Anda di halaman 1dari 98

LAPORAN KERJA PRAKTEK

SISTEM KOORDINASI OVER CURRENT RELAY


PADA PENYULANG 05EE0101B DARI GENERATOR
051G102 SAMPAI MOTOR 054P105BM DI
PT. PERTAMINA RU -IV CILACAP

Disusun Oleh:

Dedy Brian Ericson

NIM. 21060112130081

JURUSAN TEKNIK ELEKTRO FAKULTAS TEKNIK


UNIVERSITAS DIPONEGORO
SEMARANG
2015

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

LEMBAR
PENGESAHAN

Dedy Brian Ericson (21060112130081)


Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

LEMBAR PENGESAHAN
LAPORAN KERJA PRAKTIK
PT. PERTAMINA (PERSERO) RU IV CILACAP
SISTEM KOORDINASI OVER CURRENT RELAY PADA PENYULANG 05EE0101B
DARI GENERATOR 051G102 SAMPAI MOTOR 054P105BM DI PT. PERTAMINA
RU-IV CILACAP

Disusun Oleh :
Dedy Brian Ericson

NIM. 21060112130081

JURUSAN TEKNIK ELEKTRO FAKULTAS TEKNIK


UNIVERSITAS DIPONEGORO
SEMARANG
Telah diperiksa dan disetujui pada tanggal :
30 September 2015

Mengetahui,
Utilities Section Head

Pembimbing Lapangan
Kerja Praktik

Fredy Prijasetia, S.T


NOPEK : 714471
Dedy Brian Ericson (21060112130081)
Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

Muhammad Tofik Ariyadi


NOPEK : 748313

ii

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

KATA
PENGANTAR

Dedy Brian Ericson (21060112130081)


Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

KATA PENGANTAR

Segala puji syukur penulis panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa atas segala
hikmat, kesehatan, dan karunia yang diberikan-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan
laporan kerja praktek berjudul Sistem Koordinasi Over Current Relay pada Penyulang
05EE0101B dari Generator 051G102 sampai Motor 054P105BM di PT. PERTAMINA
RU-IV Cilacap.
Kerja praktek merupakan kegiatan yang harus dilaksanakan oleh mahasiswa selain
perkuliahan, praktikum, dan tugas akhir sebagai syarat untuk menyelesaikan studi di jurusan
Teknik Elektro Fakultas Teknik Universitas Diponegoro Semarang. Hal ini dianggap penting
dalam

rangka pengembangan

pengetahuan mahasiswa, dan mempersiapkan mahasiswa

sebelum terjun ke dunia profesinya.


Pengalaman yang diperoleh penulis selama kerja praktik di PT. Pertamina (Persero)
Refinery Unit IV Cilacap. Semoga dapat memberikan wawasan tentang dunia kerja dan
aplikasi keilmuan yang sangat berguna di kemudian hari. Namun, segala pengalaman, ilmu dan
wawasan yang diperoleh tidak dapat dituliskan dalam laporan ini karena segala keterbatasannya
Selama pelaksanaan Praktek Kerja Lapangan dan penyelesaian laporan ini, tak lepas
dari hambatan. Namun, berkat motivasi, informasi, dan konsultasi dari berbagai pihak,
akhirnya semua dapat diatasi. Pada kesempatan ini penulis ingin menyampaikan terimakasih
kepada :
1. Tuhan Yang Maha Esa atas segala limpahan kasih dan karunia- Nya.
2. Ibu, Ayah, dan Kaka atas doa dan dukungan baik moril maupun materil.
3. Bapak Ir. Agung Warsito, DHET, selaku ketua jurusan Teknik Elektro Universitas
Diponegoro Semarang.
4. Bapak Budi Setiyono, ST. MT, selaku koordinator kerja praktek jurusan Teknik
Elektro Universitas Diponegoro Semarang.
5. Bapak Ir. Tejo Sukmadi, MT selaku dosen pembimbing Kerja Praktik yang telah
memberi arahan, bantuan dan kemudahan dalam pelaksanaan Kerja Praktek.

Dedy Brian Ericson (21060112130081)


Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

iii

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

6. Bapak Fredy Prijasetija, ST selaku section head Utilities II yang mengijinkan penulis
dalam melaksanakan kerja praktek di are 05.
7. Mas Muhamad Tofik Ariyadi selaku pembimbing utama kerja praktik yang telah
memberikan bimbingan dan pengarahan kepada penulis selama melakukan kerja
praktek.
8. Mas Andikta Dwi Hirlanda, ST, MT yang telah memberikan ilmu dan bimbingan
selama melaksanakan kerja praktek.
9. Mas Wisnu Cahyanto dan Yosep Saepul Milah yang sudah memberikan bimbingan
dan pendampingan selama melakukan kerja praktek.
10. Mba Ami dan Mas Iwa selaku pihak HRD yang mengurus perihal kerja praktek.
11. Teman-teman kerja praktek satu perjuangan di utilities area 05 yang telah membantu
penulis selama melaksanakan kerja praktek Bayu Seno Adi N, Novan, dan Ovi EP.
Serta teman-teman kerja praktek Pertamina RU IV periode September-Oktober.

Semoga laporan ini dapat bermanfaat kepada pembaca. Penulis menyadari


sepenuhnya bahwa dalam penulisan laporan kerja praktek ini masih banyak kekurangan.
Untuk itu penulis mengharapkan saran dan kritik yang membangun dari semua pihak agar
dapat lebih baik di masa yang akan datang.
Akhirnya penulis berharap semoga laporan kerja praktek ini dapat memberikan
manfaat bagi semua pihak.

Cilacap, 25 September 2015

Penulis

Dedy Brian Ericson (21060112130081)


Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

iv

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

DAFTAR ISI

Dedy Brian Ericson (21060112130081)


Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL.................................................................................................................i
LEMBAR PENGESAHAN .....................................................................................................ii
KATA PENGANTAR.............................................................................................................iii
DAFTAR ISI ............................................................................................................................ v
BAB I ......................................................................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang ................................................................................................................. 1
1.2 Alasan Pemilihan Lokasi Kerja Praktik ........................................................................... 2
1.3 Tujuan Kerja Praktik ........................................................................................................ 2
1.4 Batasan Masalah............................................................................................................... 3
1.5 Metode Penyusunan Laporan ........................................................................................... 3
1.6 Sistematika Penulisan....................................................................................................... 3
1.7 Waktu dan Tempat Pelaksanaan KP ............................................................................... 4
BAB II ....................................................................................................................................... 1
2.1 Sejarah Singkat PT. PERTAMINA (Persero) RU IV Cilacap ......................................... 1
2.2 Pembangunan Kilang Minyak PT. PERTAMINA (PERSERO) RU IV ......................... 3
2.2.1 Kilang Minyak I ........................................................................................................ 3
2.2.2 Kilang Minyak II ....................................................................................................... 5
2.2.3 Kilang Paraxylene ..................................................................................................... 7
2.2.4 Proyek Debottlenecking Cilacap (DPC) .................................................................... 8
2.2.5 Modernisasi Instrumen Kilang dengan DCS ........................................................... 10
2.3 Produksi Kilang PT. PERTAMINA (PERSERO) RU IV Cilacap dan Kapasitasnya ... 11
2.4 Lokasi Dan Tata Letak ................................................................................................... 14
2.4.1 Lokasi Pabrik ........................................................................................................... 14
2.4.2 Tata Letak Kilang .................................................................................................... 15
2.5 Visi , Misi dan Logo PT. PERTAMINA........................................................................ 20
2.6 Visi dan Misi PERTAMINA RU IV CILACAP ............................................................ 22
2.7 Sistem Organisasi dan Kepegawaian PERTAMINA RU IV ......................................... 23
BAB III.................................................................................................................................... 26
Dedy Brian Ericson (21060112130081)
Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

3.1 Sistem Proteksi Distribusi Tenaga Listrik...................................................................... 26


3.1.1 Pengertian Sistem Proteksi ...................................................................................... 26
3.1.2 Tujuan Sistem Proteksi ............................................................................................ 26
3.1.3 Persyaratan Sistem Proteksi .................................................................................... 27
3.1.4 Komponen Sistem Proteksi ..................................................................................... 29
3.2 Relay Proteksi ................................................................................................................ 33
3.2.1 Perkembangan Relay Proteksi ................................................................................. 33
3.2.3 Informasi-informasi yang perlu diketahui pada relay proteksi : ............................. 35
3.2.4 OCR ( Over Current Relay / Relai Arus Lebih ) ..................................................... 36
3.2.5 Ground Fault Relay ................................................................................................. 39
3.2.6 Daftar Nomor Peralatan Relay ................................................................................ 41
3.3. Gangguan Hubung Singkat ........................................................................................... 42
3.3.1 Gangguan Hubung Singkat 3 fasa ........................................................................... 44
3.3.2 Gangguan Hubung Singkat 2 fasa ........................................................................... 45
3.3.3 Gangguan Hubung Singkat 1 Fasa ke tanah ............................................................ 45
3.3.4 Moment Over Current & Moment Ground Fault .................................................... 46
3.3.5 Jaringan Distribusi Primer ....................................................................................... 46
3.3.6 Jaringan Distribusi Sekunder ................................................................................... 47
3.3.7 Setting Rele Arus Lebih Instan ................................................................................ 48
3.3.8

Koordinasi Berdasarkan Arus dan Waktu ......................................................... 49

BAB IV .................................................................................................................................... 50
4.1 Sistem Kelistrikan PT. Pertamina RU-IV Cilacap ......................................................... 50
4.2 Koordinasi Rele Arus Lebih pada Penyulang 05EE0101B............................................ 51
4.2.1Pemilihan Koordinasi Rele ....................................................................................... 51
4.2.2 Data Short Circuit .................................................................................................... 52
4.2.3 Analisis Koordinasi Rele Bagian 1.......................................................................... 52
4.2.4 Analisis Koordinasi Rele Bagian 2.......................................................................... 58
BAB V ..................................................................................................................................... 69
5.1 KESIMPULAN .............................................................................................................. 69
5.2 SARAN .......................................................................................................................... 69
DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................................. 70
Dedy Brian Ericson (21060112130081)
Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

vi

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

LAMPIRAN............................................................................................................................71

Dedy Brian Ericson (21060112130081)


Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

vii

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

BAB I

Dedy Brian Ericson (21060112130081)


Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Di Indonesia terdapat banyak sumber energi yang dihasilkan oleh alam, salah satunya
adalah minyak bumi. Minyak bumi merupakan sumber daya alam yang penting karena dapat
digunakan sebagai bahan bakar dan pembangkit tenaga listrik. PT. PERTAMINA
(PERSERO) adalah perusahaan yang bertugas untuk mengelola minyak bumi di Indonesia,
baik dalam hal eksplorasi minyak mentah maupun pengolahan minyak dan gas. PT.
PERTAMINA (PERSERO) sebagai perusahaan minyak nasional yang berwenang untuk
mengelola semua bentuk kegiatan perminyakan Indonesia mempunyai tiga tugas utama,
yaitu:
1.

Sebagai sumber devisa negara.

2.

Menyediakan lapangan kerja / kesempatan kerja

3.

Menyediakan dan menjamin pemenuhan BBM


Dalam mengemban tugas tersebut, PT. PERTAMINA (PERSERO) mengoperasikan

beberapa kilang minyak yang tersebar di dalam negeri, antara lain RU I Pangkalan Brandan,
RU II Dumai, RU III Plaju, RU IV Cilacap, RU V Balikpapan, RU VI Balongan, dan RU VII
Kasim.
Sasaran utama pengadaan dan penyaluran BBM dalam menunjang pembangunan
nasional adalah dengan tersedianya BBM dalam jumlah yang cukup dengan kualitas yang
memenuhi spesifikasi, suplai yang berkesinambungan, terjamin, dan ekonomis. Pemenuhan
kebutuhan BBM merupakan tugas yang berat karena peningkatan kapasitas pengolahan
minyak yang dimiliki PT. PERTAMINA (PERSERO) tidak sejalan dengan lonjakan
konsumsi BBM yang dibutuhkan masyarakat.
Proses pengolahan minyak dan gas membutuhkan daya listrik dalam jumlah besar.
Untuk memenuhi daya listrik tersebut maka membutuhkan sistem proteksi yang handal.
Fungsi peralalatan sistem proteksi sangatlah penting untuk mengidentifikasi gangguan dan
memisahkan jaringan yang terganggu dari bagian lain yang masih dalam keadaan normal

Dedy Brian Ericson (21060112130081)


Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

serta sekaligus mengamankan bagian yang terganggu dari kerusakan yang dapat
menyebabkan kerugian yang lebih besar.
Seperti pabrik-pabrik pada umumnya, pabrik PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
memerlukan keandalan sistem kelistrikan serta kontinuitas suplai daya listrik untuk
mendukung proses produksinya. Salah satu faktor yang mempengaruhi hal tersebut adalah
performa sistem proteksi dengan koordinasi rele-rele pengamannya. Untuk meningkatkan
performa sistem proteksi perlu dilakukan analisis terhadap koordinasi rele yang ada terutama
pada rele pengaman arus lebih. Analisis ini dapat dilakukan dengan menjabarkan koordinasi
rele proteksi. Dengan menganalisis hal ini, akan didapatkan setelan dan koordinasi yang baik
bagi sistem kelistrikan tersebut. Setelan dan koordinasi rele yang baik akan dapat mencegah
atau membatasi kerusakan jaringan beserta peralatannya ketika terjadi gangguan dan juga
mencegah putusnya suplai daya listrik pada daerah yang tidak ada gangguan.
1.2 Alasan Pemilihan Lokasi Kerja Praktik
Adapun pemilihan kerja praktik di PT. PERTAMINA (PERSERO) RU IV Cilacap
adalah karena beberapa faktor pendukung. Adapun alasannya adalah sebagai berikut:

PT. PERTAMINA (PERSERO) RU IV Cilacap merupakan Refinery Unit terbesar baik


di Indonesia maupun di Asia Tenggara.

PT. PERTAMINA (PERSERO) RU IV Cilacap merupakan Refinery Unit yang memiliki


unit pembangkit sendiri yang mampu menunjang

listrik di PT. PERTAMINA

(PERSERO) RU IV Cilacap.
Oleh sebab itu dipilihlah lokasi PT. PERTAMINA (PERSERO) RU IV Cilacap
sebagai tempat melaksanakan kerja praktik.

1.3 Tujuan Kerja Praktik


Tujuan kerja praktik yang dilaksanakan antara lain:

Memberikan kesempatan kepada mahasiswa untuk memperdalam ilmu pengetahuan


di luar perkuliahan.

Untuk memperkenalkan mahasiswa terhadap dunia kerja yang akan dijalaninya


suatu saat.

Menerapkan teori yang telah didapat diperkuliahan dengan kondisi di lapangan.

Dedy Brian Ericson (21060112130081)


Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

1.4 Batasan Masalah


Dalam laporan kerja praktik ini, pembahasan mengenai koordinasi relay arus lebih
menggunakan aplikasi Etap 12.6.0 pada PT. PERTAMINA RU-IV Cilacap Penyulang
05EE0101B. Relay yang dibahas hanya mengenai relay arus lebih.

1.5 Metode Penyusunan Laporan


Dalam menyusun laporan Kerja Praktik ini digunakan metode-metode sebagai
berikut:

Metode wawancara, yaitu melakukan diskusi, wawancara dan tanya jawab dengan
pembimbing KP dan teknisi yang bekerja pada bagiannya masing-masing.

Metode observasi, yaitu melihat langsung pada peralatan yang menjadi pembahasan pada
kerja praktik.

Metode studi pustaka, melengkapi data yang didapat melalui wawancara dan pengamatan
dengan cara membaca dari sumber literatur yang sesuai dengan bahasan.

1.6 Sistematika Penulisan


Sistematika yang digunakan dalam penulisan laporan Kerja Praktik ini adalah sebagai
berikut :
BAB I

: Berisi tentang pendahuluan yang terdiri dari latar belakang, tujuan kerja
praktik, manfaat kerja praktik, metode penyusunan laporan, sistematika
penulisan, waktu dan tempat pelaksanaan KP.

BAB II

: Berisi tentang profil PT. PERTAMINA ( PERSERO ) RU IV Cilacap yang


mencakup sejarah PT. PERTAMINA ( PERSERO ) RU IV, data produksi
perusahaan, lokasi dan tata letak pabrik, sistem organisasi perusahaan.

BAB III : Berisi tentang penjelasan mengenai proteksi secara umum, cara kerja relai
proteksi dan macam-macam relai proteksi.
BAB IV : Berisi pembahasan tentang evaluasi koordinasi relai arus lebih pada
penyulang 05EE0101B PT. PERTAMINA RU-IV Cilacap
BAB V

: Berisi tentang kesimpulan dan saran.

Dedy Brian Ericson (21060112130081)


Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

1.7 Waktu dan Tempat Pelaksanaan KP


Kerja Praktik dilaksanakan pada periode September - Oktober 2015. Bertempat di PT.
PERTAMINA (PERSERO) RU IV Cilacap bagian Utilities.

Dedy Brian Ericson (21060112130081)


Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

BAB II

Dedy Brian Ericson (21060112130081)


Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

BAB II
PT. PERTAMINA (PERSERO)
RU IV CILACAP

2.1 Sejarah Singkat PT. PERTAMINA (Persero) RU IV Cilacap


Indonesia memiliki sumber daya alam yang melimpah. Salah satu diantaranya adalah
minyak bumi, gas dan panas bumi. Minyak bumi merupakan salah satu sumber daya alam
yang dapat menghasilkan energi baik untuk bahan bakar maupun untuk pembangkit tenaga
listrik. Bagi Indonesia, minyak bumi merupakan sumber daya alam yang sangat vital dan
strategis, karena peranannya yang penting dan dominan dalam menunjang pembangunan di
tanah air. Hal ini disebabkan karena disamping untuk keperluan dalam negeri, juga
diperuntukkan menambah devisa melalui ekspor migas. Seiring dengan perkembangan
industri dan pembangunan di Indonesia maka kebutuhan energi akan terus bertambah dari
tahun ketahun.
Perkembangan penggunaan minyak bumi dewasa ini terus berkembang dan semakin
meningkat. Minyak bumi merupakan salah satu sumber energi utama yang masih digunakan,
terutama untuk pembangkit tenaga listrik serta sebagai bahan bakar berbagai jenis mesin.
Konsumsi minyak bumi ini terus meningkat terutama untuk keperluan dalam negeri sebagai
bahan bakar minyak (BBM) terutama untuk kebutuhan pulau Jawa yang merupakan daerah
konsumen di Indonesia.
Indonesia mempunyai cukup banyak sumber minyak bumi dan telah dikelola sejak
masa penjajahan Belanda hingga saat ini. Meskipun telah dimanfaatkan selama kurun waktu
hampir dua abad, ternyata masih banyak wilayah bagian Indonesia yang belum dieksplorasi.
Sebelum PERTAMINA didirikan, minyak bumi di Indonesia banyak dieksplorasi oleh
perusahaan-perusahaan asing, sehingga kurang memberikan peluang dan keuntungan bagi
masyarakat Indonesia itu sendiri.
PERTAMINA merupakan Perusahaan Pertambangan Minyak dan Gas Bumi Negara
yang ditugaskan untuk mengolah dan mengembangkan potensi sumber daya minyak, gas
bumi dan panas bumi yang banyak terdapat di Indonesia yang berdasarkan pada Landasan
Idiil yaitu Pancasila dan Landasan Konstitusional UUD 1945. Sedangkan secara
Dedy Brian Ericson (21060112130081)
Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

operasionalnya dikembangkan berdasarkan Undang-Undang No. 19 Tahun 1960 Tentang


pendirian Perusahaan Negara, dan Undang-Undang No. 44 Tahun 1960 Tentang
Pertambangan Minyak dan Gas Bumi. Atas dasar Undang-Undang tersebut, maka pada
tanggal 1961 dibentuklah perusahaan negara sektor minyak dan gas bumi yaitu PN
PERTAMINA dan PN PERMINA. Kedua perusahaan tersebut bergerak dalam usaha
eksplorasi, eksploitasi pengolahan dan pemasaran / distribusi. Pada tahun 1968 kedua
perusahaan tersebut melakukan merger menjadi PN PERTAMINA yang pada tanggal 1
Januari 1972 berubah menjadi PT. PERTAMINA. Berdasarkan peraturan pemerintah No. 31
Tahun 2003 sebagai amanat dari pasal 60 UU No. 22 Tahun 2001 Tentang minyak dan gas
bumi serta akta pendirian PT. PERTAMINA (Persero) yang dilakukan oleh Menteri
Keuangan dilaksanakan pengalihan Badan Hukum serta pengalihan Direksi dan Komisaris.
Mulai tanggal 1 Oktober 2003 PERTAMINA berubah menjadi Persero.
Sejalan dengan pembangunan yang berkembang dengan pesat, maka kebutuhan
minyak bumi akan terus semakin bertambah. Untuk itu perlu dibangun Refinery Unit minyak
bumi guna memenuhi kebutuhan yang semakin meningkat tersebut. Dalam usaha tersebut
maka pada tahun 1974 dibangunlah kilang minyak yang dirancang untuk mengolah bahan
baku minyak mentah dari Timur Tengah, dengan maksud selain untuk mendapatkan produk
BBM, juga untuk mendapatkan bahan dasar minyak pelumas dan aspal.
Pembangunan kilang minyak di Cilacap merupakan pembangunan salah satu dari
Refinery Unit yang ada di Indonesia. PERTAMINA Refinery Unit IV Cilacap berada di
bawah tanggung Jawab Direktorat Pengolahan PERTAMINA. Refinery Unit IV Cilacap ini
merupakan Refinery Unit dengan kilang berkapasitas terbesar di Indonesia. Untuk lebih
jelasnya beberapa Lokasi Refinery Unit

PERTAMINA di Indonesia dapat dilihat pada

Gambar 2.1.
Kilang minyak Cilacap didirikan dengan maksud untuk menghasilkan produk BBM
atau non BBM guna memenuhi kebutuhan dalam negeri yang selalu meningkat dan
mengurangi ketergantungan terhadap suplai BBM dari luar negeri.

Dedy Brian Ericson (21060112130081)


Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

Refinery Unit minyak PERTAMINA dan kapasitasnya :


1.

RU-I Pangkalan Berandan (sudah tidak beroperasi)

2.

RU-II Dumai

170,000 BPSD (16.3 %)

3.

RU-III Plaju

132,500 BPSD (12.7 %)

4.

RU-IV Cilacap

348,000 BPSD (33.3 %)

5.

RU-V Balikpapan

253,500 BPSD (24.3 %)

6.

RU-VI Balongan

125,000 BPSD (12.0 %)

7.

RU-VII Kasim
Total

5,000 BPSD (0.5 %)

10,000 BPSD ( 1.0 %)


1,044,000 BPSD (100.0 %)

Gambar 2.1 Lokasi Refinery Unit PERTAMINA diseluruh Indonesia

2.2 Pembangunan Kilang Minyak PT. PERTAMINA (PERSERO) RU IV


Pembangunan kilang minyak di Cilacap dilaksanakan dalam 4 tahap yaitu Kilang
Minyak I, Kilang Minyak II, dan Kilang Paraxylene serta proyek debottlenecking.

2.2.1 Kilang Minyak I


Pembangunan Kilang Minyak I dimulai tahun 1974 dan mulai beroperasi pada 24
Agustus 1976 setelah diresmikan oleh Presiden Soeharto. Kilang ini dirancang oleh Shell
International Petroleum Maatschappij (SIPM), sedangkan kontraktornya adalah Fluor
Eastern Inc. yang dibantu oleh beberapa sub kontraktor dari perusahaan Indonesia dan Asing.
Selaku pengawas dalam pelaksanaan proyek ini adalah PERTAMINA.

Dedy Brian Ericson (21060112130081)


Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

Kilang Minyak I ini dirancang dengan kapasitas pengolahan 100.000 barel/hari,


karena meningkatnya kebutuhan konsumen, pada tahun 1996 dilaksanakan peningkatan
kapasitas produksi melalui proyek debottlenecking, sehingga saat ini Kilang Minyak I
memiliki kapasitas menjadi 118.000 barel/hari. Kilang Minyak I dibangun untuk mengolah
Crude

yang berasal dari Timur Tengah yaitu Arabian Light Crude (ALC). Selain

menghasilkan BBM, kilang ini juga merupakan satu-satunya kilang di Indonesia yang
menghasilkan produk tambahan berupa bahan baku minyak pelumas (lube base oil) dan
aspal. Sampai saat ini Kilang Minyak I ini tetap mengolah minyak mentah dari Timur Tengah
mengingat karakteristik minyak dari dalam negeri tidak cukup ekonomis untuk produk yang
dimaksud.

Kilang Minyak I PT. PERTAMINA (PERSERO) RU IV meliputi :


a. Fuel Oil Complex (FOC I), untuk memproduksi BBM.
b. Lube Oil Complex (LOC I), untuk memproduksi lube base oil dan aspal.
c. Utilities Complex I (UTL I), menyediakan semua kebutuhan utilities dari unit-unit proses
seperti steam, listrik, angin instrumen, air pendingin serta fuel system.
Pada FOC 1 dan LOC 1 tersebut menghasilkan produksi yang berbeda jumlahnya.
Kapasitas produksi yang dihasilkan Kilang Minyak I tersebut dapat dilihat pada Tabel
2.1.

Tabel 2.1. Kapasitas Terpasang Kilang I


Fuel Oil Complex I

Lube Oil Complex I

Kapasitas
Unit proses
Crude Destilation
Unit (CDU 1)
Naphta Hydro
Treating (NHT 1)
Hydrodesulfurizer

(ton/hari)
13.650

2.275

2.300

Kapasitas
Unit proses
High Vaccum Unit
(HVU 1)
Propane
Deasphalting Unit 1
Furfural Extraction

Dedy Brian Ericson (21060112130081)


Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

Unit 1

(ton/hari)
3.184

784
991 1.580

UNIVERSITAS DIPONEGORO

Platformer 1
Propane
Manufacturing
Kerosine Merox
Treater
Sour Water
Stripper
Hg Remover

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

1.650

MEK Dewaxing Unit


1

226 - 337

43,5

1.940

753
469

2.2.2 Kilang Minyak II


Pembangunan Kilang Minyak II dimulai tahun 1981 dan mulai beroperasi setelah
diresmikan pada 4 Agustus 1983 dan merupakan perluasan dari Kilang Minyak I. Perluasan
ini dilakukan mengingat peningkatan konsumsi BBM yang menjadi tidak seimbang lagi
dengan produksi yang ada. Sementara untuk memenuhi kebutuhan tersebut terpaksa minyak
mentah dalam negeri diolah di kilang luar negeri dan masuk ke Indonesia dalam jenis BBM
tertentu. Pola pengadaan demikian merupakan suatu pemborosan yang dapat mengganggu
kestabilan ekonomi nasional. Dengan alasan tersebut maka pemerintah memandang perlu
mengadakan perluasan kilang.
Mulai Tahun 1998/1999 Kilang Minyak II ini berkapasitas 230.000 barel / hari yang
semula hanya berkapasitas 200.000 barel/hari. Kilang ini pada awalnya dirancang untuk
mengolah minyak mentah dengan komposisi 80 % Arjuna Crude (Kadar Sulfur 0,1% berat)
dan 20 % Attaka Crude (Kadar sulfur 0,1% berat), tetapi pada perkembangan selanjutnya
kilang ini mengolah minyak mentah campuran (cocktail) baik dari dalam maupun luar negeri
dengan komposisi yang menyerupai rancangan awal. Kilang ini diproyeksikan menghasilkan
produk BBM antara lain: LPG, base oil, minarex, slack wax, naptha, dan aspal.
Perluasan kilang dirancang oleh Universal Oil Product (UOP) untuk Kompleks BBM,
Shell International Petroleum Maatschappij (SIPM) untuk Lube Oil Complex dan Fluor
Eastern Inc. dengan sub kontraktor diutamakan dari perusahaan - perusahaan nasional.
Perluasan yang dilaksanakan tersebut menjadikan kapasitas kilang minyak Cilacap
menjadi 348.000 barel / hari. Proyek peningkatan kapasitas kilang minyak secara keseluruhan
Dedy Brian Ericson (21060112130081)
Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

termasuk Kilang Paraxylene dan pembuatan sarana pengolahan pelumas baru (LOC III)
dimulai tahun 1996 dan selesai Mei 1999.
Dengan beroperasinya kilang minyak Cilacap maka dengan kapasitas kilang ini
diharapkan telah mencukupi kebutuhan BBM dalam negeri. Hal ini dikarenakan hampir 35 %
BBM dari seluruh BBM yang dibutuhkan untuk dalam negeri dipasok dari kilang Cilacap.
Disamping itu kilang Cilacap menjadi lebih penting lagi yaitu dengan dijadikannya
PERTAMINA Refinery Unit IV sebagai jantung distribusi BBM di pulau Jawa, sejalan
dengan program pipanisasi BBM ke kota-kota besar yang ada di pulau Jawa.
Berdasarkan pertimbangan adanya bahan baku naphta dan sarana pendukung seperti
Tangki, dermaga dan utilities maka pada tahun 1988 dibangunlah Kilang Paraxylene Cilacap
(KPC) guna memenuhi kebutuhan bahan baku Pusat Aromatik di Plaju, sekaligus sebagai
usaha meningkatkan nilai tambah produk kilang BBM.
Kilang Minyak II PT. PERTAMINA (PERSERO) RU IV meliputi :
1. Fuel Oil Complex II (FOC II), untuk memproduksi BBM dan LPG.
2. Lube Oil Complex II (LOC II), untuk memproduksi Lube Base dan aspal.
3. Utilities Complex II (UTL II), untuk meyediakan semua kebutuhan utilities kebutuhan
proses.
4. Offsite Fasilities.
Pada FOC II dan LOC II dapat memproduksi produk tersebut dengan jumlah yang
berbeda. Kapasitas yang dihasilkan pada Kilang II tersebut dapat dilihat pada Tabel 2.2.

Tabel 2.2. Kapasitas Terpasang Kilang II


Fuel Oil Complex II
Unit proses

Kapasitas

Lube Oil Complex II


Unit proses

(ton/hari)
Crude THTD

1800

(ton/hari)
High Vaccum
Unit (HVU II)

Crude
Destilation
Unit II (CDU

Kapasitas

2.238

Propane
26.680

Deasphalting

478 573

Unit (PDU II)

Dedy Brian Ericson (21060112130081)


Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

II)

Naphta Hydro
Treating

Furfural
244

Extraction Unit

(NHT II)

II

AH Unibon

2.680

Platformer II

244

LPG Recovery

730

Naphta Merox
Treater
Sbreaker

226 337

1.320
8.387

2.2.3 Kilang Paraxylene


Mengingat tersedianya bahan baku Naphta produksi Kilang Minyak II dan
tersedianya sarana pendukung seperti dermaga, Tangki-Tangki, dan utilities, maka pada
tahun 1988 dibangun lagi Kilang Petrokimia Paraxylene

dan sebagai kontraktor

pelaksananya adalah Japan Gasoline Coorporation (JGC). Kilang ini mulai beroperasi pada
20 Desember 1990 dengan mengolah naptha 590.000 ton/tahun menjadi produk utama
Paraxylene, benzene, dan produk lainnya.
Dengan telah beroperasinya Kilang Paraxylene tersebut, maka keberadaan PT.
PERTAMINA (PERSERO) RU IV semakin penting, karena disamping produk yang
dihasilkan oleh Kilang Minyak I dan II, juga merupakan penghasil produk petrokimia.
Produk Paraxylene sebagian untuk memenuhi kebutuhan ke pusat aromat di Plaju sebagai
bahan baku Purified Terepthalic Acid (PTA) dan sebagian lagi diekspor. Sedangkan produk
benzene keseluruhannya diekspor dan produk-produk lainnya untuk keperluan dalam negeri
sendiri. Kapasitas produk yang dihasilkan Kilang Paraxylene ini dapat dilihat pada Tabel 2.3.
Pembangunan kilang ini didasarkan atas pertimbangan-pertimbangan, antara lain :
1. Tersedia bahan baku Naphta yang cukup dari Kilang Minyak II
2. Adanya sarana pendukung berupa dermaga, Tangki dan utilitas
3. Terbukanya peluang pasar baik di dalam maupun di luar negeri
Dedy Brian Ericson (21060112130081)
Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

Tabel 2.3 Kapasitas Terpasang Kilang Paraxylene


Unit Proses
Naphta Hydrotreater

Kapasitas (ton/hari)
1.791

CCR Platformer

1.791

Sulfolane

1.100

Tatoray

1.730

Xylene Fractionator

4.985

Parex

4.440

Isomar

3.590

2.2.4 Proyek Debottlenecking Cilacap (DPC)


Sebagaimana diketahui bahwa kebutuhan BBM, minyak pelumas, dan aspal di dalam
negeri terus meningkat sejalan dengan pertumbuhan ekonomi dan lajunya pembangunan
nasional, maka upaya untuk mengembangkan kapasitas kilang salah satunya adalah dengan
direalisasikannya proyek debottlenecking kilang minyak Cilacap yang dibangun pada awal
tahun 1996 dan mulai beroperasi pada tahun 1998. Pada proyek ini terdapat beberapa jenis
pekerjaan yang dilakukan, jenis pekerjaan tersebut dapat dilihat pada Tabel 2.4.
Tujuan dari proyek ini adalah:
1. Meningkatkan kapasitas produksi Kilang I dan II dalam rangka memenuhi kebutuhan
BBM dalam negeri.
2. Meningkatkan kapasitas produksi Lube Oil Plant dalam rangka memenuhi kebutuhan
Lube Base Oil dan aspal.
3. Menghemat/menambah devisa negara.
Lingkup dalam proyek ini adalah meliputi:
1.

Modifikasi FOC I dan FOC II, LOC I dan II, dan Utilities/Offsite

2.

Pembangunan LOC III

3.

Pembangunan Utilities III dan LOC III tankage

4.

Modernisasi instrumen Kilang dengan DCS

Dedy Brian Ericson (21060112130081)


Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

Tabel 2. 4. Jenis Pekerjaan dalam Proyek Debottlenecking Cilacap


Lokasi
FOC I

Jenis Pekerjaan
a. CDU : Penambahan Crude

Desalter dan modifikasi

/penambahan tray pada Crude

Splitter, Product Side

Stripper, Naphta Stabilizer, dan Gasoline Splitter.


b. Modifikasi/penambahan

peralatan

pada

Naphta

Hydrotreater Unit
c. Modifikasi peralatan pada Kerosine Merox Treating
d. Modifikasi/penambahan peralatan pada SWS Unit
e. Modernisasi instrumen kilang
f. Fasilitas lain : modifikasi/penambahan pumping dan
piping system, modifikasi/penambahan heat exchange
system.
FOC II

a. CDU : Penambahan Crude

Desalter dan modifikasi

/penambahan tray pada Crude

Splitter, Product Side

Stripper, Naphta Stabilizer, dan Gasoline Splitter.


b. Modifikasi/penambahan peralatan pada unit AH Unibon
c. Modifikasi/penambahan

peralatan

pada

unit

LPG

Recovery
d. Modifikasi/penambahan peralatan pada unit SWS
e. Modernisasi instrumen kilang
f. Fasilitas lain : modifikasi/penambahan pumping dan
piping system, modifikasi/penambahan heat exchange
system.
LOC I

a. Modifikasi/penambahan peralatan pada HVU-1


b. Modernisasi intrumentasi kilang
c. Fasilitas lain : rekonfigurasi/penambahan heat exchange,
pumping tankfarm, dan piping system.

LOC II

a. Modifikasi/penambahan peralatan pada HVU-II


b. Modifikasi/penambahan peralatan pada PDU-II

Dedy Brian Ericson (21060112130081)


Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

c. Modifikasi/penambahan peralatan pada FEU-II


d. Modifikasi/penambahan peralatan pada HOS-II
e. Modernisasi intrumentasi kilang
f. Fasilitas lain : rekonfigurasi/penambahan heat exchange,
pumping, dan piping system.
LOC III

a. Pembangunan PDU-III
b. Pembangunan MDU-III
c. Pembangunan HTU/RDU
d. Fasilitas lain : pembangunan new tankage, pumping, dan
piping system./

Utilities/Offsite

a. Pembangunan Power Generator 8 MW dan Distribution


System
b. Pembangunan Boiler 60 T/hr beserta BWF dan
Distribution system
c. Modifikasi/penambahan peralatan pada Flare System
d. Pembangunan Intrument Air
e. Modifikasi/penambahan Cooling Water System
f. Modernisasi intrumentasi kilang
g. Modifikasi/penambahan kolam pengoalahan limbah
h. Pembuangan Tangki penimbun aspal dan Lube Oil

2.2.5 Modernisasi Instrumen Kilang dengan DCS


Kegiatan proyek ini dimulai tanggal 16 Desember 1995 dan selesai pada bulan Maret
1999. Proyek ini dilaksanakan oleh Fluor Daniel sebagai pelaksana EPC Contract, SIOP
sebagai perancang dan pemilik lisensi untuk Lube Oil Complex, SIETCO sebagai pembeli
produk, dan PERTAMINA sebagai pemilik. Sedangkan pendanaan diterapkan pola Trustee
Borrowing Scheme dengan jumlah peminjaman US$ 633 juta dan sebagai penjamin adalah
Bank Exim. Sistem penyediaan dana adalah Non Resource Financing yang artinya
pengembalian pinjaman berasal dari hasil penjualan produk PERTAMINA yang dihasilkan
oleh proyek sehingga tidak membebani anggaran pemerintah maupun cash flow

Dedy Brian Ericson (21060112130081)


Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

10

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

PERTAMINA dan tidak memperbesar DSR (Debt Service Ratio). Dana proyek disediakan
melalui sindikasi 29 Bank yang dikoordinir oleh CITICORP.

2.3 Produksi Kilang PT. PERTAMINA (PERSERO) RU IV Cilacap dan Kapasitasnya


Dengan beroperasinya kilang minyak Cilacap dengan kapasitas kilang yang dimiliki
tiap - tiap kilang maka diharapkan telah mencukupi kebutuhan BBM dalam negeri. Hal ini
dikarenakan hampir 35% BBM dari seluruh BBM yang dibutuhkan untuk menjadi lebih
penting lagi yaitu dengan dijadikannya PT. PERTAMINA (PERSERO) RU IV sebagai
jantung distribusi BBM di Pulau Jawa sejalan dengan program pipanisasi BBM ke kota - kota
yang ada di pulau Jawa.
Perluasan kilang BBM dan Pelumas melalui Proyek Debottlenecking dilakukan mulai
tahun 1995. Start up pengoperasiannya diresmikan pada bulan Maret 1999.
Perluasan kilang BBM dan Pelumas melalui Proyek Debottlenecking ini bertujuan
untuk meningkatkan kapasitas Pengolahan FOC I dari 100.000 barel/hari menjadi 118.000
barel/hari. FOC II dari 20.000 barel/hari menjadi 230.000 barel/hari. Kapasitas LOC I dan
LOC II dari 225.000 ton/tahun menjadi 286.800 ton/tahun. Unit baru LOC III dapat
memproduksi 141.200 ton/tahun lube base untuk semua grade. Untuk lebih jelasnya
kapasitas di FOC I dapat dilihat pada Tabel 2.5, kapasitas FOC II pada Tabel 2.6, dan
kapasita pada LOC I/II/III dapat dilihat pada Tabel 2.7.
Total kapasitas kilang BBM naik dari 300.000 barel/hari menjadi 348.000 barel/hari,
produksi bahan baku minyak pelumas (lube base oil) naik dari 255.000 ton/tahun menjadi
428.000 ton/tahun atau sebesar 69%, sedangkan produksi aspal naik dari 512.000 ton/tahun
menjadi 720.000 ton/tahun atau sebesar 40,63%.

Dedy Brian Ericson (21060112130081)


Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

11

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

Gambar 2.2 Diagram Alir Produksi PT Pertamina RU IV Cilacap


Tabel 2.5 Kapasitas di FOC I (dalam TPA)
Unit

Hasil Produksi Sebelum

Sesudah

Kenaikan

CDU

Fraksi Minyak

118.000

18.000

100.000

(18,00%)
Naptha

Naptha

dan 20.000

25.600

Hidrotretater Gasolene
Kerosene

Avtur/Kerosene

5,600
(28,00%)

15.708

17.300

Merox

1,592
(10,13%)

Tabel 2.6 Kapasitas di FOC II (dalam TPA)


Unit

Hasil Produksi

Sebelum

Sesudah

Kenaikan

CDU

Fraksi Minyak

200.000

230.000

30.000
(15,00%)

AH Unibon

Kerosene

20.000

23.000

3.000
(15,00%)

LPG

Gas Prophane/

Recovery

Butane

7.321

Dedy Brian Ericson (21060112130081)


Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

7.740

419 (5,72%)

12

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

Tabel 2.7 Kapasitas di LOC I/II/III (dalam TPA)


Unit

Hasil Produksi

Sebelum

Sesudah

Kenaikan

Lube Base Oil

HVI

255.000

428.000

173.000

60/100/160S/650
Aspal

Aspal

(69,00%)
512.000

720.000

208.000
(40,63%)

Bitumen Feed BFS

80.000

80.000

Stock

Proyek Debottlenecking Cilacap (DPC) untuk peningkatan kapasitas operasional


PERTAMINA Refinery Unit IV Cilacap telah berhasil dilaksanakan dengan modernisasi
instrumentasi kilang yang meliputi unit pada :
1. FOC I
2. FOC II
3. Utilites I
4. Utilities II
5. LOC I
6. LOC II
Modernisasi instrumentasi tersebut juga ditambah beroperasinya Utilities IIA yang
dihubungkan dengan Utilities I dan Utilities II serta beroperasinya LOC III maka secara
otomatis meningkatkan kapasitas operasional PERTAMINA Refinery Unit IV Cilacap.
Pendanaan Proyek Debottlenecking Cilacap (DPC) berasal dari pinjaman dari 29 Bank
dunia yang dikoordinir oleh CITICORP dengan penjamin US Exim Bank. Dana yang
dipinjam sebesar US$ 633 juta dengan pola Tyrustee Borrowing Scheme. Sedangkan sistem
penyediaan dananya adalah Non Recourse Financing artinya pengembalian pinjaman
berasal dari hasil penjualan produk yang dihasilkan oleh proyek sehingga dana pinjaman
tersebut tidak membebani anggaran Pemerintah maupun cash flow PERTAMINA.
Area untuk pembangunan Lube Oil Complex III seluas 6,8 hektar dengan perincian
4,3 hektar untuk pembangunan Kilang LOC III dan 2,5 hektar untuk pembangunan Tangki
produk. Arean ini diambil dari sisa area rencana perluasan pabrik. Fasilitas untuk melindungi

Dedy Brian Ericson (21060112130081)


Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

13

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

lingkungan dari pencemaranpun ditambah dengan modifikasi peralatan yang ada, serta
penambahan peralatan baru.

2.4 Lokasi Dan Tata Letak


2.4.1 Lokasi Pabrik
Lokasi perusahaan adalah hal penting yang akan menentukan kelancaran perusahaan
dalam menjalankan operasinya. Demikian halnya dalam menentukan lokasi kilang. Hal - hal
yang menjadi pertimbangan meliputi biaya produksi, biaya operasi, dampak sosial, kebutuhan
bahan bakar minyak, sarana, studi lingkungan dan letak geografis.
PT. PERTAMINA (PERSERO) RU IV Cilacap terletak di Desa Lomanis, Kecamatan
Cilacap Tengah, Kabupaten Cilacap. Peta lokasi PT. PERTAMINA (PERSERO) tersebut
dapat dilihat pada Gambar 2.2. Dipilihnya Cilacap sebagai lokasi kilang minyak didasarkan
atas pertimbangan :
a. Studi kebutuhan BBM menunjukkan bahwa konsumsi terbesar adalah penduduk pulau
Jawa.
b. Tersedianya sarana pelabuhan alami yang sangat ideal karena lautnya cukup dalam
dan tenang karena terlindung pulau Nusakambangan.
c. Terdapatnya jaringan pipa Maos - Yogyakarta dan Cilacap - Padalarang sehingga
penyaluran produksi bahan bakar minyak menjadi lebih mudah.
d. Daerah Cilacap dan sekitarnya telah direncanakan oleh pemerintah sebagai pusat
pengembangan produksi untuk wilayah Jawa bagian selatan.
Dari hasil pertimbangan tersebut, maka dengan adanya areal tanah yang tersedia dan
memenuhi persyaratan untuk pembangunan kilang minyak, maka Refinery Unit IV dibangun
di Cilacap dengan luas area total yang digunakan adalah 526,5 ha.

Dedy Brian Ericson (21060112130081)


Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

14

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

Gambar 2.3 Lokasi Pabrik PT. PERTAMINA (PERSERO) RU IV Cilacap

2.4.2 Tata Letak Kilang

Gambar 2.4 Tata Letak Unit Kilang PT. Pertamina RU IV Cilacap


Tata letak kilang minyak Cilacap beserta sarana pendukung yang ada adalah sebagai
berikut :
1. Areal kilang minyak dan perluasan

227 +73

ha

2. Areal terminal dan pelabuhan

22,5

ha

3. Areal pipa track dan jalur jalan

10,5

ha

4. Areal perumahan dan sarananya

87,5

ha

5. Areal rumah sakit dan lingkungannya

27

ha

6. Areal lapangan terbang

70

ha

7. Areal Kilang Paraxylene

ha +

Total
Dedy Brian Ericson (21060112130081)
Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

526,5

ha

15

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

Dalam kegiatan pengoperasiannya kilang minyak Cilacap terdiri dari unit-unit proses
dan sarana penunjang yang terbagi dalam beberapa area yaitu :
a). Area 10 (Fuel Oil Complex I), terdiri atas :
Unit 1100 : Crude Distilling Unit
Unit 1200 : Hydrotreating Unit
Unit 1300 : Hydrodesulfurizer Unit
Unit 1400 : Platforming Unit
Unit 1500 : Propane Manufacturing Unit
Unit 1600 : Merox Treating Unit
Unit 1700 : Sour Water Stripping Unit
Unit 1800 : Nitrogen Plant
Unit 1900 : Mercury Removal Unit

b). Area 01 (Fuel Oil Complex II), terdiri atas :


Unit 011 : Crude Distilling Unit
Unit 012 : Naphta Hydrotreating Unit
Unit 013 : Aromatic Hydrogenation Unibon Unit
Unit 014 : CCR and Platformer Unit
Unit 015 : LPG Recovery Unit
Unit 016 : Minalk Merox Treating Unit
Unit 017 : Sour Water Stripper Unit
Unit 018 : Thermal Distillate Hydrotreater Unit
Unit 019 : Visbreaker Thermal Cracking Unit

c). Area 20 (Lube Oil Complex I), terdiri atas :


Unit 2100 : High Vacuum Unit
Unit 2200 : Propane Deasphalting Unit
Unit 2300 : Furfural Extraction Unit
Unit 2400 : Methyl Ethyl Ketone Dewaxing Unit
Unit 2500 : Hot Oil System

Dedy Brian Ericson (21060112130081)


Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

16

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

d). Area 02 (Lube Oil Complex II), terdiri atas :


Unit 021 : High Vacuum Unit
Unit 022 : Propane Deasphalting Unit
Unit 023 : Furfural Extraction Unit
Unit 024 : Methyl Ethyl Ketone Dewaxing Unit
Unit 025 : Hot Oil System

e). Area 30 (Area Tangki BBM), terdiri atas :


Unit 31 : Tangki-Tangki Gasoline dan Vessel penambahan TEL FOC I dan Platformer
Feed Tank
Unit 32

: Tangki-Tangki Kerosene dan AH Unibon Feed Tank

Unit 33

: Tangki-Tangki Automotive Diesel Unit

Unit 34

: Tangki-Tangki Industrial Fuel Oil

Unit 35

: Tangki-Tangki Komponen IFO dan HVU Feed

Unit 36

: Tangki Mogas, Heavy Naphta dan penambahan TEL FOCII

Unit 37

: Tangki-Tangki LSWR dan IFO

Unit 38

: Tangki-Tangki ALC sebagai Feed FOC I

f). Area 40 (Area Tangki Non BBM), terdiri atas :


Unit 41

: Tangki-Tangki Lube Oil

Unit 42

: Tangki-Tangki Bitumen

Unit 43

: Tangki-Tangki Long Residu

Unit 44

: Gasoline Station, Bengkel, Gudang, Pool alat berat

Unit 46

: Tangki-Tangki Feed FOC II

Unit 47

: Tangki-Tangki Mixed LPG

Unit 48

: Flare System

Unit 49

: Drum Plant, Pengisian Asphalt

g). Area 50 (Utilities Complex I), terdiri atas :


Unit 51

: Pembangkit tenaga Listrik

Unit 52

: Steam Generator Unit

Dedy Brian Ericson (21060112130081)


Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

17

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

Unit 53

: Cooling Water System

Unit 54

: Refinery Unit Air

Unit 55

: Fire Water System Unit

Unit 56

: Unit Sistem Udara Tekan

Unit 57

: Unit Sistem Pengadaan Bahan Bakar Gas dan Minyak

h). Area 05 (Utilities Complex II), terdiri atas :


Unit 051

: PemBankit Tenaga Listrik

Unit 052

: Steam Generator Unit

Unit 053

: Cooling Water System

Unit 054

: Refinery Unit Air

Unit 055

: Unit Sistem Air Pemadam Kebakaran

Unit 056

: Unit Sistem Udara Tekan

Unit 057

: Unit Distribusi Bahan Bakar Cair dan Gas

i). Area 60 (Jaringan Oil Movement dan Pemipaan), terdiri atas :


Unit 61

: Jaringan pipa dari dan ke terminal minyak Area 70

Unit 62

: Cross Country Pipeline

Unit 63

: Stasiun Pompa Air Sungai

Unit 64

: Dermaga Pengapalan Bitumen dan Lube Oil

Unit 66

: Tangki-Tangki Balast dan Bunker

Unit 67

: Dermaga Pengapalan Bitumen dan Lube Oil

Unit 68

: Dermaga Pengapalan LPG

j). Area 70 (Terminal Minyak Mentah dan Produk), terdiri atas :


Unit 71

: Tangki-tangi Minyak Mentah FOC II dan Bunker

Unit 72

: Crude Island Berth, di sebelah utara pantai pulau Nusakambangan

Unit 73

: Terdiri atas tiga buah dermaga untuk pengapalan minyak putih dan minyak
hitam, juga fasilitas penerimaan Crude oil

Dedy Brian Ericson (21060112130081)


Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

18

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

k). Area 80 (Kilang Paraxylene ), terdiri atas :


Unit 81

: Nitrogen Plant Unit

Unit 82

: Naphta Hydrotreater

Unit 84

: CCR Platformer Unit

Unit 85

: Sulfolane Unit

Unit 86

: Tatoray Unit

Unit 87

: Xylene Fractionation Unit

Unit 88

: Parex Unit

Unit 89

: Isomar Unit

l). Area 260 (Lube Oil Complex III), terdiri atas :


Unit 220

: Propane Deasphalting Unit

Unit 240

: Metyl Ethyl Ketone Dewaxing Unit

Unit 260

: Hidro Treating Unit

m). Area 500 (Utilities IIA), terdiri atas :


Unit 510

: Pembangkit Tenaga Listrik

Unit 520

: Steam Generator Unit

Unit 530

: Cooling Water System

Unit 560

: Unit Sistem Udara Tekan

n). Area 90 (LPG Recovery & Sulphur Recovery Unit), terdiri atas:
Unit 91

: Gas Treating Unit

Unit 92

: LPG Recovery Unit

Unit 93

: Sulphur Recovery Unit

Unit 94

: Tail Gas Unit

Unit 95

: Refrigerant Unit

Dedy Brian Ericson (21060112130081)


Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

19

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

2.5 Visi , Misi dan Logo PT. PERTAMINA


Visi PERTAMINA :
Menjadi perusahaan energi nasional kelas dunia.
Misi PERTAMINA :
Menjalankan usaha inti minyak, gas, serta energi baru dan terbarukan secara
terintegrasi, berdasarkan prinsip prinsip komersial yang kuat.
Logo dan Slogan PT. PERTAMINA (PERSERO)
Rencana perubahan logo sudah dipikirkan sejak 1967 saat setelah terjadinya krisis pada
PERTAMINA. Namun, program tersebut tidak dapat dilaksanakan karena terjadinya adanya
perubahan kebijakan (pergantian dewan direksi). Pertimbangan mendasar diperlukannya
pergantian logo ini adalah agar dapat menumbuhkan semangat baru bagi seluruh karyawan,
adanya perubahan corporate culture pada seluruh pekerja, menimbulkan image yang lebih
baik diantara global oil dan gas companies, serta mendorong daya saing perusahaan dalam
menghadapi perubahan perubahan yang terjadi, antara lain :
1. Perubahan peran dan status huku perusahaan menjadi Perseroan
2. Perubahan strategi perusahan dalam menghadapi persaingan pasca PSO serta semakin
banyak terbentuknya entitas bisnis baru.
PERTAMINA memiliki slogan yaitu SEMANGAT TERBARUKAN, Dalam MP No.
13/XLVII, edisi 28 Maret 2011 halaman 3, makna "Semangat Terbarukan" dipaparkan
dengan jelas. Kata "semangat" diambil karena sesungguhnya semua kegiatan diawali dengan
semangat dan ditentukan oleh semangat. Semangat adalah ibarat bahan bakar dan energy
kehidupan. Sementara kata "terbarukan" dipilih karena kita menginginkan semangat yang tak
pernah padam, selalu terbarukan dan juga sejalan dengan transformasi yang sedang berjalan.
Ide terbarukan' sebenarnya sangat sederhana, seperti perumpamaan sebuah mata uang
logam. Sisi yang satu adalah semua perubahan besar yang inovatif dan kreatif. Logo dari PT.
PERTAMINA tersebut dapat dilihat pada Gambar 2.3.

Gambar 2.5 Logo PT. PERTAMINA


Dedy Brian Ericson (21060112130081)
Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

20

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

Logo PT. PERTAMINA (PERSERO)


Elemen logo merupakan representasi huruf PERTAMINA yang membentuk anak panah
dengan arah ke kanan. Hal ini berarti PT. PERTAMINA (PERSERO) bergerak melesat maju
dan progresif. Secara keseluruhan, logo PERTAMINA menggunakan warna warna yang
berani. Hal ini menunjukkan langkah besar kedepan yang diambil PERTAMINA dan aspirasi
perusahaan akan masa depan yang lebih positif dan dinamis. Warna warna tersebut yaitu :
BIRU

:Mencerminkan handal, dapat dipercaya, dan bertanggung jawab.

HIJAU

:Mencerminkan sumber daya energi yang berwawasan lingkungan.

MERAH

:Keuletan, ketegasan dan keberanian menghadapi berbagai macam


keadaan.

Nilai-Nilai PERTAMINA
Dalam mencapai visi dan misinya, PERTAMINA berkomitmen untuk menerapkan tata
nilai sebagai berikut

Clean (Bersih)
Dikelola secara professional, menghindari benturan kepentingan, tidak menoleransi suap,

menjunjung tinggi kepercayaan dan integritas. Berpedoman pada asas-asas tata kelola
korporasi yang baik.

Competitive (Kompetitif)
Mampu berkompetisi dalam skala regional maupun internasional, mendorong

pertumbuhan melalui investasi, membangun budaya sadar biaya dan menghargai kinerja.

Confident (Percaya Diri)


Berperan dalam pembangunan ekonomi nasional, menjadi pelopor dalam reformasi

BUMN, dan membangun kebanggaan bangsa.

Customer Focused (Fokus pada Pelanggan)


Berorientasi pada pelanggan dan berkomitmen untuk memerikan pelayanan terbaik

kepada pelanggan.

Commercial (Komersial)
Menciptakan nilai tambah dengan orientasi komersial, mengambil keputusan

berdasarkan prinsip-prinsip bisnis sehat.

Dedy Brian Ericson (21060112130081)


Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

21

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

Capable (Berkemampuan)
Dikelola oleh pemimpin dan pekerja yang professional dan memiliki talenta dan

penguasaan teknis tinggi, berkomitmen dalam membangun kemampuan riset dan


pengembangan.

2.6 Visi dan Misi PERTAMINA RU IV CILACAP


Visi PERTAMINA RU IV :
Menjadi kilang minyak yang unggul di Asia Tenggara dan kompetitif di Asia pada
tahun 2015
Misi PERTAMINA RUIV :
Mengolah minyak bumi menjadi produk BBM, non BBM, dan Petrokimia untuk
memberikan nilai tambah bagi perusahaan, dengan tujuan: memuaskan stakeholder
melalui peningkatan kinerja perusahaan secara profesional, berstandar internasional,
dan berwawasan lingkungan.
Motto Budaya Kerja PERTAMINA RUIV :
Bekerja dalam kebersamaan untuk keunggulan bersama
Strategi PERTAMINARU IV

Penyempurnaan Konfigurasi Kilang :

Orientasi maksimum profit

Berwawasan lingkungan

Peningkatan kehandalan peralatan dan operasi

Peningkatan teknologi informatika dan optimasi percepatan pembangunan budaya


kerja baru

Sistem Manajemen dan Pengawasan


PERTAMINA dikelola oleh suatu Dewan Direksi Perusahaan dan diawasi oleh suatu
Dewan Komisaris Pemerintah Republik Indonesia (DKPP). Pelaksanaan kegiatan
PERTAMINA diawasi oleh seperangkat pengawas yaitu Lembaga Negara, Pemerintah
maupun dari unsur intern PERTAMINA sendiri.
Susunan Dewan Komisaris PERTAMINA adalah sebagai berikut:
Dedy Brian Ericson (21060112130081)
Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

22

UNIVERSITAS DIPONEGORO

Ketua

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

: Menteri Pertambangan dan Sumber Daya Mineral RI

Wakil Ketua : Menteri Keuangan RI


Anggota

: Menteri Negara Riset dan Teknologi RI


Menteri Sekrtaris Negara RI

Sekretaris

: Seorang Pejabat dari Departemen Pertambangan dan Sumber


Day aMineral RI

Dari segi organisasi, PERTAMINA dipimpin oleh seorang Direktur Utama yang membawahi
lima orang Direktur, yaitu :
1. Direktur Hulu
2. Direktur Pengolahan
3. Direktur Pemasaran dan Niaga
4. Direktur Keuangan
5. Direktur Umum dan SDM
Selain kelima direktur tersebut, Direktur utama masih dibantu oleh dua pejabat lainnya yaitu :
-

Kepala Satuan pengawas Intern

Sekretaris Perseroan

2.7 Sistem Organisasi dan Kepegawaian PERTAMINA RU IV


Direktur Pengolahan PERTAMINA membawahi seluruh Refinery Unit yang ada di
Indonesia. Untuk lebih jelasnya struktur organisasi PT.PERTAMINA tersebut dapat dilihat
pada Gambar2.4. Kegiatan utama operasi kilang di RU IV Cilacap adalah :
Kilang Minyak ( BBM dan Non BBM )
Kilang Petrokimia
Sistem Organisasi
Refinery Unit IV Cilacap dipimpin oleh seorang General Manager yang membawahi:
-

Manager Engginering and Development

Manager General Affair

Manager Health, Safety Enviromental

Manager Procurement

Manager Reability

Dedy Brian Ericson (21060112130081)


Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

23

UNIVERSITAS DIPONEGORO

Senior Manager Operation and Manufacturing

OPI Coordinator

Manager Human Resources Area

IT RU IV Cilacap Area Manager

Manager SPID

Manager Keuangan Region IV

Director of PERTAMINA Hospital Cilacap

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

Senior Manager Operation and Manufacturing (Manajer Kilang) membawahi :

Manager Production I

Manager Production II

Manager Refinery Planning and Operation

Manager Maintanance Plann and Support

Manager Maintanance Execution

Gambar 2.6 Struktur Organisasi PERTAMINA RU IV Cilacap

Dedy Brian Ericson (21060112130081)


Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

24

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

Sistem Kepegawaian
Dalam

Kegiatan

sehari-hari,

PERTAMINA

mempunyai

pekerja-pekerja

di

lingkungannya. Secara garis besar pekerja PERTAMINA dibagi menjadi :


Pegawai Pembina

: golongan 2 ke atas

Pegawai Utama

: golongan 5 - 3

Pegawai Madya

: golongan 9 - 6

Pegawai Biasa

: golongan 16 10

Dedy Brian Ericson (21060112130081)


Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

25

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

BAB III

Dedy Brian Ericson (21060112130081)


Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

BAB III
DASAR TEORI

3.1 Sistem Proteksi Distribusi Tenaga Listrik


3.1.1 Pengertian Sistem Proteksi
Secara Umum Pengertian sistem proteksi ialah cara untuk mencegah atau membatasi
kerusakan peralatan terhadap gangguan dengan cara memisahkan bagian sistem yang
terganggu dari bagian lainnya sehingga kelangsungan penyaluran tenaga listrik dapat
dipertahankan.
Sistem proteksi kubukel tegangan menegah ialah pengaman yang terdapat pada sel-sel
tegangan menengah di Gardu Induk dan pemnagan yang terdapat pada jaringan
tegangan menengah. Kubikel tegangan menengah berfungsi untuk mendistribusikan
tenaga listrik tegangan menengah (20 kV), yang terdiri dari:
-

Saluran Udara Tegangan Menengah (SUTM)

Saluran Kabel Tegangan Menengah (SKTM)

3.1.2 Tujuan Sistem Proteksi


Gangguan pada sistem distribusi tenaga listrik hamper seluruhnya merupakan
gangguan hubung singkat, yang akan menimbulkan arus yang cukup besar. Semakin
besar sistemnya semakin besar gangguannya. Arus besar bila tidak segera dihilangkan
akan merusak peralatan yang dilalui arus gangguan. Untuk melepas daerah yang
terganggu itu mak diperlukan suatu sistem proteksi, yang pada dasarnya adalah alat
pengamn yang bertujuan untuk melepaskan atau membuka sistem yang terganggu,
sehingga arus gangguan ini akan padam.

Adapun tujuan dari sistem proteksi antara lain:


-

Mengurangi kerusakan peralatan yang terganggu ,maupun peralatan yang


dilewati oleh arus gangguan.

Dedy Brian Ericson (21060112130081)


Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

26

UNIVERSITAS DIPONEGORO

Mengisolir

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

bagian

sistem

yang

terganggu

sekecil mungkin dan secepat mungkin.


-

Mencegah meluasnya gangguan.

Untuk dapat memberikan pelayanan listrik dengan keandalan yang tinggi kepada
konsumen. Serta memperkecil bahaya bagi manusia.

3.1.3 Persyaratan Sistem Proteksi


Untuk memenuhi fungsi utama system proteksi maka relay proteksi harus memenuhi
persyaratan sebagai berikut:
a) Kepekaan (sensitivity) : Pada prinsipnya relay harus cukup peka sehingga dapat
mendeteksi gangguan di daerah pengamanannya termasuk daerah pengamanan
cadangan jauhnya, meskipun dalam kondisi yang memberikan deviasi yang
minimum.
Untuk relay arus lebih hubung-singkat yang bertugas pula sebagai pengaman
cadangan jauh bagi seksi berikutnya, ralay itu harus dapat mendeteksi arus
gangguan hubung singkat dua fasa yang terjadi diujung akhir seksi berikutnya
dalam kondisi pembangkitan minimum.
Sebagai pengamn gangguan tanah pada SUTM, relay yang kurang peka
menyebabkan banyak gangguan tanah, dalam bentuk sentuhan dengan pohon yang
tertiup angina yang tidak bisa terdeteksi. Akibatnya, busur apinya berlangsung lama
dan dapat menyambar ke fasa lain, maka relay hubung singkat akan bekerja.
Gangguan sedemikian bisa terjadi berulangkali ditempat yang sama dapat
mengakibatkan kawat cepat putus. Sebaliknya jika terlalu peka, relay akan selalu
sering trip untuk gangguan yang terlalu kecil yang risikonya dapat diabaikan atau
diterima.
b) Kehandalan (reliability) : Pada keadaan normal relay proteksi tidak boleh bekerja
tetapi pada saat terjadi gangguan, relay harus bekerja dan dalam hal ini relay
proteksi tidak boleh gagal kerja. Disamping itu, relay proteksi tidak boleh salah
kerja, dalam hal ini relay tersebut harus dapat diandalkan termasuk juga komponen

Dedy Brian Ericson (21060112130081)


Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

27

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

dari perangkat proteksi lainnya (PMT dsb). Maka dari itu diperlukan pemeliharaan
dan pengujian secara periodik.
c) Selektifitas (selectivity) : relay pengaman harus dapat memisahkan bagian sistem
yang terganggu sekecil mungkin yaitu hanya seksi atau peralatan yang terganggu
saja yang termasuk dalam kawasan pengamanan utamanya, Pengamanan
sedemikian disebut pengamanan yang selektif. Jadi relay harus dapat membedakan
apakah:
- Gangguan terletak dikawasan pengamanan utamanya dimana ia harus bekerja
cepat.
- Gangguan terletak di sekesi berikutnya dimana ia harus bekerja dengan waktu
tunda (sebgai pengaman cadangan) atau menahan diri untuk tidak trip.
- Gangguan diluar daerah pengamannya atau sama sekali tidak ada gangguan,
dimana relkay tidak harus bekerja sam sekali.
Untuk itu relay-relay yang didalam sistem terletak secara seri, dikoordinir
dengan mengatur peningkatan waktu (time grading) atau peningkatan setting arus
(current grading) atau gabungan dari keduanya sehingga relay dinuat dengan
bermacam macam jenis dankarakteristiknya. Dengan pemilihan jenis dan
karakteristik relay yang tepat, spesifikasi trafo arus yang benar, serta penentuan
setting relay yang terkoordinir dengan baik, selektifitas yang baik dapat diperoleh.
d) Kecepatan (speed) : untuk memperkecil kerugian atau kerusakan akibat gangguan
maka bagian yang terganggu harus dipisahkan secepat mungkin dari bagian sistem
lainnya. Hal ini untuk menghindari kerusakan secara termis pada peralatan yang
dilalui arus gangguan serta membatasi kerusakan pada alat yang terganggu.
Kecepatan itu penting untuk:
- Menghindar kerusakan secara thermis pada peralatan yang dilalui arus gangguan
serta membatasi kerusakan pada alat yang terganggu.
- Mempertahankan kestabilan sistem.
Dedy Brian Ericson (21060112130081)
Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

28

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

- Untuk menciptakan selektifitas yang baik, mungkin saja suatu pengaman


terpaksa diberi waktu tunda (td) namun waktu tunda tersebut harus sesingkat
mungkin dengan memperhitungkan resikonya.

3.1.4 Komponen Sistem Proteksi


Untuk mengamankan sistem tenaga listrik diperlukan sistem proteksi yang terdiri dari
seperangkat peralatan proteksi yang komponen komponen terpenting nya adalah :
a) Relay Proteksi
Atau singkatnya didefinisikan sebagai elemen perasa yang mendeteksi adanya
gangguan atau keadaan abnormal lainnya (fault detection). Perlengkapan untuk
mendeteksi gangguan atau kondisi ketidaknormalan pada sistem tenaga listrik,
dalam rangka untuk membebaskan/ mengisolasi gangguan, menghilangkan kondisi
tidak normal, dan untuk menghasilkan sinyal atau indikasi.

Gambar 3.1 Relai Thytronic


b) Pemutus Tenaga (PMT)
Sebagai pemutus arus gangguan didalam sistem tenaga untuk melepaskan
bagian sistem yang terganggu. Dengan kata lain membebaskan sistem dari
gangguan (fault clearing). PMT menerima perintah (sinyal trip) dari relay proteksi
untuk membuka.

Dedy Brian Ericson (21060112130081)


Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

29

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

PMT ialah sebuah alat penghubung mekanis yang dapat menghubung,


menghantar dan memutus arus pada keadaan sirkit normal dan juga menghubung
selama waktu tertentu menghantar arus serta memutus arus pada keadaan sirkit
abnormal tertentu, seperti misalnya hubung-singkat. PMT merupakan peralatan
untuk memutuskan rangkaian sistem tenaga dalam keadaan berbeban maupun
mengalami gangguan , karena arus yang di putus adalah arus gangguan maka PMT
harus mempunyai kemampuan memutus arus yang sangat besar, yaitu sampai
dengan 25 Kilo amper atau bahkan lebih, disamping itu PMT juga harus bekerja
dengan cepat (sekitar 20 60 mili detik).
Apabila terjadi gangguan yang mengakibatkan relai bekerja , maka relay
meneruskan ke triping Coil PMT , bekerjanya triping Coil menggerakan mekanik
PMT untuk membuka PMT.

Gambar 3.2 Pemutus Tenaga (PMT)


c) Trafo Arus (CT)
Untuk meneruskan arus dengan perbandingan tertentu dari sisi primer ke sisi
sekunder. Transformator arus berfungsi untuk merubah besaran arus primer menjadi
besaran arus sekunder dengan perbandingan tertentu dan mempunyai beda sudut
fasa mendekati nol pada polaritas hubungan yang sesuai. Transformator arus dapat
disebutkan sebagai CT (Current Transformer).
Trafo arus berfungsi untuk mendeteksi arus yang mengalir pada system
kemudian mentransfer ke arus yang cukup kecil sehingga bisa sebagai masukan
Dedy Brian Ericson (21060112130081)
Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

30

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

relay atau alat ukur misalnya Amper meter atau kWh meter. Hal hal yang perlu
diperhatikan dalam penggunaan Trafo arus (CT) :
- Rasio atau perbandingan antara arus primer dengan arus sekunder dinyatakan
misal 300/5 artinya apabila sisi primer mengalir 300 amper maka sisi sekunder
mengalir arus 5 amper.
- Kelas ketelitian adalah ukuran kesalahan , kelas ketelitian CT pengukuran
berbeda dengan kelas CT proteksi ditulis 5P20 artinya ketika CT dialiri arus
sebesar 20 kali nominal, kesalahan maksimum 5 %.
- Burden, menyatakan kemampuan CT pada beban nominal dalam Volt amper,
misal Burden 50 VA dengan arus 5 Amper maka tegangan Max 50 / 5 = 10 Volt ,
jadi peralatan CT yang terangkai dengan CT 10 / 5 atau 2 Ohm.

Gambar 3.3 Current Transformator

d) Trafo Tegangan (Potensial Transformer) PT


Transformator tegangan berfungsi untuk merubah besaran tegangan primer
menjadi besaran tegangan sekunder dengan perbandingan tertentu dan mempunyai
beda sudut fasa mendekati nilai nol pada polaritas hubungan yang sesuai.
Transformator tegangan mengisolasi bagian tegangan primer terhadap peralatan
pengukuran.
Trafo tegangan mendeteksi tegangan pada sistem tenaga kemudian
mentransfer ke tegangan rendah (100 / V3 Volt) untuk dipakai sebagai masukan

Dedy Brian Ericson (21060112130081)


Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

31

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

relai atau alat ukur, dengan adanya trafo tegangan baik lebih atau kurang bisa di
deteksi.

e) Sumber DC (Battery)
Berupa baterai yang berfungsi untuk memberi Suplay ke pada relay dan
rangkaian control proteksi , baterai harus mempunyai tegangan yang cukup untuk
menghidupkan relai dan peralatan lainnya seperti tripping , closing Coil, relay Bantu
dan lain lain.
Baterai juga harus mempunyai kapasitas Amper hour (Ah) yang cukup sehingga
bila tidak ada Suply dari rectifier baterai masih mampu bekerja beberapa saat.

f) Auxilliary Contact
Peralatan kontak Bantu relay untuk menjaga dari kerusakan kontak relay utama
akibat arus gangguan yang besar.

Gambar 3.4 Auxilliary Contact Yang Tersambung ke Relay dan PMT

Dedy Brian Ericson (21060112130081)


Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

32

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

3.2 Relay Proteksi


3.2.1 Perkembangan Relay Proteksi
Pada perkembangannya relay terbagi menjadi 3 jenis :
a. Relay elektromekanik
Relay elektromekanik saat ini sudah jarang digunakan pada instalasi instalasi gardu
induk maupun gardu distribusi karena faktor usia, teknologi yang sudah kuno dan
sudah tidak diproduksi lagi, contoh relay elektromekanik : Relay CDG, Relay BBC.

Gambar 3.5 Relay Elektromekanik

b. Relay elektrostatik
Relay elektrostatik komponen dan sistemnya sudah elektronik, hanya saja untuk
kemudahan analisis dan komunikasi relay ini tidak memiliki fasilitasnya, misalnya
untuk mengetahui arus gangguan kita tidak dapat mengetahuinya secara akurat .
Contoh relay elektrostatik : MCGG 52, MCGG 82, ITG 7196, dsb.

Gambar 3.6 Relay Elektrostatik

Dedy Brian Ericson (21060112130081)


Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

33

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

c. Relay digital atau relay IED ( Intelegent Electronic Device )


Untuk relay digital, sistem kerjanya sudah berdasarkan komponen komponen
yang terintegrasi (integrated circuit) dan memiliki fasilitas yang mutakhir. Pada relay
digital ini terdapat banyak fungsi fungsi proteksi sehingga lebih ekonomis, selain itu
relay digital ini dapat berkomuikasi dengan komputer maupun dengan relay digital
lainnya. Contoh relay digital : Vamp 40, MIF II, Sepam 1000, Siemens 7SR11,
Thytronic, MC 30 dsb.

Gambar 3.7 Relay Proteksi GE Multilin MIF II

3.2.2 Indikasi & Informasi Pada Relay Proteksi


Untuk menghindari kesalahan dalam menganalisa suatu gangguan yang terjadi maka
seorang operator harus mampu membaca dan menyampaikan indikasi dan informasi
yang terdapat pada relay proteksi apabila terjadi trip.
Indikasi-indikasi yang terdapat pada relay proteksi :
a) Over current (OC) I >
Bila terjadi gangguan 1 fasa pada penyulang atau kelebihan beban (overload) yang
melampaui setting relay. Contoh : setting OC : 300 A, pembebanan 350 A.
b) Moment Over Current (MOC) I >>
Bila terjadi gangguan 3 fasa atau 2 fasa pada penyulang yang melampaui setting MOC
pada relay. MOC pada relay di set antara 3000 3800 A, bila arus gangguan melampui
nilai setting tersebut maka fungsi MOC pada relay bekerja.

Dedy Brian Ericson (21060112130081)


Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

34

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

c) Ground Fault (GF) Io >


Fungsi proteksi ground fault bekerja apabila terjadi gangguan 1 fasa ke tanah dan arus
gangguan melebihi setting pada relay proteksi, setting untuk ground fault pada
penyulang 20 kV berkisar antara 70 85 A
d) Moment Ground Fault (MGF) Io >>
Fungsi proteksi ini akan bekerja apabila terjadi gangguan 1 fasa ketanah yang letak
gangguan nya dekat dengan sumber tenaga dalam hal ini gardu induk. Setting untuk
MGF ini berkisar antara 600 800 A.

Gambar 3.8 Jenis-jenis gangguan arus hubung singkat

3.2.3 Informasi-informasi yang perlu diketahui pada relay proteksi :


Selain indikasi relay yang perlu diketahui seperti disebutkan diatas terdapat juga
informasi yang berhubungan dengan gangguan pada relay, terutama relay yang berbasis
IED atau SCADA antara lain :
a) Informasi arus gangguan yang terjadi berikut besaran, phasa , jam, tanggal , bulan
dan tahun
b) Informasi arus atau beban masing masing phasa pada saat relay beroperasi real time
c) Informasi kerusakan internal pada relay ( IRF) atau relay tidak dalam kondisi siap
beroperasi padahal sebenarnya Penyulang tersebut beroperasi.
Semua itu harus diketahui terutama oleh operator Gardu induk untuk keperluan bahan
pertimbangan dan analisa gangguan, agar tidak salah dalam mengambil keputusan.

Dedy Brian Ericson (21060112130081)


Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

35

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

3.2.4 OCR ( Over Current Relay / Relai Arus Lebih )


Relay arus lebih atau yang dikenal dengan OCR merupakan peralatan yang bekerja
apabila terjadi arus yang melebihi settingannya. Relai ini bekerja untuk melindungi
peralatan listrik lainnya apabila terjadi arus lebih akibat adanya penambahan beban atau
perkembangan beban atau adanya gangguan hubung singkat di Jaringan maupun
Instalasi listrik.
Gangguan hubung singkat terjadi antar fasa yaitu dua fasa maupun tiga fasa yang
mengalir melebihi nilai settingnya ( I set ). Prinsip Kerja Pada dasarnya relay arus lebih
adalah suatu alat yang mendeteksi besaran arus yang melalui suatu jaringan dengan
bantuan trafo arus. Selanjutnya OCR dapat menjatuhkan PMT di kedua sisi
transformator tenaga. OCR jenis definite time ataupun invers time dapat dipakai untuk
proteksi transformator terhadap arus lebih.

3.2.4.1 Jenis Relay Arus Lebih Berdasarkan Karakteristik Waktu


1. Relay Waktu Seketika (Instantaneous relay)
Relay yang bekerja seketika (tanpa waktu tunda) ketika arus yang mengalir
sangat melebihi nilai settingnya, relay akan bekerja dalam waktu beberapa mili
detik (10 20 ms). Dapat kita lihat pada gambar dibawah ini. Relay ini jarang
berdiri sendiri tetapi umumnya dikombinasikan dengan relay arus lebih dengan
karakteristik yang lain.

Gambar 3.9 Karakteristik Relay Waktu Seketika (Instantaneous Relay)

2. Relay arus lebih waktu tertentu (definite time relay)


Relay ini akan memberikan perintah pada PMT pada saat terjadi gangguan
hubung singkat dan besarnya arus gangguan melampaui settingnya (Is), dan jangka
waktu kerja relay mulai pick up sampai kerja relay diperpanjang dengan waktu
Dedy Brian Ericson (21060112130081)
Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

36

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

tertentu tidak tergantung besarnya arus yang mengerjakan relay, lihat gambar
dibawah ini.

Gambar 3.10 Karakteristik Relay Arus Lebih Waktu Tertentu (Definite Time
Relay)

3. Relay arus lebih invers


Relay ini akan bekerja dengan waktu tunda yang tergantung dari besarnya arus
secara terbalik (inverse time), makin besar arus makin kecil waktu tundanya.
Karakteristik ini bermacam-macam dan setiap pabrik dapat membuat karakteristik
yang berbeda-beda, karakteristik waktunya dibedakan dalam tiga kelompok :
a. Standar inverse
b. Very inverse
c. Extreemely inverse

Gambar 3.11 Karakteistik Relay Arus Lebih Waktu Terbalik (Inverse Relay).

Dedy Brian Ericson (21060112130081)


Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

37

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

3. 2. 4. 2 Prinsip Kerja OCR


Prinsip kerja relay OCR adalah berdasarkan adanya arus lebih yang dirasakan relay,
baik karena gangguan hubung singkat atau overload untuk kemudian memberikan
perintah trip ke PMT sesuai dengan karakteristik waktunya.

Gambar 3.12 OCR memerintahkan trip PMT


Pada kondisi normal arus beban mengalir pada SUTM/SKTM dan oleh trafo arus
besaran arus ini ditransformasikan ke besaran sekunder. Arus mengalir pada
kumparan relay tetapi karena arus ini masih lebih kecil dari pada suatu harga yang
ditetapkan(setting) maka relay tidak bekerja. Bila terjadi gangguan hubung singkat
arus beban akan meningkat dan menyebabkan arus sekunder naik. Apabila arus
sekunder melebihi suatu harga yang telah ditetapkan (diatas setting) maka relay akan
bekerja dan memberi perintah trip pada tripping coil untuk bekerja dan membuka
PMT, sehingga SUTM/SKTM yang terganggu dipisahkan dari jaringan.
3.2.4.3 Setting OCR
Penyetelan relay OCR pada sisi primer dan sisi sekunder transformator tenaga terlebih
dahulu harus dihitung arus nominal transformator tenaga. Arus setting untuk relay
OCR baik pada sisi primer maupun pada sisi sekunder transformator tenaga adalah:
I set (primer) = 1,05 x I nominal

Dedy Brian Ericson (21060112130081)


Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

38

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

Nilai tersebut adalah nilai primer. Untuk mendapatkan nilai setelan sekunder yang
dapat disetkan pada relay OCR, maka harus dihitung dengan menggunakan ratio trafo
arus (CT) yang terpasang pada sisi primer maupun sisi sekunder transformator tenaga.
I set (sekunder) =Iset (primer) x 1/(Ratio CT)
Hasil perhitungan arus gangguan hubung singkat, selanjutnya digunakan untuk
menentukan nilai TMS. Rumus untuk menentukan nilai setelan waktu bermacammacam sesuai dengan desain pabrik pembuatan relay. Berikut adalah standar inverse
standar IEC 60255

3.2.5 Ground Fault Relay


Relay hubung tanah yang lebih dikenal dengan GFR pada dasarnya mempunyai prinsip
kerja sama denganrelay arus lebih namun memiliki perbedaan dalam kegunaannya. Bila
relay OCR mendeteksi adanya hubungan singkat antar fasa maka GFR mendeteksi
adanya hubung singkat ke tanah.

Gambar 3.13 GFR memerintahkan trip PMT


Dedy Brian Ericson (21060112130081)
Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

39

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

3.2.5.1 Prinsip Kerja GFR


Pada kondisi normal beban seimbang Ir, Is, It sama besar, sehingga pada kawat netral
tidak timbul arus dan relay hubung tanah tidak dialiri arus. Bila terjadi
ketidakseimbangan arus atau terjadi gangguan hubung singkat ke tanah, maka akan
timbul arus urutan nol pada kawat netral sehingga relay hubung tanah akan bekerja.

3.2.5.2 Setting GFR


Penyetelan relay GFR pada sisi primer dan sisi sekunder transformator tenaga terlebih
dahulu harus dihitung arus nominal transformator tenaga. Arus setting untuk relay
GFR baik pada sisi primer maupun pada sisi sekunder transformator tenaga adalah:
I set (primer) = 0,2 x I nominal
Nilai tersebut adalah nilai primer. Untuk mendapatkan nilai setelan sekunder yang
dapat disetkan pada relay GFR, maka harus dihitung dengan menggunakan ratio trafo
arus (CT) yang terpasang pada sisi primer maupun sisi sekunder transformator tenaga.
I set (sekunder) =Iset (primer) x 1/(Ratio CT)
Hasil perhitungan arus gangguan hubung singkat, selanjutnya digunakan untuk
mnentukan nilai setelan waktu kerja relay (TMS). Sama halnya dengan relay OCR,
relay GFR menggunakan rumus penyetingan TMS yang sama dengan relay OCR.
Tetapi waktu kerja relay yang diinginkan berbeda. Relay GFR cenderung lebih
sensitive daripada relay OCR. Untuk menentukan nilai TMS yang akan disetkan pada
relay GFR sisi incoming 20 kV dan sisi 150 kV transformator tenaga diambil arus
hubung singkat 1 fasa ke tanah.

Dedy Brian Ericson (21060112130081)


Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

40

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

3.2.6 Daftar Nomor Peralatan Relay


2 = Time delay starting or closing
3 = checking interlocking relay
4 = Master contactor
21 = Distance relay
25 = Synchronizing or synchronism check relay
27 = Undervoltage relay
30 = Annunciator relay
32 = Directional power relay
37 = Undercurrent or underpower relay
40 = Field failure relay
46 = Reserve phase or phase balance current relay
49 = Machine or transformer thermal relay
50 = Instataneous overcurrent or rate-of-rise relay
51 = Ac time overcurrent relay or overcurrent ground relay
52 = Ac circuit breaker
55 = Power factor relay
56 = Field application relay
59 = Overvoltage relay
60 = Voltage or current balance relay
64 = earth fault protective relay

Dedy Brian Ericson (21060112130081)


Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

41

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

87 = Differential protective relay

3.3. Gangguan Hubung Singkat


Hubung singkat merupakan suatu hubungan abnormal pada impedansi yang relatif
rendah terjadi secara kebetulan atau disengaja antara dua titik yang mempunyai potensial
yang berbeda. Istilah gangguan atau gangguan hubung singkat digunakan untuk
menjelaskan suatu hubungan singkat.
Pada dasarnya gangguan yang sering terjadi pada sistem distribusi saluran 20 kV dapat
digolongkan menjadi dua macam yaitu gangguan dari dalam sistem dan gangguan dari
luar sistem. Gangguan yang berasal dari luar sistem disebabkan oleh sentuhan
daun/pohon pada penghantar, sambaran petir, manusia, binatang, cuaca dan lain-lain.
Sedangkan gangguan yang datang dari dalam sistem dapat berupa kegagalan dari fungsi
peralatan jaringan, kerusakan dari peralatan jaringan, kerusakan dari peralatan pemutus
beban dan kesalahan pada alat pendeteksi. Klasifikasi gangguan yang terjadi pada
jaringan distribusi adalah :
a) Dari lamanya gangguan
- Gangguan yang bersifat temporer
Gangguan yang bersifat temporer ini apabila terjadi gangguan, maka gangguan
tersebut tidak akan lama dan dapat normal kembali. Gangguan ini dapat hilang dengan
sendirinya atau dengan memutus sesaat bagian yang terganggu dari sumber
tegangannya. Kemudian disusul dengan penutupankembali peralatan hubungnya.
Apabila ganggguan temporer sering terjadi dapat menimbulkan kerusakan pada
peralatan dan akhirnya menimbulkan gangguan yang bersifat permanen. Salah satu
contoh gangguan yang bersifat temporer adalah gangguan akibat sentuhan pohon yang
tumbuh disekitar jaringan, akibat binatang seperti burung kelelawar, ular dan layangan.
Gangguan ini dapat hilang dengan sendirinya yang disusul dengan penutupan kembali
peralatan hubungnya. Apabila ganggguan temporer sering terjadi maka hal tersebut
akan menimbulkan kerusakan pada peralatan dan akhirnya menimbulkan gangguan
yang bersifat permanen.
- Gangguan yang bersifat permanen
Dedy Brian Ericson (21060112130081)
Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

42

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

Gangguan permanen tidak akan dapat hilang sebelum penyebab gangguan


dihilangkan terlebih dahulu. Gangguan yang bersifat permanen dapat disebabkan oleh
kerusakan peralatan, sehinggga
gangguan ini baru hilang setelah kerusakan ini diperbaiki atau karena ada sesuatu yang
mengganggu secara permanen. Untuk membebaskannya diperlukan tindakan perbaikan
atau menyingkirkan penyebab gangguan tersebut. Terjadinya gangguan ditandai
dengan jatuhnya pemutus tenaga, untuk mengatasinya operator memasukkan tenaga
secara manual. Contoh gangguan ini yaitu adanya kawat yang putus, terjadinya
gangguan hubung singkat, dahan yang menimpa kawat phasa dari saluran udara,
adanya kawat yang putus, dan terjadinya
gangguan hubung singkat.
b) Dari jenis gangguannya, gangguan hubung singkat yang mungkin terjadi di dalam
jaringan (sistem kelistrikan) ada 3, yaitu:
- Gangguan hubung singkat 3 fasa
- Gangguan hubung singkat 2 fasa, dan
- Gangguan hubung singkat 1 fasa ke tanah

Dari ketiga macam gangguan hubung singkat di atas, arus gangguannya dihitung
dengan menggunakan rumus umum (hukum ohm) yaitu :
I = V/Z
Dimana
I = Arus yang mengalir pada hambatan Z.
V= Tegangan sumber ( Volt ).
Z= Impedansi jaringan, nilai ekivalen dari seluruh impedansi di dalam jaringan dari
sumber tegangan sampai titik gangguan (/km).
Dengan mengetahui besarnya tegangan sumber dan besarnya nilai impedansi tiap
komponen jaringan serta bentuk konfigurasi jaringan di dalam sistem maka besarnya arus
gangguan hubung singkat dapat dihitung dengan rumus di atas.
Yang membedakan antara gangguan hubung singkat 3 fasa, 2 fasa dan 1 fasa ke tanah
adalah impedansi yang terbentuk sesuai dengan macam gangguan itu sendiri dan

Dedy Brian Ericson (21060112130081)


Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

43

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

tegangan yang memasok arus ke titik gangguan, impedansi yang terbentuk dapat
ditunjukkan seperti berikut:
Z untuk gangguan 3 fasa Z = Z1
Z untuk gangguan 2 fasa Z = Z1+ Z2
Z untuk gangguan 1 fasa ke tanah Z = Z1+ Z2+ Z0
Dimana,
Z1 = Impedansi urutan positif 3 fasa
Z2 = Impedansi urutan negatif 2 fasa
Z0 = Impedansi urutan nol 1 fasa

3.3.1 Gangguan Hubung Singkat 3 fasa

Gambar 3.14 Gangguan Hubung Singkat 3 Fasa


Kemungkinan terjadinya gangguan 3 fasa adalah putusnya salah satu kawat fasa yang
letaknya paling atas pada transmisi atau distribusi, dengan konfigurasi kawat antar fasanya
disusun secara vertikal. Kemungkinan terjadinya memang sangat kecil, tetapi dalam
analisanya tetap harus diperhitungkan.
Kemungkinan lain adalah akibat pohon yang cukup tinggi dan berayun sewaktu angin
kencang, kemudian menyentuh ketiga kawat pada transmisi atau distribusi.
Gangguan hubung singkat 3 fasa dapat dihitung dengan menggunakan rumus hukum ohm
yaitu:
I= V/Z
Dimana:
I = Arus gangguan hubung singkat 3 fasa
V = Tegangan fasa-netral system 20 kV=

= Vph

Z = Impedansi urutan positif ( Z1 eq )


Sehingga arus gagguan hubung singkat 3 fasa dapat dihitung sebagai berikut : 13
Dedy Brian Ericson (21060112130081)
Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

44

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

I 3 fasa =

3.3.2 Gangguan Hubung Singkat 2 fasa

Gambar 3.15 Gangguan Hubung Singkat 2 Fasa


Kemungkinan terjadinya gangguan 2 fasa disebabkan oleh putusnya kawat fasa
tengah pada transmisi atau distribusi. Kemungkinan lainnya adalah dari rusaknya isolator di
transmisi atau distribusi sekaligus 2 fasa. Gangguan seperti ini biasanya mengakibatkan 2
fasa ke tanah.
Gangguan hubung singkat 2 fasa dapat dihitung dengan menggunakan rumus sebagai berikut:
I= V/Z
Dimana:
I = Arus gangguan hubung singkat 2 fasa
V = Tegangan fasa-fasa system 20 kV
Z = Impedansi urutan positif ( Z1 eq ) dan urutan negative (Z2 eq)
Sehingga arus gagguan hubung singkat 3 fasa dapat dihitung sebagai berikut : 13
I 2 fasa =

3.3.3 Gangguan Hubung Singkat 1 Fasa ke tanah

Gambar 3.16 Gangguan Hubung Singkat 1 Fasa Ke Tanah


Kemungkinan terjadinya gangguan satu fasa ke tanah adalah back flashover antara
tiang ke salah satu kawat transmisi dan distribusi. Sesaat setelah tiang tersambar petir yang
Dedy Brian Ericson (21060112130081)
Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

45

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

besar walaupun tahanan kaki tiangya cukup rendah namun bisa juga gangguan fasa ke tanah
ini terjadi sewaktu salah satu kawat fasa transmisi / distribusi tersentuh pohon yang cukup
tinggi dll
I= V/Z
Dimana:
I = Arus gangguan urutan nol
V = Tegangan fasa-netral system 20 kV= =

= Vph

Z = Impedansi urutan positif ( Z1 eq ) dan urutan negative (Z2 eq) dan urutan nol (Z0 eq)
I1 fasa ke tanah = 3 x I0
Sehingga arus gagguan hubung singkat 3 fasa dapat dihitung sebagai berikut : 13
I 1 fasa =3 x I0

3.3.4 Moment Over Current & Moment Ground Fault


Gangguan hubung singkat yang terjadi didekat sumber/GI nilainya sangat besar, bisa
membuat peralatan cepat derating atau bahkan terbakar. Oleh karena itu perlu Relay yang
bekerja sangat cepat untuk melokalisir gangguan, agar tidak membahayakan peralatan. Oleh
karena itu disetting Relay dengan waktu seketika trip yang dikenal dengan Moment Over
Current (MOC) untuk hubung singkat antar fasa & Ground Fault Over Current (MGF) untuk
gangguan fasa ke tanah.
Besar Arus hubung singkat yang besar bisa mencapai lebih dari 10 kali lipat arus
nominal. Oleh karena itu baik setting MOC maupun MGF paling tidak 10x dari setting OC
atau GF.

3.3.5 Jaringan Distribusi Primer


Tenaga listrik yang dibangkitkan masing-masing turbine generator dengan tegangan
13.800 Volt di salurkan ke Machine bus melalui Circuit Breaker yang dinotasikan Generator
Breaker (52-XX), tiap-tiap turbine generator mempunyai satu unit machine bus. Untuk dapat
bekerja serempak/paralel turbine generator, masing-masing machine bus dihubungkan ke
transfer bus melalui Tie Breaker (52-TBXX) dan Circuit Breaker (52-XX) dimana Tie
Breaker dan Circuit Breaker tsb. saling inter Lock untuk tujuan keamanan sewaktu repair atau
Dedy Brian Ericson (21060112130081)
Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

46

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

inspeksi. Tiap power plant mempunyai satu unit transfer bus, yang berfungsi sebagai
penghubung antar generator dan antar plant dengan melalui Tie Breaker dan Tie
Transformer. Circuit Breaker akan menutup (terhubung) bila dioperasikan close secara
manual, bila dioperasikan open akan terbuka secara manual dan secara automatic bila relay
pengaman bekerja mendeteksi adanya gangguan pada circuit atau intstalasi yang diproteksi.
Pada machine bus selain tersambung dengan generator dan transfer bus, tersambung
juga beberapa out going feeder (umpan) melalui circuit breaker (52-XX) yang menuju
substation yang berlokasi di unit/area pemakai. Masing-masing Substation mendapat umpan
dari machine bus yang berbeda, dengan maksud bila salah satu mengalami gangguan atau
dioffkan untuk tujuan tertentu substation tetap mendapat tenaga listrik dari sumber lainnya.
Sistem distribusi ini disebut dengan Secondary Selective Radial Double Feeder,
dimana pada sistem 3, 45 KV di SS dilengkapi dengan Tie Breaker.

3.3.6 Jaringan Distribusi Sekunder


Tegangan distribusi yang dipakai adalah 13.800 Volt, 3.450 Volt dan 400 Volt/220
Volt, untuk selanjutnya distribusi dengan tegangan 13.800 Volt disebut Distribusi Primary
dan untuk distribusi dengan tegangan 3.450 Volt kebawah disebut Distribusi Secondary.
Di Substation tenaga listrik dengan tegangan 13.800 Volt yang di dapat dari machine
bus di power plant diturunkan menjadi 3.450 Volt melalui 2 unit transformer. Dengan
melalui circuit breaker 3.450 Volt tenaga listrik dari sekunder transformer dipakai sebagai
incoming Switch Gear, kemudian men supply daya ke Motor Control Centre (MCC) 3.450
Volt untuk melayani beban berupa motor-motor bertegangan 3.300 Volt, transformer 3.450
V/400 V. dan pemakai lainnya.
Antara Switchgear 3.450 Volt yang satu dengan lainnya dipasang Tie Breaker yang
dalam normal operasinya terbuka. Tie breaker akan dioperasikan tertutup/ close apabila
terjadi gangguan pada salah satu incoming feeder atau untuk tujuan lain seperti inspeksi atau
perbaikan, pada kondisi ini beban yang ada dilayani hanya dengan satu feeder.

Dedy Brian Ericson (21060112130081)


Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

47

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

Pemakai/ beban dengan tegangan 380 Volt/220 Volt dilayani dari Switchgear dan
MCC 400 Volt yang mendapat supply dari transformer 3.450 V/400 V. Beban ini berupa
motor-motor 380 V, Heater, Rectifier/ charger, Power Control/ UPS, AC (mesin pendingin
ruangan), Lampu penerangan dan beberapa beban lainnya, dengan pengambilan secara
langsung ke Sw.Gear/ MCC atau melalui Panel (power panel/lighting panel).
Berdasarkan sifat penting dan tidaknya suatu beban, terkait dengan operasi, jenis
beban yang ada dapat dikelompokkan sebagai berikut.
Beban Vital, dimana jika mengalami kegagalan sumber daya listrik dapat
menyebabkan terhentinya operasi Kilang, biasanya jenis beban ini mempunyai
duplikasi yang lengkap.
Beban Essensial, jika mengalami kegagalan sumber daya listrik atau mengalami
kerusakan maka kontinuitas operasi, kualitas dan kuantitas produksi menjadi
terganggu. Duplikasi jenis beban ini lengkap atau tidak tergantung dari pertimbangan
ekonominya.
Beban Non Essensial, merupakan beban-beban selain dua kelompok jenis beban tersebut
diatas.

3.3.7 Setting Rele Arus Lebih Instan


Rele arus lebih instan akan bekerja seketika jika ada arus lebih yang mengalir melebihi
batas yang diijinkan. Dalam menentukan setelan pickup instan ini digunakan Isc min yaitu
arus hubung singkat 2 fasa pada pembangkitan minimum. Sehingga setting ditetapkan:
Iset 0.8 Isc min
Untuk Pertimbangan khusus untuk pengaman feeder yang dipisahkan oleh trafo,
koordinasi pengaman dibedakan menjadi dua daerah, yakni daerah low voltage (LV), dan
daerah high voltage (HV) seperti pada Gambar 3.17. Untuk menentukan setting pickup
dengan syarat sebagai berikut:
Isc max bus B Iset 0.8 Isc min, A

Dedy Brian Ericson (21060112130081)


Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

48

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

Isc min A

Isc max B

A
B

Gambar 3.17 Rele arus lebih pengamanan trafo

Di mana Isc

max bus B

merupakan arus hubung singkat tiga phasa maksimum pada titik B,

sedangkan Isc min, A adalah arus hubung singkat minimum pada titik A.

3.3.8 Koordinasi Berdasarkan Arus dan Waktu


Antara rele pengaman utama dan rele pengaman backup tidak boleh bekerja secara
bersamaan. Untuk itu diperlukan adanya time delay antara rele utama dan rele backup. Time
delay ini sering dikenal sebagai setelan setting kelambatan waktu (t) atau grading time.
Perbedaan waktu kerja minimal antara rele utama dan rele backup adalah 0.2 0.35 detik.
Dengan spesifikasi sebagai berikut menurut standard IEEE 242 :
Waktu buka CB

: 0.04 0.1s (2-5 cycle)

Overtravel dari rele

: 0.1s

Faktor keamanan : 0.12-0.22s


Untuk rele berbasis microprosessor Overtravel time dari rele diabaikan. Sehingga total waktu
yang diperlukan adalah 0.2-0.4s.

Dedy Brian Ericson (21060112130081)


Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

49

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

BAB IV

Dedy Brian Ericson (21060112130081)


Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

BAB IV
EVALUASI KOORDINASI OVER CURRENT RELAY PADA PENYULANG
05EE0101B PERTAMINA RU IV CILACAP

4.1 Sistem Kelistrikan PT. Pertamina RU-IV Cilacap


PT. Pertamina Refinery Unit (Unit Pengolahan) IV Cilacap memiliki sistem
kelistrikan yang besar dan cukup kompleks. Untuk sistem kelistrikan eksisting (sebelum
adanya penambahan beban RFCC), Pertamina RU IV Cilacap memiliki 8 unit pembangkit
dengan kapasitas 20 MW untuk 4 unit dan kapasitas 8 MW untuk 4 unit lainnya. Total
substation di PT. Pertamina RU IV Cilacap berjumlah 32 substation. Dan dibagi menjadi 3
utility. Yaitu utility I, II, dan IIa. Sistem kelistrikan eksisting sesuai pada Gambar 4.1.

Gambar 4.1 Diagram Satu Garis Interkoneksi Antar Pembangkit Pertamina RU-IV Cilacap
Pemodelan sistem kelistrikan pada PT. Pertamina RU IV Cilacap dilakukan dengan cara
membuat single line diagram pada software simulasi ETAP 12.6.0. Langkah awal pembuatan
single line diagram tersebut adalah pengumpulan data yang meliputi data kabel,
transformator, generator, motor, bus, rele eksisting dan sistem pentanahan.
Dari pembuatan single line diagram tersebut dapat diketahui sistem kelistrikan eksisting.
Setelah pemodelan selesai langkah selanjutnya adalah melakukan analisis short circuit pada
bus-bus yang termasuk kedalam koordinasi. Dari analisis ini dapat diketahui nilai short
Dedy Brian Ericson (21060112130081)
Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

50

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

circuit minimum (2 fasa 3 cycle) dan maksimum (3 fasa 0,5 cycle) tiap bus. Nilai short circuit
itu yang nantinya akan menjadi landasan dalam koordinasi proteksi arus lebih.

4.2 Koordinasi Rele Arus Lebih pada Penyulang 05EE0101B


4.2.1Pemilihan Koordinasi Rele
Untuk melihat koordinasi rele pada sistem Pertamina RU-IV Cilacap, maka diambil
satu sampel. Pada pembahasan ini sampel yang diambil adalah koordinasi rele arus lebih
mulai dari generator 051G102 sampai beban motor 054P-105 BM. Berikut single line
diagram yang akan dibahas.

Gambar 4.2 Pemilihan Jalur Koordinasi Proteksi


Dedy Brian Ericson (21060112130081)
Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

51

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

Dalam pembahasan, jalur koordinasi proteksi tersebut akan dibagi menjadi tiga bagian untuk
dianalisa koordinasi rele arus lebihnya.
Bagian 1 : Koordinasi proteksi motor 054P105BM sampai proteksi sisi primer trafo
05EE1212B
Bagian 2 : Koordinasi sisi primer trafo 05EE1212B sampai sisi primer trafo 05EE1111B
Bagian 3 : Koordinasi sisi primer trafo 05EE1111B sampai proteksi generator 051G102.

4.2.2 Data Short Circuit


Untuk mengetahui apakah arus setting dari setiap rele sudah benar atau tidak,
maka diperlukan data arus short circuit dari setiap bus yang menjadi jalur koordinasi.
Tabel 4.1 Data Short Circuit Tiap Bus
No.

Bus

Arus SC Maksimum

Arus SC Minimum

1.

05EE0101B

33,99

13,18

2.

05EE1127B

21,04

14,64

3.

05EE1203B

18,54

13,12

4.2.3 Analisis Koordinasi Rele Bagian 1


4.2.3.1 Data Komponen Proteksi
Pada Gambar dibawah ini adalah gambar komponen yang terdiri dari fuse, low
voltage circuit breaker dan high voltage circuit breaker. Pada LVCB tidak menggunakan
rele, jadi disetting pada LVCBnya langsung. Sedangkan pada HVCB menggunakan rele.
LVCB yang dikoordinasikan adalah LVCB 25 dan LVCB B10-2-1. Sedangkan rele yang
dikoordinasikan adalah rele MIF II.

Dedy Brian Ericson (21060112130081)


Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

52

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

1. Data LVCB Motor 054P105BM (LVCB CB25)

Gambar 4.3 Proteksi LVCB Motor 054P105BM


Dari gambar diatas didapat settingan :
Trip Device Type : Solid State Trip

Rating Plug :250 Amps

SST Manufacturer: ITE (BBC)

Long-Time Pick-Up : 0,9 (Intermediate)

SST Model : SS-3

Instantaneous Pick-Up : 8

Sensor Id : 600Amps

2. Data LVCB Sekunder trafo 05EE1212B (B10-2-1)

Gambar 4.4 Proteksi LVCB Sekunder trafo 05EE1212B


Trip Device Type : Solid State Trip

SST Model : SS-14

SST Manufacturer: ITE (BBC)

Sensor Id : 2000Amps

Dedy Brian Ericson (21060112130081)


Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

53

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

Rating Plug :2000 Amps

Short Time Pick-Up : 2 (Maximum)

Long-Time Pick-Up : 0,9 (Minimum)

Ground Pick-Up : 300 Amps (Maximum)

3. Data Rele Proteksi Sisi Primer Trafo 05EE1212 B (HVCB B102)


Pada rele proteksi sisi primer terdapat rele digital, berikut settingannya (gambar di
lampirkan):
Manufacture : GE Multilin
Model : MIF II
Phase

Ground

Overcurrent

Overcurrent

Curve Type : ANSI-Iverse

Curve Type : Definite Time

Pick-Up: 0,7

Pick-Up: 1

Time Dial :1

Time Dial :5

Instantaneous

Instantaneous

Pick-Up: 3,5

Pick-Up: 1,5

Time Dial :0

Time Dial :0

4. Data Fuse 22
Pada proteksi sisi primer terdapat fuse untuk mengatasi arus lebih, berikut
settingannya (gambar di lampirkan):
Manufacture : Westinghouse

Max KV : 5,5

Model : CLE-22

Size : 250E

Dedy Brian Ericson (21060112130081)


Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

54

UNIVERSITAS DIPONEGORO

Continous Amp : 250

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

Test PF : 3,95

Interrupting: 40

4.2.3.2 Koordinasi Rele Proteksi


Pada simulasi menggunakan ETAP 12.6.0, diberikan gangguan 2 fasa 30 cycle pada
motor 054P105BM. Didapatkan koordinasi rele arus lebih dengan urutan trip LVCB CB25,
LVCB B10-2-1, HVCB B102, dan Terakhir Fuse 22.

Gambar 4.5 Koordinasi Rele Bagian 1

Gambar 4.6 Gambar Data Koordinasi Bagian 1


Dari gambar diatas didapat bahwa CB25 trip pertama kali ketika waktu 50 ms pada
arus gangguan 13,226 kA. Kemudian B10-2-1 trip setelah waktu 500ms. Relay8 mendeteksi

Dedy Brian Ericson (21060112130081)


Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

55

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

adanya arus ganguan pada waktu 1021 ms yang kemudian mengaktifkan cicuit breaker B10-2
untuk trip pada waktu 1121 ms. Setelah itu terakhir fuse22 trip ketika waktu 2823 ms.
4.2.3.3 Analisa Koordinasi Bagian 1
Berikut gambar diagram plot koordinasi keseluruhan bagian 1.

Gambar 4.7 Diagram Power Plot Koordinasi Bagian 1


Dari diagram plot diatas diketahui:
1. Perbedaan waktu CB25 dan B10-2-1 adalah 0,3 detik. Hal ini cukup baik dan
sesuai standart grading time (0,2-0,4 s standard IEEE 242) dikarenakan CB25 trip
terlebih dahulu dan kemudian jika gagal disusul B10-2-1 untuk trip.

Dedy Brian Ericson (21060112130081)


Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

56

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

2. Kerja LVCB25 tidak mengganggu starting motor. Hal ini dapat dilihat pada power
plot yaitu kurva karakteristik motor 054P105BM berada disebelah kiri kurva
LVCB CB25. LVCB25 ini berfungsi untuk melindungi motor dari arus lebih.
3. Pada LVCB CB25, diketahui bekerja ketika Ilowset 225 A. Berdasarkan standart
British BS 142 yang ada Iset seharusnya bekerja pada 1,05 IFL<Iset<1,3IFL.
Motor 054P105BM diketahui IFLnya 200,4 A. Jadi didapat setingan
210,42<Iset<260,52. Jadi dapat disimpulkan settingan LVCB CB25 telah sesuai
dengan standart yang berlaku.
4. Pada LVCB CB 25A, diketahui Ihighset nya 2000 A. Pada CB25 diketahui 13,12
kA. Diketahui standart highset adalah <0,8xIsc standart British BS 142. Jadi nilai
maksimum Ihighset adalah 10,49 kA. Dapat disiumpulkan Iset untuk highsetnya
telah sesuai standar yang berlaku.
5. Pada LVCB CB B10-2-1 diketahui Ihighsetnya 4000. Diketahui standart highset
adalah <0,8xIsc standart British BS 142. Jadi nilai maksimum Ihighset adalah
10,49 kA. Dapat disiumpulkan Iset untuk highsetnya telah sesuai standar yang
berlaku.
6. Untuk LVCB CB B10-2-1 Ilowsetnya 1800 A. Berdasarkan standart British BS
142 yang ada Iset seharusnya bekerja pada 1,05 IFL<Iset<1,3IFL. Jadi standartnya
1,05x1443<Ilowset<1,3x1443, yaitu 1515,15<Ilowset<1875,9. Jadi Ilowsetnya
telah memenuhi standart yang ada.
7. Dari gambar power plot didapat LVCB B10-2-1 disebelah kiri kurva damage trafo.
Sehingga breaker dapat berfungsi untuk melindungi trafo dari damage.
8. Pada relay8 diketahui Ilowset 210 A. Berdasarkan standart British BS 142 yang
ada Iset seharusnya bekerja pada 1,05 IFL<Iset<1,3IFL. Iflnya 167,3, jadi
standartnya 175,665< Iset <219,163. Jadi didapat kesimpulan Ilowsetnya telah
sesuai standart.
9. Pada relay8 diketahui Ihighsetnya 1050A. Diketahui standart highset adalah
<0,8xIsc standart British BS 142. Jadi nilai maksimum Ihighset pada short circuit
14,64 kA adalah 11,712 kA. Jadi highsetnya masih sesuai standart.

Dedy Brian Ericson (21060112130081)


Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

57

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

10. Dari data diatas dapat dilihat bahwa B10-2-1, fuse22, dan Relay8 tidak
menghalangi arus inrush pada trafo 05EE1212B. Sehingga rele arus lebih dapat
bekerja dengan baik tanpa mengganggu inrush trafo.
11. Dari data diatas juga dapat dilihat bahwa CB25 dan B10-2-1 melindungi damage
curve pada trafo 05EE1212B. Sehingga trafo terlindungi, walaupun fuse tidak
bekerja melindungi damage curve trafo.

4.2.4 Analisis Koordinasi Rele Bagian 2


4.2.4.1 Data Komponen Proteksi
1. Proteksi Sisi Sekunder Trafo 05EE1111B (B10-0)
a. Rele IAC-77A

Gambar 4.8 Rele IAC-77A


Manufacturer : GE Multilin

Pick-Up :7

Model : IAC-77A

Time Dial 3

Curve Type : Extremely Inverse

Tap CT : 2000/5(Phase)

Pick-Up Range : 1,5-12 Sec -5A

Dedy Brian Ericson (21060112130081)


Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

58

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

b.Rele IAC 53-A

Gambar 4.9 Rele IAC 53-A


Manufacturer : GE Multilin

Pick-Up : 2

Model : IAC-53A

Time Dial: 4,5

Curve Type : Very Inverse

Tap CT : 200/5 (Ground)

Pick-Up Range : 0,5-4 Sec -5A

2.Proteksi Sisi Primer Trafo 05EE1111B (52-B10)


a. Rele IAC 53-B

Gambar 4.10 Rele IAC 53-B


Manufactures : GE Multilin

Rating CT : 600/5 (Phase)

Model : IAC-53B

Dedy Brian Ericson (21060112130081)


Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

59

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

Overcurrent

Time Dial : 4

Curve Type : Very Inverse

Intantaneous

Pick-up Range : 1,4-12 Sec-5A

Pick-up Range : 20-80 Sec 5A

Pick-Up: 7

Pick-Up: 69

b. Rele PJC

Gambar 4.11 Rele PJC


Manufactures : GE Multilin

Model : PJC

Intantaneous

Pick-Up: 0,5

Pick-up Range : 0,5-2 Sec 5A

Rating CT : 50/5 (Ground)

4.2.4.2 Koordinasi Rele Proteksi


Pada simulasi menggunakan ETAP 12.6.0, diberikan gangguan 2 fasa 30 cycle pada
motor sisi primer trafo 05EE1212B. Didapatkan koordinasi rele arus lebih dengan urutan trip
Fuse 22, HVCB B102, B10-0 dan terakhir 52-B10.

Dedy Brian Ericson (21060112130081)


Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

60

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

Gambar 4.12 Koordinasi Rele Bagian 2

Gambar 4.13 Gambar Data Koordinasi Bagian 2


Dari gambar diatas didapatkan bahwa relay8 pertama kali mendeteksi gangguan.
Hanya saja yang terlebih dahulu trip adalah Fuse22 pada waktu 10.0 ms. Kemudian relay8
mengenergize breaker B10-2 untuk trip pada waktu 100 ms. Setelah itu relay 5 mendeteksi
adanya gangguan pada saat 451 ms dan breaker B10-0 yang mendapatkan perintah dari relay
untuk trip pada saat 551ms. Setelah itu relay4 mendeteksi gangguan pada waktu 952 ms dan
kemudian member masukan pada breaker 52-B10 untuk trip pada waktu 1012ms.

Dedy Brian Ericson (21060112130081)


Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

61

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

4.2.4.3 Analisa Koordinasi Bagian 2

Gambar 4.14 Kurva Power Plot Bagian 2


Dari gambar power plot diatas didapat bahwa gambar diatas hubungan antara
proteksi :
1. Kerja inrush pada trafo 05EE1212B tidak terganggu oleh relay8, sehingga trafo dapat
berjalan dengan baik. Relay8 memproteksi bus 05EE1127B dan trafo 05EE1212B
dari damage curve. Kerja proteksi relay8 lebih dahulu daripada relay diatasnya.
2. Relay5 hanya bersifat overcurrent relay. Perbedaan kerja relay5 dan relay4 adalah
0,459s. Hal ini kurang sesuai dengan standart grading time (0,2-0,4 s standard IEEE
242). Jadi waktu tunggu relenya terlalu lama untuk melakukan trip berikutnya.
3. Pada relay5 didapat Ilowsetnya 2800 A. IFL sekunder trafo diketahui 1255A. Standart
British BS 142 yang ada Ilowset seharusnya bekerja pada 1,05 IFL<Iset<1,3IFL.
Dedy Brian Ericson (21060112130081)
Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

62

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

Berarti jika IFL 1255 A didapat batas 1317,75<Ilowset<16315. Jadi dapat diketahui
setting Ilowsetnya terlalu tinggi. Hal ini mengakibatkan trafo 05EE1111B tidak
terlindungi over load sepenuhnya.
4. Dari gambar diatas dapat dilihat bahwa relay5 melindungi damage curve trafo
05EE1111B tetapi tidak menghalangi arus inrush pada trafo. Hal ini sudah betul
karena telah melindungi trafo dan tidak menghalangi kerja trafo.
5. Pada relay4 didapat Ilowsetnya 840 A. IFL primer trafo diketahui 313,8A. Standart
British BS 142 yang ada Ilowset seharusnya bekerja pada 1,05 IFL<Iset<1,3IFL.
Berarti jika IFL 313,8 A didapat batas 329,49<Ilowset<407,94. Jadi dapat diketahui
setting Ilowsetnya terlalu tinggi. Hal ini mengakibatkan trafo 05EE1111B tidak
terlindungi over loadn trafo sepenuhnya.
6. Berdasarkan data ilowset relay4 dan relay5, berarti relay tidak melindungi trafo
05EE1111B secara sepenuhnya. Hal ini diapat dilihat melalui gambar berikut. Terlihat
garis hitam (trafo) tidak terlindungi sepenuhnya oleh relay5(biru) dan relay4(kuning).

Gambar 4.15 Kurva Ilowset Relay4 dan Relay5 terhadap Trafo 05EE1111B

7. Pada relay4 diketahui Ihighsetnya adalah 8280. Sedangkan pada data sebelumnya
diketahui nilai arus short circuit minimum pada bus 05EE0101B adalah 13,18 kA. .
Diketahui standart highset adalah <0,8xIsc standart British BS 142. Jadi didapat
standart minimal Ihighset adalah 10,54 kA. Jadi dapat disimpulkan Ihighset pada
relay4 telah benar karena bisa melindungi Isc minimum yang terjadi.

Dedy Brian Ericson (21060112130081)


Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

63

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

8. Dari gambar diatas dapat dilihat bahwa relay4 05EE1111B tidak menghalangi arus
inrush pada trafo 05EE1111B. relay4 juga melindung trafo 05EE1111B dari damage
curve, namun grafik perlindungannya tidak seutuhnya. Jadi trafo kurang terlindungi
oleh relay4, walaupun terdapat relay5 yang melindungi secara keseluruhan. Jadi dapat
disimpulkan relay4 sudah betul karena telah melindungi trafo (walaupun tidak
sepenuhnya) dan tidak menghalangi kerja trafo.
9. Dari power plot diatas juga didapat bahwa damage curve kabel terlindungi oleh semua
proteksi yang ada.

4.2.5 Analisis Koordinasi Rele Bagian 3


4.2.5.1 Data Komponen Proteksi
1. Proteksi Generator

Gambar 4.16 Proteksi Generator


Manufacturer : GE Multilin

Pickup Range : 4-16 Sec 5A

Model : IJCV

Pickup : 8

Overcurrent

Time Dial : 7

Curve Type : Inverse (100%)

Dedy Brian Ericson (21060112130081)


Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

64

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

2. Proteksi Tie Trafo

Gambar 4.17 Rele Proteksi Tie Trafo

Manufacturer : GE Multilin

Pickup Range : 2-16 Sec 5A

Model : IBCV

Pickup : 8

Overcurrent

Time Dial : 2,5

Curve Type : Inverse (51,52)

Dedy Brian Ericson (21060112130081)


Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

65

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

4.2.5.2 Koordinasi Rele Proteksi


Pada simulasi menggunakan ETAP 12.6.0, diberikan gangguan 2 fasa 30 cycle pada
bagian primer trafo 05EE1111B. Didapatkan koordinasi rele arus lebih dengan urutan trip
breaker 52-B10 dan 52-B1. Hal ini sesuai dengan koordinasi yang diharapkan.

Gambar 4.18 Koordinasi Rele Bagian 3

Gambar 4.19 Gambar Data Koordinasi Bagian 3


Dari data diatas dapat dilihat bahwa pada waktu 13,1 ms relay4 mendeteksi
adanya gangguan. Setelah itu relay4 memberi masukan pada breaker 52-B10 untuk trip pada
waktu 73,1 ms. Jika gangguan masih lanjut, maka relay1 akan mendeteksi pada waktu
1982ms. Relay1 kemduan member masukan pada breaker 52-B1 yang kemudian trip pada
waktu 2042 ms.

Dedy Brian Ericson (21060112130081)


Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

66

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

4.2.5.3 Analisa Koordinasi Bagian 3

Gambar 4.20 Kurva Power Plot Bagian 2


Dari gambar power plot diatas didapat bahwa gambar diatas hubungan antara
proteksi :
1. Melalui power plot diatas dapat dilihat relay4 melindungi bus 05EE0101B,
generator 05G102, dan kabel 502-522-P. Hal ini telah sesuai dengan fungsinya.
2. Dari data diatas didapat perbedaan delay waktu kerja relay4 dan relay1 adalah
0,755s. Hal ini kurang sesuai standart grading time yaitu 0,2-0,4 s standard IEEE
242. Hal ini mengakibatkan waktu tunggu kerja relay1 terlalu lama.
3. Diketahui Ilowset relay1 adalah 2400A dan IFL generator adalah 1046.
Berdasarkan standart British BS 142 yang ada Iset seharusnya bekerja pada 1,05
IFL<Iset<1,3IFL. Jadi berdasarkan standart yang ada, batas Ilowset yaitu
1098,3<Ilowset<1359,8. Jadi dapat disimpulkan Ilowset relay1 terlalu tinggi. Hal
ini mengakibatkan overload generator tidak terlindungi sepenuhnya.
Dedy Brian Ericson (21060112130081)
Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

67

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

4. Pada gambar terlihat thermal capability generator tidak terlindungi sepenuhnya


oleh relay1.
5. Pada kurva power plot dapat dilihat bahwa kabel 502-522-P terlindungi oleh
relay4 dan relay1. Pemilihan proteksi telah tepat untuk melindungi kabel.

Dedy Brian Ericson (21060112130081)


Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

68

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

BAB V

Dedy Brian Ericson (21060112130081)


Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

BAB V
PENUTUP

5.1 KESIMPULAN
Berdasarkan hasil yang didapatkan dari simulasi, dapat diambil beberapa kesimpulan
sebagai berikut:
1. Jika circuit breaker yang terletak paling dekat gangguan tidak bisa trip, maka
circuit breaker setelahnya seharusnya trip. Hal ini dapat tidak terjadi karena sistem
koordinasi rele pengaman tidak bekerja dengan baik dan setting rele yang salah.
2. Standart untuk Ilowset pada rele proteksi berdasarkan standart British BS 142
yaitu pada 1,05 IFL<Iset<1,3IFL.
3. Standart untuk Ihighset pada rele proteksi berdasarkan standart British BS 142
adalah <0,8xIsc.
4. Standart untuk grading timer pada rele proteksi berdasarkan standard IEEE 242
adalah 0,2-0,4 detik.
5. Setting rele harus memperhatikan koordinasi dengan rele didekatnya, arus full
load, damage curve, inrush dan arus short circuit minimum pada bus tersebut.]
6. Jika rele proteksi hanya melindungi komponen dari overload, maka diperlukan
fuse sebagai proteksi arus short circuit.

5.2 SARAN
1. Data rele pada PT. PERTAMINA RU-IV harus sering di upgre agar dapat
mempermudah pengambilan data untuk tujuan riset. Dikarenakan banyak rele
proteksi yang telah diganti menjadi digital, tetapi dalam buku data rele masih
menggunakan rele proteksi yang lama.
2.

Diperlukan resetting ulang untuk beberapa koordinasi rele, terutama pada rele
proteksi bus 05EE1127B. Terdapat kerancuan terhadap koordinasi proteksi yang
tentunya hal ini dapat mengakibatkan kerugian bagi pihak PT. PERTAMINA
RU-IV.

Dedy Brian Ericson (21060112130081)


Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

69

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

DAFTAR
PUSTAKA

Dedy Brian Ericson (21060112130081)


Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

DAFTAR PUSTAKA

1. D. Stevenson William. 1983. Analisa Sistem Tenaga Listrik. Bandung : PT. Gelora
Aksara Pramata
2. Hamzah Berahim, 1991, Teknik Tenaga Listrik, Andi Offset : Yogyaklarta
3. MasonC Russel. The Art and Science of Protective Relaying : General Electric
4. Bakshi, Uday A. 2009. Switchgear and Protection. Pune Technical Publications.
5. Haryati, Lusi. 2003. Sistem Proteksi Pada Motor Induksi Tigas Fasa Tegangan
Tinggi 3,45 KV. Laporan Kerja Praktek Program Studi S1 Universitas Diponegoro.
Semarang
6. Susilatama, Oktarico. 2013. Koordinasi Relay Pengaman dan Load Flow Analysis
Menggunakan Simulasi ETAP 7.0. Laporan Kerja Praktek Program Studi S1
Universitas Diponegoro. Semarang
7. Dwi Hirlanda, Andikta. 2013. Koordinasi Proteksi pada Sistem Distribusi 33KV PT.
PERTAMINA RU IV Cilacap Akibat Penambahan Generator 3x15 MW. Laporan
Tugas Akhir Program Studi S1 Institut Teknologi Sepuluh November.

Dedy Brian Ericson (21060112130081)


Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

70

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PT. PERTAMINA RU-IV CILACAP

LAMPIRAN

Dedy Brian Ericson (21060112130081)


Laporan Kerja Praktek di PT. PERTAMINA RU IV Cilacap
Periode September-Oktober 2015

Berlaku s/d 15 Dec 2015, setelah masa berlaku habis mohon dimusnahkan.
Download 16 Sep 2015 08:36 by Muhamad Tofik Ariyadi - 10.54.121.44(muhamad.ariyadi)

Berlaku s/d 15 Dec 2015, setelah masa berlaku habis mohon dimusnahkan.
Download 16 Sep 2015 08:39 by Muhamad Tofik Ariyadi - 10.54.121.44(muhamad.ariyadi)

Berlaku s/d 16 Dec 2015, setelah masa berlaku habis mohon dimusnahkan.
Download 17 Sep 2015 15:21 by Muhamad Tofik Ariyadi - 10.54.121.44(muhamad.ariyadi)