Anda di halaman 1dari 9

Perbedaan Meningitis dan Ensefalitis

No
.

Sub

Meningitis

Ensefalitis

KDK

Definisi

Infeksi akut yang


mengenai selaput
meningen

Infeksi akut yang


mengenai jaringan otak
dan selaput otak

Kejang demam
ialah bangkitan
kejang yang
terjadi pada kenaikan suhu
tubuh (suhu
rektal di atas
38oC) yang
disebabkan oleh
suatu proses
ekstrakranium.

Etiologi

Pelepasan
muatan listrik
yang berlebihan
di sel neuron otak
karena gangguan
fungsi pada
neuron tesebut
baik berupa
fisiologi,
biokimiawi,
maupun anatomi.

Bakteri
(Mycobacterium
tuberculosa,
Neisseria
meningitis,
Staphylococcus
aureus,
Streptococcus grup
B dan D,
Enterococcus,
Haemophilus
influenza)

Virus

Faktor maternal :
ruptur membran
fetal, infeksi
maternal pada
minggu terakhir
kehamila

Faktor imunologi :
defisiensi
mekanisme imun,
defisiensi
immunoglobulin

Penyebab terbanyak
dari ensefalitis >
80% adalah
Enterovirus. Dapat
juga disebabkan
oleh Herpes
simpleks tipe 1, tipe
2, tipe 6, virus
Varicella zooster,
virus Parotitis,
Cytomegalovirus,
Rubela, Rubeola,
dll.
Bakteri

Patofisiologi

Kelainan sistem
saraf pusat,
pembedahan atau
injury yang
berhubungan dengan
sistem persarafan

Virus/bakteri
hematogen
selaput otak,
misalnya pada
penyakit Faringitis,
Tonsilitis,
Pneumonia,
Bronchopneumonia
dan Endokarditis

Penyebaran
bakteri/virus dapat
pula secara
perkontinuitatum
dari peradangan
organ atau jaringan
yang ada di dekat
selaput otak,
misalnya Abses
otak, Otitis Media,
Mastoiditis,
Trombosis sinus
kavernosus dan
Sinusitis.
Penyebaran kuman
bisa juga terjadi
akibat trauma kepala
dengan fraktur
terbuka atau
komplikasi bedah
otak.
Invasi kumankuman ruang
subaraknoid
radang pada pia dan
araknoid, CSS

Virus masuk kulit,


saluran nafas, dan
saluran pencernaan
menyebar:
1. Setempat : virus
hanya menginfeksi
selaput lendir,
permukaan/organ
tertentu
2. Penyebaran
hematogen primer :
virus masuk ke dalam
darah kemudian
menyebar ke berbagai
organ dan berkembang
biak pada organ
tersebut.
3. Penyebaran
hematogen sekunder :
virus berkembang biak
di daerah pertama kali
ia masuk (permukaan
selaput lendir)
kemudian menyebar ke
organ lain.
4. Penyebaran melalui
syaraf : virus
berkembang biak di
permukaan selaput
lendir dan menyebar
melalui sistem syaraf.

Kelainan pada pasien

(Cairan
Serebrospinal) &
sistem ventrikulus

ensefalitis disebabkan
oleh:
1. Invasi dan perusakan
langsung pada jaringan
otak oleh virus yang
sedang berkembang
biak
2. Reaksi jaringan saraf
pasien terhadap antigen
virus yang akan
berakibat kerusakan
vaskular sedangkan
virusnya sendiri sudah
tidak ada dalam
jaringan otak
3. Reaksi aktivasi virus
neurotropik yang
bersifat laten

Manifestasi
Klinis

-Sakit kepala dan


demam (gejala awal
yang sering)
-Perubahan pada tingkat
kesadaran dapat terjadi
letargik, tidak responsif,
dan koma
-Iritasi meningen
mengakibatkan
sejumlah tanda sbb:

Rigiditas nukal
(kaku leher).Upaya
untuk fleksi kepala
mengalami
kesukaran karena
adanya spasme otototot leher.
Tanda kernig
positif : ketika
pasien dibaringkan
dengan paha dalam
keadan fleksi kearah
abdomen, kaki tidak

Gejala dapat ringan


sampai berat, tergantung
jenis virus dan jaringan
otak yang terkena
Panas mendadak
tinggi (sering
dengan
hiperpireksia)
Sakit kepala
Nausea dan muntah
Kesadaran cepat
menurun
Kejang
umum/fokal/switchi
ng
Afasia, hemiparesis
Adanya riwayat
penyakit primer dapat
membantu diagnosis.
Misalnya mump,
morbilli, rubella.

KDS

Kejang demam
yang berlangsung
singkat, kurang
dari 15 menit,
dan umumnya
akan berhenti
sendiri. Kejang
berbentuk umum
tonik dan atau
klonik, tanpa
gerakan fokal.
Kejang tidak
berulang dalam
waktu 24 jam.

KDK

1. Kejang lama
> 15 menit
2. Kejang fokal
atau parsial
satu sisi, atau
kejang umum

dapat di ekstensikan
sempurna
Tanda brudzinki :
bila leher pasien di
fleksikan maka
dihasilkan fleksi
lutut dan pinggul.
Bila dilakukan fleksi
pasif pada
ekstremitas bawah
pada salah satu sisi
maka gerakan yang
sama terlihat peda
sisi ektremita yang
berlawanan
-Mengalami foto fobia,
atau sensitif yang
berlebihan pada cahaya.
-Kejang akibat area
fokal kortikal yang peka
dan peningkatan TIK
akibat eksudat purulen
dan edema serebral
dengan perubahan
karakteristik tandatanda vital (melebarnya
tekanan pulse dan
bradikardi), pernafasan
tidak teratur, sakit
kepala, muntah dan
penurunan tingkat
kesadaran.
-Adanya ruam
(Meningitis
meningococal)
-Infeksi fulminating
dengan tanda-tanda
septikimia : demam
tinggi tiba-tiba muncul,
lesi purpura yang
menyebar, syok dan
tanda koagulopati
intravaskuler
diseminata

didahului
kejang parsial
3. Berulang atau
lebih dari 1
kali dalam 24
jam

Kriteria
Diagnosis

-Anamnesis (didapatkan
trias meningitis: sakit
kepala, demam, kaku
kuduk, RPD, dll)

Anamnesis
(didapatkan trias
ensefalitis: demam
tinggi, penurunan
kesadaran, dan
kejang, tanpa
peningkatan tekanan
intra kranial)

Pemeriksaan fisik
(Penurunan
kesadaran, febris,
disfasia, ataksia,
kejang, hemiparesis,
kelainan saraf otak)

Pemeriksaan

Laboratorium:
Darah rutin lengkap,
gula darah, elektrolit
dan biakan darah

-Pemeriksaan fisik
(didapatkan meningeal
sign)

Pemeriksaa
n Penunjang

Analisis CSS dari


Pungsi lumbal:

Meningitis
bakterial:
tekanan
meningkat,
cairan keruh, sel
darah putih
(PMN) dan
protein
meningkat,
glukosa
menurun, kultur
positif terhadap
beberapa jenis
bakteri. Pada
Meningitis TBC,
ada gambaran
pleiositosis
Meningitis virus:
tekanan
bervariasi, cairan
jernih, sel darah
putih (MN)
meningkat,
glukosa normal,
protein menurun, kultur biasanya
negatif, kultur
virus biasanya
dengan prosedur

Analisis Pungsi
lumbal: cairan
jemih, 48 jam
pertama
pemeriksaan sel
leukosit didominasi
oleh PMN, hitung
jenis didominasi
oleh limfosit,
protein dan glukosa
normal atau
meningkat
Pemeriksaan CT
atau MRI kepala
menunjukan
gambaran edema
otak
Pada pemeriksaan
EEG didapatkan
gambaran
penurunan aktivitas

Pemeriksaan
laboratorium
tidak
dikerjakan
secara rutin
pada kejang
demam,
tetapi dapat
dikerjakan
untuk
mengevaluasi
sumber
infeksi
penyebab
demam,
misalnya
darah perifer,
elektrolit dan
gula darah
(level II-2
dan level III,
rekomendasi
D).
Pungsi
lumbal
menyingkirka
n DD
meningitis

khusus, Pellicle
-Pemeriksaan
Laboratorium:
Elektrolit darah,
ESR/LED

atau perlambatan
-

-MRI/ CT Scan : dapat


membantu dalam
melokalisasi lesi,
melihat ukuran/letak
ventrikel; hematom
daerah serebral,
hemoragik/tumor
-Rontgen dada/kepala/
sinus :mungkin ada
indikasi sumber infeksi
intra kranial.
7

Diagnosis
Banding

Perdarahan
subarachnoidal

Meningitis akut bakteri

Meningismus

Abses otak

Ensefalitis

Empiema sub/epidural

Abses Otak

Sindrom Reye

Meningitis TB

Abses ekstradural, abses


subdural
8

Komplikasi

-Hidrosefalus obstruktif
-Meningococcal
Septicemia
(mengingocemia)
-Sindrome waterfriderichen (septik syok,
DIC, perdarahan adrenal
bilateral)
-SIADH ( Syndrome
Inappropriate
Antidiuretic hormone )
- Efusi subdural
-Kejang
-Edema dan herniasi
serebral

Sindrom Guillian
Barre

Retardasi mental

Mielitis transversa

Hemiplagia

Ataksia serebeler

Kemungkina
n mengalami
kecacatan
atau kelainan
neurologis

Kejadian
kecacatan
sebagai
komplikasi
kejang
demam tidak
pernah
dilaporkan.
Perkembanga
n mental dan

-Cerebral palsy
-Gangguan mental
- Gangguan belajar
- Attention deficit
disorder.

Tatalaksana

Kausal
- Ceftriaxon 100
mg/kgBB/hari dosis
tunggal atau
Cefotaxime 300
mg/kgBB/hari
dibagi dalam 34
dosis, lama
pemberian 714 hari
- Edema otak diberi
kortikosteroid
deksametason 0,2-

neurologis
umumnya
tetap normal
pada pasien
yang
sebelumnya
normal.
Penelitian
lain secara
retrospektif
melaporkan
kelainan neurologis pada
sebagian
kecil kasus,
dan kelainan
ini biasanya
terjadi pada
kasus dengan
kejang lama
atau kejang
berulang baik
umum atau
fokal.

Apabila didapatkan
klinis kejang fokal
maka diberikan
Asiklovir intravena
10 mg/kgBB tiap 8
jam pada anak
dengan fungsi ginjal
yang baik, dan 20
mg/kgBB iv setiap 8
jam pada neonatus
(bila perbaikan
asiklovir diteruskan
sampai 14 hari- 21

Kemungkina
n mengalami
kematian

Ensefalitis

0,3 mg/kgBB/kali
secara iv atau im
dalam 3 kali
pemberian selama 4
5 hari

hari

Suportif
(Pemberian cairan,
nutrisi yang adekuat,
kejang: sesuai
penatalaksanaan
kejang demam
sampai dikeahui
sekuele +/-, bila

terjadi peningkatan
TIK manitol 20%
0,25-1
gram/kgBB/kali iv
selama 30-60 menit,
dpt diulang setelah 8
jam, pemberian O2
dan pembersihan
jaan napas

Simptomatik
(Kejang:
ditatalaksana sesuai
tatalaksana kejang,
demam: antipiretik,
edema otak:
deksametason 0,20,3 mg/kgBB/kali
secara iv atau im
dalam 3 kali
pemberian)
Suportif
(Retriksi cairan
dengan Dekstrose
5% + NaCl 15%,
bila edema otak
diterapi sesuai
penatalaksanaan
edema otak,
pemberian O2 dan
pembebasan jalan
napas, nutrsi yang
adekuat.
Tindak lanjut
(Fisioterapi bila
sekuele (+))

10

Prognosis

Prognosis pada
meningitis bakteri bila
tidak diobati dengan
baik dapat berakibat
fatal.

Prognosis pada sebagian


kasus ensefalitis
berlangsung progresif
adalah fatal, dan pada
sebagian yang lain
dapat sembuh dengan
meninggalkan sekuele.
VHS dengan terapi
acyclovir menimbulkan
mortalitas sebanyak
19% dan sekuele sedang
atau berat pada 60%

kasus, dan dijumpai


relaps pada 5-26%
kasus.