Anda di halaman 1dari 31

RABU, 09 SEPTEMBER 2009

http://idonkelor.blogspot.com/2009/09/sistem-otot.html
Mekanisme kerja otot
Otot bekerja dengan kontraksi dan relaksasi. Pada otot lurik terdapat aktin dan miosin
yang mempunyai daya berkerut membentuk aktomiosin. Bila aktin mendekat ke miosin
makan otot akan berkontraksi, sebaliknya bila aktin menjauhi miosin makan otot akan
relaksasi.
Energi untuk kontraksi otot berasal dari penguraian molekul ATP, yaitu sebagai
berikut :
ATP ADP + P + energi
ADP AMP + P + energi
Kreatinfosfat adalah sumber energi cadangan yang dapat melepaskan P untuk
disintesakan dengan ATP sehingga membentuk glikogen.
Glikogen adalah gula otot yang merupakan zat makanan cadangan (polisakarida) yang
tidak larut dalam air
Sistem Otot
? Jenis-jenis Otot
Otot Polos
Otot Lurik/otot rangka
Otot Jantung (miokardium)

? Cara Kerja Otot


Dengan adanya protein khusus aktin dan miosin, otot bekerja dengan memendek (berkontraksi) dan mengendur (relaksasi)

Cara kerja otot dapat dibedakan :


Secara antagonis atau berlawanan; yaitu cara kerja dari dua otot yang satu berkontraksi dan yang lain relaksasi.
Contoh: Otot trisep dan bisep pada lengan atas.

Secara sinergis atau bersamaan; yaitu cara kerja dari dua otot atau lebih yang sama berkontraksi dan sama-sama berelaksasi.
Contoh : otot-otot pronator yang terletak pada lengan bawah
- otot-otot dada
- otot-otot perut

MEKANISME UMUM KONTRAKSI OTOT


TIMBUL DAN BERAKHIRNYA KONTRAKSI OTOT TERJ ADI

D AL AM U R U TAN S E B AG AI BE R I K U T :
1 . P O T E N S I AL AK S I B E R J AL AN S E PAN J AN G S E B U AH
S AR AF M O TO R I K S AM PAI U J U N G S E R AT S AR AF.
2 . S E T I AP U J U N G S AR AF M E N Y E K R E S I S U B S TAN S I
N E U R O T R AN S M I T T E R YAI T U AS E T I L K O L I N D AL AM J U M L AH
S E D I K I T.
3 . A S E T I L K O L I N B E K E R J A U N T U K A R E A S E T E M P AT P AD A
M E M B R AN E S E R AT O TO T G U N A M E M B U K A S AL U R AN
ASETILKOLIN MELALUI MOLEKUL-MOLEKUL PROTEIN
D AL AM M E M B R AN E S E R AT O TO T.
4. TERBUK AN YA SALU R AN AS ETILKOLIN MEMUNGKINK AN
S E J U M L AH B E S AR I O N N ATR I U M M E N G AL I R KE B AG I AN
D AL AM M E M B R AN E S E R AT O T O T PAD A T I T I K T E R M I N AL
S AR AF. PERISTIWA INI MENIMBULK AN POTENSI AL AK SI
S E R AT S AR AF.
5 . P O T E N S I AL AK S I B E R J AL AN S E PAN J AN G M E M B R AN E
S AR AF O T O T D E N G AN C AR A YAN G S AM A S E P E R T I
P O T E N S I AL AK S I B E R J AL AN S E PAN J AN G M E M B R AN
S AR AF.
6. POTENSI AL AK SI AK AN MENIMBULK AN DEPOL AR IS AS I
M E M B R AN S E R AT O T O T, B E R J AL AN D AL AM S E R AT O T O T
KETIK A POTENSI AL AK SI MENYEB AB K AN RETICULUM
S AR K O L E M A M E L E PAS S E J U M L AH I O N K AL S I U M , YAN G
D I S I M PAN D AL AM R E T I C U L U M K E D AL AM M Y O F I B R I L .
7 . I O N K AL S I U M M E N I M B U L K AN K E K U ATAN M E N AR I K
AN T AR A F I L AM E N T AK T I N D AN M I O S I N YAN G
MENYEBABKAN BERGERAK BERSAMA- SAMA
MENGHASILKAN KONTRAKSI.
8 . S E T E L AH K U R AN G D AR I S ATU D E T I K K AL S I U M
D I P O M PAK AN K E M B AL I K E D AL AM R E T I K U L U M
S A R K O P L A S M A T E M P AT I O N - I O N D I S I M P AN S A M P AI
P O T E N S I AL AK S I O T O T YAN G B AR U L AG I .
MEKANISME MOLEKULAR KONTRAKSI OTOT
PAD A K E AD AA N R E L AK S AS I U J U N G - U J U N G F I L AM E N
AK T I N B E R AS AL D AR I D U A L E M P E N G S AL I N G T U M PAN G
T I N D I H S ATU S AM A L AI N N YA. PAD A WAK T U YAN G
B E R S AM AA N M E N J AD I L E B I H D E K AT PAD A F I L AM E N T
M I O S I N , T U M PAN G T I N D I H S ATU S AM A L AI N S E C AR A

M E L U AS . L E M P E N G I N I D I TAR I K O L E H F I L AM E N S AM PAI
KE UJUNG MIOSIN.
S E L A M A K O N T R A K S I K U AT, F I L A M E N A K T I N D A P AT
D I TAR I K B E R S AM A- S AM A, B E G I T U E R ATN YA S E H I N G G A
UJUNG FILAMEN MIOSIN MELEKUK. KONTRAKSI OTOT
TERJADI KARENA MEKANISME PERGESERAN FILAMEN.
K E K U ATAN M E K AN I S M E D I B E N T U K O LE H I N T E R AK S I
J E M B ATAN P E N Y E B R AN G AN D AR I F I L AM E N M I O S I N
DENGAN FILAMIN AKTIN. BILA SEBUAH POTENSIAL AKSI
B E R J AL AN K E S E L U R U H M E M B R AN S E R AT O T O T AK AN
M E N Y E B AB K AN R E T I C U L U M S AR K O P L AS M I K M E L E PAS K AN
I O N K AL S I U M D AL AM J U M L AH B E S AR YAN G D E N G AN
C E P AT M E N E M B U S M Y O F I B R I L .
DASAR MOLEKULAR KONRAKSI
P R O S E S YAN G M E N I M B U L K AN P E M E N D E K AN U N S U R
K O N T R AK T I L D I D AL AM O T O T M E R U PAK AN P E L U N C U R AN
F I L A M E N T ( S E R A B U T / B E N A N G H A L U S ) T I P I S D I ATAS
FILAMENT TEBAL, KARENA OTOT MEMENDEK MAKA
FILAMEN TIPIS DARI UJUNG SARKOMER (KONTRAKTIL
D A R I M Y O F I B R I L ) S A L I N G M E N D E K AT, S A AT P E N D E K ATAN
F I L AM E N I NI T U M PAN G T I N D I H .
PELUNCURAN SALAMA KONTRAKSI OTOT DIHASILKAN
OLEH PEMUTUSAN DAN PEMBENTUKAN KEMBALI
H U B U N G AN AN TAR A AK T I N ( P R O T E I N M Y O F I B R I L ) D AN
MIOSIN (PROTEIN GLOBULIN) MENGHASILKAN GERAKAN
S E L A M A K O N T R A K S I C E P AT. S U M B E R K O N T R A K S I C E P AT
O T O T AD A L A H AT P, H I D R O L I S I S I K ATAN AN T AR A
G U G U S A N F O S F AT. S E N Y AW A I N I B E R H U B U N G A N D E N G A N
P E L E PAS AN T E N AG A D AL AM J U M L AH B E S AR S E H I N G G A
I K AT AN I N I D I N A M A K A N I K AT AN F O S F AT B E R T E N A G A
TINGGI.
D I D A L A M O T O T, H I D R O L I S I S AT P K E AD P D I L A K U K A N
OLEH PRETEIN KONTRAKTIL MIOSIN. PROSES
D E P O L AR I S AS I S E R AB U T O T O T YAN G M E M U L AI
K O N T R AK S I D I N AM AK AN P E R AN G K AI AN E K S I TAS I
K O N T R AK S I . P O T E NS I AL AK S I D I H AN TAR K AN K E S E M U A
F I B R I L D I D AL AM S E R AB U T M E L AL U I P E L E PAS AN C A2 +
DARI SISTERNA TERMINALIS. GERAKAN INI MEMBUKA

I K ATAN M I O S I N H I N G G A ATP D I P E C A H D A N T I M B U L
KONTRAKSI.
ATP S E B AG AI S U M B E R E N E R G I U N T U K K O N T R AK S I
B I L A S E B U AH O T O T B E R K O N T R AK S I , T I M B U L S ATU
K E R J A YAN G M E M E R L U K A N E N E R G Y. S E J U M L A H ATP D I
PECAH MEMBENTUK ADP SELAMA PROSES KONTRAKSI.
S E L AN J U T N YA S E M AK I N H E B AT K E R J A YAN G D I L AK U K AN
S E M A K I N B E S A R J U M L A H ATP YAN G D I P E C A H K A N .
PROSES INI AKAN BERLANGSUNG TERUS-MENERUS
S AM PAI FI L AM E N AK T I N M E N AR I K M E M B R AN E
M E N Y E N T U H U J U N G A K H I R F I L A M E N M I O S I N ATAU S A M P AI
B E B AN PAD A O TO T M E N J AD I T E R L AL U B E S AR U N T U K
T E R J AD I N YA TAR I K AN L E B I H L AN J U T.

P E M B E N T U K AN E N E R G I PAD A K O N T R AK S I O T O T
B I L A S U ATU O TO T B E R K O N T R AK S I M E L AWAN S U ATU
B E B AN D I K ATAK AN O T O T M E L AK U K AN K E R J A. H AL I N I
B E R AR T I AD A E N E R G I YAN G D I P I N D AH K AN D AR I O T O T K E
B E B AN E KS T E R N AL . M I S AL N YA U N T U K M E N G AN G K AT
S U AT U O B J E K K E T E M P AT YAN G L E B I H T I N G G I ATAU
U N T U K M E N G I M B AN G I TAH AN AN PAD A W AK T U
MELAKUKAN GERAK, DALAM PERHITUNGAN
W = L X D
W = HASIL KERJA
L = BEBAN
D = JARAK GERAKAN TERHADAP BEBAN
E N E R G Y YAN G D I B U T U H K AN U N T U K M E L AK U K AN K E R J A
BERASAL DARI REAKSI KIMIA DALAM SEL OTOT SELAMA
KONTRAKSI.
JENIS KONTRAKSI
K O N T R AK S I O T O T M E L I B ATK AN P E M E N D E K AN U N S U R E
O T O T K O N T R AK T I L . T E TAP I K AR E N A O T O T M E M P U N YAI
U N S U R E L AS T I S D AN K E N TAL D AL AM R AN G K AI AN
DENGAN MEKANISME KONTRAKTIL, MAKA KONTRAKSI
T I M B U L T AN P A S U AT U P E N U R U N A N YAN G L AYAK D A L A M
PAN J AN G K E S E L U R U H AN O T O T.
K O N T R AK S I YAN G D E M I K I AN D I S E B U T I S O M E T R I K

( PAN J AN G U K U R AN S AM A) . K O N T R AK S I M E L AWAN B E B AN
T E TAP D E N G AN P E N D E K ATAN U J U N G O T O T D I N AM AK AN
ISOTONIC (TEGANGAN SAMA).
K O N T R AK S I O T O T YAN G K U AT D AN L AM A
M E N G AK I B ATK AN K E L E L AH AN O TO T. S E B AG I AN B E S AR
K E L E L AH AN AK I B AT D AR I K E TI D AK M AM P U AN P R O S E S
K O N T R AK S I D AN M E TAB O L I K S E R AT O TO T U N T U K TE R U S
M E M B E R I H AS I L K E R J A YAN G S AM A D AN AK AN M E N U R U N
S E T E L AH AK T I V I TAS O T O T M E N G U R AN G I K O N T R AK S I
O TO T L E B I H L AN J U T. H AM B ATAN AL I R AN D AR AH M E N U J U
K E O T O T YAN G S E D AN G B E R K O N T R AK S I
M E N G AK I B ATK AN K E L E L AH AN H AM P I R S E M P U R N A
K AR E N A K E H I L AN G AN S U P L AI M AK AN AN T E R U TAM A
KEHILANGAN OKSIGEN.

D AF TAR P US TAK A
D R S . H . S YAI F U D D I N , AM K , AN ATO M I F I S I O L O G I U N T U K
M A H A S I S W A K E P E R AW ATAN , J A K A R T A, P E N E R B I T B U K U
KEDOKTERAN EGC, 2006KRAM DAN KEJANG OTOT

Filehttp://www.urbanesia.com/article/urbansnote/2009/5/55/kram-dan-kejang-ototd
Under Uncategorized by Anonymous on May 26, 2009
Penyakit yang biasa menyerang pada saat pagi hari atau malam hari ini memang sangat
mengganggu, bahkan rasa sakitnya terkadang baru benar benar hilang setelah 24 jam.
Banyak faktor faktor yang menyebabkan terjadinya kejang otot, yang paling umum
adalah aktivitas atau kegiatan fisik yang terlalu berat. Posisi tidur yang salah, seperti tidur
di sofa dengan kaki menggantung, juga akan memicu terjadinya kram kaki. Selain itu,
tubuh yang dehidrasi dan kekurangan elektrolit juga bisa mengganggu otot untuk dapat
berkontraksi dan melemas secara nyaman. Khusus untuk ibu hamil, sebaiknya hindari
berdiri terlalu lama, karena hal itu akan membuat saraf saraf kaki anda tertekan akibat
menopang beban tubuh anda yang berlebih. Duduk kaku terlalu lama didepan komputer
pada saat bekerja juga tidak baik, sebaiknya anda melakukan peregangan peregangan
kecil secara perlahan lahan untuk menghindari kram.
Lalu apa yang harus dilakukan jika kram yang biasa menyerang otot betis itu kambuh?
Yang pertama-tama harus dilakukan adalah tetap tenang dan tetap bernafas secara teratur
(ini agak sulit dilakukan mengingat rasa sakit dan nyeri yang ditimbulkan sangat luar
biasa). Luruskan kaki yang sakit dan tarik telapak kaki menggunakan tangan ke arah
badan (berlawanan dengan posisi jinjit), tahan sampai beberapa saat sambil tetap bernafas

dengan teratur. Setelah sakitnya mereda, jangan langsung melepaskan telapak kaki secara
mendadak, melainkan lepaskan tangan anda dari telapak kaki secara perlahan lahan.
Untuk lebih amannya. Sebaiknya anda berkonsultasi dengan dokter atau fisioterapi
mengenai keluhan keluhan yang anda alami dan tetap menjaga pola hidup sehat dengan
cara teratur berolahraga (dengan melakukan pamanasan terlebih dahulu agar otot tidak
kaget) dan mengkonsumsi buah buanan serta sayur mayur untuk membantu menjaga
keseimbangan gizi.

Kontraksi Otot
20 Januari 2009 http://wordbiology.wordpress.com/2009/01/20/kontraksi-otot/
tags: aktin, Fisiologi, Kontraksi, miosin, Otot, otot rangka
oleh wbio

Gastrocnemius (sumber : ADeducation)


Otot rangka adalah masa otot yang bertaut pada tulang yang berperan dalam
menggerakkan tulang-tulang tubuh. Otot rangka dapat kita kaji lebih dalam misalnya
dengan mempelajari otot gastroknemus pada katak. Otot gastroknemus katak banyak
digunakan dalam percobaan fisiologi hewan. Otot ini lebar dan terletak di atas
fibiofibula, serta disisipi oleh tendon tumit yang tampak jelas (tendon Achillus) pada
permukaan kaki.
Mekanisme kerja otot pada dasarnya melibatkan suatu perubahan dalam keadaan
yang relatif dari filamen-filamen aktin dan myosin. Selama kontraksi otot, filamenfilamen tipis aktin terikat pada dua garis yang bergerak ke Pita A, meskipun filamen
tersebut tidak bertambah banyak.Namun, gerakan pergeseran itu mengakibatkan
perubahan dalam penampilan sarkomer, yaitu penghapusan sebagian atau seluruhnya
garis H. selain itu filamen myosin letaknya menjadi sangat dekat dengan garis-garis Z

dan pita-pita A serta lebar sarkomer menjadi berkurang sehingga kontraksi terjadi.
Kontraksi berlangsung pada interaksi antara aktin miosin untuk membentuk komplek
aktin-miosin.

2. FUNGSI OTOT
Otot http://www.crayonpedia.org/mw/2._Otot_11.1

Otot merupakan alat gerak aktif karena kemampuan berkontraksi . oto memendek
jika sedang berkontraksi dan memanjang jika berelaksasi. Kontraksi otot terjadi jika otot
sedang melakukan kegiatan , sedangkan relaksasi otot terjadi jika otot sedang beristirahat.
Dengan demikian otot memiliki 3 karakter, yaitu:
a. Kontraksibilitas yaitu kemampuan otot untuk memendek dan lebih pendek dari
ukuran semula, hal ini teriadi jika otot sedang melakukan kegiatan.
b. Ektensibilitas, yaitu kemampuan otot untuk memanjang dan lebih panjang dari ukuran
semula.
c. Elastisitas, yaitu kemampuan otot untuk kembali pada ukuran semula.
Otot tersusun atas dua macam filamen dasar, yaitu filament aktin dan filament miosin.
Filamen aktin tipis dan filament miosin tebal. Kedua filamen ini menyusun miofibril.
Miofibril menyusun serabut otot dan serabut otot-serabut otot menyusun satu otot.
1. JENIS JENIS OTOT

Berdasarkan bentuk morfologi, sistem kerja dan lokasinya dalam tubuh, otot
dibedakan menjadi tiga, yaitu otot lurik, otot polos, dan otot jantung.

a. Otot lurik (Otot Rangka)


http://upload.wikimedia.org/wikipedia/ms/thumb/c/c3/Otot_rangka.jpg/300pxOtot_rangka.jpg

Otot lurik disebut juga otot rangka atau otot serat lintang. Otot ini bekerja di bawah
kesadaran. Pada otot lurik, fibril-fibrilnya mempunvai jalur-jalur melintang gelap
(anisotrop) dan terang (isotrop) yang tersusun berselang-selang. Sel-selnya berbentuk
silindris dan mempunvai banvak inti. Otot rangka dapat berkontraksi dengan cepat dan
mempunyai periode istirahat berkali - kali. Otot rangka ini memiliki kumpulan serabut
yang dibungkus oleh fasia super fasialis.
Gabungan otot berbentuk kumparan dan terdiri dari bagian:
1. ventrikel (empal), merupakan bagian tengah yang menggembung
2. urat otot (tendon), merupakan kedua ujung yang mengecil.
Urat otot (tendon) tersusun dari jaringan ikat dan bersifat keras serta liat.
Berdasarkan cara melekatnya pada tulang, tendon dibedakan sebagai berikut ini:
1. Origo merupakan tendon yang melekat pada tulang yang tidak berubah kedudukannya
ketika otot berkontraksi.
2. Insersio merupakan tendon yang melekat pada tulang yang bergerak ketika otot
berkontraksi.
Otot yang dilatih terus menerus akan membesar atau mengalami hipertrofi,
Sebaliknya jika otot tidak digunakan (tidak ada aktivitas) akan menjadi
kisut atau mengalami atrofi.
Otot dapat berkontraksi karena adanya rangsangan. Umumnya otot berkontraksi bukan
karena satu rangsangan, melainkan karena suatu rangkaian rangsangan
berurutan.rangsangan kedua memperkuat rangsangan pertama dan rangsangan ketiga
memeprkuat rangsangan kedua . dengan demikian terjadilah ketegangan atau tonus yang
maksimum . tonus yang maksimum terus menerus disebut tetanus.

3 . S I F AT K E R J A O T O T

Sifat kerja otot dibedakan atas antagonis dan sinergis seperti berikut ini:

a. Antagonis
'''' Antagonis adalah kerja otot yang kontraksinya menimbulkan efek gerak
berlawanan, contohnya adalah:
1. Ekstensor( meluruskan) dan fleksor (membengkokkan), misalnya otot trisep dan otot
bisep.
2. Abduktor (menjauhi badan) dan adductor (mendekati badan) misalnya gerak tangan
sejajar bahu dan sikap sempurna.
3. Depresor (ke bawah) dan adduktor ( ke atas), misalnya gerak kepala merunduk dan
menengadah.
4. Supinator (menengadah) dan pronator (menelungkup), misalnya gerak telapak
tangan menengadah dan gerak telapak tangan menelungkup.

b. Sinergis
Sinergis adalah otot-otot yang kontraksinya menimbulkan gerak searah.
Contohnya pronator teres dan pronator kuadratus.

4. MEKANISME GERAK OTOT

Dari hasil penelitian dan pengamatan dengan mikroskop elektron dan difraksi sinar X,
Hansen dan Huxly (l955) mengemukkan teori kontraksi otot yang disebut model sliding
filaments.
Model ini menyatakan bahwa kontraksi didasarkan adanya dua set filamen di dalam
sel otot kontraktil yang berupa filament aktin dan filamen miosin.. Rangsangan yang
diterima oleh asetilkolin menyebabkan aktomiosin mengerut (kontraksi). Kontraksi ini
memerlukan energi.
Pada waktu kontraksi, filamen aktin meluncur di antara miosin ke dalam zona H (zona
H adalah bagian terang di antara 2 pita gelap). Dengan demikian serabut otot menjadi
memendek yang tetap panjangnya ialah ban A (pita gelap), sedangkan ban I (pita terang)
dan zona H bertambah pendek waktu kontraksi.
Ujung miosin dapat mengikat ATP dan menghidrolisisnya menjadi ADP. Beberapa
energi dilepaskan dengan cara memotong pemindahan ATP ke miosin yang berubah
bentuk ke konfigurasi energi tinggi. Miosin yang berenergi tinggi ini kemudian
mengikatkan diri dengan kedudukan khusus pada aktin membentuk jembatan silang.
Kemudian simpanan energi miosin dilepaskan, dan ujung miosin lalu beristirahat dengan
energi rendah, pada saat inilah terjadi relaksasi. Relaksasi ini mengubah sudut perlekatan
ujung myosin menjadi miosin ekor. Ikatan antara miosin energi rendah dan aktin terpecah
ketika molekul baru ATP bergabung dengan ujung miosin. Kemudian siklus tadi berulang
Iagi.

6. SUMBER ENERGI UNTUK GERAK OTOT

ATP (Adenosht Tri Phosphat) merupakan sumber energi utama untuk kontraksi otot.
ATP berasal dari oksidasi karbohidrat dan lemak. Kontraksi otot merupakan interaksi
antara aktin dan miosin yang memerlukan ATP.
ATP ---- ADP + P
Aktin + Miosin ------------------------- Aktomiosin
ATPase
Fosfokreatin merupakan persenyawaan fosfat berenergi tinggi yang terdapat dalam
konsentrasi tinggi pada otot. Fosfokreatin tidak dapat dipakai langsung sebagai sumber
energi, tetapi fosfokreatin dapat memberikan energinya kepada ADP.
kreatin

Fosfokreatin + ADP ----------------- keratin + ATP


Fosfokinase
Pada otot lurik jumlah fosfokreatin lebih dari lima kali jumlah ATP. Pemecahan ATP
dan fosfokreatin untuk menghasilkan energy tidak memerlukan oksigen bebas. Oleh
sebab itu , fase kontraksi otot sering disebut fase anaerob.

Mekanisme Kontraksi Otot (Sumber : www.colorado.edu)


Kontraksi otot dipengaruhi oleh beberapa faktor antara lain :
1.

Treppe atau staircase effect, yaitu meningkatnya kekuatan kontraksi berulang kali pada suatu serabut otot
karena stimulasi berurutan berseling beberapa detik. Pengaruh ini disebabkan karena konsentrasi ion Ca2+ di
dalam serabut otot yang meningkatkan aktivitas miofibril.

2.

Summasi, berbeda dengan treppe, pada summasi tiap otot berkontraksi dengan kekuatan berbeda yang
merupakan hasil penjumlahan kontraksi dua jalan (summasi unit motor berganda dan summasi bergelombang).

3.

Fatique adalah menurunnya kapasitas bekerja karena pekerjaan itu sendiri.

4.

Tetani adalah peningkatan frekuensi stimulasi dengan cepat sehingga tidak ada peningkatan tegangan
kontraksi.

5.

Rigor terjadi bila sebagian terbesar ATP dalam otot telah dihabiskan, sehingga kalsium tidak lagi dapat
dikembalikan ke RS melalui mekanisme pemompaan.

Metode pergeseran filamen dijelaskan melalui mekanisme kontraksi


pencampuran aktin dan miosin membentuk kompleks akto-miosin yang dipengaruhi oleh
ATP. Miosin merupakan produk, dan proses tersebut mempunyai ikatan dengan ATP.

Selanjutnya ATP yang terikat dengan miosin terhidrolisis membentuk kompleks miosin
ADP-Pi dan akan berikatan dengan aktin. Selanjutnya tahap relaksasi konformasional
kompleks aktin, miosin, ADP-pi secara bertahap melepaskan ikatan dengan Pi dan ADP,
proses terkait dan terlepasnya aktin menghasilkan gaya fektorial.

Penyebab Serta
Cara Ampuh Atasi
Kram Yang Muncul
Tiba-Tiba
[ Rabu, 2010-07-14 | 18:29 | ID Berkas : 414 | Kategori : C. Campuran Umum ]
Sudah dilihat 1095 pengunjung |

Kram merupakan kontak secara paksa tanpa sadar dan otot yang bekerja tidak rileks. Pada kondisi normal,
otot bekerja secara simultan dengan otot-otot lain. Misalnya, ketika menggerakkan tungkai, maka otot
yang mendukung kepala, leher, dan otot di tubuh mendukung postur tubuh. Demikian pula dengan otototot lain ketika digerakkan. Otot kejang, ketika otot yang seharusnya tidak bekerja ikut berkontraksi.

Kejang Otot dapat dibedakan menjadi beberapa jenis berdasarkan penyebabnya;


1. kram
kram disebabkan oleh hyperexcitability dari saraf yang merangsang otot.

2. cedera
kejang ini diakibatkan oleh mekanisme perlindungan cidera seperti patah tulang.

3. aktivitas berlebihan
aktifitas berlebihan dapat menyebabkan kelelahan pada otot. Bisa juga akibat melakukan gerakan monoton
yang berulang-ulang.

4. kram saat tidur


penyebab kram saat tidur belum diketahui.

5. dehidrasi
dehidrasi yang disebakan aktifitas berlebihan dapat menyebabkan otot menjadi kejang.

Tanda
Pada bagian yang mengalami kejang otot, sakit jika digerakkan.

Perawatan
Terkadang kejang otot ini dapat hilang dalam beberapa detik. Caranya, dengan melakukan peregangan
pada otot yang kejang. Kram kaki adalah nyeri akibat spasme otot di kaki yang timbul karena otot
berkontraksi terlalu keras. Daerah yang paling sering kram adalah otot betis di bawah dan belakang lutut.

Nyeri kram dapat berlangsung beberapa detik hingga menit dengan keparahan bervariasi.

Kram kaki biasanya terjadi saat kita beristirahat, bahkan mungkin sedang tidur. Orang tua lebih sering
terkena kram daripada orang muda. Pada beberapa orang tua, kram bahkan bisa terjadi setiap hari.

Penyebab
Pada umumnya penyebab kram tidak diketahui (idiopatik). Sementara ahli berpendapat bahwa kram terjadi
ketika otot yang sudah dalam posisi mengkerut dirangsang untuk kontraksi. Hal ini terjadi saat kita tidur
dengan posisi dengkul setengah ditekuk, dan telapak kaki sedikit mengarah ke bawah. Pada posisi ini otot
betis agak tertekuk dan mudah terkena kram. Itulah mengapa gerakan pelenturan sebelum tidur dapat
mencegahnya.

Pada beberapa kasus, kram mungkin terjadi karena masalah atau kondisi lainnya, misalnya:

* Beberapa jenis obat dapat memberikan efek samping berupa kram. Golongan obat ini antara lain:
diuretik, nifedipine, cimetidine, salbutamol, statins, terbutaline, lithium, clofibrate, penicillamine,
phenothiazines, dan nicotinic acid.
* Dehidrasi
* Ketidakseimbangan zat garam dalam darah (misalnya, kadar kalsium atau potasium terlalu rendah)
* Kehamilan, terutama pada trimester akhir
* Kelenjar tiroid yang kurang aktif
* Penyempitan arteri kaki yang menghambat sirkulasi
* Gangguan saraf
* Sirosis hati

Pada kondisi di atas, kram hanyalah satu dari beberapa gejala lainnya. Bila tidak ada gejala lain,
kemungkinan besar kram bersifat idiopatik dan bukan karena kondisi di atas.

Penanganan
Gerakan pelemasan (stretching) dan pemijatan biasanya dapat meredakan serangan kram. Obat pengurang
sakit biasanya tidak bermanfaat karena tidak cukup cepat bekerja. Namun, pengurang sakit seperti
paracetamol mungkin bermanfaat meringankan nyeri dan lemas otot yang kadang masih berlangsung
hingga 24 jam setelah hilangnya kram.

Pencegahan
* Beritahu dokter bila kram kemungkinan disebabkan oleh konsumsi salah satu obat di atas. Dokter dapat
memberikan obat alternatif.
* Minum setidaknya enam gelas penuh setiap hari, termasuk satu gelas sebelum tidur. Juga perbanyak
minum sebelum, selama dan setelah berolah raga.
* Konsumsi makanan yang kaya kalsium, potasium dan magnesium. Makan satu atau dua buah pisang
sehari sudah cukup memenuhi kebutuhan potasium Anda.
* Bila Anda sering mengalami kram saat tidur, lakukan gerakan pelemasan pada otot-otot betis sebelum
tidur. Caranya adalah dengan berdiri sekitar 60-90 cm dari dinding, lalu condongkan badan ke arah dinding
dengan telapak kaki tetap di tempat. Lakukanlah beberapa kali. Anda mungkin perlu beberapa hari
melakukannya sampai efeknya terasa.
* Tidurlah dengan posisi yang mencegah otot betis Anda tertekan tanpa disadari:
o Gunakan bantal untuk menyangga telapan kaki saat Anda tidur telentang.
o Bila Anda tidur tengkurap, posisikan telapak kaki menggantung di ujung kasur.
o Usahakan selimut tetap longgar di bagian kaki agar jari-jari dan kaki telapak tidak menghadap ke bawah
saat tidur. Pernah terganggu oleh kram kaki saat lagi tidur? Pasti sakit banget kan? Apa sih penyebab kram
kaki dan gimana mengatasinya?
Penyebabnya: padatnya aktivitas (kelelahan) dan kurangnya kalsium di dalam tubuh.
Solusinya: tarik kaki yang kram ke arah berlawanan secara perlahan lalu diamkan beberapa menit. Pijat

area kaki yang kram selama 5-10 menit atau tempelkan ice pack di sekitar area kram, jangan tepat di
atasnya.

Mencegahnya: karena kram bisa datang tiba-tiba, ada baiknya kita lakukan tindakan pencegahan berikut:
1. Mandi atau berendam dengan air hangat plus garam mandi setelah lelah beraktifitas seharian.
2. Lakukan sedikit peregangan otot sebelum tidur.
3. Biarkan kakimu tetap hangat dibalik selimut tidurmu.
4. Hindari melakukan aktivitas atau olahraga berlebihan secara tiba-tiba karena otot-ototmu bisa kejang
dan kaget.
5. Selingi aktivitas monotonmu dengan gerakan atau sedikit gerakan/peregangan untuk menghindari otot
yang kaku.

Kram dirasakan hampir semua orang baik pada saat olahraga, melakukan aktivitas, ataupun pada saat
menstuasi. Kram bisa terjadi tiba-tiba dan mendadak. Kenapa bisa begitu?

Pada saat kram, tubuh akan merasakan nyeri yang hebat, sulit untuk digerakkan, dan otot menjadi tegang.
Diberitakan dari essortment, kram dapat terjadi jika tubuh merasakan terlalu dingin, aktivitas yang terlalu
berat tanpa melakukan peregangan otot terlebih dahulu, atau karena kekurangan kalsium.

Kram bisa terjadi pada siapa saja, bahkan pada orang sehat sekalipun. Kram adalah kontraksi otot yang
memendek atau kontraksi sekumpulan otot yang mendadak sehingga menimbulkan nyeri.

Kekurangan beberapa vitamin juga bisa menyebabkan kram, seperti vitamin B1, B5 dan B6. Beberapa kram
melibatkan serentak kontraksi otot yang biasanya bergerak di bagian tubuh yang berlawanan arah. Kram
juga bisa terjadi jika aliran darah ke otot yang terkena itu berkurang.

Selain itu kram juga bisa disebabkan oleh tidak cukup minum cairan sehingga tubuh kekurangan cairan,
memakai pakaian yang terlalu ketat sehingga menghambat aliran darah, memakai sepatu yang salah atau
tidak menggunakan sepatu saat melakukan aktivitas tertentu.

Pada ibu hamil cenderung mengalami kram saat tidur, mungkin karena bayi mengambil sebagian besar gizi
ibu, sehingga meninggalkan sedikit untuk ibunya.

Secara karkteristik, kram itu pasti sakit. Biasanya penderita harus menghentikan aktivitas apapun dan
mencari bantuan. Kram yang sangat parah mungkin terkait dengan rasa nyeri yang disertai dengan
pembengkakan, dan secara tersirat otot akan menjadi besar, dan akan berasa kuat.

Kram dapat dicegah dengan cara:

1. Melakukan peregangan setiap Anda ingin melakukan aktivitas yang berat atau setiap malam.
2. Latihan rutin untuk membantu sirkulasi.
3. Minum delapan gelas air setiap hari, sehingga tidak dehidrasi.
4. Cukup makan makanan yang kaya akan kalsium dan kalium, seperti pisang, jeruk, kentang dan sayuran
segar.
5. Memakai stocking yang elastis untuk mempertahankan kaki tetap hangat.

Jika kita terkena kram, maka hal yang perlu dilakukan adalah:

1. Merendam di bak air hangat.


2. Meletakkan penghangat pada tempat yang kram.
3. Jika kaki yang kram, cobalah untuk berdiri dan berjalan. (fn/d2t/id/wg)

Sumber : http://suaramedia.com/gaya-hidup/kesehatan/25238-penyebab-serta-cara-ampuh-atasi-kram-

yang-muncul-tiba-tiba.html

HTTP://WWW.F-BUZZ.COM/2008/08/23/PENYEBEGAHAN
KEJANG OTOT
Aug 23rd, 2008
http://www.f-buzz.com/2008/08/23/penyebab-dan-pencegahan-kejang-otot/

Kejang otot merupakan konstraksi tidak terkontrol dari otot yang menyebabkan otot keras
dan tegang serta terasa nyeri.
Gejalanya adalah:
Otot keras dan tegang
Nyeri.
Penyebab dari kejang otot:
Biasanya karena kekurangan air dan garam di dalam tubuh
Olahraga yang tidak biasa dilakukan atau kurang pemanasan
Terlalu lama berada dalam satu posisi.
Yang dapat anda lakukan ketika kejang otot adalah:
Regangkan otot yang terserang
Gosok bagian yang sakit dengan obat gosok analgesik
Minum obat pereda nyeri seperti parasetamol
Berobat ke dokter kalau sering mengalami kejang otot.
Pencegahan dari kejang otot:
Pemanasan yang cukup sebelum berolahraga
Sering mengubah-ubah posisi
Pasokan air dan garam yang memadai.
Otot bekerja dengan cara berkontraksi dan relaksasi. Energi
u n t u k berkontraksi diperoleh dari ATP dan kreatin fosfat, tetapi serabut otot hanyamengandung cukup
ATP untuk menggerakkan beberapa kekejangan. Sum-ber tenaga apakah yang dapat
menjadi andalan agar ATP terus tersedia? Sumber yang paling baik ialah respirasi molekulmolekul nutrien seluler yangdibawa oleh darah ke serabut.Pada saat berkontraksi, ATP dan
kreatin fosfat akan terurai. ATP akanterurai menjadi ADP (
Adenosin difosfat
dan energi, ADP akan terurai menjadiAMP (
Adenosin Monofosfat
) dan energi. Kreatin fosfat akan terurai menjadikreatin dan fosfat. Fosfat yang dihasilkan
kemudian akan bergabung denganADP menjadi ATP dan akan mengalami peruraian seperti
tersebut tadi.Fase aerob = glikogen mengalami laktasindogen glukosa + asam susuH
2
O + CO

2
+ energi
dibutuhkan
Biologi SMA/MA Kelas XI
119
Rangsangan yang datang dari luar akan ditangkap pertama kali olehsel-sel
saraf. Dari sel-sel saraf, rangsangan ini akan diteruskan ke sel-sel otot. Di
dalam otot akan diteruskan pada suatu neurohormon yang sangatpeka terhadap rangsang
yang disebut
asetilkolin
, sehingga asetilkolin ini akanterangsang. Akibat dari rangsangan ini, asetilkolin akan terurai,
akibatnyaakan terbentuk miogen. Selanjutnya, miogen ini akan merangsang
pem-bentukan aktomiosin. Rangsangan miogen terhadap aktomiosin akan menye-babkan terjadinya
kontraksi miofibril.Agar dapat lebih memahami tentang kerja kontraksi otot, coba

Scanlon VC, Sanders T. Essential of anatomy and physiology. 5th ed. US: FA
Davis Company; 2007. p. 104-34.
Van de Graaf KM. Human anatomy. 6th ed. US: The McGraw-Hill Companies;
2001. p. 132-95.
Tibia

Tibia merupakan tulang tungkai bawah yang letaknya lebih medial dibanding dengan
fibula. Di bagian proksimal, tibia memiliki condyle medial dan lateral di mana keduanya
merupakan facies untuk artikulasi dengan condyle femur. Terdapat juga facies untuk
berartikulasi dengan kepala fibula di sisi lateral. Selain itu, tibia memiliki tuberositas
untuk perlekatan ligamen. Di daerah distal tibia membentuk artikulasi dengan tulangtulang tarsal dan malleolus medial.

Fibula

Fibula merupakan tulang tungkai bawah yang letaknya lebih lateral dibanding dengan
tibia. Di bagian proksimal, fibula berartikulasi dengan tibia. Sedangkan di bagian distal,
fibula membentuk malleolus lateral dan facies untuk artikulasi dengan tulang-tulang
tarsal.

Anatomi otot betis http://www.best-leg-exercises.com/calfmuscle.html


betis ini terletak di bagian belakang tungkai bawah.
Otot-otot di bagian belakang tungkai bawah sebenarnya dibagi dalam dua lapisan,
dangkal dan dalam. Lapisan superfisialis adalah apa yang kebanyakan orang sudah
familiar dengan karena ini adalah otot-otot Anda dapat melihat.

Lapisan dangkal termasuk (gastroc), soleus gastrocnemius, dan plantaris. Otot-otot


superfisial muncul di sebelah kiri halaman.
Lapisan dalam meliputi popliteus, hallicus fleksor longus, fleksor digitorum longus
dan tibialis posterior. Otot-otot dalam muncul di sebelah kanan halaman. Jika Anda
memotong gastrocnemius dan soleus, Anda dapat melihat otot-otot betis mendalam.

Anatomi otot betis


Oke mari kita memecah anatomi betis dan berbicara tentang otot-otot individu.
Tindakan utama dari otot betis adalah titik jari kaki atau membantu untuk
menaikkan Anda ke ujung jari-jari kaki Anda - gerakan ini dikenal sebagai
plantarflexion. Setiap otot di bagian belakang betis (dengan pengecualian popliteus
yang) membantu untuk meningkatkan Anda di ujung jari-jari kaki Anda.

Dangkal Otot dari Calf yang


gastrocnemius adalah dangkal kebanyakan otot betis, dan itu salah satu yang
dapat menyentuh hanya dengan meletakkan tangan pada bagian belakang betis
Anda. Ini memberikan banyak kekuatan untuk melompat, berlari, dan berjalan.

Hal ini juga membantu untuk menekuk lutut, tapi itu tindakan utama adalah pada
pergelangan kaki.
soleus ini terletak tepat di bawah gastrocnemius, dan bersama-sama membentuk
kedua otot tendon Achilles. Karena ini adalah 2 otot terbesar di betis, mereka
menyediakan sebagian besar dorongan mati saat berjalan, berlari, dan melompat.
plantaris adalah otot kecil yang hanya membantu otot-otot yang lebih besar.

Deep Otot dari Calf yang


Otot-otot lain di betis dalam memiliki tindakan tambahan pada kaki dan jari kaki,
tetapi mereka juga membantu dengan menunjuk jari kaki (plantarflexion).
Otot tibialis posterior berjalan dari belakang tibia ke bagian dalam dari arch. Ini
membantu untuk plantarflex pergelangan kaki dan tarik kaki ke dalam.
Otot ini membantu mendukung lengkungan.
The longus hallicus fleksor adalah otot yang berlangsung dari bagian belakang
kaki ke bagian bawah jempol kaki (hallicus mengacu pada jempol kaki). Otot ini
membantu dengan menekuk jempol kaki dan juga membantu dengan mendorong off
selama berjalan dan berlari.
The longus digitorm fleksor mirip dengan hallicus longus fleksor, kecuali ia pergi
ke jari kaki lainnya 4 dan membantu membengkokkan jari kaki.
Otot polpliteus hanya terletak di bagian belakang lutut, sehingga tidak bergerak
pergelangan kaki atau jari kaki. Ini membantu untuk mengontrol lutut, ketika Anda
berjalan.

Kesimpulan
Ini hanya gambaran singkat dari anatomi otot betis. Otot-otot ini bekerja semua
ketika Anda melakukan latihan betis, dan tentu saja mereka semua bekerja ketika
Anda berjalan, berlari, dan melompat.

Anatomi Otot Ekstremitas BawahOleh Eka Agustia Rahma Putri


Otot-otot paha penggerak Femur (tulang paha) dan
T
ibia serta fibula (tulang kaki)
2
Deep
fascia

memisahkan otot yang bekerja pada tulang paha (tulang paha) dan
tibia dan fibula (tulang kaki)menjadi kompartemen medial, anterior,
dan posterior. Otot-otot (adduktor) kompartemen medial
pahamengadduksi tulang paha.
Otot gracilis
merupakan otot lain di kompartemen medial, tidak hanyamengadduksi
paha, tetapi juga memflexi kaki di sendi lutut.Otot-otot (ekstensor)
kompartemen anterior paha berfungsi memfleksi paha. Kompartemen
ini berisiquadriceps femoris dan otot sartorius.
Otot quadriceps femoris
adalah otot terbesar di tubuh, meliputisebagian besar permukaan
anterior dan sisi paha. Otot yang sebenarnya merupakan gabungan
otot, biasanyadigambarkan sebagai empat otot terpisah: (1)
rectus femoris
, pada aspek anterior paha, (2)
vastus lateralis
,pada aspek lateral paha, (3)
vastus medialis
, di aspek medial

paha, dan (4)


vastus intermedius
, terletak jauh ke rectus femoris antara vastus lateralis dan
vastusmedialis. Otot quadriceps femoris adalah otot ekstensor besar
pada kaki.
Otot sartorius
adalah otot yangpanjang dan sempit, membentuk sebuah
b
and
di seluruhpaha dari ilium tulang pinggul ke sisi medial
tibia.Berbagai gerakan yang dihasilkan (fleksi kaki pada sendi lututdan
fleksi, abduksi, dan rotasi lateral pada sendi pinggul) membantuposisi
duduk bersila di mana tumitsalah satu kaki ditempatkan pada lutut
kaki yang berlawanan.Otot-otot (fleksor) kompartemen posterior paha
berfungsi memfleksi kaki. Kompartemen ini terdiri dari tigaotot yang
secara kolektif disebut
harmstring
yaitu (1)
bisep femoris
,(2)
semitendinosus,
dan (3)
semimembranosus
.
Popliteal fossa
merupakan ruang berbentuk berlian padaaspek posterior lutut
berbatasan lateral oleh tendon dari otot bisep femoris dan medial
olehtendon otot-otot semitendinosus dan semimembranosus.
Otot-otot kaki penggerak telapak kaki dan jari kaki
2
Otot-otot kaki, dibagi ke dalam tiga kompartemen yaitu anterior,
lateral, dan posterior.
K
ompartemenanterior
kaki terdiri dari
otot-otot dorsifleksi
kaki. Dalam kompartemen anterior,
tibialis anterior
merupakanotot panjang, tebal terhadap permukaan lateral tibia.
Otot ekstensor hallucis longus
adalah otot tipis antaradan sebagian mendalam untuk tibialis
anterior dan
otot extensor digitorum longus
.
Otot fibularis (peroneus)tertius

adalah bagian dari otot ekstensor digitorum longus.Kompartemen


(fibula) lateral kaki berisi dua otot yaitu
fibularis (peroneus) longus
dan
fibularis (peroneus)brevis
. Kompartemen belakang kaki terdiri dari kelompok otot-otot dangkal
dan dalam. Otot-otot superfisialseperti
tendon (Achilles) calcaneal
merupakan tendon terkuat tubuh. Otot ini masuk ke dalam
tulangcalcaneal dari pergelangan kaki.
Otot gastrocnemius
adalah otot paling dangkal dan bentuk yang palingterlihat pada betis.
Otot soleus
, yang terletak ke dalam gastrocnemius, adalah otot yang luas dan
datar.
Ototplantaris
adalah otot kecil yang mungkin tidak ada; sebaliknya, kadang-kadang
ada dua dari mereka di setiapkaki. Otot ini berjalan miring antara otot
gastrocnemius dan soleus.Otot-otot yang letaknya dalam pada
kompartemen posterior
adalah popliteus, tibialis posterior, fl eksor digitorum longus, dan
fleksor hallucis longus.
Otot popliteus
adalah otot segitiga yang membentuk lantai ataudasar popliteal fossa.
Otot tibialis posterior
adalah otot terdalam pada kompartemen posterior. Otot initerletak di
antara fleksor digitorum longus dan
fleksor hallucis longus
.
Otot fleksor digitorum longus
lebihkecil dari fleksor hallucis longus

SABTU, 20 NOVEMBER 2010

MEKANISME KEJANG OTOT PADA OLAH RAGAWAN

Di Susun Oleh :
RAHMAWAN SANTOSO
08601241085

PENDIDIKAN JASMANI KESEHATAN DAN REKREASI


FAKULTAS ILMU KEOLAHRAGAAN

UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA


2009

BAB I
PENDAHULUAN

Dalam ilmu gerak, otot skelet merupakan bangunan yang berfungsi sebagai alat gerak aktif. Fungsi tersebut
karena otot mempunyai kemampuan untuk berkontraksi, di mana akibat pemendekan otot (kontraksi isotonik) akan
menggerakkan segmen atau bagian tubuh yang dibentuk oleh tulang di mana otot tersebut melekat.
Pada gangguan unit motorik umumnya dijumpai gejala kelemahan otot, pengecilan otot, keduten, nyeri, bengkak
otot, kejang otot atau kramp, dan kekakuan otot. Sebenarnya kejang otot atau kramp adalah spasme otot yang disertai
rasa nyeri.

Berbagai gerakan yang terjasi pada berbagai bagian atau segmen dari tubuh kita, dihasilkan oleh kontraksi
isotonik dari otot-otot yang bersangkutan. Sehingga apabila karena sesuatu sebab otot kehilangan kemampuan untuk
berkontraksi, maka gerakan-gerakan yang secara normal ditimbulkannya akan terganggu atau tidak timbul sama sekali.
Sebaliknya, apabila karena sesuatu sebab otot terus menerus berkontraksi dan gagal untuk melakukan relaksasi
secara sempurna, akan terjasi keadaan yang dikenal sebagai kejang otot.
Kejang otot biasa terjadi pada kegiatan sehari-hari yang melelahkan, misalnya olah raga. Seperti kita ketahui
pemerintah sedang gencarnya memasyarakatkan olah raga dan mengolahragakan masyarakat dalam rangka mencapai
tujuan bangsa yang sehat dan sejahtera. Lepas dari dampak positif olahraga, ada juga efek sampingnya yaitu bila tidak
dilakukan secara benar dan tepat dapat mengakibatkan cedera. Meskipun sekarang masalah cedera olah raga dapat
ditanggulangi secara baik oleh dokter namun bila terlambat penanganannya karena semula dirasa enteng saja atau telah
dimanipulasi orang yang tidak bertanggung jawab maka cedera itu dapat menjadi bencana baginya, tentu saja akan
mempengaruhi prestasi, kegiatan dan kualitas kehidupan sehari-hari.

BAB II
PEMBAHASAN

Etiologi dan Patogenesis


Faktor mekanis yang menyebabkan kejang otot adalah kelelahan, keseleo dan pekerjaan berat. Pada keadaan
demikian anoksia temporer dari otot mengakibatkan kejang otot. Kejang otot pada perenang salah satu contoh dramatik.
Perubahan suhu juga berperanan sebagian sebagai penyebab timbulnya kejang otot pada perenang.
Kejang otot timbul secara tiba-tiba, nyeri sekali lebih sering paa bagian otot dibandingkan dengan kelompok
seluruh otot. Mekanisme patogenesis yang tepat dari kejang otot tidak diketahui.

Ciri-Ciri Kejang Otot


1.

Onset eksplosif, kecepatan resolusi bervariasi, kontraksi otot terlihat dan palpabel.

2.

Terdapat rasa nyeri.

3.

Cenderung terbatas pada suatu otot atau bagian dari otot.

4.

Mulai dan berakhir dengan keduten otot.

5.

Terjadi baik setelah gerak tak berarti atau setelah kontraksi kuat.

6.

Dapat dihentikan dengan peregangan otot secara pasif.

Pemeriksaan Fisik
Pemeriksaan umum tergantung dari macamnya olah raga yang dihadapi. Secara umum pemeriksaan kejang
otot, misalnya pada olah raga sepak bola yang disertai cedera sendi.
Inspeksi :
Cara berjalan
Bandingkan bagian yang mendapat cerera dengan yang sehat.
Apakah ada posisi terpaksa yang menetap?
Apakah ada hematoma pada dua tempat untuk cedera yang terjadi karena benturan?
Apakah ada pembengkakan atau deformitas?
Adakah gerakan pada bagian yang sakit.

Palpasi :
Rasa suhu pada kulit sekitar cedera.
Perabaan pulsasi arteri distal cedera.

Pemeriksaan Khusus.
Teraba kencang dan ada tahanan.
Terdapat rasa nyeri otot.

Pemeriksaan Penunjang.
Elektromyografi
Gambaran EMG menunjukkan gelombang potensial otot dengan frekuensi dan amplitudo yang tinggi. Harus
dibedakan dengan kontraktur otot di mana hasil EMG memperlihatkan elektrikal silence.

Penatalaksanaan
Penatalaksanaan terdiri dari pengobatan dan pencegahan. Seringkali nyeri otot dan spasme otot mereda hanya
dengan mengobati penyakit atau gangguan yang mendasarinya.

Pengobatan

Pengobatan kejang otot terdiri dari : penggunaan medikamentosa, fisioterapi dan istirahat. Obat analgetik biasa
tidak cukup kuat untuk menyembuhkan kejang otot. Berikut ini akan dibahas obat-obat untuk kejang otot akut yang
biasanya dijumpai pada olah raga akibat keseleo kelelahan, posisi yang menyebabkan ketegangan otot dan kecemasan.
Untuk mengatasi spasme dan rasa nyeri setempat umumnya dipakai obat analgetik dan anti kejang otot yang bekerja
sentral.
Obat tersebut adalah :
1.

Mephenesin + analgetik
Obat ini bekerja pada susunan saraf pusat

2.

Carisoprodol + analgetik
~ Lebih selektif diazepam
~ Waktu paruhnya 1-1,5 jam. Dosis 350 mg 4 dd
~ Efek samping rasa kantuk (10%)
~ Kerugian: Depresi SSP menyeluruh

3. Cholorzoxazon + analgetik
~ Waktu paruhnya 1,1 jam. Dosis 250-750 mg. 3-4 dd
~ Efek samping: rasa kantuk, sakit kepala, iritasi saluran pencernaan
4. Diazepam + analgetik
~ Bermanfaat pada kejang otot yang berhubungan dengan kecemasan. Dosis 2-10 mg. 3-4 dd
5. Eperison Hidrochlorida
~ Keuntungan: tidak menimbulkan rasa kantuk
6. Tizanidine
~ Efek samping utama adalah rasa letih. Dosis 2-4 mg. 3 dd
Di samping itu pengobatan dengan fisioterapi bertujuan memulihkan kembali panjang otot dengan atau tanpa
memakai mamase es diikuti dengan istirahat cukup. Kesemuanya ini dibutuhkan pada keadaan akut. Pencegahannya
adalah dengan melakukan pemanasan, latihan peregangan sebelum bertanding.

Olah raga Yang Disertai Kejang Otot


Semua cabang olah raga dapat disertai cedera misalnya :
~ Olah raga lari, renang, loncat
~ Balet, bola volley, gimnastik, tennis

Pada tahun 1995 British Sport Council mempublikasikan angka cedera pada pemain sepak bola yaitu 36,5 per
10.000.
Cedera olah raga dapat mengenai:
~ Kulit, otot/tendon, ligamenta, kapsul sendi, tulang dan kartilago sendi, menikus.
Tidak semua peserta olah raga dapat mengalami kejang otot. Umumnya dijumpai kejang otot akibat keseleo,
kelelahan, posisi yang menyebabkan ketegangan otot dan kecemasan.
Untuk meghindari cedera olah raga terutama yang mengenai otot adalah :

1.

1.

Pemanasan

2.

Peregangan

3.

Pendinginan

4.

Senam

5.

Kegiatan formal

Pemanasan dapat meningkatkan suhu badan dan otot, aktivitas enzym, di mana selanjutnya meningkatkan metabolisme
otot. Meningkatnya suhu badan dan otot juga akan memacu peningkatan sejumlah darah dan oksigen mencapai otot
rangka. Efek lain dari peningkatan suhu adalah perbaikan pada kontraksi dan waktu reflek otot rangka. Cedera yang
berkaitan dengan otot dan sendi kemungkinannya sedikit, bila dimulai dengan pemanasan terutama untuk kegiatan yang
memerlukan tenaga besar.

2.

Kegiatan Peregangan
Peregangan harus dilakukan sebelum dan sesudah latihan atau pertandingan dan merupakan kegiatan yang pertama
dilakukan. Latihan demikian dapat meningkatkan suhu badan dan otot dan akan mencegah kemungkinan otot robek bila
melakukan latihan dengan kekuatan besar. Pada beberapa jenis olah raga, misalnya berenang peregangan harus meliputi
kelompok otot besar dan sendi seperti leher, punggung, paha, betis, tendon Achiles, dada bokong, tulang belakang, bahu,
lengan, pergelangan kaki, perut lutut dan jari-jari. Latihan dilaksanakan tanpa sentakan dan posisi akhir peregangan
dipertahankan selama 20-30 detik. Peregangan yang baik membutuhkan waktu 20-30 menit.

3.

Pendinginan
Pendinginan dilakukan dengan latihan-latihan ringan. Tujuannya adalah agar penurunan asam laktat dalam darah lebih
cepat selama latihan pemulihan daripada istirahat pemulihan.

4.

Senam
Harus dilakukan sesudah peregangan rutin. Latihan peregangan harus meliputi kelompok otot besar terutama yang terlibat
langsung dengan olah raga yang bersangkutan. Total waktu yang dibutuhkan untuk latihan ini hanya 5-10 menit.

5.

Kegiatan Formal
Fase akhir dari pemanasan harus meliputi kegiatan yang dilakukan pada olah raga yang bersangkutan. Tujuannya adalah :
~ Mempertahankan faktor-faktor fisiologi seperti suhu otot dan aliran darah optimal pada otot yang lansung terlibat
sewaktu olah raga.
~ Untuk koordinasi mata-tangan dan mekanisme neuromuskular lainnya yang juga terlibat langsung sewaktu olah raga.

Kejang Otot Pada Perenang


Dokter olah raga harus menghindari keadaan yang dapat menyebabkan kejang otot. Pada perenang terutama
timbul kejang otot betis. Timbulnya kejang otot berhubungan dengan pemendekan pasif dari otot gastroknemius sewaktu
berenang dengan posisi pergelangan kaki plantar fleksi. Kejang otot pada perenang dapat dikurangi dengan melakukan
kontraksi otot-otot antagonis atau perengangan dari otot-otot terganggu.

Kejang Otot Pada Olah Raga Angkat Besi


Biasanya mengenai otot dinding dada. Timbul akibat teregangnya otot dinding dada. Rasa sakit timbul bila
melakukan penarikan tangan. Pengobatan dengan istirahat, obat-obat gosok, kompres es pada otot yang bersangkutan.

Kejang Otot Pada Olah Raga Lari dan Sepak Bola


Pada olah raga lari dan sepak bola biasanya terjadi kejang otot-otot adduktor tungkai atas. Gejalanya adalah
teraba hangat pada selangkangan. Rasa sakit bila menarik paha ke arah dalam. Pengobatan dengan istirahat, analgetik,
latihan peregangan dan masase.

BAB III
PENUTUP

Kesimpulan
Kejang otot rangka merupakan respon terhadap iritasi atau stimuli yang dapat terjadi pada semua tingkat, mulai
dari korteks serebri sampai serabut otot rangka.
Mekanisme terjadinya kejang otot pada tingkat yang berbeda, di samping mempunyai beberapa kesamaan juga
mempunyai perbedaan yang nyata, sehingga pencegahan atau pengobatannya dapat ditentukan berdasarkan mekanisme
terjadinya. Di samping itu mungkin masih ada mekanisme yang belum diketahui atau belum terungkap secara jelas.
Sehingga masih diperlukan penelitian ataupun percobaan agar dapat mengungkap secara jelas mekanisme terjadinya
kejang otot.
Dengan diketahui mekanisme terjadinya kejang otot tersebut di atas, maka akan dapat ditentukan cara-cara
pencegahan dan pengobatannya secara tepat.
Telah dibicarakan pengenalan kejang otot pada olah ragawan meliputi pemeriksaan umum dan khusus.
Penatalaksanaan terdiri dari pencegahan dan pengobatan. Dibicarakan pula beberapa cabang olah raga yang dapat
disertai kejang otot.

Daftar Pustaka
Soedomo Hadinoto, Soetedjo, Timotius Jonatan. KEJANG OTOT. Badan Penerbit Universitas Diponegoro Semarang, 1995.

Seluruh tubuh manusia terdiri dari otot. Otot-otot dalam tubuh adalah filamen menghubungkan
berbagai organ. Fungsi utama dari sistem otot adalah tenaga dan juga fungsi organ kontraktil.
Otot-otot dapat dikategorikan sesuai dengan komposisi dan fungsi mereka. Otot-otot ini adalah
otot rangka, yang menghubungkan tulang-tulang dari sistem kerangka , otot polos, tak sadar di
alam dan ditemukan di organ-organ dan pembuluh darah, dan otot-otot jantung, hanya ditemukan
di dalam hati. Ada saat-saat ketika seorang individu dapat mengalami menarik tiba-tiba pada
otot, yang dikenal sebagai otot . Kondisi ini tidak hanya tergolong pada bagian tertentu dari
tubuh, namun dapat terjadi di mana saja dan kapan saja. Di sini kita akan membahas mengenai
otot di kaki.
Penyebab Kejang Otot di Kaki

Terdapat beberapa alasan mengapa Anda mungkin mengalami kram otot atau otot di kaki.
Beberapa penyebab mungkin tidak bersifat serius, sementara beberapa dari mereka mungkin
memerlukan menggali rincian mengapa otot berkedut. Diberikan di bawah ini adalah beberapa
penyebab kejang otot pada kaki.

Terjadinya berkedut otot pada kaki mungkin karena selama


pengusahaan otot-otot kaki. Berlebihan juga bisa
menyebabkan kram otot dan berkedut. Beberapa orang
mungkin mengalami otot berkedut di kaki pada malam hari,
ketika kejang otot kaki bisa dirasakan lebih menonjol,
sementara tubuh yang diam.

Lain dari berkedut menyebabkan otot dapat disebabkan oleh


sirkulasi darah yang buruk ke kaki. lemah otot juga dapat
menjadi faktor penyebab untuk mengamati kejang otot di kaki
karena adanya beberapa gangguan neurologis.

Beberapa orang yang mungkin menderita kekurangan gizi


dapat melihat otot berkedut seluruh tubuh dan tidak hanya pada
kaki. Kekurangan ini dapat terjadi ketika ada di tingkat
deplesi kalium, natrium dan elektrolit lainnya sebagai akibat
dari penyakit atau kebiasaan makanan yang tidak tepat.

kejang otot kronis dapat diamati sebagai gejala dari beberapa


gangguan kesehatan seperti sirosis hati, sarkoidosis atau
tinggal keracunan otot berkedut dll juga bisa melihat pada
pasien yang menjalani cuci darah rutin atau yang telah
menjalani kemoterapi.

Individu yang kecanduan nikotin atau memiliki asupan


alkohol yang berlebihan dapat mengalami kejang otot paksa .

Overdosis obat-obatan tertentu dan obat seperti steroid, anti


koagulan, diuretik, asam nikotinat dan penicillamine adalah
beberapa yang lain menyebabkan otot berkedut di seluruh tubuh
dan tidak hanya dari kaki.
Mengobati Kejang Otot di Kaki
Sebagian besar dari kita cenderung mengabaikan berkedut otot di kaki berpikir itu adalah normal.
Ini benar, otot kejang atau berkedut mungkin kecil, tetapi penting untuk sampai ke akar penyebab
kondisi ini untuk menjauhi. Mengunjungi penyedia perawatan kesehatan, akan membantu Anda
mendiagnosis alasan yang tepat untuk kondisi ini. Jika Anda mengalami nyeri otot bersama
dengan kejang, maka dokter mungkin menulis resep obat penghilang rasa sakit untuk
meringankan rasa sakit. Meninggikan kaki dengan bantuan bantal sambil berbaring akan
mengurangi frekuensi berkedut otot. Aplikasi kompres dingin atau hangat juga akan terbukti
efektif. Ada juga beberapa pengobatan rumah yang membantu mengobati kondisi ini. Memijat
kaki dengan minyak zaitun hangat tidak hanya akan mengurangi kejang otot tapi juga
meningkatkan sirkulasi darah ke kaki. Rumah obat lain populer adalah teh chamomile, yang
memiliki bahan aktif yang disebut glisin dikenal untuk melawan kram.
Meskipun otot di kaki bisa datang dan pergi, terus-menerus mengalami kejang otot dan berkedut
pada kaki atau di mana saja di tubuh, harus dibawa ke dokter pemberitahuan segera. Tetap
sehat!
Dengan Alphonse Marlene
Diterbitkan di: 2010/12/13