Anda di halaman 1dari 99

DAFTAR ISI

BAB I PENDAHULUAN ................................................................................................. 3


1.1

LATAR BELAKANG............................................................................................. 3

1.2

PERMASALAHAN ............................................................................................... 4

1.3

TUJUAN .............................................................................................................. 4

1.4

RUANG LINGKUP PEMBAHASAN ..................................................................... 4

1.5

METODOLOGI PENULISAN ............................................................................... 4

1.6

SISTEMATIKA PEMBAHASAN ........................................................................... 5

1.7

KERANGKA BERFIKIR ....................................................................................... 7

BAB II GAMBARAN UMUM PROYEK ............................................................................ 8


2.1 PENGERTIAN PROYEK .......................................................................................... 8
2.2 PROFIL PT.CIRIAJASA CIPTA MANDIRI ................................................................ 9
2.3 VISI DAN MISI PERUSAHAAN ................................................................................ 9
2.4 DATA ADMINISTRASI .......................................................................................... 10
2.5 DATA TEKNIS........................................................................................................ 10
2.6 STRUKTUR ORGANISASI PROYEK ..................................................................... 13
BAB III TINJAUAN PUSTAKA .......................................................................................19
3.1 FINISHING ............................................................................................................. 19
3.2 DINDING ................................................................................................................ 19
3.2.1 Fungsi Dinding................................................................................................. 20
3.2.2. Jenis Dinding .................................................................................................. 21
3.2.3 Macam-macam Bahan Dinding........................................................................ 21
3.2.4 Pembuatan Dinding Batu Bata ......................................................................... 22
3.3 KERAMIK ............................................................................................................... 26
3.3.1 Pengertian Keramik ......................................................................................... 26
3.2.2 Penggunaan Keramik ...................................................................................... 26
1

3.2.3 Jenis Jenis Keramik ......................................................................................... 28


3.3 ACP (allumunium composite panel) ....................................................................... 31
3.3.1 Pengertian ....................................................................................................... 31
3.3.2 Penggunaan .................................................................................................... 32
3.3.3 Jenis ................................................................................................................ 32
3.3.4 Keunggulan dan Kekurangan .......................................................................... 33
BAB IV PELAKSANAAN PEKERJAAN ..........................................................................36
4.1 Pengerjaan Dinding ................................................................................................ 36
4.1.1 Pekerjaan Pemasangan Dinding ..................................................................... 36
4.1.1.1 Langkah-langkah Pemlesteran ..................................................................... 41
4.1.1.2 Metode pekerjaan acian dinding ................................................................... 44
4.2 Metode pengerjaan keramik toilet .......................................................................... 47
4.3 Pemasangan ACP.................................................................................................. 54
4.3.1 Jenis ACP yang dipakai ................................................................................... 55
4.3.2 Pemotongan ACP ............................................................................................ 55
4.3.3 Teknik pemasangan ACP ................................................................................ 56
4.3.3.4 Pelaksanaan Pengawasan ............................................................................... 58
BAB V PENUTUP ........................................................................................................77
Kesimpulan .................................................................................................................. 82
DAFTAR GAMBAR ......................................................................................................96
DAFTAR PUSTAKA .....................................................................................................99

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 LATAR BELAKANG
Kerja

praktek

merupakan

salah

satu

cara

bagi

mahasiswa

untuk

mendapatkan ilmu di luar kampus dengan memahami situasi, memiliki pengalaman


di dunia kerja secara nyata serta merupakan sarana bagi mahasiswa untuk latihan
mempersiapkan diri untuk mengaplikasikan teori-teori dan ilmu pengetahuan yang
didapat pada bangku perkuliahan untuk diterapkan dalam pelaksanaan di lapangan.
Kerja praktek merupakan mata kuliah untuk memahami ilmu pengetahuan
yang bersifat praktis bagi mahasiswa, dan merupakan salah satu mata kuliah yang
harus

ditempuh

oleh

mahasiswa

sebagai

salah

menyelesaikan studi strata 1 (S1). Berdasarkan

satu

persyaratan

dalam

latar belakang tersebut ,

dilaksanakanlah kegiatan kerja praktek mahasiswa yang dilakukan pada proyek


pembangunan gedung SEAFDEC (South East Asean Fishery Development and
Education Centre). Kerja praktek tersebut dapat membantu mahasiswa membekali
diri dengan pengetahuan antara ilmu dan teori.
Proyek pembanguan gedung SEAFDEC itu sendiri merupakan proyek
pembangunan gedung perikanan asia tenggara yang pertama kali dibangun di kota
palembang. Pekerjaan finishing arsitekur dan finishing ACP (allumunium composite

panel) pada perusahaan kontraktor PT.CIRIAJASA

diambil sebagai topik

pembahasan dalam laporan yang merupakan pembentuk citra bangunan dan


keindahan gedung ini nantinya.
Untuk mempersiapkan tenaga profesional melalui program kerja praktek
profesi tersebut, maka penulis melakukan kegiatan kerja praktek profesi pada
perusahaan PT.CiriaJasa CM, dalam pengawasan proyek pembangunan gedung
SEAFDEC Palembang. Pengalaman pengawasan pembangunan pada proyek ini
diharapkan mampu mebantu penulis membekali diri dengan pengetahuan yang
bersifat praktek, untuk mengimbangi kesenjangan pengetahuan antara ilmu teori dan
ilmu terapan serta menambah wawasan bagi penulis, selaku pelaksana kerja
praktek. Untuk itu penulis mengambil tema pada laporan kerja praktek di lapangan
pada tahapan pekerjaan FINISHING Pada perusahaan PT.CiriaJasa CM dalam
pengawasab proyek pembangunan gedung SEAFDEC jakabaring Palembang.
3

1.2 PERMASALAHAN
Adapun yang menjadi permasalahan di dalam penulisan ini, antara lain
sebagai berikut:

Belum spesifiknya pengetahuan yang didapat dari perkuliahan mengenai


material-material finishing pada bangunan.

Mendalami cara praktek mengenai cara pelaksanaan pemasangan finishing


bangunan, diantaranya pemasangan finishing acp (allumunium composite

panel) serta finishing bangunan lainnya.


1.3 TUJUAN
Tujuan tulisan ini adalah untuk:

Mengidentifikasi pengetahuan material, peralatan yang dipakai, serta


cara pelaksanaan pemasangannya pada gedung SEAFDEC jakabaring
palembang.

Meninjau dan dapat mengetahui tentang cara kerja dalam pengawasan


lapangan, serta mengetahui perbedaan antara teori dan pekerjaan di
lapangan.

1.4 RUANG LINGKUP PEMBAHASAN


Ruang lingkup pembahasan dalam laporan kerja praktek ini adalah mengenai
pekerjaan finishing yang telah berjalan saat masa kerja praktik yang ditentukan,
meliputi finishing dinding, pagar, pemasangan keramik toilet, serta pemasangan

ACP(allumunium composite panel) pada gedung SEAFDEC jakabaring palembang.


Sedangkan batasan waktu peninjauan pelaksanaan pekerjaan finishing arsitektur di
lapangan dimulai pada 4 Juni 2014 30 Agustus 2014.
1.5 METODOLOGI PENULISAN
Adapun metodologi yang digunakan pada penyusunan laporan, antara lain:
A. Metode pengumpulan data:
1. Studi pustaka
Sebagai bahan referensi dan literatur serta perbandingan antara teori
dan praktek lapangan. Sumber studi pustaka diperoleh dari pengumpulan
4

buku buku dan literatur serta beberapa jurnal internet yang dapat membantu
dalam pembahasan topik.
2. Studi lapangan
Adalah metode pengumpulan data yang dilakukan dengan mendatangi
objek penulisan secara langsung, dalam hal ini dilakukan pengamatan
terhadap pelaksanaan/metode pelaksanaan pekerjaan finishing di lapangan
pada proyek pembangun SEAFDEC jakabaring palembang.
3. Konsultasi
Metode konsultasi yang dilakukan berupa diskusi terhadap pihak
pelaksana pembangunan proyek gedung SEAFDEC jakabaring palembang
dan juga diskusi dengan dosen pembimbing.
B. Jenis Data
Dalam penyusunan laporan kerja praktek ini memerlukan data pendukung
yang akurat dan objektif yang berhubungan dengan objek sebagai bahan
masukan untuk diolah lebih lanjut. Terdapat dua jenis data menurut cara
memperolehnya:
Data Primer
Merupakan data yang dikumpulkan oleh perorangan atau organisasi
langsung melalui objeknya, didapatkan melalui pengamatan langsung
di lapangan, tanya-jawab dengan pekerja, mandor, kontraktor, dan
pengawas lapangan.
Data Sekunder
Berupa data yang diperoleh dalam bentuk yang sudah jadi berupa hasil
publikasi atau data yang sudah dikumpulakn pihak lain atau instansi
tertentu. Data dari buku-buku serta internet sehingga menjadi referensi
yang sesuai dengan objek yang akan dibahas.
1.6 SISTEMATIKA PEMBAHASAN
Secara garis besar sitematika pembahasan dalam penyusunan laporan ini
dapat diuraikan sebagai berikut:
BAB I. PENDAHULUAN

Berisi pengertian dan uraian mengenai pekerjaan yang menjadi topik


pembahasan yang diambil, permasalahan yang dibahas, tujuan, ruang lingkup
pembahasan, metodologi penulisan, sistematika pembahasan, dan kerangka
berfikir.
BAB II. GAMBARAN UMUM PROYEK
Berisi tentang gambaran umum proyek, struktur organisasi proyek, dan datadata dalam proyek pembangunan gedung SEAFDEC jakabaring, Palembang.
BAB III. TINJAUAN PUSTAKA
Berisi pengertian dan uraian mengenai dinding, pemasangan keramik, dan
ACP berdasarkan literatur yang didapat.
BAB IV. PELAKSANAAN PEKERJAAN
Berisi tentang deskripsi umum pekerjaan finishing dari hasil pengamatan atau
observasi lapangan, tahapan-tahapan pelaksanaan dan evaluasi terhadap
pelaksanaan pembangunan Gedung SEAFDEC Jakabaring, Palembang.
BAB V. PENUTUP
Berisikan tentang kesimpulan dan saran dari materi yang diuraikan pada babbab sebelumnya, sebagai saran bagi kemajuan yang akan datang.

1.7 KERANGKA BERFIKIR

PROYEK
PEMBANGUNAN
SEAFDEC JAKABARING

TEORI

PRAKTEK

PERKULIAHAN

LAPANGAN

BAGAN 1 KERANGKA BERFIKIR

Sumber: dokumentasi pribadi

BAB II
GAMBARAN UMUM PROYEK

2.1 PENGERTIAN PROYEK


Secara umum pengertian proyek adalah kegiatan yang melibatkan berbagai
sumber daya yang terhimpun dalam satu wadah (organisasi) tertentu dalam jangka
waktu tertentu untuk melakukan kegiatan yang telah ditetapkan sebelumnya atau
untuk mencapai sasaran tertentu.
Kegiatan proyek biasanya dilakukan untuk berbagai bidang antara lain:
1. Pembangunan fasilitas baru. Artinya merupakan kegiatan yang benar benar
baru dan belum pernah ada sebelumnya, sehingga ada penambahan usaha
baru.
2. Perbaikan fasilitas yang sudah ada sebelumnya. Merupakan kelanjutan dan
usaha yang sudah ada sebelumnya. Artinya sudah ada kegiatan sebelumnya,
namun perlu dilakukan tambahan atau perbaikan yang diinginkan.
3. Penelitian

dan

pengembangan.

Merupakan

kegiatan

penelitian

yang

dilakukan untuk suatu fenomena yang muncul di masyarakat, lalu


dikembangkan sedemekian rupa sesuai dengan tujuan yang diharapkan.
Pengertian proyek secara umum adalah merupakan sebuah kegiatan pekerjaan
yang dilaksanakan atas dasar permintaan dari seorang pebisnis atau pemilik
pekerjaan yang ingin mencapai suatu tujuan tertentu

dan dilaksanakan oleh

pelaksana pekerjaan sesuai dengan keinginan dari pada pebisnis atau pemilik
proyek dan spesifikasi yang ada. Dalam pelaksanaan proyek pemilik proyek dan
pelaksana

proyek memiliki hak

yang

diterima

dan

kewajiban

yang

harus

dilaksanakan sesuai dengan batasan waktu yang telah disetujui bersama antar
pemilik proyek dan pelaksana proyek.
Dalam kerja praktek ini, penulis melakukan kerja praktek di bawah arahan
dari PT.CIRIAJASA MANDIRI, yang mana PT.CIRIAJASA MANDIRI

ini sendiri

sedang melaksanakan proyek pemerintah dan penulis sendiri direkomendasikan


8

menjadi peserta kerja praktek dalam pembangunan gedung SEAFDEC Jakabaring


Palembang oleh DINAS TATA KOTA, PU CIPTA KARYA.

2.2 PROFIL PT.CIRIAJASA CIPTA MANDIRI


Ciriajasa Cipta Mandiri adalah sebuah Perusahaan Konsultan Indonesia yang
menawarkan jasa konsultasi bidang Manajemen Proyek dan Manajemen Konstruksi.
Pada Awal kesuksesannya berdiri sebagai divisi Manajemen Konstruksi dan
Manjemen Proyek di dalam PT. Ciriajasa Konsultan & Perencana, kemudian
memisahkan diri pada tahun 1991.
CIRIAJASA CM telah menyelesaikan berbagai konstruksi di seluruh wilayah
Indonesia, baik dalam bidang pekerjaan sipil, Telekomunikasi dan proyek-proyek
industri lainnya. Klien CIRIAJASA CM ini meliputi lembaga pemerintahan, lembaga
swasta dan institusi internasional lainnya.

2.3 VISI DAN MISI PERUSAHAAN


Budaya perusahaan PT.CIRIJASA CIPTA MANDIRI oleh pernyataan visi dan
misi, tujuan dan nilai adalah sebagai berikut :
Visi Perusahaan
Perusahaan Menjadi konsultan teknik, profesional yang handal dan
terpercaya dengan kompartemen luas pasar.
Misi Perusahaan
a. Sebagai mitra pemerintah ikut mengembangkan konsultasi yang
profesionalisme dan berpartisipasi dalam pembangunan nasional.
b. Menjalankan pemasaran untuk mendapatkan pekerjaan pelayanan
konsultan yang menghasilkan keuntungan.
c. Menghasilkan produk yang berkualitas terbaik dalam profesionalisme
dan ketepatan waktu.
d. Meningkatkan kesejahteraan karyawan.
9

2.4 DATA ADMINISTRASI


Secara umum proyek pembangunan gedung SEAFDEC (SOUTH EAST
ASEAN FISHERY DEVELOPMENT CENTRE) Jakabaring, Palembang ini terletak
dijalan Gubernur H Achmad Bastari, Jakabaring, Palembang, Sumatera Selatan
dapat dijelaskan dengan keadaan sebagai berikut:
: pembangunan gedung South East Asian Fisheries

1. Nama proyek

Development Center (SEAFDEC) atau dalam bahasa indonesia merupakan


Pusat Pengembangan Perikanan dan Kelautan Asia Tenggara.
2. Pemilik Proyek

: Kementrian Perikanan dan Kelautan

3. Nilai Kontrak

: Rp 26.265.000.000,00

4. Konsultan Pengawas

: PT. Ciriajasa Cipta Mandiri

5. Konsultan Pelaksana

: PT. Sangkuriang

2.5 DATA TEKNIS


1. Lokasi : Gubernur H Achmad Bastari, Jakabaring, Palembang,
Sumatera Selatan
2. Batasan-batasan
Utara

: Sungai Buayo

Selatan

: Kantor Bank Sumsel

Barat

: Tanah kosong

Timur

: jl. Gubernur H.Achmad Bastari & Stadion Gelora

Sriwijaya

10

GAMBAR 1 3D BANGUNAN SEAFDEC

Sumber: dokumentasi PT.Ciriajasa CM


3. Program ruang pada gedung SEAFDEC:
Gedung SEAFDEC ini terbagi dalam dua bangunan yang dibangun pada waktu yang
berbeda, terdiri dari gedung SEAFDEC tahap 1 dan SEAFDEC tahap 2, yang mana
program ruangnya menurut fungsi adalah:
A.

BANGUNAN UTAMA
1. Gedung Kantor Balai Riset
2. Bengkel Penelitian/Workshop
3. Gedung Aquarium
4. Musholla
5. Parkir Sepeda Motor
6. Parkir Mobil
7. Pos Jaga
8. Plaza
9. Greenbelt
10. Shelter Mobil
11

11. Auditorium
12. Genset dan Gardu Listrik
13. Retaining Wall
14. Selasar
B. SARANA- SARANA PENDUKUNG
1. Pembangunan jalan konstruksi aspal dan parkir konstruksi beton
2. Pagar dan Gerbang Masuk
3. Perkerasan, Tanaman & Lampu Taman
4. Saluran Drainase
5. Landskap (Taman- taman, termasuk lampu taman)
4. Tinggi Bangunan SEAFDEC Gedung 1 : 15,85 meter
5. Struktur Bangunan

a) Pondasi Square Pile 35 x 35 cm, tiang pancang


b) Kolom 60/60 cm, 30/30c m, diameter 30/30 cm, 10/40cm
c) Balok 25/30, 20/30, 15/13

12

GAMBAR 2 SITEPLAN SEAFDEC

Sumber: dokumentasi Ciriajas CM

2.6 STRUKTUR ORGANISASI PROYEK


Organisasi Proyek adalah

suatu kegiatan gabungan beberapa unsur

pelaksanaan pada suatu proyek yang saling berhubungan erat dalam melakukan
kegiatan-kegiatannya.
Dalam berbagai bidang pekerjaan, struktur organisasi merupakan suatu
kelengkapan yang sangat penting, sama halnya dengan pekerjaaan yang
berhubungan dengan pembangunan konstruksi. Struktur organisasi ini sangat
diperlukan guna menjamin kelancaran dan kesuksesan dari pembangunan suatu
proyek.
Struktur organisasi juga merupakan bagian dari manajemen atau pengelolaan
suatu proyek, dimana manajemen itu sendiri adalah suatu cara pengelolaan suatu
kegiatan yang mempunyai tujuan tertentu. Didalam manajemen unsur-unsur yang
terkait antara lain :

Planning, yaitu perencanaan sebelum dilaksanakan suatu program.

13

Organization,

yaitu

pengorganisasian

suatu

proyek,

dimana

pembuatan struktur organisasi dan jenis type organisasi yang tepat


termasuk dalam tahap ini.

Recruiting, yaitu pelaksanaan masing-masing tahap kegiatan proyek.

Controlling, yaitu pengendalian yang baik berupa pengendalian mutu


hasil pekerjaan dan pengendalian biaya yang dikeluarkan.

Secara umum, pihak-pihak yang terlibat didalam pembangunan suatu proyek


adalah sebagai berikut:

Pemberi Tugas/ owner

Konsultan Perencana

Konsultan Pengawas

Kontraktor

Pelaksana

Manager Proyek

Pekerja

Adapun

pihak-pihak yang terlibat dalam proyek pembangunan Gedung

SEAFDEC Jakabaring, Palembang adalah sebagai berikut :

1. Pemberi tugas atau pemilik proyek (owner)


Pemberi tugas adalah yang memberikan tugas kepada pihak
perencana untuk mendesain suatu proyek yang diinginkan. Pihak pemberi
tugas atau owner pada proyek ini adalah :
Kementrian Kelautan dan Perikanan, Dengan pengarah yaitu Dinas PU
PT.Cipta Karya

14

Pemilik

mempunyai

suatu

keinginan

untuk

membangun

serta

merealisasikan dengan penyampaian kepada ahli untuk melakukan langkah


perencanaan yang dikehendaki beserta perkiraan biaya yang diinginkan.
Tugas dan Wewenang Owner :

Menyediakan dana untuk pembangunan proyek dan mengusahakan


dengan perhitungan yang sesuai dengan hasil dan mutu bangunan
sebaik-baiknya sesuai keinginan.

Memilih dan menunjuk konsultan dan kontraktor (bila dibutuhkan) serta


berhak memberikan instruksi atau masukan dan menghentikan kontrak
kerja apabila konsultan dan kontraktor menyimpang dari kesepakatan
kerja yang telah ditentukan bersama.

Menempatkan seorang pengawas ahli sebagai wakilnya untuk


mengawasi segalah hal yang menyangkut pelaksanaan proyek.

2. Konsultan Perencana
Tim atau perorangan yang diberi tugas untuk mendesain tugas
yang diberikan oleh owner. Pada perencana ini yang bertugas sebagai
perencana adalah PT. Sangkuriang
3. Konsultan Pengawas
Pada bagian pengawas lapangan diberi tanggung jawab untuk
mengawasi kerja para pekerja dan bertanggung jawab dalam pelaksanaan
di lapangan. Pengawas pada bangunan ini bertanggung jawab pada
pengerjaan konstruksi, utilitas dan pengerjaan yang lainnya. Pengawas
Lapangan pada kegiatan ini adalah PT.Ciriajasa CM.
4. Kontraktor
Kontraktor merupakan perusahaan atau badan hukum yang telah
memenuhi persyaratan administrasi sesuai dengan ketentuan yang telah
disiapkan oleh Pemerintah Repulik Indonesia yang ditunjuk oleh pemberi
15

tugas untuk melaksanakan pekerjaan sesuai dengan gambar kerja,


peraturan dan syarat-syarat yang telah ditetapkan oleh perencana. Dalam
proyek ini yang ditunjuk sebagai kontraktor adalah PT. Karya Bisa.
5. Manager Proyek
Kegiatan manager proyek antara lain bersama dengan hubungan
luar/pemasaran meletakan dasar-dasar hubungan dengan pemilik proyek,
ikut memberikan masukan dalam menyiapkan dokumen usulan lelang,
sedangkan dalam pelaksanaannya :
Ikut serta/memimpin negoisasi kontrak kerja dengan pihak pemilik
proyek
Menyiapkan organisasi tim inti proyek
Mengidentifikasikan negoisasi dengan departemen
Meninjau kembali standar prosedur kerja luar maupun ke dalam
Mengadakan rapat pemula
Memimpin kegiatan garis besar perencanaan dan meletakan dasar
sistem pengawasan dan pengendalian.
Mengikuti, mengawasi dan memberi petunjuk kegiatan enginering,
pembelian, start-up, melakukan koordinasi dengan departemen
terkait.
Mengajukan pembayaran bagi pekerjaan-pekerjaan yang telah
selesai.
Memimpin dalam pembuatan laporan berkala.

16

PIHAK YANG TERLIBAT DALAM PEMBANGUNAN PROYEK

OWNER
KEMENTRIAN KELAUTAN
DAN PERIKANAN

PENGAWAS UMUM
PROYEK:
PT.CIPTA KARYA

KONSULTAN
PENGAWAS/MK
PT.CIRIAJASA CM

KONTRAKTOR:
PT. KARYA BISA

KONSULTAN
PERENCANA :
PT. SANGKURIANG

BAGAN 2 PIHAK YANG TERLIBAT DALAM PROYEK

Sumber: dokumentasi proyek

17

STRUKTUR ORGANISASI PADA KONSULTAN PERENCANA/ MK


MANAGER KONSTRUKSI
IMAM BUDIONO

ADMINISTRASI PROYEK

SYARIKIN

KONTRAKTOR
PT.KARYABISA

PROJECT ENGINEER
STRUKTURAL
ANDHIKA

PENGAWAS

STRUKTURAL

PROJECT ENGINEER
ARSITEKTURAL
PT.SANGKURIANG

KEPALA TUKANG

PENGAWAS
ARSITEKTURAL
TUKANG

PROJECT ENGINEEER
MECHANICAL

PENGAWAS ME

BAGAN 3 STRUKTUR ORGANISASI PROYEK

Sumber dokumentasi PT ciriajasa CM

18

BAB III
TINJAUAN PUSTAKA

3.1 FINISHING

Pengertian Finishing
Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, Departemen Pendidikan dan
Kebudayaan terbitan Pustaka Jakarta tahun 1990, penyelesian adalah suatu
proses menyelesaikan suatu pekerjaan atau tahapan akhirr dari suatu
pekerjaan. Sehingga dapat disimpulkan bahwa pengertian finishing adalah
suatu proses menyelesaikan suatu pekerjaan atau tahapan akhir suatu
pekerjaan bangunan yang menggunakan material dan bahan tertentu dan
dengan tahapan dan proses tertentuPelaksanaan tahapan pekerjaan finishing
bangunan memerlukan penellitian didapat hasil akhir yang memuaskan
sesuai dengan gambar kerjanya dan banngunan dapat digunakan sesuai
dengan fungsinya. Finishing interior dan eksterior bangunan sebagai tahapan
akhir pekerjaan meliputi finishing lantai, plafond, tangga, pengecatan,
furniture, finishing kusen pintu dan jendela, railing tangga, dinding partisi dll.

3.2 DINDING
Definisi dinding adalah bagian dari bangunan yang berfungsi sebagai
pemisah antara ruangan luar dengan ruangan dalam, melindungi terhadap
intrusi dan cuaca, penyokong atap dan sebagai pembatas ruangan satu
dengan ruangan lainnya, berfungsi pula sebagai penahan cahaya panas dari
matahari, menahan tiupan angin dari luar, dan untuk menghindari gangguan
binatang.
Menurut Ir. Tono Setiadi dinding merupakan salah satu elemen vertikal/tegak
bangunan, berupa bidang, dan berfungsi sebagai penutup atau batas
ruangan.
Pengertian dinding dalam kamus besar bahasa indonesia adalah
penutup sisi samping (penyekat) ruang, rumah, bilik, dsb (dibuat) dr papan,
anyaman bambu, tembok.Tiga jenis utama dinding struktural adalah dinding
bangunan, dinding pembatas (boundary), serta dinding penahan (retaining).
19

3.2.1 Fungsi Dinding

Fungsi dinding antara lain:


a) Sebagai pemisah ruang
b) Sebagai peredam suara dari luar
c) Sebagai perletakan pintu, dan jendela
d) Sebagai pemisah privasi pengguna
e) Sebagai penahan/pelindung pengguna baik dari debu ataupun
cahaya matahari serta air hujan.
f) Sebagai pelindung ruang dalam
g) Sebagai elemen struktural, mendukung beban bangunan
h) Sebagai pembatas.
Dinding perlu ditinjau dari segi konsepsi :
a. Struktural :
Mengenai fungsi dinding sebagai penambah kekuatan struktur bangunan
pada arah vertikal.
Aspek yang ditinjau :
Hirarkhi pembebanan, kwalitas dan kwantitas beban pengaruh structural
terhadap elemen lain.
b.

Fisikal :

Untuk memanfaatkan dan memelihara kondisi alamiah yang terjadi.


Aspek peninjauan :
Pengaruh klimatikal, masalah akustikal, keamanan fisik dan psikologik,
kesehatan/ keselamatan dan faktor pemeliharaan.
c.

Arsitektual :
Kemungkinan optimasi penampilan fungsional dan aspek visual dan
emosional.
Aspek peninjauan :
Tata letak dan optimasi nilai-nilai estatik keruangan, warna, pola,
tekstur, keharmonisan hubungan dengan elemen lain.

20

3.2.2. Jenis Dinding

o Dilihat dari beberapa faktor jenis jenis dinding adalah:


a. Dinding Struktural ( memikul beban )
Untuk menahan beban bangunan, disebut juga bearing wall
b. Non struktural (tidak memikul beban lain, kecuali berat sendiri).
Sebagai dinding pengisi.
o Dilihat dari segi bentuknya, pemakaian bahan, dan penggunaannya:
a) Dinding Masif
b) Dinding Transparan
c) Dinding Penuh (sampai ke plafond)
d) Dinding Setengah penuh (90-120 cm dari lantai)
e) Dinding Ringan (alumunium, kertas, bilik, dll)
f) Dinding Berat (batu alam, beton dll)
g) Dinding Penahan tanah dsb
o Dari segi konstruksinya :
a) Dinding padat (homogen)
b) Dinding rangka (framed)
o Dari segi bahan
a) Dinding batu alam
b) Dinding beton
c) Dinding batu buatan
d) Dinding kayu
3.2.3 Macam-macam Bahan Dinding

Adapun bahan-bahan dinding yaitu :


Macam Bahan
Dinding
Batu Bata

Keterangan
Pemasangan dinding menggunakan adukan
(spesi) dari campuran semen (PC) dengan
pasir yang dicampur air, dengan ukuran 1:5.
Kemudian kedua belah sisi dinding dilapis
dengan plesteran.

21

Bata Pres

Pembuatannya menggunakan cetakan yang


dipres secara maksimal, dan dibakar
dengan tungku khusus, dengan panas yang
tinggi. Ukuran harus tepat sehingga
pemasangannya tidak perlu diadakan
plesteran.

Batako

Dari bahan tanah tras (batu cadas dan


gamping), atau campuran semen dengan
pasir

Beton Blok

Berguna untuk mengurangi kebisingan


suara yang datangnya dari luar tembok.

Selcon

Berbahan beton ringan, ukurannya besar


dan biasa digunakan untuk dinding
bangunan tinggi (karena bobotnya ringan).

Beton/Bata

Membentuk lubang-lubang yang

Kerawang

menerawang tembus padang, tidak boleh


menerima beban dari atas karena
mempunyai sifat sebagai dinding pemisah
saja.

Blok Kaca

Transparan, tembus cahaya tetapi tidak

(Glass Block)

tembus pandang

3.2.4 Pembuatan Dinding Batu Bata

Untuk

metode

pelaksanaan

pembuatan

dinding

bata

meliputi

pelaksanaan pekerjaan setelah pemilihan bata. Karena pelaksanaan


pekerjaan

pembuatan

dinding

bata

atau

pemasangan

dinding

bata

berhubungan langsung dengan pekerjaan yang lain maka keberhasilan pada


tahap ini akan mempengaruhi keberhasilan pelaksanaan pekerjaan lainya dan
secara umum akan mempengaruhi hasil akhir suatu bangunan.
Dalam pemasangan bata, penggunaan peralatan yang tepat adalah
penting untuk menghemat waktu dan memudahkan pekerjaan yang akan
dilaksanakan. Alat-alat di bawah adalah merupakan peralatan dasar. Tanpa
22

peralatan ini, pekerjaan tidak akan sempurna dan dengan sendirinya akan
membuat waktu yang banyak terbuang. Antara peralatannya adalah:
1. Alat-alat untuk persiapan pekerjaan :
a. Bak/drum perendam bata.
b. Bak/drum penampung air.
c. Saringan pasir (dari anyaman kawat).
d. Kotak penakar bahan.
e. Alat pengangkut bahan (kereta dorong)
2. Alat-alat untuk pengadukan mortar :
a. Sekop pengaduk.
b. Wadah/kotak pengaduk manual, atau.
c. Mesin pengaduk atau Cangkul pengaduk.
3. Alat-alat untuk pasangan bata :
a. Alat pengangkut adukan (kotak, ember, kereta dorong).
b. Wadah adukan (drum, kotak).
c. Sendok aduk.
d. Palu pemotong bata.
e. Profil kayu.
f. Penarik benang kayu/pelat logam.
g. Mistar kontrol.
h. Sifat datar (water pass/slang).
i.

Unting-unting.

j.

Penahan lendutan dari logam

4. Alat-alat untuk plesteran :


a. Sikat injuk/plastik.
b. Sendok aduk.
c. Penggurat.
d. Mesin semprot adukan.
e. Roskam panjang.
f. Mistar perata.
g. Roskam plesteran
h. Roskam acian.
23

i. Roskam penghalus (kayu dilapis kain laken/felt).


5. Alat-alat untuk penunjang dan keselamatan kerja :
1) Perancah.
2) Sabuk pengaman.
3) Sepatu karet.
4) Sarung tangan.
5) Helmet.
Langkah-langkah Pengadukan
1. Siapkan wadah/kotak adukan, masukkan Bahan-bahan yang telah ditakar
diaduk dalam kotak dalam keadaan kering hingga merata;
2. Bagian atas timbunan campuran dilubangi hingga berbentuk seperti kawah;
Tuangkan sebagian air dan aduk terus hingga merata;
3. Sisa air selebihnyanya dituangkan sedikit demi sedikit sambil diaduk terus
hingga didapatkan adukan yang homogen dan plastis.
Langkah-langkah pasangan bata untuk dinding adalah sebagai berikut :
1. Siapkan semua peralatan dan tempatkan pada posisi yang benar;
2. Siapkan bahan-bahan (bata dan adukan) yang akan digunakan
dalam kondisi siap pakai (bata telah direndam 2 8 menit);
3. Pasang profil dan mistar pengukur lapisan bata, secara tegak lurus,
ukurlah dengan unting-unting;
4. Pasang benang penarik horizontal dan ukurlah dengan alat sifat
datar (water pass atau slang air);
5. Tentukan ketebalan lapisan arah vertikal pada mistar ukur sesuai
ketebalan bata ditambah tebal spesi (6 10 mm)
6. Pastikan bahwa permukaan dasar dalam kondisi bersih dan bebas
dari debu agar pelekatan cukup sempurna
7. Mulailah pemasangan pada lapis pertama yang didahului oleh
pemasangan adukan/spesi sebagai dasar;
8. Lanjutkan pada lapis berikutnya dan kontrol ketegakan pasangan
dengan alat unting-unting;
9. Bila terdapat terdapat sisa adukan yang menempel tidak sempurna
yang

melebihi

ketebalan

bata,

bersihkan

segera

sebelum

mengeras;
24

10. Rawat pasangan bata yang sudah selesai sesuai ketentuan


Langkah-langkah Pemlesteran
Langkah-langkah pemlesteran adalah sebagai berikut :
1. Siapkan semua bahan dan peralatan;
2. Tentukan komposisi campuran untuk setiap lapisan sesuai dengan
ketentuan;
3. Siapkan permukaan dinding sesuai uraian berikut :
a. Pemlesteran pada dinding permukaan padat Basahi permukaan
dinding sampai rata tanpa ada kantong-kantong air Buat lajur
kepala dengan jarak dan ketebalan sesuai ketentuan;
b. Lekatkan lapis badan plesteran dengan menggunakan sendok
aduk;
c. Ratakan permukaan dengan mistar perata dan bila terdapat
lubang-lubang isi kembali dengan adukan;
d. Padatkan dan ratakan permukaan plesteran dengan roskam
kayu berlapis kain laken (felt);
e. Biarkan sampai batas waktu tertentu atau sampai tidak terjadi
keretakan;
f. Bersihkan permukaan plesteran dari kotoran dan debu yang
menempel dengan sikat halus atau kain basah;
g. Beri lapis acian dengan menggunakan roskam besi atau
kayu/papan;
h. Rawat plesteran yang sudah selesai sesuai ketentuan.
Beberapa hal yang perlu diperhatikan adalah :
1. Tempat mengaduk.
2. Adukan baru jangan tercampur adukan lama atau bahan-bahan sisa
yang sudah tidak aktif.
3. Gunakan takaran untuk mendapatkan campuran yang homogen
(merata).
4. Air yang digunakan harus bersih.
5. Adukan jangan terlalu kering atau terlalu basah.
6. Perlu pengayakan pasir/kapur.

25

7. Perlu pengamanan bahan, yaitu : Menyimpan pasir jangan ditempat


becek atau dapat tercampur dengan kotoran lainnya.

Kerja ikat bata (brick laying)

bahan yang digunakan ialah mortar (campuran simen atau kapur


dengan pasir, atau kedua-duanya dengan pasir.

Bahan pengikat: pasir = 1:3

Tebal mortar 6.5mm - 9mm

3.3 KERAMIK
3.3.1 Pengertian Keramik

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia keramik memiliki arti barang-barang


yang terbuat dari tanah liat, dicampur dengan bahan-bahan lain dan kemudian
dibakar barang tembikar (porselen).
Keramik pada awalnya berasal dari bahasa Yunani keramikos yang artinya
suatu bentuk dari tanah liat yang telah mengalami proses pembakaran. Kamus dan
ensiklopedia tahun 1950-an mendefinisikan keramik sebagai suatu hasil seni dan
teknologi untuk menghasilkan barang dari tanah liat yang dibakar seperti gerabah,
genteng, tembikar dan sebagainya. Tetapi saat ini tidak semua keramik berasal dari
tanah liat. Definisi pengertian keramik terbaru mencakup semua bahan bukan logam
dan anorganik yang berbentuk padat (Yusuf, 1998:2).
3.2.2 Penggunaan Keramik

Dalam proses kerja kontruksi bangunan, tahap finising berhubungan


dengan memperindah dan memperelok bangunan, pemasangan keramik
sebagai finishing memang merupakan hal yang sudah sering dilakukan
pada pembangunan rumah maupun bangunan umum pada masa kini.
Adapun beberapa fungsi keramik dalam finishing bangunan adalah:
a) Sebagai Penutup lantai
Fungsi keramik yang paling identik dikenal masyarakat luas
adalah sebagai penutup lantai dengan beragam jenis, bentuk, dan
ukuran kramik untuk penutup lantai yang dapat ditemukan di pasaran.
26

b) Sebagai Penutup Dinding


Menjadikan keramik sebagai penutup dinding adalah sebuah
alternatif dalam finishing dinding, selain menggunakan wallpaper atau
cat. Keuntungan menggunakan keramik sebagai bahan penutup
dinding adalah kesan bersih yang jelas terlihat dari tampilannya. Selain
itu, motif dinding yang didapat bisa dipilih sesuai keramik apa yang
akan digunakan dengan memilih keramik dengan warna atau motif
tertentu.

Namun,

Jika

dibandingkan

pengaplikasian

cat

dan

pemasangan wallpaper, penggunaan keramik memang memakan


biaya yang lebih besar.
Ada beberapa perbedaan antara keramik lantai dengan keramik
penutup dinding, Perbedaan paling mencolok antara keduanya terletak
pada bagian permukaannya, Keramik yang umum dipakai sebagai
penutup

lantai

dibandingkan

memiliki

keramik

permukaan

yang

dipakai

yang

sedikit

sebagai

lebih

penutup

kasar
dinding.

Permukaan keramik yang digunakan sebagai penutup lantai sengaja


dibuat sedikit bertekstur dan terasa agak kasar agar orang yang
menginjak/melewatinya tidak terpeleset. Sedangkan untuk keramik
penutup dinding biasanya lebih mengutamakan pola, gambar, dan
warna. Perbedaan ini sebenarnya mengarah kepada perbedaan fungsi
dan penempatannya.
Tingkat kefleksibelan keramik sebagai elemen estetika dalam
rumah cukup tinggi. Bentuk dan ukurannya pun dapat disesuaikan
dengan kebutuhan dan kreatifitas anda. Berikut beberapa factor yang
harus dipenuhi jika Anda ingin mempercantik hunian dengan keramik.

Mula mula, pilih dan sediakan space yang ingin di hiasi keramik.

Ukurlah dengan cermat dan bersihkan permukaannya. Pastikan


permukaan itu benar benar kering.

27

Siapkan keramik yang akan dipakai. JIka ukurannya tidak sesuai


dengan

besaran

keramik,

potong

hingga

sesuai.

Lakukan

pemotongan dengan perlahan

Buat pola yang jelas agar tidak perlu mereka-reka posisi peletakan
keramik.

3.2.3 Jenis Jenis Keramik

Keramik Teraso.
Keramik Teraso banyak dipergunakan pada jaman dahulu sebagai
bahan penutup lantai. Keramik teraso dengan motif-motif memiliki nuansa
etnik yang sangat kuat, sehingga banyak dipergunakan pada bangunan
gallery atau restoran yang menggunakan style klasik. Biasanya, teraso
memiliki ukuran 20x20cm, tetapi teraso dapat juga dipergunakan dalam
bentuk yang dihancurkan dan dicetak langsung pada area yang dikehendaki.

GAMBAR 3 CONTOH KERAMIK TERASO

Sumber : tegelkunci.blogspot.com

Keramik biasa.
Keramik ini adalah jenis yang paling mudah ditemui, bahkan tersedia
hingga ke toko-toko bahan bangunan kecil yang tersebar di berbagai tempat.
Keramik jenis ini membunyai base berupa keramik yang terbuat dari tanah liat
yang dipanaskan dalam suhu tinggi. Barulah di atas base coklat tersebut
ditampahkan lapisan warna dan motif sesuai desain. Untuk keramik lantai
ukuran yang tersedia mulai 3030, 4040, 5050, 6060, dan 80x80cm. Motif
tersedia dalam banyak pilihan yang bisa dibilang hampir tak terbatas dan
Harganya pun bervariasi.
28

GAMBAR 4 KERAMIK

Sumber: mustangcorps.com

Homogenous Tile.
Keramik jenis ini biasa disebut granit tile. Yaitu tiruan granit yang
dibuat di pabrik. Berbeda dengan keramik biasa, keramik jenis ini mempunyai
lapisan yang sama pada seluruh bagian keramik. Bedanya hanyalah, bagian
bawahnya dibuat kasar untuk kekuatan menempelnya media perekat,
sementara pada bagian atas dipoles halus dan diberi lapisan pelindung.
Granit tile ini biasanya hanya tersedia pada ukuran besar, 6060 s/d
100x100cm. Harganya lebih mahal dari keramik biasa.

GAMBAR 5 CONTOH KERAMIK HOMOGENIC TILE

Sumber: ecvv.com

Granit Alam. Granit alam tidak dibuat di pabrik, melainkan diperoleh dari
penambangan. Setelah ditambang, granit alam dibelah setebal kira-kira 2cm,
29

dan dipotong-potong sesuai ukuran. Keramik jenis ini bisa sesuai dengan
ukuran yang dikehendaki. Tetapi tentu saja semakin besar ukuran yang kita
pesan, akan semakin mahal harganya dan ukuran ini juga terbatasi oleh
transportasi ke lokasi.

GAMBAR 6 CONTOH GRANIT

Sumber: http://2.bp.blogspot.com
Berdasarkan jenis tepinya, keramik dibedakan menjadi:

Keramik non cutting.


Untuk keramik yang tidak dipotong/uncut biasanya terdapat window

frame (garis berwarna putih yang tidak tertutup desain sepanjang sisi
keramik). Permukaan keramik juga biasanya sedikit bergelombang atau istilah
yang biasa kami gunakan adalah wavy. Hal ini karena pada saat produksi,
proses pemberian glaze yang berupa cairan terkadang tidak menyebar
secara merata.. Pada keramik non cutting ini, keramik yang telah jadi tidak
memperoleh perlakuan tambahan dalam hal ukuran, dan langsung dipacking
untuk dipasarkan. Bila kita perhatikan keramik jenis ini, seakan-akan
mempunyai batas pinggir tipis yang berwarna putih.

GAMBAR 7 WINDOW FRAME PADA KERAMIK

Sumber: http://jumpinjack8.wordpress.com

30

Keramik cutting.
Keramik cutting biasanya lebih siku dan ukuran satu sama lainnya
lebih presisi karena dipotong lagi dengan mesin. Cirinya adalah bagian sisi
permukaannya berbentuk siku atau rata. Sementara keramik uncut pada
bagian sisi permukaannya terlihat cembung atau melengkung. Proses
pembuatan keramik cutting sama persis dengan keramik jenis non cutting.
Bedanya adalah, sebelum dipacking dan dipasarkan, keramik jenis cutting
melalui proses pemotongan dengan tujuan menghilangkan bagian pinggirnya.
Dengan proses tersebut diperoleh keramik yang seakan-akan tidak memiliki
pinggir, sehingga memiliki tampilan yang mirip dengan granit tile dan granit
alam.
Perbedaan aplikasi kedua jenis keramik ini adalah

Pada nat antar keramik. Karena merupakan hasil pembakaran murni,


keramik non cutting mempunyai penyimpangan ukuran yang lebih
besar daripada keramik cutting yang memiliki kepresisian ukuran yang
lebih baik karena merupakan hasil pemotongan. Sehingga keramik non
cutting akan memiliki nat yang lebih besar (lebar nat di atas 3mm)
dibandingkan dengan keramik cutting dan granit tile (lebar nat 1mm)

3.3 ACP (allumunium composite panel)


3.3.1 Pengertian

Alumunium Composite Panel (ACP) adalah merupakan material perpaduan


antara plat Alumunium dan bahan composite. Aluminium Composite Panel adalah
salah satu material penutup dinding yang terbuat dari bahan Polyetheylene yang
dilapisi aluminium pada kedua sisinya sehingga menjadi suatu kesatuan. Aluminium
Composite Panel ( ACP) dapat digambarkan sebagai panel datar yang terdiri dari
inti berbahan non-aluminium yang disatukan diantara dua lembar aluminium. Lembar
aluminium dapat dilapisi dengan cat PVDF atau Polyester.
Aluminium composite panel biasa diproduksi dengan ketebalan standar 4 mm
dan ukuran standar 1220 x 2440 mm.

31

GAMBAR 8 KOMPOSISI ACP

Sumber : jaya-prima.blogspot.com
3.3.2 Penggunaan

Penggunaan Aluminium Composite Panel umumnya untuk dinding eksterior


bangunan sebagai kombinasi dari penggunaaan kaca, panel kanopi, papan petunjuk
dan billboard, Aluminium Composite Panel biasanya digunakan untuk pembungkus
gedung.
Pembungkusan ACP ini sering disebut dengan sebutan Cladding atau curtain
wall atau juga facade. Untuk Interior juga kadang digunakan untuk untuk
partisi, penutup kolom dan juga untuk plafon artistik.
Penggunaan Lain:
a) Pekerjaan Lisplank.
b) Pekerjaan Fasade / Tampak bangunan.
c) Pekerjaan Cover kolom flat dan Tiang.
d) Pekerjaan Art Design & perforated ( Plat berlubang) .
e) Pekerjaan Plafond dan partisi.
f) Pekerjaan dengan sytem Roll & Bending.
3.3.3 Jenis

Jenis ACP menurut lapisan catnya terdiri dari 2 macam, yaitu

32

o jenis Polyester (PE) yang biasa banyak digunakan untuk interior,


Polyethylene adalah plastik yang digunakan secara paling luas untuk
pipa-pipa, film-film dan lembar-lembar plastik, kantong plastik, dan
sebagainya. Sebagai bahan baku, Polyethylene terbuat dari sisa
penyulingan minyak.
o jenis PVDF (Poly Vinyl De Flouride) yang biasa di gunakan di
eksterior, PVDF Polyvinylidene fluoride ADALAH Polimer paling
tangguh diantara golongan fluorothermoplastik, karena ketahanannya
terhadap kimia keras pada temperatur tinggi, kombinasi dengan
kekuatan mekanik yang baik serta kemudahan diproses.
-

keuntungan karena jenis ini tahan segala jenis cuaca,sehingga


lapisan warna dapat bertahan lebih lama dibandingkan dengan
jenis Polyester.

Kelemahan lain dari PTFE adalah sangat sulitnya dalam proses


pengerjaan pengelasan dan perekatan.

3.3.4 Keunggulan dan Kekurangan

Alumunium Composite panel memiliki sifat dan daya tahan yang kuat
terhadap air dan berbagai macam cuaca,oleh karna itu Alumunium Composite panel
banyak digunakan sebagai panel pelapis dinding dari suatu bangunan baik di in door
maupun out door, selain untuk aplikasi dinding Alumunium Composite Panel juga
dapat di gunakan dalam berbagai macam aplikasi salah satunya sebagai perangkat
interior dan eksterior.

Aluminium Composite panel terdiri dari berbagai macam warna sesuai


dengan permintaan, ketebalan alumunium composite panel umumnya 4 mm.

Aluminium composite panel, membuat gedung lebih menawan dan terkesan mewah.

33

GAMBAR 9 CONTOH MACAM WARNA ACP

Sumber : tukangbata.blogspot.com
Keunggulan Pemakaian ACP dibanding bahan lain jika ditelaah lebih lanjut
adalah:
o Tahan cuaca dan tahan air
o Memiliki tampilan estetika yang bagus
o Beratnya yang lebih ringan dengan kekuatan yang lebih tinggi
o Tahan karat
o Biaya perakitan yang lebih murah karena berkurangnya jumlah
komponen perakitannya dan tidak memerlukan baut-baut
penyambung,
o Dilapisi aluminium yang dapat diwarnai dengan bermacam
macam warna ataupun dengan warna metalik serta dapat juga
memakai pola warna imitasi dari material seperti kayu dan
marmer
o Mudah dalam pemasangan
o Membuat tampak depan yang lebih trendy.
o Harga Aluminium Composite Panel yang terjangkau
Terdapat pula beberapa kekurangan dalam pemakaiannya:
o Nad yang tidak dapat dihilangkan (harus menjadi pertimbangan
ekspresi fasad yang ingin dicapai)

34

o Untuk bentuk yang relatif lurus, material ini dapat menjadi pilihan
yang sangat tepat namun untuk bentuk melengkung harus
dipertimbangkan dengan bijak karena akan terbentuk patahanpatahan

GAMBAR 10 CONTOH PEMAKAIAN ACP

Sumber : artikelproperti.blogspot.com

35

BAB IV
PELAKSANAAN PEKERJAAN

Pada pelaksanaan kerja praktek di gedung SEAFDEC Jakabaring Palembang,


pekerjaan

yang

sedang

berjalan

meliputi

pekerjaan

dinding,

pekerjaan

kolom,pengerjaan pagar, balok, plat lantai, finishing toilet dan pemasangan keramik.
Namun dalam pembahasan pelaksanaan pekerjaan ini, lingkup pekerjaan yang
dapat ditulis hanya meliputi; pekerjaan dinding, pekerjaan finishing toilet, dan
finishing acp, dikarenakan saat pelaksanaan kerja praktek, kegiatan kerja praktek
yang telah cukup seperti dalam ketentuan yang ada serta terdapat banyaknya
perubahan desain dari desain awal dan kemunduran dari jadwal yang sudah
ditentukan sebelumnya. Selain itu juga dikarenakan lingkup pekerjaan pada proposal
terdahulu yang hanya sebatas pekerjaan finishing saja. Oleh sebab itu, lingkup
pekerjaan yang dapat ditulis hanya meliputi; pekerjaan dinding, pekerjaan finishing
toilet, dan finishing acp pada gedung SEAFDEC Jakabaring Palembang.

4.1 Pengerjaan Dinding


Pekerjaan dinding pada proyek Pembangunan gedung SEAFDEC jakabaring
Palembang merupakan proses yang dimulai dari penentuan garis as dinding,
pemasangan

batu

bata,

pekerjaan

plesteran

hingga

pekerjaan

penghalusan/pengacian.
4.1.1 Pekerjaan Pemasangan Dinding

Langkah-langkah atau tahapan pekerjaan pasangan dinding bata.


Pengukuran
Dilakukan untuk mengetahui titik awal dalam pemasangan batu bata, dengan
gambar kerja sebagai panduan dalam pengukurannya, Titik awal pengukuran
diambil dari as struktur yang telah dibuat, serta mementukan jarak pasangan
bata dari as struktur.

36

Persiapan bahan
Alat dan Bahan

Fungsi

Meteran

Untuk

mengukur

dimensi

yang diperlukan.

Centong Semen

Untuk meratakan permukaan


semen

Gerobak sorong

Mengangkut adonan beton,


mengangkut

bata,

serta

mengangkut semen.

Ember

Wadah adukan semen

Cangkul

Alat

pengangkut

dan

pengaduk

Pasir

Sebagai bahan pengisi pada


beton/agregat halus

37

Semen

Sebagai bahan perekat

Air

Untuk

memicu

proses

kimiawi semen, membasahi


agregat

dan

memberikan

kemudahan dalam pekerjaan


beton
Batu bata

Bahan

utama

penyusun

dinding bata

Paku

Untuk

memaku

merekatkan

kayu

dan
pada

dinding

Papan kayu

Untuk membantu membuat


kepalan

Benang nilon

Membantu

mensejajarkan

bata

TABEL 1 ALAT DAN BAHAN PEMASANGAN DINDING BATA, SUMBER: DOK. PRIBADI

38

Pemasangan alat bantu pasangan bata


1. Pemasangan papan (bowplank) sebagai tolak ukur pemasangan bata yang
kemudian diberi paku untuk diikatkan tali nilon pada masing-masing paku
tersebut. Dalam pemasangan papan bowplank, digunakan alat bantu ukur
berupa bandul (lot) yang membantu dalam menentukan garis vertikal
dalam pemasangan papan.
2. Pemasangan paku pada papan berjarak 20-30 cm. Agar pemasangan paku
pada kedua papan sejajar, digunakan alat bantu ukur berupa selang berisi
air. Sehingga posisi paku pada kedua papan memiliki ketinggian yang
sama/ sejajar.
3. Kemudian tali diikatkan pada paku dikedua papan sejajar. Posisi tali nilon
terdapat pada salah satu sisi pasangan bata, sehingga pasangan bata
dapat sejajar dan tegak lurus pada bidang datar.
Langkah-langkah Pengadukan
1. Siapkan wadah/kotak adukan, masukkan Bahan-bahan yang telah ditakar
diaduk dalam kotak dalam keadaan kering hingga merata;
2. Bagian atas timbunan campuran dilubangi hingga berbentuk seperti kawah;
Tuangkan sebagian air dan aduk terus hingga merata;
3. Sisa air selebihnyanya dituangkan sedikit demi sedikit sambil diaduk terus
hingga didapatkan adukan yang homogen dan plastis.
Langkah-langkah pasangan bata untuk dinding adalah sebagai berikut :
1. Siapkan semua peralatan dan tempatkan pada posisi yang benar;
2. Siapkan bahan-bahan (bata dan adukan) yang akan digunakan dalam
kondisi siap pakai (bata telah direndam 2 8 menit);
3. Pasang profil dan mistar pengukur lapisan bata, secara tegak lurus
4. Pasang benang penarik horizontal dan ukurlah dengan alat sifat datar
(water pass atau slang air);
5. Tentukan ketebalan lapisan arah vertikal pada mistar ukur sesuai
ketebalan bata ditambah tebal spesi (6 10 mm)
6. Pastikan bahwa permukaan dasar dalam kondisi bersih dan bebas dari
debu agar pelekatan cukup sempurna
39

7. Mulailah

pemasangan

pada

lapis

pertama

yang

didahului

oleh

pemasangan adukan/spesi sebagai dasar;


8. Lanjutkan pada lapis berikutnya dan kontrol ketegakan pasangan;
9. Bila terdapat terdapat sisa adukan yang menempel tidak sempurna yang
melebihi ketebalan bata, bersihkan segera sebelum mengeras;
10. Rawat pasangan bata yang sudah selesai sesuai ketentuan

GAMBAR 11 ILUSTRASI PEMASANGAN BATA

Adukan Semen yang berguna sebagai perekat


bata

Pasang benang nilon penarik horizontal sebagai


pengukur kesejajaran .
Mulailah pemasangan bata serta adukan/spesi
sebagai dasar

Terus susun

bata

sampai batas ketinggian

diniding yang diinginkan.


Bila terdapat terdapat sisa adukan yang menempel
tidak sempurna yang melebihi ketebalan bata,
bersihkan segera sebelum mengeras.
40

4.1.1.1 Langkah-langkah Pemlesteran

Langkah-langkah pemlesteran adalah sebagai berikut :


1. Siapkan semua bahan dan peralatan;
Alat dan Bahan
Centong semen

Fungsi
Sebagai pengaduk dan meratakan
permukaan semen

Air

Untuk memicu proses kimiawi semen,


membasahi agregat dan memberikan
kemudahan dalam pekerjaan beton

Semen

Sebagai bahan perekat

Ember

Sebagai wadah adukan semen

Gerobak sorong

Membantu pekerja mengangkut bahan

41

Roskam kayu

Digunakan

untuk

meratakan

aplikasi plester

Skafolding

Untuk membantu bekerja di ketinggian


tertentu

Kayu

Sebagai pembatas

TABEL 2 BAHAN DAN ALAT DALAM PEMLESTERAN

Sumber: dok. pribadi

2. Tentukan komposisi campuran untuk setiap lapisan sesuai dengan


ketentuan;
Adukan plesteran terdiri atas campuran semen dengan pasir dengan
komposisi 1 PC : 3 pasir untuk pasangan biasa, dan komposisi 1 PC : 2 pasir
untuk pasangan trasram.
3. Siapkan permukaan dinding sesuai uraian berikut :

42

a) Pemlesteran

pada

dinding

permukaan

padat

Basahi

permukaan dinding sampai rata tanpa ada kantong-kantong


air Buat lajur kepala dengan jarak dan ketebalan sesuai
ketentuan;
b) Lekatkan lapis badan plesteran dengan menggunakan
sendok aduk;
c) Ratakan permukaan dengan mistar perata dan bila terdapat
lubang-lubang isi kembali dengan adukan;
d) Padatkan dan ratakan permukaan plesteran dengan roskam
kayu berlapis kain laken (felt);
e) Biarkan sampai batas waktu tertentu atau sampai tidak
terjadi keretakan;
f) Bersihkan permukaan plesteran dari kotoran dan debu yang
menempel dengan sikat halus atau kain basah;
g) Beri lapis acian dengan menggunakan roskam besi atau
kayu/papan;
h) Rawat plesteran yang sudah selesai sesuai ketentuan.
Beberapa hal yang perlu diperhatikan adalah :
1. Tempat mengaduk.
2. Adukan baru jangan tercampur adukan lama atau bahan-bahan sisa
yang sudah tidak aktif.
3. Gunakan takaran untuk mendapatkan campuran yang homogen
(merata).
4. Air yang digunakan harus bersih.
5. Adukan jangan terlalu kering atau terlalu basah.
6. Perlu pengayakan pasir/kapur.
7. Perlu pengamanan bahan, yaitu : Menyimpan pasir jangan ditempat
becek atau dapat tercampur dengan kotoran lainnya.

Media yakni berupa susunan dinding bata yang telah jadi

43

Sediakan peralatan yang dibutuhkan

Buat kepalan dengan tebal kira-kira 2cm

Gunakan

skafolding

untuk

mencapai

pekerjaan yang tinggi

GAMBAR 13 LANGKAH LANGKAH PEMLESTERAN, Sumber: dok. pribadi

4.1.1.2 Metode pekerjaan acian dinding

1. Perisapan bahan peralatan


Alat dan bahan
Semen

fungsi
Sebagai bahan acian

44

Ember

Sebagai wadah pengaduk semen

Air

Untuk memicu proses kimiawi semen,


membasahi agregat dan memberikan
kemudahan dalam pekerjaan beton

Centong semen

Untuk mengaduk bermacam-macam


mortar (adukan semen pasir)

Roskam Besi

Meratakan

dan

menghaluskan

permukaan acian

Busa atau strerofoam

Untuk
kering

menggosok acian setengah


guna

menghasilkan

permukaan yang keras, halus, dan


rata.
Penggosok kayu

untuk menghaluskan dan meratakan


adukan

acian

pada

permukaan

secara detail

Skafolding

Untuk

membantu

bekerja

di
45

ketinggian

tertentu,

membantu

pekerja untuk memanjat.

TABEL 3 ALAT DAN BAHAN PEKERJAAN ACIAN DINDING

Sumber: dok. pribadi

2. Menyiapkan tempat penampungan air, bisa berupa ember cor, ember bekas
tempat cat atau tempat lainya yang dapat digunakan untuk menampung air
acian.
3. Pelan-pelan menaburkan semen kedalam air, cukup ditaburkan saja dan tidak
boleh diaduk karena dapat menyebabkan semen menggumpal serta cepat
kering sehingga tidak dapat digunakan untuk bahan acian dinding.
4. menyiram dinding yang akan diaci dengan air hingga basah, hal ini
dimaksudkan agar nantinya dinding tidak banyak menyerap air semen.
5. Melaburkan bahan acian semen yang sudah jadi ke permukaan dinding
dengan menggunakan cetok.
6. Menghaluskan pekerjaan acian dengan kertas bekas semen sehingga
permukaan benar-benar rata dan halus.
7. Usahakan agar hasil acian dinding tidak cepat kering, bisa dengan cara
menyiram air. karena pengeringan yang terlalu cepat dapat menyebabkan
keretakan dinding.
8. Pekerjaan acian dinding selesai, namun perlu menunggu beberapa waktu
untuk melanjutkan ke pengerjaan pengecatan.

Campurkan bahan semen dan air


46

Bersihkan permukaan yang akan diplester agar


dinding tidak menyerap air plesteran

Meratakan adonan acian menggunakan roskam

Menghaluskan acian dengan busa

Hasil acian dinding yang telah selesai

GAMBAR 14 LANGKAH LANGKAH PEKERJAAN ACIAN DINDING

Sumber: dok. pribadi

4.2 Metode pengerjaan keramik toilet

a.pengertian
gambar gambar pemasangan keramik toilet menunjukkan secara
umum tata letak keramik, dan pengerjaannya menyesuaikan kedaaan
lapangan.
b. shop drawing
fungsi

dari

shop

drawing

pemasangan

keramik

ini

adalah

memperlihatkan perletakan keramik yang telah di desain dan perletakan


47

starting point dari pemasangan keramik yang berguna untuk memberi arahan
pada pekerja. Selain itu shop drawing juga berguna untuk memerikan
petunjuk mengenai dimensi keramik, serta pola susunan keramik.
c. Peralatan yang dibutuhkan

Alat dan Bahan

Fungsi

Ember

Sebagai wadah adukan

Keramik

Keramik ukuran 25x25 untuk lantai toilet


keramik ukuran 40x25 untuk dinding toilet
keramik partisi ukuran 10x25

Palu Karet

Membantu

meratakan

pemasangan

keramik

Semen

Salah satu bahan dalam adukan perekat


keramik

Air

Bahan campuran yang membuat adukan


48

mengeras

Pasir

Sebagai bahan campuran untuk adukan


bahan

Waterpass

Mengukur kerataan permukaan keramik


yang di pasang

Meteran

Mengetahui

ukuran

pasti

dari

pemasangan keramik

Benang nilon

Alat bantu mengukur kerataan susunan


keramik

Centong semen

Alat bantu kerja dalam meratakan dan


mengambil bahan

Busa

Menghaluskan

permukaan

adonan

semen

49

Penggosok kayu

Meratakan permukaan semen

TABEL 4 ALAT DAN BAHAN PEKERJAAN PEMASANGAN KERAMIK

Sumber: dok. pribadi

50

GAMBAR 15 DENAH PEMASANGAN KERAMIK TOILET

51

GAMBAR 16 GAMBAR KERJA PEMASANGAN KERAMIK

Sumber: dokumen Proyek


52

1. Perendaman keramik terlebih dahulu selama 1 hari


2. Sebelum pemasangan keramik, media diukur terlebih dahulu dengan benang
3. Membuat Adukan dengan perbandingan 1 pc : 4 ps
4. Adukan semen dan pasir diratakan pada bagian belakang keramik
5. Penaburan semen kering pada bagian bawah keramik yanga telah diratakan
oleh adukan, hal ini bertujuan agar keramik mudah merekat pada media
6. Kemudian keramik tersebut ditempel pada permukaan dinding yang telah di
plester setinggi 1 cm, penempelan tersebut diratakan menggunakan palu karet
7. Pada pemasangan keramik pada area GWT dimulai dari as permukaan
dinding, hal ini bertujuan untuk mendapatkan hasil yang bagus dan simetris
walaupun tidak terlihat

GAMBAR 17 KERAMIK TOILET

Sumber: dok. Pribadi

53

4.3 Pemasangan ACP

Alat dan bahan

fungsi
Menskrup bagian yang di perlukan

Bor skrup
Memotong ACP dengan bagian yang
panjang

Slotter
Untuk

membantu

pekerja

melakukan

pekerjaan pada ketinggian tertentu

Scaffolding
Sebagai

Bahan

utama

pemasangan

finishing eksterior

Allumunium Composite Panel

54

Sebagai kerangka pengikat acp pada


dinding eksterior

Besi hollow
Skrup

Sebagai media yang merekatkan acp dan


besi hollow
TABEL 5 ALAT DAN BAHAN PEMASANGAN ACP

4.3.1 Jenis ACP yang dipakai

Memakai ACP dengan merk SEVEN

GAMBAR 18 SPESIFIKASI ACP MERK SEVEN

Spesifikasi yang digunakan dalam proyek adalah acp jenis PVDF


dimensi 1,2m x 2,4m dengan tebal 3mm dengan warna biru, kuning, dan
silver.

4.3.2 Pemotongan ACP

Teknik pemotongan yang dilakukan adalah dengan memotong acp


menggunakan slotter

55

GAMBAR 19 TEKNIK PEMOTONGAN SLOTTING

Pemotongan ACP harus dilakukan oleh tangan yang telaten agar


pemotongan dapat lurus dan rata, sebaiknya digunakan pengganjal yang
berfungsi sebagai mistar dalam pelaksanaan slotter/pemotongan acp dengan
mesin.
4.3.3 Teknik pemasangan ACP

Dipasangnya serangkaian besi hollow pada dinding eksterior yang akan


di pasangi acp, rangkailah besi hollow dengan rata, kemudian letakkan
pembatas berupa besi yang telah di bengkokkan sebagai sudut rangkaian.

56

GAMBAR 20 SAMBUNGAN BERUPA BESI HOLLOW

GAMBAR 21PEMASANGAN BESI HOLLOW

Pemasangan ACP adalah dengan pemasangan rangka besi hollow


yang kemudian di sekrupnya ACP di atas susunan rangka besi hollow yang
digunakan.

57

4.3.3.4 Pelaksanaan Pengawasan


Pada pelaksanaan pembanguna proyek SEAFDEC jakabaring palembang,
terdapat beberapa hal yang harus di pantau pada pembuatan dinding yaitu berupa
retak yang umumnya tidak membahayakan namun terkadang mengurangi nilai
estetis dari bangunan.
1) Pada Hari rabu, 4 juni 2014:
Pemasangan Bata telah dimulai pada titik A1,diikuti denga titik A2 dan A3
pada lantai 2, hal yang perlu di pantau adalah: Apakah pada pemasangan bata
menggunakan adukan pasir yang sesuai dengan rencana kerja dan syarat syarat
serta spesifikasi teknis yang ada.

A1

A2

A3

GAMBAR 22: KEGIATAN PENINJAUAN

2) Pada Hari kamis, 5 juni 2014:


Pemasangan Bata telah dilanjutkan pada titik A4-A8, pada lantai 2, hal yang
perlu di pantau adalah: Apakah pada pemasangan bata menggunakan adukan pasir

58

yang sesuai dengan rencana kerja dan syarat syarat serta spesifikasi teknis yang
ada pada pemasangan bata.

A4

A5

A6

A7
A8

GAMBAR 23 KEGIATAN PENINJAUAN

3) Pada Hari jumat, 6 juni 2014:


Pemasangan Bata telah dilanjutkan pada titik A9-1, pada lantai 2, dan
pemestleran pada titik sebelumnya, hal yang perlu di pantau adalah:
1. Pada pemasangan bata menggunakan adukan pasir yang sesuai
dengan rencana kerja dan syarat syarat serta spesifikasi teknis yang
ada pada pemasangan bata dan acian.
2. Tidak terjadi kerusakan/keretakan yang signifikan pada plesteran B1,
B2, B3 yang telah kering.

59

A11
A10

A9

GAMBAR 24 KEGIATAN PENINJAUAN

4) Pada Hari sabtu, 7 juni 2014:


Melakukan Pengecekan kembali pada proses pemasangan bata yang telah
dilakukan sebelumnya untuk melihat apakah terjadi kerusakan pada dinding, dan
mengecek kerusakan kerusakan lain, agar dapat diantisipasi sebelum meneruskan
pengerjaan ke tahap berikutnya.
5) Pada Hari senin, 9 juni 2014:
Pekerjaan dilanjutkan kembali, pemasangan bata pada titik A12- A15 pada
lantai 2, hal yang perlu di pantau adalah: Apakah pada pemasangan bata
menggunakan adukan pasir yang sesuai dengan rencana kerja dan syarat syarat
serta spesifikasi teknis yang ada.

60

A12

A15

A14

A13

GAMBAR 25 KEGIATAN PENINJAUAN

6) Pada Hari selasa, 10 juni 2014:


Pekerjaan dilanjutkan kembali, pemasangan bata pada titik A16, pada lantai 2,
hal yang perlu di pantau adalah: Apakah pada pemasangan bata menggunakan
adukan pasir yang sesuai dengan rencana kerja dan syarat syarat serta spesifikasi
teknis yang ada. Dan tidak terdapat keretakan yang lebih dari 10cm.

61

A17

A18

A19

A16
A22

A20
A21

GAMBAR 26 KEGIATAN PENINJAUAN

7) Pada Hari rabu, 11 juni 2014:


Pekerjaan dilanjutkan kembali, pemasangan bata pada titik A23-A25, dan
pemeriksaaan kegiatan plesteran pada titik sebelumnya pada lantai 2, hasil
pengecekan adalah: Pada pemasangan bata menggunakan adukan pasir yang
sesuai dengan rencana kerja dan syarat syarat serta spesifikasi teknis yang ada.
Dan tidak terdapat keretakan yang lebih dari 10cm.

62

A25
A23
A24

GAMBAR 27 KEGIATAN PENINJAUAN

8) Pada Hari kamis, 12 juni 2014:


Pekerjaan dilanjutkan kembali, kegiatan plesteran pada titik B1-B3, dan
pemeriksaaan pada titik sebelumnya pada lantai 2, hasil pengecekan adalah: Pada
pemasangan bata menggunakan adukan pasir yang sesuai dengan rencana kerja
dan syarat syarat serta spesifikasi teknis yang ada.

63

B11

B10

B1

B2

B3

GAMBAR 28 KEGIATAN PENINJAUAN

9) Pada Hari jumat, 13 juni 2014:


Pengerjaan dinding atap yang berukuran 1 meter, hasil pengecekan adalah:
Pada pemasangan bata menggunakan adukan pasir yang sesuai dengan rencana
kerja dan syarat syarat serta spesifikasi teknis yang ada. Dan tidak

terdapat

keretakan yang lebih dari 10cm. Serta pemelesteran pada titik B4-B9

64

B5
B4
B6

B9
B8

B7

GAMBAR 29 KEGIATAN PENINJAUAN

10) Pada Hari senin, 16 juni 2014:


Melakukan pengecekan kembali apakah terjadi kerusakan pada dinding
setelah 1 minggu dilanjutkan dengan pemeriksaaan kegiatan plesteran pada titik
B12- B15

65

B15

B12

B14
B13

GAMBAR 30 KEGIATAN PENINJAUAN

11) Pada Hari senin, 17 juni 2014:


Melakukan pengecekan kembali apakah terjadi kerusakan pada dinding
setelah 1 minggu dilanjutkan dengan pemeriksaaan kegiatan plesteran pada titik
B16

66

B17

B18

B19

B16

B22

B20
B21

GAMBAR 31 KEGIATAN PENINJAUAN

12) Pada Hari rabu 18 juni 2014:


Melakukan pengecekan kembali apakah terjadi kerusakan pada dinding
minggu dilanjutkan dengan pemeriksaaan kegiatan plesteran pada titik B22- B24.

67

B25
B23

B24

GAMBAR 32 KEGIATAN PENINJAUAN

13) Pada Hari kamis 19 juni 2014:


Pengerjaan dinding atap yang berukuran 1 meter, hasil pengecekan adalah:
Pada pemasangan acian menggunakan adukan pasir yang sesuai dengan rencana
kerja dan syarat syarat serta spesifikasi teknis yang ada. Dan tidak

terdapat

keretakan yang lebih dari 5cm. Melakukan Pengecekan kembali pada proses
pemelesteran yang telah dilakukan sebelumnya untuk melihat apakah terjadi
keretakan pada dinding, dan mengecek kerusakan kerusakan lain, agar dapat
diantisipasi sebelum meneruskan pengerjaan ke tahap berikutnya. Terdapat sedikit
keretakan pada dinding B5 tetapi keretakan berukuran tidak lebih dari 5cm.
14) Pada Hari jumat 20 juni 2014:
Melakukan Pengecekan kembali pada proses pemelesteran yang telah
dilakukan sebelumnya untuk melihat apakah terjadi keretakan pada dinding, dan
68

mengecek kerusakan kerusakan lain, agar dapat diantisipasi sebelum meneruskan


pengerjaan ke tahap berikutnya. Hasil: tidak terdapat kerusakan dinding yang
signifikan
15) Pada Hari senin 23 juni 2014:
Pengecekan pada pekerjaan yang dilakukan sebelumnya untuk melihat
apakah terjadi keretakan pada dinding serta kecacatan lain dan mengecek
kerusakan kerusakan lain. Hasil: tidak terdapat kerusakan dinding yang signifikan
16) Pada Hari Selasa 24 Juni 2014:
Melakukan Pengecekan kembali pada proses pemelesteran yang telah
dilakukan sebelumnya untuk melihat apakah terjadi keretakan pada dinding, dan
mengecek kerusakan kerusakan lain, agar dapat diantisipasi sebelum meneruskan
pengerjaan ke tahap berikutnya. Hasil: tidak terdapat kerusakan dinding yang
signifikan
17) Pada Hari rabu 25 Juni 2014:
Pengawasan kegiatan acian dinding c1,c2, dan c3, Melakukan Pengecekan
kembali pada proses pemelesteran yang telah dilakukan sebelumnya untuk melihat
apakah terjadi keretakan pada dinding, dan mengecek kerusakan kerusakan lain,
agar dapat diantisipasi sebelum meneruskan pengerjaan ke tahap berikutnya. Hasil:
tidak terdapat kerusakan dinding yang signifikan, dan acian dilakukan sesuai standar
yang telah ditetapkan.

69

c11

c10

c1

c2

c3

GAMBAR 33 KEGIATAN PENINJAUAN

18) Pada Hari kamis 26 Juni 2014:


Pengawasan kegiatan acian dinding C4, Melakukan Pengecekan kembali
pada proses pemelesteran yang telah dilakukan sebelumnya untuk melihat apakah
terjadi keretakan pada dinding, dan mengecek kerusakan kerusakan lain, agar dapat
diantisipasi sebelum meneruskan pengerjaan ke tahap berikutnya. Hasil: tidak
terdapat kerusakan dinding yang signifikan, dan acian dilakukan sesuai standar yang
telah ditetapkan.

70

C5
C4
C6

C9

C8

C7

GAMBAR 34 KEGIATAN PENINJAUAN

19) Pada Hari jumat 27 Juni 2014:


Pengawasan kegiatan acian dinding C12, Melakukan Pengecekan kembali
pada proses pemelesteran yang telah dilakukan sebelumnya untuk melihat apakah
terjadi keretakan pada dinding, dan mengecek kerusakan kerusakan lain, agar dapat
diantisipasi sebelum meneruskan pengerjaan ke tahap berikutnya. Hasil: tidak
terdapat kerusakan dinding yang signifikan, dan acian dilakukan sesuai standar yang
telah ditetapkan.

71

C15

C12

C14
C13

GAMBAR 35 KEGIATAN PENINJAUAN

20) Pada Hari senin 30 juni 2014:


Pengawasan pekerjaan kegiatan acian dinding C16, serta Melakukan
Pengecekan kembali pada proses pemelesteran yang telah dilakukan sebelumnya
untuk melihat apakah terjadi keretakan pada dinding, dan mengecek kerusakan
kerusakan lain, agar dapat diantisipasi sebelum meneruskan pengerjaan ke tahap
berikutnya. Hasil: terdapat dinding yang retak seribu namun tidak lebih dari 5 cm
dapat disimpulkan tidak terdapat kerusakan dinding yang signifikan, dan acian
dilakukan sesuai standar yang telah ditetapkan.

72

C17

C16

C18

C19

C20
C21

GAMBAR 36 KEGIATAN PENINJAUAN

21) Pada Hari selasa 1 juli 2014:


Pengawasan kegiatan acian dinding C22, C23, C24, dan C25. Melakukan
Pengecekan kembali pada proses pemelesteran yang telah dilakukan sebelumnya
untuk melihat apakah terjadi keretakan pada dinding, dan mengecek kerusakan
kerusakan lain.

73

C25
C22
C23

C24

GAMBAR 37 KEGIATAN PENINJAUAN

22) Pada Hari rabu 2 Juli 2014:


Melakukan

Pengecekan

kembali

pada

proses

yang

telah

dilakukan

sebelumnya untuk melihat apakah terjadi keretakan pada dinding, dan mengecek
kerusakan kerusakan lain, agar dapat diantisipasi sebelum meneruskan pengerjaan
ke tahap berikutnya. Hasil: tidak terdapat kerusakan dinding yang signifikan

23) Pada Hari kamis 3 Juli 2014:


Melakukan

Pengecekan

kembali

pada

proses

yang

telah

dilakukan

sebelumnya untuk melihat apakah terjadi keretakan pada dinding, dan mengecek
74

kerusakan kerusakan lain, agar dapat diantisipasi sebelum meneruskan pengerjaan


ke tahap berikutnya. Hasil: tidak terdapat kerusakan dinding yang signifikan

24) Pada Hari jumat 4 Juli 2014:


Mengecek kembali, apakah terdapat kerusakan dan kecacatan pada dinding
pasca pembangunan, apakah dinding dapat berdiri dengan benar atau tidak.
Hasil : tidak terdapat kerusakan yang signifikan pada dinding dinding seafdec

25) Pada hari senin 7 juli 2014:


Melakukan pengawasan pada dinding, hasil tidak ada retakan dinding yang
besar, Menyesuaikan gambar shop drawing keramik toilet dan membuat revisi
gambar
26) Pada hari rabu 9 juli 2014:
Menyesuaikan gambar shop drawing keramik toilet dan membuat revisi
gambar.
27) Pada hari kamis 10 juli 2014:
Melakukan pengawas dan merampungkan gambar shop drawing keramik
toilet agar dapat segera menjadi acuan pekerjaan.
28) Pada hari jumat 11 juli 2014:
Melakukan pengawas dan merampungkan gambar shop drawing keramik
toilet agar dapat segera menjadi acuan pekerjaan.
29) Pada hari sabtu 12 juli 2014:

75

Menyesuaikan gambar shop drawing keramik toilet dan membuat revisi


gambar.
30) Pada hari senin 14 juli 2014:
Pelaksanaan Pemasangan Keramik lantai, melakukan pengecekan bahan,
dan keseuaian dengan Rencana Kerja dan Syarat-syarat
31) Pada hari selasa 15 juli - 4 agustus 2014
Pelaksanaan Pemasangan Keramik lantai, melakukan pengecekan bahan,
dan keseuaian dengan Rencana Kerja dan Syarat-syarat
32) Pada hari selasa 5 agustus 2014:
Pengarahan gambar dan masih meninjau pekerjaan dengan shop drawing
yang ada, melakukan pengecekan bahan, dan keseuaian dengan Rencana Kerja
dan Syarat-syarat
33) Pada hari kamis 7 agustus 2014:
Pengarahan gambar dan masih meninjau pekerjaan dengan shop drawing
yang ada, melakukan pengecekan bahan, dan keseuaian dengan Rencana Kerja
dan Syarat-syarat. Mengecek apakah terdapat kecacatan dan kesalahan kerja pada
pemasangan keramik.
34) Pada hari jumat 8 agustus 2014:
Pengarahan gambar dan masih meninjau pekerjaan dengan shop drawing
yang ada, melakukan pengecekan bahan, dan keseuaian dengan Rencana Kerja
dan Syarat-syarat. Mengecek apakah terdapat kecacatan dan kesalahan kerja pada
pemasangan keramik.

76

BAB V
PENUTUP
5.1 Kesimpulan
Pembahasan pekerjaan yang ditulis dalam laporan ini merupakan seluruh
pekerjaan struktur dan beberapa pekerjaan finishing

pada SEAFDEC

JAKABARING Palembang selama masa kerja praktek. Adapun pekerjaan


meliputi pekerjaan dinding batu bata, plesteran hingga pengacian, serta yang
berjalan selama kerja praktek yaitu : pemasangan lantai keramik toilet,
pemasangan dinding keramik toilet dan pemasangan acp.
Dari hasil pengamatan kerja praktek pada Proyek Pembangunan SEAFDEC
JAKABARING Palembang didapat sebagai berikut :
1

Pekerjaan Dinding batu bata

Pekerjaan membuat adukan


Pekerjaan pemasangan dinding
bata
Pekerjaan plesteran
Pemeliharaan dan perawatan

Perkerjaan plesteran

Pembersihan

permukaan

dinding bata
Persiapan

alat

dan

bahan

material
Pekerjaan membuaat adukan
plesteran
Pekerjaan
sebagai

membuat
tolak

kepalan

ukur

saat

plesteran
Pekerjaan

plesteran

keseluruhan pada permukaan


dinding bata
3

Pekerjaan pengacian

Pekerjaan

pembersihan

permukaan
Persiapan

alat

dan

bahan

material
77

Pekerjaan

membuat

pasta

acian
Pekerjaan meratakan adukan
pasta pada permukaan dinding
yang telah diplester
Pekerjaan Finishing
1

Pemasangan Lantai keramik

Perendaman keramik
Persiapan

alat

dan

bahan

material
Pekerjaan pengukuran
Pekerjaan membuat adukan
Pekerjaan plester acak
Pekerjaan

pemasangan

keramik pada permukaan lantai


2

Pemasangan

Dinding

Keramik

Perendaman keramik
Persiapan

alat

dan

bahan

material
Pekerjaan pengukuran
Pekerjaan membuat adukan
Pekerjaan plester acak
Pekerjaan

pemasangan

keramik pada dinding keramik


TABEL 6 TABEL PEMBAHASAN

Dinding

Siar-siar pada pemasangan

Batu Bata

Pada

proyek

seafdec

dinding bata tidak boleh

Palembang,

siar-siar

lebih dari 10 mm atau 1 cm

pemasangan bata setebal 2


cm

Menurut

RKS,

Seluruh

Pemasangan

dilapangan

dinding dari pasangan batu

menggunakan

campuran

bata/

1pc:5ps

bata

merah,

menggunakan

campuran

78

aduk 1pc : 5 pasir pasang,


kecuali

pasangan

bata

batu

trasram

menggunakan adukan 1pc


: 2 pasir.
Menurut teori, batu bata Batu
yang

akan

terlebih

digunakan,

dahulu

harus

direndam agar lebih mudah

bata

yang

dipasang

akan

dianjurkan

dibasahi

atau

direndam

terlebih dahulu.

direkatkan pada saat proses


pemasangan.
Plesteran

Menurut

teori

sebaiknya Pada

pelaksanaannya

adukan plesteran 1 Pc : 3

adukan plesteran hanya 1

Ps terutama pada bagian

Pc : 3 Ps terkadang 1 Pc : 4

tepi atau tiap pertemua siku

Ps termasuk setiap siku

dinding,

pertemuannya.

agar

tahan

terhadap benturan
Aplikasi
tergantung

acian
dari

plesteran.

sangat .Kualitas
kualitas

baik

plesteran

akan

yang

menghasilkan

Sebelum

acian yang baik pula. -

dilakukan acian, plesteran

Plesteran harus rata dan

harus

halus

kering

dan

terjadi lagi penyusutan

tidak

sehingga

akan

menghemat
acian.Jika

bahan
pasir

yang

digunakan untuk plesteran


mengandung lumpur terlalu
tinggi, maka plesteran akan
terjadi
tinggi

penyusutan
sehingga

yang

plesteran

akan terjadi retak.

79

Acian

Seharusnya

acian Apabila acian terlalu cepat

dilakukan pada plesteran

dilakukan

berumur 2-3 Minggu untuk

menimbulkan

dinding dalam sedangkan

acian.

Acian

untuk dinding

setelah

luar

bisa

lebih cepat (2 Minggu).

maka

dapat

retak

pada

dilakukan

minggu

dari

dilaksanakannya plesteran.

Pekerjaan Finishing
Pemasanga Menurut teori, perbandingan Proyek seafdec Palembang
n Lantai

adukan untuk pemasangan

menggunakan adukan 1 Pc

keramik

keramik 1 Pc : 3 Ps atau

lebih

menaburkan kembali bubuk

PS,

kemudian

semen
Pemasanga Menurut

RKS, Proyek seafdec Palembang

n Dinding

perbandingan adukan untuk

menggunakan adukan 1 Pc

Keramik

pemasangan keramik 1 Pc :

3 Ps

menaburkan kembali bubuk

PS,

kemudian

semen
Acp

Dalam RKS disebutkan : hasil Menggunakan


pemotongan
Almunium

mesin

slot

lembar Panel untuk memotong acp untuk


Komposit

harus mengoptimalkan

pekerjaan

rapih dan presisi, dengan alat pemotongan


alat pemotongan yang tepat
sesuai

rekomondasi

pabrik

produsen atau distributornya.


Dalam

pemotongan

acp

menggunakan slotting untuk


hasil yang lebih rata
TABEL 7 TABEL PERBANDINGAN

80

81

Kesimpulan
Semen sebagai bahan pengikat dalam pembuatan aduk dan beton
secara langsung dapat mempengaruhi nilai teknis dan ekonomis dari
bangunan sehubungan dengan kualitas, harga dan proporsi campuran yang
digunakan. Pada pekerjaan pasangan bata dan plesteran dinding, jenis-jenis
semen yang digunakan harus mempunyai karakteristik tertentu dan memenuhi
spesifikasi sesuai dengan fungsinya antara lain mudah dikerjakan, panas
hidrasi rendah dan tidak terjadi retak. Fungsi adukan dalam pasangan bata
antara lain sebagai pengikat antara bata yang satu dengan yang lain,
disamping dapat menghilangkan jarak dari permukaan batanya untuk
menyalurkan beban. Sedangkan fungsi adukan dalam plesteran untuk
meratakan permukaan dinding dan melindunginya dari pengaruh cuaca.
Adapun beberapa hal yang umumnya terjadi pada hasil pekerjaan pasangan
bata dan plesteran dinding disebabkan kurang memahami teori mencampur
adukan dan rencana kerja

82

GAMBAR 38 SITE PLAN

GAMBAR 39 GAMBAR KERJA KONTUR

83

GAMBAR 40 GAMBAR TMAPAK DEPAN

84

GAMBAR 41 TAMPAK BELAKANG

85

GAMBAR 42 TAMPAK KANAN

86

GAMBAR 43 TAMPAK KIRI

87

GAMBAR 44 POTONGAN AA

88

GAMBAR 45 DENAH POLA LANTAI 2

89

GAMBAR 46 DENAH POLA LANTAI DASAR

90

GAMBAR 47DENAH POLA LANTAI ATAP

91

GAMBAR 48 DENAH LANTAI 2

92

GAMBAR 49 DENAH LANTAI 1

93

GAMBAR 50 DENAH LANTAI DASAR

94

GAMBAR 51 DENAH POLA LANTAI 1

95

DAFTAR GAMBAR

GAMBAR

GAMBAR 1 3D BANGUNAN SEAFDEC ............................................................................. 11


GAMBAR 2 SITEPLAN SEAFDEC...................................................................................... 13
GAMBAR 3 contoh keramik teraso...................................................................................... 28
GAMBAR 4 KERAMIK ........................................................................................................ 29
GAMBAR 5 Contoh keramik homogenic tile ........................................................................ 29
GAMBAR 6 contoh granit .................................................................................................... 30
GAMBAR 7 window frame pada keramik ............................................................................ 30
GAMBAR 8 komposisi ACP ................................................................................................ 32
GAMBAR 9 Contoh Macam warna ACP.............................................................................. 34
GAMBAR 10 contoh pemakaian ACP ................................................................................. 35
GAMBAR 11 ILUSTRASI PEMASANGAN BATA ................................................................ 40
GAMBAR 12 LANGKAH LANGKAH PEMASANGAN BATA ................................................ 40
GAMBAR 13 LANGKAH LANGKAH PEMLESTERAN, Sumber: dok. pribadi ...................... 44
GAMBAR 14 LANGKAH LANGKAH PEKERJAAN ACIAN DINDING .................................. 47
GAMBAR 15 DENAH PEMASANGAN KERAMIK TOILET .................................................. 51
GAMBAR 16 GAMBAR KERJA PEMASANGAN KERAMIK ................................................ 52
GAMBAR 17 KERAMIK TOILET ......................................................................................... 53
GAMBAR 18 SPESIFIKASI ACP MERK SEVEN ................................................................ 55
GAMBAR 19 TEKNIK PEMOTONGAN SLOTTING ............................................................ 56
GAMBAR 20 SAMBUNGAN BERUPA BESI HOLLOW ....................................................... 57
GAMBAR 21PEMASANGAN BESI HOLLOW ..................................................................... 57
GAMBAR 22: Kegiatan peninjauan ..................................................................................... 58
GAMBAR 23 kegiatan peninjauan ....................................................................................... 59
GAMBAR 24 kegiatan peninjauan ....................................................................................... 60
GAMBAR 25 kegiatan peninjauan ....................................................................................... 61
GAMBAR 26 kegiatan peninjauan ....................................................................................... 62
GAMBAR 27 kegiatan peninjauan ....................................................................................... 63
GAMBAR 28 Kegiatan peninjauan ...................................................................................... 64
96

GAMBAR 29 kegiatan peninjauan ....................................................................................... 65


GAMBAR 30 kegiatan peninjauan ....................................................................................... 66
GAMBAR 31 kegiatan peninjauan ....................................................................................... 67
GAMBAR 32 Kegiatan peninjauan ...................................................................................... 68
GAMBAR 33 kegiatan peninjauan ....................................................................................... 70
GAMBAR 34 KEGIATAN PENINJAUAN ............................................................................. 71
GAMBAR 35 keGIATAN PENINJAUAN .............................................................................. 72
GAMBAR 36 KEGIATAN PENINJAUAN ............................................................................. 73
GAMBAR 37 KEGIATAN PENINJAUAN ............................................................................. 74
GAMBAR 38 site plan ......................................................................................................... 83
GAMBAR 39 gambar kerja kontur ....................................................................................... 83
GAMBAR 40 gambar tmapak depan ................................................................................... 84
GAMBAR 41 tampak belakang ........................................................................................... 85
GAMBAR 42 tampak kanan ................................................................................................ 86
GAMBAR 43 tampak kiri ..................................................................................................... 87
GAMBAR 44 potongan aa ................................................................................................... 88
GAMBAR 45 denah pola lantai 2......................................................................................... 89
GAMBAR 46 denah pola lantai dasar .................................................................................. 90
GAMBAR 47denah pola lantai atap..................................................................................... 91
GAMBAR 48 denah lantai 2 ................................................................................................ 92
GAMBAR 49 denah lantai 1 ................................................................................................ 93
GAMBAR 50 denah lantai dasar ......................................................................................... 94
GAMBAR 51 denah pola lantai 1......................................................................................... 95

BAGAN

Bagan 1 KERANGKA BERFIKIR........................................................................................... 7


Bagan 2 PIHAK YANG TERLIBAT DALAM PROYEK ......................................................... 17
Bagan 3 STRUKTUR ORGANISASI PROYEK.................................................................... 18

TABEL

Tabel 1 ALAT DAN BAHAN PEMASANGAN DINDING BATA, ........................................... 38


Tabel 2 BAHAN DAN ALAT DALAM PEMLESTERAN ........................................................ 42
97

Tabel 3 ALAT DAN BAHAN PEKERJAAN ACIAN DINDING ............................................... 46


Tabel 4 ALAT DAN BAHAN PEKERJAAN PEMASANGAN KERAMIK ................................ 50
Tabel 5 ALAT DAN BAHAN PEMASANGAN ACP .............................................................. 55
Tabel 6 TABEL PEMBAHASAN .......................................................................................... 78
Tabel 7 TABEL PERBANDINGAN ...................................................................................... 80

98

DAFTAR PUSTAKA
DK. Ching, Francis. 2001. Arsitektur, Bentuk, Ruang dan Tatanan. Jakarta : Erlangga.
khedanta.wordpress.com, cara pemasangan bata. 2014-10-14
Jurnal Perkuliahan Struktur dan Konstruksi I Teknik Arsitektur UNSRI.
Jurnal Perkuliahan Teknologi Bangunan Teknik Arsitektur UNSRI
Randing S., Teknologi Adukan dan Pasangan Dinding, Bandung. 1985.
Departemen Pekerjaan Umum, Spesifikasi Peralatan Pemasangan Dinding Bata dan
Plesteran, SK SNI No. , Bandung. 1993.
PDF American Standard Testing Method (1990), Standar Specification for Aplication
of Portland Cement Based Plaster, ASTM C-926-90.

99