Anda di halaman 1dari 46

PROPOSAL

HIBAH RISET UNIVERSITAS AIRLANGGA


TAHUN ANGGARAN 2014

JUDUL PENELITIAN:
PEMENUHAN KEBUTUHAN PSIKOSOSIAL KELUARGA PASIEN ICU
DENGAN KASUS ONKOLOGI
MELALUI FAMILY SUPPORT GROUP (FSG)

Oleh :
Sriyono, M.Kep.,Ns.,Sp.Kep.MB
Yulis Setiya Dewi.,S.Kep.,Ns.,M.Ng
Sukma Randani Ismono, S.Kep.Ns.,M.Kep
Erna Dwi Wahyuni, S.Kep.Ns.,M.Kep

DEPARTEMEN KEPERAWATAN DASAR,


MEDIKAL BEDAH, KRITIS
FAKULTAS KEPERAWATAN
UNIVERSITAS AIRLANGGA
2014

HALAMAN PENGESAHAN

1. Bidang Penelitian
2. Ketua Peneliti

: Keperawatan Kritis

a. Nama Lengkap

: Sriyono, M.Kep.,Ns., Sp.Kep.MB

b. Jenis Kelamin

: Laki-laki

c. NIP/NIDN

: 1970112020006041001

d. Disiplin ilmu

: Keperawatan Kritis

c. Pangkat/ Golongan

: Penata Muda Tk I/3B

d. Jabatan

: Asisten Ahli

f. Fakultas/Jurusan

: Keperawatan / Ilmu Keperawatan

h. Alamat Rumah

: Tanggulangin, Sidoarjo

3. Jumlah Anggota Peneliti

: 3 orang

a. Nama Anggota I

: Yulis Setia Dewi,S.Kep.Ns.,M.Ng

b. Nama Anggota II

: Sukma Randani Ismono, S.Kep.Ns., M.Kep

c. Nama anggota III

: Erna Dwi Wahyuni, S.Kep.Ns., M.Kep

4. Lokasi Penelitian

: ICU GBPT RSU. Dr Soetomo Surabaya

5. Jumlah biaya yang diusulkan

: Rp. 15.000.000,Surabaya, 5 Februari 2013

Mengetahui,
Dekan FKp Unair

Ketua Pelaksana,

Purwaningsih, SKp.,M.Kes

Sriyono,M.Kep.,Ns.,Sp.Kep.MB

NIP.196611212000032001

NIP.1970112020006041001
Menyetujui,
Ketua Lembaga Peneliti

Dr. Djoko Agus Purwanto, Apt., M.Si


NIP. 19590805 198701 1001
DAFTAR ISI

Halaman Pengesahan...............................................................................................
Daftar Isi..................................................................................................................
Daftar Tabel.............................................................................................................
Daftar Gambar.........................................................................................................
Daftar Lampiran......................................................................................................
BAB 1. PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang.......................................................................................
.................................................................................................................................
10
1.2 Perumusan Masalah...............................................................................
.................................................................................................................................
11
1.3 Tujuan
1.3.1 Tujuan Umum...............................................................................
.................................................................................................................................
11
1.3.2 Tujuan Khusus..............................................................................
.................................................................................................................................
11
1.4Asumsi dan Lingkup Batasan Penelitian................................................
.................................................................................................................................
12
1.5Urgensi Penelitian...................................................................................
.................................................................................................................................
12
1.5Hipotesis.................................................................................................
.................................................................................................................................
13
BAB 2. TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Konsep Sindroma Guillain-Bare...........................................................
2.2 Kebutuhan Dasar Keluarga di ICU........................................................
2.3 Konsep Family Support Group..............................................................
BAB 3. METODE PENELITIAN
3.1 Desain Penelitian...................................................................................
.....................................................................................................................
32
3.2Kerangka Kerja.......................................................................................
.....................................................................................................................
32
3.3Populasi, Sampel dan Sampling
3.3.1 Populasi.....................................................................................
...................................................................................................
33
3.3.2 Sampel.......................................................................................

...................................................................................................
34
3.3.3 Sampling....................................................................................
...................................................................................................
34
3.4 Variabel Penelitian
3.4.1 Variabel Independen..................................................................
...................................................................................................
34
3.4.2 Variabel Dependen.....................................................................
...................................................................................................
34
3.5 Instrumen dan Metode...........................................................................
.....................................................................................................................
35
3.6 Analisa Data...........................................................................................
...............................................................................................................
35
3.7Partisipasi dan Etika...............................................................................
...............................................................................................................
35
Daftar Pustaka.........................................................................................................
.................................................................................................................................
43
Lampiran..................................................................................................................
.................................................................................................................................
46

BAB 1
PENDAHULUAN
1.1

Latar Belakang

Kanker dewasa ini menjadi salah satu penyakit yang paling ditakuti karena
kehadirannya seiring dengan kesakitan, penderitaan dan kematian (Spritzer et al,
1981).Masyarakat lazimnya melihat kanker sama halnya dengan penderitaan
dan maut bahkan perkataan kanker itu sendiri mampu memberikan respons emosi
tiba-tiba (Smith, 1988).Kondisi fisik pasien danperawatan yang lama di ICU dapat
menimbulkan stressdan kondisi krisis bagi keluarga pasien. Kesehatan dan

kesejahteraan mereka sangat bergantung pada pengalaman emosional dan


psikologis mereka dalam beradaptasi dengan lingkungan ICU. Keluarga memiliki
beberapa kebutuhan dasar yang harus dipenuhi agar mereka dapat menyesuaikan
diri dengan kondisi perawatan ICU. Kebutuhan ini meliputi (a) informasi, (b)
jaminan, (c) dukungan dan (d) kemampuan untuk berada di dekat pasien
(Damboise dan Cardin 2003). Salah satu intervensi keperawatan pada keluarga
pasien adalah membentuk Family Support Group (FSG) yang kemudian saling
berbagi informasi dan dukungan diantara sesamanya. Namun hingga saat ini
belum diketahui apakah Family Support Group (FSG) dapat memenuhi kebutuhan
psikososial keluarga pasien SGB.
Kanker merupakan salah satu penyakit yang termasuk dalam kelompok
penyakit tidak menular (Non-communicable diseases atau NCD). NCD
merupakan penyebab kematian terbesar di dunia. Dari 57 juta kematian pada
tahun 2008, 63% (36 juta kematian) disebabkan oleh NCD, terutama oleh karena
penyakit kardiovaskuler (17 juta kematian), kanker (7,6 juta kematian), penyakit
paru kronis (4,2 juta kematian) dan diabetes (1,3 juta kematian). Sekitar
seperempat dari jumlah kematian akibat NCD di dunia terjadi pada usia sebelum
60 tahun. Angka kematian akibat NCD lebih tinggi dibandingkan dengan jumlah
seluruh kematian karena penyebab lainnya. Berbeda dengan pendapat secara
umum, 80% kematian akibat NCD justru terdapat di negara-negara dengan
berpendapatan rendah-menengah. NCD merupakan penyebab kematian tertinggi
di sebagian besar negara-negara di Amerika, Mediterania Timur, Eropa, Asia
Tenggara dan Pasifik Barat (WHO, 2010).Khusus penyakit kanker, the World
Cancer Report mengestimasi bahwa terdapat 12,4 juta kasus baru dan 7,6 juta
kematian pada tahun 2008 (IARC, 2008). Angka estimasi jumlah kasus baru ini
sedikit lebih rendah daripada estimasi WHO (2010). Kejadian kanker yang
terbanyak adalah kanker paru (1,52 juta kasus), kanker payudara (1,29 kasus) dan
kanker kolorektal (1,15 juta kasus). Sedangkan kematian tertinggi disebabkan
oleh karena kanker paru (1,31 juta kematian), kanker lambung (780.000 kematian)
dan kanker hati (699.999 kematian) (IARC, 2008).
Keuntungan utama dalam mengadopsi filosofi family centered care adalah
bahwa filosofi ini memiliki kesesuaian tingkat tinggi dengan ideologi

pemberdayaan. Pemberdayaan dapat dimisalkan dengan menganggap bahwa


semua orang memiliki kekuatan dan kemampuan serta kapasitas untuk menjadi
lebih kompeten dan bahwa dengan membangun kekuatan dan mmengurangi untuk
mengoreksi kelemahan, memungkinkan untuk memberdayakan orang secara
optimal(Dunst, 1996).Strategi yang dikembangkan dalam Family Support Group
(FSG) meliputi (1) pembagian kelompok keluarga dengan kesesuaian kasus
pasien, (2) edukasi tentang Family Support Group (FSG), (3) sesi pertemuan
berkala antar keluarga dalam kelompok. Sesi pertemuan ini berisi pertukaran
informasi, eksplorasi perasaan, edukasi, dan dukungan psikoemosional antar
keluarga (Lancaster & Stanhope, 2004). Diharapkan melalui Family Support
Group (FSG),keluarga dapat terpenuhi kebutuhan psikososialnya baik secara
informatif, edukafif, maupun psikoemosional dan social selama masa krisis di
ICU.
1.2

Perumusan Masalah
Apakah Family Support Group (FSG) dapat membantu memenuhi
kebutuhan psikososial keluarga pasien dengan kasus onkologi di ICU?

1.3

Tujuan
1.3.1 Tujuan Umum
Menjelaskan pemenuhan kebutuhan psikososial keluarga pasien
kasus onkologi di ICU melalui Family Support Group (FSG).
1.3.2 Tujuan Khusus
1. Mengidentifikasi kebutuhan psikososial keluarga pasien Kasus
onkologi di ICU pada kelompok kontrol dan perlakuan
2. Menganalisis pemenuhan kebutuhan psikososial pasien Kasus
onkologi di ICU melalui Family Support Group (FSG).

1.4

Urgensi Penelitian
Temuan dari studi ini bermanfaat dalam membantu perawat membentuk
strategi intervensi keperawatan bagi anggota keluarga pasien ICU
khususnya kasus Kasus onkologi mengingat sebagian besar kasus ini
membutuhkan perawatan yang lama di ICU. Diharapkan Family Support
Group dapat memfasilitasi keluarga dalam memenuhi kebutuhan
psikososialnya dan menurunkan kecemasan sehingga dapat beradaptasi
dan melalui masa krisisnya.

1.5

Hipotesis
Family Support Group (FSG) dapat membantu memenuhi kebutuhan
psikososial keluarga pasien Kasus onkologi di ICU.

BAB 2
TINJAUAN PUSTAKA
2.1

Konsep Kasus Onkologi

2.1.1

Definisi
Onkologi berasal dari bahasa Yunani, yaitu oncos yang berarti massa atau

tumor, dan logos yang berarti ilmu. Neoplasma berasal dari kata bahasa Yunani,
yaitu neos yang berarti baru dan plasein yaitu jaringan bentukan yang abnormal.
Bedah onkologi adalah cabang ilmu kedokteran dalam hal ini ilmu bedah yang
mempelajari penyakit akibat tumor. Dalam arti luas tumor berarti setiap benjolan
abnormal pada tubuh tanpa melihat penyebabnya, misalnya benjolan pada dahi
karena terbentur benda keras atau pembengkakan akibat infeksi. Tumor dalam arti
sempit disebut juga neoplasma, yakni pertumbuhan sel atau jaringan baru di luar
kendali tubuh.
2.1.2 Etiologi
Perubahan dari sel normal menjadi sel kanker dipengaruhi oleh banyak
faktor (multifaktor) dan bersifat individual atau tidak sama pada setiap orang.
Kausa kanker adalah penggerak primer timbulnya kanker, tanpa itu kanker tidak
dapat terjadi. Berdasarkan asal, sifat, dan pola kerjanya, faktor terkait dengan
timbulnya kanker dapat digolongkan menjadi faktor endogenik dan faktor
eksogenik. Faktor eksogenik berasal dari lingkungan luar, berkaitan erat dengan
lingkungan alamiah dan kondisi kehidupan, meliputi faktor kimiawi, fisika dan
biologis. Faktor endogenik meliputi kondisi imunitas, konstitusi genetik, kadar
hormon, dan kemampuan reparasi kerusakan DNA.
a. Genetik
Mekanisme pasti herediter atau genetik dengan timbulnya penyakit tumor belum
diketahui secara pasti. Namun, belakangan ini perkembangan onkogen dan
supresor onkogen, lebih jauh dapat dijelaskan hubungan antara hereditas dan
tumorigenesis. Produk ekspresi onkogen berefek regulasi positif terhadap
proliferasisel. Bila mengalami mutasi atau overeskpresi, dapat menyebabkan sel
berproliferasi berlebihan, sedangkan supresor onkogen mengekspresikan produk

yang berefek regulasi negatif terhadap proliferasi sel. Bila struktur atau fungsi
supresor onkogen berubah atau supresor onkogen hilang, regulasi negatif terhadap
proliferasi sel hilang, juga dapat timbul sinyal yang memacu hiperproliferasi sel.
Tabel 1. Gen yang berkaitan dengan kanker herediter.
Genes

Location

APC

17q21

BMPRIA

10q21-q22

BRCA1

17q21

BRCA2

13q12.3

p16; CDK4

9p21; 12q14

CDH1

16q22

hCHK2

22q12.1

Cancer sites and


associated
traits
Familial
Colorectal adenomas
adenomatous
and
polyposis (FAP)
carcinomas,
duodenal and
gastric
tumors, desmoids,
medullablastomas,
osteomas
Juvenile polyposis Juvenile polyps of
coli
the
gastrointestinal tract,
gastrointestinal and
colorectalmalignanc
y
Breast/ovarian
Breast
cancer,
syndrome
ovarian cancer,
colon
cancer,
prostate cancer
Breast/ovarian
Breast
cancer,
syndrome
ovarian cancer,
colon
cancer,
prostate
cancer, cancer of the
gallbladder
and
bile
duct,
pancreatic
cancer,
gastric
cancer, melanoma
Familial
Melanoma,
melanoma
pancreatic cancer,
dysplastic
nevi,
atypical
moles
Hereditary diffuse Gastric cancer
gastric
cancer
Li-Fraumeni and
Breast cancer, softhereditary breast tissue
Syndrome

10

cancer

sarcoma,
brain
tumors
Colorectal
cancer,
endometrial
cancer, transitional
cell
carcinoma of the
ureter and renal
pelvis,
and
carcinomas of
the stomach, small
bowel, ovary,
and pancreas
Pancreatic islet cell
cancer,
parathyroid
hyperplasia,
pituitary adenomas
Renal cancer

hMLH1;
hMSH2;
hMSH6;
hPMS1;
hPMS2

3p21; 2p2221;
2p16; 2q3133;
7p22

Hereditary
nonpolyposis
colorectal cancer

MEN1

11q13

Multiple
endocrine
neoplasia type 1

MET

7q31

NF1

17q11

NF2

22q12

Hereditary
papillary renal
cell carcinoma
Neurofibromatosis Neurofibroma,
type 1
neurofibrosarcoma,
acute
myelogenous
leukemia,
brain
tumors
Neurofibromatosis Acoustic neuromas,
type 2
meningiomas,
gliomas,
ependymomas

b. Karsinogen Kimiawi
Temuan hubungan antara zat kimia dan kanker pada manusia dapat
ditelusuri hingga tahun 1775. Dengan perkembangan industri yang pesat dewasa
ini, semakin banyak zat kimiawi baru muncul. Semua zat kimia yang dapat
menimbulkan kanker pada manusia maupun hewan disebut sebagai karsinogen
kimiawi. Menurut mekanisme kerjanya, zat karsinogen dibagi menjadi tiga, yaitu
karsinogen langsung, karsinogen tidak langsung, dan zat pemicu kanker.
Karsinogen langsung adalah zat yang setelah masuk ke dalam tubuh dapat
langsung bekerja atas sel tubuh, tanpa perlu melalui metabolisme lebih dahulu.
Zat ini langsung dapat menginduksi sel normal menjadi kanker. Sifat karsinogenik

11

zat ini kuat, efeknya cepat, sering digunakan untuk riset karsinogenesis in vitro.
Contohnya adalah zat karsinogen alkilasi, golongan nitrosilamin.
Karsinogen tidak langsung adalah zat yang setelah masuk ke dalam tubuh
memerlukan aktivasi melalui kerja enzim oksidase multifungsi mikrosomal dalam
tubuh menjadi bentuk yang secara kimiawi aktif, barulah ia berfungsi sebagai
karsinogen. Karsinogen jenis ini luas tersebar di lingkungan luar, yang sering
ditemukan adalah hidrokarbon aromatic polisiklik, golongan amin aromatic,
golongan nitrosamin, dan aflatoksin. Berdasarkan tingkat aktivasi metabolic zat
karsinogen tidak langsung ini, umumnya bentuk yang belum teraktivasi disebut
sebagai prekarsinogen. Bentuk yang telah mengalami metabolism tubuh berubah
menjadi karsinogen aktif dengan umur sangat singkat disebut sebagai karsinogen
proksimat. Karsinogen proksimat yang bertransformasi selangkah lagi menjadi zat
elektrofilik bermuatan positif disebut sebagai karsinogen ultimat. Karsinogen
ultimat ini berikatan kovalen dengan DNA, RNA, protein dan makromolekuler
biologis lain sehingga mereka mengalami kerusakan dan menjadi ganas.
Zat pemacu kanker disebut juga sebagai agen promosi tumor. Zat pemacu
tumor secara tersendiri di dalam tubuh tidak dapat menimbulkan kanker, tapi
dapat memacu karsinogen lain menimbulkan kanker. Zat pemacu kanker yang
sering ditemukan adalah minyak kroton, sakarin, dan fenobarbital.
Berdasarkan hubungannya dengan kanker pada manusia, karsinogen
kimiawi dapat dibagi menjadi karsinogen definitif, karsinogen suspek, dan
karsinogen potensial.
Karsinogen definitif adalah karsinogen yang telah dipastikan secara studi
epidemiologis, diakui para klinisi dan ilmuwan klinis bersifat karsinogenik pada
manusia dan hewan, efek karsinogeniknya menunjukkan hubungan dosis respons.
Karsinogen suspek berefek transformasi ganas in vitro, kejadian kanker berkaitan
dengan lama terpaparnya hasil eksperimen pada hewan positif tapi hasilnya tidka
konsisten, selain itu karsinogen golongan ini tidak memiliki bukti studi
epidemiologis. Karsionogen potensial pada umumnya menunjukkan hasil positif
pada sejumlah eksperimen pada hewan, tapi bukti pada manusia belum ada.

12

Tabel 2. Sejumlah karsinogen kimiawi yang berkaitan dengan kanker


manusia.
Karsinogen definitif
Arsen dan senyawanya
Benzidin
Benzene
Asbes
Kromium
dan
senyawanya
2-naftilamin
Vinilklorida
4-aminodifenil

Karsinogen suspek
Akrilonitril (vinilsianida)
Magenta merah
Alkalis
Aflatoksin
Dimetilsulfat
Nikel dan senyawanya
Klormetin/mostar
nitrogen
Berilium dan sneyawanya
Fenasetin

Karsinogen potensial
Kloroform
DDT
Nitrosourea
Kadmium
dan
senyawanya
Karbon tetraklorida
Dimetilhidrazina
Co, Se, Pb, Hg
Hidrazina

c. Karsinogen Fisika
Karsinogen fisika terdiri atas dua jenis, yaitu radiasi pengion dan sinar
ultraviolet. Efek karsinogen kedua jenis tersebut memiliki masa laten yang sangat
panjang. Faktor fisika dapat menyebabkan berbagai jaringan dan sel tubuh
berubah sensitifitasnya terhadap karsinogen dan penunjang karsinogen endogenik
maupun eksogenik hingga timbul kanker, juga dapat mencederai sel reproduksi
hingga timbul kanker pada generasi selanjutnya.
1) Radiasi pengion
Radiasi pengion merupakan merupakan karsinogen fisika yang terpenting,
terutama radiasi gelombang elektromagnetik bergelombang pendek dan
berfrekuensi tinggi, serta radiasi elektron, proton, neutron, partikel alfa dan yang
lain. Mekanisme radiasi pengion dalam mencederai target biologis terutama
dengan menghasilkan ion dan membentuk radikal bebas. Sifat radikal bebas
sangat aktif, dapat merusak struktur molekul normal hingga melukai target
biologis. DNA merupakan target biologis penting pada radiasi pengion.
Kerusakan pada DNA akibat radiasi ini yaitu patahnya rantai tunggal dan
perubahan struktur gugus basa. Pada tingkat sel tampak sebagai patahnya
kromosom, berbagai jenis deformasi kromosom seperti repetisi, delesi, inverse,
translokasi. Kanker yang berkaitan dengan radiasi pengion yaitu kanker kulit,
leukemia, keganasan kelenjar tiroid, kanker paru, kanker mammae, tumor tulang,
multiple myeloma, dan limfoma.

13

2) Sinar ultraviolet
Paparan radiasi sinar matahari atau sinar ultraviolet dalam jangka waktu
panjang bersifat karsinogenik bagi kulit. Kanker kulit akibat sinar ultraviolet
dengan terbentuknya pirimidin dimer pada DNA. Dalam keadaan normal, di
dalam sel terdapat sistem reparasi DNA yang dapat membersihkan pirimidin
dimer tersebut. Jika terjadi defisiensi enzim reparasi dapat menyebabkan dimer
tersebut tidak tereliminasi sehingga terjadi perubahan struktur gen dan kekeliruan
replikasi DNA.
d. Karsinogen Virus
Pengaruh virus dalam etiologi tumor telah diteliti sejak 90 tahun yang lalu.
Walaupun hubungan virus dan kanker pada manusia belum diketahui secara pasti,
namun beberapa penelitian menunjukkan virus tertentu berkaitan dengan kanker
pada manusia. Virus tumor adalah jenis virus yang dapat menimbulkan tumor
pada tubuh atau membuat sel berubah menjadi ganas. Interaksi antara virus tumor
dan sel hospes menyebabkan transformasi ganas sel, kuncinya adalah adanya gen
virus yang onkogenik berintegrasi dengan DNA sel sehingga DNA virus menjadi
bagian dari DNA sel, dan dengan demikian dapat mempengaruhi proses kendali
diferensiasi, proliferasi, dan pertumbuhan sel hospes, hingga terjadi transformasi
keganasan.
Tabel 3. Karakteristik Utama Klasifikasi Virus Tumor
Virus Tumor RNA
Virus berproliferasi, selain

Virus Tumor DNA


Hanya mentransformasi sel, virus tidak

mentransformasi sel.

berproliferasi (kecuali EBV)

Efektivitas transformasi tinggi, kadang

Efektivitas transformasi rendah,

satu virion cukup mentransformasi sel.

mungkin butuh 10-100 virion untuk

Terdapat enzim transcriptase reverse

berhasil.

Terdapat kapsid

Tidak ada.
Tidak pasti

Terdapat lima golongan besar virus DNA yang berkaitan dengan tumor
pada manusia, yaitu jenis papovirus, adenovirus, herpesvirus, virus hepatitis B,
dan jenis poksvirus. Virus RNA yang berkaitan dengan tumor pada manusia
terutama adalah retrovirus.

14

2.1.3Patologi
Berdasarkan uraian penyakit pasien, sebab timbulnya penyakit dan
perjalanan penyakitnya dianalisis, sintesis, dismpulkan, kemudian secara terarah
melakukan pemeriksaan fisik dan pemeriksaan spesifik lain secara komprehensif
dan selektif. Menggabungkan riwayat penyakit dan pemeriksaan parameter klinis
terkait kemudian dibuat diagnosis yang tepat. Dalam anamnesis, perlu
diperhatikan beberapa aspek berikut:
1. Manifestasi setempat
Benjolan atau tumor, merupakan keluhan utama yang sering dikeluhkan oleh
pasien. Benjolan dapat timbul di semua bagian tubuh, yang lokasinya dekat atau
di permukaan kulit, jaringan lunak, mamae, skrotum, anggota badan, rongga
mulut, hidung, anus, rectum, ketiak, lipat paha. Gejala-gejala seperti gejala
obstruksi akibat tumor, seperti gangguan pernapasan, nyeri menelan, sulit
menelan, mual, muntah, nyeri lambung. Gejala-gejala desakan tumor, seperti
desakan vena kava, wajah, leher, dada atas, sianosis, desakan pada trakea dan
esophagus, oliguria, anuria, dan uremia. Gejala-gejala destruksi struktur dan
fungsi organ tempat tumor berada, osteosarkoma merusak tulang, mempengaruhi
fungsi persendian, tumor mammae merusak jaringan payudara, mempengaruhi
kelenjar di sekitar. Keluhan nyeri juga sering dirasakan karena mendesak saraf
yang ada di sekitarnya, atau bila tumor berada di organ padat dan tulang rangka
tumbuh terlalu cepat dan menyebabkan kapsul organ atau periosteum teregang,
timbul nyeri tumpul atau nyeri samar. Secret patologis dan adanya ulserasi dapat
menjadi gejala lokal yang disebabkan oleh tumor.
2. Manifestasi sistemik
Tumor pada stadium awal belum menunjukkan gejala sistemik yang jelas, dengan
berkembangnya tumor dapat timbul gejala sistemik seperti demam, penurunan
berat badan, anemia, asthenia progresif, dan ikterus.
3. Sindrom paraneoplastik
Manifestasi klinis tumor ganas selain ditimbulkan oleh tumor primer dan atau
metastasisnya akibat zat aktif biologis abnormal yang disebut sebagai sindrom
paraneoplastik, atau efek ajuh tumor. Sindrom paraneoplastik bisa terjadi pada

15

kulit dan jaringan penunjang, sistem saraf, sistem kardiovaskuler, sistem endokrin
dan metabolik, dan gejala hematologik.
2.1.4 Pemeriksaan Fisis
Pemeriksaan fisis merupakan bagian terpenting dari pemeriksaan tumor.
Pemeriksaan fisis dapat dilakukan dengan pemeriksaan fisis umum dan
pemeriksaan lokal.
1) Pemeriksaan fisis umum
Pemeriksaan ini terdiri dari pemeriksaan inspeksi, palpasi, perkusi dan auskultasi.
Tujuan pemeriksaan ini adalah memastikan apakah pasien menderita tumor,
sifatnya jinak atau ganas, primer atau sekunder, ada tidaknya metastasis,
memeriksan fungsional organ vital, untuk repon terhadap terapi tumor seperti
operasi, kemoterapi, radioterapi dan sebagainya.
2) Pemeriksaan fisis lokal
Tujuan pemeriksaan ini adalah memastikan lokasi tumor dan hubungannya
dengan jaringan sekitar, perhatian pada kondisi tumor, dan situasi keterlibatan
kelenjar limfe regional.
a) Pemeriksaan terhadap tumor
Pemeriksaan ini meliputi lokasi tumor, dengan inspeksi dan palpasi secara
jelas memastikan lokasi timbulnya tumor dan lingkup infiltrasinya. Ukuran tumor
seperti panjang, lebar, dan tebal tumor diukur dengan mm, umumnya hanya dapat
mengukur panjang dan lebar tumor. Bentuk tumor, tumor jinak umumnya
bentuknya bulat atau lonjong sedangkan tumor ganas bentuknya tidak teratur.
Batas tumor, tumor jinak biasanya memiliki kapsul utuh, batas tegas, tumor ganas
tumbuh infiltrate, batas tidak jelas.
Konsistensi tumor apakah padat kenyal, padat kistik, atau lunak.
Pemeriksaan permukaan tumor dilakukan dengan memperhatikan warna kulit
disekitar normal atau merah, ada tidak nodul, rata atau berbenjol-benjol, tumor
dan kulit atau dasarnya beradhesi, pelebaran vena subkutis, dan ulserasi.
Pemeriksaan mobilitas tumor, biasanya tumor jinak beradhesi dengan jaringan di
sekitarnya, mobilitasnya baik, tumor ganas pada stadium dini umumnya dapat
digerakkan atau gerakannya terbatas, stadium sedang dan lanjut mobilitasnya

16

rendah atau sama sekali terfiksasi. Pemeriksaan nyeri tekan pada tumor,
temperature kulit, dan adanya denyutan atau bruit vaskuler.
b) Pemeriksaan kelenjar limfe superfisial
Terdapat enam kelompok kelenjar limfe superficial utama yaitu di leher,
ketiak dan lipat paha kiri dan kanan, juga kelenjar limfe lipat siku dan lipat lutut
kiri dan kanan. Pada waktu pemeriksaan fisis menyeluruh, pusatkan perhatian
pada kelenjar limfe kiri dan kanan leher, aksilla, dan inguinal.
2.1.5 Stadium Tumor
Penentuan stadium tumor dapat bermanfaat untuk:
- Menentukan stadium tumor
- Menentukan jenis tindakan / terapi.
- Evaluasi hasil terapi
- Menentukan Prognosis.
- Membandingkan hasil suatu terapi dengan jenis terapi lain.
a. Stadium tumor berdasarkan sistem TNM
T = Tumor.
Tx : Tumor primer tidak diketahui
T0 : tidak adanya tumor primer
T1 : Karsinoma in situ
T1, T2, T3, T4 : peningkatan ukuran dan lokasi tumor primer.
N = Node ( kelenjar )
Nx : kelenjar limfe regional tidak diketahui
N0 : tidak ada metastasis ke kelenjar limfe regional.
N1,N2,N3 : peningkatan penjalaran ke kelenjar limfe regional.
M = Metastasis jauh.
Mx : metastasis tidak diketahui
M0 : tidak ada metastasis jauh.
M1 ; adanya metastasis ke organ yang jauh.
b. Status Penampilan Menurut WHO
0: Baik, dapat bekerja normal.
1: Cukup, tidak dapat bekerja berat,ringan bisa.

17

2: Lemah, tidak dapat bekerja,tapi dapat jalan & merawat diri sendiri 50% dari
waktu sadar.
3: Jelek, tidak dapat jalan,dapat bangun &rawat diri sendiri,perlu tiduran > 50%
waktu sadar
4: Jelek sekali : tidak dapat bangun & rawat diri sendiri,hanya tiduran saja.
c. Status Karnofsky
100 % : mampu melaksanakan aktivitas normal, tanpa keluhan/tidak ada kelainan.
90 % : tidak perlu perawatan khusus, keluhan gejala minimal.
80 % : tidak perlu perawatan khusus, dengan beberapa keluhan / gejala.
70 % : tidak mampu bekerja, mampu merawat diri.
60 % : kadang perlu bantuan tetapi umumnya dapat melakukan untuk keperluan
sendiri.
50 % : perlu bantuan dan umumnya perlu obat-obatan.
40 % : tidak mampu merawat diri, perlu bantuan dan perawatan khusus.
30 % : perlu pertimbangan rawat di Rs.
20 % : sakit berat, perlu perawatan Rs.
10 % : mendekati kematian.
0 % : meninggal dalam iman ( Dying in dignity )
d. Status Penampilan menurut ECOG (Eastern Cooperative Oncology
Group)
Grade 0: Masih sepenuhnya aktif tanpa hambatan untuk mengerjakan tugas kerja
dan
pekerjaan sehari-hari.
Grade 1: Hambatan pada pekerjaan berat, namun masih mampu bekerja kantor
atatupun pekerjaan rumah yang ringan.
Grade 2: Hambatan melakukan pekerjaan, 50% waktunya untuk tidur dan hanya
bisa
mengurus perawatan dirinya sendiri, tidak dapat melakukan pekerjaan lain.
Grade 3: Hanya mampu melakukan perawatan diri tertentu, lebih dari 50%
waktunya
untuk tidur.
Grade 4: Sepenuhnya tidak bisa melakukan aktifitas apapun, betul-betul hanya di

18

kursi atau tiduran terus.


2.1.6 Terapi
6.1 Prinsip Penatalaksanaan Tumor Solid
1. Menegakkan diagnosis
Diagnosis ditegakkan berdasarkan :

Lokasi tumor primer, sedapat mungkin disesuaikan dengan kriteria ICD 10

(International Code of the Diseases) dari WHO.


Diagnosis klinis berdasarkan anamnesis, pemeriksaan fisis, laboratorium
dan pemeriksaan radiologi seperti X-ray, CT-scan, USG dan MRI.
Diagnosis

klinis

sedapat

mungkin

disertai

dengan

pemeriksaan

histopatologis atau sitologis.


2. Menentukan stadium tumor
Penentuan stadium tumor secara klinis (clinical staging = cTNM) sangat
penting dalam merencanakan terapi dan penentuan prognosis. Stadium klinis ini
berdasarkan pada hasil pemeriksaan sesuai diagnosis klinis, TNM. Hasil ini dapat
berubah setelah operasi dan stadium ini disebut patological staging (pTNM).
3. Penentuan status penampilan (Performace status)
Penentuan status penampilan sangat penting di dalam perencanaan pengobatan.
4. Perencanaan pengobatan (terapi)
Setelah diagnosis, staging dan status penampilan penderita ditentukan maka
dapatlah direncanakan modalitas terapi yang sesuai untuk penderita. Disini perlu
pendekatan multidisiplin. Terapi operasi terutama dilakukan pada tumor yang
masih lokal atau lokoregional, sedang tumor yang sudah bermetastasis,
pembedahan hanya bersifat paliatif (tidak kuratif lagi). Terapi operasi dapat
didahului oleh terapi radiasi atau sesudah operasi diikuti terapi radiasi atau
pemberian kemoterapi. Terapi ini disebut adjuvant terapi.

19

5. Pelaksanaan (implementasi) terapi


Dilakukan sesuai rencana yang telah ditetapkan dan perlu dilakukan kerja sama
yang baik dari anggota tim kanker
6. Evaluasi
Dilakukan setelah pelaksanaan terapi dan ditinjau apakah stadium klinis sesuai
dengan stadium patologi sesudah operasi. Bila berbeda mungkin dipertimbangkan
pemberian terapi adjuvant atau terapi tambahan.
6.2 Penatalaksanaan Tumor Solid
1) Rencana Terapi
Rencana terapi dalam bedah onkologi berdasarkan:
- Diagnosis
- Staging
- Status Penampilan
Jenis Terapi ditentukan berdasarkan :
a. Jenis Histopatologis
- Carcinoma
- Sarcoma
b. Stadium Kanker
- Stadium Dini
- Stadium Lanjut
c. Operabel atau Inoperabel
d. Terapi Kuratif atau Paliatif
2) Jenis-Jenis Terapi
a. Terapi Utama :
- Operatif yaitu untuk tumor lokal atau locoregional yang masih operable.
Jenis-jenis pembedahan tumor:
Pembedahan Defenitif
Pembedahan Preventif atau Profilaksis
Debulking
Metastasektomi
Pembedahan Kedaruratan Onkologis
Pembedahan Paliatif

20

Pembedahan Rekonstruksi dan Rehabilitasi


Penggunaan Klinis berbagai Teknik Operasi
1) Operasi Diagnostik
Untuk keperluan diagnostik, pembedahan dapat dilakukan dengan menggunakan:

Aspirasi jarum halus (fine-needle aspiration)

Aspirasi jaringan dengan jarum halus untuk pemeriksaan sitologi adalah cara
sederhana dan aman, luas digunakan untuk diagnosis tumor mammae dan tumor
permukaan yang lain. Kekurangan metode ini adalah terdapatnya hasil negative
semu atau positif semu.

Biopsi jarum (needle biopsy)

Biasanya memakai jarum khusus seperti True-Cut, Core-Cut, dan sebagainya.


Pada sumbu jarum terdapat kait terbalik, setelah sumbu masuk ke dalam jaringan
barulah sarung jarum dimasukkan, lalu sumbu dan sarung dikeluarkan secara
bersamaan, sehingga diperoleh satu pita kecil jaringan untuk pemeriksaan
patologi, maka disebut juga biopsi potong.

Biopsi Insisional

Untuk tumor permukaan yang agak besar, tumor tulang, sering dilakukan biopsy
insisional, tumor visera yang butuh operasi yang rumit atau sulit dideteksi juga
sering dilakukan biopsy insisional.

Biopsi Eksisional

Cara ini paling sering digunakan untuk tumor kecil. Operasi harus mengangkat
sejumlah jaringan normal sekitar tumor untuk mengurangi penyebaran tumor
iatrogenik.
2) Operasi Kuratif
Tujuan dari operasi ini adalah mengangkat tumor secara tuntas dengan tujuan
kuratif. Setiap tumor yang terlokalisir di lokasi primer dan kelenjar limfe regional
dekatnya, atau tumor walaupun sudah menginvasi organ sekitarnya tapi masih
dapat diangkat en blok bersama lesi primernya harus dilakukan operasi kuratif.
Tuntutan standar minimal untuk operasi kuratif adalah tepi potongan secara visual
dan patologik tidak tampaak tumor.
3) Operasi Paliatif

21

Operasi paliatif meliputi eksisi tumor paliatif dan reseksi simtomatik. Reseksi
tumor paliatoif adalah reseksi yang tidak tuntas (secara visual tidak bersih atau
secara patologi tampak sisa tumor) namun tidak dapat dilakukan operasi radikal
terhadap lesi primer ataupun metastasisnya. Reseksi simtomatik sama sekali tidak
mereseksi lesi tetapi hanya melakukan operasi untuk membebaskan gejala terkait
tumor. Tujuan operasi paliatif adalah untuk dipadukan dengan radioterapi,
kemoterapi, dan terapi kombinasi lainnya atau hanya untuk mengurangi gejala
meningkatkan kualitas hidup, misalnya mengurangi nyeri, perdarahan, mengatasi
sesak napas. Operasi paliatif yang sering digunakan adalah:

Eksisi seluruh atau sebagian organ

Pada tumor-tumor yang berukuran besar kadang kala dilakukan operasi


mengurangi volume (operasi debulking) yang merupakan reseksi paliatif, pasca
operasi dilakukan metode terapi lain untuk mengedalika sel kanker residif di
medan operasi.

Anastmose drainase

Tindakan yang sering dilakukan adalah esofagomiotomi untuk mengatasi


obstruksi esophagus, gastrojejunostomi untuk mengatasi obstruksi pylorus,
jejjunokolostomi untuk mengatasi obstruksi kolon.

Fistulisasi

Tindakan yang sering dilakukan adalah fistulisasi gaster, jejunum, kolon, vesika
fellea, vesika urinaria, trakea. Operasi fistulisasi membawa efek psikologis yang
besar bagi pasien, membuat kehidupan tidak nyaman, harus sedapat mungkin
dihindari. Operasi ini sering dilakukan untuk kasus gawat, terutama pada pasien
dengan kondisi umum kurang baik.

Ligasi vaskuler

Bila tumor mengalami hemoragi massif yang sulit dihentikan, sering perlu
meligasi arteri pemasok lokasi lesi untuk tujuan hemostasis. Operasi ini umumnya
dilakukan untuk kasus gawat.
3) Kemoterapi
Kemoterapi adalah segala jenis obat (aspirin, penicilin, dll) yang digunakan untuk
mengobati penyakit. Kemoterapi Kanker adalah penggunaan zat kimia untuk

22

membunuh sel kanker dengan mengganggu proses pembelahan sel kanker dengan
cara merusak DNA atau produk proteinnya. Kemoterapi hampir selalu digunakan
sebagai terapi sistemik kecuali pada Isolated Limb Perfusion.

Syarat pemberian kemoterapi:

1. Obat harus aktif pada pemberian : tunggal atau kombinasi


2. Mempunyai cara kerja yang berbeda pada fase yang berbeda
3. Tidak mempunyai efek samping / toksisitas yang sama
4. Dosis yang dipakai sedapat mungkin dengan dosis terapeutik.

Pemilihan regimen kemoterapi tergantung pada :

1. Jenis kanker ( diagnosis histopatologis )


2. Stadium kanker
3. Umur penderita
4. Ada tidaknya penyakit komorbiditas ( penyerta ) yang serius
5. Jenis khemoterapi yang pernah diberikan sebelumnya
Menurut asal obat, struktur kimia dan mekanisme kerjanya, obat kemoterapi dapat
dibagi menjadi 7 golongan, yaitu:
1. Alkilator
Obat alkilator memiliki gugus alkilator yang aktif, dalam kondisi fisiologis dapat
membentuk gugus elektrofilik dari ion positif karbon, untuk menyerang lokus
kaya elektron dari makromolekul biologis. Efek sitotoksik zat alkilator terutama
melalui pembentukan ikatan silang secara langsung dengan N7 radikal basa
guanine atau N3 adenin dari molekul DNA atau pembentukan ikatan sialang
antara molekul DNA dan protein, hingga struktur sel rusak dan sel mati. Contoh
golongan alkilator yaitu, siklofosfamid, tiotepa (TSPA) dari golongan etilenimina,
mileran dari golongan alkil sulfonat, dan golongan nitrosourea seperti karmustin
(BCNU), antitumor golongan logam seperti cisplatin (PPD), karboplatin,
oksiliplatin, dakarbazin (DTIC), dan temozelamid.
2. Antimetabolit
Obat golongan ini terutama mengganggu metabolism asam nukleat dengan
mempengaruhi sintesis DNA, RNA, dan makromolekul protein. Contoh golongan
ini yaitu metotreksat (MTX), hidroksiurea (HU), sitarabin (Ara-C).

23

3. Golongan antibiotik
Obat-obat seperti aktinomisin D (Act-D), daunorubism, adriamisin (ADR),
epirubisin, pirarubism (THP), idarubisin, mitoksantron, bekerja dengan cara
masuk ke pasangan basa di dekat rantai ganda DNA, menimbulkan terpisahnya
kedua rantai DNA, mengganggu transkripsi DNA dan produksi mRNA.
4. Inhibitor protein mikrotubuli
Alkaloid dari tumbuhan jenis Vinca, seperti vinblastin (VLB), vinkristin (VCR),
vindesin (VDS), maupun navelbin terutama berikatan dengan protein mikrotubuli
inti sel tumor, menghambat sintesis dan polimerisasi mikrotubul, sehingga mitosis
berhenti pada fase metaphase, dan replikasi sel terganggu.
5. Inhibitor topoisomerase
Alkaloid dari Camptotheca acuminate, irinotekan dan topotekan terutama berefek
menghambat topoisomerase I, menghambat pertautan kembali rantai ganda setelah
saling berpisah waktu replikasi DNA, sehingga rantai ganda DNA terputus.
6. Golongan hormon
Hormon seperti estrogen, progesterone dan testosterone berikatan dengan reseptro
yang sesuai intrasel memacu pertumbuhan tumor tertentu yang bergantung pada
hormon seperti karsinoma mammae, karsnioma prostat. Penyekat reseptor
termasuk antiestrogen seperti tamoksifen, taromifen dan anti androgen seperti
flutamid masing-maisng dapat berikatan secara kompetitif dengan reseptor yang
sesuai dalam sel tumor.
7. Golongan target molekuler
Belakangan ini telah dikembangkan obat yang tertuju target molekul yang
menjadi kunci dalam proses timbul dan berkembangnya kanker. Obat jenis ini
memiliki efek spesifik, tidak menimbulkan depresi sum-sum tulang dan reaksi
gastrointestinal menonjol. Contoh obat ini misalnya gleevac (Imatinib) dengan
target BCR/ABL untuk terapi leukemia, transtuzumab (Herceptin) untuk terapi
karsinoma mamma yang overekspresikan HER2.

Tujuan Pemberian Kemoterapi:

- Kuratif
- Kontrol :
* Menghambat pertumbuhan sel kanker

24

* Menghambat penyebaran
* Meningkatkan kualitas hidup
- Paliatif :
* Mengurangi gejala dan keluhan
* Memperbaiki kwalitas hidup
* Mengatasi komplikasi yang terjadi
- Radioterapi
Karaketristik radioterapi adalah:
1. Suatu cara terapi lokal, tumor peka radiasi dapat disembuhkan.
2. Radioterapi regular memiliki efek toksik yang membatasi dosisnya.
3. Indikasi luas, efektivitas jelas, luas digunakan dalam terapi kombinasi.

Indikasi radioterapi

1. Radioterapi kuratif, digunakan untuk menghilangkan lesi primer tumor dan


metastasisnya, diberikan dosis kuratif yang sesuai kepada tumor dan area target
yang berbeda. Tumor yang secara klinis dapat disembuhkan mislanya kanker
kulit, kanker nasofaring, kanker laring.
2. Radioterapi paliatif, digunakan terhadap kasus stadium lanjut bertujuan
menghambat pertumbuhan tumor, mengurangi penderitaan, memperpanjang usia,
meningkatkan kualitas hidup. Misalnya untuk hemostasis, analgesia, mengurangi
desakan tumor, memacu perbaikan bahkan penyembuhan ulkus.

Kontraindikasi radioterapi

1. Tumor stadium lanjut yang menimbulkan anemia berat.


2. Infiltrasi tumor telah menimbulkan komplikasi berat, misalnya fistula kanker
esophagus, kanker telinga tengah menembus atap timpani, kanker paru disertai
efusi pleura massif.
3. Profil darah tepi terlalu rendah (missal leukosit < 3x109/L, Hb < 6 g/L,
trombosit < 80x109/L.
4. Pasien dengan tuberculosis paru berat, penyakit jantung, ginjal atau lainnya
yang membuat pasien dapat setiap waktu mengalami krisis, dan radioterapi
kemungkinan dapat memperparah hingga membawa kematian.
5. Jaringan organ yang pernah mendapat radioterapi kuratif dan sudah
menampakkan rudipaksa radiasi umumnya tidak boleh mendapatkan radioterapi.

25

4) Terapi Hormonal
Terapi dengan hormone diberikan untuk tumor yang menyebar luas dan bersifat
hormonal dependent.
5) Terapi Tambahan
- Adjuvan Operatif
- Adjuvan Khemoterapi
- Adjuvan Radioterapi
- Adjuvan Hormonalterapi
6) Terapi Tambahan lain
1. Fraktur :Reposisi fiksasi immobilisasi
2. Obstruksi :
a. Usus U reseksi usus atau bypass
b. Trachea U tracheostomi
c. Urethra U dauer catheter atau cystostomi
3. Perdarahan :
a. Transfusi
b. Tampon
c. Ligasi arteri
2.1.7 Prognosa
Pada umumnya penderita mempunyai prognosa yang baik tetapi
padasebagian kecil penderita dapat meninggal atau mempunyai gejala sisa. 95%
terjadipenyembuhan tanpa gejala sisa dalam waktu 3 bulan.
2.2

Kebutuhan keluarga Pasien ICU


Intensif Care Unit (ICU) bertanggung jawab dalam menyelamatkan jiwa

pasien kritis dengan lingkungan yang menggunakan teknologi canggih serta


perawat dan staf medis yang terlatih. Siapapun yang masuk ICU itu pasien
maupun keluarga, terutama untuk pertama kalinya, mungkin merasa sangat
stresdan mengalami krisis (DeMayer, 1967). Psikologi keluarga pasienterpukul
dengan kenyataan bahwa orang yang mereka cintai tergantung pada mesin

26

pendukung kehidupan dan obat-obatan dalam waktu yang tidak sebentar dan
penuh ketidakpastian.
Penelitian telah menunjukkan bahwa anggota keluarga mengalami tingkat
kecemasan tinggi dan perasaan disorganisasi tidak hanya selama pengalaman di
ICU tapi juga untuk beberapa bulan setelahnya(Curry, 1995). Kebutuhan akurat
akan informasi mengenai pasien, penyediaan dukungan psikologis dan bimbingan
kepada semua anggota keluarga selama di ICU dirasa penting dalam fase adaptasi
keluarnga ini. Menjaga dan mengunjungi orang yang dicintai di ICU dapat
menciptakan. Rutinitas rumah terganggu oleh sering pergi ke rumah sakit dan
pengunjung keluarga yang sehat dapat menenggelamkan identitas mereka sendiri,
mengabaikan

kebutuhan

mereka

sendiri,

dan

menunjukkan

tanda-tanda

ketegangan. Dalam kondisi ini anggota keluarga mulai mengalami kurangnya


kendali pada orang yang mereka cintai maupun pada nasib mereka sendiri. Hal ini
juga ditunjang oleh kurangnya pengetahuan mereka tentang masa depan orang
yang mereka cintai.
Beberapa penelitian menyoroti kebutuhan kerabat atau keluarga.
O'Malley et al (1991), meneliti kebutuhan keluarga dari perspektif perawat. Para
perawat mengidentifikasi 45 item kebutuhan keluarga dan mengurutkan dari yang
paling penting hingga yang tidak penting bagi keluarga. Kategori meliputi: (1)
kebutuhan psikososial, (2) kognitif, (3) fisik dan kenyamanan. Hasil penelitian
menunjukkan bahwa kebutuhan kognitif dan psikososial adalah kebutuhan
tertinggi.
2.3

Family Support Group (FSG)


Merawat keluarga pasien sakit kritis merupakan komponen penting dari

peran perawat ICU. Satu pertimbangan penting adalah bagaimana ini perawatan
pada keluarga juga mempengaruhi perawat itu sendiri. Kedekatan hubungan
dalam perawatan pasien, memiliki potensi untuk menyebabkan penderitaan
tersendiri bagi perawat. Perasaan perawat ketika kehilangan, putus asa atau
ketidakberdayaan itulah yang tentunya lebih dirasakan oleh keluarga pasien.
Family Support Group (FSG) merupakan suatu aktivitas kelompok yang
merupakan bagian dari Family Centered Care. Pendekatan family centered care

27

ini telah diadopsi dalam banyak area asuhan keperawatan, antara lain perawatan
paliatif, perawatan anak-anak dan pediatric critical care units (Shields,
2001).Keuntungan utama dalam mengadopsi filosofi family centered care adalah
bahwa filosofi ini memiliki kesesuaian tingkat tinggi dengan ideologi
pemberdayaan. Pemberdayaan dapat dimisalkan dengan menganggap bahwa
semua orang memiliki kekuatan dan kemampuan serta kapasitas untuk menjadi
lebih kompeten dan bahwa dengan membangun kekuatan dan mmengurangi untuk
mengoreksi kelemahan, memungkinkan untuk memberdayakan orang secara
optimal(Dunst, 1996).Asuhan keperawatan yang menerapkan family centerd care
di komunitas adalah Family Centered Nursing, teori dariFiedman (2003) yang
memilki kelebihan antara lain: (1) keluarga sebagai sumber dalam perawatan
kesehatan; (2) masalah kesehatan individu akan berpengaruh pada anggota
keluarga yang lainnya; (3) keluarga merupakan tempat berlangsungnya
komunikasi individu sepanjang hayat, sekaligus menjadi harapan bagi setiap
anggotanya; (4) penemuan kasus-kasus suatu penyakit sering diawali dari
keluarga; (5) anggota keluarga lebih mudah menerima suatu informasi, jika
informasi tersebut didukung oleh anggota keluarga lainnya, dan (6) keluarga
merupakan support system bagi individu (Friedman dkk, 2003). Keluarga sebagai
klien (pasien), keluarga pada posisi primer dan individu pada posisi sekunder.
Melihat keluarga dengan jumlah anggotanya. Konsentrasi difokuskan pada setiap
individu yang saling mempengaruhi dalam keluarga (Lancaster & Stanhope,
2004).
Strategi yang dikembangkan dalam Family Support Group (FSG) meliputi
(1) pembagian kelompok keluarga dengan kesesuaian kasus pasien, (2) edukasi
tentang Family Support Group (FSG), (3) sesi pertemuan berkala antar keluarga
dalam kelompok. Sesi pertemuan ini berisi pertukaran informasi, eksplorasi
perasaan, edukasi, dan dukungan psikoemosional antar keluarga (Lancaster &
Stanhope, 2004).

28

BAB 3
METODE PENELITIAN
3.1

Desain Penelitian
Penelitian ini adalah penelitian quasyexperiment dengan desain
post test group only dengan melibatkan kelompok perlakuan dan
kelompok kontrol. Intervensi berupa pembentukan Family Support Group
(FSG).
3.2 Kerangka Kerja
Populasi

Consecutive sampling

Sampel

Kelompok Perlakuan

Kelompok Kontrol

Family Support Group

Analisis Kategori Pemenuhan kebutuhan psikososial

Analisis data dengan uji Mann Whitney U Test

Penarikan Kesimpulan

Rencana tindak lanjut dan rekomendasi

29

3.3

Populasi, Sampel dan Sampling


3.3.1 Populasi
Populasi pada penelitian ini adalah seluruh keluarga pasien Sindroma
Guillain Barre di ICU.
3.3.2 Sampel
Sampel pada penelitian ini adalah seluruh keluarga pasien Sindroma
Guillain Barre di ICU yang memenuhi kriteria inklusi yaitu (1) keluarga
memiliki hubungan darah dengan pasien dan (2) usia dewasa.
3.3.3 Sampling
Sampling pada penelitian ini menggunakan teknik consecutive
sampling selama 2 bulan.

3.4

Variabel Penelitian
3.4.1 Variabel Independen
Variabel independen pada penelitian ini adalah Family Support
Group (FSG).
3.4.2 Variabel Dependen
Variabel dependen pada penelitian ini adalah pemenuhan kebutuhan
psikososial keluarga pasien Sindroma Guillain Barre di ICU.

3.5

Instrumen dan Metode


Data dikumpulkan selama 3 bulan di Rumah Sakit Dr. Soetomo
Surabaya dengan instrumen berupa kuesioner Critical Care Family Needs
Invention (CCFNI). Molter (1979) mengembangkan kuesioner ini yang
berisi 45 pertanyaan tentang kebutuhan psikososial keluarga pasien ICU
dan jenis informasi yang mereka butuhkan untuk membantu mereka
beradaptasi dengan perawatan keluarga mereka di ICU. Pilihan jawaban
menggunakan skala Likert yang meliputi (1) tidak penting, (2) kurang
penting, (3) penting, (4) sangat penting. Kategori pemenuhan kebutuhan
psikososial dibagi menjadi (1) tepenuhi, (2) kurang terpenuhi, (3) tidak

30

terpenuhi. Kuesioner ini dibagikan pada sampel penelitian setelah mereka


diberikan Family Support Group (FSG) selama 2 minggu dengan 4 kali
sesi pertemuan. Kuesioner diisi langsung oleh keluarga pasien dengan
didampingi oleh tim peneliti.
3.6

Analisa Data
Analisis

data

menggunakan

Mann

Whitney-U

Testdengan

membandingkan hasil pada kelompok kontrol dan hasil pada kelompok


perlakuan. Hasil analisis dihubungkan dengan hipotesa awal untuk
menarik kesimpulan penelitian. Hasil penelitian direkomendasikan untuk
penerapan dan tindak lanjut berikutnya.
3.7

Partisipasi dan Etika


Penelitian ini melibatkan partisipasi dari Staf ICU Dr. Soetomo
Surabaya. Keluarga pasien yang termasuk dalam kelompok kontrol
maupun yang tidak terlibat dalam penelitian tetap diberikan perlakuan
sesuai prosedur di ruangan ICU.

31

DAFTAR PUSTAKA
Azoulay, A et al. (2001). Meeting the Need of Intensive Care Unit Patient
Families: A Multy Center Study. American Journal of Resporatory and
Critical Care Medicine Vol 1 (63).
Bastable, SB. (2002). Perawat Sebagai Pendidik: Prinsip-Prinsip Pembelajaran.
Jakarta: EGC.
Halm, Ma. (1991). Strategies for Developing a Family Support Group. NCBI
Journal Vol 18 (6). Website: www.ncbi.gov.
Hardicre, J. (2003). Meeting The Need of Familys of Patients in Intensive Care
Unit. NHS Journal Vol 99. Nursing times.net
Japardi,
I.
(2002).
Sindroma
Guillain
Barre.
http://library.usu.ac.id/download/fk/bedah-iskandar%20japardi46.pdf
Kinrade, T et al. (2009). The Psychosocial Need of Familys During Critical Illness
Comparison of nurses and Family members perspectives. Australian
Journal of Advenced Nursing Vol 27 (1).
Nursalam. (2003). Konsep dan Penerapan Metodologi Penelitian Ilmu
Keperawatan. Salemba, Jakarta.
Sabo, KA et al. (1989). ICU Family Support Group Session: Family Members
Perceived Benefits. Applied Nursing Research Vol 2(2). Science
Direct.com
Siska, Y. (2011). Penerapan metode bermain peran (Role Playing) dalam
meningkatkan keterampilan social dan keterampilan berbicara anak usia
dini. Jurnal UPI edisi khusus no 2. http://jurnal.upi.edu/file/4-Yulia_Siskaedit.pdf
Suliha, U, et al. (2001). Pendidikan Kesehatan Dalam Keperawatan. Jakarta:
EGC.
Victor Maurice, Ropper Allan H. (2001). Adams and Victors Principles of
neurology. 7th edition. USA: the McGraw-Hill Companies
Wesson, JS. (1997). Meeting the Informational, Psychosocial and Emotional
Needs of Each ICU patient and Family. Intensive and Critical Care
Nursing Vol 13 (2).
Zuhairini, dkk. (1993). Metodologi Pendidikan. Solo: Ramadhani.

32

JADWAL PELAKSANAAN
N
o

Kegiatan
Perijinan
Persiapan
dan
sosialisasi
Pengumpulan data
Analisis data
Pengumpulan
laporan

Bulan
Mar April Mei

Juni

Juli

Agt

Sept

Okt

33

RANCANGAN ANGGARAN
A. Persiapan
1
2
3
4
5

6
7
8
9

Biaya pengurusan perijinan


Rapat persiapan 14 x Rp. 50.000,Biaya transportasi mengurus perijinan 4 x Rp. 50.000,Sewa LCD
ATK
Kertas 5 rim x Rp. 50.000,Pulpen 2 lusin x Rp. 25.000,Block note 30 x Rp. 5.000,Map 30 x Rp 5.000,Tinta refill 2 x Rp. 50.000,Cadridge 1 buah
Penggandaan proposal
Penggandaan format dok dan istrumen
Souvenir bagi responden 20 x Rp. 50.000,Survei data awal sd Uji Etik
TOTAL

Rp. 500.000,Rp. 700.000,Rp. 200.000,Rp. 500.000,Rp. 250.000,Rp. 50.000,Rp. 150.000,Rp. 150.000,Rp. 100.000,Rp. 125.000,Rp. 500.000,Rp. 450.000,Rp. 1000.000,Rp. 3.000.000,Rp 7.675.000

B. Pelaksanaan
1
2
3
4
5
6
7
8
9

10

Uang transport peserta 20 x Rp. 50.000,Konsumsi peserta Rp 25.000,- x 20


Konsumsi tim pelaksana 6 org x 4 kali x Rp 25.000,Konsumsi rapat sosialisasi tim peneliti 7 x Rp
25.000,Honor pendamping klinik
Uang transport peneliti Rp. 50.000,- x 40 hari
Biaya publikasi
Biaya Dokumentasi
Penyusunan Laporan
Analisis Dokumen
Pembuatan dan penggandaan laporan
Fee Reviewer
Biaya pengelolaan program 3% dari Rp. 15.000.000,TOTAL

Rp. 1.000.000,Rp. 500.000,Rp. 600.000,Rp. 175.000,Rp. 300.000,Rp. 2.000.000,Rp. 500.000,Rp. 300.000,Rp. 500.000,Rp. 500.000,Rp. 500.000,Rp. 450.000,Rp. 7.325.000,-

Total pengeluaran.....Rp 15.000.000,(Lima Belas Juta Rupiah).

34

Lampiran 1
PERSONALIA PENELITIAN
1. Ketua Peneliti
a. Nama Lengkap

: Sriyono, M.Kep., Ns., Sp.Kep.MB

b. Jenis Kelamin

: Laki-laki

c. NIP/NIK

: 1970112020006041001

d. Disiplin Ilmu

: Keperawatan Krirtis

e. Pangkat/Golongan

: Penata Muda Tk I/3B

f. Jabatan Fungsional

: Asisten Ahli

g. Fakultas

: Keperawatan

2. Pembimbing Peneliti
a. Nama Lengkap

: .......

b. Jenis Kelamin

: .......

c. NIP

: .......

d. Disiplin Ilmu

: .......

e. Pangkat/Golongan

: .......

f. Jabatan Fungsional

: .......

g. Fakultas

: Keperawatan

3. Anggota Peneliti
a. Nama Lengkap

:Yulis Setia Dewi,S.Kep.Ns.,M.Ng

b. Jenis Kelamin

: Perempuan

c. NIP/NIK

: ........

d. Disiplin Ilmu

: Keperawatan Kritis

e. Pangkat/Golongan

:-

f. Jabatan Fungsional

:-

g. Fakultas

: Keperawatan

35

4. Anggota Peneliti
a. Nama Lengkap

:Sukma Randani I,S.Kep.Ns.,M.Kep

b. Jenis Kelamin

: Perempuan

c. NIP/NIK

: 139080790

d. Disiplin Ilmu

: Keperawatan Kritis

e. Pangkat/Golongan

:-

f. Jabatan Fungsional

:-

g. Fakultas

: Keperawatan

5. Anggota Peneliti
a. Nama Lengkap

: Erna Dwi W,S.Kep.Ns.,M.Kep

b. Jenis Kelamin

: Perempuan

c. NIP/NIK

: 139080823

d. Disiplin Ilmu

: Keperawatan Kritis

e. Pangkat/Golongan

:-

f. Jabatan Fungsional

:-

g. Fakultas

: Keperawatan

Lampiran 2
PERNYATAAN PENELITI UTAMA
Yang bertanda tangan di bawah ini:
Nama

: Sriyono, M.Kep.,Ns., Sp.,Kep.MB

NIP/NIK : 1970112020006041001
Unit kerja : Fakultas Keperawatan Universitas Airlangga
Dengan ini menyatakan bahwa saya mengajukan Proposal Hibah Riset
Universitas Airlangga dengan judul Pemenuhan Kebutuhan Psikososial
Keluarga Pasien dengan Sindroma Gullain-Barre di ICU melalui Family
Support Group (FSG)

36

Proposal tersebut di atas belum pernah dibiayai dan tidak sedang diajukan
untuk dibiayai oleh instansi lain. Saya bersedia menjadi peneliti utama dan
meluangkan waktu selama 3 bulan dalam riset yang saya usulkan tersebut di
atas.
Demikianlah pernyataan ini saya buat dengan sesungguhnya.
Dibuat di: Surabaya
Pada tanggal: 5 Februari 2013
Yang Membuat Pernyataan

Sriyono, M.Kep.,Ns., Sp.,Kep.MB


NIP1970112020006041001

37

Lampiran 3
PERNYATAAN KESEDIAAN SEBAGAI ANGGOTA PENELITI
Yang bertanda tangan di bawah ini:
Nama

: Yulis Setiya Dewi, S.Kep.,Ns., M.Ng

NIP/NIK

: .....

Unit Kerja

: Fakultas Keperawatan Unair

Alamat

Dengan ini menyatakan kesediaan untuk ikut serta sebagai anggota peneliti
dan meluangkan waktu selama 3 bulan dalam riset yang berjudul Pemenuhan
Kebutuhan Psikososial Keluarga Pasien dengan Sindroma Gullain-Barre di
ICU melalui Family Support Group (FSG)
Apabila saya ternyata dikemudian hari tidak memenuhi kesediaan yang telah
disebutkan di atas maka saya bersedia diberhentikan keikutsertaannya dari
riset tersebut.
Demikianlah pernyataan ini saya buat dengan sesungguhnya.
Dibuat di: Surabaya
Pada tanggal: 5 Februari 2014
Yang Membuat Pernyataan

Yulis Setiya Dewi, S.Kep.,Ns., M.Ng


NIP

38

PERNYATAAN KESEDIAAN SEBAGAI ANGGOTA PENELITI


Yang bertanda tangan di bawah ini:
Nama

: Sukma Randani Ismono, S.Kep.,Ns., M.kep

NIP/NIK

: 139080790

Unit Kerja

: Fakultas Keperawatan Unair

Alamat

: Ketintang Madya Kencana I no 24 Surabaya

Dengan ini menyatakan kesediaan untuk ikut serta sebagai anggota peneliti
dan meluangkan waktu selama 3 bulan dalam riset yang berjudul Pemenuhan
Kebutuhan Psikososial Keluarga Pasien dengan Sindroma Gullain-Barre di
ICU melalui Family Support Group (FSG)
Apabila saya ternyata dikemudian hari tidak memenuhi kesediaan yang telah
disebutkan di atas maka saya bersedia diberhentikan keikutsertaannya dari
riset tersebut.
Demikianlah pernyataan ini saya buat dengan sesungguhnya.
Dibuat di: Surabaya
Pada tanggal: 5 Februari 2014
Yang Membuat Pernyataan

Sukma Randani Ismono, S.Kep.,Ns., Kep


NIK 139080790

39

PERNYATAAN KESEDIAAN SEBAGAI ANGGOTA PENELITI


Yang bertanda tangan di bawah ini:
Nama

: Erna Dwi Wahyuni, S.Kep.,Ns., M.Kep

NIP/NIK

: 139080823

Unit Kerja

: Fakultas Keperawatan Unair

Alamat

: Perumahan Ploso Timur IB No. 42 Surabaya

Dengan ini menyatakan kesediaan untuk ikut serta sebagai anggota peneliti
dan meluangkan waktu selama 3 bulan dalam riset yang berjudul Pemenuhan
Kebutuhan Psikososial Keluarga Pasien dengan Sindroma Gullain-Barre di
ICU melalui Family Support Group (FSG)
Apabila saya ternyata dikemudian hari tidak memenuhi kesediaan yang telah
disebutkan di atas maka saya bersedia diberhentikan keikutsertaannya dari
riset tersebut.
Demikianlah pernyataan ini saya buat dengan sesungguhnya.
Dibuat di: Surabaya
Pada tanggal: 5 Februari 2014
Yang Membuat Pernyataan

Erna Dwi Wahyuni, S.Kep.,Ns., M.Kep


NIK 139080823

40

Lampiran 4
SURAT PERNYATAAN
Yang bertanda tangan di bawah ini:
Nama

:Sriyono, M.Kep., Ns.,Sp.Kep.MB

NIP-NIK/NIDN

: 1970112020006041001/

Pangkat/ Golongan

:Penata Muda Tk I/3B

Jabatan Fungsional

:Asisten Ahli

Alamat

Dengan ini menyatakan bahwa proposal penelitian saya dengan judulPemenuhan


Kebutuhan Psikososial Keluarga Pasien dengan Sindroma Gullain-Barre di ICU
melalui Family Support Group (FSG) dengan biaya RKAT tahun anggaran
2013adalah bersifat original dan belum pernah dibiayai oleh lembaga/ sumber dan
lain.
Bilamana di kemudian hari ditemukan ketidaksesuaian dengan pernyataan ini,
maka saya bersedia dituntut dan di proses sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
Demikian pernyataan ini dibuat dengan sesungguhnya

dan dengan sebenar-

benarnya

Surabaya, 5 Februari 2013


Yang menyatakan

Sriyono, M.Kep., Ns.,Sp.Kep.MB


NIP 1970112020006041001

41

Lampiran 5
INSTRUMEN PENELITIAN
CRITICAL CARE FAMILY NEEDS INVENTION

Question

Not Important

Slight
important

Important

Very Important

To know the expected


outcome.

3.84 [.374]

3.64 [.549]

0.20 [-0.06,
0.46]

0.12

To have explanations
of the environment
before going into the
critical care unit for
the first time.

3.28 [.678]

3.27[.452]

0.01[-0.29,
0.31]

0.94

To talk to the doctor


every day.

3.60 [.645]

3.21[.696]

0.39 [0.03,
0.75]

0.03

To have a specific
person to call at the
hospital when unable
to visit.

3.04 [.978]

2.61 [.659]

0.43 [-0.00,
0.86]

0.05

To have questions
answered honestly.

4.00 [.000]

4.00 [.000]

0.00 [0.00,
0.00]

To talk about feelings


about what has
happened.

3.12 [.881]

3.36 [.603]

0.24 [-0.15,
0.63]

0.22

To have good food


available at the
hospital.

3.16 [.943]

2.48 [.795]

0.68 [0.22,
1.14]

<0.01

To have directions as
to what to do at the
bedside.

3.00 [.866]

2.97 [.637]

0.03 [-0.37,
0.43]

0.87

To visit at any time.

3.88 [.440]

3.33 [.736]

0.55 [0.22,
0.88]

<0.01

To know which staff


members could give
what type of
information.

3.28 [.792]

2.91 [.914]

0.37 [-0.09,
0.83]

0.11

To have friends nearby


for support.

3.20 [.866]

3.21 [.696]

0.01 [-0.40,
0.42]

0.96

To know why things


were done for the

3.72 [.542]

3.70 [.467]

0.02 [-0.25,
0.29]

0.88

42

patient.
To feel there is hope.

3.80 [.408]

3.13 [.806]

0.67 [0.32,
1.02]

<0.01

To be told the truth


even if it is
distressing.

3.68 [.690]

3.82 [.465]

0.14 [-0.16,
0.44]

0.36

To know about the


types of staff members
taking care of the
patient.

2.88 [1.054]

2.67 [.692]

0.21 [-0.25,
0.67]

0.36

To know how the


patient is being treated
medically.

3.64 [.569]

3.52 [.566]

0.12 [-0.18,
0.42]

0.42

To be assured that the


best care possible is
being given to the
patient.

3.80 [.577]

3.91 [.292]

0.11 [-0.12,
0.34]

0.34

To have a place to be
alone while in the
hospital.

2.60 [1.118]

2.82 [.882]

0.22 [-0.31,
0.75]

0.4

To know exactly what


is being done for the
patient.

3.72 [.458]

3.64 [.549]

0.08 [-0.19,
0.35]

0.55

To have comfortable
furniture in the
waiting room.

2.68 [.802]

2.79 [.600]

0.11 [-0.26,
0.48]

0.55

43

44

PROPOSAL
Hibah Riset Universitas Airlangga
Tahun Anggaran 2013

JUDUL PENGABDIAN MASYARAKAT :


PEMBERDAYAAN KELUARGA MELALUI FAMILY SUPPORT GROUP
(FSG)DALAM UPAYA PEMENUHAN KEBUTUHAN PSIKOSOSIAL
KELUARGA PASIEN ICU DENGAN SINDROMA GULLAIN-BARRE
Oleh :
1. ..................................................

DEPARTEMEN ............................................
FAKULTAS KEPERAWATAN
UNIVERSITAS AIRLANGGA
2013

BAB 1
PENDAHULUAN
1.1
Latar Belakang
Kasus onkologi (SGB) merupakan penyebab kelumpuhan yang sering dijumpai
pada usia dewasa muda. Insidensi kasus onkologi bervariasi antara 0.6 sampai 1.9

45

kasus per 100.000 orang pertahun. Selama periode 42 tahun Central Medical
Mayo Clinic melakukan penelitian mendapatkan insidensi rate 1.7 per 100.000
orang. Terjadi puncak insidensi antara usia 15-35 tahun dan antara 50-74
tahun.Data di Indonesia mengenai gambaran epidemiologi belum banyak.
Penelitian Chandra menyebutkan bahwa insidensi terbanyak di Indonesia adalah
dekade I, II, III (dibawah usia 35 tahun) dengan jumlah penderita laki-laki dan
wanita hampir sama. Sedangkan penelitian di Bandung menyebutkan bahwa
perbandingan laki-laki dan wanita 3 : 1 dengan usia rata-rata 23,5 tahun. Insiden
tertinggi pada bulan April s/d Mei dimana terjadi pergantian musim hujan dan
kemarau.
SGB pada beberapa keadaan dapat menimbulkan kematian, meskipun pada
umumnya mempunyai prognosa yang baik. Sebagian besar kasus berkembang
menjadi kelumpuhan otot pernapasan sehingga pasien membutuhkan ventilasi
mekanik yang cukup lama untuk mempertahankan hidupnya pada fase progresif di
Intensive Care Unit (ICU). Kondisi fisik pasien danperawatan yang lama di ICU
dapat menimbulkan stresdan kondisi krisis bagi keluarga pasien. Kesehatan dan
kesejahteraan mereka sangat bergantung pada pengalaman emosional dan
psikologis mereka dalam beradaptasi dengan lingkungan ICU.Keluarga memiliki
beberapa kebutuhan dasar yang harus dipenuhi agar mereka dapat menyesuaikan
diri dengan kondisi perawatan ICU. Kebutuhan ini meliputi (a) informasi, (b)
jaminan, (c) dukungan dan (d) kemampuan untuk berada di dekat pasien
(Damboise dan Cardin 2003). Salah satu intervensi keperawatan pada keluarga
pasien adalah membentuk Family Support Group (FSG) yang kemudian saling
berbagi informasi dan dukungan diantara sesamanya. FSG
1.2

Perumusan Masalah
Apakah Family Support Group (FSG) dapat membantu memenuhi
kebutuhan psikososial keluarga pasien Kasus onkologi di ICU?

1.3

Tujuan
1.3.1 Tujuan Umum
Menjelaskan pemenuhan kebutuhan psikososial keluarga pasien
Kasus onkologi di ICU melalui Family Support Group (FSG).
1.3.2 Tujuan Khusus
1. Mengidentifikasi kebutuhan psikososial keluarga pasien Kasus onkologi di ICU
pada kelompok kontrol dan perlakuan
2. Menganalisis pemenuhan kebutuhan psikososial pasien Kasus
onkologi di ICU melalui Family Support Group (FSG).

1.4

Urgensi Penelitian
Temuan dari studi ini bermanfaat dalam membantu perawat membentuk
strategi intervensi keperawatan bagi anggota keluarga pasien ICU
khususnya kasus Kasus onkologi.

1.5

Hipotesis

46

Family Support Group (FSG) dapat membantu memenuhi kebutuhan


psikososial keluarga pasien Kasus onkologi di ICU.