Anda di halaman 1dari 12

Laporan Pengenceran dan Pembuatan Larutan

I. PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Salah satu kegiatan dasar yang dilakukan dilaboratorium yaitu pembuatan
larutan dan pengenceran. Kegiatan ini termasuk kegiatan yang hampir selalu dilakukan
di dalam laboratorium. Untuk menyatakan kepekaaan atau konsentrasi suatu larutan
dapat di lakukan berbagai cara tergantung pada tujuan penggunaannya.
Adapun satuan yang digunakan untuk menentukan kepekaan larutan adalah
molaritas, normalitas, persen berat, persen volume, atau sebagainya. Untuk
memperkecil konsentrasi suatu larutan maka dilakukan pengenceran, dengan cara
menambahkan pelarut. Selain itu melalui praktikum ini mahasiswa juga diperkenalkan
dengan berbagai macam jenis zat larutan dan pelarut, serta tingkat bahaya dari masing
masing larutan.
Sangat penting bagi mahasiswa untuk mempelajari mengenai pembuatan dan
pengenceran larutan sebab pembuatan dan pengenceran larutan merupakan hal yang
paling dasar dalam praktikum Aplikasi Teknologi Laboratorium, juga pada kenyataannya
tidak semua mahasiwa mampu serta menguasai cara untuk membuat suatu lalrutan
dan cara melakukan pengenceran yang baik. Berdasarkan hal di atas maka dilakukan
praktikum mengenai pembuatan larutan dan pengenceran agar praktikan mengerti cara
membuat suatu larutan dan mengencerkan larutan.

B. Tujuan dan Kegunaan


Adapun tujuan dari praktikum ini adalah sebagai berikut:
1. Untuk mengetahui pembuatan larutan dengan konsentrasi tertentu dalam bentuk
molaritas dan normalitas.
2. Untuk mengetahui penentuan % berat/volume, % berat/berat, dan pengenceran.
Kegunaan dari parktikum ialah agar setiap praktikan dapat mengerti cara untuk
membuat larutan serta pengenceran denga baik dan benar, sehingga dapat diterapkan
dalam praktikum lain yang berhubungan dengan larutan dan pengenceran.

II. TINJAUAN PUSTAKA


A. Na2SO4
Natrium sulfat, dengan rumus kimia Na 2SO4, atau sering disebut dengan salt
cake, merupakan padatan berbentuk kristal putih, yang larut dalam air dan gliserol.
Natrium sulfat tidak beracun and tidak mudah terbakar. Natrium sulfat banyak
digunakan untuk memenuhi kebutuhan industri, antara lain di industri pulp dan kertas,
deterjen,
tekstil,

pembuatan
keramik,

farmasi,

flat

zat

pewarna

glass,

dan

sebagai

reagent

di

laboratorium kimia (Anonim, 2008).


Natrium

sulfat

biasanya

diproduksi

melalui

proses

hargraves,

dengan

reaksi pembentukan sebagai berikut:


4NaCl + 2SO2 + 2H2O + O2 --> 2Na2SO4 + 4HCl
Selain melalui proses Hargraves, natrium sulfat juga dapat dihasilkan dengan
cara pemurnian garam natrium sulfat (pertambangan) atau sebagai produk samping
dari

produksi

natrium

sulfat

fenol.
umumnya

Sementara
diperoleh

sebagai

itu

di
produk

Indonesia
samping

dari

industri viscose rayon (Anonim, 2008).


B. Larutan
Larutan adalah campuran yang bersifat homogen antara molekul, atom ataupun
ion dari dua zat atau lebih. Disebut campuran karena susunannya atau komposisinya
dapat berubah. Disebut homogen karena susunanya begitu seragam sehingga tidak
dapat diamati adanya bagian-bagian yang berlainan, bahkan dengan mikroskop optis

sekalipun. Fase larutan dapat berwujud gas, padat ataupun cair. Larutan gas misalnya
udara. Larutan padat misalnya perunggu, amalgam dan paduan logam yang lain.
Larutan cair misalnya air laut, larutan gula dalam air, dan lain-lain (Faizal, 2011).
konsentrasi larutan dalam kimia menurut Gunadarma (2011), dinyatakan sebagai
berikut
1) Molaritas (M)
Molaritas menyatakan jumlah mol zat terlarut dalam setiap liter larutan.
Molaritas Zat = w/Mr x 1000/v
2) Normalitas (N)
Normalitas menyatakan jumlah ekivalen zat terlarut dalam setiap liter larutan.
N= gr ekivalen/liter larutan
3) Molalitas (m)
Molalritas adalah jumlah mol zat terlarut dalam setiap kilogram larutan.
m = gr/Mr
4) Persen massa (%(b/b))
Adalah berat bahan yang terkandung dalam 100 gram larutan.
%(massa) = gr/100 gr x 100%
5) Persen volume (%(v/v))
Adalah volume bahan yang terkandung di dalam 100 ml larutan.
%(volume) = ml/100 ml x 100%
6) Persen berat per volume %(b/v))
Adalah berat bahan yang terkandung di dalam 100 ml larutan.
%(b/v) = gr/100 ml x 100%
7) Parts Per Million (ppm)
Untuk larutan antara dua zat penyusunnya. Menyatakan kandungan suatu
senyawa dalam larutan.
B. Pembuatan Larutan
Larutan didefinisikan sebagai campuran homogen antara dua atau lebih zat yang
terdispersi baik sebagai molekul, atom maupun ion yang komposisinya dapat bervariasi.
Larutan dapat berupa gas, cairan atau padatan. Larutan encer adalah larutan yang
mengandung sejumlah kecil solute, relatif terhadap jumlah pelarut. Sedangkan larutan
pekat adalah larutan yang mengandung sebagian besar solute. Solute adalah zat

terlarut,

sedangkan

solvent

(pelarut)

adalah

medium

dalam

mana solute terlarut (Baroroh, 2004).


Pembuatan larutan adalah suatu cara mempelajari cara pembuatan larutan dari
bahan cair atau padat dengan konsentrasi tertentu. Untuk menyatakan kepekaaan atau
konsentrasi suatu larutan dapat di lakukan berbagai cara tergantung pada tujuan
penggunaannya. Adapun satuan yang digunakan untuk menentukan kepekaan larutan
adalah

molaritas.

Molaritas,

persen

berat,

persen

volume,

atau

sebagainya

(Faizal,2013).
Langkah-langkah dalam membuat larutan menurut Wahyuni (2012) adalah
sebagai berikut.
1. Bacalah detil resep larutan yang ingin dibuat. Kalau ada yang perlu dihitung, siapkan
perhitungan dulu.
2. Kumpulkan bahan kimia yang akan dipakai dan letakkan dekat dengan timbangan
digital.
3. Siapkan alat lain yang dibutuhkan (misalnya kertas, sendok, sarung tangan, tisu,
beaker, dll)
4. Ukur jumlah bahan kimia yang dibutuhkan dengan hati-hati.
5. Ketika semua bahan kimia diukur, kembalikan botol-botolnya ke rak, bersihkan alat
timbangan serta tempat sekelilingnya, dan bawalah beaker yang berisi bahan kimia ke
meja kerja.
6. Tuangkan akuades yang secukupnya (kurang dari yang ditentukan pada resepnya) ke
dalam beaker dan letakkanlah stir bar dengan ukuran yang sesuai kedalamnya.

Pakailah alat otomatik stirer dengan kecepatan sedang untuk mengencerkan bahan
kimia.
C. Pengenceran
Proses pengenceran adalah mencampur larutan pekat (konsentrasi tinggi)
dengan cara menambahkan pelarut agar diperoleh volume akhir yang lebih besar. Jika
suatu larutan senyawa kimia yang pekat diencerkan, kadang-kadang sejumlah panas
dilepaskan. Hal ini terutama dapat terjadi pada pengenceran asam sulfat pekat. Agar
panas ini dapat dihilangkan dengan aman, asam sulfat pekat yang harus ditambahkan
ke dalam air, tidak boleh sebaliknya. Jika air ditambahkan ke dalam asam sulfat pekat,
panas yang dilepaskan sedemikian besar yang dapat menyebabkan air mendadak
mendidih dan menyebabkan asam sulfat memercik. Jika kita berada di dekatnya,
percikan asam sulfat ini merusak kulit (Brady, 2000).

Rumus sederhana pengenceran menurut Lansida (2010), adalah sebagai berikut


:
M1 x V1 = M2 x V2
Dimana :
M1 = Molaritas larutan sebelum pelarutan
V1 = Volume larutan sebelum pelarutan
M2 = Molaritas larutan sesudah pelarutan
V2

Volume

Molaritas

larutan

sesudah

pelarutan

III. METODODE PRAKTIKUM


A. Waktu dan Tempat
Praktikum pembuatan larutan dan pengenceran yang dilakukan pada hari Rabu,
09 Oktober 2013 pukul 08.00 11.00 WITA di Laboratorium Kimia Analisa dan
Pengawasan Mutu Pangan, Program Studi Ilmu dan Teknologi Pangan, Jurusan
Teknologi Pertanian, Fakultas Pertanian, Universitas Hasanuddin, Makassar.
B. Alat dan Bahan
Alat yang digunakan dalam praktikum ini yaitu :

erlenmeyer
labu ukur
pipet

pipet volume
batang pengaduk
timbangan analitik
bulp
lemari asam
gelas kimia
botol larutan

Bahan yang digunakan dalam praktikum ini yaitu :


-

H2SO4
HCL
Na2SO4
aquadest

aluminium foil
gula
tissu

C. Prosedur praktikum
Pembuatan larutan :
1. Na2SO4 yang telah diketahui normalitas larutan yang ingin dibuat, dihitung berat
bahannya untuk menentukan volume pelarut yang ditambahkan.
2. Bahan ditimbang sesuai dengan hasil yang telah dihitung.
3. Bahan dimasukkan ke dalam labu ukur dan ditambahkan aquadest hingga tanda tera.
4. Labu ukur dikocok untuk menghomogenkan larutan.
5. Larutan dimasukkan ke dalam botol larutan.
Pengenceran larutan :
1. Na2SO4 yang telah diketahui normalitas larutan dan volume larutan yang ingin dibuat,
dihitung volume awal sebelum diencerkan.
2. Larutan dipipet dan dimasukkan ke dalam labu ukur.
3. Labu ukur dikocok untuk mrnghomogenkan larutan.
4.
Larutan
dimasukkan
ke
dalam

lbotol

larutan

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN


A. Hasil
Tabel 03. Hasil dari praktikum ini adalah :
No
Senyawa
Konsentrasi
Vol
Massa
1
H2SO4
2M
50 ml
2
H2SO4
0,75 M
50 ml
3
Gula
10%
50 ml
5 gr
4
Na2SO4
1,5 N
50 ml
5,325 gr
5
Na2SO4
0,75 M
50 ml
6
HCL
1,5 M
50 ml
7
HCL
0,5 M
50 ml
8
Gula
20%
50 ml
10 gr
9
HCL
1M
50 ml
10
HCL
0,5 M
50 ml
11
Gula
15%
50 ml
7,5 gr
12
Gula
50 %
50 ml
25 gr
13
H2SO4
0,7 M
50 ml
Sumber : Data sekunder praktikum ATL, 2013.
B. Pembahasan
Bahan yang digunakan kelompok dua pada praktikum

Vol
9.8 ml
18,75ml
25 ml
6,2 ml
16,6 ml
4,14 ml
25 ml
17,5 ml

Konsentrasi 2
18,22 M
2M
1,5 N
12,06 M
1,5 M
12,06 M
1M
2M

adalah Na 2SO4. Sebelum

memasuki laboratorium sebaiknya praktikan menggunakan masker dan sarung tangan


untuk menjaga keselamatan dari bahan-bahan kimia yang berbahaya. Namun pada
saat praktikum, praktikan tidak menggunakan masker dan sarung tangan karena

Na2SO4 bukanlah senyawa berbahaya dan tidak mudah terbakar. Hal ini sesuai dengan
Anonim (2008) yang menyatakan bahwa Natrium Sulfat merupakan padatan berbentuk
kristal putih, yang larut dalam air dan gliserol. Natrium sulfat tidak beracun and tidak
mudah terbakar.
Untuk membuat larutan, pertama kita harus menghitung jumlah bahan yang akan
digunakan untuk membuat larutan Na 2SO4 1,5 N sebanyak 100 ml., dengan cara
mengalikan normalitas dengan volume dan nilai bst Na 2SO4. Kemudian bahan ditimbang
dan dimasukkan dalam labu takar, lalu ditambahkan sedikit air dan aquadest hingga
tanda tera. Lalu homogenkan dan masukkan ke dalam botol kaca. Suatu campuran
dapat dikatakan sebagai larutan apabila telah homogen sehingga tidak dapat dibedakan
lagi antara pelarut dan zat terlarut. Hal ini sesuai dengan Baroroh (2004) yang
menyatakan bahwa larutan adalah campuran homogen antara dua atau lebih zat yang
terdispersi baik sebagai molekul, atom maupun ion yang komposisinya dapat bervariasi.
Volume awal Na2SO4 dihitung menggunakan rumus pengenceran, yaitu molaritas
akhir dikali volume akhir kemudian dibagi dengan nilai molaritas awal. Larutan Na 2SO4
diambil sebanyak 25 ml menggunakan pipet ukur dan dimasukkan ke dalam labu ukur
kemudian tambahkan aquadest hingga batas tera. setelah itu homogenkan dan
dimasukkan ke dalam botol kaca lalu diberi label. Pada proses pengenceran ini terjadi
proses pencampuran larutan pekat (Na 2SO4) dengan cara menambahkan pelarut
(aquadest). Hal ini sesuai dengan Brady (2000) yang menyatakan bahwa proses
pengenceran adalah mencampur larutan pekat (konsentrasi tinggi) dengan cara
menambahkan

pelarut

agar

diperoleh

volume

IV. PENUTUP
A. Kesimpulan

akhir

yang

lebih

besar.

Setelah dilakukan praktikum pembuatan larutan dan pengenceran, maka


dapat disimpulkan bahwa :
1. Untuk membuat suatu larutan, pertama hitung massa bahan yang akan dibuat larutan
2.

dengan menggunakan rumus molaritas atau normalitas.


Untuk pengenceran, pertama dihitung terlebih dahulu volume larutan yang akan
diencerkan denga menggunakan rumus pengenceran yaitu M1 x V1 = M2 x V2. Setelah

itu campur dengan menggunakan zat pelarut aquadest lalu homogenkan.


B. Saran
Saran untuk praktikum kali ini adalah agar semua praktikan dapat mengikuti
prosedur pada percobaan, sehingga praktikan dapat mengerti akibat dari proses-proses
yang dilakukan pada pembuatan larutan dan pengenceran.

LAMPIRAN
Lampiran 01. Perhitungan Pembuatan Larutan Na2SO4 1,5 N Sebanyak 100 ml
N =
1,5 =
g = 5,325
Lampiran 02. Perhitungan Pengenceran Larutan Na 2SO4

DAFTAR PUSTAKA
Anonim,
2008.
Mengenal
Natrium
Sulfat
(Na2SO4).
http://anekailmu.blogspot.com/2008/12/mengenal-natrium-sulfat na2so4. html. Diakses
pada tanggal 10 Oktober 2013, Makassar.
Gunadarma, 2011. Larutan. http://ocw.gunadarma.ac.id/course/diploma-three-program/studyprogram-of-computer-engineering-d3/fisika-dasar-2/larutan. Diakses pada tanggal 10
Oktober 2013, Makassar.
Baroroh, Umi L. U. 2004. Diktat Kimia Dasar I. Universitas Lambung Mangkurat. Banjarbaru.
Brady, J. E. 2000. Kimia Universitas Asas dan Struktur. Binarupa Aksara: Jakarta.
Muhammad,
Faisal.
2013.
Pembuatan
Larutan.
http://muhammadfaisal-sakuru.blogspot.com/2013/02/laporan-kimia-pem
larutan_8970.html. Diakses pada tanggal 10 Oktober 2013, Makassar.

buatan-

Ningrum,
Wahyuni.
2012.
Teknik
Dasar
Pembuatan
Larutan.
http://openwetware.org/images/1/15/LAPORAN_PRAKTIKUM_2_NINGRUMWAHYUNI.
pdf. Diakses pada tanggal 10 Oktober 2013, Makassar.

Diposkan oleh Thry Siade di 06.25


Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke FacebookBagikan ke Pinterest
Label: kampus
Tidak ada komentar:
Poskan Komentar
Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.