Anda di halaman 1dari 79

LAPORAN AKHIR

PROGRAM INSENTIF PENELITI DAN PEREKAVASA LIP I TAHUN 2010

JUDUL KEGIATAN:

PENELITIAN MORFOTEKTONIK KAITANNYA DENGAN


POTENSI GEMPABUMI DAN GERAKAN TANAH Dl JALUR
PEGUNUNGAN SERAYU UTARA, JAWA TENGAH

PENELITI PENGUSUL:
EDI HIDAYAT, ST., MT.

JENIS INSENTIF:
RISETDASAR

BIDANG FOKUS:
SUMBERDAYA ALAM DAN LINGKUNGAN (LIPI 1.03)

BALAI INFORMASI DAN KONSERVASI KEBUMIAN


KARANGSAMBUNG - LIPI
2010

LEMBAR PENGESAHAN
SATUAN KERJA PENANDA TANGAN KONTRAK

1.

Judul Kegiatan/Penelitian : Penelitian Morfotektonik Kaitannya Dengan


Potensi Gempabumi dan Gerakan Tanah di
Jalur Pegunungan Serayu Utara, Jawa Tengah
: Sumberdaya Alam dan Lingkungan (LIPI 1.03)

2.

Bidang Fokus

3.

Peneliti Pengusul

4.

5.

Nama Lengkap

: Edi Hidayat, ST., MT

Jenis kelamin

: Laki-laki

Surat Perjanjian
-

Nomor

: 14/SU/SP/Insf.Ritek/IV/10

Tanggal

: 06 April 201 0

Biaya Total2010

: Rp. 100.000.000,00

Kebumen, 22 November 2010


Menyetujui,
Kepala Balai lnformasi dan
Konservasi Kebumian
Karangsambung LIPI
.. ''-

Peneliti Pengusul

fh'

L .L f . -::.;\~
\
;.

I;

2~

..

~~'.
1p
~ lr. Tri Hartono
~ fP.

Edi Hidayat, ST., MT


NIP. 19760610.200212.1.002

19590922.198002.1.002

11

RINGKASAN

Bentukan bentang alam suatu daerah merupakan ekspresi hasil proses


aktivitas tektonik dan erosi dalam waktu yang cukup lama. Pengaruh tektonik
yang sangat berperan pada suatu daerah salahsatunya keberadaan sesar aktif.
Morfologi daerah jalur Pegunungan Serayu Utara dicirikan dengan perbukitan
yang dipengaruhi oleh struktur geologi. Perbukitan triangularfaset nampak
membentang dengan arah barat-timur menjadi indikasi adanya struktur geologi
yang melintasi daerah ini. Penelitian ini dilakukan untuk memperkirakan tingkat
aktivitas tektonik yang berkembang di daerah tersebut. Aktivitas tektonik yang
berkembang tentunya ada kaitan dengan aktivitas sesar yang berkembang di
daerah penelitian.
Adanya jalur sesar aktif pada suatu daerah merupakan indikasi bahwa
daerah tersebut menjadi daerah yang rawan terhadap gempabumi. Selain
sebagai sumber gempabumi, pergerakan sesar tentunya akan menghasilkan
getaran yang berimplikasi terhadap kestabilan lereng suatu wilayah yang
tentunya ekan menjadi faktor pemicu terjadinya gerakan tanah. Tentunya
peristiwa tersebut akan menjadi bencana yang besar jika terjadi pada daerah
yang padat penduduk.
Salah satu pendekatan secara geologi dan morfologi yang digunakan
untuk mengetahui tingkat keaktifan suatu sesar, yaitu dengan menganalisis
morfotektonik dan morfometri pada daerah tersebut. Penelitian ini mencakup
kegiatan lapangan dan laboratorium. Kegiatan lapangan diarahkan untuk
mengidentifikasi

bukti-bukti

laboratorium/studio

lebih

struktur
diarahkan

geologi
pada

dan

analisis

morfologi.
morfometri

Kegiatan
dengan

menggunakan SIG (Sistem lnformasi Geografi).


Hasil penelitian menunjukkan bahwa di daerah penelitian diduga terdapat
jalur patahan. Berdasarkan analisis morfotektonik jalur patahan ini merupakan
jalur tektonik aktif dimana proses tektonik jauh lebih besar dibandingkan erosi.
Jalur patahan aktif ini akan menjadi sumber gempabumi dan menjadi pemicu
terjadinya gerakan tanah di kawasan ini.

iii

DAFTAR lSI

LEMBAR PENGESAHAN .... ........ ..... . ... ......... .... ... ..... ..... . ....... ... .... .. .

ii

RINGKASAN ........ .. ... ... .. ... ....... .... . .......... .. ...... ............ ... ... ............ .

iii

PRAKATA ......... ... ... ... ... .. .. .... . ... ............... ..... ...... . ............ ............ .

iv

DAFTAR 181 ..... ....... ....... .. ... ... ....... ... ... ......... .... . ..... .............. .. ...... .

DAFTAR TABEL .. ................ ... ........... .. ....... .. .. .. .... .. ...... ... ...... . ..... .

vii

DAFTAR GAMBAR ......... ..... ................ ... ...... ...... ... ....... ... ... .... . ... ... .

viii

BAB 1 PENDAHULUAN .... .. .. . .... ..... ....... ...... ..... .. ...... . ... .... .... ......... .

1.1

Latar Belakang ............ ............ ....... ...... .... ...... . ... ... .... .. ..... .

1.2

Perumusan Masalah .. . ....... .. .. ... . ... .... .. ..... .. .......... . .. . ...... ...... .

1.3

Hipotesis ...... .... .. ... ... ... .. ... . ............. ..... .... ... ......... .. .. .. .. .. .. ... .

1.4

Personil dan Waktu ...... ... .. .. ..... ............ .... ... ........ .. ............ .. .

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... .. . ... .. . .. . ... ... ... ... ...

2.1

Morfotektonik... .... .... . .. . . .. . .. . .. .. . .. . . .. . . . . . . .. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . . . ..

2.2

Gempabumi... ... .. . ... ... .. . ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... .. . ... ... ... ... ... ... .

2.3

Gerakan Tanah.... .. .. . ... .. . ... . .. ... ... ... ... .. . ... ... ... .. . ... ... .. . ... ... ... ..

10

BAB 3 TUJUAN DAN MANFAAT.. . ... ... ... ... ... ... ... ... ... .. . ... ... ... ...... ... ... .

16

3.1

Tujuan dan Sa saran .... ... .. . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . .. . .. . .. . . . . . . . . .. . . . . . . . . . . . . ..

16

3.2

Manfaat... . . . . . . . . . . .. . . . . . . .. . . . . .. . . . . .. . .. . .. . .. . . . . . . . . .. .. . . . . . . . . .. .. . . . . . . . ...

16

BAB 4 METODOLOGI.... ... .. ... ...... ...... .... .. ... ...... .. .. .. .. ..... ... ... .... .......

17

4.1

Kegiatan Lapangan. ............. . .. .. ....... .... .... .... . .... .. ... ............ ...

17

4.2

Kegiatan Laboratorium/studio..... .. ... .... ... . ... .. . ....... .. . . . . . . . . . . . . . . . ..

15

4.2.1 Anal isis Morfotektonik...... .. . . . . . . . .. . .. . . . . . . . . . . . . . . .. . . . . . . . . . . . . . . .

18

4.2.1.1 Perbandingan Iebar dasar lembah dan tinggi lembah

(ratio of valley floor width to valley height)

18

4.2.1.2 lndeks Gradien Panjang Sungai (stream length-

gradient index) .. .... ... ... ................ .... ............... ... ... ....... .

19

4.2.1 .3 Lengkungan Muka Pegunungan (Mountain front

sinuosity) ... ... ...... ..... . ....... ..... ......... ........ . ...... .....

20

4.2.2 Analisis Gerakan Tanah. .. ... ... ... ... .. . ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ..

22

BAB 5 HASIL DAN PEMBAHASAN .. . ... ... ... .. . ... ... ... ... ... . .. ... ... ... ... ... ...

26

Penelitian Lapangan... ... ... ... ... ... ... .. . ... ... .. . ... ... ... .. . ... ... .. . .. . ... ..

26

5.1.1

Geologi .. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . . . . . . . . . . . . . . .. . .. .. . .. . . . . . . . . . . . ..

26

5.1.1.1 Geomorfologi ............ . . . . .. . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . . .. . . . . . . . ..

28

5.1.1 .2 Stratigrafi.... .. . . . .. . . . . .. . . . . . . . .. . . . . . .. . . . . .. ... . . . . .. .. . . .. ...

29

5.1.1 .3 Struktur Geologi .. . ... ... . . . .. . ... .. . .. . ... . .. ... ... .. . .. . . .. ...

31

Gerakan Tanah.. . ... ... ... .. . ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... .. . ...

34

5.1.2.1 Jenis Gerakan Runtuhan.. . ..... . ...... ..... .. ... ...........

35

5.1.2.2 Jenis Gerakan Tranlasi ... . . . . . . . . . . . . . . . . .. . . . . . . . . . . .. . . . .. .

35

Anal isis Laboratorium/studio ..... ... ...... ..... ..... .. .............. ... .... .. ..

40

Anal isis Morfotektonik ... .... .... ...... .. .. .... .. ....... ............... .

40

5.1

5.1.2

5.2

5.2.1

5.2.1.1

Perbandingan Iebar dasar lembah dan tinggi


lembah (ratio of valley floor width to valley height)

44

5.2.1.2 lndeks gradien panjang sungai (stream length gradient index)............... .. .. ...... .... ...................

47

5.2.1.3 Lengkungan Muka Pegunungan (Mountain front


sinuosity) .. . . . . . . . .. . . . . .. . . . . . .. . . . . .. .. . . .. .. . . . . . . . . . . .. . . . . .

50

Analisis Gerakan Tanah. .. ... ... ... ... .. . ... ... ... ... ... ... ... .. . ... ..

53

5.2.2.1 Kemiringan Lereng. .. ... ... ... .... ... ... ... ... ... ... ... ... ...

55

5.2.2.2 Stratigrafi. .......... .... . .. . . . . . . .. . . . . . . . . . .. . . . . . . . . . . .. . . . . ..

57

5.2.2.3 Penggunaan La han... ....... .. ....... .. .. ......... . ...... ...

59

5.2.2.4 Ketebalan Tanah.. . ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... .. . ... .

61

BAB 6 KESIMPULAN DAN SARAN.. . ....................... ......... . .... .... . .......

65

6.1

Kesimpulan..... . ......... ........ . ....... .. ...... ...... .. ... . ....... .. ...... ........

65

6.2

Saran. .. ..... .. .. .. . ..... . .. ...... ....... .. .. ... ..... ... ... ...... ..... ... . ....... ... .. .

66

DAFTAR PUSTAKA.. ...... . ... .. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . . . . . . . . . . .. . . . . .. . .. . . .

67

5.2.2

LAMPIRAN ... ... ... .... ......... ......... .... .. ... ... ........... ..... ....... ... .... ....... . .. .
1. Laporan Keuangan.
2. Bukti-bukti/kuitansi pengeluaran.
3. Buku Kas.
4. Berita Acara Penutupan Kas.

vi

DAFTAR TABEL
Tabel 2.1

Skala MMI (Sumber : Kertapati , dkk (2001) dalam Peta


Wilayah

Rawan

Bencana Gempabumi Indonesia oleh

PuslitbangGeologi)... .. ... .... .... .. ... ......................... .. ......... ... .. ...

Tabel 2.2

Klasifikasi Gerakan Tanah (Varnes, D.J., 1978). .. .. . ... ... ... ..

12

Tabel 5.1

Sebaran gerakan tanah daerah penelitian berdasarkan


pengamatan dan pengukuran di lapangan.. . . . . . .. . . . . . . . . . . . . ....

39

Tabel 5.2

Contoh perhitungan nilai Vf pada Sungai 6. .. ... .. . . . . . . . . . . . . . . ..

46

Tabel 5.3

Contoh perhitungan nilai SL pada Sungai 6.... .... . ..... ... ......

48

Tabel 5.4

Perhitungan nilai Smf... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ...

51

Tabel 5.5

Jenis Geologi, Stratigrafi Dalam Hubungannya Dengan

Tabel 5.6

Tipologi Kerentanan Lereng Pada Lokasi Penelitian...... ........

57

K!asifikasi Tingkat Kerentanan Gerakan Tanah. ..... .. ... ..... ... . .

63

vii

DAFTAR GAMBAR
Gam bar 2.1

Bentuk morfologi kaitannya dengan sesar (McCalpin,


1996).............. .. ....... ... ....... ....... .. ...... .... ..... .. ..... ................ ..

Gambar 2.2

Peta distribusi kegempaan di daratan Pulau Jawa Tahun


1600-1921 (Dr. Visser, 1922)...... ...... ...... ...... ...... ...... .

Gam bar 2.3

Peta regional Jawa yang memperlihatkan struktur utama,


dua sesar mendatar yang

mengapit lekukan Jawa

Tengah, dan semua pengaruh terhadap keadaan geologi


akibat dari sesar-sesar mendatar. Sesar yang berarah
Baratlaut-Tenggara diperkirakan masih aktif (Satyana,
2002). .............. .. .. ..... ... .. ............................ ....... ..................

10

Gam bar 2.4

Keseimbangan bend a pad a bidang miring.................................

11

Gambar 2.5

Tipe gerakan tanah (Varnes, D.J., 1978) ............ ...... ...... ......

13

Gam bar 2.6

Tipe gerakan tanah (Selby, M.J. 1993).............. .... ...... .. .. ..

14

Gam bar 4.1

Metode

perhitungan

perbandingan

Iebar dan

tinggi

lembah (Keller dan Pinter, 1996).......................................


Gam bar 4.2

Metode perhitungan

gradien

indeks panjang

sungai

(Keller dan Pinter, 1996).. .... .... .. .. .. .. .. .. .. .... .. .. .... .... .. .. .... .. ..
Gam bar 4.3

18

19

Metode perhitungan mountain front sinuosity (Keller dan


Pinter, 1996)............ ....... ... ..... .... .... ... ..... .. .......... .............. .

21

Gam bar 4.4

Diagram Alir Penelitian...... .... ...... .. .... ........ ................ .... ....

25

Gambar 5.1

Peta geologi daerah penelitian merupakan bagian dari


Lembar Purwokerto dan Lembar Banjarnegara (P3G,
1996). Pene!itian lebih detil pada morfologi yang disusun
oleh Formasi Kumbang dan Formasi Tapak. Secara
topografi daerah ini memperlihatkan perbedaan yang
kontras

antara

perbukitan

segitiga

(triangular facet)

dengan pedataran bergelombang ... . .. .. . .. . . .. . . . . . . .. . . .. . . . .


Gambar 5.2

Morfologi dataran yang tersusun oleh endapan alluvial


yang

sebagian

besar

dimanfaatkan

untuk

lahan

pesawahan... . . . . . . . . . .. . . .. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . . . . . . . . . . . . . . . . .. .
Gambar 5.3

27

Morfologi perbukitan bergelombang yang tersebar di

viii

28

bagian tengah daerah penelitian tersusun oleh batuan


sedimen yang sudah mengalami perlipatan. Dimanfaatkan
sebagai lahan perkebunan .................... .
Gambar 5.4

Morfologi

perbukitan

terjal

merupakan

29
bag ian

dari

pegunungan serayu utara terdapat pada bagian utara


daerah penelitian... ... ... ... ... ... .. . ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ..
Gambar 5.5

29

Singkapan Batupasir, napal termasuk Formasi Kalibiuk


yang tersingkap di Sungai Klawing, Desa Tangkisan,
Purbalingga. Hasil pengukuran di lapangan menunjukkan
bidang

perlapisan

yang

miring

ke

selatan

dengan

strike/dip N95E/35S. Litologi disusun oleh batupasir,


napal, dan batulempung. Pada singkapan ini terdapat
jejak pergerakan sesar berupa cermin sesar (sficken
side)..... .... ...... .. . ......... .. ......... .. ................ .
Gambar 5.6

31

Batupasir dan napal dengan kemiringan lapisan atau


dip sekitar 35 ke arah selatan merupakan bagian
dari sayap lipatan tersingkap di Sungai Klawing,
32

Desa Tangkisan , Purbalingga .. ... . ........... .


Gam bar 5. 7

Kekar (kiri) dan cermin sesar (kanan) sebagai indikasi


adanya patahan/sesar pada batupasir Formasi Kalibiuk,
tersingkap

di

Sungai

Klawing,

Desa

Tangkisan,

Purbalingga. Data ini sangat penting untuk menentukan


mekanisme patahan yang terjadi... .. . . . . . .. . . . . . . . . . . . . . . . . . . ...
Gambar 5.8

Singkapan

batupasir

mengalami

beberapa

Formasi
kali

Kalibiuk

tektonik,

yang

33

sudah

tergambar

dari

banyaknya struktur kekar dan cermin sesar dengan arah


yang berbeda. Memeprlihat blok kiri (A) relatif naik
terhadap blok kanan (B). .. . . . . . . . .. . . . . . . . . . . . . . .. . .. . . . . . . . . . . . . ..
Gambar 5.9

33

a) Sisipan batupasir dalam batulempung yang sudah


terpatahkan . b) Batulempung yang terkena deformasi
memperlihatkan bekas gerusan (shear) yang berada pada
zona sesar .................................................... .

Gambar 5.10

Jenis gerakan tanah runtuhan dengan litologi tuf yang

ix

34

berada

di

atas

konglomerat

(foto

kiri).

Singkapan

konglomerat yang berada pada zona sesar dengan


stuktur kekar yang intensif menjadi salah satu faktor
pengontrol gerakan tanah di daerah penelitian (foto kanan

35

atas dan bawah) ..... .. .. ...... ... ....... ... ........ .. ... ...... ..... .
Gam bar 5.11

Jenis gerakan tanah longsoran translasi terjadi pada


lereng yang terjal dengan lapisan tanah yang tebal. .. ...... .

Gambar 5.12

36

Lereng yang sudah mengalami longsor, tanda panah


merah menunjukkan penurunan sebagian lereng. Garis
mera putus-putus menunjukkan mahkota longsoran.. .. .....

Gambar 5.13

37

Lereng yang terjal dengan tanah penutup dan batuan


induk yang tidak terlalu kompak/keras menjadi salal1 satu
faktor pengontrol terjadinya gerakan tanah . Di bagian atas
terdapat bangunan yang terancam jika bagian lereng ini
longsor kern bali..... ............. .. ............ ....... .... ... ... .

Gambar 5.14

37

Tebing yang mengalami longsor (ditutup terpal biru)


mengancam bangunan yang beridiri di atasnya. Penutup
plastik digunakan untuk mengurangi infiltrasi air hujan
yang akan menambah beban pada lereng yang longsor.

Gambar 5.15

38

Jalan rusak yang memperlihatkan pecahnya bagian aspal


tersebar dibagian kiri jalan akibat adanya pergeseran
tanah di bawahnya, terjadi akibat gerakan tanah tipe
rayapan................. ......... ...... ............. ................

Gambar 5.16 Citra

landsat lokasi penelitian

yang

38

memperlihatkan

kelurusan yang besar yang diduga merupakan struktur


sesar dan lipatan dengan arah barat-timur dan sebagian
menunjukkan arah baratlaut-tenggara. Selain itu terlihat
pula adanya keseragaman pembelokan sungai yang
diperkirakan akibat pengaruh aktivitas sesar (Bagian
tengah daerah penelitian) . Kelurusan ini juga diperkirakan
ada kaitannya dengan potensi peristiwa gerakan tanah.
Citra landsat band 457.. . . . . . . . . . . . . . .. . . . . . . .
Gambar 5.17

Citra

Radar

SRTM

Wilayah

Purbalingga

40
dan

Banjarnegara yang memperlihatkan perbedaan elevasi


yang

mencolok di

Nampak perbukitan

daerah
te~al

penelitian . Bagian

utara

yang diindikasikan terbentuk

akibat adanya pengaruh struktur geologi berupa sesar

41

Gambar 5.18 Peta kontur hasil pengolahan dari data aster yang akan
digunakan dalam pengolahan data morfotektonik...... ......

42

Gambar 5.19 Peta pola aliran sungai yang sebagian memperlihatkan


adanya pengaruh struktur geologi. Peta ini digunakan
dalam pengolahan data morfotektonik... .. . .. . . . . . . . . . . . . . . . .
Gam bar 5.20 Profil Sungai Wilayah Penelitian.. .. .. .... ...... .... ....... .............. .
Gambar 5.21

Peta

morfometri

perhitungan

nilai

Vf pada

42
43

daerah

penelitian. Ada sepuluh sungai yang telah dilakukan


perhitungan Vf. Sungai-sungai ini dipilih karena alirannya
melewati dua topografi yang berbeda yang dibatasi oleh
bentuk bukit triangular facet (batas warna kuning dengan
hijau) ... .. . ... ... ... .. . ... ... ... .. . ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ..
Gambar 5.22

Profil dari salah satu sungai di daerah penelitian (Sungai


6) dengan grafik perhitungan nilai Vf.. . . . . . . . .. . . . . .. . . . . . . . . .. ..

Gambar 5.23

45

45

(a) Grafik perhitungan nilai Vf pada Sungai 6, dan (b)


grafik perhitungan nilai Vf pada semua sungai di daerah
penelitian ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... . .. ... ... ... ... .. . ..

Gambar 5.24

Peta

morfometri

perhitungan

nilai

Vf

pada

46

daerah

penelitian. Ada sepuluh sungai yang telah dilakukan


perhitungan Vf. Sungai-sungai ini dipilih karena alirannya
melewati dua topografi yang berbeda yang dibatasi oleh
bentuk bukit triangular facet (batas wama kuning dengan
hijau)... .. . ... ... .. . ... ... ... .. . ... .. . ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... .... .
Gambar 5.25

48

(a) Grafik perhitungan nilai SL pada Sungai 6, dan (b)


grafik perhitungan nilai SL pada semua sungai di daerah
penelitian ... ... .. . ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... .. . ... .. . ... ..

Gambar 5.26

Peta morfometri perhitungan nilai Smf pada daerah


penelitian.

Ada

(Sembilan)

lokasi

perhitungan

disepanjang muka pegunungan (mountain front) berarah

xi

49

barat-timur. .. .... .. ... ...... . .. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .


3ambar 5.27

51

Gambar di atas menunjukkan plot data antara Vf dan Smf


(Silva et al., 2003). Berdasarkan nilai Smf semua data
hampir seluruhnya ada pada kelas 1 (kotak merah tipis),
kelas 2 (kotak kuning) dan Kelas 3 (kotak hijau tebal) dari
kiri ke kanan. Data di atas menunjukkan bahwa daerah
penelitian terutama jalur pegunungan triangular facet
merupakan daerah tektonik aktif.... .. ... ... .. . ... .. . . . . . . . . . . . . . ..

Gambar 5.28

52

Diagram Alir dalam pembuatan peta kerawanan gerakan


tanah.... .... .... ..... ... ....... .... .... ... ... .. ...... .. ... ... ... ...... .... .. ............

55

Gambar 5.29

Peta Kemiringan Lereng Lokasi Penelitian.............. .... .... ....

56

Gam bar 5.30

Peta Tipologi Kerentanan Lereng. .. ... .. ...... .... .. ......... .. .. . ... .. .

58

Gambar 5.31

Proses

pembuatan

penelitian dengan

peta

penggunaan

lahan

daerah

menggunakan maximum likelihood

unsupervised classification.......... ...... .. .... ................. .... .......

60

Gambar 5.32

Peta Jenis Penggunaan Lahan Daerah Penelitian.. ......... .. .

61

Gambar 5.33

Peta ketebalan tanah pada lokasi penelitian............. ....... ...

62

Gambar 5.34

Peta Kerentanan Gerakan Tanah pada lokasi penelitian.


Garis merah putus-putus diduga merupakan jalur sesar
aktif..... ....... .. .. ... .. ....................... .... .. .. ....... ......... .. .... ..... ... ... .

xii

64

BAB1.PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang
Secara geologi Kepulauan Indonesia merupakan hasil interaksi tiga

lempeng besar di dunia, yaitu konvergen lempeng Indo-Australia, lempeng


Eurasia dan lempeng Pasifik. Tentunya jalur konvergen ketiga lempeng ini
menjadi jalur gempabumi yang paling aktif di lautan yang getarannya akan
dirasakan sampai di daratan. Selain itu, aktivitas tektonik pada jalur subduksi ini
dapat pula menjadi pemicu aktifnya sesar-sesar yang berada di daratan. Hal
inilah yang harus diwaspadai karena gempabumi yang bersumber dari sesarsesar aktif yang berada di daratan biasanya mempunyai hiposentrum yang
dangkal,

seperti halnya gempabumi yang diakibatkan pergerakan sesar

Semangko di Pulau Sumatra, sesar Cimandiri di Jawa Barat, sesar Opak di


Yogyakarta.

Hiposentrum/fokus

gempabumi

yang

dangkal

menyebabkan

getaran dan goncangan yang sampai kepermukaan akan besar pula dan
biasanya akan menghasilkan kekuatan gempa dengan magnitude yang besar.
Gempabumi yang bersumber dari pergerakan sesar aktif selain akan
menghancurkan dan merobohkan bangunan, gempa ini akan menyebabkan
terbentuknya retakan-retakan tanah. Jika retakan tanah ini terjadi pada lereng
dengan kemiringan yang besar, maka daerah ini akan menjadi rawan gerakan
tanah. Peristiwa ini terjadi pada saat gempa Tasikmalaya (September 2009) dan
gempabumi Padang (Akhir September 2009) yang banyak menelan korban jiwa
dan harta benda. Banyak korban yang meninggal akibat tertimbun longsor
setelah terjadi gempabumi yang berpusat di barat Kota Pariaman, Sumbar.
Peristiwa ini bukan tidak mungkin terjadi di Pulau Jawa karena secara geografis
dan geologis daerah ini masuk kategori daerah rawan gempabumi baik yang
terjadi di laut maupun di darat. Untuk memahami dan gerakan tanah mengetahui
seberapa besar potensi gempabumi yang akan terjadi di daratan Pulau Jawa
termasuk daerah penelitian. Berdasarkan bukti sejarah kegempaan daerah
penelitian memperlihatkan pernah terjadi gempabumi dengan skala yang cukup
besar, yaitu Daerah Banyumas (13-08-1863 dan 27-03-1871 dengan skla MMI
VII) dan Purwokerto (13-01-1981 dengan skala MM I VII) . Melihat data di atas,

sudah sepatutnya untuk dilakukan penelitian detil jalur-jalur sesar yang dapat
berpotensi sebagai sumber gempa di darat pada wilayah tersebut.

1.2

Perumusan Masalah

Gempabumi merupakan salah satu kejadian alam yang sulit untuk


diprediksi kapan terjadinya . Walaupun demikian secara keilmuan peristiwa
erjadinya gempabum! dapat dipelajari terutama lokasi-lokasi yang berpotensi
dan rawan gempabumi dapat dipetakan. Dalam memetakan daerah yang rawan
bencana gempabumi, salah satunya adalah dengan mempelajari aspek-aspek
morfologi yang erat kaitannya dengan proses tektonik di daerah tersebut
Geomorfologi

tektonik

atau

morfotektonik

merupakan

gambaran

kondisi

morfologi dan proses tektonik yang terjadi pada masa lalu dan berlanjut hingga
sekarang, karena morfologi memiliki dimensi ruang dan tektonik mempunyai
dimensi waktu. Bentuk lahan tektonik akan mengekspresikan bentukan topografi
yang dapat dijadikan indikator telah terjadinya pergerakan tektonik atau tektonik
aktif. Untuk memperoleh hubungan antara geomorfologi dan tektonik yang
berkembang pada suatu daerah adalah dengan melakukan pengukuran
kuantitatif bentang alam (morfometri) . Menurut Keller dan Pinter (1996),
morfometri didefinisikan sebagai pengukuran kuantitatif bentuk bentang alam.
Gerakan tanah (longsoran) pada prinsipnya terjadi akibat terganggunya
kestabilan lereng, yaitu apabila besarnya momen penggerak tanah yang akan
longsor melampaui besarnya momen penahannya (Wesley, 1973 ; Hunt, 1986 ;
Anderson & Richards, 1987; dalam Karnawati, 1991). Gerakan tanah terjadi
dipengaruhi oleh Faktor Pengontrol dan Faktor Pemicu. Faktor pengontrol
gerakan tanah meliputi kelerengan, litologi, struktur geologi, dan iklim. Adapun
faktor pemicu gerakan tanah meliputi hujan , erosi sungai , getaran (gempa
maupun sebab lain) dan aktivitas manusia.
Dengan mempelajari morfotektonik maka akan diperoleh informasi lain
terutama menyangkut perubahan bentang alam akibat peristiwa gerakan tanah.
Pada daerah dengan tektonik aktif peristiwa gerakan tanah ini merupakan efek
lain

(secondary

effect)

dari

peristiwa

gempabumi.

Sehingga

dengan

menganalisis morfotektonik suatu daerah maka akan diperoleh informasi tingkat

:c::ivitas tektonik daerah tersebut dan kemungkinan lokasi-lokasi yang rawan


;-erakan tanah .

.3

Hipotesis

Daerah penelitian diduga merupakan daerah yang termasuk kategori


ektonik aktif. Daerah tektonik aktif akan tercermin dari karakteristik morfometri
dari bentang alamnya. Bukti morfologi yang paling menarik di daerah penelitian
adalah jalur perbukitan berbentuk segitiga (triangular faset) yang berarah
barat-timur dengan pola aliran yang sangat dipengaruhi oleh struktur geologi.
Bukti morfologi ini biasanya tidak terlepas dari pengaruh struktur geologi
erutama aktivitas sesar yang berkembang di daerah tersebut. Seberapa besar
ngkat keaktifan sesar akan tercermin dari morfologi yang terbentuk . Secara
kuantitatif besaran tersebut dapat diperoleh dengan perhitungan morfometri.
lndikasi geomorfik di lapangan merupakan bagian yang sangat penting pada
studi neotektonik karena dapat digunakan untuk mengevaluasi secara cepat
pada suatu daerah yang luas. Pengukuran kuantitatif mengikuti kaidah
geomorfologi sebagai obyek geomorfik sangat berguna untuk identifikasi
karakteristik suatu wilayah dan tingkatan aktifitas tektonik.

1.4

Personil dan Waktu

Penlitian ini melibatkan peneliti dan beberapa orang teknisi serta tenaga
lapangan. Adapun susunan timnya adalah sebagai berikut:
Koordinator

: Edi Hidayat, ST., MT.

Anggota

: lr. Tri Hartono


Defry Hastria, ST
Kristiawan Widianto, ST
Sueno Winduhutomo, ST
Sukiman E.P

Sedangkan waktu pelaksanaan penelitian selama 10 (sepuluh) bulan,


mulai bulan Februari sampai bulan November 2010.

BAB 2. TINJAUAN PUSTAKA

2. 1

Morfotektonik

Morfotektonik mempelajari tentang segala hal menyangkut hubungan


antara struktur geologi dengan bentuk lahan atau lebih spesifik lagi hubungan
antara struktur neotektonik dan bentuk lahan (Stewart dan Hancock, 1994).
orfotektonik akan dipengaruhi oleh kondisi morfologi dan proses tektonik yang
erjadi pada masa lalu, karena morfologi memiliki dimensi ruang dan tektonik
mempunyai dimensi waktu. Bentuk lahan tektonik akan mengekspresik.an
bentukan topografi yang dapat dijadikan indikator telah terjadinya pergerakan
tektonik atau tektonik aktif.
Geomorfologi tektonik mengungl<apkan sebuah

pandangan

roman

topografi yang dapat dipakai sebagai indikator dari corak, kekuatan , dan ratarata atau pergerakan tektonik (tectonic movement) . Neotektonik dicerminkan
oleh morfotektonik, yaitu geomorfologi/bentang alam yang menjadi karakter
tektonik zaman sekarang. Kajian geomorfologi tektonik dibedakan menjadi dua
bagian (Stewart dan Hancock, 1994), yaitu:
a)

Primer (Primary tectonic landforms)


Kajian ini menjelaskan bentuk roman muka bumi sebagai akibat aktivitas
tektonik, contohnya adalah gawir sesar (fault scarps). Karakter dari gawir
sesar berubah-ubah sesuai dengan kuantitas dan model patahan serta
tergantung dari sifat litologi.

b)

Sekunder (Secondary tectonic landforms)


Bagian ini merupakan fenomena geomorfologi sebagai akibat aktivitas
tektonik. Keanekaragaman dari bentang alam memberikan makna adanya
aktivitas tektonik. Beberapa bentang alam menjadi batas struktur aktif,
contohnya adalah pola aliran sungai (drainage pattern), endapan fluvial
dan laut (fluvial marine scarps) , dan kipas aluvial (alluvial fans).

Bentuk topografi yang telah mengalami perpindahan/ pergerakan dapat


terlihat dan teramati melalui foto udara yang memberikan kenampakan
morfotektonik berupa pota aliran sungai, perpindahan perbukitan, pembetokan

sungai, kelurusan, gawir sesar, kenampakan teras sungai. Sedangkan bentuk


opografi yang mengalami pergerakan pada umur yang lebih tua akan sulit
diamati oleh foto udara karena telah tertutup oleh sedimentasi dan tererosi.

Staifcased Triangular Facets

Normal fault s~p

Reverse fault scarp

Strike-slip fault scarp

Buried fautt scarp

Gambar 2.1. Bentuk morfologi hubungannya dengan sesar (McCalpin, 1996).

2.2

Gempabumi

Gempabumi merupakan pelepasan energi secara tiba-tiba dari energi


strain elastis yang tersimpan pada batuan dan memicu terjadinya rupture yang
menjalar sebagai gelombang seismik. Dinamika bumi memungkinkan terjadinya
gempabumi. Setiap hari tidak kurang dari 8.000 kejadian gempabumi di dunia,
dengan skala kecil kurang dari 2 pada Skala Richter, sampai skala besar

aengan kekuatan sekitar 9,5 pada Skala Richter yang secara statistik hanya
e~ adi

satu kali dalam 20 tahun di dunia. Kurang lebih 10% kejadian gempabumi

unia terjadi di Indonesia, sehingga Indonesia termasuk wilayah rawan


gempabumi.

Jenis Gempabumi
Berdasarkan

penyebab

yang

dapat

mengakibatkan

te~adinya

gempabumi, maka gempabumi dapat diklasifikasikan menjadi 3, yaitu :


gempabumi vulkanik, tektonik dan akibat proses lainnya.
1.

Gempabumi Vulkanik
Gempabumi vulkanik disebabkan oleh naiknya fluida gunungapi (gas,

uap dan magma) menuju ke permukaan (kawah) mengakibatkan retakan yang


menimbulkan getaran di sekitar rekahan dan merambat ke segala arah .
Gempabumi ini bersumber dalam tubuh gunungapi aktif dan pada umumnya
berkekuatan kecil (maksimum 2 Skala Richter), tidak terasa dan hanya dapat
dicatat oleh peralatan.
2.

Gempabumi Tektonik
Gempabumi ini disebabkan aktifitas tektonik di zona batas antar lempeng

dan sesar aktif mengakibatkan getaran yang menyebar ke segala arah disebut
gempabumi tektonik. Kekuatan gempabumi tektonik dapat mencapai skala besar
9,0 Mw seperti yang pernah terjadi di Aceh pada tanggal26 Desember 2004.
3.

Gempabumi Akibat Proses Lain


Kejadian gempabumi dapat diakibatkan oleh beberapa proses antara lain

runtuhan batuan di daerah kapur, runtuhnya terowongan tambang, longsoran


bawah tanah , injeksi fluida , percobaan nuklir, dll. Kejadian-kejadian tersebut
dapat menimbulkan getaran tanah dan kekuatan gempabumi ini tergantung dari
volume dan jenis material runtuhan apabila disebabkan oleh runtuhan atau
longsoran.
Skala intensitas gempabumi merupakan skala yang menggambarkan
respon obyek akibat goncangan gempabumi. Skala intensitas gempabumi yang
umum

dipakai

adalah

Skala

MMI

(Modified

Mercalli

Intensity)

yang

diperkenalkan oleh Giuseppe Mercalli pada tahun 1902, berdasarkan pada


kumpulan

pengamatan

orang-orang

yang

pernah

mengalami

kejadian

gempabumi dan tingkat kerusakan sarana dan prasarana yang diakibatkan oleh

e,adian gempabumi. lntensitas gempabumi di suatu daerah adalah cerminan


~g kat

dampak kejadian gempabumi di daerah tersebut. Skala ini dinyatakan

:alam angka romawi I hingga XII (MMI I hingga XII), sebagaimana tercantum
=ada tabel berikut ini.

~abel

~awan

2.1. Skala MMI (Sumber : Kertapati, dkk (2001) dalam Peta Wilayah
Bencana Gempabumi Indonesia oleh Puslitbang Geologi).

Keterangan

Skala MMI

Terasa oleh manausia, hanya tercatat oleh alat.

II

Terasa hanya oleh orang dalam keadaan istirahat, terutama di


tingkat-tingkat atas bangunan atau tempat-tempat yang tinggi

Ill

I Terasa di dalam rumah, tetapi banyak yang tidak menyangka


kalau ada gempabumi. Getaran terasa seperti ada truk kecil lewat

IV

I Terasa di dalam rumah seperti ada truk besar lewat atau teraso
sepeti ada barang berat yang menabrak dinding rumah. Barang
yang bergantung bergoyang-goyang , jendela dan pintu berderik,
barang pecah-belah pecah, gelas-gelas gemerincing, dinding dan
rangka rumah berbunyi.

I Terasa di luar rumah. Orang-orang tidur terbangun , cairan


bergerak-gerak dan tumpah sedikit. Barang perhiasan rumah yang
kecil dan tak stabil bergerak atau jatuh. Pintu membuka dan
menutup, pigura di dinding bergerak, bandul lonceng berhenti atau
mati atau tidak cocok jalannya.

VI

I Terasa oleh semua orang. Banyak orang yang lari keluar karena
terkejut. Orang yang sedang berjalan kaki terganggu. Jendela
berderit, gerabah, barang pecah-belah pecah, barang-barang kecil
dan buku terjatuh dari raknya , Gambar-gambar jatuh dari dinding.
Mebel-mebel bergerak atau berputar. Plester dinding yang lemah
pecah-pecah. Lonceng gereja berbunyi, Pohon-pohon terlihat
bergoyang.

VII

I Dapat

dirasakan sopir yang mengemudikan mobil. Orang yang

sedang berjalan kaki sulit berjalan dengan baik, cerobong asap


yang lemah pecah. Langit-langit dan bagian konstruksi pada

tempat yang tinggi rusak. Barang pecah-belah pecah. Tembok


yang tidak kuat pecah, plester tembok dan batu-batu tembok yang
tidak terikat kuat jatuh. Terjadi sedikit pergeseran dan lekukanlekukan pada timbunan pasir dan batu kerikil. Air menjadi keruh,
lonceng-lonceng berbunyi, selokan irigasi rusak.
VIII

I Mengemudi mobil terganggu . Terjadi kerusakan pada bangunanbangunan

yang

kuat

karena

bagian-bagian

yang

runtuh .

Kerusakan terjadi pada temnbok-tembok yang dibuat tahan


terhadap getaran-getaran horizontal dan beberapa bagian tembok
runtuh. Cerobong asap, monumen-monumen, dan tangki air yang
berada di atas berputar atau jatuh. Rangka rumah berpindah dari
fondasinya. Dinding-dinding yang tidak terikat dengan baik jatuh
atau terlempar. Ranting pohon patah dari dahannya. Tanah yang
basah dan lereng yang curam terbelah.
IX

I Publik menjadi panik. Bangunan yang tidak kuat hancur.


Bangunan yang kuat mengalami kerusakan berat. Fondasi dan
rangka bangunan rusak. Pipa dalam tanah putus. Tanah merekah .
Di daerah alluvium pasir dan tanah keluar dari dalam tanah .

I Pada umumnya semua tembok, rangka rumah dan fondasi rumah


rusak. Beberapa bangunan kayu yang kuat dan jembatanjembatan rusak.

Kerusakan berat terjadi

pada bendungan,

tanggul-tanggul dan tambak. Terjadi tanah longsor yang besar. Air


dalam kolam, sungai dan danau tumpah. Tejadi perpindahan
tempat secara horizontal di pantai dan daerah yang permukaar.
tanahnya rata. Jalur-jalur kereta api sedikit bengkok.
XI

I Pipa-pipa dalam tanah rusak sama sekali. Rei kereta api rusak
be rat.

XII

I Terjadi kerusakan hebat. Seluruh bangunan rusak. Garis pandang


cakrawala

terganggu.

Batu-batu

dan

barang-barang

besar

berpindah tempat dan ada yang terlempar ke udara.

egempaan Di Daerah Penelitian


Berdasarkan catalog gempabumi merusak di Jawa Tengah (Vulkanologi,
=:SDM)

menunjukkan

;-e7~pabumi

bahwa

di

sekitar daerah penetitian

telah

terjadi

pada 14 Februari 1976 pada koordinat 7,2 LS- 109,3 BT dengan

-agnitude 5,6 dan skala IV pada skala MMI. Kekuatan gempa terasa sampai
-.o ~ a rang,

Kedungbanteng, Tegal,

Brebes,

Pekalongan,

Magelang

dan

Semarang. Dari catatan sejarah memperlihatkan daerah penelitian pemah


-englami kejadian gempabumi merusak sampai skala IV MMI pada tahun 1920.

,.

1117"

'\.~' ~

1/JNO

'.

,,,~

..

,,,,..

.. ,.

t il
I

"

./

(1

IIJ"

'''"
I

...

-ll.i

,. ,_

I
- If..

'"[

<:7

+
" "\"

11. Javo. - earlhqual<es.


~pl.:t n lral ~ ru.

IC,... . .,. . .... . ..,.,.,.,.

12"

)C

IJI0(1 JO

fl O

l~

l u(';J I tar1 h qu ku.

Cilkcn l rc o;..alcub.ttd..

10; 0

1;.;..~;;- --:--;.ll'<'f"
tc-c---"'.'=...c:---_,J,~_.,:.
/J .l "
., ,.---_JC----.L.:---..J_
f iiO
'"'"-

IIJ~

_ _ _ l _ . _ _ l f :JO

fiJG

1/,"o o

Gambar 2.2. Peta distribusi kegempaan di daratan Pulau Jawa Tahun 16001921 (Dr. Visser, 1922)
Oaerah ini dipengaruhi juga oleh keberadaan struktur regional yang
membelah Pulau Jawa. Oua struktur patahan membentang dengan arah Barat
laut- Tenggara (NW-SE) dan Timur laut- Barat Oaya (NE-SW) dan bertemu
pada suatu titik disekitar Selatan Kebumen (Gambar 2.3). Menurut Satyana
(2002), sesar dengan NW-SE sampai sekarang masih aktif, tentunya ini akan
sangat berpengaruh juga terhadap keaktifan sesar-sesar orde 2 yang salah
satunya diperkirakan melintasi daerah penelitian.

...

'

~~..

,/ /

(/

"' \'? /

/>~

..

~k;--.

SUflda . Ar.....
e)llefllion frectwea

.J'

/~-

!/ .)

,'

,J

,. .
(

"

'

/ \

~.,.,/

_.,.l

l-\

~%'

___

1
'

, /'

I'

.f..(':

~'\

IHK'Mem itulcnlaHn

,.

i /

;l-rn.r.ttiL

"'J.-r~:f:r~un.,.-;.,.,,":."'

WtbHftm.A

/
I
T.Pdlapir (7)

.....,,"'"Q'IIIIln

--~ /

/
~

___ ,...,

--::...."'

~~.,.,

/ .9<!'Si>~--

...-:",. /

.. -

,..r"/ ;..

~ ~...

Deep

HiQil

1--

J ~

//

,./

,..,-<-;.....NO!'t1lb4urlplltbrwt

- --

- ----

-...,(.-.,..lt'(l(mN~J~S

__,_'/<..,

L-.-.'7.:.:N~~~-"!Cr~1 '"~ Eutefn

l)eep

.../

~rnMou-naq o(r-

_,... ....

,
..,-...: 1.... aw

--,,

SOUIJHJmln-l:lllon

200Kflli!S

fok:l elidf&>.Jl3

__ .,.

'

~,,

." _,....

~~-~.. ::::L:~ic~~}~~~~~~:i:;~-:-'-
~.

. ~ ~--

~-'

u Bouguer" Momaly (mg&l)


.AllS.t.Arl-112

Gam bar 2.3. Peta regional Jawa yang memperlihatkan struktur utama, dua sesar
mendatar yang
mengapit lekukan Jawa Tengah, dan semua
pengaruh terhadap keadaan geologi akibat dari sesar-sesar
mendatar. Sesar yang berarah Baratlaut-Tenggara diperkirakan
masih aktif (Satyana, 2002).

2.3

Gerakan Tanah

Gerakan massa tanah/batuan didefinisikan sebagai perpindahan material


pembentuk lereng berupa batuan , bahan timbunan, tanah atau material
campuran yang bergerak kearah bawah dan keluar lereng akibat terganggunya
kestabilan tanah atau batuan penyusun lereng tersebut Pada prinsipnya dalam
keadaan tidak terganggu atau alamiah tanah atau batuan umumnya berada
dalam keadaan seimbang terhadap gaya-gaya yang timbul dari dalam, apabila
mengalami perubahan keseimbangan maka tanah atau batuan itu akan
berusaha untuk mencapai keadaan keseimbangan yang baru secara alamiah.
Cara ini berupa proses degradasi atau pengurangan beban.

10

Keterangan :
W = Be rat Benda
T = Gaya Pendorong { T=W Sin )
N = Gaya Normal { N=W Cos )
R = Gaya Penahan/Tahanan geser
Jika : R/T < 1 Benda akan bergerak
R/T = 1 Benda dalam keadaan seimbang
R/T > 1 Benda diam (stabil)

Gambar 2.4. Keseimbangan benda pada bidang miring

Penyusun lereng ini dapat diklasifikasikan berdasarkan mekanisme


::>ergerakannya serta tipe material yang

bergerak. Varnes , D.J.

mengkalisifikasikan gerakan massa tanah/batuan

(1978)

seperti yang diterangkan

oada Tabel 2.2 dan Gambar 2.5. Sedangkan menurut Selby, M.J. (1993)
lasifikasi gerakan massa tanah/batuan seperti terlihat pada Gambar 2.6.

11

Tabel 2.2. Klasifikasi Gerakan Tanah (Varnes, D.J., 1978)


JENIS MATERIAL
JENIS GERAKAN TANAH

TANAH TEKNIK

BATUAN

Berbutir Kasar

Berbutir halus

RUNTUHAN

Runtuhan batuan

Runtuhan bahan rombakan

Runtuhan tanah

ROBOHAN

Robohan batuan

Robohan bahan rombakan

Robohantanah

Nendatan Batuan

Nendatan bahan rombakan

Nendatan tanah

Longsoran blok batuan

Longsoran blok bahan


rombakan

Longsoran blok tanah

Longsoran batuan

Longsoran bahan rombakan

Longsoran tanah

Pencaran batuan

Pencaran bahan rombakan

Pencaran tanah

Aliran Bahan Rombakan

Aliran pasir/lanau basah

Solifluction

Aliran pasir kering

Lawina bahan rombakan

.A.Iiran tanah

Rayapan bahan rombakan

Aliran Lepas

ROTASI
Beberapa
unit
LONGSORAN

I
I

TRANS LAS I
Banyak
unit
PENCARAN LATERAL

AU RAN

Aliran batuan (rayapan


dalam)

Aliran blok
KOMPLEKS

Campuran dari dua atau lebih jenis gerakan

12

... ,,

...,

'.:_.,., '

. . .. ;;-./_ -:_' '

,:..q-~ ,-~) i~

..

"'(

,_,...
\

.....

,r -""""' ,c..-.:::.._c".:)
O:.)f)jl\.'1

r~.j)'"~~1~~

-n.r)

-~

"-:>f"l"'

\..

'

.:~~~~\~.

. ": .
.,__

'i!

.............
~

..

..

~-

1~''- 1 1>-I'C,Q,t

l'~utlt:iL J
~.r.i;;..JjJns

'r""'l r:"II J.;1"'o.: u ....


i'Jit"ttr-...... ......'i .lfl;q.t:,:} JI

A~~~~~~:<
....oa
P"Vl

<'.!~ ::.::( ~--

.1f..'
..;

<a

..

./ 1..",1).: . ;.

.:.,.,

'

..

~..J

1#.'. I .. ~, .,.

''""J .

.:.y.,. .,,r.",\. .
Cf.14)UC"j~ ..A:

~.:>OU

.i

t, , .,,
~.'_.J.,

nos

: .

futddon
4MI!Qj_j

Penyebab dan faktor pengontrol gerakan tanah


Suatu lereng mengalami gerakan karena kestabilan tanah/batuan pada
lereng tersebut terganggu, baik oleh berbagai proses yang berasal dari dalam
lereng ataupun dari luar lereng. Kestabilan suatu lereng dapat dikontrol oleh
berbagai faktor, terutama yang meliputi morfologi (kemiringan dan bentuk
lereng), stratigrafi tanah/ batuan penyusun lereng, struktur geologi, kondisi
hidrologi lereng dan jenis pemanfaatan lahan pada lereng (Kamawati, 1996,
2005). Apabila lereng terbentuk dengan kemiringan curam (misallebih dari 30),
dan tersusun oleh perlapisan batuan yang miring mengarah ke arah luar lereng,
dengan kemiringan perlapisan lebih landai dari kemiringan lereng (misal 20),
dan batuan tersebut terpotong-potong oleh bidang - bidang kekar yang juga
miring ke arah luar lereng, maka lereng tersebut berada pada kondisi batas
kestabilan kritis. Hal ini berarti lereng dalam fase rentan, berpotensi untuk
mengalami gerakan, meskipun gerakan belum terjadi.
Apabila suatu saat lereng tersebut mengalami gangguan kestabilan baik
oleh proses yang berasal dari luar lereng ataupun dari dalam lereng, maka
estabilan lereng akan berkurang sehingga kondisi kestabilan tersebut berada di
!)awah batas kritis, dan akhirnya lereng ini bergerak longsor. Gangguan
estabilan yang berasal dari !uar lereng dapat terjadi misalnya akibat infiltrasi air
j an, pembebanan yang berlebihan ataupun terjadi pemotongan pada kaki
s:-eng, sedangkan gangguan yang berasal dari dalam lereng dapat berupa
; ..mcangan gempabumi atau kenaikan tekanan air dalam tanah (sebagai akibat
La.1jut dari infiltrasi air ke dalam lereng).

15

BAB 3. TUJUAN DAN MANFAAT

.1

Tujuan dan Sasaran

Tujuan kegiatan penelitian ini adalah diperolehnya informasi tingkat


a-<tivitas tektonik hubungannya dengan jalur sesar pada daerah penelitian.
;dapun sasaran kegiatan adalah dapat memperkirakan jalur sesar aktif
sehingga dapat diketahui lokasi-lokasi yang berpotensi atau rawan bencana
;;eologi terutama gempabumi dan gerakan tanah.

3.2

Manfaat

Hasil penelitian ini akan diperoleh informasi aktivitas tektonik daerah


oenelitian baik itu yang berhubungan dengan proses pengangkatan (uplift) atau
penurunan

(subsidence).

Selain

itu

bisa

juga

aktivitas

tektonik

yang

dimungkinkan berhubungan adanya aktivitas sesar yang berkembang pada


daerah penelitian.
lnformasi aktivitas tektonik suatu daerah akan menjadi hal penting
apalagi ada kaitannya dengan sesar aktif. Karena jalur sesar aktif merupakan
jalur yang berpotensi menghasilkan bencana geologi terutama gempabumi dan
gerakan tanah. lnformasi ini yang kemudian dapat dijadikan rujukan ataupun
masukan bagi pemerintah daerah dalam merancang tataruang wilayahnya .

16

BAB 4. METODOLOGI

Metode penelitian yang digunakan mencakup dua kegiatan utama, yaitu


kegiatan lapangan dan kegiatan laboratorium/studio.

4.1

Kegiatan lapangan
Dilakukan untuk mendapatkan informasi geologi lapangan berupa lokasi

singkapan (gawir sesar), teras, struktur geologi, bentang alam/geomorfologi


kaitannya dengan indikasi tektonik berupa aktivitas pergerakan sesar dan
gerakan tanah. Kegiatan yang dilakukan adalah melakukan deskripsi lengkap
secara kualitatif dan kuantitatif terhadap semua singkapan batuan, struktur
geologi maupun morfologi. Data yang diperoleh di lapangan kemudian diolah
dan dianalisis di laboratorium/studio.

4.2

Kegiatan laboratrorium/studio
Pekerjaan laboratorium dimaksudkan untuk melakukan perhitungan

geomorfologi

kuantitatif dengan melakukan perhitungan terhadap aspek

geomorfologi. Kegiatan ini dahului dengan interpretasi citra penginderaan jauh


dan peta-peta tematik lainnya. Selanjutnya dilakukan perhitungan geomorfologi
uantitatif dengan melakukan

perhitungan

terhadap

aspek geomorfologi

morfometri) . Beberapa indikasi geomorfik penting yang digunakan untuk studi


:eKtonik aktif (Keller dan Pinter, 1996) adalah perbandingan Iebar dasar lembah
::an tinggi lembah (ratio of valley floor width to valley height), indeks gradien
::::anjang sungai (stream length - gradient index), dan Lengkungan muka
xgunungan (Mountain front sinuosity). Perhitungan-perhitungan ini dilakukan
- "'tuk mendapatkan informasi secara kuantitaif yang diproses dengan perangkat
s,stem informasi geografi (SIG).
Hasil analisis data di laboratorium/studio kemudian digabungkan dengan
s.emua data lapangan yang akhirnya akan diperoleh gambaran tingkat aktivitas
:l(tonik yang berlangsung di daerah penelitian. Tingkatan aktivitas tektonik ini
:1g akan mempengaruhi atau sebagai pengontrol tingkat bahaya bencana
;=-ologi (gerakan tanah dan gempabumi) di daerah penelitian .

17

.2.1

Analisis Morfotektonik

.2.1.1 Perbandingan Iebar dasar lembah dan tinggi lembah (ratio of valley
floor width to valley height)

Perbandingan Iebar dan tinggi lembah (Vr) diekspresikan dengan


oersamaan:

Vr = 2 Vrw I ( Eld- Esc) + ( Ero - Esc )


Vrv-, adalah Iebar dasar lembah, E,d dan Erd adalah elevasi bagian kiri dan kanan
embah, Esc adalah elevasi dasar lembah. Gambar 4.1 menjelaskan metode
perhitungan Vr.
Nilai Vr tinggi berasosiasi dengan kecepatan pengangkatan rendah ,
sehingga sungai akan memotong secara luas pada dasar lembah dan bentuk
lembah akan semakin melebar. Sedangkan nilai Vr rendah akan merefleksikan
lembah dalam dan mencerminkan penambahan aktivitas sungai, hal ini
berasosiasi dengan kecepatan pengangkatan.

A'
500

E,d

rr------ ' ------- --;.-....-::--.,

1 4oo

E
c
.9

ru

~----~~--~----1-----------~-1 200 ~
w

r-----~--~~--~--------~100

Esc
2

3
4
5
Distance {km)

A
Cl=100m
0

1 km

L__j

Ratio of valley floor width to valley height

=v, =

2Vtw
(E,d- Escl + (Erd- Escl

2000 m

= ----------(425 m - 50 m) + (500 m - 50 m)

= 2.4

Gambar 4.1. Metode perhitungan perbandingan Iebar dan tinggi lembah (Keller
dan Pinter, 1996).

18

Metode ini juga telah diterapkan untuk menganalisis tektonik aktif di zona
Sesar Garlock daerah California bersama dengan perhitungan mountain front
sinuosity. Nilai Vr berkisar antara 0,05 - 47. Nilai Vr rendah dijumpai pada

lembah bagian utara zona Sesar Garlock yang diasumsikan bahwa aktivitas
tektoniknya lebih kuat/aktif dibanding daerah lainnya (Keller dan Pinter, 1996).

4.2.1.2 lndeks Gradien Panjang Sungai (stream length- gradient index)

!ndeks gradien panjang sungai (SL) dihitung dari peta topografi


!)erdasarkan persamaan:
SL
~ . m ana:

=(Ll HI ilL) x L

.1H : beda elevasi dari titik yang akan dihitung


.1L : panjang sungai hingga titik yang akan dihitung
L

: total panjang sungai hingga ke arah hulu dengan titik yang akan
dihitung

:. japun metode perhitungannya tercantum pada gam bar di bawah ini.

~rainage

divide

LI.H = 40 m - 20 m =20 m
LI.L

=2000 m

L = 10,600 m

SL --

AH
-- L

AL

2 km

L-L-.J

40m-20m 10,600m
2000m

= 106 gradient meters

~r

4.2. Metode perhitungan gradien indeks panjang sungai (Keller dan


Pinter, 1996).

19

lndeks SL sangat sensitif oleh perubahan kemiringan sungai (channel


- ope). Tingkatan sensitivitas ini dapat digunakan untuk mengevaluasi hubungan
:: ... tara tektonik aktif,

resistensi batuan dan topografi. Metode ini telah

: 'aplikasikan untuk analisis tektonik aktif di Sungai Potomac negara bagian


'ashington D.C, (Keller dan Pinter, 1996).
lndeks SL dapat digunakan untuk identifikasi tektonik aktif saat sekarang,
~n gan

hasil indeks SL tinggi. Suatu daerah yang memiliki nilai indeks SL

-endah bisa juga merupakan tektonik aktif sekarang, contohnya sepanjang


-embah linier akibat pergerakan sesar mendatar dan nilai indeks SL akan rendah
arena sepanjang lembah telah hancur akibat pergerakan sesar mendatar
:ersebut dan aliran sungai akan melalui lembah dengan lereng rendah . Sehingga
ilai indeks SL harus selalu dikorelasikan dengan kondisi geologi lainnya, seperti
struktur dan litologi. lndeks SL dapat digunakan untuk membedakan jenis
oengangkatan (uplift) tektonik rendah , menengah dan tinggi (Keller dan Pinter,
1996).

4.2.1.3 Lengkungan Muka Pegunungan (Mountain front sinuosity)

Mountain front sinuosity merupakan

rangkaian

pegunungan yang

terdapat pada bagian depan/ muka. Mountain front sinuosity (Smt) dapat dihitung
menggunakan persamaan : Smt

= lmt I Ls

Lmt adalah panjang pegunungan muka sepanjang bagian bawah, Ls adalah


panjang secara lurus pegunungan depan. Gambar di bawah ini menjelaskan
metode perhitungan Smf

Smt merupakan suatu indek yang mencerminkan keseimbangan antara


gaya/ kekuatan erosi yang mempunyai kecenderungan memotong sepanjang
lekukan pegunungan muka dan gaya/ kekuatan tektonik yang menghasilkan
secara langsung pegunungan muka dan bertepatan dengan zona sesar aktif
yang mencerminkan tektonik aktif. Smt dengan nilai rendah berkaitan dengan
tektonik

aktifdan

pengangkatan

secara

langsung .

Apabila

kecepatan

pengangkatan berkurang, maka proses erosi akan memotong pegunungan


muka secara tak beraturan dan nilai Smt akan semakin bertambah.

20

- - ---

........

Valley

Ls

),~.

- --

' /.

..

/
/
/'

1 km

Mountain front sinuosity


Lmt
10.5 km
=Smt ___ = - - - = 1.2
Ls
8 .5 km

3ambar 4.3. Metode perhitungan mountain front sinuosity (Keller dan Pinter.
1996).
Smr sangat mudah untuk dihitung dari peta topografi atau foto udara

dengan skala besar dan resolusi tinggi. Apabila menggunakan skala kecil , maka
ekukan pegunungan muka yang berbentuk tidak teratur tidak akan tercermin
dengan baik.
Klasifikasi nilai S dibagi menjadi tiga bagian, sehingga dapat dibedakan
mf

aktif atau tidaknya tektonik yang berkembang. Klasifikasi tersebut mengikuti


indek yang diberikan Bull dan McFadden (1977) dafam Doornkamp (1986):

Kelas 1

Tektonik aktif dengan nilai S

mf

= 1.2- 1.6

Bentang alam yang termasuk klasifikasi ini diantaranya kipas


aluvium, panjang cekungan, dataran lembah yang sempit, fereng
bukit yang curam.

21

Kelas 2

Tektonik kurang aktif dengan nilai S

mf

=1.8- 3.4

Bentang alam yang termasuk klasifikasi ini diantaranya parit dari


kipas aluvium, cekungan yang luas, kemiringan lereng yang
curam, dataran lembah yang lebih Iebar daripada dataran banjir.
Kelas 3

Tektonik tidak aktif dengan nilai S

mf

=2.0-7.0

Bentang alam yang termasuk klasifikasi ini diantaranya sistem


pengaliran yang berasosiasi dengan pola perbukitan.

Selanjutnya

semua perhitungan dari kenampakan geomorfik tersebut

: analisis dan digunakan untuk mengelompokan tingkatan aktivitas tektonik


-~nj adi

tektonik sangat aktif, aktif sedang atau tidak aktif.

Selain perhitungan morfometri, hasil penelitian yang lain ada lah berupa
:.eta kerawan gerakan tanah . Peta kerawanan gerakan tanah dibuat dengan
-elakukan tumpang susun peta yang diperoleh sebelumnya (peta kelerengan ,
:-eta geologi, penggunaan lahan, dan peta jalur struktur) dengan mengacu pada
eputusan

Menteri

Energi

dan

Sumber

Daya

Mineral

Nomor:

1452

10/MEM/2000 tentang pedoman teknis pemetaan zona kerentanan gerakan


a11ah .

.2.2

Analisis Gerakan Tanah

Analisis gerakan tanah diawaH dengan pembuatan peta kerawanan


;erakan tanah . Menurut Van Zuidam (1983) gerakan tanah merupakan
erminologi umum semua proses dimana masa dari material bumi bergerak oleh
]ravitasi baik lambat atau cepat dari suatu tempat ke tempat lain . Proses
~ erakan

tanah dipengaruhi oleh faktor/parameter penggunaan lahan , kemiringan

ereng, ketebalan lapisan tanah, dan stratigrafi (geologi). Data-data dari setiap
:Jarameter tersebut dilakukan suatu analisis dan diberikan pengkelasan sesuai
dengan kepekaan untuk terjadinya proses gerakan tanah.
Parameter

penggunaan

lahan

dilakukan

analisis

berdasarkan

oengelolaan (vegetasi), beban gaya berat, serta porosivitas air dalam setiap
Jenis penggunaan lahan. Dari analisis yang dihasilkan bahwa jenis penggunaan
1ahan pemukiman merupakan jenis dari parameter dari gerakan tanah yang
mempunyai kepekaan tinggi hal tersebut dikarenakan tidak adanya pengelolaan

22

_,..etasi) yang efektif, mempunyai gaya beban yang be rat, serta mempunyai

=..at porusivitas air ke dalam tanah rendah. Jenis penggunaan lahan yang
a yang mempunyai kepekaan sedang terhadap gerakan tanah adalah lahan
-an. Sawah mempunyai pengelolaan yang baik akan tetapi tingkat porusivitas
e dalam tanah sangat rendah sehingga beban menjadi lebih berat. Jenis
;unaan lahan yang mempunyai kepekaan rendah adalah lahan kebun,
-ng,

lahan

kering.

Penggunaan

lahan-penggunaan

lahan

tersebut

-....,punyai pengelolaan yang sedang dengan beban yang tidak terlalu berat
- " emampuan air untuk meresap kedalam tanah mudah. Jenis parameter
_.,=-ggunaan lahan yang memiliki kepekaan sangat rendah yaitu berupa lahan
- :an. Hutan mempunyai pengelolaan vegetasi yang baik, dengan jenis tanah
~-g

relative stabil dan porusifitas air ke dalam tanah sangat baik.


Dari peta yang dihasilkan akan memberikan sebaran telah terdefinisikan

-=- s penggunaan lahan dan juga nilai kepekaan terhadap gerakan tanah . Nilai
disebut juga suatu skor. Setiap jenis penggunaan lahan memiliki skor yang
:oerbeda tergantung akan kemudahan terhadap gerakan tanah. Parameter
:-a:1ggunaan lahan ini merupakan faktor penentu terakhir dalam menentukan
:oses gerakan tanah, sehingga dalam penelitian ini agar diperoleh nilai yang
:rtlmbang setiap parameter dikalikan dengan bobot kepentingan sesuai dengan
_'"'Jtan kepekaan setiap parameter.
Parameter kedua proses gerakan tanah adalah kemiringan lereng.
:::engolahan data spasial berupa kemiringan diperoleh dari data kuantitatif yang
: rubah menjadi data spasial yang bersifat kualitatif. Untuk mendapatkan poligon
:>eta kemiringan lereng garis kontur dirubah menjadi TIN (kenampakan 3
:::>imensional) kemudian diubah menjadi grid-grid dan dilakukan reklasifikasi.
Setiap pixel dalam grid memberikan nilai sesuai dengan ketinggian tempat.
Kemiringan lereng merupakan salah satu parameter pemicu terjadinya
gerakan tanah . Hal tersebut karena semakin terjal suatu lereng material yang
ada diatas permukaan akan semakin mudah untuk jatuh/tergelincir ke bawah
arena adanya gaya grafitasi. Pengkelasan kemiringan lereng mendasarkan
pada kemudahan untuk menjadi gerakan tanah, semakin tinggi kemiringan kelas
lereng akan semakin besar. Bobot kepentingan yang diberikan pada parameter
kemiringan lereng ini adalah 2 atau tingkat sedang .

23

~"""eter

yang ketiga dalam kaitannya dengan gerakan tanah adalah ketebalan

Ketebalan tanah ini dapat dilakukan pengukuran dengan cara tidak


_

ng, yaitu dengan mengetahui jenis tanah dan kemiringan lerengnya.


gan lereng yang semaki landai maka tanah akan semakin landai karena
a pegendapan, agradasi tanah dari daerah diatasnya. Setiap kelas

=oalan tanah diberikan niliailskor sesuai dengan kemudahanya untuk menjadi


--~n

tanah. Nilai bot>ot untuk paramater ketebalan tanah ini tergolong yang

::!"\jr seperti parameter penggunaan lahan dan diberikan nilai 1 sehingga


;:aruhnya terhadap gerakan tanah ringan .
Parameter terbesar yang sangat menentukan proses gerakan tanah
.ah kondisi stratigrafi (tipologi kerentanan lereng), parameter ini tidak lepas
ondisi geologi. Pengkelasan pada parameter stratigrafi ini didasarkan pada
~ ,a-kriteria

adanya bidang gelincir (sliding)

pada permukaan, adanya

-apisan yang terdapat tanah diatasnya dengan kondisi yang tidak stabil , serta
:ampakan lereng keluar. Bobot kepentingan yang diberikan pada parameter
.:... a:~grafi ini adalah 3 yaitu nilai paling tinggi dari semua parameter yang
e'licu

te~adinya

gerakan tanah. Untuk mendapatkan peta gerakan tanah peta

_.::a tersebut dilakukan tumpang susun (overlay) serta dilakukan query,


- ;,itungan dari jumlah skor dikalikan dengan bobot kepentingan untuk
-s1dapatkan nilai/hasil yang tertimbang.
Penelitian ini dilakukan di

sebagian

Kabupaten

Purbalingga dan

.=:Jupaten Cilacap Propinsi Jawa Tengah dengan koordinat UTM 310000 -

-=-sooo mT dan 9180000-9205000 mU. Alat dan bahan yang digunakan dalam
_-s71 eltian meliputi : kompas, GPS, palu geologi, cairan HCL, peta RBI skala
25.000, peta geologi skala 1:100.000, citra digital Landsat, citra SRTM,
s.e::>erangkat alat komputer lengkap dengan software pengolahan GIS, dan alat
-_ 'is. Gambar 4.4. merupakan diagram alir penelitian secara umum.

24

Citra digital
Aster

Citra
SRTM

Peta
Geologi

Koreksi:
geometrik
radiometrik

Kemiringan

(Struktur)
Tipologi Lereng

- ----,

-----~------r---L
I

____ L _____ J

1 Skor -lBobot I
I

...
I

Pemetaan
Gerakan Tanah
Cek

lapangan
(Data litologi,
struktur geologi,
morfologi, lokasi

gerakan tanah)

Morfotektonik
Sesar Aktif

Gam bar 4.4. Diagram Alir Penelitian

25

BAB 5. HASIL DAN PEM BAH AS AN

enelitian Lapangan

Secara administratif, daerah penyelidikan termasuk dalam wilayah Kabupaten


-;;g a dan Kabupaten Banjarnegara, Propinsi Jawa Tengah. Secara geografis,
oenyelidikan dibatasi oleh Koordinat 10918'22.36" sampai 10941'26.80"
-

ur dan 710'47.2" sampai 724'8.71" Lintang Selatan atau koordinat UTM

- 355000 mT dan 9180000- 9205000 mU. Alat dan bahan yang digunakan
:>eneltian meliputi : kompas, GPS, palu geologi, cairan HCL, peta RBI skala
--. peta geologi skala 1:100.000, citra digital Landsat, citra SRTM, seperangkat
-,puter lengkap dengan software pengolahan GIS, dan alat tulis.
::>enyelidikan dan observasi semua data dilakukan dengan detil. Pengamatan
:-ertama dilakukan adalah observasi bentang alam atau morfologi. Hal ini sangat
karena penelitian ini akan mengkaitkan unsur-unsur morfologi dengan unsur
yang bekerja di daerah tersebut. lndikasi adanya kelurusan perbukitan atau
- oerbukitan menjadi hal penting untuk diamati karena akan bersesuaian dengan
tektonik yang mempengaruhinya.

Selanjutnya pengamatan dan pengukuran data struktur geologi dilakukan


...... --.::n

detil sehingga akan diperoleh data yang baik. Pengambilan foto dan sketsa

titik pengamatan harus dilakukan dan didilakukan pengukuran koordinat yang


_jian nantinya akan di plotting di peta. Selain data geologi (struktur dan litologi)
ain yang diperoleh di lapangan adalah data gerakan tanah . Data gerakan tanah
_::>akan unsur penting dalam penelitian morfotektonik karena data ini secara tidak
merupakan bagian dari kegiatan tektonik suatu daerah. Salah satu faktor
;ontrol terjad!nya peristiwa gerakan tanah adalah adanya struktur geologi dan
5

litologi penyusun suatu lereng. Sedangkan peristiwa gempabumi merupakan


satu pemicu terjadinya gerakan tanah. Artinya peristiwa gerakan tanah secara
langsung terkait dengan aktivitas gempabumi.

Geologi

Geologi daerah penyelidikan tepatnya terletak pada jalur Pegunungan Serayu


~ra

(Van Bemmelen, 1949) yang membentang dari barat sampai timur dari daerah

- _'""Dalingga sampai sebagian daerah Banjarnegara. Bag ian tengah daerah penelitian

a ri Sungai Gintung yang mengalir dari timur ke barat. Pada sungai ini mengalir

26

anak sungai seperti sungai Klawing, sungai Kuning, Sungai Wotan, Sungai
Sungai Wuli dan beberapa sungai kecil di bagian timur daerah penelitian.
Serayu yang mengalir dari Timur ke arah Barat. Pada peta geologi
di daerah penelitian berkembang struktur geologi berupa patahan,
kekar. Struktur patahan inilah yang diperkirakan mempunyai peranan
dalam pembentukan morfologi di daerah ini. Pegunungan Serayu Utara pada
penelitian tersebar di bag ian tengan dengan arah memanjang Barat-Timur. Di
oeta geologi bagian ini dinamakan sebagai Formasi Kumbang yang disusun
:'eksi, lava andesit dan tuf, dibeberapa tempat breksi batuapung dan tuf pasiran.
:ormasi inilah yang menarik karena membentuk topografi perbukitan segitiga
..1/ar facet).

,'-' :-~,~:

- ''
i

- - - -- --

'-,--~"

;~~ ."'' ' ~:r~.. =-

-,,
',

-"tm,d

'.

\....:l...

---------~

"'-,,
.. -:-

OJ?::-~~~:~~;~~~;-?{~:~-.~;;

'-......

':f

,,-

)''-=..;1

,., ---~'_~;--,~--.::;::,,_--;;:=.-:"-:::,~ '~<--~~\-=-~S;ti??~.


- --

'

_-

'-

'-

.:.-. Qia

-.- 1

-~_;;;;,;;;::;_~~~~~-~
",,. ,
---lr0
j'f. <:f~i::';~J.:':
;:...J.._r_.:.,' :-~''
4;"::--<--f:;; ,.;.,.-~"} --,,~. ~--- ""- _____, -----~
,I
~. i" ,- r~-~-"~-~-~-~: , '?" t :rJ~~dt "~, ,.~~~
' :J- ,- _,-r

'~-

--r

-----

T(JII>
-

- - .. -

.:

_:_;~~-~;~ \

... -__:-- Tpb1

'\.
\

\_ \ \

QTic

--

a-T~_

',

'.

..

\~'0!2

Qa

"'!:.!. GEOLOGI OAERAH PENEUTIAN


an Kabupaten Purbalingga dan Banjarnegara

t'l~- ..

- .. .

:~~:~;:,;:;:.:or
-~~::::.:.,

..

--~~'"r:~

- ----~--~--~
..... J
-.. ~ ...
[., ........ J .. , -......

.;.,,., ,, r ....... ,;:..n.::".

~-

r.-....... '- ,.'""'..

1 t.U',...:.I.; h"'-" -~ ,.......,.~ J., ,,._,_. 1:;.,,


~ '....., :.-.l;~ ._ ,_... ;;, ........ _ ... .l~.;- ......... ".'~' ,, .
o,,_,.; . ,., ,.,, .. ~.r ....... t .. .,.~ : ... J. JO

.,,t_, ,._,, .-.,

.:: ~:~ ~~:.:::: ~"~

- ............,,
=

~.--;:;:~~;~

~-~~~;;~:-..::.

=f;::~:~G.,

LEMBAGA ILMU PENGETAHUAN INDONES IA


Bat<u lnforrnas dan Konser11as1 Kebumlan Karangsambung
Jt Karang.!'oambung KM 19 Kebumen 54353 Jawa Tengah
v.-ww ..-.a ;:~onsambung bp1.go .K1

~;.:-~-:.:.~;':?"1'!,":1. -

bar 5.1. Peta geologi daerah penelitian merupakan bagian dari Lembar
Purwokerto dan Lembar Banjamegara (P3G, 1996). Penelitian lebih
detil pada morfologi yang disusun oleh Formasi Kumbang dan
Formasi Tapak. Secara topografi daerah ini memperlihatkan
perbedaan yang kontras antara perbukitan segitiga (triangular facet)
dengan pedataran bergelombang.

27

Geomorfologi

orfologi daerah penyelidikan pada umumnya dapat dikelompokkan menjadi


uan morfologi yaitu :
Satuan morfologi dataran.
Satuan morfologi perbukitan bergelombang sedang.
Satuan morfologi perbukitan terjal.
Satuan morfologi dataran, umumnya terdapat pada bagian selatan, yang
~ --:p ati

sekitar 20% daerah penyelidikan, menyebar memanjang hampir berarah

-Barat, yaitu disekitar bantaran aliran Sungai Gintung, yang tediri dari endapan
;

dan undak sungai, umumnya merupakan lahan persawahan dan tempat

-~

C,~{:t.

'~:

..c:-~

~-

--J:..
~-

'

"!.

- .~

-~

...

',

.tw

.,

./

.:: ).t,.
. ~~

/;
~

./

~-~

'~

) <~

. / ' : :::'-,

bar 5.2.

!>..

I t'

\.

' ;-.~~ ~c~

y
'

:.7~ -~ .

,~;1f..o

..--

... .
-:-.....

--~~:~~ ~... ~:~.

; -._: ;: , ~ .

1;

Morfologi dataran yang tersusun oleh endapan alluvial yang sebagian


besar dimanfaatkan untuk lahan pesawahan.

Satuan morfologi perbukitan bergelombang sedang , umumnya terdapat pada


.:;.an tengah yang menyebar memanjang hampir berarah Timur-Barat, menempati
" ar 50% daerah penelitian, terdiri dari endapan batuan sedimen (batupasir,
_.,glomerat). Pada umumnya daerah ini berupa lahan perkebunan dan persawahan
--a pemukiman penduduk di daerah-daerah yang mendekati sungai.

28

Morfologi perbukitan bergelombang yang tersebar di bagian tengah


daerah penelitian tersusun oleh batuan sedimen yang sudah
mengalami perlipatan. Dimanfaatkan sebagai lahan perkebunan .
Satuan morfologi perbukitan terjal, umumnya terdapat pada bagian utara dan
yang menyebar tidak merata, menempati sekitar 30% daerah penelitian ,
di sekitar lereng gunung, terdiri dari batuan gunung api (breksi), batuan
... san dan lava, umumnya berupa perkebunan dan hutan, dibagian tertentu masih
:-eberapa pemukiman penduduk.

--,bar 5.4.

Morfologi perbukitan terjal berbentuk segitiga (triangular facet)


merupakan bagian dari pegunungan serayu utara terdapat pada
bagian utara daerah penelitian

.1. 1.2 Stratigrafi

Formasi batuan tertua yang tersingkap di daerah penyelidikan adalah Formasi


-~

ang, berumur Miosen Tengah sampai Pliosen Awal, terdiri dari satuan batupasir

_;aan, konglomerat, napal dan batulempung yang mengandung fosil Globigerina dan
_raminifera kecil, bagian bawah berupa batuan breksi andesit. Tebal formasi ini

29

--"'~ '

dari 200 meter sampai 500 meter dan menipis ke arah Timur. Formasi ini
sebagai endapan turbidit dalam lingkungan batial atas dan diendapkan

.___.!:ari

dengan satuan batuan Formsi Kumbang .

=ormasi Kumbang, berumur Miosen Tengah sampai Pliosen Awal, terdiri dari
an batuan lava andesit yang mengaca, basal, breksi, tufa dan sisipan napal
...,engandung fosil

Globigerina, diendapkan dalam lingkungan laut dan

menjemari dengan satuan batuan Formasi Halang. Ketebalan formasi ini


2000 meter yang menipis ke arah Timur. Di atas formasi ini diendapkan

Tapak, berumur Pliosen , diendapkan secara tidak selaras diatas


si Kumbang dan menjemari dengan Formasi Kalibiuk, terdiri dari satuan
~:s 1 r

gampingan dan napal berwarna hijau mengandung pecahan molusca . Pada


ini terdapat Anggota

Batugamping dari batugamping terumbu yang

dung koral dan foraminifera besar, napal dan batupasir yang mengandung
~u:a .

Selain itu terdapat juga Anggota Breksi yang terdiri dari breksi gunung api

bersusunan andesit dan batupasir tufaan yang sebagian me11gandung sisa


n. Ketebalan formasi ini sekitar 500 meter, yang diendapkan dalam
... ngan peralihan sampai laut.
Formasi Kalibiuk, berumur Pliosen, diendapkan secara tidak selaras diatas
asi Kumbang dan menjemari dengan Anggota Breksi Formasi Tapak, terdiri dari
:..an batuan napal dan batulempung, bersisipan tipis tufa pasiran. Napal dan
_ em pung berwarna abu-abu kebiruan , kaya fosil molusca. Tebal Formasi Kalibiuk
~~t<i rakan

sampai 3000 meter yang diendapkan dalam lingkungan pasang surut. Di

- ormasi ini diendapkan satuan batuan dari Formasi Ligung .


Anggota Breksi Formasi Ligung , berumur Plistosen, diendapkan secara tidak
; ras diatas Formasi Kalibiuk, terdiri dari satuan batuan breksi gunung api
; 1omerat) yang bersusunan andesit, lava andes it hornblenda dan tufa. Di atas
-: ,...,asi Ligung diendapkan endapan undak sungai berupa pasir, lanau, tufa ,
'tglomerat dan breksi tufaan yang tersebar di sepanjang lembah Sungai Serayu.
Endapan aluvial, berumur Holosen , berupa endapan pasir, kerikil , lanau,
pung serta endapan sungai dan rawa, yang diendapkan tidak selaras di atas
-:uan batuan yang berada di bawahnya.

30

.. -;

...
...~':;
.

"'Jo,.,..

\,

' " ........

:::>ar 5.5. Singkapan Batupasir, napal termasuk Formasi Kalibiuk yang tersingkap
di Sungai Klawing, Desa Tangkisan, Purbalingga. Hasil pengukuran di
lapangan menunjukkan bidang perlapisan yang miring ke selatan
dengan strike/dip N95E/35S. Litologi disusun oleh batupasir, napal,
dan batulempung. Pada singkapan ini terdapat jejak pergerakan sesar
berupa cermin sesar (sticken side) .

.. .. .3 Struktur Geologi
Secara

tektonik, bahwasanya

daerah

penyelidikan

terletak pada jalur

;::.;unungan Serayu Utara. Struktur yang berkembang di daerah penelitian didominasi


-:1

patahan dan perlipatan. Perlipatan di daerah ini umumnya mempengaruhi batuan

-=ogen Muda, dengan arah utama hampir barat-timur. Lipatan ini berada di bagian
-~g ah

dan bagian selatan daerah penelitian yang melipatkan batuan sedimen

eumur Miosen Akhir. Sesar utama berarah barat-timur dan baratlaut-tenggara. Pada
.c:gian utara nampak sangat jelas adanya bentukan morfologi perbukitan triangular
:set yang diindikasikan merupakan hasil aktivitas sesar. Bentuk morfologi ini juga
: : :> erkirakan merupakan batas kontak antara Formasi Kumbang dan Formasi Tapak.
=agian selatan juga terdapat struktur sesar yang kemungkinan merupakan sesar

31

:engan arah baratlaut-tenggara yang memotong batuan berumur Pliosen dari


Kalibiuk.
singkapan memperlihatkan bukti-bukti adanya struktur geologi
emiringan lapisan , cermin sesar dan kekar. Semua bukti-bukti tersebut
dalam beberapa formasi batuan yang tersebar di daerah penelitian .

.-.,......-lll:.......

,r~~.,_._

~~ -~-~... ~'t ~~~-~,}:(1..-

...., ,

._,.;.,:.,~r: ..:~. l~ - ~- -~ ~~~;~~;:.~~:~--~

a~;. . ~4.""t.~ ~~~.~;~!:!- "~~:~_:

... -~~7>~~~

,i

~yj~. ~s=

- ~ -,;-..y _ ~

~-

~- ~; ~ :;~.'

- ..

<~J~~~ - ---) :JI "i


, r ij

. ...... . ....

.....

....$'

~~

A.'

, ~:
~

.........,._

...

. ..:....

~..;.

-~- '"' ~ '--- '-i ~/~r;;:_j;; :;;; ~- ..


J...

,;-:.:

..

.r

-c;,._ . ~

...W

:)ar 5.6. Batupasir dan napal dengan kemiringan fapisan atau dip sekitar 35 ke
arah sefatan merupakan bagian dari sayap lipatan tersingkap di Sungai
Klawing, Desa Tangkisan , Purbalingga.
Selain struktur lipatan dibeberapa tempat memperlihatkan adanya bukti
sesaran. Dari citra landsat bukti struktur ini diperlihatkan dengan adanya
_--usan-kelurusan maupun offset (pembelokan) sungai .
Struktur geologi yang berkembang di daerah penelitian diantaranya kekar
::-.,bar 5.7). Dibeberapa singkapan batuan telah dilakukan pengukuran data kekar
_ g selanjutnya akan dianalisis untuk menentukan arah dominan dari gaya yang
-- erja di daerah penelitian. Data lain yang didapatkan di lapangan adalah data
-i'lin sesar. Data ini sangat penting untuk mengetahui kepastian dari pergerakan
atu sesar (Gambar 5. 7).

32

5.7. Kekar (kiri) dan cermin sesar (kanan) sebagai indikasi adanya
patahan/sesar pada batupasir Formasi Kalibiuk, tersingkap di Sungai
Klawing, Desa Tangkisan, Purbalingga. Data ini sangat penting untuk
menentukan mekanisme patahan yang terjadi.

--bar 5.8. Singkapan batupasir Formasi Kalibiuk yang sudah mengalami beberapa
kali tektonik, tergambar dari banyaknya struktur kekar dan cermin sesar
dengan arah yang berbeda. Memperlihatkan blok kiri (A) relatif naik
terhadap blok kanan (B) .

33

Struktur geologi yang lain yang diperoleh di lapangan adalah pergeseran


batuan akibar pensesaran. Data ini sangat penting untuk memperoleh
'---__r:::on tentang perkembangan dan mekanisme pergerakan sesar yang terjadi.
, dibeberapa lokasi ditemukan batulempung yang merekan aktifitas tektonik
rsebut. Rekaman tersebut berupa gerusan (shear) yang nampak agak
ap dengan goresan yang halus, membuktikan bahwa daerah ini secara
merupakan daerah dengan deformasi yang kuat.

-~?0~u:~~~:i
\.A.J;; ~tt-

' :

'~~.\-~

:;.1 :]

- \\~
.t_; ;

\Fr-t" .,'}

- ~\~L
'--~\ \ -. ~ ~

,~

y--~ ,~'11;~ ~~: ;~; ;~


.4

+C~:::":'~' :,, ~ ,,~'

'

~-

~-,

,_ .
, ! ...
'~

. \ -.... r.
..)

''

:.' -

.,...,.,., ..,.,.., """


__

a) Sisipan batupasir dalam batulempung yang sudah terpatahkan. b)


Batulempung yang terkena deformasi memperlihatkan bekas gerusan
(shear) yang berada pada zona sesar .

.2

Gerakan Tanah

Di daerah penelitian menunjukkan beberapa tempat telah mengalami kejadian


an tanah.

Dalam mengidentifikasikannya

perlu

diketahui

beberapa

hal ,

=--:aranya: lokasi , litologi, morfologi, guna lahan dan jenis gerakan tanahnya .
Kejadian gerakan tanah di daerah penelitian tersebar di beberapa tempat
..:: ama pada daerah perbukitan. Selain kondisi kemiringan lereng yang curam faktor
J

ogi berupa struktur ikut juga mempengaruhi terjadinya gerakan tanah di daerah

_ elitian. Berdasarkan pengamatan di lapangan memperlihatkan struktur sesar dan


- ar ikut menjadi pengontrol terjadinya peristiwa gerakan tanah .
Berdasarkan klasifikasi gerakan tanah atau batuan menurut Varnes (1978) di
... rah penelitian jenis gerakan tanahnya termasuk kedalam jenis runtuhan (rockfall) ,
gsoran (slide) dan Nendatan :

34

Runtuhan, yaitu sejumlah besar batuan atau material lain yang bergerak ke
bawah dengan cara jatuh be bas.
Longsoran translasi, yaitu bergeraknya massa tanah dan batuan pada bidang
gelincir yang berbentuk rata atau menggelombang landai.

1 Jenis Gerakan Runtuhan


Di daerah penelitian kejadian gerakan tanah jenis runtuhan terjadi di dua
:)Cit yang sama yaitu di Desa Pagerandong Kec. Kaligondang. Litologi daerah
:: itian berupa tuff dan konglomerat. Faktor pengontrol terjadinya gerakan tanah
- daerah penelitian adalah kemiringan lereng dan struktur, sedangkan faktor
air kedalam lereng. Daerah longsoran merupakan daerah
; sangat dikontrol oleh struktur berupa sesar dan kekar.

! ...J~~~~;-~. ;,

~.i...

- -~~-',f\-~~ .

-- ~

'J. ,. .

~h

. ~~ .;,. ~

.-~ii~:~::r

~~~t ~-~

,r

~-~

..

.-'

~f

..._ ....

.,.,. ,. x'

, - ~. . . - ~ ~~;:i ~ -~ ~
.,_;_

"

..,' ...F

't.l_I ~ ---.,
' '"! '

t;;-

~~;'i

~-

-~

-t. "\ :;
-t
.(

..

-~
( . "-..=

--bar 5.10.

:.:...,.

-~
'

)0

' j '~

,:

~- ],].. .;
~-\~ ~

;.

1.

'tJ '

'"1!(

'--, r

'\,',,
~

/ ' ")~ \-- ".i

Jenis gerakan tanah runtuhan dengan litologi tuf yang berada di atas
konglomerat (foto kiri). Batuan konglomerat dengan stuktur kekar
yang intensif menjadi salah satu faktor pengontrol gerakan tanah di
daerah penelitian (foto kanan atas dan bawah).

2.2 Jenis Gerakan Longsoran Translasi


Di daerah penelitian kejadian gerakan tanah jenis longsoran translasi terjadi di
::>at tempat yaitu di Desa Rajawana, Kradenan dan Karangbawang Kec .
.=.-angmoncol Kec. Bobotsari dan Kec. Rembang . Litologi daerah penelitian berupa

35

..:.f

disertai pelapukan batuan dasar yang tebal. Faktor pengontrol terjadinya gerakan

.: 1ah pada daerah penelitian adalah morfologi dan gun a Ia han, sedangkan faktor
~rni cu

berupa infiltrasi air kedalam lereng.

-:>:

...,-<.--....__,-/
. .. --.... . . .,\ \ !Jr.bri~~

: -\~

..

sliclc

~:I!~\': II ~r:a r

j ..

.
1.

\\t;.:...,
~('~,
\. ''- ......
,.. ~;\o', ; ti(i~: ""
\'; ::-~~ '. \.f.
\

f . \ '. r.,- .''-...".~A ' , \


'

j
1 Rock

!..

,~ ' ~ .
..
~..........
.(....

'

\:~;_:(>\.~<\. . \ ;-. '


\\_ '(

~.. ::.. /

--...

--~~~j;:~z~i';t >)

_.ar 5.11. Jenis gerakan tanah longsoran translasi terjadi pada lereng yang terjal
dengan lapisan tanah yang tebal.

36

,~:- ~~t
5.12. Lereng yang sudah mengalami longsor, tanda panah merah
menunjukkan penurunan sebagian lereng. Garis mera putus-putus
menunjukkan mahkota longsoran.

: am bar 5.13. Lereng yang terjal dengan tanah penutup dan batuan induk yang tidak
terlalu kompaklkeras menjadi salah satu faktor pengontrol terjadinya
gerakan tanah. Di bagian atas terdapat bangunan yang terancam jika
bagian lereng ini longsor kembali.

37

:Jar 5.14.

Tebing yang mengalami longsor (ditutup terpal biru) mengancam


bangunan yang beridiri di atasnya. Penutup plastik digunakan untuk
mengurangi infiltrasi air hujan yang akan menambah beban dan
menggerus lereng yang longsor.

.:.,bar 5.15.

Jalan rusak yang memperlihatkan pecahnya bagian aspal tersebar


dibagian kiri jalan akibat adanya pergeseran tanah di bawahnya,
terjadi akibat gerakan tanah tipe rayapan .

38

Tabel 5.1 . Sebaran gerakan tanah daerah penelitrw1 berdasctrk<m pur HJUilrutun dull punuukur illl dl laJ Htl lU 111
Lokasi

Dimensi

Arah
Gertan

Tata Guna Lahan

30

Semak

255

Semak

16

30

25

350

Pesawahan

70

11

15

25

Semak

Morfologi, Struktur

56

32

Semak

Pelapukan

Kondisi batuan,
Getaran

14

50

25

Jalan, Pemukiman

Tuff

Pelapukan

Morfologi, lnfiltrasi

65

15

22

18

135

Hutan, Semak

Longsoran

Tuff

Pelapukan

Morfologi, lnfiltrasi

68

12

10

112

Semak

10933'58" BT
0718'24" LS

Longsoran

Tuff

Pelapukan

Morfologi,
Gunalahan

58

35

Semak, Perkebunan

Rem bang

10933'50" BT
0719'35" LS

Longsoran

Tuff

Pelapukan

Morfologi,
Gunalahan

65

14

11

195

Semak, Perkebunan

Karangbawang

Rem bang

10933'47" BT
0719' 40" LS

Longsoran

Tuff

Pelapukan

Morfologi,
Gunalahan

65

16

12

155

Semak, Perkebunan

12

Jembangan

Punggelan

10934'42" BT
0718'32" LS

Longsoran

Tuff

Pelapukan

Morfologi, lnfiltrasi

72

12

10

210

Pemukiman, Semak

13

Jembangan

Punggelan

10934'58" BT
0718'28" LS

Longsoran

Tuff

Pelapukan

Morfologi, lnfiltrasi

68

15

10

105

Semak, Hutan

14

Jembangan

Punggelan

10935'11" BT
0718'37" LS

Longsoran

Tuff

Pelapukan

Morfologi, lnfiltrasi

65

10

205

Pemukiman

15

Jembangan

Punggelan

10935'11 " BT
0718'39" LS

Longsoran

Tuff

Pelapukan

Morfologi, lnfiltrasi

58

202

Pemukiman, Jalan

16

Jembangan

Punggelan

10934'30" BT
0718'24" LS

Longsoran

Tuff

Pelapukan

Morfologi , lnfiltrasl

67

12

10

210

Semak, Pemukiman

17

Punggelan

Punggelan

10934'43" BT
0719'20" LS

Longsoran

Tuff

Pelapukan

Morfologi, lnfiltrasl

65

10

20

18

330

Pemukiman

No

Jenis
Gertan

Batuan Dasar

Eatuan
yang
Bergerak

Faktor Pengontrol
dan Pemicu yang
Rerperan

Slope

Des a

Kecamatan

Titik
Koordinat

Kradenan

Bobotsari

10923'07" BT
0719'32" LS

Longsoran

Napa! Sisipan
batupasir

Pelapukan

Morfologi, lnfiltrasi

58

Rajawana

Karangmoncol

10929'11" BT
0716'47" LS

Longsoran

Napa! Sisipan
Batupasir

Pelapukan

Morfologi, lnfiltrasi

62

Pagerandong

Kaligondang

10925'58" BT
0721 '16" LS

Longsoran

Tuff Sisipan
Batupasir

Pelapukan

Morfologi, lnfiltrasi

45

Pagerandong

Kaligondang

10926'04" BT
0721 '05" LS

Runtuhan

Tuff, konglomerat

konglomerat

Morfologi,

Struktu~

Pagerandong

Kaligondang

10926'05" BT
0721 '06" LS

Runtuhan

Tuff, konglomerat

konglomerat

Makam

Rem bang

10930'11" BT
0718'05" LS

Rayapan

Tuff

Bantarbarang

Rem bang

10931 '19" BT
0719'26" LS

Longsoran

Bantarbarang

Rem bang

10931 '28" BT
0719'28" LS

Karangbawang

Rem bang

10

Karangbawang

11

( 0)

L
(m)

(m)

T
(m)

0
N... E

39

nalisis Laboratorium/studio
nalisis Morfotektonik

::>ekerjaan laboratoroium/studio dimaksukan untuk mengolah semua data


, E~

terutama yang berhubungan dengan data peta-peta dan citra. Peta yang

__ akan mencakup peta rupabumi dan peta geologi. Sedangkan data citra yang
adalah landsat dan aster. Pengolahan data (perhitungan morfometri) dan
seluruhnya dengan menggunakan Sitem lnformasi Geografi (Geographic
System). Pengolahan citra landsat untuk mengetahui kelurusan struktur

erapa indikasi gerakan tanah, sehingga dapat dianalisis hubungan keduanya .


andsat, data citra yang dipergunakan adalah citra SRTM.
:::)ari data aster kemudian diolah dengan SIG (Sistem lnformasi Geografi)
akan diperoleh data kontur dan pola aliran sungai. Data ini selanjutnya
a'(Cin untuk perhitungan analisis morfometri.

---"
_,_ -'"""""' -
.

- " -

----- ~~!.!..!:!!'..'

-bar 5.16.

- - - _., ad.
~lo0a1

--

------ - -- - --

--

Citra landsat lokasi penelitian yang memperlihatkan kelurusan yang


besar yang diduga merupakan struktur sesar dan lipatan dengan arah
barat-timur dan sebagian menunjukkan arah baratlaut-tenggara.
Selain itu terlihat pula adanya keseragaman pembelokan sungai yang
diperkirakan akibat pengaruh aktivitas sesar (Bagian tengah daerah
penelitian). Kelurusan ini juga diperkirakan ada kaitannya dengan
potensi peristiwa gerakan tanah . Citra landsat band 457.

40

Input data yang digunakan dalam proses analisa morfometri ini adalah data
dari citra Radar SRTM. Penyesuaian koordinat serta klasifikasi dilakukan guna
--endapatkan kesesuaian perhitungan dengan lahan. Oiperlukan suatu perhitungan

ai OEM sehingga dibutuhkan suatu konversi data dari bentuk raster ke dalam
=--tuk grid, dimana setiap grid terdapat nilai sesuai dengan ketinggian tempat.
:; .:Tlbar 5.17. merupakan data dasar dari citra Radar SRTM.

Sumber: SRTM USGS, 2009

:=-oar 5.17. Citra Radar SRTM Wilayah Purbalingga dan Banjarnegara yang
memperlihatkan perbedaan elevasi yang mencolok di daerah
penelitian . Bagian utara Nampak perbukitan terjal yang diindikasikan
terbentuk akibat adanya pengaruh struktur geologi berupa sesar.

Ketinggian permukaan lokasi penelitian berkisar dari 30 meter dpal sampai


;;an 1750 meter dpal dengan bentuklahan sebagai perbukitan denudasional serta
- kfahan struktural. Oalam menentukan keaktifan sesar secara spasial dapat
-~akan

dengan metode Keller dan Pinter (1996) dimana didasarkan pada indikasi

~o rfik

sehingga dengan menggunakan data OEM dapat dilakukan evaluasi

:.a-a cepat dan mudah. Data-data tersebut meliputi ; Perbandingan Iebar dan tinggi
~h

(Vf); lndeks gradien panjang sungai (SL) ; dan mountain front sinuosity (SMF) .

;;ukuran-pengukuran parameter tersebut dilakukan pada pola aliran sungai yang


-::>unyai arah sejajar dan berhulu sama. Gambar 5.20. merupakan profil dari

.:::> seksi sungai.

41

....
. __ _
-- .._____
_.._,, .,. .....

..........

,... _..

:)ar 5.18. Peta kontur hasil pengolahan dari data aster yang akan digunakan
dalam pengolahan data morfotektonik.

.,

-~"" ;,~'""K";y-~( 1,1~' Vf J ')f-r::..~


-- ~ -:; \ ::~-..-.-: ~>
l ,'"fl 'J ;,;.'/\'=-~ -,1.
-/. '(11'~-/~
]::=.-~1"'-"!,f.~;><,_~--,
'~I ' )--,;___;-:,.-->,;f,.:-.,,11
:; ,~~~,(~<.:,;;;
. ~ ~-- ~:--=A~ -~:;i::
1. -: .. ~-~~-~"'.::~':'r ~.---rr ,._ ~ \_ ~ /:;y..-:,;, ~ .>.::::j-/~ ;; ~-._ ~ r-;?
-~,;c~;f'"~,
... ;')" ;, jv
-..<. 1 J...;
',\'i'r
"'.
-,-- >t~~-----.F
-t;:-.)~ t't) .,.".he
, .
- --..,

.-_-,, .._,,.,_;b_-;:,-.:'-_?f{.l~J?, ,.-~r;--~,- :,/r'-:-t-.Y


-'4./ ~-~ '-',~~
.~r ,t:; ~~,' "''

'

,.'

_...

I'-.\ ---'

- r-,..

tl~/~)(i:.J,

-~ -,,_----~;':._;(1 /-''",/i.. ,,,:; t ::::>-, 'J' . ,r,)J'". ,J~~-.'~ ,- i 1 ,-;:., >;::-


-:~
. -: -:-r~_,r!-~~~.::
'S:.f,V~~f-:;:'p.
_;;'~;:,;;_
~- ~--1,)!:,:<\\>l.'\,r,
L-';) \ /-' '', '- /.1\; '")1;i-t(.
)~
f.y;z,, . . . ~~ /~""'; j; --..,:/=
.-c'- .,/ '
-,_._,_ '1'-'~
;_ __.

~ -~ :~ , :.;1:-. ~-~-~~L<-_: ,.~--.:. -..r::t~"j- . . )-~ . .~->t.,-.IT.,\) rr-- --)~-' -"_,- -1)I<:1,:~--, '

- '

I .,

'!

..f..._.

__

'J

"'''til

tC:_)..,

)r''lfi----l./v

_; ,,. -,.

I.

-\ , ; - .
,_
- .~
-
J

Ill

\'

'

.1

;.

'\1._!

>'r{-..__

"---"/:_-,.

'/_-!!...,
-

.~','-"-!..:-!"./q:':'/;;..:-:)_~~:
')
~i', ,( .).1,1~ \/- ; <~_--::- ~-__' ~.,.,.::
j
'
' '' \: . ' ' ~< -\ '.' ~ -'-.-~-1/
. / ' .
, ' -.
--:~
'I

, , ,._

-- ', ; 1,'

'

'

:- --

'

'I

--

. ;~ ',L--,
~-::;,;If'__,
\!--~I I

)--<--- '

'\..;11
('
::__ ;/."

,J -
.~<.o

;,.>,.,.r.

-f.

...-

,, ,...-

~,t)~/ '~ ,'i~1~~~"~~s~;~~-~~20: ;{~iV}ic0~


-

,_

>

---

, "\,

;,, '

'

'./,''

)-

J . '

.:

'

(_

--- ' --'-:<"

--r ..

.-. \ jl. __ . ,.

,<-:.....--:::,: -':'' ,:,,-

';>

--"'-" -','

:.....

''<'.

";;~r

...

--

'

, . --

'

-- ,r

.'-.
'---

:",':.>-~:<r;;l,,..;yr'.--.--J
~-'l-'1;:.\Js--; ~-J_-r' -----"----

...,~, :ri~~t~.if!~f!~_:
'

. .__,__

.:::~---L,_~----

t'--.....-..,c:...,:,..::
,.,.. ::..;....~~')-1'1'"~.\~].-..
'"''' '<7;t'A',:'9,i~.
~.i.-'1\)"'~:.J-'

)"

--

_ ___,----._.

-)--

'-'--""!<'

:-~ -~~~~)I

_c(v-:

) _.,_::_)J/i;l"/_>~-~._
'l!JV,s-:/f'J... ;_1
__..1 \\ ./~}:-'{'
.'j,.J./--";;

J~J0r~~~~~
.-

......,

1..

_J_,....-

.'St-f ,.,. .., ..-(.j '

PETA POLA ALIRAN SUNGAJ

S..bagin Wily Banjamgar. den Purt.lingga

... .. __

_ . _ . _ t'I IOWU

_.._
',........

I..

- -- 5.19. Peta pola aliran sungai yang sebagian memperlihatkan adanya


pengaruh struktur geologi berupa offset sungai. Peta ini digunakan

dalam pengolahan data morfotektonik.

42

e ltlluni- ,/."~

~ .~~~- "'-

/.

.::. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . n

r:

:lluns

Ii

;f

I
(

-"'''

.-:;-~.--~:--~~-:-_:;_.:.,=:~-~~
-- -::--=----

!i~--P'.f'""''~: . ......................................... -

r/

,<

'I"-------------------------------------------------------

- ~

1 ~':-~- ----- - --- - - --- -- --- - --- - -------- ----- --------- --- -- - -

v-- - --------------... ----- ..... -------------------

. .~-----~--/--'",----~ -~)~:: I ; ta8uns

9!eeuns

..... ---,_--

~-p;f .... ~,.,

__,....,_,.....::-:o:':-_- ---- --.

;""'f)'l------ ................ ---

----... --- -- - ~ I

-~
/ ~-

II

I .. ----- --- ------- --------- ------------ ---f /....

. . . . . . . -...

!;
(- .. -..

. . .

. . .

. """

-- ~

. . - ........ ,

,-

,_,(1'

_,-;t ... ... ... -- ... -- -- ----- ----- --

i
1,!

...r.~_('A:;___ -- -- --- ---------

..

n .. ,.-J ..... r

. ........... ... 1/i

?te6uns

&te6uns

..... -..!-........_ _,..,_,. 111


-,.......r--:"

--'"'_,~-~'"""""'_,4.-"''""-"~-

. _, ..,..."- ::_-:_-~: - - - - . - ... -

.../~''

-.J'-::_..:-_.--~
_ __________________________________ __ 1

;>"..................................... .

/" "

.(
I
t--- -- ----- ---- ---- ---- - ------------ --- ----- ----- -- -

,.-o
I

/.-

-.

-- - -'- -- .-.- ---.-.-.--- ----.- - - -

~.-.-

- - -- - -.- - - -...

. (. ... . .... ........ - .. .. ................. - ........... ----- .....

("'

--

..l
""l!f"

........

... H

"":.l

~'v'~~'--"'~~--'" '',_.-~>: :'.":.:"':!.~,

~tl8uns

.P

..

_ .,J"~J-

------

- K f

/'""",/

,,;!

.:-/~

r.;r
::,.;:-....~---- - - --- -- -

---- - ----- -- -- -------- ----- -- _,."~

J_~r

---- ------- --- --- ------ ---------- ----------------------

;./'

~..:.:~- -------- ---------

1"-------------- -------- - -- ------ ----- --------- - - -- --- - -- -wow

.,..---f

,.?'t\f
i'

,~7~~-~::~~~~=~~~~~"::: : .

---- --- ------

- ------ --- ---

Pada profil tersebut (Gambar 5.20.) terlihat bahwa terdapat suatu perbedaan
setiap seksi sungainya, profil sungai 2 , profil sungai 3, profil sungai 5 dan profil
10 mempunyai kemiripan pad a kelengkungaannya, yaitu terdapat adanya
:akik yang menggambarkan suatu kemiringan lereng .

. Perbandingan Iebar dasar lembah dan tinggi lembah (ratio of valley floor

width to valley height)

~okasi

perhitungan perbandingan Iebar dasar lembah dan tinggi lembah (nilai

...:. a:<ukan pada lembah sungai mulai dari hulu sampai ke muara dan menyebar
:a'C1t ke timur (Gambar 5.21). Sungai yang dipilih adalah sungai yang melintasi
1
-engalir dari perbukitan yang terjal sampai ke pedataran yang landai (berada
:>agian tengah daerah penelitian). Hal ini dilakukan dengan melihat kontras

;--afi yang mempunyai bentuk segitiga (triangular facet) dengan lembah berupa
- - landai yang ada di bag ian muarannya. Kontras topografi ini akan tercermin
- ai perhitungan Vf karena lembah-lembah yang terbentuk di bagian perbukitan
bagian dataran yang landai tentunya mempunyai bentuk lembah yang

Peta SRTM memperlihatkan lembah-lembah curam dan sempit yang terbentuk


_=:Janjang zona perbukitan segitiga pastinya akan tercermin dari nilai Vf. Seluruh
-Jngan menunjukkan nilai Vf sangat kecil berkisar dari 0,2 sampai 1.9 artinya
~ai-su ngai

yang terbentuk di sepanjang perbukitan segitiga rata-rata memiliki

_;'Cifi lembah yang curam dangan Iebar lembah yang sempit. Tetapi dibagian

-a :a ran yang landai nilai Vf yang lebih besar antara 2 sampai 4, tentunya ini juga
:eksikan bentuk lembah yang Iebar dengan ketinggian lembah yang relatif
:en. Dari Hulu ke Muara, grafik perhitungan Vf memperlihatkan adanya suatu pola
a perubahan nilai yang semakin kecil ketika sungai memotong gawir (mountain
- perbukitan segitiga (triangular facet) . Nilai tersebut merefleksikan adanya
- ah yang curam dan dalam akibat sungai mengerosi bag ian dasar pad a bag ian
:araran didepan perbukitan segitiga. Selanjutnya nilai Vf bertambah besar setelah
-:wati gawir sesar menuju muara. Hal ini tentunya berhubungan dengan aktivitas
_,,ik pada daerah tersebut. Contoh grafik hasil perhitungan nilai Vf dapat dilihat

44

..-7(~ .._

. ..
..

'"'"'

'

" I

'"

'

,,

"

.. 1#1

~-

+- U \ll'lllk \ 1 11 {I~' .. .. ,,., W\ \ " l l<.. l ~ \!1 \'\


I I \1.,4,\ II \II r t.t,l I '1.111 ' ' I'IUI'f"l\
...... . . ,:.,.,.: ~ ... ,_ ,,, , .. ,...,_.., ' I " I ~ - 1-- lo

""'r ., '":.:' ~ -- . '"' . '"'

Peta morfometri perhitungan nilai Vf pada daerah penelitian. Ada


sepuluh sungai yang telah dilakukan perhitungan Vf. Sungai-sungai
ini dipilih karena alirannya melewati dua topografi yang berbeda yang
dibatasi oleh bentuk bukit triangular facet (batas wama kuning
dengan hijau) .

i;:_~~~"'

r7''

-~-a"';:&c:!:~~{
Profil~

Gnph Titte-

600

'"'
'"'
.,.,
500

m
~
~
1~

100 +---------~-------,---------r--------~--------T
0

Prolil<~

2JJOO

<(J.JO

6 000

sooo

10.000

Griph &~o~

--bar 5.22. Profil dari salah satu sungai di daerah penelitian (Sungai 6) dengan
grafik perhitungan nilai Vf.

45

: 2. Contoh perhitungan nilai Vf pada Sungai 6.

J Cm)
Eld

Esc
(m)

Erd
(m)

(Eid-Esc)+(ErdEsc

175

150

162,5

37,5

67,36,134,7

287,5

250

262,5

50

35,23

70,46

362,5

350

362,5

25

29,29

58,58

512,5

450

525

137,5

26,81

53,62

700

550

700

300

20,63

41,26

675

650

750

125

17,17

34,34

762,5

750

775

37,5

2
Vfw

154,8

Vf

4,13
2,69
2,82
0,43
0,18
0,33

o.92

Sungai_6

"

-,.,_.

-0:00

200

300

-lJO

SOO

GOO

701)

800

J~r~k

Gra fi k Ras io Lebar Dasar Lembah dan Tinggi Lembah (Vf)


5
&.0

- ,__ _. Sung,11 .l

).5

:..o
~-

>
z

:)

-l.O
i .' >

3.0
2. ~l
.? .0
l.S

-- -,..--

.---~.

1.0

...

o.:.

Sunr~;~~

-- Slii1~)JII

..1

Sung,1i 5
Sung;1i 6

..__-.....': ..

_..
~-".......

~-

-m- Sung,,,

..

"-..........-:X
~
'~~:...........

~-

...

Sun,~.11

.J'""'~-__ ""'---r

-~_..._

Sung.11 8

~-

0.0

Sungai ')
'0

100 1 ~.() 200 2 SO 300 3 :,o 40D 4 ',Q '>00 ':>SO 600 6':.0 700

JC,()

300

Sun;:,11 10

Elevasi {m)

bar 5.23. (a) Grafik perhitungan nilai Vf pada Sungai 6, dan (b) grafik perhitungan
nilai Vf pada semua sungai di daerah penelitian.

46

3-afik di atas menunjukkan adanya pola yang hampir sama pada semua
lai Vf terlihat sangat kecil pada jarak 400-550 dan kemudian setelah itu nilai
oan kemudian turun lagi. Nilai Vf yang kecil pada jarak 400 - 550 meter
.a'<.an adanya perbedaan topografi yang tegas dari rendah ke tinggi yang
.asilkan lembah curam dan sempit. Hal ini terjadi pada bagian muka
triangular facet. Bagian inilah yang diperkirakan
ja!ur sesar.
Semua pola grafik nilai Vf tersebut merupakan respon dari bentuk lembah
_ram dan dalam dengan Iebar lembah yang sempit akibat erosi vertikal yang
besar daripada erosi horizontal. Proses ini akan terjadi pada daerah yang
!OKan

mengalami

pengangkatan

yang

besar

(uplift).

Nilai

Vf

harus

asikan dengan nilai SL, sehingga akan menghasilkan analisis yang lebih baik.

lndeks gradien panjang sungai {stream length- gradient index)

Perhitungan indeks gradien panjang sungai (SL) dilakukan sebanyak 10 lokasi


yang sama dengan perhitungan Vf (Gambar 5.24). Perhitungan dilakukan
sungai utama. Nilai SL setiap sungai memperlihatkan adanya perbedaan nilai
dari kemiringan (slope) sungai dan batuan penyusun dasar sungai

bagian utara tepatnya pada perbukitan segitiga (triangular facet)


~o.oooo=-""'"'rl ihatkan

nilai SL yang bervariasi dari rendah dan langsung tinggi kemudian

1agi, hal ini sangat dipengaruhi oleh kemiringan (slope) dari sungai tersebut
-~J

5.3) . Hasil perhitungan yang kemudian ditampilkan dalam bentuk grafik

_:ata memperlihatkan adanya kesamaan dengan grafik perhitungan Vf. Contoh


- :ungan nilai SL dapat dilihat pada sungai 6.

47

*'

... .... t . - ... ...

~.:.,. ':.~. H

. ...........-.:~~:.11.~ . "

t'\,/

,,. : ..

'"(

w;.~

. : - . jji :.
\; ::m!

~\I \1 I'\ I Otl. \l\ '"111 ' ' t..l'' 'lt(\ l.'l ... ll'l ' ll\'

11 \tll \1 , \ll ' llf'I '!,I I\111\'I"'DI ) 'I ' I \


I

" ~wzn>f..,..._

._,, \' ... ,~ou...,.,.

q u~

,,....,.

h10 ~ h

hllf'''- n!!.a't'.\. v !l l/' ;" lol

:)ar 5.24. Peta morfometri perhitungan nilai Vf pada daerah penelitian. Ada
sepuluh sungai yang telah dilakukan perhitungan Vf. Sungai-sungai
ini dipilih karena alirannya melewati dua topografi yang berbeda yang
dibatasi oleh bentuk bukit triangular facet (batas wama kuning
dengan hijau).

-: 5.3. Contoh perhitungan nilai SL pada Sungai 6.

SL
124

--

100

2175

0,046

10884,9

100

448,4

0,22?

8939,2

1.994

100
100

248,6
228,4

0,402
0,438

8939,2
8939,2

3.596
3.914

100

246,7

0,405

8939,2

3.624

100

327.8

0.305

8939.2

2.727

500

48

Sun gai_6
- 600
l(ii)

:;?:~-:~;~~~:~=::~::=~~=

01:11)
it)(!

0(10
1!)(!
f(!l)
i1)(1

------------------------------------------------------
j,..

~: o)i)

-----~;;.;;.;,;t --~---------------- -------------- ------ -

_;,.

-_;;;;<; ................ - ........................ _____________________________ _

1~)(1

Jo>:

2.1)0

.))i)

400

500

600

700

800

e1.:>vas1(m)

Grafik lndeks Gradien Panjang Sungai (SL)


5.500

s 000
7

;; :;oo

;)00

:; :;oo
~

.;
-

Sun~;,j

~ Sung.11

Sun:-~ . .11

- --

500

~ . ooo

r; ()00

.: :=,oo

.: 000
,. 500
~ :JOO
2.50()
2 000
1.':>00
~ 000
500

-~

~--~~?<

200

Suns .1i 5

/,x"-r~
_,.,.........

-A

------ ---

--Su n!!,ai 4

5un;:JI b

-- ..,.,'1
- -~
--~-........__ ;
-~
400

Sun~~.1i

Sung;n S

GOO
elevasi (m)

soo

1000

1200

Sun~~~11

Sun;.:.11 10

ar 5.25. (a) Grafik perhitungan nilai SL pada Sungai 6, dan (b) grafik
perhitungan nilai SL pada semua sungai di daerah penelitian.

Grafik di atas menunjukkan adanya pola yang hampir sama pada semua
-;ai. Nilai SL naik perlahan dan mencapai puncak pertama pada elevasi 400-500
Nilai puncak pada elevasi 400-500 meter ini kemungkinan dipengaruhi oleh
n topografi yang tegas dan diperkirakan merupakan gawir sesar. Hal ini
oir sama terjadi pada nilai Vf, dimana perubahan yang signifikan terjadi pada
asi 400-550 meter. Daerah inilah yang secara tegas pada citra landsat maupun
9amatan di lapangan diperlihatkan dengan jalur perbukitan segitiga sebagai gawir

49

,_engkungan Muka Pegunungan (Mountain front sinuosity)

_engkungan Muka Pegunungan (Smf)


keseimbangan

antara

merupakan

gaya/kekuatan

erosi

suatu indek yang


yang

mempunyai

memotong sepanjang lekukan muka pegunungan (mountain front)


. a kekuatan tektonik yang menghasilkan secara langsung muka pegunungan
- -epatan dengan zona sesar aktif yang mencerminkan tektonik aktif. Smf
ilai rendah berkaitan dengan tektonik aktif dan pengangkatan secara cepat.
ecepatan pengangkatan berkurang, maka prosos erosi akan memotong
_ gan muka secara tak beraturan dan nilai Smf akan semakin bertambah dan

_ra tektonik daerah tersebut sudah tidak aktif. Daerah ini dicirikan dengan
yang Iebar dan lekukan muka pegunungan (Mountain front sinuosity) yang
mengerosi ke bagian hulu.
:Ji daerah penelitian telah dilakukan perhitungan Smf sebanyak 9 (Sembi lan)
disepanjang

muka pegunungan triangular facet (Gambar 5.26) . Hasil

.... ,.. an menunjukkan nilai Smf berkisar antara 1.3 sampai 2.2 (Tabel 5.4) . Nilai
::a-rata menunjukkan nilai di bawah 1.6, artinya daerah penelitian termasuk
daerah tektonik aktif (Bull dan McFadden, 1977, dalam Doornkamp, 1986).
an menurut Keler dan Pinter (1996) menyebutkan bahwa nilai Smf berkisar
- 1,6 berasosiasi dengan tektonik aktif rangkaian zona sesar aktif.
Kenampakan topografi berupa perbukitan triangular facet merupakan indikasi
sesar dari suatu patahan yang berkembang di daerah penelitian . Bukti lain
gan, pada daerah ini berkembang struktur kekar/rekahan yang intensif dan
asi. Meskipun baru indikasi tetapi hasil perhitungan morfotektonik ini bisa
3di perkiraan awal tentang keberadaan sesar aktif di daerah ini .

50

- ~ .
"T'
. ... ' '- .......

;~

~~

I . "

'~ ' '

' I .,,, , ' '' '


'

Q;
i".'

.,

.,, "
r.
~~;;

. F:'

'

h\ 1

U"IUI<\\\~Jtt\'tr..l''lo~fl(\\ " llro.fW\11\\

It \IK\C , , II ll\ PI "4.1 1 \Ill \\ l'nn'l ~1'


.... h Jt .. ,~ooo .... .,: t :l~~.t. . ~ ..
h>l j
......:;.. ~! ., . ..t

"' ~' " :::""':

::>ar 5.26. Peta morfometri perhitungan nilai Smf pada daerah penelitian. Ada 9
(Sembilan) lokasi perhitungan disepanjang muka pegunungan
(mountain front) berarah barat-timur.

Smf

2,20

3.720

2.055

1.289

914

3.903

2.382

3.345

2.169

1.54

2.586

1.733

1.003

736

1.851

1.192

4.105

2.240

1,81

I
I

1,55
1.83

Analisis morfotektonik menunjukkan bahwa nilai perbandingan Iebar dasar


bah dengan tinggi lembah (Vf) dan lengkungan muka pegunungan (Smf) rata-rata
gat rendah (Vf: 0,2 - 1,9 dan Smf: 1,36-2,2). Menunujukkan bahwa nilai ini

51

,adi indikasi tingginya aktivitas tektonik di daerah penelitian. Untuk melihat


- ya kemungkinan aktivitas sesar aktif di daerah penelitian maka dibuat suatu
gam hubungan antara Vf dan Smf (Gambar 5.27). Silva et al. (2003) membagi tiga
- morfotektonik berdasarkan nilai Vf dan Smf. Kelas 1, nilai Smf lebih kecil dari
- ::an daerah penelitian menunjukkan rata-rata nilainya berkisar antara 1,3 sampai
::an hanya ada dua lokasi yang menujukkan nilai lebih dari 2,6. Hal ini
jukkan bahwa daerah penelitian masuk kategori kelas 1 dan sisanya kategori
2. Hal ini menunjukkan bahwa proses tektonik yang sangat dominan dalam
tlentuk lengkungan muka pegunungan (mountain front sinousity). Oleh karena
-asil analisis ini menunjukkan bahwa daerah tersebut memiliki potensi untuk
di jalur sesar aktif.

Smf vs Vf
5ung::;i_1

- ; ...

1! 5ung :~i_:
~LIIlgai _~.

~ 1.111:pi- ~

5ung:,i_5
;::,

:ung;;i_6
5ung=!i_7
5LIIlg3i _S
:- l.t!i g .~i_9

~un~ :~ i_i ::l

L.:1:1

: '"i

~. -

....

-......_.
~

., "!

:. ..::-)

':-n
-'
- ...

: : _.:<1

:+ .J:J

smi

:ar 5.27. Gambar di atas menunjukkan plot data antara Vf dan Smf (Silva et al.,
2003). Berdasarkan nilai Smf semua data hampir seluruhnya ada pada
kelas 1 (kotak merah tipis), kelas 2 (kotak kuning) dan Kelas 3 (kotak
hijau tebal) dari kiri ke kanan . Data di atas menunjukkan bahwa daerah
penelitian terutama jalur pegunungan triangular facet merupakan
daerah tektonik aktif.

52

- - 2

Analisis Gerakan Tanah

Bencana gerakan tanah dapat mengakibatkan korban jiwa, kehancuran lahan


infra struktur, sehingga perlu adanya informasi mengenai tingkat kerentanan
daerah,

yaitu

berupa

peta

zona

kerentanan

gerakan

tanah

yang

beri/memuat informasi tentang tingkat kecenderungan untuk dapat terjadi


kan tanah di suatu daerah. Pada peta zona kerentanan gerakan tanah tersebut
agi dalam zona kerentanan gerakan tanah, yaitu daerah yang mempunyai
samaan derajat kerentanan relative (relative susceptibility) untuk terjadinya gerakan

lnformasi kerentanan gerakan tanah merupakan informasi awal yang sangat


ng untuk mengetahui resiko bencana alam. Dari penelitian ini informasi tentang
ensi bahaya kerentanan gerakan tanah akan digambarkan dalam sebuah peta
-=-entanan gerakan tanah, sehingga dapat diketahui penyebab dari bencana
~ebu t,

an

dengan demikian dapat dicari upaya penanggulangan sekaligus sebagai

untuk mewaspadai dan

memperkecil kerugian terhadap kemungkinan

adinya bencana gerakan tanah atau dampak negatife yang ditimbulkan.


Karnawati (2002) membedakan faktor penyebab bencana tanah longsor
- .,Jadi dua, yaitu: (1) Faktor Pengontrol , dan (2) Faktor Pemicu. Faktor-faktor
gontrol gerakan tanah merupakan fenomena yang mengkondisikan suatu lereng
e:-jadi berbakat atau berpotensi untuk bergerak atau longsor, meskipun pada saat
ereng tersebut masih stabil (belum longsor). Lereng yang berbakat untuk bergerak
:)aru akan bergerak apabila ada gangguan yang memicu terjadinya gerakan.
:: .or-faktor pengontrol ini umumnya merupakan fenomena alam (meskipun ada
-g bersifat non alamiah), sedangkan gangguan pada lereng atau pemicu dapat
... oa proses alamiah atau pengaruh dari aktivitas manusia ataupun kombinasi

Gerakan masa yang sering terjadi pada bentukan lahan asal proses struktural
bentukan lahan asal proses denudasional. Pada wilayah bentuk lahan struktural
ak ditemukan patahan/sesar yang dapat dengan mudah terjadi gerakan masa
_at perbedaan elevasi yang tinggi pada batuan yang sudah tidak kompak,
:.angkan wilayah bentuk lahan denudasional gerakan masa yang terjadi banyak
angaruhi oleh adanya cuaca yang memicu adanya pelapukan batuan. Pada
:uklahan volkanik gerakan masa yang terjadi sering akibat adanya peran dari

53

eKsogen sehingga pada permukaan yang mempunyai kemiringan akan terjadi


::::egradasi dan agradasi masa.
enurut Blij dan Muler (1993) , gerakan masa te~adi pada batuan yang telah
ami kerusakan , gangguan. Ketika proses pelapukan mempengaruhi pelepasan
: .a:uan pada permukaan maka kekuatan gravitasi akan mendorong blok batuan
e'eng sehingga permukaan yang ditinggalkan akan mengalami pelapukan baru .
a gerakan tanah yang tidak begitu tampak pada sistem degradasi maka
"'nya akan sangat lambat. Secara umum gerakan tanah ini dapat dibedakan
empat, yaitu; (1) rayapan, gerakan yang lambat dan tidak begitu tampak; (2)
(3) , longsoran, fluida kurang penting dan kecepatan yang besar; dan (4)
adanya perbedaan elevasi yang tinggi.
Menurut Van Zuidam (1983) gerakan tanah merupakan terminolog i umum
_a proses dimana masa dari material bumi bergerak oleh gravitasi baik lambat
:epat dari suatu tempat ke tempat lain. Proses gerakan tanah dipengaruhi oleh
parameter penggunaan lahan, kemiringan lereng, ketebalan lapisan tanah, dan
(geologi) . Data-data dari setiap parameter tersebut dilakukan suatu analisis
:::: berikan pengkelasan sesuai dengan kepekaan untuk terjadinya proses gerakan

Pembuatan peta kerawanan gerakan tanah, digunakan metode SIG yang


_pakan operasi vektor, metode tidak langsung. Parameter yang digunakan dalam
::>uatan peta kerawanan gerakan tanah adalah kemiringan lereng (ekstrkasi OEM
-

citra

SRTM) ; Strat~grafi

(ekstraksi

dari

peta

geologi); Ketebalan

tanah

:-1ggunakan pendekatan kemiringan lereng) ; dan penggunaan lahan (intepretasi


:::: aster) . Masing-masing parameter dilakukan skoring dan pembobotan sesuai
gan kemudahan dalam terjadinya gerakan tanah .
Untuk mendapatkan peta gerakan tanah peta peta tersebut dilakukan tumpang
-..m (overlay) serta dilakukan query, perhitungan dari jumlah skor dikalikan dengan
t kepentingan untuk mendapatkan nilai/hasil yang tertimbang. Gambar 5.28

agram alir pembuatan peta kerawanan gerakan tanah.

54

C itra digital
Aster

Citra
SR TM

Peta
Geologi
D"

17'

0'

I
Koreksi:
geometrik
radiometrik

I Peta Tanah I
'

I
I

I
I

Tutu pan
La han
I

Keterangan :

IKemin~gan I

Cek
La pangan

jPROSESj

(Struktur)
Tipologi Lereng

1
1 Skor

... . .. .. .. ... . ... . .

I INPUT]

- Bobot

-----------~

...................

Pemetaan
Gerakan T:mah

!OUTPUT)

Gambar 5.28. Diagram Alir dalam pembuatan peta kerawanan gerakan tanah

2.1 Kemiringan Lereng

Salah satu parameter dalam proses gerakan tanah adalah kemiringan lereng.
-:;golahan data spasial berupa kemiringan diperoleh dari data kuantitatif yang
~:>ah

menjadi data spasial yang bersifat kualitatif. Untuk mendapatkan poligon peta

--orin gan lereng garis kontur dirubah menjadi TIN (kenampakan 3 Dimensional)
.:..-,udian diubah menjadi grid-grid dan dilakukan reklasifikasi. Setiap pixel dalam grid
_ .berikan nilai sesuai dengan ketinggian tempat.
Kemiringan lereng merupakan salah satu parameter pemicu terjadinya
-akan tanah . Hal tersebut karena semakin terjal suatu lereng material yang ada
a:as permukaan akan semakin mudah untuk jatuh/tergelincir ke bawah karena
-.:::.,ya

gaya

grafitasi.

Pengkelasan

kemiringan

lereng

mendasarkan

pada

-1udahan untuk menjadi gerakan tanah, semakin tinggi kemiringan kelas lereng

a1 semakin besar. Bobot kepentingan yang diberikan pada parameter kemiringan


eng ini adalah 2 atau tingkat sedang.
Dalam penelitian ini

kemiringan lereng dibedakan menjadi 4 (empat) kelas

: :u ; kelas pertama kemiringan lereng .::: 8 dengan luas 40856, 336 hektar yang
-ernil iki intensitas bobot 0 dan bobot kepentingan 2, penyebaran kemiringan ini

55

pada daerah dataran aluvial, dengan dengan sungai-sungai berorde besar


berada pada zona perbukitan denusdasi dengan topografi datar
sangat stabil dan mempunyai kemungkinan kecil untuk terjadi
' . ; kelas kedua kemiringan lereng > 8 - 23 dengan luas paling besar pada
penelitian yaitu 42184, 71 hektar dengan memiliki intensitas bobot 1 dan
o<epentingan 2, penyebaran kemiringan ini berada pada lereng tengah
denudasi yang merata sampai pada takik lereng atas. ; kelas ketiga
- .... gan lereng > 24 - 40 dengan luas paling kecil yaitu 10119,

797 hektar

intensitas bobot 2 dan bobot kepentingan 2, penyebaran kemiringan ini


dengan kemiringan lereng > 40 yang memiliki luas 13126, 156 hektar.
emiringan > 40 ini intnsitas bobot bernilai paling tinggi yaitu 3 ddan bobot
.;ngan 2, wilayah ini berada pada perbukitan atas denudasi dengan memiliki
ang seragam, karena kemiringan lereng yang terjal maka pada daerah ini
=a: rentan untuk terjadi longsor. Gambar 5.29. merupakan peta kemiringan lereng
penelitian.

10

10

20

30
Kil o1n et en

Sumber : Pengolahan Citra Digital dan SIG, 2010

Gambar 5.29. Peta Kemiringan Lereng Lokasi Penelitian

56

=arameter terbesar yang sangat menentukan proses gerakan tanah adalah


stratigrafi (tipologi kerentanan lereng), parameter ini tidak lepas dari kondisi
Pengkelasan pada parameter stratigrafi ini didasarkan pada kriteria-kriteria
:: bidang lincir/slicing pada permukaan, adanya perlapisan yang terdapat tanah
-ya dengan kondisi yang tidak stabil, serta kenampakan lereng keluar. Bobot
yang diberikan pada parameter stratigrafi ini adalah 3 yaitu nilai paling
semua parameter yang memicu terjadinya gerakan tanah. Tabel 5.5.
_::.aKan tabel jenis geologi, stratigrafi dalam hubungannya dengan tipologi

~-r!:ln!:ln

Jenis Geologi, Stratigrafi Dalam


Lereng Pada Lokasi Penelitian

No. I Simbol

1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18

Qa
Qla
Tptl
QTib
QTic
Tmrs
Tpd
Qjo
Tm
Qt2
Tmph
Tpb1
Tmpk
Tmr
Tms5
Tpt
Qvls
Qj

19

Qls

Hubungannya

Dengan

Tipolog i

Tipologi
Kerentanan
I
sangat rendah
AI uvial
Aluvial dan Endapan Danau
sangat rendah
Anggota Batugamping
sangat rendah
Anggota Breksi
sangat rendah
Anggota lempung
rendah
Anggota Sigugur
sedang
sangat
rendah
Batuan Diorit
Batuan Gunungapi Jembangan rendah
sangatrendah
Batuan lntrusi
Endapan Undak
rendah
Formasi Halang
sedang
Formasi Kalibiuk
sangat rendah
Formasi Kumbang
sedang
Formasi Rambatan
rendah
Formasi Subang
rendah
Formasi Tapak
sedang
Lava G. Slamet
sangat rendah
Morposet Patukbanteng-Jeding sangat rendah
Produk batuan erupsi tua
Slamet
sangatrendah
Nama

Sumber : Peta Geologi, dan Analisa Lab, 2010

57

?engkelasan pada parameter stratigrafi ini didasarkan pada kerentanan


lereng, kelas-kelas tersebut yaitu ; Tipologi tanpa topologi lereng rentan
bobot intensitas 0 dengan kriteria sangat rendah meliputi Aluvial dan
Oanau, Anggota Batugamping, Anggota Breksi , Batuan Diorit, Batuan
Formasi Kalibiuk, Lava G. Slamet, Morposet Patukbanteng-Jeding, dan
batuan erupsi tua Slamet dengan keseluruhan luas sekitar 40440, 988 hektar.
llfaoo;:)i lereng rentan 1 dengan bobot intensitas 1 dengan kriteria rendah meliputi

lempung, Batuan Gunungapi Jembangan, Endapan Undak, Formasi


, dan Formasi Subang dengan totalluas sekitar 19037.079 hektar. Tipologi
entan 2 dengan bobot intensitas 2 dengan kriteria sedang meliputi Anggota
..1r, Formasi Halang, Formasi Kumbang, dan Formasi Tapak dengan total luas
45595, 583 hektar. ; sedangkan untuk tipologi lereng rentan 3 pada daerah
tian tidak ada pada penelitian ini. Gambar 5.30 merupakan peta tipologi lereng
berdasarkan stratigrafi geologi .

..

..,-..

10

20

30
Kilomett>rs

Sumber : Pengolahan SIG, 2010

Gambar 5.30. Peta Tipologi Kerentanan Lereng

58

Penggunaan Lahan
dentifikasi jenis penggunaan lahan pada penelitian ini diturunkan dari hasil
asi penutup lahan yang di-ekstrak dari data penginderaan jauh yaitu berupa

_andsat TM. Citra Landsat TM setelah dilakukan koreksi geometrik dan


etrik di lakukan intepretasi secara visual dengan menggunakan RGB FCC 543,
:epretasi tersebut dilakukan klassifikasi secara terselia dengan menggunakan

maximum likelihood sehingga didapatkan

peta

penutup

lahan

yang

ersikan ke dalam kelas penggunaan lahan. Gambar 5.30. merupakan proses


atan peta

pengg~.<naan

lahan daerah penelitian dengan menggunakan

--Jm likelihood unsupervised classification.


Hasil yang didapatkan terdapat 7 (tujuh) kelas jenis penggunaan lahan yaitu
vegetasi kerapatan sedang, kebun/tegalan, sawah, lahan kosong , pemukiman,
.:.~ buh

air.

Parameter penggunaan lahan dilakukan analisis berdasarkan

olaan (vegetasi), beban gaya berat, serta porusivitas air dalam setiap jenis
Jnaan lahan. Dari analis!s yang dihasilkan bahwa jenis penggunaan lahan
~.Qman

~ ddn
z

merupakan jenis dari parameter dari gerakan tanah yang mempunyai

tinggi hal tersebut dikarenakan tidak adanya pengelolaan (vegetasi) yang

mempunyai gaya beban yang berat, serta mempunyai tingkat porusivitas air

:alam tanah rendah. Jenis penggunaan lahan yang kedua yang mempunyai
-.::."",;,,;,n sedang terhadap gerakan tanah adalah lahan sawah.
Sawah mempunyai pengelolaan yang baik akan tetapi tingkat porusivitas air
:3lam tanah sangat rendah sehingga beban menjadi lebih berat. Jenis pengunaan
-- yang mempunyai kepekaan rendah adalah lahan kebun, ladang, lahan kering .
.-cr .... ,11naan

lahan-penggunaan lahan tersebut mempunyai pengelolaan yang sedang

;;an beban yang tidak terlalu berat dan kemampuan air untuk meresap kedalam

a1 mudah. Jenis parameter penggunaan lahan yang memiliki kepekaan sangat


h yaitu berupa lahan hutan. Hutan mempunyai pengelolaan vegetasi yang baik,
gan jenis tanah yang relative stabil dan porusifitas air ke dalarn tanah sangat baik.

59

"d''tJ..:l'
.._ ........ -~---------1

,..,. .. ..
:

,:j;.:j __

!
-c.1

.~ y

..:. - ~

I!

~~

. .. .
.. ~- '.' .
,\.

...
,; ~
~ .. --c .,_ ,_ ~
-

--

!. -...
'

...

~-

''

'

.)

,),.

j! J

Pengolahan Citra Digital, 201 0

-::>ar 5.31 . Proses pembuatan peta penggunaan lahan daerah penelitian dengan
menggunakan maximum likelihood unsupervised classification
Dari peta yang dihasilkan akan memberikan sebaran telah terdefinisikan jenis
;Jgunaan lahan dan juga nilai kepekaan terhadap gerakan tanah . Nilai ini disebut

_a suatu skor. Setiap jenis penggunaan lahan memiliki skor yang berbeda
akan kemudahan terhadap gerakan tanah dengan bobot kepentingan
Hutan mempunyai intensitas bobot : 0, kebun dan vegetasi kerapatan

60

-.,g mempunyai intensitas bobot : 1, sawah mempunyai intensitas bobot : 2, lahan


g dan pemukiman mempunyai intensitas bobot : 3, akan tetapi semua jenis
_.,.....,, naan lahan yang memiliki kemiringan lereng kurang dari 8 derajat nilai bobot
sitasnya tetap bemilai 0. Gambar 5.32. merupakan peta jenis penggunaan lahan
h penelitian

/'\./ Sung:ai
Pengguna&n L&han

r:::::::'B hutan
o~ebun

. .:.__~

Lahan Kosong

e l l pemukimJtn
c:::Jsawah
-tubuhair
Vegelasi Sedang

E:J

10

- -

30

Kilnm t>tPI':t

Sumber: Pengolahsn Citra Digital dan SIG, 2010

Gambar 5.32. Peta Jenis Penggunaan Lahan Daerah Penelitian

.4 Ketebalan Tanah

Parameter terkahir dalam kaitannya dengan gerakan tanah adalah ketebalan


. Ketebalan tanah ini dapat dilakukan pengukuran dengan cara tidak langsung,
~

dengan mengetahui jenis tanah dan kemiringan lerengnya. Kemiringan lereng

; semakin landai maka tanah akan semakin landai karena adanya pegendapan,
::iasi tanah dari daerah diatasnya. Setiap kelas ketebalan tanah diberikan
skor sesuai dengan kemudahanya untuk menjadi gerakan tanah. Nilai bobot
paramater ketebalan tanah ini tergolong yang terkahir seperti parameter

61

_'laan Ia han dan diberikan nilai 1 sehingga pengaruhnya terhadap gerakan


-dak begitu besar seperti stratigrafi dan kemiringan lereng.
Ketebalan tanah yang ada pada lokasi penelitian dikelaskan menjadi 4 kelas
etebalan tanah kurang dari 1 meter dengan luas dengan luas 13126, 156
mempunyai intensitas bobot 0.; ketebalan tanah lebih besar 1 - 2 meter
~

luas paling kecil yaitu 10119, 797 hektar mempunyai intensitas bobot 1.;
tanah lebih besar 2 - 4 meter luas paling besar pada daerah penefitian

.!21 84, 71 hektar dengan inte11sitas bobot 2.; dan ketebalan tanah > 4 meter
luas 40856, 336 hektar mempunyai intensitas bobot 3. Gambar 5.33.
_=akan peta ketebalan tanah pada lokasi penelitian.

30

20

Kilom ('fl'rs

Sumber : Pengolahan Citra Digital dan SIG, 2010

Gambar 5.33. Peta ketebalan tanah pada lokasi penefitian

Hasil tumpang tindih parameter-parameter penyebab terjadinya gerakan tanah

= ;g berupa nilai tersebut dilakukan klasifikasi terhadap tingkat kerentannya seperti


-~ a

Tabel 5.6.

62

: . 5. Klasifikasi Tingkat Kerentanan Gerakan Tanah


n

ingkat
erentanan

:E

( Bi X

I= 1

Tidak ada satupun parameter


yang mengkondisikan lereng
cenderung bergerak (seluruh
parameter
diberi
intensitas
bobot 0)

Parameter lereng dan satu


parameter selain batuan yang
mengkondisikan lereng menjadi
rentan bergerak menunjukkan
intensitas bobot 1, parameter
yang fain tidak rentan bergerak
intensitas bobot

nggi
(1 2 -21)

intensitas
dan
parameter batuan mempunyai
intensitas bobot
1, tetapi
lain
parameter
yang
i intensitas bobot 0
ng
dan
parameter batuan mempunyai
intensitas
bobot
2
dan
arameter
vana
fain

ld

B : bobot kepentingan
I : intensitas bobot

Parameter
lereng
menunjukkan kondisi rentan
bergerak dengan
intensitas
bobot1, dan parameter yang
lain
tidak
mengkondisikan
lereng menjadi rentan bergerak
score -
Parameter lereng mempunya
intensitas
bobot
2
dan
parameter lain (selain batuan)
mengkondisikan
lereng
bergerak dengan intensitas
bobot maksimaf 2.
rameter lereng dan batuan
mempunyai intensitas bobot 2
dan maksimum satu parameter
yang lain mempunyai intensitas
bobot 1.
Sefuruh
parameter
berada
dalam kondisi paling mungkin
untuk
bergerak
(intensitas
bobot 3

Anonimus, 2002

Hasil peta gerakan tanah yang ada pada lokasi penelitian menunjukkan bahwa
wilayah kerentanan hanya menunjukkan 3 (tiga) kelas , yaitu ; kelas rendah
n luas 46135,598 hektar ; kerentanan kelas menengah dengan luasan sekitar
:5,684 hektar; kerentanan gerakan tanah kelas tinggi seluas 18882,317 hektar.
:::>ar 5.34. merupakan peta kerentanan gerakan tanah pada lokasi penelitian.

63

-.I ~

'

h
( \ I))

l \ ....t .' 1
/tt\"-. \ ' '--.,:'< -/
<~,,1\~/1).\- \ .

' ''\.. . t)J/

h '.

(;-,(( - / It

I I ) \ .~ -~-~)
--~

~ ~(-->~)

\f( ~~----.
)
~-

/f '-,,/

/II'\

'

l. f , \ 1)
\~1 - '''"";_~.r
~ Fp-.1'"--\ ',) \;,';!- 1 " ' ..,,.\_

, ) '0-'

\Y j ).r / ' 1 }-:-_,. c' ~~~

"'-./''

... ...

.. ..__

.., ,

. . ...

.-~ -7\

\ 'i"'__. - -

'il

1: --~tJ

'

\t~_)
\ i t) l'~ '12.: l,_.\. _\ \
'4
'\.()-./~:~- '1.)' . . . . ;-_v .
r---------''\
.
.
,,
'

>
\-rf_-J\/
r'
'---"...;

..__.,.
> ~L>---' (..-... .. J.--1;
...r

_',,J.~;)' :.'/----,.-\::"'"J
.,___..
. ',/--(' ~~''-----------.
.A,r :~---;~--:-~ -

\ -~/ <--y--

I!

....

e Titik Longor
NSungaJ
Krlterl Gerokn Tob
0 Kells Rendah
0 KeiH Meneogah
D Kel TlngJ~i

_,..-,) ......
'

')/ \..

;: ~/-~1-')~\\' '~"._.,,~
!\' r--------- ~
"': ;; ',. ,.:. '\ .'.r ' ',
\.

;___,
<' ))'.
.. ---..,"'- 't' l.. - 1:'
, 71

)_:........

/,'

:~ l"

/- \ ')i'

KETERANGAN :

. . . ...... \'

... -.,

...~

-4500

PETA GERAKAN TANAH


Seba~:ian Kab Banjarneeua
dnn Purbalingga

- I-<- ; : : d::
~ ~
;,._. \r- _-::-L~ .\

-r

3000

Dt"tiUC~ l 1nlh : t\Jtttr


P.bp l'nit
: M'ttr
Sl!ottm KoonUnnt l 'TP.f Zom -19 S
llotum 1\'C:S l?!U

) \ ) \ J:.;'(~ ' '

v ,

1500
Metere

1)\\

lc-\_

-\,..."-.,_

' ""-{/J

No.

_.

KeraweMn

. '/

,.:-:.,-:,11

Stngllt

2
3

Aendlh

R1nd1h

<lei:IS,598
oo5.5.e&<

...

T""'"-

Tolel

18882 317

1011073 5911

r
,

~-.:::;::,- -'k,,. /-.J'--~

--'- '\-..,__.
,_:1__- -------"""'-~~~
- '----r(

-i=:i l'l'll l- il-1'--IMI-1-I"I'I''I''It= "' ' "., '"..:::...


.....-

! ' 1..... .-_ l-

~I .::J-_

lc..::"-l c.........

-- "

] ..

J'

' ' "' -. I " - '--'" '"' ~ -

l o;,:;.;' IIO I OI I t < tN I

!=

l(' .. ,f!UW

''"- -

1 _ _ , ....... . .

l d

l ! .. ll"\ ...=_ 1..

!-

, ....__ I=::" J I "I"I'"J" J

; l -..,...,1.._1 ... t ...- J-=::- 1 1 1"1'"1" 1 - I


1 -i- 1 ... 1- - 1=
1.. 1111 .. 1..=:..

-~-t"''l- 1 "0::':::" 1 ..

-I-IMI- 1 =1 11 11 ~1-:..-

,._.. ,,.1-I"::::'" I .. JIui .. JI.:-..

- lh-,.1-1-- l ~ l ,. l loo l l,.l-

BALAI INFORMASI DAN KONSERVASI KEBUMIAN


LEMBAGA ILMU PENGETAHUAN INDONESIA
.JL Kllrn~oambung KM 19 K<bum<n ~~J~J Jama T<llJ!Ih
http:/il<aranRO""'bung.llpi.J!o.ld

Gambar 5.34. Peta Kerentanan Gerakan Tanah pada lokasi penelitian. Garis merah putus-putus diduga merupakan jalur sesar aktif.

64

BAB 6. KESIMPULAN DAN SARAN

Hasil analisis morfotektonik yang diperoleh dari perhitungan dan pengolahan

.;.::a morfometri (SL, VF dan Smf) menunjukkan bahwa daerah penelitian terutama
ian tengah sampai utara termasuk ke dalam kelas 1, artinya aktivitas tektonik di
rah ini jauh lebih besar daripada erosi, sehingga morfologi yang terbentuk
eru pakan cerminan tingkat aktivitas tektonik yang besar di daerah ini. Daerah ini
o:-upakan jalur perbukitan dengan lereng muka berbentuk segitiga (triangular facet)
,~g

diduga merupakan jalur sesar dengan arah hampir Barat - Timur. Data

angan pun menunjukkan adanya bukti keterdapatan sturuktur patahan di daerah ini
sesar. Jalur patahan ini merupakan kontak litologi antara Formasi
bang dan Formasi Tapak yang mempunyai resitensi batuan yang berbeda
- ;ngga dari morfologipun nampak perbedaan yang mencolok yang dibentuk oleh
:Ja formasi ini yaitu berupa perbukitan dan pedataran .
Hasil pengolahan dan analisis data dengan Sistem lnformasi Geografi (SIG)
~-,p erlihatkan

bahwa daerah yang rawan gerakan tanah lebih banyak di bagian

a daerah penelitian. Daerah ini merupakan daerah jalur perbukitan Pegunungan


fU Utara bagian dari Formasi Kumbang . Selain itu, di lapangan pun diperoleh

;erakan tanah pada bagian tengah daerah penelitian yang merupakan bagian
=-orm asi Tapak yang disusun oleh batupasir. Penyebaran gerakan tanah di
.~

ini, selain faktor kemiringan lereng dipengaruhi juga oleh faktor resistensi

:'"' dan struktur gologi. Di daerah ini berkembang struktur patahan dan rekahan
yang menjadi pengontrol gerakan tanah . Sedangkan pada Formasi Kumbang ,
an tanah relatif lebih sedikit meskipun kemiringan lerengnya yang curam karena
asi ini disusun oleh batuan yang mempunyai resistensi yang tinggi berupa lava
it, basal dan breksi.
Dari sejarah kegempaan didaerah ini pun tercatat adanya titik kegempaan
pun kekuatannya kecil. Tetapi harus diwaspadai karena dari hasil analisis
....,.._,..,..,tektonik memperlihatkan adanya tektonik aktif pada perbukitan segitiga yang
-;Ja merupakan jalur patahannya dengan gawir sesar berupa triangular facet.
gga jika gawir ini merupakan jalur patahan aktif maka daerah penelitian bagian
selatan merupakan daerah yang rawan aktivitas gempabumi dan

65

Hasil penelitian memperlihatkan bahwa di daerah penelitian diduga terdapat


.. patahan aktif, maka daerah yang dilalui jalur ini sebaiknya mendapat perhatian
dalam pengembangan wilayahnya. Daerah yang dilalui oleh jalur
an aktif akan sangat berbahaya karena sewaktu-waktu patahan ini dapat
rak kembali menjadi sumber gempabumi di daratan. Selain itu, pergerakan
~:E lan

akan menjadi salah satu pemicu terjadinya gerakan tanah pada kawasan ini.

66

DAFTAR PUSTAKA

sf

Mustofa Nur, Chusni Ansori, 2008, Potensi Gerakan Tanah pada Kawasan
Kars Gombong Selatan dan Pengaruhnya terhadap Perencanaan Jalan
Lingkar Selatan Kabupaten Kebumen , Prosiding Pemaparan Hasil
Penelitian Pus/it Geoteknologi 2008 Tema : Peran Riset Geoteknologi
Dalam Mendukung Pembangunan Berwawasan Lingkungan, Bandung,
10 Desember 2008, hal 111 - 116, ISBN : 978-979-8636-15-8

_ Pannekoek. 1989. Garis Besar Geomorfo/ogi Pu/au Jawa.(diterjemahkan


oleh : B, Basri) . Fakultas MIPA. Universitas Indonesia.
uller. 1993. Phisica/ Geography of The Global Environment. Jonh Wiley &
Sons Inc. Canada
:--don, W.H ., Pardyanto, L.,Ketner, K.B., Amin, T.C., Gafoer, .S dan Samodra,
H, 1996, Geo/ogi Lembar Banjarnegara-Pekalongan, Skala 1 : 100.000
Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi.
:_,osaputra, S. 1998. Geomorfologi Dasar. Fakultas Geografi , Universitas
Gadjah Mada. Yogyakarta (tidak dipublikasikan).
M. , Samodra, H., Amin , T.C. dan Gafoer, M, 1996, Geologi Lembar
Purwokerto dan Tegal, Skala 1 : 100.000 Pusat Penelitian dan
Pengembangan Geologi.
- -iidayat, Dedi Mulyadi , 2006, Hubungan Pola Kelurusan dengan Gerakan
Tanah di Daerah Kebumen , Jawa Tengah , Pub!ikasi 1/miah Pendidikan
dan Pelatihan Geo/ogi, Vol. II , No. 1, Juli 2006, hal: 99-110, ISSN: 02161494
idayat, Budi Brahmantyo, Eko Yulianto, 2009, Penentuan Tingkat Keaktifan
Sesar Lembang Berdasarkan Analisis Morfometri , Proceedings PIT JAG/,
Semarang , 13-14 Oktober 2009, ISBN : 978-979-8126-21-5
-

rli dayat, Puguh Dwi Raharjo 2009, Penggunaan Data SRTM untuk Analisis
Geomorfologi Tektonik Sesar Lembang , Kabupaten Bandung , Jawa
Barat, Prosiding Simposium Sains Geoinformasi - I : Meningkatkan
Peran dan Kualitas Data Spasial untuk Melayani Masyarakat, PUSPICS
Fakultas Geografi Universitas Gadjah Mada Yogyakarta, 17-18
November 2009. ISBN 978-979-98521-3-7
eiler, E.A. and Pinter N., 1996, Active Tectonics (Earthquake, Uplift and
Landscape), Prentise Hall, Upper Saddle River, New Jersey 07458.
eputusan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral No : 1452 K/10/MEM/2000
Tentang Pedoman Teknis Pemetaan Zona Kerentanan Gerakan Tanah .
.:Galpin, J. P. , 1996, Paleoseismology, Academic Press.

67

_l ana, H., Prmumijoyo, S., Kumoro, Y., 1993, Pola Kelurusan Geologi
Daerah Flores: lmplikasinya Terhadap Kerusakan Akibat Gempabumi,
Proceedings IAGI volume I, p.271

= r1udjiono., Karnawati, 2008. Penanganan Bencana Gerakan Tanah Di


Indonesia. Makalah Penanganan Gerakan Tanah Di lndoensia, Jurusan
Teknik Geologi UGM, Yogyakarta. Dalam situs http://pirba.hrdpnetwork.com/e5781 /e5795/e6331 /e15201 /eventReport15218/MakalahPe
nangananGerakanTanahdilndonesia.pdf , diakses tanggal 12 April 2010
Jam 11.14 WIB.
ana, A. H., 2009, Disappearence of Java's Southern Mountains in Kebumen
and Lumajang Depressions: Tectonic Collapses and Indentations by
Java's Tranverse Major Fault Zones; Proceeding International
Conference On Earth Science and Technology; Geological Engineering
Departmen, Gadjah Mada University; Yogyakarta; 6-7 August 2009,
ISBN: 978-979-17549-4-1.
:- >Jy, M. J., 1993, "Hills/ope materials and processes", Oxford University Press.
~.va rt ,

L.S., and Hancock, P.L., 1994, Continental Deformation Neotectonics,


First Edition, Pegamon Press, London , pp 370-409.

- ersitas Gadjah Mada, 2003, Modul Sosialisasi Daerah Rawan Gerakan


Tanah di Propinsi Jawa Timur, Jurusan Teknik Geologi Universitas
Gadjah Mada. Yogyakarta (tidak dipublikasikan).
~..,

Bemmelen, R.W., 1949, The Geology of Indonesia, Volume 1-A,


Government Printinng Office, Martinus Nidjof The Hague.
Zuidam, R. A. 1983. Guide to Geomorphologic - aerial photographic
interpretation and mapping. Enschede: Section of Geology and
Geomorphology, lTC. 325p.

~-ne s,

D.J ., 1978, Slope Movement and Typea of Processes in Landslides,


Analysis and Control Transportation Research Board , National Academy
of Sciences, Washington D.C.

vw.portal.vsi.esdm.go.id
~ats ,

R.S. , Sieh K., Allen C.R. , 1997, The Geology of Earthquake, Oxford
University.

:;TA:
Data Citra Radar SRTM, 90x90 USGS.
Data Citra Multi Spectral Landsat TM , Path/Row 120/065
Data Peta Dasar Digitai.Wily.Pnlt

68