Anda di halaman 1dari 138

PEMBIDANGAN PRAJABATAN S1 ENJINER PEMBANGKITAN THERMAL

[A.1.4.2.78.2]
PENGOPERASIAN PLTU
Edisi I Tahun 2013

PEMBIDANGAN PRAJABATAN S1 - ENJINER


PEMBANGKITAN THERMAL
(A.1.4.2.78.2)

TUJUAN PEMBELAJARAN :

Setelah

mengikuti

pelatihan

ini

peserta

mampu

memahami prosedur pengoperasian dan pemeliharaan


pembangkit tenaga listrik sesuai prosedur/standar
operasi/ instruksi kerja dan petunjuk pabrikan.

DURASI

TIM PENYUSUN

320 JP / 40 HARI EFEKTIF

1. MURDANI
2. ERWIN
3. EFRI YENDRI
4. HAULIAN SIREGAR
5. PEPI ALIYANI
6. MUHAMAD MAWARDI

TIM VALIDATOR

1. JOKO AGUNG
2. DODI HENDRA
3. SUDARWOKO

SAMBUTAN
CHIEF LEARNING OFFICER
PLN CORPORATE UNIVERSITY
Puji syukur kami panjatkan ke hadirat Allah SWT, karena atas rahmat, taufik dan hidayahNya
penyusunan materi pembelajaran ini bisa selesai tepat pada waktunya.
Seiring dengan metamorfosa PLN Pusdiklat sebagai PLN Corporate University, telah disusun beberapa
materi pembelajaran yang menunjang kebutuhan Korporat. Program pembelajaran ini disusun
berdasarkan hasil Learning Theme beserta Rencana Pembelajaran yang telah disepakati bersama dengan
LC (Learning Council) dan LSC (Learning Steering Commitee) Primary Energy & Power generation
Academy. Pembelajaran tersebut disusun sebagai upaya membantu peningkatan kinerja korporat dari
sisi peningkatan hard kompetensi pegawai.
Dengan diimplementasikannya PLN Corporate University, diharapkan pembelajaran tidak hanya untuk
meningkatkan kompetensi Pegawai, namun juga memberikan benefit bagi Bussiness Process Owner
sesuai dengan salah satu nilai CORPU, yaitu Performing. Akhir kata, semoga buku ini dapat
bermanfaat bagi insan PLN.

Jakarta, 31 Desember 2013


Chief Learning Officer

SUHARTO

ii

KATA PENGANTAR
MANAJER PLN PRIMARY ENERGY & POWER GENERATION ACADEMY
PLN CORPORATE UNIVERSITY
Puji syukur ke hadirat Allah SWT, yang telah memberikan rahmat, taufik serta hidayahnya, sehingga
penyusunan materi pembelajaran PEMBIDANGAN PRAJABATAN S1 - ENJINER PEMBANGKITAN
THERMAL ini dapat diselesaikan dengan baik dan tepat pada waktunya.
Materi ini merupakan materi yang terdapat pada Direktori Diklat yang sudah disahkan oleh Direktur
Pengadaan Strategis selaku Learning Council Primary Energy & Power Generation Academy. Materi ini
terdiri dari 13 buku yang membahas mengenai K2 dan Lingkungan Hidup, Pengoperasian PLTU,
Pengoperasian PLTGU, Pengenalan PLTP, Perencanaan, pengendalian, dan evaluasi O&M Pembangkit,
Pemeliharaan Mekanikal Pembangkit Thermal dan Hidro, Pemeliharaan Listrik Pembangkit,
Pemeliharaan Proteksi, Kontrol & Instrumen, Kimia Pembangkit, Pengoperasian PLTA, Pengenalan PLTS,
Pengoperasian PLTD dan Pemeliharaan Mekanikal Pembangkit Diesel sehingga diharapkan dapat
mempermudah proses belajar dan mengajar di Primary Energy dan Power Generation Academy.
Akhir kata, Pembelajaran ini diharapkan dapat membantu meningkatkan kinerja unit operasional dan
bisa menunjang kinerja ekselen korporat. Tentunya tidak lupa kami mengucapkan terima kasih kepada
semua pihak yang telah terlibat dalam penyusunan materi pembelajaran ini. Saran dan kritik dari
pembaca/siswa sangat diharapkan bagi penyempurnaan materi ini.

Suralaya, 31 Desember 2013

M. IRWANSYAH PUTRA

iii

DAFTAR BUKU PELAJARAN


Buku 1
K2 dan Lingkungan Hidup
Buku 2
Pengoperasian PLTU
Buku 3
Pengoperasian PLTGU
Buku 4
Pengenalan PLTP
Buku 5
Perencanaan, pengendalian, dan evaluasi O&M Pembangkit
Buku 6
Pemeliharaan Mekanikal Pembangkit Thermal dan Hidro
Buku 7
Pemeliharaan Listrik Pembangkit

iv

Buku 8
Pemeliharaan Proteksi, Kontrol & Instrumen
Buku 9
Kimia Pembangkit
Buku 10
Pengoperasian PLTA
Buku 11
Pengenalan PLTS
Buku 12
Pengoperasian PLTD
Buku 13
Pemeliharaan Mekanikal Pembangkit Diesel

BUKU II

PENGOPERASIAN PLTU

TUJUAN PELAJARAN

: Setelah

mengikuti

pelajaran

pemeliharaan

listrik

pembangkitan Peserta diharapkan mampu memahami


prinsip kerja, komponen dan sistem-sistem yang ada di
PLTU serta

prosedur

pengoperasian

PLTU sesuai

standar perusahaan

DURASI

: 16 JP

PENYUSUN

: EFRI YENDRI

Simple Inspiring Performing Phenomenal

vi

DAFTAR ISI
TUJUAN PELAJARAN ........................................................................................................................... vi
DAFTAR ISI ......................................................................................................................................... vii
DAFTAR GAMBAR .............................................................................................................................. ix
DAFTAR TABEL ................................................................................................................................... xii
1.

PRINSIP KERJA PLTU ................................................................................................................... 1

1.1 Siklus Rankine............................................................................................................................. 1


1.2 Bagian-Bagian PLTU...................................................................................................................... 4
2.

BOILER DAN ALAT BANTU ........................................................................................................... 8

2.1 Prinsip Kerja Boiler ....................................................................................................................... 8


2.2 Siklus Air dan Uap di Boiler ........................................................................................................... 16
2.3 Sistem Udara dan Gas .................................................................................................................. 24
2.5 Sistem Penanganan Abu dan Debu ............................................................................................... 34
3.

TURBIN UAP DAN ALAT BANTU ................................................................................................... 36

3.1 Prinsip Kerja Turbin Uap ............................................................................................................... 36


3.2 Jenis dan Karakteristik Turbin Uap ................................................................................................ 37
3.3 Konstruksi dan Bagian Utama Turbin Uap ..................................................................................... 45
3.4 Sistem Pelumasan dan Jacking Turbin Uap ................................................................................... 50
3.5 Turning Gear ................................................................................................................................ 51
3.6 Sistem Perapat Poros ................................................................................................................... 52
3.7 Sistem Uap Ekstraksi (Extraction/Bleed Steam System) ............................................................... 54
4.

KONDENSOR DAN ALAT BANTUNYA............................................................................................ 56

4.1 Prinsip Kerja Kondensor .............................................................................................................. 56


4.2 Konstruksi Kondensor ................................................................................................................. 57
4.3 Sistem Air Pengisi ....................................................................................................................... 58
4.4 Sistem Air Pendingin ................................................................................................................... 79
4.5 Vacuum Condensor System ........................................................................................................ 85
4.6 Sistem Condensor Cleaning .......................................................................................................... 94
5.

PENGOPERASIAN PLTU ............................................................................................................... 97

5.1. Klasifikasi Start ............................................................................................................................ 97

Simple Inspiring Performing Phenomenal

vii

5.2 Prosedur Start Alat Bantu dan Sistem Air Pengisi .......................................................................... 99
5.3. Prosedur Start Boiler .................................................................................................................. 107
5.4. Start Turbin ................................................................................................................................ 116

Simple Inspiring Performing Phenomenal

viii

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1 Proses konversi energi pada PLTU ........................................................................................... 1


Gambar 2 Siklus fluida kerja sederhana pada PLTU.................................................................................. 2
Gambar 3 Diagram T s Siklus PLTU (Siklus Rankine) .............................................................................. 3
Gambar 4 Boiler ...................................................................................................................................... 4
Gambar 5 Turbin Uap .............................................................................................................................. 5
Gambar 6 Kondensor .............................................................................................................................. 5
Gambar 7 Generator ............................................................................................................................... 6
Gambar 8 Water Tube Boiler ................................................................................................................... 8
Gambar 9 Tata letak Pulverized Coal (PC) Boiler Batubara ......................................................................10
Gambar 10 Tata letak Circulating Fluidized Boiler (CFB)..........................................................................11
Gambar 11 Boiler Stoker ........................................................................................................................12
Gambar 12 Boiler PLTU Indramayu.........................................................................................................14
Gambar 13 Jenis-jenis Tekanan (Draft) Boiler .........................................................................................15
Gambar 14 Skema Balanced Draft Boiler ................................................................................................16
Gambar 15 Economiser tipe pipa bersirip (finned tubes) ........................................................................17
Gambar 16 Siklus air dan uap di boiler. ..................................................................................................18
Gambar 17 Prinsip sirkulasi alami ...........................................................................................................19
Gambar 18 . Prinsip sirkulasi paksa.......................................................................................................20
Gambar 19 Pipa riser dan dinding ruang bakar boiler. ............................................................................20
Gambar 20 Drum Boiler. ........................................................................................................................21
Gambar 21 Konstruksi Drum Boiler. .......................................................................................................21
Gambar 22 Siklus uap superheat ............................................................................................................22
Gambar 23 Siklus air - uap PLTU dengan Reheater .................................................................................23
Gambar 24 Siklus udara pembakaran. ....................................................................................................24
Gambar 25 Force Draught Fan ...............................................................................................................25
Gambar 26 Siklus gas di boiler. ...............................................................................................................26
Gambar 27 Electrostatic Precipitator......................................................................................................27
Gambar 28 Air Heater ............................................................................................................................28
Gambar 29 Diagram sistem BBM............................................................................................................29
Gambar 30 Contoh Burner MFO dengan pengabutan uap. .....................................................................30
Gambar 31 . Belt Feeder........................................................................................................................31
Gambar 32 Sistem suplai bahan bakar batubara ke burner .....................................................................32
Gambar 33 Penempatan burner batubara pada ruang bakar ..................................................................32
Gambar 34 Sistem Bahan Bakar .............................................................................................................33
Gambar 35 Mill / Pulverizer ...................................................................................................................33
Gambar 36 System Ash handling ............................................................................................................35

Simple Inspiring Performing Phenomenal

ix

Gambar 37 Prinsip Kerja Turbin Uap.......................................................................................................36


Gambar 40. Gambar 38 Turbin Uap .......................................................................................................37
Gambar 39 Jenis turbin dan karakteristiknya ..........................................................................................38
Gambar 40 Turbin impuls bertingkat tekanan ........................................................................................39
Gambar 41 Turbin impuls bertingkat kecepatan .....................................................................................40
Gambar 42 Turbin Impuls Bertingkat Tekanan dan Kecepatan. ...............................................................41
Gambar 43 Turbin single silinder dan multi silinder. ...............................................................................42
Gambar 44 Kurva Efisiensi Sudu-sudu ....................................................................................................44
Gambar 45 Sudu bentuk vortex ..............................................................................................................44
Gambar 46 Bagian utama turbin uap. .....................................................................................................45
Gambar 47 Sudu tetap (Stator) ..............................................................................................................46
Gambar 48 Rotor turbin uap ..................................................................................................................46
Gambar 49 Bantalan jurnal. ...................................................................................................................47
Gambar 50 Bantalan aksial .....................................................................................................................48
Gambar 51 Main Stop Valve ...................................................................................................................48
Gambar 52 Main Steam Flow (UBP Suralaya Unit 5-7) ............................................................................49
Gambar 53 Sistem pelumasan ................................................................................................................50
Gambar 54 Sistem Jacking Oil.................................................................................................................51
Gambar 55 Turning Gear ........................................................................................................................52
Gambar 56 Gland seal system ................................................................................................................53
Gambar 57 Gland seal steam dan perapat labirin ...................................................................................53
Gambar 58 Siklus uap perapat (Gland Seal Steam) .................................................................................54
Gambar 59 Sistem Uap Ekstraksi ............................................................................................................55
Gambar 60 Prinsip kerja kondensor .......................................................................................................56
Gambar 61 Kondensor tipe permukaan (surface condenser) ..................................................................57
Gambar 62 Konstruksi Kondensor ..........................................................................................................58
Gambar 63 Sistem Air Kondensat (UBP Suralaya unit 5-7) ......................................................................59
Gambar 64 Line Condensate Polisher .....................................................................................................63
Gambar 65 Saluran Resirkulasi ...............................................................................................................65
Gambar 66 Pengaturan Level Deaerator.................................................................................................66
Gambar 67 Low Pressure Heater (LPH) ...................................................................................................67
Gambar 68 Deaerator Tipe Spray & Tray .............................................................................................68
Gambar 69 High Pressure Heater (HPH) .................................................................................................70
Gambar 70 . Boiler Feed Pump (BFP) .....................................................................................................72
Gambar 71 Saluran Piston Pengimbang Pada BFP...................................................................................73
Gambar 72 Pengaturan Aliran Dengan Kopling Fluida.............................................................................75
Gambar 73 Pengaturan Aliran Air Pengisi Dengan Governor ...................................................................76
Gambar 74 Pengaturan Aliran Dengan Katup .........................................................................................77
Gambar 75 Pemanas Awal Air Pengisi ....................................................................................................78
Gambar 76 Sistem Air Pendingin Utama Siklus Terbuka. .........................................................................82

Simple Inspiring Performing Phenomenal

Gambar 77 Aplikasi Sistem Air Pendingin Utama Siklus Tertutup. ...........................................................83


Gambar 78 Proses Pembuangan Panas pada Cooling Tower ...................................................................84
Gambar 79 Kondensor (kontak langsung) jet. .........................................................................................86
Gambar 80 Kondensor lintasan tunggal ..................................................................................................88
Gambar 81 Kondensor lintasan ganda dan saluran venting. ...................................................................89
Gambar 82 Posisi kondensor dibawah turbin .........................................................................................89
Gambar 83 Sistem Vacuum Condensor ..................................................................................................90
Gambar 84 Starting dan main ejector .....................................................................................................92
Gambar 85 Pompa Vakum .....................................................................................................................93
Gambar 86 Sistem Tapprogge ................................................................................................................94
Gambar 87 Condensor Back Washing .....................................................................................................95
Gambar 88 Sistem Air Pendingin Utama (CWS) ....................................................................................100
Gambar 89 Sistem Air Pendingin Bantu (Siklus tertutup, CCCWS) .........................................................101
Gambar 90 Siklus Air Uap PLTU Suralaya 5 7. .....................................................................................102
Gambar 91 Tangki air penambah (CST) .................................................................................................103
Gambar 92 Sistem Air Kondensat .........................................................................................................104
Gambar 93 . Pompa Air Pengisi (BFP)..................................................................................................104
Gambar 94 Pemanas air pengisi (Feed heater) .....................................................................................105
Gambar 95 Sistem Minyak Pelumas Turbin ..........................................................................................106
Gambar 96 Panel (Faceplate) start pompa pelumas .............................................................................106
Gambar 97 Sistem Minyak Perapat poros Generator ............................................................................107
Gambar 98 Sistem udara bakar dengan FD Fan ....................................................................................108
Gambar 99 Damper udara bakar pada windbox ...................................................................................108
Gambar 100 Sistem gas buang dengan ID Fan ......................................................................................109
Gambar 101 Sistem Udara Primer dengan PA Fan ................................................................................109
Gambar 102 Persyaratan purging boiler ...............................................................................................111
Gambar 103 Sistem penyala (Ignitor) ...................................................................................................113
Gambar 104 . Konfigurasi ignitor pada boiler.......................................................................................113
Gambar 105 Ruang bakar dan thermoprobe ........................................................................................114
Gambar 106 Contoh batas perbedaan temperatur pada drum .............................................................115
Gambar 107 Pasok uap Sistem gland steam .........................................................................................117
Gambar 108 Katup utama uap Turbin (MSV, GV, RSV dan ICP) .............................................................118
Gambar 109 Faceplate pompa vakum ..................................................................................................119
Gambar 110 Program ATS (automatic turbin start up) ..........................................................................120
Gambar 111 Indikator parameter turbin (turbine supervisory) .............................................................121
Gambar 112 . Faceplat field breaker dan AVR .....................................................................................122
Gambar 113 Kurva Start Up..................................................................................................................123

Simple Inspiring Performing Phenomenal

xi

DAFTAR TABEL

Tabel 1 Daftar perkiraan waktu untuk tiap jenis sta ................................................................................98

Simple Inspiring Performing Phenomenal

xii

PENGOPERASIAN PLTU
1.

PRINSIP KERJA PLTU

1.1 Siklus Rankine

PLTU adalah jenis pembangkit listrik tenaga termal yang banyak digunakan, karena
efisiensinya tinggi sehingga menghasilkan energi listrik yang ekonomis.

PLTU

merupakan mesin konversi energi yang mengubah energi kimia dalam bahan bakar
menjadi energi listrik.
Proses konversi energi pada PLTU berlangsung melalui 3 tahapan, yaitu :

Pertama, energi kimia dalam bahan bakar diubah menjadi energi panas dalam
bentuk uap bertekanan dan temperatur tinggi.

Kedua, energi panas (uap) diubah menjadi energi mekanik dalam bentuk
putaran.

Ketiga, energi mekanik diubah menjadi energi listrik.


Uap

Bahan bakar

BOILER

TURBIN

Poros

GENERATOR

Listrik

NE

Energi Kimia
menjadi
Energi Panas

Energi Panas
menjadi
Energi Mekanik

Energi Mekanik
menjadi

Energi Listrik

Gambar 1 Proses konversi energi pada PLTU

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

PLTU menggunakan fluida kerja air uap yang bersirkulasi secara tertutup. Siklus
tertutup artinya menggunakan fluida yang sama secara berulang-ulang. Urutan
sirkulasinya secara singkat adalah sebagai berikut :

Pertama air diisikan ke boiler hingga mengisi penuh seluruh luas permukaan
pemindah panas. Didalam boiler air ini dipanaskan dengan gas panas hasil
pembakaran bahan bakar dengan udara sehingga berubah menjadi uap.

Kedua, uap hasil produksi boiler dengan tekanan dan temperatur tertentu
diarahkan untuk memutar turbin sehingga menghasilkan daya mekanik berupa
putaran.

Ketiga, generator yang dikopel langsung dengan turbin berputar menghasilkan


energi listrik sebagai hasil dari perputaran medan magnet dalam kumparan,
sehingga ketika turbin berputar dihasilkan energi listrik dari terminal output
generator

Keempat, Uap bekas keluar turbin masuk ke kondensor untuk didinginkan


dengan air pendingin agar berubah kembali menjadi air yang disebut air
kondensat. Air kondensat hasil kondensasi uap kemudian digunakan lagi
sebagai air pengisi boiler.

Demikian siklus ini berlangsung terus menerus dan berulang-ulang.

Gambar 2 Siklus fluida kerja sederhana pada PLTU

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

Siklus kerja PLTU yang merupakan siklus tertutup dapat digambarkan dengan
diagram T s (Temperatur entropi). Siklus ini adalah penerapan siklus rankine
ideal. Adapun urutan langkahnya adalah sebagai berikut :

Gambar 3 Diagram T s Siklus PLTU (Siklus Rankine)

a-b

: Air dipompa dari tekanan P2 menjadi P1. Langkah ini adalah langkah

kompresi isentropis, dan proses ini terjadi pada pompa air pengisi.

b-c

: Air bertekanan ini dinaikkan temperaturnya hingga mencapai titik

didih. Terjadi di LP heater, HP heater dan Economiser. .

c-d

: Air berubah wujud menjadi uap jenuh. Langkah ini disebut

vapourising

(penguapan) dengan proses isobar isothermis, terjadi di boiler

yaitu di wall tube (riser) dan steam drum..

d-e

: Uap dipanaskan lebih lanjut hingga uap mencapai temperatur

kerjanya menjadi uap panas lanjut (superheated vapour). Langkah ini terjadi di
superheater boiler dengan proses isobar.

e-f

: Uap melakukan kerja sehingga tekanan dan temperaturnya turun.

Langkah ini adalah langkah ekspansi isentropis, dan terjadi didalam turbin.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

f-a

: Pembuangan panas laten uap sehingga berubah menjadi air

kondensat.

Langkah ini adalah isobar isothermis, dan terjadi didalam

kondensor.

1.2 Bagian-Bagian PLTU


1.2.1. Bagian Utama
Bagian utama yang terdapat pada suatu PLTU yaitu :
a.

Boiler
Boiler berfungsi untuk mengubah air (feed water) menjadi uap panas lanjut
(superheated steam) yang akan digunakan untuk memutar turbin.

Gambar 4 Boiler

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

b.

Turbin uap
Turbin uap berfungsi untuk mengkonversi energi panas yang dikandung oleh
uap menjadi energi putar (energi mekanik). Poros turbin dikopel dengan poros
generator sehingga ketika turbin berputar generator juga ikut berputar.

Gambar 5 Turbin Uap

c.

Kondensor
Kondensor berfungsi untuk mengkondensasikan uap bekas dari turbin (uap
yang telah digunakan untuk memutar turbin).

Gambar 6 Kondensor

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

d.

Generator
Generator berfungsi untuk mengubah energi putar dari turbin menjadi energi
listrik.

Gambar 7 Generator

1.2.2. Peralatan Penunjang


Peralatan penunjang yang terdapat dalam suatu PLTU pada umumnya adalah :
a.

Desalination Plant (Unit Desal)


Peralatan ini berfungsi untuk mengubah air laut (brine) menjadi air tawar (fresh
water) dengan metode penyulingan (kombinasi evaporasi dan kondensasi). Hal
ini dikarenakan sifat air laut yang korosif, sehingga jika air laut tersebut
dibiarkan langsung masuk ke dalam unit utama, maka dapat menyebabkan
kerusakan pada peralatan PLTU.

b.

Reverse Osmosis (RO)


Mempunyai fungsi yang sama seperti desalination plant namun metode yang
digunakan berbeda. Pada peralatan ini digunakan membran semi permeable
yang dapat menyaring garam-garam yang terkandung pada air laut, sehingga
dapat dihasilkan air tawar seperti pada desalination plant.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

c.

Pre Treatment pada unit yang menggunakan pendingin air tanah / sungai
Untuk PLTU yang menggunakan air tanah/air sungai, pre-treatment berfungsi
untuk menghilangkan endapan,kotoran dan mineral yang terkandung di dalam
air tersebut.

d.

Demineralizer Plant (Unit Demin)


Berfungsi untuk menghilangkan kadar mineral (ion) yang terkandung dalam air
tawar. Air sebagai fluida kerja PLTU harus bebas dari mineral, karena jika air
masih mengandung mineral berarti konduktivitasnya masih tinggi sehingga
dapat menyebabkan terjadinya GGL induksi pada saat air tersebut melewati
jalur perpipaan di dalam PLTU. Hal ini dapat menimbulkan korosi pada
peralatan PLTU.

e.

Hidrogen Plant (Unit Hidrogen)


Pada PLTU digunakan hydrogen (H2) sebagai pendingin Generator.

f.

Chlorination Plant (Unit Chlorin)


Berfungsi untuk menghasilkan senyawa natrium hipoclorit (NaOCl) yang
digunakan untuk memabukkan/melemahkan mikro organisme laut pada area
water intake. Hal ini dimaksudkan untuk menghindari terjadinya pengerakkan
(scaling)

pada

pipa-pipa

kondensor

maupun

unit

desal

akibat

perkembangbiakan mikro organisme laut tersebut.


g.

Auxiliary Boiler (Boiler Bantu)


Pada umumnya merupakan boiler berbahan bakar minyak (fuel oil), yang
berfungsi untuk menghasilkan uap (steam) yang digunakan pada saat boiler
utama start up maupun sebagai uap bantu (auxiliary steam).

h.

Coal Handling (Unit Pelayanan Batubara)


Merupakan unit yang melayani pengolahan batubara yaitu dari proses bongkar
muat kapal (ship unloading) di dermaga, penyaluran ke stock area sampai
penyaluran ke bunker unit.

i.

Ash Handling (Unit Pelayanan Abu)


Merupakan unit yang melayani pengolahan abu baik itu abu jatuh (bottom ash)
maupun abu terbang (fly ash) dari Electrostatic Precipitator hopper dan SDCC
(Submerged Drag Chain Conveyor) pada unit utama sampai ke tempat
penampungan abu (ash valley)

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

Tiap-tiap komponen utama dan peralatan penunjang dilengkapi dengan sistemsistem dan alat bantu yang mendukung kerja komponen tersebut. Gangguan atau
malfunction dari salah satu bagian komponen utama akan dapat menyebabkan
terganggunya seluruh sistem PLTU.

2.

BOILER DAN ALAT BANTU

2.1 Prinsip Kerja Boiler


Boiler atau

ketel uap adalah suatu perangkat mesin yang berfungsi untuk

mengubah air menjadi uap. Proses perubahan air menjadi uap terjadi dengan
memanaskan air yang berada didalam pipa-pipa dengan memanfaatkan panas dari
hasil pembakaran bahan bakar. Pembakaran dilakukan secara kontinyu didalam
ruang bakar dengan mengalirkan bahan bakar dan udara dari luar.

Gambar 8 Water Tube Boiler

Uap yang dihasilkan boiler adalah uap superheat dengan tekanan dan temperatur
yang tinggi. Jumlah produksi uap tergantung pada luas permukaan pemindah panas,

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

laju aliran, dan panas pembakaran yang diberikan. Boiler yang konstruksinya terdiri
dari pipa-pipa berisi air disebut dengan water tube boiler (boiler pipa air).
Pada unit pembangkit, boiler juga biasa disebut dengan steam generator
(pembangkit uap) mengingat arti kata boiler hanya pendidih, sementara pada
kenyataannya dari boiler dihasilkan uap superheat bertekanan tinggi.
Ditinjau dari bahan bakar yang digunakan, maka PLTU dapat dibedakan menjadi :

PLTU Batubara

PLTU Minyak

PLTU gas

PLTU nuklir atau PLTN

Jenis PLTU batu bara masih dapat dibedakan berdasarkan proses pembakarannya,
yaitu PLTU dengan pembakaran batu bara bubuk (Pulverized Coal / PC Boiler) dan
PLTU dengan pembakaran batu bara curah (Circulating Fluidized Bed / CFB Boiler).
Perbedaan antara PLTU Batu bara dengan PLTU minyak atau gas adalah pada
peralatan dan sistem penanganan dan pembakaran bahan bakar serta penanganan
limbah abunya. PLTU batubara mempunyai peralatan bantu yang lebih banyak dan
lebih kompleks dibanding PLTU minyak atau gas. PLTU gas merupakan PLTU yang
paling sederhana peralatan bantunya.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

Gambar 9 Tata letak Pulverized Coal (PC) Boiler Batubara

2.1.1

Circulating Fluidized Boiler (CFB)

Seperti jenis boiler lainnya, pertama-tama dilakukan Purging selama 5 menit untuk
membersihkan ruang bakar dari gas-gas yang berpotensial menimbulkan ledakan
pada saat burner dinyalakan.
Setelah purging selesai 2 burner (sisi berseberangan ) dinyalakan. Kenaikan
temperature furnace di jaga tidak lebih dari 95 0C per jam untuk menjaga material
dari termal stress dan menjaga refractory agar tidak retak.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

10

Gambar 10 Tata letak Circulating Fluidized Boiler (CFB)

Setelah temperature Furnace 530 oC Batubara dimasukkan melalui 3 coal feeder


pada minimum flow rate (6 Ton/jam) / coal feeder sambil kedua burner masih
menyala.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

11

Setelah temperature furnace mencapai 660 oC kedua burner dimatikan satu persatu.
Selanjutnya pembakaran dilakukan dengan batubara.
Selama

boiler

beroperasi

tidak

diperlukan

support

burner

karena

dapat

menyebabkan materal bed meleleh. Burner hanya digunakan pada saat proses start
up sampai temperature yang diizinkan diatas.

2.1.2

Boiler Stoker

Batubara diumpankan ke ujung grate baja yang bergerak. Ketika grate bergerak
sepanjang tungku, batubara terbakar sebelum jatuh pada ujung sebagai abu.
Diperlukan tingkat keterampilan tertentu, terutama bila menyetel grate, damper
udara dan baffles, untuk menjamin pembakaran yang bersih serta menghasilkan
seminimal mungkin jumlah karbon yang tidak terbakar dalam abu. Hopper umpan
batubara memanjang di sepanjang seluruh ujung umpan batubara pada tungku.

Gambar 11 Boiler Stoker

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

12

Sebuah grate batubara digunakan untuk mengendalikan kecepatan batubara yang


diumpankan ke tungku dengan mengendalikan ketebalan bed bahan bakar. Ukuran
batubara harus seragam sebab bongkahan yang besar tidak akan terbakar
sempurna pada waktu mencapai ujung grate.
Seperti kita ketahui unsur utama yang mempengaruhi pembakaran adalah udara
dan bahan bakar ( batubara ). Sempurna/baik tidaknya suatu pembakaran sangat
dipengaruhi oleh rasio udara dan batubara. Sangat sulit untuk menentukan rasio
tersebut pada bahan bakar padat seperti batubara dimana kandungan dan
ukurannya tidak selalu sama. Jadi kita harus juga menyesuaikan kondisi batubara
yang kita bakar. Berikut adalah uraian dan beberapa patokan untuk mencapai
pembakaran yang sempurna.

Pada keadaan batubara yang cukup baik ( normal ) abu yang keluar dari ash
conveyor berwarna putih kecoklatan, atau dengan kata lain carbon habis teroksidasi
jadi tidak ada sisa batubara yang tidak terbakar atau arang.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

13

Gambar 12 Boiler PLTU Indramayu

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

14

Ditinjau dari tekanan ruang bakar boilernya, PLTU dapat dibedakan menjadi:
PLTU dengan Pressurised Boiler
PLTU dengan Balanced Draft Boiler
PLTU dengan Vacuum Boiler
Sistem pengaturan tekanan ruang bakar (furnace pressure) biasa disebut draft atau
tekanan statik
berlangsung.

didalam ruang bakar dimana proses pembakaran bahan bakar


PLTU dengan pressurised boiler (tekanan ruang bakar positif)

digunakan untuk pembakaran bahan bakar minyak atau gas. Tekanan ruang bakar
yang positif diakibatkan oleh hembusan udara dari kipas tekan paksa (Forced Draft
Fan, FDF). Gas buang keluar dari ruang bakar ke atmosfer karena perbedaan
tekanan.

Pressurised Boiler

Vacuum Boiler

Balanced Draft Boiler

Gambar 13 Jenis-jenis Tekanan (Draft) Boiler

PLTU dengan Balanced Draft Boiler (tekanan berimbang) biasa digunakan untuk
pembakaran bahan bakar batubara. Tekanan ruang bakar dibuat sedikit dibawah
tekanan atmosfir, biasanya sekitar 10 mmH2O. Tekanan ini dihasilkan dari
pengaturan dua buah kipas, yaitu kipas hisap paksa (Induced Draft Fan, IDF) dan

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

15

kipas tekan paksa (Forced Draft Fan, FDF). FDF berfungsi untuk menyuplai udara
pembakaran menuju ruang bakar (furnace) di boiler, sedangkan IDF berfungsi untuk
menghisap gas dari ruang bakar dan membuang ke atmosfir melalui cerobong.
Sedangkan PLTU dengan vacum boiler tidak dikembangkan lagi, sehingga saat ini
tidak ada lagi yang menerapkan PLTU dengan boiler bertekanan negatif.

Gambar 14 Skema Balanced Draft Boiler

2.2 Siklus Air dan Uap di Boiler


2.2.1 Siklus Air
Siklus air boiler merupakan suatu mata rantai rangkaian siklus fluida kerja. Boiler
mendapat pasokan fluida kerja air dan menghasilkan uap untuk dialirkan ke turbin.
Air sebagai fluida kerja diisikan ke boiler menggunakan pompa air pengisi (Boiler
Feed Pump) dengan melalui economiser dan ditampung didalam steam drum boiler.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

16

Economiser adalah alat yang merupakan pemanas air terakhir sebelum masuk ke
drum. Di dalam economiser air menyerap panas gas buang yang keluar dari
superheater sebelum dibuang ke atmosfir melalui cerobong.

Gambar 15 Economiser tipe pipa bersirip (finned tubes)

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

17

Peralatan yang dilalui dalam siklus air di boiler adalah drum boiler, down comer,
header bawah (bottom header), dan riser. Siklus air di steam drum adalah, air dari
drum turun melalui pipa-pipa down comer ke header bawah (bottom header). Dari
header bawah air didistribusikan ke pipa-pipa pemanas (riser) yang tersusun
membentuk dinding ruang bakar boiler. Didalam riser air mengalami pemanasan dan
naik ke drum kembali akibat perbedaan temperatur.

Gambar 16 Siklus air dan uap di boiler.

Perpindahan panas dari api (flue gas) ke air di dalam pipa-pipa boiler terjadi secara
radiasi, konveksi dan konduksi. Akibat pemanasan selain temperatur naik hingga
mendidih juga terjadi sirkulasi air secara alami, yakni dari drum turun melalui down
comer ke header bawah dan naik kembali ke drum melalui pipa-pipa riser. Adanya
sirkulasi ini sangat diperlukan agar terjadi pendinginan terhadap pipa-pipa pemanas

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

18

dan

mempercepat

proses

perpindahan

panas.

Kecepatan

sirkulasi

akan

berpengaruh terhadap produksi uap dan kenaikan tekanan serta temperaturnya.


Selain sirkulasi alami, juga dikenal sirkulasi paksa (forced circulation). Untuk
sirkulasi jenis ini digunakan sebuah pompa sirkulasi (circulation pump). Umumnya
pompa sirkulasi mempunyai laju sirkulasi sekitar 1,7, artinya jumlah air yang
disirkulasikan 1,7 kali kapasitas penguapan. Beberapa keuntungan dari sistem
sirkulasi paksa antara lain :

Waktu start (pemanasan) lebih cepat

Mempunyai respon yang lebih baik dalam mempertahankan aliran air ke pipapipa pemanas pada saat start maupun beban penuh.

Mencegah kemungkinan terjadinya stagnasi pada sisi penguapan

Gambar 17 Prinsip sirkulasi alami

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

19

Mw

COLD SIDE

Ms

CIRCULATING
PUMP

ORIFICE

Gambar 18 . Prinsip sirkulasi paksa

Gambar 19 Pipa riser dan dinding ruang bakar boiler.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

20

Drum boiler berfungsi untuk menampung dan mengontrol kebutuhan air di boiler.
Fungsi lain yang tidak kalah pentingnya adalah memisahkan uap dan air. Untuk
mengontrol kebutuhan air boiler, maka level air di drum harus dijaga konstan pada
level normalnya. Level ini dapat dilihat di kontrol room maupun di lokal. Kualitas air
di boiler juga harus dipantau dengan mengambil sampelnya dari air di drum.

Gambar 20 Drum Boiler.

STEAM OUTLET
FEED WATER
INLET

DRYER
SECONDARY
SEPARATOR

RISER
TUBES

BAFFLE
PLATES

PRIMARYY
SEPARATOR
DOWNCOMER

Gambar 21 Konstruksi Drum Boiler.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

21

2.2.2 Siklus Uap


a.

Siklus Uap Utama (Main Steam System)

Siklus uap utama dalam boiler adalah, uap dari drum boiler dalam kondisi jenuh
dialirkan ke Superheater I (primary SH) dan ke Superheater II (secondary SH)
kemudian ke outlet header untuk selanjutnya disalurkan ke turbin. Apabila
temperatur uap

(main steam) melebihi batas temperatur kerjanya,

maka

desuperheater menyemprotkan steam bersuhu yang lebih rendah untuk menurunkan


temperatur main steam sehingga sesuai harga yang diinginkan. Desuperheater
terletak diantara Superheater I dan Superheater II.
Superheater berfungsi untuk memanaskan uap agar kandungan energi panas dan
kekeringannya bertambah sehingga menjadi uap superheat (uap panas lanjut).
Pemanasan dilakukan dalam dua atau tiga tahap. Sebagai pemanasnya adalah gas
hasil pembakaran bahan bakar.

Gambar 22 Siklus uap superheat

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

22

Generator
600MW

Gambar 23 Siklus air - uap PLTU dengan Reheater

b.

Siklus Uap Panas Ulang (Reheat steam system)

Pada PLTU dengan kapasitas > 100 MW dan mempunyai turbin multi cylinder, maka
uap dari HP turbin dialirkan kembali ke boiler, yaitu ke reheater. Konfigurasi reheater
sama dengan superheater.
Reheater berfungsi untuk memanaskan uap dari HP (High Pressure) turbin agar
kandungan energi panasnya meningkat lagi setelah memutar HP turbin. Uap ini
selanjutnya dialirkan kembali ke IP (Intermediate Pressure) turbin.

Pemanasan

diperoleh dari gas buang yang keluar superheater.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

23

2.3 Sistem Udara dan Gas


2.3.1 Sistem Udara
Udara berfungsi untuk proses pembakaran bahan bakar sehingga disebut udara
pembakaran. Udara berasal dari atmosfer dihisap oleh FD fan dan dialirkan ke air
heater. Udara panas dari air heater kemudian masuk kedalam wind box dan
selanjutnya didistribusikan ke tiap-tiap burner untuk proses pembakaran.
Peralatan yang berada dalam siklus udara adalah Forced Draft Fan (FDF), air
heater, dan wind box. FD fan berfungsi sebagai pemasok udara pembakaran,
dimana udara ini diambil dari atmosfer.
Air heater berfungsi untuk memanaskan udara pembakaran dengan memanfaatkan
panas dari gas buang (flue gas). Wind box berfungsi untuk mendistribusikan udara
pembakaran ke masing-masing burner agar terjadi proses pembakaran yang
sempurna.

Gambar 24 Siklus udara pembakaran.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

24

Gambar 25 Force Draught Fan

2.3.2 Sistem Gas


Gas panas hasil pembakaran atau disebut gas buang (flue gas) berfungsi sebagai
sumber energi panas. Gas panas dari ruang bakar (furnace) dialirkan ke pipa-pipa
Superheater I dan II, pipa-pipa reheater, economiser, dan ke air heater. Dari air
heater gas masuk ke alat penangkap abu (Electrostatic Precipitator / EP). Dari EP
gas dihisap oleh ID Fan untuk selanjutnya dibuang ke atmosfer melalui cerobong
(stack).

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

25

Gambar 26 Siklus gas di boiler.

Peralatan yang termasuk dalam sistem gas buang meliputi Air heater (AH),
Electrostatic Precipitator (EP) atau Baghouse Filter, dan Induced Draft Fan (IDF).
Air Heater, peralatan berfungsi untuk memanaskan udara pembakaran dengan
memanfaatkan panas gas buang.
Electrostatic Precipitator (EP) atau Baghouse Filter berfungsi untuk menangkap abu
dan debu yang terbawa dalam gas sebelum dibuang ke atmosfir.
Induced draft fan (IDF) berfungsi untuk menghisap gas dan membuang ke atmosfir
melalui cerobong. IDF juga berfungsi mengontrol tekanan ruang bakar agar selalu
sedikit vakum.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

26

Gambar 27 Electrostatic Precipitator

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

27

Gambar 28 Air Heater

2.4 Sistem Bahan Bakar Minyak Dan Batu Bara


2.4.1. Sistem Bahan Bakar Minyak
Bahan bakar minyak yang digunakan terdiri dari

Minyak HSD / High Speed Diesel (solar)

Minyak MFO / Marine Fuel Oil (residu)

Fungsi minyak HSD pada PLTU batubara maupun PLTU minyak adalah sebagai
bahan bakar penyala awal dan pembakaran awal. Sedangkan fungsi minyak MFO
pada PLTU minyak adalah sebagai bahan bakar utama.
a.

HSD

Persediaan minyak HSD (High Speed Diesel) ditampung dalam tangki atau bunker.
Untuk menyalurkan minyak HSD ke alat penyala (ignitor) digunakan pompa dengan
melalui filter, katup penutup cepat, katup pengatur dan flow meter.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

28

Untuk kesempurnaan proses pembakaran, maka HSD yang disemprotkan ke ruang


bakar diatomisasi (dikabutkan) dengan menggunakan uap atau udara. Pengaturan
pembakaran atau panas yang masuk boiler dapat dilakukan dengan mengatur aliran
HSD dan dengan menambah atau mengurangi ignitor yang operasi.
b.

MFO

Persediaan minyak MFO (Marine Fuel Oil) di PLTU ditampung dalam tangki
persediaan (storage tank), sedangkan untuk penggunaan sehari-hari dilayani
dengan tangki harian (day tank). Untuk mengalirkan MFO dari day tank ke burner
(pembakar) digunakan pompa dengan melalui filter, katup penutup cepat, pemanas
(oil heater), katup pengatur dan flow meter.
Pemanas berfungsi untuk menurunkan kekentalan MFO agar dapat disemprotkan
oleh burner.

Sebagaimana pada minyak HSD untuk kesempurnaan reaksi

pembakaran, maka pada burner minyak MFO dikabutkan dengan menggunakan uap
atau secara mekanik. Pengaturan aliran MFO ke burner dengan menggunakan
katup pengatur aliran.

Gambar 29 Diagram sistem BBM

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

29

BOILER

FO RETURN
CONTROL
VALVE

RETURN
HEADER
RECIRCULATION
VALVE

SUPPLY HEADER

FLOWMETER
RETURN LINE

TRANSFER
LINE

FO
SUPPLY
CONTROL
VALVE
SHUT OFF
VALVE
FLOWMETER

RECIRCULATION LINE

DAY
TANK

FO
PUMP

HEATER

STEAM

STRAINER
CONDENSATE

Gambar 31. Siklus bahan bakar MFO.

Gambar 30 Contoh Burner MFO dengan pengabutan uap.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

30

2.4.2 Sistem Bahan Bakar Batu Bara


Bahan bakar batubara pada PLTU batubara adalah sebagai bahan bakar utama.
Persediaan batubara ditampung di lapangan terbuka (coal stock area) dan untuk
melayani kebutuhan pembakaran di boiler, batubara ditampung pada bunker (silo) di
tiap boiler.

Pemasokan batubara dari bunker ke burner ruang bakar dilakukan

melalui coal feeder, mill / pulveriser (PC Boiler), dan coal pipe. Pengaturan dan
pencatatan jumlah aliran batubara dilakukan dengan coal feeder.

Gambar 31 . Belt Feeder.

Mill (pulverizer) berfungsi untuk menggerus batu bara sehingga menjadi serbuk (
200 mesh). Sedangkan untuk membawa serbuk batu bara ke burner, dihembuskan
udara primer ke mill. Udara primer dihasilkan oleh Primary Air Fan (PAF) dan
sebelum masuk ke mill dipanaskan terlebih dahulu pada pemanas udara primer
(Primary Air Heater) sehingga cukup untuk mengeringkan serbuk batu bara.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

31

Gambar 32 Sistem suplai bahan bakar batubara ke burner

Gambar 33 Penempatan burner batubara pada ruang bakar

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

32

Gambar 34 Sistem Bahan Bakar

Gambar 35 Mill / Pulverizer

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

33

2.5 Sistem Penanganan Abu dan Debu


Proses pembakaran bahan bakar bertujuan untuk menghasilkan panas, tetapi selain
panas terdapat material lain sisa pembakaran, yaitu debu terutama apabila
menggunakan bahan bakar batubara. Abu dan debu merupakan limbah proses
pembakaran yang dapat mencemari lingkungan.
Instalasi penanganan abu debu terdiri dari :
1.

Sarana penangkap dan penampung abu sementara

Didalam boiler abu debu dapat terkumpul dimana saja didaerah sepanjang ruang
bakar sampai cerobong. Abu hasil pembakaran dibedakan menjadi 2 macam, yaitu :
abu yang mengendap (abu kasar) dan abu terbang (fly ash) bersama asap. Abu
yang mengendap akan akan jatuh terkumpul dan ditampung dibagian bawah boiler
(bottom ash hopper). Hopper penampung abu debu dipasang pada beberapa lokasi
diboiler, yaitu : furnace bottom ash hopper, air heater hopper, economizer hopper
dan electrostatic precipitator hopper.
Sistem penanganan Abu didasar boiler (bottom Ash hopper) dengan abu ditampung
dan didinginkan didalam hopper dengan air dan diangkut dan dibawa dalam
keadaan basah ke system konveyor melalui submerged scrapper conveyor (SSC)
dan vibrating grid.
Sistem Abu Terbang (fly Ash) menangani abu sisi pembakaran yang terbawa gas
buang dalam lintasannya dari ruang bakar ke cerobong. Untuk menangkap abu
terbang digunakan alat penangkap abu yang dipasang pada saluran gas buang
sebelum ID Fan. Alat ini ada yang bekerja dengan cara mekanik disebut dust
collector atau mechanical grit arrestor, dan dengan cara electrostatic precipitator
(EP).
-

Penangkap debu mekanik bekerja berdasarkan gaya sentrifugal, dimana partikel


debu yang lebih berat disbanding gas asap akan jatuh dan ditampung
sedangkan gas asap terus mengalir ke cerobong.

Penangkap debu electric bekerja berdasarkan gaya elektrostatik dimana gas


asap yang mengandung debu melewati medan listrik static yang ada antara dua

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

34

electrode. Partikel debu akan bermuatan ketika melewati medan listrik ini
sehingga menempel pada electrode. Debu yang terkumpul secara periodic
dirontokkan dari electrode dan ditampung dalam hopper, sedangkan gas asap
yang sudah bebas dari debu mengalir menuju cerobong.

2.

Sarana transportasi dan penampungan abu/debu

Abu debu dari hopper-hopper harus segera diangkut kelokasi pembuangan. Metode
pengangkutan dapat dengan beberapa cara, yaitu : dengan truk, dengan pompa,
atau dengan system conveyor.
Abu debu dapat langsung diangkut dalam kondisi kering atau diproses terlebih
dahulu. Metode yang dipilih tergantung pada jarak ke lokasi pembuangan dan
system pemrosesan abu.

Gambar 36 System Ash handling

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

35

3.

TURBIN UAP DAN ALAT BANTU

3.1 Prinsip Kerja Turbin Uap


Turbin uap berfungsi untuk mengubah energi panas yang terkandung dalam uap
menjadi energi mekanik dalam bentuk putaran. Uap dengan tekanan dan temperatur
tinggi mengalir melalui nosel sehingga kecepatannya naik dan mengarah dengan
tepat untuk mendorong sudu-sudu turbin yang dipasang pada poros. Akibatnya
poros turbin bergerak menghasilkan putaran (energi mekanik).
Uap yang telah melakukan kerja di turbin tekanan dan temperatur turun hingga
kondisinya menjadi uap basah. Uap keluar turbin ini kemudian dialirkan kedalam
kondensor untuk didinginkan agar menjadi air kondensat, sedangkan tenaga putar
yang dihasilkan digunakan untuk memutar generator.

Gambar 37 Prinsip Kerja Turbin Uap

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

36

Gambar 40. Gambar 38 Turbin Uap

3.2 Jenis dan Karakteristik Turbin Uap

Jenis turbin menurut prinsip kerjanya terdiri dari :


3.4.3. Turbin Impuls (aksi)
Turbin impuls atau turbin tekanan tetap, adalah turbin yang ekspansi uapnya hanya
terjadi pada sudu-sudu tetap atau nosel. Ketika uap melewati sudu tetap, maka
tekanan

turun dan uap mengalami peningkatan energi kinetik. Sudu-sudu tetap

berfungsi sebagai nosel (saluran pancar) dan mengarahkan aliran uap ke sudu-sudu
gerak.

3.4.4. Turbin Reaksi


Sedangkan Turbin reaksi penurunan tekanan terjadi pada sudu tetap dan sudu
gerak.

Kedua jenis turbin ini mempunyai karakteristik yang berbeda seperti

ditunjukkan dalam gambar dibawah.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

37

Gambar 39 Jenis turbin dan karakteristiknya

Tingkatan Sudu Sudu Turbin Impuls

Berdasarkan tingkatannya (stages), turbin impuls dapat dibedakan :


a.

Turbin Impuls Bertingkat Tekanan

Turbin impuls disebut bertingkat tekanan jika semua jajaran dari sudu-sudu tetap
merupakan nosel-nosel. Tekanan uap diturunkan secara bertahap sebagaimana
ditunjukkan pada gambar di bawah.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

38

Gambar 40 Turbin impuls bertingkat tekanan

b.

Turbin Impul Bertingkat Kecepatan

Turbin impuls dikatakan bertingkat kecepatan bila seluruh penurunan tekanan terjadi
di baris pertama dari sudu-sudu tetap (nosel). Selanjutnya uap akan mengalir
melintasi tingkat-tingkat berikutnya dimana setiap kali melintasi jajaran sudu gerak
sehingga kecepatan uap mengalami penurunan sehingga penurunan kecepatan uap
berlangsung secara bertahap. Dalam hal ini sudu tetap hanya berfungsi sebagai
pengarah uap ke baris sudu gerak berikutnya. Penurunan tekanan uap terjadi secara
bertahap setiap melintasi jajaran sudu-sudu gerak, seperti yang terlihat pada gambar
di bawah.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

39

Gambar 41 Turbin impuls bertingkat kecepatan

c.

Turbin Impuls Bertingkat Tekanan dan Kecepatan

Turbin ini merupakan kombinasi dari turbin bertingkat tekanan dengan turbin
bertingkat kecepatan yang dijelaskan diatas. Diagram dan karakteristik turbin ini
seperti ditunjukkan dalam gambar.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

40

Gambar 42 Turbin Impuls Bertingkat Tekanan dan Kecepatan.

Jenis turbin menurut banyaknya silinder dibagi menjadi :

Single cylinder

Multi cylinder

Jenis turbin menurut jumlah aliran uap masuk dibagi menjadi :

Single flow

Double flow

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

41

Gambar 43 Turbin single silinder dan multi silinder.

Sudu Bentuk Memuntir (Vortex)

Pada turbin High Pressure (Tekanan Tinggi) ukuran tinggi dari sudusudunya relatif
kecil dibanding dengan diameter dari rotor sehingga variasi kecepatan sudu
(tangential) mulai dari pangkal hingga ke ujung sudu tidak terlalu besar. Karena itu

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

42

profil sudu untuk turbin tekanan tinggi umumnya mempunyai bentuk yang sama dari
pangkal sudu sampai keujung. Tetapi tidak demikian halnya dengan sudusudu
yang lebih panjang, khususnya pada turbin L.P. (tekanan rendah) dimana variasi
kecepatan sudu mulai dari pangkal hingga ke ujung menjadi cukup besar. Variasi
kecepatan ini akan mempengaruhi efisiensi sudu.

Efisiensi dari sudu bervariasi dengan perbandingan :

Kecepatan Sudu
Kecepatan Uap masuk ke sudu - sudu

Perbandingan ini dikatakan sebagai perbandingan kecepatan. Bentuk kurva


efisiensi dari sudu-sudu jenis impuls dan reaksi diperlihatkan pada gambar 9.8. Dari
gambar tersebut dapat diketahui bahwa nilai optimum dari perbandingan kecepatan
adalah :
Impuls = 0,5

Reaksi = 0,9

Dengan kata lain, untuk memperoleh efisiensi maksimum, kecepatan sudu untuk
jenis impuls sangat kecil dibandingkan kecepatan sudu jenis reaksi pada kecepatan
uap yang sama. Ini menyebabkan sudu-sudu gerak yang panjang harus berprofil
impuls pada bagain pangkal dan berprofil reaksi pada bagian ujung. Sudut masuk
dari sudusudu berubah secara bertahap mulai dari pangkal hingga ke ujung sudu
sehingga tetap dapat diperoleh efisiensi yang optimum meskipun ukuran tinggi sudu
cukup panjang.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

43

Gambar 44 Kurva Efisiensi Sudu-sudu

Untuk mengurangi stres akibat gaya sentrifugal, maka sudu sudu gerak yang
panjang ini dibuat meruncing dari pangkal ke ujung. Semua ini akan menghasilkan
bentuk sudu yang lancip dan memuntir dari pangkal ke ujung yang dikenal sebagai
Sudu Vortex.

Gambar 45 Sudu bentuk vortex

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

44

Karena separuh penurunan tekanan uap pada setiap tingkat terjadi pada sudu tetap
akibat pengaruh 50 % reaksi, maka tekanan uap disisi luar dari sudu jalan menjadi
lebih besar dibanding tekanan pada sisi dalam sudu. Hal ini akan membantu aliran
uap melalui sudusudu untuk melawan pengaruh gaya sentrifugal yang cenderung
melemparkan uap ke arah sisi luar dari sudusudu.

3.3 Konstruksi dan Bagian Utama Turbin Uap


3.4.5. Casing
Casing adalah bagian yang diam merupakan rumah atau wadah dari rotor. Pada
casing terdapat sudu-sudu diam (disebut stator) yang dipasang melingkar dan
berjajar terdiri dari beberapa baris yang merupakan pasangan dari sudu gerak pada
rotor. Sudu diam berfungsi untuk mengarahkan aliran uap agar tepat dalam
mendorong sudu gerak pada rotor.

Gambar 46 Bagian utama turbin uap.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

45

Gambar 47 Sudu tetap (Stator)

3.4.6. Rotor
Rotor adalah bagian yang berutar terdiri dari poros dan sudu-sudu gerak yang
terpasang mengelilingi rotor. Jumlah baris sudu gerak pada rotor sama dengan
jumlah baris sudu diam pada casing. Pasangan antara sudu diam dan sudu gerak
disebut tingkat (stage). Sudu gerak (rotor) berfungsi untuk mengubah energi kinetik
uap menjadi energi mekanik.
Selain casing dan rotor turbin dilengkapi dengan bantalan, katup utama, turning
gear, dan sistem-sistem bantu seperti sistem pelumasan, sistem jacking serta sistem
perapat .

Gambar 48 Rotor turbin uap

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

46

3.4.7. Bantalan
Fungsi bantalan adalah untuk menopang dan menjaga rotor turbin agar tetap pada
posisi normalnya. Ada dua macam bantalan pada turbin, yaitu

Bantalan journal yang berfungsi untuk menopang dan mencegah poros turbin dari
pergeseran arah radial

Bantalan aksial (thrust bearing) yang berfungsi untuk mencegah turbin bergeser
kearah aksial.

Di dalam bantalan kemungkinan dapat terjadi kontak (gesekan) antara bagian yang
berputar dengan bagian yang diam. Untuk mengurangi gesekan langsung, maka
pada bantalan diberikan minyak pelumas bertekanan.

Gambar 49 Bantalan jurnal.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

47

Gambar 50 Bantalan aksial

3.4.8. Katup Utama


Katup utama turbin terdiri dari Main Stop Valve (MSV) dan Governor Valve (GV).
Pada turbin dengan kapasitas > 100 MW dilengkapi dengan katup uap reheat, yaitu
Reheat Stop Valve (RSV) dan Interceptor Valve (ICV).
Main Stop Valve (MSV)

Gambar 51 Main Stop Valve

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

48

Katup ini berfungsi sebagai katup penutup cepat jika turbin trip atau sebagai katup
pengisolasi turbin terhadap uap masuk. MSV bekerja dalam dua posisi yaitu
menutup penuh atau membuka penuh. Pada saat turbin beroperasi maka MSV
membuka penuh. Sebagai penggerak untuk membuka MSV digunakan tekanan
minyak hidrolik. Sedangkan untuk menutupnya digunakan kekuatan pegas.

Governor Valve (GV)

Turbin harus dapat beroperasi dengan putaran yang konstan pada beban yang
berubah ubah. Untuk membuat agar putaran turbin selalu tetap digunakan governor
valve yang bertugas mengatur aliran uap masuk turbin sesuai dengan bebannya.
Sistem governor valve yang digunakan umumnya adalah mechanic hydraulic (MH)
atau electro hydraulic (EH).

Gambar 52 Main Steam Flow (UBP Suralaya Unit 5-7)

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

49

3.4 Sistem Pelumasan dan Jacking Turbin Uap


3.4.1. Sistem Pelumasan
Turbin tidak boleh diputar tanpa adanya pelumasan sehingga pelumasan bantalan
sangatlah penting. Parameter utama dari sistem pelumasan adalah tekanan. Untuk
menjamin tekanan minyak pelumas yang konstan disediakan beberapa pompa
minyak pelumas :
1.

Main Oil Pump (MOP)

2.

Auxiliary Oil Pump (AOP).

3.

Emergency Oil Pump (EOP)

Main Oil Pump adalah pompa pelumas utama yang digerakan oleh poros turbin
sehingga baru berfungsi ketika putaran turbin mencapai lebih dari 95 %.

Auxiliary Oil Pump adalah pompa yang digerakkan dengan motor listrik AC.
Pompa ini berfungsi pada start up dan shut down turbin serta sebagai back up
bila tekanan minyak pelumas dari MOP turun.

Emergency Oil Pump adalah pompa yang digerakkan dengan motor listrik DC
dan digunakan sebagai cadangan atau darurat ketika pasok listrik AC hilang.

Gambar 53 Sistem pelumasan

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

50

3.4.2. Sistem Jacking Oil


Pada turbin kapasitas besar, berat rotornya juga besar sehingga dalam keadaan
diam rotor tersebut akan menyingkirkan lapisan minyak pelumas dari permukaan
poros dan bantalan. Dalam keadaan seperti ini, bantalan atau poros akan rusak bila
diputar. Untuk menghindari kerusakan akibat tiadanya pelumasan diantara poros
dan bantalan, maka digunakan sistem jacking oil. Jacking oil berfungsi untuk
mengangkat poros dengan minyak tekanan tinggi.

Gambar 54 Sistem Jacking Oil

3.5 Turning Gear


Rotor turbin yang berat dan panjang apabila dibiarkan dalam keadaan diam dalam
waktu yang lama dapat melendut. Pelendutan menjadi lebih nyata apabila dari
kondisi operasi yang panas langsung berhenti. Untuk mencegah terjadinya
pelendutan, maka rotor harus diputar perlahan secara kontinyu atau berkala. Alat
untuk memutar rotor turbin ini disebut turning gear atau bearing gear. Turning gear
digerakkan dengan motor listrik melalui roda gigi dengan kecepatan putar antara 3 40 rpm. Turning gear juga memberikan torsi pemutar awal ketika turbin start.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

51

Gambar 55 Turning Gear

3.6 Sistem Perapat Poros


Celah diantara casing (bagian yang diam) dan rotor (bagian yang berputar) turbin
menyebabkan terjadinya kebocoran uap keluar atau udara masuk turbin. Untuk
mencegah kebocoran pada celah tersebut dipasang perapat. Sistem perapat
dilakukan dengan memasang labirin (sirip-sirip) pada casing maupun rotor secara
berderet. Tetapi perapat yang hanya menggunakan labirin masih memungkinkan
terjadinya kebocoran. Untuk itu pada labirin diberikan fluida uap sebagai media
perapat (gland seal steam).

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

52

Gambar 56 Gland seal system

Gambar 57 Gland seal steam dan perapat labirin

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

53

Gambar 58 Siklus uap perapat (Gland Seal Steam)

3.7

Sistem Uap Ekstraksi (Extraction/Bleed Steam System)

Selama melintasi turbin hingga keluar ke kondensor, uap dicerat (diekstrak) di


beberapa titik dan pada umumnya uap ini dialirkan ke pemanas awal air pengisi
(Feed water Heater) untuk memanaskan air kondensat atau air pengisi. Uap tersebut
dinamakan uap ekstraksi.

Gambar di bawah memperlihatkan ketiga sistem uap

tersebut, dimana garis tebal putus-putus menunjukkan sistem uap ekstraksi dan
garis tebal menyatakan sistem uap utama serta sistem uap reheat.
Fungsi dari Sistem Ektraksi adalah meningkatkan efisiensi termal dengan cara
melakukan pemanasan awal pada air pengisi melalui proses heat transfer dari uap
ekstraksi yang dicerat dari turbin pada tingkat tertentu. Dengan dinaikkannya
temperatur air pengisi, maka jumlah bahan bakar yang dibutuhkan untuk proses
produksi uap akan lebih kecil.
Sistem uap ekstraksi ini sudah diterapkan pada turbin uap yang digunakan untuk
pembangkit listrik.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

54

Gambar 59 Sistem Uap Ekstraksi

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

55

4.

KONDENSOR DAN ALAT BANTUNYA

4.1 Prinsip Kerja Kondensor


Kondensor adalah peralatan yang berfungsi untuk mengubah uap menjadi air.
Proses perubahannya dilakukan dengan cara mengalirkan uap ke dalam suatu
ruangan yang berisi pipa-pipa (tubes). Uap mengalir di luar pipa-pipa (shell side)
sedangkan air sebagai pendingin mengalir di dalam pipa-pipa (tube side).
Kondensor seperti ini disebut kondensor tipe surface (permukaan). Kebutuhan air
untuk pendingin di kondensor sangat besar sehingga dalam perencanaan biasanya
sudah diperhitungkan. Air pendingin diambil dari sumber yang cukup persediannya,
yaitu dari danau, sungai atau laut. Posisi kondensor umumnya terletak dibawah
turbin sehingga memudahkan aliran

uap keluar turbin untuk masuk kondensor

karena gravitasi.

Gambar 60 Prinsip kerja kondensor

Laju perpindahan panas tergantung pada aliran air pendingin, kebersihan pipa-pipa
dan perbedaan temperatur antara uap dan air pendingin. Proses perubahan uap
menjadi air terjadi pada tekanan dan temperatur jenuh, dalam hal ini kondensor
berada pada kondisi vakum. Karena temperatur air pendingin sama dengan
temperatur udara luar, maka temperatur air kondensatnya maksimum mendekati

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

56

temperatur udara luar. Apabila laju perpindahan panas terganggu, maka akan
berpengaruh terhadap tekanan dan temperatur.

4.2 Konstruksi Kondensor


Aliran air pendingin ada dua macam, yaitu satu lintasan (single pass) atau dua
lintasan (double pass). Untuk mengeluarkan udara yang terjebak pada water box
(sisi air pendingin), dipasang venting pump atau priming pump. Udara dan non
condensable gas pada sisi uap dikeluarkan dari kondensor dengan ejector atau
pompa vakum.

Gambar 61 Kondensor tipe permukaan (surface condenser)

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

57

Gambar 62 Konstruksi Kondensor

4.3 Sistem Air Pengisi


4.3.1 Sistem air kondensat
Sistem air kondensat merupakan sumber pasokan utama untuk sistem air pengisi
ketel. Mayoritas air kondensat berasal dari proses kondensasi uap bekas di dalam
kondensor. Rentang sistem air kondensat adalah mulai dari hotwell sampai ke
Dearator. Selama berada dalam rentang sistem air kondensat, air mengalami 3
proses utama yaitu mengalami pemanasan, mengalami pemurnian dan mengalami
deaerasi.
Pada saat melintasi sistem air kondensat, air mengalami pemanasan pada berbagai
komponen antara lain di gland steam condensor, di air ejector dan di beberapa
pemanas awal air pengisi tekanan rendah. Pemanasan ini dilakukan untuk
meningkatkan efisiensi siklus serta menghemat pemakaian bahan bakar. Bila air
kondensat tidak dipanaskan, berarti membutuhkan lebih banyak bahan bakar untuk

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

58

menaikkan temperatur air didalam ketel. Selain itu, air kondensat juga mengalami
proses pemurnian untuk mengurangi pencemar-pencemar padat dan cair yang
terkandung dalam air kondensat.

Gambar 63 Sistem Air Kondensat (UBP Suralaya unit 5-7)

Pemurnian yang dilakukan didalam sistem air kondensat termasuk sistem


pemurnian didalam siklus (Internal Treatment) yang dapat dilakukan dengan cara
mengalirkan air kondensat melintasi penukar ion (Condensate Polishing) bila ada,
maupun secara kimia melalui penginjeksian bahan - bahan kimia. Melalui proses
pemurnian internal ini, maka pencemar yang dapat mengakibatkan deposit maupun
korosi pada komponen-komponen ketel dapat dihilangkan sehingga kualitas air
kondensat menjadi lebih baik.
Terjadinya deposit di ketel yang disebabkan oleh kualitas air yang buruk, dapat
mengakibatkan terhambatnya proses perpindahan panas didalam ketel dan pada
kondisi ekstrim dapat mengakibatkan bocornya pipa-pipa ketel akibat over heating.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

59

Deaerasi adalah proses pembuangan pencemar gas dari dalam air kondensat. Gasgas pencemar yang ada dalam air kondensat misalnya oksigen (O 2), carbondioksida
(CO2) dan non condensable gas lainnya. Pencemar gas dapat menyebabkan korosi
pada saluran dan komponen-komponen yang dilaui air kondensat. Proses deaerasi
ini terjadi didalam deaerator yang merupakan komponen paling hilir (akhir) dari
sistem air kondensat. Ilustrasi sistem air kondensat terlihat seperti pada gambar
dibawah ini :
Komponen-komponen yang terdapat pada sistem air kondensat antara lain :
a.

Hotwell.

Hotwell adalah tangki penampung yang terletak dibagian bawah kondensor dan
berfungsi untuk menampung air hasil kondensasi uap bekas didalam kondensor
sebagai pemasok utama sistem air kondensat. Tetapi perlu diketahui bahwa hasil
kondensasi uap bekas tidak selalu mencukupi kebutuhan untuk sistem kondensat.
Oleh karena itu, level air kondensat dalam hotwell harus selalu dimonitor. Bila level
hotwell terlalu rendah, maka pompa kondesat akan trip untuk mengamankan pompa.
Manakala level hotwell terlalu tinggi, maka air kondensat akan merendam pipa-pipa
pendingin kondensor, sehingga dapat mengurangi proses pendinginan dalam
kondensor. Hal ini dapat mengakibatkan menurunnya laju kondensasi uap bekas
sehingga menurunkan vacum kondensor.
Untuk menjaga stabilitas level hotwell, umumnya disediakan Hotwell Level Control
yang akan mengontrol level hotwell decara otomatis. Bila level hotwell turun dari
harga yang semestinya, maka Hotwell Level Control akan memerintahkan katup air
penambah (make up water) untuk membuka sehingga air penambah akan mengalir
masuk kedalam hotwell akibat tarikan vacum kondensor. Ketika level hotwell kembali
ke kondisi normal, Hotwell Level Control akan memerintahkan katup air penambah
untuk menutup.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

60

Bila level hotwell terlalu tinggi, maka Hotwell Level Control akan memerintahkan
katup pelimpah (Spill Over/Overflow Valve) untuk membuka dan mengalirkan air
kondensat melaui pompa kondensat, saluran pelimpah dan kembali ke Tangki air
penambah. Ketika level hotwell kembali normal, maka katup pelimpah akan menutup
kembali.
b.

Pompa Kondesat (Condensate Pump).

Berfungsi untuk mengalirkan air kondensat dari hotwell melintasi sistem air
kondensat menuju ke deaerator. Umumnya sistem kondensat memiliki 2 buah
pompa kondensat yaitu 1 untuk cadangan (stand by) dan satu lagi beroperasi.Jenis
pompa yang banyak dipakai adalah pompa sentrifugal bertingkat (multy stage). Hal
yang perlu diperhatikan adalah bahwa sisi hisap pompa kondensat berhubungan
dengan hotwell yang vakum. Untuk menjamin kontinuitas aliran air ke sisi hisap
(suction) pompa, maka tekanan pada sisi hisap pompa paling tidak harus sama
dengan tekanan kondensor. Berkaitan dengan hal tersebut, maka sisi hisap pompa
dilengkapi dengan saluran penyeimbang tekanan (Equalizing / Balancing Line) agar
tekanan pada sisi hisap pompa selalu sama dengan tekanan kondensor. Faktor
yang perlu diperhatikan oleh operator adalah bahwa katup isolasi (bila ada) pada
saluran penyeimbang ini harus selalu terbuka selama pompa beroperasi.
Pada mulut saluran hisap pompa kondensat didalam hotwell biasanya dipasang
Vortex Eliminator untuk mencegah terjadinya pusaran air (vortex). Bila pusaran ini
sampai terjadi, maka pompa kondensat akan mengalami kavitasi yang dapat
merusak pompa.
Kavitasi ini juga dapat timbul bila temperatur air kondensat didalam hotwell terlalu
tinggi. Pompa kondensat juga dilengkapi oleh saringan (strainer) pada sisi hisapnya.
Disamping itu juga dilengkapi oleh katup isolasi yang dipasang sisi hisap dan sisi
tekan pompa. Ketika akan mencuci saringan, kedua katup isolasi ini harus ditutup
rapat. Pada saat membuka katup isolasi sisi hisap, lakukan secara hati-hati karena
setelah pencucian strainer, rumah strainer masih terisi udara. Pada sisi tekan pompa

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

61

juga dipasang katup satu arah (check valve) untuk mencegah aliran balik terhadap
pompa.
c.

Gland Steam Condensor.

Gland steam condensor adalah penukar panas untuk mengkondensasikan uap


bekas dari perapat poros turbin. Uap bekas ini akan memanaskan air kondensat dari
pompa kondensat yang dialirkan melintasi gland steam condensor. Karena
panasnya diserap oleh air kondensat, uap bekas dari perapat poros akan
mengembun dan selanjutnya dialirkan ke hotwell hingga bercampur dengan air
hotwell. Didalam gland steam condensor, air kondensat mengalir dibagian dalam
pipa sedang uap bekas perapat berada diluar pipa. Gland steam condensor
dilengkapi dengan Fan penghisap (exhauster Fan) yang berfungsi untuk membuat
tekanan Gland Steam Condensor sisi uap sedikit vacum. Dengan kevacuman ini,
maka uap bekas perapat turbin akan mudah mengalir kedalam gland steam
condensor. Tekanan dalam Gland Steam Condensor berkisar antara - 8 sampai - 15
inchi kolom air.
d.

Condensate Polisher (bila ada)

Merupakan perangkat penukar ion seperti demineralizer plant yang ditempatkan


didalam siklus air kondensat. Fungsinya untuk menjaga kualitas air kondensat.
Condensate Polisher akan mengikat calcium, magnesium, sodium sulphate, chlorid
dan nitrat dari air kondensat melalui penukar ion. Cara ini telah terbukti sangat efektif
untuk menghilangkan garam-garam dari air kondensat. Penukar ion yang dipakai
umumnya dari jenis campuran resin penukar kation dan resin penukar anion (mix
bed). Pertama-tama, ion bermuatan positif (kation) dari air kondesat (Calcium,
magnesium dan sodium) akan ditukar oleh resin penukar kation. Setelah itu baru ion
bermuatan negatif (anion) dari air kondensat (sulphate, chloride dan nitrate) akan
ditukar oleh resin penukar anion. Setelah beroperasi beberapa lama, resin - resin
tersebut akan menjadi jenuh dan tidak mampu lagi menukar ion. Dalam kondisi
seperti ini, resin-resin tersebut harus diregenerasi agar dapat aktif kembali. Tangki

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

62

mix bed dengan resin yang sudah jenuh harus dinon aktifkan dan ditukar dengan
tangki mixbed satunya lagi (umumnya tersedia 2 tangki mixbed). Resin yang jenuh
dalam tangki mixbed yang tidak aktif kemudian harus dipindahkan ke tangki
regenerasi.
Salah satu sarana transportasi yang banyak digunakan untuk memindakan resin
yang jenuh ke tangki regenerasi adalah udara bertekanan (compresed air).

Gambar 64 Line Condensate Polisher

Dengan dihembus oleh udara bertekanan, resin dialirkan melalui pipa ke tangki
regenerasi. Setelah regenerasi selesai dilakukan di tangki regenerasi, resin dialirkan
kembali ke tangki mix bed agar dapat dipergunakan bila kondisi membutuhkan.
Condensate polisher juga dilengkapi dengan katup pintas (bypass) untuk
mengalirkan air kondensat tanpa melewati condensate polisher.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

63

e.

Condensate Polisher Booster Pump.

Dengan adanya pompa booster ini, maka tekanan kerja pompa kondensat dapat
dibuat relatif rendah guna menjamin kondisi yang aman bagi condensate polisher.
Setelah melewati condensate polisher, tekanan air kondesat dinaikkan oleh pompa
booster condensate polisher agar mampu mengalir hinggga sampai kedeaerator.
Umumnya sistem dilengkapi oleh 2 buah pompa booster dimana 1 buah beroperasi
sedang satu lainnya stand by. Pompa ini juga dilengkapi dengan proteksi terhadap
tekanan sisi hisap rendah sehingga bila tekanan sisi hisapnya terlalu rendah, maka
pompa booster ini akan trip.
f.

Steam Air Ejector Condensor

Pada PLTU yang menggunakan ejector uap untuk mempertahankan vakum


kondensor, maka uap bekas bercampur non condensable gas yang masih
mengandung energi panas dipakai untuk memanaskan air kondensat yang dialirkan
lewat steam air ejector condenser. Dengan cara ini maka panas yang terkandung
dalam campuran uap tadi akan diserap oleh air kondensat sehingga temperatur air
kondensat keluar dari steam air ejector condenser akan mengalami kenaikkan. Uap
yang telah diserap panasnya akan mengembun dan airnya dialirkan ke hotwell.
g.

Saluran Resirkulasi (Condensate Recirculation Line).

Dalam sistem air kondensat, pada lokasi setelah condensate polisher terdapat
saluran simpang kembali ke kondensor / hotwell. Saluran simpang ini disebut
saluran resirkulasi. Saluran ini berfungsi sebagai proteksi terhadap komponenkomponen pompa kondensat, gland steam condenser, condensate polisher,
condensate polisher booster pump dan steam air ejector condensor. Saluran ini
dilengkapi dengan katup pengatur otomatis yang mendapat signal pengaturan dari
besarnya aliran air kondensat yang menuju deaerator. Bila aliran sangat rendah,
maka katup resirkulasi ini akan membuka dan mengalirkan kembali (meresirkulasi)
sebagian air kondensat kembali kehotwell. Dengan cara ini berarti komponen -

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

64

komponen seperti tersebut diatas selalu dilewati aliran air kondensat yang
senantiasa cukup. Bila aliran air kondensat ke deaerator semakin bertambah tinggi,
maka katup resirkulasi akan menutup.
Pada beberapa PLTU, saluran ini juga disebut saluran minimum flow karena
berfungsi untuk menjamin selalu tercapainya aliran minimum air kondensat sesuai
kebutuhan dari komponen-komponen yang disebut di atas.

Gambar 65 Saluran Resirkulasi

h.

Katup Pengatur Aliran Kondensat / Katup Pengontrol Level Deaerator.

Katup ini terpasang di saluran air kondensat menuju deaerator yang berfungsi untuk
mengontrol level deaerator. Dalam posisi pengaturan otomatis katup ini dikendalikan
oleh level deaerator. Bila level deaerator turun, pembukaan katup akan bertambah
besar sehingga aliran air kondensat menuju deaerator juga akan meningkat. Pada
saat level deaerator tinggi, pembukaan katup akan berkurang untuk mengurangi
aliran air kondensat ke deaerator.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

65

Pada beberapa PLTU, terdapat 2 macam katup pengontrol level deaerator, yaitu
katup pengontrol untuk kondisi normal operasi dan katup pengontrol untuk kondisi
start up/beban rendah. Katup yang pertama berfungsi untuk mengatur aliran air
kondensat ketika unit sudah berada dalam kondisi normal operasi pada beban yang
cukup dimana aliran air kondensat sudah cukup tinggi.
Katup yang kedua berfungsi untuk mengatur aliran air kondensat ketika unit sedang
start up atau ketika beroperasi pada beban rendah. Pada saat ini, dibutuhkan aliran
yang masih relatif rendah, serta variasi perubahan aliran yang relatif kecil. Dimensi
katup maupun saluran pipa katup ini lebih kecil dibanding katup pertama sehingga
memungkinkan pengaturan aliran dengan variasi yang halus.

Gambar 66 Pengaturan Level Deaerator

Pada jenis PLTU yang menggunakan variasi putaran untuk mengatur aliran air
kondensat, katup pengatur seperti tersebut tidak tersedia dalam sistem air
kondensat.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

66

i.

Pemanas awal air tekanan rendah (LP heater)

Pemanas awal air tekanan rendah berfungsi untuk meningkatkan efisiensi siklus
dengan cara memanaskan air kondensat yang melintasinya. Media pemanas yang
digunakan adalah uap yang dicerat / diekstrak dari turbin dan disebut uap ekstraksi
(bleed steam / extraction steam). Pemanas ini umumnya tipe permukaan (surface)
dimana air mengalir dibagian dalam pipa sedang uap ekstraksi dibagian luar pipa.
Kondensasi uap ekstraksi yang terbentuk dialirkan ke pemanas awal air tingkat yang
lebih rendah atau langsung ke kondensor. Gambar di bawah ini memperlihatkan
sebuah pemanas awal beserta kelengkapannya.

Gambar 67 Low Pressure Heater (LPH)

j.

Deaerator

Deaerator merupakan komponen paling hilir dari sistem air kondensat. Merupakan
pemanas tipe kontak langsung (direct contact heater). Memiliki 2 fungsi utama yaitu

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

67

untuk memanaskan air kondensat dan sekaligus menghilangkan gas-gas (non


condensable gas) dari air kondensat. Media pemanas yang digunakan adalah juga
uap ekstraksi. Didalam deaerator terjadi kontak langsung antara air kondesat
dengan uap pemanas. Akibat percampuran ini, maka temperatur air kondensat akan
naik hingga hampir mencapai titik didihnya. Semakin dekat temperatur air kondensat
dengan titik didihnya, semakin mudah pula proses pemisahan air dengan oksigen
dan gas-gas lainnya yang terlarut dalam air kondensat. Ada beberapa tipe
deaerator, tetapi yang banyak dipakai adalah tipe Spray & Tray, seperti yang
terlihat pada gambar di bawah :

Gambar 68 Deaerator Tipe Spray & Tray

Pada deaerator tipe ini, air kondensat yang masuk dikabutkan melalui jajaran
pengabut (spray) untuk memperluas bidang kontak antara air dengan pemanas serta
menjamin pemerataan distribusi air kondensat didalam pemanas. Air kondensat
yang mengabut ini kemudian turun kejajaran kisi-kisi (Tray). Dari bagian bawah tray,

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

68

uap pemanas dari saluran ekstraksi dihembuskan mengarah keatas dan bercampur
dengan kabut air kondensat yang menetes pada kisi-kisi.
Akibatnya terjadi pertukaran panas antara uap dengan air sekaligus terjadi pula
proses deaerasi. Oksigen dan gas-gas lain akan mengalir keatas dan keluar dari
deaerator menuju atmosfir melalui saluran venting. Proses deaerasi secara mekanis
seperti ini ternyata tidak menjamin bahwa air kondensat akan bebas 100% dari
Oksigen.
Guna membantu tugas deaerator untuk menghilangkan oksigen, maka cara kimia
pun dilaksanakan juga yaitu dengan menginjeksikan Hydrazine kedalam air
kondensat pada suatu titik sebelum air kondensat masuk deaerator. Penginjeksian
ini dilakukan oleh pompa khusus injeksi bahan kimia. Air kondensat yang sudah
bebas oksigen dan gas-gas lain ini kemudian turun dan ditampung pada tangki
penampung (storage tank) yang berada dibagian bawah deaerator dan siap untuk
dialirkan ke pompa air pengisi ketel.
Beberapa peralatan proteksi juga dipasang pada deaerator. Salah satunya adalah
katup pengaman tekanan lebih (Relief Valve). Bila tekanan didalam deaerator terlalu
tinggi hingga mencapai harga tertentu, maka katup pengaman akan terbuka
sehinggga deaerator akan terhubung ke atmosfir. Dalam keadaan ini, uap akan
mengalir ke atmosfir dan deaerator menjadi aman.
Pada beberapa deaerator bahkan juga dilengkapi dengan vacuum breaker untuk
melindungi deaerator dari kemungkinan terjadinya vacum dalam deaerator.
Perangkatnya berupa saluran yang ditutup dengan diapragma. Bila tekanan
deaerator turun hingga lebih rendah dari tekanan atmosfir, maka diapragma akan
pecah dengan udara atmosfir akan masuk guna mencegah vacum yang lebih tinggi
didalam deaerator.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

69

4.3.2 Sistem air pengisi tekanan tinggi


Sistem air pengisi adalah merupakan kelanjutan dari sistem air kondensat. Terminal
akhir dari sistem air kondensat adalah deaerator yang merupakan pemasok air
kesisi hisap pompa air pengisi. Mulai dari sini, air yang sama berubah nama menjadi
air pengisi. Perbedaan yang mencolok antara air kondensat dengan air pengisi
terletak pada tekanannya. Tekanan air pada sistem air pengisi naik hinggga lebih
tinggi dari tekanan ketel.

Gambar 69 High Pressure Heater (HPH)

Fungsi dari sistem air pengisi hampir sama dengan sistem air kondensat yaitu untuk
menaikkan tekanan, menaikkan temperatur serta memurnikan air pengisi. Tekanan
air pengisi perlu dinaikkan agar air pengisi dapat mengalir kedalam ketel. Tugas ini
dilaksanakan oleh pompa air pengisi ketel (BFP). Disamping itu, selama melintasi
sistem, air pengisi mengalami beberapa tahap pemanasan sehinggga mengalami
kenaikkan temperatur. Pemanasan ini dilakukan untuk dua tujuan yaitu :

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

70

Semakin dekat temperatur air pengisi masuk ketel dengan titik didih air pada
tekanan ketel, maka semakin sedikit bahan bakar yang diperlukan untuk proses
penguapan didalam ketel.

Temperatur air pengisi yang akan masuk ketel sedapat mungkin harus
mendekati temperatur metal ketel sebab perbedaaan yang besar antara
keduanya dapat menimbulkan kerusakkan komponen ketel akibat thermal
stress.

Fungsi pemurnian bertujuan untuk menghilangkan zat-zat pencemar padat dari air
pengisi melalui cara kimia yaitu dengan meninjeksikan bahan kimia guna
menggumpalkan zat-zat padat yang terlarut dalam air pengisi. Gumpalan zat-zat
padat ini kemudian dapat dibuang melalui saluran blowdown pada ketel. Agar dapat
melaksanakan semua tugas tersebut, maka sistem air pengisi memiliki beberapa
komponen antara lain :
a.

Pompa air pengisi (BFP).

Kebanyakan berjenis pompa centrifugal bertingkat dengan putaran tetap ataupun


putaran variabel. Jumlah pompa tergantung pada kapasitas unit pembangkit.
Beberapa PLTU memiliki 2 pompa air pengisi dimana 1 pompa untuk beroperasi dan
satu pompa untuk cadangan (stand by). Beberapa PLTU lain dilengkapi dengan 3
buah pompa dengan 2 buah pompa beroperasi (pada beban penuh) dan satu pompa
stand by.
Penggerak pompa juga beberapa macam. Ada pompa air pengisi yang digerakkan
oleh motor listrik, ada juga yang digerakkan oleh turbin uap khusus yang memang
dibuat hanya untuk menggerakkan BFP. Saat ini, penggerak yang disebut terakhir
semakin banyak digunakan karena lebih efisien terutama untuk BFP berukuran
besar.
Pompa air pengisi dilengkapi dengan beberapa perlengkapan lain seperti :

Kelengkapan sisi hisap (Suction Valve).

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

71

Gambar 70 . Boiler Feed Pump (BFP)

Sisi hisap BFP dilengkapi dengan katup isolasi baik berupa katup tangan maupun
yang digerakkan oleh motor. BFP hanya boleh beroperasi bila katup ini dalam
keadaan terbuka karena bila BFP beroperasi dalam keadaan katup hisap tertutup
akan membahayakan pompa. Karena itu, katup ini biasanya dilengkapi dengan limit
switch yang akan memberikan signal dimana signal ini merupakan salah satu syarat
untuk start pompa.

Sisi hisap (Suction Strainer).

Pada sisi masuk, setelah katup (suction valve) dipasang pula saringan (suction
strainer) yang berfungsi untuk menyaring partikel-partikel padat dari air pengisi.
Operator harus selalu memperhatikan kondisi saringan ini. Bila saringan kotor, dapat
mengakibatkan kavitasi pada BFP. Untuk memonitor kondisi saringan, disediakan
alat untuk mengukur perbedaan tekanan (P) antara sebelum dan sesudah
saringan. Bila P tinggi, berarti saringan kotor. Dalam kondisi ini, jalankan BFP yang
standby, lalu matikan BFP yang saringannya kotor. Lakukan pengisolasian terhadap
pompa dengan menutup katup hisap dan katup sisi tekan, kemudian bersihkan
saringan yang kotor.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

72

Katup - katup sisi tekan.

Seperti halnya sisi hisap, sisi tekan BFP juga dilengkapi katup isolasi. Selain itu juga
dilengkapi katup searah (check valve) untuk mencegah aliran balik.

Pengimbang gaya aksial.

Gaya aksial merupakan aspek yang perlu mendapat perhatian dalam BFP.
Perbedaan tekanan antara sisi tekan (discharge) dengan sisi hisap (suction) pada
BFP sangat besar.

Gambar 71 Saluran Piston Pengimbang Pada BFP

Perbedaan tekanan ini akan menimbulkan gaya aksial yang cenderung mendorong
rotor pompa kearah sisi tekanan rendah. Untuk mengantisipasi masalah ini, ada BFP
yang dilengkapi dengan bantalan aksial (Thrust bearing). Pada konstruksi BFP yang
lain, gaya aksial ini diantisipasi oleh piston pengimbang (balancing drum) yang
dipasang diujung poros sisi tekanan tinggi. Sebagian air dari sisi tekanan tinggi
dialirkan ke piston pengimbang sehingga menghasilkan gaya aksial yang
berlawanan arah dengan arah gaya aksial asli yang timbul pada poros pompa. Air

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

73

yang diarahkan ke piston pengimbang ini kemudian dapat dikembalikan lagi ke sisi
hisap (suction) pompa (internal) atau langsung ke deaerator (external) seperti terlihat
pada gambar di bawah.

Saluran pemanasan (Warming Line)

Seperti diketahui bahwa BFP beroperasi pada temperatur tinggi sehingga terjadi
perbedaan temperatur yang tinggi antara pompa yang beroperasi dengan pompa
yang standby. Manakala situasi menuntut agar pompa yang standby segera start,
maka akan terjadi thermal stress akibat perbedaan temperatur yang besar antara
pompa dengan temperatur air pengisi.
Untuk menanggulangi masalah ini, maka BFP dilengkapi dengan saluran
pemanasan (warming line). Fungsinya adalah untuk menghangatkan (warming)
pompa yang standby agar pada saat start, perbedaan temperatur pompa dengan
temperatur air pengisi tidak terlalu besar lagi. Proses pemanasannya sendiri adalah
dengan cara mengalirkan air pengisi dengan aliran yang sangat rendah secara
kontinyu kedalam pompa yang standby. Air yang digunakan dapat berasal dari sisi
tekan BFP yang beroperasi atau dapat juga dari deaerator.

Saluran air pancar (Attemperator).

Beberapa ketel dilengkapi dengan peralatan pengatur uap dengan menggunakan air
pancar (Attemperator). Air yang digunakan untuk keperluan tersebut juga berasal
BFP. Saluran air pancar untuk superheater umumnya dicabangkan dari sisi tekan
BFP. Sedangkan saluran air pancar untuk Reheat, biasanya diekstrak dari tingkat
tertentu BFP.

Sistem pelumasan.

Mengingat ukuran BFP cukup besar, maka umumnya dilengkapi dengan sistem
pelumasan sirkulasi bertekanan. Sistem terdiri dari tangki pelumas, pompa pelumas,
pendingin minyak pelumas, saringan dan katup-katup pengatur. Pada beberapa BFP

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

74

terdapat 2 pompa pelumas yaitu pompa pelumas utama dan pompa pelumas bantu.
Pompa pelumas utama digerakkan oleh poros pompa sedang pompa pelumas bantu
digerakkan oleh motor listrik. Sebelum pompa beroperasi, pelumasan dipasok oleh
pompa pelumas bantu. Setelah pompa berputar, tugas pelumasan diambil alih oleh
pompa pelumas utama. Pada BFP yang menggunakan kopling fluida, maka selain
memasok sistem pelumasan minyak yang sama juga digunakan sebagai fluida kerja
pada kopling fluida.

Sistem pengaturan aliran air pengisi.

Pengaturan aliran air pengisi dapat dilakukan dengan beberapa cara diantaranya :
-

Pengaturan aliran dengan variasi putaran pompa melalui kopling fluida.


Dalam sistem pengaturan ini, penggerak pompa umumnya motor listrik dengan
putaran konstan. Motor dihubungkan ke BFP dengan perantaraan kopling fluida.
Dengan pengaturan kopling fluida, maka putaran BFP dapat dibuat variabel.
Melalui variasi putaran BFP ini akan diperoleh variasi aliran air pengisi. Skema
sistem pengaturan ini dapat dilihat pada gambar

Gambar 72 Pengaturan Aliran Dengan Kopling Fluida

Pengaturan aliran dengan variasi putaran turbin.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

75

Sistem pengaturan ini ditetapkan pada BFP yang digerakkan oleh turbin uap
khusus untuk menggerakkan BFP. Dalam hal ini BFP dikopel langsung dengan
turbin. Untuk mendapatkan variasi aliran, dilakukan dengan merubah putaran
BFP. Variasi pengaturan putaran turbin dilakukan oleh governor dengan sistem
pengaturan yang mirip dengan sistem yang diterapkan pada turbin PLTU. Bila
aliran uap ditambah, maka putaran pompa akan naik. Sebaliknya bila aliran uap
dikurangi, maka putaran pompa akan turun. Dengan cara ini diperoleh variasi
aliran air pengisi ke ketel. Skema pengaturan semacam ini dapat dilihat pada
gambar di bawah

Gambar 73 Pengaturan Aliran Air Pengisi Dengan Governor

Pengaturan aliran dengan katup.


Umumnya BFP dihubungkan langsung dengan motor listrik yang putarannya
tetap. Variasi aliran diperoleh melalui variasi pembukaan katup.
Pengaturan aliran dengan sistem ini dilakukan oleh katup pengatur, seperti
terlihat pada gambar di bawah

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

76

Gambar 74 Pengaturan Aliran Dengan Katup

Saluran Resirkulasi BFP.

Pada saluran sisi tekan (discharge) BFP terdapat percabangan saluran yang
dihubungkan kembali ke deaerator. Saluran ini disebut saluran Resirkulasi BFP yang
fungsinya untuk memproteksi BFP dengan cara menjamin selalu ada aliran air dari
BFP dalam kondisi apapun juga. Saluran ini kadangkala juga disebut saluran
minimum flow.
Pada saluran ini dipasang katup yang hanya mengenal dua posisi yaitu posisi
tertutup penuh dan posisi buka penuh. Signal untuk membuka atau menutup katup
ini biasanya berasal dari aliran air pengisi menuju ketel (Feedwater Flow). Bila aliran
menuju ketel rendah, maka katup resirkulasi akan membuka sehingga sebagian air
dari BFP akan mengalir melintasi saluran resirkulasi dan kembali ke Deaerator. Bila
aliran air pengisi menuju ketel sudah cukup tinggi, katup resirkulasi akan menutup.
b.

Pemanas awal air pengisi.

Seperti halnya pada sistem air kondensat, sistem air pengisi juga dilengkapi dengan
pemanas awal air pengisi. Fungsinya juga sama yaitu untuk menaikkan temperatur
air pengisi guna menghemat pemakaian bahan bakar dan menaikkan efisiensi

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

77

siklus. Media pemanas yang digunakan adalah juga uap ekstraksi dari turbin namun
berasal dari titik-titik ekstraksi pada daerah tekanan uap yang lebih tinggi. Tipe
pemanas yang dipakai adalah tipe permukaan (surface) dimana air pengisi mengalir
dalam pipa sedang uap ekstraksi diluar pipa.
Dalam usaha untuk mendapatkan efisiensi pemanas awal yang optimum, pemanas
air pengisi dirancang untuk terdiri dari 3 zona yaitu :

Zona desuperheating
Pada zona ini terjadi penyerapan fraksi panas Superheat dari uap ekstraksi oleh
air pengisi.

Zona panas laten.


Merupakan area perpindahan panas yang dominan dimana fraksi panas laten
dari uap ekstraksi diserap oleh air pengisi.

Zona Subcooling.
Merupakan area dimana sebagian fraksi panas sensibel diserap olah air pengisi
sehingga temperatur air kondensasi uap ekstraksi mengalami penurunan hingga
dibawah titik didih (subcooling), sebelum mengalir kesaluran drain.

Gambar 75 Pemanas Awal Air Pengisi

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

78

Perlengkapan pemanas awal air pengisi lainnya sama seperti yang telah dibahas
pada pemanas awal air pada sistem air kondensat.

4.4 Sistem Air Pendingin


System air pendingin di PLTU dibedakan menjadi dua yaitu system air pendingin
utama dan system air pendingin bantu (auxiliary cooling water)
Fungsi utama dari sistem air pendingin utama adalah menyediakan dan memasok
air pendingin yang diperlukan untuk mengkondensasikan uap bekas dan drain uap
didalam kondensor. Fungsi lainnya adalah memasok air untuk mendinginkan Heat
Exchanger pada sistem air pendingin bantu (auxiliary cooling water) yang
merupakan siklus pendingin tertutup.
Air pendingin utama merupakan media pendingin untuk menyerap panas laten uap
bekas dari turbin yang mengalir kedalam kondensor. Tanpa pasokan air pendingin
turbin kondensasi tidak dapat dioperasikan. Sedangkan aliran air pendingin utama
yang kurang dapat menyebabkan vakum kondensor menjadi rendah dan dapat
mengakibatkan unit trip.
Sistem air pendingin harus dirancang mampu memenuhi kebutuhan operasi unit
pembangkit secara konitinyu, ekonomis dan handal. Rancangan sistem air pendingin
harus meliputi :

Menjamin tersedianya air untuk keperluan operasi PLTU pada setiap waktu

Jumlah aliran airnya cukup untuk menghasilkan efisiensi PLTU yang optimal
pada semua kondisi beban temperatur.

Penyediaan air yang stabil pada semua kondisi tanpa perlu pengaturan

Pemeliharaannya murah dan mudah dilakukan

Biaya investasi dan operasinya rendah.

Jumlah dan temperatur air pendingin yang tersedia akan menentukan vakum
kondensor maksimum yang dapat dicapai. Oleh karena itu banyak PLTU atau

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

79

PLTGU yang dibangun di tepi pantai (laut) berhubungan dengan tersedianya sumber
air yang tak terbatas.
Aliran

uap bekas (exhasut steam) turbin yang

masuk kondensor harus

terdistribusikan sedemikian rupa sehingga perpindahan panas laten uap ke air


pendingin

berlangsung

dengan

optimal.

Kondensor

hanya

perlu

untuk

mengkondensasikan uap saja, pendinginan lebih lanjut justru akan merugikan.


Jumlah panas yang dibuang ke laut atau udara sangatlah besar, tetapi kerugian
panas ini menjadi berkurang apabila kapasitas unitnya makin besar. Sebagai
gambaran untuk mengkondensasikan 0,45 kg uap di kondensor diperlukan air
pendingin sekitar 29 kg. PLTU kapasitas 20 MW atau lebih kecil memerlukan sekitar
0,22 m3 air pendingin untuk setiap tenaga listrik yang dibangkitkan ( 0,22 m 3 /kwh).
Jenis Sistem Air Pendingin
Berdasarkan siklusnya, terdapat 2 macam sistem air pendingin utama yang lazim
diterapkan di PLTU yaitu :
1.

sistem siklus terbuka (once through)

2.

sistem siklus tertutup (recirculation cooling tower).

Pada umumnya sistem air pendingin utama terdiri dari komponen :

Intake (untuk sistem air pendingin siklus terbuka)

Saringan (screen)

Pompa (cooling water pump CWP)

Katup dan Pemipaan (piping)

Menara pendingin (cooling tower)

Untuk sistem air pendingin siklus terbuka tidak dilengkapi dengan menara pendingin
(cooling tower), sebaliknya pada sistem siklus tertutup (resirkulsi) tidak dibutuhkan
intake yang dipasangi saringan-saringan, cukup dengan satu saringan sederhana.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

80

1.

Sistem Air Pendingin Terbuka

Dalam sistem siklus terbuka, air pendingin dipasok secara kontinyu dari sumber tak
terbatas seperti sungai, danau atau laut yang dipompakan ke kondensor untuk
akhirnya dibuang kembali ke asalnya. Dengan menggunakan pompa, air dari
sumber dipompa dan dialirkan ke kondensor dan heat exchanger kemudian dibuang
ke saluran pembuangan.
Letak saluran masuk dan saluran pembuangan air pendingin harus dibuat terpisah
sejauh mungkin. Pemisahan ini bertujuan untuk mencegah terjadinya resirkulasi air
dari sisi pembuangan mengalir ke sisi masuk. Resirkulasi akan menyebabkan
penurunan efisiensi kondensor karena temperatur air menjadi tinggi.
Keuntungan sistem air pendingin siklus terbuka dibanding siklus tertutup antara lain
adalah :

Biaya modal dan biaya operasinya lebih rendah.

Peralatan yang digunakan lebih sedikit

Kinerja kondensor lebih baik karena temperatur air pendingin masuk lebih
rendah

Sedangkan kerugiannya adalah :

Kualitas air tidak dapat dikontrol

Memerlukan ijin dari instansi lingkungan, karena menimbulkan pencemaran


lingkungan

Sumber air harus tersedia dalam jumlah yang besar dan kontinyu.

Sistem siklus terbuka digunakan pada unit-unit pembangkit yang sumber airnya
tak terbatas, seperti air laut atau danau. Temperatur air ke sisi pembuangan
harus dijaga pada batas yang memenuhi syarat, karena air yang panas
cenderung menimbulkan bau dan dapat mematikan ikan.
Gambar 11 menunjukkan diagram sistem air pendingin siklus terbuka untuk
lokasi unit pembangkit ditepi laut.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

81

Gambar 76 Sistem Air Pendingin Utama Siklus Terbuka.

Pada sistem ini dibuat pembatas level minimum berupa gundukan atau bak pada sisi
air keluar kondensor. Hal ini dimaksudkan agar diperoleh efek syphonic walaupun
level air bervariasi. Efek syphonic memberikan keuntungan, karena dengan bantuan
efek syphonic tenaga pemompaan menjadi lebih ringan. Sisi masuk pompa harus
dipasang dibawah permukaan air terendah pada saat pasang rendah untuk
mencegah terjadinya kehilangan sisi isap dan menjamin bekerjanya sistem
syphonic.

2.

Sistem Air Pendingin Tertutup

Secara prinsip, sistem air pendingin utama siklus tertutup menggunakan media air
pendingin yang sama secara berulang dalam sirkulasi tertutup seperti terlihat pada
gambar 4.14. Sistem ini membutuhkan biaya investasi yang lebih besar dibanding
sistem siklus terbuka. Hal ini karena menggunakan menara pendingin yang mahal.
Biaya operasinya juga lebih besar karena sistemnya tidak dapat dibuat syphonic
effect sehingga memerlukan tenaga pemompaan yang lebih besar. Bahkan apabila
menggunakan sistem draft (tarikan) paksa memerlukan beberapa fan yang
beroperasi terus menerus.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

82

Namun sistem siklus tertutup merupakan solusi terhadap tersedianya jumlah air
yang terbatas, karena air pendingin dipakai berulang-ulang dan kehilangan air
pendingin relatif sedikit.

Gambar 77 Aplikasi Sistem Air Pendingin Utama Siklus Tertutup.

Sirkulasi air pendingin adalah dari bak penampung menara pendingin (cooling tower)
dipompakan ke kondensor oleh pompa air pendingin utama (CWP) untuk
mengkondensasikan uap bekas dengan cara menyerap panas laten dari uap bekas
tersebut. Akibat proses dikondensor, temperatuir air pendingin keluar kondensor
akan mengalami kenaikkan. Karena air akan disirkulasikan kembali ke kondensor,
maka air pendingin ini harus didinginkan terlebih dahulu.
Proses pendinginan air dilaksanakan di Menara pendingin (Cooling Tower). Didalam
menara pendingin, air pendingin didinginkan oleh udara sehingga temperaturnya
kembali turun dan siap disirkulasikan kembali kedalam kondensor. Gambar. 78,
merupakan contoh aplikasi sistem air pendingin utama siklus tertutup.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

83

Dalam contoh aplikasi sistem air pendingin utama siklus tertutup, fungsi sebagian
besar komponennya seperti kondensor, Auxiliary Cooling water heat Exchanger,
Traveling Screen sama seperti dalam sistem air pendingin utama siklus terbuka.
Perbedaannya hanya terletak pada menara pendingin (Cooling Tower) yang tidak
terdapat pada sistem air pendingin siklus terbuka. Sedangkan gambar dibawah
menunjukkan proses pembuangan panas yang mengakibatkan terbawanya butir air
(drift) ke udara sekitar menara pendingin.
Gambar 81 memperlihatkan aliran pembuangan udara/gas panas (drift) dari menara
pendingin ke atmosfir, dimana sebagian tetes air ikut terbawa. Hal ini mengakibatkan
berkurangnya jumlah air pendingin didalam siklus tertutup.

Gambar 78 Proses Pembuangan Panas pada Cooling Tower

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

84

4.5 Vacuum Condensor System


4.5.1 Faktor-faktor yang mempengaruhi Vakuum Kondensor
Faktor yang mempengaruhi Vakuum kondensor
a.

Pengotoran pengotoran kondensor


Pada dasarnya terdapat dua jenis pengotoran dalam kondensor

Pengotoran dudukan pipa (Tube Plate)

Pengotoran dudukan pipa mengurangi aliran air pendingin melalui pipa-pipa


kondensor yang mengakibatkan kenaikan suhu air pendingin sepanjang
kondensor. Apabila pengotoran ini mengurangi aliran air pendingin hingga
setengahnya, maka kenaikan temperatur menjadi dua kali. Akibat lain berupa
perubahan kecepatan perpindahan panas (heat transfer) yang disebabkan
perubahan lapisan film dari air pendingin tersebut.
Cara pembersihan yang dapat dilakukan berupa pembilasan kembali (back
flushing) kondensor untuk membuang kotoran-kotoran, dimana hal ini mungkin
biasanya pada M/C dengan kondensor underslung transerve atau dapat juga
dengan cara mengambil

kotoran-kotoran pada saat shut down pendek

yang lebih baik dilakukan pada malam hari saat permintaan beban di jaringan
rendah.

Pengotoran bagian dalam Pipa

Pada operasi kondensor, pengotoran pada bagian dalam pipa sangat sulit
untuk dihindari. untuk mengatasinya digunakan injeksi chlorine atau sodium
hyperchlorite atau pembersihan-pembersihan on load (seat berbeban).
b.

Flow sistem air pendingin berkurang

c.

Temperatur air suction kondensor (air laut) naik

d.

Temperatur uap exhaust melebihi normal

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

85

e.

Unjuk kerja injektor (alat penarik vacuum) menurun

f.

Masuknya udara kedalam sistem air kondensor

4.5.2 Jenis-Jenis Kondensor


Dilihat dari proses perpindahan panasnya kondensor terdiri dari dua jenis, yaitu
kondensor kontak langsung dan kondensor permukaan.
a. Kondensor Jet
Kondensor jet adalah kondensor kontak langsung yang banyak digunakan.
Kondensor jet digunakan pada pembangkit listrik tenaga panas bumi (PLTP) yang
siklus kerjanya terbuka. Perpindahan panas pada kondensor jet dilakukan dengan
menyemprotkan air pendingin ke aliran uap secara langsung. Air kondensat yang
terkumpul di kondensor sebagian digunakan sebagai air pendingin kondensor dan
selebihnya dibuang.

Gambar 79 Kondensor (kontak langsung) jet.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

86

Pada bagian dalam kondensor ditempatkan beberapa buah pipa dan nosel
penyemprot.

Air Pendingin mengalir melalui pipa dan nosel penyemprot karena

perbedaan tekanan dan gaya grafitasi antara penampungan air pendingin (Basin
Cooling Tower) dengan kondensor.
Uap yang terkena semprotan air pendingin akan melepaskan panasnya dan
selanjutnya diserap oleh air penyemprot. Uap yang telah melepaskan panasnya
akan mengembun (terkondensasi) menjadi air bercampur dengan air penyemprot,
sehingga kedua fluida tersebut mencapai temperatur akhir yang sama di Hot Well.
Ruangan didalam kondensor jet biasanya dibagi menjadi 2 ruangan/bagian, yaitu
ruangan pengembunan uap dan ruangan pendinginan gas. Ruangan pengembunan
uap, dan ruangan pendinginan gas dimaksudkan untuk memperkecil volume gasgas yang tidak mengembun. Hal ini dibuat demikian agar peralatan pelepas gas-gas
(ejector/pengisap gas) dapat dibuat dalam ukuran yang lebih kecil.
Campuran uap dan gas-gas panas bumi yang tidak terkondensasi keluar dari turbin
melalui satu atau beberapa laluan dan masuk ke dalam kondensor pada bagian
ruangan horisontal untuk pengkondensasian uap. Sedangkan bagian ruangan
silinder vertikal untuk pendinginan gas-gas yang tidak terkondensasi (noncondensable gas).
Untuk mempertahankan kondisi tekanan (vakum) di dalam kondensor, level air di
hotwell perlu dipertahankan (dikontrol). Terlalu tingginya air di dalam kondensor
akan mengganggu proses penyemprotan, dan terlalu rendah akan meyebabkan
terjadinya gangguan pada pompa air pendingin (Condensate Pump). Selain itu
vakum di kondensor dipertahankan dengan mengeluarkan gas-gas dan udara yang
tidak terkondensasi.
b. Kondensor Permukaan
Pada kondensor permukaan, uap terpisah dari air pendingin, uap berada diluar pipapipa sedangkan air pendingin berada didalam pipa. Perpindahan panas dari uap ke
air terjadi melalui perantaraan pipa-pipa. Pada kondensor jenis ini kemurnian air
pendingin tidak menjadi masalah karena terpisah dari air kondensat.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

87

Gambar 80 Kondensor lintasan tunggal

Dengan penyekatan yang tepat ruang air (water box ) dari air pendingin dapat dibuat
satu atau dua aliran melintasi kondensor sebelum mencapai keluaran. Apabila aliran
air pendingin hanya sekali melintas kondensor, maka disebut kondensor lintasan
tunggal (single pass), sedang apabila air pendingin melintasi kondensor dua kali,
maka disebut kondensor lintasan ganda (double pass).
Pada cara ini air dalam pipa separoh bawah akan mengalir dari depan kebelakang
dan separoh bagian atas dari belakang ke depan.Untuk membuang udara yang
terjebak dalam ruang air, maka pada water box dipasang saluran venting.
Pengeluaran udara dapat dengan cara dihisap menggunakan pompa venting atau
secara alami dengan membuka katup venting yang dipasang pada saluran
pembuang udara.
Panjang saluran kondensor dan jumlah pipa-pipa ditentukan oleh beban silinder
kondensor lintasan ganda yang digunakan sedemikian rupa sesuai kenaikan
temperatur air pendingin yang diperbolehkan sehingga air pendingin yang diperlukan
jumlahnya lebih kecil.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

88

Kondensor pada turbin dengan satu atau dua silinder tekanan rendah umumnya
dipasang secara melintang menggantung dibawah silinder tekanan rendah dan
disebut underslung tranverse (menggantung melintang).

Kondensor yang

menggantung tersebut seluruhnya terletak dibawah silinder tekanan rendah dan


diikatkan kepada silinder. Tetapi kondensor juga disangga oleh pegas-pegas
sehingga silinder tekanan rendah tidak bergeser.

Gambar 81 Kondensor lintasan ganda dan saluran venting.

Pegas dirancang sedemikian sehingga tidak ada beban yang diteruskan kerumah
turbin bila sedang beroperasi.

Gambar 82 Posisi kondensor dibawah turbin

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

89

4.5.3 Peralatan Penghisap Udara/Gas pada Kondensor


Peralatan penghisap udara/gas kondensor harus mampu memenuhi dua keadaan,
yaitu pembuang udara/gas selama operasi normal dan membuat vakum kondensor
pada saat start. Pada saat menaikkan vakum peralatan penghisap udara harus
mampu mengeluarkan secara cepat sejumlah besar udara/gas. Oleh karena itu
dipasang peralatan penghisap udara dengan kapasitas yang cukup untuk
menurunkan tekanan dalam kondensor secara cepat ke tingkat yang memungkinkan
turbin untuk start.

Gambar 83 Sistem Vacuum Condensor

Sudu-sudu pada baris terakhir turbin yang panjang akan menjadi terlalu panas, bila
turbin diputar pada kecepatan normal dan beban rendah dalam keadaan vakum
yang buruk. Jadi vakum sebesar kira-kira 685 mb Hg harus diperoleh sebelum uap
dimasukkan ke turbin dan vakum sebesar 860 mb untuk kecepatan penuh. Tetapi
hal ini tergantung pada instruksi pengoperasian setempat.
Adanya sejumlah gas dan udara yang tidak terkondensasi akan mengurangi laju
perpindahan panas. Terhambatnya laju perpindahan panas dikarenakan gas dan
udara ini akan menyelimuti permukaan pipa air pendingin, sehingga panas yang
akan dilepaskan oleh uap bekas turbin berkurang. Pengurangan laju perpindahan

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

90

panas antara uap bekas dan air pendingin akan menyebabkan penurunan tekanan
(vakum ) didalam kondensor yang berarti mengurangi kemampuan unjuk kerjanya.
Pada keadaan operasi normal jumlah udara yang harus dikeluarkan lebih sedikit.
Udara ini terdiri atas udara yang bocor ke kondensor melalui flange dan gland serta
gas-gas yang tidak terkondensasi yang terdapat dalam uap dari turbin.
Peralatan penghisap udara/gas dari kondensor dapat menggunakan ejektor uap
atau menggunakan pompa vakum (vacuum pump).

4.5.4. Ejektor
a. Hoging /Starting Ejector
Sebelum turbin start kondisi kondensor harus dibuat vakum agar ketika uap dialirkan
ke kondensor, sistem air pendingin dapat melakukan kerja secara optimal dan
mengkondensasikan fluida kerja. Untuk membuat vakum kondensor pertama kali
disediakan starting atau hoging ejector menggunakan uap dari auxiliary. Uap keluar
dari starting ejector dibuang langsung ke atmosfir (tidak dikondensasikan). Starting
ejector mempunyai kemampuan yang besar dalam menghisap udara/gas sehingga
dapat membuat vakum kondensor dalam waktu yang relatif singkat.
b. Main Ejector
Setelah vakum kondensor mencapai harga normal, maka tugas starting ejector
selesai. Selanjutnya vakum kondensor dinaikkan hingga mencapai harga optimal
dan menjaganya pada rentang kerjanya dengan menggunakan main ejector.
Dibanding dengan starting ejector, main ejector mempunyai kapasitas yang lebih
kecil, tetapi mampu membuat vakum lebih tinggi.
Pada kondisi turbin telah beroperasi main ejector tetap dioperasikan untuk
membuang udara dan gas-gas yang tidak terkondensasi dari dalam kondensor.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

91

Udara/gas dibuang ke atmosfir sedangkan uap untuk ejector dikondensasi didalam


kondensor ejector. Hasil air kondensatnya dialirkan ke kondensor utama.

Gambar 84 Starting dan main ejector

4.5.5. Pompa Vakum


Pada sebagian unit pembangkit untuk membuang udara/gas dari kondensor tidak
menggunakan ejector, tetapi dengan pompa vakum. Pompa vakum digerakkan oleh
motor listrik sehingga tidak tergantung pada tersedianya uap dari boiler. Pada saat
beroperasi, pompa vakum memerlukan air sebagai perapat dan pendingin serta
separator.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

92

Gambar 85 Pompa Vakum

4.5.6. Vacuum Breaker


Vacuum breaker pada kondensor adalah katup yang dipasang pada shell kondensor
untuk memutuskan vakum kondensor dengan tekanan atmosfir ketika unit shut
down. Katup ini digunakan untuk mengisolasi kondensor terhadap atmosfir ketika
kondensor dibuat vakum. Katup vacuum breaker biasanya dioperasikan secara
manual, dan dibuka pada saat turbin mencapai putaran tertentu dan ditutup ketika
akan membuat kondensor vakum.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

93

4.6 Sistem Condensor Cleaning


a.

Sistem Tapprogge (ball cleaning)

Cara yang umum digunakan pada pembersihan saat berbeban antara lain dengan
tapprogge sebagaimana ditunjukan pada gambar 7.1 di bawah
Dalam proses ini bola bola karet (sponge) yang diameternya kira kira 10% lebih
besar dari ukuran diameter bagian dalam (inner diameter) pipa dilewatkan terus
menerus melalui pipa-pipa oleh aliran air pendingin (Cooling Water).

Gambar 86 Sistem Tapprogge

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

94

Bola-bola diisikan ke dalam sistem pada kotak air masuk (inlet water box) mengalir
melalui pipa dan dikumpulkan di kotak air keluar (outlet water box) dan kemudian
dikembalikan lagi ke sisi masuk. Biaya untuk pemasangan sistem tapproge ini cukup
tinggi, dan biaya penggantian bola-bola yang hilang dan rusak juga menambah
besar kenaikan biaya operasi. Namun di sisi lain, sitem tapproge ini memberikan
keuntungan karena menaikkan vakum kondensor yang lebih besar, dan keuntungan
ini lebih besar daripada modal dan biaya operasi selama umur operasi sistem.

b.

Back Wash (Pencucian Balik).

Katup pencuci balik (back wash valve) dipasang pada masing-masing kotak air
(water box) untuk keperluan pencucian dengan membalikan arah aliran air
pendingin. Pencucian ini dapat dilakukan pada kondisi unit beroperasi. Pencucian
balik kondensor adalah cara untuk mencegah terbentuknya deposit dan menurunkan
kecepatan perpindahan panas secara keseluruhan akibat adanya pengotoran pada
pipa, mengurangi endapan binatang laut dan benda benda asing.

Gambar 87 Condensor Back Washing

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

95

Katup pencucian balik harus digunakan dengan posisi tertutup penuh atau terbuka
penuh untuk pencegahan gangguan katup akibat gaya dorong yang besar terhadap
badan katup. Pada instalasi ini, pencucian balik dapat dilaksanakan secara
berurutan dan otomatis.
c.

Sistem Manual.

Sistem ini dilaksanakan saat unit out of service (tidak beroperasi) dengan
membersihkan

kotoran-kotoran disisi inlet dan outlet kondensor. Untuk pipa dapat

dibersihkan dengan sistem tekanan, yaikni menggunakan air ataupun bola yang
ditekan memakai udara.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

96

5.

PENGOPERASIAN PLTU

5.1. Klasifikasi Start


Pada dasarnya jenis start unit PLTU dapat dibedakan menjadi 3, yaitu start dingin
(cold start), start hangat (warm start) dan start panas (hot start). Pada saat akan
mengoperasikan unit PLTU, terlebih dahulu harus ditentukan jenis start apa yang
akan dilaksanakan. Sebagai pedoman untuk menentukan jenis start pada umumnya
digunakan parameter temperatur metal tingkat pertama (first stage metal
temperature) turbin. Harga batas dari temperatur ini diberikan oleh pabrik agar diikuti
karena boleh jadi ketentuan dari satu pabrik berbeda dengan pabrik lainnya.
Adapun kriteria dari masing-masing jenis start adalah sebagai berikut :

Start Dingin (Cold Start).

Operasi unit PLTU dikategorikan dalam start dingin apabila temperatur first stage
metal < 120 0C. Temperatur first stage metal < 120 0C ini tercapai ketika turbin telah
stop (shutdown) lebih dari 72 jam atau 3 hari.
Start dingin memerlukan total waktu start yang paling lama. Hal ini disebabkan
karena temperatur metal dari seluruh komponen masih dalam keadaan dingin
sehingga memerlukan waktu yang cukup lama guna mencapai pemerataan panas
(heat soak). Faktor lain yang juga perlu diperhatikan pada start dingin adalah
kemungkinan terjadinya termal stress akibat perbedaan temperatur. Yakinkan bahwa
perbedaan temperatur dari setiap komponen tidak melebihi batas yang diizinkan
oleh pabrik.

Start Hangat (Warm Start).

Start unit diklasifikasikan menjadi start hangat apabila temperatur first stage metal
turbin berada diantara 120 0C s.d 350 0C. Temperatur ini terjadi apabila turbin telah
stop selama sekitar 30 jam.
Karena temperatur metal turbin masih cukup tinggi, maka lama start menjadi lebih
singkat dibanding start dingin. Hal yang perlu dipertimbangkan pada start hangat
diantaranya adalah pengaturan temperatur uap keluar boiler agar pada saat start

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

97

turbin, temperatur uap sesudah proses throtling pada stop valve sesuai dengan
temperatur metal.

Start Panas (Hot Start).

Start panas merupakan jenis start yang membutuhkan waktu start paling cepat
dibanding jenis start yang lain. Start panas dilakukan apabila temperatur first stage
metal turbin > 350 0C. Start panas dilakukan ketika turbin baru shut down sebentar,
yaitu sekitar 12 jam.
Hal yang perlu dipertimbangkan pada start hangat juga berlaku untuk start panas.
Selain ketiga jenis start diatas, pada sebagian PLTU terdapat satu jenis start lagi,
yaitu start sangat panas (very hot start). Start sangat panas dilakukan apabila
temperatur metal turbin masih > 450 0C. Hal ini terjadi ketika turbin trip akibat
gangguan dari luar seperti saluran (transmisi) interkoneksi terganggu atau rele MFT
salah operasi.
Masing-masing jenis start memerlukan perlakuan yang berbeda dan hal ini
ditampilkan pada kurva start. Kurva start dibuat oleh pabrik pembuat mesin dan
harus digunakan sebagai acuan untuk melakukan start.
Tabel 1 Daftar perkiraan waktu untuk tiap jenis sta

Jenis Start

Dari penyalaan

Dari turbin

Dari paralel

Totaldari

hingga start

start hingga

hingga beban

penyalaan hingga

turbin

paralel

penuh

beban penuh

1. Start Dingin
(cold start)

240 menit

220 menit

190 menit

650 menit

80 menit

70 menit

90 menit

240 menit

40 menit

15 menit

35 menit

90 menit

10 menit

10 menit

30 menit

50 menit

2.Start Hangat
(warm start)
3. Start Panas
(Hot start )
4. Start sangat
panas (very
hot start)

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

98

5.2 Prosedur Start Alat Bantu dan Sistem Air Pengisi


Sebelum melakukan start, terlebih dahulu harus dilakukan persiapan atau
pemeriksaan sebelum start (pre start check / PSC). Guna membantu kelancaran
pelaksanaaan start, biasanya digunakan daftar item-item yang harus diperiksa
sebelum start berupa list untuk semua komponen. Start unit dapat dirinci menjadi
start untuk tiap komponen utama yang meliputi start boiler, start turbin, start alat
bantu dan sebagainya.
Untuk keperluan praktis, urutan kegiatan start mulai dari persiapan hingga beban
penuh dapat dibuat dalam bentuk diagram blok urutan start. Dengan diagram
tersebut dapat dilihat apa saja yang dilakukan di boiler dan mana yang dapat
dilakukan secara bersamaan antara boiler dan turbin.
Apabila kondisi unit usai pekerjaan overhaul atau pekerjaan pemeliharaan, maka
persiapan dan pemeriksaan

mencakup semua bagian alat dan harus dilakukan

secara teliti dan bertahap. Tetapi apabila kondisi unit hangat atau stand by, maka
persiapan dan pemeriksaan relatif lebih singkat, hanya untuk memastikan posisi
bagian alat atau sistem.
Sesuai dengan prosedur yang berlaku pekerjaan persiapan ataupun pengoperasian
alat atau sistem ada yang dapat dilakukan secara paralel tetapi ada pula yang harus
dikerjakan secara berurutan.
a. Sistem air pendingin utama dan pendingin bantu
Didalam unit pembangkit yang sistem pendinginnya terdiri dari sistem pendingin
utama dan pendingin bantu, maka sistem pendingin utama merupakan sistem yang
pertama dioperasikan sebelum alat atau sistem yang lain beroperasi. Hal ini karena
sistem pendingin utama selain untuk mengkondensasi uap di kondensor

juga

berfungsi untuk mendinginkan air dalam sistem pendingin bantu (auxiliary cooling
water atau close cooling water).

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

99

Sistem Pendingin Utama

Pengoperasian sistem pendingin utama meliputi pemeriksaan mulai dari intake (sisi
masuk) pompa hingga outfall (sisi keluar) kondensor

Gambar 88 Sistem Air Pendingin Utama (CWS)

Sistem ini berfungsi untuk mendinginkan alat bantu dan bersirkulasi secara tertutup.
Sekalipun siklusnya tertutup tetapi sebagian airnya terbuang (bocor), misalnya untuk
pendingin atau perapat poros pompa dan sebagainya. Oleh karena itu persediaan
air dalam tangki (header) air pendingin ini harus cukup sebelum sistem dioperasikan.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

100

Gambar 89 Sistem Air Pendingin Bantu (Siklus tertutup, CCCWS)

b. Sistem udara instrumen dan udara service


Karena kompressor udara instrumen maupun kompresor udara service didinginkan
dengan air pendingin bantu. Produk udara instrumen ini digunakan untuk
menggerakkan peralatan instrumen-kontrol termasuk katup dan damper.
Persiapan sebelum mengoperasikan sistem udara instrumen dan service pada
dasarnya sama.

Perbedaannya adalah dalam sistem udara instrumen terdapat

sistem pengering udara (air dryer).

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

101

Gambar 90 Siklus Air Uap PLTU Suralaya 5 7.

Sistem Air Pengisi

Pengisian Hotwell kondensor


Pengisian hotwell dapat dilakukan bila kualitas dan jumlah air penambah di
tangki CST (condensat storage tank) tersedia cukup. Isilah hotwell hingga level
normal (nol).

Pengisian Tangki Deaerator


Setelah level hotwell cukup, berikutnya dilanjutkan mengisi tangki deaerator. Air
dapat diisikan ke tangki deaerator dengan pompa kondensat hingga level
normal. Pada saat mengisi tangki deaerator, secara simultan juga dilakukan
penambahan air penambah ke hotwell.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

102

Gambar 91 Tangki air penambah (CST)

Pengisian Boiler
Air diisikan ke ketel dengan pompa air pengisi (BFP). Sebelum menjalankan
pompa air pengisi, pompa harus di "Priming" terlebih dahulu dengan cara
membuka katup suction dan katup venting pada pompa sampai semua udara
terbuang yang ditandai dengan keluarnya air dari saluran venting.
Sebelum mengisikan air kedalam boiler, yakinkan bahwa katup venting pada
boiler drum,

superheater,

reheater

(bila

tersedia) harus sudah dalam

keadaan terbuka. Isi boiler hingga level drum sedikit dibawah level normal.
Setelah muka air drum mencapai level yang ditetapkan, maka katup pengatur
(CV) ditutup dan pompa air pengisi dapat dimatikan.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

103

Gambar 92 Sistem Air Kondensat

Gambar 93 . Pompa Air Pengisi (BFP)

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

104

Gambar 94 Pemanas air pengisi (Feed heater)

Sistem minyak pelumas

Didalam unit pembangkit minyak pelumas selain digunakan untuk pelumas bantalan
turbin generator juga digunakan sebagai minyak hidrolik dan kontrol turbin serta
untuk perapat poros (seal) generator. Pompa pelumas terdiri lebih dari satu, tetapi
dalam kondisi normal yang beroperasi hanya satu, sedang yang lain sebagai back
up. Jalankanpompa pelumas, jacking oil dan kemudian Turning gear untuk memutar
turbin pada putaran 4 rpm.
Sistem minyak perapat poros hanya digunakan dalam generator yang didinginkan
dengan hidrogen. Pompa minyak terdiri dari dua, yaitu pompa perapat untuk sisi
udara dan pompa perapat untuk sisi hidrogen. Dalam kondisi normal kedua pompa
yang digerakkan dengan motor listrik AC beroperasi semua. Untuk mencegah
keluarnya hidrogen pada saat aliran listrik AC hilang, maka sistem ini dilengkapi
dengan pompa perapat yang digerakkan dengan motor DC.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

105

Gambar 95 Sistem Minyak Pelumas Turbin

Gambar 96 Panel (Faceplate) start pompa pelumas

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

106

Gambar 97 Sistem Minyak Perapat poros Generator

5.3. Prosedur Start Boiler


5.3.1 Sistem udara bakar dan gas buang
Udara bakar dipasok oleh FD fan dan gas buang dikeluarkan ke atmosfir dengan ID
fan. Udara bakar (udara sekunder) diambil dari atmosfir yang jumlahnya diatur
dengan inlet vane pada FD Fan dan dipanaskan oleh Air Heater. ID Fan menghisap
gas buang dan mengendalikan tekanan ruang bakar.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

107

Gambar 98 Sistem udara bakar dengan FD Fan

Gambar 99 Damper udara bakar pada windbox

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

108

Gambar 100 Sistem gas buang dengan ID Fan

Gambar 101 Sistem Udara Primer dengan PA Fan

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

109

5.3.2 Pembilasan Ruang Bakar (Purging)


Ruang bakar adalah tempat reaksi pembakaran antara bahan bakar dengan udara .
Oleh karena itu, ketika boiler beroperasi selalu ada resiko masuknya bahan bakar
yang tidak terbakar kedalam boiler dan akumulasi sisa bahan bakar ini bersifat
eksplosif.
Untuk itu, maka ruang bakar senantiasa harus dibilas (purging) terlebih dahulu
sebelum dilakukan penyalaan. Tujuan dari purging ini adalah untuk membuang gas
yang dapat terbakar (combustible gas) dari dalam boiler. Untuk memastikan bahwa
boiler sudah bersih dari combustible gas, maka purging dilakukan selama sekitar 5
menit.

Persyaratan purging

Untuk dapat melakukan purging diperlukan beberapa persyaratan yang harus


dipenuhi. Persyaratan untuk melakukan purge antara boiler satu dengan yang lain
dapat saja berbeda, tetapi persyaratan utama pada prinsipnya sama.
Persyaratan tersebut antara lain adalah :
*

Aliran udara lebih besar dari 30 % aliran beban penuh

Katup penutup cepat (trip valve) bahan bakar penyala tertutup

Tekanan ruang bakar (furnace pressure) sudah sesuai

Katup penutup cepat bahan bakar utama tertutup

Semua damper/ vane udara dan gas terbuka

Level air di drum ketel diatas batas minimum.

Tidak ada nyala api di ruang bakar

Untuk unit boiler yang pengoperasiannya menggunakan DCS, item-item persyaratan


purging dapat dilihat pada layar monitor. Pada boiler yang dilengkapi dengan
penangkap abu elektrik (Electrostatic Precipitator, EP), pastikan bahwa EP ini
baru dioperasikan setelah proses pembilasan (purging) selesai.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

110

Untuk memperoleh aliran udara lebih besar dari 30 %, dilakukan dengan mengatur
inlet vane dari FD fan. Sementara untuk membuat tekanan ruang bakar minus 10
mm dilakukan dengan mengatur inlet vane ID Fan.

Gambar 102 Persyaratan purging boiler

Prosedur purging

Apabila persiapan dan persyaratan purging telah terpenuhi, maka purging dapat
dilakukan dengan aliran udara ke ruang bakar > 30 % aliran beban penuh selama
sekitar 5 menit.
Selama proses purging berlangsung kondisi ketel dijaga stabil seperti saat sebelum
purging. Jadi semua parameter dari alat yang beroperasi dijaga untuk tidak berubah
dan tidak melakukan start atau stop suatu alat.

5.3.3 Sistem bahan bakar minyak Solar/HSD


BBM solar digunakan sebagai penyala (ignitor) dan untuk pembakaran awal pada
saat start dingin. Jalankan dua pompa HSD dan set tekanannya menjadi 7 bar,
posisikan ke auto sehingga tekanan sampai di ignitor 6 bar.

Penyalaan/Pembakaran awal

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

111

Sebelum melakukan penyalaan awal, maka komponen berikut ini harus disiapkan :
-

Damper udara dalam posisi untuk penyalaan atau posisi otomatis

Tekanan uap atau udara untuk atomising cukup

Flame detector (scanner) dalam keadaan kerja.

Tekanan ruang bakar normal,

Tekanan bahan bakar penyala cukup

Penyalaan dapat dilakukan apabila purging telah selesai. Untuk melakukan


penyalaan, jalankan pompa minyak penyala (HSD),

RESET boiler

Buka Trip Valve bbm HSD.


Begitu tombol start ignitor ditekan, maka urutan penyalaannya berlangsung :
* Ignitor gun masuk (insert) keruang bakar.
* Katup uap atau udara atomisasi terbuka
* Busi mengeluarkan bunga api (igniter on)
* Katup bahan bakar penyala terbuka
Jika nyala api yang terdeteksi oleh flame detector memuaskan, artinya terjadi
pembakaran yang baik, maka penyalaan berlangsung terus, busi akan mati dan
retract. Tetapi jika nyala api tidak terdeteksi oleh flame detektor, maka proses
penyalaan stop, sistem ignitor trip (katup bahanbakar dan uap atomisasi tertutup).
Pada saat penyalaan pastikan bahwa pembakaran terjadi dengan baik. Bentuk nyala
api diperiksa melalui kaca intip, tidak terlalu panjang dan tidak terlalu lebar sehingga
tidak menyentuh dinding ruang bakar.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

112

Gambar 103 Sistem penyala (Ignitor)

Gambar 104 . Konfigurasi ignitor pada boiler

Proses pemanasan pada boiler harus dilakukan bertahap dengan kenaikan


temperatur uap yang terkontrol (lihat kurva start). Temperatur metal pipa boiler harus
dipantau dan dijaga pada batas yang diijinkan. Temperatur pipa reheater juga harus
diamati terus menerus karena belum ada aliran uap masuk turbin. Buka katup
resirkulasi ekonomiser agar air dapat bersirkulasi dari drum ke pipa pipa ekonomiser

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

113

dan kembali ke drum. Pada saat ini belum ada penguapan dan belum terjadi
sirkulasi sehingga kenaikan temperatur harus diatur dengan hati-hati agar tidak
terjadi overheating pada pipa-pipa ketel.
Atur laju kenaikan temperatur dan tekanan uap dengan mengatur banyaknya igniter
yang beroperasi. Periksa temperatur gas keluar ruang bakar dengan menggunakan
thermoprobe, jaga agar temperatur ini tidak melebihi batas yang telah ditentukan.
Laju kenaikan temperatur tetap harus dibatasi demikian pula temperatur pipa-pipa
boiler harus terus dipantau. Pengaturan kenaikan temperatur dapat dilakukan
dengan menambah atau mengurangi jumlah ignitor.

Gambar 105 Ruang bakar dan thermoprobe

Menaikkan Tekanan dan Temperatur Boiler

Dalam tahap kenaikan tekanan boiler, aspek yang harus diperhatikan adalah
menjaga agar perbedaan temperatur pada komponen boiler tidak boleh melampaui
batas yang ditetapkan karena akan menimbulkan stress thermal. Hal ini terutama

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

114

pada boiler drum karena boiler drum merupakan komponen yang paling tebal dalam
boiler. Perbedaan temperatur yang perlu diperhatikan pada boiler drum adalah
perbedaan temperatur antara

Top dengan

terbentuknya uap. Saat belum terjadi


terpanasi

adalah

Bottom

penguapan,

terutama

bagian

dinding sebelah dalam bagian bawah

sebelum

boiler drum

yang

yang

bersinggungan

dengan air.
Pada tahap ini, boiler drum bagian bawah cenderung memuai sedang drum bagian
atas belum memuai sehingga terjadi stress. Untuk mengurangi stress, maka
perbedaan temperatur antara Top dengan Bottom tidak boleh melebihi batasan
yang ditetapkan. Manakala penguapan sudah terjadi, maka seluruh permukaan
bagian dalam dari boiler drum sudah terpanasi secara

merata, dimana bagian

bawah dipanasi oleh air sedang bagian atas dipanasi oleh uap. Pada tahap ini
perbedaan temperatur antara Top/Bottom mulai mengecil. Perbedaan temperatur
yang masih ada adalah antara bagian dalam drum dengan bagian luar drum (inner
dengan outter). Gambar dibawah menunjukkan contoh formula batasan perbedaan
temperatur drum.

Gambar 106 Contoh batas perbedaan temperatur pada drum

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

115

Ketika

belum terbentuk uap, maka temperatur gas bekas harus dibatasi untuk

mencegah terjadinya overheating pada pipa-pipa superheater. Pembatasan ini


dilakukan

dengan

mengatur jumlah ignitor yang dioperasikan. Bila

ternyata

temperatur ruang bakar melebihi batasan yang ditetapkan, maka jumlah ignitor
harus dikurangi. Bila tidak tersedia thermoprobe, maka batasan terhadap laju
kenaikan temperatur sesuai rekomendasi pabrik seperti yang terdapat pada buku
manual.
Pada tekanan 2 bar, katup venting drum ditutup, naikkan tekanan secara bertahap
dengan memperhatikan batas-batas yang ditetapkan. Gambar 113 menunjukkan
contoh tipikal grafik start dingin (cold start) ketel dan turbin.

5.4. Start Turbin


Pastikan bahwa semua indikator dan peralatan turbovisori berfungsi dengan baik.
Pastikan bahwa semua katup drain turbin

(casing

drain,

main steam drain,

extraction line drain) terbuka.

Pemanasan (warming) Main Steam Line

Pada boiler yang dilengkapi dengan "Boiler stop valve", maka setelah boiler
mencapai tekanan tertentu,

saluran

uap utama (main Steam line) dapat di

"warming" dengan membuka boiler stop valve.

Mengoperasikan Uap Perapat Turbin dan Membuat Vakum kondensor

Sebelum turbin beroperasi, uap perapat umumnya dipasok dari auxiliary steam,
tekanan dan temperatur uap perapat harus disesuaikan dengan kondisi perapat.
Karena itu tekanan uap perapat harus diturunkan melalui katup pengatur. Selain
itu, uap perapat sisi tekanan rendah juga diturunkan temperaturnya dengan
menggunakan

air

pancar

(spray water). Uap bekas dari perapat selanjutnya

mengalir ke gland steam condensor dan didinginkan oleh air kondensat.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

116

Perangkat pembuat vacum dapat berupa "Steam Ejector" atau Pompa vakum. Alat
ini dioperasikan setelah

tekanan

boiler

mencapai

harga tertentu > 15 bar.

Umumnya yang dijalankan pertama adalah starting/Hoging Ejector.

Setelah

mencapai vakum 600 mmHg dipindah ke main Ejector.


Untuk perangkat pembuat vacum kondesor yang menggunakan pompa vacum
(vacum pump), biasanya setiap unit dilengkapi dengan 2 atau 3 pompa vacum
sehingga untuk start dapat menggunakan 3 pompa vacum dan saat normal operasi
cukup 1 pompa. Sambil menunggu vakum kondensor mencapai harga nominal, atur
agar laju kenaikan temperatur pada boiler tetap berada dalam batas yang diijinkan.
Setelah tercapai vakum 680 mm Hg, sistem turbine by pass dapat dioperasikan,
namun pompa kondensat dan BFP harus beroperasi. Dengan beroperasinya sistem
by pass turbin, maka aliran uap melintas keluar boiler meningkat sehingga kenaikan
temperatur uap menjadi lebih cepat.

Gambar 107 Pasok uap Sistem gland steam

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

117

Rolling up Turbin.

Setelah vakum condensor mencapai harga nominal, tekanan dan temperatur uap
sesuai jenis stat, turbin dapat segera dijalankan.
Periksa apakah eksentrisitas (eccentricity) poros telah

berada dibawah harga

batas yang telah ditetapkan. Bila belum, tunda start turbin dan biarkan poros turbin
tetap diputar oleh turning gear sampai eksintrisitas poros mencapai batasan yang
ditetapkan.
Periksa

posisi

poros (rotor position) serta perbedaan pemuaian (differential

expansion) antara rotor dengan casing. Amati perbedaan temperatur antara upper
dengan lower casing, serta perbedaan temperatur antara flens dengan Bolt. Periksa
temperatur uap bekas dari LP turbin

dan

yakinkan bahwa sistem pengatur

temperatur uap bekas LP turbin (LP exhaust hood spray water) bekerja.

Gambar 108 Katup utama uap Turbin (MSV, GV, RSV dan ICP)

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

118

Jalankan AOP (auxiliary oil pump), RESET turbin dan amati reaksi katup-katup
governor. Segera setelah reset, maka governor valve akan membuka penuh.
Kini turbin siap diputar dengan membuka stop valve (throttle valve). Besarnya
laju percepatan dapat dilihat dari grafik start turbin yang

direkomendasikan

pabrik. Pada turbin yang dilengkapi sistem start otomatis (Automatic Turbine Start
Up/ ATS), tersedia selector switch untuk memilih laju akselerasi

yaitu " Slow",

"Normal" dan "Fast" dimana besaran akselerasi untuk masing-masing posisi selector
switch telah ditentukan oleh pabrik.

Gambar 109 Faceplate pompa vakum

Untuk start secara manual, gunakan grafik start turbin sesuai dengan jenis start
(cold, warm, atau hot start) yang direkomendasikan oleh pabrik. Ketika melakukan
start dingin (cold
tertentu selama

start), umumnya putaran turbin harus


periode

waktu tertentu

ditahan

pada

harga

untuk tujuan pemerataan panas (heat

soak). Perlu diingat bahwa ketika uap mulai mengalir kedalam turbin, maka
rotor akan memuai lebih cepat dari casing .

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

119

Hal-hal

tersebut mengakibatkan timbulnya

perbedaan pemuaian

relatif

(differensial expansion) antara rotor dengan casing. Bila perbedaan pemuaian ini
lebih besar dari jarak bebas (clearence) antara bagian yang bergerak dengan
bagian yang

stasioner, maka

kemungkinan dapat terjadi pergesekan

diantara

keduanya.

Gambar 110 Program ATS (automatic turbin start up)

Disamping itu, perbedaan temperatur antara upper dengan lower casing dan
perbedaan

temperatur antara flens dengan bolt

turbin yang dilengkapi sistem

juga harus diperhatikan. Pada

ATS, terdapat sistem monitoring "Stress Level".

Bila stress tinggi, maka tahap urutan start akan ditunda secara otomatis hold,
turbin akan tetap berada pada putaran tertentu dalam waktu yang lama. Setelah
"Stress level" turun dibawah batas yang tentukan, maka proses urutan start akan
berlanjut lagi.
Begitu program start turbin mulai, putaran naik, kopling turning gear terlepas
(disanggage)

dan matikan. Pada putaran sekitar 500 rpm

turbin di trip untuk

memastikan kerja MSV dan dilakukan pemeriksaan gesekan (rub check).

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

120

Gambar 111 Indikator parameter turbin (turbine supervisory)

Bila ternyata hasilnya normal, turbin dapat distart lagi. Pada putaran tertentu, vibrasi
akan tinggi, ini menunjukkan bahwa turbin berada pada putaran kritisnya (critical
speed). Turbin biasanya memiliki beberapa putaran kritis sampai mencapai 3000
rpm.
Ketika putaran mencapai 95% putaran nominal (2850 Rpm) akan terjadi proses
valve transfer. Pada saat ini, governor valve akan bergerak dari posisi terbuka
penuh

ke

posisi pembukaan minimum, sementara stop valve akan membuka

penuh.
Pengendalian pengaturan aliran uap kini diambil alih oleh governor valve. Saat
dimana

valve

transfer

terjadi merupakan saat yang sangat

rentan karena

berpindahnya proses throtling dari stop valve ke governor valve. Bila tekanan dan
temperatur uap tidak memadai, maka ada kemungkinan terjadi kondensasi di steam
chest. Setelah itu, naikkan putaran turbin hingga putaran nominal dengan membuka
governor valve. Matikan jacking oil pump dan Auxiliary oil pump.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

121

Sinkronisasi Generator dan Pembebanan

Periksa aliran pelumas bantalan dan temperaturnya. Amati juga vibrasi


bantalan

pada

bantalan generator. Manakala putaran turbin/generator telah mencapai

putaran nominalnya, sistem eksitasi dapat diaktifkan. Masukkan saklar arus penguat
(Field Circuit Breaker). Naikkan tegangan generator sampai tegangan nominalnya
dengan mengatur arus penguat melalui Base Adjuster .

Gambar 112 . Faceplat field breaker dan AVR

Pindahkan balance switch ke posisi Bal, amati penunjukan balance meter (BM)".
Atur/tunggu agar jarum pada "Balance meter" menunjuk angka 0 (nol) yang
posisinya tepat ditengah-tengah. Setelah jarum tepat berada ditengah-tengah
(menunjuk angka nol), pindahkan switch pilihan ke "auto". Dengan demikian
maka "Automatic Voltage Regulator (AVR)" telah berfungsi dan pengaturan dalam
posisi otomatis.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

122

START UP CURVE PLTU SURALAYA


TEMP
Press
(kg/cm2)
oC

TURBINE
SPEED

COLD START UP

600

500

200

100

180
400

160

80

140
300

120

60

100
200

80

40

60
100

40

3000

3
1

20

2000

1000

20
0

10

12

14

16

Waktu- Jam

KETERANGAN :
1. Main steam pressure (kg/cm2)
2. Main steam temperature (oC)
3. Turbine speed (rpm)
4. Pembebanan Generator

Gambar 113 Kurva Start Up

Sinkronisasi

Tahap berikutnya adalah memparalelkan generator dengan sistem jaringan. Paralel


generator dapat dilakukan secara otomatis maupun secara manual. Bila harus
dilakukan secara manual, maka operator harus mengetahui syarat - syarat paralel
generator yaitu :

Tegangan generator harus sama dengan tegangan sistem

Frequensi generator harus sama dengan tegangan sistem

Sudut fasa harus sama

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

123

Langkah pertama adalah menyamakan frequensi generator terhadap frequensi


sistem dengan mengatur putaran turbin menggunakan GV. Berikutnya menyamakan
tegangan generator terhadap tegangan sistem. Atur tegangan generator dengan
mengatur arus penguat melalui " Voltage Adjuster (90 R)" sehingga sama dengan
tegangan jaringan.
Aktifkan "synchron switch" sehingga jarum "synchronoscope" bergerak menunjuk
perbedaan sudut fasa. Atur agar jarum synchronoscope berputar dengan lambat
searah jarum jam dengan cara mengatur pembukaan katup governor.
Paralel generator dilakukan dengan memasukkan PMT generator (generator circuit
breaker). Masukkan PMT generator ketika jarum synchronoscope menunjuk di
jam 12 3 0.
Setelah sinkron, naikkan beban generator hingga beban minimum yang dengan
katup governor. Tutup katup drain main steam, drain turbin dan drain lainnya.

Pembebanan

Beban generator biasanya ditahan pada 10 % MCR selama beberapa menit.


Selanjutnya naikkan beban secara bertahap, sambil mengatur pembakaran agar
tekanan

dan

temperatur uap naik sesuai grafik jenis start yang dipilih. Bila

diperlukan, tambah jumlah ignitor yang beroperasi.


Setelah mencapai beban tertentu (umumnya berkisar 10 % ~ 20 %

MCR),

lakukan pemindahan (transfer) pasokan listrik untuk alat-alat bantu dari start up
transformer (SST) ke trafo unit (UST).
Uap ektraksi (Bleed Steam) ke pemanas air pengisi dapat dioperasikan. Aktifkan
mulai dari pemanas yang paling rendah. Aktifkan pula sistem kaskade kondensasi
drain setiap pemanas awal. Normalnya drain dari pemanas dialirkan ke pemanas
awal yang lebih rendah (Cascade System).

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

124

Langkah berikutnya persiapkan untuk start mill dengan menjalankan PA Fan dan SA
Fan serta mengatur kenaikan temperatur udara primer.
Pembebanan selanjutnya mengikuti kurva pembebanan yang dikeluarkan oleh
pabrik dan sesuai permintaan kebutuhan dari Pusat Pengatur Beban.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

125