Anda di halaman 1dari 7

(a) Flash ADC

Flash ADC juga dikenal sebagai parallel A/D Converter sebagai rangkaian ADC yang paling
mudah dipelajari. Dibentuk dari sekumpulan komparator yang membandingkan sinyal input
dengan tegangan referensi menggunakan op-amp. Resistor yang digunakan disini harus
menggunakan resistor bertoleransi tinggi agar lebih akurat. Keluaran output dihubungkan ke
input dari sebuah priority encoder, yang akan menghasilkan output biner. Gambar 7.2. adalah
contoh rangkaian Flash ADC 3 bit.

Gambar 7.2 Rangkaian flash ADC 3 bit


Prinsip kerja rangkaian flash ADC 3 bit,Vref adalah tegangan stabil yang disediakan oleh
regulator tegangan presisi sebagai bagian dari rangkaian converter. Jika input analog melebihi
tegangan referensi, output komparator akan menghasilkan kondisi tinggi secara beruntun.
Sedangkan priority encoder akan menghasilkan kondisi tinggi secara beruntun. Priority encoder
akan membangkitkan bilangan biner berdasarkan input yang diterima.
Rangkaian ADCideal secara unik dapat mereprestasikan seluruh rentang masukan analog tertentu
dengan sejumlah kode keluaran digital. Kenyataannya karena sinyal analog besifat kontinu
sedangkan sinyal digital bersifat diskrit, maka ada proses kuantisasi yang menimbulkan kekeliruan.

Apabila jumlah sinyal diskritnya (yang mewakili rentang masukan analog) ditambah, maka lebar
undak (step width) akan semakin kecil dan fungsi transfer akan mendekati garis lurus ideal.
Lebar satu undak (step) didefinisikan sebagai satu LSB (Least Significant Bit) dan unit ini digunakan
sebagai unit rujukan konversi. Satu unit LSB itu juga digunakan untuk mengukur resolusi konverter
karena dapat menggambarkan jumlah bagian atau unit dalam rentang analog penuh. Gambar 7.3.
menunjuk proses konversi rangkaian flash ADC.

Gambar 7.3. Proses konversi rangkaianflash ADC.


Resolusi ADC selalu dinyatakan sebagai jumlah bit dalam sinyal keluaran digitalnya. Misalnya,
ADC dengan resolusi n-bit memiliki 2n tingkat undak (step level). Meskipun demikian, karena
undak pertama dan undak terakhir hanya setengah dari lebar penuh, maka rentang skala penuh
(FSR,
Full Scale Range) dibagi dalam (2n-1) lebar undak.

(b) Successive approximation ADC


Rangkaian

menggunakan successive approximation ADC proses konversinya menggunakan

rangkaian counter yang dikenal sebagai successive-approximation register, yaitu melalui


pendekatan berturut-turut untuk mencari nilai yang paling tepat. Disamping menghitung naik
deretan data biner, register ini menghitung seluruh nilai bit dimulai dari MSB dan diakhiri
LSB.Gambar 7.4. menunjuk contoh rangkaian successive approximation ADC.

Gambar 7.4. Contoh rangkaian successive approximation ADC.

Selama proses perhitungan, register akan memonitor output komparator untuk melihat jika
hitungan biner kurang atau lebih besar dari input sinyal analog. Perlu diingat bahwa SAR dapat
mengeluarkan bilangan biner dalam format serial, sehingga dapat meniadakan penggunaan shift
register. Jika diplot, cara kerja SAR dapat digambarkan seperti Gambar 7.5.

Gambar 7.5 Proses konversi rangkaian SAR ADC.

Digital Ramp ADC


Digital Ramp ADC merupakan jenis ADC [Analog to Digital Converter] yang bekerja
berdasarkan prinsip kerja counter.
input signal analog dibandingkan dengan input lain pada komparator digital.
output dari komparator digital diumpankan ke LOAD counter dan ke EDGE TRIGGER
NEGATIVE latches.
output dari counter diumpankan ke input DAC [DAC yang digunakan adalah jenis Binary
Weight Resistor] juga diumpankan ke input Latches.
Output dari DAC diumpankan ke input negative komparator.
penjelasan mengenai komparator digital, counter, latches, dan DAC akan dijelaskan dengan
penggunaan ADC pada aplikasi high temperature thermometer.

Komparator Digital [digital comparator] adalah komparator khusus yang hanya


memiliki 2 kondisi output. dua kondisi yang dimaksud adalah logik 1 atau nol.
Logik 1 berarti tegangan keluaran komparator berkisar 5 volt.
Logik 0 berarti tegangan keluaran komparator berkisar 0 volt.
output komparator akan berlogik 1 jika hanya tegangan pada input positive
komparator lebih besar dari tegangan input negative komparator.
output komparator akan berlogik 0 jika tegangan pada input positive = tegangan
pada input negative, atau tegangan input negative lebih besar dari tegangan input
positive.
input output
+V > -V logik 1 [5 volt]
+V = -V logik 0 [0 volt]
+V < -V logik 0 [0 volt]
counter adalah komponen yang melakukan pencacahan / penghitungan. counter
yang digunakan yaitu counter dengan LOAD. input dari counter di groundkan [diberi
tegangan 0 volt], clock diberi pulsa [pulsa maksimum yang diperbolehkan adalah
50MHz]. LOAD dihubungkan ke output komparator. ketika LOAD logik 1, maka
counter melakukan penghitungan dari mulai 0. ketika LOAD berlogik 0, maka

counter menghentikan penghitungan. DAC [jenis binary weight resistor] adalah


pengkonversi signal digital menjadi analog dengan menggunakan beberapa resistor
[tergantung jumlah bit yang akan dikonversi]. misalkan input DAC 0010, tegangan
referensi DAC = 5 V, maka tegangan output [signal analognya] adalah NILAI
DESIMAL DARI BINER dibagi DUA PANGKAT n-1 dikali TEGANGAN REFERENSI. jadi
Vout = [2/2^3] x 5 = 2.5 volt. tegangan maksimum dari DAC ini adalah 9.375 volt.
Latches adalah bagian yang menahan sementara data dari counter untuk
selanjutnya diproses untuk dimunculkan pada display [7 segment atau LCD]. latches
bekerja berdasarkan prinsip bistable multivibrator, yaitu multivibrator yang memiliki
kondisi 2 kondisi output yaitu 0 dan 1. data dari counter akan ditahan oleh latches,
ketika EDGE TRIGGER NEGATIVE dari latches mendapat transisi turun [perubahan
dari logik 1 ke logik 0], maka latches akan melanjutkan data dari counter ke display.

gambar diatas adalah aplikasi penggunaan digital ramp ADC untuk termometer
suhu tinggi.
suhu tinggi dikonversi oleh sensor bimetal dengan referensi suhu es cair 0 derajat
celcius. lalu tegangan keluaran dari bimetal diperkuat menggunakan op-amp
dengan gain sesuai yang diinginkan. misalkan output maksimum dari op-amp
sensor adalah 9 volt. maka ketika suhu maksimum tercapai [misalkan 1000 derajat
celcius], maka keluaran op-amp adalah 9 volt, lalu masuk ke input positif
komparator. komparator membandingkan input + dan -, karen +V > - V, 9v > 0v,
maka output komparator berlogik 1. logik 1 ini digunakan pada LOAD counter,
sehingga counter mulai mencacah / menghitung. pencacahan yang dilakukan
counter dikonversi oleh DAC menjadi tegangan. ketika input biner tertentu masuk
ke DAC, maka DAC akan mengeluarkan tegangan sampai 9 volt. ketika output DAC 9
volt, input + = input - komparator, sehingga output komparator berlogik 0. counter
berhenti mencacah karena LOAD berlogik 0. latches bekerja karena terjadi
perubahan logik dari 1 menjadi 0. selanjutnya, data yang telah dibuat oleh counter

tadi dimunculkan pada display.


Dengan tegangan referensi DAC sebesar 5 volt, input DAC 8 bits, maka resolusinya
res = [1 / 2^7] x 5 volt = 0.039 v. perubahan terkceil dari DAC adalah 0.039 v,
setiap perubahan bilangan biner yang menjadi input DAC menghasilkan perubahan
tegangan 0.039 v.
0v
0.039 v
0.078 v
.
.
.
9.xxx v
untuk mendapatkan tegangan output sebesar 9 volt, maka DAC melakukan
sampling sebanyak 256 kali. sehingga input negative komparator mendapat
tegangan 9 volt dan outputnya menjadi logik 0.
data pada counter yang tersimpan pada latches [11111111] di munculkan pada
LCD sebagai display.