Anda di halaman 1dari 20

BAHAN GALIAN INDUSTRI YANG BERHUBUNGAN DENGAN

BATUAN SEDIMEN

TUGAS I
BAHAN GALIAN INDUSTRI

Diajukan Sebagai Persyaratan Untuk Menyelesaikan


Tugas Mata Kuliah Bahan
Galian Industri

Disusun oleh
Sastra Diharlan Bahar
11.2014.1.00479

JURUSAN TEKNIK PERTAMBANGAN


FAKULTAS TEKNOLOGI MINERAL DAN KELAUTAN
INSTITUT TEKNOLOGI ADHI TAMA SURABAYA
2015

BAB I
PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang
Dalam pertambangan tentunya erat dengan istilah bahan galian. Bahan

galian adalah unsur-unsur kimia, mineral, bijih, termasuk batu-batu mulia yang
merupakan endapan. Proses penambangan bertujuan untuk mengambil dan
mengeksploitasi bahan galian yang bernilai ekonomis tersebut.
Tujuan utama mempelajari suatu endapan bahan galian adalah sebagai pegangan
dalam menemukan dan mencari endapan-endapan baru, mengungkapkan sifatsifat fisik dan kimia endapan bahan galian, membantu dalam penentuan
(penyusunan) model eksplorasi yang akan diterapkan, serta membantu dalam
penentuan metoda penambangan dan pengolahan bahan galian tersebut.
Dari alasan di atas maka dari itu mahasiswa dituntut untuk lebih
mengetahui dan memahami tentang bahan galian industri, salah satunya bahan
galian yang berupa endapan sedimen yang akan dijelaskan di makalah ini.
1.2

Pokok Bahasan
1. Definisi bahan galian industri
2. Penggolongan bahan galian industri
3. Kelompok BGI yang Berhubungan Dengan Batuan Sedimen

1.3

Tujuan Penulisan
1.
2.
3.
4.
5.

Mengetahui pengertian bahan galian industri


Mengetahui karakteristik bahan galian industri
Mengetahui golongan-golongan bahan galian industri
Memahami pemanfaatan bahan galian industri berdasarkan golongannya
Memahami kelompok BGI yang berasal dari batuan sedimen

BAB II
PEMBAHASAN

2.1

Definisi Bahan Galian Industri


Bahan galian industri merupakan semua mineral dan batuan kecuali

mineral logam dan energi, yang digali dan diproses untuk penggunaan akhir
industri dan konstruksi termasuk juga mineral logam yang bukan untuk dilebur
seperti bauksit, kromit, ilmenit, bijih, mangan, zircon dan lainnya.
2.1.1. Karakteristik Bahan Galian Industri
Karakteristik bahan galian industri diantaranya:
1. Multiguna jika dibandingkan dengan bahan galian lain, bahan galian
industri ini memiliki banyak kegunaan, misalnya batu gamping, yang
merupakan salah satu contoh bahan galian industri. Batu gamping
memiliki banyak kegunaan diantaranya untuk industri semen. Selain itu
ternyata batu gamping ini juga memiliki kegunaan sebagai pemutih kertas.
Disini terlihat jelas, bahwa bahan galian industri ini memiliki banyak
kegunaan.
2. Digunakan langsung Karakteristik BGI yang nyata yaitu dapat digunakan
langsung, khususnya untuk keperluan industri. Contohnya batu pasir yang
tanpa melalui proses pengolahan lebih lanjut, dapat langsung digunakan
untuk keperluan bahan bangunan dan lainnya.
3. Tidak melalui pemasaran internasional. Tidak seperti bahan galian lainnya,
pemasaran

bahan

galian

industri

tidak

memerlukan

pemasaran

internasional.
2.2

Penggolongan Bahan Galian Industri

Penggolongan bahan galian industri berdasarkan atas asosiasi dengan batuan


tempat terdapatnya, dengan mengacu pada Tushadi dkk [1990, dalam
Sukandarumidi, 1999] adalah sebagai berikut :
a.

Kelompok I : BGI yang berkaitan dengan Batuan Sedimen


Kelompok ini dapat dibagi menjadi :
1. Sub Kelompok A : BGI yang berkaitan dengan batu gamping : Batu
gamping, dolomit, kalsit, marmer, oniks, Posfat, rijang, dan gipsum.

2. Sub Kelompok B : BGI yang berkaitan dengan batuan sedimen lainnya :


bentonit, ballclay dan bondclay, fireclay, zeolit, diatomea, yodium,
mangan, felspar.
b.

Kelompok II, BGI yang berkaitan dengan batuan gunung api : obsidian,

perlit, pumice, tras, belerang, trakhit, kayu terkersikkan, opal, kalsedon, andesit
dan basalt, paris gunung api, dan breksi pumice.
c.

Kelompok III, BGI yang berkaitan dengan intrusi plutonik batuan asam &

ultra basa : granit dan granodiorit, gabro dan peridotit, alkali felspar, bauksit,
mika, dan asbes.
d.

Kelompok IV, BGI yang berkaitan dengan batuan endapan residu &

endapan letakan : lempung, pasir kuarsa, intan, kaolin, zirkon, korundum,


kelompok kalsedon, kuarsa kristal, dan sirtu.
e.

Kelompok V, BGI yang berkaitan dengan proses perubahan hidrotermal :

barit, gipsum, kaolin, talk, magnesit, pirofilit, toseki, oker, dan tawas.
f.

Kelompok VI, BGI yang berkaitan dengan batuan metamorf : kalsit,

marmer, batusabak, kuarsit, grafit, mika dan wolastonit.


2.3

Kelompok BGI yang Berhubungan Dengan Batuan Sedimen


Kelompok Bahan Galian ini dibagi Menjadi Dua Kelompok yaitu sub

kelompok A yang merupakan bahan galian industri yang berkaitan dengan batu
gamping dan Sub kelompok B yang merupakan bahan galian industri yang
berkaitan dengan batuan sedimen lainnya.
2.3.1. Sub Kelompok A
2.3.1.1. Batu Gamping
Batu kapur (Gamping) dapat terjadi dengan beberapa cara, yaitu secara
organik, secara mekanik, atau secara kimia. Sebagian besar batu kapur yang
terdapat di alam terjadi secara organik, jenis ini berasal dari pengendapan
cangkang/rumah kerang dan siput, foraminifera atau ganggang, atau berasal dari
kerangka binatang koral/kerang. Batu kapur dapat berwarna putih susu, abu muda,
abu tua, coklat bahkan hitam, tergantung keberadaan mineral pengotornya.

Penggunaan batu kapur sudah beragam diantaranya untuk bahan kaptan,


bahan campuran bangunan, industri karet dan ban, kertas, dan lain-lain.
Potensi batu kapur di Indonesia sangat besar dan tersebar hampir merata di
seluruh kepulauan Indonesia. Sebagian besar cadangan batu kapur Indonesia
terdapat di Sumatera Barat.
Pada umumnya deposit batu gamping ditemukan dalam bentuk bukit. Oleh sebab
itu teknik penambangan dilakukan dengan tambang terbuka dalam bentuk Quarry
tipe sisi bukit (Side hill type).

Gambar 2.1
Batu gamping
2.3.1.2 Dolomit
Dolomit termasuk rumpun mineral karbonat, mineral dolomit murni secara
teoritis mengandung 45,6% MgCO3 atau 21,9% MgO dan 54,3% CaCO3 atau
30,4% CaO. Rumus kimia mineral dolomit dapat ditulis meliputi CaCO3.MgCO3,
CaMg(CO3)2 atau CaxMg1-xCO3, dengan nilai x lebih kecil dari satu. Dolomit
di alam jarang yang murni, karena umumnya mineral ini selalu terdapat bersamasama dengan batu gamping, kwarsa, rijang, pirit dan lempung. Dalam mineral
dolomit terdapat juga

pengotor,

terutama

ion

besi. Dolomit berwarna

putih keabu-abuan atau kebiru-biruan dengan kekerasan lebih lunak dari


batugamping, yaitu berkisar antara 3,50 - 4,00, bersifat pejal, berat jenis antara
2,80 - 2,90, berbutir halus hingga kasar dan mempunyai sifat mudah menyerap air
serta mudah dihancurkan.

Penggunaan dolomit dalam industri tidak seluas penggunaan batugamping


dan magnesit. Akan tetapi, biasanya dolomit lebih disukai karena banyak terdapat
di alam. Madiapoera, T (1990) menyatakan bahwa penyebaran dolomit yang
cukup besar terdapat di Propinsi Sumatera Utara, Sumatera Barat, Jawa Tengah,
Jawa Timur dan Madura dan Papua. Di beberapa daerah sebenarnya terdapat juga
potensi dolomit, namun jumlahnya relatif jauh lebih kecil dan hanya berupa lensalensa pada endapan batugamping.
Penambangan dolomit dilakukan sama dengan penambangan batu gamping.

Gambar 2.2
Dolomit
2.3.1.3 Kalsit
Kalsit merupakan mineral utama pembentuk batugamping, dengan unsur
kimia pembentuknya terdiri dari kalsium (Ca) dan karbonat (CO3), mempunyai
sistem kristal Heksagonal dan belahan rhombohedral, tidak berwarna dan
transparan. Sifat fisika dari kalsit adalah bobot isi 2,71; kekerasan 3 (skala Mohs);
bentuk prismatik; tabular; pejal; berbutir halus sampai kasar; dapat terbentuk
sebagai stalaktit, modul tubleros, koraloidal, oolitik atau pisolitik. Warna kalsit
yang tidak murni adalah kuning, coklat, pink, biru, lavender, hijau pucat, abu-abu,
dan hitam.
Penggunaan kalsit saat ini telah mencakup berbagai sektor yang
didasarkan pada sifat fisik dan kimianya. Penggunaan tersebut, meliputi sektor
pertanian, industri kimia, makanan, logam dan lainnya.

Kalsit terdapat di sepanjang pantai barat Sumatera, Jawa bagian selatan


dan utara (sebagian kecil). Bentuk endapan dapat datar, bukit atau berupa lensa.
Cadangan yang diketahui merupakan klasifikasi cadangan tereka di daerah
Indarung (10,1 juta ton), Sumatera Barat (10 juta ton) dan Begelan di Kabupaten
Purwokerto (0,1 Juta ton).
Proses penambangan yang dilakukan dengan menggunakan peralatan
secara sederhana antara lain gancu dan linggis.

Gambar 2.3
Kalsit
2.3.1.4 Marmer
Marmer atau batu pualam merupakan batuan hasil proses metamorfosa
atau malihan dari batu gamping. Pengaruh suhu dan tekanan yang dihasilkan oleh
gaya endogen menyebabkan terjadi rekristalisasi pada batuan tersebut membentuk
berbagai foliasi mapun non foliasi. Akibat rekristalisasi struktur asal batuan
membentuk tekstur baru dan keteraturan butir. Marmer Indonesia diperkirakan
berumur sekitar 3060 juta tahun atau berumur Kuarter hingga Tersier.
Penggunaan marmer atau batu pualam tersebut biasa dikategorikan kepada
dua penampilan yaitu tipe ordinario dan tipe staturio. Tipe ordinario biasanya
digunakan untuk pembuatan tempat mandi, meja-meja, dinding dan sebagainya,
sedangka tipe staturio sering dipakai untuk seni pahat dan patung.
Proses penambangan marmer dilakukan secara sederhana dengan peralatan
sederhana seperti gergaji.

Gambar 2.4
Marmer
2.3.1.5. Oniks

Gambar 2.5
Oniks
Endapan oniks mempunyai komposisi kimia CaCO3 terdiri dari mineral
kalsit yang berlapis dengan ketebalan dan pola yang bervariasi. Umumnya
berwarna putih kekuningan dan agak bening sehingga tembus pandang. Oniks
terjadi pada rongga atau tekanan batu gamping yang berasal dari larutan kalsium
karbonat baik yang terjadi pada temperatur panas atau dingin. Bila oniks ini
terkena proses metamorfose maka akan terbentuk oniks marmer. Seperti marmer,
oniks tidak tahan terhadap larutan asam oleh sebab itu disarankan jangan sampai
terkena air hujan.

Oniks biasanya dimanfaatkan sebagai hiasan seperti asbak, vas, lampu duduk/
gantung atau bentuk dekorasi lainnya.
Endapan oniks yang sudah diketahui keberadaannya yaitu didaerah jawa barat
(Ciniru, kabupaten kuningan), Jawa tengah (Daerah wirosari), dan beberapa
daerah jawa timur.
Proses penambangan yang dilakukan sama seperti penambangan marmer.
2.3.1.6 Fosfat

Gambar 2.6
Fosfat
Fosfat adalah unsur dalam suatu batuan beku (apatit) atau sedimen dengan
kandungan fosfor ekonomis. Biasanya, kandungan fosfor dinyatakan sebagai bone
phosphate of lime (BPL) atau triphosphate of lime (TPL), atau berdasarkan
kandungan

P2O5.

Fosfat apatit termasuk fosfat primer karena gugusan oksida fosfatnya


terdapat dalam mineral apatit (Ca10(PO4)6.F2) yang terbentuk selama proses
pembekuan magma. Kadang kadang, endapan fosfat berasosiasi dengan batuan
beku alkali kompleks, terutama karbonit kompleks dan sienit. Sifat fisik yang
dimiliki adalah warna putih atau putih kehijauan, hijau, berat jenis 2,81-3,23, dan
kekerasan 5 H. Fosfat adalah sumber utama unsur kalium dan nitrogen yang tidak
larut dalam air, tetapi dapat diolah untuk memperoleh produk fosfat dengan
menambahkan asam.
Fosfat dipasarkan dengan berbagai kandungan P2O5, antara 4-42 %. Sementara
itu, tingkat uji pupuk fosfat ditentukan oleh jumlah kandungan N (nitrogen), P

(fosfat atau P2O5), dan K (potas cair atau K2O). Fosfat sebagai pupuk alam tidak
cocok untuk tanaman pangan, karena tidak larut dalam air sehingga sulit diserap
oleh akar tanaman pangan. Fosfat untuk pupuk tanaman pangan perlu diolah
menjadi pupuk buatan. Di Indonesia, jumlah cadangan yang telah diselidiki adalah
2,5 juta ton endapan guano (kadar P2O5= 0,17-43 %).
Keterdapatannya di Propinsi Aceh, Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur,
Sulawesi Utara, Sulawesi Tengah dan NTT, sedangkan tempat lainnya adalah
Sumatera Utara, Kalimantan, dan Irian Jaya.
Proses penambangan dilakukan dengan cara sederhana dengan peralatan
sederhana.
2.3.1.7 Rijang
Rijang (SiO2) Terbentuk dari proses replacement terhadap batu gamping
oleh silika organik atau anorganik. Rijang berbutir sangat halus umumnya
berwarna kehijauan atau kehitaman, nilai kekerasannya 7.
Rijang banyak tersebar diwilayah indonesia diantaranya daerah Istimewa aceh,
Jawa barat, Jawa tengah, Jawa timur, Kalimantan barat, Kalimantan selatan,
Sulawesi selatan, Nusa tenggara timur.
Rijang termasuk sebagai bahan batu setengah permata. Oleh sebab itu
kebanyakan dibentuk sebagai hiasan (ornament). Proses penambangan yang
dilakukan dengan menggunakan peralatan sederhana seperti linggis.

Gambar 2.7
Rijang

2.3.1.8 Gipsum
Gipsum (CaSO4.2H2O) mempunyai kelompok yang terdiri dari gypsum
batuan, gipsit alabaster, satin spar, dan selenit. Gipsum umumnya berwarna putih,
namun terdapat variasi warna lain, seperti warna kuning, abu-abu, merah jingga,
dan hitam, hal ini tergantung mineral pengotor yang berasosiasi dengan gypsum.
Gipsum umumnya mempunyai sifat lunak, pejal, kekerasan 1,5 2 (skala mohs),
berat jenis 2,31 2,35, kelarutan dalam air 1,8 gr/l pada 00C yang meningkat
menjadi 2,1 gr/l pada 400C, tapi menurun lagi ketika suhu semakin tinggi.
Gipsum terbentuk dalam kondisi berbagai kemurnian dan ketebalan yang
bervariasi. Gipsum merupakan garam yang pertama kali mengendap akibat proses
evaporasi air laut diikuti oleh anhidrit dan halit, ketika salinitas makin bertambah.
Sebagai mineral evaporit, endapan gypsum berbentuk lapisan di antara batuanbatuan sedimen batugamping, serpih merah, batupasir, lempung, dan garam batu,
serta sering pula berbentuk endapan lensa-lensa dalam satuan-satuan batuan
sedimen.
Gypsum banyak digunakan sebagai bahan tambahan semen portland, serta
alat kesehatan dan kimia. Sistem penambangan yang dilakukan dengan
menggunakan sistem quarry.

Gambar 2.8
Gipsum
2.3.2

Sub Kelompok B

2.3.2.1 Bentonit
Bentonit adalah istilah pada lempung yang mengandung monmorillonit
dalam dunia perdagangan dan termasuk kelompok dioktohedral.
Endapan bentonit Indonesia tersebar di P. Jawa, P. Sumatera, sebagian P.
Kalimantan dan P. Sulawesi, dengan cadangan diperkirakan lebih dari 380 juta
ton, serta pada umumnya terdiri dari jenis kalsium (Ca-bentonit) . Beberapa lokasi
yang sudah dan sedang dieksploitasi, yaitu di Tasikmalaya, Leuwiliang,
Nanggulan, dan lain-lain. Indikasi endapan Na-bentonit terdapat di Pangkalan
Brandan; Sorolangun-Bangko; Boyolali.
Na-bentonit dimanfaatkan sebagai bahan perekat, pengisi (filler), lumpur
bor, sesuai sifatnya mampu membentuk suspensi kental setelah bercampur dengan
air. Sedangkan Ca-bentonit banyak dipakai sebagai bahan penyerap.
Untuk lumpur pemboran, bentonit bersaing dengan jenis lempung lain, yaitu
atapulgit, sepiolit dan lempung lain yang telah diaktifkan.
Dengan penambahan zat kimia pada kondisi tertentu, Ca-bentonit dapat
dimanfaatkan sebagai bahan lumpur bor setelah melalui pertukaran ion, sehingga
terjadi perubahan menjadi Na-bentonit dan diharapkan terjadi peningkatan sifat
reologi dari suspensi mineral tersebut Agar mencapai persyaratan sebagai bahan
lumpur sesuai dengan spesifikasi standar, perlu ada penambahan polimer. Hal itu
dapat dilakukan melalui aktivasi bentonit untuk bahan lumpur bor.
Dikarenakan bentonit bersifat lunak, oleh karena itu penambangannya bisa
dilakukan dengan sistem quarry atau dengan peralatan sederhana.

Gambar 2.9
Bentonit

2.3.2.2 Ball Clay dan Bond Clay


Ball clay adalah jenis lempung yang tersusun dari mineral kaolinit yang
bentuk kristalnya tidak sempurna, ilit, kuarsa dan mineral lain yang mengandung
karbon. Apabila sifat-sifat fisik ball clay tersebut lebih rendah dari standart maka
lempung tersebut disebut bond clay.
Ball clay dan Bond clay hampir tersebar merata diseluruh indonesia.
Sistem penambangnnya dengan system quarry mining.
Ball clay dan Bond clay banyak digunakan untuk bahan industri
keramik dan bata tahan api, Campuran makanan ternak, Sebagai bahan
vulkanisir dalam industri karet.

Gambar 2.10
Ball Clay dan Bond Clay
2.3.2.3 Fire Clay
Fire clay adalah mineral yang terdiri dari mineral kaolinit yang bentuk
kristalnya tidak sempurna, dengan mengandung sedikit mika atau ilit, kuarsa, dan
mineral lempung yang bersifat lunak dan tidak mempunyai perlapisan. Lempung
tersebut mempunyai nilai PCE >19, sehingga tahan terhadap suhu tinggi (>15000
C) tanpa adanya pembentukan masa gelas. Fireclay terbentuk karena soil yang
tertimbun oleh sedimen lain di daratan atau cekungan lakustrin ataupun delta yang
umumnya mengandung batubara. Penggunaan fire clay terutama untuk refraktori,
isolator, dll.
Potensi fireclay terdapat di Sumatera Selatan, Jawa Barat, Kalimantan
Selatan, Kalimantan Timur, dan Sulawesi Selatan.

Teknik penambangan yang digunakan dengan sistem quarry dan


penambangan sederhana, dengan peralatan sederhana seperti linggis.

Gambar 2.11
Fire Clay
2.3.2.4 Zeolit

Gambar 2.12
Zeolit
Zeolit alam merupakan senyawa alumino silikat terhidrasi, dengan unsur
utama yang terdiri dari kation alkali dan alkali tanah. Senyawa ini berstruktur tiga
dimensi dan mempunyai pori yang dapat diisi oleh molekul air.
Zeolit alam terbentuk dari reaksi antara batuan tufa asam berbutir halus
dan bersifat riolitik dengan air pori atau air meteoric.
Penggunaan zeolit adalah untuk bahan baku water treatment, pembersih
limbah cair dan rumah tangga, untuk industri pertanian, peternakan, perikanan,
industri kosmetik, industri farmasi, dan lain-lain.

Zeolit terdapat di beberapa daerah di Indonesia yang diperkirakan


mempunyai cadangan zeolit sangat besar dan berpotensi untuk dikembangkan,
yaitu Jawa Barat dan Lampung.
Sistem penambangan yang digunakan dengan menggunakan sistem quarry.
2.3.2.5 Diatomit
Diatomit atau tanah diatomea adalah suatu batuan sedimen silika, yang
secara geologi terbentuk dari akumulasi dan pengendapan kulit atau kerangka
diatomea (fosil tumbuhan air atau binatang kersik atau ganggang bersel tunggal)
dan terendapkan di danau atau non marin.
Diatomit mempunyai sifat porous, permeabel, ringan, mudah pecah, dan
abrasif, densitas ruah 0,5 1 ton/m3, berat jenis, 2 2,3, porositas < 90%, dan
kandungan cangbangl 1,7 30 juta/cm3, dengan ukuran 0,001 0,4 mm.
Sebagian diatomit berwarna putih atau abu-abu, akan tetapi ada juga yang
berwarna kuning, coklat, merah muda, hitam, dan hijau, yang tergantung dari
unsur pengotornya. Secara kimia, komposisi utama diatomit adalah silika, tetapi
ada unsure lainnya seperti alumina, besi oksida, magnesium, sodium, potassium
oksida, titanium oksida, fosfat, dan kalsium oksida.
Potensi endapan diatomea di Indonesia tersebar di berbagai tempat, antara
lain di Sumatera Utara, Pulau Jawa, dan Maluku Utara.
Sistem penambangan yang digunakan dengan sistem Quarry mining.

Gambar 2.13
Diatomit
2.3.2.6 Yodium

Gambar 2.14
Yodium
Yodium biasanya terjadi di alam hanya sebagai yodat dan yodida atau
kombinasi keduanya. Unsur yodium dalam kerak bumi, diantaranya adalah
lautarit (IO3)2 atau kalsium yodat, dan dietzet (Ca (IO3)2 (CrO4) atau kalsium
yodat kromat.
Keberadaan yodium di Indonesia tidak jauh berbeda kondisi kegeologiannya
dengan keberadaan air dan minyak bumi, yaitu merupakan air konat atau air purba
yang mengan-dung yodium dengan berbagai variasi dalam suatu endapan
permeabel yang terjebak bagian atas dan bawahnya oleh lapisan impermeabel..
Dalam industri farmasi yodium dimanfaatkan sebagai bahan baku utama
untuk tingtur (larutan obat dalam alkohol), kesehatan (sanitary), industri
desinfektan, dan herbisida. Yodium digunakan dalam garam rakyat untuk
meningkatkan kualitas garam tersebut agar layak dan sehat untuk dikonsumsi.
Potensi yodium di Indonesia berdasarkan Tushadi Madiadipoera (1990) tersebar
di beberapa lokasi dengan cadangan yang umumnya masih sumberdaya.
Kandungannya berkisar dari yang terkecil hingga mencapai 182 mg/lt. Di
beberapa tempat, muncul sebagai air lolosan (seepage) dengan debit 0,5 170
m3/hari. Lokasi cadangan yodium yang sudah dieksploitasi adalah di Watokadon
Mojokerto, Jawa Timur dengan kapasitas 400 - 600 kl/air asin/hari dan mutu
sekitar 112 - 182 mg/lt. Yodium di daerah ini terdapat dalam Formasi Kalibeng
umur Miosen.
Sistem penambangan dilakukan dengan pengeboran hingga diperoleh
yodium.

2.3.2.7 Mangan

Gambar 2.15
Mangan
Mangan termasuk unsur terbesar yang terkandung dalam kerak bumi. Bijih
mangan utama adalah pirolusit dan psilomelan, yang mempunyai komposisi
oksida dan terbentuk dalam cebakan sedimenter dan residu. Mangan mempunyai
warna abu-abu besi dengan kilap metalik sampai submetalik, kekerasan 2 6,
berat jenis 4,8, massif, reniform, botriodal, stalaktit, serta kadang-kadang
berstruktur fibrous dan radial. Mangan berkomposisi oksida lainnya namun
berperan bukan sebagai mineral utama dalam cebakan bijih adalah bauxit,
manganit, hausmanit, dan lithiofori, sedangkan yang berkomposisi karbonat
adalah rhodokrosit, serta rhodonit yang berkomposisi silika.
Cebakan mangan dapat terjadi dalam beberapa tipe, seperti cebakan
hidrotermal, cebakan sedimenter, cebakan yang berasosiasi dengan aliran lava
bawah laut, cebakan metamorfosa, cebakan laterit dan akumulasi residu. Sekitar
90% mangan dunia digunakan untuk tujuan metalurgi, yaitu untuk proses produksi
besi-baja, sedangkan penggunaan mangan untuk tujuan non-metalurgi antara lain
untuk produksi baterai kering, keramik dan gelas, kimia, dan lain-lain.
Potensi cadangan bijih mangan di Indonesia cukup besar, namun terdapat
di berbagai lokasi yang tersebar di seluruh Indonesia. Potensi tersebut terdapat di
Pulau Sumatera, Kepulauan Riau, Pulau Jawa, Pulau Kalimantan, Pulau Sulawesi,
Nusa Tenggara, Maluku, dan Papua.

Sistem penambangan yang digunakan dengan tambang terbuka secara


gophering.
2.3.2.8 Feldspar
Sebagai mineral silikat pembentuk batuan, felspar mempunyai kerangka
struktur tektosilikat yang menunjukkan 4 (empat) atom oksigen dalam struktur
tetraheral SiO2 yang dipakai juga oleh struktur tetraheral lainnya. Kondisi ini
menghasilkan kisi-kisi kristal seimbang terutama bila ada kation lain yang masuk
ke dalam struktur tersebut seperti penggantian silikon oleh aluminium.
Terlepas dari bentuk strukturnya, apakah triklin atau monoklin, felspar
secara kimiawi dibagi menjadi empat kelompok mineral yaitu kalium felspar
(KAlSi3O8), natrium felspar (NaAlSi3O8), kalsium felspar (CaAl2Si2O8) dan
barium

felspar

(Ba

Al2Si2O8)

sedangkan

secara

mineralogi

felspar

dikelompokkan menjadi plagioklas dan K-felspar.


Plagioklas felspar hampir selalu memperlihatkan kenampakan melidah
yang kembar (lamellar twinning) bila sayatan tipis mineral tersebut dilihat secara
mikroskopis. Sifat optis yang progresif sejalan dengan berubahnya komposisi
mineralogi memudahkan dalam identifikasi mineral-mineral felspar yang
termasuk ke dalam kelompok plagioklas tersebut. Na-plagioklas banyak
ditemukan dalam batuan kaya unsur alkali (granit, sienit). Andesin dan oligoklas
terdapat pada batuan intermediate seperti diorit sedangkan labradorit, bitownit dan
anortit biasanya sebagai komponen batuan basa (gabro) dan anortosit.
Felspar dari alam setelah diolah dapat dimanfaatkan untuk batu gurinda
dan felspar olahan untuk keperluan industri tertentu. Mineral ikutannya dapat
dimanfaatkan untuk keperluan industri lain sesuai spesifikasi yang ditentukan.
Industri keramik halus dan kaca/gelas merupakan dua industri yang paling banyak
mengkonsumsi felspar olahan, terutama yang memiliki kandungan K2O tinggi
dan CaO rendah.
Berbicara mengenai potensi endapan felspar di Indonesia, sebaran material
ini terdapat hampir di seluruh negeri dengan bentuk endapan berbeda dari satu
daerah dengan daerah yang lain tergantung jenis endapan, primer atau sekunder.

Data dari Direktorat Inventarisasi Sumberdaya Mineral menunjukkan cadangan


terukur (proved), tereka (probable) dan terindikasi (possible) masing-masing
sebesar 271.693, 11.728 dan 56.561 ribu ton.
Sistem penambangan dilakukan dengan Quarry mining dan benching
system.

Gambar 2.16
Feldspar

BAB III
PENUTUP

3.1

Kesimpulan
1. Bahan galian industri merupakan semua mineral dan batuan kecuali
mineral logam dan energi, yang digali dan diproses untuk penggunaan
akhir industri dan konstruksi termasuk juga mineral logam yang bukan
untuk dilebur seperti bauksit, kromit, ilmenit, bijih, mangan, zircon dan
lainnya.

2.

Kelompok BGI yang berkaitan dengan Batuan Sedimen dapatdibagi


menjadi:

i.

Sub Kelompok A : BGI yang berkaitan dengan batu gamping : Batu


gamping, dolomit, kalsit, marmer, oniks, Posfat, rijang, dan

ii.

gipsum.
Sub Kelompok B : BGI yang berkaitan dengan batuan sedimen
lainnya : bentonit, ballclay dan bondclay, fireclay, zeolit, diatomea,
yodium, mangan, felspar.

3.

Keterdapatan bahan galian industri sedimen beragam di setiap daerah di


Indonesia