Anda di halaman 1dari 4

IMUNITAS SELULER

June 22, 2010 in Uncategorized


PENDAHULUAN
Sedangkan imunitas selular beraksi pada darah, antara lain untuk mencegah aktifnya sel-sel
kanker pada tubuh. Imun selular terbentuk berupa sel darah khusus, yang disebut limfosit T.
Sistem imunitas selular yang sehat dapat mengatur proses penyembuhan tubuh dan mencegah
berbagai penyakit, termasuk infeksi. Namun, sekali lagi, kekebalan tubuh sangat dipengaruhi
oleh pola makan. Kebiasaan makan yang sehat, misalnya banyak mengonsumsi makanan yang
mengandung serat, provitamin A (terdapat pada buah dan sayur berwarna kemerahan), berkadar
lemak rendah, serta waktu tidur yang cukup, terbukti dapat meningkatkan kekebalan tubuh.
Selain itu, pola hidup tenang serta cara berpikir optimistis juga berpengaruh. Pasalnya, depresi
kronis dapat berdampak menurunkan kekebalan tubuh sehingga penderita berisiko terkena
penyakit infeksi. Faktor stres juga tak kalah memengaruhi kualitas imunitas. Pasalnya, stres
memicu hormon kortisol, yang dihasilkan oleh kelenjar adrenalin. Hormon inilah yang
mengakibatkan menurunnya imunitas.
Imunitas selular adalah respon imun yang dilakukan oleh molekul-molekul protein yang
tersimpan dalam limfa dan plasma darah. Imunitas ini dimediasi oleh sel T limfosit. Mekanisme
ini ditujukan untuk benda asing yang dapat menginfeksi sel (beberapa bakteri dan virus)
sehingga tidak dapat dilekati oleh antibodi. T limfosit kemudian akan menginduksi 2 hal:
(1) fagositosis benda asing tersebut oleh sel yang terinfeksi,
(2) lisis sel yang terinfeksi sehingga benda asing tersebut terbebas ke luar sel dan dapat di
dilekati oleh antibodi.
Peran sel T dapat dibagi menjadi dua fungsi utama : fungsi regulator dan fungsi efektor. Fungsi
regulator terutama dilakukan oleh salah satu subset sel T, sel T penolong (CD4). Sel-sel CD4
mengeluarkan molekul yang dikenal dengan nama sitokin (protein berberat molekul rendah yang
disekresikan oleh sel-sel sistem imun) untuk melaksanakan fungsi regulatornya. Sitokin dari sel
CD4 mengendalikan proses imun seperti pembentukan imunoglobulin oleh sel B, pengaktivan
sel T lain dan pengaktifan makrofag. Fungsi efektor dilakukan oleh sel T sitotoksik (sel CD8).

Sel-sel CD8 ini mampu mematikan sel yang terinfeksi oleh virus, sel tumor dan jaringan
transplantasi dengan menyuntikkan zat kimia yang disebut perforin ke dalam sasaran asing.
Baik sel CD4 dan CD8 menjalani pendidikan timus di kelenjar timus untuk belajar mengenal
fungsi (Zahroni, 2003).
Pada respon imun seluler banyak mikroorganisme yang hidup dan berkembang biak secara intra
seluler, antara lain dalam makrofag sehingga sulit dijangkau oleh antibody. Untuk melawan
mikroorganisme intraseluler itu diperlukan respon imun seluler yang merupakan fungsi limfosit
T. Sub populasi sel T yang disebut sel T penolong (T-helper) akan mengenali mikroorganisme
atau antigen bersangkutan melalui MHC (major histocompatibility complex) kelas II yang t
erdapat pada permukaan sel makrofag. Sinyal in menginduksi limfosit untuk memproduksi
berbagai jenis limfokin, termasuk diantaranya interferon, yang dapat membantu makrofag
menghancurkan mikroorganisme tersebut. Subpopulasi limfosit T lain yang disebit T-sitotoksis
juga berfungsi menghancurkan mikroorganisme intrasel yang disajikan melalui MHC kelas I
secara langsung (cell to cell). Selain itu menghancurkan mikroorganisme secara langsung
melalui ciuman maut , sel T- sitotoksik (T-cyt otoxic) juga menghasilkan gamma-interferon
yang mencegah penyebaran mikroorganisme ke dalam sel lain (Zahroni, 2003).
Fungsi utama sistem imun spesifik seluler ialah untuk pertahanan terhadap bakteri yang hidup
intraseluler, virus, jamur, parasit dan keganasan. Jalur komplemen merupakan jalur yang
berperan dalam respon imunologik terhadap bakteri anaerob (Kresno, 1996).
RESPON IMUNOLOGIK TERHADAP BAKTERI ANAEROB DAN JALUR KOMPLEM
EN YANG BERPERAN.
Komplemen merupakan salah satu enzim serum yang berfungsi dalam inflamasi, opsonisasi
partikel antigen dan menimbulkan kerusakan membrane pathogen. Dewasa ini diketahui ada
sekitar 20 jenis protein yang berperanan dalam sistem komplemen. Komplemen merupakan
molekul dari sistem nonspesifik larut dalam keadaan tidak aktif, tetapi setiap waktu dapat
diaktifkan oleh berbagai bahan seperti antigen, komplek imun dan sebagainya. Hasil aktivasi ini
akan menghasilkan berbagai mediator yang mempunyai sifat biologik aktif dan beberapa
diantaranya merupakan enzim untuk reaksi berikutnya. Beberapa diantaranya berupa enzim,
lainnya berupa protein pengontrol dan beberapa lagi tidak mempunyai aktivasi enzim. Hal

tersebut terjadi sebagai usaha tubuh untuk menghancurkan antigen asing. Jalur aktivasi
komplemen tersebut sering pula disertai kerusakan jaringan sehingga merugikan tubuh sendiri
(Sudibyo, 1989).
AKTIVASI KOMPLEMEN SECARA UMUM
Sistem komplemen dapat diaktifkan melalui dua jalur, yaitu jalur klasik dan jalur alternatif.
Aktivasi tersebut terjadi secara beruntun, berarti bahwa produk yang timbul pada satu reaksi
akan merupakan enzim untuk reaksi berikutnya. Aktivasi jalur klasik dimulai dengan C1,
sedangkan aktivasi jalur alternative dimulai dengan C3. Aktivasi jalur klasik diaktifkan oleh
kompleks imun/ antigen/ antibody sedang jalur alternatif tidak (Gershon, 1987).
AKTIVASI KOMPLEMEN MELALUI JALUR ALTERNATIF
Jalur alternative terjadi tanpa melalui tiga reaksi pertama yang terdapat pada jalur klasik (C1, C4
dan C2). Jalur alternatif sebenarnya terjadi terus menerus dalam derajat klinis yang t idak berarti.
Kompleks imun (IgG dan IgM), agregat antibodi (IgG1, IgG2, IgG3), lipid A dari endotoxin,
protease, Kristal urat, polinukleotida, membrane virus tertentu dan CRP dapat mengaktifkan
komplemen melalui jalur klasik. Bakteri (endotoksin), jamur, virus, parasit, kont ras (pada
pemeriksaan radiologis), zimosan, agregat IgA (IgA1, IgA2) dan IgG4, dan faktor nefritik dapat
mengaktifkan komplemen melalui jalur alternatif. Protein tertentu dan lipopolisakarida dapat
mengaktifkan komplemen melalui kedua jalur (Dorland, 1995). (Janeway et al., 2005)
DAFTAR PUSTAKA
Dorland. 1995. Pocket Medical Dictionary. Philadelphia: Saunders Company
Gershon RK. 1987. The immunological. Sunderland: Mass Sinauer Associat ion
Kresno, Siti Boedina. 1996. Imunologi : Diagnosis dan Prosedur Laboratorium. Jakarta: Balai
Penerbit Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia
Sudibyo. 1989. Dasar- Dasar Imunologi. Jakarta: CV. Sembiring
Zahroni, Mahfud. 2003. Imunologi Dasar. Bandung: CV. Ilmu Persad