Anda di halaman 1dari 56

PRAKTIK KERJA LAPANGAN (PKL)

DI
BALAI INSEMINASI BUATAN LEMBANG BANDUNG

PROFIL KUALITAS SEMEN SEGAR DAN SEMEN BEKU AFTER


THAWING SAPI SIMMENTAL (Bos taurus) DI BALAI INSEMINASI
BUATAN LEMBANG

Disusun oleh:

Nama

: Wawan Riyanto

Nim

: 4411412014

Jurusan

: Biologi

FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM

UNVERSITAS NEGERI SEMARANG

2015

LEMBAR PENGESAHAN
Laporan Praktik Kerja Lapangan di Balai Inseminasi Buatan Lembang Bandung,
dengan judul:
PROFIL KUALITAS SEMEN SEGAR DAN SEMEN BEKU AFTER
THAWING SAPI SIMMENTAL (Bos taurus) DI BALAI INSEMINASI
BUATAN LEMBANG
Disusun oleh :
Nama

: Wawan Riyanto

NIM

: 4411412014

Program Studi

: Biologi

Telah disahkan pada


Hari

Tanggal

Dosen Pembimbing

Pembimbing Lapangan

Dra. Aditya marianti, M. Si

Drh. Dwi Utami

NIP. 196712171993032001

NIP. 197907212008012012

Mengetahui
Ketua Jurusan Biologi
FMIPA UNNES

Mengetahui
Pimpinan BIB Lembang Bandung

Andin Irsadi, S. Pd, M. Si

Drh. Oloan Parlindungan, M.P

NIP.19740310 200003 1 001

NIP.19641126.199203.1.001

ii

ABSTRAK
Wawan Riyanto
Profil Kualitas Semen Segar dan Semen Beku After Thawing Sapi Simmental
(Bos taurus) di Balai Inseminasi Buatan Lembang
Jawa Barat
Biologi-Jurusan Biologi
Universitas Negeri Semarang
Tahun 2015
Program pemerintah untuk meningkatkan produksi ternak khususnya Sapi
yaitu dengan cara Inseminasi Buatan, proses pembuatan semen beku dilaksanakan
di Balai Inseminasi Buatan Lembang. IB dapat memperbaiki mutu genetik bibit
ternak dengan mengoptimalkan semen beku yang dihasilkan dari pejantan unggul.
Kajian yang dilaksanakan meliputi pemeriksaan semen segar, pengenceran
semen, equilibrasi, pre-freezing motility, printing straw, filling dan sealing,
racking, pembekuan semen meliputi dua tahap, yaitu pre-freezing, dan freezing.
Dan yang terakhir pengecekan motilitas pasca thawing. Sampel sapi yang diambil
memiliki umur tujuh tahun, enam tahun dan empat tahun.
Hasil kajian penampungan selama empat kali menunjukkan bahwa, Pada
semen segar sapi usia 7 tahun memiliki rata-rata motilitas sebesar 67,08% dengan
motilitas semen before freezing sebesar 30%, dengan motilitas semen beku post
thawing motility memiliki rata rata sebesar 17,91%. Pada semen sapi dengan usia
6 tahun memiliki rata-rata motilitas sebesar 69,33% dengan motilitas semen
before freezing sebesar 35%, dan dengan motilitas semen beku post thawing
motility memiliki rata-rata sebesar 24,5 %. Semen segar sapi usia 4 tahun
memiliki rata-rata motilitas sebesar 70,34% dengan motilitas semen before
freezing sebesar 57%, dan dengan motilitas semen beku post thawing motility
memiliki rata rata sebesar 40,83%. Kualitas semen segar dipengaruhi oleh warna,
volume, konsistensi, gerakan spermatozoa, dan kualitas semen beku ditentukan
oleh motilitas spermatozoa
Semen yang di produksi adalah semen yang memiliki kualitas yang baik,
dengan ketentuan kualitas semen beku dalam satu kali penampungan setiap sapi
minimal 40 % motil. Pengecekan bertujuan untuk melihat standar mutu semen
yang akan di IB ke betina yang sedang birahi
Kata kunci: BIB Lembang Bandung, semen segar, semen beku, motilitas
spermatozoa, after thawing
Kata pengantar
Puji syukur penulis panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa Allah SWT
yang telah melimpahkan rahmat, taufik serta hidayah-Nya sehingga penulis dapat

iii

melaksanakan Praktek Kerja Lapangan serta dapat menyelesaikan laporannya


tepat waktu dan tanpa adanya halangan yang berarti.
Laporan Kerja Praktek Lapangan ini disusun berdasarkan apa yang telah
saya lakukan pada saat dilapangan yakni di Balai Inseminasi Buatan Lembang
yang dilaksanakan pada 27 desember 2014 s/d 24 januari 2015
Kerja praktek lapangan ini merupakan salah syarat wajib yang harus
ditempuh dalam Program Studi Biologi Selain untuk menuntas program studi
yang penulis tempuh kerja praktek ini banyak memberikan manfaat kepada
penulis baik dari segi akademik maupun untuk pengalaman yang tidak dapat
penulis temukan saat berada di bangku kuliah.
Laporan ini dapat terselesaikan tidak lepas dari bantuan semua pihak,
maka pada kesempatan ini penulis mengucapkan terima kasih kepada :
1. Kepala Balai Inseminasi Buatan Lembang Bandung.
2. Dekan FMIPA Universitas Negeri Semarang Beserta staff dan jajaranya.
3. Ketua jurusan Biologi FMIPA Universitas Negeri Semarang beserta staff dan
jajaranya.
4. Drh. Dwi utami selaku Pembimbing Lapangan

di Laboratorium Balai

Inseminasi Buatan Lembang Bandung.


5. Dra. Aditya marianti, M.Si sebagai dosen pembimbing yang telah memberikan
pengarahan kepada saya selama masa PKL.
6. Drh. Seno Prihandoko yang telah membantu perizinan untuk melaksanakan
PKL
7. Para staf dan karyawan Balai Inseminasi Buatan Lembang Bandung, dan
rekanrekan yang tidak disebutkan satupersatu yang telah banyak membantu,
membimbing dan memberikan informasi selama PKL
Penulis akui penulis tidaklah sempurna seperti kata pepatah tak ada gading
yang tak retak begitu pula dalam penulisan ini, apabila nantinya terdapat
kekeliruan dalam penulisan laporan kerja praktik ini penulis sangat
mengharapkan kritik dan sarannya.
Akhir kata semoga laporan kerja praktik lapangan ini dapat memberikan
banyak manfaat bagi kita semua.
Semarang, 27 Februari 2015

iv

Penyusun

DAFTAR ISI

Halaman

HALAMAN JUDUL.................................................................................................................
HALAMAN PENGESAHAN..................................................................................................

ABSTRAK............................................................................................................................
KATA PENGANTAR .............................................................................................................
HALAMAN DAFTAR ISI......................................................................................................
DAFTAR SKEMA................................................................................................................
DAFTAR GAMBAR...............................................................................................................
DAFTAR TABEL.....................................................................................................................
DAFTAR LAMPIRAN...........................................................................................................
BAB I PENDAHULUAN........................................................................................................

A. LATAR BELAKANG.........................................................................................
B. TUJUAN.............................................................................................................
v

C. MANFAAT..........................................................................................................
BAB II GAMBARAN TEMPAT PKL......................................................................................

A.

SEJARAH BIB................................................................................................

B.

STRUKTUR ORGANISASI...........................................................................

C.

VISI DAN MISI..............................................................................................

D.

TUGAS POKOK DAN FUNGSI....................................................................

E.

LOKASI DAN LETAK GEOGRAFIS...........................................................

F.

JENIS TERNAK BIB LEMBANG.................................................................

BAB III TINJAUAN PUSTAKA.............................................................................................

A.

SAPI SIMMENTAL........................................................................................

B.

PAKAN...........................................................................................................

C.

SEMEN.........................................................................................................

D.

PENAMPUNGAN SEMEN..........................................................................

E.

PEMERIKSAAN SEMEN............................................................................

F.

PENGENCERAN..........................................................................................

G.

EQUILIBRASI..............................................................................................

H.

PRINTING....................................................................................................

I.

FILLING DAN SEALLING.........................................................................

J.

RACKING.....................................................................................................

K.

FREEZING....................................................................................................

BAB IV METODE PELAKSANAAN...................................................................................

A.

WAKTU........................................................................................................

B.

MATERI........................................................................................................

C.

ALAT DAN BAHAN....................................................................................

D.

PELAKSANAAN.........................................................................................

BAB V HASIL DAN PEMBAHASAN..................................................................................

A.

HASIL...........................................................................................................

B.

ANALISIS DATA.........................................................................................

C.

PEMBAHASAN...........................................................................................

BAB VI PENUTUP.....................................................................................................
A. KESIMPULAN.............................................................................................
B. SARAN.........................................................................................................
DAFTAR PUSTAKA.............................................................................................................
LAMPIRAN...........................................................................................................................

vi

DAFTAR SKEMA
skema 1. Struktur Organisasi BIB Lembang ....................................................

vii

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1 . Sapi simmental .................................................................................

viii

DAFTAR TABEL
Tabel 1. Jenis Ternak di Balai Inseminasi Buatan Lembang ..............................

Tabel 2. Warna straw dari tiap pejantan ............................................................. 13


Tabel 3. Penilaian pergerakan spermatozoa ....................................................... 17
Tabel 4. Warna straw dari tiap pejantan ............................................................. 21
Tabel 5. Hasil Evaluasi Semen Segar, Semen Before Freezing, dan Semen Post
Thawing Motility dari sapi simmental dengan nama C. Dominic dengan usia 7
tahun .................................................................................................................... 23
Tabel 6. Hasil Evaluasi Semen Segar, Semen Before Freezing, dan Semen Post
Thawing Motility dari sapi simmental dengan nama Dominator dengan usia 7
tahun ................................................................................................................... 24
Tabel 7. Hasil Evaluasi Semen Segar, Semen Before Freezing, dan Semen Post
Thawing Motility dari sapi simmental dengan nama N. Data dengan usia 7
tahun ..........................................................................................................................
... 25
Tabel 8. Hasil Evaluasi Semen Segar, Semen Before Freezing, dan Semen Post
Thawing Motility dari sapi simmental dengan nama Waterfront dengan usia 6
tahun .................................................................................................................. 26
Tabel 9. Hasil Evaluasi Semen Segar, Semen Before Freezing, dan Semen Post
Thawing Motility dari sapi simmental dengan nama Trade dengan usia 6
tahun ..........................................................................................................................
. 27

ix

Tabel 10. Hasil Evaluasi Semen Segar, Semen Before Freezing, dan Semen Post
Thawing Motility dari sapi simmental dengan nama Evant dengan usia 6
tahun .........................................................................................................................
28
Tabel 11. Hasil Evaluasi Semen Segar, Semen Before Freezing, dan Semen Post
Thawing Motility dari sapi simmental dengan nama Brewers dengan usia 4
tahun ..........................................................................................................................
..

29

Tabel 12. Hasil Evaluasi Semen Segar, Semen Before Freezing, dan Semen Post
Thawing Motility dari sapi simmental dengan nama Branberg JR dengan usia 4
tahun ................................................................................................................... 30
Tabel 13. Hasil Evaluasi Semen Segar, Semen Before Freezing, dan Semen Post
Thawing Motility dari sapi simmental dengan nama Time dengan usia 4
tahun ..........................................................................................................................
... 31
Tabel 14. Motilitas Semen Segar, Semen Before Freezing, dan Post Thawing
Motility sapi usia 7 tahun .................................................................................... 32
Tabel 15. Motilitas Semen Segar, Semen Before Freezing, dan Post Thawing
Motility sapi usia 6 tahun .................................................................................... 32
Tabel 16. Motilitas Semen Segar, Semen Before Freezing, dan Post Thawing
Motility sapi usia 4 tahun ..................................................................................... 33

DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran 1. Proses pembuatan semen beku .....................................................

xi

45

BAB 1
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Sektor Peternakan memiliki peranan penting dalam kehidupan dan
pembangunan sumber daya manusia di Indonesia. Peningkatan kesejahteraan
masyarakat akan diikuti dengan peningkatan konsumsi produk-produk peternakan,
dengan demikian maka turut menggerakan perekonomian pada sub sektor
peternakan. Namun kenyataan menunjukkan bahwa konsumsi produk peternakan
masyarakat Indonesia relatif rendah. Salah satu program pemerintah untuk
meningkatkan

produksi dan konsumsi produk peternakan khususnya daging

adalah program Swasembada Daging Sapi Tahun 2014 yang diatur dalam
Peraturan Menteri Pertanian Nomor: 19/Permentan/OT.140/2/2010 tentang
Pedoman Umum Program Swasembada Daging Sapi Tahun 2014 (Anonim, 2010).
Salah satu upaya yang dilakukan pemerintah untuk mencapai Swasembada
daging sapi 2015 yaitu dengan meningkatkan jumlah populasi ternak untuk
memenuhi kebutuhan konsumsi daging di dalam negeri dengan cara penyediaan
bibit ternak dan pengembangan mutu bibit ternak melalui teknologi inseminasi
buatan. Teknologi Inseminasi Buatan (IB) dapat memperbaiki mutu genetik bibit
ternak dengan mengoptimalkan semen beku yang dihasilkan dari pejantan unggul.
Melalui kegiatan IB penyebaran pejantan unggul dapat dilakukan ke daerah yang
tidak memungkinkan untuk kawin alam serta dapat meningkatkan populasi ternak.
Inseminasi Buatan merupakan teknik perkawinan dengan memasukkan
semen segar atau semen beku ke dalam saluran kelamin sapi betina dengan
menggunakan suatu alat yang dibuat oleh manusia. Hal ini bertujuan untuk
perbaikan mutu genetika ternak, menghindari penyebaran penyakit kelamin,
meningkatkan jumlah keturunan dari pejantan unggul dengan inseminasi ke
banyak betina dan meningkatkan kesejahteraan peternak (Hafez, 2000).

Inseminasi buatan merupakan salah satu program yang digalakkan oleh


pemerintah guna memperbaiki mutu genetika dan produktivitas ternak sapi yang
ada di Indonesia. Melalui teknologi IB potensi sapi pejantan unggul dapat
dioptimalkan. Kualitas semen mempunyai peranan penting dalam IB, sehingga
perlu dilakukan pemeriksaan dengan teliti dan hati-hati (Anonim, 2010).
Semen beku merupakan salah satu Bioteknologi dalam bidang Reproduksi
yang berperan dalam keberhasilan pengembangan proses

Inseminasi buatan.

Dalam usaha meningkatan produksi ternak, Inseminasi Buatan menggunakan


semen beku dapat menghasilkan bibit bibit unggul, dan dapat di distribusikan
dengan mudah.
Jenis sapi yang memiliki kualitas tinggi adalah jenis sapi Simmental
karena, sapi tersebut merupakan produk unggul yang diambil semennya guna
menghasilkan bibit sapi yang unggul. Disamping itu juga memiliki harga yang
tinggi dibandingkan dengan jenis sapi sapi yang lain.
B. Tujuan PKL
1. Untuk mengetahui tata laksana proses pembuatan semen beku dari sapi
simental.
2. Untuk mengetahui profil kualitas semen segar dari sapi simental.
3. Untuk mengetahui profil kualitas semen beku after thawing dari sapi
simmental.
C. Manfaat
Manfaat yang diharapkan selama melakukan kegiatan pelaksanaan PKL di
BIB Lembang yaitu mampu meningkatkan pengetahuan dan ketrampilan dalam
pembuatan dan evaluasi semen beku di BIB Lembang Bandung.

BAB II
GAMBARAN UMUM BIB LEMBANG BANDUNG

A. Sejarah BIB Lembang


Balai Inseminasi Buatan Lembang Bandung dibangun pada tahun 1975,
dan diresmikan pada pada tanggal 3 april 1976. BIB Lembang adalah Balai
Pertama yang dibangun di Indonesia, sebagai Perusahaan Pemerintah yang
bergerak dalam memproduksi semen beku. Balai ini terletak di

Jl. Kiwi Kayu

Ambon No. 78, Lembang Bandung Indonesia 40391. Dibawah Direktorat Jendral
Peternakan
B. Struktur Organisasi
Berdasarkan SK menteri pertanian RI no. 50/Kpts.OT.140/5/2013 tanggal
24 mei 2013. Struktur Organisasi BIB Lembang tahun 2015 adalah sebagai
berikut:

skema 1. Struktur Organisasi BIB Lembang.

Pejabat struktural Balai Inseminasi Buatan Lembang adalah sebagai berikut:


1. kepala balai dipimpin oleh Drh. Oloan Parlindungan, M.P

2. Plh. Kepala Sub Bagian tata Usaha dipimpin oleh Krismono, SST
3. Kasi Pelayanan Teknis Produksi Semen dipimpin oleh Ir. Supraptono
4. Kasi Pelayanan Teknis Pemeliharan Ternak dipimpin oleh Drh. I Gusti
Putu Ngurah Raka
5. Kasi Jasa Produksi dipimpin oleh Lina Widyawati, S.Pt, M.S
pejabat fungsional dari Balai Inseminasi Buatan lembang yaitu:
1. Koordinator Medik Veteriner (MV) dipimpin oleh Drh. Aisyatus Salamah
2. Koordinator Paramedik Veteriner (PMV) dipimpin oleh Agus Praptono,
SSt
3. Koordinator Pengawas Bibit Ternak (WASBITNAK) dipimpin oleh Asep
Kurnia, SPt
4. Koordinator Mutu Pakan (WASTUKAN) dipimpin oleh Ali Kurniawan,
S.Pt
C. Visi dan Misi
1.

visi
Menjadi produsen semen beku yang profesional berbasis sumber

daya lokal yang berdaya saing global pada tahun 2019, untuk mewujudkan
kesejahteraan masyarakan perternakan
2.

misi

Melaksanakan produksi semen beku dari berbagai jenis ternak unggul


secara profesional

Melaksanakan pemeliharaan pejantan unggul dan pelestarian sumber daya


genetik lokal

Melaksanakan distribusi dan penyediaan semen beku dalam rangka


pelayanan prima kepada masyarakat peternak yang berdaya saing global

Meningkatkan

kempuan

sumber

daya

manusia

(SDM)

melalui

pelatihan/magang/bimbingan teknis Inseminasi Buatan di lapangan

Melakukan peningkatan optimalisasi kelahiran melalui sinkronisasi berahi


untuk memperluas daerah introduksi IB

Meningkatkan jaringan kerjasama untuk memanfaatkan peluang pasar


regional, global melalui kegiatan ekspor.

D. Tugas Pokok dan Fungsi


BIB Lembang memiliki tugas pokok, yaitu Melaksanakan produksi dan
pemasaran benih unggul ternak serta pengembangan Inseminasi Buatan.
Selain tugas pokok, BIB lembang Bandung juga memiliki fungsi, antara
lain:
1. Penyusunan program kerja dan anggaran, pelaksanaan kerjasama, serta
penyiapan evaluasi.
2. Pelaksanaan pemeliharaan pejantan ternak unggul
3. Pelaksanaan produksi dan penyimpanan semen beku ternak unggul.
4. Pelaksanaan pengujian dan pengawasan mutu semen beku ternak unggul.
5. Pelaksanaan pengujian keturunan dan fertilitas calon pejantan ternak
unggul.
6. Pelaksanaan pengujian keturunan dan peningkatan mutu genetik pejantan
ternak unggul.
7. Pelaksanaan pengembangan teknik dan metoda inseminasi buatan.
8. Pemeliharaan dan pemeriksaan kesehatan hewan, serta pelaksanaan
diagnosa penyakit hewan.
9. Penyediaan pakan ternak dan pengelolaan hijauan pakan ternak.
10. Pelaksanaan pengawasan mutu pakan ternak.
11. Pemberian bimbingan teknis produksi semen beku ternak unggul.
12. Pemberian pelayanan teknis pemeliharaan ternak.
13. Pemberian pelayanan pengujian mutu semen.
14. Pemberian pelayanan teknis produksi dan penyimpanan semen beku ternak
unggul.
15. Pelaksanaan distribusi dan pemasaran semen beku ternak unggul.
16. Pemberian informasi dan dokumentasi ternak pejantan unggul.
17. Pelaksanaan urusan tata usaha dan rumah tangga BIB.

E. Lokasi dan Letak Geografis

Balai Inseminasi Buatan Lembang terletak sekitar 18 km sebelah utara


kota Bandung, tepatnya di jalan Kiwi Kayu Ambon Nomor 78, Desa Kayu
Ambon, Kecamatan Lembang, Kabupaten Bandung. BIB Lembang berada pada
ketinggian 1100 m diatas permukaan laut dengan topografi berbukit dengan suhu
170 C 250 C dan kembaban relatif sekitar 82% dengan curah hujan berkisar 2200
2500 mm/tahun. Lahan BIB Lembang seluas 16,8 ha, dengan pembagian
5,7 untuk luas bangunan + kandang + jalan dan 11,1 ha untuk luas lahan kebun
rumput
F. Jenis Ternak BIB Lembang
BIB Lembang sebagai Lembaga Pemerintah mengembangkan dan
memproduksi semen beku dari beberapa jenis ternak, mulai dari sapi, kambing,
dan domba. Jenis ternak yang dikembangkan di BIB Lembang antara lain:

Tabel 1. Jenis Ternak di Balai Inseminasi Buatan Lembang

No Bangsa
1

Bangsa Sapi
- Limousin
- Simmental
- FH
- Brahman
- Ongole
- Angus
- Brangus
- Madura
- Aceh
- Kerbau
Jumlah
Bangsa Kambing
- Kambing P. Etawa
- Kambing Saneen
- Kambing Boer
- Kambing Alpina
Jumlah
Bangsa Domba

Jumlah
----ekor----

Tipe

58
57
20
13
11
5
5
5
3
177

Potong
Potong
Perah
Potong
Potong
Potong
Potong
Potong
Potong
Potong

9
1
5
1
17

Perah
Perah
Potong
Perah
Potong dan
aduan

- Domba Garut
3
- Domba wonosobo
1
Jumlah
4
Jumlah Total
198
Sumber : Balai Inseminasi Buatan Lembang, 2015.

BAB III

Keterangan

TINJAUAN PUSTAKA
A. Sapi Simmental
Sapi Simmental adalah Bangsa Bos. Sapi ini merupakan hasil persilangan
antara sapi Jerman yang besar dengan sapi lokal swiss yang memiliki tubuh relatif
kecil. Sapi Simmental namanya berasal dari nama daerah, di mana ternak sapi
simmental pertama kali dibiakkan, yaitu Lembah Simme yang terletak, di
Oberland Berner di Swiss. Sementara itu di Jerman dan Austria sapi simmental
dikenal dengan nama Fleckvieh, dan di Perancis sebagai Pie Rouge dibagian
muka dan lutut kebawah Serta Ujung ekor berwarna putih, sapi jantan dewasanya
Mampu mencapai berat badan 1150 kg sedang Betina dewasanya 800 kg.
Tentu saja, mengingat iklim negara kita yang panas, sapi Simental murni
tidak cocok diternakkan di sini. Karena itu, perkawinan silang sapi Simental
jantan dengan sapi betina jenis lain yang tahan panas merupakan solusi paling
tepat. Di Amerika Serikat telah dihasilkan sapi pedaging unggul tahan panas hasil
persilangan sapi Simental jantan dan sapi Brahma betina. Keturunan hasil
perkawinan silang kedua jenis sapi ini dinamakan Simbrah, yaitu perpaduan nama
Simmental dan Brahma.
Klasifikasi
Filum
Kelas
Ordo
Famili
Genus
Spesies

: Chordata
: Mamalia
: Artiodactyla
: Bovidae
: Bos
: Bos taurus

Gambar 1 . Sapi simmental

Sumber: (http://www.fmp.sinarindo.co.id/index.php/7-jenis-sapi/10-sapisimmental )
Karakteristik Sapi Simmental
- Warna kulit bervariasi dari kuning keemasan, putih, dimana warna merata
seluruh tubuh. Jika sapi simmental di Amerika berwarna berbeda yang
-

didominasi hitam atau merah


Kepala berwarna putih pada bagian atasnya.
Mayoritas memiliki pigmen di sekitar mata, gunanya untuk membantu
mengurangi masalah mata apabila terkena sinar matahari

B. Pakan
Sapi merupakan hewan ruminansia, dengan sistem pencernaan dari rumen,
retikulum, omasum, dan abomasum. Menurut Amien (2009), sapi memerlukan
komposisi zat zat berupa karbohidat, serat kasar, lemak, serta unsurunsur mikro
seperti vitamin dan mineral. Hal ini dibutuhkan sapi untuk mencapai pertumbuhan
yang optimal.
1. Pakan Hijauan
pakan hijauan adalah pakan yang berasal dari tanaman atau
tumbuhan berupa rumput gajah taiwan, rumput star grass, rumput
ryegrass, rumput odot, rumput rhodes, lamtoro gung, lamtoro mini, turi,
stylosantes, centro, siratro, clitoria, gamal, desmodium, indigofera, dan
alfafa.
2. Pakan Penguat
pakan penguat merupakan pakan yang berkonsentrasi tinggi,
dengan serat kasar yang relative rendah dan mudah dicerna. Pakan ini
bisa berupa dedak, bungkil kelapa, tetes tebu, umbiumbian, dan
beberapa jenis konsentrat yang diproduksi beberapa pabrik.
3. Pakan Tambahan

10

pakan tambahan sapi berupa vitamin, mineral, dan urea. Pakan ini
dibutuhkan untuk memenuhi kecukupan gizi. Pakan tambahan juga
diberikan berupa taoge (Phaseolus vulgaris) untuk memperbanyak
produksi sperma sapi.
C. Semen
Semen

merupakan

sekresi

kelamin

jantan

yang

secara

normal

diejakulasikan ke dalam saluran kelamin betina sewaktu kopulasi, tetapi dapat


ditampung dengan menggunakan AV (Artificial Vagina). Spermatozoa yang
normal memiliki kepala, leher, badan dan ekor. Bagian depan dinding kepala
(yang mengandung asam dioxyribonucleid, di dalam kromosom), tampak sekitar
2/3 bagian tertutup acrosom. Tempat sambungan dasar acrosom dan kepala
disebut cincin nucleus. Diantara kepala dan badan terdapat sambungan pendek,
yaitu leher yang berisi centriole proximal, yang kadang-kadang dinyatakan
sebagai pusat kenetik aktivitas spermatozoa. Bagian badan dimulai dari leher dan
berlanjut ke cincin centriole. Bagian badan dan ekor mampu bergerak bebas,
meskipun tanpa kepala. Ekor berupa cambuk, membantu mendorong spermatozoa
untuk bergerak maju (Salisbury & van denmark, 1985).
D. Penampungan Semen
Penampungan semen dilakukan dengan bantuan vagina buatan. Metode ini
dipakai secara umum karena akan menampung semen hasil ejakulasi secara
maksimal. Disamping itu juga menghasilkan semen yang bersih sekali ejakulasi,
tanpa bercampur dengan zatzat lainya (Toelihere, 1982).
Proses penampungan dilakukan jika penis dalam keadaan benarbenar
tegang, dan menaiki pejantan pemancing sebanyak 3-4 kali. Lalu penisnya
dimasukkan kedalam AV yang telah siap diisi dengan air panas bersuhu 42 sampai
500 Celcius, dan diolesi dengan vaselin menggunakan glass stick sebanyak 2/3
bagian. Tujuan mengisi air panas tersebut bertujuan untuk mengkondisikan suhu
vagina sapi yang sedang birahi. pengisi udara didalam vagina buatan melalui
lubang tiup dengan cara ditiup hingga menyerupai kekenyalan dan kerapatan
seperti vagina ternak betina yang asli.
E. Pemeriksaan Semen

11

pemeriksaan semen bertujuan untuk mengetahui kualitas semen yang


layak diproduksi atau tidak. Pemeriksaan semen dibagi menjadi dua bagian, yaitu
pemeriksaan makroskopis, dan pemeriksaan mikroskopis. Arifin & Riyanto
(2001), menyatakan bahwa kualitas dan kuantitas semen yang dievaluasi secara
makroskopis meliputi warna, volume, pH, dan kekentalan.
Volume semen dapat berbeda beda sesuai dengan jenis sapi, dan bangsa.
Namun untuk ratarata sapi berkisar 57 ml bahwa pH semen berkisar 6,37,8.
Pemeriksaan semen secara mikroskopis meliputi gerak massa, motilitas,
dan konsentrasi. Nilna (2010) menyatakan bahwa semen segar yang diproses
harus memiliki nilai gerakan massa minimal 2+ keatas (sekala 03). Semen segar
yang baik harus memiliki persentase spermatozoa motil 70%.
F. Pengenceran Semen
pengenceran semen adalah upaya memperbanyak volume semen,
mengurangi kepadatan spermatozoa, serta menjaga kelangsungan hidup
spermatozoa sampai waktu tertentu dalam kondisi penyimpanan dibawah atau
diatas titik beku (Pratiwi, et al, 2007) Bahan pengencer untuk semen sapi yang
akan dibekukan menggunakan susu skim ditambah dengan kuning telur, antibiotik
(penicilin dan streptomisin), aquabides serta glicerol dan glukosa dalam
konsentrasi yang berbeda. Penambahan krioprotektan (glicerol dan glukosa)
dilaksanakan dalam satu tahap (one step method) pada suhu kamar. Kadar
pengencer tergantung pada volume ejakulat, konsentrasi serta persentase sperma
hidup dan motil progresif.
Penambahan antibiotik ke dalam pengencer penting untuk dilakukan,
karena berguna untuk menahan atau membunuh pertumbuhan mikro organisme
yang dapat merusak sperma serta dapat memperbaiki fertilitas.

Penambahan

antibiotika tersebut berguna untuk meningkatkan motilitas dan daya hidup sperma
(salisbury & van dermark, 1985).
G. Equilibrasi
Equilibrasi

adalah

waktu

yang

dibutuhkan

spermatozoa

untuk

menyesuaikan diri dengan glicerol pada suhu 5 0 c. Glicerol membantu


spermatozoa bertahan terhadap penurunan suhu, sehigga akan mengurangi
kerusakan sperma akibat cold shock. Pengencer yang mengandung glicerol akan

12

berdifusi melalui selaput plasma sperma, dimana glicerol akan membantu


mengurangi kerusakan pada selaput plasma sperma akibat perbedaan tekanan
osmotik yang mengakibatkan perubahan intraseluler sperma pada semen yang
mengakibatkan keabnormalan bentuk sperma (Savitri, et al, 2014). Pada tahap
equilibrasi dilakukan pengecekan sperma untuk melihat kualitas dan mortilitas
spermatozoa.
H. Printing Straw
Semen yang telah lolos uji test before freezing, selanjutnya dilakukan
Printing Straw. Printing straw adalah proses pencetakan kode identitas di straw
dengan menggunakan mesin printing straw. Straw memiliki penamaan khusus,
yang berfungsi untuk memudahkan proses identifikasi straw sebelum dipasarkan
yaitu label produsen, kode bath, nama pejantan, kode pejantan dan nama bangsa.
Straw yang dicetak disesuaikan dengan warna straw dari setiap pejantan
sebagaimana tercantum pada tabel berikut :

Tabel 2. Warna straw dari tiap pejantan


No.
Bangsa Pejantan
Warna Straw
1
Holstein
Abu Abu
2
Limousin
Merah Muda
3
Brahman
Biru Tua
4
Simmental
Putih Transparan
5
Ongole
Biru Muda
6
Angus
Salem
7
Brangus
Hijau Tua
8
Madura
Hijau Muda
9
Domba
Kuning
10
Kambing
Kuning
Sumber: Balai Inseminasi Buatan Lembang, 2013.
I. Filling dan Sealling
Filling dan sealling adalah proses pengisian semen yang telah diencerkan
kedalam straw dengan menggunakan alat yang bekerja otomatis. Susilawati
(2009), menyatakan bahwa hampir semua kegiatan Filling dan sealling dikerjakan
mesin, sehingga dapat berlangsung dengan cepat dengan kapasitas yang besar.

13

Mesin secara otomatis memasukkan semen cair sebanyak 0,25 ml kedalam straw
dan menutup ujungnya dengan sumbat lab (nilna, 2010).
J. Racking
Racking merupakan kegiatan menghitung jumlah dan seleksi straw setelah
poses filling and sealing menggunakan rak straw yang tersusun secara horizontal.
Setiap rak mampu menyimpan straw sebanyak 175 straw yang ditandai garis
hitam untuk tiap 10 straw agar memudahkan proses perhitungan straw. Racking
harus berada dalam cooltop suhu 40C agar semen selalu berada pada kondisi yang
sama saat proses filling and sealling.
K. Pembekuan Semen
proses pembekuan meliputi prefreezing dan freezing. Backhtiar, (2011)
menyatakan bahwa prosees prefreezing dilakukan selama 7 menit pada suhu-1450
c. Proses ini dilakukan pada mesin digit cool. Kemudian baru dilakukan proses
freezing dimasukkan kedalam nitrogen cair (suhu -1960 c)
Pembekuan semen adalah penghentian sementara kegiatan hidup dari sel
tanpa mematikan fungsi sel, reaksi metaboliknya tidak berlangsung, namun
setelah dicairkan spermatozoa akan hidup dan metabolismenya akan berlangsung
kembali (Nurhadi, 2000). Semen beku disimpan didalam storage container yang
berisi nitrogen cair.

14

BAB IV
METODE PELAKSANAAN
A. Waktu dan Tempat PKL
Kuliah Kerja Lapangan dilaksanakan selama 20 hari kerja, yaitu mulai dari
tanggal 27 desember 24 februari 2015. Bertempat di Balai Inseminasi Buatan
Lembang Bandung, Jl. Kiwi Kayu Ambon No 78 Lembang, Bandung Barat
Kerja Lapangan meliputi kegiatan umum, yaitu pemeliharaan ternak,
kesehatan ternak, Penampungan Semen, Jasa dan Produksi, dan Pengujian kualitas
mutu semen segar dan semen beku post thawing motility.
B. Materi
Materi yang digunakan adalah semen dari sapi simmental, untuk
diobservasi semennya. Semen ditampung didalam AV serta dievaluasi profil
kulitasnya di Laboratorium.
C. Alat dan Bahan
Peralatan yang digunakan dalam proses penampungan, pemeriksaan
semen, pengenceran semen, equilibrasi, printing straw, filling and sealling. pre
freezing, freezing, dan thawing antara lain :
1. Vagina buatan (AV), digunakan sebagai penampung semen dari pejantan.
2. Water heater digunakan untuk mengisi air hangat pada vagina buatan.
3. Mikroskop digunakan untuk melihat gerakan massa, gerakan individu, dan
4.
5.
6.
7.
8.

motilitas spermatozoa
pH meter digunakan untuk menghitung kadar pH semen
spektrofotometer digunakan untuk menghitung konsentrasi spermatozoa
Obyek glass digunakan untuk meletakkan semen yang akan diperiksa
Cover glass digunakan untuk menutup sampel dari Obyek glass
Elektro termal digunakan untuk memanaskan buffer sampai suhu 920

celcius
9. Stik glass digunakan untuk mengaduk buffer
10. Bowling glass digunakan untuk tempat pembuatan buffer
11. Beaker glass digunakan untuk tempat pembuatan pengencer
12. Thermometer digunakan untuk pengukuran suhu
13. Inkubator digunakan untuk menyimpan pengencer
14. Mesin printing digunakan sebagai proses printing straw

15

15. Mesin filling dan sealing digunakan sebagai pengisian dan penutupan
semen yang akan diproses
16. Cool top sebagai tempat semen pada saat proses filling dan sealing
17. Rak penghitung digunakan untuk menghitung semen yang telah diproses
18. Jarum pengisi straw (short needle) sebagai jarum pengisian straw waktu
proses filling dan sealing
19. Digit cool digunakan dalam proses prefreezing
20. Canister sebagai tempat goblet
21. Container digunakan untuk menyimpan semen beku
22. Forceps digunakan untuk mengambil dan memindahkan goblet
Pada persiapan penampungan semen membutuhkan bahanbahan sebagai
berikut :
1. Vaselin (bahan pelicin) digunakan untuk mengolesi bagian dalam AV
2. Label atau nomer bull digunakan untuk mencatat kode pejantan yang
semennya ditampung
3. Sarung tangan digunakan untuk kolektor waktu proses penampungan
semen
4. Tali pita digunakan untuk mengikat plastik pembukus vagina buatan
Pada proses pembuatan semen beku membutuhkan alat - alat sebagai
berikut :
1. NaCl 0.9 % digunakan dalam proses penghitungan konsentrasi sperma dan
untuk melilhat gerak individu semen segar.
2. Susu skim digunakan dalam pembuatan buffer
3. Penicillin dan streptomycin digunakan untuk antibiotik dalam buffer
4. Buffer antibiotik dan kuning telur digunakan dalam membuat pengencer
part A
5. Buffer antibiotik, glicerol, kuning telur dan glukosa digunakan untuk
pengencer part B
Alat alat tambahanyang diperlukan dalam praktik yaitu :
1. Tissue digunakan dalam membersihkan alat alat praktikan
2. Nitrogen cair digunakan dalam penyimpanan straw
3. Alkohol 70% digunakan sterilisasi alat
D. Metode
1. Penampungan Semen
penampungan semen dilakukan menggunakan AV yang diberi air bersuhu
40 - 450 celcius, dan didalam AV juga diberi vaselin. Sebelum
berlangsungnya penampungan semen dilakukan pencucian preputium
dengan air mengalir, kemudian sapi akan didekatkan dengan pemancing,
sampai sapi menaiki teaser 3 kali kemudian saat menaiki teaser yang ke 4

16

baru penis dimasukkan kedalam AV sampai ejakulasi, dan semen diberi


label sesuai pejantan yang ditampung spermanya, kemudian dibawa ke lab
untuk di proses selanjutya.
2. Pemeriksaan Semen Segar
semen hasil penampungan dibawa kelaboratorium untuk diperiksa
sebelum pemrosesan semen beku, meliputi (volume, warna semen, pH). Dan
juga pemeriksaan secara mikroskopis (konsentrasi dan pergerakan massa).
Tabel 3. Penilaian pergerakan spermatozoa
Nilai
0
+
++
+ +
+

Arti
Tidak ada pergerakan sperma
Gerakan sperma lemah
Gerakan sperma sedang bergelombang gelombang
Gerakan sperma kuat bergelombang gelombang tebal,
dengan warna gelap

3. Pemeriksaan Makroskopis
a. volume
volume semen dilihat melalui garis garis pada tabung reaksi. Volume
ejakulasi akan terlihat pada tabung reaksi.
b. Warna
warna semen ditentukan melalui kasat mata, mulai dari bening, susu dan
krem. Semakin keruh jumlah semen per ml semen semakin banyak
konsentrasi spermatozoanya.
c. Konsistensi
konsistensi dari seman diperiksa dengan cara memiringkan tabung reaksi
yang berisi semen. Kekentalan semen dapat dinilai dengan melihat bekas
cairan semen yang menempel didinding tabung reaksi setelah dimiringkan.
Semen yang baik memliki kekentalan hampir sama dengan susu.
4. Pemeriksaan Mikroskopis
pemeriksaan mikroskopis bertujuan untuk melihat gerak massa
semen. Standar massa yang diproses adalah 2+ ke atas.
Langkah langkah pemeriksaan mikroskopis yaitu dengan :
- memasang kabel fitting stop kontak
- menyediakan air hangat didalam beker glass, stick glass, obyek glass, cover
glass, dan tissue

17

- meletakkan obyek glass diatas slide warmer dan meneteskan semen yang
akan diperiksa
- gerakan massa dilihat dari perbesaran 4X10 dan gerakan individu
menggunakan perbesaran 10X10 (penilaian gerakan massa terdapat pada
tabel 1 ).
Semen segar yeng layak diproses dengan gerakan massa sperma minimal (+
5.
a.
-

+) dengan persentase pergerakan minimal 70 %


Pemeriksaan konsentrasi menggunakan spektrofotometer.
Proses kalibrasi spektrofotometer
Menyalakan spektrofotometer
Memasukkan tangal pengujian, kemudian menekan ok.
Kemudian keluar tulisan method 8 kemudian menekan ok, keluar tulisan
zero measurement, kemudian memasukkan cuvet berisi NaCl 0,9 %. pada
spektrofotometer dengan posisi cuvet bergaris menghadap ke penguji.

Kemudian menekan 0 untuk kalibrasi, spektrofotometer siap digunakan.


b. Proses pengujian konsentrasi
- Mengambil sampel semen dengan mikropipet sebesar 40 l ditambah NaCl
0,9 % 4 ml
- Memasukkan cuvet yang berisi sampel kemudian memasukkan kode sapi,
volume sperma, motilitas, kemudian menekan M (sperm measurement)
- Melihat konsentrasi dengan lamda 546 nm. Kemudian akan terlihat
konsentrasinya, dan menekan ok akan keluar data pada kertas.
6. Proses Pengenceran
pengenceran dilakukan pada semen yang memenuhi standar yang telah
dievaluasi dengan mencampur dengan pengencer part A dan part B.
Pembuatan pengencer sebagai berikut
a. Pembuatan Buffer Antibiotika (1.000 cc)
- susu skim
: 100 gram
- aquabidest
: 960 cc
- antibiotika (peniciliin 3 juta IU dan streptomycin 3 gr ditambah aquabidest
30 ml). Perbandingan antibiotika : Buffer = 1 : 100
Aquabidest dicampur kedalam susu skim lalu dipanaskan sampai suhu 92
95 derajat celcius,setelah itu didinginkan kira kira 12 menit. Setelah dingin
ditambahkan antibiotika.
b. Pembuatan Pengencer Part A (1.000 cc)
- buffer antibiotika
: 950 cc
- kuning telur
: 50 cc

18

dari buffer antibiotika diambil 950 cc kemudian ditambahkan kuning telur


c.
-

50 cc, dicampur sampai homogen


Pembuatan Pengancer Part B (1.000 cc)
buffer antibiotika
: 770 cc
glicerol
: 160 cc
kuning telur
: 50 cc
glukosa
: 20 gr
semua bahan dicampurkan, dihomogenkan.
Pengencer part A dan part B dicampur dengan perbandingan 1:1, kemudian
dihangatkan menggunakan inkubator sekitar 370 celcius. Pengencer skimkuning telur siap digunakan.
Untuk jumlah pengencer yang dibutuhkan dilakukan perhitungan sebagai

a.
b.
c.

berikut :
Volume Mini Straw = 0.25 cc / dosis
Konsentrasi Mini Straw = 25 juta Sperma / dosis
Jumlah Straw

d.

Volume Akhir = jumlah straw X 0,25 cc

e.

Jumlah Pengencer = volume akhir volume semen yang diencerkan


Proses pengenceran semen dilakukan pada semen yang memenuhi standar
saja. Yaitu semen yang memiliki motilitas 70 %, dan gerakan massa 2+.
Semen yang dicampur dengan pengencer skim Kemudian semen yang telah
diencerkan disimpan didalam cool top yang bersuhu 4 5 0 celcius. selama 3
jam untuk proses equilibrasi.

7. Proses Printing Straw


proses printing straw dilakukan menggunakan alat printing, untuk sapi
limousin menggunakan straw berwarna merah muda, dan untuk sapi
simmental menggunakan warna straw putih bening. Pada masing masing
straw berisi identitas dari produsen, kode bath, nama pejantan, kode
pejantan dan nama bangsa.
Straw yang dicetak disesuaikan dengan warna straw dari setiap pejantan
sebagaimana tercantum pada tabel berikut :

19

Tabel 4. Warna straw dari tiap pejantan


No.

Bangsa Pejantan

Warna Straw

Holstein

Abu Abu

Limousin

Merah Muda

Brahman

Biru Tua

Simmental

Putih Transparan

Ongole

Biru Muda

Angus

Salem

Brangus

Hijau Tua

Madura

Hijau Muda

Domba

Kuning

10

Kambing

Kuning

Sumber: Balai Inseminasi Buatan Lembang, 2013.


8. Proses Filling and Sealling
proses pengisian mini straw dengan 0,25 cc semen yang telah diencerkan
kemudian menyumbat straw dengan mesin yang bekerja secara otomatis.
Proses filling dan sealing dilakukan didalam cool top yang bersuhu

c, hal

ini bertujuan untuk mempertahankan motilitas semen.


9. Racking
straw dihitung menggunakan rak hitung didalam cool top bersuhu

Kemudian memisahkan 2 sampel straw untuk masing masing sampel yang


digunakan untuk pengujian Post Thawing Motility.
10. Proses Freezing
proses Freezing dengan memasukkan straw kedalam container yang berisi
N2 cair yang mempunyai suhu

c. Agar semen tidak mati, dilakukan 2

tahap, yaitu pra freezing dan freezing. Pre freezing dengan penurunan suhu
semen dari

c menjai -1450 celcius dengan cara straw yang berada didalam

20

rak dipindahkan kedalam mesin digit cool selama 7 menit. untuk selanjutnya
dilaksanakan freezing yaitu memasukkan straw dari dalam digit cool
kedalam nitrogen cair menggunakan goblet.

11. Pemeriksaan Kualitas Semen Beku


pemeriksaan untuk menilai persentase hidup dan gerakan spermatozoa
dengan menggunakan mikroskop. Proses pemeriksaan semen beku dengan
dilakukan test after thawing, yaitu 0 jam dan 4 jam. Straw beku dimasukkan
kedalam air hangat dengan suhu 37 derajat celcius selama 30 detik.
Kemudian straw dipotong, dan semen dimasukkan kedalam tabung reaksi
untuk dilihat motilitasnya menggunakan mikroskop dengan perbesaran
10X20, untuk pengujian 4 jam tabung yang berisi semen diletakkan di
inkubator 37 derajat selama 4 jam kemudian di lihat motilitasnya
menggunakan mikroskop, selanjutnya semen diteteskan diatas obyek glass,
kemudian di dilihat dibawah mikroskop dengan perbesaran 10 X 20 dan
dihitung persentase spermatozoa yang hidup, dengan penilaian 0 -100%,
dan gerakan sperma perhitungan, 0 4.

21

BAB V
HASIL DAN PEMBAHASAN

A. Hasil
Tabel 5. Hasil Evaluasi Semen Segar, Semen Before Freezing, dan Semen Post Thawing Motility dari sapi simmental dengan nama C.
Dominic dengan usia 7 tahun
Penampungan
ke

Kode
Sapi /
nama

Warna

Volume
(ml)

Gerakan
Massa

Motilitas

Vol yang
diencerkan
(ml)

Konsentrasi

Konsistensi

pH

Jumlah
straw

Vol akhir
(ml)

Status

Before
Freezing
motility
(%)

Post Thawing
motility /
gerakan
individu

60863 /
C.
Dominic

Susu

2+

75,00%

4,75

1860

Sedang

6,53

353

88

Processed

Cream

2+

80,00%

7,75

1920

Sedang

6,35

595

149

Processed

60

45 % /3

Cream

7,5

2+

70,00%

7,25

1560

Sedang

6,8

452

133

Processed

60

40 % /3

Cream

6,25

2+

70,00%

1260

Sedang

6,42

302

76

Processed

60

45 % /3

45 %

32,5 %

Rata-rata

73,75%

Sumber. BIB Lembang 2015

22

Tabel 6. Hasil Evaluasi Semen Segar, Semen Before Freezing, dan Semen Post Thawing Motility dari sapi simmental dengan nama
Dominator dengan usia 7 tahun
Penampungan
ke-

Kode
Sapi/
nama

Warna

Volume
(ml)

Gerakan
Massa

Motilitas

Vol yang
diencerkan
(ml)

Konsentrasi

Konsistensi

pH

Jumlah
straw

Vol akhir
(ml)

Status

Before
Freezing
motility
(%)

Post Thawing
motility /
gerakan
individu

60869/ B.
Dominator

Susu

2+

70,00%

7,75

1020

Sedang

6,82

316

79

Processed

60

45 % /3

Susu

8,75

1+

40,00%

1260

Sedang

6,78

Not Processed

Susu

8,5

2+

70,00%

8,25

1020

Sedang

6,6

337

84

Processed

Susu

1+

60,00%

540

Encer

6,91

Not Processed

15 %

11,25%

Rata-rata

60 %

Sumber: BIB Lembang 2015

23

Tabel 7. Hasil Evaluasi Semen Segar, Semen Before Freezing, dan Semen Post Thawing Motility dari sapi simmental dengan nama N.
Data dengan usia 7 tahun
Penampungan
ke-

Kode
Sapi/
nama

Warna

Volume
(ml)

Gerakan
Massa

Motilitas

Vol yang
diencerkan
(ml)

Konsentrasi

Konsistensi

pH

Jumlah
straw

Vol
akhir
(ml)

Status

Before
Freezing
motility
(%)

Post Thawing
motility /
gerakan
individu

60876 /
N. Data

Susu

8,5

2+

70,00%

8,25

1140

Sedang

6,6

376

94

Processed

60

Cream

7,5

2+

70,00%

7,25

1620

Sedang

6,48

470

118

Processed

60

40/3

Susu

10

1+

60,00%

1380

Sedang

6,6

Not Processed

susu

2+

70,00%

8,75

1740

sedang

6,6

609

152

processed

30 %

10 %

Rata-rata

67,5 %

Sumber : BIB Lembang 2015

24

Tabel 8. Hasil Evaluasi Semen Segar, Semen Before Freezing, dan Semen Post Thawing Motility dari sapi simmental dengan nama
Waterfront dengan usia 6 tahun
Penampungan
ke-

Kode
Sapi/
Nama

Warna

Volume
(ml)

Gerakan
Massa

Motilitas

Vol yang
diencerkan
(ml)

Konsentrasi

Konsistensi

pH

Jumlah
straw

Vol
akhir
(ml)

Status

Before
Freezing
motility
(%)

Post Thawing
motility /
gerakan
individu

60990 /
Waterfront

Susu

2+

70,00%

6,75

1500

Sedang

6,46

405

101

Processed

60

40 % /3

Cream

1+

60,00%

1500

Sedang

6,52

NotProcessed

Susu

2+

70,00%

4,75

1140

Sedang

6,59

217

54

Processed

60

50 % /3

Susu

2+

70,00%

4,75

1140

Sedang

6,6

217

54

Processed

60

45 % /3

45 %

33,75 %

Rata-rata

67,5 %

Sumber : BIB Lembang 2015

25

Tabel 9. Hasil Evaluasi Semen Segar, Semen Before Freezing, dan Semen Post Thawing Motility dari sapi simmental dengan nama
Trade dengan usia 6 tahun
Penampungan
ke-

Kode
Sapi /
Nama

Warna

Volume
(ml)

Gerakan
Massa

Motilitas

Vol yang
diencerkan
(ml)

Konsentrasi

Konsistensi

pH

Jumlah
straw

Vol
akhir
(ml)

Status

Before
Freezing
motility
(%)

Post Thawing
motility /
gerakan
individu

60991 /
Trade

Susu

7,5

2+

70,00%

7,25

1620

Sedang

6,65

470

118

Processed

60

40 % /2

Susu

4,25

2+

70,00%

1020

Sedang

6,62

163

41

Processed

60

40 % /3

Susu

1+

60,00%

1020

Sedang

6,67

NotProcessed

Susu

5,5

2+

70,00%

5,25

1500

Sedang

6,6

315

79

Processed

65

40 % /2

46,25%

30 %

Rata-rata

67,5 %

Sumber : BIB Lembang 2015

26

Tabel 10. Hasil Evaluasi Semen Segar, Semen Before Freezing, dan Semen Post Thawing Motility dari sapi simmental dengan nama
Evant dengan usia 6 tahun
Penampungan
ke-

Kode
Sapi /
Nama

Warna

Volume
(ml)

Gerakan
Massa

Motilitas

Vol yang
diencerkan
(ml)

Konsentrasi

Konsistensi

pH

Jumlah
straw

Vol akhir
(ml)

Status

Before
Freezing
motility
(%)

Post Thawing
motility /
gerakan
individu

60992 /
Evan

Cream

7,5

2+

70,00%

7,25

1440

Sedang

6,42

418

104

Processed

60

40 % /2

Susu

5,25

2+

70,00%

1500

Sedang

6,53

300

75

Processed

Susu

2+

75,00%

3,75

1560

Sedang

6,6

234

58

Processed

Susu

6,75

2+

75,00%

6,5

1500

Sedang

6,47

390

98

Processed

15%

10%

Rata-rata

72,5%

Sumber: BIB Lembang 2015

27

Tabel 11. Hasil Evaluasi Semen Segar, Semen Before Freezing, dan Semen Post Thawing Motility dari sapi simmental dengan nama
Brewers dengan usia 4 tahun
Penampungan
ke-

Kode
Sapi /
Nama

Warna

Volume
(ml)

Gerakan
Massa

Motilitas

Vol yang
diencerkan
(ml)

Konsentrasi

Konsistensi

pH

Jumlah
straw

Vol
akhir
(ml)

Status

Before
Freezing
motility
(%)

Post
Thawing
motility /
gerakan
individu

611113 /
Brewers

Cream

6,25

2+

75,00%

1920

Sedang

6,52

461

115

Processed

65

40 % /3

Cream

3,25

2+

70,00%

1800

Sedang

6,56

216

54

Processed

60

40% /3

Cream

3,25

1+

60,00%

1140

Sedang

6,5

NotProcessed

Susu

5,25

2+

70,00%

1260

Sedang

6,71

252

63

Processed

65

45% /3

47,5 %

31,25%

Rata-rata

68,78 %

Sumber : BIB Lembang 2015

Tabel 12. Hasil Evaluasi Semen Segar, Semen Before Freezing, dan Semen Post Thawing Motility dari sapi simmental dengan nama
Branberg JR dengan usia 4 tahun

28

Penampungan
ke-

Kode
Sapi /
Nama

Warna

Volume
(ml)

Gerakan
Massa

Motilitas

Vol yang
diencerkan
(ml)

Konsentrasi

Konsistensi

pH

Jumlah
straw

Vol akhir
(ml)

Status

Before
Freezing
motility
(%)

Post Thawing
motilit /
gerakan
individu

611114 /
Branber
JR

Susu

2+

70,00%

6,75

840

Encer

6,71

227

57

Processed

65

55 % /3

Susu

2+

70,00%

7,75

1020

Sedang

6,4

316

79

Processed

60

45 % /3

Susu

10,5

2+

70,00%

10,25

1020

Sedang

6,71

418

104

Processed

60

40 % /2

Susu

2+

70,00%

5,75

1140

Sedang

6,69

262

66

Processed

65

40 % /3

62,25 %

45 %

Rata-rata

70%

Sumber: BIB Lembang 2015

Tabel 13. Hasil Evaluasi Semen Segar, Semen Before Freezing, dan Semen Post Thawing Motility dari sapi simmental dengan nama
Time dengan usia 4 tahun
Penampungan
ke-

Kode
Sapi /
Nama

Warna

Volume
(ml)

Gerakan
Massa

Motilitas

Vol yang
diencerkan
(ml)

Konsentrasi

Konsistensi

pH

Jumlah
straw

Vol akhir
(ml)

Status

Before
Freezing
motility
(%)

Post Thawing
motility /
gerakan
individu

29

Susu

4,5

2+

70,00%

4,25

1020

Sedang

6,6

173

43

Processed

60

45 % /3

Cream

2+

70,00%

4,75

1500

Sedang

6,42

285

71

Processed

60

50 % /3

Susu

2+

70,00%

3,75

1440

Sedang

6,8

216

54

Processed

60

50 % /3

Susu

4,25

2+

75,00%

1260

Sedang

6,7

202

50

Processed

60

40 % /3

60 %

46,25 %

611115 /
Time JR

Rata-rata

72,25 %

Sumber: BIB Lembang 2015

30

B. Analisis Data
Perhitungan rata-rata motilitas semen segar, semen before freezing, dan
semen beku Post thawing Motility dari sampel sapi simmental di BIB Lembang
dengan usia 7 tahun, 6 tahun, dan 4 tahun, diperoleh hasil sebagai berikut:
Tabel 14. Motilitas Semen Segar, Semen Before Freezing, dan Post Thawing
Motility sapi usia 7 tahun
kode sapi

Semen Segar

Semen Before

Semen PTM

60863 / C.

73,75%

Freezing
45%

32,50%

Dominic
60869/ B.

60%

15%

11,25%

Dominator
60876 / N. Data
Rata-rata

67,50%
67,08%

30%
30%

10%
17,91%

Tabel 15. Motilitas Semen Segar, Semen Before Freezing, dan Post Thawing
Motility sapi usia 6 tahun
kode sapi
60990/ Waterfront
60991 / Trade
60992 / Evan
rata-rata

semen segar

semen

67,50%
68%
72,50%
69,33%

freezing
45%
46,25%
15%
35%

before

semen PTM
33,75%
30%
10%
24,58%

Tabel 16. Motilitas Semen Segar, Semen Before Freezing, dan Post Thawing
Motility sapi usia 4 tahun
kode Sapi/
Nama Sapi
611113 /

Semen Segar

Semen Before

Semen PTM

68,78%

Freezing
47,50%

31,25%

31

Brewers
611114 /

70%

62,25%

45%

Branber JR
611115 /

72,25%

60%

46,25%

Time JR
rata-rata

70,34%

57%

40,83%

C. Pembahasan
Pada semen segar sapi usia 7 tahun memiliki rata-rata motilitas sebesar
67,08% dengan motilitas semen before freezing sebesar 30%, dan dengan
motilitas semen beku post thawing motility memiliki rata rata sebesar 17,91%
Pada sampel semen sapi dengan usia 6 tahun memiliki rata-rata motilitas
sebesar 69,33% dengan motilitas semen before freezing sebesar 35%, dan dengan
motilitas semen beku post thawing motility memiliki rata rata sebesar 24,5 %
Pada semen segar sapi usia 4 tahun memiliki rata-rata motilitas sebesar
70,34% dengan motilitas semen before freezing sebesar 57%, dan dengan
motilitas semen beku post thawing motility memiliki rata rata sebesar 40,83%
Terlihat motilitas tertinggi terdapat pada semen usia sapi 4 tahun, dan rata
rata terendah pada semen sapi usia 7 tahun, tinggi rendahnya motilitas semen juga
dipengaruhi oleh diproses tidaknya semen segar, karena semen segar yang tidak
memenuhi standar tidak di proses lebih lanjut.
1. Semen Segar Sapi Simmental
semen segar sapi simmental yang diproses menjadi semen beku di BIB
Lembang diuji mulai dari warna, volume ejakulasi, gerakan massa, motilitas,
konsentrasi, volume yang diencerkan, konsistensi pH, jumlah staw yang di
buat, dan volume akhir semen yang di tampah dengan pengencer susu skim.
a. Warna Semen Segar
warna

semen

menunjukkan

tinggi

rendahnya

konsentrasi

spermatozoa yang bercampur dengan cairan dari kelenjar kelamin,


warna semen terdiri dari warna susu, cream, dan bening, untuk warna
bening tidak di proses karenan memiliki konsentrasi yang rendah.

32

Kira 10% sapi menghasilkan semen yang abnormal dengan warna


kekuning-kuningan, yang disebabkan oleh riboflavin yang dibawa oleh
satu gen autosom resesif dan tidak mempunyai pengaruh terhadap
fertilitas. Adanya kuman-kuman Pseudomonas aeruginosa di dalam
semen sapi dapat menyebabkan warna hijau kekuning-kuningan apabila
semen dibiarkan di suhu kamar. Gumpalan-gumpalan, bekuan, dan
kepingan-kepingan di dalam semen menunjukkan adanya nanah yang
umumnya berasal dari kelenjar-kelenjar pelengkap atau dari ampula.
Semen yang berwarna gelap sampai merah muda menandakan adanya
darah segar dalam jumlah berbeda dan berasal dari saluran kelamin
urethra atau penis. Warna kecokelatan menunjukkan adanya darah yang
telah mengalami dekomposisi. Warna cokelat muda atau warna kehijauhijauan menunjukkan kemungkinan kontaminasi dengan feses.
b. Volume Ejakulasi Semen Segar
volume ejakulasi menunjukkan banyak sedikitnya semen yang
dikeluarkan dalam satu kali ejakulasi. Normalnya Pada sapi simmental
volume ejakulasi sebanyak 5-7 ml. Tinggi rendahnya volume ejakulasi
juga di pengaruhi dari keadaan fisiologis dari sapi tersebut.
c. Gerakan Massa Semen Segar
gerakan massa diberi skor 1+ sampai 3+, rata rata semen segar
memiliki skor 2+, dengan gerakan sperma sedang bergelombang
gelombang. Gerakan massa 2+ diproses menjadi semen beku.
d. Motilitas Semen Segar
Motilitas sperma menunjukkan berapa banyak sperma yang hidup
progresif. Sperma yang progresif menunjukkan pergerakan maju lurus
kedepan, dan dengan pergerakan yang cepat. Sperma normal memiliki
bentuk kepala oval beraturan dengan ekor lurus panjang di tengahnya.
Sperma yang bentuknya tidak normal (disebut teratozoospermia)

33

seperti kepala bulat, kepala pipih, kepala terlalu besar, kepala ganda,
tidak berekor, dll, adalah sperma abnormal dan tidak dapat membuahi
telur.
Beberapa kelainan yang berkaitan dengan motilitas sperma antara
lain asthenozoospermia dan necrozoospermia. Asthenozoospermia
adalah penurunan motilitas sperma. Jika ditemukan, maka dapat
diakibatkan oleh adanya kondisi laboratorium yang tidak mendukung,
adanya abnormalitas spermatogenesis, masalah dalam maturasi sperma
dalam epididimis, abnormalitas transport, dan adanya varicocele.,
sedangkan necrozoospermia adalah tidak adanya gerakan sperma sama
sekali.

Namun,

pada

dasarnya

sperma

yang

mengalami

necrozoospermia termasuk sperma yang normal dalam hal materi


genetiknya
e. Konsistensi Semen Segar
pada konsistensi semen ada yang encer, ada yang pekat.
Konsistensi sperma menunjukkan sedikit banyaknya sel spermatozoa di
dalam semen, semakin tinggi sel spermatozoa yang terkandung didalam
semen, semakin pekat konsistensi semen. Konsistensi atau derajat
kekentalan dapat diperiksa dengan menggoyangkan tabung berisi semen
secara perlahan-lahan. Semen sapi dan domba mempunyai konsistensi
yang kental berwarna krem, sedangkan kuda dan babi cukup encer
berwarna terang sampai kelabu. Pada sapi, semen dengan konsistensi
kental dan berwarna krem mempunyai konsentrasi 1.000 juta sampai
2.000 juta atau lebih sel spermatozoa per ml, konsistensi encer
berwarna susu memiliki konsentrasi 500 juta sampai 600 juta sel
spermatozoa per ml, semen yang bening atau hanya sedikit kekeruhan
memiliki konsentrasi sekitar 100 juta sel spermatozoa per ml dan yang
jernih seperti air kurang dari 50 juta per ml.
f. pH Semen Segar

34

Keasaman atau pH semen perlu diukur untuk memastikan bahwa


cairan semen hasil penampungan memiliki karakteristik yang normal.
Penggunaan pH-meter dapat dilakukan dan memberikan hasil
pengukuran yang lebih teliti. Rata-rata pH semen memiliki pH berkisar
dari 6-8.
g. Konsentrasi Semen Segar
Konsentrasi sperma atau kandungan sperma dalam setiap mililiter
semen merupakan salah satu parameter kualitas semen yang sangat
berguna untuk menentukan jumlah betina yang dapat diinseminasi
menggunakan semen tersebut. Penentuan konsentrasi sperma dapat
dilakukan melalui spektofotometer.
2. Faktor yang Mempengaruhi Daya Tahan Semen Segar
a. Pengaruh Suhu
Semen rentan terhadap perbedaan suhu yang terjadi di lingkungan
luar. Jika suhu lingkungan memiliki suhu diatas suhu testis, maka
semen segar akan kehilangan motiltasnya. Untuk suhu 370 celcius,
spermatozoa akan dapat bertahan beberapa jam saja, sehingga perlu
penanganan yang cepat, dan proses pendinginan juga dilakukan
bertahap agar tidak terjadi kematian pada spermatozoa (Tholihere,
1985).
b. pengaruh cahaya
Cahaya matahari akan mempengaruhi motilitas semen, jika semen
terkena cahaya matahari langsung, akan terjadi proses reaksi
photokhemis didalam sperma, yang menghasilkan hydrogen peroxida
dalam jumlah yang besar, sehingga akan meracuni spermatozoa itu
sendiri.
c. pengaruh pH
Rata - rata pH semen segar yang diejakulasikan berkisar 6-7, untuk
semen segar. Jika semen memiliki ph yang rendah akan memiliki

35

motilitas yang kecil, hal ini terjadi karena terjadi penumpukan asam
laktat yang sifatnya racun bagi spermatozoa.
d. Pengaruh Pengenceran
Semen yang memiliki kualitas baik dan memenuhi standar akan
diproses lebih lanjut. Pengencer sangat mempengaruhi motilitas
spermatozoa, karena derajat pengenceran yang berlebihan akan
mengakibatkan bebezapa zat yang berada pada plasma spermatozoa
mengalahi penurunan / bahkan akan hilang, kerena tingginya volume
pengencer (Tholihere,1985).
3. Pengenceran semen
Semen segar yang sudah memenuhi standar diproses lebih lanjut dengan
menambahkan pengencer semen, (untuk jumlah pengencer sudah ditentukan
volumenya sesuai rumus di langkah kerja). Setiap pengencer mampu
melindungi sperma pada saat pendinginan, dan selama gliserolisasi serta
mampu mempertahankan daya hidup sperma. Bahan pengencer berguna untuk
menambah volume. Setiap dosis mengandung 25 juta spermatozoa.
Setiap bahan bahan pembuatan pengencer memiliki fungsi masing
masing, larutan buffer berfungsi untuk mengatur pH, sementara untuk
antibiotik berguna untuk menghambat/menurunkan pertumbuhan bakteri,
penambahan glukosa berguna sebagai nutrisi bagi spermatozoa agar
spermatozoa dapat melakukan metabolisme lebih lama, untuk gliserol dan
kuning telur melindungi membran spermatozoa dari kerusakan efek kejut
dingin,

dengan

melindungi

membran

spermatozoa,

upaya

untuk

mempertahankan preservasi daya hidup dan fertilitas spermatozoa terhadap sel


ovum.
Gliserol dapat masuk kedalam sel spermatozoa untuk mengikat sebagian
air bebas, sehingga kristal - kristal es yang terbentuk pada medium pengencer
pada proses pembekuan dapat dicegah (Nuryadi, 2000). Gliserol juga menjaga
keseimbangan elektrolit intra dan ekstra selluler, sehingga proses biokimia
didalam sel spermatozoa tetap berlangsung, meskipun terjadinya sangat minim
sekali, dan mengurangi kematian yang berlebihan. Salah satu pengaruh yang

36

merugikan adalah cekaman dingin, dimana efeknya adalah kematian


spermatozoa.
Pemilihan bahan pengencer yang mengandung karbohidrat dan protein
tinggi akan melindungi sel spermatozoa dari kematian, penggunaan kuning
telur merupakan sumber protein dan karbohidrat menjadi penting, karena
substrat ekstra selluler yang dapat digunakan dalam metabolisme. Seperti
diketahui bahwa spermatozoa sangat sensitif terhadap perubahan suhu
lingkungan.
glutathione

adalah

antioksidan

penting

yang

dapat

memproteksi

mitokondria dari kerusakan karena adanya radikal bebas. Glutathione dapat


mengontrol homeostatic baik di dalam maupun di luar sel. Glutathione adalah
antioksidan sulfhydril (-SH), antitoksin dan kofaktor enzim. Berdasarkan sifat
antioksidan yang dapat menetralkan radikal bebas, maka penambahan
glutathione sebagai antioksidan primer diharapkan dapat mengurangi
kerusakan membran plasma. (Franson,1992)
4. Equilibrasi
Proses equilibrasi digunakan untuk penurunan suhu semen secara bertahap
dari suhu 370c menjadi suhu 50 celcius. Proses equilibrasi dilakukan selama 3
jam, hal ini berguna aga sperma tidak mengalami cold sock, sehingga perma
motilitasnya terjaga, dan melindungi dari terbentuknya kristal es. Pada proses
equilibrasi terjadi penurunan metabolisme spermatozoa.
5. Pengujian motilitas before freezing
Pengujian motilitas menunjukkan kualitas semen yang akan dilakukan
proses selanjutnya. spermatozoa akan mengalami penurunan motilitas yaitu
minimal 60 %, dengan gerakan sperma 2+, untuk motilitas dibawah 60% dan
gerakan sperma kurang dari 2+, tidak dilakukan proses selanjutnya.
6. Test Before Freezing Semen Simmental
Pada test before freezing sapi simmental yang diproses yaitu dengan
motilitas 60%, penurunan motilitas dari 70 % ke 60 % dikarenakan ada 10%
spermatozoa yang tidak bisa beradaptasi dengan suhu 50 celcius, dari suhu 370
celcius. Spermatozoa yang tahan merupakan spermatozoa yang sehat dan

37

memiliki kemampuan adaptasi terhadap suhu yang optimal, disamping itu


kematian akan terjadi pada spermatozoa yang tidak sehat.
7. Filling dan Sealling
proses pengisian straw dilakukan pada suhu 50 celcius, hal ini dilakukan
untuk meminimalisir kerusakan pada semen, straw yang di isi sudah diberi
identitas dari produsen,kode batch (kode produsen), kode sapi, nama sapi, dan
juga jenis sapi, straw simmental menggunakan warna putih bening. Proses
pengisian menggunakan alat sehingga setiap straw dapat terisi sekitar 0,25 cc
dan sekitar 25 juta sel spermatozoa. Setelah proses ini dilakukan perhitungan
straw menggunakan rah hitung, yang berguna dalam log kegiatan
8. Racking
proses perhitungan menggunakan bantuan rak merupakan proses
penyortiran strawstraw yang tidak terisi/rusak. Pada racking juga dilakukan
pada suhu 50 celcius, yang berguan agar semen didalam straw tidak rusak
9. Freezing
penurunan suhu pada proses pre freezing dilakukan pada suhu -145 0
celcius di dalam alat digit cool menggunakan uap N 2, bertujuan untuk
menghentikan sementara metabolisme spermatozoa tanpa mematikanya. Bahan
- bahan yang terdapat pada pengencer berguna dalam melindungi sel sperma,
diantaranya yaitu glicerol. sebagai pelindung inti sel menghindarkan
terbentuknya es intrasellular, karena gliserol mengurangi jumlah air ekstra
sellular yang tidak membeku.
Disamping itu ada penambahan-Penambahan Glutathione (C10H17N3O6S)
dan

derivatnya

mempengaruhi

yang
banyak

merupakan
aspek

tripeptida

metabolisme,

(-Glu-Cys-Gly)
diantaranya

dapat

membantu

detoksifikasi dan transport dari -glutamil-amino acid.


glutathione adalah antioksidan primer yang bekerja dengan cara mencegah
pembentukan radikal bebas baru. Antioksidan ini mengubah radikal bebas yang
ada menjadi molekul yang kurang mempunyai dampak negatif. Menurut
(Bakhtiar, 2011), radikal bebas merupakan atom atau molekul yang sifatnya
sangat tidak stabil karena mempunyai satu elektron atau lebih yang tidak
berpasangan, sehingga untuk memperoleh pasangan elektron, senyawa ini
bereaksi dengan atom atau molekul lain seperti asam lemak tidak jenuh,

38

protein, asam nukleat atau lipopolisakarida, yang berakibat akan menimbulkan


senyawa yang tidak normal. Pengaruh negatif dari peroksida lemak terhadap
sel somatik antara lain menghambat metabolisme oksidatif dan glikolisis, lisis
pada eritrosit, oksidasi pada sulfyhydril dan menghambat kerja enzim-SH,
modifikasi protein dan asam amino, kerusakan membran, inaktivasi enzim
pengikat membran dan denaturasi DNA. Penambahan glutathione di dalam
medium pengencer spermatozoa diharapkan dapat mengurangi atau mencegah
timbulnya radikal bebas yang akan merusak membran plasma (Bakhtiar, 2011).
Pada proses freezing dilakukan pencelupan ke dalam nitrogen cair berguna
memperlama proses penyimpanan semen beku, semen beku dapat pertahan
bertahun tahun, selama masih terendam didalam nitrogen cair.
10. Post Thawing Motility
Proses Thawing merupakan proses pengenceran kembali semen beku
dengan air yang bersuhu 370 celcius selama 30 detik, dengan memasukkan
semen kedalam tabung reaksi dengan menggunting kedua sumbat straw, dan
diuji dengan perbesaran 10X20. Motilitas semen sapi simmental berkisar 40%
dengan gerakan spermatozoa minimal 2+ sampai 50%. kedua jenis sapi tidak
menunjukkan perbedaan yang nyata.
Pengujian sangat penting karena erat kaitanya dengan kemampuan
spermatozoa melewati serviks dan dapat menembus ooforus dan zona pelucida
ovum, sehingga fertilisasi dapat terjadi.
Sperma pada mamlia tidak bisa membuahi ovum sebelum mengalami
suatu proses kapasitasi berlangsung. Proses kapasitasi berlangsung didalam
uterus dan tuba fallopi, dan terjadi karena induksi oleh sekresi sekresi yang
dihasilkan disaluran hewan betina. Proses fertilisasi baru berlangsung setelah
26 jam. Dan rentang itu merupakan rentang yang dilakukan dalam proses
kapasitasi (Rochmiati, 2014)
Daya tahan hidup spermatozoa merupakan parameter kualitas semen beku,
kerena semen beku ditentukan oleh kandungan spermatozoa yang hidup.
Kemampuan hidup semen beku dapat tahan lama karena spermatozoa dapat
mengarbsorbsi nutrisi yang berada pada pengencer sebagai bahan metabolime
(Bakhtiar, 2011).

39

BAB VI
PENUTUP
A. Simpulan
1. proses tata laksana pembuatan semen beku di BIB Lembang di mulai dariproses
penampungan semen, pemeriksaan semen segar, pengenceran semen, proses
equilibrasi, printing straw, filling dan sealing, pre-freezing, dan freezing
2. kualitas semen segar yang diuji meliputi warna, volume, gerakan massa,
motilitas, vkonsentrasi, pH, konsistensi.
3. kualitas semen beku tiap sapi minimal 40 % motil. Pengecekan bertujuan untuk
melihat standar mutu semen yang akan di IB ke betina yang sedang birahi
B. Saran
1. Pada waktu proses keja, mahasiswa harus mematuhi SOP (Standard
Operational Procedure).
2. Mahasiswa harus mampu mengikuti kegiatan kerja, sehingga mahasiswa
mendapatkan pengalaman kerja yang memadai

DAFTAR PUSTAKA
Amien, I., M. Nasich, & Marjuki. 2009. Pertambahan Bobot Badan dan Konversi
Pakan Sapi Limousin Cross dengan Pakan Tambahan Probiotik.

40

Anonim. 2010. Viabilitas semen sapi yang dibekukan menggunakan krioprotektan


gliserol.http://www.academia.edu/2010873/viabilitas_semen_sapi_
simental_yang_dibekukan_menggunakan_krioprotektan_gliserol.
diakses pada tanggal 9 September 2013.
Arifin,

M,
&
E.
Rianto.
2001.
Profile
produktivitas
sapi Peranakan Ongole pada peternakan rakyat:
Studi
kasus
di
Kabupaten Grobogan, Jawa Tengah. Tropical Animal. Special
Edition (April) 2001: 118123.

Bakhtiar, 2011. Pengaruh bahan pengancer terhadap persentase motilitas


spermatozoa semen cair sapi dan domba. Bogor: Institut Pertanian
Bogor
Franson, R.D. 1992. Anatomi dan Fisiologi Ternak. Edisi ke 4 Gajah Mada
University press. Surabaya
Hafez, E.S.E. 2000. Semen Evaluation, in: B. Hsfez., and E.S.E. hafez (Eds).
Reproduktion inFarm Animals. Ed Lippincot williams and Wilkins
philadelphia
http://www.fmp.sinarindo.co.id/index.php/7-jenis-sapi/10-sapi-simmental di akses
pada jam 6 tanggal 9 februasi 2015
Nilna. 2010. Standar Operasional Pekerjaan Prosesing Semen. Pengawas mutu
Bibit Ternak Dinas Peternakan Provinsi Jawa Barat.
Nuryadi. 2000. Dasar-Dasar Reproduksi Ternak. Fakultas Peternakan Universitas
Brawijaya, Malang.
Pratiwi,

W,
C.,
Affandhy,
L,
&
D. Ratnawati.
Pengaruh Lama Thawing terhadap Kualitas Semen Beku Sapi
Limousin dan Brahman. Animal Production, 11(1): 4852

2006.

Rochmiati, Emi. 2014. Warta BIB Lembang. Laporan kinerja. Lembang, Bandung
Salisbury, G. W. and N. L. Van Denmark. 1985. Fisiologi dan Inseminasi Buatan
pada Sapi (Physiologi and Artificial Insemination of Cattle).
Diterjemahkan oleh Djanuar, R. Gajah Mada University Press.
Yogyakarta.
Savitria, F, K., Suharyatib, S, & Siswanto. 2014. Kualitas Semen Beku Sapi Bali
Dengan Penambahan Berbagai Dosis Vitamin C Pada Bahan Pengencer
Skim Kuning Telur.

41

Susilawati, T., Suyadi, Nuryadi, N. Isnaini, , dan S. Wahyuningsih. 2009. Kualitas


semen sapi Fries Holland dan sapi Bali pada berbagai umur dan berat
badan. Laporan Penelitian. Fakultas Peternakan Universitas Brawijaya.
Malang.
Toelihere, M. R. 1985. Fisiologi Reproduksi Pada ternak. Angkasa, Bandung.

Lampiran
Lampiran 1. Proses pembuatan semen beku
GAMBAR

GAMBAR

42

Keterangan: Proses pengadukan buffer


Keterangan: Stok Larutan buffer
antibiotika yang dipanaskan sampai suhu 950 antibiotika yang akan disimpan
celcius
didalam lemari pendingin

Keterangan: Pembuatan larutan pengencer


part B

Keterangan: Larutan pengencer semen


yang disimpan didalam inkubator
dengan suhu 370 celcius

Keterangan: Semen segar yang akan di uji


kualitasnya

Keterangan: Proses penambahan


garam fisiologis untuk semen kambing
atau domba untuk pengujian
konsentrasi semen segar

43

Keterangan: Perhitungan konsentrasi semen


segar

Keterangan: Perhitungan pH semen


segar

Keterangan: Motilitas semen segar

Keterangan: Proses equilibrasi semen

Keterangan: Proses equilibrasi semen pasca


pengenceran

Keterangan: Motalitas semen before


freezing

44

Keterangan: Proses printing straw yang


berguna dalam memberi identitas semen
yang akan diproduksi

Keterangan: Proses filling dan sealing

Keterangan: Proses filling dan sealing

Keterangan: Proses pre freezing


didalam digit coool dengan suhu -1450
c

45

Keterangan: Proses pre freezing didalam


digit coool dengan suhu -1450 c

Keterangan: Semen post thawing motility


Sumber : Dokumentasi penulis

Keterangan: Proses pengenceran


kembali semen beku