Anda di halaman 1dari 76

UNSUR TRANSISI PERIODE KEENAM

Unsur-unsur transisi adalah unsur-unsur yang memiliki subkulit d atau


subkulit f yang terisi sebagian. Unsur periode keenam terdiri dari 9 unsur yaitu
Hafnium (Hf), Thalium (Ta), Wolfram (W), Rheniium (Re), Osmium (Os),
Iridium (Ir), Platina (Pt), Aurum/ Emas (Au), dan Raksa/Merkuri (Hg). Secara
umum, unsur transisi periode keenam ini sudah memiliki subkulit f yang penuh
dan subkulit d yang elektronnya bervariasi sehingga menyebabkan unsur transisi
ini memiliki karakteristik yang bervariasi pula. Karakteristik tersebut antara lain
adalah sifat kemagnetan, pembentukan kompleks, pembentukan senyawa
organologam dan warna kompleks yang dihasilkan.
Trend Sifat Fisik Unsur Logam Transisi Periode Keenam
1. Trend Muatan Inti Efektif
Muatan inti efektif adalah muatan positif yang dirasakan oleh elektron
valensi. Muatan inti efektif ini juga berhubungan dengan efek perisai.
Adanya

elektron-elektron

perisai

penyaring

mengurangi

gaya

tarik

elektrostatik antara proton dengan elektron-elektron pada kulit luar dan gaya
tolak menolak antar elektron dalam atom berelktron banyak akan lebih
mengimbangi gaya tarik yang dilakukan inti. Muatan inti besar artinya inti
semakin kuat menahan elektron-elektronnya. Muatan inti efektif ini dihitung
menggunakan rumus:

Dimana Z adalah muatan inti sebenarnya atau nomor atomnya dan

adalah

konstanta perisai.
Dalam satu periode dari kiri ke kanan terjadi kenaikan muatan inti
efektif. Kenaikan ini berhubungan dengan bertambahnya muatan inti efektif
dan konstanta perisai yang memiliki selisih yang kecil.

Unsur Transisi Periode Kelima

Page 1

2. Trend Jari-jari atom


Jari-jari atom adalah jarak dari inti atom sampai kulit terluar. Jari-jari
atom ini dipengaruhi oleh muatan inti efektif. Semakin besar muatan inti
efektif, semakin kuat elektron-elektron ditahan oleh inti sehingga jari-jari
atomnya semakin kecil.

Tren jari-jari atom unsur transisi periode keenam ini cenderung


menurun namun masih ada yang mengalami kenaikan. Kenaikan ini
diakibatkan oleh gaya tarik inti pada elektron terluarnya lemah sehingga jarijari atomnya menurun.
3. Trend Elektronegativitas
Elektronegativitas adalah kemampuan suatu atom untuk menangkap
atau

menarik

elektron

Unsur Transisi Periode Kelima

dari

atom

lain.

Kecenderungan

umum
Page 2

elektronegativitas ini dalam satu periode naik dengan naiknya nomor atom.
Semakin banyak elektron yang dimiliki suatu unsur, semakin besar nilai
keelektronegativitasnya.

Elektronegativitas unsur transisi periode keenam ini cenderung


mengalami kenaikan. Hal ini disebabkan karena muatan inti efektif dari kiri
ke kanan semakin besar sehingga gaya elektrostatiknya bertambah. Pada titik
tertentu terjadi penurunan elektronegativitas seperti pada Au. Penurunan ini
diakibatkan oleh stabilnya orbital atom Au karena telah terisi penuh oleh
elektron. Jadi untuk menangkap atau menarik elektron lagi akan sulit karena
akan terjadi tolakan.
4. Trend Titik Didih
Titik didih berkaitan erat dengan gaya antarmolekul. Semakin besar
gaya antarmolekul dari suatu atom maka titik didihnya akan tinggi. Semakin
kecil gaya antarmolekulnya maka semakin rendah titik didihnya. Selain gaya
antarmolekul, titik didih juga dipengaruhi oleh ikatan logam. Gaya tarik
menarik seperti pada molekul-molekul polar dapat juga terjadi antara muatan
positif dari ion-ion logam dengan muatan negatif dari elektron-elektron yang
bergerak bebas. Interaksi inilah yang dikenal sebagai ikatan logam. Gaya

Unsur Transisi Periode Kelima

Page 3

tarik menarik ini cukup kuat sehingga pada umumnya unsur logam
mempunyai titik didih dan titik leleh yang tinggi.

Tren titik didih unsur transisi periode keenam dapat dilihat dari grafik
diatas. Penurunan titik didih terjadi akibat jari-jari atomnya semakin besar.
Semakin besar jari-jari atom semakin lemah ikatan logamnya sehingga titik
didih menurun. Selain itu, penurunan yang terjadi diakibatkan oleh gaya
antarmolekul dalam atom tersebut lemah.
5. Trend Titik Leleh
Titik leleh merupakan temperatur dimana suatu logam berubah menjadi
suatu lelehan. Pelelehan berhubungan dengan perusakan susunan teratur
atom-atom atau molekul-molekul dalam padatan kristalin. Banyaknya energi
yang diperlukan untuk terjadi pelelehan bergantung pada kekuatan gaya tarik
antara atom-atom atau molekul-molekul dalam padatan tersebut.

Unsur Transisi Periode Kelima

Page 4

Kecenderungan titik leleh unsur transisi periode keenam ini dapat


dilihat dari bgrafik di atas. Dalam grafik terdapat beberapa titik yang
mengalami kenaikan dan ahkirnya terjadi penurunan. Titik leleh wolfram
tertinggi diantara unsur yang lain dalam satu periode menunjukkan bahwa
ikatan logam pada wolfram sangat kuat dibandingkan unsur lainnya.
Kekuatan logam akan menjadi lebih kuat dengan bertambahnya elektron yang
tersedia untuk berpartisipasi dalam pengikatan sehingga nilai titik lelehnya
semakin besar. Penurunan titik leleh yang

terjadi diakibatkan oleh gaya

antarmolekul atau gaya tarik antar atom-atom atau molekul-molekulnya


berangsur-angsur lemah dalam satu periode sehingga titik leleh menurun.
6. Trend Energi Ionisasi
Energi ionisasi adalah energi yang dibutuhkan suatu atom dalam bentuk
gas untuk melepaskan satu elektron terluarnya. Energi ionisasi biasanya
diukur melalui percobaan berdasarkan efek fotolistrik ketika atom-atom gas
pada tekanan rendah dibombardir dengan foton yang energinya cukup untuk
melepas elektron dari atom. Secara umum semakin jauh letak elektron dari
inti maka semakin mudah elektron tersebut dilepaskan akibatnya energi
ionisasinya rendah. Jadi bisa dikatakan energi ionisasi akan menurun dengan
naiknya jari-jari atom.
Unsur Transisi Periode Kelima

Page 5

Kecenderungan energi ionisasi pada unsur logam transisi periode 6 ini


dari kiri ke kanan mengalami kenaikan. Hal ini diakibatkan karena jari-jari
atomnya dari kiri ke kanan cenderung menurun sehingga energi ionisasinya
naik.
7. Trend Densitas
Densitas unsur dipengaruhi oleh adanya elektron tunggal pada orbital
atom. Elektron tunggal ini menyebabkan perbedaan kerapatan antar unsur.
Semakin banyak elektron tunggal maka ikatan logamnya semakin kuat.
Semakin besar kerapatan ikatan logam semakin kuat dan densitasnya naik.

Unsur Transisi Periode Kelima

Page 6

Unsur transisi periode keenam ini cenderung mengalami kenaikan


namun juga terjadi penurunan. Penurunan densitas yang terjadi diakibatkan
oleh semakin berkurangnya elektron tunggal pada orbital atomnya.

HAFNIUM
Unsur Transisi Periode Kelima

Page 7

1. Sejarah
Unsur Hafnium ditemukan pada tahun 1932 oleh Dirk Coster dan
George Charles Von Hevesev

dalam berbagai jenis mineral zirconium yang

diidentifikasi dalam zirkon (bijih zirkonium) dari Norwegia, dengan cara analisis
spektroskopi sinar-X. Unsur ini dinamai sesuai dengan kota dimana unsur
hafnium ditemukan. Unsur Hafnium diperkirakan menyusun kurang lebih 0,00058
% dari lapisan bumi, ditemukan dalam campuran senyawa Zirkonium yang mana
tidak ditemukan dalam unsur bebas di alam dan ditemukan sebagai produk
sampingan dari pemurnian Zirkonium.
2. Sifat sifat Hafnium
2.1 Sifat fisik
Hafnium merupakan logam ductile dengan warna terang perak. Sifatsifatnya sangat ditentukan oleh keberadaan unsur zirkonium. Hafnium yang
hampir murni sudah pernah diproduksi dengan zirkonium sebagai unsur yang
masih terkandung di dalamnya. Berikut sifat-sifat kimia dari unsur hafnium yang
lain :
Volume Atom

: 13.6 cm3/mol

Massa Atom

: 178.49

Titik Didih

: 4857 K

Titik Lebur

: 2504 K

Kerapatan pada 25oC

: 13,31 g/cm3

Keelektronegatifan

: 1,31

Jari jari atom

: 0,78 A

Energi ionisasi

: 2652,5 Kj/mol

Potensial reduksi standart

: 1,57 volt

2.2 Sifat Kimia

Unsur Transisi Periode Kelima

Page 8

Hafnium tahan terhadap korosi pada alkali dan pada temperatur tinggi,
dapat bereaksi dengan oksigen membentuk HfO2, dengan Nitrogen membentuk
HfN yang mana mempunyai titik didih 3305 oC, dengan karbon membentuk HfC,
dengan titik leleh mendekati 3890oC.
2.3 Sifat Kemagnetan
Sifat kemagnetan dari unsur hafnium yakni paramagnetik ditandai
dengan adanya elektron yang tidak berpasangan pada orbital 5d.
5d

6s

6p

Paramagnetik

3. Isotop
a. 172Hf [100 neutrons]
Kelimpahan

: synthetic

Waktu paruh

: 1.87 tahun [ Electron Capture ]

Energy peluruhan

: 0.350MeV

b. 174Hf [102 neutrons]


Kelimpahan

: 0.162%

Waktu paruh

: 2 x 1015 tahun [peluruhan alpha]

Energi peluruhan

: 2.495MeV

Meluruh menjadi 170Yb.

c.

182Hf [110 neutrons]

Unsur Transisi Periode Kelima

Page 9

Kelimpahan

: synthetic

Waktu paruh

: 9 x 106 tahun

Energi peluruhan

: 0.373MeV

Meluruh menjadi 182Ta.


4. Persenyawaan

Reaksi dengan udara


Hafnium dibakar dalam udara membentuk hafnium dioksida
Hf(s) + O2(g) HfO2(s)

Reaksi dengan halogen


Hafnium bereaksi dengan halogen selama pemanasan membentuk
hafnium(IV) halide
Hf(s) + 2F2(g) HfF4(s)
Hf(s) + 2Cl2(g) HfCl4(l)
Hf(s) + 2Br2(g) HfBr4(s)
Hf(s) + 2I2(g) HfI4(s)

Reaksi dengan asam


Hafnium diselimuti dengan lapisan oksida, hafnium terdisosiasi dalam
asam hidrofluorat

5. Kompleks

HfCl4 : tetraklorohafnium (IV)

Hf+(4x-1)

=0

Hf

= +4

Bilangan oksidasi +4

Tetrahedral

Unsur Transisi Periode Kelima

Page 10

6. Isolasi
Ekstraksi hafnium selalu terkait dengan zirconium yang merupakan
pengganggu semua mineral zirkonium. Unsur Hafnium ini dipisahkan dari
zirkonium dengan cara rekristalisasi berulang dari amonium atau kalium
fluorida.
7. Kegunaan
Hafnium digunakan sebagai tangkai kontrol reaktor. Tangkai ini
digunakan di kapal selam nuklir dan juga digunakan dalam bola lampu gas
dan lampu pijar.

TANTALUM
1. Pengertian
Tantalum adalah unsur kimia yang dilambangkan dengan Ta. Unsur ini
memiliki nomor atom 73. Pada zaman dahulu unsur ini dikenal dengan tantalium,
nama tersebut diambil dari Tantalus, yang merupakan nama karakter dari mitologi
Yunani kuno. Tantalum adalah unsur yang jarang ditemukan, keras, berwarna abuabu kebiruan, dan merupakan logam transisi yang berkilau. Sifat inert tantalum
menjadikan unsur ini bahan penting dalam peralatan laboratorium dan dapat
menggantikan platinum, namun akhir-akhir unsur ini banyak digunakan sebagai
kapasitor pada peralatan elekronik seperti handphone, DVD player, video game,
dan komputer. Tantalum selalu ditemukan bersamaan dengan unsur kimia yang
mirip seperti Niobium, yang terdapat pada mineral seperti tantalite, columbite, dan
coltan(campuran tantalite dan columbite).

Unsur Transisi Periode Kelima

Page 11

Sifat Fisik
SIFAT FISIK
Biru keunguan
Solid
16,69 g cm-3
3290 K (3017 oC)
5731 K (5458 oC)
36,57 kJ mol-1
732,8 kJ mol-1
25,36 J mol-1 K-1
146 pm
1708 pm

Warna
Bentuk
Kerapatan
Titik leleh
Titik didih
Panas pelelehan
Panas penguapan
Panas kapasitas molar
Jari-jari atom
Jari-jari kovalen
2. Sifat Kimia

Tantalum hanya dapat bereaksi dengan halogen dan asam, sementara


reaksi dengan air dan oksigen tidak terjadi pada keadaan normal. Selain itu
Tantalum tidak bereaksi dengan basa.
a) Reaksi Tantalum dengan Halogen
2 Ta (s)Tantalum
+ 5 X2 (g)
2 TaX5 (s)
b) Reaksi
dengan Asam

3. Isotop 2 Ta (s) + 6 HF (s)

2 TaF3 (aq) + 3 H2 (g)

Tantalum alami terdiri dari dua isotop, yaitu


(99,988%).

180m

Ta (0,012%) dan

181

Ta adalah isotop yang stabil secara alami.

181

Ta

180m

Ta (m menyatakan

keadaan setengah stabil) diramalkan meluruh dalam tiga cara, yaitu transisi
isomerik menuju keadaan dasar dari
penangkapan electron menjadi

180

Ta, peluruhan beta menjadi

180m

W atau

180

Hf. Tetapi, sifat radioaktif dari isomer nuklir

tersebut tidak pernah ditemukan. Keadaan dasar dari


hanya 8 jam.

180

180

Ta memiliki waktu paro

Ta merupakan satu-satunya isomer nuklir yang terjadi secara

alami. Unsur ini merupakan unsur .


4. Sifat Kemagnetan

Unsur Transisi Periode Kelima

Page 12

Sifat kemagnetan adalah adalah sifat yang dimiliki suatu unsur atau
kompleks karena pengaruh elektron yang ada pada orbital d. Sifat kemagnetan ini
ditentukan oleh ada tidaknya elektron yang tidak berpasangan pada orbital d baik
saat unsur bebas ataupun dalam bentuk kompleksnya.

a. Sifat Kemagnetan Unsur


Unsur Tantalum memiliki konfigurasi elektron seperti berikut :
5d
6s
6p
Adanya elektron yang tidak berpasangan pada orbital 5d membuat unsur
Tantalum memiliki sifat paramagnetik.
b. Sifat Kemagnetan Kompleks
Senyawa kompleks Tantalum heksakarbonil [Ta(CO)6] memiliki konfigurasi
elektron seperti berikut :
5d
6s
6p
Adanya elektron yang tidak berpasangan pada orbital 5d membuat unsur
Tantalum memiliki sifat paramagnetik.
5. Bentuk Geometri
Bentuk geometri adalah bentuk tiga dimensi senyawa kompleks yang
didasarkan oleh pengisian ligan pada suatu orbital. Bentuk geometri dapat
ditentukan dengan menggunakan teori ikatan valensi, teori medan kristal, dan
teori orbital molekul.
a. Bentuk geometri kompleks ion
Kompleks ion heksaflorotantalat adalah senyawa kompleks Tantalum yang
mengikat enam unsur Flor. Senyawa kompleks ini memiliki konfigurasi
elektron sebagai berikut :
12
3
2
73Ta = [Xe] 4f 5d 6s
Ta5+ = [Xe] 4f12 5d0 6s0

Unsur Transisi Periode Kelima

Page 13

keterangan :
ligan
Dengan menggunakan teori orbital molekul, bentuk geometri dari kompleks
tersebut dapat ditentukan. Dalam hal ini ligan mengisi pada tingkat orbital
yang lebih rendah terlebih dahulu. Sehingga didapatkan hibridisasi dari
kompleks tersebut adalah hibridisasi d2sp3. Dari hibridisasi tersebut dapat
disimpulkan bahwa bentuk geometri dari kompleks tersebut adalah
Oktahedral.
b. Bentuk geometri kompleks organologam
Kompleks Tantalum heksakarbonil adalah senyawa kompleks Tantalum
yang mengikat enam senyawa karbonil. Senyawa kompleks ini memiliki
konfigurasi elektron sebagai berikut :
12
3
2
73Ta = [Xe] 4f 5d 6s

keterangan :
ligan
Dengan menggunakan teori orbital molekul, bentuk geometri dari kompleks
tersebut dapat ditentukan. Dalam hal ini ligan mengisi pada tingkat orbital
yang lebih rendah terlebih dahulu. Sehingga didapatkan hibridisasi dari
kompleks tersebut adalah hibridisasi d2sp3. Dari hibridisasi tersebut dapat
disimpulkan bahwa bentuk geometri dari kompleks tersebut adalah
Oktahedral.
6. Warna Kompleks
Warna kompleks adalah warna yang tampak oleh mata kita saat berada
dalam senyawa kompleksnya. Warna ini dipengaruhi oleh ada tidaknya eksitasi

Unsur Transisi Periode Kelima

Page 14

atau besar energi yang diperlukan untuk eksitasi. Saat diberi energi berupa foton
maka elektron akan tereksitasi menuju tingkat energi yang lebih tinggi. Saat itu
kompleks akan menyerap foton dan ada pula foton yang diteruskan (tidak
diserap). Warna yang tampak pada mata kita adalah warna yang diteruskan oleh
senyawa kompleks tersebut. Warna yang dapat kita lihat adalah pada daerah
panjang gelombang visible. Pada daerah panjang gelombang IR dan UV mata kita
tidak mampu melihat warnanya.
a. Warna kompleks ion
Kompleks ion heksaflorotantalat adalah senyawa kompleks Tantalum yang
mengikat enam unsur Flor. Senyawa kompleks ini memiliki konfigurasi
elektron sebagai berikut :
12
3
2
73Ta = [Xe] 4f 5d 6s
5+
12
0
Ta = [Xe] 4f 5d 6s0
Pada saat diberi energi, kompleks ini tidak dapat mengalami eksitasi dd
karena tidak terdapat elektron pada orbital d. karena tidak terjadi eksitasi
maka pada pengamatannya kompleks ini tidak berwarna.
b. Warna kompleks organologam
Kompleks Tantalum heksakarbonil adalah senyawa kompleks Tantalum
yang mengikat enam senyawa karbonil. Senyawa kompleks ini memiliki
konfigurasi elektron sebagai berikut :
12
3
2
73Ta = [Xe] 4f 5d 6s

Pada saat diberi energi, kompleks ini mengalami eksitasi dd. Namun
karena ligan CO merupakan ligan kuat sehingga splitting energi dari
kompleks akan tinggi. Hal ini menyebabkan elektron mengalami low spin
sehingga untuk berpidah ke tingkat energi yang lebih tinggi membutuhkan
enrgi yang cukup besar. Energi yang besar membuat panjang gelombangnya
kecil. Sehingga pada pengamatan kompleks ini tidak berwarna karena
menyerap pada daerah panjang gelombang infra merah.
7. Isolasi

Unsur Transisi Periode Kelima

Page 15

Pemurnian (isolasi) Tantalum dapat dilakukan dengan metode ekstraksi.


Mula-mula logam Tantalit (logam campuran tantalum dan niobium) dipisahkan
dengan mereaksikannya menggunakan asam kuat (HF) pada suhu diatas 90 oC.
Reagen ini melarutkan oksida tantalum dan niobium untuk memberikan kompleks
fluorida, yang dapat dipisahkan dari kotoran dan dari satu sama lain. Reaksi yang
terjadi adalah sebagai berikut :
Ta2O5 + 14 HF 2 H2[TaF7] + 5 H2O
Kompleks hasil reaksi selanjutnya diendapkan dengan menambahkan kalium
florida untuk menghasilkan kompleks kalium florida yang akan mengendap.
Persamaan reaksinya adalah sebagai berikut :
H2[TaF7] + 2 KF K2[TaF7] + 2 HF
Pada akhir proses untuk mendapatkan logam tantalum murni, kompleks kalium
florida direduksi menggunakan karbon sehingga akan terbentuk bubuk tantalum
kasar.
8. Kegunaan
Tantalum memiliki beberapa kegunaan penting. Tantalum banyak
digunakan sebagai bahan baku logam yang baik. Tantalum dipilih karena memiliki
beberapa sifat penting seperti titik leleh yang tinggi, kekuatan logam yang tinggi,
dan sebagai logam yang mudah dibentuk. Salah satu aplikasinya adalah
penggunaan tantalum sebagai bahan baku pembuatan alat elektronik seperti
kapasitor. Kapasitor tantalum memanfaatkan kecenderungan dari logam tantalum
untuk membentuk pelindung oksida lapisan permukaan.
Tantalum juga merupakan logam yang sangat inert. Hal ini juga
dimanfaatkan untuk bahan baku pembuatan alat-alat bedah yang sangat membantu
dalam ilmu kesehatan. Logam tantalum tidak bereaksi dengan cairan atau jaringan
yang ada di dalam tubuh, sehingga tubuh tahan terhadap logam dengan sangat

Unsur Transisi Periode Kelima

Page 16

baik. Hal ini yang melatarbelakangi penggunaan logam tantalum sebagai bahan
baku pembuatan alat bedah untuk kepentingan operasi.

WOLFRAM
1. Sejarah
Dalam bahasa Swedia, tungsten: batu berat, ditemukan pada tahun 1779,
Peter Woulfe menguji mineral yang sekarang dikenal sebagai tungstenit dan
menyimpulkan bahwa terdapat zat baru dalam tungstenit. Scheele, pada tahun
1781, menemukan bahwa asam yang baru dapat dibuat dari tungsten (nama yang
diberkan pada tahun 1758 untuk mineral yang sekarang dikenal sebagai scheelite).
Scheele dan Berman mengusulkan adanya kemungkinan untuk mendapatkan
logam yang baru dengan mereduksi asam ini.

De Elhuyar menemukan bahwa

asam dalam tungstenit pada tahun 1783 adalah sama dengan asam tungsten (asam
tungstat) yang dibuat Scheele, dan pada tahun yang sama, mereka berhasil
memperoleh unsur tungsten dengan mereduksi asam tungstat dengan aranng.
Tungsten, terdapat dalam mineral tungstenit, scheelit, huebnertie dan ferberit.
2. Sifat fisika
Tungsten murni adalah logam yang berwarna putih timah hingga abu-abu
baja dengan titik didih 5825 K dan titik lebur 3695 K . Tungsten yang sangat
murni dapat dipotong dengan gergaji besi dan bisa dibentuk dengan mudah.
Dalam keadaan tidak murni, tungsten rapuh dan membutuhkan kerja keras untuk
bisa membentuknya. Tungsten memiliki titik cair tertinggi darisemua unsur
logam. Tungsten teroksidasi di udara dan harus dilindungi bila disimpan pada
suhu yang meningkat. Pemuaian akibat panasnya hampir sama dengan kaca
borosilikat, yang membuatnya berguna untuk segel dari kaca ke logam.Tungsten
memiliki titik cair tertinggi darisemua unsur logam, dan pada suhu 1650oC
memiliki kekuatan regang tertinggi. Tungsten teroksidasi di udara dan harus
dilindungi bila disimpan pada suhu yang meningkat. Pemuaian akibat panasnya

Unsur Transisi Periode Kelima

Page 17

hampir sama dengan kaca borosilikat, yang membuatnya berguna untuk segel dari
kaca ke logam. Adapun sifat fisik lainnya adalah:

Radius Atom : 1.41

Radius Kovalensi : 1.3

Konduktivitas Listrik : 18.2 x 106 ohm-1cm-1

Elektronegativitas : 2.36

Konfigurasi Elektron : [Xe]4f145d36s2

Formasi Entalpi : 35.4 kJ/mol

Konduktivitas Panas : 174 Wm-1K-1

Potensial Ionisasi : 7.98 V

Bilangan Oksidasi : 6,5,4,3,2

Kapasitas Panas : 0.13 Jg-1K-1

Entalpi Penguapan : 422.58 kJ/mol

Volume Atom: 9.53 cm3/mol


Massa Atom: 183.85
Titik Didih: 5825 K
Radius Kovalensi: 1.3
Struktur Kristal: bcc
Massa Jenis: 19.3 g/cm3

Konduktivitas Panas: 174 Wm-1K-1


Potensial Ionisasi: 7.98 V
Titik Lebur: 3695 K
Entalpi Penguapan: 422.58 kJ/mol

3. Sumber
Tungsten berasal berasal dari tung yang artinya heavy yaitu mineral
berwarna kuning, mirip kuarsa tapi lebih berat (2kali lebih). Tungsten (W) didapat
dari mineral woframite, diberi nama wofram, TL =3.400oC, digunakan sebagai
kawat bola lampu, sebagai aditif pada baja untuk meningkatkan sifat tahan panas.
W berasal dari mineral Scheelite (CaWO4), stolzite (PbWO4), dan Wolframite
Fe(Mn)WO4.

Unsur Transisi Periode Kelima

Page 18

Scheelite

Stolzite

Wolframite
4. Kelimpahan
180

183

Kelimpahan : 0.12 %
Waktuparuh : 1.8 x 1018 tahun
Energi peluruhan : 2.516MeV
181

W
Kelimpahan : senyawa buatan
Waktu paruh : 121.2hari

Kelimpahan : 14.3%
Stabil dengan 109 neutron
184

W
Kelimpahan : 30.64%
Stabil dengan 110 neutron

Energi Peluruhan : 0.188MeV


182

W
Kelimpahan : 26.50%
Stabil dengan 108 neutron

5. Isolasi
Mineral tungsen (wolfram) dihancurkan secara mekanik dan direaksikan
dengan lelehan NaOH. Lelehannya dilarutkan dalam air untuk memperoleh Na-

Unsur Transisi Periode Kelima

Page 19

tungsenat yang kemudian diasamkan untuk mendapatkan WO 3 kemudian


direduksi dengan hidrogen dan diperoleh logamnya. Cara lain adalah dengan
mereduksi dengan H2 dari halidanya seperti WF6 + 3H2 W + 6HF
6. Reaksi Wolfram

Reaksi dengan udara


Pada temperature ruangan wolfram tidak dapat bereaksi dengan udara atau
oksigen, tetapi pada temperature tinggi akan terbentuk wolfram(VI)
trioksida
2W(s) + 3O2(g) 2WO3(s)

Reaksi dengan halogen


Wolfram berekasi langsung dengan fluor pada temperature ruangan
membentuk wolfram(VI) fluoride
W(s) + 3F2(g) WF6(g)

Reaksi dengan halida


Wolfram bereaksi langsung dengan klor pada 2500C atau brom membentuk
wolfram (VI) klorida atau wolfram bromide. Dibawah kondisi yang tidak
terkontrol

wolfram(V) klorida terbentuk

dari reaksi antara logam

wolfram dan klor. Ini nampak wolfram bereaksi dengan beberapa


perpanjangan iodine pada temperature tinggi
W(s) + 3Cl2(g) WCl6(s)
W(s) + 3Cl2(l) WCl6(s)
2W(s) + 5Cl2(g) 2WCl5(s)

Reaksi dengan asam dan basa


Wolfram tidak bereaksi dengan asam maupun basa.

7. Sifat Kemagnetan
Logam wolfram bersifat paramagnetik. Hal ini dapat dilihat dari adanya 4
elektron yang tidak berpasangan pada saat logam wolfram berikatan. Seperti
digambarkan konfigurasi elektronya berdasarkan teori ikatan valensi.
W [Xe] 4f14 5d4 6s2

74

Unsur Transisi Periode Kelima

Page 20

5d

6s

6p

8. Senyawa Kompleks
Rumus Molekul

: WF6

Nama Senyawa

: Heksafluoro wolfram(VI)

Bilangan Koordinasi : 6
Bilangan Oksidasi

: 6+

Bentuk Molekul

: Oktahedral

Warna

: tidak berwarna

Sifat Kemagnetan

: Diamagnetik

Penjelasan

Teori Medan Kristal (CFT)


W [Xe] 4f14 5d4 6s2

74

W6+ [Xe] 4f14 5d0 6s0

74

Pada kompleks WF6 tidak mengalami transisi d-d sehingga warna kompleks yang
dihasilkan adalah tidak berwarna
Teori Orbital Molekul (MOT)

Unsur Transisi Periode Kelima

Page 21

9. Senyawa Kompleks Organologam


Rumus Molekul

: W(CO)6

Nama Senyawa

: Heksakarbonil wolfram(VI)

Bilangan Koordinasi : 6
Bilangan Oksidasi

:0

Bentuk Molekul

: Oktahedral

Warna

: tidak berwarna

Sifat Kemagnetan

: Diamagnetik

Penjelasan

Teori Ikatan Valensi (VBT)


W [Xe] 4f14 5d4 6s2

74

Unsur Transisi Periode Kelima

Page 22

Teori Medan Kristal (CFT)

Karena menyerap tidak pada spektrum visibel, melainkan unvisibel maka


kompleks W(CO)6 tidak berwarna.
10.

Aplikasi Wolfram
Filamen adalah kumparan tipis kawat tungsten. Tungsten digunakan

karena memiliki titik leleh tinggi di antara logam-logam, yaitu 3400oC dan tetap
kuat kendati dipanaskan sampai 2500oC atau lebih. Selain itu tungsten juga
memiliki tekanan uap paling rendah di antara semua logam, jadi menguap lebih
sedikit daripada yang lain. Karena logam pun sesekali menguapkan beberapa
atomnya tetapi prosesnya sangat lambat sehingga kita tidak bisa mengamatinya
kecuali pada temperatur yang sangat tinggi.
Ketika dipanaskan sampai berpijar, bahkan tungsten akan menguap cukup
cepat sehingga filamen menjadi lekas tipis sampai akhirnya putus dan
menghentikan aliran listrik. Maka lampu menjadi padam. Beberapa lama
sebelum hal itu terjadi sebetulnya tungsten itu dapat dilihat menguap dari lapisan
gelap yang mengotori bagian dalam kaca mengembun karena temperatur kaca
relatif lebih rendah. Lapisan gelap inilah yang membuat bola lampu tidak seterang
biasanya.
Tugas halogen dalam bola lampu pijar adalah menurunkan laju penguapan
tungsten dengan cara yang sangat menarik. Mula-mula uap Iodium bereaksi
dengan atom-atom tungsten yang menguap sebelum mereka sempat mengembun

Unsur Transisi Periode Kelima

Page 23

di bawah permukaan kaca kemusian mengubah merekan menjadi tungsten iodida,


senyawa kimia berwujud gas. Molekul-molekul tungsten iodida selanjutnya
melayang-layang dalam bola lampu sampai bertemu dengan filamen yang sedang
berpijar. Temperatur yang tinggi membuat gas itu terurai kembali menjadi uap
iodium dan tungsten logam yang langsung menyatu kembali dengan filamen.
Proses daur ulang ini kurang lebih dapat memperpanjang masa hidup filamen
sehingga lampu bisa menjadi lebih awet. Proses halogen memungkinkan lampu
dioperasikan pada temperatur yang jauh lebih tinggi tanpa pelapukan filamen
yang berlebihan, selain menghasilkan cahaya yang lebih terang, lebih putih.
Temperatur di sebelah dalam dinding bola lampu harus tinggi, yaitu sekitar
2500oC agar atom-atom tungsten tidak lekas mengembun sehingga sempat
ditangkap uap iodium.

RHENIUM
1. Sejarah Rhenium
Rhenium merupakan salah satu anggota logam transisi periode 6 sistem
periode unsur. Rhenium juga merupakan unsur alam yang terakhir ditemukan dam
termasuk dalam kelompok loham termahal di bumi. Rhenium memiliki nomor
atom 75 dan berwarna puith keperakan. Rhenium berwujud padat pada suhu
kamar dan banyak ditemukan dalam bentuk mineralnya.
Berdasarkan studi eksperimental dari nomor atom unsur keberadaan
rhenium telah diperkirakan oleh Henry Moseley pada tahun 1913. Tiga ilmuwan
dari Jerman mengumumkan penemuan rhenium pada tahun 1925. Ketiga ilmuwan
tersebut adalah Walter Noddack, Ida Tacke dan Otto Berg di Jerman. Keberadaan
rhenium ini dideteksi dalam bijih paltinum dan kolumbit. Selain itu, rhenium juga
ditemukan di dalam mineral gadolinite dan molibdenite. Ketiga ilmuwan tersebut
juga mampu memisahkan rhenium sebanyak 1 gram dari 660 kg molibdenit pada
tahun 1928.

Unsur Transisi Periode Kelima

Page 24

2.

Sumber dan Kelimpahan Rhenium di Alam


Unsur rhenium tidak ditemukan dalam bentuk bebas di alam namun

sebagian besar ditemukan dalam bentuk senyawa dalam mineral tertentu.


Meskipun demikian rhenium tersebar di kerak bumi dengan jumlah 0,001 ppm.
Rhenium dalam matahari sebanyak 0,1 ppb, dalam meteorit sebanyak 50ppb,
dalam kerak batuan sebanyak 2,6 ppb dan dalam air laut sebanyak 0,001 ppb.
Rhenium dalam molibdenit terdapat sebanyak 0,002% hingga 0,2 %. Rhenium
diketahui memiliki 33 isotop. Namun hanya ada satu isotop rhenium yang paling
stabil yaitu

187

Re. Isotop rhenium yang stabil ini memiliki waktu paruh yang

panjang yakni 4,35 x 1010 tahun dengan kelimpahan 62,6%. Sebagian besar
sumber rhenium adalah mineral. Mineral-mineral tersebut yakni molibdenite
3. Sifat Fisika Rhenium
Rhenium merupakan logam berwujud padat dan berwarna putih keperakan
dengan kilau logam. Rhenium umumnya ditemukan dalam bentuk serbuk karena
dalam bentuk ini rhenium lebih reaktif dibandingkan dalam bentuk padatnya.
Unsur ini sangat mudah ditempa, dapat diikat, digulung dan juga dapat dibentuk
menjadi gulungan kawat. Sifat-sifat fisika rhenium lainnya dapat dilihat dalam
tabel di bawah ini.

Sifat Fisika Rhenium

Wujud
Berat Atom (g/mol)

Unsur Transisi Periode Kelima

Padat
186,201

Page 25

Massa Jenis (g/cm3)


Titik Lebur (K)
Titik Didih (K)
Muatan Inti Efektif
Entalpi Atomisasi (kJ/mol)
Entalpi Peleburan (kJ/mol)
Entalpi Penguapan (kJ/mol)
Bilangan Oksidasi
Bilangan Koordinasi
Kapasitas Kalor (J/mol K)
Elektronegativitas (Pauling)
Energi Ionisasi (kJ/mol)
Jari-jari Atom (pm)
Struktur Kristal

19,3
3180
5650
10,12
776
34
704
4,5,6,7
4,5,6,7
25,48
1,9
760
137
Heksagonal

4. Sifat-Sifat Umum Rhenium


Kemagnetan
Sifat kemagnetan unsur terbagi menjadi tiga yaitu paramagnetik dan
diamagnetik. Sifat kemagnetan unsur tersebut berhubungan dengan adanya
elektron yang berpasangan atau yang sebaliknya. (1) Sifat diamagnetik bahan
ditimbulkan oleh gerak orbital elektron sehingga semua bahan bersifat
diamagnetik karena atomnya mempunyai elektron orbital. Bahan dapat bersifat
magnet apabila susunan atom dalam bahan tersebut mempunyai spin elektron
yang tidak berpasangan. (2) Sifat paramagnetik sedikit tertarik oleh medan
magnet. Sifat paramagnetik terjadi karena adanya beberapa elektron tidak
berpasangan, dan dari penataan kembali elektron orbit disebabkan oleh medan
magnet eksternal. (3) Feromagnetik mempunyai resultan medan atomis besar.
Hal ini terutama disebabkan oleh momen magnetik spin elektron.
Rhenium memiliki nomor atom 75 dengan konfigurasi elektronnya

75

Re:

[Xe] 4f14 5d5 6s2. Konfigurasinya seperti yang ditunjukkan dalam diagram
orbital seperti di bawah ini:

5d

Unsur Transisi Periode Kelima

6s

Page 26

Berdasarkan konfigurasinya tersebut, rhenium memiliki 5 elektron yang tidak


berpasangan di orbital 5d. Akibatnya sifat kemagnetan dari unsur rhenium
adalah paramagnetik.
5. Pembentukan Senyawa Kompleks
Unsur golongan trasnsisi dapat membentuk senyawa kompleks. Senyawa
kompleks adalah senyawa yang tersusun oleh ion logam dan ligan dengan ikatan
koordinasi. Salah satu contoh senyawa kompleks dari unsur rhenium ini adalah
K2[ReCl6]. Rhenium bertindak sebagai ion logam dengan bilangan oksidasi 6.
Bilangan oksidasi adalah muatan formal atom dalam suatu molekul atau dalam ion
yang dialokasikan sedemikian sehingga atom yang ke-elektronegativannya lebih
rendah mempunyai muatan positif. Sedangkan unsur Cl bertindak sebagai ligan.
Bilangan koordinasi dari senyawa kompleks ini yaitu 6. Kompleks dengan nama
kalium heksaklororhenium (VI) ini memiliki warna hijau dan bentuk molekul
oktahedral.
75

Re: [Xe] 4f14 5d5 6s2

Re4+: [Xe] 4f14 5d3 6s0

Ground state

Hibridisasi

d2sp3

Unsur Transisi Periode Kelima

oktahedral

Page 27

6. Warna Senyawa Kompleks


Umumnya senyawa dari unsur transisi memiliki warna tertentu. Warna
pada senyawa kompleks disebabkan oleh terjadinya perpindahan elektron pada
orbital d, yaitu dari orbital yang tingkat energinya lebih rendah ke orbital yang
tingkat energinya lebih tinggi.
Adanya warna dari kompleks logam transisi dapat dijelaskan dengan CFT
(Crystal Field Theory). Teori ini menjelaskan bahwa warna timbul akibat adanya
transisi d-d. Energi yang dibutuhkan untuk transisi elektron menyerap pada
panjang gelombang daerah visibel akibatnya warna dari senyawa kompleks dapat
teramati. Warna yang muncul sebagai warna senyawa kompleks tersebut adalah
warna komplementer dari warna yang diserap dalam proses eksitasi tersebut.
[ReCl6]2+
75

Re: [Xe] 4f14 5d5 6s2

Re4+: [Xe] 4f14 5d3 6s0

d d

d d

Energi

z
2

2
x
-

z
2

d dd
y x

z z

d dd

Berdasarkan fakta yang diperoleh, energi yang dibutuhkan untuk eksitasi


elektron menyerap pada panjang gelombang sekitar 620-770 nm sehingga warna
komplementer atau warna yang tampak pada suatu unsur adalah warna hijau.
7. Senyawa Organologam dari Rhenium
Unsur Transisi Periode Kelima

Page 28

y x

z z

Sebagian dari logam golongan transisi dapat membentuk senyawa


organologam. Senyawa organologam merupakan senyawa yang tersusun oleh
atom karbon yang terikat di atom logam. Secara umum, atom logam bertindak
sebagai ion logam atau atom pusat dan atom karbon atau gugus organik
bertindak sebagai ligan. Jadi atom karbon menyumbangkan pasangan elektron
bebas kepada ion logam.
Rhenium dapat membentuk senyawa organologam. Salah satu contoh
senyawa kompleks organologam rhenium adalah pentakarbonil rhenium (I)
klorida atau lebih dikenal dengan rhenium pentakarbonil klorida. Rumus
molekulnya adalah Re(CO)5Cl. Senyawa ini memiliki bentuk molekul oktahedral
berdasarkan teori VSEPR. Konfigurasi elektron Re1+ [Xe] 4f14 5d5 6s1. Pada
keadaan ground state, orbital 5d dari atom pusat (Re) terdapat 5 elektron tidak
berpasangan dan 1 elektron di orbital 6s. 3 elektron akan tereksitasi. Orbital logam
rhenium dapat menyediakan ruang kosong di orbital hibrida d 2sp3 seperti di bawah
ini:

5d

6p

Orbital hibrida d2sp3 yang kosong akan ditempati oleh ligan sehingga
bentuk geometri dari senyawa organologam ini adalah d2sp3. Sifat kemagnetan
senyawa organologam dari Re(CO)5Cl adalah diamagnetik karena semua
elektronnya berpasangan.
8. Reaksi Kimia Rhenium
1. Reaksi dengan udara
Rhenium bereaksi dengan oksigen membentuk rhenium (VII) oksida sesuai
reaksi reaksi di bawah ini:
4Re(s) + 7O2(g) 2Re2O7(s)
2. Reaksi dengan air
Rhenium tidak bereaksi dengan air dalam keadaan normal
3. Reaksi dengan halogen

Unsur Transisi Periode Kelima

Page 29

Rhenium dapat bereaksi dengan halogen. Contoh reaksi rhenium dengan


fluorin menghasilkan senyawa renium (VI) fluoride dan renium (VII) flurida.
Berikut ini merupakan reaksi dari rhenium dengan fluorin:
Re(s) + 3F2(g) ReF6(s)
2Re(s) + 7F2(g) 2ReF7(s)
4. Reaksi dengan karbonil
Rhenium juga dapat bereaksi dengan senyawa karbonil. Salah satu senyawa
karbonil yang umumnya bertindak sebagai ligan adalah CO. Rhenium dalam
bentuk oksidanya dapat bereaksi dengan CO menghasilkan Re2(CO) 5Cl.
Persamaan reaksinya adalah sebagai berikut:
Re2O7 + 17CO Re2(CO)10 + 7CO2
5. Reaksi dengan asam
Renium tidak dapat larut dalam asam hidroklorida (HCl) dan asam
hidroflorida (HF), tetapi dapat larut dalam asam nitrit (HNO3) dan asam
sulfat (H2SO4). Rhenium akan teroksidasi jika ditambahkan asam nitrit
(HNO3) atau asam sulfat (H2SO4). Reaksi tersebut membentuk larutan
perrhenic (HReO4) yang memiliki bilangan oksidasi yang stabil +7.
9. Diagram Latimer
Diagram ini menunjukkan dalam suasana asam :

10.

Isolasi Rhenium
Isolasi merupakan suatu langkah yang digunakan untuk memisahkan dan

mendapatkan unsur atau senyawa yang diinginkan dari sumbernya. Isolasi


rhenium ini dapat dilakukan dengan cara mereaksikan NH4ReO4 dengan gas
hidrogen pada temperatur tinggi. Persamaan reaksinya adalah sebagai berikut:
2(NH 4)ReO 4 + 7H 2 2Re + 8H2O + 2NH3
Proses secara rincinya adalah pemanasan senyawa NH4ReO4 menghasilkan asap
yang terlarut sebagai ion perhenat ReO4-. Ion ini dipekatkan dengan garam KCl
untuk membentuk endapan KReO4. Selanjutnya dilakukan proses reduksi untuk
mendapatkan logam/unsur rhenium dengan menggunakan gas hidrogen.
11.

Kegunaan Rhenium

Unsur Transisi Periode Kelima

Page 30

Rhenium sekarang ini banyak dimanfaatkan oleh industri pembuat mesin


pesawat atau jet karena sifatnya yang unik. Meskipun rhenium merupakan logam
yang langka namun kegunaannya sangat penting terutama dalam pembuatan
mesin jet. Untuk menghasilkan kualitas mesin yang baik, rhenium biasanya
membentuk alloy atau campuran logam dengan molibdenum terlebih dahulu.
Alloy inilah yang nantinya digunakan untuk mesin jet. Alloy ini memiliki sifat
superkonduktif pada suhu 10 K. Sifat alloy tersebut yang terpenting yaitu tahan
terhadap temperatur tinggi. Sehingga alloy ini dapat digunakan untuk mesin jet
karena bagian mesinnya sangat dipengaruhi oleh suhu hingga 2500 K (sekitar
2200 C). semakin baik ketahanan suatu mesin terhadap suhu tinggi maka
semakin baik kualitas mesinnya. Kualitas mesin tahan panas dapat diperoleh
dengan menggunakan alloy rhenium-molibdenum.

OSMIUM
1. Sejarah
Osmium ditemukan pada tahun 1803 oleh Smithson Tennant di Inggris.
Osmium didapat dalam residu berwarna gelap yang tersisa ketika platinum
mentah dilarutkan dengan aqua regia (campuran asam klorida dan nitrat). Residu
gelap ini berisi osmium (nama setelah osme yang berarti bau) dan iridium. Asal
nama dari kata Yunani "osme" yang berarti bau yang beracun dan menghasilkan
logam bubuk di udara.
2. Sumber
Osmium ditemukan sebagai elemen bebas dalam iridiosmium, yaitu
sebuah paduan alami dari iridium dan osmium, dan dengan platinum-bantalan
pasir dan bijih. Osmium terdapat dalam mineral iridosule dan dalam pasir sungai
yang menghasilkan platinum di daerah Ural, Amerika Utara dan Amerika Selatan.
Juga ditemukan dalam bijih mineral yang mengandung nikel di Sudbury, daerah
Ontario bersama dengan logam grup platinum lainnya. Meski kadarnya dalam

Unsur Transisi Periode Kelima

Page 31

bijih-bijih tersebut sangat kecil, namun karena adanya penambangan bijih nikel
berton-ton, memungkinkan perolehan Osmium sebagai hasil samping.
3. Kelimpahan
Berikut ini merupakan kelimpahan dari Osmium dalam berbagai
lingkungan. Dalam tabel kelimpahan, nilai diberikan dalam satuan ppb (bagian
per miliar; 1 miliar = 109), baik dari segi berat dan dalam hal jumlah atom. Nilai
untuk kelimpahan sulit untuk menentukan dengan pasti, sehingga semua nilai
harus diperlakukan dengan hati-hati beberapa orang, khususnya bagi unsur-unsur
kurang umum. Konsentrasi lokal dari setiap elemen dapat bervariasi dari yang
diberikan di sini sebuah lipat atau lebih dan nilai-nilai dalam sumber-sumber
literatur berbagai elemen umum kurang memang tampak sangat bervariasi.
Kelimpahan untuk osmium di sejumlah lingkungan yang berbeda.
Location

ppb by

ppb by atoms

weight
Universe

0,02

Sun

0,02

Meteorit

670

70

Crustal rocks

1,8

0,2

4. Sifat-sifat Osmium
Osmium bubuk di udara sangat berbahaya dan dapat mematikan bagi kulit,
paru-paru, dan mata. Osmium adalah terpadat dari semua elemen, yang berarti ia
memiliki kepadatan tertinggi, juga memiliki titik lebur tertinggi dan titik didih
terendah. Osmium bersifat keras, rapuh, berkilau, dan langka, sehingga dapat
menghasilkan paduan sangat keras. Karena dapat menyebabkan cedera serius bagi
orang-orang ketika digunakan secara tidak benar, Osmium hanya boleh ditangani
oleh ahli kimia. Juga, biaya tinggi karena langka tersebut. Biaya Osmium murni

Unsur Transisi Periode Kelima

Page 32

adalah $ 7700 per 100 gram, dan curah Osmium hanya satu dolar per 100 gram.
Ada 34 isotop untuk elemen ini, dan tujuh di antaranya secara alami dibentuk.
Berikut ini merupakan sifat-sifat fisika dari logam transisi Osmium :

Unsur Transisi Periode Kelima

Page 33

5. Diagram Latimer
Diagram ini menunjukkan dalam suasana asam :

Diagram tersebut menunjukkan suasana asam, oksida +8 merupakan senyawa


molekul yang dapat larut dalam air. Oksida +4 tidak larut dalam air. Banyak
transisi oksida logam yang tidak suka terhadap pembentukan atom besar.

6. Isolasi
Ekstraksi industri osmium kompleks dilakukan pada bijih yang merupakan
campuran dengan logam lain seperti ruthenium, rhodium, paladium, perak,
platinum, dan emas. Kadang-kadang ekstraksi logam mulia seperti iridium,
rhodium, platina dan paladium adalah fokus utama dari operasi industri partiular
sementara dan dalam kasus lain Osmium adalah hasil sampingan.
Ekstraksi yang dilakukan kompleks karena logam lain yang hadir dan
hanya berharga karena osmium berguna sebagai logam spesialis dan merupakan
dasar dari beberapa katalis dalam industri.
Tahap awal dalam isolasi ini, bijih atau produk sampingan logam dasar
diperlukan untuk menghapus perak, emas, paladium, dan platinum. Residu dilebur
dengan bisulphate natrium (NaHSO4) dan campuran yang dihasilkan diekstraksi
dengan air menghasilkan larutan yang mengandung rodium sulfat, Rh 2(SO4)3.
Residu yang tidak larut mengandung osmium tersebut. Residu dilebur dengan
Na2O2 dan diekstraksi ke dalam air untuk mengekstrak ruthenium dan osmium
garam (termasuk [RuO4]2- dan [OsO4(OH)2]2-). Residu mengandung oksida
iridium, IrO2. Reaksi garam dengan gas klorin memberikan oksida yang mudah
menguap dan RuO4OsO4. Oksida osmium dipisahkan dengan natrium hidroksida
beralkohol untuk membentuk Na2[OsO2(OH)4], dan osmium precipiated keluar
Unsur Transisi Periode Kelima

Page 34

sebagai OsCl2O2(NH3)4 oleh pengobatan dengan NH4Cl. Penguapan sampai kering


dan terbakar di bawah gas hidrogen memberikan osmium murni.

7. Reaksi senyawa Osmium


1. Reaksi Osmium dengan udara
Osmium sebagian besar kebal terhadap serangan atmosfer. Pada
pemanasan dengan oksigen, logam osmium memberikan (titik leleh 30C, titik
didih 130C) lebih mudah menguap osmium (VIII) oksida, OsO 4. Ternyata, di
udara, logam osmium mengeluarkan bau khas dari OsO4. Senyawa OsO4 adalah
senyawa yang sangat beracun.
Os (s) + 2O2 (g) OsO4 (s)
Biasanya kedua dan ketiga baris Elemen blok d menunjukkan kimia serupa, tetapi
dalam kasus ini, ruthenium (tepat di atas osmium dalam tabel periodik) bereaksi
dengan O2 membentuk ruthenium (IV) oksida, RuO2.
2. Reaksi Osmium dengan air
Osmium tidak bereaksi dengan air dalam kondisi normal.
3. Reaksi osmium dengan halogen
Osmium bereaksi dengan kelebihan fluor, F2, pada 600C dan tekanan 400
atmosfer untuk membentuk osmium(VII)fluorida, OsF7.
2Os (s) + 7F2 (g) 2OsF7 (s) (kuning)
8. Sifat Kemagnetan
Os [Xe] 4f14 5d8 6s0

76

5d

Unsur Transisi Periode Kelima

6s

6p

Page 35

Senyawa Osmium memiliki sifat paramagnetik, hal ini dikarenakan 2


elektron pada orbital 5d tidak memiliki pasangan.
9. Senyawa Kompleks
Berikut ini merupakan salah satu cintoh senyawa kompleks dari Osmium,
yaitu OsF4 (Osmium tetrafluoride(IV)). OsF4 memiliki senyawa
berwarna kuning. Warna dari seyawa ini dapat dijelaskan dengan
menggunakan teori CFT.
Os [Xe] 4f14 5d8 6s0

76

Os4+ [Xe] 4f14 5d4 6s0

Ener
gi

Energ
i

76

Ligan F merupakan ligan lemah, sehingga elektron cenderung mengisi


orbital dengan high spin. Saat terjadi penyerapan energi, elektron dari OsF 4
tereksitasi mengalami transisi d-d, warna yang diserap saat tereksitasi adalah

Unsur Transisi Periode Kelima

Page 36

violet dengan panjang gelombang 400 nm. Sedangkan warna yang nampak adalah
warna komplementernya, yaitu kuning.
Teori VBT tidak mampu menjelaskan bentuk dari senyawa OsF4 seperti
gambar di bawah ini. Oleh karena itu digunakan teori medan kristal untuk
menjelaskan bentuk senyawanya.

Ground
State
Terek
sitasi
Hibrid
isasi

Unsur Transisi Periode Kelima

4 PEB dari
4 ligan F-

Page 37

Teori MOT

t2
*
a
*
1

6
p
t2
*

6
s
5
d
Orbital
ion
Os4+
bebas

Orbital kelompo
ligan F-

s
p

Orbital
a
ion
1
Os4+
3
t
pada
Medan
2
Orbital molekul
tetrahe
kompleks OsF4
dral
Teori ini menjelaskan bahwa elektron-elektron dari ligan F menempati
orbital sp3. Oleh karena itu bentuk orbital dari senyawa ini adalah tetrahedral.
10. Senyawa Kompleks Organologam
Salah satu contoh senyawa organologam dari Osmium adalah Os(CO)5,
Osmium pentakarbonil (V). Osmium pada senyawa ini memiliki bilagan oksidasi
0. Senyawanya tidak berwarna dan memiliki bentuk trigonal bipiramidal. Warna
dari senyawa ini dapat dijelaskan dengan teori CFT berikut ini.

Unsur Transisi Periode Kelima

Page 38

dx
2
y2

d
x
y

d
x
y

Ene
rgi

Ene
rgi

dx
2
y2

d
x

d
x

d d
d d
y x
y x
CO merupakanzligan
z kuat, elektron cenderung terlebih dahulu mengisi
z z
sub orbital dengan berpasangan. Saat terjadi penyerapan energi terjadi transisi
orbital d-d. Eksitasi pada transisi orbital ini menyerap ke daerah panjang
gelombang yang kecil yaitu menyerap di daerah UV sehingga senyawanya
menjadi tidak berwarna.
Bentuk orbital dari senyawa ini dapat dijelaskan menggunakan teori CFT.
5 ligan CO mengisi orbital dsp3, sehingga bentuk orbital dari senyawa ini adalah
trigonal bipiramidal.

Unsur Transisi Periode Kelima

Page 39

Ground
State
Tereks
itasi
Hibrid
isasi

5 PEB dari 5
ligan CO

11. Kegunaan Osmium

Osmium digunakan untuk mewarnai jaringan lemak untuk slide


mikroskop. Agar pengamat dapat mengamati preparat dengan baik. Untuk
mematikan sel tanpa mengubah struktur sel yang akan diamati, fiksasi dapat
dilakukan dengan menggunakan senyawa glutaraldehida atau osmium tetroksida
(OsO4).

IRIDIUM (Ir)
1. Sejarah
Iridium merupakan unsur dengan simbol Ir dan nomor atom 77 dan logam
yang keras, berwarna outih keabu-abuan serta merupakan salah satu logan dalam
keluarga platinum. Smithson Tennant menemukan iridium di London pada tahun
1803 dalam residu yang tersisa ketika platinum mentah dilarutkan dengan aqua
regia berupa residu berwarna hitam yang awalnya dianggap sebagai grafit. Setelah
penelitian lebih lanjut, L.N. Vauquelin di prancis menyatakan bahwa residu
tersebut adalah iridium dan osmium. Penamaan iridium sangat layak karena
garam-garamnya berwarna terang. Iridium sendiri berasal dari bahasa yunani yaitu
Iris yang berarti berwarna pelangi.

Unsur Transisi Periode Kelima

Page 40

2. Sifat-sifat
Iridium, termasuk keluarga grup platinum, berwarna putih (sama dengan
platinum) tapi sedikit kuning semu. Karena iridium sangat keras dan rapuh, maka
logam ini sangat sulit dipakai dan dibentuk.
Iridium adalah logam yang paling tahan korosi serta tidak reaktif, dan dulu
digunakan dalam pembuatan standar ukuran panjang dalam satuan meter di Paris,
yang merupakan campuran dari platinum 90% dan iridium 10%. Standar ini ini
akhirnya diganti pada tahun 1960 dengan kripton. Iridium tidak dapat larut dalam
garam cair seperti NaCl, dan NaCN. Bobot jenis iridium mendekati bobot jenis
osmium. Perhitungan kerapatan iridium dan osmium dari lapisan ruang
memberikan nilai 22.65 dan 22.61 g/cm3. Nilai ini lebih dapat dipercaya daripada
pengukuran fisik untuk menentukan unsur mana yang lebih berat. Berikut adalah
sifat fisik dan kimia senyawa iridium :
1. Sifat Fisik Iridium
Fasa Iridium

: padat

Warna

: putih silver

Massa Jenis

: 22,61 g/cm3 , (pada Titik Lebur) 19 g/cm3

Titik Lebur

: 2716 K (2443C)

Titik Didih

: 4823 K (4550C)

Kalor Peleburan

: 41,12 kJ/mol

Kalor Penguapan

: 231,8 kJ/mol

Kapasitas kalor

: 25,10 J/mol.K

2. Sifat Kimia

Afinitas

: 151.0 kJ mol-1

Konfigurasi elektron

: [Xe] 4f14 5d7 6s2

Term Simbol

: 4F9/2

Unsur Transisi Periode Kelima

Page 41

Simbol

: Ir

Nomor Atom

: 77

Massa Atom

: 192,217 gmol-1

Struktur Kristal

: Cfc (cubic face centered)

Konduktivitas Listrik : 21,3 x 106 ohm-1cm-1

Bilangan Oksidasi

: +2,+3,+4,+6

Elektronegativitas

: 2,20 skala Pauling

Energi Ionisasi : Pertama : 880 kJ/mol, Ke-2 : 1600 kJ/mol

Jari-jari Atom

: 135 pm

Jari-jari Kovalen

: 137 pm

3. Sumber
Iridium tidak terdapat di alam bersama dengan platinum dan logam satu
grup platinum dalam mineral tanah. Iridium didapatkan sebagai hasil samping dari
industri penambangan nikel.
Iridium juga terdapat dikerak bumi dengan jumlah yang kecil yaitu 0.0001
ppm sedangkan iridium dalam bentuk osmiridium yaitu berupa iridiosmium dan
paduan alami terdapat di Alaska dan Afrika Selatan. Dalam paduan alami terdapat
50% iridium dan pada iridiosmium terdapat sekitar 70% iridium. Sedangkan
dalam Chloroiridateamonium terdapat pada atsmosfer.
Kelimpahan iridium pada bumi sekitar 2 ppb, kerak batuan sebesar 0.4
ppb, matahari 2 ppb, dan di meteorid sebesar 550 ppb.
4. Isolasi Iridium
Umumnya logam iridium tidak dibuat dalam laboratorium seperti logam - l
ogam lainnya. Ekstraksi iridium dalam dunia industri umumnya diekstrak dalam b
Unsur Transisi Periode Kelima

Page 42

entuk senyawa kompleks dan berperan sebagai logam dan terjadi pada biji besi ya
ng bercampur dengan logam lain seperti kompleks logam rhodium, palladium,
perak, platinum, dan emas. Umumnya ekstraksi dari logam mulia seperti iridium,
rhodium, platinum dan paladium merupakan bagian utama atau fokus utama dari
operasi industri umumnya, sementara iridium merupakan produk sampingan.
Ekstraksi dari suatu kompleks dilakukan sebab terdapat logam lain yang hadir
seperti iridium yang digunakan sebagai logam spesialis dan merupakan dasar dari
beberapa katalis dalam industri.
Hal pertama yang dilakukan untuk memisahkan produk sampingan iridium
dari logam seperti perak, emas, paladium, dan platinum adalah dengan melebur
Residu dengan sodium bisulfat (NaHSO4) dan campuran yang dihasilkan
diekstraksi dengan air menghasilkan larutan yang mengandung sulfat rhodium,
Rh2(SO4)3. Residu yang terlarut mengandung iridium, kemudian dilebur dengan
Na2O2 dan diekstraksi ke dalam air untuk menghilangkan ruthenium dan osmium
garam. Residu tersebut mengandung oksida iridium, IrO2 yang dilarutkan pada
aqua regia (campuran asam klorida, HCl, dan asam nitrat, HNO3) untuk
memberikan larutan yang mengandung murni (NH4)3IrCl6. Penguapan sampai
kering akan memberikan iridium murni.
Adapun proses isolasi Iridium yang lain yakni didapatkan dari reaksi
redoks antara kompleks oksalat dari besi [Fe(C2O4)2]2- dengan
heksakloridairidium(II). Reaksi dituliskan :
[IrCl6]4- + 2[Fe(C2O4)2]2- Ir + 2[Fe(C2O4)2]- + 6Cl5. Reaksi reaksi Iridium
Reaksi yang terjadi pada irimium sebagai berikut :
1. Reaksi dengan air
Iridium tidak bereaksi dengan air pada kondisi normal (pada suhu kamar). Suatu
zat yang bereaksi dengan air merupakan zat yang memiliki komponen dapat
membentuk ion dalam pelarut air. Iridium merupakan logam yang tidak dapat
mengion dalam suhu kamar, apabika diberi temperatur yang cukup tinggi maka
kemungkinan akan terjadi interaksi pada keduanya.
2. Reaksi dengan udara
Unsur Transisi Periode Kelima

Page 43

Iridium merupakan pelindung terbesar untuk serangan pada atmosfer. Pada


pemanasan dengan oksigen, logam iridium membentuk iridium (IV)oksida
Ir(s) + O2(g)

IrO2(s) (padatan berwarna hitam)

3. Reaksi dengan halogen


Iridium dapat bereaksi langsung dengan gas fluorine untuk membentuk
iridium(VI) fluoride (IrF6) yang sangat korosif. Senyawa ini dengan hati-hati
dapat dipanaskan untuk membentuk Iridium(V) fluoride [IrF5]4
Ir(s) + 3F2(g)

IrF6(s) (padatan berwarna kuning)

trihalides iridium (III) fluoride (IrF3), iridium (III)chloride (IrCl3), iridium


(III)bromide (IrBr3) dan iridium (III)iodide (IrI3) juga dapat dibentuk dari reaksi
langsung antara logam iridium dengan halogen dibawah kondisi anhydrous
(kering)
2Ir(s) + 3F2(g)

2IrF3(s) (padatan berwarna hitam)

2Ir(s) + 3Cl2(g)

2IrCl3(s) (padatan berwarna merah)

2Ir(s) + 3Br2(g)

2IrBr3(s) (padatan berwarna merah


kecoklatan)

2Ir(s) + 3I2(g)

2IrI3(s) (padatan berwarna coklat


gelap)

4. Reaksi dengan asam


Logam iridium bersifat inert jika direaksikan dengan asam termasuk
reaksinya dengan aqua regia (campuran dari hydrochloric acid dan nitric acid
yang digunakan untuk melarutkan logam emas).
5. Potensial reduksi
Reduction Potentials

Unsur Transisi Periode Kelima

Page 44

Balanced half-reaction

E0 / V

Ir3+ + 3e-

+1.15

Ir(s)

IrCl62- + e-

IrCl63-

+1.026

IrCl62- + 4e-

Ir(s) + 6Cl-

+0.835

IrCl63- + 3e-

Ir(s) + 6Cl-

+0.77

IrO2(s) + 4H+ + 4e-

Ir(s) + H2O

+0.93

IrO2(s) + 2H2O + 4e-

Ir(s) + 4OH-

+0.1

Ir2O3 + 3H2O + 6e-

2Ir(s) + 6OH-

+0.1

6. Sifat Kemagnetan
Konfigurasi elektron dari Iridium : 77Ir [Xe] 4f14 5d7 6s2

5d

6s

6p

Sifat kemagnetan : paramagnetik


Pada orbital d terdapat 3 elektron yang tidak berpasangan, sehingga sifat dari
senyawa Iridium ini adalah paramagnetik.
7. Senyawa Kompleks
Salah satu senyawa kompleks yang dibentuk oleh logam adalah IrF6 atau
Iridium (VI)fluoride.
Bilangan Oksidasi

: Ir + 6(-1)=0 Ir = +6

Bilangan Koordinasi : 6
Bentuk Molekul

: Oktahedral

1. Teori ikatan valensi


Ir [Xe] 4f14 5d7 6s2

77

Ir6+ [Xe] 4f14 5d3 6s0

77

Ground state

Unsur Transisi Periode Kelima

Page 45

6s

5d

6p

Hibridisasi
6 PEB
6s

5d

6p

dari ligan

Warna pada senyawa kompleks disebabkan oleh terjadinya perpindahan


elektron pada orbital d, yaitu dari orbital yang tingkat energinya lebih rendah ke
orbital yang tingkat energinya lebih tinggi. Perpindahan elektron tersebut
dimungkinkan karena hanya memerlukan sedikit energi, yaitu bagian dari sinar
tampak (pada panjang gelombang tertentu). Warna yang muncul sebagai warna
senyawa kompleks tersebut adalah warna komplemen dari warna yang diserap
dalam proses eksitasi tersebut. Pada kompleks IrF6 mengalami transisi d-d, warna
yang diserap saat tereksitasi adalah violet dengan panjang gelombang 400 nm.
Sedangkan warna yang nampak adalah warna komplementernya, yaitu kuning.
Senyawa Organologam
Salah satu senyawa kompleks yang dibentuk oleh logam adalah IrCl(CO)
[P(C6H5)3]2 atau Iridium(I)bis(triphenylphosphin)
Bilangan Oksidasi : Ir + 1(-1)=0 Ir = +1
Bilangan Koordinasi
Bentuk Molekul

:4

: square planar

Warna kompleks organologam : kuning


Teori Ikatan Valensi
Ir [Xe] 4f14 5d7 6s2

77

Ir + [Xe] 4f14 5d86s0

77

Ground State

Unsur Transisi Periode Kelima

Page 46

5d

6s

6p

Ir [Xe] 4f14 5d7 6s2

77

Eksitasi

5d

6
s
6p

6s

Hibridisasi
6
p
5d

6s

4 PEB dari ligan

4p

Warna pada senyawa kompleks disebabkan oleh terjadinya perpindahan


elektron pada orbital d, yaitu dari orbital yang tingkat energinya lebih rendah ke
orbital yang tingkat energinya lebih tinggi. Perpindahan elektron tersebut
dimungkinkan karena hanya memerlukan sedikit energi, yaitu bagian dari sinar
tampak (pada panjang gelombang tertentu). Warna yang muncul sebagai warna
senyawa kompleks tersebut adalah warna komplemen dari warna yang diserap
dalam proses eksitasi tersebut. Pada kompleks IrCl(CO)[P(C6H5)3]2

mengalami

transisi d-d, warna yang diserap saat tereksitasi adalah biru. Sedangkan warna
yang nampak adalah warna komplementernya, yaitu kuning.
8. Kegunaan
Meskipun kegunaan utamanya dalah sebagai zat pengeras untuk platinum,
iridium juga digunakan untuk membuat cawan dan peralatan yang membutuhkan
suhu tinggi. Iridium juga digunakan sebagai bahan kontak listrik. Selain itu,
iridium juga digunakan sebagai busi Iridium. Berikut adalah kegunaan iridium
yang lain :
1) Osmium-iridium digunakan untuk bantalan kompas
2)

192

Ir digunakan sebagai sumber radiasi gamma untuk pengobatan kanker

menggunakan brachytherapy
Unsur Transisi Periode Kelima

Page 47

3) Senyawa iridium digunakan sebagai katalis dalam proses Cativa untuk


karbonilasi metanol untuk menghasilkan asam asetat
4) Unsur ini membentuk alloy dengan osmium yang digunakan untuk mata
pulpen dan bearing kompas.
5) Sebagai meter standar yang merupakan logam campuran Pt-Ir. Logam yg
paling sulit berubah sifatnya.
6) Iridium digunakan sebagai bahan utama dalam pembuatan busi iridium. Busi
iridium merupakan busi generasi baru dengan ujung elektroda positif
berdiameter 0,7 mm untuk pemakaian standar dengan umur pemakaian lebih
panjang. Busi iridium dengan diameter 0,4 mm merupakan yang terkecil di
dunia dan dipakai untuk kecepatan tinggi. Bahan ujung inti elektroda runcing
yang digunakan adalah campuran iridium dan rhodium (alloy Iridium) dengan
komposisi iridium yang lebih utama. Busi iridium merupakan hasil
pengembangan teknologi Denso Jepang dengan titik lebur sangat tinggi.
Keistimewaan busi iridium dapat memberikan percikan bunga api yang besar
pada campuran bahan bakar udara yang miskin sehingga meningkatkan
performa pembakaran. Penggunaan busi iridium dapat menurunkan
konsentrasi HC karena percikan bunga api yang dihasilkan besar dan konstan,
maka pembakaran sempurna bisa tercapai sehingga HC yang dihasilkan
dalam pembakaran akan berubah menjadi uap air (H2O(g)). Iridium memiliki
titik lebur yang tinggi yaitu 2500C sehingga dihasilkan percikan bunga api
yang besar dan konstan dengan energi yang besar pula sehingga tercapai
pembakaran sempurna dan HC yang dihasilkan dalam proses pembakaran
berubah menjadi H2O(g). Hal ini akan menurunkan tingkat emisi gas buang
HC pada kendaraan motor. Ujung elektroda yang dibuat runcing juga
mendukung hasil percikan bunga api yang besar dan runcing seperti alat
potong menggunakan las sehingga dihasilkan energi yang tinggi.

Unsur Transisi Periode Kelima

Page 48

PLATINUM (Pt)
1. Sejarah
Ditemukan di Amerika Selatan oleh Ulloa pada tahun 1735 dan oleh Wood
pada tahun 1741. Logam ini digunakan oleh orang Indian sebelum Columbia
datang. Platinum terdapat di alam, dengan sejumlah kecil iridium, osmium,
palladium, ruthenium dan rhodium, yang merupakan grup logam yang sama.
Semuanya ditemukan pada tanah alluvial di pegunungan Ural Kolumbia, dan di
negara bagian Amerika sebelah barat. Sperrilit, merupakan mineral platinum
dengan kandungan nikel yang terdapat di Sudbury, Ontario, yang merupakan
sumber latina dengan jumlah yang cukup. Produksi nikel besar-besaran telah
menunjukkan fakta bahwa hanya satu bagian logam platinum dalam dua juta
bagian bijih mineral.
2. Informasi Dasar
Platina adalah suatu unsur kimia dengan simbol kimia Pt dan nomor atom
78. Namanya berasal dari istilah Spanyol platina del Pinto, yang secara harfiah
diterjemahkan ke dalam "kecil perak dari Sungai Pinto. Sebuah logam transisi
yang berat, "malleable", "ductile", berharga, berwarna putih-keabuan. Platinum
tahan karat dan terdapat dalam beberapa bijih nikel dan copper, platina adalah
resisten terhadap korosi dan terjadi dalam beberapa bijih nikel dan tembaga
bersama dengan beberapa deposito asli. Platinum ditemukan pada tanah alluvial di
pegunungan Ural Kolumbia di negara Amerika bagian barat. Platina ditemukan
sebagai elemen bebas, biasanya bercampur dengan logam lain termasuk emas,
nikel, tembaga, paladium, ruthenium, rhodium, iridium. Platinum juga ditemukan

Unsur Transisi Periode Kelima

Page 49

di dalam batuan seperti sperrylite (platinum arsenide, PtAs2) dan cooperite


(platinum sulfida) dan osmium.
Keterangan Umum Unsur
Nama, Lambang, Nomor atom

platina, Pt, 78

Deret kimia

transition metals

Golongan, Periode, Blok

XB, 6, d

Penampilan

grayish white

Massa atom

195,085 g/mol

Konfigurasi elektron

[Xe] 4f14 5d9 6s1

Jumlah elektron tiap kulit

2, 8, 18, 32, 17, 1

3. Sifat Fisik dan Sifat Kimia


Ciri-ciri fisik
Fase

solid

Massa jenis (sekitar suhu kamar)

21,45 g/cm

Massa jenis cair pada titik lebur

19,77 g/cm

Titik lebur

1769 C

Titik didih

4170C

Kalor peleburan

22,17 kJ/mol

Kalor penguapan

469 kJ/mol

Kapasitas kalor

25,86 J/(molK)

Tekanan uap

Unsur Transisi Periode Kelima

Page 50

P/Pa

10

100

1k

10 k

100 k

pada T/K

2330

(2550)

2815

3143

3556

4094

Ciri-ciri atom
Struktur kristal

cubic face centered

Bilangan oksidasi

2, 4
(mildly basic oxide)

Elektronegativitas

2.28 (skala Pauling)

Energi ionisasi

pertama: 870 kJ/mol


ke-2: 1791 kJ/mol

Jari-jari atom

138,5 pm

Jari-jari kovalen

128 pm

Jari-jari Van der Waals

175 pm
Lain-lain

Sifat magnetik

paramagnetik

Resistivitas listrik

(20 C) 105 nm

Konduktivitas termal

(300 K) 71.6 W/(mK)

Ekspansi termal

(25 C) 8.8 m/(mK)

Kecepatan suara (pada wujud kawat)

(suhu kamar) 2800 m/s

Modulus Young

168 GPa

Unsur Transisi Periode Kelima

Page 51

Modulus geser

61 GPa

Modulus ruah

230 GPa

Nisbah Poisson

0.38

Skala kekerasan Mohs

3.5

Kekerasan Vickers

549 MPa

Kekerasan Brinell

392 MPa

Nomor CAS

7440-06-4
Isotop

iso

NA

waktu paruh

DM

DE (MeV)

DP

190

0.01%

6.5 E11 y

3.18

186

191

syn

2.96 d

192

0.79%

Pt stabil dengan 114 neutron

193m

syn

4.33 d

IT

193

syn

50 y

194

32.9%

Pt stabil dengan 116 neutron

195m

syn

4.02 d

195

33.8%

Pt stabil dengan 117 neutron

196

25.3%

Pt stabil dengan 118 neutron

197m

syn

1.59 h

197

syn

19.8913 h

198

7.2%

Pt stabil dengan 120 neutron

Pt
Pt
Pt
Pt

Pt
Pt
Pt

Pt
Pt
Pt

Pt
Pt

Unsur Transisi Periode Kelima

Os

191

Ir

0.1355e

193

Pt

193

Ir

0.1297e

195

IT

0.3465

197

0.719

197

IT

Pt

Pt
Au

Page 52

4. Sumber

Platina dapat didapatkan dari mineralnya yang tersedia di alam. Sumber


mineral dari platina dapat berupa Telluridea, ontario, braggite, sperrilit, dan
alluvial.

Ontario

Braggite

Sperrilit

Alluvial

5. Kelimpahan

Kelimpahan platina di alam terdiri dari beberapa isotop yang dimiki platina
diantaranya:
Isotop
190
Pt
191

Pt

Kelimpahan
0.01 %

Waktu Paruh
6.5 x 1011 tahun

Senyawa buatan

2.96 hari

Energi Peluruhan
3.18MeV

0.78 %
(Stabil dengan 114
192

Pt

193

Pt

neutron)

Senyawa Buatan

Unsur Transisi Periode Kelima

4.33 Hari

0.1355MeV
Page 53

Lokasi

ppb

Alam semesta
Matahari
Meteorit
Kerak batuan

5
9
1000
37

6. Reaksi dan Persenyawaannya


1. Platina dapat bereaksi dengan unsur halogen. Reaksi-reaksinnya dapat
ditulis seperti berikut:
Pt (s) + 3F2 (g) PtF 6 (s)
Pt (s) + 2Cl 2 (g) PtCl 4 (s)
Pt (s) + 2Br 2 (g) PtBr 4 (s)
Pt (s) + 2I 2 (g) PtI 4 (s)
2. Tidak bereaksi dengan air dan oksigen
3. Tidak bereaksi dengan asam
4. Reaksi dengan akua regia menghasilkan H2PtCl6
7. Sifat Kemagnetan
Konnfigurasi Pt : 78Pt [Xe] 4f14 5d9 6s1

5d

6s

6p

8. Senyawa Kompleks
Paramagnetik
Contoh Senyawa Kompleks Platina:
K2[PtCl4]
Kaliumtetrakloroplatina(II)
Bilangan Oksidasi
Pt + 4(-1)=-2 Pt = +2
Bilangan Koordinasi 4
Bentuk Molekul
Segiempat datar (square planar)
[Pt(CN)4]2Pt = (xe)4f14 5d9 6s1

Unsur Transisi Periode Kelima

Page 54

Pt2+ = (xe) 4f14 5d8


Kondisi dasar :

Eksitasi

Ion Pt2+ dalam [Pt(CN)4]2Diamagnetik

Contoh senyawa kompleks dari


platina
4 logam
PEB dari
4 ligan CN

Dipotassium tetrachloroplatinate: K2[PtCl4]


Dipotassium tetracyanoplatinate: K2[Pt(CN)4]

Cis-diamminedichloroplatinate : PtCl2 [(NH3)2]

Trans-diamminedichloroplatinate : [PtCl2(NH3)2]

Dipotassium hexachlorooplatinate : K2[PtCl6]

Platinum tetrachloride pentahydrate : PtCl4.5H2O

Potassium trichloro(ammine)platinate : K[PtCl3(NH3)]

Disodium hexbromoplatinate : Na2 [PtBr6].6H2O

Barium tetracyanoplatinate : Ba[Pt(CN)4].4H2O

Disodium hexachloroplatinate hexahydrate : Na2 [PtCl6].6H2O

Diammonium hexabromoplatinate : (NH4)2[PtBr6]

Dipotassium hexaiodoplatinate : K2[PtI6]

Diammonium hexachloroplatinate : (NH4)2[PtCl6]

Dipotassium hexacyanoplatinate : K2[Pt(CN)6]

Diammonium tetrachloroplatinate : (NH4)2[PtCl4]

Unsur Transisi Periode Kelima

Page 55

Dipotassium tetranitroplatinate : K2[Pt(NO2)4]

Potassium trichloro(ethene)platinate : K[PtCl3(C2H4)].H2O

9. Isolasi Unsur Platina


Platinum bersama-sama dengan sisa logam platinum diperoleh secara
komersial sebagai produk dari nikel dan tembaga penambangan dan pengolahan.
Selama electrorefining tembaga, logam mulia seperti perak, emas dan kelompok
platinum logam serta selenium dan telurium mengendap di bagian bawah sebagai
anoda sel lumpur, yang merupakan titik awal untuk ekstraksi logam kelompok
platinum.
Jika platinum murni ditemukan dalam placer deposito atau bijih lainnya,
dapat terisolasi dengan berbagai metode mengurangkan kotoran. Karena
platinum secara signifikan lebih padat daripada banyak dari kotoran, kotoran
yang lebih ringan dapat dihilangkan dengan hanya melayangkanya. Platinum
juga non-magnetik, sedangkan nikel dan besi keduanya magnetis. Kedua zat
pengotor sehingga dihapus dengan menjalankan elektromagnet atas campuran.
Karena platinum memiliki titik lebur yang lebih tinggi daripada kebanyakan zat
lain, banyak pengotor dapat dibakar atau meleleh tanpa melelehkan platinum.
Akhirnya, platinum yang tahan terhadap klorida dan asam sulfat, sedangkan
senyawa lain mudah diserang. Kotoran logam dapat dihilangkan dengan
mengaduk campuran dalam salah satu dari dua asam dan memulihkan platinum
yang tersisa.
Salah satu metode yang cocok untuk pemurnian untuk platinum mentah,
yang mengandung platinum, emas, dan logam grup platina lain, adalah proses itu
dengan aqua regia, di mana paladium, emas dan platinum yang dibubarkan,
sementara osmium, iridium, rhodium dan ruthenium tinggal tidak bereaksi. Emas
ini dipicu oleh penambahan besi (III) klorida dan setelah penyaringan dari emas,
platinum ini dipicu oleh penambahan amonium amonium klorida sebagai
chloroplatinate. Chloroplatinate amonium dapat diubah menjadi logam platina
dengan pemanasan. Berikut skemanya:

Unsur Transisi Periode Kelima

Page 56

Fire assay adalah suatu cara atau metode kuantitatif dalam kimia analitik
untuk menentukan kadar logam mulia seperti emas, perak, dan golongan platina
dalam suatu batuan atau produk metalurgis yang ditentukan melalui ekstraksi
dengan cara peleburan (fusi, fusion) dan menggunakan pereaksi kimia kering
(flux). Hasil akhir metode ini dilakukan dengan cara penimbangan logamnya atau
dengan alat instrumentasi seperti spektroskopi absorpsi atom (atomic absorption
spectroscopy, AAS).
Adapun proses isolasi lain dari platina yaitu:
Pt didapatkan dari reaksi redoks antara kompleks oksalat dari besi
([Fe(C2O4)3]3- dengan ion tetrakloridaplatinum(II). Reaksi dituliskan :
[PtCl4]2- + 2[Fe(C2O4)2]2- Pt + 2[Fe(C2O4)2]- + 4ClLogam mudah didapat dalam bentuk serbuk yang sangat aktif sebagai katalis.
Misalnya Platina hitam, berupa serbuk beludru yang dapat diperoleh dari
penambahan etanol ke dalam larutan PtCl2 dalam KOH dan air yang hangat.

10. Manfaat dan Kegunaan Unsur Platina

1.

Platina bermanfaat untuk perhiasan.

Unsur Transisi Periode Kelima

Page 57

Platina oleh kebanyakan orang digunakan untuk perhiasan pernikahan


(cincin,kalung,gelang,dll.) dan juga sebagai pengganti emas bagi cincin
2.
3.

pernikahan laki-laki, karena menurut islam laki-laki dilarang memakai emas.


Platina bermanfaat untuk peralatan laboratorium.
Platina yang digunakan di laboratorium yaitu krusibel platina.
Platina bermanfaat untuk kontak listrik dan elektroda.
Sistem pengapian mobil-mobil modern tak lepas dari perkembangan
teknologi sistem pengapian pada mobil jadul alias masih menggunakan
platina sebagai plat kontak untuk menghubungkan dan memutus aliran
listrik primer koil agar terjadi induksi/GGL pada sekunder yang berupa

4.

listrik tegangan tinggi untuk mensuplai busi agar memercikkan bunga api.
Platina bermanfaat untuk peralatan dokter gigi.
Platina biasanya dalam peralatan dokter gigi digunakan untuk membuat gigi

5.

platina,dll.
Platina bermanfaat untuk studi temperatur dan tekanan tinggi.
Titik leleh platinum, 1768,3 OC, jauh lebih tinggi dibanding emas, hampir
dua kalinya. Ini yang membuat platinum merupakan bahan favorit di

6.

laboratorium untuk studi temperatur dan tekanan tinggi.


Platina bermanfaat untuk peralatan kontrol emisi mobil.
Kebanyakan platina digunakan untuk menghasilkan konvertor katalitis di
(dalam) mobil melelahkan/menuntaskan sistem. Gol akan membatasi bahan-

7.

kimia yang yang smog-producing yang datang dari terbakar bensin.


Platina bermanfaat untuk pembuatan harddisk komputer.
Platinum banyak digunakan dalam pembuatan hard disk saat ini, karena hard

8.

disk akan lebih tahan lama.


Platina bermanfaat untuk terapi kanker.
Platinum merupakan bahan non-organik yang dapat digunakan untuk terapi
kanker. Cisplatin atau cisplatinum (cis-diamminedichloridoplatinum(II),
CDDP) merupakan kemoterapi yang berbasiskan platina. Biasanya,
Cisplatin digunakan dalam terapi kanker seperti , sarcoma, carcinoma

9.

(misalnya, kanker paru-paru dan kanker ovarium), lymphoma dan sel tumor.
Platina bermanfaat untuk alat kedokteran.
Platinum bersifat hypoallergic. Platinum merupakan satu-satunya logam
yang cocok sebagai elektroda untuk alat pemicu jantung (heart pacemakers).
Selain itu, banyak dalam kasus patah tulang,

Unsur Transisi Periode Kelima

Page 58

EMAS
1. Sejarah
Emas telah diketahui dan dinilai sangat tinggi sejak jaman purba
kala.Unsur ini ditemukan di alam sebagai logam tersendiri dan dalam
tellurides.Emas tersebar sangat luas dan selalu diasosiasikan dengan quartz atau
pyrite. Emas pertama kali ditemukan oleh James W. Marshall pada tahun 1848 di
Coloma, California.
Pada abad pertengahan, begitu kuat orang mendambakan emas, sehingga
lahir ilmu alkimia dengan tujuan membuat emas.Manusia modern berhasil
mencapai cita-cita itu dengan mengekstrak emas dari air laut dan mengubah
timbel atau merkurium menjadi emas dalam mempercepat partikel.Namun emas
yang murah tetaplah emas alamiah yang harus ditambang.Emas telah lama
dianggap sebagai logam yang paling berharga, dan nilainya telah digunakan
sebagai standart untuk banyak mata uang dalam sejarah.
Dalam sejarahnya yang panjang ini, emas tiba pada suatu masa baru
dengan peluang dan bahaya.Harga emas saat ini lebih tinggi dari harga 17 tahun
terakhir, melambung hingga $1000 per ounce. (1 ounce=28,3495 gr). Tetapi, emas
yang tersisa untuk ditambang sangatlah sedikit dan telah diperas dari bumi dengan
biaya pemulihan lingkungan yang sangat tinggi dan tak jarang berada di belahan
dunia yang termiskin.

2. Kelimpahan di alam
Emas merupakan logam yang memiliki 18 isotop di alam.Namun, isotop
emas yang banyak digunakan yaitu

198

Au. Isotop emas 198Au yang memiliki waktu

paruh selama 2,7 hari, banyak digunakan untuk terapi kanker. Senyawa emas yang
digunakan untuk terapi kanker yaitu Disodium aurothiomalate.
3. Keberadaan di alam

Unsur Transisi Periode Kelima

Page 59

Tingginya nilai potensial reduksi emas mengakibatkan logam ini selalu


terdapat di alam dalam keadaan bebas.Kebanyakan emas dihasilkan dari larutanlarutan hidrotermal yang umumnya berasosiasi dengan mineral sulfida.Mineral
pembawa

emas

biasanya

berasosiasi

dengan

mineral

ikutan

(gangue

minerals).Mineral ikutan tersebut umumnya kuarsa, karbonat, turmalin, flourpar,


dan sejumlah kecil mineral non logam. Sedangkan proses pelapukan akan
menghasilkan endapan-endapan pasir emas (placer).Mineral pembawa emas
terdiri dari emas nativ, elektrum, emas telurida, sejumlah paduan dan senyawa
emas dengan unsur-unsur belerang, antimon, dan selenium. Elektrum sebenarnya
jenis lain dari emas nativ, hanya kandungan perak di dalamnya >20%.
4. Sifat Fisik
Sifat Fisik
Nomor atom
Massa atom
Titik leleh (oC)
Titik didih (oC)
Kerapatan pada 20oC (g cm-3)
Warna
Energi ionisasi (kj/mol)
Elektronegativitas
Jari-jari atom ()
Entalpi pembentukan (kj/mol)
Entalpi penguapan (kj/mol)
Potensial reduksi standart (volt)

79
196,96654
1064,43
2808
19,32
Kuning
889,9
1,4
1,44
12,8
343
1,42

5. Sifat Kimia
Emas murni memiliki sifat kimia yaitu larut dalam KCN, NaCN dan Hg
(air raksa).Selain itu, emas merupakan unsur siderophile dan unsur chalcophile.
Unsur siderophile merupakan unsur yang suka akan besi. Sedangkan unsur
chalcophile merupakan unsur yang suka akan belerang. Karena sifatnya ini, emas
banyak berikatan dengan mineral-mineral besi atau stabil pada penyangga besi
(magnetit/hematit).
6. Sifat-sifat Umum

Unsur Transisi Periode Kelima

Page 60

1. Kemagnetan
Jika suatu atom memiliki elektron yang tidak berpasangan, atom tersebut
akan bersifat paramagnetik. Sebaliknya, jika suatu atom tidak memiliki elektron
yang berpasangan atau artinya semua elektronnya berpasangan maka atom
tersebut bersifat diamagnetik.Emas memiliki
konfigurasi elektron

nomor atom 79 memiliki

Au = [Xe] 6s1 4f14 5d10. Pada orbital 5d terdapat 10

79

elektron yang semua elektronnya terisi secara berpasangan, sehingga sifat


kemagnetannya adalah diamagnetik.
5d

6s6p

Au

Diamagnetik
2. Pembentukan senyawa kompleks
Salah satu ciri menarik dari unsur golongan transisi adalah kemampuannya
dalam membentuk senya wa kompleks. Senyawa kompleks adalah senyawa
yang tersusun dari ion logam dengan satu atau lebih ligan. Kompleks [AuCl4]merupakan salah satu contoh senyawa yang dibentuk oleh unsur Au sebagai
atom pusat dan unsur Cl sebagai ligannya. Kompleks [AuCl4]-atauion
tetrakloroaurat (III)memiliki bilangan koordinasi 4 dan memiliki bilangan
oksidasi +3. Sedangkan bentuk geometrinya yaitu bujur sangkar (dsp 2) ditinjau
dari teori ikatan valensi atau valence bon theory.Sifat kemagnetan dari senyawa
kompleks tersebut adalah diamagnetik.

Ground State

Tereksitasi

Hibridisasi
dsp2Diamagnetik

Unsur Transisi Periode Kelima

Page 61

3. Warna senyawa kompleks


Warna pada senyawa kompleks disebabkan oleh terjadinya perpindahan
elektron pada orbital d, yaitu dari orbital yang tingkat energinya lebih rendah ke
orbital yang tingkat energinya lebih tinggi.Perpindahan elektron tersebut
dimungkinkan karena hanya memerlukan sedikit energi, yaitu bagian dari sinar
tampak (pada panjang gelombang tertentu). Warna yang muncul sebagai warna
senyawa kompleks tersebut adalah warna komplemen dari warna yang diserap
dalam proses eksitasi tersebut.Kompleks [AuCl4]-memiliki warna kuning. Warna
kuning merupakan warna komplementer dari warna biru.Pada saat tereksitasi
kompleks ini memiliki serapan maksimum pada panjang gelombang 450
nm.Berdasarkan CFT (Crystal Field Theory), warna yang ditimbulkan oleh suatu
senyawa terjadi akibat adanya transisi d-d. Elektron yang berada pada orbital
t2gakan tereksitasi pada orbital eg ketika dikenai sinar. Energi yang dibutuhkan
untuk eksitasi tersebut berada pada panjang gelombang daerah sinar visible
sehingga warna dari senyawa dapat diamati.
[AuCl4]1
14
10
79Au = [Xe] 6s 4f 5d
Au3+ = [Xe] 6s04f14 5d8

7. Reaksi kimia dari unsur emas


1. Reaksi emas dengan udara
Logam emas stabil di udara di bawah kondisi normal.
2. Reaksi emas dengan air
Emas tidak bereaksi dengan air.
3. Reaksi emas dengan halogen
Logam emas bereaksi dengan Cl2 atau Br2, untuk membentuk trihalida emas
(III) klorida (AuCl3) atau emas (III) bromida (AuBr3).Di lain pihak, logam

Unsur Transisi Periode Kelima

Page 62

emas bereaksi dengan iodine (I2) untuk membentuk monohalida, emas (I)
iodida (AuI).
2Au(s) + 3Cl2(g) 2AuCl3(s)
2Au(s) + 3Br2(g) 2AuBr3(s)
2Au(s) + I2(g) 2AuI(s)
4. Reaksi emas dengan asam
Logam emas terurai dalam akua regia (campuran asam klorida (HCl) dan
asam nitrat pekat (HNO3) dengan perbandingan 3:1.
5. Reaksi emas dengan basa
Emas tidak bereaksi dengan larutan basa.
8. Teknik isolasi
Pemurnian emas dapat dilakukan diantaranya dengan cara :
1. Sianidasi langsung
Proses pemurnian ini didasarkan pada proses yang terdiri dari biji dengan
suatu larutan natrium sianida. Setelah memisahkan larutan dari pengotor,
presipitasi emas, biasanya dilakukan dengan zink. Misalnya kita mempunyai
senyawa [Au(CN)2]- maka reaksinya adalah :
2[Au(CN)2]- + Zn 2Au + [Zn(CN)4]2Pada proses sianidasi, logam zink akan mengendapkan emas dari larutan
sianida.Penggunaan serbuk Zn merupakan salah satu cara yang efektif untuk
larutan yang mengandung konsentrasi emas kecil. Serbuk Zn yang
ditambahkan kedalam larutan akan mengendapkan logam emas dan perak.
Prinsip pengendapan ini mendasarkan deret Clenel, yang disusun berdasarkan
perbedaan urutan aktivitas elektro kimia dari logam-logam dalam larutan
sianida, yaitu Mg, Al, Zn, Cu, Au, Ag, Hg, Pb, Fe, Pt. Setiap logam yang
berada disebelah kiri dari ikatan kompleks sianidanya dapat mengendapkan
logam yang digantikannya. Jadi sebenarnya tidak hanya Zn yang dapat
mendesak Au dan Ag, tetapi Cu maupun Al dapat juga dipakai, tetapi karena
harganya lebih mahal maka lebih baik menggunakan Zn.

Unsur Transisi Periode Kelima

Page 63

2. Amalgasi
Amalgamasi adalah proses penyelaputan partikel emas oleh air raksa dan
membentuk amalgam (Au Hg).Proses amalgamasi merupakan proses kimia
fisika yang apabila amalgamnya dipanaskan, maka akan terurai menjadi
elemen-elemen yaitu air raksa dan bullion emas. Amalgam dapat terurai
dengan pemanasan di dalam sebuah retort, air raksanya akan menguap dan
dapat diperoleh kembali dari kondensasi uap air raksa tersebut. Sementara
Au-Ag tetap tertinggal di dalam retort sebagai logam.
9. Kegunaan
Emas banyak dimanfaatkan untuk perhiasan.Hal ini dikarenakan emas
memiliki sifat mudah ditempa sehingga dapat dengan mudah dibentuk menjadi
berbagai macam perhiasan.Selain itu, emas memiliki warna yang menarik dan
mengkilap apabila digosok.Warna mengkilap dari emas dikarenakan memantulkan
cahaya pada daerah visible atau cahaya tampak.Warna mengkilap ini bertahan
lama dikarenakan sifat emas yang merupakan logam mulia bersifat inert sehingga
tidak mudah bereaksi.

RAKSA
1. Sejarah Raksa
Raksa atau merkuri merupakan unsur logam transisi yang berwujud cair
dalam tempaeratur kamar.Raksa termasuk dalam logam transisi periode 6.
Merkuri diberikan simbol kimia Hg yang merupakan singkatan yang berasal dari
bahasa Yunani Hydrargyricum, yang berarti cairan perak
Raksa pertama kali ditemukan di tabung dalam makam-makam Mesir dan
tidak diketahui dengan jelas siapa penemunya.Raksa sudah dikenal di Cina Kuno
dan Hindia sebelum 2000M.Kaisar Cina menggunakan merkuri untuk
memperpanjang hidup mereka meskipun kemungkinan besar itu memiliki efek
sebaliknya.Pada 1759 Adam Braun dan Mikhail Lomonosov memperoleh merkuri
padat dengan membekukan termometer merkuri dalam campuran salju dan asam
nitrat pekat. Hal ini memberikan bukti kuat bahwa merkuri memiliki sifat yang

Unsur Transisi Periode Kelima

Page 64

mirip dengan logam lain. Pada 1772 dan 1774, Carl W. Scheele dan Joseph
Priestley memanaskan merkuri oksida dan menemukan itu menghasilkan gas yang
membuat lilin membakar lima kali lebih cepat dari biasanya.
2. Sumber dan Kelimpahan Raksa
Raksa atau merkuri merupakan salah satu unsur yang terdistribusi pada
lapisan kerak bumi dengan kelimpahan rata-rata

500 g/kg. Konsentrasi raksa di

alam semesta sebesar 0,006 ppb, di matahari 0,12 ppb, di meteorit 20 ppb, di
kerak batuan 7 ppb dan di air laut sebesar 0,0015 ppb.
Merkuri sangat sedikit ditemukan dalam bentuk logam murni namun
banyak ditemukan dalam mineral. Mineral-mineral tersebut adalah Cinnabar
(HgS), korderoid (Hg3S2Cl), livingstonit (HgSb4S7), kalomel (HgCl), montroyidit
(HgO), dan tertingualit(Hg2OCl).
3. Sifat-Sifat Fisika Raksa
Raksa memiliki beberapa karakteristik yang membedakannya dengan
logam lain, yaitu bersifat inert dan mempunyai potensial ionisasi lebih tinggi dari
unsur elektropositif lainnya. Raksa atau merkuri juga memiliki tekanan uap yang
tinggi, sukar larut dalam air dan memiliki sifat konduktor listrik yang cukup baik
namun sifat konduktor panas yang kurang baik.Raksa merupakan salah satu
anggota logam berat. Sifat-sifat fisika lainnya dari logam merkuri dapat dilihat
dalam tabel dibawah ini:
Sifat Fisika RAKSA

Warna
Berat Atom
Massa Jenis (kg/m3)
0

Titik Lebur ( C)

Putih Keperakan
200,59
7,14
-38,9

Titik Didih ( C)

Volume molar (cm3)

14,09

Muatan Inti Efektif

11,15

Entalpi Atomisasi (kJ/mol)

Entalpi Peleburan
(kJ/mol)

Unsur Transisi Periode Kelima

357

64
2,30( 0,02)

Page 65

59,1( 0,4)

Entalpi Penguapan
(kJ/mol)

Resistivitas Listrik
( ohmcm)

Elektronegativitas
(Pauling)

Energi Ionisasi (kJ/mol)

Jari-jari Atom (pm)

Struktur Kristal

95,8
1,9
1007
151
Rombohedral

4. Sifat Umum Raksa


1. Sifat Kemagnetan Raksa
Sifat penting yang berkait dengan konfigurasi elektron dalam atom dan
ion adalah perilakunya dalam medan magnet. Dalam atom atau ion
diamagnetik, semua elektron berpasangan dan efek magnetik saling
meniadakan sehingga ditolak secara lemah oleh medan magnet. Atom atau
ion paramagnetik memiliki elektron tidak berpasangan dan efek magnetik
tidak saling meniadakan. Elektron tidak berpasangan memiliki momen
magnetik yang mengakibatkan atom atau ion tertarik ke medan magnet luar.
Semakin banyak elektron yang tidak berpasangan, semakin kuat tarikan ke
medan magnet.
Unsur raksa atau merkuri ini memiliki sifat diamagnetik karena semua
elektron yang ada di orbitalnya saling berpasangan seperti di bawah ini:
80

Hg: [Xe] 4f14 5d10 6s2

80

Hg: [Xe] 4f14

6s

5d

2. Senyawa Kompleks Raksa


Senyawa kompleks merupakan senyawa yang tersusun oleh ion logam
dan

ligan

yang

terikat

dengan

ikatan

koordinasi

dimana

ligan

menyumbangkan pasangan elektron bebas sedangkan ion logamnya


menyediakan orbital kosong.Salah satu contoh senyawa kompleks dari raksa

Unsur Transisi Periode Kelima

Page 66

adalah [HgBr4]2-.Senyawa ini bernama ion tetrabromomerkurat (VI).Senyawa


kompleks ini memiliki bilangan oksidasi +4 dan bilangan koordinasi
4.Berdasarkan teori VSEPR, kompleks ini berbentuk tetrahedral karena
memiliki bilangan koordinasi 4.Berdasarkan referensi, kompleks raksa ini
tidak berwarna.
3. Warna Senyawa Kompleks Raksa
Apabila atom-atom menyerap cahaya dengan frekuensi dan panjang
gelombang tertentu maka elektronnya akan mengalami transisi ke tingkat
energi yang lebih tinggi. Senyawa-senyawa kompleks yang memiliki warna
tertentu dapat disebabkan karena ion pusatnya memiliki orbital d yang belum
terisi penuh.Adanya orbital d yang belum terisi penuh memungkinkan untuk
terjadinya transisi elektron dari satu orbital d ke orbital d lain yang tingkat
energinya lebih tinggi.
Suatu senyawa kompleks dapat tidak berwarna, berwarna hitam atau
memiliki salah satu warna komplementer yang ada pada tabel diatas. Suatu
senyawa kompleks akan tidak berwarna apabila: (1) tidak menyerap cahaya
yang ada dalam spektrum cahaya tampak: (2) menyerap cahaya di daerah
ultra ungu (< 400 nm) atau (3) menyerap cahaya di daerah inframerah ( >
750 nm). Senyawa-senyawa kompleks yang tidak berwarna dapat disebabkan
karena ion pusatnya memiliki orbital d yang ada telah berisi penuh maka
warna tersebut kemungkinan disebabkan oleh adanya kromofor pada ligan
yang ada.Suatu senyawa kompleks berwarna hitam apabila menyerap semua
warna cahaya yang terdapat pada spektrum cahaya tampak.
Kompleks [HgBr4]2- dengan atom pusat Hg4+ memiliki konfigurasi
elektron sebagai berikut:
Hg4+: [Xe] 4f14 5d8 6s0 jika digambarkan dalam splitting energinya diperoleh
gambar sebagai berikut:

Unsur Transisi Periode Kelima

Page 67

Energi
Energi

d d d

Senyawa

d dx

2
z
2
kompleks
2
y

z
2

ini memiliki elektron tidak berpasangan dari atom

pusat sehingga dapat terjadi transisi d-d.Namun berdasarkan referensi,


kompleks ini tidak berwarna dan menyerap panjang geombang 278 nm
daerah UV.Jadi penyebab senyawa ini tidak berwarna mekipun terjadi transisi
d-d adalah panjang gelombang yang diserap di daerah UV.

5. Reaksi Kimia Raksa


1. Reaksi dengan air
Raksa tidak dapat bereaksi dengan air pada keadaan normal
2. Reaksi dengan udara
Raksa dalam udara dapat bereaksi dengan gas oksigen. Reaksi ini akan
membentuk oksida raksa seperti persamaan reaksi di bawah ini;
2Hg(l) + O2(g)
2HgO(s)
3. Reaksi dengan halogen
Raksa dapat bereaksi dengan halogen membentuk senyawa HgX 2. Persamaan
reaksinya adalah sebagai berikut:
Hg(l) + X2

HgX2(s)

4. Reaksi dengan asam


Raksa tidak dapat bereaksi dengan asam klorida aatau asam sulfat encer,
tetapi raksa mudah bereaksi dengan asam nitrat encer. Reaksinya sebagai
berikut:

Unsur Transisi Periode Kelima

Page 68

xz

dx
2

2
y

3Hg2+(aq) + 6NO3-(aq) + 2NO(aq) +

6Hg(l) + 8HNO3(aq)

4H2O(l)
6. Isolasi Raksa
Isolasi raksa digunakan untuk memisahkan raksa dari sumbernya.Karena
raksa banyak ditemukan dalam bijih cinnabar, maka raksa ini dapat dilakukan
dengan menggunakan bijih cinnabar ini. Isolasi ini dilakukan dengan cara
memanaskan bijih cinnabar (HgS) pada suhu 873 K. Raksa dilepaskan dalam
bentuk uap dan selanjutnya dikondensasi sehingga akan diperoleh logam raksa.
Reaksi isolasi raksa adalah sebagai berikut:
HgS(s) + O2(g)

Hg(l) + SO2 (g)

7. Kegunaan Raksa
Salah satu kegunaan raksa ini adalah untum pembuatan lampu uap raksa
atau Mercury Vapour Lamp.Lampu uap merkuri ini memancarkan cahaya kaya
radiasi ultraviolet.Lampu ini biasanya digunakan untuk penerangan jalan, lampu
sebagai matahari, dan sebagai lampu UV (lampu hitam).Lampu ini juga
digunakan oleh dokter spesialis kulit untuk desinfeksi.Uap merkuri ini
ditambahkan ke katoda argon untuk meningkatkan ionisasi dan konduktivitas
listrik.Uap merkuri digunakan untuk membuat lampu argon menjadi menyala. Jika
uap merkuri dimasukkan ke dalam tabung neon maka akan menghasilkan cahaya
biru.

PERTANYAAN

Tantalum
1.

Bagaimana kelimpahan tantalum? (Vivi Ruthmianingsih 131810301018)


Jawab : 25 isotop tantalum telah dikenali, sedangkan yang ada di alam
hanyalah dua isotop saja yaitu: 180mTa (0,012%) dan 181Ta
(99,988%). 181Ta adalah isotop stabil. 180mTa (m menunjukkan
keadaan metastabil) diperkirakan membusuk di dalam tiga cara:

Unsur Transisi Periode Kelima

Page 69

transisi isomerik ke keadaan dasar 180Ta, peluruhan beta untuk


180W, atau menangkap elektron untuk 180Hf. 180mTa adalah
isomer nuklir hanya terjadi secara alami. Itu juga merupakan isotop
paling langka di alam semesta, dengan mempertimbangkan
kelimpahan unsur tantalum dan kelimpahan isotop 180mTa dalam
campuran isotop alami. Australia adalah penghasil Tantalum
terbanyak. negara-negara lainnya adalah Malaysia dan Thailand,
yang memproduksi Tantalum. Tantalum di dua Negara tersebut
merupakan hasil sampingan dari pertambangan timah. Dari
berbagai penelitian, disimpulkan bahwa persediaan Tantalum di
masa mendatang dapat ditemukan di Arab Saudi, Mesir, Cina,
Mozambik, Kanada, Australia, Amerika Serikat, Finlandia, dan
Brazil. Mineral gabungan Tantalitedan Columbire disebut Coltan.
2.

Mengapa Tantalum tidak bereaksi dengan air, oksigen, dan basa?


Maulana S. 131810301039)

(Riza

Jawab : Tantalum dapat bereaksi dengan basa ataupun air akan tetapi
prosesnya lambat, tidak secepat ketika bereaksi dengan asam.
Tantalum tidak dapat bereaksi dengan udara, permukaan logam
tantalum dilindungi oleh lapisan tipis oxide.

3.

Bagaimana sumber tantalum itu? (Zulfa Nailul Ilmi 131810301026)


Jawab :Tantalum terutama ditemukan dalam mineral kolumbit-tantalit.
Tantalum selalu ditemukan dengan niobium. Bijih tantalum sekitar
840 ton dihasilkan setiap tahunnya di australia, Brazil, kanada,
Portugal, malaysia dan Thailand.

Wolfram
1. Wolfram bereaksi dengan asam apa saja, secara spesifik?
Jawab: unsur wolfarm tidak bereaksi dengan asam selain dengan HF
2. Wolfram dapat bereaksi dengan oksigen pada suhu tinggi, berapa suhu tinggi
yang dimaksud?
Jawab: unsur ini bersifat inert pada suhu rendah dibawah suhu 105 0C
meskipun direaksikan dengan oksigen yang sifatnya mudah bereaksi, sehingga
unsur ini dapat direaksikan dengan oksigen pada suhu tinggi diatas 105 oC

Unsur Transisi Periode Kelima

Page 70

3. Di slide kelimpahan wolfram, apakah masing-masing besarnya isotop berasal


dari sumber yang berbeda?(Inayatul M. 13181001052)
Jawab: semua isotop wolfram yang stabil berasal dari sumber yang berbeda,
ada yang berasal dari alam dan aja juga yang buatan, contoh isotop buatan
adalah 180W.
Renium
1. Pada isolasi renium, kenapa dilakukan pada suhu tinggi? Kira kira suhunya
berkisar berapa?
Jawab : isolasi ini dilakukan pada suhu tinggi karena unsur ini memiliki titik didih
yang tinggi, titik didihnya 3180 C, sehingga unsur ini akan mudah
direaksikan dengan senyawa lain pada suhu tinggi.
2. Apakah Re tidak dapat bereaksi dengan basa dan air?
Jawab : unsur ini sebenarnya dapat bereaksi dengan basa dan air pada suhu tinggi,
namun pada suhu rendah unsur ini susah bereaksi dengan basa dan air.
3.

Apakah Re bereaksi dengan halogen hanya dapat bereaksi dengan F saja?


Diagram latimer dari Re mana yang paling stabil?

Jawab : unsur ini tidak hanya bereaksi dengan F saja, namun dapat bereaksi
dengan semua unsur halogen yang lain. Untuk diagaram latimer yang
paling setabil adalah -0,4 V

4. Penjelasan

kegunaan

Re,

dari

alloy

renium-molibdenum

bersifat

superkonduktif pada suhu 10 K?


Jawab : Rhenium sekarang ini banyak dimanfaatkan oleh industri pembuat mesin
pesawat atau jet karena sifatnya yang unik Untuk menghasilkan kualitas mesin
yang baik, rhenium biasanya membentuk alloy atau campuran logam dengan
molibdenum terlebih dahulu. Alloy inilah yang nantinya digunakan untuk mesin
jet. Alloy ini memiliki sifat superkonduktif pada suhu 10 K. Sifat alloy tersebut
yang terpenting yaitu tahan terhadap temperatur tinggi. Sehingga alloy ini dapat
digunakan untuk mesin jet karena bagian mesinnya sangat dipengaruhi oleh suhu
hingga 2500 K (sekitar 2200 C). semakin baik ketahanan suatu mesin terhadap
suhu tinggi maka semakin baik kualitas mesinnya. Kualitas mesin tahan panas
dapat diperoleh dengan menggunakan alloy rhenium-molibdenum.
Osmium

Unsur Transisi Periode Kelima

Page 71

1. Pada diagram latimer Os menunjukkan dalam suasana apa?

Jawab : diagram tersebut menunjukkan suasana asam, oksida +8 merupakan


senyawa molekul yang dapat larut dalam air. Oksida +4 tidak larut dalam air.
Banyak transisi oksida logam yang tidak suka terhadap pembentukan atom besar.
2. Apa kegunaan dari Osmium?
Jawab : Osmium digunakan untuk mewarnai jaringan lemak untuk slide
mikroskop. Agar pengamat dapat mengamati preparat dengan baik. Untuk
mematikan sel tanpa mengubah struktur sel yang akan diamati, fiksasi dapat
dilakukan dengan menggunakan senyawa glutaraldehida atau osmium tetroksida
(OsO4)

Iridium
1. Iridium berbentuk padatan sedangkan komponen atmosfer dalam bentuk gas,
bagaimana kelimpahan Ir dalam atmosfer?
Jawab: Atmosfer merupakan lapisan gas yang menyelubungi bumi dari pengaruh
benda-benda langit seperti meteor dan asteroid (benda langit berukuran
lebih kecil dari planet, namun lebih besar dari meteor). Mesosfer
merupakan salah satu lapisan atmosfer ke tiga. Pada lapisan ini sebagian
meteor terbakar dan terurai sehingga melindungi bumi dari hujan meteor.
Pada lapisan mesosfer terjadi ionisasi atom-atom udara oleh radiasi sinar
x dan sinar ultraviolet yang dipancarkan radiasi sinar matahari. Meteorid
memiliki komponen utama Iridium. Logam iridium juga ditemukan di
asteroid. Kelimpahan iridium pada atmosfer terletak dalam meteor dalam
bentuk padatan yang bertabrakan dengan lapisan atmosfer tepatnya pada
lapisan mesosfer, sehingga terbakar dan apabila sampai jatuh ke bumi
Unsur Transisi Periode Kelima

Page 72

akan berupa bongkahan batuan dengan komponen utama logam iridium.


Hal ini dibuktikan oleh penemuan seorang ahli geologi Walter Alvarez
dan ayahnya Luis Alvarez pada akhir tahun 1970-an menemukan lapisan
tanah liat yang tidak wajar dan berhasil mengidentifikasi bahwa tanah
tersebut mengandung logam iridium 30 kali lebih besar dari yang
seharusnya dipermukaan bumi. Berbekal penemuan ini, Alvarez
mengemukakan bahwa asteroid telah bertabrakan dengan atmosfer bumi
pada periode K/T (Cretaceous/Tertiary). Penelitian lebih lanjut
meenmukan bahwa lapisan tanah liat dengan kandungan logam iridium
sangat banyak juga ditemukan lebih dari 100 tempat di bumi. Hal
inimembuktikan bahwa peristiwa tabrakan dengan asteroid merupakan
kejadian besar dan membawa dampak menyeluruh.
2. Bagaimana contoh proses isolasi lain dari unsur Ir? Berikan conthnya.
Jawab: Hal pertama yang dilakukan untuk memisahkan produk sampingan
iridium dari senyawa logam seperti perak, emas, paladium, dan platinum
adalah dengan melebur residu dengan sodium bisulfat (NaHSO4) dan
campuran yang dihasilkan diekstraksi dengan air menghasilkan larutan
yang mengandung sulfat rhodium, Rh2(SO4)3. Residu yang terlarut
mengandung iridium dan kemudian dilebur dengan Na2O2 dan diekstraksi
ke dalam air untuk menghilangkan garam ruthenium dan osmium. Residu
tersebut mengandung oksida iridium, IrO2 yang dilarutkan pada aqua
regia (campuran asam klorida, HCl, dan asam nitrat, HNO3) untuk
memberikan larutan yang mengandung (NH4) 3IrCl6 murni. Penguapan
sampai kering di bawah gas hidrogen akan memberikan iridium murni.
3. Pada kegunaan Ir, kenapa busi Ir dapat menurunkan emisi hidrokarbon?
Jawab:

Penggunaan busi iridium dapat menurunkan konsentrasi HC karena


percikan bunga api yang dihasilkan besar dan konstan, maka pembakaran
sempurna bisa tercapai sehingga HC yang dihasilkan dalam pembakaran
akan berubah menjadi uap air (H2O(g)).
Iridium memiliki titik lebur yang tinggi yaitu 2500C sehingga
dihasilkan percikan bunga api yang besar dan konstan dengan energi
yang besar pula sehingga tercapai pembakaran sempurna dan HC yang
dihasilkan dalam proses pembakaran berubah menjadi H2O(g). Hal ini
akan menurunkan tingkat emisi gas buang HC pada kendaraan motor.
Ujung elektroda yang dibuat runcing juga mendukung hasil percikan
bunga api yang besar dan runcing seperti alat potong menggunakan las
sehingga dihasilkan energi yang tinggi.

Unsur Transisi Periode Kelima

Page 73

4. Pada reaksi Ir dengan Halogen, Apa yang menyebabkan timbulnya warna


yang berbeda-beda?
Jawab: timbulnya perbedaan warna pada senyawa kompleks yang bereaksi
dengan unsur iridium yang menimbulkan warna yang berbeda karena
sifat ligan dari unsur halogen berbeda pula, sehingga dapat
menghasilkan warna yang berbada beda pula.
Platina
1. Bagaimana proses terbentuknya isotop isotop buatan pada Pt?
Jawab: Proses pembuatan isotop-isotop platina secara buatan dilakukan
menggunakan proses radioaktif. Contohnya adalah proses peluruhan
timbal dengan memancarkan sinar alfa sehingga dihasilkan logam
platina. Berikut proses peluruhannya:
2. Apakah efek Platina yang digunakan sebagai bahan campuran terapy kanker?
Jawab: Cisplatin atau cisplatinum (cis-diamminedichloridoplatinum(II), CDDP)
merupakan kemoterapi yang berbasiskan platinum. Biasanya, Cisplatin
digunakan dalam terapi kanker seperti, sarcoma, carcinoma (misalnya,
kanker paru-paru dan kanker ovarium), lymphoma dan sel tumor.
Penggunaan logam platina sebagai Cisplatin ini mamiliki efek samping.
Platina dianggap dapat merusak kesehatan ginjal serta hati pasien.

Aurum
1. Pada isolasi Au dengan proses sianidasi, apakah sianida tidak berbahaya?
Jawab: Proses sianidasi juga berdampak terhadap lingkungan. Akan tetapi
sianida secara natural di alam dapat terdegradasi, terutama karena
terkena sinar ultraviolet dari matahari, dan menjadi bentuk yang
lebih tidak beracun dan terutama membentuk karbondioksida dan
nitrat yang tidak beracun. Selain itu, sianida dapat dinetralkan
dengan penambahan sodium metabisulfat.
2. Apa yang menyebabkan warna pada emas?
Jawab: Warna yang terdapat pada emas disebabkan oleh frekuensi plasmon
emas yang terletak pada julat penglihatan, yang mengakibatkan warna
merah dan kuning dipantulkan sementara warna biru diserap.

Unsur Transisi Periode Kelima

Page 74

Disamping itu jika dilihat dari susunan elektronnya, emas memiliki


susunan elektron terluar yaitu 4f145d10 6s1 (konfigurasi elektron 79Au :
[54Xe] 4f14 5d10 6s1). Susunan elektron ini berkaitan dengan sifat warna
kuning emas. Warna logam terbentuk berdasarkan transisi elektron di
antara ikatan-ikatan energinya. Kemampuan menyerap cahaya pada
panjang gelombang tertentu untuk menghasilkan warna emas yang
khas, terjadi karena transisi ikatan d yang melepaskan posisi di ikatan
konduksi. Penambahan unsur-unsur campuran berdampak pada warna
emas.
Merkuri
1. Merkuri dalam bentuk cair, bagaimana dengan konduktivitasnya?
Jawab: Merkuri adalah satu-satunya logam yang cair pada suhu kamar. Nilai
konduktivitas dari Hg yaitu 8.30 Wm1K1. Jadi merkuri (Hg) dapat
menghantarkan listrik karena memiliki nilai konduktivitas.
2. Bagaimana bentuk rhombohedral pada Hg?
Jawab:

3. Apakah Hg dapat digunakan dalam bidang kedokteran?


Jawab: Proses sianidasi juga berdampak terhadap lingkungan. Akan tetapi
sianida secara natural di alam dapat terdegradasi, terutama karena
terkena sinar ultraviolet dari matahari, dan menjadi bentuk yang
lebih tidak beracun dan terutama membentuk karbondioksida dan
nitrat yang tidak beracun. Selain itu, sianida dapat dinetralkan
dengan penambahan sodium metabisulfat.

Unsur Transisi Periode Kelima

Page 75

Unsur Transisi Periode Kelima

Page 76