Anda di halaman 1dari 52

Mustofa, S.Pd.

>> Geomorfologi Dasar >> STKIP PGRI Pontianak

BAB I

HAKEKAT GEOMORFOLOGI
A. Definisi Geomorfologi ..............................................................................................................
B. Objek Kajian Geomorfologi .....................................................................................................
C. Hubungan Geomorfologi dengan Ilmu Ilmu Lain ....................................................................
D. Konsep Dasar Geomorfologi ...................................................................................................
E. Struktur, Proses Dan Stadia....................................................................................................
F. Klasifikasi Bentang Alam .........................................................................................................
BAB II
RELIEF BUMI
A. Klasifikasi Relief ......................................................................................................................
B. Skema Tenaga dan Proses Geomorfologi .............................................................................
C. Proses Geomorfik ....................................................................................................................
D. Katastrofisme, Uniformiatarianisme dan Evolusi ....................................................................
BAB III ANALISA MORFOLOGI
BAB IV TEKTONISME (DIASTROPISME)
BAB V
VULKANISME
A. Umum ......................................................................................................................................
B. Bentuk-Bentuk Gunung Api ....................................................................................................
C. Tata Letak Gunung Api ...........................................................................................................
D. Aspek Geografi Gunung Api ...................................................................................................
BAB VI GEJALA SEISME
BAB VII PELAPUKAN DAN BENTUK-BENTUK MORFOLOGI
A. Jenis-jenis Pelapukan .............................................................................................................
B. Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Pelapukan......................................................................
C. Bentuk-Bentuk yang Dihasilkan oleh Pelapukan ...................................................................
D. Gerakan Tanah .......................................................................................................................
BAB VIII EROSI, SEDIMENTASI DAN DENUDASI
A. Bentuk Muka Bumi Akibat Proses Erosi .................................................................................
B. Bentuk Muka Bumi Akibat Proses Sedimentasi atau Pengendapan .....................................
C. Bentuk Muka Bumi Akibat Proses Denudasi ..........................................................................
BAB IX PROSES GLASIASI
A. Glasial Alpina ..........................................................................................................................
B. Glasial Kontinental ..................................................................................................................
BAB X
BENTUKAN LAHAN DI SUNGAI
A. Umum.......................................................................................................................................
B. Hukum Ferrel ...........................................................................................................................
C. Sejarah Hidup Sungai .............................................................................................................
D. Tahapan Erosi .........................................................................................................................
E. Gradasi Sungai ........................................................................................................................
F. Stadium Sungai .......................................................................................................................
G. Dataran Banjir ..........................................................................................................................
H. Delta .........................................................................................................................................
I.
Undak-Undak Sungai (Riven Terraces) ..................................................................................
J. Kipas Aluvial ............................................................................................................................
BAB XI DATARAN DAN PLATEAU
A. Dataran ....................................................................................................................................
B. Plateau.....................................................................................................................................
BAB XII BENTUK-BENTUK PEGUNUNGAN
A. Pegunungan Kubah (Dome Mountains) .................................................................................
B. Pegunungan Lipatan (Folded Mountains) ..............................................................................
C. Pegunungan Patahan (Block Mountains) ...............................................................................
BAB XIII GELOMBANG DAN PANTAI
A. Pantai Submergence...............................................................................................................
B. Pantai Emergence...................................................................................................................
C. Pantai Neutral ..........................................................................................................................
D. Pantai Campuran (Compound) ...............................................................................................
E. Lain-Lain ..................................................................................................................................
F. Aspek Geografi Pantai ............................................................................................................
BAB XIV BENTUK MUKA BUMI DASAR LAUT
A. Daya Kikis Air Laut ..................................................................................................................
B. Relief Dasar Laut.....................................................................................................................

Mustofa, S.Pd. >> Geomorfologi Dasar >> STKIP PGRI Pontianak

1
1
2
2
3
5
6
7
7
8

15
15
16
16

20
21
22
22
28
29
29
30
30
31
31
31
32
32
32
34
35
35
35
39
39
42
43
44
46
46
46
47
47
47
48
48

A. Definisi Geomorfologi
Geomorfologi merupakan ilmu tentang roman/bentuk muka bumi beserta aspekaspek yang mempengaruhinya. Kata Geomorfologi (Geomorphology) berasal bahasa
Yunani, yang terdiri dari tiga kata yaitu: Geos (erath/bumi), morphos (shape/bentuk),
logos (knowledge atau ilmu pengetahuan). Berdasarkan dari kata-kata tersebut, maka
pengertian geomorfologi merupakan pengetahuan tentang bentuk-bentuk permukaan
bumi.
Menurut Worcester (1939), geomorfologi merupakan diskripsi dan tafsiran dari
bentuk roman muka bumi. Definisi Worcester ini lebih luas dari sekedar ilmu
pengetahuan tentang bentangalam (the science of landforms), sebab termasuk
pembahasan tentang kejadian bumi secara umum, seperti pembentukan cekungan
lautan (ocean basin) dan paparan benua (continental platform), serta bentuk-bentuk
struktur yang lebih kecil dari yang disebut diatas, seperti plain, plateau, mountain dan
sebagainya.
Lobeck (1939) dalam bukunya Geomorphology: An Introduction to the study of
landscapes. Landscapes yang dimaksudkan disini adalah bentangalam alamiah (natural
landscapes). Dalam mendiskripsi dan menafsirkan bentuk-bentuk bentangalam
(landform atau landscapes) ada tiga faktor yang diperhatikan dalam mempelajari
geomorfologi, yaitu: struktur, proses dan stadia. Ketiga faktor tersebut merupakan satu
kesatuan dalam mempelajari geomorfologi.
Ahli geolomorfologi mempelajari bentuk bentuk bentangalam yang dilihatnya
dan mencari tahu mengapa suatu bentangalam terjadi, Disamping itu juga untuk
mengetahui sejarah dan perkembangan suatu bentangalam, disamping memprediksi
perubahan perubahan yang mungkin terjadi dimasa mendatang melalui suatu kombinasi
antara observasi lapangan, percobaan secara fisik dan pemodelan numerik.
Geomorfologi sangat erat kaitannya dengan bidang ilmu seperti fisiografi, meteorologi,
klimatologi, hidrologi, geologi, dan geografi. Kajian mengenai geomorfologi yang
pertama kalinya dilakukan yaitu kajian untuk pedologi, satu dari dua cabang dalam ilmu
tanah. Bentangalam merupakan respon terhadap kombinasi antara proses alam dan
antropogenik. Bentangalam terbentuk melalui pengangkatan tektonik dan volkanisme,
sedangkan denudasi terjadi melalui erosi dan mass wasting. Hasil dari proses denudasi
diketahui sebagai sumber bahan sedimen yang kemudian diangkut dan diendapkan di
daratan, pantai maupun lautan. Bentangalam dapat juga mengalami penurunan melalui
peristiwa amblesan yang disebabkan oleh proses tektonik atau sebagai hasil perubahan
fisik yang terjadi dibawah endapan sedimen. Proses proses tersebut satu dan lainnya
terjadi dan dipengaruhi oleh perbedaan iklim, ekologi, dan aktivitas manusia.
Model geomorfik yang pertama kali diperkenalkan adalah model tentang siklus
geomorfik atau siklus erosi, dikembangkan oleh William Morris Davis (18841899).
Siklus geomorfik terinspirasi dari teori uniformitarianisme yang pertama kalinya
dikenalkan oleh James Hutton (1726-1797). Berkaitan dengan bentuk-bentuk lembah
yang terdapat dimuka bumi, siklus geomorfik mampu menjelaskan urut-urutan dari suatu
sungai yang mengikis lembah yang mengakibatkan kedalaman suatu lembah menjadi
lebih dalam lagi, sedangkan proses erosi yang terjadi pada kedua sisi lembah yang
terjadi secara teratur akan membuat lembah menjadi landai kembali dan elevasinya
menjadi semakin lebih pula. Siklus ini akan bekerja kembali ketika terjadi pengangkatan
dari daratan.
B. Objek Kajian Geomorfologi
Obyek kajian dari geomorfologi adalah bentuklahan, bukan hanya sekedar
mempelajari bentuk-bentuk yang tampak saja, tetapi juga mentafsirkan bagaimana
bentuk-bentuk tersebut bisa terjadi, proses apa yang mengakibatkan pembentukan dan
perubahan muka bumi. Misalnya, dalam mempelajari pegunungan, lembah-lembah atau
bentukan-bentukan lain yang ada di permukaan bumi, bukan hanya mempelajari dalam
arti mengamati serta mengukur bentukan-bentukannya, tetapi juga mendeskripsikan dan
menganalisa bagaimana bentukan itu terjadi. Dalam hal ini kita harus berhati-hati,
karena pada bentukan yang tampak sama, ada kemungkinan latar belakang
pembentukan dan kejadiannya tidak sama, bahkan sangat berbeda sekali. Umpamanya
suatu deretan pegunungan, mungkin terjadi karena pelipatan kulit bumi, patahan,
mungkin juga karena hasil pengerjaan erosi yang demikian hebat, sehingga
menimbulkan relief permukaan bumi yang bervariasi, dan penyebab lainnya.

Mustofa, S.Pd. >> Geomorfologi Dasar >> STKIP PGRI Pontianak

Berdasarkan uraian yang telah dikemukakan di atas, maka dapat dijelaskan


bahwa Geomorfologi adalah mempelajari bentuklahan (landform), proses-proses yang
menyebabkan pembentukan dan perubahan yang dialami oleh setiap bentuklahan yang
dijumpai di permukaan bumi termasuk yang terdapat di dasar laut/samudera serta
mencari hubungan antara bentuklahan dengan proses-proses dalam tatanan keruangan
dan kaitannya dengan lingkungan. Di samping itu, juga menelaah dan mengkaji
bentuklahan secara deskriptif, mempelajari cara pembentukannya, proses alamiah dan
ulah manusia yang berlangsung, pengkelasan dari bentuklahan serta cara
pemanfaatannya secara tepat sesuai dengan kondisi lingkungannya.
C. Hubungan Geomorfologi dengan Ilmu Ilmu Lain
Geomorfologi memiliki keterkaitan erat dengan berbagai disiplin ilmu yang lain,
bahkan sebagian diantaranya relatif hamper sama pengkajiannya.
1. Fisiografi mencakup studi tentang atmosfir, hidrologi dan bentangalam dan studi
yang mempelajari ketiga ketiga objek tersebut umumnya berkembang di benua
Eropa, sedangkan geomorfologi merupakan salah satu cabang dari Fisiografi.
Dengan semakin majunya perkembangan studi tentang atmosfir (meteorologi) dan
hidrologi di Amerika menyebabkan objek studi Fisiografi menjadi lebih terbatas, yaitu
hanya mempelajari bentangalam saja, sehingga di Amerika istilah Fisiografi identik
dengan Geomorfologi.
2. Geologi mempunyai objek studi yang lebih luas dari geomorfologi, karena
mencangkup studi tentang seluruh kerak bumi, sedangkan geomorfologi hanya
terbatas pada studi permukaan dari pada kerak bumi. Oleh karena itu maka
geomorfologi dianggap sebagai cabang dari geologi dan kemudian dalam
perkembangannya geomorfologi menjadi suatu ilmu tersendiri, terlepas dari geologi.
Geologi struktur dan geologi dinamis adalah cabang-cabang ilmu geologi yang
sangat membantu dalam mempelajari geomorfologi. Dengan geologi dinamis dapat
membantu untuk menjelaskan evolusi permukaan bumi, sedangkan geologi struktur
membantu dalam menjelaskan jenis-jenis dari bentuk-bentuk bentangalam. Banyak
bentuk bentangalam dicerminkan oleh struktur geologinya. Oleh karena itu untuk
mempelajari geomorfologi maka diperlukan pengetahuan dari ilmu-ilmu tersebut.
3. Meteorologi dan Klimatologi, yang mempelajari keadaan fisik dari atmosfir dan iklim.
Ilmu ini mempunyai pengaruh, baik langsung maupun tidak langsung terhadap
proses perubahan roman muka bumi. Kondisi cuaca seperti terjadinya angin, petir,
kelembaban udara dan pengaruh perubahan iklim dapat membawa perubahanperubahan yang besar terhadap bentuk roman muka bumi yang ada. Oleh karena
itu untuk mempelajari perubahan-perubahan yang terjadi di permukaan bumi,
diperlukan pengetahuan tentang ilmu-ilmu tersebut.
4. Hidrologi adalah ilmu yang mempelajari tentang segala sesuatu mengenai air yang
ada di bumi (the science of the waters of the earth), termasuk dalam hal ini air yang
ada di sungai-sungai, danau-danau, lautan dan air bawah tanah. Pengetahuan
mengenai hidrologi juga akan pembantu dalam mempelajari geomorfologi. Sama
halnya dengan atmosfir, air dapat juga menyebabkan perubahan-perubahan atas
roman muka bumi yang ada dan dapat meninggalkan bekas-bekasnya.
5. Geografi mempunyai objek studi yang lebih luas dari pada geomorfologi, sebab
mencakup aspek-aspek fisik dan sosial dari pada permukaan bumi. Sedangkan
geomorfologi menekankan pada bentuk-bentuk yang terdapat pada permukaan
bumi. Geografi menekankan kajiannya pada Space Oriented yang dapat
menunjukkan dimana dan bagaimana penyebaran dari pada bentuk bentangalam
serta mengapa penyebarannya demikian. Mengingat sifat dari geografi yang
Anthropocentris, dan dalam hubungannya dengan studi geomorfologi, maka
muncullah suatu sub disiplin ilmu yaitu Geography of landform. Dimana
didalamnya juga mencakup, bagaimana mengaplikasikan setiap jenis bentangalam
untuk aktivitas dan kehidupan manusia. Dengan kata lain dapat menjalin suatu
hubungan timbal balik antara manusia dengan bentangalam yang ada.
D. Konsep Dasar Geomorfologi
Untuk mempelajari geomorfologi diperlukan dasar pengetahuan yang baik
dalam bidang klimatologi, geografi, geologi serta sebagian ilmu fisika dan kimia yang
mana berkaitan erat dengan proses dan pembentukan muka bumi. Secara garis besar
proses pembentukan muka bumi menganut azas berkelanjutan dalam bentuk daur
geomorfik (geomorphic cycles), yang meliputi pembentukan daratan oleh tenaga dari
dalam bumi (endogen), proses penghancuran/pelapukan karena pengaruh luar atau
tenaga eksogen, proses pengendapan dari hasil pengahncuran muka bumi (agradasi),

Mustofa, S.Pd. >> Geomorfologi Dasar >> STKIP PGRI Pontianak

dan kembali terangkat karena tenaga endogen, demikian seterusnya merupakan siklus
geomorfologi yang ada dalam skala waktu sangat lama.
1. Hukum-hukum fisika, kimia dan biologi yang berlangsung saat ini berlangsung juga
pada masa lampau, dengan kata lain gaya-gaya dan proses-proses yang
membentuk permukaan bumi seperti yang kita amati saat ini telah berlangsung
sejak terbentuknya bumi.
2. Struktur geologi merupakan faktor pengontrol yang paling dominan dalam evolusi
bentangalam dan struktur geologi akan dicerminkan oleh bentuk bentangalamnya.
3. Relief muka bumi yang berbeda antara satu dengan yang lainnya boleh jadi karena
derajat pembentukannya juga berbeda.
4. Proses-proses geomorfologi akan meninggalkan bekas-bekas yang nyata pada
bentangalam dan setiap proses geomorfologi akan membentuk bentuk bentangalam
dengan karakteristik tertentu (meninggalkan jejak yang spesifik yang dapat
dibedakan dengan proses lainnya secara jelas).
5. Akibat adanya intensitas erosi yang berbeda beda di permukaan bumi, maka akan
dihasilkan suatu urutan bentuk bentangalam dengan karakteristik tertentu disetiap
tahap perkembangannya.
6. Evolusi geomorfik yang kompleks lebih umum dijumpai dibandingkan dengan
evolusi geomorfik yang sederhana (perkembangan bentuk muka bumi pada
umumnya sangat kompleks/rumit, jarang sekali yang prosesnya sederhana).
7. Bentuk bentuk bentangalam yang ada di permukaan bumi yang berumur lebih tua
dari Tersier jarang sekali dijumpai dan kebanyakan daripadanya berumur Kuarter.
8. Penafsiran secara tepat terhadap bentangalam saat ini tidak mungkin dilakukan
tanpa mempertimbangkan perubahan iklim dan geologi yang terjadi selama zaman
Kuarter (Pengenalan bentangalam saat sekarang harus memperhatikan proses
yang berlangsung sejak zaman Pleistosen).
9. Adanya perbedaan iklim di muka bumi perlu menjadi pengetahuan kita untuk
memahami proses-proses geomorfologi yang berbeda beda yang terjadi dimuka
bumi (dalam mempelajari bentangalam secara global/skala dunia, pengetahuan
tentang iklim global sangat diperlukan).
10. Walaupun fokus pelajaran geomorfologi pada bentangalam masa kini, namun untuk
mempelajari diperlukan pengetahuan sejarah perkembangannya.
Di samping konsep dasar tersebut di atas, dalam mempelajari geomorfologi cara
dan metode pengamatan perlu pula diperhatikan. Apabila pengamatan dilakukan dari
pengamatan lapangan saja, maka informasi yang diperoleh hanya mencakup
pengamatan yang sempit (hanya sebatas kemampuan mata memandang), sehingga
tidak akan diperoleh gambaran yang luas terhadap bentangalam yang diamati. Untuk
mengatasi hal tersebut perlu dikakukan beberapa hal:
1. Pengamatan bentangalam dilakukan dari tempat yang tinggi sehingga diperoleh
pandangan yang lebih luas. Namun demikian, cara ini belum banyak membantu
dalam mengamati bentangalam, karena walaupun kita berada pada ketinggian
tertentu, kadangkala pandangan tertutup oleh hutan lebat sehingga pandangan
terhalang. Kecuali, tempat kita berdiri pada saat pengamatan bentangalam
merupakan tempat tertinggi dan tidak ada benda satupun yang menghalangi. Itupun
hanya terbatas kepada kemampuan mata memandang.
2. Pengamatan dilakukan secara tidak langsung di lapangan dengan menggunakan
citra pengideraan jauh baik citra foto maupun citra non foto, cara ini dapat
melakukan pengamatan yang luas dan cepat.
E. Struktur, Proses Dan Stadia
Struktur, proses dan stadia merupakan faktor-faktor penting dalam pembahasan
geomorfologi. Pembahasan sesuatu daerah tidaklah lengkap kalau salah satu
diantaranya tidak dikemukakan (diabaikan). Pada pembahasan terdahulu, telah
dikemukakan ketiga faktor tersebut dikenal sebagai prinsip-prinsip dasar geomorfologi,
sedangkan pada bagian ini akan lebih diperjelas lagi, bagaimana arti dan kedudukan
ketiga faktor tersebut dalam studi geomorfologi.
1. Struktur
Untuk mempelajari bentuk bentang alam suatu daerah, maka hal yang
pertama harus diketahui adalah struktur geologi dari daerah tersebut. Sebagaimana
telah dikemukakan, bahwa struktur geologi adalah faktor penting dalam evolusi
bentang alam dan struktur itu tercerminkan pada muka bumi, maka jelas bahwa
bentang alam suatu daerah itu dikontrol/dikendalikan oleh struktur geologinya.
Selain daripada struktur geologi, adalah sifat-sifat batuan, yaitu antara lain apakah
pada batuan terdapat rekahan-rekahan (kekar), ada tidaknya bidang lapisan,

Mustofa, S.Pd. >> Geomorfologi Dasar >> STKIP PGRI Pontianak

patahan, kegemburan, sifat porositas dan permiabilitas batuan satu dengan yang
lainnya.
Menurut Thornburry, bahwa pengertian struktur dalam geomorfologi
mempunyai pengertian yang lebih luas lagi, sedangkan Lobeck membedakan antara
Struktur Geologi dan Struktur Bentang alam. Beberapa istilah struktur geologi:
struktur horisontal, struktur dome, struktur patahan, struktur lipatan, struktur
gunungapi; Beberapa istilah struktur bentang alam: dataran atau plateau, bukit
kubah, pegunungan patahan, pegunungan lipatan, pegunungan komplek. Karena
struktur bentang alam ditentukan oleh struktur geologinya, dimana struktur geologi
terjadi oleh gaya endogen, maka struktur bentang alam dapat diartikan sebagai
bentuk bentang alam yang terjadi akibat gaya endogen.
2. Proses
Banyak para ahli, seperti Worcester, Lobeck, dan Dury berbeda dalam
menafsirkan tentang pengertian proses geomorfologi, mereka beranggapan bahwa
yang dimaksud dengan proses disini adalah proses yang berasal dari dalam dan
luar bumi (proses endogenik dan proses eksogenik), ada pula yang beranggapan
proses disini adalah energi yang berasal dari luar bumi (gaya eksogen) saja.
Adapun pengertian proses disini adalah energi yang bekerja di permukaan bumi
yang berasal dari luar bumi (gaya eksogen) dan bukan yang berasal dari dalam
bumi (gaya endogen). Pengertian Geomorphic Processes semata-mata dijiwai oleh
energi / proses yang berasal dari luar bumi, dengan alasan adalah:
a. Energi yang berasal dari dalam bumi (gaya endogen) lebih cenderung sebagai
faktor yang membangun, seperti pembentukan dataran, plateau, pegunungan
kubah, pegunungan lipatan, pegunungan patahan, dan gunungapi.
b. Energi yang berasal dari luar bumi (gaya eksogen) lebih cenderung merubah
bentuk atau struktur bentang alam.
Gaya merusak inilah yang menyebabkan adanya tahapan stadia atau
stages pada setiap jenis bentang alam. Stadia atau stage tidak disebabkan oleh
gaya endogen seperti diastrophisme atau vulcanisme. Tak dapat disangkal, bahwa
memang kedua gaya (endogen dan eksogen), yang disebut juga sebagai proses
endogenik dan proses eksogenik mempunyai pengaruh yang dominan dalam
pembentukan suatu bentang alam yang spesifik diatas muka bumi ini, oleh karena
itu maka sejarah genetika bentang alam dibagi menjadi dua golongan besar yaitu:
a. Bentang alam kontruksional, yaitu semua bentang alam yang terbentuk akibat
gaya endogen (gaya eksogen belum bekerja disini, jadi masih berada pada
tingkat initial).
b. Bentang alam destruksional, yaitu semua bentang alam yang terbentuk akibat
gaya eksogen terhadap bentang alam yang dihasilkan oleh gaya endogen,
melalui proses pelapukan, erosi, abrasi, dan sedimentasi.
Dengan demikian dapat dijelaskan bahwa yang dimaksud dengan prose
disini adalah semua gaya yang berdampak terhadap penghancuran (perombakan)
bentuk bentang alam yang terjadi akibat gaya endogen sehingga memungkinkan
bentang alam mengalami stadia Muda, Dewasa, dan Tua. Proses perombakan
bentang alam terjadi melalui sungai (proses fluvial), gletser, gelombang, dan angin.
Keempatnya disebut juga sebagai agen yang dinamis (mobile agents/geomorphic
agent) karena mereka dapat mengikis dan mengangkut material-material di bumi
dan kemudian mengendapkannya pada tempat-tempat tertentu.
3. Stadia
Stadia/tingkatan bentang alam (proses geomorfik) dinyatakan untuk
mengetahui seberapa jauh tingkat kerusakan yang telah terjadi dan dalam
tahapan/stadia apa kondisi bentang alam saat ini. Untuk menyatakan tingkatan
(proses geomorfik) digunakan istilah: (1) Muda, (2) Dewasa dan (3) Tua. Tiap-tiap
tingkatan dalam geomorfologi itu ditandai oleh sifat-sifat tertentu yang spesifik,
bukan ditentukan oleh umur bentang alam (Gambar 1).

Gambar 1. Satu siklus geomorfologi: Muda, Dewasa, dan Tua

Mustofa, S.Pd. >> Geomorfologi Dasar >> STKIP PGRI Pontianak

Stadia Muda: Dicirikan oleh lembah berbentuk V, tidak dijumpai dataran banjir,
banyak dijumpai air terjun, aliran air deras, erosi vertikal lebih dominan dibandingkan
erosi lateral.
Stadia Dewasa: Dicirikan oleh relief yang maksimal, dengan bentuk lembah
sudah mulai cenderung berbentuk U dimana erosi vertikal sudang seimbang dengan
erosi lateral, cabang-cabang sungai sudah memperlihatkan bentuk meandering.
Stadia Tua: Dicirikan oleh lembah dan sungai meander yang lebar, erosi lateral
lebih dominan dibandingkan erosi vertikal karena permukaan erosi sudah mendekati
ketingkat dasar muka air.
F. Klasifikasi Bentang Alam
Sehubungan dengan stadia geomorfologi yang dikenal juga sebagai Siklus
Geomorfik (Geomorphic cycle) yang pada mulanya diajukan Davis dengan istilah
Geomorphic cycle. Siklus dapat diartikan sebagai suatu peristiwa yang mempunyai
gejala yang berlangsung secara terus menerus (kontinu), dimana gejala yang pertama
sama dengan gejala yang terakhir. Siklus geomorfologi dapat diartikan sebagai
rangkaian gejala geomorfologi yang sifatnya menerus. Misalnya, suatu bentang alam
dikatakan telah mengalami satu siklus geomorfologi apabila telah melalui tahapan
perkembangan mulai tahap muda, dewasa dan tua.
Tabel Klasifikasi Bentang alam (Lobeck, 1939)
KLASIFIKASI BENTANG ALAM
Bentang Alam Kontruksional

Bentang Alam Destruksional

Stadium tua dapat kembali menjadi muda apabila terjadi peremajaan (rejuvenation)
atas suatu bentang alam. Dengan kembali ke stadia muda, maka berarti bahwa siklus
geomorfologi yang kedua mulai berlangsung. Untuk ini dipakai formula n + 1 cycle, dimana n
adalah jumlah siklus yang mendahului dari satu siklus yang terakhir. Istilah lain yang sering
dipakai untuk hal yang sama dengan siklus geomorfologi adalah siklus erosi (cycle of
erosion). Dengan adanya kemungkinan terjadi beberapa siklus geomorfologi, maka dikenal
pula istilah: the first cycle of erosion, the second cycle of erosion, the third cycle of erosion,
etc. Misalnya suatu plateau yang mencapai tingkat dewasa pada siklus yang kedua, maka
disebut sebagai maturely dissected plateau in the second cycle of erosion.

Mustofa, S.Pd. >> Geomorfologi Dasar >> STKIP PGRI Pontianak

Geomorfologi merupakan ilmu yang mendeskripsikan, mendefinisikan, serta


menjabarkan bentuk lahan dan proses-proses yang mengakibatkan terbentuknya lahan
tersebut, serta mencari hubungan antara proses-proses dalam susunan keruangan. Menurut
Eric H.Brown, geomorfologi diartikan sebagai: is the science of land form, the Earth shape
study. Geomorphological processes are the forces acting to change the shape of the Earth,
some originate from the Earth, these are the endogenetic processes; most are located
outside the Earth,the exogenetic processes
Geomorfologi berasal dari bahasa Yunani di mana geo bermaksud bumi, morphe
artinya bentuk dan logos bermaksud ilmu atau pengkajian. Akan tetapi secara umum
didefinisikan sebagai ilmu yang mempelajari atau mengkaji tentang alam, yaitu meliputi
bentuk-bentuk umum muka bumi serta perubahan-perubahan yang terjadi sepanjang
evolusinya dan hubungannya dengan keadaan struktur di bawahnya, serta sejarah
perubahan geologi yang diperlihatkan atau tergambar pada bentuk permukaan itu.
Konsep dasar dari terjadinya dan perkembangan relief bumi dikemukakan mulamula oleh Davis, yang mengenalkan struktur, proses, dan tahapan (stages) dalam
menjelaskannya. Struktur berkaitan dengan posisi dan tataletak batuan pada bumi. Proses
terjadinya dalam bentuk erosi oleh angin, aliran sungai, glasial, dan gelombang yang
mengukir permukaan bumi. Tahapan merupakan derajat atau besaran erosi yang terjadi
pada suatu kurun waktu di suatu daerah.
A. Klasifikasi Relief
Relief muka bumi akan lebih dipahami jika seluruh air, es, dan salju yang ada di
muka bumi dibuang lebih dulu; juga vegetasi yang menutupi daratan. Maka terdapat 3
kelompok besar atau order; Order pertama meliputi benua dengan paparan, dan
cekungan samudera, Order kedua meliputi pegunungan, plateau, dan dataran, dan
Order ketiga meliputi perbukitan, lembah-lembah, gawir, 'butes', 'mesa'.
1. Relief order pertama
Termasuk kedalamnya adalah kelima benua (Asia, Afrika, Eropa, Australia,
dan Amerika), samudera-samudera besar (atlantik, pasifik, Hindia). Paparan
merupakan bagian dari benua yang ditutupi laut. Merupakan daerah dangkal 200 m
dibawah muka laut. Batas antara benua dan cekungan samudera umumnya miring
tajam disebut lereng benua (continental slope). Contohnya antara lain: Yucatan,
Newfoundland, Amerika timur, Peru, California, Jepang, Asia Tenggara. Beberapa
contoh paparan antara lain paparan sunda, sahul.
Permukaan benua umumnya tak teratur, melebihi dasar samudera.
Diastrofisma, Vulkanisme, dan erosi telah dan sedang mengubah bentuknya.
Puncak tertinggi benua ialah Mt. Everest (8880m).
Cekungan Samudera merupakan bagian dari muka bumi. Kedalaman
terbesar adalah sekitar 4000 m dibawah permukaan laut. Dibanyak tempat pada
batas antara benua dan cekungan samudera terdapat Palung ('trough') yang dalam
sekali dan berbentuk memanjang relatif sempit. Beberapa palung antara lain: Palung
Filipina (11.000 m) dan Palung Guan.
2. Relief order kedua
Termasuk bagian dari benua dan cekungan samudera, berupa deretan
pegunungan-pegunungan besar, plateu, dan dataran-dataran luas.
a. Pegunungan
Merupakan jajaran-jajaran daerah tinggi yang panjang, relatif sempit,
dan mempunyai puncak-puncak yang sempit pula. Pegunungan dapat dibagi
menurut tataletak geografi menjadi Cordillera, Systems, Ranges, Chain, Groups,
Isolated atau Individual Units.
Beberapa Contoh antara lain: Pegunungan sirkum pasifik, Sirkum
Mediteran; cordillera dari Amerika Barat laut dan Columbia; Appalachian
System; Aleten-Japan-Indonesia Mountain chain; Volcanic Individual Mountain.
b. Plateu dan dataran (plain)
Plateau dan dataran merupakan daerah strukturan horizontal. Plateau
ber-relief tinggi dengan lembah-lembah terjal dan canyon. Dataran ber-relif
rendah dengan lembah-lembah dangkal. Banyak plateu dan dataran yang
terangkat atau bahkan terpatahkan oleh sesar. Beberapa contoh plateu antara
lain: Alleghary plateau (500 m), Great Plains, Drumlins, kames, dan eskars.
Bentuk-bentuk oleh gelombang:

Mustofa, S.Pd. >> Geomorfologi Dasar >> STKIP PGRI Pontianak

1) bentuk erosi guha-guha laut/pantai


2) bentuk residu wave-cut cliffs, benches, stacks, dan arches
3) bentuk endapan dataran pantai dan gorong-gorong (bars)
Bentuk-bentuk oleh angin:
2) bentuk erosi blowholes.
3) bentuk residu pedestal dan mushroom rocks.
4) bentuk endapan sand dunes dan loess.
B. Skema Tenaga dan Proses Geomorfologi
Epirogenesis
Diastropisme
(tektonisme)
Orogenesis

Tenaga dan proses


Endogen (hipogen)
Vulkanisme

Pelapukan
Degradasi
Tenaga dan proses
geomorfologi

Tenaga dan proses


Eksogen (gradasi)

Masswasting
Erosi

Agradasi

Tenaga dan proses


Ekstraterestrial

C. Proses Geomorfik
Semua bentuk mukabumi dihasilkan melalui proses-proses dan prosedur
pengembangannya yang berjalan sepanjang hidupnya. Beberapa proses bentuk telah
dilaluinya yaitu tahapan muda (youth), tahapan Dewasa (maturity), dan Tahapan Tua
(old Age).
1. Tahapan Muda
Belum Jelas bentuknya; dataran yang terangkat dalam tahapan ini masih
rata. Beberapa sungai mengalir di permukaannya. Begitupula pada bentuk-bentuk
konstuksional seperti pegunungan lipatan, pegunungan patahan, dan gunung api;
bentuknya belum terganggu oleh sayatansayatan destruksional yang berikutnya.
2. Tahapan Dewasa
Perkembangan selanjutnya menunnjukkan bahwa sistem drainase tumbuh
dalam jumlah panjangnya dan kedalamannya; selanjutnya mengutus dataran dan
lereng menjadi lebih tajam dan kasar dengan lembah yang terjal dan dalam. Bentuk
aslinya menjadi tidak tampak lagi.
3. Tahapan Tua
Proses-proses selanjutnya membuat topografi lebih mendatar. Gaya
destruktif telah mengikis dan meratakan permukaan bumi dan merendah hingga
dekat dengan ketinggian mukalaut. Ketinggian yang mendekati muka laut ini disebut
base level. Bentuk wilayah yang datar dan monoton akibat destruksi dinamakan
Paneplane (hampir rata). Bentuk bentuk sisa dari hasil paneplanisasi disebut
monadnocks.
Tahapan geomorfik merupakan rangkaian pembentukan tahapan-tahapan
geomorfologi yang menerus dan dapat berulang.
Tuterupsi dapat terjadi pada setiap tahapan hidup suatu wilayah. Suatu
wilayah yang telah mengalami tahapan tua dapat terangkat kembali dan menjadi up
land; sungai-sungai mengikis kembali dengan cepat menuju base level. Hal tersebut
dinamakan daerah yang mengalami peremajaan (rejuvenation).
Beberapa macam deskripsi dari suatu wilayah dapat dilakukan secara empiris
atau explanation.
1. Deskripsi Empiris: mengemukakan apa adanya tanpa penjelasan: bukit, lembah,
pegunungan diulas menurut bentuk, ukuran, posisi dan warna-warna. Dengan
demikian akan menyangkut banyak detail. Contoh: disebelah barat padalarang
teredapat sederet perbukitan, terdiri dari batugamping, dan batu lempung. Lebar

Mustofa, S.Pd. >> Geomorfologi Dasar >> STKIP PGRI Pontianak

wilayah perbukitan tersebut lebih kurang 7 km dan panjang 25 km, dengan puncakpuncaknya setinggi 900-1250 m diatas muka laut...... dan seterusnya.
2. Deskripsi Explanation: penerian ini menggunakan istilah-istilah yang lebih tepat
karena mengandung arti genetik dari permasalahan morfologi. Perkataan bukit
adalah empiris tetapi dome adalah genetik. Juga sekaligus mengandung arti
bentuk, ukuran, komposisi, lokasi dan sebagainya. Contoh: "disebelah barat
Padalarang terdapat sederet pegunungan lipatan sesebar 7 X 25 km membentuk
bukit-bukit hogback dan lembah-lembah homoklin, terdiri dari batugamping dan batu
lempung. Sungai obsekuen dan subsekuen mengairi wilayah tersebut.
D. Katastrofisme, Uniformiatarianisme dan Evolusi
Katastrofisme merupakan pendapat yang menyatakan bahwa gejala-gejala
morfologi terjadi secara mendadak. Hal ini didukung oleh beberapa kejadian geologi
yang terbentuk secara cepat seperti letusan gunungapi, longsoran, aliran lahar, angin
badai yang membawa debu/pasir. Sungai-sungai, gunung-gunung, dataran-dataran
menurut pendapat ini juga terjadi demikian (Cuvier).
Uniformiatarisme sebaliknya berpendapat bahwa proses pembentukan morfologi
cukup berjalan lambat dan terus menerus, tetapi mampu membentuk bentuk-bentuk
yang sekarang. Bahkan banyak perubahan-perubahan yang terjadi pada masa lalu juga
terjadi pada masa sekarang. Dan seterusnya. Idea terutama dari falsafah ini dituangkan
ke dalam ungkapan kejadian saat ini adalah kunci masa lalu.

Mustofa, S.Pd. >> Geomorfologi Dasar >> STKIP PGRI Pontianak

Analisa morfologi merupakan suatu pekerjaan aatau langkah-langkah memisahkan


sesuatu menjadi bagian-bagiannya yang lebih kecil (separating or breaking up of anything
into its constituent elements). Batu dapat dianalisa menjadi unsur-unsur pembentuk minerlmineralnya, dan sebagainya. Morfologi dapat dianalisa kedalam pembagian sudut lereng,
bentuk-bentuk bukit atau order-order gunung, kerapatan sungai, pola genetik sungai,
tahapan kedewasaan, jenis-jenis pegunungan/datarannya, dan sebagainya.
Analisa morfologi dilakukan dengan menggunakan data dasar yang diambil dari
pengamatan lapangan, pengukuran lapangan, peta topografi, foto udara, dan sebagainya.
Berbagai data selanjutnya perlu diolah dengan berbagai cara, baik dengan tangan atau
dengan alat. Keluaran (output) yang dihasilkan dapat berbentuk uraian deskriptif
/explanatory, ataupun dalam bentuk tabel-tabel, grafik-grafik, angka-angka ringkasan
(summary figures) seperti jumlah, rata-rata, persentase, proporsi, ratio, angka indeks, dan
sebagainya. Misalnya:
a. Jumlah ketinggian dihitung dari muka laut; jumlah luas pulau-pulau Indonesia; jumlah
panjang sungai dari suatu DAS; dan sebagainya
b. Rata-rata kedalaman sungai; rata-rata ketinggian sebuah plateau; rata-rata curah hujan
dalam suatu bulan; rata-rata debit air mata air, dan sebagainya
c. Presentase luas daratan terhadap seluruh luas daerah nusantara; presentase dataran
terhadap seluruh daerah; presentase daerah gunung api terhadap luas daerah
seluruhnya; dan sebagainya
d. Ratio luas antara DAS yang satu dengan DAS yang lain; ratio antara daerah dengan
sudut lereng yang memenuhi syarat untuk pemukiman dengan sudut lereng untuk
pertanian; dan sebagainya
e. Angka index lonsoran di daerah batu lempung; kerapatan sungai; dan sebagainya
Analisa dapat dilakukan dengan menggunakan tabel-tabel, grafik-grafik, diagramdiagram angka-angka, atau peta-peta. Macam analisa yang bagaiman yang akan digunakan
tergantung dari sifat dan tujuan penelitian itu sendiri. Pada dasarnya analisa merupakan
usaha penguraian lebih lanjut daripada data agar dapat diperbandingkan; maka dari itu pada
analisa perlu dibuat kategori-kategori atau klasifikasi-klasifikasi. Selain itu pada analisa juga
berarti memperhitungkan besarnya pengaruh antara nilai variable yang satu terhadap
variable lainnya.
Berikut ini digambarkan matriks antara tujuan analisa dan variable yang mungkin
mempengaruhinya.
Matrix Hubungan Antara Macam-Macam Analisa dan Tujuan Analisa
Macam Analisa

Tujuan Analisa
I. Ilmiah Geologi
1. Jenis Batuan
2. Stratigrafi
3. Struktur-Struktur Geologi
- kemiringan lapangan
- lipatan
- sesar
- kekar
4. Intrusi
5. Gunung Api
II. Aplikasi
1. Tata Guna Tanah
2. Bendungan
3. Jalan Raya
4. Air Tanah

V
V
V
V

V
V

V
(V)

V
V

V
V

V
V
V
V
V
V

V
V
V
V
V
V

V
V
V
V

V
V
V
V
V
V

V
V
V
V

(V)
(V)

V
V

(V)
(V)

V
V

V
V
V
V

V
V

V
V

V
V
V

Analisa Morfologi dilakukan dengan pemisahan-pemisahan unsur-unsur morfologi


menjadi bagian-bagian yang lebih kecil. Analisa dilakukan dengan memperhatikan tujuan
semula, mungkin berupa tujuan-tujuan ilmiah atau tujuan-tujuan aplikasi. Analisa morfologi
yang lazim diadakan adalah: elevasi, sudut lereng, pola kontur, bentuk bukit, pola bukit,
bentuk aliran, kerapatan sungai, luas DAS, tekuk lereng/gradien, dan satuan morfologi.
a. Elevasi. Elevasi diukur dalam meter diatas muka laut. Data mengenai elevasi diperlukan
dalam kaitannya dengan iklim/cuaca daerah tersebut yang selanjutnya dapat
memperngaruhi aplikasi misalnya untuk tataguna tanah, pertanian/perkebunan,

Mustofa, S.Pd. >> Geomorfologi Dasar >> STKIP PGRI Pontianak

b.

c.

d.

e.

f.

g.

h.

i.

j.

engineering, dan sebagainya. Misalnya pohon teh dapat hidup baik pada elevasi antara
sekian dan sekian meter diatas muka laut; salju terdapat pada elevsi sekitar 5.000 meter
keatas, dan sebagainya
Sudut Lereng. Penggunaan lahan sangat dipengaruhi pemilihannya oeh sudut lereng
dan luasnya masing- masing. Beberapa penggunaaan lahan memerlukan sudut lereng
yang mutlak datar seperti lapangan terbang, dan penggunaan lahan lain dapat tidak
terlalu terpengaruh sudut lereng seperti beberapa macam daerah rekreasi, jalan
setapak. Beberapa penggunaan lain bahkan memerlukan sudut-sudut lereng terjal
seperti mendaki gunung. Sudut lereng untuk pemukiman tentunya lebih kecil daripada
daerah villa. Pemukiman transmigrasi mempunyai batasan sudut lereng persen.
Pola Kontur. Yang dimaksud dengan pola kontur adalah tata letak dari garis-garis
kontur, kerapatannya satu sama lain, dan bentuk-bentuk lengkungan dan kelurusan dari
garis kontur. Dari pola kontur dapat memberi gambaran akan bentuk bukit, kelurusankelurusan bukit, bahkan penafsiran terhadap kekerasan relatif batuan dan strukturstruktur geologi. Orang mengenal pola kontur yang khas untuk perbukitan karst, gunung
api, pegunungan lipatan, kubah, plateau, dan sebagainya.
Bentuk Bukit. Berbagai bentuk bukit dikenal baik dari pengamatan lapangan, foto udara,
maupun peta topografi; misalnya bentuk membulat (pada karst), memanjang (peg.
Lipatan), zig zag (peg. Lipatan), melingkar (kubah bawah) kerucut (Gn. Api), kipas (kipas
aluvial), dan sebagainya. Masing-masing bentuk memeberi gambaran akan keadaan
geologi sebagai hasil denudasi.
Pola Bukit. Bukit-bukit tersebut dalam 4 dapat tersusun dan membentuk berbagai pola:
tak teratur, terdapat kelurusan, paralel satu sama lain, zig-zag, terputus, membelok, en
echelon, radial, dan sebagainya. Pola bukit ditentukan oleh berbagai faktor seperti jenis
batuan, arah-arah struktur (lipatan, sesar, kekar), proses pengendapan primer, prosesproses erosi dan denudasi, dan sebagainya.
Bentuk Sungai. Yang dimaksudkan adalah bentuk gradien sungai thalweg, atau bentuk
penampang membujur sungai, bentuk kelurusan-kelurusan dan belokan-belokan sungai
secara detail. Bentuk gradien/penampang sungai mengikuti thalweg sangat dipengaruhi
oleh batas-batas daerah konstruksional dan destruksional, kekerasan batuan dasar dan
struktur-struktur geologinya, dan pengaruh-pengaruh pengikisan sungai terhadap dasar
sungai, dan sebagainya yang perlu diperhatikan adalah bagaimana bentuk
penampangnya, berapa besar gradiennya, dimana terdapat perubahan gradien atau
tekuku lereng. Bentuk penampang melinrang ditentukan oleh tingkat tahapan
kedewasaan sungai dan daerah yang dengan sendirinya sangat tergantung pada jenis
batuan, struktur batuan, dan stadium erosinya; beberapa bentuk penampang melintang
sungai antra lain bertebing terjal dan sempit, bertebing landai berbentuk U, simeteri,
asimetri, membentuk under cut, dan sebagainya
Pola Aliran Sungai. Dikenal beberapa pola aliran sungai seperti pola dendritik,
rektangular, trellis, paralllel, radial, anular, dan sebagainya. Kesemuanya sangat
ditentukan oleh jenis batuan, kekerasannya, dan struktur-struktur geologinya. Untuk
mendapat kepastian mengenai hubungan antara pola aliran dengan struktur-struktur
geologi misalnya, diperlukan analisa terhadap kelurusan/ belokan-belokan sungai atau
kelurusan/pembelokan bukit; hasilnya dibandingkan dengan analisa kekar atau
perlapisan. Diagram riset dapat digunakan untuk keperluan tersebut.
Kerapatan Sungai. Merupakan angka perbandingan antara jumlah panjang sungai
2
persatuan luas (Km/Km ). Gunanya untuk mendapatkan gambaran bagaimana tingkat
erosi; daerah dengan kerapatan sungai yang lebih besar relatif mempunyai tingkat erosi
yang lebih besar. Dari beberapa data angka kerapatan sungai dapat dibuat kontur
kerapatan sungai.
Luas DAS. Disebut juga catchment area; merupakan daerah aliran sungai yang
dibatasi oleh garis pemisah air (water devide) yaitu garis yang menghubungkan
punggungan dan puncak- puncak tertinggi disekitar daerah aliran sungai dengan daerah
aliran sungai yang lain. Luas DAS (dalam Km2) memberi gambaran akan banyaknya
curah hujan yang masuk kedalam DAS tersebut. DAS yang lebih luas akan menerima
curah hujan lebih banyak.
Satuan Morfologi. Daerah dimuka bumi yang mempunyai kesamaan dalam bentuk bentuk dan pola aliran sungai dimasukkan ke dalam satuan yang sama. Tujuan utama
adalah memisahkan manakah daerah konstruksional dan daerah destruksional.
Kemudian masing-masing satuan dapat dibagi lagi menjadi subsatuan lagi atas dasar
struktur dan stages (untuk konstruksional) dan atas dasar deporisional (untuk
destruksional).

Mustofa, S.Pd. >> Geomorfologi Dasar >> STKIP PGRI Pontianak

10

Satuan Morfologi
Orde I

Sub Satuan Morfologi


(Orde II)
Plateau
Kubah
Peg. Lipatan

Pegunungan
Peg. Bongkah

Orde III
Peneplain, pinnacles, butle, messa, benches, dan
sebagainya
Hogbacks, cuestas, dan sebagainya
Hogbacks, cuetas, anticlinal ridges, synclinal ridges,
monoclinal ridges, anticlinal valley, synclinal valley
dan sebagainya
Fault scarp, block mts, island mauntains, bolson
plains, dan sebagainya.

Peg. Kompleks
Gunung Api
Dataran Pantai
Dataran

Dataran Banjir
Dataran Danau
Dataran Alluvial
Dataran Glasial

Puncak, badan, kaki gn api, kawah, kerucut parasitor,


end. Lahar, aliran lava, dan sebagainya
Dataran pantai, delta, rawa, bars, dunes, corrol
reefes, lagoon, dsb
Dataran banjir, rawa, danau oxbow, dan sebagainya
Delta, dataran danau
Kipas alluvial, teras-teras sungai, gosong-gosong.
Morena, drumlins, eskers

Mustofa, S.Pd. >> Geomorfologi Dasar >> STKIP PGRI Pontianak

11

Ditropisme adalah proses pembentukan kembali kulit bumi pembentukan gununggunung, lembah-lembah, lipatan lipatan dan retakan retakan. Proses pembentukan lembah
kulit bumi tersebut karena adanya tenaga tektonik.
Tektonisme adalah tenaga yang berasal dari kulit bumi yang menyebabkan
perubahan lapisan permukaan bumi, baik mendatar maupun vertikal. Tenaga tektonik
adalah tenaga yang berasal dari dalam bumi yang menyebabkan gerak naik dan turun
lapisan kulit bumi. Gerak itu meliputi gerak orogenetik dan gerak epirogenetik. (orogenesa
dan epirogenesa).
Gerak orogenesa adalah gerakan tenaga endogen yagn relatif cepat dan meliputi
daerah yang relatif sempit. Gerakan ini menyebabkan terbentuknya pegunungan. Contohnya
terbentuknya deretan lipatan pegunungan muda Sirkum Pasifik.
a. Gerak Orogenetik
Gerakan orogenetik membentuk dua bentukan lahan, yaitu lipatan dan patahan.
Apabila lapisan batuan cenderung bersifat keras maka akan terjadi patahan, namun
apabila lapisan batuan cenderung bersifat lunak, dimungkinkan akan menjadikan
bentukan lahan lipatan.
Lipatan, yaitu gerakan pada lapisan bumi yang tidak terlalu besar dan
berlangsung dalam waktu yang lama sehingga menyebabkan lapisan kulit bumi berkerut
atau melipat, kerutan atau lipatan bumi ini yang nantinya menjadi pegunungan.
Punggung lipatan dinamakan aliklinal, daerah lembah (sinklinal) yang sangat luas
dinamakan geosinklinal, lipatan meliputi, lipatan tegak miring, rebah, menggantung,
isoklin dan kelopak.
Perhatikan gambar:

Gambar 2. Sinklinal dan Antiklinal

Gambar 3. Bentuk-bentuk lipatan


a. lipatan tegak
d. lipatan menggantung
b. lipatan miring
e. lipatan isoklin
c. lipatan rebah
f. lipatan kelopak
1. Lipatan tegak yaitu lipatan yang mempunyai antiklinal dan sinklinal dengan letak
yang simetrik terdapat sumbu lipatan di sampingnya.
2. Lipatan miring yaitu lipatan yang mempunyai antiklinal agak miring
3. Lipatan menggantung yaitu lipatan yang mempunyai antiklinal dan sinklinal yang
lebih miring daripada lipatan miring.
4. Lipatan isoklinal yaitu lipatan yang mempunyai beberapa antikinal yang relatif
sejajar.
5. Lipatan rebah yaitu lipatan yang terjadi karena adanya tekanan yang kuat yang
mendorong bagian dasar dari lipatan.
Patahan yaitu gerakan pada lapisan bumi yang sangat besar dan berlangsung
yang dalam waktu yang sangat cepat, sehingga menyebabkan lapisan kulit bumi retak
atau patah. Bagian muka bumi yang mengalami patahan seperti graben dan horst. Horst

Mustofa, S.Pd. >> Geomorfologi Dasar >> STKIP PGRI Pontianak

12

adalah tanah naik, terjadi bila terjadi pengangkatan. Graben adalah tanah turun, terjadi
bila blok batuan mengalami penurunan.
Patahan dibedakan dalam beberapa bentuk sebagai berikut:
1. Patahan normal yaitu patahan yang arah lempeng batuannya mengalami penurunan
yang mengikuti arah gaya berat.
2. Patahan reverse yaitu patahan yang arah lempeng batuannya bergerak naik
berlawanan dengan arah gaya berat.
3. Patahan slip fault yaitu patahan yang dipengaruhi oleh dua tenaga penggerak
lapisan batuan yang saling bertemu berawanan arah.
Perhatikan gambar!

Gambar 4. Groben dan Horst

Gambar 5. Arah tekanan pada proses patahan.

Gambar 6. Macam macam bentuk patahan.


b. Gerak epirogenetik yaitu gerak yang dapat menimbulkan permukaan bumi seolah turun
atau naik, disebabkan karena gerakan di bumi yang lambat dan meliputi daerah yang
luas gerak epirogenetik di bedakan menjadi dua, yaitu gerak epirogenetik positif dan
gerak epirogenetik negatif.

Mustofa, S.Pd. >> Geomorfologi Dasar >> STKIP PGRI Pontianak

13

1. Gerak epirogenetik positif adalah gerakan permukaan bumi turun dan seolah olah
permukaan air laut naik. Contoh, turunya pulau-pulau di kawasan Indonesia timur
(Kepulauan Maluku dan kepulauan Banda.
2. Gerak epirogenetik negatif adalah gerakan permukaan bumi seolaholah permukaan
bumi naik dan seolah olah permukaan air turun. Contoh, naiknya dataran tinggi
Colorado.

Gambar 7. Gerak Epirogenetik Positip dan Negatif

Mustofa, S.Pd. >> Geomorfologi Dasar >> STKIP PGRI Pontianak

14

A. Umum
Pertumbuhan gunung api salah satu dari bentuk konstruksional. Setelah itu
mengalami berbagai tahapan erosi muda hingga tua. Proses pembentukakn gunung api
melalui letusan aliran lava, longsoran, injeksi kubah lava, dsb. Diselingi dengan erosi.
Meskipun demikian pada arahnya, proses erosi berjalan lebih lambat dari proses
pembentukan gunung api, sehingga nampaknya menjadi kurang jelas. Disamping itu,
gunung api dapat mengalami proses konstruksi lain seperti sesar dan lipatan.
Berbeda dengan konstruksi yang lain, pembnetukan gunung api lebih bersifat
parozismal. Gunung api yang telah mencapai tahapan dewasa, oleh letusan baru dapat
segera menjadi muda kembali. Perubahan-perubahan bentuk oleh kegiatannya dapat
terjadi seperti pembentukan kubah lava, aliran lava, aliran lahar, pembentukan kerucut
porositer, pembentukan kaldera, dsb. Tahapan erosi dewasa dapat dilihat pada gunung
api yang telah mati.
B. Bentuk-Bentuk Gunung Api
Bentuk-bentuk gunung api dipengaruhi oleh dua sifat untama kegiatannya:
letusan, dan aliran lava. Beberapa gunung api dipengaruhi hanya oleh letusan,
beberapa lainnya oleh lelehan lava saja dan yang lain oleh kombinasi antara letusan dan
lelehan. Masing-masing kemudian dapat mengalami tahapan muda, dewasa, dan tua.
Bentuk-bentuk oleh erupsi letusan. Kegiatan letusan menghasilkan tuga dan
breksi volkasnik dan memberi bentuk cinder cones. Composeite Cones terbentuk jika
kegiatannya bergantian antara erupsi letusan dan aliran lava. Adventive atau Parasitic
Cones merupakan hasil kerucut dari hasil erupsi di lambung gunung api. Kerucutkerucut rendah dengan kawah disebut naat, sering mempunyai danah kawah, tidak
pernah tinggi, tanpa aliran lava.
Kerucut gunung api sederhana mempunyai kawah (crater) denan dinding kawah
tertutup. Jika dinding kawah sumbing karena penjebolan lava disebut brachet crater.
Letusan-letusan yang berulang dan berpisah-pisah dalam suatu kawah akan
menghasilkan kawah ganda (nested craters). Letusan dahsyat (misalnya tipe letusan
ferret atau plinian) akan menghasilkan kaldera, suatu kawah yang sangat besar,
berdinding terjal, dan umumnya mempunyai dasar kawah yang rata. Gunung api baru
dapat tumbuh di dasar kaldera dan disebut Gunung Api Sekunder.
Kerucut gunung api Dewasa yang telah mengalami pengikisan yang dalam pada
badannya umumnya telah mati. Pada pengikisan lanjut, kadang- kadang samapai
memperlihatkan struktur dalamnya bahkan korok-korok radial.
Gunung api didalam tahapan tua sudah tidak memperlihatkan bentuk kerucut
lagi. Hanya sisa diaterma saja yang kadang-kadang terlihat mencuat diantra dataran,
dan disebut jenjang gunung api (volcanic necks).
Bentuk bentuk oleh erupsi lelehan. Erupsi tenang dalam bentuk lelehan lava
dapat melalui celah (fissures) atau korok,dan membentuk plateau lava, kubah lava, dan
lapangan lava. Dalam beberapa keadaan lava mengalir didalam lembah dan
menghasilkan lidah lava. Amblesan pada beberapa bagian lava menghasilkan lubang
dengan didnding vertikan dan disebut lava sniles; melalui lubgan tersebut lava enter
dapat terlihat pada dasarnya. Sehubungan dengan aliran lava ini, dapat terbentuk
bentuk-bentuk detail seperti lava bridges, atau lava tunnel, spatter cones, driblet cones,
lava caslades, turruli dan lava pahvohoe. Banyaka aliran lava, khususnya pada lava
yang agak kental, mempunyai permukaan yang berbongkah-bongkah karena aliran dan
disebut lava Aa atau lava bongkah.
Di bagian dalamnya dapat saja masih cair dan mengalir terus meninggalkan
permukaaannya yang mulai mengeras. Terbentuklah lava tunel, lava bridges.
Permukaan lava encer dapat berbentuk seperti lava atau lava pahoehoe. Dan jika
permukaan lava membubung denrlihatkan banyak retakan dan mempunyai kenampakan
kerak roti disebut tumulus.
Pada keadaan yang jarang terjadi maka lava pada waktu muncul dari kawah
langsung membeku dan menyumpat lubang kepundan: sumbat lava (lava plug) dan jika
mencuat tinggi: jarum lava (jarum lava). Gunung galunggung dan gunung Merapi
memperlihatkan sumbat lazi dan Monut Place (P.Martinique di Hindia Barat)
memperlihatkan jarum lava (200-300 meter di atas kawah).
Spatter cones terjadi apabila terdapat ledakan kecil gas di lambung kubah lava;
dapat mencapai 3-4 meter diatas permukaan setempat.

Mustofa, S.Pd. >> Geomorfologi Dasar >> STKIP PGRI Pontianak

15

C. Tata Letak Gunung Api


Gunung api dapat lahir dengan erupsi sentral, seolah berdiri sendiri tetapi yang
sering adalah berderot dengan arah-arah kelurusan tertentu, saling sejajar atau
berpotongan. (contoh: deratan gunung api sepanjang Bukit Barisan, P. Jawa, Eslandia,
dsb). Penyebaran gunung api dapat pula berada dalam wilayah yang meluas (areal
eruption)
D. Aspek Geografi Gunung Api
Gunung api terkenal memberi kesuburan kepada muka bumi. Selain itu
ketinggiannya akan menyebabkan naiknya gerak angin yang membawa uap air dan
terjadi pengembunan; selanjutnya menyebabkan besarnya hujan di daerah pegunungan
tersebut. Sifat sarang dari tufa gunung api menyebabkan daerah in menjadi daerah
rembesan air tanah yang baik. Banyak mata air dan sungai-sungai bermula dari daerah
gunung api.
Lava, bongkah-bongkah lahar, dan pasir lahar di banyak tempat digali untuk
bahan baku bangunan. Tufanya yang bersifat hidrastik serta digunakan sebagai tras
(semen trase)
Bencana-bencana gunung api sangat tergantung pada sifat letusannya dan
morfologinya. Beberapa bencana yang dapat timbul adalah aliran lava, jatuhan
piroklasitik langsung, aliran lahar, baik lahar letusan ataupun lahar hujan, hembusan
awan panas (nuce ardente) akumulasi dan hembusan gas-gas beracun (CO, CO2,
H2SO4, HCl, HF, HBr, dsb) dan longsoran longsoran. Longsoran- longsoran tanah sering
terjadi pada tebing- tebing terjal di daerah gunung api tua tahapan erosi dewasa (Hang
layang, Larantuka-Flores, Marapi-Sumatera Bara, Ciremei-Jawa Barat).

Mustofa, S.Pd. >> Geomorfologi Dasar >> STKIP PGRI Pontianak

16

Mustofa, S.Pd. >> Geomorfologi Dasar >> STKIP PGRI Pontianak

17

Gempa bumi bisa terjadi siang atau malam hari. Mungkin saja di siang hari Anda
sedang duduk di kursi, tiba-tiba kursi bergoyang, air dalam gelas bergoyang dan tumpah,
gantungan listrik berayun, pintu dan jendela berderak, dan tiba-tiba di luar orang-orang
berteriak, gempa... gempa... gempa bisa menimbulkan petaka yang hebat, misalnya
menyebabkan tanah longsor, bangunan roboh, banjir, gelombang pasang, bahkan bisa
menelan korban mahluk hidup termasuk manusia. Misalnya gempa yang terjadi di Tokyo
Jepang tahun 1933 menelan korban 60.000 manusia dan 300.000 rumah hancur.
Gempa terjadi akibat getaran kulit bumi yang disebabkan oleh kekuatan dari dalam
bumi. Kerak bumi ini merupakan lempengan yang kaku. Di daerah yang labil, lapisan litosfer
ini mengalami perubahan letak. Misalnya di satu bagian terangkat ke atas, sedangkan di
bagian sebelahnya menurun atau bertahan pada kedudukannya. Pelengkungan pada
perbatasan antara dua bagian yang bergeser ini menimbulkan ketegangan yang lamakelamaan akan patah yang mendadak. Patahan yang mendadak itulah yang menimbulkan
getaran gempa.
Tenaga dari dalam bumi yang menyebabkan gempa ini bermacam-macam. Karena
itu gempa dapat diklasifikasikan berdasarkan penyebabnya, bentuk episentrumnya, letak
hiposentrumnya, jarak, dan letak episentrumnya.
Berdasarkan peristiwa yang menimbulkannya, gempa dibagi menjadi gempa
tektonik, gempa vulkanik, dan gempa runtuhan:
b. Gempa vulkanis
Gempa vulkanis adalah gempa yang terjadi akibat meletusnya gunung api.
Apabila gunung api akan meletus, maka timbulah tekanan gas dari dalam. Tekanan
ini menyebabkan terjadinya getaran yang kita sebut gempa bumi. Gempa vulkanis
hanya terdapat di daerah gunung api yang akan, sedang, atau sesudah meletus.
Bahaya gempa ini relatif kecil, tetapi sangat terasa di sekitarnya.
c. Gempa tektonik
Gempa tektonik disebabkan oleh gerak tektonik yang merupakan akibat dari
gerak orogenetik. Daerah yang seringkali mengalami gempa tektonik adalah daerah
pegunungan lipatan muda, yaitu rangkaian Pegunungan Mediterania dan Sirkum Pasifik.
Bahaya gempa ini sangat besar sekali sebab akibat gempa yang timbul, tanah dapat
mengalami retakan, terbalik bahkan dapat bergeser.
d. Gempa runtuhan (terban)
Gempa runtuhan dapat terjadi karena gugurnya atau runtuhnya tanah di daerah
tambang yang berbentuk terowongan atau pegunungan kapur. Pada umumnya di
pegunungan kapur terdapat gua yang disebabkan oleh korosi. Jika gua atau lubang
tersebut runtuh, maka timbullah gempa bumi. Namun, bahaya yang ditimbulkan gempa
bumi ini relatif kecil.
Masih banyak penggolongan jenis gempa. Misalnya berdasarkan bentuk
episentrumnya, dibedakan menjadi 2 macam, yaitu gempa linier dan gempa sentral. Gempa
linier yaitu episentrumnya berupa garis. Sedangkan gempa sentral yaitu episentrumnya
berbentuk suatu titik. Berdasarkan letak kedalaman hiposentrumnya dibedakan menjadi tiga
macam gempa, yaitu gempa dalam, gempa intermedier (menengah), dan gempa dangkal.
Berdasarkan jarak episentrumnya, gempa dibedakan menjadi tiga macam, yaitu gempa
setempat, gempa jauh, dan gempa sangat jauh. Berdasarkan letak episentrumnya, gempa
dapat dibedakan menjadi gempa laut dan gempa darat.
Lokasi episentrum (pusat gempa) pada suatu tempat dapat ditentukan dengan
menggunakan beberapa cara.
a. Menggunakan tiga tempat yang terletak pada satu homoseista. Homoseista adalah garis
pada peta yang menghubungkan tempat-tempat yang mengalami atau mencatat
gelombang primer pada waktu yang sama.
b. Menggunakan tiga sismograf yang ditempatkan pada sebuah stasiun gempa.
c. Menggunakan tiga tempat yang telah diketahui jarak episentralnya.
Jarak episentral dapat dihitung dengan menggunakan rumus Hukum Laska.

D = {(S P) 1} x 1 Megameter
Keterangan:
D

= Jarak episentral

Mustofa, S.Pd. >> Geomorfologi Dasar >> STKIP PGRI Pontianak

18

SP

= Selisih waktu antara gelombanga primer dan sekundernya yang dicatat


pada sismograf dalam satuan menit.
1
= Satu menit merupakan pengurangan tetap.
1 megameter = 1.000 kilometer.
Klasifikasi gempa juga dapat dibedakan berdasarkan pusat gempa (episentrumnya).
a. Berdasarkan bentuk episentrumnya
1. Gempa linear memiliki episentrum berbentuk garis.
2. Gempa sentral memiliki episentrum berbentuk titik.
b. Berdasarkan jarak episentrumnya
1. Gempa setempat/lokal memilik i jarak episentrum kurang dari 10.000 km.
2. Gempa jauh memiliki jarak episentrum sekitar 10.000 km.
3. Gempa sangat jauh memiliki jarak episentrum sekitar 10.000 km.
c. Berdasarkan letak episentrumnya
1. Gempa darat memiliki letak episentrum di daratan.
2. Gempa laut memiliki letak episentrum di dasar laut atau permukaan laut.

Mustofa, S.Pd. >> Geomorfologi Dasar >> STKIP PGRI Pontianak

19

A. Jenis-jenis Pelapukan
Pelapukan (weathering) merupakan perusakan batuan pada kulit bumi karena
pengaruh cuaca (suhu, curah hujan, kelembaban, atau angin). Karena itu pelapukan
adalah penghancuran batuan dari bentuk gumpalan menjadi butiran yang lebih kecil
bahkan menjadi hancur atau larut dalam air. Pelapukan dibagi dalam tiga macam, yaitu
pelapukan mekanis, pelapukan kimiawi, dan pelapukan biologis.
1. Pelapukan Mekanis
Pelapukan mekanis atau pelapukan fisis adalah proses penghancuran
batuan secara fisik tanpa mengalami perubahan struktur kimianya. Penghancuran
batuan ini disebabkan oleh aktivitas pemuaian, pembekuan air, perubahan suhu
tiba-tiba, atau perbedaan suhu yang sangat besarantara siang dan malam.
a. Akibat Pemuaian
Batuan susunannya terdiri dari berbagai mineral yang tidak homogeny
dengan koefisien pemuaian yang berbeda-beda, ada yang cepat, begitu pula
ada yang lambat. Dengan bantuan sinar matahari, batuan mengalami retakan
oleh pengaruh perbedaan kecepatan dan koefisien pemuaian tersebut.
b. Akibat pembekuan air
Batuan dapat mengalami penghancuran akibat pembekuan air yang
terdapat di dalam batuan. Misalnya di daerah sedang atau daerah batas salju
pada musim panas, air dapat meresap masuk ke dalam pori-pori batuan. Pada
musim dingin atau malam hari, air di pori-pori batuan itu menjadi es. Karena
menjadi es, volume batuan membesar. Dalam kurun waktu beberapa lama,
batuan akan mengalami pemecahan.
c. Akibat perubahan suhu tiba-tiba
Di daerah gurun, amplitudo suhu harian sangat tinggi. Pada saat siang
hari, terjadi hujan, batuan yang tadinya mengalami proses pemuaian akibat
pemanasan berubah drastic mengalami pendinginan secara cepat, efek dari
proses tersebut dapat menyebabkan hancurnya batuan.
d. Perbedaan suhu yang besar antara siang dan malam
Penghancuran batuanterjadi akibat perbedaan suhu yang sangat besar
antara siang dan malam. Pada siang hari suhu sangat panas sehingga batuan
mengembang. Sedangkan pada malam hari temperature turun sangat rendah
(dingin).penurunan temperature yang sapgat cepat itu menyebabkan batuan
menjadi retak-retak dan akhirnya pecah berkeping-keping. Pelapukan seperti ini
terjadi di daerah gurun di Timur Tengah (Arab) dimana temperatur sinag hari
00
dapat mencapai 60 C sedangkan pada malam hari turun hingga mencapai 2 C.
2. Pelapukan Kimiawi
Pelapukan kimiawi adalha pelapukan yang terjadi akibat proses kimia.
Biasanya yang menjadi perantara adalah air, khususnya air hujan. Air hujan atau air
tanah selain membawa senyawa kimia H2O juga mengandung CO2 dari udara. Oleh
karena itu mengandung etnaga untuk melarutkan yang besar, apalagi jika air itu
mengenai batuan kapur atau karst. Batuan kapur mudah larut oleh air hujan. Oleh
karena itu jika diperhatikan, pada permukaan batuan kapur selalu ada celah-celah
yang arahnya tidak beraturan. Hasil pelapukan kimiawi di daerah karst biasa
menghasilkan bentukan karren, ponor, sungai bawah tanah, stalagtit, tiang-tiang
kapur, stalagmit, atau gua kapur.
a. Karren
Di daerah kapur biasanya terdapat celah-celah atau alur-alur sebagai
akibat pelarutan oleh air hujan. Gejala ini terdapat di daerah kapur yang
tanahnya disebut karren.
b. Ponor
Ponor adalah lubang masuknya aliran air ke dalam tanah pada daerah
kapur yang relatif dalam. Ponor dapat dibedakan menjadi dua macam, yaitu
dolin dan pipa karst. Dolin adalah lubang di daerah karst yang bentuknya seperti
corong. Dolin ini dibagi menjadi 2 macam, yaitu dolin korosi dan dolin terban.
Dolin korosi terjadi karena proses pelarutan batuan yang disebabkan oleh air. Di
dasar dolin diendapkan tanah berwarna merah (terra rossa). Sedangkan dolin
terban terjadi karena runtuhnya atap gua kapur.

Mustofa, S.Pd. >> Geomorfologi Dasar >> STKIP PGRI Pontianak

20

c. Gua kapur
Pada gua ini sering dijumpai stalaktit dan stalakmit. Stalaktit adalah
endapan kapur yang menggantung pada langit-langit gua (atas). Bentuknya
biasanya panjang, runcing dan tengahnya mempunyai lubang rambut.
Sedangkan stalakmit adalah endapan kapur yang terdapat pada lantai gua
(bawah). Bentuknya tidak berlubang, berlapis-lapis, dan agak tumpul. Jika
stalaktit dan stalakmit bias bersambung, maka akan menjadi tiang kapu (pilar).
3. Pelapukan biologis
Pelapukan biologis atau pelapukan organis dilakukan oleh aktivitas
organisme biotik (makhluk hidup) baik oleh tumbuhan, hewan, dan manusia.
Pelapukan biologis dapat disebabkan oleh aktivitas manusia yang memecahkan
batu dengan palu sehingga menjadi kerikil kecil. Selain itu, aktivitas burung yang
membuat sarang bada batuan cadas, dimana lama kelamaan batuan cadas tersebut
menjadi lapuk. Keberadaan akar tumbuh-tumbuhan yang bertambah panjang dapat
menembus dan menghancurkan batuan karena akar mampu mencengkeram
batuan. Selain itu, bakteri dapat pula menjadi media penghancur batuan secara
mikro.
B. Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Pelapukan
Pelapukan batuan tergantung kepada beberapa faktor: (1) jenis batuan, yaitu
komposisi mineral, tekstur, dan struktur batuan; (2) kondisi iklim dan cuaca, apakah
kering atau lembab, dingin atau panas, seragam ataukah berubah-ubah; (3) kehadiran
dan kelebatan vegetasi; (4) kemiringan medan dan pengaruhnya terhadap pancaran
matahari dan curahan hujan.
1. Faktor Batuan
Pada batuan beku umumnya mineral-mineral yang terbentuk pada suhu
yang lebih tinggi mempunyai stabilitas terhadap pelapukan yang lebih rendah,
seperti olivin leboih mudah lapuk daripada amfibol; batuan beku yang berbuti lebih
kasar cenderung lebih mudah mengalami desintegrasi dari pada yang berbutir
halus; batuan yang berpori akan lebih cepat melapuk dari pada yang padat;
termasuk batuan yang retak-retak; misalnya tufa andesit lebih lapuk dari pada lava
andesit, batuan yang hancur karena sesar lebih mudah lapuk daripada batuan
segar, dan seterusnya.

Seri kestabilan mineral dalam pelapukan (menurut Goldich, 1939)

2. Faktor kondisi Iklim


Faktor iklim menyebabkan adanya kondisi lembab atau kering, panas atau
dingin, lebat atau langkanya vegetasi, dan sebagainya. Pada iklim gurun, dengan
udara yang kering, perbedaan suhu maksimum dan minimum sangat besar, akan
menyebabkan pelapukan mekanis (desintegrasi) dominan. Yang terjadi adalah
hancurnya batuan menjadi bongkahan-bongkahan hingga pasir atau debu. Pada
iklim tropis yang lembab dan hangat akan mengakibatkan proses dekomposisi
secara dominan. Banyaknya air, tingginya suhu udara, banyaknya vegetasi dan
binatang menyebabkan proses-proses reaksi kimia lebih banyak terjadi. Pada
daerah dingin, proses-proses reaksi kimia lebih banyak terjadi. Pada daerah dingin
proses-proses reaksi kimia berjalan amat lambat. Proses pembekuan air menjadi es
dalam rongga-rongga batuan dapat merecah batuan oleh daya kristalisasi es (frost
action)
3. Faktor Kemiringan Medan
Kemiringan medan mempengaruhi kecepatan dari proses dekomposisi dan
desintegrasi, dan mempengaruhi proses akumulasi hasil pelapukan. Medan yang
datar akan menyebabkan pancaran matahari lebih tegak lurus pada permukaan,
gerakan air aliran dan air tanah yang lambat sehingga proses reaksi kimia menjadi
lebih lama, dan vegetasi dapat tumbuh lebih baik. Kesemuanya menyebabkan
pelapukan lebih intensif dan tanah yang terbentuk lebih tebal. Sebaliknya terjadi

Mustofa, S.Pd. >> Geomorfologi Dasar >> STKIP PGRI Pontianak

21

pada medan yang miring terjal. Tanah yang terbentuk di daerah beriklim lembab
dikenal sebagai Pedalfer (terdiri dari aluminium dan besi), dan yang terbentuk di
iklim kering disebut Pedocal (mengandung kalsium). Contoh pedalfer adalah tanah
tanah laterit dengan pelarutan yang telah intensif.
C. Bentuk-Bentuk yang Dihasilkan oleh Pelapukan
Selama proses pelapukan berlangsung sering terjadi apa yang dinamakan
differential weathering yaitu proses pelapukan dengan perbedaan intensitas yang
disebabkan oleh perbedaan kekerasan batuan, jenis batuan, struktur batuan dan
sebagainya. Hal tersebut menyebabkan bentukan-bentukan morfologi yang menarik
seperti: bongkahan-bongkahan desintegrasi pada granit, stone lattice, bentuk jamur
(muskroom atau pedestal), demoiaelles yaitu tiang-tiang tanah dengan bongkahbongkah penutup, talus, exfoliation domes.
1. Talus (Scree)
Merupakan akumulasi dari debris (reruntuhan akibat erosi) di kaki tebing
terjadi kerucut talus (talus cone). Jika berbentuk potongan krucut dengan apex pada
puncak dan kaki pada dasarnya. Fraksi kasarnya berada pada kaki sedangkan
fraksi halus berada di puncak. Apex pada umumnya bermula pada mulut lembah
pada dinding terjal.
2. Bongkah-bongkah pelapukan atau bongkah residu
Terdapat pada batuan massif yang memperlihatkan retakan-retakan (kekarkekar). Pelapukan berjalan melalui bidang-bidang kekar dan lambat laun
meninggalkan bongkah residu yang bundar, lonjong atau pipih dengan sudut-sudut
membundar. Bagian yang melapuk di sekitar bongkah hampir selalu membentuk
lapisan konsentrik dan disebut pelapukan mengulit bawang (spheroidal weathering).
Bongkah residu yang segar kearah luar lapisan konsentrik pelapukan makin intensif.
3. Stone lattice, mushroom
Sangat dipengaruhi oleh perbedaan kekerasan lapisan batuan sedimen
yang membentuknya, dan komponen yang membentuknya. Gelombang laut, angin
yang kurang yang terus menerus dapat membentuknya.
4. Exfoliation Domes
Berbentuk bukit dari batuan massif yang homogen, dan mengelupas dalam
lapisanlapisan atau serpihan-serpihan melengkung akibat perubahan suhu. Ada dua
pendapat, yang pertama bahwa pengelupasan melengkung dikendalikan oleh
struktur batuan asal, khususnya pada batuan intrusi. Dan kedua bahwa exfoliasi
tersebut oleh perubahan suhu. Pendapat yang umum diterima adalah:
a. Exfoliasi disebabkan oleh perubahan suhu musiman sehingga tejadi expansi
dan kontrasi pada batuan.
b. Expansi lapisan permukaan oleh terbentuknya kaolin dan felspat selama
pelapukan.
c. Pelepasan tekanan dalam selama erosi.
D. Gerakan Tanah
Gerakan tanah sering terjadi pada tanah hasil pelapukan, akumulasi debris,
tetapi dapat pula pada batuan dasarnya. Gerak tanah dapat berjalan sangat lambat
hingga cepat sekali, baik pada tanah kering tetapi khususnya yang mempunyai
kelembaban tinggi. Yang terakhir ini dapat berubah menjadi aliran (flow). Menurut sifat
gerakan dibagi menjadi 3 tipe besar, (1) robohan (fall), (2) gelinciran (slide) dan (3) aliran
(flow).
1. Tipe rebahan (Rock Fall dan Soil Fall)
Merupakan gerakan masa batuan atau tanah secara vertikal akibat adanya
rongga di kaki tebing baik oleh alam (gelombang laut, kikisan sungai) ataupun
buatan. Umumnya terjadi pada tebing yang sangat terjal dengan batuan/tanah yang
menjorok keluar, bergerak tanpa bidang gelincir dan cepat sekali.
2. Type Gelinciran (slide)
Gerakan masa batuan atau tanah menggelincir melalui bidang gelincir yang
jelas memisahkan antara masa yang bergerak diatanya dan masa yang diam. Pada
gelinciran batuan (rock slide) umumnya terjadi pada batuan berlapis yang miring
agak terjal sampai terjal dengan kemiringan ke arah lembah atau lereng. Pada
gelinciran tanah, dikemukakan dua contoh antara lain debries avalanche dan debris
slide.
Debris avalanche merupakan gerakan masa tanah yang cepat dan tidak
menyatu, sedangkan debris slide merupakan gerakan masa tanah yang dapat cepat
pada permulaannya lalu melambat dan menyatu dengan bidang gelincir yang jelas.

Mustofa, S.Pd. >> Geomorfologi Dasar >> STKIP PGRI Pontianak

22

Bentuk debris slide umumnya mempunyai mahkota di hulu yang berbentuk kuda,
dan bertangga. Kemudian depresi dan daerah akumulasi debris dan menimbun di
ujung kaki.
3. Type Aliran (flow)
Berupa debris yang mengalir baik yang jenuh air maupun kering. Solifluction
(solum = tanah, Fluera = Mengalir) merupakan aliran tanah yang jenuh air dari atas
ke bawah, sering terjadi di musim hujan dan membentuk aliran lumpur (mud flow).
Di daerah dingin dinamakan mud glaciers yang diakibatkan oleh mencairnya es
dan turun mengalir membawa serta debris dan tanah. Di daerah tropis aliran lumpur
(dan batu-batu) dapat terjadi menyusul rock fall, debris avalanche, ataupun debris
slide atau terjadi pada akumulasi debris volkanik yang mengumpul di puncak
gunung api setelah hujan lebat atau setelah letusan danau kawah menjadi aliran
lahar hujan dan lahar letusan. Gerakan tanah juga dapat terjadi secara perlahanlahan pada akumulasi fragmenfragmen batuan pada medan yang miring misalnya
talus. Gerakan ini disebut batu (rock stream).

Mustofa, S.Pd. >> Geomorfologi Dasar >> STKIP PGRI Pontianak

23

Mustofa, S.Pd. >> Geomorfologi Dasar >> STKIP PGRI Pontianak

24

Mustofa, S.Pd. >> Geomorfologi Dasar >> STKIP PGRI Pontianak

25

Mustofa, S.Pd. >> Geomorfologi Dasar >> STKIP PGRI Pontianak

26

Mustofa, S.Pd. >> Geomorfologi Dasar >> STKIP PGRI Pontianak

27

A. Bentuk Muka Bumi Akibat Proses Erosi


Erosi adalah peristiwa hilangnya dan terangkutnya runtuhan batuan oleh suatu
tenaga di permukaan tanah, misalnya dilakukan oleh air, angin, atau gletser. Air yang
mengalir di sungai melakukan erosi terhadap batuan yang dilaluinya, baik pada bagian
tepi maupun pada bagian dasar sungainya.
1. Erosi oleh sungai
Proses erosi sungai dapat menentukan tingkat usia sungai.
a. Stadium muda (young stream)
Sungai
dikatakan
dalam
stadium
muda
apabila
terjadi
ketidakseimbangan antara proses erosi dan sedimentasi, di mana erosi jauh
lebih besar dibandingkan dengan sedimentasi.
Tanda-tandanya adalah
1) Proses erosi sangat aktif, baik erosi ke bawah maupun erosi ke samping.
2) Lembahnya mempunyai lereng yang terjal (berbentuk huruf V)
3) Banyak dijumpai air terjun (waterfall)
4) Pengikisan vertikal lebih kuat dibandingkan dengan pengikisan horizontal
b. Stadium dewasa (mature stream)
Sungai dikatakan dalam stadium dewasa apabila sudah terdapat
keseimbangan antara proses erosi dan sedimentasi. Tanda-tandanya adalah
1) kecepatan alirannya berkurang
2) lerengnya tidak tidak terlalu tajam (berbentuk huruf U)
3) erosi ke bawah sudah tidak begitu kuat
c. Stadium tua (old stream)
Sungai dikatakan dalam stadium tua apabila pada bagian hilirnya terjadi
pengendapan yang sangat besar, sedangkan di bagian hulunya hanya terjadi
sedikit sekali atau sama sekali sudah tidak ada erosi. Tanda-tandanya adalah
2) proses erosi sangat kecil, sedangkan proses sedimentasi sangat besar
3) terdapatnya dataran banjir (flood plain), yaitu daerah di kiri dan kanan
sungai apabila sungai mengalami banjir akan tergenang dan terdapat
endapan-endapan material, sewaktu air telah surut endapan material
tersebut tertinggal
4) dijumpai adanya meander
2. Erosi oleh air laut (abrasi)
a. Desakan yang kuat dari gelombang yang memecah pantai mempunyai
pengaruh langsung pada pantai dan secara tidak langsung menekan air yang
terjebak di dalam retakan batuan dan batuan itu mengalami retakan lebih besar
lagi ketika air kembali ke laut.
b. Pecahan-pecahan batuan di dalam air menggelinding pada dasar cliff yang
akhirnya melahirkan proses korasi. Proses ini bisa terjadi di pantai-pantai yang
terdiri atas batuan yang mudah larut, misalnya batu kapur. Akibat erosi dari
pelarutan kalsium karbonat oleh air menyebabkan batuan menjadi melemah dan
akhirnya hancur.
c. Cliff atau tebing pantai
Cliff adalah pantai dengan batuan keras yang terjal de ngan
pegunungan yang curam. Perjaan erosi laut terjadi pada zona yang relatif
sempit dan datar sehingga cliff tidak stabil dan runtuh. Jika muka cliff yang
mundur tertinggal oleh dasar yang telah dierosi maka disebut wave cut platform.
Pada tempat ini material hasil erosi diendapkan.
d. Cave (gua), arch, stack, dan stump
Pengerjaan erosi laut mencapai batuan yang lembut di sepanjang dasar
cliff, seperti pada garis patahan atau sejenisnya karena erosi ini mungkin terjadi
bentuk yang disebut cave (gua). Jika cave ini terbentuk pada kedua sisi erosi
yang berkelanjutan akan terus menerobos dan kedua gua itu bersatu sehingga
terjadilah arch. Arch ini terus menerus terkena erosi, yang tertinggal hanya
tiang-tiang batu yang berdiri jauh dari cliff, ini yang disebut stack. Erosi pada
dasar stack terus berlangsung sehingga stack itu runtuh dan terdapat di bawah
permukaan air laut dan ini yang disebut stump.
e. Pantai fjord adalah pantai yang berlekuk- lekuk jauh menjorok ke arah daratan
(seperti teluk yang sempit), tebingnya sangat curam, lembahnya berbentuk huruf
V dan biasanya dasar lautnya dalam, tetapi ambangnya dangkal.

Mustofa, S.Pd. >> Geomorfologi Dasar >> STKIP PGRI Pontianak

28

B. Bentuk Muka Bumi Akibat Proses Sedimentasi atau Pengendapan


Seperti telah diketahui bahwa bahan-bahan yang diangkut oleh air yang
mengalir, gelombang dan arus laut, angin, dan gletser, pada suatu waktu akan
diendapkan di suatu tempat, entah untuk sementara waktu atau untuk jangka waktu
yang lama. Hal ini disebabkan zat pengangkut memperlambat gerakannya atau berhenti
sama sekali.
Jika disimpulkan maka sedimentasi itu dapat terjadi apabila daya angkut zat
berkurang dan beban yang harus diangkut terlalu banyak sehingga melebihi daya
angkut zat yang bersangkutan.
Proses sedimentasi yang berlangsung didaerah sungai diantaranya adalah:
1. Floodplain merupakan endapan atau dataran banjir. Menurut tempatnya dapat
dibedakan menjadi channel bar, delta bar, meander bar, dan tanggul alam.
a. Channel bar adalah endapan yang terdapat di tengah lembah sungai.
b. Delta bar adalah endapan di muara anak sungai pada sungai induk.
c. Meander bar adalah endapan yang terdapat di tikungan dari meander.
d. Tanggul alam adalah punggungan rendah di tepi sungai yang terbentuk akibat
banjir.
2. Delta merupakan endapan yang terdapat di muara sungai dan memiliki bentuk
seperti delta atau segitiga dengan keadaan laut yang dangkal. Bentuk delta antara
lain:
a. Delta lobben, bentuknya menyerupai kaki burung. Biasanya tumbuh cepat
besar, karena sungai membawa banyak bahan endapan. Contohnya delta
sungai Missisippi.
b. Delta tumpul, bentuknya seperti busur. Keadaannya cenderung tetap (tidak
bertambah besar), misalnya delta Sungai Niger dan Sungai Nil.
c. Delta runcing, bentuknya runcing ke atas menyerupai kerucut. Delta ini makin
lama makin sempit.
d. Estuaria, yaitu bagian yang rendah dan luas dari mulut sungai.
C. Bentuk Muka Bumi Akibat Proses Denudasi
Denudasi adalah proses pengelupasan batuan induk yang telah mengalami
proses pelapukan atau akibat pengaruh air sungai, panas matahari, angin, hujan, embun
beku dan es yang bergerak ke laut. Pada umumnya denudasi terdapat pada lerenglereng pegunungan yang dipengaruhi oleh gaya berat dan erosi sehingga bagian terluar
terangkat dan daerah tersebut akan mengalami ketandusan karena tidak mempunyai
lapisan tanah lagi.
Pada daerah kapur terjadi pelapukan kimiawi (bukan organis), daerah kapur
berupa daerah pegunungan dengan perbedaan suhu antara siang dan malam tidak
terlalu besar.
Didaerah yang memiliki Iklim hujan tropis terjadi banyak hujan, akibatnya tingkat
erosi berlangsung dengan intensitas tinggi. Karena tingkat erosi yang tinggi
mengakibatkan perubahan bintang alam yang ditunjukkan oleh adanya:
1. bukit sisa
2. lahan kritis
3. dataran fluvial

Mustofa, S.Pd. >> Geomorfologi Dasar >> STKIP PGRI Pontianak

29

Terdapat dua jenis glasiasi utama yaitu Glasial Alpina dan Glasial Kontinental.
Glasiasi alpina merupakan glasial yang terbatas pada lembah-lembah dan berbentuk
memanjang/melidah; glasial piedemount umumnya meluas menutupi dataran, dan glasial
kontinental menutupi daerah lebih luas lagi.
A. Glasial Alpina
Disebut juga mountain glaceal atau local glacial yang pada hakekatnya
merupakan sungai es. Glasial ini dapat terjadi pada elevasi kira-kira diatas 5000 meter.
Glasial ini jika dibandingkan dengan sungai biasa mempunyai channel yang lebih besar,
mengikis lebih kuar; erosi terluas pada pertengahan dari panjang glasial. Ujung glasial
dapat surut kehulu. Topografi pra glasial adalah topografi yang lazim terdapat pada
topografi biasa dengan pelapukan dan pengikisan sungai. Terdapat lapisan tanah,
singkapan-singkapan, lembah-lembah sempit, air terjun dan sebagainya.
Topografi selama glasiasi daerah hulu dan puncak tertutup salju atau es.
Gerakan glasial dapat bergerak searah dengan lembah ataupun tidak. Gerakan glasial
mengikis kuat bagian hulu dan memperendah dengan cepat baian atas dan membentuk
amfiteater atau cirques. Topografi post glasiasi mencerminkan topografi yang banyak
dipengaruhi oleh pengikisan glasial: banyak cirques dipuncak atau bahkan
meninggalkan puncak-puncaktajam ditengahnya seperti puncak matterhorn;
punggungan-punggungan sempit tajam yang terletak diantara dua lidah glasial (aretes);
lembah-lembah berbentuk U; kembang tergantung (hanging valley) sebagai akibat dari
keadaan erosi yang kuat dari lembah glasial utama dibandingkan dengan cabangnya
atau tributaries, danau-danau; pada lembah glasial utama sering longsor; dari lembah
samping (tributaries) sering membentuk air terjun atau kipas aluvial. Tebal endapan
dapat mencapai 600-700 meter.
Pada daerah dengan garis lintang yang besar sering terbentuk pantai fiord.
Lembah pantai merupakan lembah glasial. Dalamnya laut difiord ini dapat dijelaskan
karena naiknya mukalaut akibat interglasial; kedalaman dapat mencapai 200-300 meter.
B. Glasial Kontinental
Glasial ini menutupi, mengikis, mentransport, dan mengendapkan sedimen lebih
luas dan lebih tebal. Penyebaran yang luas dari glasial disebabkan oleh kondisi iklim
yang extrem. Hal ini dapat dilatar belakangi ileh hal-hal lain yang lebih luas lagi seperti
ostronomik, perubahan kadar dan tebal gas-gas di atmosfer, dan sebagainya. Pada saat
sekarang ini tudung es masih ada seluas 6.000.000 mil2. bebannya dapat menyebabkan
penurunan daerah yang luas.
Erosi glasial ini sangat kuat dan luas. Bekas-bekas pengikisan membentuk
glasial grooves dan glasial striae. Permukaan daerah tanpa tanah pelapukan; endapan
glasial terendapkan diatas permukaan batuan yang segar; endapan glasial sering terdiri
dari bongkah-bongkah batuan segar pula dan bubuk batuan; bukit bukit sering
mempunyai bentuk- bentuk punggungan membulat (rochesmoutonees) dengan lereng
landai.
Ujung-ujung dari glasial kontinental berakhir pada lembah-lembah dan mirip
dengan glasial alpena. Gerakan glasial menggosok batuan dasar menjadi bubuk-bubuk
halus dan membentuk emulsi putih kotor. Endapannya membentuk lapisan tipis-tipis
disebut varva.
Endapan glasial membentuk berbagai endapan tergantung kepada posisinya.
Endapan umumnya disebut morena. Beberapa jenis morena dikenal antara lain morena
terminal atau enel moraine. Reccesional moraines, mitercebate moraines, dan grround
moraines.
Endapan juga dapat dibagi menurut materialnya seperti fillmoraines, waterlaid
moraines, delta moraines, dan kame moraines. Endapan fluvioglasial terjadi oleh
mencairnya es menjadi air sehingga glasial secara perlahan-lahan berubah menjadi
sungai. Beberapa endapan dikenal sebagai outwash plaius, alluvial feus, volley traius,
dan delta plaius. Kettles merupakan lembah sempit memanjang pada ontrash plain;
sering menjadi danau. Kettles ini terbentuk karena mencairnya sisa-sisa es yang mulamula masih muncul diantara outwash plain.
Endapan lain adalah Eskers, Kames, dan Crevasse Fillings. Masing-masing
merupakan endapan yang terjadi pada glacial tunnel, moulin (pipa glasial), dan retakanretakan pada glasial.

Mustofa, S.Pd. >> Geomorfologi Dasar >> STKIP PGRI Pontianak

30

A. Umum
Pada hakekatnya, aliran sungai terbentuk oleh adanya sumber air, baik pada
hari hujan, mencairnya es, ataupun munculnya mata air, dan adanya relief dari
permukaan bumi. Air hujan setelah jatuh di permukaan bumi dapat mengalami
evaporasi, merembes kedalam tanah, diserap tumbuh-tumbuhan dan binatang,
transpirasi, dan sisanya mengalir dipermukaan sebagai Surface Run Off. Tun off ini
dapat segera setelah hujan ataupun muncul kemudian melalui proses resapan dulu
kedalam tanah dan muncul kembali pada mata air.
Dalam sejarah hidup sungai terlewati perioda-perioda muda (Youth), dewasa
(Mature), dan Tua (Old). Dalam perioda muda terdapat kegiatan erosi yang kuat,
khususnya erosi kebawah. Terdapat air terjun, kaskade; penampang longitudinal tak
teratur; longsorang banyak terjadi pada tebing-tebingnya. Pada periode dewasa terjadi
kesetimbangan. Penampangnya graded hanya cukup untuk membawa beban (load);
terdapat variasi antara erosi dan sedimentasi. Dataran banjir, meander, oxbow lakes,
alur teranyam, tanggul alam, dan undak-undak sungai menunjukkan kondisi graded.
Sungai yang telah samasekali graded termasuk ke dalam perioda tua.
Sungai juga dipelajari menurut jenis genetiknya: konsekuen, subsekuen,
resekuen, dan insekuen juga anteseden dan superpose. Berbagai pola aliran sungai
antara lain: dendritik, trellis, radial, anular, rectangular yang sangat dipengaruhi oleh
struktur batuan.
Periode sejarah kehidupan sungai dan perkembangan tahapan bentang alam
tidak selalu sama; suatu daerah yang dewasa dapat menunjukkan sejarah hidup sungai
dalam periode muda.
"every river appears to consist of main trunk, fed from a variety of branches, gach
running in a valley proportioned to its size, and all af them together forming a system of
valleys, communicating with one other, and having such a nice adjustment of the
declivities that none of them join the principle valley either on too high or too low a level;
a circumstances which would be infinitely improbable if each of these valleys were not
the work of the streams which flows in it
John Playfair (1802)-illustration Of Huttonian Theory of earth.
B. Hukum Ferrel
Menggaris bawahi observasinya yang mengaitkan antara perputaran bumi
dengan defleksi aliran sungai. Deduksi mekanis mengatakan bahwa akibat perputaran
bumi ke arah timur, maka pada belahan bumi utara cenderung adanya deflaksi aliran
sungai kekanan sedangkan pada belahan bumi selatan deflaksinya ke kiri. Hal tersebut
sehubungan dengan pengaruh aliran angin dan udara pada permukaan bumi. Dibelahan
bumi utara banyak kikisan sungai dan daerah banjir banjir banyak berada pada sisi
kanan.
C. Sejarah Hidup Sungai
Suatu daerah melalui perkembangan tahapan geomorfik, dan sungai-sungai
menunjukkan perubahan-perubahan dari periode muda, dewasa, dan tua.
1. Sungai Muda dicirikan dengan kemampuannya mengikis alurnya. Hal ini terjadi jika
gradient cukup terjal sehingga mampu membawa beban yang terbawa oleh cabangcabang sungai. Sungai muda biasanya sempit, dengan tebing terjal dan terdiri dari
batuan dasar. Pelapukan tak sempat terjadi karena selalu terkikis. Sungainya
menutupi seluruh dasar lembah, tanpa dataran banjir, sering menunjukkan air terjun
atau percepatan (rapids) karena melewati masa batuan uang keras dan tak teratur.
Gradiennya tak teratur karena adanya variasi struktur batuan. Dapat ditemui
danau karena adanya depresi asal (initial depression). Aliran sungainya cepat,
airnya umumnya jernih. Potholoes dan Rock Channels sering dijumpai pada
dasar sungai.
2. Sungai Dewasa telah mengalami pengurangan gradient sungai sehingga kecepatan
alirannya berkurang. Daya erosi ke dalam berkurang dan terjadi pengendapan.
Sungai demikian disebud graded dengan penampang yang setimbang dan hamper
tanpa keteraturan. Tanpa percepatan dan air terjun. Proses pelapukan lebih intensif
dan dinding lambat. Lebih landai. Singkapan batuan segar menjadi lebih jarang.
Dasar sungai melebar oleh pergeseran lateral sungai, dan terbentuk dataran banjir.

Mustofa, S.Pd. >> Geomorfologi Dasar >> STKIP PGRI Pontianak

31

Jika sungai utama mengalami graded tercapai kedewasaan awal. Jika


cabang sungai juga graded, kedewasaan lebih lanjut; dan jika alur sungai juga
telah graded maka telah mencapai periode tua.
D. Tahapan Erosi
Tahapan erosi sering juga disebut tahapan geografi atau tahapan geomorfik
(geographical or geomorphic cycle) yang sebenarnya menyangkut tahapan yang dilalui
oleh masa lahan demi waktu ke waktu sejak pengangkatan hingga menjadi peneplain.
1. Tahapan muda (youth stage) suatu daerah setelah pengangkatan yang cepat
dicirikan dengan pengikisan sungai yang tajam dan dalam, jarak antara satu sungai
dengan lainnya dapat berjauhan. Makin lama punggungan antara sungai menjadi
menyempit dan menjadi punggungan yang tajam. Saat ini tahapan berubah menjadi
dewasa. Penampang melintang lembah selama tahapan dewasa menjadi convex ke
atas.
2. Tahapan Dewasa tahapan dewasa berjalan makin lanjut dan tebing sungai menjadi
makin melandai. Puncak puncak tajam dari punggungan merendah lebih cepat dari
pada kikisan dasar sungai, relief menjadi berkurang. Punggungan menjadi
membulat dan penampang melintang sungai menjadi konkav keatas.
Pada pengangkatan lambat dan melanjut yang panjang, maka pelebaran
lembah relief berjalan cepat dibanding dengan pengikisan kebawah dari sungai.
Tahapan muda hampirhampir tidak terdapat dan tahapan dewasa datang lebih cepat
(menurut Penck).
Davis juga menyebutkan kemungkinan tersebut dan menjelaskan bahwa
lembah dengan penampang terbuka, tanpa dataran banjir, cenderung disebabkan
pengangkatan lambat sedangkan kehadiran dataran banjir pada dasar lembah yang
lebar dengan tebing terjal cenderung terbentuk pengangkatan dengan cepat.
E. Gradasi Sungai
Sebuah sungai yang mencapai tahap gradasi sepanjang penampangnya secara
teoritik adalah seimbang. Kemampuan membawa beban dari sungai diimbangi dengan
jumlah beban itu sendiri. Kondisi ini tidak pernah tercapai dalam alam. Perubahanperubahan terjadi baik dari kemampuan membawa (volume dan kecepatan air) atau dari
jumlah beban.
Perubahan pengendapan air di muara sungai (pembentukan delta),
menyebabkan perubahan dari gradient. Pembentukan delta mengurangi gradien sungai
dan menyebabkan adanya pengendapan di dataran; sering diikuti dengan banjir di
dataran banjir dan bahkan pembentukan rawa-rawa atau danau.
Peremajaan di muara sungai karena penurunan muka laut menyebabkan
kenaikan gradien dan pengikisan kembali aktif ke bawah. Terdapat proses peremajaan
(rejuvenation) dan hasilnya adalah pembentukan teras-teras (undak-undak).
Perubahan pengendapan di bagian tengah sungai yang mengalami gradasi,
misalnya dari adanya pengendapan yang dibawa oleh cabang sungai menyebabkan
adanya penyumbatan di sungai utama. Penyumbatan menyebabkan adanya luapan
(banjir) di bagian tengah tersebut dan pembentukan/ perluasan daerah banjir. Dapat
pula terbentuk genangan genangan dan danau-danau.
Perubahan-perubahan yang mengganggu keseimbangan dari sungai yang
mengalami gradasi akan menyebabkan perubahan yang menuju kepada keseimbangan
baru dari sungai tersebut.
F. Stadium Sungai
1. Sungai Muda
Aspek yang jelas dari sungai muda adalah kemampuan untuk mengikis. Hal
ini banyak tergantung pada lereng yang tajam sebagai akibat pengangkatan/lipatan,
volume sungai, kecepatan arus dan kemampuan transportasi yang besar. Didaerah
hulu banyak terjadi runtuhan, longsoran, rayapan tanah dan gerakan masa tanah
pada umumnya, mata air, ravika dan canyon. Daya corrosion, impact, quariyying,
dan solution dari air cukup besar.
Erosi sungai yang berupa corrosion dan impact disebabkan gerusan,
benturan, dan pendongkelan dasar sungai oleh bongkah-bongkah/ kerikil/pasir yang
terbawa arus. Quaryying terjadi akibat daya cungkil dan angkat arus air setelah
memasuki retakan atau celah-celah batu. Pelarutan banyak terjadi pada batu
gamping, garam, dan gypsum. Kegiatan erosi tersebut menunjukkan adanya akses
energy dan menghasilkan alur-alur sempit tajam. Air terjun dan percepatan,

Mustofa, S.Pd. >> Geomorfologi Dasar >> STKIP PGRI Pontianak

32

potholes, natural bridge, dan dinding lembah yang terdiri dari batu tanpa tanah
penutup.
Sungai muda tidak hanya mengikis kedalam, tetapi ranting-ranting sungai
terus mengikis ke hulu dan menambah luas cekungan hidrografinya. Pada tanah
gembur atau lunak tanpa penutup vegetasi akan terbentuk topografi badland dengan
ciri banyak alur-alur kecil, kering berdinding tajam. Run off disini sering berjalan
cepat.
Transportasi beban (load) pada sungai muda umumnya besar karena
kecepatan arusnya. Teoritis daya angkut sungai sebanding dengan kecepatannya.
Berikut ini gambaran hubungan antara kecepatan arus dan besarnya butiran beban
yang dapat diangkut.
Kecepatan (m/jam)
Ukuran butiran (cm)
500 m/ jam
Pasir halus
1.500 m/ jam
Kerikil
4.500 m/ jam (cepat)
5 cm
9.000 m/ jam (sangat cepat)
25 cm
16.500 m/ jam (banjir)
100 cm
33.000 m/ jam (banjir bandang)
500 cm
Gerakan beban sungai ada yang menggeser atau menggelinding di dasar
sungai (traction); melompat-lompat (saltation); suspense; atau larutan. Pada lubang
kecil atau depresi di dasar sungai, butiran beban dapat berputar-putar oleh arus dan
menggerus; selanjutnya terbentuk potholes, dan pada dasar air terjun terbentuk
plunge pools.
a. Air Terjun
Air terjun dan percepatan (rapids) merupakan salahsatu indicator bagi
sungai muda. Ada dua jenis: pertama, yang terbentuk oleh sejarah normal
perkembangan sungai dan menunjukkan bahwa sungai belum mengalami
gradasi, kedua: yang terbentuk akibat gangguan, intrupsi dalam sejarah
hidupnya.
1) Jenis pertama, jenis normal, disebabkan oleh adanya variasi dalam
ketahanan batuan terhadap pengikisan. Akibatnya akan terbentuk belokanbelokan, percepatan-percepatan, air terjun akibat differenisiasi dalam
pengikisan.
2) Jenis kedua, oleh gangguan antara lain oleh:
a) Menurunnya stream outlet
a. Penurunan cepat dari sungai utama akibat rejuvenasi
b. Perompakan sungai oleh sungai lain dengan elevasi yang lebih
rendah.
c. Glacial pada sungai utama lebih cepat dari cabang sungai
d. Akibat sesar
b) Interupsi temporer sungai pembendungan
(1) Longsoran
(2) Aliran lava
(3) Morena
(4) Glacial
(5) Pengangkatan (missal: kubah) dijalan arus sungai
(6) Lain - lain
b. Perompakan Sungai (stream capture)
Perompakan sungai terjadi jika sebuah sungai mengalir di daerah yang
lebih rendah dan mengikis ke hulu kemudian bertemu dengan sungai yang
mengalir di daerah yang lebih tinggi elevasinya. Aliran sungai atas kemudian
berubah mengalir ke sungai bawah.
Baberapa jenis bentukan dan aliran kemudian terjadi, antara lain:
2) Sungai terompak (captured stream)
3) Sungai perompak (captor stream)
4) Elbow capture, belokan sungai dari aliran sungai terompak kearah sungai
perompak
5) Air terjun
6) Beheaded stream, sungai atas yang ditinggalkan akibat adanya
perompakan, dengan volume mengecil dan menjadi misfit atau underfit
streram.

Mustofa, S.Pd. >> Geomorfologi Dasar >> STKIP PGRI Pontianak

33

7) Invorted stream merupakan sungai terompak yang berubah dari sungai


beheaded ke arah sungai perompak (captor stream)
c. Aspek geografi dari sungai muda.
Sungai muda yang umumnya terdapat pada daerah pegunungan, morfologi
yang terjal-gradien yang besar-arus yang cepat-banyak air terjun-mempunyai
beberapa aspek geografi seperti pembangkit tenaga listrik, suplai air, dan kadang
kadang untuk media transportasi. Meskipun demikian, di daerah hulu ini banyak
terjadi longsoran, runtuhan, erosi ke hulu yang memerlukan pengamatan dan
penanganan khusus untuk penanggulangan erosi. Catch dams, terrassering,
penghutanan, dan penghijauan merupakan beberapa dari usaha tersebut.
2. Sungai Dewasa
Dalam perkembangannya, sebuah sungai selanjutnya dapat mencapai
keseimbangan antara erosi dan pengendapannya. Sungai yang demikian
dinyatakan mempunyai penampang yang seimbang. Perubahan-perubahan
keadaan akan mengganggu keseimbangannya. Kenaikan beban ke hulu yang
besar, misalnya oleh endapan lahar menyebabkan sungai sangat mengendapkan
banyak alluvial dan diikuti penyayatan alurnya lebih dalam membentuk kemampuan
transportasi bebannya kembali.
Sungai dewasa dengan demikian dinyatakan sebagai sungai yang telah
mengalami gradasi, yang berada dalam keadaan seimbang sehingga energinya
hanya cukup membawa bebannya. Perubahan-perubahan temporal pada beban
atau volume menyebabkan terjadinya pengendapan atau pengikisan. Dasar sungai
yang datar yang tertutup oleh endapan alluvial tipis dengan dinding cembung yang
rendah menunjukkan telah tercapainya gradasi sungai.
Pada sungai dewasa dapat terbentuk meander bebas yang sesuai dengan
volumenya. Lebar lembah yang menjadi ayunan meander rata-rata sepuluh sampai
duapuluh lebar sungainya sendiri. Beberapa sungai besar di Indonesia dengan
meander beban antara lailn bengawan solo, citarum, dan sebagainya.
3. Sungai Tua
Jika sebuah sungai menunjukkan bahwa bagian-bagiannya telah mengalami
gradasi maka disebut sebagai sungai tua. Tidak dikenal batas kritis yang membagi
sungai tua dengan sungai dewasa.
Banyak sungai menunjukkan pergantian antara dewasa dan muda. Di
daerah batuan keras sangat dibutuhkan waktu untuk mencapai gradasi dan pada
daerah demikian lembah sungai umumnya menyempit dengan jeram-jeram,
sedangkan dihulu atau hilirnya dapat saja lembah menjadi melebar dan
penampangnya melandai karena menemui batuan lunak. Daerah batuan keras
demikian dapat merupakan base level (muka dasar) temporer. Beberapa
karakteristik yang tampak untuk sungai dewasa adalah:
a. Dataran banjir dengan tanggul alam
b. Meander dengan oxbowlakes
c. Lebar lembah sama atau lebih lebar dari daerah meander
d. Tanpa percepatan atau air terjun
e. Aliran air yang perlahan dan air berlumpur
f. Tebing lembah yang rendah soil tebal, sedikit singkapan batuan
g. Tanpa danau (kecuali ex lakes)
G. Dataran Banjir
Sungai dewasa membentuk dataran banjir dengan mengendapakan sebagian
dari babannya. Sebagian besar bebean diendapkan padadaerah didekat sungai. Pada
sisi kiri kanan sungai yang menghamparkan banjir dengan demikian sering terbentuk
akumulasi yang tebal sedimen sepanjang sungai dan membentuk tanggul alam (natural
leves).
Pada sungai yang penuh beban pasir kerikil dan bongkah-bongkah seperti pada
daerah aliran lahar atau dari glacial dan sungai mengalir pada daerah kipas alluvial,
sering dasar sungai dengan cepat penuh endapan beban, aliran berikutnya akan
mencari jalannya sendiri. Jika terdapat tambahan air yang besar. Jalur sungai menjadi
saling menyilang dan saling berpindah, dipisahkan oleh leves lidges. Pola aliran yang
demikian disebut braided stream. Dapat pula terjadi pembendungan jika terdapat
akumulasi yang banyak dari kerakal atau bongkah-bongkah dijalan aliran sungai.

Mustofa, S.Pd. >> Geomorfologi Dasar >> STKIP PGRI Pontianak

34

Beberapa sungai besar dengan dataran banjir uang luas antara lain Sungai
Gangga, Itwang, Ito, Mekong, Po: di Indonesia adalah: Sungai Citarum, di Danuk,
Bengawan Solo, Barito, Musi, dan lain-lain.
H. Delta

I.

Sungai akan mengendapkan bebannya didaratan jika tidak mampu lagi


mengangkutnya. Ini dapat terjadi pada tekuk lereng, sisi dalam meander, pertemuan
antara dua aliran sungai, dan pada perubahan gradein tetapi endapan juga terjadi jika
sungai masuk kedalam danau atau laut.
Dataran yang terletak diantradia aliran sungai besar sering menjadi rawa-rawa
karena banjir yang meluap tidak dapat kembali kedalam sungai kareana terhalang
tanggul alam. Bentuk-bentuk delta dipengaruhi oleh banyak factor a.l bentuk sungai,
gradient sungai, besarnya beban, kuat arus laut, arah arus laut, dsb.
Beberapa bentuk delta:
1. Arcuate delta, berbentuk convex kearah laut dibatasi pegunungan/bukit-bukit
didaerah hulu dan sampingnya. Beban sungai terdiri dari fraksi kasar dengan sedikit
bahan terlarut, bersifat porus. Contoh antara lain Delta Gangga, Irawadi, dan Delta
Mekong.
2. Estuarine Filling, berbentuk memanjang pada daerah endapannya. Contoh: delta
elbe, seine, loire, dan Runson.
3. Birds fost delta, berbentuk seperti cakar ayam, terdiri dari sungai utama yang
kemudian bercabang-cabang banyak melebar kelaut. Terjadi karena adanya
penyumbatan-penyumbatan pada suatu arus. Daerah antara dua cabang sungai
Undak-Undak Sungai (Riven Terraces)
Undak-undak sungai pada hakikatnya merupakan bentuk-bentuk medan yang
disebabkan oleh adanya endapan alluvial sungai yang kemudian terkikis. Undak dengan
demikian merupakan hasil peremajaan sungai pada masa dewasa atau tua.
Adalah menarik untuk merekonstruksikan ajuanan sungai dengan landasan
bentuk-bentuk undak. Cups adalah sudut-sudut yang terjadi akibat berpotongan antara
lengkung tepi undak yang sat u dengan tepi undak yang datang kemudian.
Aluvial merupakan bahan-bahan erosi yang diangkut oleh sungai dan
diendapkan sehingga terbentuk lapisan-lapisan endapan lembah atau delta.

J. Kipas Aluvial
Kipas Aluvial merupakan endapan alluvial yang bermula dari suatu mulut
lembah didaerah pegunungan dan kemudian memasuki wilayah dataran. Dari mulut
lembah tersebut endapan kemudian menyebar meluas dengan sudut kemiringan makin
melandai. Fraksi kasar akan terakumulasi di dekat mulut lembah dan fraksi halus akan
terdapat pada dataran. Sungai yang mengalir di daerah kipas cenderung berubah-ubah
arah kareana perbendungan di daerah hulunya oleh fraksi kasar. Kipas alluvial dapat
terjadi pada kaki-kaki gunung api, kaki tebing, dari gawir sesar, atau pada lembah
dibawah lembah tergantung pada daerah glacial pada daerah beriklim kering, dikaki
pegunungan sering dijumpai akumulasi endapan rombakan batuan dengan kelerengan
yang landai berangsur mencapai daerah endapan alluvial. Daerah tersebut dinamakan
Rock Pediment, Rock Plane atau Conoplain. Daerah yang terletak antara daerah erosi
dan daerah endapan disebut zone of planation. Jika akumulasi endapan hasil rombakan
tersebut berbentuk kipas disebut rock fan.
Sungai yang mengalir perlahan-lahan dan lebar, medan yang landai daerah
rawa-rawa dan delta dengan sendirinya mempunyai makna tersendiri bagi pegunungan.
banyak sungai-sungai didaerah ini menjadi transportasi penting seperti S. Musi, Danau,
Missisipim Kurang Ito, Amazona, dsb. Dataran banjir selain merugikan juga memberi
kesuburan bagi banyak daerah. Juga menekan air asin bagi daerah tepi pantai.
Endapan alluvial banyak menjadi eleviver bagi air tanah. Bongkah-bongkah, kerakal,
dan pasirnya, khususnya didaerah hulu sering dimanfaatkan untuk bahan bangunan.
Air tanah yang dangkal, tanah yang lembek dan sering mengandung sisa-sisa
tumbuh-tumbuhan (gambut lempung organik), kadar air yang tinggi dapat menimbulkan
permasalahan dalam fundasi. Dataran-dataran yang luas, subur, banyak sungai, air
tanah yang dangkal tentunya merupakan daerah yang mempunyai daya tarik untuk
banyak usaha seperti pemukiman, pertanian, sawah, industri, pelabuhan, dsb.
Banyaknya sungai, rawa-rawa dari danau-danau, seringnya banjir, air tanah
yang dangkal dan letak yang dekat dengan muka laut, juga merupakan persoalan
tersendiri khususnya dalam usaha pengaturan (drainage) bagi suatu daerah.

Mustofa, S.Pd. >> Geomorfologi Dasar >> STKIP PGRI Pontianak

35

Mustofa, S.Pd. >> Geomorfologi Dasar >> STKIP PGRI Pontianak

36

Mustofa, S.Pd. >> Geomorfologi Dasar >> STKIP PGRI Pontianak

37

Gambar Jalur transportasi dan sedimentasi dari daerah hulu hingga


daerah laut dengan melalui lingkungan yang berbeda-beda.

Mustofa, S.Pd. >> Geomorfologi Dasar >> STKIP PGRI Pontianak

38

Dataran dan plateau adalah wilayah-wilayah dengan struktur horisontal. Plateau


mempunyai relief yang tinggi dengan lembah-lembah dalam, dan dataran mempunyai relief
rendah dengan lembah-lembah dangkal. Banyak dataran termasuk kedalam jenis
konstruksional seperti pantai, interior plains, dataran danau, dataran lava dan dataran
endapan glasial; jenis destrusional a.l dataran delta, dataran banjir dan dataran outwash.
Banyak Plateau dan dataran yang terganggu dan terpatahkan dari sesar. Studi
mengenai plateau dan dataran menyangkut pula sifat-sifat kikisan yang dapat dikendalikan
oleh struktur lapisan, jenis batuan dan struktur-struktur geologi.
A. Dataran
Terdapat 6 (enam) jenis dataran, yaitu:
1. Dataran pantai (coastal plains) yang terbentuk oleh timbulnya dasar laut.
2. Interior Plains, yang mirip dengan dataran pantai tetapi yang terletak sudah jauh dari
laut.
3. Dataran Danau (lake plains), terbentuk oleh timbulnya dasar danau karena
pengeringan danau.
4. Dataran Lava (lava plains) dan Plateau Lava (lava plateaus), terbentuk oleh aliran
lava encer.
5. Dataran Endapan Glacial (till plains), terdiri dari endapan glacial (till) yang menutupi
topografi tidak rata.
6. Dataran Alluvial (aluvial plains), yang terbentuk dari endapan aluvial sejak kipas
aluvial dikaki pegunungan hungga jauh kedataran banjir dan dataran pantai.
Dataran lain seperti dataran delta, dataran banjir, outwash plains, terbentuk oleh
proses destruksional, dan bersama dengan paneplane telah dibahas didalam hal sungai.
Batuan yang membentuk dataran pada umumnya lepas (urai) dan kadangkadang keras. Kerakal, pasir, lempung, dan napal merupakan batuan-batuan yang
lazim. Bentuk-bentuk endapan lapisan lensa dapat ditemukan. Dataran alluvial
umumnya terdiri dari pasir, kerakal, lempung, dan lanau dengan ketebalan yang
berbeda. Dataran danau umumnya lempung tipis-tipis berlapis. Interior plains lebih
sering terdiri dari sedimen lempung dan batu gamping berlapis yang keras, sedangkan
batu pasir dan konglomerat termasuk kurang.
Dataran kadang-kadang juga sedikit terangkat dan disebut escarped atau tilted
plains. Dataran dapat juga terkikis oleh sungai jika terjadi peremajaan dan disebut
dissected plains.
1. Interiorplain muda.
Dataran ini mempunyai lapisan horizontal dan terletak jauh dari laut.
Terdapat sedikit sungai karena permukaan aslinya masih terdapat. Tanpa jalur-jalur
topografi seperti pada pantai. Batuan umumnya terdiri dari batu gamping, serpih,
dan juga batu pasir. Karena datarnya dapat ditemukan danau-danau dangkal,
sungai yang ada berpola meander.
2. Dataran Dewasa
Sering berbentuk bukit-bukit bergelombang landai, lapisan-lapisan tetap
horisontal, diairi oleh banyak sungai dengan relief rendah, daerah yang datar sangat
sedikit merupakan ciri-ciri dataran dewasa. Pola sungai umumnya dendritik,
kebanyakan muda. Pada daerah batuan masif seperti batu pasir dan batu gamping,
sungai dapat berpola recktangular atau menyudut oleh karena adanya kekar;
topografi dapat bertekstur kasar. Pada batuan lunak seperti lempung dan serpih
sungai akan mengalir kesemua arah dan topografi bertekstur halus.
Plateau seharusnya merupakan dataran tinggi dengan lapisan horisontal
meskipun dalam pengertian awam tidaklah demikian. Plateau Guiana dari batuan
komplex; plateau Piodmont dan Plateau Lauransia di Amerika Serikat berdiri dari
batuan kristalin yang terganggu.
B. Plateau
1. Plateau Muda
Merupakan daerah dengan lapisan horisontal dan dibanyak tempat terkikis
dalam oleh sungai. Relief besar dan ini merupakan perbedaan dari dataran. Daerah
plateau dapat tinggi terhadap sekitarnya dan dibatasi oleh gawir; atau dapat pula
lebih muda dari pegunungan disebelahnya.
Pada daerah arid atau semiarid lembah-lembah di plateau benbentuk
canyon yaitu lembah yang dalam, terjal dan terdiri dari singkapan batuan

Mustofa, S.Pd. >> Geomorfologi Dasar >> STKIP PGRI Pontianak

39

2.

3.

4.

5.

seluruhnya, khususnya pda batuan keras. Pada batuan lunak lembah lebih miring
dan panjang.
Hulu lembah didaerah plateau beriklim gurun berbentuk amfiteater, dan
tidak berbentuk tajam atau runcing seperti pada daerah lembah. Hal tersebut
disebabkan karena proses pembentukan lembah bukan karena pengikisan air tetapi
karena pelapukan/desintegrasi. Oleh adanya banyak kekar-kekar vertical maka
canyon didaerah gurun juga vertical dan berkelok menyudut.
Plateau Dewasa
Pada kenampakan umum maka pegunungan plateau terlihat septertihalnya
pegunungan biasa dengan bukit-bukit, lembah, aliran sungai, dst. Pengertian
plateau hanya tampak pada kedudukan lapisan batuannya yang horizontal.
Terdapat kecenderungan bahwa puncak-puncak bukitnya sebagian besar pada
ketinggian yang hampir sama pula. Plateau dewasa pada daerah lembah pada
umumnya menunjukkan bukit-bukit dengan bentuk membundar dengan puncak
hampir datar. Tebingnya sering berundak karena melingkar bukit pengikisian terpilah
oleh adanya lapisan-lapisan keras dan lunak. Tebing-tebing terjal sering berhutan
atau berbelukar lebat pada daerah arid, puncak-puncak bukit sering tajam dengan
tebing terjal.
Plateau yang terdiri dari batuan keras sering bertekstur kasar dengan arti
bahwa jarak sungai satusama lain berjauhan, puncak-puncaknya datar dan lebar;
pada batuan yang lunak cenderung didapati morfologi bertekstur halus dengan jarak
sungai berdekatan dan punggunya sempit, dan menghasilkan topografi bad lands.
Pada plateau yang terdiri dari batuan keras dan bekekar, sering dijumpai
sungai/lembah-lembah berpola tegak lurus atau jajaran genjang satusama lain.
Lembah-lembah tersebut dapat sempit dan dalam dan punggungannya merupakan
blok-blok terpisah satusama lain oleh lembah-lembah lurus dan sempit dan disebut
rockcity.
Plateau Tua
Umumnya merupakan daerah dataran yang luas oleh pengikisan dengan
lapisan horisontal dan disebut paneplane pula. Bukit-bukit sisa erosi, yang juga
berstruktur horizontal disebut mesa, dapat 150-200 meter tingginya. Dimensi yang
lebih kecil dinamakan butte, dan jika berbentuk lebih sempit, tinggi seperti pilar-pilar
disebut pinnacles atau needles.
Oleh pengangkatan, sebuah plateau dapat mengalami peremajaan
(rejuvenation) dengan ciri-ciri adanya incised meander, terus teras yang lebar dikiri
kanan lembah hasil peremajaan yang disebut esplanade atau benches.
Plateau Lava
Plateau ini terdiri dari banyak lapisan aliran lava, umumnya lava basalt yang
encer pada mulanya, yang mengalir berurutan dalam waktu yang berbeda sau
menyusul lainnya. Sering berselingan dengan abu gunung api, pelapukan lava,
endapan danau, endapan sungai.
Banyak lava berpori karena vesikuleir dengan ada perselingan dengan
endapan kedap air maka sering didapati air tanah, mata air, dsb. Lembah-lembah
sungai di daerah ini sering terjal atau berbentuk undak karena kerasnya lava dan
adanya kekar. Mataair panas, sesar, kerucut gunung api, dapat pula berasosiasi
dengan plateau lava.
Plateau tersesarkan atau plateau terganggu (broken or warped plateau)
kebanyakan plateau mengalami gangguan oleh sesar, lipatan atau bahkan berubah
dan tertrobos intrusi. Beberapa contoh plateau antara lain plateau Colorado dan
plateau Massuri (AS), beberapa bagian dari pegunungan Selatan Jawa, plateau
Sukandana (Lampung)
Aspek Ekonomi Plateau
Banyak Plateau berpotensi mineral non-logam yang berasosiasi dengan
batuan sedimen seperti lempung untuk keramik, batu pasir kuarsa untuk gelas, batu
gamping untuk pekapuran dan semen, lignit dan batu bara untuk energi, fosfat dan
air tanah. Jika dibandingkan dengan daerah dataran kakigunung apai, maka air
tanah di daerah plateau sering lebih sukar didapat.

Mustofa, S.Pd. >> Geomorfologi Dasar >> STKIP PGRI Pontianak

40

Mustofa, S.Pd. >> Geomorfologi Dasar >> STKIP PGRI Pontianak

41

A. Pegunungan Kubah (Dome Mountains)


Kubah diartikan sebagai struktur dari suatu daerah yang luas dengan sifat
lipatan regional, tetapi dengan sudut kemiringan yang kecil. Ukurannya bervariasi dari
sekitar satu kilometer hingga ratusan kilometer. Ada beberapa sebab terjadinya kubah,
antara lain oleh intrusi garam atau diaper, intrusi lakolit, oleh intrusi batuan beku seperti
batolit. Istilah kubah dan cekungan selanjutnya menurut struktur dan bentuknya akan
beralih ke antiklin dari daerah pegunungan lipatan.
1. Tahapan Muda. Dalam tahapan ini pegunungan kubah akan mempunyai pengaturan
oleh sungai-sungai konsekuen dengan pola radial. Sayatan-sayatan sungai belum
dalam, bentuk kubah masih utuh. Selanjutnya pengikisan dimulai dipuncak dengan
membentuk cekungan erosi. Beberapa sungai konsekuen mengikis ke hulu dan
memusat intensif di puncak kubah, sehingga puncak kubah menjadi tersayat
(breached) melalui windgap. Lapisan-lapisan lunak menjadi mudah terkikis. Gawir
yang terbentuk sering menunjukkan undak-undakyang memperlihatkan lapisan
keras dan lunak. Kadang-kadang inti kubah yang keras tampak di dasar cekungan
erosi kubah.
2. Tahapan Dewasa. Pengikisan di puncak makin meluas dan mendalam. Beberapa
undak-undak gawir menjadi terbentuk sesuai dengan banyaknya lapisan-lapisan
yang resistant, demikian pula akan lebih banyak windgap terbentuk. Sungai-sungai
subsikuen menggabung dengan sungaisungai konsekuen yang memanjang karena
pengikisan ke hulu; sungai-sungai subsekuen memanjang mengikuti penyebaran
lapisan lunak, dan membentuk pola annular, punggunganpunggungan yang
dibentuk oleh lapisan miring disebut hogbacks, dengan lereng terjalnya menghadap
ke tengah kubah kecuali kalau sudut kemiringan lapisan lebih dari 45 derajat. Pada
lerenga ini mengalir sungai obsekuen; sungai resekuen mengalir searah dengan
lereng landai hogbacks. Banyak windgap akan memutuskan punggungan hogbacks.
3. Tahapan Tua. Bentuk akhir dari pengikisan kubah akan membentuk peneplane.
Kubah besar dan tinggi dihasilkan oleh intrusi-intrusi batolit;yang lebih kecil
dihasilkan oleh intrusi lakolit, bahkan sill dapat menghasilkan kubah landai. Kubahkubah kecil dapat dihasilkan oleh intrusi garam atau diapir pada umumnya,
termasuk diapir pada umumnya, termasuk diapir lempung. Antiklin pendek yang
menunjukkan penunjaman dikiri kanannya cenderung berbentuk kubah.
1. Terjadinya pegunungan kubah
Pegunungan kubah terbentuk melalui beberapa kejadian antara lain
terbentuknya kubah, antiklin, sesar, intrusi dan sebagainya.
1. Plations. Merupakajn hogbacks yang terletak terdekat dengan inti kubah yang
keras seperti batuan kristalin. Hogback ini tidak terpisah dari inti oleh adanya
kubah subsekuen tetapi tersayat oleh lembah-lembah konsekuen. Ujung
atasnya umumnya meruncing dan bentuknya mengingatkan kepada bentuk
setrika (flat iron).
2. Hogbacks dan Cuestas. Berbentuk Hogbacks dan Cuestas. Berbentuk
punggungan lebar yang miring kearah lapisan dan gawir terjal yang miring
kearah yang berlawanan dengan arah kemiringan lapisan. Jika keimiringan
punggungan melandai, sesuai dengan kelandaian lapisan, disebut cuesta. Batas
sudut kemiringan punggungan hogback dan cuesta tidak tegas, ada yang
menyatakan 15 derajat. (Thornburry, 1960)
3. Glatoau upland. Lapisan sedimen dibagian atas kubah dapat horosontal, dan
disebut pula sebagai plateau.
4. Faulting. Terbentuk akibat adanya sesar normal pada lapisan sedimen
horizontal, dan membentuk drag. Atau drag lain yang dibentuk oleh sesar naik
dapat pula membentuk hogbacks. Igneous hogbacks. Terbentuk oleh lapisanlapisan sill atau lensa-lensa batuan beku di sekitar lakoklit. Batuan-batuan
tersebut yang menerobos lapisan-lapisan batuan sedimen yang lunak setelah
pengikisan dapat membentuk hogbacks.
5. Baried hogbacks. Merupakan bukit-bukit hogbacks yang terpisah satu sama lain
oleh adanya endapan eluvial yang tebal dan extensif di sekitarnya.
2. Aspek Geografi Kubah
Inti kukbah yang terdiri dari batuan kristalin sering memberi arti sebagai
sumber mineral logam; pertambangan sering dijumpai kubah-kubah garam tentunya
memberi makna sebagai sumber garam. Jika tidak berpotensi akan mineral, inti

Mustofa, S.Pd. >> Geomorfologi Dasar >> STKIP PGRI Pontianak

42

kubah yang bertextur kasar sering merupakan daerah hutan dan sekaligus
merupakan daerah tadah hujan. Juga lereng-lereng terjal dari hogbacks sebaiknya
merupkan daerah hutan untuk mencegah longsoran dan untuk tujuan konservasi air.
Daerah hogbacks mempunyai berbagai peranan terhadap adanya longsoran
di gawir terjal dan peresapan air dipunggung landai maupun terjal.
Hal tersebut menyebabkan bahwa lebih baik daerah hogback dihutankan
atau dihijaukan. Banyak hogback yang terdiri dari batuan beku atau gamping
menjadi daerah penggalian khususnya pada gawir yang terjal.
Daerah luar dari kubah, karena adanya perulangan lapisan keras dan lunak
atau pervious, sering merupakan perangkap yang baik untuk air atau minyak bumi.
B. Pegunungan Lipatan (Folded Mountains)
Istilah pegunungan lipatan (dome mountain) digunakan untuk suatu jenis
pegunungan dengan struktur lipatan yang relatif sederhana. Daerah pegunungan
dengan lipatan-lipatan yang rumit seperti pegunungan Alpina disebut pegunungan
kompleks (complex mountain)
1. Tahapan Muda. Morfologinya masih menggambarkan adanya lingkungan antiklin
dan sinklin. Sungai-sungainya bermula menempati sepanjang sinklin dan disebut
konsekuen longitudinal (longitudinal consequent). Sungai lainnya bersumber dari
puncak antiklin kearah kubah sinklin dan disebut konsekuen lateral (lateral
consequent).
Bila erosi melanjut maka pengikisan sungai lateral dapat menajam ke hulu
dan juga sepanjang puncak antiklin; hasilnya adalah sungai subsekuen dipuncak
antiklin dan puncak antiklin dapat terkikis lebih dalam lagi.
2. Tahapan Dewasa. Pengikisan dipuncak antiklin dapat melanjut, melebar dan kearah
dalam sepanjang antiklin dan akhirnya terbentuk lembah antiklin. Kenampakan
morfologi terhadap struktur geologi menjadi terbalik (inverted relief). Sebaliknya
dapat terjadi bahwa yang semula merupakan cekungan sinklin menjadi bukit sinklin
(sinklinal ridges).
Pola aliran sungai yang lazim adalah trelis, tediri dari sungai-sungai
subsekuen, resikuen dan obsekuen. Pada daerah pegunungan lipatan, dengan
lipatan-lipatan menujam kenampakan morfologi sering ditandai oleh pola
pegunungan yang berbentuk zig-zag; jika bentuk lipatan adalah sederhana dapat
dijumpai pegunungan-pegunungan berbentuk cerutu. Arah penujaman ditunjukkan
oleh belokan pegunungan yang meruncing.
Pada daerah lipatan-lipatan kuat, sesar sungkup dan sebgainya setelah
berlangsung erosi maka kadang-kadang terdapat bukit-bukit yang merupakan sisasisa erosi dan memperlihatkan lapisan-lapisan inti dari sesar sungkup; bukit tersebut
disebut outlier atau klippe.
Erosi pada punggung bukir dapat pula membentuk cekungan dan pada
dasar cekungan lapisan yang lebih muda cekungan tersebut dinamakan window
atau fonster
3. Tahapan Tua. Daerah pegunungan lipatan oleh pengikisan menjadi peneplane dan
sungai mengalir di dataran tersebut seolah tanda mengindahkan adanya lapisan
lunak ataupun keras. Lapisan tipis endapan aluvial dapat menutupi paneplane.
Peremajaan. Setelah terbentuk paneplane maka dapat terjadi proses
pengangkatan kembali. Sungai-sungai akan menyayat lebih dalam lagi,
meninggalkan puncak-puncak yang lebih kurang rata. Windgaps jauh ditinggal di
atas puncak-puncak pegunungan sementara sunganya menyayat lebih dalam lagi.
Aspek Geografi Pegunungan Lipatan
Daerah ini umumnya berbukit-bukit terjal, dengan lembah-lembah yang panjang;
adanya perulangan antara lembah lebar dan lembah sempit akibat perbedaan
kekerasan batuan; adanya gawir terjal dan pegunungan landai pada hogbacks atau
homoclinal ridges. Hal-hal tersebut sangat mempengaruhi perencanaan pembangunan
jalan raya; kemungkinan adanya trowongan; potensi pembangunan bendungan dan
waduk untuk mencapai tujuan.
Daerah pegunungan lipatan yang terdiridari batuan-batuan sedimen sering pula
mengandung nilai-nilai ekonomis seperti batu gamping, batu lempung, batupasir kwarsa,
gipsum, dan sebagainya yang dapat mengalirkan berbagai industri mineral seperti
industri semen, industri gelas, pekapuran dan sebagainya. Jika mengandung batubara
tentunya akan berpotensi untuk mineral energi. Bahkan tidak jarang mengandung
potensi minyak dan gas bumi jika batuannya merupakan batuan induk untuk kelahiran

Mustofa, S.Pd. >> Geomorfologi Dasar >> STKIP PGRI Pontianak

43

minyak dan gas bumi., dan memenuhi persyaratan untuk menjadi perangkap minyak (oil
traps).
Jika mempunyai batuan-batuan trobosan, misalnya batolit, seringpula di daerah
pegunungan ini diperkaya lagi dengan potensi mineral logam.
C. Pegunungan Patahan (Block Mountains)
Pegunungan ini merupakan hasil deformasi dengan sesar atau sesar sesar
sebagai pembentuk utama. Yang menjadi masalah adalah pengnalan sesar dari
kenampakan morfologi
1. Tahap Muda. Pada tahapan ini pegunungan patahan memperlihatkan gawir- gawir
terjal yang memisahkan antara satu blok pegunungan dengan blok yang lain atau
antara blok pegunungan dengan blok lembah.
Umumnya bidang gawir tajam dan relatif rata, belum tersayat oleh lembahlembah. Bentuk Blok cenderung asimetri. Pegunungan blok cenderung lebih landai
dari muka gawir, atau bahkan rata seperti pada plateau. Bentuk blok persegi,
berundak, atau membegi tergantung kepada pola sesar.
2. Tahap Dewasa. Kedewasaan menyebabkan adanya pengikisan pada bagian muka
atau punggungan blok. Beberapa keadaan dapat terjadi:
a. Bagian muka dari blok masih lebih terjal dari pada bagian punggung tetapi garis
pemisah air cenderung di kikis ke arah belakang.
b. Garis dasar sesar cenderung untuk masih lurus.
c. Adanya Triangular Facets yang merupakan sisa-sisa bidang sesar setelah
terkikis oleh beberapa lembah. Oleh pengikisan intensif makin lama triangular
facets makin merendah dan akhirnya hilang.
d. Adanya dataran Alluvial yang luas di muka bidang blok dengan kipas alluvial
sebagai transisi. Kipas alluvial terletak berjajar dalam garis lurus sepenjang kaki
bidang muka dan blok.
e. Terras-terras baru pada kaki bidang muka blok dapat terbentuk oleh adanya
sesar resen.
f. Mata air, khususnya mata air panas,s ering terdapat pada kaki bidang muka.
g. Danau, blok basin lakes, dapat terbentuk di depresi dua blok atau antara
punggungan dan blok lain.
3. Tahap Tua. Oleh pengikisan lanjut daerah pegunungan patahan menjadi mendatar
dan kehilangan bentuk asimetrinya. Bidang muka dan punggungannya menjadi
berlereng sama landai. Bidang muka menjadi jauh mundur ke punggungan jika
dibandingkan dengan bidang sesar semula. Daerah alluvial sangat meluas; dataran
aluvial yang terletak diantara dua jajaran bukit-bukit sisa pegunungan blok disebut
bolson plains.
Oleh berbagai jenis sesar dan pola sesar, hasil-hasil pengikisian dapat
menghasilkan beberapa morfologi khusus antara lain:
1. spur bloks pada intrusi granit
2. Picd Mond Scarp
3. Rock Pediment di daerah beriklim kering
4. Inselberge atau islan mountains
5. Step Fault Scarp
6. Fault Scarp
7. offset.
Aspek Geografi Daerah Pegunungan Patahan
Biasanya penggunaan tanah banyak ditemukan dibagian yang rendah dan
datar. Daerah kipas Alluvial karena banyak air dan lunak yang dapat subur oleh irigasi.
Kota-kota banyak tumbuh didataran yang dekat dengan mulut lembah.
Dapat merupakan daerah berpotensi mineral mengingat bahwa daerah ini dapat
dijumpai sedimen-sedimen bermineral industri. Ada air panas sangat menarik untuk
berbagai tujuan seperti kesempatan pariwisata, dan sebagainya. Danau-danau bolson
juga mempunyai arti penting untuk lingkungannya.

Mustofa, S.Pd. >> Geomorfologi Dasar >> STKIP PGRI Pontianak

44

Mustofa, S.Pd. >> Geomorfologi Dasar >> STKIP PGRI Pontianak

45

Terdapat berbagai jenis pantai yang terjadi oleh berbagai sebab pula yaitu pantai
emergence dan pantai subemergence. Delta dan dataran aluvial pantai termasuk ke
dalam pantai emergence, sedangkan pantai sekitar gunung api, aliran lava, drumlins dan
morena sering mendekati aspek pantai submergence. Dari bentuknya maka pantai dapat
berbentuk sederhana, rendah, dan reguler dengan perairan pantai yang dangkal; atau dapat
tinggi, terjal, tak teratur, dengan perairan yang dalam. Klasifikasi pantai di dasarkan atas
genesa (Johnson) berikut ini.
a. Pantai emergence,
b. Pantai submergence,
c. Pantai Neutral,
d. Pantai Campuran (Compound).
A. Pantai Submergence
Pantai ini terbentuk jika muka air laut menggenangi daerah dataran yang
tenggelam. Pada mulanya daerah pantai adalah tak teratur, banyak teluk dan lembahlembah tenggelam; dasar laut juga tak teratur menggambarkan lembah dan bukit-bukit
lama.
Tahapan Muda. Pantai tak teratur, gelombang mengikis lebih dalam daerahdaerah lemah dan dapat terbentuk chimneys dan stacks di muka pantai. Oleh
gelombang daerah lemah terkikis gelombang membentuk guha-guha di tepi pantai (sea
caves); juga sea arch. Longsoran-longsoran sering terjadi karena pengikisan kaki tebing.
Akibat pengikisan dan pengendapan terbentuk spits dan pantai-pantai ujung
bukit (tanjung) banyak menderita pengikisan dan menjadi terjal. Berbagai endapan
pantai terbentuk: headland beaches, bayside beach, bay head beach. Spit adalah
bentuk endapan pantai dengan satu bagian tergabung dengan daratan dan bagian lain
menjorok tipis ke laut. Terdapat berbagai bentuk spits: simple spit, hocked, atau
recurved spit, compound spit, complex spit.
Istilah bar digunakan untuk spit yang menghubungkan satu headland dengan
headland yang lain: bay mouth bar, mid bay bar, bay head bar. Tombolo adalah genting
yang menghubungkan pulau dengan daratan.
Tahapan Dewasa. Keadaan detail dari pantai menjadi hilang.
Headland menjadi mundur; bay mouth bar menyambung dari satu headland ke
yang lain, dan teluk-teluknya makin terisi lebih banyak sedimen. Akhirnya seluruh
headland terdorong ke belakang, dan garis pantai menyatu ke daratan utama (main
land).
B. Pantai Emergence
Terbentuk jika muka laut menggenangi daerah laut atau danau yang sebagian
terangkat. Pada mulanya garis pantai cenderung lurus, dengan kontur lurus pula. Tanpa
ke tak teraturan yang berarti. Kedalaman laut mendalam secara teratur. Gelombang
kecil dapat melaju dan mengikis tebing rendah: membentuk nip. Gelombang benar dapat
mengikis dasar pantai; endapannya membentuk submarine bar, sejajar dengan garis
pantai.
Tahapan muda. Submarine bar selanjutnya tumbuh membentuk offshore atau
barrier bar dengan lagoon dibelakangnya. Sebagian besar offshore bars tidak menerus,
tetapi terputus dan tempat offshore bar terputus tadi disebut tidal inlets.tidal deltan
terbentuk didalam lagoon gelombang yang masuk dan keluar membawa endapan. Pada
masa pasang naik gelombang dapat melampaui bar dan mengendapkan sedimen
dibelakangnya, disebut wash over.
Tahapan dewasa. Setelah gesong (bar) terbentuk dan gelombang makin
mengikis dasar laut dimuka gosong, maka gosong dapat terkikis pantai terdorong ke
arah lagoon dan daratan. Profil pantai menjadi lebih terjal dan nip terbentuk.
C. Pantai Neutral
Merupakan pantai yang terbentuk secara tidak tergantung pada gejala naikan
atau penurunan pantai. Pantai ini merupakan hasil pengendapan aluvial. Delta, dataran
aluvial, dan pantai outwash plain terbentuk ini. Pantai umumnya mendalam pada
ujungan delta (foreset bets). Bentuk pantai umumnya sederhana atau agak melengkung.
Birds foot delta (lobate) mempunyai bentuk tak teratur, sebagai akibat banyaknya
cabang sungai di delta yang menyebar secara divergen. Alir sungai yang sangat

Mustofa, S.Pd. >> Geomorfologi Dasar >> STKIP PGRI Pontianak

46

perlahan-lahan dan blokade mulut sungai oleh endapan menyebabkan adanya


divergensi arah sungai pada delta.
D. Pantai Campuran (Compound)
Terbentuknya oleh adanya proses pengangkatan dan penurunan. Indikasi
adanya prosesproses tersebut antara lain: dataran pantai (emergence), teluk-teluk yang
banyak (submergence), teras-teras (emmergence), dan seterusnya. Contraposed
shoreline jika daratan lama berbentuk kasar berpantai terjal tetapi dibatasi oleh daratan
pantai yang sempit. Istilah contraposed analog dengan istilah super imposed yang
dipergunakan untuk sungai yang mengikis lapisan penutup hingga mencapai batuan
yang lebih tua.
E. Lain-Lain
Beach ridges merupakan pantai berbukit-bukit memanjang, rendah, akibat
pertumbuhan pantai ke arah laut. Lembah-lembah diantara bukit-bukit disebut swales,
slashes, atau furrowa.
Beach cosps. Merupakan akumulasi pantai berbentuk segitiga, terdiri dari pasir
atau kerikil, tersebar secara teratur sepanjang pantai. Puncak segitiga menunjuk ke arah
laut.
Oscillation ripples, current riplles, rill marks, sand domes.
F. Aspek Geografi Pantai
Pantai emmergence umumnya mempunyai delta pelabuhan yang jarang dan
miskin karena dangkal dan berlumpur; daerah belakangnya dapat subur makmur atau
mempunyai sumberdaya mineral. Pantai submergence yang berteluk dan dalam sering
menjadi pelabuhan yang baik, tetapi daerah belakangnya miskin.
Daerah dataran pantai yang datar sering menjadi menarik karena mudah
direncanakan. Air tanah dangkal dan dapat berpotensi penggunaannya. Pantai
submergence sering marik sekali karena keindahan pemandangaannya dan pantai yang
bersih dan pasir kasar. Lagoon dari pantai emergence juga mempunyai arti tersendiri
bagi banyak kepentingan; pantai emergence sering berlumur sehingga dapat merupakan
hambatan bagi konstruksi bangunan.

Mustofa, S.Pd. >> Geomorfologi Dasar >> STKIP PGRI Pontianak

47

A. Daya Kikis Air Laut

Laut mempunyai kekuatan untuk mengikis dan mengauskan


permukaan bumi dengan aliran dan kekuatan gelombang. Gelombang
mengangkut bahan kikisan, mengendapkan muatannya di dasar laut yang
membentuk strata sedimen.
Terdapat banyak jenis pantai, diantaranya adalah pantai curam,
berpasir, landai dan berkarang. Ciri pantai dapat disebabkan oleh gabungan
beberapa faktor sebagai berikut:
1. Ulah gelombang,
2. Kelandaian pantai,
3. Sifat batuan pantai,
4. Perubahan ketinggian permukaan tanah dan laut,
5. Kegiatan vulkanik, dan
6. Pembentukan koral.
B. Relief Dasar Laut

Dasar laut mempunyai relief yang lebih bervariasi dibandingkan


dengan muka daratan, misalnya paparan benua, lereng benua, punggung
dan plato samudra, dan palung samudra.
Oseanografi ialah ilmu yang mempelajari semua gejala yang
berhubungan dengan lautan. Penelitian oseanografi juga menggunakan
kapal yang dilengkapi dengan peralatan seperti peranti sonar pengukur
gema. Suara dipancarkan ke dasar laut untuk menentukan kedalamannya,
dan dan kedalaman ini tercatat bila suara itu terpantulkan. Batuan dasar laut
juga dikumpulkan, kemudian diperiksa oleh para ahli geologi. Dasar laut
mengandung kekayaan sumber alam yang berharga bagi manusia, seperti
batu bara dan minyak bumi. Kerak bumi merupakan lempeng tektonik
sehingga pergerakan relatifnya menyebabkan terbentuknya ciri-ciri khusus
dasar laut.
Berikut ini pembagian bentuk-bentuk dasar laut berdasarkan defenisi
dari Nontji (1993).
1. Paparan (shelf) yang dangkal
2. Depresi dalam berbagai bentuk (basin, palung)
3. Berbagai bentuk elevasi berupa punggung (rise, ridge)
4. Gunung bawah laut (sea mount)
5. Terumbu karang dan sebagainya.
Menurut Ilahude (1997), dilihat dari segi skala atau besarnya bentukbentuk dasar laut, dasar laut dibedakan ke dalam 3 golongan besar yaitu:
1. Relief Besar (macro relief)
a. Secara vertikal ukurannya bisa sampai ribuan meter.
b. Secara horizontal ukurannya bisa mencapai ratusan atau ribuan
kilometer.
2. Relief Pertengahan (intermediate relief)
a. Secara vertikal berukuran ratusan meter.
b. Secara horizontal berukuran puluhan kilometer.
c. Bisa merupakan bagian integral dari satu relief besar.
3. Relief Kecil (micro relief)
a. Hanya berukuran beberapa cm sampai beberapa meter.
b. Umumnya hanya bisa diungkapkan dengan teknik fotografi bawah air.

Mustofa, S.Pd. >> Geomorfologi Dasar >> STKIP PGRI Pontianak

48

Gambar 8. Bentuk Relief Dasar Laut


Sumber: http://x-tkr-2.blogspot.com/2011/06/bentuk-permukaan-bumi_16.html
Menurut Hutabarat (1985) bentuk-bentuk dasar laut terdiri dari:
1. Ridge dan Rise
Ini adalah suatu bentuk proses peninggian yang terdapat di atas
laut (sea floor) yang hampir serupa dengan adanya gunung-gunung di
daratan. Jadi, terdapat punggungan/pegunungan dasar laut dengan
puncak yang sempit dan lereng yang curam.
2. Trench atau trog
Bagian laut yang terdalam dengan bentuk seperti saluran seolaholah terpisah sangat dalam dan memanjang, beralur sempit dan memiliki
lereng yang curam. terdapat di perbatasan antara benua. Adapun trog
merupakan dasar laut yang dalam, memanjang, lebih lebar dari trench
dan lerengnya tidak terlalu curam.
3. Abyssal Plain
Daerah yang relatif tebagi rata dari permukaan bumi yang
terdapat dibagian sisi yang mengarah ke daratan.
4. Continetal Island
Beberapa pulau yang menurut sifat geologisnya bagian dari
massa tanah daratan benua besar yang kemudian terpisah.
5. Island Arc (kumpulan pulau-pulau)
Kumpulan pulau-pulau seperti Indonesia yang mempunyai
perbatasan dengan benua.
6. Mid-Oceanic Volcanic Island
Pulau-pulau vulkanik yang terdapat di tengah-tengah lautan.
Terdiri dari pulau-pulau kecil, khususnya terdapat di Lautan pasifik.
7. Atol-atol
Daerah yang terdiri dari kumpulan pulau-pulau yang sebagian
besar tenggelam di bawah permukaan laut dan berbentuk cincin.
8. Seamout dan guyot
Gunung-gunung berapi yang mucul dari dasar lantai lautan tetapi
tidak mencapai permukaan laut.
Bentuk-bentuk muka bumi di lautan adalah sebagai berikut:
1. Landas kontinen (continental shelf), yaitu wilayah laut yang dangkal di
sepanjang pantai dengan kedalaman kurang dari 200 meter, dengan
kemiringan kira-kira 8,4 %.
Landas kontinen merupakan, dasar laut dangkal di sepanjang
pantai dan menjadi bagian dari daratan. Contohnya Landas Kontinental

Mustofa, S.Pd. >> Geomorfologi Dasar >> STKIP PGRI Pontianak

49

Benua Eropa Barat sepanjang 250 km ke arah barat. Dangkalan sahul


yang merupakan bagian dari benua Australia dan Pulau Irian, landas
kontinen dari Siberia ke arah laut Artetik sejauh 100 km, dan Dangkalan
Sunda yang merupakan bagian dari Benua Asia yang terletak antara
Pulau Kalimantan, Jawa dan Sumatra.
2. Lereng benua (continental slope), merupakan kelanjutan dari continental
shelf dengan kemiringan antara 4 % sampai 6 %. Kedalaman lereng
benua lebih dari 200 meter sampai kedalaman 1500 meter.
3. Dasar Samudra (ocean floor), meliputi:
a. Deep Sea Plain
Deep sea plain meliputi dua pertiga seluruh dasar laut dan
terletak pada kedalaman lebih dari 1.500 m, biasanya relief di daerah
ini bervariasi, mulai dari yang rata sampai pada puncak vulkanik yang
menyembul di atas permukaan laut sebagai pulau yang terisolasi.
b. The Deep,
The deeps merupakan kebalikan dari deep sea plain. Hanya
sebagian kecil dasar lautan sebagai the deeps. The deeps permukaan
laut adalah dasar laut dengan ciri adanya palung laut (trog) dan
mencapai kedalaman yang besar, misalnya di Samudera Pasifik
mencapai kedalaman 75.000 m.
Pada ocean floor terdapat relief bentukan antara lain:
1. Gunung laut, yaitu gunung yang kakinya di dasar laut sedangkan badan
puncaknya muncul ke atas permukaan laut dan merupakan suatu pulau.
Contoh: gunung Krakatau di Selat Sunda.
2. Seamount, yaitu gunung di dasar laut dengan lereng yang curam dan
berpuncak runcing serta kemungkinan mempunya tinggi sampai 1 km
atau lebih tetapi tidak sampai kepermukaan laut.
Contoh: St. Helena, Azores da Ascension di laut Atlantik.
3. Guyot, yaitu gunung dasar laut yang bentuknya serupa dengan seamount
tetapi bagian puncaknya datar. Banyak terdapat di lautan Pasifik.
4. Punggung laut (ridge), yaitu bentukan di dasar laut yang mirip tanggul
raksasa. Panjangnya bisa ribuan kilometer. Punggung laut dibatasi oleh
laut dalam di kanan kirinya.Punggung laut yang berlereng curam
disebut ridge, sedangkan yang berlereng landai disebut rise..
Contoh: punggung laut Sibolga.
5. Ambang laut (drempel), yaitu pegunungan di dasar laut yang terletak
diantara dua laut dalam.
Contoh: ambang laut sulu, ambang laut sulawesi.
6. Lubuk laut (basin), yaitu dasar laut yang bentuknya bulat cekung yang
terjadi karena ingresi.
Contoh: lubuk laut sulu, lubuk laut sulawesi.

Gambar 9. Lubuk Laut


7. Palung laut (trog), yaitu lembah yang dalam dan memanjang di dasar laut
yang semakin ke dasar semakin menyempit dan terjadi karena proses
ingresi.
Contoh: Palung Sunda, Palung Mindanao, Palung Mariana.

Mustofa, S.Pd. >> Geomorfologi Dasar >> STKIP PGRI Pontianak

50

Anda mungkin juga menyukai