Anda di halaman 1dari 16

MAKSI AM33 R6 G6

AKUNTANSI MANAJEMEN
PERHITUNGAN BIAYA PESANAN DAN BIAYA PROSES

( Dosen Pengampu : Dr. Basuki HP, MBA, Msi, Ak )

MAGISTER AKUNTANSI ANGKATAN XXXIII


FAKULTAS EKONOMIKA DAN BISNIS
UNIVERSITAS DIPONEGORO
2015

BAB VI
PERHITUNGAN BIAYA PESANAN DAN BIAYA PROSES
I.

Karakteristik Lingkungan Pesanan dan Proses


1. Produksi dan Perhitungan Biaya Proses
Hal yang penting dalam sistem berdasarkan proses adalah biaya satu unit produk identik
dengan biaya produk lainnya. Perhitungan biaya proses akan berjalan dengan baik jika
produk relatif homogen, melewati serangkaian proses dan menerima jumlah produk yang
hampir sama.
2. Produksi dan Perhitungan Biaya Pesanan
Perusahaan yang beroperasi dalam industri berdasarkan pesanan, memproduksi banyak
jenis atau produk yang cukup berbeda antara yang satu dengan yang lainnya. Perusahaan
yang umumnya menggunakan sistem berdsarkan pesanan adalah percetakan, kontruksi,
pembuatan perabot, perbaikan mobil dan jasa medis.
Fungsi utama dari perhitungnan biaya pesasnan adalah biaya suatu pesanan berbeda
dengan pesanan lainnya.
Pada sistem produksi berdasarkan pesanan biaya biaya diakumulasikan bersasarkan
pesanan kerja. Pesanan Kerja (job) suatu atau serangkain unit yang berbeda. Pendekatan
untuk membebankan biaya ini dinamakan sistem perhitungan biaya pesanan (job order
costing system). Tabel 1 meringkas dan membandingkan karateristik perhitungan biaya
pesanan dan proses.
NO
1
2

PERHITUNGAN BIAYA PESANAN


Produk sangat bervariasi.
Biaya diakumulasi berdasarkan pesanan
kerja.
Biaya per unit dihitung dengan
membagi jumlah biaya pekerjaan
dengan unit yang diproduksi untuk
pekerjaan tersebut.

PERHITUNGAN BIAYA PROSES


Produk bersifat homogen.
Biaya diakumulasi berdasarkan proses
atau departemen.
Biaya per unit dihitung dengan
membagi biaya proses satu periode
dengan unit yang diproduksi periode
tersebut.

Tabel 1. Perbandingan Biaya Pesanan dan Proses

II. Arus Biaya Berkaitan Perhitungan Biaya Pesanan


1. Menghitung Biaya Per Unit dengan Perhitungan Biaya Pesanan
Dalam suatu lingkungan berdasarkan pesanan, tarif overhead yang dianggarkan selalu
digunakan karena penyelesaian pekerjaan jarang yang sesuai dengan selesainya tahun fiskal.
Contoh perhiutngan biaya berdasarkan pesanan, misalkan PNP mempunyai biaya berikut :
1. Biaya Bahan Baku

$1.780

2. Tenaga Kerja Langsung

$ 300 ($15 x 20 jam)

PERHITUNGAN BIAYA PESANAN DAN BIAYA PROSES

Hal 1

3. Overhead

$240 ($12 x 20 jam tenaga kerja)

4. Unit yang diproduksi

200 Unit
= Total Biaya : Unit Diproduksi $2.320 : 200 $11.60

Biaya per unit

Dari biaya biaya diatas bagaimana kita mengetahui biaya aktual bahan baku $1.780 dan
aktual tenaga kerja langsung $300? Untuk mengetahui biaya biaya tersebut kita harus
menggunakan penelusuran langsung.
2. Lembar Biaya Pesanan
Lembar biaya pesanan disiapkan setiap kali pesanan kerja baru dimulai, lembar ini
disiapkan untuk setiap pesanan dan merupakan akun barang dalam proses serta dokumen
utama untuk menghitung semua biaya.
Beberapa

perusahaan

mungkin

menganggap

nama

pelanggan

cukup

untuk

mengidentifikasikan suatu pekerjaan. Ketika pekerjaan semakin banyak, perusahaan


biasanya akan lebih mudah menidentifikasikannya melalui penomeran. Nama atau nomer
pekerjaan dapat menjadi judul lembar biaya pesanan. Tabel 2 menampilakn lembar biaya
pesanan.
PNP
LEMBAR KERJA PESANAN
Nama Pekerjaan : SupliShake-001
Tanggal Mulai : 7 januari 2015
Bahan Baku Lamgsung $1,780 Tanggal Selesai : 29 Januari 2015
Tenaga kerja Langsung
$300
Overhead
$240
Jumlah Biaya
$2,320
Unit Diproduksi
200
Biaya per Unit
$11.60

Tabel 2. Lembar Biaya Pesanan


Sistem biaya pesanan harus mampu untuk menidentifikasi jumlah bahan baku langsung,
tenaga kerja langsung, dan overhead yang dikonsumsi setiap pekerjaan.
Dokumen sumber lain digunakan untuk mencatat biaya yang ditelusuri ke lembar biaya
pesanan misalnya formulir permintaan bahan baku tabel 3 dan kartu jam kerja tabel 4.

Tanggal
11-Jan-15
Permintan Bahan Baku
Departemen
PNP
Nomer 12
Pekerjaan
SupliShake-001
Deskripsi
Jumlah
Biaya/Unit Jumlah Biaya
Bubuk Protein Nabati
500 pon
$1.20
$600
Tabel 3. Permintaan Bahan Baku

PERHITUNGAN BIAYA PESANAN DAN BIAYA PROSES

Hal 2

Nomor Pegawai
Nama
Tanggal
Waktu Mulai Waktu Selesai
8:00
10:00
10:00
11:00
11:00
12:00
1:00
5:00

: Empat (4)
Permintan Bahan Baku
: Agnar Firdaus
Nomer 12
: 13-Jan-15
Jumlah Waktu Tarif/Jam Jumlah Departemen
2 Jam
$15
$30 Perbaikan
1 Jam
$15
$15 Pembotolan
1 Jam
$15
$15 PNP
4 Jam
$15
$60 Pembotolan

Tabel 4. Kartu Jam Kerja

III. Arus Biaya pada Akun


1. Akuntansi untuk Bahan Baku dan Tenaga Kerja Langsung
Ketika sebuah perusahaan memerlukan bahan untuk suatu pekerjaan, bahan dikeluarkan
dari tempat penyimpanan. Biaya bahan tersebut dipindahkan dari akun bahan baku (BB) ke
akun barang dalam proses (BDP), biaya yang dipindahkan tersebut harus diberi tanda sesuai
nama pekerjaan.
Dari contoh diatas misalkan, PNP memproduksi dua produk (1). SupliShake-001 dan (2).
LigaStrong-001. Biaya tenaga kerja langsung SuppliShake-001 $300 ($15 x 20 JTKL) dan
LigaStrong-001 $450 ($15 x 30 JTKL). Ringkasan arus biaya bahan baku dan biaya tenaga kerja
langsung dapat dilihat pada tabel 5 berikut :

AKUN BAHAN BAKU


Saldo Awal
$0
Pembelian
$3,500
Bahan Baku yang digunakan
$3,080
Saldo Akhir
$420
Lembar Biaya Pesanan
Pekerjaan : SuppliShake-001
Bahan Baku Langsung
$1,780
Tenaga Kerja Langsung
$300
Overhead Dibebankan
?
Jumlah Biaya
?
Jumlah Unit
200 Unit
Biaya per Unit
?

UPAH YANG DIBAYARKAN


Jam Tenaga Kerja Langsung
Upah

50
$15

Jumlah Tenaga Kerja Langsung $750


Lembar Biaya Pesanan
Pekerjaan : LigaStrong-001
Bahan Baku Langsung
$1,300
Tenaga Kerja Langsung
$450
Overhead Dibebankan
?
Jumlah Biaya
?
Jumlah Unit
100 Unit
Biaya per Unit
?

Tabel 5. Ringkassan Arus Biaya Bahan Baku dan Tenaga Kerja Langsung
2. Akuntansi untuk Overhead
Dalam perhitungan biaya normal, biaya overhead aktual tidak pernah dibebankan
langsung pada pekerjaan. Overhead dibebankan pada setiap pekerjaan dengan
menggunakan tarif yang telah dianggarkan.
Anggaplah PNP memperkirakan overhead tahunan $14.400 dengan asumsi jam tenaga
kerja langsung 1.200 jam untuk tahun tersebut. Tarif overhead yang dibebankan adalah
sebagai berikut :
PERHITUNGAN BIAYA PESANAN DAN BIAYA PROSES

Hal 3

Tarif Overhead : $14.4-00/1.200 jam = $12 per JTKL


Overhead aktual PNP pada bulan Januari adalah sebagai berikut :
Pembayaran Sewa

$400

Utilitas

$ 50

Penyusutan Peralatan $100


Asuransi

$ 65

JUMLAH OVERHEAD

$615

Arus biaya overhead akan ditampilkan pada tabel 6 berikut :


OVERHEAD AKTUAL
Sewa
$400
Utilitas
$50
Penyusutan
$100
Asuransi
$65
Jumlah Overhead Aktual
$615
Lembar Biaya Pesanan
Pekerjaan : SuppliShake-001
Bahan Baku Langsung
$1,780
Tenaga Kerja Langsung
$300
Overhead Dibebankan
$240
Jumlah Biaya
?
Jumlah Unit
200 Unit
Biaya per Unit
?

OVERHEAD DIBEBANKAN
Jam Tenaga Kerja Langsung
Tarif Overhead

50
$12

Jumlah Overhead Dibebankan $600


Lembar Biaya Pesanan
Pekerjaan : LigaStrong-001
Bahan Baku Langsung
$1,300
Tenaga Kerja Langsung
$450
Overhead Dibebankan
$360
Jumlah Biaya
?
Jumlah Unit
100 Unit
Biaya per Unit
?

Tabel 6. Ringkassan Arus Biaya Overhead


Pada akhir Januari, overhead aktual yang muncul adalah $615, sedangkan overhead yang
dibebankan adalah $600. Dapat diketahui variansi overhead sebesar $15.
3. Akuntansi Barang Jadi
Setelah pekerjaan selesai, jumlah bahan baku langsung, tenaga kerja langsung dan
overhead yang dibebankan dijumlahkan untuk menghasilkan biaya produksi ke suatu
pekerjaan. Pada tabel 7 produk suppliShake-001 telah diselesaikan, jumlah biaya produksi
suppliShake-001 harus ditransfer dari akun barang dalam proses ke akun barang jadi dan
LigaStrong-001 masih tetap dalam akun barang dalam proses.
Lembar Biaya Pesanan
Pekerjaan : SuppliShake-001
Bahan Baku Langsung
$1,780
Tenaga Kerja Langsung
$300
Overhead Dibebankan
$240
Jumlah Biaya
$2,320
Jumlah Unit
200 Unit
BIAYA PER UNIT
$11.60

Lembar Biaya Pesanan


Pekerjaan : LigaStrong-001
Bahan Baku Langsung
$1,300
Tenaga Kerja Langsung
$450
Overhead Dibebankan
$360
Jumlah Biaya
$2,110
Jumlah Unit
100 Unit
Biaya per Unit
?

Tabel 7. Ringkassan Arus Biaya Barang Jadi


Pada produk LigaStrong-001 tidak perlu menampilkan biaya per unit karena masih dalam
proses.

PERHITUNGAN BIAYA PESANAN DAN BIAYA PROSES

Hal 4

Untuk memastikan keakuratan perhitungan biaya ini, laporan harga produksi ditampilkan
pada tabel 8, laporan ini menampilkan aktivitas produksi PNP selama bulan Januari.
PNP
LAPORAN HARGA POKOK PRODUKSI
PERIODE 31 JANUARI 2015
Bahan Baku Langsung
Persediaan Awal Bahan Baku
$0
Pembelian Bahan Baku
$3,500
Bahan Baku Tersedia
$3,500
Persediaan Akhir
$420
Jumlah Bahan Baku Yang Digunakan
$3,080
Tenaga Kerja Langsung
$750
Overhead
Sewa
$400
Utilitas
$50
Penyusutan Peralatan
$100
Asuransi
$65
Overhead Aktual
$615
(-) Overhead kurang Dibebankan
$15
Overhead Dibebankan
$600
Biaya Produksi Saat Ini
$4,430
Barang Dalam Proses Awal
$0
Jumlah Biaya Produksi
$4,430
(-) Barang Dalam Proses Akhir
$2,110
HARGA POKOK PRODUKSI
$2,320

Tabel 8. Laporan Harga Pokok Produksi


4. Akuntansi Harga Pokok Penjualan
Pada tabel 9 menunjukkan laporan harga pokok penjualan PNP bulan Januari 2015.
Variansi overhead yang tidak terlalu tinggi ditutup pada harga pokok penjualan. Harga pokok
penjualan sebelum penyesuaian dengan variansi overhead disebut sebagai harga pokok
penjualan normal. Setelah adanya penyesuaian dengan variansi overhead dissebut sebagai
harga pokok penjualan disesuaikan.

LAPORAN HARGA POKOK PENJUALAN


Persediaan Barang Jadi Awal
$0
Harga Pokok Produksi
$2,320
Barang Tersedia Dijual
$2,320
(-) Persediaan Barang Jadi Akhir
$0
Harga Pokok Penjualan Normal
$2,320
Overhead yang Kurang Dibebankan
$15
Harga Pokok Penjualan Disesuaikan $2,335
Tabel 9. Laporan Harga Pokok Penjualan

PERHITUNGAN BIAYA PESANAN DAN BIAYA PROSES

Hal 5

5. Akuntansi Biaya Non Produksi


Biaya yang berkaitan dengan aktivitas penjualan dan administrasi umum diklasifikasikan
sebagai biaya non produksi. Biaya ini merupakan biaya periodik dan tidak pernah dibebankan
ke produk. Biaya tersebut bukanlah bagian dari arus biaya produksi.
Asumsikan PNP mengambil margin sebesar 50% dari harga pokok produksi, berarti harga
jual produk $3.480. Biaya administrasi dan penjualan yang terjadi selama bulan Januari 2015
adalah sebagai berikut :
Sirkulasi Iklan

$275 (beban penjualan)

Komisi Penjualan

$125 (beban penjualan)

Perlengkapan

$200 (beban administrasi)

Penyusutan peralatan kantor

$150 (beban administrasi)

Laporan laba rugi PNP ditunjukkan pada tabel 10 berikut :

PNP
LAPORAN LABA RUGI
UNTUK BULAN BERAKHIR 31 JAN 2015
Penjualan
$3,480
(-) Harga Pokok Produksi
$2,335
Gross Profit
$1,145
(-) Beban Penjualan dan Admin
Beban Penjualan
$400
Beban Admin
$350
$750
LABA OPERASI
$395
Tabel 10. Laporan Laba Rugi

IV. Lingkungan Proses dan Arus Biaya


Perhitungan biaya operasi ( operation costing ) merupakan penggunaan prosedur pesanan
untuk membebankan biaya bahan baku pada produk, dan pendekatan proses untuk
membebankan biaya konversi.
Penggunaan lebih dari satu bentuk perhitungan biaya dalam perusahaan yang sama
merupakan hal yang mungkin dilakukan dalam upaya efisiensi biaya operasi produksi.
1. Jenis Jenis Pola Manufaktur Proses
1. Pola Proses Berurutan (sequential processing)
Bahwa unit unit harus melalui suatu proses sebelum dapat dikerjakan dalam proses
berikutnya.
2. Pola proses paralel (parallel processing)
Bahwa dua atau lebih proses berurutan dibutuhkan untuk memproduksi suatu barang
jadi.

PERHITUNGAN BIAYA PESANAN DAN BIAYA PROSES

Hal 6

Proses paralel biasanya untuk unit unit yanag telah setengah jadi, dapat dikerjakan
secara simultan dalam dua proses berbeda kemudian secara bersamaan dibawa ke
proses akhir untuk penyelesaian.
2. Bagaimana Biaya Mengalir Melalui Berbagai Akun pada Perhitungan Biaya Proses
Arus biaya produksi untuk sistem perhitungan biaya proses secara umum sama dengan
sistem perhitungan biaya pesanan. Ketika bahan baku dibeli, biaya bahan baku ini mengalir
ke akun persediaan bahan baku. Biaya bahan baku, tenaga kerja, dan overhead yang
dibebankan akan mengalir ke barang dalam proses. Ketika barang telah selesai, biaya barang
yang telah selesai mengalir dari akun barang dalam proses ke barang jadi. Akhirnya biaya
barang jadi dipindahkan ke akun Harga Pokok Penjualan ketika barang terjual.
Biaya perpindahan masuk ( transferredin cost ) merupakan biaya biaya yang
dipindahkan dari proses sebelumnya ke proses berikutnya. Biaya transfer masuk ini ( dari
sudut pandang proses berurutan ) sama dengan biaya bahan baku.
3. Akumulasi Biaya Pada Laporan Produksi
Laporan produksi merupakan dokumen yang meringkas aktivitas manufaktur yang terjadi
di suatu departemen dalam periode tertentu. Laporan produksi terbagi menjadi dua bagian,
yaitu :
1. Bagian informasi unit, memiliki dua sub bagian utama :
1. Unit untuk diperhitungkan
2. Unit yang telah diperhitungkan
2. Bagian informasi biaya, memiliki dua sub bagian utama :
1. Biaya untuk diperhitungkan
2. Biaya yang telah diperhitungkan
Laporan produksi berisi informasi biaya-biaya yang ditransfer masuk dari departemen
sebelumnya serta biaya-biaya yang ditambahkan dalam departemen itu sendiri, seperti
bahan baku langsung, tenaga kerja langsung, dan overhead.
Laporan produksi menelusuri aliran unit melalui suatu departemen, mengidentifikasi
biaya yang dibebankan pada departemen, menampilkan biaya per unit, dan menunjukkan
pembagian biaya departemen pada periode pelaporan.
4. Dampak Persediaan Barang Dalam Proses Perhitungan Biaya Proses
Perhitungan biaya per unit pada pekerjaan yang dilakukan pada suatu periode adalah
bagian utama dari laporan produksi.
Masalah-masalah yang ditimbulkan dari persediaan barang dalam proses adalah :
1. Mendefinisikan suatu unit produksi bisa jadi sulit karena beberapa unit yang diproduksi
selama suatu periode telah selesasi sedangkan beberapa unit yang ada di dalam

PERHITUNGAN BIAYA PESANAN DAN BIAYA PROSES

Hal 7

persediaan akhir belum selesai. Hal ini dapat ditangani melalui konsep produksi unit
setara.
2. Bagaimana seharusnya biaya awal barang dalam proses diperlakukan, disatukan dengan
biaya periodik terakhir atau dipisah dan ditransfer keluar terlebih dahulu. Hal ini dapat
diselesaikan dengan metode rerata tertimbang dan FIFO.
5. Produksi Unit Setara
Suatu unit yang telah selesai dan ditransfer keluar dalam suatu periode tidak identik
(atau setara) dengan unit dalam persediaan akhir barang dalam proses, dan biaya yang
terkait pada tiap unit seharusnya tidak sama. Solusinya adalah menghitung Output unit
setara. Output unit setara (equivalent unit of output) adalah unit telah terselesaikan dan
dapat diproduksi dengan jumlah usaha manufaktur yang telah dilakukan pada periode acuan.
Setiap unit yang ditransfer keluar (kecuali jika telah selesai) merupakan unit setara yang
tetap dalam akun persediaan akhir barang dalam proses.
Dengan mengetahui Output untuk suatu periode dan biaya produksi untuk tiap-tiap
departemen, kita dapat menghitung biaya per unit dan per unit setara untuk menilai akhir
barang dalam proses.

V. Dua Metode Perlakuan Persediaan Awal Barang Dalam Proses


Untuk menghitung biaya per unit pada suatu departemen, dua pendekatan telah
berkembang guna menangani output periode terdahulu dab biaya periode terdahulu yang
ditemukan pada persediaan awal barang dalam proses, yaitu metode perhitungan biaya rerata
tertimbang (weighted average costing method) menggabungkan biaya persediaan awal dengan
biaya periode saat ini untuk menghitung biaya per unit. Metode perhitungan biaya FIFO(FIFO
costing method) memisahkan unit dalam persediaan awal dari unit yang diproduksi dalam
periode saat ini.
1. Perhitungan Biaya Rerata Tertimbang
Metode perhitungan biaya rerata tertimbang memperlakukan biaya awal persediaan dan
output setara mengikutinya, sebagai pemilik periode waktu berjalan. Dengan metode rerata
tertimbang, output unit setara dihitung dengan menambahkan unit-unit yang telah selesei
pada unit setara akhir barang dalam proses.
Lima langkah dalam menyiapkan laporan produksi
1. Analisis aliran unit secara fisik,
2. Perhitungan unit-unit setara,
3. Perhitungan biaya per unit,
4. Penilaian persediaan,
5. Rekosiliasi biaya.
PERHITUNGAN BIAYA PESANAN DAN BIAYA PROSES

Hal 8

Contoh Metode Rerata tertimbang


Data biaya dan produksi departemen peracikan Healthblend untuk bulan juli
Produksi :
Jumlah unit dalam proses, 1 juli, 75% selesai

20.000

Jumlah unit yang telah selesai dan ditransfer keluar

50.000

Jumlah unit dalam proses, 31 Juli, 25% selesai

10.000

Biaya :
Barang dalam proses, 1 Juli

$ 3.525

Biaya yang ditambahkan pada bulan Juli

$ 10.125

Langkah 1 Analisi aliaran secara fisik


Unit untuk dihitung:
Unit-unit pada awla barang dalam proses (75% selesai)

20.000

Unit-unit yang mulai dikerjakan selama periode

40.000 +

Jumlah unit yang diperhitungkan

60.000

Unit yang telah dihitung:


Unit-unit yang telah diselesaikan dan di transfer keluar:
Mulai dikerjakan dan diselesaikan

30.000

Dari awal barang dalam proses

20.000

50.000

Unit-unit pada persediaan akhir barang dalam proses (25% selesai)

10.000 +

Jumlah unit yang telah diperhitungkan

60.000

Langah 2 : Perhitungan Unit unit setara


Perhitungan ini diketahui bahwa output bulan juli sebanyak 52.500 unit: 50.000 unit
telah diselesaikan serta ditransfer keluar dan 2.500 unit setara dari persediaan akhir
(10.000x25%). Sedangkan persediaan awal itu termasuk dalam 50.000 unit yang telah
diselesaikan dan ditransfer keluar dalam bulan berjalan.
Langkah 3 : Perhitungan Biaya per unit
Unit yang telah diselesaikan

50.000

Ditambah: persediaan unit-unit pada persediaan akhir barang Dalam proses x bagian
yang selesei (10.000unit x 25%)
Output unit setara

2.500 +
52.500

Biaya Per unit = $13.650/52.500 = $0,26 per unit


Langkah 4 : Penilaian persediaan
Dengan menggunkan biaya per unit $0,26, biaya barang yang ditransfer keluar ke
departemen pengapsulan adalah $ 13.000 ($ 50.000 unit x $0,26 per unit) dan biaya pada
akhir barang dalam proses adalah $ 650 (2500 unit-unit setara x $ 0,26 per unit).
PERHITUNGAN BIAYA PESANAN DAN BIAYA PROSES

Hal 9

Langkah 5 : Rekonsiliasi biaya


Barang-barang yang ditransfer keluar

$ 13.000

Barang-barang pada persediaan akhir barang dalam proses

650

Jumlah biaya yang telah diperhtungkan

$ 13.650

Biaya produksi untuk dihitung juga sebesar $ 13.650


Persediaan awal barang dalam proses

$ 3.525

Yang muncul selama bulan berjalan

10.125

Jumlah biaya yang diperhitungkan

$ 13.650

Jadi, biaya untuk dihitung dibebankan secara langsung pada persediaan dan kita memiliki
rekonsiliasi biaya yang diperlukan. Jumlah biaya yang dibebankan pada barang yang
ditransfer keluar dan persediaan akhir barang dalam proses harus sesuai dengan jumlah
biaya pada persediaan awal barang dalam proses dan biaya produksi yng muncul selama
periode berjalan.
2. Evaluasi Metode Rerata Tertimbang
Keuntungan

metode

rerata

tertimbang

adalah

kesederhanaannya.

Dengan

memperlakukan unit pada persediaan awal barang dalam proses sebagai pemilik periode
yang berjalan, semua unit setara akan termasuk dalam kategori yang sama saat menghitung
biaya per unit. Kelemahan metode ini adalah mengurangi keakuratan perhitungan biaya per
unit untuk output periode berjalan dan unit pada persediaan awal barang dalam proses.

VI. Keberadaan Beberapa Input dan Departemen


1. Pembebanan yang Tidak Seragam dari Input Manufaktur
Sejauh ini, kita menganggap barang dalam proses telah 60% selesai. Hal itu berarti 60%
bahan baku langsung, tenaga kerja langsung dan overhead yang diperlukan untuk
menyelesaikan proses telah digunakan dan 40% sisanya diperlukan untuk menyelesaikan unit
produksi.
Asumsi bahwa pembebanan biaya konversi seragam ( tenaga kerja langsung dan
overhead) bukannya tidak wajar. Input tenaga kerja langsung biasanya dibutuhkan sepanjang
proses dan overhead secara normal dibebankan dengan dasar jam tenaga kerja langsung.
Sebaliknya, bahan baku langsung tidak dibebankan secara seragam.
Contoh :
Produksi :
Unit dalam proses, 1 september, 50% selesai

10.000

Unit yang telah selesai dan ditransfer keluar

60.000

Unit dalam proses, 30 sepetember, 40% selesai

20.000

PERHITUNGAN BIAYA PESANAN DAN BIAYA PROSES

Hal 10

Biaya :
Barang dalam proses, 1 september
Bahan Baku

$ 1.600

Biaya Konversi

200

Jumlah

$ 1.800

Biaya saat ini:


Bahan Baku

$ 12.000

Biaya Konversi

3.200

Jumlah

$ 15.200

Langkah 1
Unit untuk diperhitungkan:
Unit di persediaan awal barang dalam proses

10.000

Unit yang mulai dikerjakan selama bulan september

70.000 +

Jumlah unit yang diperhitungkan

80.000

Unit yang telah dihitung:


Unit-unit yang telah diselesaikan dan di transfer keluar:
Mulai dikerjakan dan diselesaikan

50.000

Dari awal barang dalam proses

10.000

60.000

Unit-unit pada persediaan akhir barang dalam proses (40% selesai)

20.000 +

Jumlah unit yang telah diperhitungkan

80.000

Langkah 2
Bahan baku
Unit yang telah selesai
60.000
Ditambah: unit di persediaan akhir barang dalam proses x bagian
yang telah selesai:
20.000 x 100%
20.000
20.000 x 40%
Unit output setara

PERHITUNGAN BIAYA PESANAN DAN BIAYA PROSES

80.000

Konversi
60.000

8.000
68.000

Hal 11

Langkah 3
Biaya bahan baku unit = ( $1.600+$ 12.000 )/80.000 $ 0,17
Biaya Konversi Unit

= ( $200 + $ 3.200) / 68.000 $ 0,05

Jumlah biaya unit

= biaya bahan baku unit + biaya konversi unit


= $ 0,17 + $ 0, 05 $ 0,22 per unit yang telah selesai

Biaya unit di transfer keluar dilakukan dengan mengalihkan biaya per unit dengan jumlah
unit yang telah selesai.
Langkah 4
Biaya barang yang telah ditransfer keluar = $ 0,22 x 60.000 $ 13.200
Perhitungan biaya akhir dalam proses dilakukan dengan mendapatkan biaya dari setiap
input manufaktur, kemudian menjumlahkan biaya-biaya setiap input ini.
Bahan Baku: $ 0,17 x 20.000

$ 3.400

Konversi : $ 0,05 x 8.000

$ 400

JUMLAH BIAYA

$ 3.800

Langkah 5 Rekonsiliasi
Biaya-biaya untuk diperhitungkan
persediaan awal dalam proses

Yang muncul selama bulan berjalan

1.800
15.200

Jumlah biaya yang telah diperhtungkan

$ 17.000

Biaya per unit setara

0,22

Biaya yang telah diperhitungkan:


Barang yang di transfer keluar
Barang di persediaan akhir barang dalam proses
Jumlah biaya yang telah diperhtungkan ke beberapa departemen

$ 13.200
3.800
$ 17.000

Dalam Proses manufaktur, beberapa departemen menerima barang-barang yang baru


selesai sebagaian dari departemen-departemen sebelumnya. Pendekatan yang umumnya
dilakukan adalah memperlakukan barang-barang yang di transfer masuk sebagai kategori
bahan baku terpisah ketika menghitung unit setara.

PERHITUNGAN BIAYA PESANAN DAN BIAYA PROSES

Hal 12

Unit untuk diperhitungkan:


Unit di persediaan awal barang dalam proses

15.000

Unit yang mulai dikerjakan selama bulan september

60.000 +

Jumlah unit yang diperhitungkan

75.000

Unit yang telah dihitung:


Unit-unit yang telah diselesaikan dan di transfer keluar:
Mulai dikerjakan dan diselesaikan

55.000

Dari awal barang dalam proses

15.000

70.000

Unit-unit pada persediaan akhir barang dalam proses


Jumlah unit yang telah diperhitungkan

5.000 +
75.000

Unit yang telah diselesaikan

70.000

Ditambah : persediaan unitt pada persediaan akhir barang Dalam proses x bagian yang
selesei (10.000unit x 100%)
Output unit setara
Biaya per unit

5.000 +
75.000

= ( $ 13.200 + $ 3.000 ) / 75.000


= $ 16.200 / 75.000 $ 0,216

Satu-satunya kesulitan tambahan yang ditimbulakan dalam analisis untuk departemen


selanjutnya adalah kategori transfer masuk. Sebagaimana telah ditunjukkan menangani
kategori ini hampir sama dengan menangani kategori lainnya. Namun, harus diingat bahwa
biaya untuk jenis bahan baku khusus saat ini merupakan biaya dari unit-unit yang di transfer
masuk dari proses sebelumnya.
2. Perbedaan Antara FIFO dan Rerata Tertimbang
Jika terjadi perubahan harga input manufaktur dari satu periode ke periode berikutnya
FIFO menghasilkan biaya per unit yang lebih akurat ( sehingga lebih terkini) daripada metode
rerata tertimbang. Biaya per unit yang lebih akurat berarti pengendalian biaya yang lebih
baik, keputusan penentuan harga yang lebih baik, dan lain-lain.
Karena FIFO mengeluarkan pekerjaan dan biaya periode sebelumnya, kita perlu
membuat dua kategori unit yang telah diselesaikan. Metode FIFO baerasumsi unit-unit di
awal barang dalam proses telah di selesaikan terlebih dahulu, sebelum unit baru mulai
dikerjakan.
Dalam perhitungan biaya pesanan, bahan baku dan tenaga kerja langsung dibebankan
pada akun barang dalam proses. Biaya overhead dibebankan pada barang dalam proses
degan menggunakan tarif yang telah ditetapkan sebelumnya. Biaya aktual overhead

PERHITUNGAN BIAYA PESANAN DAN BIAYA PROSES

Hal 13

diakumulasi dalam akun pengendali overhead. Biaya unit yang terselesaikan dikredit pada
barang dalam proses dan didebet ke harga pokok penjualan dan dikredit ke barang jadi.
Dalam perhitungan biaya proses, terdapat akun barang dalam proses yang berbeda
untuk setiap departemen atau proses. Ketika unit-unit selesai di satu departemen, jumlah
biaya dibebankan ke akun barang dalam proses di departemen berikutnya (dan barang dalam
proses dari departemen yang pertama dikredit).

PERHITUNGAN BIAYA PESANAN DAN BIAYA PROSES

Hal 14

DAFTAR PUSTAKA
Hansen, Don R., Mowen, Maryanne M., Managerial Accounting, Edisi Delapan (8),
Jakarta : Salemba Empat, 2011.

PERHITUNGAN BIAYA PESANAN DAN BIAYA PROSES

Hal 15