Anda di halaman 1dari 5

PROCESSING FILM RONTGEN

Tahapan pengolahan film secara utuh terdiri dari pembangkitan (developing), pembilasan
(rinsing), penetapan (fixing), pencucian (washing), dan pengeringan (drying).
1. Pembangkitan (Developing)
Pembangkitan merupakan tahap pertama dalam pengolahan film. Pada tahap ini
perubahan terjadi sebagai hasil dari penyinaran. Dan yang disebut pembangkitan adalah
perubahan butir-butir perak halida di dalam emulsi film yang telah mendapat penyinaran
menjadi perak metalik atau perubahan dari bayangan laten menjadi bayangan tampak.
Sementara butiran perak halida yang tidak mendapat penyinaran tidak akan terjadi
perubahan. Perubahan menjadi perak metalik ini berperan dalam penghitaman bagianbagian yang terkena cahaya sinar-X sesuai dengan intensitas cahaya yang diterima oleh
film. Sedangkan yang tidak mendapat penyinaran akan tetap bening. Dari perubahan
butiran perak halida inilah akan terbentuk bayangan laten pada film.
2. Pembilasan (Rinsing)
Merupakan tahap selanjutnya setelah pembangkitan. Pada waktu film dipindahkan dari
tangki cairan pembangkit, sejumlah cairan pembangkit akan terbawa pada permukaan
film dan juga di dalam emulsi filmnya. Cairan pembilas akan membersihkan film dari
larutan pembangkit agar tidak terbawa ke dalam proses selanjutnya. Cairan pembangkit
yang tersisa masih memungkinkan berlanjutnya proses pembangkitan walaupun film
telah dikeluarkan dari larutan pembangkit. Proses yang terjadi pada cairan pembilas yaitu
memperlambat aksi pembangkitan dengan membuang cairan pembangkit dari permukaan
film dengan cara merendamnya ke dalam air. Pembilasan ini harus dilakukan dengan air
yang mengalir selama 5 detik.
3. Penetapan (Fixing)
Diperlukan untuk menetapkan dan membuat gambaran menjadi permanen dengan
menghilangkan perak halida yang tidak terkena sinar-X tanpa mengubah gambaran perak
metalik. Perak halida dihilangkan dengan cara mengubahnya menjadi perak komplek.
Senyawa tersebut bersifat larut dalam air kemudian selanjutnya akan dihilangkan pada
tahap pencucian. Tujuan dari tahap penetapan ini adalah untuk menghentikan aksi
lanjutan yang dilakukan oleh cairan pembangkit yang terserap oleh emulsi film.

4. Pencucian (Washing)
Setelah film menjalani proses penetapan maka akan terbentuk perak komplek dan garam.
Pencucian bertujuan untuk menghilangkan bahan-bahan tersebut dalam air. Tahap ini
sebaiknya dilakukan dengan air mengalir agar dan air yang digunakan selalu dalam
keadaan bersih.
5. Pengeringan (Drying)
Merupakan tahap akhir dari siklus pengolahan film. Tujuan pengeringan adalah untuk
menghilangkan air yang ada pada emulsi. Hasil akhir dari proses pengolahan film adalah
emulsi yang tidak rusak, bebas dari partikel debu, endapan kristal, noda, dan artefak. Cara
yang paling umum digunakan untuk melakukan pengeringan adalah dengan udara. Ada
tiga faktor penting yang mempengaruhinya, yaitu suhu udara, kelembaban udara, dan
aliran udara yang melewati emulsi.
Komponen larutan developer :
1. Bahan pelarut (solvent)
Bahan yang digunakan sebagai pelarut adalah air bersih yang tidak mengandung mineral.
2. Bahan pembangkit (developer agent)
Bahan pembangkit adalah bahan yang dapat mengubah perak halida menjadi perak
metalik. Di dalam lembaran film, bahan pembangkit ini akan bereaksi dengan
memberikan elektron pada perak halida untuk menetralisir ion perak sehingga perak
halida yang tadinya telah terkena penyinaran menjadi perak metalik berwarna hitam.
Bahan yang biasa digunakan adalah jenis benzene (C6H6).
3. Bahan pemercepat (accelerator)
Bahan developer membutuhkan media alkali (basa) agar emulsi pada film mudah
membengkak dan mudah diterobos oleh bahan pembangkit (mudah diaktifkan). Bahan
yang mengandung alkali ini disebut bahan pemercepat yang biasa terdapat pada bahan
seperti potassium karbonat (Na2CO3 / K2CO3) atau potassium hidroksida (NaOH /
KOH) yang mempunyai sifat dapat larut dalam air.
4. Bahan penahan (restrainer)
Fungsi bahan penahan adalah untuk mengendalikan aksi reduksi bahan pembangkit
terhadap kristal yang tidak terekspos, sehingga tidak terjadi kabut (fog) pada bayangan
film. Bahan yang sering digunakan adalah kalium bromida.
5. Bahan penangkal (preservatif)
Bahan penangkal berfungsi untuk mengontrol laju oksidasi bahan pembangkit. Bahan
pembangkit mudah teroksidasi karena mengabsorbsi oksigen dari udara. Namun, bahan

penangkal ini tidak menghentikan sepenuhnya proses oksidasi, hanya mengurangi laju
oksidasi dan meminimalkan efek yang ditimbulkannya.
6. Bahan-bahan tambahan
Selain dari bahan-bahan dasar, cairan pembangkit mengandung pula bahan-bahan
tambahan seperti bahan penyangga (buffer) dan bahan pengeras (hardening agent).
Fungsi dari bahan penyangga adalah untuk mempertahankan pH cairan sehingga aktivitas
cairan pembangkit relatif konstan. Sedangkan fungsi dari bahan pengeras adalah untuk
mengeraskan emulsi film yang diproses.
Komponen larutan fixer :
1. Fixing agent (agen fiksasi)
Fixing agent adalah bahan yang mampu mengkonversi senyawa perak halida (AgBr)
menjadi senyawa yang larut dalam air. Beberapa tugas/ fungsi dari fixing agent adalah:
Bereaksi dengan perak halida menjadi senyawa yang larut dalam air
Tidak merusak gelatin
Tidak meninggalkan efek yang berarti pada gambaran tampak yang terbentuk
Bahan yang digunakan sebagai fixing agent diantaranya adalah :

Sodium Thiosulfat (Na2S2O3)


Sodium thiosulfat adalah fixing agent yang paling umum digunakan, biasa dikenal
dengan nama hypo. Reaksi antara hypo dengan perak halida menghasilkan zat
polysillabic (banyak/ bersuku-suku) yang larut dalam air. Dibuat dengan
melarutkan sodium thiosulfat bubuk dalam air, namun dapat juga dengan
mencampurkan sodium thiosulfat cair dengan air. Efek yang terjadi pada saat

berhadapan langsung dengan zat ini adalah rasa tajam di belakang mulut.
Amonium Thiosulfat (NH4)2S2O3
Fixing
agen lain yang digunakan adalah Amonuim thiosulfat
((NH4)2S2O3), umumnya zat ini digunakan dalam bentuk cairan pekat. Hasil
reaksinya sama dengan reaksi antara sodium thiosulfat dengan perak halida, yaitu
senyawa kopleks yang dapat larut dalam air. Jika dibandingkan dengan senyawa
kompleks yang di bentuk oleh amomium kurang stabil daripada yang senyawa
kompleks yang dibentuk oleh natrium. Hal ini akan mempengaruhi hasil
pencucian film, apabila film tidak cukup mengalami pembilasan maka akan
menimbulkan noda dan akan cepat rusak.

2. Acid, stabilizer dan buffer


Acid sebagai accelerator

Larutan yang digunakan dalam proses developer adalah larutan yang bersifat
basa, oleh karena itu digunakan acid (asam) untuk mempercepat proses
penghentian reaksi oleh larutan developer. Proses ini dilakukan pada saat
memasukan film dalam larutan fixer dengan ditambah larutan yang bersifat asam
lemah (CH3COOH). Asam lemah dipilih karena reaksi asam dengan agen fiksasi
(hypo) akan menyebabkan pengendapan sulfur yang akan merusak larutan fixer
itu sendiri, sehingga apabila digunakan asam kuat (H2SO4) akan menimbulkan
reaksi pengendapan sulfur yang lebih besar dan kerusakan pada larutan fixer akan
lebih besar pula.
Meskipun menggunakan larutan asam lemah, pada larutan fixer tetap terjadi
pengendapan sulfur, oleh karena itu perlu ditambahkan bahan untuk penstabil

(stabilizer) dan bahan penangkal (preservative).


Stabilizer
Stabilizer adalah bahan yang digunakan untuk mencegah mengendapnya unsur S.
biasanya digunakan sulfit, bisulfit atau metasulfit. Apabila menggunakan asam
cuka (CH3COOH) maka preservativenya adalah natrium sulfit (Na2SO3).

Buffer
Buffer memiliki fungsi untuk menjaga kestabilan pH dari larutan fixer dikisaran
4,0-5,0. Perubahan pH ini disebabkan karena ikut terbawanya larutan developer
yang bersifat basa, sehingga menaikan pH larutan fixer. Larutan buffer yang
umunya digunakan adalah pasangan asam asetat (CH 3COOH) dan natrium asetat
(CH3COONa) atau natrium sulfite (Na2SO3) dan natrium bisulfit.

3. Hardener
Lapisan emulsi akan mengalami pembengkakan selama processing, hal ini
dikarenakan film menyerap uap air. Pembengkakan ini akan terlihat jelas pada proses
rinsing dan washing, sebenarnya pembengkakan telah terjadi sejak film memasuki
proses developing dan fixing, akan tetapi karena larutan yang digunakan pada proses
developing dan fixing memiliki konsentrasi garam yang tinggi maka pengembangan
yang terjadi pada film hanya sedikit dan tidak terlihat jelas.
Peranan dari proses hardener yaitu :
suhu pada processing dapat lebih tinggi (terutama pada proses otomatis).
emulsi (gelatin) menyerap air lebih sedikit, sehingga akan lebih cepat kering.
film tidak mudah mudah rusak akibat tekanan, goresan dan gangguan fisik lainya.

Bahan hardener yang digunakan adalah :


Chrome potassium alum (K2SO4Cr2(SO4)24 H2O)
Potassium alum (K2SO4Al2(SO4)324 H2O)
Aluminium klorida (Al2Cl)
4. Solvent
Solvent yaitu bahan pelarut, bahan pelarut yang digunakan adalah air bersih.
5. Bahan tambahan lain
Bahan tambahan lain yang diberikan misalnya adalah bahan anti endapan. Endapan
ini akan terjadi apabila pH larutan fixer terlalu tinggi.
Nilai pH larutan fixer yang ideal :
Agar dapat bekerja untuk proses penyamakan film dan mencegah terjadinya endapan
lumpur yang akan mengganggu keaktifan dari larutan fixer diperlukan kadar keasaman
(pH) yang stabil dan berkisar antara 4,0-5,0. Untuk menjaga pada tingkat yang tetap
diperlukan asam asetat (CH3COOH) dan natrium asetat (CH3COONa) yang berfungsi
sebagai buffer.