Anda di halaman 1dari 12

DOSEN PEMBIMBING: xxxxxxxx

MAKALAH
BAHASA INDONESIA

MAKNA KATA

OLEH :
KELOMPOK 3
DESSY SALVIA NURJANNAH

2015121826

SITI CHAIRUNISA

2015121851

NOVITA SHELY

2015121841

MASRULLAH

2015121836

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN AGAMA ISLAM


SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM
STAI DARUL ULUM KANDANGAN
2015 M / 1436 H

KATA PENGANTAR

Syukur Alhamdulillah kami panjatkan kehadirat Allah SWT, karena atas


rahmat dan karunia-Nya sehingga kami bisa menyelesaikan tugas makalah mata
kuliah Bahasa Indonesia. Shalawat dan salam tidak lupa kita sampaikan kepada
junjungan kita Nabi Muhammad SAW.
Kami menyadari bahwa makalah ini masih jauh dari sempurna dan masih
banyak terdapat kekurangan. Hal ini karena terbatasnya pengetahuan dan
kemampuan kami sebagai penyusun. Oleh karena itu kritik dan saran dari semua
pihak yang bersifat membangun selalu kami harapkan. Semoga makalah ini
bermanfaat dan membantu menambah pengetahuan bagi para pembaca. Aamiin.

Kandangan,

September 2015

Penyusun

ii

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ............................................................................................

ii

DAFTAR ISI ...........................................................................................................

iii

BAB 1 PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang ......................................................................................

1.2 Rumusan Masalah .................................................................................

1.3 Tujuan Penulisan ...................................................................................

BAB II PEMBAHASAN
2.1 Pengertian Makna Kata .........................................................................

2.2 Makna Denotasi dan Konotasi ..............................................................

2.3 Makna Umum dan Khusus ....................................................................

2.4 Makna Konkrit dan Abstrak ..................................................................

BAB III PENUTUP


3.1 Kesimpulan............................................................................................

DAFTAR PUSTAKA .............................................................................................

iii

BAB 1
PENDAHULUAN

1.1.Latar Belakang

Istilah nama sering diartikan sebagai kata sebutan yang dijadikan


identitas seseorang untuk memanggil atau menyebut suatu benda agar
berbeda dengan yang lain. Pemberian nama kepada orang dipilih dari kata sesuai
dengan suasana,

peristiwa,

waktu

kelahiran

serta

unsur

yang

lainya.

Pemberian nama orang tidak hanya asal memberi nama. Pemberian nama orang
biasanya disertai harapan dari orang tua kepada anaknya. Setiap orang tua yang
akan memberikan nama kepada anaknya pasti akan sangat teliti dan penuh
perhitungan dalam memilih nama untuk anak-anaknya. Pemberian nama bisa
dilihat dari segi historis
yang melatarbelakanginya, segi morfologi (bentuk katanya), dan dari
segi semantik (makna kata). Morfologi di sini bisa dilihat dari bagaimana
seseorang merangkai kata agar terbentuk nama yang indah, sedangkan dalam
segi semantiknya mereka mencari makna kata yang seindah mungkin yang
nantinya makna tersebut juga akan membawa kebaikan untuk putra-putrinya atau
dengan kata lain nama itu adalah sebuah doa dari orang tua untuk putraputrinya.Setiap orang mempunyai tata cara dalam memberikan nama ada
yang memakai perhitungan dari segi kelahiran (weton, tanggal, bulan, tahun),
historis (proses kelahiran, peristiwa yang terjadi pada saat kelahiran), pemakaian
bahasa serapan seperti bahasa Arab dan dari segi makna katanya. Dewasa
ini banyak sekali penamaan orang hanya sekedar memberi nama, seperti hanya
meniru namanama yang ada di sinetron atau nama artis idolanya.

1.2.Rumusan Masalah
1. Apa itu Makna Kata ?
2. Apa itu Makna Denotasi dan Konotasi ?
3. Apa itu Makna Umum dan Khusus ?

1.3.Tujuan Penulisan

Semoga dengan makalah kecil ini dapat membantu kita untuk berkata yang lebih
bermakna dan mengerti apa maksud pembicaraan

BAB II
PEMBAHASAN
2.1

Pengertian Makna Kata


Kata sebagai satuan dari perbendaharaan kata sebuah bahasa mengandung

dua aspek, yaitu aspek bentuk atau ekspresi dan aspek isi makna Bentuk atau
ekspresi adalah segi yang dapat diserap dengan pancaindra, yaitu dengan
mendengar atau dengan melihat. Sebaliknya segi isi atau makna adalah segi yang
menimbulkan reaksi dalam pikiran pendengar atau pembaca karena rangsangan
aspek bentuk tadi. Pada waktu orang berteriak Maling timbul reaksi dalam
pikiran kita bahwa ada seseorang telah berusaha untuk mencuri barang milik
orang lain. Jadi bentuk atau ekspresinya adalah kata maling yang diucapkan
orang tadi, sedangkan makna atau isi adalah reaksi yang timbul pada orang yang
mendengar.
Reaksi yang timbul itu dapat berwujud pengertian atau tindakan
atau kedua-duanya . Karena dalam nerkomunikasi kita tidak hanya berhadapan
dengan kata, tetapi dengan suatu rangkaian kata yang mendukung suatu
amanat, maka ada beberapa unsur yang terkandung dalam ujaran kita yaitu:
pengertian, perasaan, nada, dan tujuan. Pengertain merupakan landasan dasar
untuk menyampaikan hal-hal tertentu kepada pendengar atau pembaca dengan
mengharapkan reaksi tertentu. Perasaan lebih mengarah kepada sikap pembicara
terhadap apa yang dikatakannya, bertalian dengan nilai rasa terhadap apa yang
dikatakan pembicara atau penulis. Nada mencakup sikap pembicara atau penulis
kepada pendengar atau pembacanya. Pembaca atau pendengar yang berlainan
akan mempengaruhi pula pilihan kata dan cara menyampaikan amanat itu. Relasi
antara pembicara atau penulis dengan pendengar atau pembaca akan melahirkan
nada suatu ujaran. Sedangkan tujuan yaitu efek yang ingin dicapai oleh pembicara
atau penulis. Memahami semua hal itu dalam seluruh konteks adalah bagian dari
seluruh usaha untuk memahami makna dalam komunikasi. Bahwa makna adalah
pertalian antara bentuk dan referen. Ketika seorang ditanyai apa arti kata nares ia
menjawab Tidak tahu! Padanya diberi atau ditunjuk sejumlah barang

(referen): hidung, matahari, gunung, dan telinga. Ia tidak tahu artinya tidak lain
daripada bahwa ia tidak sanggup menunjukkan hubungan antara nares dengan
salah satu dari barang-barang itu. Untuk membantunya mengetahui makna kata
itu, kita menunjukkan kepadanya salah satu dari keempat barang yang
digambarkan yaitu barang no 1. Nah, sekarang ia mengetahui makna kata itu,
yaitu nares berarti hidung dalam bahasa Indonesia. Dengan demikian, dapat
dikatakan bahwa seorang yang mengetahui sebuah referen (barangnya) tetapi
tidak tahu bagaimana mengacunya, ia tidak tahu katanya. Tetapi kebalikannya
juga benar, kalau ia mengetahui katanya (bentuk), tetapi tidak tahu referennya
bererti ia tidak mengetahui maknyanya juga, yaitu tidak mengetahui hubungan
antara bentuk dan referennya. Mengetahui sebuah kata haruslah mengetahui kedua
aspeknya: bentuk (kata) dan referennya.

2.2 Makna Denotasi dan Konotasi


a. Makna denotasi
Makna denotatif disebut juga dengan beberapa istilah lain seperti: makna
denotasioal, makna kognitif, makna konseptual, makna ideasional, makna
referensial, atau makna profisisional. Disebut makna denotasional, referensial,
konseptual, atau ideasional, karena makna itu menunjuk ( denote ) kepada suatu
referen, konsep, atau ide tertentu dari suatu referen. Disebut makna kognitif
karena makna itu bertalian dengan kesadaran atau pengetahuan; stimulus (dari
pihak pembicara) dan respons (dari pihak pendengar) menyangkut hal-hal yang
dapat diserap pancaindra (kesadaran) dan rasio manusia. Dan makna ini disebut
juga makna proposional karena ia bertalian dengan informasi-informasi atau
pernyataan-pernyataan yang bersifat faktual. Makna ini, yang dicu dengan
bermacam-macam nama, adalah makna yang paling dasar pada suatu kata.
Dalam bentuk yang murni, makna denotatif dihubungkan dengan bahasa
ilmiah. Seorang penulis yang hanya ingin menyampaikan informasi kepada kita,
dalam hal ini khususnya bidang ilmiah, akan berkecenderungan unutuk
mempergunakan kata-kata yang denotatif. Sebab pengarahan yang jelas terhadap
fakta yang khusus adalah tujuan utamanya; ia tidak menginginkan interpretasi

tambahan dari tiap pembaca, dan tidak akan membiarkan interpretasi itu dengan
memilih kata-kata yang konotattif. Sebab itu untuk menghindari interpretasi yang
mungkin timbul, penulis akan berusaha memilih kata dan konteks yang relatif
bebas interpretasi.
Contoh :
-Rumah itu luasnya 250 meter persegi (denotatif)
-Ada seribu oarng yang menghadiri pertemuan itu (denotatif)
Karena setiap kata memiliki denotasi, maka penulis harus mempersoalkan
apakah kata yang dipilinya sudah tepat. Ketepatan pilihan kata itu tampak dari
kesanggupannya untuk menuntun pembaca kepada gagasan yang ingin
disampaikan, yang tidak memungkinkan interpretasi lain selain dari sikap
pembicara dan gagasan-gagasan yang akan itu. Memilih sebuah denotasi yang
tepat, dengan sendirinya lebih mudah dari memilih konotasi yang tepat.
Seandainya ada kesalahan dalam denotasi, maka hal itu mungkin disebabkan oleh
kekeliruan pertama terjadi karena masalah ejaan: gajih gaji, darah dara,
interpretasi inferensi intervensi, bahwa bawa, dan sebagaimana. Kesalahan
kedua mudah diperbaiki karena bersifat temporer, tetapi kesalahan ketiga adalah
kesalahan yang paling berat.
Makna denotatif dapat dibedakan atas dua macam relasi, yaitu pertama, relasi
antara sebuah kata dengan barang individual yang diwakilinya, dan kedua relasi
antara sebuah kata dan ciri-ciri atau perwatakan tertentu dari barang yang
diwakilinya. Pengertian kursi adalah ciri-ciri yang membuat sesuatu disebut
sebagai kursi, bukan sebuah kursi individual.

b.

Makna konotatif
Konotatif atau makna konotasional, makna emotif, atau makna

evaluatif. Makna konotatif adalah suatu jenis makna dimana stimulus dan respons
mengandung nilai-nilai emosional. Makna konotatif sebagian terjadi karena
pembicara ingin menimbulkan perasaan setuju - tidak setuju, senang tidak

senang dan sebagainya pada pihak pendengar; di pihak lain, kata yang dipilih itu
memperlihatkan bahwa pembicaranya juga memendam perasaan yang sama.
Konotasi adalah masalah yang jauh lebih erat bila dibandingkan dengan
memilih denotasi. Oleh karena itu, pilihan kata atau diksi lebih banyak bertalian
dengan pilihan kata yang bersifat konotatif.

Bila sebuah kata mengndung

konotasi yang salah, misalnya kurus-kering untuk menggantikan kata ramping


adalah dalam sebuah konteks yang saling melengkapi, maka kesalahan semacam
itu mudah diketahui dan diperbaiki. Sangat sulit adalah perbedaan makna antara
kata-kata yang bersinonim, tetapi mugkin mempunyai perbedaan arti besar dalam
konteks tertentu.
Sering sinonim dianggap berbeda hanya dalam konotasinya. Kenyataannya
tidak selalu demikian. Ada sinonim-sinonim yang memang hanya mempunyai
makna denotatif, tetapi ada juga sinonim yang mempunyai makna konotatif.
Misalnya kata mati, meninggal, wafat, gugur, mangkat, berpulang memiliki
denotasi yang sama yaitu peristiwa dimana jiwa seseorang telah meninggal
badannya. Namun kata meninggal, wafat, berpulang mempunyai konotasi
tertentu, yaitu mengndung nilai kesopanan atau dianggap lebih sopan, sedangkan
magkat mempunyai konotasi lain yitu mengndung nilai kebesaran, dan gugur
mengndung nilai keagungan dan keluhuran. Sebaliknya kata persekot, uang muka,
atau panjar hanya mengndung makna denotatif.
Konotasi pada dasarnya timbul karena masalah hubungan sosial atau
hubungan interpersonal, yang mempertalikan kita dengan orang lain. Sebab itu,
bahasa manusia tidak hanya menyangkut masalah makna denotatif atau ideasional
dan sebagainya. Ada beberapa cara yang memperlihatkan bahwa bahasa bukan
semata-mata menjadi alat untuk menyampaikan informasi aktual.
1.Kita tidak hanya membuat pernyataan (proposisi), tetapi juga mengajukan
pertanyaan dan memberi perintah. Contoh: Namamu siapa?, Tolong ambil buku
itu !
2.Ada bermacam-macam kegiatan bicara, yang berusaha meyakinkan, membujuk,
mengingatkan orang lain; kita mempergunakan bahsa untuk mempengaruhi orang

lain dengan bermacam-macam cara. Contoh: Saya berjanji akan datang esok, Pasti
saya akan kesini besok.
3.Banyak hal yang kita katakan sebenarnya bukan menyangkut fakta tetapi
menyangkut evaluasi, sehingga dapat mempengaruhi sikap orang. Ada kata yang
memantulkan nilai rasa menyenangkan dan ada kata yang memantulakan nilai
rasa tidak menyenangkan. Contoh: berani pengecut, baik kejam.
4.Bahasa sering bertalian dengan macam-macam relasi sosial. Ada kata yang
dianggap kasar dan ada kata yang dianggap sopan. Contoh: Diam !, Minta tenang
sedikit !.
5.Sering kali terjadi bahwa apa yang dikatakan bermakna lain sekali dari makna
yang tersirat dalam rangkaian kata yang dipergunakan. Dalam hal ini peranan
intonasi dapat mengubah makna sebuah kalimat. Contoh: Anda memang sangat
pintar!, Dia seorang gadis cantik!, yang sebenarnya dimaksudkan adalah Anda
sangat tolol!, Dia seorang gadis jelek!.
6.Sering kali kita tidak menghadapi suatu pernyataan tetati suatu pengandaian,
yaitu mengandaikan bahwa seseatu itu ada atau terjadi. Contoh: Seandainya ayah
ada disini, kita akan sama-sama berlibur ke Puncak. Dalam kenyataan memang
ayah tidak ada, sebab itu kalimat diatas juga tidak mengandung makna seperti
yang tersirat dalam rangkaian kata-kata itu.
Semua faktor sebagai disebutkan diatas akhirnya memberikan pengaruh
dalam pergeseran makna kata, memberikan nilai-nilai tambahan pada makna dasar
yang dimiliki sebuah kata.

2.3 Makna Umum dan Khusus


Makna umum dipahami sebagai kata yang digunakan oleh hampir seluruh
masyarakat pemakai bahasa tersebut. Dengan kata lain, kosakata umum adalah
kata-kata umum yang digunakan dalam berbagai bidang ilmu. Di samping itu,
kosakata umum bermakna umum dan dipahami secara luas sehingga sering
digunakan dalam berkomunikasi. Penguasaan kosakata umum dapat dilakukan
melalui kamus umum. Makna khusus adalah kata yang memiliki makna khusus.
Kosakata ini digunakan dalam bidang ilmu atau lingkungan tertentu. Penguasaan

kosakata khusus dapat dilakukan melalui kamus bidang ilmu tertentu. Contoh
berikut menampakkan perbedaan antara kosakata umum dan khusus, kata burung
memiliki makna umum karena memiliki makna yang luas, belum ada spesifikasi
jenis apa. Namun, kalau kita menyebutkan, misalnya merpati, beo, dan
cendrawasih, kata-kata tersebut termasuk kosakata khusus karena sudah mengacu
pada satu jenis burung.

Arti Definisi / Pengertian Makna Umum


Makna umum adalah makna yang memiliki ruang lingkup cakupan yang
luas dari kata yang lain.
Contoh :
- Masykur senang makan buah-buahan segar
- Tukang palak itu sering memalak kendaraan umum yang lewat
- Anak yang cacat fisik dan mental itu tidak punya harta

Arti Definisi / Pengertian Makna Khusus


Makna khusus adalah makna yang memiliki ruang lingkup cakupan yang
sempit dari kata yang lain.
Contoh :
- Masykur senang makan jamblang segar
- Tukang palak itu sering memalak bis kopaja yang lewat
- Anak yang cacat fisik dan mental itu tidak punya rumah

2.4 Makna Konkrit dan Abstrak


Kata konkret adalah kata yang acuannya nyata atau dapat dicerap oleh
pancaindera,misalnya buku, rumah,dan dingin. Kata-kata tersebut dapat dirasakan
keberadaannya melaluiindera kita. Kata abstrak adalah kata yangacuannya tidak
dapat dicerap oleh pancaindera, misalnya demokrasi, reformasi, dan karunia. Kata
abstrak digunakan untuk mengungkapkan gagasanyang rumit. Di samping itu,
kata abstrak dapat membedakan gagasan yang bersifat teknis dan khusus. Akan
tetapi, dalam karangan ilmiah senantiasa digunakan kata konkret untuk
menghindari acuan yang samar dan tidak cermat.

BAB III
PENUTUP

A. KESIMPULAN
Kata sebagai satuan dari perbendaharaan kata sebuah bahasa mengandung
dua aspek, yaitu aspek bentuk atau ekspresi dan aspek isi makna Bentuk atau
ekspresi adalah segi yang dapat diserap dengan pancaindra, yaitu dengan
mendengar atau dengan melihat.
Dalam bentuk yang murni, makna denotatif dihubungkan dengan bahasa
ilmiah. Makna konotatif adalah suatu jenis makna dimana stimulus dan respons
mengandung nilai-nilai emosional.
Makna umum dipahami sebagai kata yang digunakan oleh hampir seluruh
masyarakat pemakai bahasa tersebut. Dengan kata lain, kosakata umum adalah
kata-kata umum yang digunakan dalam berbagai bidang ilmu.
Makna khusus adalah makna yang memiliki ruang lingkup cakupan yang
sempit dari kata yang lain
Kata konkret adalah kata yang acuannya nyata atau dapat dicerap oleh
pancaindera,misalnya buku, rumah,dan dingin. Kata-kata tersebut dapat dirasakan
keberadaannya melaluiindera kita. Kata abstrak adalah kata yangacuannya tidak
dapat dicerap oleh pancaindera.