Anda di halaman 1dari 121

TUGAS PERANCANGAN GARDU DISTRIBUSI

4Th SEMESTER

PERANCANGAN GARDU DISTRIBUSI 20 KV LIMNOLOGI LIPI CIBINONG

Name / NIM

: Haikal Yusup

(1313020027)

Muhammad Fariz Al Rasyid (1313020052)


Class

: TL 4B

Date of Report

: 19 June 2015

ELECTRICAL ENGINEERING PROGRAM

POLITEKNIK NEGERI JAKARTA


2015

KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa yang telah melimpahkan rahmat
dan karunia-Nya sehingga kami dapat menyelesaikan karya tulis berjudul Perancangan Gardu
Distribusi 20 KV Limnologi LIPI Cibinong ini. Saya menyampaikan ucapan terimakasih
kepada berbagai pihak yang telah membantu kami dalam menyelesaikan dan menyusun karya
tulis ini, khususnya kami sampaikan kepada:
1. Bapak Silo Wardono, ST, M. Si. selaku Kepala Program Studi Teknik Listrik yang telah
menyediakan kesempatan dan bantuan fasilitas dalam menyelesaikan karya tulis ini;
2. Bapak Ir. Drs. Asrizal Tatang, ST. Selaku dosen mata kuliah Perancangan Gardu
Distribusi yang telah membantu dalam memberikan bimbingan dan masukan dalam
pembuatan karya tulis ini;
3. Orang tua kami, yang telah memberikan dukungan moral dan doa dalam
menyelesaikan karya tulis ini;
4. Semua pihak yang telah membantu kami dalam menyelesaikan karya tulis ini.
kami selaku penulis sangat menerima saran dan kritik yang bersifat membangun demi
memperbaiki agar lebih mendekati kesempurnaan. Akhir kata, saya sampaikan terimakasih atas
perhatian yang diberikan.

Depok, 19 Mei 2015

Penulis

DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL
KATA PENGANTAR

DAFTAR ISI

ii

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

1.2 Rumusan Masalah

1.3 Tujuan

1.4 Sistematika Penulisan

2. TEORI DASAR GARDU DISTRIBUSI


2.1 Transformator Tenaga
2.1.1 Transformator Tiga Phase

4
4
9

2.1.1.1 Hubungan segitiga-segitiga ( )

11

2.1.1.2 Hubungan

14

2.1.1.3 Hubungan Y

16

2.1.1.4 Hubungan Y

18

2.2 Switch Gear MV dan LV

19

2.3 Sistem Pengaman

20

2.4 Instrumen Transformator dan Meteran

23

2.4.1 Transformator Tegangan

23

2.4.2 Transformator Arus

26

2.4.2.1 Fungsi Trafo Arus

28

2.4.2.2 Jenis Trafo Arus

30

2.4.2.3 Metering atau Alat Ukur

39

2.5 Sistem Rel

47

2.6 Perbaikan Power Faktor

56

2.6.1 Penempatan Kapasitor Bankpada PHB Tegangan Rendah

57

2.6.2 Pengertian Faktor Daya

58

2.6.3 Metode Perbaikan Faktor Daya

58

2.6.4 Memaksimalkan kapasitas pembebanan jaringan

59
ii

2.7 Emergency Power Supply

59

2.8 Instalasi Gardu

61

3. DESKRIPSI DAN LINGKUP PROYEK

66

3.1 Deskripsi Proyek

66

3.2 Ruang Lingkup Proyek

67

4. PERANCANGAN DAN ANALISA


4.1 Gambar Perancangan
4.1.1 Gambar MVDP

68
68
70

4.1.1.1 Single Line Diagram MVMDP

70

4.1.1.2 Triple Line Diagram MVMDP

71

4.1.1.3 Panel MVMDP

72

4.1.2 Instalasi Transformator

73

4.1.3 Gambar LVMDP

74

4.1.3.1 Single Line Diagram LVMDP

74

4.1.3.2 Panel LVMDP

75

4.1.3 Layout Ruang Gardu

76

4.1.4 Layout Ruang Genset

77

4.1.5 Gambar AMF

78

4.1.5.1 Single Line Diagram AMF

78

4.1.5.2 Gambar Diagram Kontrol

79

4.1.5.3 Panel AMF

84

4.1.6 Gambar Diagram Kontrol UPS

85

4.2 Pemilihan dan Perhitungan Komponen

86

4.2.1 Pemilihan dan Perhitungan Trafo

86

4.2.2 Pemilihan dan Perhitungan Diesel Emergensi

87

4.2.3 Pemilihan dan Perhitungan Baterai Emergensi

87

4.2.4 Pemilihan dan Perhitungan Switchgear

88

4.2.5 Pemilihan dan Perhitungan Trafo Instrumen

90

4.2.6 Pemilihan dan Perhitungan Kapasitor Bank

98

iii

4.2.7 Pemilihan dan Perhitungan Kabel


4.2 Daftar Komponen

99
101

4.3 Pembuatan Rencana Kerja dan Syarat-Syarat (RKS)


4.4 Bill Of Quantity

5. PENUTUP
5.1 Kesimpulan
6. DAFTAR PUSTAKA

114

115
115
116

iv

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Dalam dunia yang sudah serba modern ini, peran listrik sudah sangatlah vital dalam
kehidupan manusia. Tanpa listrik satu hari saja, aktivitas kita seolah-olah lumpuh, seolaholah kita tidak bisa melakukan apa-apa. Hampir seluruh pekerjaan manusia saat ini
menggunakan tenaga listrik.
Di Indonesia, PLN diberi tanggungjawab untuk melayani dan memasok tenaga
listrik ke seluruh wilayah Indonesia. Tenaga listrik dihasilkan oleh suatu pembangkit
tenaga listrik. Namun tenaga listrik yang dihasilkan oleh suatu pembangkit tidak bisa
langsung digunakan oleh konsumen, melainkan harus ditransmisikan dan didistribusikan
terlebih dahulu melalui suatu gardu distribusi. Akan tetapi saat ini permasalahannya
Indonesia masih sangat bergantung dengan pembangkit tenaga listrik dengan sumber energi
fossil yang sudah semakin langka. Sehingga dampaknya Indonesia sudah mulai menatap
krisis energi lstrik. Banyak wilayah di Indonesia yang belum menikmati listrik secara
maksimal bahkan banyak wilayah yang sama sekali belum merasakan keberadaan listrik.
Selain permasalahan tersebut di atas, sistem kelistrikan di Indonesia juga masih
bermasalah dengan kehandalan. Terutama kehandalan pada kegiatan distribusi tenaga
listrik.PLN menggunakan gardu distribusi 20 KV untuk menyalurkan energi listrik ke
konsumen. Untuk mendistribusikan tenaga listrik dengan baik, suatu gardu distribusi
diperlukan perancangan dan penginstalasian yang sesuai dengan aturan dan standar yang
berlaku agar kegiatan pendistribusian tenaga listrik dapat berjalan dengan baik, aman, dan
handal.
Pada kali ini kami akan membuat suatu perancangan gardu distribusi 20 KV untuk
Bioteknologi LIPI Cibinong. Banyak orang yang belum tahu bagaimana suatu gardu
distribusi bekerja, banyak juga yang belum tahu apa saja yang terdapat di dalam gardu
distribusi tersebut. Dalam proses pembuatan suatu gardu disribusi diperlukan perancangan
yang baik, pemilihan komponen yang baik, dan penginstalasian yang sesuai dengan aturan
dan standar yang berlaku. Namun sebelum melakukan semua hal tersebut, perlu kita
ketahui fungsi dari gardu distribusi tersebut dan berapa besar daya yang akan digunakan.
Dalam karya ilmiah ini, kami akan memberikan ulasan lengkap tentang perancangan gardu
1

distribusi, pemilihan dan perhitungan komponen, sampai estimasi biaya dan waktu yang
dibutuhkan untuk membangun sebuah gardu distribusi yang baik, aman, dan handal.

1.2 Permasalahan
Berdasarkan hasil uraian di atas dapat dirumuskan beberapa permasalahan:
1. Bagaimana merancang gardu distribusi 20 KV untuk Bioteknologi LIPI Cibinong yang
baik dan sesuai dengan standar?
2. Bagaimana konstruksi gardu distribusi 20 KV untuk Bioteknologi LIPI Cibinong yang
baik dan sesuai dengan standar?
3. Bagaimana pemilihan komponen yang baik untuk suatu gardu distribusi 20 KV?
4. Bagaimana penginsatalasian komponen yang baik dan sesuai dengan standar yang
berlaku?
5. Bagaimana mewujudkan gardu distribusi yang memiliki kehandalan yang baik?

1.3 Tujuan
Karya tulis ini dibuat dengan tujuan agar mahasiswa mampu merancang suatu gardu
distribusi 20 KV dengan baik dan sesuai dengan standar yang berlaku.

1.4 Sistematika Penulisan


BAB I PENDAHULUAN
Bab ini berisi tentang penjabaran latar belakang, rumusan permasalahan, tujuan dan
sistematika penulisan.

BAB II TEORI DASAR GARDU DISTRIBUSI


Pada bab ini dijelaskan kajian teoritis dan konsep-konsep dasar dalam karya ilmiah ini
terutama tentang gardu distribusi.

BAB III DESKRIPSI DAN LINGKUP PROYEK


Dalam bab ini dijelaskan semua tentang deskripsi dari penggunaan gardu distribusi 20
KV Bioteknologi LIPI Cibinong serta ruang lingkup proyeknya.

BAB IV PERNCANGAN DAN ANALISA


Bab ini menjabarkan tentang seluruh perancangan gardu distribusi berupa gambar
perancangan, analisa mengenai pemilihan dan perhitungan komponen, rencana kerja dan
syarat-syarat, bill of quantity, engineering estimate, dan network planning.

BAB V KESIMPULAN
Bab ini berisi kesimpulan, daftar kepustakaan, serta lampiran katalog-katalog dan datadata lain yang digunakan dalam pernacangan gardu distribusi.

BAB II
TEORI DASAR GARDU DISTRIBUSI
2.1 Transformator Tenaga
3

Transformator distribusi digunakan untuk menurunkan tegangan listrik dari jaringan


distribusi tegangan tinggi menjadi tegangan terpakai pada jaringan distribusi tegangan rendah
(step down transformator); misalkan tegangan 20 KV menjadi tegangan 380 volt atau 220 volt.
Sedang transformator yang digunakan untuk menaikan tegangan listrik (step up transformator),
hanya digunakan pada pusat pembangkit tenaga listrik agar tegangan yang didistribusikan pada
suatu jaringan panjang (long line) tidak mengalami penurunan tegangan (voltage drop) yang
berarti; yaitu tidak melebihi ketentuan voltage drop yang diperkenankan 5% dari tegangan
semula. Jenis transformator yang digunakan adalah transformator satu phasa dan transformator
tiga phase. Adakalanya untuk melayani beban tiga phase dipakai tiga buah transformator satu
phase dengan hubungan bintang (star conection) atau hubungan delta (delta conection) .
Sebagian besar pada jaringan distribusi tegangan tinggi (primer) sekarang ini dipakai
transformator tiga phase untuk jenis out door. Yaitu jenis transformator yang diletakkan diatas
tiang dengan ukuran lebih kecil dibandingkan dengan jenis in door, yaitu jenis yang diletakkan
didalam rumah gardu.

Gambar 2.1 Transformator Daya 20 KV

Gambar 2.2 Rangkaian Transformator 1 fasa

Apabila kumparan primer dihubungkan dengan sumber arus bolak balik, maka pada
kumparan primer tersebut akan mengalir arus listrik I, yang akan menyebabkan timbulnya fluk
magnit Q atau gaya gerak magnit (ggm) yang berubah ubah pada teras besi B, bersamaan
dengan itu pada kumparan primer timbul gaya gerak listrik (electro motive force) induksi Ep,
yang sama besarnya dan berlawanan arah dengan tegangan yang diberikan Vp. Sebab ggl (gaya
gerak listrik) induksi ini mempunyai sifat menentang setiap perubahan arus yang
membangkitkan besarnya ggl induksi pada kumparan primer ini adalah:

(1)
Dimana:
p = besarnya ggl induksi pada kumparan primer (volt)
d = perubahan ggl didalam teras (Maxwell)
dt = perubahan waktu sesaat (detik)
Np = jumlah lilitan kumparan primer
Fluk magnet (ggm) yang menginduksikan ggl induksi p pada kumparan primer
tersebut, tercakup (dipeluk) pula pada kumparan sekunder; sehingga merupakan fluk bersama
(mutual fluk) m . Dengan demikian fluk bersama m ini menginduksikan pula ggl induksi s
pada kumparan sekunder, sehingga pada kumparan sekunder akan terdapat tegangan Vs yang
besarnya sama dan berlawana arah dengan ggl induksi s yang terbangkitkan pada kumparan
sekunder. Kalau pada kumparan primer ggl induksi tersebut dibangkitkan oleh arus listrik,
maka untuk dapat membangkitkan arus listrik 2 pada kumparan sekunder; diperlukan ggl
5

induksi s yang berubah-ubah. Maka pada kumparan primer dihubungkan arus bolak-balik.
Besarnya ggl induksi s pada kumparan sekunder ini adalah:

(2)
Dimana:
s = besarnya ggl induksi pada kumparan sekunder (volt)
s = jumlah lilitan kumparan sekunder.
Karena fluk magnet didalam teras besi B ini merupakan fluk bersama (mutual flux)
maka dari persamaan 1 dan 2 didapatkan perbandingan lilitan dengan perbandingan ggl induksi
yakni:

(3)
Dimana a merupakan nilai perbandingan transformasi (ratio transformation) pada suatu
transformator. Apabila nilai a lebih besar dari satu (a > 1) maka transformator tersebut
merupakan step down transformator.sebaliknya apabila nilai a lebih kecil dari satu (a < 1) maka
transformator ini merupakan step up transformator. Dalam keadaan fluk magnet maksimum,
sesuai dengan arus yang membangkitkannya pada kumparan; maka besarnya fluk magnet
(ggm) ini adalah

(4)

Dari persamaan diatas apabial ditransfer kepersamaan akan didapat:

(5)
6

(6)
Pada waktu ggl besarnya maksimum maka besarnay sin t = 1maka persamaan (6) akan
beruabh menjadi:

(7)
Dari persamaan (6) dan (7) ggl induksi maksimum adalah:

(8)
Begitu pula besarnya ggl induksi sekunder (untuk penyelesaian yang sama) akan terdapat:

(9)
Dari persamaan (8) dan (9) maka jelaslah bahwa ggl induksi yang dibangkitakan oleh
arus bolak-balik akan mempunyai bentuk yang sama dengan membangkitkannya. Apabila
transformator tersebut dianggap adeal sehingga hanya terdapat kehilangan tenaga yang kecil
sekali dan bias diabaikan, maka tenaga input 1 pada tranformator akan sama dengan tenaga
output nya 0 maka didapati:

(10)
Yang dimaksud ideal disini adalah: a. Kerugian karena arus pusar (eddy Current) dan kerugian
hysterisis didalam teras besi tidak ada. b. Kerugian tahanan pada kawat tembaga tidak ada c.
Dan tidak ada kebocoran fluk pada kumparan primer maupun sekunder

Oleh karena itu seperti yang telah diterngalan dimuak bahwa ggl induksi p maupun s akan
sama besarnya dan berlawana arahnya dengan tegangan sumber Vp sehingga didapat
persamaan:

(11)
Dari persamaan (9) dan (16) diatas didapat perbandingan transformator yaitu:

(12)
Untuk transformator yang tidak ideal akan terjadi perubahan pada tegangan output,
yang akan berpengaruh pada tenaga output transformator o dimana tenaga output
transformator 0 lebih kecil daripada tenaga input i (i < o )Hal tersebut disebabakan
terjadinya kerugian-kerugian daya didalam transformator, seperti yang telah dikemukakan
diatas. Besarnya tenaga output pada kumparan sekunder adalah:

(13)
Karena transformator tidak membangkitkan tenaga listrik sendiri, dengan adanya
kerugian-kerugian didalam transformator ini tenaga output pada kumparan sekunderlebih kecil
dari pada tenaga input pada kumparan primer. Dengan adanya perubahan-perubahan pada
tenaga output ini akan memepengaruhi nilai efisiensi dari transformator tersebut yang dapat
ditentukan:

(14)
Dari persamaan (19) diatas dapat disimpulakn bahwa makin kecil kerugian daya yang
terjadi pada transformator, makin tinggi efisiensinya. Sebaliknya makin besar kerugian daya
pada transformator makin berkurang nilai efisiensinya. Untuk memperkecil kerugian-kerugian
daya pada transformator tersebut perlu diperhatikan hal-hal seperti berikut:

a. Dipilih penampang kawat yang cukup besar dan mempunyai nilai konduktivitas yang cukup
besar untuk memperkecil kerugian- kerugian tahanan pada kawat.
b. Dipilih tera-teras tipis dari bahan-bahan feromaknitis yang bermtu baik dan penampangnya
yang cukub besar, untuk memeperkecil kerugian teras yang berupa kerugian arus pusar
(Eddy Current) dan kerugian hysterisis pada teras.
c. Dan perlu diperhatikn pula isolasi yang mempunyai daya tahan (non coducting) yang tinggi
untuk menghindarkan terjadinya fluk bocor.
2.1.1 Transformator Tiga Phase
Transformator yang banyak digunakan untuk jarinagn distribusi tegangan tinggi adalah
transformator tiga phase. Pada dasarnya transformator tiga phase ini terdiri dari tiga buah
transformator, satu phase dengan tiga buah teras besi yang dipasang pada satu kerangka. Dari
tiga teras besi ini ditemoatkan masing-masing sepasang kumparan yakni kumparan primer dan
kumparan sekunder. Dengan demikian seluruhnya akan terdapat tiga buah kumparan primer
dan tiga buah kumoaran sekunder. Dari ketiga kumparan primer maupun ketiga kumpatran
sekunderdapat dihubungkan secara hubungan bintang (star conection) dan dihubungkan
egitiga (delta conection) . Seperti halnya transformator satu phase maka azas kerja dari
transformator tiga phase ini pada prinsipnya sama saja. Hanya pada transformator tiga phase
arus yang dihubungkan padakumparan primer berbentuk arus bolak-balik dari tiga buah kawat
phase masing-masing sama besarnya dan bergeseran sudut sebesar 120 taip phasenya, yang
menimbulkan fluk maknit didalam teras besi juga berbeda phase 120. Karena fluk maknit
yang dibangkitkan merupakan fluk maknit bersama (mutual fluk) m, maka pada tiap-tiap
kumparan akan dibangkitkan gaya gerak listrik (electro motive force) induksi yang masingmasing berbeda 120 juga. Besarnya ggl induksi baik primer maupun sekunder sama halnya
dengan yang terjadi pada transformator satu phase, yang masing-maing besarnya adalah :

(18)

Gambar 2.3 Hubungan Bintang Bintang ( Y-Y )


Kalau dalam transformator satu phase besarnya ggl induksi tersebut sama besarnya dan
berlawanan arah dengan tegangannya, maka untuk transformator tiga phase besarnya tegangan
tergantung pada hubungan antara kumparan primer dan kumparan sekunder. System hubungan
untuk kumparan primer dan kumparan sekunder dikenal 4 macam system hubungan yaitu:
a. Hubungan segitiga-segitiga ( )
b. Hubungan bintang-bintang ( )
c. Hubungan segitiga-bintang ( )
d. Hubungan segitiga-bintang ( )
2.1.1.1 Hubungan segitiga-segitiga ( )
Yang dimaksud denagn hubungan segitiga-segitiga ( ) ini adalah apabila ketiga
kumparan primer dihubungkan secara seri satu sama lain, sehingga merupakan rangkaian
10

tertutup (segitiga) dengan tiga buah ujung kawat phase nya. Demikian pula untuk hubunga
ketiga kumparan sekundernya. Sehingga antara kumparan primer dan kumparan sekunder
etrdapat hubungansegitiga-segitiga ( ). Perhatikan gambar 21 dibawah ini:

Gambar 2.4 Rangkaian Transformator Tiga Fasa Hubungan - (a) dan Rangkaian Eqivalen
Transformator Tiga Fasa Hubungan - (b)

Seperti halnya dalam transformator satu phase untuk dapat membangkitkan arus listrik
pada kumparan sekunder, diperlukan ggl induksi yang berubah-ubah. Sedang untuk membuat
ggl induksi berubah-ubah pada kumparan primer dihubungkan arus bolak-bolik. Dalam
transformator 3 phase ini pada kumparan sekunder dapat dibangkitkan dari tiap-tiap lilitan
phase arus bolak-balik yang satu sama lain sama besarnaya dan masing-masing berbeda phase
120o . Pada gambar 21b diperlihatkan arus yang dihasilkan adalah dani Ia Ib dan Ic yang
besarnya adalah :

(19)
Dimana :
Ia,Ib,Ic = arus phase pada kumparan sekunder utuk phase I,II,dan
Im2

= arus maksimum pada kumparan sekunder (ampere)

Untuk saluran (line current) tiap phase Ia, Ib, dan Ic menurut gambar 2.4 adalah:

11

(20)
Apabila persamaan (19) kita masukkan kepersaamaan (20) maka akan didapat arus saluran
yang besarnya masing-masing adalah:

(21)
Dari persamaan diatas ternyata arus saluran (line current) sama besarnya dan bergeseran
phase 1200 satu sama lain. Apabila arus phase (phase current) sephase dengan tegangan, maka
arus saluran akan bergeseran sudut 300 terhadap tegangan. Perhatikan gambar dibawah ini:

Gambar 2.5 Vektor Hubungan -

Harga efektif dari arus saluran (line current) menurut persamaan (21) adalah:

12

Untuk hubungan ini, tegangan saluran (line voltage)sama dengan tegangan phase
(phase voltage). Lihat gambar 2.2 dari persamaan (20) dan (21) dapat ditulis besarnya tegangan
saluran ini, yakni:

(22)
Dengan demikian tegangan saluran untuk tiap phase sama satu sama lain dan bergeseran phase
1200. Harga efektif dari tegangan saluran dalam hubungan - ini adalah :

(23)
Dimana:
Va-c

= tegangan saluran untuk phase a-c (volt)

Vb-c = tegangan saluran untuk phase b-c (volt)


Vc-a

= teganagn saluran untuk phase c-a (volt)

Emax2 = tegangan maksimum pada kumparan sekunder (volt)


Dalam transformator satu phase tenaga yang diberikan 0 adalah:

(24)
Oleh karena dalam transformator tiga phase hubungan ini arus saluran (line
current) dan tegangan saluran (line voltage) adalah

(25)
13

Maka tenaga yang diberikan pada transformator tiga phase untuk satu phase dalam
hubungan - adalah:

(26)
Dalam keadaan istimewa dimana factor daya cos = I atau arus phase dengan tegangan
phase dala keadaan sephase maka besarnya tenaga adalah:

(27)
Dalam keadaan istimewa dimana factor daya cos = I atau arus phase dengan tegangan
phase dala keadaan sephase maka besarnya tenaga adalah:

2.1.1.2 Hubungan
Yang dimaksud dengan hubungan adalah apabila ujung- ujung kawat lilitan
kumparan dari ketiga kumparan primer maupun dari kumparan sekunder, masing-masing
dihubungkan menjadi satu dan merupakan titikbintang yang dihubungkan dengan saluran nol
(ground). Sedangkan ketiga ujung kawat lilitan kumparan yang lain masing-masing
dihubungkan dengan kawat phase, maka terdapat 4 buah sambungan yang seperi terlihat pada
gambar 23 dibawah ini. Untuk transformator 3 buah phase dengan hubungan seperti pada
gambar 23 b, harga arus phase yang mengalir pada ketiga kumparan primer dan sekunder sama
dengan arus saluran (line current). Apabila diketahui arus phase pada tiap-tiap kumparan
seperti pada persamaan (22) maka arus saluran a adalah:

(28)
Didalam keadaan setimbang dimana kerugian pada tiap-tiap kumparan tidak ada, maka
harga efektif dari besarnya arus saluran adalah:
(29)

14

Dari rangkaian equivalent pada gambar 23 b besarnya tegangan antara kawat phase
(saluran) dan kawat netral. Besarnya tegangan phase satu sama lain sama dan berbeda phase
1200 yakni :

(30)

Gambar 2.6 Rangkaian Transformator Tiga Phase dengan Hubungan Y Y dan Rangkaian
Equivalent Transformator 3 Phase Hubungan Y - Y
Sedang besarnya tegangan saluran (line voltage) seperti pada gambar 23 b adalah:

(31)

Apabila persamaan (30) kita masukkan pada persamaan (31) maka akan didapat harga
tegangan saluran yaitu:

(32)
Harga efektif dari tegangan saluran ini apabila tegangan phase tidak mengalami
kerugian-kerugian didalam teras maka besarnya ketiga tegangan saluran ini sama besar dan
berbeda phase 1200 satu sama lain, yakni:

15

(33)

Dalam keadaan seimbang, dimana besarnya beban untuk masing-masing phase sama
dan juga sudut pergeseran phase antara arus phase dan tegangan phase juga sama, maka
besarnya tenaga yang diberikan (0 ) sesuai dengan persamaan (32) dan (33) pada transformator
tiga phase dengan hubungan - adalah:
(34)
Dari persamaan (33) dan (34) ini, apabila dalam hubungan , maupun dalam
hubungan tetap berlaku persamaan yang sama.
2.1.1.3 Hubungan Y
Hubungan Y ini merupakan hubungan campuran dimana ketiga kumparan primer
dihubungkan dengan sedang untuk ketiga kumparan sekunder dihubungakan . Perhatikan
gambar 24 dibawah ini. Dalam sistem ini, apabila ketiga kumparan primer diberi sumber arus
a b c ,, maka didalam ketiga kumparan primer mengalir arus phase ia, ib,ic yang besarnya
adalah:

Gambar 2.7 Rangkaian Transformator 3 Phase Hubungan Y (a) dan Rangkaian


Equivalent Transformator 3 Phase Hubungan Y (b)
akibatnya pada kumparan primer akan timbul gaya gerak maknit (ggm) yang berubah
ubah dan menimbulkan ggl pada ketiga kumparan primer yang besarnya sama dengan besarnya
tegangan saluran yakni :

16

(35)
Fluk maknit (ggm) akan menginduksikan ggl induksi ini pada kumparan sekunder, sehingga
pada ketiga kumparan sekunder akan timbul arus phase ia,ib dan ic, karena pada ketiga
kumparan sekunder ini dihubungkan maka arus phse ini sama besarnya dengan arus saluran,
yang besarnya adalah:

(36)

Sedang basarnya ggl induksi pada ketiga kumparan sekunder adalah:

(37)

2.1.1.4 Hubungan Y -
Transformator tiga phase dengan hubungan primer ini adalah apabila ketiga
kumparan primer dihubungkan.lihat gambar 25 dibawah ini:
17

Gambar 2.8 Rangkaian Transformer 3 Phase dengan Hubungan Y dan Rangkaian


Equivalent Transformer 3 Phase dengan Hubungan Y -
Sistem hubungan ini adalah kebalikan dari system hubungan . Dimana
ketiga kumparan primer apabila mengalir arus saluran IA, IB dan IC yang besarnya sama
dengan arus phase iA, iB dan iC yang terdapat pada ketiga kumparan primer, maka pada
kumparan primer ini akan timbul ggl induksi yang besarnya 3 dari tegangan saluranVA-B, VBC danVC-A yang diberikan. Karena ggl induksi ini meginduksikan juga ggl induksi pada ketiga
kumparan sekunder. Dimana besarnya ggl ini akan sama besarnya dengan tegangan salurannya.
Maka pada ketiga kumparan sekunder akan timbul arus listrik ia ib dan ic yang besarnya 3 dari
arus saluran yang dikeluarkan Ia Ib dan Ic
dalam hubungan ini, persamaan-persamaan yang dipakai sama dengan persamaan
untuk hubungan atau persamaan- persamaan sebelumnya

2.2 Switch Gear MV dan LV

Komponen utama gardu distribusi baik medium voltage maupun low voltage yang
sudah terpasang/terangkai secara lengkap lazim disebut dengan Kubikel, dan didalamnya
terdapat switch gear yaitu : Pemisah Disconnecting Switch (DS) Berfungsi sebagai pemisah
18

atau penghubung instalasi listrik 20 kV. Pemisah hanya dapat dioperasikan dalam keadaan
tidak berbeban.
Pemutus beban Load Break Switch (LBS) Berfungsi sebagai pemutus atau
penghubung instalasi listrik 20 kV. Pemutus beban dapat dioperasikan dalam keadaan berbeban
dan terpasang pada kabel masuk atau keluar gardu distribusi. Kubikel LBS dilengkapi dengan
sakelar pembumian yang bekerja secara interlock dengan LBS. Untuk pengoperasian jarak jauh
(remote control), Remote Terminal Unit (RTU) harus dilengkapi catu daya penggerak.
Pemutus Tenaga - Circuit Breaker (CB) Berfungsi sebagai pemutus dan penghubung
arus listrik dengan cepat dalam keadaan normal maupun gangguan hubung singkat. Peralatan
Pemutus Tenaga (PMT) ini sudah dilengkapi degan rele proteksi arus lebih (Over Current
Relay) dan dapat difungsikan sebagai alat pembatas beban. Komponen utama PHB-TM
tersebut diatas sudah terakit dalam kompartemen kompak (lengkap), yang sering disebut
Kubikel Pembatas Beban Pelanggan
Dalam system LVMDP, switchgear merupakan suatu piranti yang berfungsi untuk
mengendalikan distribusi energi listrik atau untuk melindungi peralatan yang dihubungkan ke
catuan listrik. Switchgear yang digunakan pada tegangan rendah biasanya dipergunakan
sebagai switching dan proteksi peralatan listrik. Perangkat switchgear tersebut ditentukan
sesuai dengan kebutuhan, misalnya untuk keperluan isolasi, disconnecting loads, short
circuit breaker, switching motor dan pengaman beban lebih dari pengaman manusia.
Perangkat switchgear ini dapat bekerja dengan satu atau lebih fungsinya, tergantung
perancangannya/design juga dapat membentuk fungsi dari peralatan tertentu. Dalam system
LVMDP switchgear yang biasa digunakan dalam system gardu distribusinya adalah sebagai
berikut: Circuit Breaker General, Fuse, Disconnector, loadbreak Switch, Fused Switch
Disconnector, Motor Starter, Contactor, Overload Relay, Switch Disconnector dengan fuse,
Residual Current Circuit Breaker (RCMCCB), Miniatur Circuit Breaker (MMCCB),
RCMCCB dengan Over Current Trip dan RMCCB yang dioperasikan sebagai MMCCB.
2.3 Sistem Pengaman
Proteksi sistem tenaga listrik adalah system proteksi yang dilakukan kepada peralatanperalatan listrik yang terpasang pada suatu sistem tenaga misanya generator, transformator
jaringan dan lain-lain, terhadap kondisi abnormal operasi sistem itu sendiri. Kondisi abnormal

19

itu dapat berupa antara lain : hubung singkat, tegangan lebih, beban lebih, frekuensi sistem
rendah, asinkron dan lain - lain.
Tujuan dipasangnya proteksi pada jaringan kelistrikan
1. Untuk menghindari ataupun untuk mengurangi kerusakan peralatan peralatan
akibat gangguan (kondisi abnormal operasi sistem). Semakin cepat reaksi
perangkat proteksi yang digunakan maka akan semakin sedikitlah pengaruh
gangguan kepada kemungkinan kerusakan alat
2. Untuk cepat melokalisir luas daerah terganggu menjadi sekecil mungkin.
3. Untuk dapat memberikan pelayanan listrik dengan keandalan yang tinggi kepada
konsumsi dan juga mutu listrik yang baik.
4. Untuk mengamankan manusia terhadap bahaya yang ditimbulkan oleh listrik.
Pengetahuan mengenai arus-arus yang timbul dari pelbagai tipe gangguan pada suatu
lokasi merupakan hal yang sangat esensial bagi pengoperasian sistem proteksi secara efektif.
Jika terjadi gangguan pada sistem, para operator yang merasakan adanya gangguan tersebut
diharapkan segera dapat mengoeprasikan circuit-circuit yang tepat untuk mengeluarkan
sistem yang terganggu atau memisahkan pembangkit dari jaringan yang terganggu. Sangat
sulit bagi seorang operator untuk mengawasi gangguan-gangguan yang mungkin terjadi dan
menentukan CB mana yang diperoperasikan untuk mengisolir gangguan tersebut secara
manual. Mengingat arus gangguan yang cukup besar, maka perlu secepat mungkin dilakukan
proteksi. Hal ini perlu suatu peralatan yang digunakan untuk mendeteksi keadaan-keadaan
yang tidak normal tersbut dan selanjutnya mengistruksikan circuit-circuit yang tepat untuk
bekerja memutuskan rangkaian atau sistem yang terganggu. Peralatan tersebut
kita kenal dengan relay. Ringkasnya proteksi dan tripping otomatik circuit-circuit yang
sehubungan mempunyai dua fungsi pokok :
-

Mengisolir peralatan yang terganggu agar bagian-bagian yanglainnya tetap


beroperasi seperti biasa.

Membatasi kerusakan peralatan akibat panas lebih (over heating), pengaruh gayagaya mekanik dst.

Koordinasi antara relay dan circuit breaker (CB) dalam mengamati dan memutuskan
gangguan disebut sebagai sistem proteksi. Banyak hal yang harus dipertimbangkan dalam
20

mempertahankan arus kerja maksimum yang aman. Jika arus kerja bertambah melampaui
batasaman yang ditentukan dan tidak ada proteksi atau jika proteksi tidak memadai atau tidak
efektif, maka keadaan tidak normal dan akan mengakibatkan kerusakan isolasi. Pertambahan
arus yang berkelebihan menyebabkan rugi-rugi daya pada konduktor akan berkelebihan pula.
Perlu diingat bahwa pengaruh pemanasan adalah sebanding dengankwadrat dari arus :
H = 12 Rt Joules
Dimana :
H = panas yang dihasilkan (Joule)
I = arus konduktor (ampere)
R = tahanan konduktor (ohm)
t = waktu atau lamanya arus yang mengalir (detik)
Proteksi harus sanggup menghilangkan gangguan tanpa merusak peralatan proteksi
itu sendiri. Untuk ini pemilihan peralatan proteksi harus sesuai dengan kapasitas arus
hubung singkat breaking capacity atau Repturing Capacity.
Disamping itu proteksi yang diperlukan harus memenuhi persyaratan sebagai
berikut:
1. Sekring atau circuit breaker harus sanggup dilalui arus nominal secara terus menerus
tanpa pemanasan yang berlebihan (overheating).
2. Overload yang kecil pada selang waktu yang pendek seharusnya tidak menyebabkan
peralatan bekerja.
3. Proteksi harus bekerja walaupun pada overload yang kecil tetapi cukup lama
sehingga dapat menyebabkan overheating pada rangkaian penghantar.
4. Proteksi harus membuka rangkaian sebelum kerusakan yang disebabkan oleh arus
gangguan yang dapat terjadi.
5. Proteksi harus dapat melakukan pemisahan (discriminative) hanya pada rangkaian
yang terganggu yang dipisahkan dari rangkaian yang lain yang tetap beroperasi.
Proteksi overload dikembangkan jika dalam semua hal rangkaian listrik diputuskan
sebelum terjadi overheating. Jadi disini overload action relatif lebih lama dan mempunyai
fungsi inverse terhadap kwadrat dari arus.

21

Proteksi gangguan hubung singkat dikembangkan jika action dari sekring atau
circuit breaker cukup cepat untuk membuka rangkaian sebelum arus dapat mencapai harga
yang dapat merusak akibat overheating, arcing atau ketegangan mekanik.
Ada beberapa persyaratan yang sangat perlu diperhatikan dalam suatu perencanaan
sistem proteksi yang efektif yaitu:
a) Selektivitas dan Diskrimanasi, efektivitas suatu sistem proteksi dapat dilihat dari
kesanggupan system dalam mengisolir bagian yang mengalami gangguan saja.
b) Stabilitas, sifat yang tetap inoperatif apabila gangguan-gangguan terjadi diluar zona yang
melindungi (gangguan luar).
c) Kecepatan Operasi, sifat ini lebih jelas, semakin lama arus gangguan terus mengalir,
semakin besar kerusakan peralatan.
d) Sensitivitas (kepekaan), yaitu besarnya arus gangguan agar alat bekerja. Harga ini dapat
dinyatakan dengan besarnya arus dalam jaringan aktual (arus primer) atau sebagai
prosentase dari arus sekunder (trafo arus).
e) Pertimbangan ekonomis, dalam sistem distribusi aspek ekonomis hampir mengatasi aspek
teknis, oleh karena jumlah feeder, trafo dan sebagainya yang begitu banyak, asal saja
persyaratan keamanan yang pokok dipenuhi.
f) Realiabilitas (keandalan), sifat ini jelas, penyebab utama dari outage rangkaian adalah
tidak bekerjanya proteksi sebagaimana mestinya (mal operation).
g) Proteksi Pendukung, proteksi pendukung (back up) merupakan susunan yang
sepenuhnya terpisah dan yang bekerja untuk mengeluarkan bagian yang terganggu
apabila proteksi utama tidak bekerja (fail).
Tiap-tiap sistem proteksi utama melindungi suatu area atau zona sistem daya
tertentu. Ada kemungkinan suatu daerah kecil diantara zona-zona yang berdekatan
misalnya antara trafo-trafo arus dan circuit breaker-circuit breaker tidak dilindungi. Dalam
keadaan seperti ini sistem back up (yang dinamakan remote back up) akan memberikan
perlindungan karena berlapis dengan zona-zona utama.
Selain itu pentahanan peralatan juga sangat penting untuk

menghindari

kemungkinan timbulnya gangguan. Pengetanahan peralatan adalah pengetanahan bagian


dari peralatan yang dalam keadaaan bekerja tidak dilalui oleh arus.

22

2.4 Instrumen Transformator dan Meteran


2.4.1 Transformator Tegangan
Trafo tegangan digunakan untuk menurunkan tegangan sistem dengan perbandingan
transformasi tertentu. Transformator Tegangan/Potensial (PT) adalah trafo instrument yang
berfungsi untuk merubah tegangan tinggi menjadi tegangan rendah sehingga dapat diukur
dengan Volt meter.
Prinsip kerja Trafo tegangan, kumparan primernya dihubungkan parallel dengan
jaringan yang akan diukur tegangannya. Voltmeter atau kumparan tegangan wattmeter
langsung dihubungkan pada sekundernya. Jadi rangkaian sekunder hampir pada kondisi open
circuit. Besar arus primernya tergantung pada beban disisi sekunder. Rancangan trafo
tegangan ini sama dengan trafo daya step-down tetapi dengan beban yang sangat ringan.
Prinsip kerja trafo jenis ini sama dengan trafo daya, meskipun demikian rancangannya
berbeda dalam beberapa hal, yaitu :
a. Kapasitasnya kecil (10 s/d 150 VA), karena digunakan untuk daya yang kecil.
b. Galat faktor transformasi dan sudut fasa tegangan primer dan sekuder lebih kecil untuk
mengurangi kesalahan pengukuran.
c. Salah satu terminal pada sisi tegangan tinggi dibumikan/ ditanahkan.
d. Tegangan pengenal sekunder biasanya 100 atau 1003 V
Ada dua macam trafo tegangan yaitu :
a. Transformator tegangan magnetik.
Transformator ini pada umumnya berkapasitas kecil yaitu antara 10 150 VA. Faktor
ratio dan sudut fasa trafo tegangan sisi primer dan tegangan sekunder dirancang sedemian rupa
supaya faktor kesalahan menjadi kecil. Salah satu ujung kumparan tegangan tinggi selalu
diketanahkan. Trafo tegangan kutub tunggal yang dipasang pada jaringan tiga fasa disamping
belitan pengukuran, biasanya dilengkapi lagi dengan belitan tambahan yang digunakan untuk
mendeteksi arus gangguan tanah. Belitan tambahan dari ketiga trafo tegangan dihubungkan
secara seri
b. Trafo Tegangan Kapasitip

23

Trafo pembagi tegangan kapasitip dipakai untuk keperluan pengukuran tegangan


tinggi, sebagai pembawa sinyal komunikasi dan kendali jarak jauh. Pada tegangan pengenal
yang lebih besar dari 110 kV, karena alasan ekonomis maka trafo tegangan menggunakan
pembagi tegangan dengan menggunakan kapasitor sebagai pengganti trafo tegangan induktif.
Pembagi tegangan kapasitif dapat digambarkan seperti gambar dibawah ini. Oleh pembagi
kapasitor, tegangan pada C2 atau tegangan primer trafo penengah V1 diperoleh dalam orde
puluhan kV, umumnya 5, 10, 15 dan 20 kV. Kemudian oleh trafo magnetik tegangan primer
diturunkan menjadi tegangan sekunder standar 100 atau 1003 Volt. Jika terjadi tegangan lebih
pada jaringan transmisi, tegangan pada kapasitor C2 akan naik dan dapat menimbulkan
kerusakan pada kapasitor tersebut. Untuk mencegah kerusakan tersebut dipasang sela
pelindung (SP). Sela pelindung ini dihubung seri dengan resistor R untuk membatasai arus saat
sela pelindung bekerja untuk mencecah efek feroresonansi.
Keburukan trafo tegangan kapasitor adalah terutama karena adanya induktansi pada
trafo magnetik yang non linier, mengakibatkan osilasi resonansinya yang timbul menyebabkan
tegangan tinggi yang cukup besar dan menghasilkan panas yang tidak diingikan pada inti
magnetik dan belitan sehingga menimbulkan panas yang akan mempengaruhi hasil penunjukan
tegangan. Diperlukan elemen peredam yang akan mengahsilkan tidak ada efek terhadap hasil
pengukuran walaupun kejadian tersebut hanya sesaat.
Berdasarkan perbandingan antara jumlah lilitan primer dan jumlah lilitan skunder
transformator tegangan ada dua jenis yaitu:
Transformator step up yaitu transformator yang mengubah tegangan bolak-balik rendah
menjadi tinggi, transformator ini mempunyai jumlah lilitan kumparan sekunder lebih banyak
daripada jumlah lilitan primer (Ns > Np).
Transformator step down yaitu transformator yang mengubah tegangan bolak-balik
tinggi menjadi rendah, transformator ini mempunyai jumlah lilitan kumparan primer lebih
banyak daripada jumlah lilitan sekunder (Np > Ns).
Dengan memilih jumlah lilitan yang sesuai untuk tiap kumparan dapat dihasilkan GGL
kumparan sekunder yang berbeda dengan GGL kumparan primer. Hubungan GGL atau
tegangan primer (Vp) tegangan sekunder (Vs), jumlah lilitan kumparan primer (np) dan jumlah
lilitan kumparan sekunder (ns)
Menurut kutubnya trafo tegangan dibedakan menjadi dua yaitu :
24

1) Trafo satu kutub : trafo tegangan yang salah satu terminalnya dibumikan / ditanahkan,
dipergunakan untuk tegangan diatas 30 kV
2) Trafo dua kutub : trafo tegangan yang kedua terminalnya diisolir dari bumi / tanah, hanya
digunakan untuk tegangan dibawah 30 kV
Berdasarkan jenis tegangan, trafo tegangan dibedakan menjadi 2, yaitu :

Transformator satu fasa, bila transformator digunakan untuk memindahkan tenaga listrik
satu fasa.

Transformator tiga fasa, bila transformator digunakan untuk memindahkan tenaga listrik
tiga fasa.
Faktor yang harus diperhatikan dalam pemilihan transformator tegangan adalah batas

kesalahan transformasi dan pergeseran sesuai tabel dibawah ini :


KELAS

% KESALAHAN RASIO
TEGANGAN (+/-)

PERGSERAN SUDUT + (MENIT)

0.5

0.5

20

40

Burden, yaitu beban sekunder dari transformator tegangan (PT), dalam hal ini sangat
terkait dengan kelas ketelitian PT-nya. Untuk instalasi pasangan dalam; lazimnya
transformator tegangan sudah terpasang pada kubikel pengukuran.

2.4.2 Transformator Arus


yaitu peralatan yang digunakan untuk melakukan pengukuran besaran arus pada
intalasi tenaga listrik disisi primer (TET, TT dan TM) yang berskala besar dengan melakukan
transformasi dari besaran arus yang besar menjadi besaran arus yang kecil secara akurat dan
teliti untuk keperluan pengukuran dan proteksi.
Prinsip kerja trafo arus adalah sebagai berikut:

25

N1

N2
P2

P1

S1

I1
S2

I2

Gambar 2.9 Rangkaian pada Trafo Arus

Untuk trafo yang dihubung singkat : I1 N1 I 2 N 2


Untuk trafo pada kondisi tidak berbeban:

E1 N1

E2 N 2
Dimana

N1
,
N2

I1 I 2 sehingga N1 N 2 ,
N1 jumlah lilitan primer, dan

N 2 jumlah lilitan sekunder.


Rangkaian Ekivalen

I1Z1

U1

I2Z2

I0

E2

I2

I2Zb = U2

Gambar 2.10 Rangkaian Ekivalen

Tegangan induksi pada sisi sekunder adalah

26

E2 4,44 B A f N 2 Volt
Tegangan jepit rangkaian sekunder adalah
E2 I 2 Z 2 Z b Volt
Z b Z kawat Z inst Volt

Dalam aplikasinya harus dipenuhi U 1 U 2


Dimana:

kerapatan fluksi (tesla)

luas penampang (m)

frekuensi (Hz)

N2

jumlah lilitan sekunder

U1

tegangan sisi primer

U2

tegangan sisi sekunder

Zb

impedansi/tahanan beban trafo arus

Z kawat

impedansi/tahanan kawat dari terminasi CT ke instrumen

Z inst impedansi/tahanan internal instrumen, misalnya relai proteksi atau peralatan


meter.
Diagram Fasor Arus dan Tegangan pada Trafo Arus (CT)

27

U1

I1 Z1

I2 Z2
U2

IO

I1

I2

IO

Im
Gambar 2.11 Diagram Fasor Arus dan Tegangan pada Trafo Arus

2.4.2.1 Fungsi Trafo Arus


- Mengkonversi besaran arus pada sistem tenaga listrik dari besaran primer menjadi besaran
sekunder untuk keperluan pengukuran sistem metering dan proteksi
- Mengisolasi rangkaian sekunder terhadap rangkaian primer, sebagai pengamanan terhadap
manusia atau operator yang melakukan pengukuran.
- Standarisasi besaran sekunder, untuk arus nominal 1 Amp dan 5 Amp
Secara fungsi trafo arus dibedakan menjadi dua yaitu:
a). Trafo arus pengukuran
o Trafo arus pengukuran untuk metering memiliki ketelitian tinggi pada daerah kerja
(daerah pengenalnya) 5% - 120% arus nominalnya tergantung dari kelasnya dan tingkat
kejenuhan yang relatif rendah dibandingkan trafo arus untuk proteksi.
o Penggunaan trafo arus pengukuran untuk Amperemeter, Watt-meter, VARh-meter, dan
cos meter.

b). Trafo arus proteksi

Trafo arus untuk proteksi, memiliki ketelitian tinggi pada saat terjadi gangguan dimana
arus yang mengalir beberapa kali dari arus pengenalnya dan tingkat kejenuhan cukup
tinggi.
28

Penggunaan trafo arus proteksi untuk relai arus lebih (OCR dan GFR), relai beban lebih,
relai diferensial, relai daya dan relai jarak.

Perbedaan mendasar trafo arus pengukuran dan proteksi adalah pada titik saturasinya
seperti pada kurva saturasi dibawah (Gambar 4).
V

proteksi

pengukuran

I
Gambar 2.12 Kurva kejenuhan CT untuk Pengukuran dan Proteksi

Trafo arus untuk pengukuran dirancang supaya lebih cepat jenuh dibandingkan trafo arus
proteksi sehingga konstruksinya mempunyai luas penampang inti yang lebih kecil (Gambar
2.12).
CT Pengukuran

CT Proteksi
A2

A1

Gambar 2.13 Luas Penampang Inti Trafo Arus

2.4.2.2 Jenis Trafo Arus


Jenis trafo arus menurut tipe kontruksi dan pasangannya.

Tipe Konstruksi

29

Tipe cincin (ring / window type)

Tipe cor-coran cast resin (mounded cast resin type)

Tipe tangki minyak (oil tank type)

Tipe trafo arus bushing

Tipe Pasangan.

Pasangan dalam (indoor)

Pasangan luar (outdoor)

Jenis trafo arus berdasarkan konstruksi belitan primer:

Sisi primer batang (bar primary) dan

Gambar 2.14. Bar Primary

30

Sisi tipe lilitan (wound primary).

Gambar 2.15 Wound Primary

Jenis trafo arus berdasarkan konstruksi jenis inti

Trafo arus dengan inti besi


Trafo arus dengan inti besi adalah trafo arus yang umum digunakan, pada arus yang

kecil (jauh dibawah nilai nominal) terdapat kecenderungan kesalahan dan pada arus yang besar
(beberapa kali nilai nominal) trafo arus akan mengalami saturasi.

Trafo arus tanpa inti besi


Trafo arus tanpa inti besi tidak memiliki saturasi dan rugi histerisis, transformasi dari

besaran primer ke besaran sekunder adalah linier di seluruh jangkauan pengukuran, contohnya
adalah koil rogowski (coil rogowski)
Jenis trafo arus berdasarkan jenis isolasi
Berdasarkan jenis isolasinya, trafo arus dibagi menjadi dua kelompok, yaitu:
o

Trafo arus kering


Trafo arus kering biasanya digunakan pada tegangan rendah, umumnya digunakan pada

pasangan dalam ruangan (indoor).

31

Trafo arus Cast Resin


Trafo arus ini biasanya digunakan pada tegangan menengah, umumnya digunakan pada

pasangan dalam ruangan (indoor), misalnya trafo arus tipe cincin yang digunakan pada kubikel
penyulang 20 kV.
o

Trafo arus isolasi minyak


Trafo arus isolasi minyak banyak digunakan pada pengukuran arus tegangan tinggi,

umumnya digunakan pada pasangan di luar ruangan (outdoor) misalkan trafo arus tipe bushing
yang digunakan pada pengukuran arus penghantar tegangan 70 kV dan 150 kV.
o

Trafo arus isolasi SF6 / Compound


Trafo arus ini banyak digunakan pada pengukuran arus tegangan tinggi, umumnya

digunakan pada pasangan di luar ruangan (outdoor) misalkan trafo arus tipe top-core.
Jenis trafo arus berdasarkan pemasangan
Berdasarkan lokasi pemasangannya, trafo arus dibagi menjadi dua kelompok, yaitu:
o

Trafo arus pemasangan luar ruangan (outdoor)


Trafo arus pemasangan luar ruangan memiliki konstruksi fisik yang kokoh, isolasi yang

baik, biasanya menggunakan isolasi minyak untuk rangkaian elektrik internal dan bahan
keramik/porcelain untuk isolator ekternal.

Gambar 2.16 Trafo Arus Pemasangan Luar Ruangan

32

Trafo arus pemasangan dalam ruangan (indoor)


Trafo arus pemasangan dalam ruangan biasanya memiliki ukuran yang lebih kecil dari

pada trafo arus pemasangan luar ruangan, menggunakan isolator dari bahan resin.

Gambar 2.17 Trafo Arus Pemasangan Dalam Ruangan


P1

P2
300/5 A
300/5 A
300/5 A

300/5 A
1S1

1S2 2S1

2S2 3S1

3S2 4S1

4S2

Gambar 2.18 Trafo Arus dengan 4 Inti

Jenis Trafo arus berdasarkan jumlah inti pada sekunder

Trafo arus dengan inti tunggal

Contoh: 150 300 / 5 A, 200 400 / 5 A, atau 300 600 / 1 A.

Trafo arus dengan inti banyak

Trafo arus dengan inti banyak dirancang untuk berbagai keperluan yang mempunyai sifat
pengunaan yang berbeda dan untuk menghemat tempat.

33

Contoh:
Trafo arus 2 (dua) inti 150 300 / 5 5 A (Gambar XX).
Penandaan primer: P1-P2
Penandaan sekunder inti ke-1: 1S1-1S2 (untuk pengukuran)
Penandaan sekunder inti ke-2: 2S1-2S2 (untuk relai arus lebih)

P1

P2
300/5 A
300/5 A

1S1

1S2

2S1

2S2

Gambar 2.19 Trafo Arus dengan 2 Inti

Trafo arus 4 (empat) inti 800 1600 / 5 5 5 5 A (Gambar 11).


Penandaan primer: P1-P2
Penandaan sekunder inti ke-1: 1S1-1S2 (untuk pengukuran)
Penandaan sekunder inti ke-2: 2S1-2S2 (untuk relai arus lebih)
Penandaan sekunder inti ke-3: 3S1-3S2 (untuk relai jarak)
Penandaan sekunder inti ke-4: 4S1-4S2 (untuk proteksi rel)
Trafo arus 4 (empat) inti 800 1600 / 5 5 5 5 A

34

Jenis trafo arus berdasarkan pengenal


Trafo arus memiliki dua pengenal, yaitu pengenal primer dan sekunder.
Pengenal primer yang biasanya dipakai adalah 150, 200, 300, 400, 600, 800, 900,
1000, 1200, 1600, 1800, 2000, 2500, 3000 dan 3600.
Pengenal sekunder yang biasa dipakai adalah 1 dan 5 A.
Berdasarkan pengenalnya, trafo arus dapat dibagi menjadi:

Trafo arus dengan dua pengenal primer

Primer seri

Contoh: CT 800 1600 / 1 A


Untuk hubungan primer seri, maka didapat rasio CT 800 / 1 A, lihat Gambar 12.a. berikut.

P1

S1

P2

S2

P1

P2

S1

S2

Gambar 2.20
Primer Paralel

Gambar 2.21
Primer Seri

CT rasio 1600 / 1 A

CT rasio 800 / 1 A

Primer paralel

Contoh: CT dengan rasio 800 1600 / 1 A


Untuk hubungan primer paralel, maka didapat rasio CT 1600 A, lihat Gambar 12.b.

35

Trafo arus multi rasio/sekunder tap


Trafo arus multi rasio memiliki rasio tap yang merupakan kelipatan dari tap yang

terkecil, umumnya trafo arus memiliki dua rasio tap, namun ada juga yang memiliki lebih
dari dua tap (lihat Gambar 13).
Contoh:

Trafo arus dengan dua tap: 300 600 / 5 A


Pada Gambar 13.a., S1-S2 = 300 / 5 A, S1-S3 = 600 / 5 A.

Trafo arus dengan tiga tap: 150 300 600 / 5 A


Pada Gambar 13.b., S1-S2 = 150 / 5 A, S1-S3 = 300 / 5 A, S1-S4 = 600 / 5 A.

P1

S1

P2

S2

P1

S3

S1

S2

P2

S3

S4

Gambar 2.22

Gambar 2.23

CT Sekunder 2 Tap

CT Sekunder 3 Tap

36

Komponen Trafo Arus

Tipe cincin (ring / window type) dan Tipe cor-coran cast resin (mounded cast resin type)

Gambar 2.24 CT tipe cincin

Gambar 2.25 Komponen CT tipe cincin

Keterangan
Terminal utama (primary terminal)
Terminal sekunder (secondary terminal).
Kumparan sekunder (secondary winding).
CT tipe cincin dan cor-coran cast resin biasanya digunakan pada kubikel penyulang
(tegangan 20 kV dan pemasangan indoor). Jenis isolasi pada CT cincin adalah Cast Resin

37

Tipe Tangki

Gambar 2.26 Komponen CT tipe tangki

Komponen Trafo arus tipe tangki


1. Bagian atas Trafo arus (transformator head).
2. Peredam perlawanan pemuaian minyak (oil resistant expansion bellows).
3. Terminal utama (primary terminal).
4. Penjepit (clamps).
5. Inti kumparan dengan belitan berisolasi utama (core and coil assembly with primary
winding and main insulation).
6. Inti dengan kumparan sekunder (core with secondary windings).
7. Tangki (tank).
8. Tempat terminal (terminal box).
9. Plat untuk pentanahan (earthing plate).

38

Jenis isolasi pada trafo arus tipe tangki adalah minyak. Trafo arus isolasi minyak banyak
digunakan pada pengukuran arus tegangan tinggi, umumnya digunakan pada pasangan di luar
ruangan (outdoor) misalkan trafo arus tipe bushing yang digunakan pada pengukuran arus
penghantar tegangan 70 kV, 150 kV dan 500 kV
2.4.2.3 Metering atau Alat Ukur
Alat ukur yang digunakan dapat berupa alat ukur analog maupun digital. Alat ukur
analog berdasarkan prinsip kerjanya bisa berupa alat ukur kumparan putar, thermocouple, besi
putar, elektro dinamis, induksi, atau elektro statis. Bila menggunakan alat ukur digital, maka
hanya dengan menggunakan satu alat ukur akan dapat mencakup Voltmeter, Amperemeter,
Wattmeter, VARmeter, Cosmeter, KWhmeter, KVARhmeter. Alat ukur digital memiliki
keuntungan lain, yaitu lebih akurat, terutama pada sistem daya yang banyak terdapat harmonic
karena meningkatnya penggunaan beban elektronik. Metode pengukuran analog merespon
terhadap harga rata-rata dari bentuk gelombang input, hal ini hanya efektif bila bentuk
gelombangnya mendekati sinusoida murni. Pengukuran dengan alat ukur digital menggunakan
teknik pengukuran RMS (Root Mean Square) sebenarnya yang dapat melakukan pengukuran
dengan akurat dengan adanya harmonic sampai harmonic ke 15.
Jenis-jenis sistem pengukuran sebagai berikut :
a) Pengukuran satu fasa.
b) Pengukuran tiga fasa 3 kawat beban seimbang atau tidak seimbang.
c) Pengukuran tiga fasa 4 kawat beban seimbang atau tidak seimbang.
Contoh hubungan alat ukur analog :

Gambar 2.27 Pengawatan Sebuah Volt Meter dengan VSS

39

Gambar 2.28 Pengawatan Ampere Meter Menggunakan 3 CT


Macam- macam alat ukur yang biasa digunakan :
1. Amperemeter
Amperemeter merupakan peralatan listrik yang digunakan untuk mengukur
besarnya arus listrik dalam suatu rangkaian. Secara garis besar, ampere meter
digolongkan menjadi 2 jenis, yaitu amperemeter analog dan amperemeter digital.
Amperemeter analog adalah amperemeter yang hasil pengukurannya ditampilkan
dalam gerak jarum penunjuk layar. Sedangkan amperemeter digital adalah amperemeter
yang hasil pengukurannya ditampilkan pada layar LCD yang langsung berupaa angka.
Ampere meter bekerja berdasarkan prinsip gaya magnetic (gaya Lorentz). Ketika
arus mengalir melalui kumparan yang dilingkupi oleh medan magnet, akan timbul gaya
Lorentz yang menggerakkan jarum penunjuk. Apabila arus yang melewati kumparan
besar, maka gaya timbul juga akan lebih besar, ketika arus tidak ada maka jarum
penunjuk akan kembali ke posisi semula.

Gambar 2.29 Rangkaian Dalam Amperemeter

Dengan :
40

Rm = Hambatan dalam kumparan


Rsh = hambatan shunt
Im = Ifs = arus skala penuh
Ish = Arus shunt
I = arus yang akan di ukur

2. Voltmeter
Voltmeter adalah alat pengukur beda potensial (tegangan) antara dua titik. Untuk
mengukur beda potensial antara dua titik pada suatu komponen, kedua terminal
voltmeter harus dihubungkan dengan kedua buah titik yang tegangannya akan diukur
sehingga terhubung secara parallel dengan komponen tersebut. Voltmeter elektrostatik
atau elektrometer adalah satu-satunya instrumen yang langsung daripada menggunakan
efek arus yang dihasilkannya. Instrument ini mempunyai satu karakteristik lain yaitu:
dia tidak memakai daya (kecuali selama periode yang singkat dari penyambungan awal
ke rangkaian) dan berarti menyatakan impedansi tak berhingga terhadap rangkaian yang
diukur. Tingkah lakunya bergantung pada reaksi antara dua benda bermuatan lisrtik.
Mekanisme elektrotastik mirip sebuah kapasitor variabel, dimana gaya yang terjadi
antara kedua pelat paralel merupakan fungsi dari beda potensial yang dihubungkan
kepadanya.
Prinsip kerja voltmeter hampir sama dengan ampermeter karena desainnya juga
terdiri dari galvanometer dan hambatan seri atau multiplier. Galvanometer
menggunakan prinsip hukum lorenzt dimana interaksi antara medan magnet dan kuat
arus akan menimbulkan gaya magnetic. Gaya magnetik inilah yang menggerakkan
jarum penunjuk sehingga menyimpang pada saat dilewati oleh arus yang melewati
kumparan. Makin besar kuat arus makin besar pula penyimpangannya.

Gambar 2.30 Cara Kerja Voltmeter

41

Pada gambar diperlihatkan adanya magnet yang permanent, yang mempunyai


kutub kutub, dan di antara kutub-kutub tersebut di tempatkan suatu silinder inti besi
tersebut di atas ini, di celah udara antara kedua kutub magnet, dan silinder inti besi akan
terbentuk medan magnet yang rata, yang masuk melalui celah kutub udara ini di
tempatkan kumparan putar, yang dapat berputar melalui sumbu. Bila arus searah yang
tidak ketahui di ketahui besarnya mengalir melalui kumparan tersebut, suatu gaya
elektro magnetis f yang mempunyai arah tertentu akan di kenakan pada kumparan
kumparan putar, sebagai hasil interaksi atara arus dan medan magnet. Arah dari gaya f
dapat di tentukan menurut ketentuan tangan dari Fleming. Besar dari gaya ini akandapat
di turunkan dengan mudah.

3. Wattmeter
Wattmeter adalah instrumen pengukur daya listrik yang pembacaannya dalam
satuan watt di mana merupakan kombinasi voltmeter dan amperemeter. Dalam
pengoperasiannya harus memperhatikan petunjuk yang ada pada manual book atau
tabel yang tertera pada wattmeter. Demikian juga dalam hal pembacaannya harus
mengacu pada manual book yang ada.
Pengukuran daya listrik secara langsung adalah dengan menggunakan wattmeter,
ada beberapa jenis wattmeter, antara lain wattmeter elektrodinamik, wattmeter induksi,
wattmeter elektrostatik dan sebagainya. Yang paling banyak digunakan adalah
wattmeter elektrodinamik, karena sesuai dengan karakteristiknya.
Wattmeter Eletrodinamik atau Elektrodinamometer Wattmeter. Instrumen ini
cukup familiar dalam desain dan konstruksi elektrodinamometer tipe ammeter dan
voltmeter analog. Kedua koilnya dihubungkan dengan sirkuit yang berbeda dalam
pengukuran power. Koil yang tetap atau field coil dihubungkan secara seri dengan
rangkaian, koil bergerak dihubungkan paralel dengan tegangan dan membawa arus
yang proporsional dengan tegangan. Sebuah tahanan non-induktif dihubungkan secara
seri dengan koil bergerak supaya dapat membatasi arus menuju nilai yang kecil. Karena
koil bergerak membawa arus proposional dengan tegangan maka disebut pressure coil
atau voltage coil dari wattmeter.

Error pada Wattmeter


42

1. Error pada akibat hubungan berbeda.


2. Error akibat induktansi kumparan tegangan.
3. Error akibat kapasistansi pada rangkain kumparan tegangan.
4. Error karena medan liar.
5. Error karena arus Eddy.
Wattmeter Induksi, prinsip kerja wattmeter induksi sama dengan prinsip kerja
amperemeter dan voltmeter induksi. Perbedaan dengan wattmeter jenis dinamometer
adalah wattmeter induksi hanya dapat dipakai dengan suplai listrik bolak balik
sedangkan wattmeter jenis dinamometer dapat dipakai baik dengan suplai listrik bolak
balik atau searah.
Kelebihan dan keterbatasan wattmeter induksi yaitu wattmeter induksi
mempunyai skala lebar, bebas pengaruh medan liar, serta mempunyai peredaman
bagus. Selain itu, alat ukur ini juga bebas dari error akibat frekuensi. Kelemahannya
adalah timbulnya error yang kadang-kadang serius yang diakibatkan oleh pengaruh
suhu sebab suhu ini berpengaruh pada tahanan lintasan arus eddy.
Pengukuran daya arus searah dapat dilakukan dengan alat ukur wattmeter. Di
dalam instrumen ini terdapat dua macam kumparan yaitu kumparan arus dan kumparan
tegangan. Kopel yang dikalikan oleh kedua macam kumparan tersebut berbanding lurus
dari hasil perkalian arus dan tegangan.
Daya listrik dalam pengertiannya dapat dikelompokkan dalam dua kelompok
sesuai dengan catu tenaga listriknya, yaitu daya listrik DC dan daya listrik AC. Daya
listrik DC dirumuskan sebagai :
Dimana :
P = daya (Watt)
V = tegangan (Volt)
I = arus (Ampere)
Daya listrik AC ada dua macam yaitu daya untuk satu phase dan daya untuk tiga
phase. Pada sistem satu phase dirumuskan sebagai berikut:
Dimana:
V = tegangan kerja (Volt)
I = arus yang mengalir ke beban (Ampere)
cos f = faktor daya
Pada sistem tiga phase dirumuskan sebagai:
Dimana :
43

V = tegangan phase netral (Volt)


I = arus yang mengalir ke beban (Ampere)
cos f = faktor daya
Pengukuran Daya Satu Fasa dengan Menggunakan Wattmeter
Elektrodinamometer dipakai secara luas dalam pengukuran daya, dia dapat dipakai untuk
menunjukkan daya searah (DC) maupun daya bolak-balik (AC) untuk setiap bentuk
gelombang tegangan dan arus dan tidak terbatas pada gelombang sinus saja.
Elektrodinamometer yang digunakan sebagai voltmeter atau kumparan-kumparan yang
diam dihubungkan seri dengan tahanan penbatas arus dan membawa arus kecil (IP). Arus
sesaat didalam kumparan yang berputar adalah IP = e/RP dimana e adalah tegangan sesaat
pada jala-jala dan RP adalah tahanan total, kumparan berputar beserta tahanan serinya.
Defleksi kumparan putar sebanding dengan perkalian IC dan IP dan untuk
defleksi rata-rata selama satu perioda dapat dituliskan :
dimana:
rata-rata = defleksi sudut rata-rata kumparan
K = konstanta instrumen
IC = arus seasaat dalam kumparan medan
IP = arus sesaat di dalam kumparan-kumparan potensial
Dengan menganggap sementara IC sama dengan arus beban I (secara aktual IC = IP + I)
dan menggunakan nilai IP = e/RP kita bisa dapatkan :
Menurut definisi, daya rata-rata didalam suatu rangkaian adalah :
Jika dan I adalah besaran sinus dengan bentuk e = Em sin wt dan I = Im sin (wt
+ ) maka persamaan (*) berubah menjadi :
dimana E dan I menyatakan nilai-nilai rms tegangan dan arus menyatakan sudut fasa
antara tegangan dan arus.
Wattmeter

elektrodinamometer

membutuhkan

sejumlah

daya

untuk

mempertahankan medan magnetnya, tetapi ini biasanya begitu kecil dibandingkan daya
beban sehingga dapat diabaikan, Jika diperlukan pembacaan daya yang tepat, kumparan
arus harus persis membawa arus beban, dan kumparan potensial harus dihubungkan
diantara terminal beban.
Dengan menghubungkan kumparan potensial ke titik A, tegangan beban terukur
dengan tepat. Tetapi arus yang melalui kumparan-kumparan medan lebih besar sebanyak
IP. Berarti wattneter membaca lebih tinggi sebesar kehilangan daya daya tambahan
didalam rangkaian potensial. Tetapi, jika rangkaian potensial dihubungkan ke titik B,
44

kumparan medan mencatat arus yang tepat, tetapi tegangan pada kumparan potensial akan
lebih besar sebanyak penurunan tegangan pada kumparan-kumparan medan. Juga
wattmeter akan mencatat lebih tinggi, tetapi dengan kehilangan sebesar I.R di dalam
kumparan medan.
Cara penyambungan yang tepat tergantung pada situasi. Umumnya, sambungan
kumparan potensial pada titik A lebih diinginkan untuk beban-beban arus tinggi, tegangan
rendah, sedang sambungan kumparan potensial pada titik B lebih diinginkan untuk bebanbeban arus rendah, dan tegangan tinggi.
Kesulitan dalam menempatkan sambungan kumparan potensi diatasi dengan
wattmeter yang terkompensasi. Kumparan arus terdiri dari dua kumparan, masing-masing
mempunyai jumlah lilitan yang sama. Salah satu kumparan menggunakan kawat besaran
yang membawa arus beban ditambah arus untuk kumparan potensial. Gulungan lain
menggunakan kawat kecil (tipis) dan hanya membawa arus ke kumparan tegangan. Tetapi
arus ini berlawanan dengan arus didalam gulungan besar, menyebabkan fluks yang
berlawanan dengan fluks utama. Berarti efek I dihilangkan dan wattmeter menunjukkan
daya yang sesuai.

Pemasangan instalasi alat ukur pada kubikel 20 KV adalah sebagai berikut :

Gambar 2.31 Diagram Pengawatan Kwhmeter 3 phasa 3 kawat sambungan melalui


transformator tegangan dan transformator arus, tarif ganda

45

Gambar 2.32 Diagram Pengawatan Kwhmeter 3 phasa 3 kawat sambungan melalui


transformator tegangan dan transformator arus, tarif tunggal

4. Frekuensi meter
Frekwensi meter digunakan untuk mengetahui frekwensi (berulang)
gelombang sinusoidal arus bolak-balik yang merupakan jumlah siklus sinusoidal
tersebut perdetiknya (cycle/second) pada suatu sumber tegangan, Tegangan yang di
ijinkan 0 220 V. cara penyambungannya sebagai berikut :

Gambar 2.33 Frekuensi


Frekwensi meter mempunyai peranan cukup penting khususnya dalam
mensinkronisasikan (memparalelkan) 2 unit mesin pembangkit dan stabilnya frekwensi
merupakan petunjuk kestabilan mesin pembangkit.

46

5. KVAr meter
Alat yang digunakan untuk mengetahui balance atau tidak suatu beban listrik 3 phase.
Bila arus balance, maka Varmeter akan mununjuk pada angka 0, namun bila tidak
balance jarum penunjuk akan menunjukkan ke IND ( terjadi beban induktif), atau CAP
(terjadi beban capacitif).
6. Cos phi
Alat ini digunakan untuk mengetahui besarnya factor kerja (power factor) yang
merupakan beda fase antara tegangan dan arus. Cara penyambungannya seperti
pemasangan kwh 3 phasa. Cos meter banyak digunakan dan terpasang pada :
Panel pengukuran mesin pembangkit
Panel gardu hubung, gardu induk
Alat pengujian, alat penerangan, dll.
2.5 Sistem Rel
Busbar merupakan komponen penghantar listrik yang dapat memadai arus dan
tegangan listrik kaoasitas besar. Busbar yang sangat umum memang sudah lazim dipakai untuk
perakitan panel terbuat dari tembaga.Karena tembaga memiliki tingkat korosi yang sangat kecil
atau bahkan 0% korosi akan tetapi ada yang lebih baik dari tembaga yakni emas.Emas
merupakan penghantar yang paling bagus karena memiliki tingkat karat yang lebih rendah atau
sama sekali tidak memiliki tingkatan karat.
Akan tetapi apabila emas digunakan pada panel listrik dikhawatirkan dapat
menyebabkan terjadinya bencana apabila busbar yang terbuat dari emas tersebut digunakan
sebab harga emas sangatlah super spesial dan pasti orang yang memasang busbar emas akan
tergiur dengan busbar emas.Maka dari itu digunakanlah busbar tembaga karena selain memiliki
daya hantar yang bagus juga memiliki tingkat korosi yang rendah.
Busbar memiliki fungsi yang sama dengan kabel. Tetapi kapasitas hantar arus busbar
lebih besar daripada kabel. Untuk arus diatas 250 A maka disarankan untuk memakai busbar.
Pemakaian busbar ini untuk mempermudah pemasangan sambungan komponen-komponen
lainnya pada panel. Apabila arus 250 A ke atas dan menggunakan kabel maka pemasangannya
akan lebih sulit untuk sambungan ke penghantar lainnya. Hal ini dikarenakan pada busbar pada
tiap bagian penampangnya terdapat lubang-lubang yang dapat dijadikan tempat penghubung
dengan penghantar lainnya.

47

Berdasarkan standar pada PUIL. maka dalam penggimaan busbar untuk tiap fasanya diberi
warna yang berbeda:
a. merah untuk fasa R
b. kuning untuk fasa S
c. hitam untuk fasa T
d. biru untuk fasa N

Busbar atau rel adalah titik pertemuan atau hubungan trafo-trafo tenaga, dan
peralatan listrik lainnya untuk menerima dan menyalurkan tenaga listrik atau daya listrik.
Ada pula yang mengartikan, Busbar dalam sistem tenaga adalah lokasi di mana jalur
transmisi, sumber generasi, dan beban distribusi bertemu. Busbar adalah bentuk besarnya
dari isi kabel (tembaga). Fungsinya tetap sama, yaitu menghantarkan listrik. Perbedaan
busbar dan kabel hanya di bagian pelindungnya atau isolator. Jika busbar telanjang,
sedangkan kabel ada bajunya. Namun, karena kabel sangat merepotkan untuk di dalam
panel, maka digunakanlah busbar. Pemakaian busbar hanya di dalam panel. Alasannya
karena busbar telanjang, dan siapapun yang memegangnya saat ada aliran listrik, dapat
menyebabkan kematian. Sedangkan untuk pemakaian di luar panel seperti outdoor, dan
tempat-tempat yang bisa dilihat manusia, digunakan busbar yang memakai baju atau
disebut kabel.

Untuk mendapatkan ukuran busbar yang sesuai ditentukan berdasarkan arus yang
mengalir pada busbar tersebut dan harus sesuai dengan standar yang berlaku pada pabrik
pembuatnya. Arus listrik nominal yang mengalir dapat dicari dengan menggunakan rumus
(C. Sankaran 133):
I nominal =

maka arus busbarnya menjadi:


I busbar = 1,5

48

Sumber: Persyaratan Umum Instalasi Listrik 2000, Jakarta: Badan Standarisasi Nasional,
2000, p.236

Tabel 2.1 Pembebanan Penghantar Untuk Alumunium Penampang Persegi Arus Bolak-Balik

49

Sumber: Persyaratan Umum Instalasi Listrik 2000, Jakarta: Badan Standarisasi Nasional,
2000, p.235
Tabel 2.2 Pembebanan Penghantar Untuk Tembaga Penampang Persegi Arus Bolak-Balik

50

Merupakan titik pertemuan/hubungan antara trafo-trafo tenaga, Saluran Udara TT,


Saluran Kabel TT dan peralatan listrik lainnya untuk menerima dan menyalurkan
tenaga listrik/daya listrik.
Berdasarkan konstruksi relnya, busbar dapat dikelompokkan menjadi :
1. Single Bus

Rel Tunggal

a) Rel Tunggal Standard


b) Rel Tunggal Standard
-

Pemisah bagian

Pemutus bagian

2. Double Duo

Rel Ganda

Rel ganda standard

Rel ganda duplicat

Rel ganda 1 CB

Rel ganda 2 CB

3. Rel Tertutup/Loop
1. Single Busbar atau Rel Tunggal
Busbar tunggal adalah sistim Busbar yang paling sederhana. Karena hanya
memerlukan sedikit peralatan dan ruang maka dari segi ekonomis sistim ini sangat
menguntungkan. Sistim ini dipakai untuk gardu distribusi yang hanya mempunyai
sedikit saluran keluar dan tidak memerlukan pindah-hubungan sistim tenaga. Semua
perlengkapan peralatan listrik dihubungkan hanya pada satu / single busbar pada
umumnya gardu dengan sistem ini adalah gardu induk diujung atau akhir dari suatu
transmisi. Namun, jika terjadi gangguan pada ril, isolator pada sisi ril, pemutus beban
dan peralatan diantaranya, maka pelayanan aliran tenaga listrik akan terputus sama
sekali. Jika dipandang perlu mencegah pemutusan pelayanan total, maka dipasang
pemutus beban dan pemisah bagian; komposisi dari sistim tenaga harus disesuaikan
seperlunya.

51

A) Rel Tunggal Standar


CT

LBS

F
PT

H
Es

Es

B) Rel Tunggal dg PMS bagian


CT

CT

LBS

LBS

LBS

LBS

F
PT
PLN

T1

T2

C) Rel Tunggal dg PMT bagian


CT

CB

LBS

CT

LBS

LBS

LBS

F
PT

PT

IN

T1

T2

Gambar 2.34 Single Line Diagram Rel Tunggal


52

2. Rel Ganda
Rel ganda adalah gardu induk yang mempunyai dua / double busbar . Sistem
ini sangat umum, hampir semua gardu distribusi menggunakan sistem ini karena sangat
efektif untuk mengurangi pemadaman beban pada saat melakukan perubahan. Busbar
ganda terdiri dari dua ril, tiga ril atau empat ril; kedua jenis terkahir ini tidak lazim
dipakai. Sistim ini memerlukan lebih banyak isolator, ril, bangunan konstruksi baja dan
ruang dibandingkan dengan ril tunggal. Tapi dengan ini pemeriksaan alat dan operasi
sistim tenaga menjadi lebih mudah. Tidak bekerjanya satu ril tidak diikuti dengan tidak
bekerjanya transformator atau saluran transmisi. Di Jepang bila dipakai saluran
transmisi rangkap (double circuit), maka biasanya rangkaian pertama dihubungkan
dengan ril A dan rangkaian kedua dengan ril B, sehingga beban kedua rangkaian itu
seimbang. Dengan cara demikian maka dimungkinkan untuk membatasi pemutusan
pelayanan dan arus hubungsingkat dengan membuka pemutus beban penghubung
kedua ril itu bila gangguan terjadi pada salah satu rangkaian. Juga bila ril A dan ril B
dikerjakan terpisah maka dimungkinkan beroperasinya sistim tenaga yang berlainan.
Oleh karena itu sistim dua ril ini pada umumnya dipakai pada gardu distribusi yang
kedudukannya penting dalam sistim tenaga.
A) Rel Ganda Standard
I

II

DS

DS

CB
CB

CT

IN

T
PT

53

B) Rel Ganda Duplikat

CB

CB

CB
CB

DS

DS

CB
CB

DS

DS

CB

IN

CB
IN

PT

T1

T2

PT

Gambar 2.35 Single Line Diagram Rel Ganda


C) Rel Ganda 2 CB
Pada gardu distribusi di mana terdapat pemusatan banyak saluran transmisi
dan dimana diperlukan keandalan yang sangat tinggi, maka dipasanglah pemutus
beban bagian pada setiap rel. Di sini gardu distribusi itu terbagi menjadi dua bagian
yang bekerja terpisah, sehingga akibat-akibat gangguan pada ril dikurangi. Pada sistim
ini saluran transmisi dan transformator tidak usah terhenti selama pemutustenaga
diperiksa atau diperbaiki. Dan dalam keadaan gangguan ril, gangguan itu dapat
ditiadakan dengan tidak mempengaruhi komposisi sistim tenaga. Di balik
keuntungan-keuntungan tadi, sistim ini me mpunyai kerugian-kerugian bahwa ia
memerlukan banyak pemutus-tenaga, pemisah dan ruang serta sirkit kontrol dan
pengamannya menjadi sangat kompleks. Oleh karena itu sistim ini sampai sekarang
belum dipakai di Jepang.

54

IN

I
CB

CB

CB

CB

II
T

Gambar 2.36 Single Line Diagram Rel Ganda 2CB


D) Rel Ganda 1 CB
Gardu induk dengan konfigurasi seperti ini mempunyai dua busbar juga sama
seperti pada busbar ganda, tapi konfigurasi busbar seperti ini dipakai pada Gardu induk
Pembangkitan dan gardu induk yang sangat besar, karena sangat efektif dalam segi
operasional dan dapat mengurangi pemadaman beban pada saat melakukan perubahan
sistem. Sistem ini menggunakan 3 buah PMT didalam satu diagonal yang terpasang
secara seri.
IN

I
CB

CB

CB

CB

CB

CB

II

T1

T2

Gambar 2.37 Single Line Diagram Rel Ganda 1 CB

55

3. Rel Tertutup
Semua rel/busbar yang ada tersambung satu sama lain dan membentuk seperti
ring/cicin. Ril gelang hanya memerlukan ruang yang kecil dan baik untuk pemutusan
sebagian dari pelayanan dan pemeriksaan pemutus beban. Sistim ini jarang dipakai di
Jepang karena mempunyai kerugian bahwa dari segi operasi sistim tenaga ia tidak
begitu leluasa seperti sistim dua-ril; lagi pula rangkaian kontrol dan pengamanannya
menjadi lebih kompleks, dan kapasitas arus dari alat-alat yang terpasang seri harus lebih
besar.
IN
CB

CB

T
CB

CB

CB

CB
CB

CB

Gambar 2.38 Single Line Diagram Rel Tertutup


2.6 Perbaikan Power Faktor

Gambar 2.39 Kapasitor Bank

56

Kapasitor bank adalah peralatan listrik yang mempunyai sifat kapasitif yang sebagai
penyeimbang sifat induktif. Kapasitas kapasitor dari ukuran 5 KVARsampai 60 KVAR. Dari
tegangan kerja 230 V sampai 525 Volt. Kapasitor Bankadalah sekumpulan beberapa kapasitor
yang disambung secara parallel untuk mendapatkan kapasitas kapasitif tertentu. Besaran yang
sering dipakai adalah KVAR (Kilo Volt Ampere Reaktif) meskipun didalamnya terkandung
atau tercantum besaran kapasitansi yaitu Farad atau microfarad. Kapasitor ini mempunyai sifat
listrik yang kapasitif (leading). Sehingga mempunyai sifat mengurangi atau menghilangkan
terhadap sifat induktif (leaging).
2.6.1 Penempatan Kapasitor Bankpada PHB Tegangan Rendah

CT

Busbar 20KV

LBS

DS

Fuse

CB

Incoming Feeder

Outgoing Feeder

CB

PT

ES

Grounding

Grounding

Transformator

Grounding
PHB TR

MCCB

Kapasitor
BankhubungBint
ang

Beban

Gambar 2.40 PenempatanKapasitor Bankpada PHB TR

57

2.6.2 Pengertian Faktor Daya


Faktor daya adalah perbandingan antara daya aktif (watt) dengan daya semu/daya total
(VA), atau cosinus sudut antara daya aktif dan daya semu/daya total (lihat gambar 1). Daya
reaktif yang tinggi akan meningkatkan sudut ini dan sebagai hasilnya faktor daya akan menjadi
lebih rendah. Faktor daya selalu lebih kecil atau sama dengan satu.
Secara teoritis, jika seluruh beban daya yang dipasok oleh perusahaan listrik memiliki
faktor daya satu, maka daya maksimum yang ditransfer setara dengan kapasitas sistim
pendistribusian. Sehingga, dengan beban yang terinduksi dan jika faktor daya berkisar dari 0,2
hingga 0,5, maka kapasitas jaringan distribusi listrik menjadi tertekan. Jadi, daya reaktif (VAR)
6
harus serendah mungkin untuk keluaran kW yang sama dalam rangka meminimalkan

kebutuhan daya total (VA).


Faktor Daya menggambarkan sudut phasa antara daya aktif dan daya semu. Faktor
daya yang rendah merugikan karena mengakibatkan arus beban tinggi. Perbaikan faktor daya
ini menggunakan kapasitor
2.6.3 Metode Perbaikan Faktor Daya
1. Dengan mempertahankan nilai daya nyatanya (Watt) dan mengubah nilai daya reaktifnya
(VAR) sehingga daya semu (VA) yang terpakai menjadi kecil.
2. Dengan mempertahankan nilai daya semunya (VA) dan mengubah nilai daya reaktifnya
(VAR) sehingga daya nyata (Watt) yang terpakai menjadi kecil dan bisa dimanfaatkan
menjadi lebih besar.

Gambar 2.41 Metode 1 Perbaikan Kapasitor Bank

58

Gambar 2.42 Metode 2 Perbaikan Kapasitor Bank

2.6.4 Memaksimalkan kapasitas pembebanan jaringan


CCY

Untuk menghitung besarnya nilai kapasitas kapasitor dapat digunakan dengan rumus :
C=

VQc
.

Keterangan :
C
Qc
V

= Kapasitas kapasitor (Farad)


= Daya reaktif kapasitor (VAR)
= Tegangan (Volt)
= 2f

2.7 Emergency Power Supply


Emergency supply adalah tenaga listrik yang diberikan kepada beban pada saat aliran
listrik dari PLN terputus. Biasanya tenaga listrik itu disupply oleh genset dan UPS. Dan beban
yang disupply oleh genset atau UPS adalah beban yang vital saja.
UPS (Uninterruptible Power Supplay)
Peralatan listrik yang peka membutuhkan perlindungan terhadap gangguan listrik,
gangguan dari luar maupun dari dalam peralatan listrik tersebut (seperti petir,gangguan pada
pusat listrik, transmisi radio atau motor, air conditioner, vending machine, dan arc welders)
dapat membuat masalah pada pada tegangan listrik yang menjalankan peralatan tersebut.
Masalah itu mencakup:
1.

listrik padam.

2.

tegangan rendah.
59

3.

teganga tinggi.

4.

fluktuasi tegangan.

5.

commond-mode noise.

6.

normal-mode noise.

7.

dan lonjakan yang disebabkan switching dan kesalahan pada system danjaringan.
UPS dapat melindungi berbagai berbagai tipe peralatan listrik yang sensitif, tentunya

dengan jenis dan kegunaan dari Ups itu sendiri. Peralatan yang dapat dilindungi seperti:
1.

hampir semua mikrokomputer dan work station jenis terbaru.

2.

peralatan yang digunakan pada multi-user dan LAN environment.

3.

critical instrument.

4.

system telekomunikasi.

5.

terminal point-of-sale.

6.

system computer lainya.

Kegunaan UPS
Pada dasarnya UPS merupakan sumber tenaga alternatif sementara yang menggantikan
suplai tenaga listrik utama dalam hal ini sumber listrik PLN. Namun UPS yang baik mampu
menangani permasalahan gangguan listrik yang lain seperti tegangan transien, tegangan spike,
atau distorsi harmonisa/noise. UPS sendiri merupakan sebuah sistem yang berdiri sendiri
terhadap sistem suplai tenaga listrik PLN. UPS diharapkan mampu melindungi peralatan listrik
yang kritis terhadap gangguan suplai tegangan listrik seperti komputer, jaringan komputer,
bahkan peralatan industri agar terhindar dari kerusakan yang fatal.
Penggunaan UPS tidaklah menjadi suatu keharusan, namun yang menjadi acuan
penentuan penggunaan UPS adalah terganggu tidaknya peralatan listrik ketika terjadi gangguan
suplai tenaga listrik yang terjadinya tidak dapat diprediksikan. Selain itu dasar pertimbangan
yang lain adalah berapa besar kapasitas UPS yang akan digunakan. Untuk pertimbangan yang
60

kedua ini sebagai pengguna perlatan listrik harus dapat raengetahui peralatan listrik mana saja
yang terganggu karena gangguan listrik dan jumlah daya yang dibutuhkan olch perlatan listrik
tersebut.
Pertimbangan kedua merupakan pertimbangan yang sedikit menjadi masalah bagi
orang yang awam terhadap dunia elektronika. Pemilihan kapasitas yang terlalu kecil terhadap
kebutuhan daya yang harus disuplai pada saat terjadi gangguan tenaga listrik dapat berakibat
pendeknya waktu pelayanan UPS. Tetapi pemilihan kapasitas UPS yang terlalu besar tentunya

AC
INPUT

FILTER AND
SURGE
SUPRESSOR

BATERRY
BACK UP

BI-DIRECTIONAL
CONVERTER

ISOLATION
TRANSFORMATOR

tidak efektif jika biaya juga menjadi dasar pertimbangan penggunaan UPS.

LOAD

SERIES UPS

Gambar 2.43 system block diagram UPS


Ups mendapatkan daya dari sumber tegangan listrik atau battery, serta
mengkondisikan tegangan dan membuat tegangan yang masuk kebeban kritis tetap bersih dan
stabil. Ketika disupplay oleh sumber tegangan listrik, ups membersihkan noise dan lonjakan
dari tegangan listrik dengan efisiensi yang tinggi dari AC-ke-AC bila supplay listrik dari PLN
padam, UPS seara otomatis akan mengambil daya dari battery cadangan dan mensupplay
kebeban kritis tanpa interupsi.
2.8 Instalasi Gardu
Suatu sistem daya listrik terdiri dari 4 komponen, yaitu pusat pembangkit tenaga listrik,
transmisi tenaga listrik, gardu listrik dan distribusi tenaga listrik.
Berdasarkan fungsinya gardu listrik dapat dibagi atas:
1. Gardu Induk ( GI )
Gardu Induk adalah bagian dari suatu system tenaga yang dipusatkan pada suatu tempat
tertentu, berisikan sebagian besar ujung-ujung saluran transmisi atau distribusi,

61

perlengkapan hubungan bagi bangunannya dan dapat juga berisi transformatortransformator. Suatu gardu induk umumnya berisikan peralatan keamanan dan kontrol.
2. Gardu Induk Distribusi
Gardu distribusi ini berfungsi menyalurkan daya listrik ke pusat-pusat beban melalui
jaringan distribusi. Berdasarkan klasifikasi daya gardu distribusi ini dapat dibagi atas :
a. Gardu distribusi kecil adalah gardu dengan beban maksimal 20 MVA
b. Gardu distribusi sedang adalah gardu dengan beban maksimal 60 MVA
c. Gardu distribusi besar adalah gardu distribusi dengan beban makslimal >60 MVA
3. Gardu Transformator
Gardu transformator adalah gardu yang didalamnya berisi transformator yang saling
berhubungan (menginterkoneksi) dua atau lebih jaringan yang mempunyai tegangan
berbeda
4. Gardu Hubung ( Switch Substation )
Gardu hubung adalah gardu yang tidak berisikan transformator, tetapi hanya
mempunyai perlengkapan hubung bagi ( switchgear ) dan busbar.
Berdasarkan konstruksinya gardu listrik (substation) dapat dibagi:
1. Gardu Listrik Pasang Luar
Gardu listrik pasang luar yaitu dimana semua peralatan utama dari gardu tersebut
terletak diluar bangunan, kecuali hanya panel kontrol dan alat ukur yang berada didalam
bangunan.
2. Gardu Listrik Pasang Dalam
Pada gardu jenis ini dimana hamper semua peralatan utama dari gardu berada didalam
bangunan, sehingga bebas dari panas matahari dan hujan. Jenis ini sangat sesuai dengan
daerah yang sulit pengadaan tanah yang luas dan memerlukan pengamanan dan
perawatan yang tinggi.
3. Gardu Listrik Pasang Bawah Tanah
Sama halnya dengan gardu pasang dalam dimana pada gardu ini semua peralatan
utamanya diletakan dibangunan bawah tanah.
Khusus untuk gardu distibusi dan gardu transformator, berdasarkan konstruksi dapat dibagi
atas:
62

1. Gardu Beton / Tembok


Gardu ini adalah gardu distribusi yang bangunannya secara keseluruhan terbuat dari
beton dan dibangaun bila kepadatan bebannya sudah dianggap besar, melebihi 2 MVA
/ Km2 , Alasan utama pemilihan ini adalah karena sulitnya mendapatkan tanah untuk
pembangunan gardu pada lokasi beban yang harus dilayani.

Gardu beton/ tembok inidapat dibedakan atas :


a.

Gardu tembok untuk SKTM


1. Konsumen Umum
2. Konsumen Khusus
3. Konsumen Umum dan Khusus

b.

Gardu tembok UNTUK SUTM


1. Konsumen Umum
2. Konsumen Khusus
3. Konsumen Umum dan Khusus

2. Gardu Kios
Gardu kios adalah gardu distribusi yang bangunannya dipakai sebagai gardu sementara
dan dapat bersifat mobil. Gardu ini dapat dikelompokan atas :
a. Komsumen Umum
b. Konsumen Khusus
c. Konsumen Umum-khusus
3. Gardu Tiang
Pada gardu tiang ini seluruh instalasinya dipasang pada tiang distribusi. Bila
transformator yang dipasang relative kecil (ringan) dapat digunakan satu buah tiang saja.
Jenis ini biasa disebut dengan Gardu Cantol. Tapi bila transformator yang dipasang berat
dan harus menggunakan dua buah tiang maka gardu ini disebut gardu portal.
a. Gardu Portal
1. Konsumen Umum
2. Konsumen Khusus
3. Konsumen Umum Khusus
63

b. Gardu Cantol
1. Konsumen Umum
2. Konsumen Khusus
3. Konsumen Umum Khusus
Uraian

Pasang Luar

Pasang Dalam

Bawah Tanah

Saluran keluar

Atas tanah

Bawah tanah

Bawah tanah

Keselarasan dengan Daerah industri /

Daerah perumahan Daerah pusat kota

lingkungan

dan industri

dan gedung tinggi

Mudah

Mudah

jalur hijau

Pencegahan
terhadap

ganguan Agak sukar

suara
Pencegahan
terhadap kebakaran

Mudah

Pencegahan

Sukar didaerah

terhadap banjir

yang rendah

Pencegahan
terhadap debu dan
penggaraman
Daerah
diperlukan

Harga tanah

Op-Har

yang

Sukar, perlu hati-

Mudah

Mudah

Sukar perlu hatihati


Sukar perlu hatihati

Tidak perlu

Tidak perlu

Besar

Sedang

Kecil

Cocok untuk harga

Cocok untuk tanah Cocok untuk harga

tanah murah

harga mahal

tanah mahal sekali

Mudah

Agak sukar

Agak sukar

hati

Tabel 2.3 Perbandingan dari berbagai jenis gardu

64

Kawasan Beban Konsumen


Kawasan beban konsumen pada prinsipnya dapat digolongkan dalam 4 kawasan yaitu :
1. Kawasan Industri
Beban konsumen pada kawasan ini, suplai daya listrik pada umumnya digunakan untuk
mengoperasikan mesin-mesin listrik dan suplai untuk kawasan ini mempunyai kehandalan
yang tinggi
2. Kawasan Komersial
Beban untuk kawasan ini adalah untuk keperluan kenyamanan dan daya tarik masyarakat
seperti untuk penerangan, penyegaran udara, hiburan dan lain-lain. System suplai untuk
kawasan ini menghendaki kehandalan yang tinggi.
3. Kawasan Pemukiman
Suplai daya yang dikehendaki di kawasan ini tergantung dari tingkat hunian dimana untuk
perumahan sederhana tidak memerlukan kehandalan yang tinggi, tetapi untuk hunian
perumahan elit menghendaki tingkat keandalan yang tinggi.
4. Kawasan Pertanian
Catu daya untuk kawasan ini, biasanya dipisahkan dari jaringan untuk kawasan yang lain.
Komponen Utama untuk Gardu Listrik
Komponen untuk gardu listrik adalah :
1. Trnsformator Daya.
2. Switchgear:
a. Pemisah (Disconnecting Switch).
b. Pemutus beban (LBS).
c. Pemutus tenaga (Circuit Breaker).
3. Rel atau Busbar.
4. Proteksi system (fuse, relay dll).
5. Meter meter dan alat ukur.

BAB III
DESKRIPSI DAN LINGKUP PROYEK

65

3.1 Deskripsi
A. Deskripsi Umum
Bioteknologi bergerak dalam bidang Penelitian yang mempunyai bangunan
penunjang sebagai berikut :
1. Gedung Laboratorium I
2. Gedung Laboratorium II
3. Gedung Perpustakaan dan Pertemuan
4. Gedung Kantor Pusat Administrasi
5. Gedung Laboratoruim Algae dan Kolam Algae
6. Gedung Gueshouse
7. Gedung Penunjang lainnya

B. Deskripsi
1. Sebagai sumber daya utama dilayani oleh PLN tegangan menengah 20 kV.
2. Sumber PLN tersebut masuk ke panel tegangan menengah ( MVMDP )
3. Dari MVMDP di teruskan ke panel distribusi tegangan rendah ( LVMDP )
melalui dua buah trafo daya .
4. Dua buah trafo tersebut dirancang untuk bekerja sendiri-sendiri ,dimana:
a. Trafo Daya I ( T1 ) digunakan untuk melayani instalasi penerangan dan
daya pada gedung Laboratorium I , Lab Algae, Pompa air bersih dan
Hydran dan Penerangan luar ( lampu jalan dan taman )
b.

Trafo Daya II ( T2 ) digunakan untuk melayani instalasi penerangan dan


daya pada gedung Lab. II, Gedung perpustakaan dan pertemuan ,
Gueshouse, Kolam Algae dan penerangan luar.

5. Dalam kondisi tertentu dimana :


a. Bila salah satu trafo daya mengalami gangguan , maka trafo daya yang tidak
terganggu dapat memikul sebagian beban bari trafo yang mengalami
ganguan , hal ini dilakukan secara manual
b. Dalam keadaan normal dapat dioperasikan secara paralel dengan secara
manual .

6. Out going feeder dari LVMDP-T1 , berjumlah sebanyak 10 feeder yang


dihubungkan langsung ke sub-distribusi panel ( SDP ) di lokasi gedung yaitu

66

SDP-1.1, SDP-1.2, SDP-1.4, SDP-ME , SDP-H dan LP-PL1 , SDP-K .


Sedangkan 3 feeder lagi digunakan sebagai cadangan ( spare ).
7. Dan out going feeder LVMDP-T2, berjumlah sebanyak 7 feeder , dimana 5
feeder di instalasi langsung ke SDP-1.5, SDP-1.6, SDP-1.7, SDP-1.3, dan SDP
PL2.Sedangkan 2 feeder lagi digunakan sebagai cadangan.
8. Bila listrik PLN mati atau ada gangguan , maka dalam hal ini performance
load akan dilayani oleh sebuah system generating set / Genset ( Diesel
emengency ) yang diopeasikan secara otomatis dalam waktu antara 2 3 detik.
9. Beban performance load diatas yaitu Laboratorium I dan II dengan setengah
daya terpasang, dan Hydran dan Gueshouse dilayani secara penuh.
10. Pada saat dilayani oleh Genset , tiba-tiba sumber dari PLN hidup kembali ,
besamaan dengan itu Genset akan mati secara otomatis dan pelayanan beban
kembali dilakukan oleh PLN secara penuh .
11. Khusus untuk beban SDP-K , bila PLN mati beban akan dilayani oleh Batrre
yang beroperasi secara otomatis (UPS) tanpa ada selang waktu. Dan sebaliknya
pada saat dilayani oleh Battre tiba-tiba PLN hidup kembali atau Genset telah
hidup , maka beban akan dilayani oleh Genset atau PLN kembali.

3.2 Ruang Lingkup Proyek


Ruang lingkup dari proyek ini meliputi :
1. Perancangan Instalasi MVMDP ( Bus-bar, Feeder, Switchgear and protection

dan

instrumentation )
2. Perancangan instalasi transformator daya
3. Perancangan Instalasi LVMDP ( Bus-bar, Feeder, Switchgear and protection

dan

instrumentation )
4. Perancangan Sumber Daya Cadangan dan AMF panel
5. Perancangan lay out power house.

BAB IV
PERANCANGAN DAN ANALISA

67

4.1 Gambar Perancangan

0
a

L1, L2, L3

CT

CB

1b

1b

DS

LBS

d
e

CB

g
h
i
j

Es

Es

PT

k
l
m
n

T1

PLN

1n
1o

1p

p
q
r
s
t
u

1w

w
x
y
z

SDP-1.1

SDP-1.2
SDP-1.1

SDP-1.4

SDP-ME

SDP-H

SDP-PL1
SDP-H

SDP-K

SDP-K

SPARE

SPARE SPARE

Gr.
KW
mm

SINGLE LINE DIAGRAM GARDU DISTRIBUSI 20 KV


BIOTEKNOLOGI LIPI CIBINONG

01

68

CT

9b

9b

DS

LBS

d
e

CB

g
h
i
j

H
Es

Es

PT

k
l

PLN

T2

m
n

U<
AMF

9n

9o

9p

q
r

Diesel

s
t
u
v

9w

w
x
y
z

SDP-1.7 SDP-1.6

SDP-1.5
SDP-1.5

SDP-1.3
SDP-1.6

SPARE

SPARE

SDP-PL2

Gr.
KW
mm

SINGLE LINE DIAGRAM GARDU DISTRIBUSI 20 KV


BIOTEKNOLOGI LIPI CIBINONG

02
69

A. Gambar MVMDP
1. Single Line Diagram MVMDP

CT

L1, L2, L3

Es

CT

LBS

DS

LBS

CB

H
PT

PLN

CB

DS

CB

Es

T1

Es

PT

Es

T2

SINGLE LINE DIAGRAM MVMDP

PLN

03
70

2. Triple Line Diagram MVMDP

CB

L1
L2
L3
CT

DS
CB

A
A

KWH
METER

LBS

20 KV/
100 V

F1

Es

LBS
F1

1
2

H1
Red

4
1

H2
Yellow

H3
Green

Es

Es

2
L1 L2 L3

L1 L2 L3
SUPPLY
DARI PLN

RST 1

RSTO

T1

TRIPLE LINE DIAGRAM MVMDP

T2

04
71

3. PANEL MVMDP

72

B. Instalasi Transformator

KABEL TR NYY
3x2x1x240 mm2 + 1x240

KABEL TR NYY
3x2x1x240 mm2 + 1x240

RAK KABEL TR
KABEL TM N2XSY
1x2,5 mm2
x3
1x35 mm2

RAK KABEL TR
RAK KABEL TM

PHB TR
220/380 V

KUBIKEL TP

NHF

PELINDUNG
KABEL

LANTAI

LANTAI
DUDUKAN TRANSFORMATOR UNP 10

INSTALASI TRANSFORMATOR

06
73

C. Gambar LVMDP
1. Single Line Diagram LVMDP

T1

T2
U<
AMF

CT

CT
G

0,4KV LVMDP

SDP-1.1

SDP-1.1

SDP-1.2

SDP-1.4 SDP-ME

SDP-H

SDP-H

SDP-PL1

SDP-K

Diesel

0,4KV LVMDP

SDP-K

SPARE SPARE

SPARE

SDP-1.5

SINGLE LINE DIAGRAM LVMDP

SDP-1.5 SDP-1.7 SDP-1.6 SDP-1.6 SDP-1.3

SDP-PL2 SPARE

SPARE

07
74

2. Panel LVMDP

75

D. Gambar Lay-Out Ruang Gardu

6000

ARDE

MVMDP
6

MVMDP
3
LVMDP 2

MVMDP
5

MVMDP
2
LVMDP 1

MVMDP
1

AMF

MVMDP
4

VENT. ATAS

VENT. ATAS

VENT. BAWAH

TRAFO 2

TRAFO 1

ARDE

5000

VENT. BAWAH

LAY OUT RUANG GARDU

09
76

E. Gambar Lay-Out Ruang Genset

3m

1650
PANEL
KONTROL
GENSET

3200

4m

Generator

LAY OUT RUANG GENSET

10
77

F. Gambar AMF
1. Single Line Diagram AMF

2
M

3
DIESEL
COMBUSTI
ON ENGINE

8
UVR

Dari PT

Relay
M

AMF
CONTROLLE
R

PLN,T1,0.4KV
PLN,T2,0.4K
V

MCCB
200A

MCCB
800A

MCCB
800A

MCCB
200A

MCCB
400A

MCCB
200A

MCCB
200A

MCCB
400A

MCCB
400A

MCCB
160A

BATERAI
UPS UNIT
SDP k SDP H SDP 1.1
SDP 1.6

SDP 1.5

SINGLE LINE DIAGRAM AMF BIOTEKNOLOGI LIPI CIBINONG

11
78

2. Gambar Diagram Kontrol Berbasis PLC dan Dimonitor dengan SCADA


SAAT SUPPLY DARI PLN ON, MAKA BEBAN DILAYANI OLEH PLN SECARA
PENUH

SAAT SUPPLY DARI PLN OFF, MAKA HANYA BEBAN SDP-K (UPT-KOMPUTER)
YANG DILAYANI OLEH BATTERY

79

SAAT GENSET SUDAH ON (DALAM 2 DETIK KETIKA SUPPLY DARI PLN OFF)
MAKA BEBAN PERFORMANCE LOAD AKAN DILAYANI OLEH GENSET.

KEMBALI NORMAL SAAT SUPPLY DARI PLN ON DAN BEBAN DILAYANI OLEH
PLN SECARA PENUH

80

PROGRAM PLC MENGGUNAKAN CX-PROGRAMER (OMRON)

81

82

TABEL IO PLC DAN IO SCADA

83

3. Panel AMF

AMF

Cos

2000

2000

PUSH

80

800
800

GAMBAR PANEL AMF

12
84

G. Gambar Diagram Kontrol UPS

a
b
c
d
e

AMF
CONTROLLER

f
g
h

DARI PLN

i
j
k

STATIC
SWITCH

=
~

BEBAN
KOMPUTER

BATTERY

l
m
n
o
p
q
r
s
t
u

KETERANGAN :
UPS TIDAK BOLEH MATI / OFF KARENA AKAN MENGAKIBATKAN KOMPUTER BERKEDIP
DAN AKAN BERPENGARUH PADA DATA
CARA KERJA :
KONDISI NORMAL (SAAT S PADA POSISI 1). BEBAN AKAN DALAYANI SECARA PENUH
OLEH PLN. UPS TETAP ON, DAN BATTERY AKAN MENGISI (CHARGING) DAN BATTERY
AKAN OTOMATIS MATI SETELAH PENUH

KONDISI BATTERY. KETIKA SUPPLY PLN MATI, MAKA BATTERY MENGAMBIL ALIH
SEMENTARA HINGGA GENSET MENYALA. BATTERY BEKERJA KETIKA AMF CONTROLLER
MENDETEKSI SUPPLY PLN MATI

KONDISI BYPASS (SAAT S PADA POSISI 2). UNTUK MELAKUKAN MAINTENANCE UPS.
BEBAN AKAN DISUPPLY OLEH PLN MELALUI STATIC SWITCH

v
w
x
y
z

Gr.
KW
mm

DIAGRAM KONTROL BATTERY EMERGENCY (UPS)

13
85

H. 4.2 Pemilihan dan Perhitungan Komponen


A. Perhitungan dan Pemilihan
Transformator Daya 1
Total daya yang terpasang

= 900 KVA (7 Feeder)

Trafo yang dipakai :


Daya

: 1100kVA

Tegangan nominal

: 20 kV \ 0,4 kV

Frequency

: 50 Hz.

Tegangan hub singkat trafo

: 5,5 %

Koneksi

: Delta \ Star (Y5)

Kelas isolasi

:A

Pendingin transformator menggunakan minyak dan udara dengan sirkulasi alami


(ONAN).
Sisa daya = 1100 900 = 200 KVA digunakan untuk spare (3 Feeder) :
Spare 1 = 70 kVA
Spare 2 = 70 kVA
Spare 3 = 60 kVA

Transformator Daya 2
Total daya yang terpasang

= 992 KVA (5 Feeder)

Trafo yang dipakai :


Daya

: 1100kVA

Tegangan nominal

: 20 kV \ 0,4 kV

Frequency

: 50 Hz.

Tegangan hub singkat trafo

: 5,5 %

Koneksi

: Delta \ Star (Y5)

Kelas isolasi

:A

Pendingin transformator menggunakan minyak dan udara dengan sirkulasi alami


(ONAN).
Sisa daya = 1100 992 = 108 KVA digunakan untuk spare (2 Feeder) :
Spare 1 = 58 kVA
Spare 2 = 50 kVA

86

Diesel Emergency
Apabila listrik dari PLN mati, maka diesel emergency ini akan melayani gedung
laboratorium 1 dan laboratorium 2 setengah dari kapasitas terpasang, sedangkan
Guesshouse dan hydran akan dilayani secara penuh. Sehingga total bebannya
menjadi :
Laboratorium 1(setengah dari kapasitas terpasang) = 230 kVA
Laboratorium 2(setengah dari kapasitas terpasang) = 230 kVA
Guesshouse

= 122 kVA

Hydran

= 106 kVA +
Total daya
In = 688 kVA

= 688 kVA
= 1045,3 A

3 x 380 V
Diesel emergency yang dipakai :
Daya

: 700 kVA

Rated Voltage

: 380 400V

Frequency

: 50 Hz

Cos

: 0,8 lagging

Insulation

: Class F

Baterei emergency
Apabila listrik dari PLN mati, maka batere emergency ini akan melayani sebuah
gedung UPT computer secara penuh, sehingga total bebannya menjadi :
Gedung UPT komputer

In = 200 kVA

= 200 kVA

= 303,87 A

3 x 380 V
Batere Emergency yang dipakai :
Daya

= 200 kVA.

Input voltage

= 380 to 415V

Out put voltage

= 380 to 415V

Out put frequency

= 50/60 Hz

87

Switchgear
Pada perhitungan dan pemilihan switchgear ini dilakukan dengan cara perhitungan dari
arus beban nominal maksimum pada masing-masing trafo.
Transformator 1
In primer =

1100 kVA

= 31,75 A (MV)

3 x 20 kV
In sekuder =

1100 kVA = 1587,7 A (LV)


3 x 0,4 kV

Zt = 5,5 % x

20 kV = 34,65 (MV)
31,75 A

Zt = 5,5 % x

0,4 kV = 0,0139 (LV)

1587,7A
Ihs ( Trafo ) = 20 kV

= 577,2 A (MV)

34,65
Ihs ( Trafo ) = 0,4 kV = 28776,98 A (LV)
0,0139

Transformator 2
In primer =

1100 kVA

= 31,75 A (MV)

3 x 20 kV
In sekuder =

1100 kVA = 1587,7 A (LV)


3 x 0,4 kV

Zt = 5,5 % x

20 kV = 34,65 (MV)
31,75 A

Zt = 5,5 % x

0,4 kV = 0,0139 (LV)

1587,7A
Ihs ( Trafo ) = 20 kV

= 577,2 A (MV)

34,65
Ihs ( Trafo ) = 0,4 kV = 28776,98 A (LV)
0,0139
Dari data perhitungan di atas maka pada transformator 1 dan 2, pada sisi primer
diamankan oleh :
88

LBS dengan rating arus 200 A


Yang dikombinasikan dengan HRC FUSE dan rating arusnya sebesar:
1,05 x In 1,05 x 31,75 A = 66,675 A
Maka HRC FUSE yang dipasang dengan rating arus nominal 80 A.
Alasan penggunaan LBS :
Pada incoming hanya digunakan LBS dengan pengaman seperti HRC fuse karena pada
incoming fungsinya sebagai penghubung antara daya dari PLN ke peralatan kubikel metering
dan outgoing, selain itu ada beberapa alasan lain :
Harga lebih murah dan ekonomis.
Mempunyai kemampuan yang cukup baik dan dapat diandalkan.
Perawatan dan pemeliharaan yang mudah.
Penempatan posisi pada kubikel yang tidak rumit.
Pengoperasiannya mudah.
Mempunyai pemadaman busur api berupa gas SF6.
Pada system pentanahan untuk kedua trafo menggunakan :
Earthing Switch
Rated Voltage: 20 24 kV
Rated current: 630 A
Rated withstand current: 25 kA
Pole stand distance: 230 mm

89

Alat Proteksi
Kubikel LVMDP
Supply dari PLN :
Dilayani oleh transformator daya 1 :
Feeder 1. Laboratorium 1 (SDP 1.1)
In = 460 kVA

= 698,89 A

3 x 380 V
MCCB yang dipakai :
Rated Current

: 800 A

Breaking Capacity

: 35 kA

Feeder 2. Kantor Pusat (SDP 1.2)


In = 45 kVA

= 68,37 A

3 x 380 V
MCCB yang dipakai :
Rated Current

: 80 A

Breaking Capacity

: 15 kA

Feeder 3. Laboratorium Algae (SDP 1.4)


In = 22 kVA

= 33,43 A

3 x 380 V
MCCB yang dipakai :
Rated Current

: 40 A

Breaking Capacity

: 8 kA

Feeder 4. Pompa Air Bersih (SDP ME)


In = 45 kVA

= 68,37 A

3 x 380 V
karena menggunakan motor lilit sehingga :
In = 1,5 x 68,37 A = 102,56 A
MCCB yang dipakai :
Rated Current

: 125 A

Breaking Capacity

: 20 kA

90

Feeder 5. Pompa Hydran (SDP H)


In = 106 kVA

= 161,05 A

3 x 380 V
karena menggunakan motor lilit sehingga :
In = 1,5 x 161,05 A = 241,58 A
MCCB yang dipakai :
Rated Current

: 250 A

Breaking Capacity

: 25 kA

Penerangan Luar (SDP PL1)

Feeder 6.

In = 22 kVA

= 33,43 A

3 x 380 V
MCCB yang dipakai :
Rated Current

: 40 A

Breaking Capacity

: 8 kA

Feeder 7. UPT Komputer (SDP K)


In = 200 kVA

= 303,87 A

3 x 380 V
MCCB yang dipakai :
Rated Current

: 315 A

Breaking Capacity

: 30 kA

Feeder 8. Spare 1
In = 70 kVA

= 106,35 A

3 x 380 V
MCCB yang dipakai :
Rated Current

: 125 A

Breaking Capacity

: 20 kA

Feeder 9. Spare 2
In = 70 kVA

= 106,35 A

3 x 380 V
MCCB yang dipakai :
91

Rated Current

: 125 A

Breaking Capacity

: 20 kA

Feeder 10. Spare 3


In = 60 kVA

= 91,16 A

3 x 380 V
MCCB yang dipakai :
Rated Current

: 125 A

Breaking Capacity

: 20 kA

Dari perhitungan In di atas, maka besarnya MCCB Trafo 1 adalah :


698,87+68,37+33,43+102,56+241,58+33,43+303,87+106,35+106,35+91,16= 1786A
Jadi MCCB yang digunakan :
Rated Current

: 2000 A

Breaking Capacity

: 70 kA

Type

: Masterpact NW 20 H1

Dilayani oleh transformator daya 2 :


Feeder 1. Laboratorium II (SDP 1.5)
In = 460 kVA

= 698,89 A

3 x 380 V
MCCB yang dipakai :
Rated Current

: 800 A

Breaking Capacity

: 35 kA

Feeder 2. Perpustakaan dan Pertemuan (SDP 1.7)


In = 380 kVA

= 577,35 A

3 x 380 V
MCCB yang dipakai :
Rated Current

: 630 A

Breaking Capacity

: 40 kA
92

Feeder 3. Guess house (SDP 1.6)


In = 122 kVA

= 185,36 A

3 x 380 V
MCCB yang dipakai :
Rated Current

: 200 A

Breaking Capacity

: 20 kA

Feeder 4. Kolam Algae (SDP 1.3)


In = 18 kVA

= 27,35 A

3 x 380 V
MCCB yang dipakai :
Rated Current

: 32 A

Breaking Capacity

: 7 kA

Feeder 5. Penerangan Luar (SDP PL2)


In = 12 kVA

= 18,23 A

3 x 380 V
MCCB yang dipakai :
Rated Current

: 20 A

Breaking Capacity

: 5 kA

Feeder 6. Spare 4
In = 58 kVA

= 88,12 A

3 x 380 V
MCCB yang dipakai :
Rated Current

:125 A

Breaking Capacity

: 15 kA

Feeder 7. Spare 5
In = 50 kVA

= 75,98 A

3 x 380 V
MCCB yang dipakai :
Rated Current

: 80 A
93

Breaking Capacity

: 8 kA

Dari perhitungan In di atas, maka besarnya MCCB Trafo 2 adalah :


698,87+577,35+185,36+27,35+18,23+88,12+75,98= 1671,28 A
Jadi, MCCB yang digunakan:
Rated Current

: 2000 A

Breaking Capacity

: 70 kA

Type

: Masterpact NW 20 H1

Supply dari Diesel Emergency :


Laboratorium I (SDP 1.1) setengah dari kapasitas terpasang :
In = 230 kVA

= 349,44 A

3 x 380 V
MCCB yang dipakai :
Rated Current

: 350 A

Breaking Capacity

: 35 kA

Laboratorium II (SDP 1.5) setengah dari kapasitas terpasang :


In = 230 kVA

= 349,44 A

3 x 380 V
MCCB yang dipakai :
Rated Current

: 350 A

Breaking Capacity

: 35 kA

Pompa Hydran (SDP 1.2)


In = 106 kVA

= 161,05 A

3 x 380 V
karena menggunakan motor lilit sehingga :
In = 1,5 x 161,05 A = 241,58 A
MCCB yang dipakai :
Rated Current

: 250 A

Breaking Capacity

: 25 kA

94

Guess House
In = 122 kVA

= 185,36 A

3 x 380 V
MCCB yang dipakai :
Rated Current

: 200 A

Breaking Capacity

: 20 kA

Dari perhitungan In di atas, maka besarnya MCCB Generator Set adalah :


349,44+349,4+241,58+185,36= 1125,82 A
Jadi, MCCB yang digunakan:
Rated Current

: 1250 A

Breaking Capacity

: 60 kA

Type

: Masterpact NW 20 H1

Supply dari Batere Emergency :


UPT Komputer (SDP K)
In = 200 kVA

= 303,87 A

3 x 380 V
MCCB yang dipakai :
Rated Current

: 315 A

Breaking Capacity

: 30kA

CT 3 Untuk arus dari genset.


Arus = 1250 A
Maka digunakan CT 0 to 500 A
Burden

: 0.8VA.F.S

Rated frequency

: 50-60 Hz

Out put ripple

: kurang dari 1,0% F.S

Pemilihan CT yang digunakan berdasarkan rating arus alat ukur.

Busbar
Berdasarkan arus nominal pada kedua trafo pada sisi primer (MV) maka total
arus nominal yang melewati busbar sebesar:
95

It = In (trafo 1) + In (trafo 2)
= 1100kVA + 1100 kVA
3 x 20kV

3 x 20kV

= 31,75 A + 31,75A
= 63,5 A
Rating arus busbar yang dipakai pada sisi (MV) = 73A

Busbar berdasarkan arus nominal trafo pada sisi (LV) :


Busbar pada trafo 1 :
Ins =

1100kVA

= 1587,7 A (LV)

3 x 0,4kV
maka dipilih penampang busbar yang dapat menahan arus sebesar I nominal di atas
yaitu busbar dengan rating arus sebesar: 1910 A
Busbar pada trafo 2 :
Ins =

1100 kVA

= 1587,7 A (LV)

3 x 0,4 kV
maka dipilih penampang busbar yang dapat menahan arus sebesar I nominal di atas
yaitu busbar dengan rating arus sebesar: 1910 A.

Trafo Instrumen
Panel TM dengan daya 2200 kVA biasanya terdapat peralatan-peralatan lainnyayang
saling bekerjasama dan terhubung menjadi satu.

Pemilihan CT :

Berdasarkan kelas isolasi, arus rata-rata, rated burden, kelas ketelitian, dan sambungan CT.
Data yang diperoleh :
Un = 20kV
Sa = 2200kVA

Sa
2200 kVA

63,51 A
Un x 3
20 kV x 3

In =

Daya pada sisi sekunder : - Ampermeter 3 buah = 3 x 2,5VA = 7,5VA


- Freq meter 1 buah

= 1 x 2,5VA = 2,5VA

- Hour meter 1 buah

= 1 x 4VA = 4VA

- Cos meter 1 buah

= 1 x 4VA = 4VA
96

- Kabel 2,5mm2,

50 m x 0,18VA = 9VA

Total

Penggunaannya

untuk

tegangan

= 27 VA

menengah

dan

untuk

peralatan

metering/pengukuran.
Maka CT yang dipilih adalah CT dengan ratio 100/5A, burden design B-18 dengan
output 45VA, kelas isolasi berbahan cast resin dan tingkat ketelitiannya digunakan standar
IEC yaitu 1. CT dihubung secara bintang.
Pemilihan PT
Berdasarkan tegangan nominal primer dan sekunder, kelas akurasi, dan output nominal
kumparan sekunder dan sambungan yang digunakan.
Data yang diperoleh :
Un = 20kV
Us = 110V
-

Daya pada sisi sekunder :

- Volt meter 1 buah

= 1 x 7VA = 7VA

- Freq meter 1 buah

= 1 x 2,5VA = 2,5VA

- Hour meter 1 buah

= 1 x 4VA = 4VA

- Cos meter 1 buah

= 1 x 4VA = 4VA

- Lampu tanda 3 buah = 3 x 1VA = 3VA


- Kabel 2,5mm2,

50 m x 0,18 VA = 9VA
Total

=30VA

Penggunaannya untuk tegangan menengah dan untuk peralatan metering/


pengukuran.

Maka PT yang dipilih adalah PT dengan ratio 20KV/110V, burden design B-18 dengan
output 45VA, kelas isolasi berbahan cast resin dan tingkat ketelitiannya digunakan standar
IEC yaitu 1.

Alat Ukur

Pemilihan Amperemeter

Peralatan amperemeter yang dipilih adalah


-

I maksimum 5 A

Range 0 sampai 100 A

97

Pemasangan berdiri pada panel

Pemilihan Voltmeter

Peralatan Voltmeter yang dipilih adalah


-

Tegangan nominal 110 V

Range 0 sampai 400 V

Pemasangan berdiri pada panel

Pemilihan Hourmeter

Peralatan Hourmeter yang dipilih adalah


-

4 digit ( maks. 9999 jam )

Tegangan nominal 110 V

Pemasangan berdiri pada panel

Pemilihan Frekuensi meter

Peralatan Frekuensi meter yang dipilih adalah


-

Range 45 sampai 55 Hz

Tegangan nominal 110 V

Pemasangan berdiri pada panel

Pemilihan Cos meter

Peralatan Cos meter yang dipilih adalah


-

Range 0 sampai 1

Tegangan nominal 110 V

Kapasitor Bank
Beban = 1822 KVA
Cos = 0,6
Beban (kW) = 1822 x 0,6 = 1093,2 kW

Qc= P (tan1-tan2)
= 1093,2 [tan(arc cos 0,6) tan(arc cos 0,95)]
= 1093,2 (tan 53,13 tan 18,1)
= 1093,2 (1,3 0,32)
= 1093,2 (0,98)
= 1071,336 kVar

98

Daya kapasitor tiap fasanya sebesar


(1071,336/3) = 357,115 kVar

Maka Nilai Kapasitor yang Dipakai


-Capasitor power 360 kVar
-Reactor factor 7%
-5 Step
Kabel
Pemilihan jenis kabel ditentukan dari KHA nya :

Untuk kabel pada Supply Incoming


KHA = 1,1 x 73A = 80,3A

Untuk Metering
KHA = 1,1 x 5A = 5,5A

Untuk Supply Outgoing Trafo 1


KHA = 1,1 x 31,75A = 34,93A

Untuk Supply Outgoing Trafo 2


KHA = 1,1 x 31,75A = 34,93A

Kabel pada Output Trafo 1 ke SDP 1 Utama


KHA = 1,1 x 1587,7A = 1746,5A

Kabel pada Output Trafo 2 ke SDP 2 Utama


KHA = 1,1 x 1587,7A = 1746,5A

Untuk SDP-1.1 (Lab 1) PLN


KHA = 1,1 x 698,98A = 768,8A

Untuk SDP-1.1 (Lab 1) dengan Genset


KHA = 1,1 x 394,44A = 433,89A

Untuk SDP-1.2 (Kantor Pusat)


KHA = 1,1 x 68,37A = 75,2A

Untuk SDP-1.4 (LabAlgae)


KHA = 1,1 x 33,43A = 36,78A

Untuk SDP-ME (Pompa Air Bersih)


KHA = 1,1 x 102,56A = 112,82A

Untuk SDP-LP1 (Penerangan Luar)


99

KHA = 1,1 x 33,43A = 36,78A

Untuk SDP-H (Pompa Hydrant) PLN


KHA = 1,1 x 241,58A = 265,74A

Untuk SDP-H (Pompa Hydrant) dengan Genset


KHA = 1,1 x 241,58A = 265,74A

Untuk SDP-K (UPT) PLN


KHA = 1,1 x 303,87A = 334,26A

Untuk SDP-K (UPT) dengan Baterai


KHA = 1,1 x 303,87A = 334,26A

Untuk SDP-1.5 (Lab 2) PLN


KHA = 1,1 x 698,98A = 768,8A

Untuk SDP-1.5 (Lab 2) dengan Genset


KHA = 1,1 x 394,44A = 433,89A

Untuk SDP-1.7 (Gd. Pertemuan dan Perpustakaan)


KHA = 1,1 x 557,35A = 613,1A

Untuk SDP-1.6 (Guess House)


KHA = 1,1 x 185,36A = 203,9A

Untuk SDP-1.6 (Guess House) dengan Genset


KHA = 1,1 x 185,36A = 203,9A

Untuk SDP-1.3 (Kolam Algae)


KHA = 1,1 x 27,35A = 30,1A

Untuk SDP-LP2 (Penerangan Luar)


KHA = 1,1 x 18,23A = 20,1A

100

B. Daftar Komponen

No

Daftar komponen

Spesifikasi

Jumlah

Ket

MVMDP
Peralatan Incoming :
1

ALBS (Air Load Break Switch)

Earthing Switch

Capacitor Voltage Indicator

Rated Current : 400 A


Rated Voltage : 20 kV
Type : ISARC-1P
Rated Voltage : 20-24 kV
Rated Current : 630 A
Rated withstand current : 25 kA
Terdiri dari 3 buah resin isolator
24 kV + box lengkap socket
Rated Voltage : 20 kV
Frequency : 50 Hz

Peralatan Matering :
4

Current Transformer (CT)

Potensial Transformer (PT)

Fuse HRC

Ampere Meter

Volt Meter

Rated primary current : 100 A


Rated secondary current : 5 A
Type : CT 24 - 1C1R
Rated primary voltage : 20 kV
Rated secondary voltage : 110 V
Type : PT 24 - 1B1S
Transformer Rating : 1100 kVA
Rating Current : 80 A
Type fusarc
System
: Moving Iron
Mechanism
: Strip core system
with oil damping
Internal Consumption : 2,5 VA
Upper Scala Value : 2 x the measuring
Range
Connection
: Direct Connection
Frame Size
: 96 x 96 mm
System
: Moving Iron
Mechanism
: Strip core system
with oil damping
Internal Consumption : 2,5 VA
Upper Scala Value : 0V-100V
Frame Size : 96 x 96 mm

101

Peralatan Outgoing :
10

LBS (Load Break Switch)

11

Earthing Switch

12

Capacitor voltage Indicator

13

Fuse HRC

Rated Current : 200 A


Rated Voltage : 20 kV
Type : ISARC- 2P
Rated Voltage : 20-24 kV
Rated Current : 630 A
Rated withstand current : 25 kA
Pole Stand distance : 230 mm
Terdiri dari 3 buah resin isolator
24 kV + box lengkap socket
Rated Voltage : 20 kV
Frequency : 50 Hz
Transformer Rating : 1100 kVA
Rating Current : 80 A
Type fusarc
LVMDP

CB yang digunakan
14

MCCB 4 Pole

15

MCCB 4 Pole

16

MCCB 4 Pole

17

MCCB 4 Pole

18

MCCB 4 Pole

19

MCCB 4 Pole

20

MCCB 4 Pole

21

MCCB 4 Pole

Type MCCB Compact NS 2000 /


N/H/L/70KA Micrologic 5.0
Rating Arus : 800 - 2000 A
Breaking Capacitiy : 70 kA
Type Compact NS 1250 N/H/L micrologic
5.0
Rating Arus : 600 - 1250 A
Breaking Capacitiy : 60 kA
Type MCCB Compact NS 800 N N/H/L/
Micrologic 5.0
Rating Arus : 320 800 A
Breaking Capacitiy : 35 kA
Type MCCB Compact NS 630 N N/H/L
Micrologic 5.0
Rating Arus : 252 630 A
Breaking Capacitiy : 40 kA
Type MCCB Compact NS 200 N N/H/L
Rating Arus : 125 200 A
Breaking Capacity : 20 kA
Type MCCB Compact NS 125 H N/H/L
Rating Arus : 75 125 A
Breaking Capacitiy : 20 kA
Type MCCB Compact NS 315 N N/H/L
Rating Arus : 200 315 A
Breaking Capacitiy : 30 kA
Type MCCB Compact NS 250 N N/H/L
Rating Arus : 200 250 A

102

22

22

23

MCCB 4 Pole

MCCB 4 Pole

MCCB 4 Pole

24

MCCB 4 Pole

25

ACB

Breaking Capacitiy : 25 kA
Type MCCB Compact NS 100 N
Rating Arus : 64 80 A
Breaking Capacitiy : 15 kA
Type MCCB Compact NS 100 N
Rating Arus : 25 32 A
Breaking Capacitiy : 25 kA
Type MCCB Compact NS 100 N
Rating Arus : 32 40 A
Breaking Capacitiy : 8 kA
Type MCCB Compact NS 100 N
Rating Arus : 10 20 A
Breaking Capacitiy : 5 kA
Type ME 1804 M, 3 Pole
Rating Arus : 1786 A
Breaking Capacity : 60 kA

N/H/L
2
N/H/L
1
N/H/L
2
N/H/L
1

Transformator Yang Digunakan

26

Transformator

Kapasitas : 1100 kVA


Impedansi : 5,5 %
Rugi tanpa beban = 2700 Watt
Rugi Tembaga : 15000 Watt
Berat : 3200 kg

Emergency Supply

27

Generating Set

28

UPS ( Baterai )

Kapasitas : 700 kVA / 50 Hz / 3~ / 4 Kawat


Putaran : 1500 rpm
Type : MTU MERC 400
Pf = 0,8
AC Input and output : Single Phase 230 Vac
Capasity : 200 KVA
Frequency Range : 45 65 Hz
Power Factor : > 0.98
Battery Rated Voltage : 252 Vdc
Rated Output Current : 34,7 A

29 AMF Controller
Komponen Lain

30

Lampu tanda

31

Ampere Meter

1
Rated Voltage :380/220v
Frequency : 50 Hz
Merah
Kuning
Hijau
System : Moving Iron
Class : 1.5

13
13
13

F&G

17

GAE

103

32

Volt Meter

33

Capacitor Drive Indicator

34

Earthing Switch

35 BusBar LV
Kabel yang Digunakan
36

Four Core N2XY 0,6/1 kV,


XLPE

37

Three Core N2XSY 12/20 kV,


XLPE

38

Four Core XLPE

Mechanism : Strip core system with oil


damping
Internal Consumption : 3 VA
Upper Scala Value : 2 x the measuring range
Connection : Direct Connection
Frame Size : 96 x 96 mm
Weight : 0.25 kg
System : Moving Iron
Class : 1.5
Mechanism : Strip core system with oil
damping
Internal Consumption : 3 VA
Frame Size : 96 x 96 mm
Weight : 0.25 kg
Terdiri dari 3 buah resin isolator
24 kV + box lengkap socket
Rated Voltage : 20 kV
Frequency : 50 Hz
Rated Voltage : 20-24 kV
Rated Current : 630 A
Rated withstand current : 25 kA
Pole Stand distance : 230 mm
1910 A
Low Voltage Cable
A = 240 mm2
Medium Voltage Cable
A = 35 mm2
Low Voltage Cable for SDP-1.1
A = 6 mm2

13

GAE

F&G

F&G

200 m

Pirelli

500 m

Pirelli

30 Roll

Pirelli

104

4.3 Pembuatan Rencana Kerja dan Syarat-Syarat (RKS)


1. Tinjauan Umum
Pasal 1
Syarat umum

Pemberi tugas

Pemberi tugas adalah :


Perancangan Gardu Bioteknologi Cibinong

Perencana adalah :
Consultant and Contractor Installation

Direksi pekerjaan

Adalah wakil pemberi tugas dalam perancangan. Sebagai direksi dalam pelaksanaan pekerjaan
adalah Drs. A Tatang selaku dosen Perancangan Listrik Semester V Politeknik Negeri Jakarta.

Pasal 2
Dokumen RKS

Isi dokumen RKS adalah ssebagai berikut :


1. Spesifikasi teknik;
2. Gambar rencana;
Pasal 3
Penjelasan Pekerjaan

Kepada peserta lelang diwajibkan melakukan peninjauan lapangan atas resiko dari biaya
sendiri untuk memperoleh segala keterangan yang diperlukan mengenai keadaan lapangan
tempat pekerjaan harus dilaksanakan dan persoalan lainnya yang bersangkutan dengan
pekerjaan yang akan dilaksanakan guna pengajuan penawaran.

105

Pada saat itu peserta lelang diberi kesempatan untuk mendapatkan keterangan atau pedoman
atau dasar petunjuk guna pelaksanaan. Penjelasan akan diberikan oleh panitia lelang dan akan
diberikan oleh panitia lelang dan minimal yang hadir dalam rapat penjelasan ini diikuti oleh
tiga peserta.

Apabila dianggap perlu akan diberikan penjelasan tambahan di luar ketentuan jadwal rapat
penjelasan di atas. Mengenai waktu dan tempatnya akan ditentukan dalam rapat penjelasan.

BAB II
PENJELASAN UMUM
Proyek yang akan dilaksanakan berupa proyek Perancangan Gardu Distribusi 20 KV
Bioteknologi Cibinong yang berlokasi Cibinong..
Sumber daya utama adalah sebesar 20 KV, dilayani oleh PLN. Sumber tersebut akan masuk
ke panel tegangan menengah (MVMDP), diteruskan ke panel distribusi tegangan rendah
(LVMDP), melalui dua buah trafo daya yang dirancang untuk bekerja sendiri-sendiri , dimana
Trafo Daya I ( T1 ) digunakan ukntuk melayani instalasi tenaga ( Mesin-mesin dan kotak
kontak daya ) dan Trafo Daya II ( T2 ) digunakan untuk melayani instalasi penerangan pada
gedung-gedung dan taman. Dalam kondisi tertentu dimana :
a. Bila salah satu trafo daya mengalami gangguan , maka trafo daya yang tidak terganggu
dapat memikul sebagian beban bari trafo yang mengalami ganguan , hal ini dilakukan
secara manual
b. Dalam keadaan normal dapat dioperasikan secara paralel dengan secara manual .
Out going feeder dari trafo daya I ( T1 ) berjumlah sebanyak 6 feeder , dimana 5 feeder
dihubungkan langsung ke panel daya ( PP ) di lokasi Gedung yaitu PP1 , PP 3 , PP 4, PP 5 ,
dan PP 8., sedangkan 1 ( satu ) feeder lagi dihubungkan ke sub-panel tegangan rendah (
LVSDP - T 1 ) dan dari sini didistribusikan ke panel-panel daya dilokasi gedung yaitu untuk
PP 2, PP 6 dan PP 7. Dan out going feeder dari trafo daya II ( T2 ) berjumlah sebanyak 5 feeder
, dimana 4 feeder di instalasi langsung ke panel-panel penerangan ( LP ) di lokasi gedung yaitu
untuk LPF , LPE , LPB dan LPA. Sedangkan satu feeder lagi dihubungkan langsung ke
sub- panel distribusi tegangan rendah ( LVSDP T2 ) dan dari sini di distribusikan ke panelpanel penerangan LPI , LPK , LPJ , LPC, LPG , LPD dan LPH.
Persyaratan yang harus dipenuhi dalam merancang gardu distribusi 20 KV Bioteknologi LIPI
Cibinong pada proyek tersebut adalah sebagai berikut ini.

Persyaratan perancangan

106

1. Bila listrik dari PLN mati (mengalami gangguan), dalam hal ini beban performance load
akan dilayani oleh diesel Emergency yang dioperasikan secara otomatis dalam waktu
maksimum 2-3 detik.
2. Beban performance load di atas yaitu gedung laboratorium I dan laboratorium II dengan
setengah dari kapasitas terpasang, gueshouse dan hydran dilayani secara penuh.
3. Khusus untuk gedung SDP-K, bila listrik PLN mati (padam), maka akan dilayani oleh
Battre Emergency secara penuh.
4. Pada saat dilayani oleh diesel emergency, tiba-tiba sumber PLN hidup kembali, bersamaan
dengan itu diesel mergency akan mati secara otomatis dan pelayanan beban akan dilayani
kembali ileh PLN secara penuh.

BAB III
PERATURAN TEKNIS

Pasal 1
Ruang lingkup pekerjaan

Bioteknologi Cibinong menyerahkan pekerjaan borongan kepada kontraktor seperti


kontraktor menerima penyerahan pekerjaan tersebut dari Bioteknologi Cibinong dan berjanji
untuk melaksanakan pekerjaan kelistrikan. Dalam hal ini melakukan perancangan Gardu
Distribusi 20 KV Bioteknologi Cibinong.
Pekerjaan yang dimaksud pada ayat 1 di atas pada pokoknya adalah pekerjaan perancangan
gardu distribusi 20 KV Bioteknologi Cibinong. Pekerjaan perancangan ini adalah seluruh
perancangan sehingga diperoleh suatu instalasi yang lengkap dan baik, setelah diuji dengan
seksama dan siap untuk dipergunakan.

Pekerjaan listrik disini adalah :


Perancangan system gardu distribusi 20 KV Bioteknologi Cibinong, mulai dari :
Perancangan MVMDP
Perancangan instalasi transformator daya
Perancangan LVMDP
Perancangan sumber daya cadangan dan AMF panel
Perancangan layout power house

107

Lingkup pekerjaan ini termasuk pengadaan semua material, peralatan tenaga kerja dan lainlain untuk pemasangan pengetesan, commisioning dan pemeliharaan yang sempurna untuk
seluruh instalasi seperti yang dipersyaratkan dalam buku ini dan seperti ditunjukan dalam
gambar-gambar perencanaan listrik. Dalam pekerjaan ini juga termasuk pekerjaan-pekerjaan
kecil lain yang tidak mungkin disebutkan secara terperinci dalam buku ini tetapi dianggap perlu
untuk keselamatan dan kesempurnaan fungsi dan operasi sistem kontrol.
Item-item pekerjaan yang harus dilaksanakan adalah sebagai berikut :
Panel gardu distribusi, pekerjaan ini meliputi pekerjaan perpanelan gardu distribusi dan
seluruh komponen yang ada didalam panel tersebut yang dibutuhkan untuk kesempurnaan
sistem kontrol.
Instalasi trafo daya, pekerjaan ini meliputi seluruh instalasi listrik yang digunakan untuk
pendistribusian daya listrik dari sumber-submber daya listrik, panel dan pusat-pusat beban
serta peralatan-peralatan lain yang letaknya terpisah untuk supplay daya listrik sesuai
gambar perancangan.
Peralatan penunjang instalasi gardu distribusi, pekerjaan ini termasuk juntion box,
condduit, doos penyambungan, doos klem dan peralatan lain yang dibutuhkan untuk sistem
kontrol dan distribusi dayanya meskipun tidak disebutkan dan digambarkan pada gambar
perencanaan.
Penyambungan catu daya dari supply listrik sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

Sistem Distribusi Daya Listrik.


Ketentuan umum
1. Kabel yang digunakan untuk menghubungkan dari supply PLN ke pusat-pusat beban
digunakan kabel tegangan menegah NYY sampai ke panel distribusi.
2. Kabel-kabel listrik yang digunakan harus sesuai dengan standard PLN dan SII atau
standard-standard lain yang diakui pemerintah Indonesia serta mendapat rekomendasi dari
LMK.
3. Data teknis.
Jenis kabel

: Four Core N2XY 0,6/1 kV, XLPE

Bahan konduktor

: tembaga

Isolasi

: PVC

108

Tegangan nominal

: 4 kV

Ukuran kabel

: sesuai dengan gambar perencanaan

4. Persyaratan pemasangan kabel :


Pemasangan kabel distribusi daya harus sesuai dengan peraturan PLN dan PUIL atau
peraturan-peraturan lain yang berlaku di negara Republik Indonesia.
Kabel harus diatur dengan rapih dan terpasang dengan kokoh sehingga tidak akan lepas
atau rusak apabila terjadi gangguan-gangguan mekanis maupun termal.
Setiap ujung kabel harus dilengkapi dengan sepatu kabel tipe press, ukuran sesuai
dengan diameter penampang kabel.
Penarikan kabel harus menggunakan peralatan-peralatan bantu, yang sesuai dan tidak
boleh melebihi strength dan stress maximum yang direkomendasikan oleh pabrik
pembuat.
Sebelum dilakukan penyambungan kabel daya, bagian ujung dan bagian awal kabel
harus dilindungi dengan sealing and cable, sehingga bagian konduktor maupun
bagian isolator tidak rusak.

INSTALASI PANEL MVMDP DAN LVMDP


Syarat Umum
a) Pada setiap perlengkapan listrik harus tercantum dengan jelas :
1.

Nama pembuat dan merk dagang

2.

Daya, tegangan, dan arus nominal

3.

Data teknis lain

b) Perlengkapan listrik hanya boleh dipasang pada instalasi jika:


1.

Memenuhi ketentuan dalam PUIL 2000

2.

Mendapat izin atau pengesahan dari instalasi yang berwenang

c) Setiap perlengkapan listrik tidak boleh dibebani melebihi kemampuanya.

Syarat Mekanis
Perlengkapan listrik harus terpasang kokoh pada tempatnya sehingga tidak berubah oleh
gangguan mekanis.
Perlengkapan listrik harus dipasang rapi dengan cara yang baik dan tepat.

109

Perlengkapan listrik harus dipasang dan ditempatkan secara aman dan jika perlu harus
dilindungi agar tidak menimbulkan bahaya
Pelindung perlengkapan listrik harus kuat dan terpasang secara kokoh.
Semua sambungan atau hubungan harus dibuat sedemikian rupa sehingga tidak dapat lepas
atau kendur sendiri.

Syarat Listrik
Bagian yang dapat bergerak, tidak boleh bertegangan pada waktu sakelar dalam keadaan
terbuka atau tidak terhubung.
Tegangan nominal perlengkapan yang digunakan harus sesuai dengan tegangan nominal
rangkaian / sirkuit.
Seluruh bagian aktif perlengkapan atau instalasi listrik harus diamankan terhadap bahaya
sentuhan langsung.
Semua pengawatan harus dipasang sedemikian rupa sehingga bebas dari hubung singkat
(Short Circuit) dan hubung bumi.
Semua penghantar harus mempunyai KHA (Kemampuan Hantar Arus) sekurangkurangnya sama dengan arus yang akan melaluinya.

Syarat Khusus
Untuk pemutus arus harus mempunyai daya pemutus sekurang-kurangnya sama dengan
hasil perkalian tegangan nominal dan arus putus.
Bagian perlengkapan listrik yang pada waktu kerja normal mengeluarkan atau
menimbulkan bunga api, busur api atau logam leleh, harus diberi selungkup, kecuali jika
terpisah atau terisolasi dari bahan yang mudah menyala atau terbakar.
Semua pemutus daya harus mempunyai daya pemutus sekurang-kurangnya sama dengan
arus hubung singkat yang dapat terjadi ditempat pemutus daya.
Konstruksi panel kontrol
Panel harus terbuat dari plat baja, dengan rangka terbuat dari besi siku atau besi plat yang
dibentuk dan dicat dasar dengan meni tahan karat serta difinis dengan cat bakar warna abuabu. Dengan ketebalan plat baja :

Dinding

: 1,6 mm

Pintu

: 2,0 mm

110

Dalam panel harus disediakan sarana pendukung kabel yang diketanahkan (grounding)
serta busbar pentanahan, yang berfungsi untuk dudukan ujung kabel pentanahan.
Pada bagian panel bagian sisi kiri dan sisi kanan panel harus diberikan sirip udara agar
udara dapat bersikulasi dengan baik di dalam panel dibagian dalamnya diberikan pelindung
agar panel tidak mudah kotor.
Panel dilengkapi tutup bagian dalam dan pintu yang dilengkapi dengan kunci. Pada tutup
bagian dalam terdapat kunci yang berfungsi sebagai saklar, dimana pengoprasiannya hanya
dilakukan oleh maintenence rieper.
Ukuran panel didalam gambar perancangan sifatnya tidak mengikat, dapat disesuaikan
dengan ukuran komponen dan peralatan penunjang yang dipilih serta standard pabrik
pembuat.
Pada pintu bagian dalam harus digambarkan diagram sistem instalasi panel tersebut secara
lengkap dan baik serta harus di cilaminasi.
Switchgear untuk proteksi peralatan distribusi harus menggunakan proteksi yang dirancang
untuk elemenelemen distribusi.
Breaking capacity dan rating CB yang digunakan harus sebesar yang tercantum dalam
gambar perencanaan.
Untuk MCCB dan fuse 3 yang digunakan harus sebesar yang tercantum pada gambar
perencanaan.
Untuk pengaman lebur pada peralatan digunakan fuse type HRC yang besarnya seperti
yang tercantum pada gambar perencanaan.

Pasal 2
Syarat Pelaksanaan

Kontraktor pelaksana harus memiliki pas Perusahaan Listrik Negara (PLN) serta suratsurat ijin dari instansi yang sesuai dengan peraturan pemerintah daerah setempat, maupun surat
ijin lain yang diminta oleh pengawas pelaksana maupun pengawas pelaksana lapangan. Dalam
pekerjaan pelaksanaan, pihak kontraktor harus memenuhi ketentuan yang telah digariskan
dalam gambar rencana, baik dalam segi ukuran, kualitas bahan maupun kuantitasnya.
Sehubungan adanya pekerjaan ini pihak kontraktor pelaksana harus menghubungi pihak PLN
terlebih dahulu, untuk kelancaran pembangunan sampai pada hari penyerahan pekerjaan,
dengan hasil pengujian yang sangat memuaskan, dan layak untuk dipergunakan.

111

GAMBAR-GAMBAR
Gambar Perancangan
Yang dimaksud dengan gambar perancangan adalah gambar-gambar yang menyertai buku
ini, gambar-gambar penjelasan dan segala gambar-gambar beserta addendumnya.
Kontraktor harus segera mempelajari gambar-gambar perancangan dan secepatnya
melaporkan, kepada manajemen kostruksi apabila terdapat hal-hal yang dianggap harus
jelas, dalam waktu tidak kurang dari 3 (tiga) minggu setelah diadakan rapat prapelaksana.
Gambar-gambar dalam perancangan ini tidak dimaksudkan untuk mencantumkan semua
detail konstruksi detail pemasangan terutama yang berhubungan dengan peralatan yang
akan disediakan/dipasang oleh kontraktor.
Walaupun demikian, kontraktor tetap harus tetap memasang peralatan tersebut sesuai
dengan praktek pelaksanaan terbaik yang memberikan hasil yang terbaik, dalam hal ini
kontraktor diharuskan membuat shop drawing yang terinci untuk menjelaskan hal tersebut
diatas.
Dalam hal ini keraguan yang ditimbulkan oleh kesalahan penggambaran dan/
ketidaksesuaian lain kontraktor harus mengajukan pertanyaaan untuk mendapat penjelasan
selambat-lambatnya 2 (dua) minggu sebelum masalah tersebut terlibat dilapangan baik
dalam arti pemasangan ataupun pemesanan barang.
Ukuran-ukuran pokok dan pembagiannya, seluruhnya telah dicantumkan pada gambar
perancangan dimana ukuran-ukuran tersebut merupakan ukuran-ukuran efektif.

Gambar kerja (shop drawing)


Yang dimaksud dengan gambar kerja adalah gambar-gambar yang dibuat oleh kontraktor,
pemasok barang atau pihak-pihak lain yang bertujuan menjelaskan cara pemasangan
maupun cara penyambungan dan lainnya pada saat pelaksanaan pekerjaan sedang
berlangsung.
Sebelum kontraktor melaksanakan pekerjaan, kontraktor wajib membuat gambar kerja
untuk memperjelas dan sebagai gambar untuk pelaksanaan dilapangan terdiri atas :
Gambar-gambar, seperti :

Gambar perancangan

Gambar layout ruang Gardu

Gambar layout ruang genset

112

Dan gambar-gambar lainnya

Detail-detail, seperti :

Detail panel.

Detail pemasangan panel.

Detail pemasangan peralatan.

Detail-detail lain yang diperlukan.

Gambar-gambar lain yang diperlukan sesuai dengan pekerjaan yang sedang dikerjakan.
Gambar-gambar kerja dibuat dengan berpedoman pada gambar perancangan, spesifikasi
teknik serta disesuaikan dengan kondisi lapangan yang sebenarnya, sehingga tidak terjadi
kesalahan dilapangan.
Gambar-gambar dibuat sebanyak tiga rangkap dan diserahkan kepada manajemen
konstruksi untuk diperiksa dan disahkan.
Kontraktor diwajibkan mengamati dan mengikuti tatacara pelaksanaan sesuai yang tertulis
pada peraturan-peraturan tersebut dan disesuaikan dengan bahan, unit mesin atau peralatan
yang dipasang.
Jika terjadi kesimpang siuran dalam hal standard yang harus diikuti, Kontraktor harus
melapor pada manajemen kostruksi untuk mendapat kejelasan tentang hal tersebut.
Bila manajemen konstruksi tidak dapat mengambil keputusan maka pengambilan
keputusan akan diserahkan kepada instansi atau badan yang berwenang.

113

4.4 Bill Of Quantity


NO.

1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
25
26
27
28
29

URAIAN PEKERJAAN
UNIT
I. Pekerjaan Pemasangan Panel MVMDP
Pemasangan Panel Incoming
Pemasangan Air Load Break Switch
Buah
(ALBS)
Buah
Pemasangan Earthing Switch
Buah
Pemasangan Capasitor Voltage Indicator
Pemasangan Panel Metering
Buah
Pemasangan Current Transformator
Buah
Pemasangan Potential Transformator
Buah
Pemasangan Fuse HRC
Buah
Pemasangan Amperemeter
Buah
Pemasangan Voltmeter
Pemasangan Panel Outgoing
Buah
Pemasangan Pengaman LBS
Buah
Pemasangan Fuse
Buah
Pemasangan Earth Switch
Buah
Pemasangan Breaking Capacitive Voltage
II. Pekerjaan Pemasangan Transformator
Set
Pemasangan Transformator
Set
Pemasangan Pelindung Kabel
Buah
Pemasangan Rak Kabel TM
Buah
Pemasangan Rak Kabel TR
III. Pekerjaan Pemasangan LVMDP
Set
Pemasangan Panel LVMDP
Buah
Pemasangan MCCB
Buah
Pemasangan ACB
Buah
Pemasangan Lampu Tanda
Buah
Pemasangan Busbar Tembaga
IV. Pekerjaan Pemasangan Genset
Set
Pemasangan Generator Set
V. Pekerjaan Pemasangan UPS
Set
Pemasangan UPS
VI. Pekerjaan Pemasangan AMF Controller
Set
Pemasangan Panel AMF
Set
Pemasangan AMF Controller
Buah
Pemasangan Lampu Tanda

VOLUME

1
1
1
1
1
3
3
3

2
2
2
2
2
1
1
2
1
21
1
6
4

1
1
1
1
9

114

KESIMPULAN

Berdasarakan perancangan yang telah kami buat dapat ditarik beberapa kesimpulan:

Dalam merancang gardu distribusi harus mengetahui fungsi dan kerja gardu distribusi
tersebut, serta mengetahui komponen-komponen yang terdapat dalam suatu gardu
distribusi

Gardu distribusi berkaitan dengan pendistribusian tenaga listrik dari tegangan


menengah ke tegangan rendah dan menuju ke konsumen. Oleh karena itu perancangan
yang telah dibuat harus memenuhi standar dan kriteria yang berlaku

Dalam perancangan Gardu Distribusi Bioteknologi LIPI Cibinong, menggunakan dua


buah transformator dengan masing-masing berkapasitas 1100 KVA

Gardu Distribusi Bioteknologi LIPI Cibinong juga dilengkapi dengan AMF Controller
dan Back Up Supply menggunakan UPS (Battery) dan Generator Set untuk mensupply
beban yang tidak boleh mati dan memiliki tingkat kehandalan tinggi

Untuk mendukung aspek keselamatan dan kesehatan kerja, Gardu Distribusi


Bioteknologi LIPI Cibinong dilengkapi dengan beberapa pengaman untuk
mengamankan alat dan komponen serta mengamankan manusia sendiri seperti fuse,
ALBS, MCCB, Earthing Switch, dan lain-lain

Dalam menjaga kehandalan sistem pendistribusian, Gardu Distribusi Bioteknologi LIPI


Cibinong juga menggunakan PLC untuk automasi yang nantinya akan dikombinasikan
dengan AMF Controller dan juga menggunakan SCADA untuk monitoring dan
controling jarak jauh

Perancangan Gardu Distribusi Bioteknologi LIPI Cibinong dapat diselesaikan dalam


waktu

115

Daftar Pustaka
Persyaratan Umum Instalasi Listrik 2002 (PUIL 2002)
Standar Konstruksi Gardu Distribusi dan Gardu Hubungan Tenaga Listrik PT. PLN Persero . Buku
IV , Jakarta 2010
Ir. Wahyudi Sarimun., MT. 2012. Proteksi Sistem Distribusi Tenaga Listrik. Bekasi. Garamod

Kelompok Kerja Standar Kontruksi Disribusi Jaringan Tenaga Listrik dan Pusat Penelitian
Sains dan Teknologi Universitas Indonesia. 2010. Standar Konstruksi Gardu Distribusi dan
Gardu Hubung Tenaga Listrik. Jakarta : PT. PLN (persero)
Arwin abbasy (2014). Pemilihan Current Transformer dan Potensial Transformer Untuk
Pengukuran Arus dan Daya Aktif Tegangan Menengah Dengan Kapasitas Daya 1250KVA,
20KV/0,4KV . http://abbasy-ilmuumum.blogspot.com/
Standar Nasional Indonesia
SNI No. 04-0225-2000 : Persyaratan Umum Instalasi Listrik 2000 (PUIL 2000)
Standar Konstruksi Jaringan Distribusi PT. PLN Persero Distribusi Jakarta Raya dan Tangerang
Buku I, II, III, IV, V, VI , Jakarta 1994
Standar Konstruksi Jaringan Distribusi PT. PLN Persero Distribusi Jawa Tengah dan Jogjakarta,
2008
Standar Konstruksi Jaringan Distribusi PT PLN Persero Distribusi Jawa Timur
Standar Konstruksi Jaringan Distribusi PT. PLN Persero Distribusi Bali, FITCHNER+
CACREI, Pilot Projek PT PLN Persero Wilayah VIII, 1988
Allumunium Conductor Francais 1984.
Modul Pelatihan PDKB, Perhitungan Mekanika Terapan, PT PLN Jasa Diklat Semarang, 1992
Agenda PLN 1984, Perhitungan Listrik Terapan
Dokumen SOFRELEC CHASS.T.MAIN tahun 1975
Acuan P3B tentang Telekomunikasi Data
Haliday Resnick, Fisika Mekanika, Erlangga, Jakarta, 1997

116