Anda di halaman 1dari 11

BAB I

PENDAHULUAN
Sistem sirkulasi adalah sistem transpor cairan dalam tubuh (sistem
transpor interna) yang melakukan transpor berbagai zat. O2 dan berbagai zat yang
diabsorpsi dari traktus gastrointestinal menuju ke jaringan, serta mengembalikan
CO2 ke paru-paru dan hasil metabolisme lainnya menuju ginjal. Sistem sirkulasi
juga berperan dalam pengaturan suhu tubuh, dan mendistribusikan hormon serta
berbagai zat lain yang mengatur fungsi sel.
Cairan yang bersirkulasi adalah darah. Darah merupakan pembawa
berbagai zat tersebut, dipompakan oleh jantung melalui suatu sistem pembuluh
darah yang tertutup. Pada mamalia, mekanisme pompa tersebut sebenarnya terdiri
atas dua sistem pompa yang dirangkaikan secara seri antar satu dengan yang lain.
Dari ventrikel kiri, darah dipompa melalui arteri dan arteriola menuju ke kapiler,
tempat terjadinya

imbangan dengan cairan interstisiak. Dari kapiler, darah

dikembalikan melalui venula dan vena ke dalam atrium kanan. Sirkulasi darah
demikian merupakan sirkulasi darah utama (sistemik). Dari atrium kanan, darah
mengalir ke ventrikel kanan yang akan memompa darah

melalui arteri, dan

kembali ke ke atrium kiri kemudian ventrikel kiri, sirkulasi demikian merupakan


sirkulasi kecil (pulmonal).
Fungsi peredaran darah yaitu :
1. mengangkut zat-zat makanan dari saluran pencernaan ke seluruh jaringan
tubuh,
2. mengangkut oksigen dan karbondioksida dari seluruh jaringan ke alat
respirasi,
3. mengangkut hormon dari kelenjar endokrin ke target organ dan
mendistribusikan panas dari sumbernya ke seluruh bagian tubuh.

BAB II
ISI
2.1 Sistem Peredaran Darah
Sistem peredaran darah adalah sistem yang memiliki hubungan dengan
pergerakan darah di dalam pembuluh darah dan juga perpindahan darah dari suatu
tempat ke tempat lain. Fungsi peredaran darah adalah mengangkut zat-zat
makanan dari saluran pencernaan ke seluruh jaringan tubuh, mengangkut oksigen
dan karbondioksida dari seluruh jaringan ke alat respirasi, mengngkut hormon
dari kelenjar endokrin ke target organ dan mendistribusikan panas dari sumbernya
ke seluruh bagian tubuh. Dengan adanya peredaran darah maka akan tercipta
lingkungan yang sesuai dengan jaringan tubuh. Kondisi yang tetap dapat tercapai
bila ada pemindahan zat melintasi dinding pembuluh kapiler yang arahnya baik
dari darah menuju cairan jaringan atau dari cairan jaringan menuju darah.
Fenomena ini dikenal sebagai konsep homeostasis.
2.1.2 Komponen-komponen dalam sistem peredaran darah
1. Darah
Darah terdiri atas 2 komponen yaitu plasma darah dan sel-sel darah.
Plasma darah merupakan komponen darah berbentuk cairan yang
berwarna kuning yang menjadi medium sel-sel darah. Plasma darah terdiri dari :
a. Protein, meliputi :
- fibrinogen

: untuk pembekuan darah

- albumin

: menjaga tekanan osmotik darah

- globulin

: membentuk zat kebal / zat antibodi

b. Sari-sari makanan, meliputi : glukosa, asam amino, asam lemak dan gliserin.
c. Garam mineral, meliputi :
kation : Na+, K++, Ca++, Mg++, dan
anion : Cl-, HCO3-, PO4-

d. Zat hasil produksi sel, meliputi : hormon, enzim dan antibodi


e. Zat hasil sisa metabolisme, meliputi : urea dan asam urea
f. Gas-gas pelepasan, meliputi : O2, CO2, dan N2
Sel darah adalah semua sel dalam segala bentuk yang secara normal
ditemukan di dalam darah. Sel darah terdiri atas:
a. Sel darah merah (eritrosit)
Eritrosit merupakan komponen yang paling banyak di antara unsur unsur
pembentukan darah. Eritrosit berfungsi untuk mengangkut oksigen ke selsel
seluruh tubuh dan membawa karbon dioksida ke paruparu. Sel darah merah
mengandung hemoglobin, tidak berinti, dan ukurannya sangat kecil (berdiameter
sekitar 78 m). Berbentuk seperti cakram bikonkaf (cekung pada kedua sisinya).
Pembentukan eritrosit terutama terjadi pada sumsum tulang di ujung tulang
panjang dan diseluruh bagian dalam tulang lainnya. Eritrosit berumur sekitar 110
sampai 120 hari.
b. Sel darah putih ( leukosit)
Merupakan bagian sel darah yang berfungsi sebagai alat pertahanan tubuh
dan untuk membersihkan selsel yang telah mati atau luluhan dari jaringan tubuh.
Leukosit tidak memiliki hemoglobin, sel transparan, masa hidup sekitar dua
minggu dan dapat bergerak bebas secara ameboid. Peristiwa keluarnya leukosit
dari pembuluh darah disebut diapedesis. Leukosit meliputi :
- Granulosit : merupakan sel darah putih yang bergranula dan berinti besar yang
dalam keadaan hidup berupa tetesan setengah cair. dan meliputi Neutrofil (granula
merah kebiruan, bersifat fagosit), Basofil (granula biru, fagosit), dan Eosinofil
(granula merah, fagosit).
- Agranulosit : merupakan sel darah putih yang sitoplasmanya tidak bergranula
yang meliputi Monosit (inti besar, bersifat fagosit, dapat bergerak cepat) dan
Limphosit ( inti sebuah, untuk imunitas, tidak dapat bergerak).

c. Keping darah (trombosit)


Keping darah merupakan bagian darah yang berukuran paling kecil dan
memiliki bentuk bulat atau oval. Trombosit dibuat di dalam sumsum tulang
khusus yang disebut megakariosit. Trombosit hanya berumur beberapa jam.
Fungsi dari tromboosit yaitu menutup kebocoran pada pembuluhpembuluh
darah.

Gambar 1. Macam-macam sel darah dalam tubuh


(Sumber: Ali Musfikin, 2012)

2. Jantung (Cor)
Jantung merupakan alat pemompa darah. Jantung terdiri dari otot jantung
(miokardium), selaput jantung (perikardium) dan selaput yang membatasi ruangan
jantung (endokardium).
Jantung terdiri dari 4 ruang, yaitu 2 atrium dan 2 ventrikel.
a. Atrium (serambi)
Merupakan ruangan tempat masuknya darah dari pembuluh balik (vena).
Pada ventrikel kiri (dekter) dan atrium kiri (sinister) terdapat katup valvula
bikuspidalis. Pada fetus antara atrium kanan danatrium kiri terdapat lubang
disebut foramen ovale.

b. Ventrikel (bilik)
Ventrikel mempunyai otot lebih tebal dari atrium, dan ventrikel kiri lebih
tebal daripada ventrikel kanan, karena berfungsi memompakan darah keluar

jantung. Antara ventrikel kanan dan atrium kanan terdapat katup valvula
trikuspidalis.
Saat ventrikel berkontraksi, darah dari ventrikel kiri yang kaya O 2
dipompakan menuju aorta. Sedangkan darah dari ventrikel kanan yang kaya CO 2
dipompakan melalui arteri paru-paru (arteri pulmonalis). Bila ventrikel
mengendur (relaksasi) maka jantung akan menerima darah vari vena cava
superior, dan vena cava inferior yang kaya CO2 masuk ke dalam atrium kanan.
Sedangkan darah dari pembuluh balik paru-paru (vena pulmonalis) yang kaya O 2
masuk ke atrium kiri.
Berdasarkan pengamatan jantung (mamalia), dinding jantung bagian kiri
lebih tebal di banding yang kanan . Hal tersebut terjadi karena kinerja jantung
bagian kiri berfungsi memompa darah ke seluruh tubuh dengan pemompaan yang
lebih besar sehingga di perlukan dinding yang tebal, sedangkan untuk jantung
bagian kanan hanya memompa ke paru-paru dengan penekanan yang tidakterlalu
besar sehingga dindingnya lebih tipis.
Pada jantung yang mengempis (kontraksi) maka tekanan jantung menjadi
maksimum disebut sistole. Keadaan jantung yang relaksasi (mengendur)
maksimum, maka tekanan ruang jantung menjadi minimum disebut diastole.
3. Pembuluh darah
a. Pembuluh nadi (arteri): pembuluh darah yang membawa darah dari jantung
ke organ tubuh. Arteri memiliki dinding yang tebal, berotot, dan elastis. Arteri
bercabang menjadi pembuluh pembuluh yang lebih kecil yang disebut arteriol.
Selanjutnya arteriol bercabang lagi membentuk pembuluh pembuluh
mikroskopik yang dapat menembus lapisan antarsel jaringan hidup. Cabang
cabang akhir dari arteriol demikian disebut kapiler.

b. Pembuluh vena (balik)


pembuluh darah yang membawa darah dari jaringan tubuh ke jantung.
Vena memiliki katup katup yang berguna untuk mempertahankan darah agar

tetap mengalir ke jantung. Pada permukaan tubuh, vena sering tampak sebagai
garis garis biru. Tekanan darah pada vena lebih kecil daripada di pembuluh
arteri. Selain otot rangka, aliran darah di dalam vena juga dibantu oleh arteri di
dekatnya.
c. Kapiler
pembuluh tipis dengan struktur dindingnya hanya berupa selapis sel dan
berukuran sangat kecil. Karena ukuran yang kecil, beberapa kapiler dapat
berinfiltrasi ke dalam jaringan. Beberapa molekul seperti air, karbon dioksida, dan
oksigen bergerak melintasi pembuluh darah ini secara pasif yaitu dengan cara
difusi.

2.2 Sistem Peredaran Darah pada Mamalia


2.2.1 Klasifikasi Kuda
Kingdom

: Animalia

Filum

: Chordata

Kelas

: Mamalia

Ordo

: Perissodactyla

Famili

: Equidae

Genus

: Equus

Spesies

: Equus caballus

Gambar 2. Organ Sistem Peredaran Darah pada Kuda


(sumber : Irish horse, 2014)

2.2.2 Sistem Peredaran Darah pada Kuda


Sistem sirkulasi kuda terdiri dari darah, jantung dan sistem pembuluh
darah diseluruh tubuh. Arteri-arteri mempunyai dinding yang tebal, merupakan
pembuluh-pembuluh otot yang membawa darah dari jantung. Pembuluhpembuluh ini bercabang dan ukurannya semakin kecil dan berkembang menjadi
arteriol (arteri-arteri kecil) dan akhirnya menjadi apa yang disebut capillary bed
(tempat pertukaran cairan dan nutrisi). Kapiler-kapiler bersatu membentuk vena
kecil, dan vena-vena ini bergabung membentuk vena dengan ukuran lebih besar
yang kembali membawa darah menuju jantung. Arteri pulmonalis membawa
darah miskin oksigen dari jantung ke paru-paru, dan darah kaya akan oksigen
dikirim kembali menuju jantung lewat vena pulmonalis.

Gambar 3. Peredaran darah pada mamalia


(Sumber Eko Yulianto, 2013)

Ventrikel kanan memompa darah ke paru-paru melalui arteri pulmonalis.


Ketika darah mengalir melalui hamparan kapiler paru-paru kanan dan kiri, darah
mengambil oksigen dan melepaskan karbondioksida. Darah yang kaya oksigen
akan kembali dari paru-paru melalui vena pulmonalis ke atrium kiri jantung.
Kemudian, darah yang kaya oksigen mengalir ke dalam ventrikel kiri, ketika
ventrikel tersebut membuka dan atrium berkontraksi. Selanjutnya, ventrikel kiri
akan memompa darah yang kaya oksigen keluar ke jaringan tubuh melalui sirkuit
sistemik. Darah meninggalkan ventrikel kiri melalui aorta, yang mengirimkan
darah ke arteri yang menuju keseluruh tubuh. Cabang pertama dari aorta adalah
arteri koroner, yang mengirimkan darah ke otot jantung itu sendiri. Kemudian ada
juga cabang-cabang yang menuju ke hamparan kapiler di kepala dan lengan (atau
tungkai depan). Aorta terus memanjang ke arah posterior, sambil mengalirkan

darah yang kaya oksigen ke arteri yang menuju ke hamparan kapiler di organ
abdomen dan kaki (tungkai belakang).
Di dalam masing-masing organ tersebut, arteri akan bercabang menjadi
arteriol, yang selanjutnya akan bercabang menjadi kapiler, dimana darah
melepaskan banyak oksigennya dan mengambil karbondioksida yang dihasilkan
oleh respirasi seluler. Kapiler akan menyatu kembali membentuk venula, yang
akan mengirimkan darah ke vena. Darah yang miskin oksigen dari kepala, leher,
tungkai depan disalurkan ke dalam suatu vena besar yang disebut vena cava
anterior (superior). Vena besar lainnya yang disebut vena cava posterior (inferior)
mengalirkan darah dari bagian tubuh utama dan tungkai belakang. Kedua cava itu
mengosongkan darahnya ke dalam atrium kanan, sebelum kemudian darah yang
miskin oksigen itu mengalir ke dalam ventrikel kanan (Campbell, 2000:46).
Darah sebelum masuk kembali ke jantung terlebih dahulu masuk ke dalam
suatu organ yang disebut sistem portae. Pada mamalia hanya terdapat satu sistem
portae yaitu sistem portae hepatica.
Pembuluh limpha (pembuluh getah bening)
1. Pembuluh limpha dada kanan (ductus limfaticus dekster).
Menerima aliran limpha dari daerah kepala, leher, dada, paru-paru,
jantung, lengan kanan yang bermuara di pembuluh balik di bawah selangka
kanan.
2. Pembuluh limpha dada kiri (ductus thoracikus).
Menerima aliran limpha dari bagian lain danbermuara di pembuluh balik
di bawah selangka kiri. Pembuluh ini merupakan tempat bermuaranya pembuluhpembuluh kil atau pembuluh lemak, yaitu pembuluh yang mengumpulkan asam
lemak, yang diserap oleh usus.

BAB III
PENUTUP
3.1 Kesimpulan
Peredaran darah pada mamalia adalah peredaran darah ganda dan tertutup.
Yang mana peredaran darah tertutup merupakan sirkulasi darah ke seluruh tubuh
melalui pembuluh-pembuluh darah kemudian peredaran darah ganda karena
peredaran darahnya beredar ke seluruh bagian tubuh serta melewati jantung
sebanyak dua kali.
Sistem sirkulasi kuda terdiri dari darah, jantung dan sistem pembuluh
darah diseluruh tubuh. Dari kapiler, darah dikembalikan melalui venula dan vena
ke dalam atrium kanan. Sirkulasi darah demikian merupakan sirkulasi darah
utama (sistemik). Dari atrium kanan, darah mengalir ke ventrikel kanan yang
akan memompa darah melalui arteri, dan kembali ke ke atrium kiri kemudian
ventrikel kiri, sirkulasi demikian merupakan sirkulasi kecil (pulmonal).

10

DAFTAR PUSTAKA
Dwi,

dhevi.

2013.

Sistem

Peredaran

Darah

Mamalia.[online]

dalam

http://c31120745.blogspot.com/2013/06/sistem-peredaran-darahmamalia.html diakses pada tanggal 29 agustus 2015


Isnaeni, Wiwi. 2006. Fisiologi Hewan. Yogyakarta: PT. Kanisius
Reynold,

julian.

2014.

Deskripsi

tentang

Kuda.

http://julianreynold-deskripsi-tentang-kuda.blogspot.com/

[online]
diakses

dalam
pada

tanggal 31 Agustus 2015

11