Anda di halaman 1dari 12

MAKALAH DESAIN INSTALASI II

Starter Motor Induksi Motor Lilit (Slip-ring)


Disusun Untuk
Memenuhi Tugas Mata Kuliah Desain Instalasi
Dosen Pembina: Bapak A. Manaf

Oleh :
Kelompok 2
Kelas : D3 teknik Listrik 2D
Deli khalifatur Qomariah
1431120120
Elsa Rizki Masunnah
1431120019
Fandy aditya Pradana
1431120004
Ghiffari Arfian
1431120041

Jurusan Teknik Elektro


Program studi Teknik Listrik

POLITEKNIK NEGERI MALANG


Kata Pengantar

Alhamdulillah, puji syukur senantiasa kami panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa,
karena atas rahmat-Nya kami dapat menyelesaikan Makalah Desain Instalasi II ini dengan
sebaik-baiknya.
Makalah ini disusun untuk menambah wawasan ilmu tentang Stater Motor Induksi
Rotor Lilit (Slip-ring). Makalah ini di susun oleh penyusun dengan berbagai rintangan.
Namun dengan penuh kesabaran dan terutama pertolongan dari Tuhan akhirnya makalah ini
dapat terselesaikan. Tidak lupa kami ucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah
membantu dalam menyelesaikan tugas yang diberikan oleh Dosen Pengajar A. Manaf.
Semoga makalah ini dapat memberikan wawasan yang lebih luas kepada pembaca.
Mohon maaf atas kekurangan yang ada. Terima kasih.

Malang, 1 Oktober 2015

Penyusun

1|Desain Instalasi II

DAFTAR ISI

Bab I Dasar Teori..........................................................................................................

1.1 Dasar Teori.....................................................................................................


1.2 Konstruksi......................................................................................................
1.3 Karakteristik motor induksi rotor lilit............................................................
1.4 Keuntungan dan kerugian..............................................................................

3
3
5
6

Bab II Diagram Sirkit...................................................................................................

2.1 Diagram sirkit................................................................................................

Bab III Langkah Kerja..................................................................................................

3.1 Komponen yang dibutuhkan.........................................................................


3.2 Langkah Kerja..............................................................................................

8
8

Bab IV Penurup............................................................................................................

2|Desain Instalasi II

BAB I DASAR TEORI


1.1 Dasar Teori
Motor induksi rotor lilit ( slip-ring ) merupakan motor yang pengaturan putarannya
dapat melalui rotor dengan menggunakan resistansi lua melalui media cincin geser.
Motor induksi jenis motor lilit mempunyai rotor dengan belitan (kumparan) tiga
fase dihubungkan bintang (Y) dan masing-masing fase ujung terbuka dikeluarkan ke
cincin slip yang terpasang pada poros rotor. Lilitan rotor tidak dihubungkan ke pencatu,
tetapi dihubungkan ke resistansi kendali variabel luar melalui cincin slip dan sikat-sikat.
Resistansi luar yang dapat diatur ini, selain menghasilkan torsi strart yang besar,
resistansi luar diperlukan untuk membatasi arus start yang besar pada saat start.
Disamping itu dengan mengubah-ubah resistansi luar, kecepatan motor dapat diatur.
Cincin slip-ring dihubung-pendekkan ketika motor mencapai kecepatan penuh.
Starter motor slip-ring terdiri dari kontaktor utama (main contactor) yang
menghubungkan sirkit primer (belitan stator) dengan line dan satu atau lebih kontaktor
percepatan bertahap (step contactor) untuk memindahkan resistansi keluar dari sirkit
rotor secara berangsur-angsur.
1.2 Konstruksi
a. Stator
Konstruksi stator antara motor induksi rotor lilit dan rotor sangkar sama
saja.Perbedaan utama dalam motor induksi slip ring
adalah konstruksi rotor dan penggunaan. Beberapa
perubahan distato rmungkin ditemui ketika motor
slipring digunakan dalam sistem cascade.
b. Rotor
Slip cincin motor induksi biasanya memiliki "PhaseWound" rotor. Jenis rotor dilengkapi dengan 3-fase, lapisan ganda, berliku
didistribusika terdiri dari kumparan yang digunakan dalam alternator. Rotor intiter
diri dari laminasi baja yang memiliki slot untuk mengakomodasi membentuk
gulungan fase3-tunggal. Gulungan tersebut ditempatkan 120 derajat elektrik
terpisah.

3|Desain Instalasi II

Gb. Rotor pada

motor induksi slip-ring

Ciri khas motor slipring :


Adanya lilitan pada rotor yang dilengkapi dengan cincin geser dan dihubungkan
dengan brush keterminal.Pada terminal box memiliki 9 terminal yang dimana 6
terminal terhubung dengan ujung-ujung lilitan pada statornya, sedangkan 3 terminal
lainnya terhubung dengan lilitan pada rotornya melalui slip-ring.
Jika motor slip dimulai dengan semua cincin slip atau terminal rotor korsleting, seperti
motor induksi normal,maka menderita sangat tinggi arus rotor terkunci, mulai sampai
1400%, disertai dengan sangat rendah terkunci torsi rotor serendah 60% .Hal ini tidak
disarankan untuk mulai slip cincin motor induksi dengan terminal rotor korsleting.

1.3 Karakteristik motor induksi slip-ring


Slip cincin motor induksi memiliki dua bagian yang terpisah dan berbeda, satu adalah
stator dan lainnya adalah rotor. Rangkaian stator di nilai sama dalam motor sangkar tupai,
tetapi rotor berperingkat tegangan bingkai atau hubungan pendek arus. Tegangan open
sirkuit ketika rotor tidak berputar dan memberikan ukuran rasio belitan antara statordan
rotor. Arus sirkuit pendek adalah arus yang mengali rketika motor beroperasi pada

4|Desain Instalasi II

kecepatan penuh, dengan cincin slip korsleting dan beban penuh diterapkan pada poros
motor.

1.4 Keuntungan dan kerugian


Keuntungan
Arus starting rendah

Kerugian
Tahananluarberubah-ubah
Kontruksikurangkuatdibandingkan
rotor sangkar

Keuntungan utama dari slip cincin motor induksi :


Bahwa kecepata ndapat dikontrol dengan mudah.

"Pull-out torque" dapat dicapaibahkan dari nol RPM.


Memiliki torsi awal yang tinggi bila dibandingkan dengan sangkar tupai motor
induksi. Sekitar 200-250% dari torsi beban penuhnya.
Sebuah sangkar tupai motor induksi membutuhkan 600% sampai 700% dari arus
beban penuh, tapi slip cincin motor induksi membutuhkan arus awal yang sangat
rendah sekitar 250% sampai 350% dari arus beban penuh.

5|Desain Instalasi II

Data teknis motor rotor lilit dalam name plate menjelaskan informasi :

Tegangan stator 380 V


Arus stator 0,75 A
Daya input 368 W
Faktor kerja 0,8
Putaran 2850 Rpm
Ferkuensi 50 Hz
Indek proteksi 44
Klas isolasi F

BAB II DIAGRAM SIRKIT


2.1 Diagram sirkit Daya

2.2 Sirkit Kendali

6|Desain Instalasi II

BAB III LANGKAH KERJA


3.1 Komponen yang dibutuhkan

Magnetic Circuit Breaker

1 Buah

Thermal Overload Relay


MCB 1 pole
Kontaktor

1 Buah
1 Buah
3 Buah
7|Desain Instalasi II

Block kontak bantu 2 NO,NC


1 Buah
Kontaktor bantu (KAI)
1 Buah
Timer On Delay
2 Buah
Push Button
2 Buah
Pilot Lamp
2 Buah
Motor induksi Slipring 3-fase (MV 121) 1 Buah
Kabel penghubung
Secukupnya

Gbr. Motor Induksi Slip Ring (MV 121)


3.2 Langkah Kerja
1. Saat S0 ditekan arus mengalir kekontaktor KM1, kontaktor KM1 bekerja
mengakibatkan kontak utama pada jalur 2 menutup dan motor bekerja.
2. Kontak KM1 pada jalur 10 menutup mengunci self holder sehingga saat S0 dilepas
kontak KM1 tetap bekerja.
3. Kontak KM1 pada jalur 12 menutup menyebabkan kontaktor time on delay KA1 yang
disetting selama 5 detik bekerja.
4. Kontak KA1 pada jalur 11 menutup menyebabkan arus listrik mengalir ke kontak
KM11 dan kontak KM11 bekerja.
5. Kontak KM11 pada jalur 12 menutup sehingga menyebabkan arus listrik menuju KA2
yang menyebabkan kontaktor time on delay bekerja yang telah disetting selama 5
detik.
6. Sehingga KA2 pada jalur 13 menutup menyebabkan arus listrik mengalir ke kontaktor
KM2, kontaktor KM2 bekerja dan lampu H1 menyala.

8|Desain Instalasi II

9|Desain Instalasi II

PENUTUP
Simpulan
Pengasutan slipring termasuk pengasutan dengan menambahkan tahanan pada
rangkaian rotornya, hanya bisa dilakukan pada motor 3 phasa jenis rotor lilit. Dengan
mengatur besaran tahanan rotor, arus, dan torsi starting dapat diatur besarnya.Arus
starting pada jenis motor ini sangat besar,maka untuk mengurangi arus starting yang
besar diperlukan suatu tahanan.
Kecepatan rotor lilit dapat di ubah dengan menempatkan tahanan pada rangkaian
rotor melalui slipring maka akan mengurangi arus start dan menyediakan torsi start
yang tinggi.

10 | D e s a i n I n s t a l a s i I I

DAFTAR PUSTAKA
Manaf, Abdul. 2011. Desain Instalasi Listrik II, Malang.
Schneider,elektrik.Chapter Ac motors starting and protection system
www.startingofslipringinductionmotorexplanedineasymanner.com
www.slipringmotorfundamental.com

11 | D e s a i n I n s t a l a s i I I

Anda mungkin juga menyukai