Anda di halaman 1dari 19

BAB I

PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Bernafas merupakan salah satu ciri dan aktivitas makhluk hidup (Campbel,2000).
Setiap makhluk hidup memiliki organ pernapasan yang berbeda beda. Seperti pada hewan
akuatik terdapat dua alat respirasi yaitu kulit pada hewan inaktif dan insang pada hewan
aktif . Insang pun terbagi dua, ada insang yang berada di luar dan insang dalam. Berbeda
dengan organ respirasi pada hewan terrestrial, pada hewan terestrial terdapat beberapa jenis
organ respirasi yaitu paru-paru, trachea,dan kulit (Jasin,1983). Dengan perbedaan organ
respirasi yang ada, tentunya proses respirasi dari kedua macam hewan tersebut juga berbeda.
Pada praktikum kali ini, dilakukan pengamatan terhadap laju konsumsi oksigen suatu
organisme. Laju konsumsi oksigen dapat ditentukan dengan berbagai cara, antara lain dengan
menggunakan respirometer dan metode Winkler. Penggunaan masing-masing cara didasarkan
pada jenis hewan yang akan diukur laju konsumsi oksigennya. Respirometer dipakai untuk
mengukur konsumsi oksigen hewan yang berukuran kecil seperti serangga atau laba-laba.
Metode Winkler merupakan suatu cara untuk menentukan banyaknya oksigen yang terlarut di
dalam air. Pengukuran laju konsumsi oksigen ini sangat penting karena berkaitan dengan laju
metabolism dari organisme itu sendiri. Menurut Tobin (2005), Laju metabolisme biasanya
diperkirakan dengan mengukur banyaknya oksigen yang dikonsumsi makhluk hidup per
satuan waktu. Hal ini memungkinkan karena oksidasi dari bahan makanan memerlukan
oksigen (dalam jumlah yang diketahui) untuk menghasilkan energi yang dapat diketahui
jumlahnya. Akan tetapi, laju metabolisme biasanya cukup diekspresikan dalam bentuk laju
konsumsi oksigen.
Laju konsumsi oksigen yang ada pada hewan biasanya dapat terukur dari jumlah
Oksigen terlarut (Dissolved Oxygen = DO) yang ada pada larutan. Oksigen terlarut
(Dissolved Oxygen = DO) dibutuhkan oleh semua jasad hidup untuk pernapasan, proses
metabolisme atau pertukaran zat yang kemudian menghasilkan energi untuk pertumbuhan
dan pembiakan. Disamping itu, oksigen juga dibutuhkan untuk oksidasi bahan-bahan organik
dan anorganik dalam proses aerobik. Sumber utama oksigen dalam suatu perairan berasal sari
suatu proses difusi dari udara bebas dan hasil fotosintesis organisme yang hidup dalam
perairan tersebut (Salmin, 2000). Pelaksanaan praktikum respirasi ini sangat penting untuk

dilakukan karena dengan melakukan praktikum ini kita dapat menentukan laju konsumsi
oksigen dari kecoa (Periplaneta americana), ikan komet (Carrassius auratus), mencit (Mus
mculus) dan faktor apa yang mempengaruhi laju konsumsi oksigen tersebut.
1.2 Tujuan
1. Menentukan laju konsumsi oksigen kecoa (Periplaneta americana)
2. Menentukan laju konsumsi oksigen ikan komet (Carrassius auratus)
3. Menentukan laju konsumsi oksigen mencit (Mus mculus)

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Respirasi
Respirasi adalah proses mengambil oksigen dari udara dan mengeluarkan
karbondioksida ke udara. Atau respirasi adalah pertukaran gas oksigen dari udara bebas oleh
organism hidup untuk serangkaian proses metabolism (oksidasi) di dalam tubuh, dengan
mengeluarkan karbondioksida sebagai sisa metabolism. (Waluyo, 2006: 287).
Sistem respirasi pada mamalia terdiri atas bagian saluran udara dan bagian
pernafasan. Bagian saluran udara terdiri atas rongga mulut, faring, larink, trakea, bronki dan
bronkioli. Sedang bagian pernafasan terdiri atas bronkioli respiratori, duktu alveoli dan
alveoli. Udara yang dapat dihembuskan sekuat kuatnya setelah melakukan inspirasi sekuat
kuatnya disebut kapasitas vital paru paru. (Tim Dosen Pembina.2012:13 ).
Pada prinsipnya, pertukaran gas yang terjadi di jaringan tubuh dan paru-paru terjadi
secara difusi mengikuti perbedaan tekanan. Udara yang sampai alveoli memiliki tekanan O 2
yang lebih tinggi dan tekanan CO2 yang lebih rendah dibandingkan dengan darah dalam
pembuluh arteri yang melewati alveoli. Jika tekanan udara 1 atmosfer (760 mmHg), dan
volume O2 adalah 21%, tekanan parsial O2 (PO2) di udara bebas adalah 0,21 x 760 mmHg,
yaitu sekitar 160 mmHg. Sementara itu, tekanan parsial CO 2 (PCO2) diketahui adalah sekitar
0,23 mmHg. Akibatnya, O2 dari udara berdifusi melewati epitel alveoli dan kapiler ke dalam
darah di dalam kapiler (Campbell, 1998: 845).
Sistem respirasi memiliki fungsi utama untuk memasok oksigen ke dalam tubuh serta
membuang CO2 dari dalam tubuh. Respirasi ekternal sama dengan bernafas, sedangkan
respirasi internal seluler ialah proses penggunaan oksigen oleh sel tubuh dan pembuangan zat
sisa metabolisme sel yang berupa CO2, penyelenggaraan respirasi harus didukung oleh alat
pernafasan yang sesuai yaitu, alat yang dapat digunakan oleh hewan untuk melakukan
pertukaran gas dengan lingkungannya, alat yang dimaksud dapat berupa alat pernafasan
khusus ataupun tidak (Isnaeni, 2006).

2.2 Mekanisme Respirasi

Mencit

Organ pernapasan pada mencit meliputi hidung yang merupakan tempat awal
masuknya udara, rongga hidung dengan pembuluh darah dan saraf yang terdapat
rambut yang berfungsi untuk menyaring kotoran yang masuk bersama udara,
menangkap partikel-partikel kecil seperti debu dan melarutkan zat kimia. Dalam
hidung juga terdapat silia yang berfungsi menangkap gas, dalam rongga hidung
berhubungan dengan tulang dahi kelenjar air mata, telinga bagian tengah dan rongga
mulut
Faring berbentuk seperti fifa berotot dan berongga sedangkan laring
dipertigaan saluran pencernaan, saluran pernapasan dan saluran mulut. Trakea terdirir
atas tiga lapis yaitu lapisan luar terbuat dari jaringan pengikat. Tulang tengah terdiri
dari lapisan tulang rawan dan otot polos. Bronkus atau paru-paru terdiri atas bronkus
kiri dan kanan yang termasuk dalam paru-paru, bronkus kirir terdiri dari dua cabang
yang disebut bronkeolus yang masuk kedalam lobus kiri.
Mekanisme pertukaran gas dalam alveolus, yaitu oksigen yang diperlukan
untuk oksidasi diambil dari udara yang kita hirup pada waktu kita bernapas. Pada
waktu kita bernapas, udara masuk melalui saluran pernapasan dan akhirnya masuk ke
dalam alveolus. Karbondioksida yang dihasilkan dari pernapasan diangkut oleh darah
melalui pembuluh darah yang akhirnya sampai pada alveolus. Dari alveolus,
karbondioksida dikeluarkan melalui saluran pernapasan pada waktu kita bernapas
(Campbel,1998)

Kecoa
System respirasi pada kecoa yaitu menggunakan system trackea yang pada
umumnya sama dengan sitem pernapasan pada insecta lainnya. System respirasi pada
kecoa terdiri atas susunan pipa-pipa udara atau trachea yang bercabang-cabang
membentuk anyaman yang membawa udara ke seluruh bagian tubuh. Trachea terdiri
atas selapis sel yang berkhitin. Batang pokok trachea membentuk penebalan serupa
spiral untuk mencegah rusaknya trachea dari kerusakan akibat gerakan dari bagian
tubuh hewan. Sebagian besar segmen tubuh kecoa mempunyai lubang lateral atau
lubang udara yang disebut spirakel (latin : spiraculum) yang menuju ke dalam system
tubulus trackea. System trackea merupakan suatu system penyaringan atau filter yang
mencegah benda-benda kecil menyumbat system ini (Jasin,1992).

Ikan Komet
Sebagai biota perairan, Ikan merupakan mendapatkan Oksigen terlarut dalam
air. Pada hampir semua Ikan, insang merupakan komponen penting dalam pertukaran
gas, insang terbentuk dari lengkungan tulang rawan yang mengeras, dengan beberapa
filamen insang di dalamnya (Fujaya. 1999; 103).
Menurut Sukiya (2005; 16), Setiap kali mulut dibuka, maka air dari luar akan
masuk menuju farink kemudian keluar lagi melalui melewati celah insang, peristiwa
ini melibatkan kartilago sebagai penyokong filamen ikan. Selanjutnya Sukiya
menambahkan bahwa lamella insang berupa lempengan tipis yang diselubungi epitel
pernafasan menutup jaringan vaskuler dan busur aorta, sehingga karbondioksida
darah dapat bertukar dengan oksigen terlarut di dalam air.
Organ insang pada ikan ditutupi oleh bagian khusus yang berfungsi untuk
mengeluarkan air dari insang yang disebut operculum yang membentuk ruang
operkulum di sebelah sisi lateral insang (Sugiri. 1984; 1966). Laju gerakan
operculum ikan mempunyai korelasi positif terhadap laju respirasi ikan.

2.3 Faktor faktor yang Mempengaruhi Laju Respirasi


Laju Respirasi dipengaruhi oleh (Waluyo. 2007: 257-264) :
a. Umur
Makin tua makin lambat, karena butuh sedikit energy
b. Jenis kelamin
Laki laki lebih butuh banyak energi dibanding perempuan
c. Suhu tubuh
Suhu tubuh turun, oksigen makin butuh banyak untuk meningkatkan metabolisme.
d. Posisi tubuh/aktivitas
Makin aktif tubuh, makin banyak butuh oksigen
2.4 Metode Winkler
Metoda titrasi dengan cara Winkler secara umum banyak digunakan untuk
menentukan kadar oksigen terlarut. Prinsipnya dengan menggunakan titrasi iodometri, yaitu
ampel yang digunakan terlebih dahulu ditambahkan larutan MnSO 4 dan K0H - KI, sehingga
akan terjadi endapan Mn02. Dengan menambahkan H2SO4, maka endapan yang terjadi akan
terlarut kembali dan juga akan membebaskan molekul iodium (I 2) yang ekivalen dengan
oksigen terlarut. Iodium yang dibebaskan ini selanjutnya dititrasi dengan larutan standar
natrium tiosulfat (Na2S203) dan menggunakan indikator larutan amilum (kanji). Dengan

metode ini kita dapat mengetahui banyaknya oksigen yang dikonsumsi oleh ikan
(Hutagulung.,et al., 1985).
Reaksi kimia yang terjadi dapat dirumuskan sebagai berikut :
Mn2+ + 2OH Mn(OH)2
2Mn(OH)2 + O2 + H2O
2Mn(OH)2
2Mn(OH)3 + 2I- + 6H+
2 Mn2+ + I2 + 6 H2O
I2 + I I3 +
IO3 + 8 I + 6H
3 I3 - + 3 H2O
I3 + 2SO2O3
3 I + S4O6 (Hutagulung.,et al., 1985)
2.5 Respirometer
Respirometer sederhana adalah alat yang dapat digunakan untuk mengukur kecepatan
pernapasan beberapa macam organisme hidup seperti serangga, bunga, akar, kecambah yang
segar. Jika tidak ada perubahan suhu yang berarti, kecepatan pernapasan dapat dinyatakan
dalam ml/detik/g, yaitu banyaknya oksigen yang digunakan oleh makhluk percobaan tiap 1
gram berat tiap detik (Salmin, 2000).
Respirometer ini terdiri atas dua bagian yang dapat dipisahkan, yaitu tabung
spesimen (tempat hewan atau bagian tumbuhan yang diselidiki) dan pipa kapiler berskala
yang dikaliberasikan teliti hingga 0,01 ml. Kedua bagian ini dapat disatukan amat rapat
hingga kedap udara dan didudukkan pada penumpu (landasan) kayu atau logam.
Alat ini bekerja atas suatu prinsip bahwa dalam pernapasan ada oksigen yang
digunakan oleh organisme dan ada karbon dioksida yang dikeluarkan olehnya. Jika
organisme yang bernapas itu disimpan dalam ruang tertutup dan karbon dioksida yang
dikeluarkan oleh organisme dalam ruang tertutup itu diikat, maka penyusutan udara akan
terjadi. Kecepatan penyusutan udara dalam ruang itu dapat dicatat (diamati) pada pipa kapiler
berskala. Reaksi yang terjadi adalah:
2KOH (s) + CO2 (g)
(Salmin, 2005)

K2CO3 (aq) + H2O (aq)

BAB III
METODOLOGI
3.1 Alat dan Bahan
Alat dan bahan yang digunakan dalam praktikum ini adalah sebagai berikut:
Tabel 3.1 Alat dan Bahan Praktikum Sistem Respirasi

Alat

Bahan

Timbangan hewan

Mencit (Mus muculus)

Stopwatch

Kecoa (Periplaneta americana)

Respirometer

Ikan komet (Carrassius auratus)

Pipet tetes

Kapas

Labu Erlenmeyer 2L

Larutan KOH 20%

Labu Erlenmeyer 250ml

Larutan eosin

Gelas ukur 100ml

Vaselin

Sumbat karet

Syringe

Selang Plastik

Larutan thiosulfate (NO2S2O3)

Penjepit

Larutan H2SO4

Buret

Larutan KOH KI

Statif

Larutan MnSO4

Klemp

Larutan amilum 1%

3.2 Cara Kerja


3.2.1 Pengukuran Laju Konsumsi Oksigen Ikan Komet

Menggunakan metode Winkler. Erlenmeyer dengan volume 2 liter disusun


dengan 2 selang. Air yang digunakan berupa air kran dan air detergen. Kemudian salah
satu selang dihubungkan dengan kran air (SM), sedangkan selang lainnya digunakan
sebagai saluran keluar (SK). Erlenmeyer kemudian diisi dengan air secukupnya, dan ikan
yang telah diukur beratnya dapat dimasukan ke dalamnya. Setelah itu botol ditutup dan
air dialirkan ke dalamnya melalui saluran masuk (SM) hingga melimpah keluar melalui
saluran keluar (SK).
Air yang keluar dari saluran keluar ditampung dalam botol Winkler 250mL.
kemudian saluran masuk dan saluran keluar ditutup menggunakan penjepit. Selanjutnya
dilakukan titrasi, ditambahkan MnSO4 pada botol Winkler yang berisi air. Lalu
ditambahkan larutan KOH-KI. Botol dibolak balik secara perlahan dan didiamkan hingga
terbentuk endapan. Ditambahkan larutan H 2SO4 sebanyak 1mL. Botol dibolak balik lagi
hingga semua endapan larut. Diambil 100mL larutan dari botol Winkler, lalu dituangkan
dalam labu Erlenmeyer 250 mL.
Kemudian larutan dititrasi dengan thiosulfate hingga berwarna kuning muda.
Kemudian ditambahkan larutan amilum 1% sebanyak 4-5 kali tetes hingga larutan
berwarna biru tua. Lalu dititrasi lagi dengan larutan thiosulfate hingga berubah warna
menjadi bening. Dicatat banyaknya thiosulfate yang digunakan.
Dilakukan pengulangan perhitungan kadar oksigen setelah ikan didiamkan
selama 60 menit (untuk ikan dengan air kran) dan hingga ikan mati (untuk ikan dengan
air detergen).
3.2.2. Pengukuran Laju Konsumsi Oksigen Mencit
Dimasukan kapas dalam tabung respirometer. Kemudian dimasukan KOH padat
dalam kapas dan masukan dalam tabung kawat. Dipasang pipa berskala pada
respirometer kemudian tutup celah pada tabung respirometer dengan menggunakan
vasselin. Eosin dimasukan secukupnya dengan syringe pada ujung pipa berskala. Jika
objek sudah berada didalam, waktu yang dibutuhkan eosin untuk berpindah sebesar 0.5
skala dan laju konsumsinya dicatat. Lalu dihitung laju konsumsi oksigennya.

3.2.3. Pengukuran laju Konsumsi Oksigen Kecoa


Dimasukan kapas dalam tabung respirometer. Kemudian dimasukan KOH padat
dalam kapas dan masukan dalam tabung kawat. Dipasang pipa berskala pada
respirometer kemudian tutup celah pada tabung respirometer dengan menggunakan
vasselin. Eosin dimasukan secukupnya dengan syringe pada ujung pipa berskala. Jika
objek sudah berada didalam, waktu yang dibutuhkan eosin untuk berpindah sebesar 0.5
skala dan laju konsumsinya dicatat. Lalu dihitung laju konsumsi oksigennya.

BAB IV
HASIL PENGAMATAN DAN PEMBAHASAN
4.1 Hasil Pengamatan
Berdasarkan pengamatan yang dilakukan, didapatkan hasil laju konsumsi oksigen
pada mencit dan ikan yang akan dijelaskan pada tabel dibawah ini :
Tabel 4.1.1 Laju Respirasi Mencit

Kelompok

Massa

Volume

Waktu

Laju respirasi

mencit (gr)

oksigen (ml)

(jam)

( gr . jam

15,8

0.007175

26.46

15,8

0,3

0.007175

2.646

17,2

0.01416

16.423

15,7

1.91

0.01667

7.298

19,8

19.5

0.02556

38.53

19.8

19.5

0.0494

19.936

15,8

0.8

2.78 x 10-4

182.278

16,8

0.7

0.05

0.833

mL

Laju respirasi mencit dapat dihitung dengan menggunakan rumus dibawah ini :

Volume Oksigen( mL)


Massa mencit ( gr ) x waktu ( jam)

Dari data diatas dapat diambil nilai laju respirasi rata-rata mencit, yaitu :
26.46 + 2.646 +16.423+7.298+38.53+19.936+182.278+0.833
8

= 36.8ml/gr.jam

Tabel 4.1.2 Laju Respirasi Kecoa

Kelompok

Massa kecoa

Volume

Waktu

Laju respirasi

(gr)

oksigen (ml)

(jam)

( gr . jam

1.18

0.52

0.0275

16.02

0.85

0.2

0.00318

73.992

0.83

2.5

0.032611

92.36

0.82

3.3

0.035556

113.18

1.1

0,3

0.416

6.55

1.1

0.10722

8.496

0.49

0.3

0.09694

6.3157

0.8

0.32

0.0355

11.267

mL

Laju respirasi kecoa dapat dihitung dengan menggunakan rumus dibawah ini :

Volume Oksigen(mL)
Massa kecoa ( gr ) x waktu ( jam)
Dari data diatas dapat diambil nilai laju respirasi rata-rata dengan perhitungan seperti berikut:
16.02 +73.992+92.36+113.18+6.55+8.496+6.3157+11.26
= 41.022ml/gr.jam
8
Tabel 4.1.3 Laju Respirasi Ikan Komet Variabel Air Kran

Kelompok

Variabel

Massa

Vo

Laju
Respirasi

Ikan

Saat

(gr)

T0
(mL)

Vt s

akhir
(jam)

(mL)

mL

( gr . jam )

aat

T sekian
(mL)

Air Kran

7.3

0.35

0.25

0.1

0.002739

Air Kran

7.6

1.9

0.95

1.05

0.0345

Air Kran

7.2

0.4

0.5

1.25

0.1

0.002778

Air Kran

3.2

0.3

0.7

0.4

0.03125

Laju respirasi ikan komet dapat dihitung menggunakan rumus:

volume thiosulfate (mL)


1
x
4 massaikan ( gr ) x waktu( jam)

Volume thiosulfate yang dipakai untuk perhitungan merupakan pengungaran volume

thiosulfate awal dengan thiosulfate akhir..


Waktu yang dipakai untuk perhitungan merupakan pengurangan waktu awal titrasi
pertama dengan waktu akhir titrasi kedua.

Dari data diatas dapat diambil nilai laju respirasi rata-rata dengan perhitungan seperti berikut:
0.002739 +0.0345+0.002778+0.03125 = 0.0178 mL/gr.jam
4
Tabel 4.1.4 Laju Respirasi Ikan Komet Variabel Air Sabun

Kelompok

Variabel

Massa

Vo

Laju
Respirasi

Ikan
(gr)

thiosulfat
Saat

T0
(mL)

Vt

akhir
(jam)

Thiosulfa

thiosulfat

te
(mL)

mL

( gr . jam )

saat

T sekian
(mL)

Airsabun

8.8

0.5

0.6

0.46

0.1

0.00618

Air sabun

9.5

1.3

1.4

0.343

0.1

0.00767

Air
Sabun

7.2

0.4

0.5

0.2

0.1736

Air
Sabun

10.7

0.9

2.4

0.235

0.3

0.149

Laju respirasi ikan komet dapat dihitung dengan menggunakan rumus dibawah ini :

volume thiosulfate (mL)


1
x
4 massaikan ( gr ) x waktu( jam)

Volume thiosulfate yang dipakai untuk perhitungan merupakan pengungaran volume

thiosulfate awal dengan thiosulfate akhir.


Waktu yang dipakai untuk perhitungan merupakan pengurangan waktu awal titrasi
pertama dengan waktu akhir titrasi kedua..

Dari data diatas dapat diambil nilai laju respirasi rata-rata dengan perhitungan seperti berikut:
0.00618 + 0.00767 + 0.1736 + 0.149
= 0.08411 mL/gr.jam
4
4.2 Pembahasan
Pada perhitungan laju respirasi ikan komet, digunakan dua variabel yang berbeda
yaitu variabel air sabun dan variabel air kran. Berdasarkan data yang diperoleh, laju respirasi

ikan komet pada air sabun memiliki nilai yang lebih tinggi dibandingkan dengan laju
respirasi ikan komet pada air kran. Perbedaan ini disebabkan karena kandungan senyawa
kimia masing-masing variabel berbeda. Sehingga memberikan pengaruh yang berbeda pula.
Pada air sabun laju respirasi ikan komet cepat karena konsentrasi larutan sabun lebih tinggi
dari sitoplasma sehingga partikel sabun berdifusi dari larutan ke sel-sel pada insang ikan.
Larutan sabun terus-menerus berdifusi ke sel-sel insang dan insang pun akhirnya
membengkak. Lama kelamaan sel-sel insang mengalami plasmolisis (pecahnya sel) karena
partikel sabun terus berdifusi. Karena selnya pecah, sitoplasma pun keluar, sehingga insang
ikan terlihat mengeluarkan lendir. Setelah sel-sel insangnya pecah, tentu saja ikan kehilangan
organ untuk bernapas sehingga akhirnya ikan-ikan pada larutan detergen lemas dan kemudian
mati .
Menurut Sukarsono (2008), air kran diasumsikan hanya berisi molekul molekul
H2O tanpa adanya penambahan unsur lain. Air kran memiliki kandungan yang hampir sama
dengan akuades tetapi tidak sekompleks aquades. Ikan komet (Carrasious auratus) hidup di
air tawar yang kandungannya hampir sama dengan air keran . Sehingga respirasi ikan komet
dapat berlangsung dengan baik. Maka dari itu, laju respirasi ikan komet bila diurutkan
berdasarkan variabel, laju respirasi ikan di air sabun memiliki nilai yang lebih tinggi
dibandingkan dengan laju respirasi di air kran. Nilai laju respirasi rata rata dari ikan komet
yang berada di air sabun adalah 0.08441 mL/gr.jam sedangkan pada ikan yang diberi air kran
adalah 0.0178. Dari hasil percobaan terbukti bahwa laju respirasi rata-rata ikan komet di air
sabun memiliki nilai yang lebih tinggi.
Hasil perhitungan laju respirasi mencit yang paling besar adalah kelompok 5 dengan
nilai laju respirasi 38.53 mL/gr.jam dan memiliki massa terberat diantara 7 mencit yang lain.
Hal ini dapat disimpulkan bahwa massa hewan atau ukuran tubuh menentukan laju respirasi.
Mencit dengan massa lebih besar memiliki laju respirasi lebih besar dibandingkan dengan
massa mencit yang lebih kecil. Hal ini berhubungan dengan jumlah sel dalam tubuh. Makin
besar massa mencit maka makin banyak sel dan makin banyak oksigen yang dibutuhkan
dalam proses metabolisme mencit. Selain itu, jenis kelamin menentukan laju respirasi mencit.
Berdasarkan Gordon (1977), dalam keadaan istirahat, seekor mencit memiliki laju konsumsi
oksigen sebesar 2,5 ml/gr/jam, sedangkan pada saat aktif sebesar 20 ml/gr/jam.Terjadi
perbedaan nilai dengan laju respirasi rata-rata mencit pada percobaan yang bernilai 36.8
mL/gr.jam dengan laju respirasi normal mencit literatur. Hal ini dapat disebabkan karena

adanya perbedaan suhu saat melakukan pengukuran, sehingga mempengaruhi laju respirasi
mencit. Terlebih lagi mencit merupakan hewan endoterm. Berbeda dengan hewan ektoterm
yang laju metabolismenya berubah-ubah sesuai suhu lingkungan, hewan endoterm cenderung
menjaga suhu tubuh yang konstan. Akan tetapi, mereka secara umum membutuhkan lebih
banyak energi untuk menjaga kekonstanan suhu tubuhnya yang cukup tinggi tersebut.
Pada perhitungan laju respirasi kecoa, nilai terbesar adalah kelompok 4 dengan nilai
laju konsumsi oksigennya adalah 113.18. Dari data yang diamati, kecoa dengan berat massa
yang besar cenderung memiliki laju respirasi yang lebih besar juga. Hal ini disebabkan
karena faktor utama yang menentukan besarnya laju respirasi adalah massa hewan atau
ukuran tubuh. Semakin berat tubuh jangkrik, semakin banyak membutuhkan oksigen.
Sedangkan semakin ringan berat tubuh jangkrik, semakin sedikit kebutuhan oksigennya. Bagi
seekor serangga kecil, proses difusi saja dapat membawa cukup O 2 dari udara ke sistem
trakea dan membuang cukup CO2 untuk mendukung sistem respirasi seluler. Serangga yang
lebih besar dengan kebutuhan energi yang lebih tinggi memventilasi sistem trakeanya dengan
pergerakan tubuh berirama (ritmik) yang memampatkan dan mengembungkan pipa udara
seperti alat penghembus (Campbell, 2004).
Dari data yang di dapat, diambil nilai laju respirasi rata-rata kecoa dengan nilai 41.022
mL/gr.jam. Sedangkan pada literatur, laju respirasi kecoa pada suhu 30 c adalah 0,38
mL/gr.jam (Adiyodi, 2012). Dari hasil yang diperoleh, kami menemukan banyaknya
kejanggalan dari hasil pengamatan dengan teori yang kami dapat sebelumnya. Ada beberapa
kemungkinan penyebab terjadinya perbedaan yang cukup jauh dari hasil pengamatan dengan
literatur, diantaranya adalah kurangnya ketelitian dalam proses penghitungan waktu, atau
pada saat memasukan eosin ke dalam pipa/ respirometer, waktunya tidak tepat. Terlebih lagi
di dalam pipa/ respirometer terdapat gelembung air, sehingga menghambat masuknya O 2, dan
kesalahan dalam pembersihan alat percobaan, merupakan beberapa faktor yang menyebabkan
data hasil pengamatan kurang tepat.
Pada pengukuran laju respirasi mencit (Mus musculus) dan kecoa (Periplaneta
americana), digunakanlah respirometer. Dengan respirometer laju konsumsi Oksigen bisa
diketahui lewat cairan eosin yang dimasukkan ke dalam pipa respirometer. Karena hewan
yang ada dalam tabung/botol respirometer hanya mengkonsumsi Oksigen yang ada dalam
pipa, cairan eosin perlahan-lahan akan maju sesuai dengan pengambilan oksigen yang
dilakukan hewan tersebut sehingga menunjukkan skalanya. Sedangkan hasil respirasi (CO 2)

yang dikeluarkan oleh hewan, diikat oleh KOH yang disimpan ditempat yang sama dengan
hewan yang diuji, sehingga dalam botol maupun dalam pipa respirometer hanya ada oksigen
saja. Dan untuk menghindari kebocoran, olesi dengan vaselin pada sambungan antara botol
dengan pipa respirometer, karena apabila bocor akan sangat berpengaruh kepada laju
konsumsi oksigen dan bisa-bisa laju konsumsi yang dihitung itu tidak murni hasil respirasi
hewan yang sedang diuji.Jika organisme disimpan dalam ruangan tertutup dan karbon
dioksida yang dikeluarkan organisme tersebut diikat, maka penyusutan udara akan terjadi
karena perbedaan tekananan antara dalam tabung dan luar tabung.
Pada percobaan yang menggunakan respirometer, digunakanlah KOH sebagai
pengikat CO2, sehingga pergerakan dari eosin benar benar hanya disebabkan oleh konsumsi
oksigen. Kristal KOH dapat mengikat CO2 karena bersifat higroskopis. Adapun reaksi yang
terjadi antara KOH dengan CO2 adalah sebagai berikut:
KOH + CO2 K2CO3 + H2O (Chang, 1996)
Metode Winkler bertujuan untuk menganalisis oksigen terlarut. Metode winkler
menggunakan prinsip iodometri, yaitu sampel digunakan terlebih dahulu ditambahkan
MnSO4 dengan KOH-KI sehingga akan terbentuk endapan

Mn(OH )2 .

H 2 SO 4

ditambahkan sebanyak 1ml, maka endapan itu akan terlarut kembali dan akan membebaskan
molekul iodium yang ekuivalen dengan oksigen yang terlarut. Iodium yang dibebaskan ini
selanjutnya dititrasi dengan larutan thiosulfate dengan indikator larutan amilum.
Menggunakan metode ini kita dapat mengetahui banyaknya oksigen yang dikonsumsi oleh
hewan air seperti ikan. Adapun dalam metode winkler menggunakan reagen-reagen yang
memiliki fungsi masing-masing. Larutan thiosulfat yang akan berikatan dengan iodine
berfungsi sebagai indikator untuk mengetahui banyaknya iodine yang terkandung. Larutan
KOH-KI, KOH adalah basa kuat dan KI adalah garam yang terbentuk dari reaksi antara asam
kuat dengan basa kuat. KI merupakan sumber iodium dan oksidator. Larutan

2+
Mn

MnSO4 , ion

dalam kondisi alkalis berfungsi untuk mengikat oksigen yang terlarut. Amilum,

bertindak sebagai indikator yang berfungsi untuk mengetahui ada atau tidaknya iodine dalam

larutan tersebut,jika ada iodine maka larutan yang diberi amilum akan berubah warna
menjadi biru tua. Adapun reaksi-reaksi yang terjadi sebagai berikut:

8 OH (aq)

2 Mn(OH )3 (s)

2+

+ 4 Mn(aq)

2
S 2 O3 (aq) +

+ 2 I (aq)

O 2(aq) 4 Mn(OH )3 (s)


+

+ 6 H (aq)

I2
S 4 O6 (aq ) + 2 I (aq)

(Hutagalung, et.al., 1985

2+

2 Mn(aq)

I 2 (aq) + 6 H 2 O(l )

BAB V
KESIMPULAN

1. Laju respirasi rata-rata mencit adalah 36.8

mL
gr . jam

2. Laju respirasi rata-rata ikan komet di air sabun adalah 0.08441

laju respirasi rata-rata ikan komet di air keran adalah 0.0178


3. Laju respirasi rata-rata kecoa adalah 41.022

mL
gr . jam

mL
gr . jam

mL
gr . jam

dan

DAFTAR PUSTAKA
Adiyodi, K.G. 2012. The American Crocroach. Canada: Springer Science
Campbell, N. A. 1998. Biology. California: The Benjamin Cummings Publishing.
Campbell, Neil A.2000.Biologi.Jakarta : Erlangga.
Campbell, Reece, Mitchell. 2004. Biology, Fifth Edition. California : AddisonWesley
Longman, Inc.
Chang, R. 1996. Essential Chemistry. Mc Graw Hill Company, Inc, USA.
Fujaya, Yushinta. 2004. Fisisologi Ikan. Jakarta. Penerbit P.T Rineka Cipta
Hutagalung, Horas.P, et.al. 1985. Beberapa Catatan Tentang Penentuan Kadar Oksigen
Dalam Laut Berdasarkan Metode Winkler. Jurnal Oseana
Isnaeni, Wiwi. 2006. Fisiologi Hewan. Yogyakarta: Kanisius
Jasin,M. 1992. Zoologi Invertebrata Untuk Perguruan Tinggi. Surabaya : Sinar Wijaya
Jasin, Maskeri. 1983. Sistematik Hewan Invertebrata dan Vertebrata. Surabaya : Sinar
Wijaya
Salmin. 2000. Kadar Oksigen Terlarut di Perairan Sungai Dadap, Goba, Muara Karang dan
Teluk Banten. Dalam : Foraminifera Sebagai Bioindikator Pencemaran, Hasil Studi di
Perairan Estuarin Sungai Dadap, Tangerang (Djoko P. Praseno, Ricky Rositasari dan S. Hadi
Riyono, eds.) P3O - LIPI hal 42 46
Salmin. 2005. Oksigen Terlarut (DO) dan Kebutuhan Oksigen Biologi (BOD) sebagai Salah
Satu Indikator untuk Menentukan Kualitas Perairan. Jurnal Oseana. 30(3): 21-26
Sukiya. 2005. Biologi Vertebrata. Malang. Penerbit Universitas Negeri Malang
Tim Dosen Pembina. 2012. Petunjuk Praktikum Biologi Dasar. Jember: Universitas Jember.
Tobin, A.J. 2005. Asking About Life. Canada: Thomson Brooks/ColeWaluyo, Joko. 2006.
Biologi Dasar. Jember: Universitas Jember.