fisik tulang dan keadaan trauma
yang dapat menyebabkan tulang patah. Tulang kortikal mempunyai
struktur yang dapat menahan kompresi dan tekanan memuntir (shearing).
Kebanyakan fraktur terjadi karena kegagalan tulang menahan tekanan
terutama tekanan membengkok, memutar, atau tarikan.(2)
Trauma dapat bersifat langsung maupun tidak langsung. Trauma
langsung menyebabkan tekanan langsung pada tulang dan terjadi fraktur
pada daerah tekanan. Fraktur yang terjadi biasanya bersifat kominutif dan
jaringan lunak ikut mengalami kerusakan. Disebut trauma tidak langsung
apabila trauma dihantarkan ke daerah yang lebih jauh dari daerah fraktur,
misalnya jatuh dengan tangan ekstensi dapat menyebabkan fraktur pada
klavikula. Pada keadaan ini biasanya jaringan lunak tetap utuh.(2)
Tekanan pada tulang dapat berupa tekanan berputar yang
menyebabkan fraktur bersifat spiral atau oblik, tekanan membengkok yang
menyebabkan fraktur transversal, tekanan sepanjang aksis tulang yang
dapat menyebabkan fraktur impaksi, dislokasi atau fraktur

dislokasi,

kompresi vertebra yang dapat menyebabkan fraktur kominutif atau


memecah misalnya badan vertebra, talus atau fraktur buckle pada anakanak, trauma langsung disertai dengan resistensi pada jarak tertentu yang
akan menyebabkan fraktur oblik atau fraktur Z, fraktur karena remuk,
maupun trauma karena tarikan pada ligament atau tendo yang akan
menarik sebagian tulang.(2)
Mekanisme jejas biasanya bevariasi. Penyebab tersering adalah
tekanan langsung pada lengan bawah, yang menyebabkan suatu fraktur
pada ulna, radius, atau keduanya. Mekanisme tersering selanjutnya ialah
jatuh dengan tangan menumpu berat badan pada keadaan lengan bawah
pronasi. Mekanisme jejas lainnya mencakup kecelakaan lalu lintas dan
cedera atlet. Tekanan yang dihasilkan biasanya jauh lebih besar sehingga
menyebabkan fraktur Colles. Kebanyakan fraktur lengan atas terjadi pada

10

atlet yang jatuh atau seseorang yang jatuh dari ketinggian.(3)


Fraktur pada kedua tulang biasanya diklasifikasikan sesuai dengan
tingkat fraktur, pola fraktur, derajat perpindahan/ pergeseran tulang, ada
atau tidaknya segmen tulang yang hilang, maupun fraktur terbuka atau
tertutup. Setiap faktor ini dapat mempengaruhi penanganan yang akan
dipilih dan prognosis selanjutnya. Gangguan pada sendi radioulnar distal
atau proksimal juga memiliki pengaruh penting terhadap penanganan dan
prognosis. Menentukan ada tidaknya hubungan fraktur dengan jejas sendi
sangat

penting

karena

efektifitas

penanganan

diharapkan

dapat

memperbaiki kondisi tulang maupun sendi yang terlibat.(3)


II.5

KLASIFIKASI
A. Berdasarkan penyebabnya fraktur dapat dibedakan menjadi 3 yaitu :
o Fraktur yang disebabkan oleh trauma berat
Trauma dapat bersifat :

Eksternal : tertabrak, jatuh, dan sebagainya

Internal : kontraksi otot yang kuat dan mendadak seperti pada


serangan epilepsi, tetanus, renjatan listrik, keracunan striknin

Trauma ringan tetapi terus menerus


Jenis fraktur yang mungkin terjadi sangat bervariasi dan
bergantung pada berbagai faktor, misalnya :

Besar kuatnya trauma

Trauma langsung atau tidak langsung

Umur penderita

Lokasi fraktur.
Bila trauma terjadi pada atau dekat sendi mungkin terdapat
fraktur pada tungkai disertai dislokasi sendi yang disebut
dislokasi.(6)

Fraktur patologik
Fraktur yang terjadi pada tulang yang sebelumnya telah mengalami

11

proses patologik, misalnya tumor tulang primer atau multipel


mieloma sekunder, kista tulang, osteomielitis dan sebagainya.
Trauma ringan saja sudah dapat menimbulkan fraktur.(6,8,9)

Gambar 2. Fraktur patologik karena lesi displasia fibrosa pada radius


proksimal(8)

Fraktur stress
Fraktur yang disebabkan oleh trauma ringan tetapi terus menerus,
misalnya fraktur march pada metatarsal, fraktur tibia pada penari
balet, fraktur fibula pada pelari jarak jauh, dan sebagainya.(6,8,9)

Gambar 3.Fraktur stress pada korpus tibia memperlihatkan


garis fraktur dan sklerosis disekitarnya.(8)

12

B. Secara garis besar, fraktur dapat diklasifikasikan menjadi:

Fraktur komplit yaitu tulang benar-benar patah menjadi dua


fragmen atau lebih. Fraktur komplit dapat dibagi lagi menjadi:

Fraktur transversa.

Fraktur obliq/spiral : secara khas dapat disebabkan oleh


stres rotasi.

Fraktur impaksi : fragmen fraktur yang satu tertancap kuat


bersama menjadi satu.

Fraktur kominutif : terdapat lebih dari dua fragmen fraktur


yang biasanya terpecah-belah.

Fraktur intra-artikular: fraktur mengenai permukaan sendi.(6,


8, 9)

13

Gambar 4. Jenis-jenis fraktur komplit (8)

14

o Fraktur inkomplit yaitu patahnya tulang hanya pada satu sisi saja.
Fraktur inkomplit dapat dibagi menjadi

Fraktur greenstick, yang khas pada anak-anak. Tulang


melengkung disebabkan oleh konsistensinya yang elastis.
Periosteumnya tetap utuh. Fraktur ini biasanya mudah diatasi
dan sembuh dengan baik.(6,8,9)

Fraktur kompresi, yang banyak pada orang dewasa dan khas


mengenai korpus vetebra atau kalkaneus.(6,8,9)

Gambar 5. Greenstick fracture pada radius distal seorang anak. Perhatikan


frakturnya tidak komplit dan tidak meluas ke korteks dorsal(8)

Gambar 6. Fraktur kompresi. Kompresi baji anterior korpus vetebra T12(8)

15

C. Klasifikasi fraktur Antebrachii


Ada empat macam fraktur yang khas:
o Fraktur Colles
Penyebab tersering akibat jatuh dalam keadaan tangan terentang
dengan lengan pronasi arah dorsofleksi, sehingga menyebabkan fraktur
pada ujung bawah radius dengan pergeseran posterior dari fragmen distal.
Pada pemeriksaan radiologi yang paling umum ditemukan adalah angulasi
ke dorsal dengan hilangnya kemiringan normal (5-10 derajat) ke arah volar
pada permukaan artikular dari radius, displasia fragmen distal fraktur ke
arah dorsal, impaksi pada lokasi fraktur, displasia fragmen distal fraktur ke
arah radial, dan kemiringan fragmen distal ke arah radial.(8, 10, 11)

Gambar 7. Fraktur colles sinistra posisi AP/Lateral. Impaksi pada sendi pergelangan
tangan(8, 12)

16

o Fraktur Smith
Fraktur ini biasanya akibat terjatuh pada punggung tangan atau
pukulan keras secara langsung pada punggung tangan. Pasien datang
dengan nyeri dan bengkak pada pergelangan tangan disertai dengan
deformitas. Pada pemeriksaan radiologi sering sekali disebut sebagai
fraktur reverse colles. Proyeksi AP dan lateral direkomendasikan karena
gambarannya menyerupai fraktur colles jika hanya proyeksi AP yang
diperiksa. Fraktur transversal melalui bagian distal dari metafisis radius
yang disertai dengan angulasi ke arah volar dan pergeseran ke volar.(8, 10, 11)

17

Gambar 8. Peradangan lateral pergelangan tangan memperlihatkan fraktur smith


(kebalikan dari fraktur colles)(8, 13)

18

o Fraktur Galeazzi
Fraktur ini akibat jatuh dengan tangan terlentang dan lengan
bawah dalam keadaan pronasi, atau terjadi karena pukulan langsung pada
pergelangan tangan bagian dorsolateral. Gambaran radiologisnya fraktur
pada radius umumnya terjadi pada perbatasan 1/3 tengan dengan 1/3
distal. Radius sering kali akan tampak memendek, nilai secara hati-hati
sendi radioulna distal akan adanya pelebaram. Pada proyeksi lateral caput
ulna biasanya akan terdorong ke dorsal. Fraktur prosesus stylodeus ulna
merupakan hal yang umum sebagai pertanda adanya disrupis sendi radioulna distal(8, 10, 11)

Gambar 9. Fraktur Galeazzi pada radius dextra dengan dislokasi sendi radioulnar
distal(8)
o Fraktur Montegia
Fraktur jenis ini disebabkan oleh pronasi lengan bawah yang di
paksakan saat jatuh atau pukulan secara langsung pada bagian dorsal
sepertiga proksimal lengan bawah. Gambaran radiologinya selalu curiga
adanya dislokasi caput radius pada fraktur ulna yang terisolir. Periksa
dengan seksama elbow view untuk kesegarisan yang normal. Sebuah garis
yang digambar sepanjang sumbu radius harus melewati pertengahan

19

capitallum baik pada proyeksi AP maupun lateral. Ini dikenal sebagai


radiocapitallar line. (8, 9, 11)

Gambar 10. Fraktur oblik pada proksimal ulna dextra dengan angulasi radiohumeral (14)
II.6

PEMERIKSAAN RADIOLOGI
Penggunaan x-ray sangat penting untuk melihat keadaan tulang. Sehingga
dapat melihat jenis patahan.
A. Tujuan pemeriksaan radiologis:
o Untuk mempelajari gambaran normal tulang dan sendi
o Untuk konfirmasi adanya fraktur
o Untuk melihat sejauh mana pergerakan dan konfigurasi fragmen
serta pergerakannya
o Untuk menentukan teknik pengobatan
o Untuk menentukan fraktur itu baru atau tidak
o Untuk menentukan apakah fraktur intra-artikuler atau ekstraartikuler
o Untuk melihat adanya keadaan patologis lain pada tulang
o Untuk melihat adanya benda asing, misalnya peluru
Pada penggunaan x-ray ini ada hal yang penting yang harus diperhatikan,
yaitu rules of two. Hal ini untuk mengurangi persentase kesalahan dalam

20

menegakkan diagnosis sekecil mungkin.(15)

B. Rules of two terdiri dari :


o Dua posisi proyeksi, dilakukan sekurang-kurangnya yaitu pada
anteroposterior dan lateral
o Dua sendi pada anggota gerak dan tungkai harus di foto, di atas
dan di bawah sendi yang mengalami fraktur
o Dua anggota gerak. Pada anak-anak sebaiknya dilakukan foto pada
ke dua anggota gerak terutama pada fraktur epifisis
o Dua trauma, pada trauma yang hebat sering menyebabkan fraktur
pada dua daerah tulang.
o Dua kali dilakukan foto. Pada fraktur tertentu misalnya fraktur
tulangskafoid, foto pertama biasanya tidak jelas sehingga biasanya
diperlukan foto berikutnya 10-14 hari kemudian.(15)

Gambar 11. Foto AP antebrachii sinistra normal


Pola ABCs dapat digunakan untuk menganalisis foto radiologis. Berikut
adalah pola ABCs: (16)
o A: Alignment :
struktur tulang : menilai ukuran dan jumlah tulang
kontur tulang : menilai permukaan dan kontinuitas garis

tulang
Kedudukan tulang antar tulang : normal tidak ada dislokasi,

fraktur dan subluksasi


o B: Bone Density
Densitas tulang : menilai densitas tulang

21

Tekstur tulang: menilai struktur trabekula


Perubahan densitas tulang : menilai ada tidaknya perubahan
dalam densitas tulang

o C: Cartillage Space
Menilai lebar celah sendi : menyempit atau melebar
Tulang subchondral : menilai permukaannya
Lempeng epifisis : menilai ukuran dan relativitasnya sesuai
umur tulang.
o S: Soft Tissue
Otot : menilai ukuran dari gambaran jaringan lunak
Kapsul sendi : normalnya tidak terlihat
Periosteum : normalnya tidak terlihat, normal jika terlihat

II.7

saat penyembuhan fraktur


Temuan lain pada jaringan lunak

TERAPI
A. Terapi fraktur diperlukan konsep 4R yaitu :
o Rekognisi atau pengenalan adalah dengan melakukan berbagai diagnosa yang
benar sehingga akan membantu dalam penanganan fraktur karena
perencanaanterapinya dapat dipersiapkan lebih sempurna.
o Reduksi atau reposisi adalah tindakan mengembalikan fragmenfragmen fraktur semirip mungkin dengan keadaan atau kedudukan
semula atau keadaan letak normal.
o Retensi

atau

mempertahankan

fiksasi
atau

atau

imobilisasi

menahan

fragmen

adalah
fraktur

tindakan
tersebut

selama penyembuhan.
o Rehabilitasi adalah tindakan dengan maksud agar bagian yang
menderita fraktur tersebut dapat kembali normal.(2)
B. Konservatif
o Proteksi semata-mata (tanpa reduksi atau imobilisasi)
o Imobilisasi dengan bidai eksterna (tanpa reduksi)

22

o Reduksi tertutup dengan manipulasi dan imobilisasi eksterna,


mempergunakan gips
o Reduksi tertutup dengan fraksi berlanjut dengan imobilisasi
o Reduksi tertutup dengan traksi kontinu dan counter traksi(2)
C. Tindakan Pembedahan
o Reduksi tertutup dengan fiksasi eksterna atau fiksasi perkutaneus
dengan K-wire, setelah dilakukan reduksi tertutup pada fraktur
yang bersifat tidak stabil, maka reduksi dapat dipertahankan
dengan memasukkan K-wire perkutaneus misalnya pada fraktur
suprakondiler humeri pada anak-anak atau pada fraktur Colles.(2, 17)
o Reduksi terbuka dengan fiksasi interna, tindakan ini bertujuan
untuk mereposisi dan mempertahankan fragmen tulang yang patah
melalui prosedur operasi dengan pemasangan implan di dalam
lapisan kulit dan otot berupa plat, skrup, pin, dan paku.(2, 17)
o Reduksi terbuka dengan fiksasi eksterna, tindakan ini dilakukan
melalui proses operasi. Perbedaannya ialah alat fiksasi/ implan
dipasang dari dalam hingga keluar lapisan otot dan kulit.(2, 17)
II.8

KOMPLIKASI
o Malunion (penyatuan pada posisi yang tidak tepat), disebabkan oleh
reposisi fraktur yang kurang baik, timbul deformitas tulang.
o Non-union

(tidak

menyatu/gagal

menyatu),

biasanya

karena

imobilisasi yang tidak sempurna.


o Delayed union, umumnya terjadi pada orang tua karena aktivitas
osteoblas menurun, distraksi fragmen-fragmen tulang karena reposisi
kurang baik, misalnya traksi terlalu kuat atau fiksasi internal kurang
baik, bisa disebabkan juga oleh defisiensi vitamin C da D, fraktur
patologis dan infeksi.
o Infeksi (osteomielitis), terumata pada fraktur terbuka
o Nekrosis avaskuler, hilangnya/terputusnya supply darah pada suatu

23

bagian tulang sehingga menyebabkan kematian tulang tersebut.(6, 7)


II.9

PROGNOSIS
Penanganan lebih dini biasanya menghasilkan hasil yang baik. Ada
fraktur-fraktur tertentu yang kurang stabil, dan klasifikasi yang tepat dapat
membuat klinisi waspada terhadap fraktur yang memiliki risiko
komplikasi

saat

penyatuannya.

Diantara

fraktur

komplit,

fraktur

transversal cenderung tetap berada di tempat, sesudah dilakukan reduksi,


tidak seperti fraktur oblik dan spiral yang mempunyai kecenderungan
untuk bergeser. Pergeseran sesudah reduksi dapat menyebabakn penyatuan
yang lambat (delayed union), penyatuan pada posisi yang salah (malunion)
atau bahkan tidak terjadinya penyatuan (nonunion). Hal yang sama, fraktur
kominutif biasanya bersifat tidak stabil dan kemungkinan untuk sembuh
dalam posisi yang kurang optimal karena reduksi fragmen fraktur sering
sulit

dipertahankan.

Fraktur

transversal

membutuhkan

waktu

penyembuhan lebih lama dari pada fraktur spiral untuk sembuh. Fraktur
yang terjadi pada anak-anak dan pada ekstremitas atas (dibandingkan
ekstremitas bawah) cenderung sembuh lebih cepat. Pengetahuan mengenai
hal-hal tersebut bermanfaat saat melakukan follow up terhadap suatu
fraktur.(8)

24

BAB III
DISKUSI
III.1

RESUME
Pasien Tn. A masuk ke rumah sakit pada tanggal 1 Juni 2015
dengan keluhan nyeri pada lengan bawah kiri. Keluhan dialami sejak 1
minggu yang lalu. Riwayat jatuh saat bermain futsal. Pasien terjatuh saat
bermain futsal dengan tangan kiri menumpu berat badan. Riwayat pingsan
tidak ada. Riwayat muntah tidak ada. Riwayat demam tidak. Riwayat
minum obat sebelumnya tidak ada. Ada riwayat berobat ke tukang urut.
Pada pemeriksaan fisik,di dapatkan deformitas, hematom dan nyeri tekan
pada 1/3 proksimal radius ulna. Pada pemeriksaan radiologi foto
anteroposterior dan lateral antebrachii sinistra, didapatkan hasil expertise
dengan kesan fraktur oblik pada 1/3 proksimal os ulna dengan fragmen
distal displaced ke posterolaterocranial dan fraktur inkomplit pada 1/3
medial os ulna sinistra, dan fraktur transversal pada 1/3 proksimal os
radius dengan fragmen distal displaced ke posterolaterocranial. Dari hasil
anamnesis, pemeriksaan fisis, dan radiologi pasien didiagnosis dengan
closed fracture 1/3 proksimal left radius dan closed fracture 1/3 proksimal
left ulna.
III. 2 PEMBAHASAN
Pasien ini didiagnosis dengan closed fracture 1/3 proksimal left
radius dan closed fracture 1/3 proksimal left ulna. Closed fracture adalah
tidak terdapatnya hubungan antara fragmen tulang dengan dunia luar.

25

Gambar 12. Foto abnormal antebrachii sinistra posisi AP/lateral


Penilaian radiologi terhadap gambar di atas:
o Alignment : Tidak intak/ berubah. Terdapat fraktur dan dislokasi.
o Bone : Tampak fraktur oblik pada 1/3 proksimal os ulna sinistra dengan
fragmen distal displaced ke posterolaterocranial, shortening 1,8 cm.
fraktur medial os ulna sinistra, callus forming negatif, korteks belum
intak.Fraktur transversal pada 1/3 proksimal os radius sinistra dengan
fragmen distal displaced ke posterolaterocranial, shortening 0,7 cm.
Callus forming negatif, korteks belum intak. Mineralisasi tulang baik.
Tidak tampak tanda-tanda osteomyelitis.
o Celah sendi : Celah sendi yang tervisualisasi kesan baik.
o

Soft tissue : Jaringan lunak sekitarnya swelling


Bukti radiograf dari osteomielitis tidak akan muncul sampai kirakira dua minggu setelah onset dari infeksi. Gambaran Osteomielitis akut
dapat dilihat jika terdapat soft tissue swelling, reaksi periosteal, sklerosis,
dan dekstruksi tulang. Pada osteomielitis kronik tulang akan menjadi tebal
dan sklerotik dengan gambaran hilangnya batas antara korteks dan medula.
Fraktur oblik adalah fraktur yang garis patahnya miring membentuk sudut
melintasi tulang. Callus forming negatif, calus biasanya terlihat pada 8-12
minggu setelah fraktur sesuai dengan proses/fase penyembuhan pada
fraktur. Didapatkan pula gambaran soft tissue swelling yang terjadi karena

26

rusaknya jaringan sekitar akibat fraktur yang menyebabkan timbulnya


tanda peradangan salah satunya pembengkakan jaringan lunak.
Pasien diterapi dengan ringer laktat 20 tetes permenit intravena
untuk memasukan obat, Santagesic 1 gram per 8 jam intravena untuk antiinflamasi dan anti-nyeri. Immobilisasi dilakukan dengan posisi dorsal slab
above elbow at left upper limb. Rencana terapi untuk pasien adalah open
reduction internal fixation. Tindakan ini di indikasikan untuk fraktur
radius ulna terutama jika terdapat malposisi yang hebat atau fraktur yang
tidak stabil.
Komplikasi yang dapat terjadi adalah Nonunion dan Malunion.
Nonunion adalah tidak menyatu atau tidak ada penyatuan tulang yang
mengalami fraktur. Sedangkan

Malunion adalah dimana tulang yang

patah menyatu dalam waktu yang tepat (3-6 bulan) tetapi fragmen tulang
menyatu dalam posisi yang abnormal dan menunjukkan adanya
deformitas. Pada kasus ini belum ada tanda-tanda komplikasi.

DAFTAR PUSTAKA
1.

Aston J. N. Kapita Selekta Traumatologik dan Ortopedik. Jakarta: Penerbit


Buku Kedokteran EGC; 1996. p. 35.

2.

Rasjad C. Pengantar Ilmu Bedah Ortopedi. Makassar: Penerbit Bintang

27

Lamumpatue; 1998. p. 334-78.


3.

Karakala G. Forearm Fracture2013:[1-5 pp.]. Available from:


http://emedicine.medscape.com/article/1239187-overview.

4.

Depkes. Riset Kesehatan Dasar: Laporan Sulawesi Selatan. Jakarta2008.


p. 112-20.

5.

Diktat Anatomi Biomedik 1. Makassar: Bagian Anatomi Fakultas


Kedokteran Unhas; 2011. p. 6-7, 94- 6.

6.

Ekayuda I. Radiologi Diagnostik: Pencitraan Diagnostik Edisi kedua.


Jakarta: Divisi Radiodiagnostik RS dr. Cipto Mangunkusumo; 2005. p. 3146.

7.

Patel. Pradip R. Lecture Notes: Radiologi Edisi Kedua. Jakarta: Penerbit


Erlangga; 2007. p. 221-3.

8.

Peh. Wilfred C. Goh. Lesley A. Mengenali Pola Foto-Foto Diagnostik:


Trauma Ekstremitas & Fraktur- klasifikasi, penyatuan dan komplikasi.
2001. p. 97-121.

9.

Carter. Michael A. Patofisiologi: Fraktur dan Dislokasi. Edisi 6. Jakarta:


Penerbit Buku Kedokteran; 2006. p. 1365-8.

10.

Murtala B. Radiologi Trauma dan Emergensi. Bogor: PT Penerbit IPB


Press; 2013. p. 68-73.

11.

Soetikno RD. Radiologi Emergency. Bandung: PT Refika Editama; 2013.


p. 180-7.

12.

Gaillard F. Radiology Case: Colles Fracture 2010. Available from:


http://radiopaedia.org/cases/colles-fracture-1.

13.

Gerstenmaier J.F. Radiology Case: Smith Fracture 2013. Available from:


http://radiopaedia.org/cases/smith-fracture-1.

14.

Hacking C. Radiology Case:Monteggia Fracture 2015. Available from:


http://radiopaedia.org/cases/monteggia-fracture-2.

15.

Ezzedin H.P. Fraktur. Riau: Faculty of Medicine - Universitas Riau; 2009.


p. 1-7.

16.

McKinnis LN. Radiologic Evaluation, Search Patterns, and Diagnosis. In:


Fundamentals of Musculoskeletal Imaging. 3rded. Philadelphia: F.A. Davis

28

Company;2010. p. 40
17.

Adult Forearm Fractures: American Academy of Orthopaedic Surgeons;


2011. Available from: http://orthoinfo.aaos.org/topic.cfm?topic=A00584.

29