Anda di halaman 1dari 27

k3 di puskesmas

BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Kondisi keselamatan dan kesehatan kerja (K3) perusahaan di Indonesia secara umum
diperkirakan termasuk rendah. Pada tahun 2005 Indonesia menempati posisi yang buruk jauh di
bawah Singapura, Malaysia, Filipina dan Thailand. Kondisi tersebut mencerminkan kesiapan
daya saing perusahaan Indonesia di dunia internasional masih sangat rendah. Indonesia akan sulit
menghadapi pasar global karena mengalami ketidakefisienan pemanfaatan tenaga kerja
(produktivitas kerja yang rendah). Padahal kemajuan perusahaan sangat ditentukan peranan mutu
tenaga kerjanya. Karena itu disamping perhatian perusahaan, pemerintah juga perlu
memfasilitasi dengan peraturan atau aturan perlindungan Keselamatan dan Kesehatan Kerja.
Keselamatan kerja telah menjadi perhatian di kalangan pemerintah dan bisnis sejak lama.
Faktor keselamatan kerja menjadi penting karena sangat terkait dengan kinerja karyawan dan
pada gilirannya pada kinerja perusahaan. Semakin tersedianya fasilitas keselamatan kerja
semakin sedikit kemungkinan terjadinya kecelakaan kerja. Di era globalisasi dan pasar bebas
WTO (World Trade Organization) dan GATT (General Agreement on Tariffs and Trade) yang
akan berlaku tahun 2020 mendatang, kesehatan dan keselamatan kerja merupakan salah satu
prasyarat yang ditetapkan dalam hubungan ekonomi perdagangan barang dan jasa antar negara
yang harus dipenuhi oleh seluruh negara anggota, termasuk bangsa Indonesia. Untuk
mengantisipasi hal tersebut serta mewujudkan perlindungan masyarakat pekerja Indonesia; telah
ditetapkan Visi Indonesia Sehat 2010 yaitu gambaran masyarakat Indonesia di masa depan, yang
penduduknya hidup dalam lingkungan dan perilaku sehat, memperoleh pelayanan kesehatan
yang bermutu secara adil dan merata, serta memiliki derajat kesehatan yang setinggi-tingginya.
Pelaksanaan Kesehatan dan Keselamatan Kerja (K3) adalah salah satu bentuk upaya untuk
menciptakan tempat kerja yang aman, sehat, bebas dari pencemaran lingkungan, sehingga dapat
mengurangi dan atau bebas dari kecelakaan kerja dan penyakit akibat kerja yang pada akhirnya
dapat meningkatkan efisiensi dan produktivitas kerja. (International Labour Office, Geneva,
pencegahan kecelakaan , Buku pedoman, PT. Pustaka Binaan Presindo. Jakarta, 1989.)

Kecelakaan kerja tidak saja menimbulkan korban jiwa maupun kerugian materi bagi pekerja
dan pengusaha, tetapi juga dapat mengganggu proses produksi secara menyeluruh, merusak
lingkungan yang pada akhirnya akan berdampak pada masyarakat luas. Penyakit Akibat Kerja
(PAK) dan Kecelakaan Kerja (KK) di kalangan petugas kesehatan dan non kesehatan kesehatan
di Indonesia belum terekam dengan baik. Jika kita pelajari angka kecelakaan dan penyakit akibat
kerja di beberapa negara maju (dari beberapa pengamatan) menunjukan kecenderungan
peningkatan prevalensi. Sebagai faktor penyebab, sering terjadi karena kurangnya kesadaran
pekerja dan kualitas serta keterampilan pekerja yang kurang memadai. Banyak pekerja yang
meremehkan risiko kerja, sehingga tidak menggunakan alat-alat pengaman walaupun sudah
tersedia. Dalam penjelasan undang-undang nomor 23 tahun 1992 tentang Kesehatan telah
mengamanatkan antara lain, setiap tempat kerja harus melaksanakan upaya kesehatan kerja, agar
tidak terjadi gangguan kesehatan pada pekerja, keluarga, masyarakat dan lingkungan
disekitarnya. (Prof. Dr. Soekidjo notoamodjo, prinsip-prinsip dasar ilmu kesehatan masyarakat,
jakarta, rineka cipta, 2003)
B. Rumusan Masalah
Berdasarkan penjelasan pada latar belakang di atas, maka permasalahan yang akan dibahas
1.
2.
3.
4.
5.
6.

dalam makalah ini adalah


Apa yang dimaksud dengan kesehatan kerja ?
Pengertian serta sistem kerja puskesmas ?
Undang undang kesehatan kerja ?
Kesehatan kerja yang ada di puskesmas ?
Apa yang dimaksud dengan Standard operasional prosedure ?
Alat alat pelindung diri dalam kesehatan kerja ?

C. Tujuan
1. Tujuan umun
Untuk mengetahui kesehatan, keselamatan dan keamanan kerja serta stardard oprasional
2.
a.
b.
c.
d.

yang ada di puskesmas.


Tujuan khusus
Untuk mengetahui defenisi kesehatan kerja dan undang undang dalam kesehatan kerja
Untuk mengetahui allat alat pelindung diri pada kesehatan kerja
Untuk mengetahui kesehatan kerja yang ada di dalam puskesmas
Untuk mengetahui standar operasional prosedur yang ada di puskesmas puskesmas.

BAB II
PEMBAHASAN
A. Pengertian Kesehatan dan Keselamatan Kerja (k3)
Keselamatan dan kesehatan kerja difilosofikan sebagai suatu pemikiran dan upaya untuk
menjamin keutuhan dan kesempurnaan baik jasmani maupun rohani tenaga kerja pada khususnya
dan manusia pada umumnya, Sedangkan pengertian secara keilmuan adalah suatu ilmu
pengetahuan dan penerapannya dalam usaha mencegah kemungkinan terjadinya kecelakaan dan
penyakit akibat kerja.
Keselamatan dan kesehatan kerja (K3) tidak dapat dipisahkan dengan proses produksi baik
jasa maupun industri. Perkembangan pembangunan setelah Indonesia merdeka menimbulkan
konsekwensi meningkatkan intensitas kerja yang mengakibatkan pula meningkatnya resiko
kecelakaan di lingkungan kerja.Hal tersebut juga mengakibatkan meningkatnya tuntutan yang
lebih tinggi dalam mencegah terjadinya kecelakaan yang beraneka ragam bentuk maupun jenis
kecelakaannya. Sejalan dengan itu, perkembangan pembangunan yang dilaksanakan tersebut
maka disusunlah UU No.14 tahun 1969 tentang pokok-pokok mengenai tenaga kerja yang
selanjutnya mengalami perubahan menjadi UU No.12 tahun 2003 tentang ketenaga
kerjaan.Dalam pasal 86 UU No.13 tahun 2003, dinyatakan bahwa setiap pekerja atau buruh
mempunyai hak untuk memperoleh perlindungan atas keselamatan dan kesehatan kerja, moral
dan kesusilaan dan perlakuan yang sesuai dengan harkat dan martabat serta nilai-nilai
agama.Untuk

mengantisipasi

permasalahan

tersebut,

maka

dikeluarkanlah

peraturan

perundangan-undangan di bidang keselamatan dan kesehatan kerja sebagai pengganti peraturan


sebelumnya yaituVeiligheids Reglement, STBl No.406 tahun 1910 yang dinilai sudah tidak
memadai menghadapi kemajuan dan perkembangan yang ada.Peraturan tersebut adalah Undangundang No.1 tahun 1970 tentang keselamatan kerja yang ruang lingkupnya meliputi segala
lingkungan kerja, baik di darat, didalam tanah, permukaan air, di dalam air maupun udara, yang
berada di dalam wilayah kekuasaan hukum Republik Indonesia.Undang-undang tersebut juga
mengatur syarat-syarat keselamatan kerja dimulai dari perencanaan, pembuatan, pengangkutan,
peredaran, perdagangan, pemasangan, pemakaian, penggunaan, pemeliharaan dan penyimpanan
bahan, barang produk tekhnis dan aparat produksi yang mengandung dan dapat menimbulkan
bahaya kecelakaan.Walaupun sudah banyak peraturan yang diterbitkan, namun pada
pelaksaannya masih banyak kekurangan dan kelemahannya karena terbatasnya personil
pengawasan, sumber daya manusia K3 serta sarana yang ada. Oleh karena itu, masih diperlukan

upaya untuk memberdayakan lembaga-lembaga K3 yang ada di masyarakat, meningkatkan


sosialisasi dan kerjasama dengan mitra sosial guna membantu pelaksanaan pengawasan norma
K3 agar terjalan dengan baik. (Prof. Dr. Soekidjo notoamodjo, prinsip-prinsip dasar ilmu
kesehatan masyarakat, jakarta, rineka cipta, 2003).
1. Kesehatan Kerja
Kesehatan kerja adalah suatu kondisi kesehatan yang bertujuan agar masyarakat pekerja
memperoleh derajat kesehatan setinggi-tingginya, baik jasmani, rohani, maupun sosial, dengan
usaha pencegahan dan pengobatan terhadap penyakit atau gangguan kesehatan yang disebabkan
oleh pekerjaan dan lingkungan kerja maupun penyakit umum. Kesehatan dalam ruang lingkup
kesehatan, keselamatan dan keamanan kerja tidak hanya diartikan sebagai suatu keadaan bebas
dari penyakit.Menurut Undang Undang Pokok Kesehatan RI No.9 Tahun 1960, BAB I pasal 2,
keadaan sehat diartikan sebagai kesempurnaan keadaan jasmani, rohani, dan kemasyarakatan.
(http//wikipedia.indonesia_kesehatan_keselamatan_kerja)
2. Keselamatan Kerja
Keselamatan kerja merupakan salah sau faktor yang harus dilakukan selama bekerja. Tidak
ada seorang pun didunia ini yang menginginkan terjadinya kecelakaan. Keselamatan kerja sangat
bergantung. pada jenis, bentuk, dan lingkungan dimana pekerjaan itu dilaksanakan.
a)
1)
2)
3)
4)

( http//wikipedia.indonesia_kesehatan_keselamatan)
Unsur-unsur penunjang keselamatan kerja adalah sebagai berikut :
Adanya unsur-unsur keamanan dan kesehatan kerja yang telah dijelaskan diatas.
Adanya kesadaran dalam menjaga keamanan dan kesehatan kerja.
Teliti dalam bekerja
Melaksanakan Prosedur kerja dengan memperhatikan keamanan dan kesehatan kerja.
Keselamatan yang bertalian dengan mesin, pesawat, alat kerja, bahan dan proses
pengolahannya, landasan tempat kerja dan lingkungannya serta cara-cara melakukan pekerjaan
(Sumamur). Sasaran Segala tempat kerja (darat, di dalam tanah, permukaan dan dalam air,
udara) seperti Industri, Pertanian, Purtambangan, Perhubungan dan Pekerjaan umum. Dengan
demikian dapat disimpulkan bahwa Kesehatan, keselamatan, dan keamanan kerja adalah upaya
perlindungan bagi tenaga kerja agar selalu dalam keadaan sehat dan selamat selama bekerja di
tempat kerja.Tempat kerja adalah ruang tertutup atau terbuka, bergerak atau tetap, atau sering
dimasuki tenaga kerja untuk keperluan usaha dan tempat terdapatnya sumber-sumber bahaya.

b) Kecelakaan kerja dapat dibedakan menjadi kecelakaan yang disebabkan oleh :


1) Mesin

Mesin adalah alat mekanik atau elektrik yang mengirim atau mengubah energi untuk melakukan
atau membantu pelaksanaan tugas manusia. Biasanya membutuhkan sebuah masukan sebagai
pelatuk, mengirim energi yang telah diubah menjadi sebuah keluaran, yang melakukan tugas
yang telah disetel. Mesin dalam bahasa Indonesia sering pula disebut dengan sebutan pesawat,
contoh pesawat telepon untuk tejemahan bahasa Inggris telephone machine. Namun belakangan
kata pesawat cenderung mengarah ke kapal terbang.
2) Alat angkutan
Alat angkutan adalah perpindahan manusia atau barang dari satu tempat ke tempat lainnya
dengan menggunakan sebuah kendaraan yang digerakkan oleh manusia atau mesin. Alat
angkutan digunakan untuk memudahkan manusia dalam melakukan aktivitas sehari-hari.
3) Bahan kimia
Bahan kimia merupakan bahan berbahaya yang terdiri dari semua materi dengan komposisi
kimia tertentu. Sebagai contoh, suatu cuplikan air memiliki sifat yang sama dan rasio hidrogen
terhadap oksigen yang sama baik jika cuplikan tersebut diambil dari sungai maupun dibuat di
laboratorium. Suatu zat murni tidak dapat dipisahkan menjadi zat lain dengan proses mekanis
apapun.
4) Lingkungan kerja
Lingkungan kerja adalah kehidupan sosial, psikologi, dan fisik dalam perusahaan yang
berpengaruh terhadap pekerja dalam melaksanakan tugasnya.
5) Penyebab yang lain
Merupakan penyebab kecelakaan kerja yang diakibatkan oleh hal hal lain yang tidak di
inginkan.
3. Keamanan Kerja
Pengertian keselamatan kerja adalah keselamatan yang bertalian dengan mesin, pesawat, alat
kerja, bahan dan proses pengolahannya, landasan tempat kerja dan lingkungannya serta cara-cara
melakukan pekerjaan. Keselamatan kerja bersasaran segala tempat kerja, baik didarat, didalam
tanah, dipermukaan air, didalam air, maupun diudara. Tempat-tempat demikian tersebar pada
segenap kegiatan ekonomi, seperti pertanian, industri, pertambangan, perhubungan, pekerjaan
umum, jasa dan lain-lain. Salah satu aspek penting sasaran keselamatan kerja mengingat resiko
bahanya adalah penerapan teknologi, terutama teknologi yang lebih maju dan mutakhir.
Keselamatan kerja adalah tugas semua orang yang bekerja.Keselamatan kerja adalah dari, oleh,
untuk setiap tenaga kerja serta orang lainnya dan juga masyarakat pada umumnya. Keamanan
kerja adalah unsur-unsur penunjang yang mendukung terciptanya suasana kerja yang aman, baik
berupa materil maupun nonmateril. (http//wikipedia.indonesia_kesehatan_keselamatan_kerja)

Unsur-unsur penunjang keamanan yang bersifat material diantaranya sebagai berikut.


a) Baju kerja
Merupakan jenis alat pelindung diri yang berfungsi melindungi tubuh dari kontaminasi
langsung terhadap bahaya luar.
b) Helm
Adalah bentuk perlindungan tubuh yang dikenakan di kepala dan biasanya dibuat dari metal
atau bahan keras lainnya seperti kevlar, serat resin, atau plastik. Helm biasanya digunakan
sebagai perlindungan kepala untuk berbagai aktivitas pertempuran (militer), atau aktivitas sipil
seperti olahraga, pertambangan, atau berkendara. Helm dapat memberi perlindungan tambahan
pada sebagian dari kepala (bergantung pada strukturnya) dari benda jatuh atau berkecepatan
tinggi.

c) Kaca mata
Adalah bentuk perlindungan diri yang biasanya digunakan sebagai perlindungan mata untuk
berbagai aktivitas yang dapat membahayakan mata.
d) Sarung tangan
Sarung tangan merupakan solusi untuk melindungi tangan. Tidak hanya melindungi tangan
terhadap karakteristik bahaya bahan kimia tersebut, sarung tangan juga dapat memberi
perlindungan dari peralatan gelas yang pecan atau rusak, permukaan benda yang kasar atau
tajam, dan material yang panas atau dingin.
e) Sepatu
Unsur-unsur penunjang keamanan yang bersifat nonmaterial adalah sebagai berikut.
a)
b)
c)
d)

Buku petunjuk penggunaan alat


Rambu-rambu dan isyarat bahaya.
Himbauan-himbauan
Petugas keamanan

4. Sebab-sebab Kecelakaan Kerja


Kecelakaan tidak terjadi begitu saja, kecelakaan terjadi karena tindakan yang salah atau
kondisi yang tidak aman.Kelalaian sebagai sebab kecelakaan merupakan nilai tersendiri dari
teknik keselamatan. Ada pepatah yang mengungkapkan tindakan yang lalai seperti kegagalan
dalam melihat atau berjalan mencapai suatu yang jauh diatas sebuah tangga. Hal tersebut
menunjukkan cara yang lebih baik selamat untuk menghilangkan kondisi kelalaian dan
memperbaiki kesadaran mengenai keselamatan setiap karyawan pabrik. Diantara kondisi yang

kurang aman salah satunya adalah pencahayaan, ventilasi yang memasukkan debu dan gas,
layout yang berbahaya ditempatkan dekat dengan pekerja, pelindung mesin yang tak sebanding,
peralatan yang rusak, peralatan pelindung yang tak mencukupi, seperti helm dan gudang yang
kurang baik.Diantara tindakan yang kurang aman salah satunya diklasifikasikan seperti latihan
sebagai kegagalan menggunakan peralatan keselamatan, mengoperasikan pelindung mesin
mengoperasikan tanpa izin atasan, memakai kecepatan penuh, menambah daya dan lain-lain.Dari
hasil analisa kebanyakan kecelakaan biasanya terjadi karena mereka lalai ataupun kondisi kerja
yang kurang aman, tidak hanya satu saja.Keselamatan dapat dilaksanakan sedini mungkin, tetapi
untuk tingkat efektivitas maksimum, pekerja harus dilatih, menggunakan peralatan keselamatan.
5. Faktor - faktor Kecelakaan Kerja
Studi kasus menunjukkan hanya proporsi yang kecil dari pekerja sebuah industri terdapat
kecelakaan yang cukup banyak.Pekerja pada industri mengatakan itu sebagai kecenderungan
kecelakaan.Untuk mengukur kecenderungan kecelakaan harus menggunakan data dari situasi
yang menunjukkan tingkat resiko yang ekivalen.Begitupun, pelatihan yang diberikan kepada
pekerja harus dianalisa, untuk seseorang yang berada di kelas pelatihan kecenderungan
kecelakaan mungkin hanya sedikit yang diketahuinya.Satu lagi pertanyaan yang tak terjawab
ialah apakah ada hubungan yang signifikan antara kecenderungan terhadap kecelakaan yang
kecil atau salah satu kecelakaan yang besar.Pendekatan yang sering dilakukan untuk seorang
manager untuk salah satu faktor kecelakaan terhadap pekerja adalah dengan tidak membayar
upahnya. Bagaimanapun jika banyak pabrik yang melakukan hal diatas akan menyebabkan
berkurangnya rata-rata pendapatan, dan tidak membayar upah pekerja akan membuat pekerja
malas melakukan pekerjaannya dan terus membahayakan diri mereka ataupun pekerja yang
lain. Ada kemungkinan bahwa kejadian secara acak dari sebuah kecelakaan dapat membuat
faktor-faktor

kecelakaan

tersendiri.

(Sumakmur, keselamatan

kerja

dan

pencegahan

kecelakaan,CV. Masagung, Jakarta 1989)


B.

Sejarah Perkembangan Kesehatan Kerja


Bahaya ditempat kerja telah mulai diidentifikasi oleh para ahli ilmu kedokteran tahun 1800-an
Ramuzzini (1633 1714) dikenal sebagai Bapak Pengobatan Kerja (Occupational Medicine).
Kematian dan cacat akibat kerja saat itu memang dianggap biasa, terutama dibidang
pertambangan dan pertanian. Ramuzzini adalah orang yang merekomendasikan penyelidikan
kedalam sejarah kesehatan pasien. Mekanisasi memberikan banyak keuntungan, tetapi diiringi

pula dengan meningkatnya resiko, penyakit dan cedera pada orang yang terpapar padanya.
Penggunaan bahan kimia juga tidak terpisahkan dari kehidupan manusia. Bahn pembersih, cat,
perekat, bahan campuran hanyalah sedikit dari benda yang kita gunakan sehari-hari. Tetapi
pembuatan dan pemakaian dari bahan-bahan ini bisa membahayakan tubuh kita, atau bisa
menimbulkan resiko kebakaran. (Sulakmono, handout, manajemen keselamatan kerja,
surabaya, mahasiswa unair,1997.)
Dengan adanya hal-hal yang merugikan diatas maka timbullah program pencegahan bahayabahaya yang muncul ditempat kerja tersebut dalam bentuk Program Keselamatan dan Kesehatan
Kerja. Seiring dengan laju pertumbuhan manajemen modern, maka muncul apa yang disebut
Manajemen Keselamatan Kerja. Prinsip keselamatan dan kesehatan adalah salah satu solusinya.
Dengan menjalankan prinsip tersebut semua bahaya dan penyakit dapat dicegah. Semua, berarti
tidak ada yang tidak bisa kita lakukan tuk meniadakan suatu kecelakaan. (Sumakmur,
keselamatan kerja dan pencegahan kecelakaan,CV. Masagung, Jakarta 1989)
1. Sejarah higene perusahaan
Suatu sebab berkembangnya dan adanya hygene perusahaan dan kesehatan kerja ialah
adanya pekerjaan dalam hubungan pengupahan atau penggajian, kapan setepat-tepatnya mulai
ada pekerjaan atas dasar pengupahan atau penggajian tidaklah kita ketahui. Namun dapatlah
dianggap, bahwa ketentaraan dijaman-jaman silam yang jauh dahulu adalaha pemiulan adalah
pekerjaan atas dasar pengupahan itu, dan peperangan dapat di anggap pekerjaan yang
menimbulkan korban-korban atau kecelakaan-kecelakaan akibat perang. Selain itu pekerjaan atas
dasar paksaan atau hukuman juga menjadi sebab berkembangnya hygene perusahaan dan
kesehatan kerja. Pekerja-pekerja tambang jamna dahulu adalah tawanan perang dan pesakitan,
yang akhirnya mereka mati oleh karena pekerjaannya. (Sumakmur, hygine perusahaan dan
kesehatan kerja, CV, Masagung, jakarta 1989)
2. Sejarah k3 di Indonesia
Sejak kapan hygene perusahaan dan kesehatan kerja di indonesia mulai, tidaklah kita tahu
dengan pasti. Namun demikian adalah pasti, bahwa cara-cara kedokteran kuno dan pengobatan
indonesia asli suda dipergunakan untuk menolong korban-korban peperangan dan penyakit atau
kecelakaan-kecelakaan oleh karena pekerjaan dalam bidang perindustrian rakyat pada waktu itu.
Kemudian datanglah belanda diabad ke-17, dengan pendaratan V.O.C. di jakarta. Dianas
kesehatan yang di adakan oleh belanda pada permulaannya adalah dinas kesehatan militer, yang
baru kemudian beralih kepada

Dianas Sipil. Barangkali, mengikuti riwayat itu, dapatlah

dikatakan, bahwa Hygene perusahaan dan kesehatn kerja kolonial itu bersemi pada kesehatan

kertentaraan, sebagaiman terjadi pada perkembangan hygene perusahaan dan kesehatan kerja
dimana-mana indonesia sejak permulaan penguasaan Belanda dijadikan penghasil bahan baku,
yang dihasilkan di bidang-bidang perkebunan, kehutanan, pertmbangan, dan lain-lain.
(Sumakmur, keselamatan kerja dan pencegahan kecelakaan,CV. Masagung, Jakarta 1989)
Perkembangan Hygene perusahaan dan kesehatan kerja sesungguh-sungguhnya baru
terjadi di jaman Indonesia Merdeka, yaitu dimulai beberapa tahun sejak proklamasi
kemerdekaan, dengan munculnya UU kerja dan UU kecelakaan, yang walaupun

pada

permulaannya belum berlaku, namun telah memuat pokok-pokok tentang Hygene perusahaan
dan kesehatan kerja, dan para perintis mulai pekrja dan berpraktek diperusahaan. Kemudian
dimasukanlah jawatan-jawatan pelaksana UU kedalam tubuh departemen perburuhan, yaitu
jawatan-jawatan pengawasan penburuhan dan pebgawasan keselamatan kerja. (Sumakmur,
hygine perusahaan dan kesehatan kerja, CV, Masagung, jakarta 1989)
C. Undang undang kesehatan kerja
UU Keselamatan Kerja yang digunakan untuk mencegah terjadinya kecelakaan kerja,
menjamin suatu proses produksi berjalan teratur dan sesuai rencana, dan mengatur agar proses
produksi berjalan teratur dan sesuai rencana, dan mengatur agar proses produksi tidak merugikan
semua pihak. Setiap tenaga kerja berhak mendapatkan perlindungan keselamatan dalam
melakukan pekerjaannya untuk kesejahteraan dan meningkatkan produksi serta produktivitas
nasional. UU Keselamatan Kerja yang berlaku di Indonesia sekarang adalah UU Keselamatan
Kerja (UUKK) No. 1 tahun 1970.Undang-undang ini merupakan undang-undang pokok yang
memuat aturan-aturan dasar atau ketentuan-ketentuan umum tentang keselamatan kerja di segala
macam tempat kerja yang berada di wilayah kekuasaan hukum NKRI. Dasar hukum UU No. 1
tahun 1970 adalah UUD 1945 pasal 27 (2) dan UU No. 14 tahun 1969. Pasal 27 (2) menyatakan
bahwa: Tiap-tiap warganegara berhak atas pekerjaan dan penghidupan yang layak bagi
kemanusiaan. Ini berarti setiap warga negara berhak hidup layak dengan pekerjaan yang
upahnya cukup dan tidak menimbulkan kecelakaan/ penyakit.UU No. 14 tahun 1969
1. Undang-undang Nomor 14 tahun 1969
menyebutkan bahwa tenaga kerja merupakan modal utama serta pelaksana dari
pembangunan. Adanya undang-undang dan peraturan-peraturan pemerintah lainya dalam prakte
Hygine perusahaan dan kesehatan kerja adalah keperluan yang tak bisa ditawar tawari lagi atas
kekuatan undang-undanglah pejabat-pejabat departemen tenaga kerja Transkop atau departemen

kesehatan dapat melakukan inspeksi dan memaksakan segala sesuatunya yang diataur oleh
undang-undang atau peraturan-peraturan itu kepada perusahaan. Apa bila nasehat-nasehat atu
peringatan-peringatan tidak dihiraukan, maka atas kekuatan undang-undang pula dipaksakan
sangsi-sangsi menurut undang-undang pula.tentang ketentuan-ketentuan pokok mengenai tenaga
kerja mengatur hygene perusahaan dan kesehatan kerja sebagai berikut:
Tiap tenaga kerja berhak mendapat perlindungan atas keselamatan, kesehatan, kesusilaan,
pemeliharaan moral kerja serta perlakuan yang sesuai dengan martabat manusia dan moral
agama (pasal 9).
Pemerintah membina perlindungan yang mencakup:
a.
b.
c.
d.

Norma kesehatan kerja dan hygene perusahaan.


Norma keselamatan kerja.
Norma kerja.
Pemberian ganti kerugian, perawatan dan rehabilitasi dalam hal kecelakaan keraja.

2. Undang-undang kerja (1948-1951)


Undang-undang kerja diundangkan pada tahun 1948 dan dinyatakan berlaku, walaupun
tidak untuk seluruh pasal-pasalnya, dengan peraturan pemerintah tahun 1951 NO.1. Undangundang ini mengatur tentang jam kerja, cutu tahunan, cuti hamil, cutu haid bagi pekerja-pekerja
wanita, perturan tentang kerja bagi anak-anak, orang muda, dan wanita persyaratan tempat kerja,
dan lain-lain. Tapi ditinjau dari sudut higene perusahatan dan kesehatan kerja yang menjadi
wewenan dan tanggung jawab kerja Transkop adalah pasal 16 ayat 1 yang menetapkan, bahwa
majikan harus mengadakan tempat kerja dan perumahan yang memenuhi syarat-syatat
kebersihan dan kesehatan, yang syarat-syarat tersebut akan diperinci dalam peraturan-peraturan
lainnya. Perlu diketahui, bahwa pasal 16 ayat 1 tersebut belum lagi dinyatakan berlaku.
D. APD (Alat Pelindung Diri)
Alat Pelindung Diri (APD) merupakan peralatan pelindung yang digunakan oleh seorang
pekerja untuk melindungi dirinya dari kontaminasi lingkungan. APD dalam bahasa Inggris
dikenal dengan sebutan Personal Protective Equipment (PPE). Dengan melihat kata "personal"
pada kata PPE terebut, maka setiap peralatan yang dikenakan harus mampu memperoteksi si
pemakainya. Sebagai contoh, proteksi telinga (hearing protection) yang melindungi telinga
pemakainya dari transmisi kebisingan, masker dengan filter yang menyerap dan menyaring

kontaminasi udara, dan jas laboratorium yang memberikan perlindungan pemakainya dari
kontaminisasi bahan kimia.
APD dapat berkisar dari yang sederhana hingga relatif lengkap, seperti baju yang menutup
seluruh tubuh pemakai yang dilengkapi dengan masker khusus dan alat bantu pernafasan yang
dikenakan dikala menangani tumpahan bahan kimia yang sangat berbahaya. APD yang sering
dipakai a.I., proteksi kepala (mis., helm), proteksi mata dan wajah (mis., pelindung muka,
kacamata pelindung), respirator (mis., masker dengan filter), pakaian pelindung (mis., baju atau
jas yang tahan terhadap bahan kimia), dan proteksi kaki (mis., sepatu tahan bahan kimia yang
menutupi kaki hingga mata kaki).
1. Perlindungan Mata dan Wajah.
Proteksi mata dan wajah merupakan persyaratan yang mutlak yang harus dikenakan oleh
pemakai dikala bekerja dengan bahan kimia. Hal ini dimaksud untuk melindungi mata dan wajah
dari kecelakaan sebagai akibat dari tumpahan bahan kimia, uap kimia, dan radiasi. Secara umum
perlindungan mata terdiri dari :
a. Kacamata pelindung dan Goggle
b. Pelindung mata special
Yaitu goggle yang menyatu dengan masker khusus untuk melindungi mata dan wajah dari
radiasi dan bahaya laser. Walaupun telah banyak model, jenis, dan bahan dari perlindungan mata
tersebar di pasaran hingga saat ini, Anda tetap harus berhati-hati dalam memilihnya, karena bisa
saja tidak cocok dan tidak cukup aman melindungi mata dan wajah Anda dari kontaminasi bahan
kimia yang berbahaya.
2. Perlindungan Badan
Baju Lab
jas pengaman
Baju yang dikenakan selama bekerja di laboratorium, yang dikenal dengan sebutan jas
laboratorium ini, merupakan suatu perlengkapan yang wajib dikenakan sebelum memasuki
laboratorium. Jas laboratorium yang kerap sekali dikenal oleh masyarakat pengguna bahan kimia
ini terbuat dari katun dan bahan sintetik. Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan ketika Anda
menggunakan jas laboratorium, kancing jas laboratorium tidak boleh dikenakan dalam kondisi
tidak terpasang dan ukuran dari jas laboratorium pas dengan ukuran badan pemakainya.
Jas laboratorium merupakan pelindung badan Anda dari tumpahan bahan kimia dan api
sebelum mengenai kulit pemakainya. Jika jas laboratorium Anda terkontaminasi oleh tumpahan
bahan kimia, lepaslah jas tersebut secepatnya. Selain jas laboratorium, perlindungan badan
lainnya adalah Apron dan Jumpsuits. Apron sering kali digunakan untuk memproteksi diri dari
cairan yang bersifat korosif dan mengiritasi. Perlengkapan yang berbentuk seperti celemek ini

biasanya terbuat dari karet atau plastik.Untuk apron yang terbuat dari plastik, perlu
digarisbawahi, bahwa tidak dikenakan pada area larutan yang mudah terbakar dan bahan-bahan
kimia yang dapat terbakar yang dipicu oleh elektrik statis, karena apron jenis ini dapat
mengakumulasi loncatan listrik statis. Baju parasut ini terbuat dari material yang dapat didaur
ulang. Bahan dari peralatan perlindungan badan ini haruslah mampu memberi perlindungan
kepada pekerja laboratorium dari percikan bahan kimia, panas, dingin, uap lembab, dan radiasi.
3. Pelindungan Tangan
Hanscoon

pelindung tangan

Kontak pada kulit tangan merupakan permasalahan yang sangat penting apabila Anda
terpapar bahan kimia yang korosif dan beracun. Sarung tangan menjadi solusi bagi Anda. Tidak
hanya melindungi tangan terhadap karakteristik bahaya bahan kimia tersebut, sarung tangan juga
dapat memberi perlindungan dari peralatan gelas yang pecan atau rusak, permukaan benda yang
kasar atau tajam, dan material yang panas atau dingin.
Bahan kimia dapat dengan cepat merusak sarung tangan yang Anda pakai jika tidak dipilih
bahannya dengan benar berdasarkan bahan kimia yang ditangani. Selain itu, kriteria yang lain
adalah berdasarkan pada ketebalan dan rata-rata daya tembus atau terobos bahan kimia ke kulit
tangan. Sarung tangan harus secara periodik diganti berdasarkan frekuensi pemakaian dan
permeabilitas bahan kimia yang ditangani. Jenis sarung tangan yang sering dipakai di
laboratorium, diantaranya, terbuat dari bahan karet, kulit dan pengisolasi (asbestos) untuk
temperatur tinggi.
Jenis karet yang digunakan pada sarung tangan, diantaranya adalah karet butil atau alam,
neoprene, nitril, dan PVC (Polivinil klorida). Semua jenis sarung tangan tersebut dipilih
berdasarkan bahan kimia yang akan ditangani. Sebagai contoh, sarung tangan yang terbuat dari
karet alam baik apabila Anda bekerja dengan Ammonium hidroxida, tetapi tidak baik bila bekerja
dengan Dietil eter.
4. Perlindungan Pernafasan
Masker pelindung pernafasan
Kontaminasi bahan kimia yang paling sering masuk ke dalam tubuh manusia adalah lewat
pernafasan. Banyak sekali partikel-partikel udara, debu, uap dan gas yang dapat membahayakan
pernafasan. Laboratorium merupakan salah satu tempat kerja dengan bahan kimia yang
memberikan efek kontaminasi tersebut. Oleh karena itu, para pekerjanya harus memakai

perlindungan pernafasan, atau yang lebih dikenal dengan sebutan masker, yang sesuai. Pemilihan
masker yang sesuai didasarkan pada jenis kontaminasi, kosentrasi, dan batas paparan. Beberapa
jenis perlindungan pernafasan dilengkapi dengan filter pernafasan yang berfungsi untuk
menyaring udara yang masuk. Filter masker tersebut memiliki masa pakai. Apabila tidak dapat
menyaring udara yang terkontaminasi lagi, maka filter tersebut harus diganti.
Dari informasi mengenai beberapa APD diatas, maka setiap pengguna bahan kimia haruslah
mengerti pentingnya memakai APD yang sesuai sebelum bekerja dengan bahan kimia. Selain itu,
setiap APD yang dipakai harus sesuai dengan jenis bahan kimia yang ditangani. Semua hal
tersebut tentunya mempunyai dasar, yaitu kesehatan dan keselamatan kerja di laboratorium.
Ungkapan mengatakan bahwa "Lebih baik mencegah daripada mengobati". APD merupakan
solusi pencegahan yang paling mendasar dari segala macam kontaminasi dan bahaya akibat
bahan kimia. Jadi, tunggu apa lagi. Gunakanlah APD sebelum bekerja dengan bahan kimia.
(Sumakmur, keselamatan kerja dan pencegahan kecelakaan,CV. Masagung, Jakarta 1989)
5. Pelindung kaki
Sepatu yang dipakai selama bekerja merupakan suatu perlengkapan yang wajib dikenakan
untuk melindungi kaki dari bahaya bahaya yang dapat membahayakan kaki.
E.

K3 dalam Pelayanan Kesehatan Puskesmas


Puskesmas merupakan tempat kerja serta tempat berkumpulnya orang-orang sehat (petugas
dan pengunjung) dan orang-orang sakit (pasien), sehingga puskesmas merupakan tempat yang
mempunyai resiko kesehatan mapun kecelakaan kerja resiko tertinggi. Berdasarkan Kepmenkes
Nomer 128/MENKES/SK/II/2004 tentang kebijakan Dasar Pusat Kesehatan Masyarakat
(Puskesmas) menyatakan bahwa puskesmas merupakan unit pelaksana teknis dinas kesehatan
kabupaken/kota yang bertanggung jawab dalam menyelenggarakan pembangunan kesehatan
diwilayah kerjanya. (Silalahi bennet dkk, manajemen keselamatan dan keselamatan kerja,

jakarta, sbdodadi, 1995)


1. Puskesmas
Puskesmas adalah organisasi kesehatan fungsional yang merupakan pusat pengembangan
kesehatan masyarakat yang juga membina peran serta masyarakat dan memberikan pelayanan
secara menyeluruh dan terpadu kepada masyarakat di wilayah kerja nya dalam bentuk kegiatan
pokok (Depkes RI, 1991).

Dengan kata lain puskesmas mempunyai wewenang dan

tanggungjawab atas pemeliharaan kesehatan masyarakat dalam wilayah kerjanya. Menurut

Kepmenkes RI No. 128/Menkes/SK/II/2004 puskesmas merupakan Unit Pelayanan Teknis Dinas


kesehatan kabupaten/kota yang bertanggung jawab menyelenggarakan pembangunan kesehatan
di suatu wilayah kerja.
a. Perencanaan Puskesmas
Arah perencanaan puskesmas adalah mewujudkan kecamatan sehat 2010. Dalam
perencanaan puskesmas hendaknya melibatkan masyarakat sejak awal sesuai kondisi
kemampuan masyarakat di wilayah kecamatan. Pada dasarnya ada 3 langkah penting dalam
penyusunan perencanaan yaitu :
1) identifikasi kondisi masalah kesehatan masyarakat dan lingkungan serta fasilitas pelayanan
kesehatan tentang cakupan dan mutu pelayanan
2) identifikasi potensi sumber daya masyarakat dan provider, dan
3) menetapkan kegiatan -kegiatan untuk menyelesaikan masalah.
Hasil perencanaan puskesmas adalah Rencana Usulan Kegiatan (RUK) tahun yang akan
datang setelah dibahas bersama dengan Badan Penyantun Puskesmas (BPP). Setelah mendapat
kejelasan dana alokasi kegiatan yang tersedia selanjutnya puskesmas membuat Rencana
Pelaksanaan Kegiatan (RPK). Proses perencanaan dapat menggunakan instrumen Perencanaan
Tingkat Puskesmas (PTP) yang telah disesuaikan dengan kondisi setempat atau dapat
memanfaatkan instrument lainnya.
b. Penggerakkan Pelaksanaan
Puskesmas melaksanakan serangkaian kegiatan yang merupakan penjabaran lebih rinci dari
rencana pelaksanaan kegiatan. Penyelenggaraan penggerakan pelaksanaan puskesmas melalui
instrumen lokakarya mini puskesmas yang terdiri dari :
1) Lokakarya mini bulanan adalah alat untuk penggerakan pelaksanaan kegiatan bulanan dan juga
monitoring bulanan kegiatan puskesmas dengan melibatkan lintas program intern puskesmas.
2) Lokakarya mini tribulanan dilakukan sebagai penggerakan pelaksanaan dan monitoring kegiatan
puskesmas dengan melibatkan lintas sektoral, Badan Penyantun Puskesmas atau badan sejenis
dan mitra yang lain puskesmas sebagai wujud tanggung jawab puskesmas perihal kegiatan.
c. Pengawasan, Pengendalian dan Penilaian
Untuk terselenggaranya proses pengendalian, pengawasan dan penilaian diperlukan
instrumen yang sederhana. Instrumen yang telah dikembangkan di puskesmas adalah:
1) Pemantauan Wilayah Setempat (PWS)
2) Penilaian/Evaluasi Kinerja Puskesmas sebagai pengganti dan stratifikasi.
2. Kesehatan kerja puskesmas
Risiko petugas puskesmas terhadap kesehatan dan kecelakaan kerja dapat digambarkan
sebagai hasil penelitian di Jakarta Timut thn 2004, menunjukkan bahwa rendahnya perilaku
petugas kesehatan di puskesmas terhadap kepatuhan melaksanakan setiap prosedur tahapan

kewaspadaan universal dengan benar hanya 18,3% status vaksinasi Hepatitis B petugas
kesehatan puskesmas masih rendah sekitar 12,5% riwayat pernah tertusuk jarum bekas sekitar
84,2 %. Dalam puskesmas terdapat beberapa kerugian yang didapat jika tidak terlalu
memperhatikan Kesehatan dan

keselamatan Petugas ataupun pasien. Kerugian Akibat

Kecelakaan Kerja dalam Puskesmas antara lain Kerugian Langsung yaitu Penderitaan pribadi,
rasa kehilangan dari anggota keluarga korban dan Kerugian Tak langsung (tersembunyi) yaitu
Kerusakan mesin dan peralatan, terganggunya produksi, terganggunya waktu kerja prtugas
Kesehatan dll. (Silalahi bennet dkk, manajemen keselamatan dan keselamatan kerja, jakarta,
sbdodadi, 1995)
a.

Upaya Kesehatan Kerja di Puskesmas


Upaya Kesehatan Kerja Di Puskesmas Ditujukan untuk melindungi pekerja agar hidup sehat
dan terbebas dari gangguan kesehatan serta pengaruh buruk yang diakibatkan oleh pekerja.
Upaya kesehatan kerja yang dimaksud meliputi pekerja disektor fomal dan informal dan berlaku
bagi setiap orang selain pekerja yang berada dilingkungan tempat kerja. Berdasarkan Kepmenkes
Nomor 128/MENKES/SK/II/2004 tentang kebijakan dasar puskesmas menyatakan bahwa
puskesmas merupakan unit pelaksana teknis Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota yang bertanggung
jawab dalam menyelenggarakan pembangunan kesehatan diwilayah kerjanya termasuk upaya
kesehatan kerja. Menurut International Labaour Organisation (ILO) diketahui bahwa 1,2 juta
orang meninggal setiap tahun karena kecelakaan kerja atau penyakit akibat hubungan kerja
(PAHK). Dari 250 juta kecelakaan, 3000.000 orang meninggal dan sisanya meninggal karena
PAHK oleh sebab itu diperkirakan ada 160 juta PAHK baru setiap tahunnya. Melihat data
tersebut maka sangat perlu diberikan perlindungan kesehatan dan keselamatan kerja kepada
masyarakat pekerja di wilayah kerja puskesmas dengan tujuan meningkatkan kemampuan
pekerja untuk menolong dirinya sendiri sehingga terjadi peningkatan status kesehatan dan
akhirnya peningkatan produktivitas kerja . Adapun sasaran dari program ini adalah pekerja di
sektor kesehatan antara lain masyarakat pekerja di puskesmas, balai pengobatan/poliklinik,
laboraturium kesehatan, Pos Upaya Kesehatan Kerja (Pos UKK), Jaringan dokter perusahaan
bidang kesehatan kerja, masyarakat pekerja diberbagai sektor pembangunan, dunia usaha dan
lembaga swadaya masyarakat.
Untuk menerapkan pelayanan kesehatan kerja di puskesmas, secara umum kita dapat melihat
langkah-langkah yang dapat diterapkan sebagaimana yang tertuang dalam pedoman pelayanan

kesehatan kerja yang meliputi perencanaan, pelaksanaaan dan evaluasi serta memperhatikan
aspek indikator yang harus dipenuhi. Strategi yang dikembangkan adalah dengan cara terpadu
dan menyeluruh dalam pola pelayanan kesehatan puskesmas dan rujukan, dilakukan melalui
pelayanan kesehatan paripurna, yang meliputi upaya peningkatan kesehatan, pencegahan
penyakit akibat kerja, penyembuhan penyakit dan pemulihan kesehatan. Serta peningkatan
pelayanan kesehatan kerja dilaksanakan melalui peran serta aktif masyakarat khususnya
masyarakat pekerja. (Sumamur, keselamatan kerja dan pencegahan kecelakaan, jakarta, gunung
agung, 1986).
b. Sebab-sebab kecelakaan di Puskesmas
a. Tindak perbuatan manusia baik pasien, pengunjung ataupun ptugas kesehatan yang tidak
memenuhi standar keselamatan (unsafe human acts).
b. Keadaan- keadaan lingkungan yang tidak aman (unsafe conditions)
80-85% kecelakaan disebabkan oleh kelalaian atau kesalahan manusia Suatu pendapat:
Langsung atau tidak langsung semua kecelakaan disebabkan oleh semua manusia yang terlibat
dalam suatu kegiatan. (International Labour Office, Geneva, pencegahan kecelakaan , Buku
pedoman, PT. Pustaka Binaan Presindo. Jakarta, 1989.)
F. Standard Operating Procedure (SOP)
Standar Operasional Prosedur adalah pedoman atau acuan untuk melaksanakan tugas
pekerjaan sesuai dengan fungsi dan alat penilaian kinerja instasi pemerintah berdasarkan
indikator indikator teknis, administrasif dan prosedural sesuai dengan tata kerja, prosedur
kerja dan sistem kerja pada unit kerja yang bersangkutan. Tujuan SOP adalah
menciptakan komitment mengenai apa yang dikerjakan oleh satuan unit kerja instansi
pemerintahan untuk mewujudkan good governance. (Prof. Dr. Soekidjo notoamodjo, prinsipprinsip dasar ilmu kesehatan masyarakat, jakarta, rineka cipta, 2003.)
Standar operasional prosedur tidak saja bersifat internal tetapi juga eksternal, karena
SOP selain digunakan untuk mengukur kinerja organisasi publik yang berkaitan dengan
ketepatan program dan waktu, juga digunakan untuk menilai kinerja organisasi publik di mata
masyarakat berupa responsivitas, responsibilitas, dan akuntabilitas kinerja instansi pemerintah.
Hasil kajian menunjukkan tidak semua satuan unit kerja instansi pemerintah memiliki
SOP, karena

itu

seharusnyalah setiap satuan

unit kerja pelayanan publik instansi

pemerintah memiliki standar operasional prosedur sebagai acuan dalam bertindak, agar
akuntabilitas kinerja instansi pemerintah dapat dievaluasi dan terukur.
Pelayanan publik yang diberikan instansi Pemerintah (Pusat,

Pemerintah Propinsi,

Kabupaten, Kota dan Kecamatan) kepada masyarakat merupakan perwujudan fungsi


aparatur negara sebagai abdi masyarakat. Pada era otonomi daerah, fungsi pelayanan publik
menjadi salah satu fokus perhatian dalam peningkatan kinerja instansi pemerintah daerah. Oleh
karenanya secara otomatis berbagai fasilitas pelayanan publik harus lebih didekatkan pada
masyarakat,

sehingga mudah dijangkau oleh masyarakat. Pemerintah Pusat mengeluarkan

sejumlah kebijakan untuk meningkatkan kinerja instansi pemerintah dan kualitas pelayanan
publik,

antara

lain

kebijakan

tentang Penyusunan

Sistem

dan

Prosedur

Kegiatan,

Penyusunan Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah (Inpres No. 7 Tahun 1999), dan
Pedoman Umum Penyusunan Indeks Kepuasan Masyarakat Unit Pelayanan Instansi
Pemerintah (SK Menpan No. KEP/25/M.PAN/2/2004). Langkah ini sebenarnya bukanlah hal
baru, karena sebelumnya kebijakan serupa telah dikeluarkan pemerintah dalam bentuk
Keputusan Menpan maupun Instruksi Presiden (Inpres). Kebijakan itu ternyata tidak secara
otomatis menyelesaikan permasalahan pelayanan publik oleh instansi pemerintah yang selama
ini bercitra buruk, berbelit-belit, lamban, dan berbiaya mahal. Hal tersebut berkaitan dengan
persoalan seberapa jauh berbagai peraturan pemerintah tersebut disosialisasikan di kalangan
aparatur pemerintah dan masyarakat, serta bagaimana infrastruktur pemerintahan, dana,
sarana, teknologi, kompetensi sumberdaya manusia (SDM), budaya kerja organisasi
disiapkan untuk menopang pelaksanaan berbagai peraturan tersebut, sehingga kinerja
pelayanan publik menjadi terukur dan dapat dievaluasi keberhasilannya. Selain kebijakan
pemerintah,

upaya

mewujudkan

kinerja

pelayanan

publik

di lingkungan unit kerja

pemerintahan yang terukur dan dapat dievaluasi keberhasilannya, pemerintah daerah perlu
memiliki dan menerapkan Prosedur Kerja yang standar (Standar Operasional Prosedur / SOP).
Standar Operasional Prosedur adalah pedoman atau acuan untuk melaksanakan tugas pekerjaan
sesuai dengan fungsi dan alat penilaian kinerja instasi pemerintah berdasarkan indikator
indikator teknis, administrasif dan prosedural sesuai dengan tata kerja, prosedur kerja dan
sistem kerja pada unit kerja yang bersangkutan. Tujuan SOP adalah menciptakan komitment
mengenai apa yang dikerjakan oleh satuan unit kerja instansi pemerintahan untuk mewujudkan
good governance. Standar operasional prosedur tidak saja bersifat internal tetapi juga

eksternal, karena SOP selain dapat digunakan untuk mengukur kinerja organisasi publik,
juga dapat digunakan untuk menilai kinerja organisasi publik di mata masyarakat berupa
responsivitas,

responsibilitas,

dan

akuntabilitas

kinerja

instansi

pemerintah.

Dengan

demikian SOP merupakan pedoman atau acuan untuk menilai pelaksanaan kinerja instansi
pemerintah berdasarkan indikator-indikator teknis, administratif dan prosedural sesuai dengan
tata hubungan kerja dalam organisasi yang bersangkutan. Berdasarkan uraian di atas,
permasalahan yang dibahas dalam tulisan ini berkaitan dengan penilaian kinerja organisasi
publik, Standar operasional prosedur (SOP) dan langkah langkah menyusun SOP, serta
peningkatkan akuntabilitas pelayanan publik melalui penerapan SOP.

(iftah Thoha. 2001.

Perilaku Organisasi Konsep Dasar dan Aplikasinya. Jakarta : RajaGrafindo Persada.)


1. Sistem Standar Operasional Prosedur (SOP)
a) Penilaian Kinerja Organisasi Publik
Organisasi adalah jaringan tata kerja sama kelompok orang-orang secara teratur dan kontinue
untuk mencapai tujuan bersama yang telah ditentukan dan didalamnya terdapat tata cara
bekerjasama dan hubungan antara atasan dan bawahan. Organisasi tidak hanya sekedar wadah
tetapi juga terdapat pembagian kewenangan, siapa mengatur apa dan kepada siapa harus
bertanggung jawab (Gibson; 1996 :6). Organisasi dapat dilihat dari dua sudut pandang yaitu
pandangan obyektif dan pandangan subyektif. Dari sudut pandang obyektif, organisasi berarti
struktur, sedangkan berdasarkan pada pandangan subyektif, organisasi berarti proses (Wayne
Pace dan Faules, dalam Gibson, 1997 : 16). Kaum obyektivis menekankan pada struktur,
perencanaan, kontrol, dan tujuan serta menempatkan faktor-faktor utama ini dalam suatu
skema adaptasi organisasi, sedangkan kaum subyektivis mendefinisikan organisasi sebagai
perilaku pengorganisasian (organizing behaviour).
Organisasi sebagai sistem sosial, mempunyai tujuan-tujuan kolektif tertentu yang ingin
dicapai (Muhadjir Darwin; 1994). Ciri pokok lainnya adalah adanya hubungan antar pribadi
yang terstruktur ke dalam pola hubungan yang jelas dengan pembagian fungsi yang jelas,
sehingga membentuk suatu sistem administrasi. Hubungan yang terstruktur tersebut bersifat
otoritatif, dalam arti bahwa masing-masing yang terlibat dalam pola hubungan tersebut
terikat pada pembagian kewenangan formal dengan aturan yang jelas. Fremont Kast dan James
Rosenzweig

(2000)

mengatakan

bahwa

organisasi

merupakan suatu

subsistem

dari

lingkungan yang lebih luas dan berorientasi tujuan (orang-orang dengan tujuan), termasuk
subsistem teknik (orang-orang memahami pengetahuan, teknik, peralatan dan fasilitas),

subsistem struktural (orang-orang bekerja bersama pada aktivitas yang

bersatu

padu),

subsistem jiwa sosial (orang-orang dalam hubungan sosial), dan dikoordinasikan oleh
subsistem manajemen (perencanaan dan pengontrolan semua kegiatan).
Kinerja atau juga disebut performance dapat didefinisikan sebagai pencapaian hasil atau
the degree of accomplishment. Sementara itu, Atmosudirdjo (1997) mengatakan bahwa
kinerja juga dapat berarti prestasi kerja, prestasi penyelenggaraan sesuatu. Faustino (1995)
memberi batasan kinerja sebagai suatu cara mengukur kontribusi-kontribusi dari individuindividu anggota organisasi kepada organisasinya. Peter Jennergen (1993) mendefinisikan
kinerja organisasi adalah tingkat yang menunjukkan seberapa jauh pelaksanaan tugas dapat
dijalankan secara aktual dan misi organisasi tercapai. Selanjutnya Pamungkas (2000)
menjelaskan bahwa kinerja adalah penampilan cara-cara untuk menghasilkan suatu hasil
yang diperoleh dengan aktivitas yang dicapai dengan suatu unjuk kerja. Dengan demikian,
kinerja adalah konsep utama organisasi yang menunjukkan seberapa jauh tingkat kemampuan
pelaksanaan tugas-tugas organisasi dilakukan dalam rangka pencapaian tujuan. Penilaian
terhadap kinerja dapat dijadikan sebagai ukuran keberhasilan suatu organisasi dalam kurun
waktu tertentu. Penilaian tersebut dapat juga dijadikan input bagi perbaikan atau peningkatan
kinerja organisasi selanjutnya. Dalam institusi pemerintah khususnya, penilaian kinerja
sangat berguna untuk menilai kuantitas, kualitas, dan efisiensi pelayanan, memotivasi para
birokrat

pelaksana,

melakukan

penyesuaian anggaran, mendorong pemerintah agar lebih

memperhatikan kebutuhan masyarakat yang dilayani dan menuntun perbaikan dalam pelayanan
publik. Berbeda dengan organisasi privat, pengukuran kinerja organisasi publik sulit
dilakukan karena belum menemukan alat ukur kinerja yang sesuai. Kesulitan dalam
pengukuran kinerja organisasi publik sebagian muncul karena tujuan dan misi organisasi publik
seringkali bukan hanya sangat kabur, tetapi juga bersifat multidimensional. Organisasi
publik memiliki stakeholders yang jauh lebih banyak dan kompleks ketimbang organisasi
privat.

Stakeholders

dari

organisasi

publik

seringkali

memiliki Kepentingan

yang

berbenturan satu sama lain. Akibatnya, ukuran kinerja organisasi publik di mata para
stakeholders juga berbeda-beda. Para pejabat birokrasi, misalnya, seringkali menempatkan
pencapaian target sebagai ukuran kinerja sementara masyarakat pengguna jasa lebih suka
menggunakan kualitas pelayanan sebagai ukuran kinerja.
Lenvine (1996) mengemukakan tiga konsep yang dapat digunakan untuk mengukur
kinerja organisasi publik, yakni :

1) Responsivitas (responsiveness)
Menggambarkan kemampuan organisasi publik dalam menjalankan misi dan tujuannya
terutama untuk memenuhi kebutuhan masyarakat. Penilaian responsivitas bersumber pada data
organisasi dan masyarakat, data

organisasi

dipakai

untuk

mengidentifikasi

jenis-jenis

kegiatan dan program organisasi, sedangkan data masyarakat pengguna jasa diperlukan
untuk mengidentifikasi demand dan kebutuhan masyarakat.
2) Responsibilitas (responsibility)
Pelaksanaan kegiatan organisasi publik dilakukan sesuai dengan prinsip-prinsip
administrasi yang

benar atau sesuai dengan kebijakan organisasi baik yang implisit atau

eksplisit. Responsibilitas dapat dinilai dari analisis terhadap dokumen dan laporan kegiatan
organisasi. Penilaian dilakukan dengan mencocokan pelaksanaan kegiatan dan program
organisasi dengan prosedur administrasi dan ketentuan-ketentuan yang ada dalam organisasi.
3) Akuntabilitas (accountability)
Menunjuk pada seberapa besar kebijakan dan kegiatan organisasi publik tunduk pada para
pejabat politik yang dipilih oleh rakyat. Data akuntabilitas dapat diperoleh dari berbagai
sumber, seperti penilaian dari wakil rakyat, para pejabat politis, dan oleh masyarakat.
Weisbord (1993) mengemukakan 6 indikator pengukuran kinerja organisasi publik,
yang meliputi tujuan, struktur, reward, mekanisme tata kerja, tata hubungan dan kepemimpinan.
Tujuan berkaitan dengan arah yang hendak ditempuh organisasi, karena itu tujuan organisasi
harus direncanakan sebaik mungkin dengan melibatkan anggota organisasi, mulai dari
perumusan sampai pada pelaksanaan atau upaya pencapaiannya. Struktur berkaitan dengan
hubungan-hubungan logis antara berbagai fungsi dalam organisasi termasuk juga semua
kegiatan pembagian kerja ke dalam satuan-satuannya dan koordinasi satuan-satuan tersebut.
Struktur organisasi merupakan suatu kerangka yang mewujudkan pola tetap dari hubunganhubungan di antara bidang-bidang kerja maupun orang-orang yang menunjukkan kedudukan,
wewenang, dan tanggung jawab masing- masing dalam suatu sistem kerjasama. Mekanisme
tata kerja adalah sesuatu yang terdiri atas bagian-bagian yang saling berhubungan dan
membentuk satuan tersebut. Mekanisme dapat mengacu pada barang, aturan,

organisasi,

perilaku dan sebagainya. Mekanisme tata kerja akan sangat bermanfaat bagi organisasi
dalam hal membantu dalam koordinasi dan integrasi kerja, dan membantu memonitor kerja
organisasi, sehingga dapat diketahui apakah suatu kegiatan dapat berjalan baik atau buruk.

Unsur-unsur penting dalam mekanisme tata kerja meliputi; prosedur kebijakan, agenda,
pertemuan formal, aktivitas dan tersedianya sarana atau alat yang mungkin ditemukan untuk
membantu orang-orang untuk bekerja sama; dan penemuan,
spontan

untuk

memecahkan

permasalahan

kreativitas

pegawai

secara

dalam bekerja. Penilaian kinerja aparatur

pemerintah dapat dilakukan secara eksternal yaitu melalui respon

kepuasan

masyarakat.

Pemerintah menyusun alat ukur untuk mengukur kinerja pelayanan publik secara eksternal
melalui Keputusan Menpan No. 25/KEP/M.PAN/2/2004.
Berdasarkan Keputusan Menpan No. 25/KEP/M.PAN/2/2004 tentang Pedoman Umum
Penyusunan Indeks Kepuasan Masyarakat Unit Pelayanan Instansi Pemerintah, terdapat 14
indikator kriteria pengukuran kinerja organisasi sebagai berikut:
1)

Prosedur pelayanan, yaitu kemudahan tahapan pelayanan yang diberikan kepada masyarakat

dilihat dari sisi kesederhanaan alur pelayanan.


2)
Persyaratan pelayanan, yaitu persyaratan teknis dan administratif yang diperlukan untuk
3)

mendapatkan pelayanan sesuai dengan jenis pelayanannya.


Kejelasan petugas pelayanan, yaitu keberadaan dan kepastian petugas yang memberikan

pelayanan (nama, jabatan serta kewenangan dan tanggung jawabnya).


4) Kedisiplinan petugas pelayanan, yaitu kesungguhan petugas dalam memberikan pelayanan,
terutama terhadap konsistensi waktu kerja sesuai ketentuan yang berlaku.
5) Tanggung jawab petugas pelayanan, yaitu kejelasan wewenang dan tanggung jawab
6)

petugas dalam penyelenggaraan dan penyelesaian pelayanan.


Kemampuan petugas pelayanan, yaitu tingkat keahlian dan ketrampilan yang dimiliki

petugas dalam memberikan/menyelesaikan pelayanan kepada masyarakat.


7) Kecepatan pelayanan, yaitu target waktu pelayanan dapat diselesaikan dalam waktu yang
8)

telah ditentukan oleh unit penyelenggara pelayanan.


Sopanan dan keramahan petugas, sikap dan perilaku petugas dalam memberikan pelayanan

9)

kepada masyarakat secara sopan dan ramah serta saling menghargai dan menghormati
Keadilan mendapatkan pelayanan, yaitu pelaksanaan pelayanan dengan tidak membedakan

golongan/status masyarakat yang dilayani.


10) Kewajaran biaya pelayanan, yaitu keterjangkauan masyarakat terhadap besarnya biaya yang
ditetapkan oleh unit pelayanan.
11) Kepastian biaya pelayanan, yaitu kesesuaian antara biaya yang dibayarkan dengan biaya yang
telah ditetapkan.
12) Kepastian jadwal pelayanan, yaitu pelaksanaan waktu pelayanan sesuai dengan ketentuan
yang telah ditetapkan.

13) Kenyamanan lingkungan, yaitu kondisi sarana dan prasarana pelayanan yang bersih, rapi,
dan teratur sehingga dapat memberikan rasa nyaman kepada penerima pelayanan.
14) Keamanan pelayanan, yaitu terjaminnya tingkat keamanan lingkungan unit penyelenggara
pelayanan ataupun sarana yang digunakan sehingga masyarakat merasa tenang untuk
mendapatkan pelayanan terhadap resiko-resiko yang diakibatkan dari pelaksanaan pelayanan.
Berdasarkan pada uraian di atas, pengukuran kinerja organisasi publik dapat dilakukan
secara internal maupun eksternal. Penilaian secara internal adalah mengetahui apakah proses
pencapaian tujuan sudah sesuai dengan rencana bila dilihat dari proses dan waktu, sedangkan
penilaian ke luar (eksternal) dilakukan dengan mengukur kepuasan masyarakat terhadap
pelayanan organisasi. Paradigma governance membawa pergeseran dalam pola hubungan
antara pemerintah dengan masyarakat sebagai konsekuensi dari penerapan prinsip-prinsip
corporate governance. Standar kinerja ini sekaligus dapat untuk menilai kinerja instansi
pemerintah secara internal mupun eksternal. Standar internal yang bersifat prosedural
inilah yang disebut dengan Standar Operasional Prosedur (SOP). Analisis sistem dan prosedur
kerja. (Prof. Dr. Soekidjo notoamodjo, prinsip-prinsip dasar ilmu kesehatan masyarakat, jakarta,
rineka cipta, 2003.)
Analisis sistem dan prosedur kerja adalah kegiatan mengidentifikasikan

fungsi- fungsi

utama dalam suatu pekerjaan, dan langkah-langkah yang diperlukan dalam melaksanakan
fungsi sistem dan prosedur kerja.

Sistem adalah kesatuan unsur atau unit yang

saling

berhubungan dan saling mempengaruhi sedemikian rupa, sehingga muncul dalam bentuk
keseluruhan, bekerja, berfungsi atau bergerak secara harmonis yang ditopang oleh sejumlah
prosedur yang diperlukan, sedang prosedur merupakan urutan kerja atau kegiatan yang
terencana untuk menangani pekerjaan yang berulang dengan cara seragam dan terpadu.
b) Analisis Tugas
Analisis tugas merupakan proses manajemen yang merupakan penelaahan yang
mendalam dan teratur terhadap suatu pekerjaan, karena itu analisa tugas diperlukan dalam setiap
perencanaan

dan

perbaikan

organisasi. Analisa

tugas

diharapkan

dapat memberikan

keterangan mengenai pekerjaan, sifat pekerjaan, syarat pejabat, dan tanggung jawab pejabat.
Di bidang manajemen dikenal sedikitnya 5 aspek yang berkaitan langsung dengan analisis tugas
yaitu :
1) Analisa tugas

Merupakan penghimpunan informasi dengan sistematis dan penetapan seluruh unsur yang
tercakup dalam pelaksanaan tugas khusus.
2) Deskripsi tugas
Merupakan garis besar data informasi yang dihimpun dari analisa tugas, disajikan dalam
bentuk terorganisasi yang mengidentifikasikan dan menjelaskan isi tugas atau jabatan
tertentu. Deskripsi tugas harus disusun berdasarkan fungsi atau posisi, bukan individual;
merupakan dokumen umum apabila terdapat sejumlah personel memiliki fungsi yang sama;
dan mengidentifikasikan individual dan persyaratan kualifikasi untuk mereka serta harus
dipastikan bahwa mereka memahami dan menyetujui terhadap wewenang dan tanggung
jawab yang didefinisikan itu.
3) Spesifikasi tugas
Berisi catatan-catatan terperinci mengenai kemampuan pekerja untuk tugas spesifik
4) Penilaian tugas
Berupa prosedur penggolongan dan penentuan kualitas tugas untuk menetapkan
serangkaian nilai moneter untuk setiap tugas spesifik dalam hubungannya dengan tugas lain
5) Pengukuran kerja dan penentuan standar tugas
Merupakan prosedur penetapan waktu yang diperlukan untuk menyelesaikan setiap tugas
dan menetapkan ukuran yang dipergunakan untuk menghitung tingkat pelaksanaan pekerjaan.
Melalui analisa tugas ini tugas-tugas dapat dibakukan, sehingga dapat dibuat pelaksanaan
tugas yang baku. Setidaknya ada dua manfaat analisis tugas dalam penyusunan standar
operasional

prosedur

yaitu membuat

penggolongan

pekerjaan

yang direncanakan dan

dilaksanakan serta menetapkan hubungan kerja dengan sistematis.


c) Analisis prosedur kerja
Analisis prosedur kerja adalah kegiatan untuk mengidentifikasi urutan langkah-langkah
pekerjaan yang berhubungan apa yang dilakukan, bagaimana hal tersebut dilakukan,
bilamana

hal

tersebut

dilakukan,

dimana

hal

tersebut

dilakukan,

dan

siapa yang

melakukannya. Prosedur diperoleh dengan merencanakan terlebih dahulu bermacam-macam


langkah yang dianggap perlu untuk melaksanakan pekerjaan. Analisis terhadap prosedur kerja
akan menghasilkan suatu diagram alur (flow chart) dari aktivitas organisasi dan menentukan halhal kritis yang akan mempengaruhi keberhasilan organisasi. Prosedur kerja merupakan salah satu
komponen penting dalam pelaksanaan tujuan organisasi sebab prosedur memberikan beberapa
keuntungan

antara

lain

memberikan pengawasan yang lebih

baik mengenai apa yang

dilakukan dan bagaimana hal tersebut dilakukan; mengakibatkan penghematan dalam biaya
tetap dan biaya tambahan; dan membuat koordinasi yang lebih baik di antara bagian-

bagian yang berlainan. Dalam menyusun suatu prosedur kerja, terdapat beberapa prinsip yang
1)
2)
3)
4)
5)
6)
7)
8)
9)

harus diperhatikan yaitu :


Prosedur kerja harus sederhana sehingga mengurangi beban pengawasan;
Spesialisasi harus dipergunakan sebaik-baiknya;
Pencegahan penulisan, gerakan dan usaha yang tidak perlu;
Berusaha mendapatkan arus pekerjaan yang sebaik-baiknya;
Mencegah kekembaran (duplikasi) pekerjaan;
Harus ada pengecualian yang seminimun-minimunya terhadap peraturan;
Mencegah adanya pemeriksaan yang tidak perlu;
Prosedur harus fleksibel dan dapat disesuaikan dengan kondisi yang berubah;
Pembagian tugas tepat.

2. Sstandar Oprasional di Puskesmas


Prosedur yang berkaitan dengan keamanan (SOP, Standards Operation Procedure) di
Puskesmas wajib dilakukan. Prosedur itu antara lain adalah penggunaan peralatan kesalamatan
Petugas. Fungsi utama dari peralatan keselamatan kerja adalah melindungi dari bahaya
kecelakaan kerja dan mencegah akibat lebih lanjut dari kecelakaan kerja. Pedoman dari ILO
(International Labour Organization) menerangkan bahawa kesehatan kerja sangat penting untuk
a)

mencegah terjadinya kecelakaan kerja. Pedoman itu antara lain:


Melindungi pekerja dari setiap kecelakaan kerja yang mungkin timbul dari pekerjaan dan

lingkungan kerja.
b) Membantu pekerja menyesuaikan diri dengan pekerjaannya.
c) Memelihara atau memperbaiki keadaan fisik, mental, maupun sosial para pekerja.
d) Alat keselamatan kerja yang biasanya dipakai oleh tenaga kerja adalah helm, masker, kacamata,
atau alat perlindungan telinga tergantung pada profesinya.
Prosedur yang berkaitan dengan keamanan (SOP, Standards Operation Procedure) di
Puskesmas wajib dilakukan. Prosedur itu antara lain adalah penggunaan peralatan kesalamatan
Petugas. Fungsi utama dari peralatan keselamatan kerja adalah melindungi dari bahaya
kecelakaan kerja dan mencegah akibat lebih lanjut dari kecelakaan kerja.
1)

Pedoman dari ILO (International Labour Organization) menerangkan bahawa kesehatan kerja

a.

sangat penting untuk mencegah terjadinya kecelakaan kerja. Pedoman itu antara lain:
Melindungi pekerja dari setiap kecelakaan kerja yang mungkin timbul dari pekerjaan dan

b.
c.
d.

lingkungan kerja.
Membantu pekerja menyesuaikan diri dengan pekerjaannya.
Memelihara atau memperbaiki keadaan fisik, mental, maupun sosial para pekerja.
Alat keselamatan kerja yang biasanya dipakai oleh tenaga kerja adalah helm, masker, kacamata,

atau alat perlindungan telinga tergantung pada profesinya.


2) Fungsi Dan Tujuan Standard Procedure di Puskesmas

Fungsi Dan Tujuan Standard Operating Procedure (SOP)

di Puskesmas adalah untuk

mendefenisikan semua konsep dan teknik yang penting serta persyaratan dibutuhkan, yang ada
dalam setiap kegiatan yang dituangkan ke dalam suatu bentuk yang langsung dapat digunakan
oleh petugas dalam pelaksanaan kegiatan di Puskesmas SOP yang dibuat harus menyertakan
langkah kegiatan yang harus dijalankan oleh semua petugas dengan cara yang sama. Berikut
beberapa manfaat dari SOP di Puskesmas:
a. Menjelaskan secara detail semua kegiatan dari proses yang dijalankan di Puskesmas.
b. Standarisasi semua aktifitas yang dilakukan pihak yang bersangkutan di Puskesmas.
c. Membantu untuk menyederhanakan semua syarat yang diperlukan dalam proses pengambilan
keputusan
d. Dapat mengurangi waktu pelatihan karena kerangka kerja sudah distandarkan.
e. Membantu menganalisa proses yang berlangsung dan memberikan feedback bagi pengembangan
SOP.
f. Dapat meningkatkan konsistensi pekerjaan karena sudah ada arah yang jelas.
g. Dapat meningkatkan komunikasi antar pihak-pihak yang terkait, terutama pekerja dengan pihak
manajemen.

BAB III
PENUTUP
A. Kesimpulan
Keselamatan dan kesehatan kerja difilosofikan sebagai suatu pemikiran dan upaya untuk
menjamin keutuhan dan kesempurnaan baik jasmani maupun rohani , Sedangkan pengertian
secara keilmuan adalah suatu ilmu pengetahuan dan penerapannya dalam usaha mencegah
kemungkinan terjadinya kecelakaan dan penyakit akibat kerja
Upaya Kesehatan Kerja Di Puskesmas Ditujukan untuk melindungi pekerja agar hidup sehat
dan terbebas dari gangguan kesehatan serta pengaruh buruk yang diakibatkan oleh pekerja.
Prosedur yang berkaitan dengan keamanan (SOP, Standards Operation Procedure) di
Puskesmas wajib dilakukan. Prosedur itu antara lain adalah penggunaan peralatan kesalamatan
Petugas.
B.

Saran
Dalam makalah ini menjelaskan secara rinci tentang k3 di Puskesmas, k3 sangat penting
dalam setiap Instansi ataupun perusahaan khususnya di puskesmas

karena menyangkut

kesehatan dan kelancaran puskesmas ataupun petugas kesehatan itu sendiri.


Demikianlah Makalah ini saya buat untuk digunakan sebaik-baiknya, Semoga menambah
pengetahuan yang membacanya. Mohon maaf bila ada kesalahan kata-kata dalam makalah ini.

DAFTAR PUSTAKA
http//wikipedia.indonesia_kesehatan_keselamatan.
Prof. Dr. Soekidjo notoamodjo, prinsip-prinsip dasar ilmu kesehatan masyarakat, jakarta, rineka
cipta, 2003.
Silalahi bennet dkk, manajemen keselamatan dan keselamatan kerja, jakarta, sbdodadi, 1995
Sumamur, keselamatan kerja dan pencegahan kecelakaan, jakarta, gunung agung, 1986
Sulakmono, handout, manajemen keselamatan kerja, surabaya, mahasiswa unair,1997.
International Labour Office, Geneva, pencegahan kecelakaan , Buku pedoman, PT. Pustaka
Binaan Presindo. Jakarta, 1989.
Sumakmur, hygine perusahaan dan kesehatan kerja, CV, Masagung, jakarta 1989
Sumakmur, keselamatan kerja dan pencegahan kecelakaan,CV. Masagung, Jakarta 1989
iftah Thoha. 2001. Perilaku Organisasi Konsep Dasar dan Aplikasinya. Jakarta :
RajaGrafindo Persada.

Anda mungkin juga menyukai