Anda di halaman 1dari 87

MODUL TRAINING

Balai Teknik Lalu-lintas dan


Lingkungan Jalan
Pusat
Penelitian dan Pengembangan Jalan & Jembatan

INSPEKSI
KESELAMATAN

JALAN

M O D U L P E L AT I H A N

INSPEKSI KESELAMATAN JALAN

Balai Teknik Lalu-lintas dan Lingkungan Jalan


Pusat Penelitian dan Pengembangan Jalan & Jembatan
Jln. A. H. Nasution 264 Bandung 40294
Telepon 022-7802112, Facimile 022-7811881

Oleh:
MUHAMMAD IDRIS
muhammad.idris@pusjatan.pu.go.id

Daftar Isi

Daftar Isi...................................................................................................ii
Daftar Gambar........................................................................................vi
MODUL 1................................................Error! Bookmark not defined.
KESELAMATAN JALAN.............................Error! Bookmark not defined.
1

Keselamatan Jalan.............................................................................1
1.1

Pendahuluan.................................................................................1

1.1.1 Deskripsi Singkat....................................................................1


1.1.2 Materi Pokok...........................................................................2
1.1.3 Tujuan Pembelajaran..............................................................2
1.1.4 Bacaan yang Dianjurkan.........................................................2
1.2

Kondisi Keselamatan Jalan............................................................3

1.3

Manajemen Keselamatan Jalan.....................................................5

1.3.1 Strategi Pengurangan Kecelakaan..........................................2


1.3.2 Strategi Pencegahan Kecelakaan...........................................5
MODUL 2..................................................................................................2
REKAYASA.................................................................................................1
KESELAMATAN JALAN...............................................................................1
2

Rekayasa Keselamatan Jalan.............................................................1


2.1

Pendahuluan.................................................................................1

2.1.1 Deskripsi Singkat....................................................................1


2.1.2 Materi Pokok...........................................................................1
2.1.3 Tujuan Pembelajaran..............................................................1
2.1.4 Bacaan yang Dianjurkan.........................................................1
2.2

Defisiensi Keselamatan Jalan........................................................2

ii

2.2.1 Defisiensi Minor......................................................................3


2.2.2 Defisiensi Mayor.....................................................................3
2.3

Penanganan Keselamatan Jalan...................................................3

2.3.1 Penanganan Minor..................................................................4


2.3.2 Penanganan Mayor.................................................................2
2.4

Contoh-contoh Penanganan Defisiensi Keselamatan Jalan...........2

2.4.1 Defisiensi Standar Geometri Jalan Secara Keseluruhan..........2


2.4.2 Defisiensi Desain Akses/Persimpangan.................................2
2.4.3 Defisiensi Kondisi Fisik Permukaan Jalan.................................2
2.4.4 Defisiensi Bangunan Pelengkap Jalan.....................................3
2.4.5 Drainase Jalan.........................................................................3
2.4.6 Defisiensi Lansekap Jalan.......................................................4
2.4.7 Defisiensi Marka Jalan.............................................................5
2.4.8 Defisiensi Perambuan.............................................................5
2.4.9 Defisiensi Fungsi Penerangan Jalan........................................6
MODUL 3..................................................................................................1
INSPEKSI..................................................................................................1
KESELAMATAN JALAN...............................................................................1
3

Inspeksi Keselamatan Jalan...............................................................1


3.1

Pendahuluan.................................................................................1

3.1.1 Deskripsi Singkat....................................................................1


3.1.2 Materi Pokok...........................................................................1
3.1.3 Tujuan Pembelajaran..............................................................1
3.1.4 Bacaan yang Dianjurkan.........................................................1
3.2

Definisi Inspeksi Keselamatan Jalan.............................................2

3.3

Latar Belakang Inspeksi Keselamatan Jalan.................................2

iii

3.4

Tujuan Inspeksi Keselamatan Jalan...............................................3

3.5

Manfaat Inspeksi Keselamatan Jalan............................................3

3.6

Prinsip Pelaksanaan Inspeksi Keselamatan Jalan..........................3

3.7

Lingkup Inspeksi Keselamatan Jalan.............................................5

3.8

Tahapan Pelaksanaan Inspeksi Keselamatan Jalan.......................5

3.9

Frekuensi Pelaksanaan Inspeksi Keselamatan Jalan.....................5

3.10

Waktu Pelaksanaan Inspeksi Keselamatan Jalan.......................6

MODUL 4..................................................................................................1
PETUNJUK PENGISIAN FORMULIR.............................................................1
INSPEKSI..................................................................................................1
KESELAMATAN JALAN...............................................................................1
4

Formulir Inspeksi Keselamatan Jalan.................................................1


4.1

Pendahuluan.................................................................................1

4.1.1 Deskripsi Singkat....................................................................1


4.1.2 Materi Pokok...........................................................................1
4.1.3 Tujuan Pembelajaran..............................................................1
4.1.4 Bacaan yang Dianjurkan.........................................................1
4.2

Petunjuk Pengisian formulir Keselamatan Jalan............................2

4.3

Bentuk Formulir Inspeksi Keselamatan Jalan................................4

4.4

Pengisian Formulir Inspeksi Keselamatan Jalan............................1

MODUL 5..................................................................................................1
PELAKSANAAN.........................................................................................1
INSPEKSI..................................................................................................1
KESELAMATAN JALAN...............................................................................1
5

Pelaksanaan Inspeksi Keselamatan Jalan...........................................1


5.1

Pendahuluan.................................................................................1

iv

5.1.1 Deskripsi Singkat....................................................................1


5.1.2 Materi Pokok...........................................................................1
5.1.3 Tujuan Pembelajaran..............................................................2
5.1.4 Bacaan yang Dianjurkan.........................................................2
5.2

Flowchart Pelaksanaan Inspeksi Keselamatan Jalan (IKJ).............3

5.3

Tahapan-tahapan Pelaksanaan Inspeksi Keselamatan Jalan.........1

5.3.1 Persiapan dan Pembentukan Tim Inspeksi.............................2


5.3.2 Penyiapan Data dan Informasi................................................3
5.3.3 Diskusi Formulasi dan Penajaman Masalah............................4
5.3.4 Koordinasi dan Inspeksi Lapangan..........................................4
5.3.5 Metoda Inspeksi Lapangan.....................................................9
5.3.6 Evaluasi dan Analisis Data....................................................13
5.3.7 Pelaporan..............................................................................16
5.3.8 Pemaparan Hasil Audit.........................................................16
5.3.9 Tindak Lajut Hasil Audit........................................................17
MODUL 6................................................................................................19
PEMBUATAN LAPORAN...........................................................................19
INSPEKSI................................................................................................19
KESELAMATAN JALAN.............................................................................19
6

embuatan Laporan Inspeksi Keselamatan Jalan..............................20


6.1

Pendahuluan...............................................................................20

6.1.1 Deskripsi Singkat..................................................................20


6.1.2 Materi Pokok.........................................................................20
6.1.3 Tujuan Pembelajaran............................................................20
6.1.4 Bacaan yang Dianjurkan.......................................................20
6.2

Laporan Inspeksi Keselamatan Jalan..........................................21

6.3

Judul Proyek................................................................................22

6.4

Latar Belakang...........................................................................22

6.5

Permasalahan.............................................................................23

6.6

Tujuan dan Sasaran....................................................................23

6.7

Organisasi Tim Inspeksi dan Deskripsi Tugas Personil................23

6.8

Hasil Temuan Inspeksi................................................................23

6.9

Kesimpulan dan Saran................................................................23

6.10

Lampiran.................................................................................23

LAMPIRAN...............................................................................................24
FORMULIR..............................................................................................24
INSPEKSI KESELAMATAN JALAN..............................................................24

Daftar Gambar

Gambar

1-1

Diagram

Venn

Kontribusi

Faktor-faktor

Penyebab

Kecelakaan...............................................................................................5
Gambar 1-2 Manajemen Keselamatan Jalan............................................6
Gambar 1-3 Penanganan Lokasi Tunggal.................................................3
Gambar 1-4 Penanganan Bersifat Umum (Ruas Terburuk Pantura Jabar
N008).......................................................................................................4
Gambar 1-5 Penanganan Ruas.................................................................4
Gambar 1-6 Penanganan Area.................................................................5
Gambar 2-1 Jarak Pandang Lemah Pada Tikungan...................................2

vi

Gambar 2-2 Simpang Tiga Dengan Desain Buruk....................................2


Gambar 2-3 Permukaan Jalan Rusak Berat..............................................2
Gambar 2-4 Kendaraan Menabrak Pagar Pengaman................................3
Gambar 2-5 Kondisi Drainase yang Terbuka Berpotensi Menimbulkan
Kecelakaan...............................................................................................4
Gambar 2-6 Letak Pohon yang Terlalu Dengan Lajur Lalu Lintas.............4
Gambar 2-7 Jalan Lebar yang Tidak Memiliki Marka................................5
Gambar 2-8 Tikungan Berbahaya yang Tidak Diberi Rambu Peringatan. 6
Gambar 4-1 Kepala Formulir Inspeksi Keselamatan Jalan........................4
Gambar 4-2 Contoh Formulir Inspeksi Keselamatan Jalan.......................4
Gambar 4-3 Pengisian Formulir Inspeksi Keselamatan Jalan....................2
Gambar 5-1 Flow Chart Pelaksanaan Inspeksi Keselamatan Jalan (IKJ)....1
Gambar 5-2 Pemilihan Inspektor Keselamatan Jalan (IKJ)........................1
Gambar 5-3 Skema Pemilihan Pelaksana Inspeksi...................................2

Daftar Tabel

Tabel 1-1 Pegembangan Pedoman Audit Keselamatan Jalan....................7


Tabel

3-1

Matriks

Perbedaan

Antara

Penanganan

Minor

dengan

Penanganan Mayor..................................................................................4
Tabel 4-1 Contoh Defisiensi dan Penanganan Jarak Pandang...................2
Tabel 4-2 Contoh Defisiensi dan Penangangan Persimpangan.................2
Tabel 4-3 Contoh Defisiensi dan Penanganan Jalan Rusak.......................3
Tabel 4-4 Contoh Defisiensi dan Penanganan Pagar Pengguna Jalan.......3
Tabel 4-5 Contoh Defisiensi dan Penanganan Drainase Jalan..................4
Tabel 4-6 Contoh Defisiensi dan Penanganan Lansekap Jalan.................4
vii

Tabel 4-7 Contoh Defisiensi dan Penanganan Marka Jalan.......................5


Tabel 4-8 Contoh Defisiensi dan Penanganan Perambuan.......................6
Tabel 4-9 Contoh Defisiensi dan Penanganan Penerangan Jalan..............6

viii

Modul-IKJ1
BALAI
TEKNIK
LALU
LINGKUNGAN JALAN

LINTAS

&

PUSAT LITBANG JALAN & JEMBATAN


BALITBANG
UMUM

DEPARTEMEN

PEKERJAAN

Drs. MUHAMMAD IDRIS, MT


Peneliti
Bidang
Keselamatan Jalan

Transportasi

KESELAMATAN JALAN
[Type the abstract of the document here. The abstract is typically a
short summary of the contents of the document. Type the abstract of
the document here. The abstract is typically a short summary of the

contents of the document.]

Keselamatan Jalan

terjadinya

1.1

Pendahuluan

jalan dan lingkungan 28%, dan


faktor kendaraan 8%).
Faktor
jalan

1.1.1 Deskripsi Singkat


Berdasarkan
Transport

hasil

Research

riset

Laboratory

lingkungan
kontribusi

(TRL) ditemukan bahwa masalah

terhadap

keselematan

Kurang

jalan

kecelakaan

merupakan

(faktor

dan

mempunyai
yang

cukup

kecelakaan
memadainya

besar
jalan.
desain

masalah multi faktor yang tidak

jalan/kondisi lingkungan disekitar

hanya bergantung pada faktor

jalan

jalan

pengemudi

saja,

beserta
tetapi

lingkungannya

juga

bergantung

bisa

mempengaruhi
untuk

kesalahan

membuat

sehingga

terjadi

pada berbagai faktor lain seperti

kecelakaan. Untuk meningkatkan

faktor

keselamatan jalan melalui faktor

kendaraan,

manusia

dan

(perilaku

faktor

pengguna

jalan

dan

jalan). Faktor manusia hampir

diperlukan

selalu

memperbaiki

ada

pada

kasus

lingkungannya
usaha
jalan

untuk
dan

kecelakaan lalu lintas (95% dari

lingkungannya

total sampel kasus), tetapi hanya

utamanya diperlukan peran dari

sampai pada 2/3 dari total kasus

ahli rekayasa jalan, dan rekayasa

yang penyebab utamanya hanya

lalu

faktor manusia, dan ditemukan

perkembangannya akan menjadi

bahwa terdapat faktor-faktor lain

rekyasa

yang

Berbagai disiplin ilmu tersebut

berkontribusi

pada

lintas,

dimana

yang

keselamatan

pada
jalan.

menjadi

dasar

dalam

pengembangan

konsep

manajemen keselamatan jalan


yang terdiri dari 2 (dua) strategi
peningkatan keselamatan jalan
pengurangan

dengan

empat

metode yaitu penanganan lokasi


tunggal (single-site action plan),
penanganan

bersifat

umum

(mass action plan), penanganan


ruas atau route (route action
plan), dan penanganan area atau
kawasan (area action plan). dan
pencegahan
metode,

dengan

yaitu

tiga

Road

Safety

Impact Assessment, Road Safety


Audit,

Road

Assessment

Programme, dan Road Safety

kecelakaan

(accident

prevention).
2. Strategi pengurangan
kecelakaan
Menjelaskan

empat

dasar

pengurangan

kecelakaan yang dikenal yaitu


penanganan

lokasi

tunggal

(single-site

action

plan),

penanganan

bersifat

umum

(mass

action

plan),

penanganan ruas atau route


(route

action

penanganan

plan),
area

dan
atau

kawasan (area action plan).


3. Strategi pencegahan
kecelakaan
Menjelaskan
konsep

secara

Audit,

singkat

Road Safety Impact

Assessment,

Inspection.

strategi

Road

Road

Safety

Assessment

Programme, dan Road Safety


1.1.2 Materi Pokok

Inspection.

Materi pokok dalam modul


1.1.3 Tujuan Pembelajaran

ini adalah:
1. Strategi peningkatan

Tujuan

kecelakaan
Deskripsi singkat dua strategi
peningkatan
jalan,

keselamatan

yaitu

pengurangan
(accident
strategi

strategi
kecelakaan

reduction)

dan

pencegahan

pembelajaran

dalam modul ini diharapkan para


peserta

dapat

strategi

memahami
peningkatan

keselamatan

dengan

dapat

membedakan dua jenis strategi


yaitu
dengan

strategi
empat

pengurangan
strategi

dasar

pengurangan kecelakaan yang


3

dikenal yaitu penanganan lokasi


tunggal (single-site action plan),
penanganan

bersifat

Federal Highway Administration,


FHWA

Road

Safety

Audit

umum

(mass action plan), penanganan


ruas atau route (route action
plan), dan penanganan area atau

Guidelines,

U.S

Departement

of

Transportation, 2006.

kawasan (area action plan), dan


strategi

pencegahan

dengan

International Road Assessment

konsep

Road Safety Impact

Programe, Establishing iRAP

Assessment, Road Safety Audit,


Road Assessment Programme,
dan Road Safety Inspection.

Morgan, R., J. Epstein, G. Lee,

1.1.4 Bacaan yang Dianjurkan


Balai

Teknik

Lalu

Lintas

dan

Lingkungan Jalan, Pd T-172005-B:

Pedoman

Audit

Keselamatan

Jalan,

Departemen

Pekerjaan

Umum, Bandung, 2004.

Safety
Practice

M.

2007.

Inspection

Road

Best

Guidelines

and

Implementation

and R. Lathlean. 2002. Road


Safety Audit Guide Second
Edition. AUSTROADS, 135p.

University

of

New

Brunswick

Transportation Group. 1999.


Road

Safety

Audit

Guidelines. Canada, 168p.

Cardoso J.L, Stefan C, Elvik R.,


Srensen

In Your Country, UK.

Ward,

L..

Safety

2006.
Audit

Washington.

FHWA

Road

Guidelines.
U.S.

Departement of Transport.

Steps.

RIPCORD-ISEREST. 2007.

WYG International Limited. Road


safety Inspection Guidelines
Specific Project Result 12 B.

WYG International Limited.

tantangan
dalam

2009

bagi

pemerintah

meningkatkan

kualitas

keselamatan infrastruktur jalan


yang
1.2

Kondisi

Keselamatan

Jalan

sudah

ada

membangun infrastruktur jalan


yang

berawawasan

keselamatan.Di

Infrastruktur

Indonesia,

sebegai

kecelakaan lalu lintas berjumlah

kegiatan

17.000 per tahun, dan jumlah

transportasi merupakan bagian

korban meninggal dunia 10.000-

penting

dari

11.000 per tahun. Pada tahun

nasional,

hal

prasarana

jalan

dan

dari

infrastruktur

pembangunan
ini

dikarenakan

jalan

berperan

terjadi

dalam

jalannya

roda

nasional

secara

keseluruhan.

orang.

Sebagai

negera

berkembang

tersebut

perekonomian

kasus

yang

meninggal

kecelakaan

akibat

mencapai

Data-data

18.205

kecelakaan

menggambarkan

terus

rendahnya kualitas keselamatan

membangun infrastruktur jalan

infrastruktur jalan yang ada di

yang diperlukan serta menjaga

Indonesia.

dan

masih

57.726

kecelakaan dimana jumlah orang

penting

Indonesia

kelancaran

2009

memperbaiki

kualitas

infrastruktur jalan yang sudah


ada.

Berdasarkan

data

BPS

tahun 2008 Indonesia memiliki


infrastruktur
437.759

jalan

km

sepanjang

yang

65.273.451

kendaraan

(berdasarkan
2008).

melayani

data

Dengan

BPS

tahun

infrastruktur

jalan yang sangat panjang serta


tersebar

diseluruh

wilayah

Indonesia, dan jumlah kendaraan


yang

banyak

merupakan

Pembangunan infrastruktur jalan


di Indonesia belum menerapkan
prinsip-prinsip
secara

khusus

keselamatan
dalam

perencanaannya,
muncul

sehingga
permasalahan-

permasalahan
jalan.

desain

keselamatan

Meskipun

Indonesia

memiliki banyak SDM yang ahli


dalam

bidang

pembangunan

infrastruktur jalan tetapi masih


jarang SDM yang ahli dalam

masalah
untuk

keselematan

memastikan

agar

jalan

wilayah,

jalan

budaya,

yang dibangun merupakan jalan


yang aman bagi penggunanya
dan masalah keselamatan pada
infrastruktur

jalan

ditangani

dengan

efisien.

Adapun

yang

ada

efektif

dan

perencanaan

yang

tidak

ada

belum

secara menyuluruh.

akan

jalan

infrastruktur

pada

betapa

adalah

salah

Panjang

satu

mewujudkan

infrastruktur

jalan

berwawasan

yang

keselamatan.

Upaya

tersebut

dalam

tertuang

Strategis
2010-2014

mengenai

peningkatan

kualitas

keselamatan

infrastruktur

Pembangunan

Kementerian

Pekerjaan

(Renstra)

jalan

dapat dilihat pada :

Jangkan

(RPJM)

Rencana

keselamatan

yang ada di Indonesia. Hal ini

a. Orientasi

Menengah

sasaran di dalam rangka

keselamatan

pentingnya

Jangka

jalan

mengakomodasi

menyadari

Pembangunan

Umum aspek keselamatan

jalan

Pemerintah

sumber

Kementerian

semata-mata

masalah-masalah

dan

daya manusia transportasi;


b. Dalam
Rencana

berdasarkan aspek keselamatan


dan

sosial

profesionalitas

pedoman-

pedoman

aspek

dilakukan

(PJP)

jalan
antara

lain

dengan melalui penerapan

Pekerjaan

Audit

Keselamatan

Jalan

Umum tahun 2025 adalah

dan

mengembangkan

lokasi rawan kecelakaan;

mewujudkan

serta

handal

dan

berkemampuan
aspek

bertumpu
keselamatan,

tinggi
pada
dan

keterpaduan antar moda,


antar

sektor,

lokasi-

sistem

transportasi nasional yang

yang

penanganan

antar

1.3

Manajemen
Keselamatan Jalan

Berdasarkan hasil riset Transport


Research

Laboratory

ditemukan

bahwa

keselematan

jalan

(TRL)
masalah

merupakan

masalah multi faktor yang tidak


6

hanya bergantung pada faktor

jalan/kondisi lingkungan disekitar

jalan

jalan

saja,

beserta
tetapi

lingkungannya

juga

mempengaruhi

pengemudi

untuk

pada berbagai faktor lain seperti

kesalahan

sehingga

faktor

faktor

kecelakaan. Untuk meningkatkan

pengguna

keselamatan jalan melalui faktor

kendaraan,

manusia

bergantung

bisa

dan

(perilaku

jalan). Faktor manusia hampir

jalan

selalu

diperlukan

ada

pada

kasus

dan

membuat
terjadi

lingkungannya
usaha

untuk

kecelakaan lalu lintas (95% dari

memperbaiki

total sampel kasus), tetapi hanya

lingkungannya dimana utamanya

sampai pada 2/3 dari total kasus

diperlukan

yang penyebab utamanya hanya

rekayasa jalan, dan rekayasa lalu

faktor manusia, dan ditemukan

lintas,

bahwa terdapat faktor-faktor lain

perkembangannya akan menjadi

yang

rekyasa

berkontribusi

terjadinya

kecelakaan

pada
(faktor

jalan
peran

dan

dari

ahli

yang

pada

keselamatan

jalan.

Berbagai disiplin ilmu tersebut

jalan dan lingkungan 28%, dan

menjadi

faktor kendaraan 8%).

pengembangan
manajemen

dasar

dalam
konsep

keselamatan

jalan

yang terdiri dari 2 (dua) strategi


peningkatan

keselamatan

jalan

(pengurangan, dan pencegahan).


Awalnya manajemen keselamatan
jalan lebih berorientasi kepada
Gambar 1-1 Diagram Venn
Kontribusi Faktor-faktor
Penyebab Kecelakaan
Faktor

jalan

dan

lingkungan

mempunyai kontribusi yang cukup


besar terhadap kecelakaan jalan.
Kurang

memadainya

desain

pengurangan kecelakaan melalui


penanganan

jalan-jalan

rawan

kecelakaan,

sehingga

lebih

bersifat reaktif terhadap kejadian


kecelakaan yang sudah terjadi
dan bertujuan untuk mengurangi
tingakat

ataupun

jumlah

kecelakaan, akan tetapi sejalan


7

dengan meningkatnya kesadaran

hal ini dikarenakan sifatnya yang

akan

proaktif sejalan dengan semakin

pentingnya

keselamatan

jalan dan besarnya kerugian yang

meningkatnya

diakibatkan.

pentingnya keselematan jalan dan

banyak

Pada

saat

negara

pencegahan

di

strategi

kecelakaan

dikedepankan

ini

besarnya

kesadaran

kerugian

baik

akan
moril

lebih

maupun materil yang diakibatkan

dibandingkan

oleh kecelakaan, dan mencegah

strategi pengurangan kecelakaan,

lebih baik dari mengobati.

Gambar 1-2 Manajemen Keselamatan Jalan

Seperti yang telah disebut pada

terjadi,

paragraf

terdapat

dikatakan bersifat reaktif dan

peningkatan

sangat bergantung pada data-

dua

sebelumnya
strategi

sehingga

keselamatan jalan, yaitu :

data kecelakaan.

a. Strategi

b. Strategi

pengurangan

kecelakaan

kecelakaan
reaksi

kasus-kasus

ini

pencegahan

kecelakaan

Strategi
sebagai

strategi

pengurangan

Strategi pencegahan kecelakaan

dilakasanakan

dilaksanakan tanpa memandang

akibat

kecelakaan

adanya

ada atau tidaknya kecelakaan.

yang

Strategi ini berusaha mencari

dibandingkan

potensi-potensi

tertentu seperti volume lalu-lintas,


panjang

penyebab

kecelakaan

melakukan

dan

penanganan-

penanganan
sehingga

yang

diperlukan

kecelakaan

dapat

dicegah, sehingga strategi ini


dikatakan proaktif.

dengan

ruas

penduduk,

jalan,

dsb.

faktor
populasi

Berdasarkan

pendekatan ini, terdapat empat


strategi

dasar

kecelakaan

yang

pengurangan
dikenal

yaitu

penanganan

lokasi

tunggal

(single-site

action

plan),

penanganan bersifat umum (mass


action plan), penanganan ruas

1.3.1 Strategi

Pengurangan

Kecelakaan
Pada

saat

penanganan area atau kawasan

ini

pengurangan

strategi

kecelakaan

yang

sedang berkembang adala Black


Spot

Management,

Network

Safety Management, dan berbagai


studi

tentang

kecelakaan.
disiplin

penyelidikan

Dalam

ilmu

strategi

keselamatan

ini
lalu

lintas sangat berperan. Di dalam


disiplin

keselamatan

lalu-lintas

dikenal beberapa istilah berkaitan


dengan lokasi kecelakaan seperti
lokasi kecelakaan terburuk, lokasi
rawan

kecelakaan,

atau route (route action plan), dan

ruas

jalan

(area action plan) (RoSPA, 1987).


a.

Penanganan lokasi tunggal

(Single Site Plan)


Penanganan

lokasi

tunggal

didefinisikan sebagai penanganan


titik

atau

tertentu,

segmen
di

mana

ruas

jalan

kecelakaan

terjadi secara berulang oleh faktor


atau

penyebab

tertentu

(unik)

pada suatu ruang dan waktu yang


relatif

sama.

Kriteria

lokasi

tunggal ini antara lain:


1)

Lokasi

penanganannya

terburuk, area dengan kecelakaan

merupakan

terburuk,

(persimpangan) atau segmen

lokasi
tersebut
variabel

dsb.
dengan

Biasanya

suatu

istilah-istilah

dikuantifikasi
tertentu

dengan

ruas

jalan

titik
tertentu

(200m-

300m).

atau

2)

Kecelakaannya

relatif

menumpuk (cluster).
3)

4)

Memiliki

faktor

adalah

bersifat

suatu

umum

penanganan

penyebab

kecelakaan yang bersifat umum

yang unik yang terjadi secara

terhadap lokasi-lokasi kecelakaan

berulang dalam suatu ruang

dengan

faktor

dan waktu yang relatif sama.

umum

(misalnya

Identifikasi
kecelakaan

lokasi

didasarkan

atas

tingkat kecelakaan dan tingkat


fatalitas

kecelakaan

tertinggi

yang

yang

dilakukan

dengan teknik analisis statistik


tertentu

serta

teknik

peringkatan (rank).
5)

Penanganan

Rata-rata

kecelakaan

dengan

pendekatan

mencapai

33%

dari

ini

yang

jalan

licin).

Kriteria penanganan ini antara


lain:
1)

Lokasi

penanganan

bisa

merupakan suatu ruas jalan.


2)

Biasanya kecelakaan terjadi


secara menyebar (scattered).

3)

Memiliki

faktor

penyebab

yang bersifat umum (seperti

tingkat

pengurangan

penyebab

jalan licin).
4)

Identifikasi
kecelakaan

total

tingkat

kecelakaan.

lokasi

didasarkan

kecelakaan

atas

dengan

mempertimbangkan

faktor-

faktor yang umum.


5)

Rata-rata

tingkat

pengurangan
dengan

kecelakaan

pendekatan

ini

umumnya mencapai 15% dari


total kecelakaan.

Gambar 1-3 Penanganan


Lokasi Tunggal
b.

Penanganan

bersifat

umum (Mass Action Plan)

10

Gambar 1-4 Penanganan


Bersifat Umum (Ruas
Terburuk Pantura Jabar
N008)

c.

Penanganan

ruas

atau

route (Route Action Plan)


Penanganan ruas atau route jalan
merupakan penanganan terhadap
ruas-ruas jalan dengan kelas atau
fungsi tertentu, di mana tingkat
kecelakaannya di atas rata-rata.
Kriteria

penanganan

route

Gambar 1-5 Penanganan

ini

Ruas

antara lain:
1)

Lokasi
merupakan

penanganan
ruas

jalan

atau

segmen ruas jalan (minimum


Memiliki tingkat kecelakaan
Identifikasi

atau

kawasan (Area Action Plan)

merupakan

penanganan

pada

lokasi

memiliki

tingkat

kecelakaan

atas

tertinggi (area terburuk). Kriteria

tingkat kecelakaan atau tingkat

penanganan area atau kawasan

fatalitas kecelakaan tertinggi

adalah:

kecelakaan

didasarkan

per-1km ruas jalan masingmasing kelas atau fungsi jalan.


4)

area

suatu area atau kawasan yang

yang tinggi.
3)

Penanganan

Penanganan area atau kawasan

1km).
2)

d.

Rata-rata
kecelakaan

tingkat
dengan

pendekatan ini mencapai 15%

1)

Identifikasi

area

atau

kawasan terburuk suatu lokasi


kecelakaan didefinisikan suatu
area

atau

kawasan

dengan

dari total kecelakaan.

11

2)

luas minimal 2x2km dengan

Audit,

tingkat kepadatan tertinggi.

Programme, dan Road Safety

Kecelakaan terjadi secara

Road

Assessment

Inspection.

menyebar (scattered).
3)

Rata-rata

tingkat

pengurangan

kecelakaan

dengan

pendekatan

mencapai

15%

dari

ini
total

kecelakaan.

Road

Safety

Impact

Assessment (RIA)
Road

Safety

Assessment
Dampak

Impact

(RIA)/Penilaian

Keselamatan

Jalan

merupakan konsep keselamatan


jalan

yang

bertujuan

mengidentifikasi

permasalahan-

permasalahan keselamatan jalan


sedini mungkin dan memberikan
solusinya,

melalui

keselamatan

kajian

jaringan

jalan

akibat adanya suatu proyek jalan


baru

atau

adanya

substansial
Gambar 1-6 Penanganan

terhadap

jaringan

jalan yang ada. Pelaksanaannya


dilaksanakan

Area

perubahan

pada

perencanaan

tahap

awal

sebelum

poryek tersebut disetujui.


1.3.2 Strategi
Pencegahan Kecelakaan
Berdasarkan
Strategi

Gambar-2.2

Keselamatan

Jalan,

RSIA

dapat

dampak secara eksplisit pada


keselamatan di jalan raya yang
dihasilkan

Strategi pencegahan kecelakaan

jalan

terdiri dari Road Safety Impact

modifikasi

Assessment,

infrastruktur

Road

Safety

memperkirakan

dari

baru

pembangunan

atau

membuat

mendasar
jalan

pada
yang

12

mengubah

kapasitas

jalan

wilayah

di

jaringan

Inggris,

Australia,

tertentu. Hal yang sama berlaku

Amerika,

Prancis,

untuk skema dan perkembangan

dimasukkan sebagai bagian dari

lain yang memiliki efek yang

quality assurance.

mendasar pada pola lalu lintas

Untuk Indonesia konsep ini baru

jalan.

dikenal dan belum diterapkan

Prosedur

dirancang

yang

untuk

dikenal

geografis

itu di banyak negara seperti

telah

tujuan

sebagai

ini

penilaian

secara

luas.

Prasarana

Swedia,
dsb,

Pusat

AKJ

Litbang

Transportasi

dalam

dampak

tahun

keselamatan jalan (Wegman et

mengkaji dan mengaplikasikan

al, 1994).

salah satu konsep AKJ sebagai

Road Safety Audit/Audit


Keselamatan Jalan (AKJ)

Road

Safety

Keselamatan
sebagai

Audit/Audit
Jalan

(AKJ)

dari

strategi

bagian

pencegahan

kecelakaan

lalu-

lintas telah diaplikasikan secara


luas oleh banyak negara pada
berbagai
rangka

proyek

jalan

dalam

meningkatkan kondisi

keselamatan jalan. Konsep audit


keselamatan

jalan

sebetulnya

masih relatif baru diperkenalkan


di

dalam

pembangunan

proyek-proyek
jalan.

Dari

berbagai pengalaman penerapan


AKJ

ternyata

banyak

memberikan manfaat di dalam


meningkatkan

kualitas

keselamatan jalan oleh karena

1999

bagian

sudah

dari

mencoba

pengembangan

kajian-kajian keselamatan. Pada


tahun 2000, konsep ini diangkat
untuk menjadi salah satu topik
kajian sebagai salah satu bagian
dari

strategi

pencegahan

kecelakaan di Indonesia pada


Konferensi Teknik Jalan Nasional
ke-6 di Jakarta
Pengenalan

dengan judul

Konsep

Audit

Keselamatan Jalan di Indonesia


[Muhammad Idris dkk, 2000].
Konsep yang diperkenalkan saat
itu adalah AKJ untuk ruas jalan
terbangun yang telah beroperasi
secara penuh.
Adapun

latar

belakang

pengembangan konsep AKJ untuk


ruas

jalan

terbangun

tersebut

antara lain:

13

1)

Tingginya
kecelakaan

angka
pada

Pela
ksan
aan

T1
9
8
7

oa
d
19
94

oa
d
20
04

tan
20
04

tan

Feasi
bility
Stud
y

Preli
men
ary
Desi
gn

Detai
led
Dessi
gn

Preopeni
ng

ruas-ruas

jalan di Indonesia di mana


kondisi tersebut relatif masih
berlangsung dari waktu ke
waktu,
2)

Banyak
yang

ruas-ruas

jalan

memiliki

potensi

kecelakaan, namun di satu


sisi

tidak

memiliki

data

kecelakaan lalu-lintas,
3)

Perubahan

fungsi

jalan

berkaitan dengan berubahnya


tata guna lahan,
4)

Konsep AKJ relatif mudah


untuk diaplikasikan dan tidak
membutuhkan

biaya

yang

besar.
Pada tahun 2010 Pusat Litbang
Jalan

dan

Jembatan

mengembangkan

AKJ

dari

(empat) tahap yang diterapkan


pada
tahap

Durin
g
Cons
tructi
on

20
10
20
11

Existi
ng
Road

4 (empat) dari 6 (enam)


siklus

pengembangan

International

Road

jalan menjadi 6 (enam) sesuai

Assessment Programme

dengan tahapan pengembangan

(RAP)
Dikembangkan

jalan.
Tabel 1-1 Pegembangan
Pedoman Audit Keselamatan

non-profit
Road
sama

I
H

Au
str

Au
str

organisasi

Intenational
Assessment

Programme, dan telah bekerja

Jalan
Taha
p

The

oleh

Pu
sja

Pu
sja

dengan

lebih

dari

50

negara di kawasan Eropa, Asia,

14

Pasifik,

Amerika

Utara

dan

- Tahap 2b-Pengumpulan data

Selatan dan Afrika. Tujuan dari


pengembangannya adalah untuk
menilai
jalan,

kinerja

2) - Tahap 3a-Star Rating dan

keselamatan

perencanaan

keselamatan

pendukung

pendefinisian program

investasi

jalan,

memonitor

- Tahap

dan

jalan.

Inti

dan

pelaporan

performa

keselamatan

3b-Review

- Tahap 3c-Implementasi dan

dari

Pengawasan

pelaksanaan Road Assessment


Programme adalah :
1. Pelaksanaan

inspeksi

keselamatan jalan
2. Pelaksanaan

Road Safety Inspection


(RSI)/Inspeksi

Star

Keselamatan Jalan (IKJ)

Rating/

menilai tingkat keselamatan

Sebagaimana

jalan

salah

3. Perencanaan

investasi

4. Pemetaan resiko dan masalah


keselamatan jalan
hasil

perencanaan

investasi

keselamatan jalan

Road

yang

keselamatan

jalan

khususnya pada ruas jalan yang


telah

beroperasional

tanpa

menggunakan data kecelakaan

5. Pemonitoran

tahapan

pendekatan

digunakan untuk meningkatkan


kualitas

keselamatan jalan

Adapun

satu

dikemukakan,

adalah

melalui

Inspeksi

Keselamatan

Konsep
penerapan

Assessment

Jalan

penerapan

Inspeksi

Keselamatan

yang

merupakan

Jalan.

sebetulnya
konsep

Audit

Programme di suatu Negara

Keselamatan Jalan untuk ruas

adalah sebagai berikut :

jalan

1) - Tahap 1-Penerapan Proyek

negara

- Tahap

2a-Inspeksi

menilai
keselamatan jalan

dan
tingkat

mejadi

eksisting

di

kemudian
sebuah

beberapa

berkembang
program

peningkatan keselamatan yang


dikenal

dengan

International

Road

iRAP

atau

Assesment

15

Program.

iRAP

dikembangakan

untuk mengoreksi lokasi-lokasi

oleh World Bank Global / Road

berbahaya tersebut.

Safety Facility dan terserbar di

Pengembangan

Amerika, Eropa, Australia, dan

Keselamatan Jalan sebagaimana

juga Negara-negara berkembang

yang dilakukan di Jerman terbagi

lainnya.

ke dalam tiga tipe, yaitu Inspeksi

Inspeksi

Keselamatan

didefinisikan
pendekatan
kecelakaan

lalu

mendeteksi

isu

jalan

Inspeksi

regular dan periodik, Inspeksi

sebagai

khusus,

dan

pencegahan

Inspeksi

regular

lintas

untuk

keselamatan

dilakukan

Inspeksi

untuk

dan

Ad-hoc.
periodik

semua

kelas

jalan dua tahun sekali untuk

yang terdiri dari inspeksi regular

jalan-jalan

yang sistematik pada ruas jalan

tahun

eksisting

jalan local. Inspeksi khusus yang

seluruh

yang
jaringan

dilakukan

oleh

keselamatan

mencakup

utama,

sekali

untuk

dan

lima

ruas-ruas

jalan

yang

dimaksud adalah inspeksi yang

team

ahli

dilakukan misalnya pada lokasi-

terlatih.

lokasi tertentu atau pada waktu-

yang

Definisi

lain

menyatakan

Inspeksi

Keselamatan

Jalan

waktu

tertentu,

sedangkan

inspeksi ad-hoc dilakukan sesuai

merupakan sebuah assessment

kebutuhan

standar

perambuan dan pengaturan lalu

keselamatan

yang

sistematik yang secara khusus


terkait

ke

terkait

dengan

lintas.

lokasi-lokasi

berbahaya khususnya terhadap


kondisi rambu, kondisi sisi jalan,
lingkungan

jalan

dan

perkerasan.
Keselamatan
untuk

kondisi
Inspeksi

Jalan

bertujuan

mengidentifikasi

lokasi-

lokasi berbahaya terkait dengan


penurunan aspek keselamatan
jalan dan memberikan perbaikan

16

Modul-IKJ2
BALAI
TEKNIK
LALU
LINGKUNGAN JALAN

LINTAS

&

PUSAT LITBANG JALAN & JEMBATAN


BALITBANG
UMUM

DEPARTEMEN

PEKERJAAN

Drs. MUHAMMAD IDRIS, MT


Peneliti
Bidang
Keselamatan Jalan

Transportasi

17

REKAYASA
KESELAMATAN JALAN
2

Rekayasa

Keselamatan

Jalan
2.1

Pendahuluan

2.1.1 Deskripsi Singkat


Pengertian
keselamatan

dari

pemeriksaan

adalah

sistematis

mengidentifikasi bahaya-bahaya,
kesalahan-kesalahan

dan

kekurangan-kekurangan

yang

dapat menyebabkan kecelakaan.


kesalahan,
kekurangan
dimaksud

kesalahan-

dan

kekurangan-

inilah

yang

dengan

defisiensi

jalan.

Defisiensi

keselamatan

drainase

jalan;

(6)

defisiensi

lansekap

jalan;

(7)

defisiensi

marka

defisiensi

jalan;

(8)

fungsi

penerangan

jalan.

dari

jalan atau segmen jalan untuk

Bahaya-bahaya,

defisiensi

defisiensi perambuan; dan (9)

inspeksi

jalan

bangunan pelengkap jalan; (5)

Defisiensi

keselamatan

jalan

berdasarkan

penanganannya
menjadi

dapat

defisiensi

defisiensi

mayor.

dibagi

minor

dan

Perbedaan

antara defisiensi mayor dengan


minor

adalah

pada

penanganannya.
2.1.2 Materi Pokok

dibagi

Materi pokok dalam modul

menjadi sembilan kategori, yaitu

ini adalah defisiansi keselamatan

(1) defisiensi standar geometri

jalan

jalan

secara

keselamatan

secara

jalan

keseluruhan;

defisiensi

desain

akses/persimpangan;
defisiensi

(2)

kondisi

(3)

dengan

defisiansi

singkat

menjelaskan
pengertian

keselamatan

jalan

beserta jenis defiansinya.

fisik

permukaan jalan; (4) defisiensi


18

2.1.3 Tujuan Pembelajaran


Tujuan

Guidelines,

pembelajaran

dalam modul ini adalah:


1. Diharapkan
para
peserta
dapat memahami pengertian
defisiansi keselamatan jalan;
2. Diharapkan
para
peserta
dapat

memahami

membedakan

dan

dua

U.S

Departement

of

Transportation, 2006.
International Road Assessment
Programe, Establishing iRAP
In Your Country, UK.

jenis

defisiansi

Morgan, R., J. Epstein, G. Lee,

minior dan defisiansi mayor

and R. Lathlean. 2002. Road

defisiansi,

yaitu

pada berbagai kasus jalan;


2.1.4 Bacaan yang Dianjurkan
Balai

Teknik

Lalu

Lintas

Pedoman

Audit

Keselamatan

Jalan,

Departemen

Pekerjaan

Cardoso J.L, Stefan C, Elvik R.,

Safety
Practice

M.

2007.

Inspection

Road

of

New

Brunswick

Transportation Group. 1999.


Road

Safety

Audit

Guidelines. Canada, 168p.


L..

Safety

2006.
Audit

Washington.

FHWA

Road

Guidelines.
U.S.

Departement of Transport.

Best

Guidelines

and

WYG International Limited. Road

Steps.

safety Inspection Guidelines

Implementation

RIPCORD-ISEREST. 2007.
Federal Highway Administration,
FHWA

University

Ward,

Umum, Bandung, 2004.

Srensen

Edition. AUSTROADS, 135p.

dan

Lingkungan Jalan, Pd T-172005-B:

Safety Audit Guide Second

Road

Safety

Audit

Specific Project Result 12 B.


WYG International Limited.
2009

19

2.2

Defisiensi Keselamatan
Jalan
Pengertian

keselamatan

dari

inspeksi

jalan

pemeriksaan

adalah

sistematis

dari

jalan atau segmen jalan untuk


mengidentifikasi bahaya-bahaya,
kesalahan-kesalahan

3. defisiensi kondisi fisik


permukaan jalan;
4. defisiensi bangunan
5.
6.
7.
8.
9.

pelengkap jalan;
defisiensi drainase jalan;
defisiensi lansekap jalan;
defisiensi marka jalan;
defisiensi perambuan;
defisiensi fungsi penerangan
jalan.

dan

kekurangan-kekurangan

yang

Defisiensi

keselamatan

jalan

dapat menyebabkan kecelakaan.

berdasarkan

Bahaya-bahaya,

dapat dibagi menjadi defisiensi

kesalahan,

kesalahan-

dan

kekurangan

inilah

dimaksud

yang

minor

dan

defisiensi

Perbedaan

antara

defisiensi

defisiensi

mayor

jalan.

Defisiensi

pada penanganannya. Defisiensi

keselamatan

jalan

minor

minor

adalah

membutuhkan

kategori.

penanganan

kategori

tersebut

defisiensi mayor membutuhkan

jalan,

elemen-

penanganan mayor.

dan

bagunan

dan

sembilan

sembilan

Kesembilan

dibagi

dengan

mayor.

dengan

keselamatan
menjadi

kekurangan-

penanganannya

diambil

dari

elemen

jalan,

pelengkapnya,

minor

sedangkan

2.2.1 Defisiensi Minor

kategori inilah yang mendasari

Defisiensi

adanya sembilan daftar periksa

defisiensi

pada

inspeksi

yang membutuhkan penanganan

keselamatan jalan. Kesembilan

yang bersifat non konstruksional,

defisiensi

volume

formulir

keselamatan

jalan

minor

adalah

keselamatan

pekerjaan

dan

jalan

biaya

tersebut adalah sebagai berikut :

yang

1. defisiensi standar geometri

dikerjakan dalam waktu relatif

jalan secara

singkat, dan tidak memerlukan

keseluruhan;
2. defisiensi desain

relatif

rendah,

dapat

pengajuan penganggaran baru


untuk biayanya.

akses/persimpangan;

20

2.2.2 Defisiensi Mayor


Defisiensi

dari rekayasa keselamatan jalan.

mayor

Sesuai dengan jenis defisiensi,

adalah
jalan

penanganan

yang membutuhkan penanganan

keselamatan

yang

menjadi

defisiensi

keselamatan

bersifat

volume

konstruksional,

pekerjaan

dan

defisiensi
jalan

dua

penanganan

biaya

terbagi

jenis

yaitu

minor

dan

dikerjakan

penanganan mayor. Penanganan

dalam waktu relatif lama, dan

yang diusulkan dalam inspeksi

memerlukan

keselamatan

jalan

menitikberatkan

pada

yang

relatif

besar,

pengajuan

penganggaran

baru

untuk

penanganan

biayanya.

yang

efektif,

efisien, jangka waktu menengah,


dan
2.3

Penanganan

penanganan

Keselamatan Jalan
Hasil

akhir

dari

keselamatan
identifikasi

inspeksi

diarahkan

adalah

kecelakaan

jalan

defisiensi

yang

dengan

menyebabkan
lalu

usulan-usulan
Penanganan

lintas

defisiensi
menggunkanan

pada

inspeksi

jalan
pada

lebih

penanganan

dapat

ditangani

penanganan

minor.

Perbedaan

dan

antara

penanganan/defisiensi

penanganannya.
dari

sehingga

minor, meskipun tidak semua

defisiensi-defisiensi

berpotensi

benefit

keselamatan

jalan

keselamatan

cost

minor

dengan mayor dapat dilihat pada

defisiensi-

Tabel 2-1 berikut.

tersebut
prinsip-prinsip

Tabel 2-2 Matriks Perbedaan Antara Penanganan Minor dengan


Penanganan Mayor
Penanganan

Pekerjaan

/defisiensi
Minor

Non

Volume

Waktu

Pekerjaa

Pengerja

an

Relatif

Relatif

Biaya

Penganggar
an

Relat

Tidak

21

konstruksion kecil

singkat

al

if

memerlukan

kecil

pengajuan
anggaran
baru

Mayor

Konstruksio

Relatif

Relatif

Relat

Memerlukan

nal

besar

besar

if

pengajuan

besa

anggaran

baru

besar, dikerjakan dalam waktu


relatif lama, dan memerlukan

2.3.1 Penanganan Minor


Penanganan

minor

penanganan

adalah
defisiensi

pengajuan penganggaran baru


untuk biayanya.

keselamatan
2.4

Penanganan

jalan yang jenis pekerjaannya


bersifat
volume
yang

non
relatif

dan

Pada sub bab ini diberikan

biaya

rendah,

dapat

Defisiensi

Keselamatan Jalan

konstruksional,

pekerjaan

Contoh-contoh

contoh-contoh defisiensi beserta

dikerjakan dalam waktu relatif

penanganannya baik defisiensi

singkat, dan tidak memerlukan

minor maupun mayor. Contoh-

pengajuan penganggaran baru

contoh

untuk biayanya.

mengacu

pada
pada

sub

bab

buku

ini

Toward

Safer Road for Indonesia yang


sedang

2.3.2 Penanganan Mayor


Penanganan

mayor

penanganan
keselamatan

dikembangkan

Pusat

Litbang Jalan dan Jembatan.

adalah
defisiensi

jalan

yang

jenis

2.4.1 Defisiensi

Standar

pekerjaannya

bersifat

Geometri Jalan Secara

konstruksional,

volume

Keseluruhan

pekerjaan dan biaya yang relatif

Jarak Pandang Lemah


22

Sumber :
Pusjatan
Gambar 2-7 Jarak Pandang
Lemah Pada Tikungan

Tabel 2-3 Contoh Defisiensi


dan Penanganan Jarak
Pandang

besar/panjang,
kesempatan
untuk mendahului mungkin
tidak memadai, tetapi dapat
diatasi dengan tikungan yang
lebih
tajam
dan
pendek.
Penyediaan
ini
dilakukan
konsisten sepanjang rute dan
tidak
mengakibatkan
kecepatan
pendekat
yang
terlalu tinggi

Defisiensi
Jarak pandang lemah
Tikungan

jalan

dan

puncak

lengkungan vertikal jalan sering


kali

memiliki

mendahului

jarak

pandang

yang

tidak

mencukupi
Penanganan (minor/mayor)

Menetapkan
bagian
jalan
dengan kondisi seperti ini
sebagai
daerah
dilarang
mendahului melalui pemarkaan
dan perambuan

Penambahan lajur mendahului


pada
bagian
jalan
yang
menanjak

Perbaikan alinemen. Contoh :


peningkatan radius lengkung
vertikal. Jika radius terlalu
tajam, pada daerah berbukit
lengkung
dengan
radius
kecil/pendek diganti lengkung
debgan
radius
lebih

2.4.2 Defisiensi

Desain

Akses/Persimpangan

Desain

Persimpangan

Buruk

23

Sumber :
Pusjatan

lajur pada area tersebut

Gambar 2-8 Simpang Tiga


Dengan Desain Buruk

Tabel 2-4 Contoh Defisiensi


dan Penangangan
Persimpangan

2.4.3 Defisiensi Kondisi Fisik


Permukaan Jalan

Defisiensi
Desain persimpangan buruk

Kaki simpang pada jalan


minor
sebisa
mungkin
diletakkaan diluar lengkung
horizontal dan bukan pada
bagian
pada
lajur
mendahului jalur tunggal

Jalan Rusak

Simpang tiga yang didesain


buruk, tidak diberi rambu
dan marka yang jelas dan
jarak pandang yang buurk
pada
salah
satu
kaki
simpangnya
Penanganan (minor/mayor)

Jalur penndekat pada kaki


simpang yang merupakan
jalan minor harus dirancang
dapat
informasi (melalui
perambuan,
dll)
akan
adanya
jalan
mayor
didepannya dan keharusan
untuk
memberikan
kesempatan terlebih dahulu
kepada arus lalu lintas pada
jalan mayor

Pembuatan
pulau
hantu
dengan lebar minimun 3,5
m

Jika ruang mencukupi, dan


arus dan/atau kecepatan
kendaraan pada jalan mayor
tinggi
dapat
dibuat
pemisahan lajur (diverging
lane). Panjang dan taper
dari pemisah ini bergantung
pada
kecepatan
desain
pada
jalan
mayor.
Penanganan
ini
membutuhkan
pelabaran

S
umber : Pusjatan
Gambar 2-9 Permukaan Jalan
Rusak Berat
Tabel 2-5 Contoh Defisiensi
dan Penanganan Jalan Rusak
Defisiensi
Permukaan jalan rusak berat
akibat pemeliharaan jalan
yang tidak memadai dan
diperburuk dengan kondisi
drainase yang buruk dan
perubahan kelas fungsi jalan
sehingga jalan mengalami
pembebanan yang melebihi
kapasitas desainnya
Penanganan (minor/mayor)

Perbaikan
jalan
dengan
segera.
Lubang-lubang
yang sudah ada tidak boleh
dibiarkjan membesar

24

Perbaikan
permukaan jalan

Perbaikan drianase jalan

Perbaikan
kemiringan
melintang
jalan
agar
terlindungi dari genangan
air yang dapat merusak
jalan

2.4.4 Defisiensi

tekstur

Bangunan

Penempatan
pagar
pengaman diluar jalur lalu
lintas (0,33-5 m dari jalur
lalu
lintas),
dan
tidak
mengurangi lebar jalur lalu
lintas

Pagar
pengaman
harus
memiliki
kekuatan
pada
kedua
ujungnya
dan
fleksibilitas
di
tengahtengahnya

Ujung dari pagar pengaman


harus diperhatikan, karena
dapat
menimbulkan
kecelakaan fatal. Hal ini
dapat
diatasi
dengan
penempatannya
dibalik
kemiringan atau dilindungi
dengan
pelindung
yang
dapat menyerap benturan
dengan baik

Pelengkap Jalan

Pagar Pengaman Jalan

2.4.5 Drainase Jalan

Drainase Jalan

Sumber :
Pusjatan
Gambar 2-10 Kendaraan
Menabrak Pagar Pengaman

Tabel 2-6 Contoh Defisiensi


dan Penanganan Pagar
Pengguna Jalan
Defisiensi
Aplikasi
dari
pagar
pengaman jalan yang tidak
tepat baik dari desain pegar
pengaman
maupun
dari
penempatannya di jalan

Sumber :
Pusjatan
Gambar 2-11 Kondisi
Drainase yang Terbuka

Penanganan (minor/mayor)

25

Berpotensi Menimbulkan
Kecelakaan

2.4.6 Defisiensi

Lansekap

Jalan
Tabel 2-7 Contoh Defisiensi
dan Penanganan Drainase
Jalan

Lansekap Jalan

Defisiensi
Desain drainase yang tidak
tepat dan perawatan yang
buruk.
Drainase yang dekat jalur
lalu
lintas
kendaraan
bermotor sering kali tidak
diberi tutup ataupun karena
perawatannya yang buruk
tutup yang sudah ada rusak
dan terbuka
Penanganan (minor/mayor)

Penutupan saluran drainase


yang terletak dekat dengan
lajur lau lintas
Studi hidorlogi yang tepat
dan
didukung
dengan
semua data yang tersedia,
informasi warga, foto udara
dearah
hulu
dan
pengamatan
untuk
menetukan
kapasitas
drainase yang tepat
Kemiringan
sisi
drainase/parit yang dekat
dengan jalan tidak lebih
dari 3:1
Penetapan
peraturan/undang-undang
dalam hal penetapan lebar
jalan untuk jenis lalu lintas
tertentu dan ruang yang
cukup untuk drainase yang
aman

Sumber :
Pusjatan
Gambar 2-12 Letak Pohon
yang Terlalu Dengan Lajur
Lalu Lintas

Tabel 2-8 Contoh Defisiensi


dan Penanganan Lansekap
Jalan
Defisiensi
Peletakkan
pohon/tanaman
yang tidak mengganggu lalu
lintas kendaraan dan jenis
tanaman yang tidak sesuai.
Letak pohon yang terlalu
dekat dengan lajur lalu lintas
berpotensi
menimbulkan
kecelakaan
Penanganan (minor/mayor)

26

Tata letak pohon/tamanan


yang
jauh
(pada
jarak
aman) dari pergerakan lalu
lintas
Jenis/tata
letak
pohon/tanaman tidak boleh
mengganggu jarak pandang
pengemudi maupun pejalan
kaki
khususnya
pada
daerah memyeberang
Perawatan
pemeriksaan
pohon/tanaman

dan
reguler

Defisiensi
Masih banyaknya jalan-jalan
baik antar kota maupun
dalam
kota
yang
tidak
memiliki marka jalan
Pemeliharaan marka jalan
yang buruk dan pemarkaan
yang tidak tepat
Penanganan (minor/mayor)

Pemberian
marka
jalan
yang
dapat
membantu
pengemudi
memposisikan
kendaraan pada lajur yang
tepat,
mengantisipasi
perubahan alinemen dan
titik-titik rawan pada jalan

Marka pada tengah jalan


selain
membantu
pengemudi
mengenal
kondisi jalan didepannya,
berfungsi sebagai panduan
aman
atau
tidaknya
pengemudi
saat
akan
menyusul
kendaraan
didepannya

Pada persimpangan marka


selain
membantu
pengemudi
memposisikan
kendaraan,
marka
mengarahkan
pengemudi
saat
bergerak
melewati
persimpangan

Pengembangan
pemarkaan jalan

Jenis pohon/tanaman yang


sesuai dengan tujuan dan
fungsi penempatannya

2.4.7 Defisiensi Marka Jalan

Tabel 2-9 Contoh Defisiensi


dan Penanganan Marka Jalan

Marka Jalan

Sumber :
Pusjatan

standar

Gambar 2-13 Jalan Lebar


yang Tidak Memiliki Marka

2.4.8 Defisiensi Perambuan

Perambuan

27

bundaran, rusak, dsb

Rambu yang sesuai standar


mulai dari bahan, ukuran
rambu, ukuran tulisan, dsb
sehingga
mudah
dikenali
dalam kondisi apapun

2.4.9 Defisiensi

Fungsi

Penerangan Jalan

Sumber :
Pusjatan

Penerangan Jalan

Gambar 2-14 Tikungan

Tabel 2-11 Contoh Defisiensi


dan Penanganan Penerangan
Jalan

Berbahaya yang Tidak Diberi

Defisiensi

Rambu Peringatan

Banyaknya jalan yang sudah


terbangun
di
Indonesia
khususnya
di
perkotaan
belum
dilengkapi
dengan
penerangan
jalan
malam
yang memadai. Penerangan
yang ada sering kali rusak
akibat buruknya perawatan,
penerangan
yang
tidak
sesuai
standar,
dan
penempatan
penerangan
yang tidak tepat

Tabel 2-10 Contoh Defisiensi


dan Penanganan Perambuan
Defisiensi
Penerapan
standar
yang tidak maksimal

rambu

Minimnya rambu pada lokasilokasi tertentu di jalan yang


membutuhkan informasi dan
perhatian lebih dari pengguna
jalan yang akan melewatinya

Penanganan (minor/mayor)

Pemasangan
lampu
penerangan
yang
terlindung dari lalu lintas
kendaraan

Pemasangan
lampu
penerangan pada lokasilokasi rawan, dan lokasi
dengan lay out khusus
seperti persimpangan dan
bundaran

Pertimbangan
untuk
menggunakan
sodium
lighting karena lebih efektif
dan
efisien
dari

Penanganan (minor/mayor)

Pemasangan
rambu-rambu
yang sangat penting untuk
memandu,
mengarahkan,
dan
memperingatkan
pengguna
jalan
pada
umumnya maupun pengguna
kendaraan bermotor pada
khususnya,
pada
saat
melewati titik jalan rawan
atau jalan dengan situasi
atau kondisi khusus seperti
persimpangan
atau

28

penggunaan
penerangan
merkuri atau bohlam

Perawatan
lampu
penerangan
yang
baik
untuk
menjaga
fungsi,
kenetralan cahaya, dsb

29

Modul-IKJ3
BALAI
TEKNIK
LALU
LINGKUNGAN JALAN

LINTAS

&

PUSAT LITBANG JALAN & JEMBATAN


BALITBANG
UMUM

DEPARTEMEN

PEKERJAAN

Drs. MUHAMMAD IDRIS, MT


Peneliti
Bidang
Keselamatan Jalan

Transportasi

30

INSPEKSI
KESELAMATAN JALAN
[Type the abstract of the document here. The abstract is typically a
short summary of the contents of the document. Type the abstract of
the document here. The abstract is typically a short summary of the
contents of the document.]

Inspeksi

Keselamatan

Jalan
3.1

pelaksanaan

rutin dari preservasi jalan;

Inspeksi keselamatan jalan

segmen

dari

jalan

keselamatan jalan

kesalahan-kesalahan
kekurangan-kekurangan

atau

keselamatan

dalam
inspeksi

3.1.2 Materi Pokok

dan
yang
jalan

undang-undang

22 tahun 2009 tentang lalu lintas


dan angkutan jalan pada pasal
206.

dan

untuk

dapat menyebabkan kecelakaan.


melalui

keselamatan

pelaksanaan

mengidentifikasi bahaya-bahaya,

diatur

prinsip

pemeriksaan
jalan

Inspeksi

inspeksi

aktif; bukan bagian dari kegiatan

3.1.1 Deskripsi Singkat

merupakan

dari

keselamatan jalan adalah : pro-

Pendahuluan

sistematis

Prinsip-prinsip

Materi pokok dalam modul


ini adalah Inspeksi Keselamatan
Jalan

berupa

belakang,

definisi,

tujuan,

latar

manfaat,

prinsip-prinsip, lingkup, tahapan,


frekuensi

pelaksanaan,

dan

waktu pelaksanaan.

31

3.1.3 Tujuan Pembelajaran


Tujuan

pembelajaran

modul ini, yaitu:


1. Diharapkan
para
dapat

memahami

Cardoso J.L, Stefan C, Elvik R.,

dalam
peserta

Safety

tentang

Practice

manfaat Inspeksi keselamatan


jalan.
2. Diharapkan
dapat

para

peserta

memahami

prinsip-

prinsip inspeksi keselamatan


jalan.
3. Diharapkan
dapat

M.

2007.

Inspection

Road

Best

Guidelines

and

Implementation

Steps.

RIPCORD-ISEREST. 2007.
Federal Highway Administration,
FHWA

para

Road

Safety

Audit

peserta

memahami

lingkup

inspeksi keselamatan jalan.


4. Diharapkan
para
peserta
dapat

Srensen

memahami

tahapan

Guidelines,

U.S

Departement

of

Transportation, 2006.

inspeksi keselamatan jalan.

International Road Assessment

3.1.4 Bacaan yang Dianjurkan

Programe, Establishing iRAP

Balai

In Your Country, UK.

Teknik

Lalu

Lintas

dan

Lingkungan Jalan, Pd T-172005-B:

Pedoman

Audit

Keselamatan

Jalan,

Departemen

Pekerjaan

Morgan, R., J. Epstein, G. Lee,


and R. Lathlean. 2002. Road
Safety Audit Guide Second
Edition. AUSTROADS, 135p.

Umum, Bandung, 2004.


University

of

New

Brunswick

Transportation Group. 1999.


Road

Safety

Audit

Guidelines. Canada, 168p.

32

Ward,

L..

2006.

Safety

FHWA

Audit

Road

Guidelines.

Washington.

bergantung ada atau tidaknya


data kecelakaan lalu lintas.

U.S.

Departement of Transport.
WYG International Limited. Road

3.3

Latar Belakang Inspeksi


Keselamatan Jalan

Latar

belakang

dari

safety Inspection Guidelines

keselamatan jalan :

Specific Project Result 12 B.

inspeksi

UU No 22 Tahun 2009
1. mewujudkan keselamatan

WYG International Limited.

jalan

2009

yang

merupakan

salah satu bagian penting


dalam

penyelenggaraan

transportasi jalan
3.2

Definisi

Inspeksi

Keselamatan Jalan
Inspeksi

keselamatan

merupakan
sistematis

dari

segmen

jalan

angkutan

atau
untuk
dan
yang

dapat menyebabkan kecelakaan.


keselamatan
bagian

keselamatan
tepatnya

audit

jalan

dasarnya
dari

jalan

audit
(AKJ),

keselamatan

jalan untuk jalan yang sudah


operasional,
pelaksanaannya

dan

jalan

kekurangan-kekurangan

merupakan

program

keselamatan

kesalahan-kesalahan

pada

pelaksanaan

pemeriksaan
jalan

sendiri

terhadap

keamanan

dimana
tidak

lalu

lintas

jalan

salah

satunya melalui kegiatan

mengidentifikasi bahaya-bahaya,

Inspeksi

2. pengawasan

inspeksi

Kondisi jalan dan lingkungan


merupakan
yang

faktor

dapat

penting

mempengaruhi

keselamatan pengguna jalan.


Dengan

adanya

keselamatan

inspeksi

jalan

diidentifikasi
defisiensi

defisiensi-

pada

lingkungan

dapat

jalan

yang

dan
dapat

menyebabkan kecelakaan lalu


lintas

sehingga

dapat
33

mencegah

terjadinya

kecelakaan lalu lintas

Dapat

kekurangan-kekurangan

yang

menghnidari

perbaikan

dan

biaya

jalan

dengan

dapat

menyebabkan

kecelakaan;
c) mengurangi kerugian aspek
finansial akibat kecelakaan di

jumlah besar

jalan.
3.4

Tujuan

Inspeksi

3.6

Keselamatan Jalan

Pelaksanaan

Tujuan dari pelaksanaan inspeksi


keselamatan jalan adalah untuk
mengevaluasi

tingkat

keselamatan infrastruktur jalan


beserta bangunan pelangkapnya
dengan mengidentifikasi bahaya
bahaya, kesalahan-kesalahan
dan kekurangan kekurangan
yang

dapat

kecelakaan,

menyebabkan

dan

Prinsip

memberikan

usulan-usulan penanganannya.

Inspeksi

Keselamatan Jalan
Prinsip-prinsip dari pelaksanaan
inspeksi

keselamatan

jalan

adalah :
a) pro-aktif;
b) bukan bagian dari kegiatan
rutin dari preservasi jalan;
c) prinsip

keselamatan

pelaksanaan

dalam
inspeksi

keselamatan jalan :

menjaga

fungsi

jalan

(mencegah
3.5

Manfaat

Inspeksi

penyalahgunaan

Keselamatan Jalan
Manfaat

dari

pelaksanaan

inspeksi

keselamatan

variasi berlebih dari jenis

jalan

pengguna

adalah :
a) mencegah/mengurangi
jumlah

infrastruktur)
keseragaman (mencegah

kecelakaan,

dan

tingkat fatalitasnya;
b) mengidentifikasi

jalan,

kecepatan, dan arah);


kemudahan (kemudahan
pengguna

jalan

berinteraksi
bahaya-

dalam
dengan

elemen jalan);

bahaya, kesalahan-kesalahan

34

mengkomodasi

memerlukan

kekurangan-kekurangan

berpengalaman atau ahli dalam

di jalan melalui rekayasa

bidang

kondisi

Sedangkan

jalan

beserta

lingkungan

sekitarnya

(contohnya

melalui

instalasi alat keselamatan

yang

keselamatan

jalan.

kegiatan

keselamatan

jalan

mendalam

inspeksi

jauh

dari

lebih

kegiatan

preservasi, inspeksi keselmatan


jalan fokus pada keselamatan

jalan pasif).
Dikatakan
pro-aktif
inspeksi

orang

karena

keselamatan

jalan

jalan

dan

berusaha

dengan

sistematis memeriksa jalan dan

merupakan bagian dari strategi

lingkungannya

peningkatan keselamatan jalan

menemukan defisiensi-defisiensi

yang

yang berpotensi menyebabkan

berupaya

terjadinya
Inspeksi

mencegah

untuk

kecelakaan

jalan.

keselamatan

tidak

kecelakaan lalu lintas.


Dalam pelaksanaannya inspeksi

bergantung

pada

data

keselamatan

kecelakaan

dengan

aktif

sedapat mungkin untuk menjaga

berusaha

mencari

defisiensi

pada

defisiensijalan

dan

jalan

dan

fungsi

menyebabkan

mencegah

berusaha
lingkungan

dimanfaatkan

lingkungannya yang berpotensi


kecelakaan

jalan

sesuai

dan

dengan

peruntukannya,
variasi

jenis

sehingga kecelakaan baik jumlah

kendaraan/kecepatan kendaraan

maupun

tingkat

yang terlalu jauh sehingga dapat

dapat

dicegah

fatalitasnya
maupun

menyebabkan

berkurang.
Inspeksi jalan bukan bagian dari

lintas,

kegiatan rutin

dan

dari

preservasi

kecelakaan

kemudahan

jalan untuk

lalu

pengguna

mengenali situasi

kondisi

jalan

yang

jalan. Kegiatan preservasi jalan

dihadapainya sehingga dengan

merupakan

aman,

kegiatan

yang

mudah,

dan

nyaman

berfokus hanya pada kondisi fisik

melalui

infrastruktur

berbagai perubahan situasi dan

semata

seperti

dan

kondisi perkerasan jalan, kondisi

kondisi

rambu, dsb. Kegiatan ini tidak

mengantisipasi

jalan

yang

beradaptasi
ada,

dan

berbagai
35

kekurangan yang ada pada jalan

3.8

Tahapan

dan lingkungan yang ada.

Pelaksanaan

Inspeksi

Keselamatan

Jalan
3.7

Lingkup

Inspeksi

Keselamatan Jalan
Lingkup
inspeksi

jalan

bertujuan untuk memeriksa :

jalan secara keseluruhan;


2. defisiensi desain

pelengkap jalan;
5. defisiensi drainase jalan;
6. defisiensi lansekap jalan;
7. defisiensi marka jalan;
tersebut
dan

Baik

atau

buruknya kondisi ketujuh lingkup


tersebut pada suatu jalan akan
sangat berpengaruh terhadapa
keamanan

dan

kenyamanan

pengguna jalan, oleh karena itu


ketujuh

lingkup

dijadikan

fokus

pemeriksaan

inspeksi

keselamatan

dalam
jalan.

inspeksi

tersebut

dan

informasi awal;
persiapan;
inspeksi lapangan;
evaluasi;
pelaporan.

3.9

jalan

lingkungannya.

lokasi

keselamatan jalan;
2) pemilihan pelaksana inspeksi

Frekuensi

Pelaksanaan

Inspeksi

merupakan elemen-elemen yang


pada

sebagai

berikut :

4)
5)
6)
7)

permukaan jalan;
4. defisiensi bangunan

ada

adalah

keselamatan jalan;
3) pengumpulan
data

akses/persimpangan;
3. defisiensi kondisi fisik

lingkup

umumnya

1) pemilihan

1. defisiensi standar geometri

Ketujuh

pelaksanaan

inspeksi keselamatan jalan pada

pemeriksaan

keselamatan

Tahapan

Keselamatan

Jalan
Pelaksanaan
keselamatan

jalan

inspeksi
sebaiknya

dilaksanakan rutin, karena jalan


dan

lingkungannya

rentan

terhadap perubahan (dinamis).


Contohnya

komposisi

dan

volume dari lalu lintas kendaraan


berubah dari waktu ke waktu,
dan perubahan fungsi lahan atau
adanya pembangunan jalan baru
kedua

hal

menyebabkan

tersebut
elemen-elemen

36

dari

jalan

yang

beradapatasi
perubahan
pelayanan

ada

harus

terhadap
agar
yang

memberikan
maksimal

3.10

Waktu

Pelaksanaan

Inspeksi

Keselamatan Jalan
Waktu

pelaksanaan

inspeksi

terhadap pengguna jalan. Jumlah

lapangan dari kegiatan inspeksi

frekuensi

keselamatan

dari

pelaksanaan

jalan

biasanya

inspeksi keselamatan jalan dapat

ditentukan

pada

disesuaikan dengan kemampuan

persiapan.

Sebaiknya

otoritas

dan

pelaksanaan inspeksi lapangan

kegiatan preservasi jalan yang

dapat mewakili berbagai kondisi

sudah berlangsung.

yang

pengguna

jalan

saat

tahap
waktu

mungkin

dialami

pengemudi saat di jalan, seperti


siang atau malam hari, kondisi
lalu lintas tertentu, pada saat
kondisi cuaca tertentu (hujan,
cerah, dsb) dsb. Pertimbangan
untuk

melaksanakan

lapangan

pada

tertentu

diambil

inspeksi

suatu

kondisi

berdasarkan

data dan informasi awal yang


telah

diperoleh

dan

dipelajari

pada tahapan persiapan.

37

Modul-IKJ4
BALAI
TEKNIK
LALU
LINGKUNGAN JALAN

LINTAS

&

PUSAT LITBANG JALAN & JEMBATAN


BALITBANG
UMUM

DEPARTEMEN

PEKERJAAN

Drs. MUHAMMAD IDRIS, MT


Peneliti
Bidang
Keselamatan Jalan

Transportasi

38

FORMULIR INSPEKSI
KESELAMATAN JALAN
[Type the abstract of the document here. The abstract is typically a
short summary of the contents of the document. Type the abstract of
the document here. The abstract is typically a short summary of the
contents of the document.]

Formulir

Inspeksi

Keselamatan Jalan
4.1

diperiksa

dalam

bantu

memeriksa

lingkungannya
inspeksi

inspektor
jalan

pada

lapangan.

membantu
mengarahkan

apa

dari

Formulir

terbagi menjadi

inspeksi
inspeksi

11 (sebelas)

daftar periksa. Formulir inspeksi


keselamatan jalan berisi hal-hal

saat

yang pada umumnya ada dan

dalam

saja

saat

dan

Formulir

inspektor

pada

lapangan.

digunakan

alat

terdiri

mengenai apa saja yang harus

4.1.1 Deskripsi Singkat

sebagai

yang

pertanyaan-pertanyaan

Pendahuluan

Formulir

periksa

pada

harus

diperiksa

pada

setiap

pelaksanaan inspeksi lapangan,


tetapi

perlu

diketahui

bahwa

umumnya yang harus diperiksa

kadang terdapat hal-hal penting

pada saat inspeksi lapangan dan

yang

dokumentasi

formulir inspeksi, bahkan bisa

lapangan.
Formulir

hasil

inspeksi
inspeksi

keselamatan jalan berisi daftar

tidak

terdapat

dalam

saja hanya terdapat di lokasi


inspeksi tertentu, sehingga para
inspektor

hendaknya

tidak
39

sepenuhnya
formulir

bergantung
inspeksi

pada
dalam

pelaksanaan inspeksi lapangan.


Para inspektor harus tetap jeli
untuk

mengidentifikasi

defisiensi-defiseinsi

yang

tidak

terdapat pada formulir dan dapat


menambah daftar periksa atau
fokus

pemeriksaan

sesuai

dengan kebutuhan. Hal ini dapat


terjadi karena situasi dan kondisi
dari

setiap

jalan

lingkungannya
sehingga

dapat

dan
berbeda

menimbulkan

masalah yang berbeda-beda

4.1.4 Bacaan yang Dianjurkan


Balai

Teknik

Lalu

Lintas

Lingkungan Jalan, Pd T-172005-B:

Pedoman

Audit

Keselamatan

Jalan,

Departemen

Pekerjaan

Umum, Bandung, 2004.


Cardoso J.L, Stefan C, Elvik R.,
Srensen
Safety

M.

2007.

Inspection

Practice

Best

Guidelines

and

ini adalah:
1. Petunjuk Pengisian formulir

Federal Highway Administration,


FHWA

Road

Keselamatan Jalan
2. Bentuk Formulir Inspeksi

Guidelines,

Keselamatan Jalan
3. Pengisian Formulir Inspeksi

Departement

4.1.3 Tujuan Pembelajaran


pembelajaran

dalam modul ini diharapkan para


dapat

memahami

pengisian formulir Keselamatan


Jalan.

Safety

Audit
U.S
of

Transportation, 2006.

Keselamatan Jalan

peserta

Steps.

RIPCORD-ISEREST. 2007.

Materi pokok dalam modul

Tujuan

Road

Implementation
4.1.2 Materi Pokok

dan

International Road Assessment


Programe, Establishing iRAP
In Your Country, UK.
Morgan, R., J. Epstein, G. Lee,
and R. Lathlean. 2002. Road
Safety Audit Guide Second

40

Edition. AUSTROADS, 135p.

umumnya yang harus diperiksa


pada saat inspeksi lapangan dan

University

of

New

Brunswick

Transportation Group. 1999.

dokumentasi

hasil

inspeksi

lapangan.
Formulir

Road

Safety

Audit

Guidelines. Canada, 168p.


Ward,

L..

2006.

Safety

FHWA

Audit

Road

Guidelines.

Washington.

U.S.

Departement of Transport.
WYG International Limited. Road
safety Inspection Guidelines

inspeksi

keselamatan jalan berisi daftar


periksa

yang

terdiri

dari

pertanyaan-pertanyaan
mengenai apa saja yang harus
diperiksa

pada

lapangan.

saat

Formulir

terbagi menjadi

inspeksi
inspeksi

11 (sebelas)

daftar periksa. Formulir inspeksi


keselamatan jalan berisi hal-hal
yang pada umumnya ada dan
harus

diperiksa

pada

setiap

Specific Project Result 12 B.

pelaksanaan inspeksi lapangan,

WYG International Limited.

tetapi

perlu

diketahui

bahwa

kadang terdapat hal-hal penting

2009.

yang

tidak

terdapat

dalam

formulir inspeksi, bahkan bisa


4.2

Petunjuk
formulir

Pengisian
Keselamatan

Jalan

dalam

digunakan

alat

bantu

memeriksa

lingkungannya
inspeksi

inspeksi tertentu, sehingga para


inspektor
sepenuhnya

Formulir
sebagai

saja hanya terdapat di lokasi

inspektor
jalan

pada

lapangan.

membantu
mengarahkan

apa

saja

bergantung
inspeksi

tidak
pada
dalam

pelaksanaan inspeksi lapangan.

dan

Para inspektor harus tetap jeli

saat

untuk

Formulir

inspektor

formulir

hendaknya

mengidentifikasi

defisiensi-defiseinsi

yang

tidak

dalam

terdapat pada formulir dan dapat

pada

menambah daftar periksa atau

41

fokus

pemeriksaan

sesuai

dengan kebutuhan. Hal ini dapat


terjadi karena situasi dan kondisi
dari

setiap

jalan

lingkungannya
sehingga

dan
berbeda

dapat

menimbulkan

masalah yang berbeda-beda.


Formulir

Inspeksi

Keselamatan

Jalan terdiri dari :


1.
2.
3.
4.

Kondisi Umum
Alinemen
Persimpangan
Lajur Tambahan/Lajur

Putar

Arah
5. Lalu Lintas Tidak Bermotor
6. Perlintasan Kereta Api
7. Fasilitas
Pemberhentian
Bus/Kendaraan
8. Penerangan Jalan
9. Rambu dan Marka
10. Bangunan Pelengkap Jalan
11. Kondisi
Permukaan
Perkerasan Jalan
4.3

Bentuk

Formulir

Inspeksi

Keselamatan

Jalan

bagian

ini

berisi

keterangan

umum dari kegiatan inspeksi.


Mulai dari nama proyek, lokasi,

Pada Gambar 4-1 dapat dilihat

nomor ruas, kelas/fungsi jalan

bagian

sampai

kepala

dari

formulir

inspeksi keselamatan jalan, pada

waktu

dengan

keterangan

pelaksanaan,

nama

pemeriksa, dan paraf pemeriksa.

42

Gambar 4-15 Kepala Formulir Inspeksi Keselamatan Jalan

Pada gambar 4-2 dapat dilihat

tersebut, lokasi dimana adanya

contoh bagian daftar periksa dari

fokus pemeriksaan, dan pada

formulir

setiap

inspeksi

keselamatan

akhir

daftar

periksa

jalan. Berisi keterangan elemen-

terdapat bagian lain-lain untuk

elemen

hal-hal yang ada diluar fokus

jalan

yang

diperiksa,

fokus pemeriksaan pada elemen

pemeriksaan yang ada

Gambar 4-16 Contoh Formulir Inspeksi Keselamatan Jalan


4.4

Pengisian
Inspeksi

Formulir
Keselamatan

Jalan
Petunjuk

pengisian

inspeksi

keselamatan

formulir
jalan

adalah sebagai berikut :

dituliskan

tanda

(-)

pada

ruang pengisian data;


3. Formulir yang sudah lengkap
diisi

harus

diperiksa/diketahui

dan

ditanda-tangani oleh petugas


inspeksi (inspektor).

1. Semua bagian formulir harus


dilengkapi;
2. Jika ada data
didapat

Langkah-langkah
yang

maka

tidak
dapat

formulir

inspeksi

pengisian
keselamatan

jalan adalah sebagai berikut :

43

1. Isi

bagian

kop

formulir

inspeksi keselamatan jalan

Diisi dengan nama petugas


inspeksi di lokasi
PARAF :

NAMA PROYEK :
Nama ruas jalan yang di

Diisi

inspeksi

pemeriksa

sesuai

dengan

nama ruas, seperti yang


sudah ada dalam IRMS

dengan

paraf

2. Isi bagian daftar periksa


KOLOM CEK :

LOKASI :

Pada kotak-kotak berwarna

Diisi sesuai dengan nama

merah pada Gambar 4-2,

lokasi yang di inspeksi

beri tanda check list jika


pertanyaan

NO. RUAS :
Nomor ruas jalan yang di
inspeksi

sesuai

dengan

nomor ruas yang sudah


ada dalam IRMS

hari/tanggal

pelaksanaan

inspeksi

keselamatan jalan

atau

yang

di

fungsi

inspeksi

yang

dalam IRMS
PEMERIKSA :

di

lapangan.
KOLOM LOKASI :

sudah

kuning disi dengan lokasi


dimana fokus pemeriksaan
berlangsung, berdasarkan

KOLOM

jalan
sesuai

dengan kelas atau fungsi


jalan

dilaksanakan/terdapat

STA yang ada.

KELAS / FUNGSI JALAN :


Kelas

pemeriksaan

Pada kotak-kotak berwarna

HARI/TANGGAL :
Diisi

fokus

ada

JAWABAN FOKUS

PEMERIKSAAN :
Pada kotak-kotak berwarna
hijau

jawab

pertanyaan

dalam fokus pemeriksaan,


sesuaikan
pengisian

dengan
lokasi

fokus

dimana

pemeriksaan

berlangsung.

44

Modul-IKJ5
BALAI
TEKNIK
LALU
LINGKUNGAN JALAN

LINTAS

&

PUSAT LITBANG JALAN & JEMBATAN


BALITBANG
UMUM

DEPARTEMEN

PEKERJAAN

Drs. MUHAMMAD IDRIS, MT


Peneliti
Bidang
Keselamatan Jalan

Transportasi

Gambar 4-17 Pengisian Formulir Inspeksi Keselamatan Jalan

45

PELAKSANAAN
INSPEKSI
KESELAMATAN JALAN
46

[Type the abstract of the document here. The abstract is typically a


short summary of the contents of t of the contents of the document.]

Pelaksanaan

Inspeksi

Keselamatan Jalan
5.1

bahan,

formulir,

desk study, dan koordinasi. Inti


dari kegiatan persiapan inspeksi

Pendahuluan

lapangan

5.1.1 Deskripsi Singkat


Pelaksanaan
inspeksi

perlatan dan

untuk

membekali tim inspeksi dengan

kegiatan

keselamatan

adalah

jalan

informasi yang cukup akan lokasi


inspeksi,

peralatan

yang

dimulai dari adanya penunjukan

memadai, dan dukungan instansi

tim

terkait

inspeksi.

Pelaksanaan

penunjukan

ditentukan

oleh

pihak

berwenang

yaitu

yang

pemegang otoritas jalan. Setelah


tim

inspeksi

memulai

terbentuk,

kegiatan

tim

inspeksi

sehingga

pelaksanaan

inspeksi

dapat

direncanakan

dengan

baik

dan

dapat

dilaksanakan dengan efektif dan


efisien.

Tahapan

pelaksanaan

inspeksi yang merupakan inti

dengan mengumpulkan data dan

dari

informasi awal mengenai jalan

inspeksi

keselamatan

yang

bertujuan

untuk

menjadi

lokasi

inspeksi.

keseluruhan

kegiatan
jalan

menemukan

Data dan informasi selanjutnya

defisiensi-defisiensi

akan menjadi bahan untuk desk

pada lokasi inspeksi dan hasilnya

study pada tahapan persiapan

akan

inspeksim

lapangan.

Tahapan

evaluasi

persiapan

inspeksi

lapangan

terdiri

dari

beberap

sub

kegiatan, mulai dari persiapan

dievaluasi.

yang
Pada

akan
atau

tahap

ditentukan

defisiensi yang ada


mayor

ada

defisiensi

minor

dan

menentukan usulan penanganan

47

yang sesuai. Tahapan berikutnya

tahapan

adalah pelaporan. Tim inspeksi

jalan

harus

persiapan dan pembentukan tim

membuat

laporan

seluruh

kegiatan

mengenai
inspeksi,

dan

tentu

mengenai

defisiensi

ditemukan

beserta

penanganannya.

inspeksi

jalan

inspeksi,

keselamtan

yang

terdiri

penyiapan

dari

data

dan

saja

informasi, diskusi formulasi dan

yang

penajaman masalah, koordinasi

usulan

dan inspeksi lapangan, analisis

Laporan

ini

dan evaluasi, penulisan laporan

didokumentasikan dalam bentuk

inspeksi,

soft copy maupun hard copy.

inspeksi, dan tindak lanjut.


.

5.1.2 Materi Pokok

5.1.4 Bacaan yang Dianjurkan

Materi pokok dalam modul


ini adalah menerangkan secara
singkat

Balai

pemaparan

Teknik

Lalu

hasil

Lintas

dan

Lingkungan Jalan, Pd T-17-

tahapan-tahapan

pelaksanaan

inspeksi

keselamatan jalan yang terdiri


dari persiapan dan pembentukan

2005-B:

Pedoman

Audit

Keselamatan

Jalan,

Departemen

Pekerjaan

tim inspeksi, penyiapan data dan


informasi, diskusi formulasi dan
penajaman masalah, koordinasi
dan inspeksi lapangan, analisis
dan evaluasi, penulisan laporan
inspeksi,

pemaparan

hasil

inspeksi, dan tindak lanjut.

Umum, Bandung, 2004.


Cardoso J.L, Stefan C, Elvik R.,
Srensen
Safety
Practice

M.

2007.

Inspection

Best

Guidelines

and

Implementation
5.1.3 Tujuan Pembelajaran
Tujuan

Road

Steps.

RIPCORD-ISEREST. 2007.

pembelajaran

dalam modul ini diharapkan para


peserta dapat memahami dan

Federal Highway Administration,


FHWA

Road

Safety

Audit

mengimplementasikan tahapan-

48

Guidelines, U.S Departement


5.2

of Transportation, 2006.

Flowchart

Pelaksanaan

Inspeksi
International Road Assessment

Keselamatan

Jalan (IKJ)

Programe, Establishing iRAP

Gambar 5-1 menunjukan


alur dari pelaksanaan kegiatan

In Your Country, UK.

inspeksi keselamatan jalan. Awal


Morgan, R., J. Epstein, G. Lee,
and R. Lathlean. 2002. Road
Safety Audit Guide Second

kegiatan

dimulai

penunjukan

of

New

Brunswick

Transportation Group. 1999.


Road Safety Audit Guidelines.
Canada, 168p.
Ward,

L..

2006.

Safety

Audit

Road

Guidelines.

Washington.

U.S.

Departement of Transport.
WYG International Limited. Road
safety Inspection Guidelines

inspeksi.

oleh

pihak

yaitu

jalan.

yang

pemegang

Setelah

tim

inspeksi terbentuk, tim memulai


kegiatan

inspeksi

mengumpulkan

dengan

data

dan

informasi awal mengenai jalan


yang

FHWA

adanya

penunjukan

berwenang
otoritas

University

tim

Pelaksanaan
ditentukan

Edition. AUSTROADS, 135p.

dari

menjadi

lokasi

inspeksi.

Data dan informasi selanjutnya


akan menjadi bahan untuk desk
study pada tahapan persiapan
inspeksim

lapangan.

Tahapan

persiapan

inspeksi

lapangan

terdiri

dari

beberap

sub

kegiatan, mulai dari persiapan


perlatan dan

bahan,

formulir,

desk study, dan koordinasi. Inti

Specific Project Result 12 B.

dari kegiatan persiapan inspeksi

WYG

lapangan

2009

International

Limited.

adalah

untuk

membekali tim inspeksi dengan


informasi yang cukup akan lokasi
inspeksi,

peralatan

yang

49

memadai, dan dukungan instansi

defisiensi yang ada

terkait

mayor

sehingga

pelaksanaan

inspeksi

dapat

direncanakan

menentukan usulan penanganan

dengan

baik

dan

dapat

yang sesuai. Tahapan berikutnya

dilaksanakan dengan efektif dan

adalah pelaporan. Tim inspeksi

efisien.

harus

Tahapan

pelaksanaan

inspeksi yang merupakan inti

mengenai

dari

inspeksi,

keseluruhan

kegiatan

inspeksi

keselamatan

bertujuan

untuk

defisiensi-defisiensi

jalan

menemukan
yang

ada

atau

defisiensi

minor

dan

membuat

laporan

seluruh

kegiatan

dan

tentu

mengenai

defisiensi

ditemukan

beserta

penanganannya.

saja
yang
usulan

Laporan

ini

pada lokasi inspeksi dan hasilnya

didokumentasikan dalam bentuk

akan

soft copy maupun hard copy.

dievaluasi.

evaluasi

akan

Pada

tahap

ditentukan

50

Gambar 5-18 Flow Chart Pelaksanaan Inspeksi Keselamatan


Jalan (IKJ)

5.3

Tahapan-tahapan
Pelaksanaan

Inspeksi

Keselamatan Jalan
Seluruh tahapan kegiatan
inspeksi keselamatan terdiri dari
tujuh tahapan. Tahapan tersebut
adalah sebagai berikut :

1. Persiapan dan Pembentukan


Tim Inspeksi
2. Penyiapan data dan Informasi
3. Diskusi

Formulasi

dan

Penajaman Masalah
4. Koordinasi

dan

Inspeksi

lapangan

51

5. Analisis dan Evaluasi

dapat dilaksanakan oleh bagian

6. Penulisan Laporan Inspeksi

dari organisasi Dinas Bina Marga


yang memilki tugas, pokok, dan

7. Pemaparan Hasil Inspeksi

fungsi

8. Tindak Lanjut

yang

serupa

dengan

Renwas ataupun Satker. Pada


dasarnya di tahapan ini pihak

5.3.1 Persiapan
Pembentukan

dan

otoritas

Tim

melaksanakan:

Inspeksi

Tahapan
prosedur

pertama

inspeksi

persiapan dan pembentukan tim


inspeksi. Pihak yang bertugas
dalam melaksanakan tahapan ini
adalah

otoritas

penyelenggara

jalan

yaitu

Balai

Pelaksanaan

Jalan

Besar
Nasional

jalan

Perencanaan pelaksanaan
inspeksi

dalam
adalah

penyelanggara

Pembentukan organisasi
pelaksanaan inspeksi

Pembentukan tim inspeksi


sesuai kriteria

Melaksanakan penugasan
resmi

(BBPJN) bagian Perencanaan dan

penjelasan lebih lanjut mengenai

Pengawasan (Renwas) ataupun

pemilihan pelaksana inspeksi

Satuan

di

dapat dilihat pada Gambar 5-2,

Jenderal

dan proses pemilihannya dapat

Kerja

lingkungan

(Satker)

Direktorat

Bina Marga, untuk di lingkungan

dilihat pada Gambar 5-3.

Dinas Bina Marga daerah hal ini

52

Gambar 5-19 Pemilihan Inspektor Keselamatan Jalan (IKJ)

53

Contoh skema pemilihan pelaksana inspeksi :


RU
AS
RUAS JALAN
KOTA/PROPINSI/

JAL
JALAN

AN

KABUPATEN

NA
SIO
PEMEGANG
OTORITAS/PEYELENGG
ARA JALAN

TIM INSPEKSI

NA
BBPJN
L

DINAS BINA MARGA

(DIR..JEN.BINA
MARGA)

INTERNAL

ATAU

EKSTERNAL

Gambar 5-20 Skema Pemilihan Pelaksana Inspeksi

5.3.2 Penyiapan

Data

dan

Informasi

Pengumpulan
dilakukan

data

melalui

ini

kunjungan

adalah

instansional ke instansi-instansi

penyiapan data dan informasi

terkait. Pada Tabel 5-1 dapat

yang diperlukan untuk persiapan

dilihat jenis data dan informasi

pelaksanaan inspeksi. Tahapan

awal

ini merupakan tugas dari tim

dilengkapi

inspektor. Data dan informasi

tempat memperolehnya.

Tahap

kedua

yang

dibutuhkan
dengan

dan

instansi

awal pada pelaksanaan IKJ ini


termasuk jenis data sekunder.
Tabel 5-12 Data dan Informasi
Data dan Informasi Awal

Instansi

Data desain jalan beserta elemen-elemen jalan

BBPJN

lainnya, peta jaringan jalan, beserta informasi

Dinas

kelas/fungsi jalan, dan informasi-informasi tambahan

Binamarga

lainnya
Data volume dan komposisi lalu lintas

BBPJN/Dinas
Binamarga
Dinas
Perhubungan

Data kecelakaan lalu lintas (jika ada)

Kepolisian

NSPM yang berhubungan dengan jalan beserta

Binamarga

bangunan pelengkapnya

Pusjatan

Hasil inspeksi keselamatan jalan sebelumnya

BBPJN/Dinas
Binamarga

Informasi-informasi tambahan penting lainnya

Instansi-instansi

(kondisi tata guna lahan, proyek pembangunan yang

terkait

dapat mempengaruhi jalan, dsb (jika ada))

5.3.3 Diskusi

Formulasi

dan

Penajaman Masalah
Pada

tahapan

ini

tim

inspektor melaksanakan diskusi

melaksanakan
lapangan
c) mengetahui

daftar

dan

digunakan

yang

telah

dikumpulkan,

a)

latar belakang permasalahan


yang

ada

pada

lokasi

inspeksi
menentukan tujuan
menentukan sasaran
menentukan

dan

periksa

yang

akan

untuk

mendapatkan :

situasi

kondisi lokasi inspeksi


d) tim
inspektor
memahami

dan desk study umum dari data


informasi

inpseksi

Peralatan dan Bahan


Jenis-jenis
bahan

peralatan

yang

pelaksanaan
jadwal

pelaksanaan
Dengan

Mempersiapkan

dan

dibutuhkan

inspeksi

dapat

dilihat pada tabel 5-2. Jenis-jenis


peralatan yang disebutkan pada

diketahuinya

tabel 5-2 tidak mutlak harus ada

permasalahan yang ada, tujuan

pada setiap inspeksi lapangan.

dan

Inspektor

sasaran

adanya
akan

inspeksi,

jadwal

lebih

dan

pelaksanaan,

mudah

bagi

tim

inspeksi melaksanakan inspeksi


dengan efektif dan efisien.

5.3.4 Koordinasi

dan

Inspeksi Lapangan
Tahapan ini dilakukan dengan
tujuan :
a) agar

pelaksanaan

lapangan

berjalan

inspeksi
dengan

efektif, lancar, dan aman


b) tim inspektor siap dalam hal
aspek

teknis

untuk

dapat

menambah

ataupun mengurangi jenis alat


sesuai kebutuhan di lapangan.

Tabel 5-13 Persiapan Peralatan dan Bahan Inspeksi Lapangan


Persiapan
Hal

Peralatan

Bahan

Inventarisa Lakukan inventarisasi


si

Lakukan

inventarisasi

peralatan yang dibutuhkan

bahan-bahan

(data

Peralatan :

informasi, formulir inspeksi

Alat dokumentasi (kamera,


dan kamera video)
Alat ukur
(wheelmeter/rollmeter,
water pass, dsb)
Lampu penerangan
Stop watch/speed gun
Alat perekam
Alat tulis dan cat/piloks
alat pengatur lalu lintas
(kerucut lalu lintas, rambu,
pagar pembatas zona
kerja, dsb)
Perlengkapan seragam
(helm, rompi/jaket, jas
hujan, dsb)
Pemeriksa
an

dan

beserta surat-surat penting)


yang telah dikumpulkan dan
dipersiapkan

Lakukan pemeriksaan

Lakukan

pemeriksaan

terhadap kondisi

apakah

alat-alat yang akan

dikumpulkan

digunakan

mencukupi

bahan

yang
telah

atau

apakah

perlu ditambah
1) mempelajari dan menentukan
b) Mempersiapkan
Inspeksi

Formulir

Keselamatan

Jalan (IKJ)
Kegiatan
adalah :

pada

tahapan

ini

jenis

formulir

dibutuhkan

IKJ

yang

formulir inspeksi keselamatan

Sampai dengan saat ini formulir

jalan

inspeksi keselamatan jalan yang

disesuaikan

dengan

situasi-kondisi,

dan

permasalahan
inspeksi,

di

sehingga

lokasi
inspektor

telah

dikembangkan

Pusjatan

merupakan formulir yang masih


umum

digunakan

baik

untuk

tidak perlu membawa semua

jenis jalan dalam kota dan antar

jenis daftar periksa pada saat

kota.

inspeksi lapangan.

2) menentukan

jumlah

set

formulir yang diperlukan saat


inspeksi lapangan

yang diperlukan disesuaikan


dengan panjang lokasi jalan
akan

diinspeksi.

inspektor

Tim
dapat

menggunakan

satu

formulir

untuk

per-km/per-

tertentu,

disesuaikan

jarak

dengan

kondisi

set

lapangan

yang diperoleh dari data dan


informasi awal yang diperoleh
sebelumnya. Perlu diketahui
pada

saat

pelaksanaan

inspeksi lapangan per-km/perjarak tertentu belum tentu


setiap

pertanyaan

dalam

daftar

periksa/setiap

daftar

periksa.

Mempelajari

Data

dan

Informasi

Penentuan jumlah set formulir

yang

c)

Pada

tahapan

melaksanakan
study

inspektor

kembali

yang

terhadap

tim
lebih

data

desk

mendetail

dan

informasi

yang telah dikumpulkan. Dengan


mempelajari situasi dan kondisi
terlebih

dahulu,

inspektor

diharapkan
(tim/individu)

mempunyai

gambaran

situasi

kondisi

dan

akan

lapangan

lokasi inspeksi (jalan, elemenelemen jalan beserta bangunan


pelengkapnya,

lingkungan

dan

lalu lintas), dan gambaran akan


hal-hal

penting

menyangkut

keselamatan jalan yang perlu


diperhatikan

selama

pelaksanaan

inspeksi.

Apabila

dibutuhkan

inspektor

dapat

melakukan wawancara dengan

ini dapat juga dijadikan dasar

penduduk lokal disekitar lokasi

merevisi

inspeksi,

pelaksanaan

untuk

mendapatkan

jadwal

informasi tambahan akan situasi

dudah

dan kondisi lokasi inspeksi. Hasil

sebelumnya.

dari desk study

dan

waktu

inspeksi

yang

direncanakan

pada tahapan

Tabel 5-14 Data/Informasi


JENIS DATA/INFORMASI

INFORMASI YANG DIBERIKAN

Data
desain
jalan
beserta
elemen-elemen jalan lainnya,
peta jaringan jalan,
beserta
informasi kelas/fungsi jalan, dan
informasi-informasi
tambahan
lainnya

Fungsi dan kelas jalan


Rambu dan marka jalan yang ada
Bangunan pelengkap jalan yang
ada
Letak jalan dalam jaringan jalan
disekitarnya
Proyek pembangunan/preservasi
infrastruktur
transportasi
(jalan/jembatan)
yang
akan/sedang
berlangsung
disektiar lokasi inspeksi

Data volume dan komposisi lalu


lintas

Volume lalu lintas yang melewati


jalan
Komposisi jenis pengguna jalan
yang
melewati
jalan
lokasi
inspeksi
Titik-titik rawan kecelakaan pada
jalan yang memerlukan perhatian
khusus
Standar jalan beserta bangunan
pelangkapnya

Data kecelakaan lalu lintas (jika


ada)
NSPM yang berhubungan dengan
jalan beserta bangunan
pelengkapnya
Hasil inspeksi keselamatan jalan
sebelumnya

Perkembangan
peningkatan
kualitas keselamatan jalan

Informasi-informasi tambahan
penting lainnya (kondisi tata
guna lahan, proyek
pembangunan yang dapat
mempengaruhi jalan, dsb (jika
ada))

Kondisi tata guna lahan disekitar


jalan
Rencana pengembangan lahan
disekitar
jalan/perubahan
tata
guna lahan
Pembangunan
fisik
(rumah,
gedung, dsb) yang akan/sedang
dibangun disekitar jalan
Penentuan

d)

pelaksanaan inspeksi yang telah

Koordinasi

Sebelum melaksanakan inspeksi


lapangan

perlu

dilakukan

koordinasi

dengan

pihak

penunjuk

(BBPJN/Dinas

Bina

Marga) dan pihak kepolisian

direncanakan mulai dari tahapan


desk

study,

dan

pihak

terkait

ini

masukan,

dan

masukan-

agar

pelaksanaan

dilaksanakan
yang

tepat,

pada

sehingga

inspeksi dapat berjalan dengan

masalah

efektif, efisien, aman, dan juga

keamanan

tercapai tujuan dari pelaksanaan

tim/individu pelaksana inspeksi,

inspeksi tersebut.

kelancaran

e) Inspeksi Lapangan

jalannya

untuk

dilakukan

dengan

keselamatan

kepolisian

mendapatkan

waktu
Hal

dikoordinasikan

kembali dengan pihak penunjuk

inspeksi

setempat.

waktu

inspeksi,

dan juga masalah perizinan jika

Pada

tahapan

ini

diperlukan. Hal-hal yang perlu

tim/individu inspektor melakukan

dibahas dalam koordinasi adalah

inspeksi keselamatan di lokasi

sebagai berikut :

inspeksi dengan menggunakan

1. waktu

yang

tepat

untuk

pelaksanaan inspeksi;
2. perlu atau tidaknya dukungan
pengawalan pihak kepolisian
setempat,

terkait

dengan

kondisi lalu lintas dan kondisi


kemanan di lokasi inspeksi;
3. masalah perizinan.

formulir inspeksi dan alat bantu


lainnya.

Panduan

mengenai

elemen-elemen jalan yang perlu


diperiksa

selama

inspeksi

terdapat pada formulir inspeksi.


Apabila
spesifik/unik

terdapat
yang

hal-hal
sekiranya

penting, dan tidak ada terdapat

knflik lalu lintas, kecepatan,

pada formulir, inspektor perlu

dsb jika dibutuhkan

membuat

catatan-catatan

tambahan

mengenai

hal

tersebut. Inspeksi lapangan pada

5.3.5 Metoda
Lapangan

umumnya dilaksanakan dengan


berjakan

kaki,

menggunakan

dan

inspektor

beberapa

alat

Inspeksi

a)

Metoda Konvensional
Metoda

konvensional

bantu untuk pemeriksaan seperti

dilakukan dengan berjalan kaki

alat ukur, kamera, video, dsb.

sepanjang

Metoda

lokasi

disebut

metoda

apabila

konvensional,

tetapi

sejalan

tidak memerlukan pengamatan

dengan

berkembangnya

ini

teknologi

yang

dapat

khusus

terdapat

inspeksi,

tim

menggunakan

lokasi

inspektor

yang
dapat

kendaraan

pelaksanaan

dengan kecepatan rendah untuk

inspeksi, maka metoda inspeksi

menghemat waktu dan tenaga.

lapangan

berubah/dimodifikasi,

Sebaiknya sebelum pelaksanaan

meskipun

aspek

pemeriksaan

inspeksi lapangan, tim inspektor

langsung inspektor ke lapangan

melakukan survey pendahuluan

tetap menjadi suatu keharusan.

dengan

Berdasarkan

kendaaraan

mendukung

lapangan,

hasil
inspektor

inspeksi
dapat

menggunakan
melintasi

lokasi

inspeksi dan meninjau sekilas

melakukan

survey

apabila

lokasi-lokasi

lapanganlanjutan.

Survey

memerlukan

perhatian

yang
khusus

lapangan lanjutan yang biasa

(berdasarkan hasil desk study),

dilakukan adalah sebagai berikut

sehingga pada saat pelaksanaan

inspeksi lapangan tim inspektor


audit

memiliki gambaran yang lebih

visual

jelas akan situasi dan kondisi

(video dan foto)


b) survey-survey spesifik seperti

lokasi dan dapat memperkirakan

a) evaluasi
berdasarkan

hasil
data

data pejalan kaki dan sepeda,

titik-titik pada lokasi yang tidak


memerlukan perhatian detail.

Titik-titik

pada

lokasi

dengan

tersebut adalah Hawkeye 2000

permasalahan keselamatan perlu

yang

lebih

survey jalan raya digital yang

lanjut

tahap

dipelajari

dalam

evaluasi

perlu

didokumentasikan
kamera

atau

dengan
video.

Untuk

memeriksa dimensi dari jalan,

merupakan

peralatan

memiliki

kemampuan

memperoleh
mengamati

data,
beserta

dan

mengolah

data.

elemen-elemen jalan, bangunan

Metoda inspeksi lapangan

pelengkap, rambu, marka, dsb

dengan menggunakan Hawkeye

menggunakan

2000

alat ukur

yang

secara

umum

telah disiapkan, hal ini dilakukan

mempermudah

untuk memeriksa apakah hal-hal

pelaksanaan inspeksi dalam hal

tersebut

pengukuran

memenuhi

standar

proses

geometrik

jalan,

yang telah ditetapkan. Apabila

dimensi (lebar dan tinggi) dari

diperlukan pelaksanaan inspeksi

berbagai

dapat dilakukan lebih dari satu

terekam

kali.

perkerasan, dokumentasi visual

objek

video,

pelaksanaan
b)

Metoda

Inspeksi

Dengan

Bantuan

Alat

kendaraan

kondisi

inspeksi,

dan

inspeksi.
Sebaiknya

pelaksanaan

maju

inspeksi lapangan menggunakan

menggunakan

dua kendaraan, satu kendaraan

negara-negara

inspeksi

yang

pemeriksaan ulang pelaksanaan

Hawkeye 2000
Di

visual

yang

dilengkapi

yang

dilengkapi

dengan

dengan video, dan peralatan-

peralatan Hawkeye 2000, dan

peralatan lainnya seperti alat

kendaraan

sensor untuk memeriksa kualitas

dengan

perkerasan, pengukur geometrik

inspeksi.

jalan,

pelaksanaannya

dsb

sehingga

mempermudah

sangat

pelaksanaan

inspeksi keselamatan jalan. Alat


yang

memiliki

kemampuan

biasa

medan

yang

sesuai

jalan

lokasi

Adapun

proses
sebagai

berikut :
1. survey
inspeksi

pendahuluan
oleh

lokasi

kendaraan

pertama

dan

kedua

kedua

melintasi

lokasi

beriringan. Pada survey ini

inspeksi dari titik awal ke titik

kendaraan

akhir, sampai kembali ke titik

pertama

mengambil data-data dengan


Hawkeye 2000 dan kendaraan
dua melakukan pengamatan
visual untuk lebih mengenal

awal;
4. data-data

visual

hasil

Hawkeye 2000 diolah terlebih


dahulu

di

kantor,

untuk

mengidentifikasi lokasi-lokasi

kondisi lapangan
2. kendaraan pertama

adalah

tertentu

yang

memerlukan

mobil dengan Hawkeye 2000

pemeriksaan lebih detail pada

dengan penumpang minimal

saat

dua orang, satu supir dan

sehingga tim inspektor dapat

seorang

merencanakan

inspektor

mengoperasikan
yang

yang

komputer

terdapat

dalam

Hawkeye

2000.

Kendaraan

pertama

melintasi

inspeksi

inspeksi
lebih

konvensional
pelaksanaan

konvensional

efektif

Melalui

dan

data

yang

efisien.

visual

hasil

lokasi

Hawkeye 2000 tim inspektor

mengambil data-data dimulai

dapat mengukur lebar dan

dari titik awal lokasi inspeksi

tinggi

objek

ke

video

dan

titik

akhir

lokasi

dan

kembali lagi ke titik awal hal

parameter

ini dilakukan agar kedua sisi

lokasi

jalan diperiksa. Apabila lokasi

inspektor

jalan

memeriksa

inspeksi

merupakan

yang
nilai

direkam

parameter-

geometrik

inspeksi,
tidak

dari

sehingga
perlu

geometrik

lagi
jalan

jalan satu arah pelaksanaan

terutama ukurannya dengan

inspeksi

detail

sebaiknya

tetap

dilaksanakan dua kali;


3. kendaraan
kedua
adalah
mobil

biasa

dengan

penumpang

minimal

dua

orang/lebih

(anggota

tim

inspeksi yang tersisa) dengan


satu orang supir. Kendaraan

di

lapangan,

dan

mengukur lebar dan tinggi


dimensi bangunan pelengkap
jalan/bangunan
sehingga
dapat

lainnya

pelaksanaannya

dilaksanakan

relatif lebih cepat.

dengan

5. tim

inspektor

dengan

evaluasi

atau

perlu

kendaraan kedua melakukan

dilasanakan kembali inspeksi

inspeksi konvensional. Sama

lapangan.

halnya

dengan

kendaraan

sesuai dengan hasil koordinasi

pertama sebaiknya inspeksi

inspeksi

dilakukan dari titik awal dan

dengan atau tanpa pengawalan

berakhir kembali di titik awal,

pihak

dan

Apabila

dilaksanakan

dua

kali

pada jalan satu arah;


6. pengolahan data geometrik,
permukaan perkerasan (jika
diperlukan),

video

dokumentasi

(kamera

dan

video)

diperoleh

dari

yang

hasil

hasil inspeksi konvensional;


7. tim
inspektor
dapat
melakukan
dengan

inspeksi
formulir

ulang
melalui

dapat

dilaksanakan

kepolisian

setempat.

dilakukan

pengawalan
sebaiknya

dengan

pihak
jumlah

kepolisian
kendaraan

pengawal sama dengan jumlah


kendaraan
kendaraan).

tim

inspeksi

Satu

(dua

kendaraan

mengawal kendaraan satu agar


proses pengambilan data tidak
terganggu kondisi lalu lintas dan
kendaraan

pengawal

lainnya

hasil

mengawal kendaraan kedua dan

inspeksi, dengan tujuan untuk

apabila tim sedang melakukan

memeriksa apabila terdapat

inspeksi dengan berjalan kaki di

kekurangan-kekurangan/hal-

suatu lokasi, anggota kepolisian

hal

dapat membantu mengatur lalu

pemutaran

video

penting

teramati

yang
pada

tidak
saat

lintas

agar

tim

dapat

langsung

melaksanakan inspeksi dengan

dilapangan;
8. berdasarkan hasil pengolahan

aman dan arus lalu lintas tetap

pelaksanaan

data hasil Hawkeye 2000 dan


inspeksi

konvensional,

inspeksi

perlu

tim

menentukan

apakah

data-data

diperoleh

telah

yang

memenuhi

kebutuhan untuk pelaksanaan

lancar.
Rangkuman data hasil inspeksi
lapangan yang akan dievaluasi
adalah sebagai berikut :

Tabel 5-15 Data Hasil Inspeksi Lapangan


DATA

KETERANGAN

Penerapan daftar periksa

Identifikasi defisiensi-defisiensi
keselamatan jalan berdasarkan
pertanyaan-pertanyaan pada daftar
periksa beserta catatan-catatan
khusus inspektor yang diisi
berdasarkan hasil inspeksi lapangan
dan inspeksi ulang di kantor

Sketsa lokasi inspeksi

Sketsa lokasi-lokasi, pelengkap jalan,


dan bangunan pelengkap jalan yang
menjadi fokus pelaksanaan inspeksi
lapangan digunakan sebagai data
pendukung/verifikasi hasil pengisian
daftar periksa

Visual

Hasil perekaman video lokasi


inspeksi yang dapat digunakan
sebagai data pendukung/verifikasi
hasil pengisian daftar periksa

Survey lapangan lanjutan

Hasil evaluasi terhadap hasil audit


dan survey spesifik
data

5.3.6 Evaluasi

dan

Analisis

Data-data yang diperoleh


hasil

inspeksi

lapangan

beserta data dan informasi awal


dianalisis untuk mengidentifikasi
defisiensi-defisiensi keselamatan
jalan

yang

dari

formulir

inspeksi keselamatan jalan yang


diisi oleh para inspektor. Daftar

Data

dari

validasi

ada

pada

lokasi

inspeksi. Data visual dan hasil


survey lanjutan lebih merupakan
data-data pendukung, dan data-

periksa

selama

inspeksi

pelaksanaan

lapangan

mengandalkan
visual,

dan

sangat

pengamatan
persepsi

yang

berdasarkan

pada

ilmu

pengetahuan

masing-masing

inspektor, sehingga

adanya
dan

data-data

data-data

memperkuat
dengan
memperkuat

pendukung

validasi
hasil

yang

inspeksi

formulir

akan

dasar

adanya

jalan

yang

berlaku.

Setelah

defisiensi-defisiensi keselamatan
jalan

yang

ada

telah

teridenifikasi tim inspektor perlu


menentukan

usulan-usulan

defisiensi-defisiensi keselamatan

penanganan yang efektif

dan

jalan yang teridentifikasi. Selain

efisien

dari

diperkuat dan divalidasi dengan

adanya

data-data

tersebut.

inspektor

lapangan,
perlu

tim

sebagai

solusi

defisiensi-defisiensi

mengevaluasi

data dengan NSPM/UU tentang


Tabel 5-16 Proses analisis data
ANALISIS
Penerapan daftar periksa

Sketsa lokasi inspeksi

KETERANGAN
a. lakukan pemeriksaan kepada
hasil
daftar
periksa
dan
fokuskan
kepada
hasil
pemeriksaan yang berindikasi
jawaban
adanya
pengaruh
elemen jalan yang diinspeksi
terhadap kecelakaan lalu lintas
b. lakukan pengidentifikasian
bagian-bagian desain jalan
yang kurang memenuhi
standar;
c. lakukan pengidentifikasian
bagian-bagian bangunan
pelengkap jalan yang kurang
memenuhi persyaratan teknis;
d. lakukan pengdentifikasian
bagian-bagian fasilitas
pendukung jalan yang
dianggap kurang memenuhi
persyaratan teknis, dsb.
a. buat sketsa / peta lokasi yang
diamati;
b. tuangkan hasil pengukuran ke
dalam peta yang dibuat;
c. tandai bagian-bagian yang
kurang memenuhi standar
(misal: lebar jalan, lebar bahu

Visual

yang kurang memadai, dsb.


a. lakukan
pengidentifikasian
bagian-bagian desain geometri,
bangunan
pelengkap
jalan,
fasilitas
pendukung
yang
kurang memenuhi persyaratan
teknis dari hasil video kamera
ke peta lokasi;
b. lakukan
pengidentifikasian
pada peta lokasi-lokasi yang
berpotensi
menimbulkan
konflik lalu lintas;
c. lakukan
pengidentifikasian
pada peta lokasi-lokasi yang
berpotensi
menimbuklan
konflik
lalu
lintas
dengan
pejalan kaki;
d. lakukan
pengidentifikasian
pada peta bagian-bagian jalan,
bangunan
pelengkap,
dan
fasilitas
jalan
yang
mengganggu jarak pandang
dan ruang bebas samping;
e. lakukan
pengidentifikasian
pada peta bangunan-bangunan
atau aktivitas samping jalan
yang
mengganggu
jarak
pandang dan ruang bebas
samping;
f. lakukan
pengidentifikasian
pada peta bagian-bagian jalan
yang mengalami kerusakan;
g. lakukan
pengidentifikasian
pada
peta
perambuanperambuan
yang
dianggap
kurang tepat;
h. lakukan
pengidentifikasian
pada peta marka jalan yang
kurang sempurna;
i. lakukan
pengidentifikasian
pada
peta
pergerakan
penyeberangan pejalan kaki;
j. lakukan pengidentifikasian jenis
tata
guna
lahan
yang
berkembang di sekitar jalan;
k. lakukan
pengidentifikasian
pada
peta
lokasi-lokasi
kecelakaan (bila data tersedia),

dsb

a. hitung volume lalu lintas dan


komposisi
kendaraan
yang
melewati titik pengamatan;
b. hitung
rata-rata
kecepatan
setempat pada lokasi yang
diamati;
c. tentukan titik dan tingkat
konflik dari survey konflik yang
dilakukan;
d. hitung rata-rata pergerakan
pejalan kaki pada lokasi yang
diamati (jika survey dilakukan);
e. perkirakan
tingkat
pertumbuhan lalu lintas ke
depan, dsb.

Survey lapangan lanjutan

yang
Setelah

hasil

evaluasi

dan

ditemukan.

Untuk

satu

jenis

analisis yang berupa defisiensidefisiensi


selesai,

keselamatan
langkah

adalah

dilakukan

diidentifikasi

pengidentifikasian

Bentuk tabel proses identifikasi

yang

akan

berdasarkan
dan

keselamatan.

dapat

lebih dari satu jenis penanganan.

Pengidentifikasian

data-data,

identifikasi

berikutnya

penanganan
diusulkan.

jalan

penaganan dapat dilihat pada


tabel 5-6.

NSPM,

prinsip-prinsip

Sehingga

pada

proses identifikasi penanganan,


inspektor perlu terlebih dahulu
menentukan

NSPM

yang

berkaitan dengan tiap defisiensi


Tabel 5-17 Contoh Tabel Identifikasi Penanganan
N
O

DEFISIENSI

NSPM

DATA
PENDUKUNG

USULAN

PENANGANA
N

inspeksi keselamatan jalan juga


harus

5.3.7 Pelaporan
Setelah seluruh rangkaian
kegiatan inspeksi keselamatan

memuat

jalan selesai dilaksanakan, tim

penunjuk, tim inspeksi, dan data

inspeksi harus melaporkan hasil

umum dari lokasi inspeksi. Data

dan proses pelaksanaan inspeksi

dan informasi awal, data-data

dalam bentuk dokumen laporan

hasil survey, formulir inspeksi,

tertulis baik dalam bentuk hard

dan NSPM/UU yang digunakan

copy maupun soft copy, dimana

sebagai

rujukan

laporan ini akan diserahkan tim

dilampirkan

didalam

inspeksi kepada pihak penunjuk.

tersebut.

Laporan

mendetail

jalan

inspeksi

keselamatan

pada

umumnya

menginformasikan

dan

informasi

dari

pihak

perlu
laporan

Penjelasan
tentang

lebih

sistematika

laporan inspeksi akan dibahas


pada modul 6.

memaparkan hasil dan proses


dari

pelaksanaan

keselamatan

jalan

inspeksi
mulai

dari

5.3.8 Pemaparan Hasil Audit


Setelah

tahap pemilihan lokasi sampai

laporan

selesai

dengan tahap evaluasi. Laporan

disusun, tim audit diwakili oleh

inspeksi

yang

ketua tim melakukan pemaparan

dengan

baik

berguna

terdokumentasi
akan

baik

sangat

dalam

hal

hasil

inspeksi

dan

keselamatan

prosesnya

yang

merka

temukan kepada tim perencana,

kelanjutan pelaksanaan inspeksi


selanjutnya

yang

pemilik

proyek.
dapat

Dalam
terjadi

pada akhirnya terkait dengan

perbaikan terhadap laporan hasil

peningkatan

inspeksi

keselamatan

kualitas
jalan

dan

juga

keperluan administrasi. Laporan

dengan

bertentangan
temuan

syarat

dengan

inspeksi

tidak
hasil

Perbaikan

laporan

akhir

hasil

inspeksi

berperan

dan

bertanggung

diserahkan paling lama tiga hari

jawab pada usulan penanganan

setelah pemaparan hasil inspeksi

hasil

kepada pemilik proyek

hanya dapat berperan sebatas

inspeksi.

pengawas
5.3.9 Tindak Lajut Hasil Audit
Pada tahapan tindak lanjut, tim
inspektor

sudah

tidak

lagi

dari

Tim

inspektor

pelaksanaan

tindak lanjut penanganan jika


diperlukan.

Modul-IKJ6
BALAI
TEKNIK
LALU
LINGKUNGAN JALAN

LINTAS

&

PUSAT LITBANG JALAN & JEMBATAN


BALITBANG
UMUM

DEPARTEMEN

PEKERJAAN

Drs. MUHAMMAD IDRIS, MT


Peneliti
Bidang
Keselamatan Jalan

Transportasi

PEMBUATAN LAPORAN
INSPEKSI
KESELAMATAN JALAN

Pembuatan
Inspeksi

Laporan

tujuan dan sasaran, organisasi

Keselamatan

tim inspeksi dan deskripsi tugas,

Jalan
6.1

hasil

kesimpulan

Pendahuluan

Laporan
umumnya
dan

inspeksi
jalan
hasil

dan

proses dari pelaksanaan inspeksi


keselamatan

jalan

mulai

dari

tahap pemilihan lokasi sampai


dengan tahap evaluasi. Laporan
inspeksi

terdiri

dari

sembilan

bagian yaitu : judul proyek; latar


belakang

proyek;

permasalahan;

tujuan

data;
dan

sasaran, organisasi tim inspeksi


dan

deskripsi

temuan

tugas,

inspeksi,

hasil

kesimpulan

dan saran, dan lampiran

Tujuan

dan

pembelajaran

dalam modul ini diharapkan para


peserta dapat memahami dan
dapat

membuat

keselamtan

laporan

jalan

dengan

sistematika terdiri dari sembilan


bagian yaitu : judul proyek; latar
belakang

proyek;

permasalahan;

data;

tujuan

dan

sasaran, organisasi tim inspeksi


dan

deskripsi

temuan

tugas,

inspeksi,

hasil

kesimpulan

dan saran, dan lampiran

Balai

Materi pokok dalam modul


ini adalah menerangkan secara
pembutan

saran,

6.1.4 Bacaan yang Dianjurkan

6.1.2 Materi Pokok

singkat

dan

6.1.3 Tujuan Pembelajaran

pada

menginformasikan

memaparkan

inspeksi,

lampiran

6.1.1 Deskripsi Singkat

keselamatan

temuan

laporan

Teknik

Lalu

Lintas

dan

Lingkungan Jalan, Pd T-172005-B:

Pedoman

Audit

Keselamatan

Jalan,

terdiri dari sembilan bagian yaitu

Departemen

Pekerjaan

: judul proyek; latar belakang

Umum, Bandung, 2004.

inspeksi keselamtan jalan yang

proyek;

data;

permasalahan;

Cardoso J.L, Stefan C, Elvik R.,


Srensen
Safety

M.

2007.

L..

2006.

Road

Safety

Best

Washington.

Guidelines

and

Inspection

Practice

Ward,

Implementation

Steps.

FHWA

Audit

Road

Guidelines.
U.S.

Departement of Transport.
WYG International Limited. Road

RIPCORD-ISEREST. 2007.

safety Inspection Guidelines

Federal Highway Administration,

Specific Project Result 12 B.

FHWA

Road

Safety

Guidelines,

Audit

WYG International Limited.

U.S

Departement

2009

of

Transportation, 2006.

6.2

International Road Assessment


Programe, Establishing iRAP
In Your Country, UK.

Laporan

Inspeksi

Keselamatan Jalan
Setelah seluruh rangkaian
kegiatan inspeksi keselamatan
jalan selesai dilaksanakan, tim

Morgan, R., J. Epstein, G. Lee,

inspeksi harus melaporkan hasil


dan proses pelaksanaan inspeksi

and R. Lathlean. 2002. Road

dalam bentuk dokumen laporan

Safety Audit Guide Second

tertulis.

Edition. AUSTROADS, 135p.

University

of

New

Brunswick

Transportation Group. 1999.


Road

Safety

Audit

Laporan

selesai

yang

disusun

telah
harus

ditandatangani

ketua

tim

inspeksi

dan

pada

saat

penyerahannya

kepada

pihak

pemilik/perencana
disertai

dengan

proyek
berita

acara

serah terima laporan. Laporan


Guidelines. Canada, 168p.

inspeksi keselamatan jalan pada


umumnya

menginformasikan

dan

memaparkan

dan

(c) foto-foto lapangan;

proses dari pelaksanaan inspeksi

7) kesimpulan dan saran;

keselamatan

jalan

hasil
mulai

dari

tahap pemilihan lokasi sampai


evaluasi.

(a)

peta eksisting jalan;

telah

ditentukan

(b)

sketsa

pedoman

inspeksi

dengan

tahap

Sebagaimana
dalam

keselamatan
inspeksi

8) lampiran, antara lain:

jalan,

laporan

dari

sembilan

terdiri

perbaikan;
(c)

proyek;

permasalahan;

(d)

data;

tujuan

daftar

periksa

fomulir-formulir

survey lainnya;

dan

sasaran, organisasi tim inspeksi

(e)

dan

pelaksanaan inspeksi.

deskripsi

temuan
dan

tugas,

inspeksi,

saran,

hasil

kesimpulan

dan

6.3

lampiran.

Sistematika pelaporannya adalah


sebagai berikut :

proyek

inspeksi

yang

proyek inspeksi.

permasalahan

Bagian pendahuluan berisi

(mengapa

pemaparan
kondisi

diperlukan audit);
4) tujuan dan sasaran audit;
5) organisasi team inspeksi dan
deskripsi tugas anggota team
inspeksi;

dari

jalan

situasi
yang

dan
akan

diinspeksi. Penulisan bagian ini


dapat

berasal

dari

data

dan

informasi awal yang diperoleh.


Situasi

dan

kondisi

yang

dimaksud adalah sebagai berikut

6) hasil temuan inspeksi :

(a) daftar temuan inspeksi;

lapangan;

Judul Proyek
Bagian ini berisi judul dari

2) latar belakang proyek;

(b)data-data

dokumentasi

bersangkutan dengan lokasi dari

1) judul proyek;

3)

dari

hasil audit yang dilakukan;

bagian yaitu : judul proyek; latar


belakang

usulan

hasil

survey

6.4

Latar Belakang

Bagian

ini

pemaparan

6.6

Tujuan dan Sasaran

merupakan

ini

memaparkan

latar

tujuan dan sasaran pelaksanaan

belakang dari jalan yang akan

inspeksi yang telah ditentukan

diinspeksi, situasi dan kondisi

sebelumnya.

jalan

mengenai

Bagian

tersebut

beserta

pada

informasi

saat ini,
mengenai

letak lokasi, kelas, dan fungsi


jalan,

termasuk

dalam

peran

kehidupan

6.7

Organisasi Tim Inspeksi


dan

jalan

Deskripsi

Tugas

Personil

masyarkat

Bagian

sekitar dalam kaitannya dengan

ini

memaparkan

kelas dan fungsi jalan tersebut.

struktur organisasi tim inspektor

perkembangan

dan deskripsi tugas dari maising-

jalan

tersebut

(perubahan kelas jalan, fungsi


jalan, kecelakaan,
kondisi

tata

dsb), dan

guna

lahan

disekitarnya, data teknis jalan


(panjang,

alinemen

dan

perkerasan)

termasuk

perambuan,

pemarkaan,

penerangan

masing personil inspektor.

dan

alat

6.8

Hasil Temuan Inspeksi

Bagian

ini

memaparkan

defisiensi-defisiensi

yang

ditemukan dalam pelaksanaan


inspeksi lapangan.

keselamatan pasif yang terdapat


pada lokasi jalan, dan Kondisi

6.9

lalu

Saran

lintas

pengguna

jalan

tersebut.

Kesimpulan

Pemaparan

dan

kesimpulan

dari situasi dan kondisi lokasi


6.5

Permasalahan
Bagian

ini

memaparkan

permasalahan-permasalahan
yang ada pada lokasi.

berdasarkan data-data dan hasil


temuan
untuk

beserta

usulan-usulan

penanganan

defisiensi

yang telah teridentifikasi.

6.10 Lampiran

(c) daftar

dari

hasil

audit yang dilakukan;

Pada lampiran berisi :


(a) peta eksisting jalan;

periksa

(d) fomulir-formulir

survey

lainnya;

(b) sketsa usulan perbaikan;

(e) dokumentasi
inspeksi.

LAMPIRAN
FORMULIR
INSPEKSI KESELAMATAN JALAN

pelaksanaan