Anda di halaman 1dari 1

Teori gelongsoran filamen adalah suatu pendekatan fisiologi di mana otot

menghasilkan daya atau di mana keadaan berlakunya pemendekan otot. Hal ini diperjelaskan
lagi bahawa filament tebal dan nipis di antara slaid sacromore melepasi antara satu sama lain
sekaligus memendekkan panjang keseluruhan sarcomere itu. Dalam situasi slaid melepasi
satu dan yang lain, kepala myosin akan berinteraksi dengan filament aktin menggunakan ATP.
Selain itu, Teori Gelongsoran filamen juga adalah suatu mekanisme penguncupan otot
di mana aktin dan myosin filamen daripada Striated slaid otot atas satu sama lain untuk
memendekkan panjang gentian otot. Fungsi myosin adalah untuk mengikat filamen aktin
yang terdedah apabila ion kalsium mengikat kepada molekul Troponin dalam filamen ini.
Ini membolehkan jambatan terbentuk antara aktin dan myosin, yang memerlukan
ATP sebagai sumber tenaga penghubungnya. Hidrolisis ATP dalam kepala molekul myosin
menyebabkannya berubah bentuk serta mengikat filamen aktin tersebut. Pembebasan ADP
dari kepala myosin menyebabkan perubahan bentuknya serta menghasilkan tenaga mekanikal
yang menyebabkan aktin dan myosin filamen bergabung dalam slaid ke atas satu sama lain.
Di samping itu, proses kontraksi otot melalui 5 tahap proses iaitu :
1

Pembebasan asetilkolin apabila impuls saraf tiba di neuromuscular junction.


Seterusnya, ion Ca akan keluar dari retikulum sarkoplasmik hasil dari implementasi
asetikolin tersebut.
2 Ion Ca akan terikat pada troponin dan mampu mengubah strukturnya dengan
peningkatan ion Ca tersebut.Perubahan struktur toponin disebabkan ion Ca ini akan
terbuka di bahagian tropomiosin yang yang tertutup oleh troponin. Kini kepala miosin
akan mampu berikatan dengan filamen aktin membentuk aktomiosin.
3 Miosin mampu menarik aktin ke dalam dan juga pemendekan otot ATP akan
membebaskan tenaga yang dapat membantu proses ini. Hal ini terjadi di sepanjang
miofibril pada sel otot.
4 Miosin akan terlepas dari aktin dan jambatan aktomiosin akan putus ketika molekul
ATP terikat pada kepala miosin. kepala miosin dapat bertemu lagi dengan aktin di
tropomyosin pada saat ATP dipecahkan.
5 Seterusnya, selagi terdapatnya tindakbalas ATP dan ion Ca, proses kontraksi otot akan
terus berlaku., maka ion Ca akan kembali ke sarkoplasmik Pada saat impuls berhenti
dan troponin akan kembali semula dan menutupi tropomiosin sehingga menyebabkan
otot relaksasi.