Anda di halaman 1dari 45

KESALAHAN-KESALAHAN

DI DALAM EKSPLORASI

Bambang Kuncoro
bbkuncoro_sda@yahoo.com
08122953788

JURUSAN TEKNIK GEOLOGI


UPN VETERAN YOGYAKARTA
2009

Menurut Peters (1978): manusia terlibat kedalam


suatu kegiatan eksplorasi karena dua hal, yaitu
masalah keuangan dan taktik.
Oleh karena itu, faktor manusia (personil)
menjadi penting, mengingat faktor manusia
sebagai salah satu penyebab kegagalan pada
beberapa kegiatan eksplorasi.
Meskipun suatu kegiatan eksplorasi telah berusaha direncanakan secermat dan sebaik mungkin,
namun tetap masih ada kemungkinan yang
membatasi atau menggagalkannya.

Faktor-faktor yang membatasi atau


menggagalkan kegiatan eksplorasi antara lain:
1. Perencana kegiatan eksplorasi kurang
cakap.
2. Pelaksana kegiatan eksplorasi tersebut kurang memiliki kemahiran atau pengalaman.
3. Kurangnya kendali pada pelaksanaan
eksplorasi.
4. Ketidaktentuan situasi masa depan
organisasi.

Berdasarkan faktor-faktor pembatas tersebut,


maka dapat diketahui bahwa sumber permasalahan di dalam kegiatan eksplorasi adalah:
AKIBAT FAKTOR KESALAHAN MANUSIA
PENYELENGGARA KEGIATAN EKSPLORASI
ATAU SECARA SPESIFIK ADALAH
EXPLORATIONIST ITU SENDIRI.

Permasalahan atau kesalahan tersebut dapat


disebabkan oleh dua hal, yaitu faktor subyektif
explorationist dan faktor non-subyektif
explorationist.
Faktor non-subyektif explorationist, yaitu ketidaktentuan masa depan, antara lain hukum,
politik, dana, pemasaran, dan aspek sosial.

KESALAHAN-KESALAHAN DI DALAM
KEGIATAN EKSPLORASI (Popoff, 1966)

Kesalahan interpretasi: kesalahan analogi,


sangat tergantung pengalaman explorationist
Kesalahan teknis: kurang sempurnanya alat
dan teknik yang digunakan.Sekalipun alat dan
teknik yang digunakan sudah sempurna, tetapi
pelaksana di belakang alat tetap merupakan
faktor yang mengandung kesalahan.
Kesalahan analitis: terjadi akibat kesalahan
analisis.

Ketiga jenis kesalahan tersebut dapat dijumpai


pada setiap tahapan eksplorasi, yaitu mulai dari
tahap:
1. Rancangan program (program design).
2. Reconnaissance.
3. Eksplorasi target permukaan.
4. Eksplorasi target bawah permukaan.
5. Evaluasi.

Peters, 1978

Kesalahan dapat muncul pada saat:


Memperoleh/mengumpulkan data, yaitu
meliputi sumber data, cara pengambilan data,
pemilahan jenis data, hingga pemrosesan data,
analisis data, dan interpretasi hasil analisis,
Representasi data, yaitu meliputi: kerapatan/
kepadatan, jumlah dan sebaran data yang sematamata bukan hanya berdasarkan hitungan statistik
belaka, tetapi harus memperhatikan aspek genetiknya.
Terakhir adalah sintesa dan upaya membangun
model geologi dan menentukan model
eksplorasinya.

Kesalahan-kesalahan dapat berlanjut sampai tahap:


1. Penentuan strategi eksplorasi (tahapan)
2. Pemilihan metode eksplorasi yang tepat-guna.
3. Penentuan karakteristik kualitas
4. Perhitungan sumberdaya atau cadangan
5. Arahan penambangan

Apabila demikian kejadiannya, maka hasil akhir


suatu kegiatan eksplorasi dapat merupakan
akumulasi kesalahan dari setiap
tahapan eksplorasi.

KESALAHAN INTERPRETASI
Interpretasi itu ilmiah karena mengungkap sesuatu dibalik fakta, jadi personil eksplorasi harus bekerja berdasarkan konsep eksplorasi, secara terencana, berpikir kritis.
Kesalahan interpretasi tergantung dari pengalaman
explorationist, antara lain:
1. Kesalahan hipotesa yang diyakini explorationist
mengenai kejadian endapan mineral.
2. Anggapan adanya kesamaan mengenai kondisi
geologi endapan mineral.
3. Anggapan status data harus jelas. Sebagai contoh
data ketebalan dapat diperoleh dari berbagai sumber,
mana yang paling akurat?

Kesalahan interpretasi tergantung dari pengalaman


explorationist, antara lain:
4. Korelasi log bor yang tidak mengindahkan kenyataan sesungguhnya obyek geofisika di lapangan.
5. Perubahan yang seragam tubuh obyek geologi
sepanjang jurus dan kemiringannya.
6. Anggapan mengenai data, karena data bisa benar
atau salah.
7. Anggapan kemenerusan kedudukan lapisan
batuan sepanjang on strike maupun cross strike.
8. Perubahan skala peta topografi atau geologi harus
memperhatikan kaidah kartografi.

9. Interpretasi perubahan seragam tubuh obyek


geologi. Kasus penampang perhitungan cadangan.
10. Korelasi log bor yang tidak mengindahkan kenyataan sesungguhnya obyek geofisika di lapangan.
11. Model geologi obyek geofisika yang tidak sesuai,
karena anggapan kesamaan kondisi geologi.
12. Penerapan model lingkungan pengendapan
yang masih bersifat umum, Tentukan lingkungan
pengendapan yang langsung mempengaruhi aspek
kualitas dan geometri obyek geofisika.
13. Kesamaan anggapan antara model geologi
regional dan rinci. Wujud dan dimensi obyek
geologi, keadaan obyek geologi atau letaknya dalam
kerangka geologi tidaklah sama.

KESALAHAN TEKNIS
Anggapan bahwa penggunaan alat yang canggih, teknik
yang mutakhir. dan mahal dapat mengatasi permasalahan obyek geofisika. Padahal ada dua hal yang perlu
diperhatikan, yaitu:
1. Obyek geologi merupakan obyek non-linier karena
dikendalikan oleh faktor genetik dan prosesproses geologi yang menyertainya, .
2. Alat dan teknik tetap harus dikoreksi (kalibrasi)
untuk menghindari kenaikan atau penurunan nilai
dan diterapkan sesuai karakteristik alat.

Contoh-contoh Kesalahan Teknis


3. Pengukuran topografi: peletakan prisma atau rod,
penentuan interval kontur berdasarkan aturan
1/2.000 kali skala peta.
4. Penarikan garis-garis kesamaan nilai: isopach,
isocal, isosulphur, isoash, isomoist dll.
5. Pengukuran kedudukan perlapisan antara cara
dip direction dan east (umum digunakan geologist).
6. Pengukuran stratigrafi terukur antara metode
kompas-tali dan metode Jacob staff.
7. Pengukuran ketebalan lapisan batuan pada
saat dilakukan lintasan penampang stratigrafi terukur, apakah variasi kemiringan dirata-rata atau tidak.

Contoh-contoh Kesalahan Teknis


8. Pengukuran tebal lapisan batuan, apakah pada
singkapan, inti bor atau alat ukur.
9. Plotting kedudukan dan simbol litologinya,
apakah kedudukan diletakkan di titik pengukuran
atau tidak.
10.Rekonstruksi penampang geologi menggunakan
tabel koreksi (umum beredar di kalangan geologist)
dan penerapan hukum V dengan kontur struktur.
11. Standarisasi perekaman data, misal pada saat
deskripsi, pembuatan profil, kedudukan lapisan dll.
12.Peta lintasan dan lokasi pengamatan adalah
fakta lapangan, belum ada analisis di dalamnya.

Contoh-contoh Kesalahan Teknis


Peta geologi, apakah bermakna 2 atau 3 dimensi?
Kedudukan perlapisan batuan bermakna bidang
atau titik? Pengukuran pada bidang perlapisan.
Pengelompokkan jenis data, misal data kekar,
cleat pada batubara, primer atau sekunder dll.
Perhitungan luas dengan planimeter (manual
atau digital) dan metode koreksinya apakah minimal
dilakukan 2 kali dengan arah yang berlawanan atau
variasi pembacaan di bawah 2% dari rata-rata.
Penentuan koordinat (posisi dan elevasi) apakah
cara grafis, GPS biasa atau GPS Trimble 2000.
Membandingkan penampang bor dan penampang
log sumur (reconsiled).

KESALAHAN ANALITIS
Kesalahan yang ditimbulkan akibat kesalahan analisis,
yaitu akibat anggapan bahwa obyek geofisika dapat di
statistik atau dirata-rata tanpa memperhatikan:
1. Aspek genetik dari obyek geofisika tersebut.
2. Obyek geofisika adalah obyek yang non linier.

Contoh-contoh Kesalahan Analisis


1. Analisis data kedudukan lapisan batuan, misal pada
analisis struktur lipatan.
2. Pembagian blok yang tidak seimbang sesuai hukum
rata-rata, berakibat kesalahan perhitungan cadangan.
3. Pemilihan metode yang tidak sesuai karakteristik
endapan mineral, misal metode pengambilan contoh
atau perhitungan cadangan.
4. Penentuan kandungan/kadar batubara/endapan
mineral memerlukan banyak pertimbangan karena
kandungan/kadar suatu endapan batubara/mineral
tidak selalu sama, baik secara vertikal maupun
lateral.

Contoh-contoh Kesalahan Analisis


5. Pengambilan contoh harus dapat
dipertanggungjawab kan mengarah pada kendali
kualitas dan tidak pada produksi.
6. Hal ini harus dipikirkan secara sadar terhadap
masalah dan kesalahan yang mendasar untuk
mengurangi terjadinya kesalahan.
7. Hasil pengambilan contoh dengan nilai kadar (angka)
yang besar menunjukkan sumber kesalahan yang
potensial. Mengingat kadar pada contoh emas bisa
berkisar antara 1 ppm sampai 1.000.000 ppm, yaitu
dari jejak sampai emas murni.

Contoh-contoh Kesalahan Analisis


8. Juga dapat dibandingkan dengan sulfida
(pentlandite) tambang nikel dengan kadar produksi
1-5% Ni dan secara khusus range dapat ditentukan
0,1-15% (maksimum 21 % Ni).
9. Pada tambang bijih besi Australia dengan kadar 6065% Fe dan secara khusus range 50-69% (maksimum
70% Fe).
10. Perbandingan antara maksimum kadar produksi dan
maksimum kadar contoh untuk:
a. Emas 1 : 250
b. Nikel
1:3
c. Besi
1 : 1,1.

11. Pertimbangan pembobotan dalam perhitungan


tonase (berat). Apakah berdasarkan metode aritmatik
sederhana atau rerata perhitungan, pembobotan
pembobotan tebal (rerata tebal), luas (rerata luas),
volume (rerata volume) atau tonase (rerata berat).
12. Ukuran contoh dapat memberikan pengaruh
ketelitian pada pengambilan contoh. Contoh besar
memerlukan perkiraan yang akurat dibandingkan
contoh kecil.
13. Varians dari 1 kg contoh broken ore adalah 72,6
gr/ton 61,3 gr/ton dengan tingkat kepercayaan
95%, sedangkan untuk 8 kg contoh 72,6 gr/ton 31,9
gr/ton Dari eksperimen: empat contoh 1 kg hasilnya
sama tiap level dengan ketelitian seperti satu contoh
8 kg.

Upaya Mengatasi Kesalahan Pada


Kegiatan Eksplorasi
1. Faktor subyektif explorationist memegang peran
besar sebagai sumber timbulnya kesalahan.
2. Explorationist sekaligus dapat berperan penting
untuk mengatasi kesalahan-kesalahan yang muncul.
3. Explorationist harus memperhatikan keseluruhan
perolehan data, pemilahan jenis data, pemrosesan
data, penentuan metode, peralatan dan analisis data
dari seluruh rangkaian kegiatan eksplorasi.

Cara mengatasinya
EXPLORATIONIST HARUS MAMPU (1)
Memastikan kondisi target eksplorasi dan
kondisi geologinya.
1. Meliputi karakteristik target eksplorasi dan prosesproses geologi yang mengendalikannya berdasarkan
pendekatan konsep eksplorasi (model geologi dan
model eksplorasi).
2. Tujuan untuk mengetahui secara lebih baik ukuran,
bentuk, sebaran, kemenerusan dan kadar atau
kualitas target eksplorasi .

Cara mengatasinya
EXPLORATIONIST HARUS MAMPU (2)
Memaksimalkan kelengkapan dan tingkat
kepercayaan data eksplorasi
1. Membuat standarisasi untuk perolehan, pemrosesan
dan analisis data eksplorasi.
2. Cermati metode eksplorasi dan kemampuan personil.
3. Apabila perencanaan eksplorasi tidak baik atau
eksplorasi dilaksanakan secara berlebihan, maka
dapat berakibat pada kelebihan data yang tidak
diperlukan.

Cara mengatasinya
EXPLORATIONIST HARUS MAMPU (3)
Menentukan tingkat ketelitian yang merupakan
derajat kebenaran yang dikehendaki dan
tergantung kepada sistem eksplorasi.
Berdasarkan:
1. Jenis dan kerapatan pengambilan contoh.
2. Penentuan ketepatan data dari sudut pandang
geologi, bentuk geometri tubuh endapan mineral,
macam pola sebaran, faktor-faktor kesalahan dan
kategori cadangan.

Cara mengatasinya
EXPLORATIONIST HARUS MAMPU (4)
Mengacu kepada tujuan dan tahapan kegiatan
eksplorasi.
1. Perhitungan sumberdaya tahap pendahuluan cukup
menggunakan metode sederhana karena hasilnya
diperlukan segera, bersifat awal dan perkiraan
umum,
2. Perhitungan cadangan untuk perancangan tambang,
diperlukan perhitungan lengkap, memperhatikan
sistem penambangan, dan keekonomian.