Anda di halaman 1dari 12

MORFOLOGI UMUM SERANGGA

Oleh :
Nama

: Venthyana Lestary

NIM

: B1J012133

Rombongan

: III

Kelompok

:3

LAPORAN PRAKTIKUM ENTOMOLOGI

KEMENTERIAN RISET, TEKNOLOGI DAN PENDIDIKAN TINGGI


UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN
FAKULTAS BIOLOGI
PURWOKERTO
2015

I. PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Serangga termasuk filum Arthropoda yaitu kelompok hewan yang
mempunyai kaki beruas-ruas, tubuh bilateral simetris dan dilapisi oleh kutikula yang
keras (exosceleton). Serangga digolongkan dalam kelas insecta (hexapoda), karena
memiliki 6 buah (3 pasang) kaki yang terdapat di dadaerah dada (thorax). Jumlah
kaki menjadi ciri khas serangga yang membedakannya dengan hewan lain dalam
phylum Arthropoda seperti laba-laba (arachnida), kepiting (decapoda), udang
(crustacea), lipan dan luwing (myriapoda), Kehidupan serangga sudah dimulai sejak
400 juta tahun (zaman devonian). Kira-kira 2 - 3 juta spesies serangga telah
terindentifikasi. Diperkirakan, jumlah serangga sebanyak 30-80 juta spesies yang
meliputi sekitar 50% dari keanekaragaman spesies di muka bumi. (Ahmad, 1995 ).
Serangga memiliki keanekaragaman luar biasa dalam ukuran, bentuk dan
perilaku. Kesuksesan eksistensi kehidupan serangga di bumi ini diduga berkaitan erat
dengan rangka luar (eksoskeleton) yang dimilikinya, yaitu kulitnya yang juga
merangkap sebagai rangka penunjang tubuhnya, dan ukurannya yang relatif kecil,
kemampuan terbang sebagian besar jenis serangga serta bentuk adaptasi dari
modifikasi alat mulutnya. Ukuran badannya yang relatif kecil menyebabkan
kebutuhan makannya juga relatif sedikit dan lebih mudah memperoleh perlindungan
terhadap serangan musuhnya. Serangga juga memiliki kemampuan bereproduksi
lebih besar dalam waktu singkat, dan keragaman genetik yang lebih besar. Dengan
kemampuannya untuk beradaptasi, menyebabkan banyak jenis serangga merupakan
hama tanaman budidaya, yang mampu dengan cepat mengembangkan sifat resistensi
terhadap insektisida (Jumar, 2000).
Serangga merupakan kelompok hewan yang dominan di muka bumi dengan
jumlah spesies hampir 80% dari jumlah total hewan di bumi. Dari 751.000 spesies
golongan serangga, sekitar 250.000 spesies terdapat di Indonesia. Serangga di bidang
pertanian banyak dikenal sebagai hama. Sebagian bersifat sebagai predator,
parasitoid, atau musuh alami. Kebanyakan spesies serangga bermanfaat bagi
manusia. Sebanyak 1.413.000 spesies telah berhasil diidentifikasi dan dikenal, lebih
dari 7.000 spesies baru ditemukan hampir setiap tahun. Karena alasan ini membuat
serangga berhasil dalam mempertahankan keberlangsungan hidupnya pada habitat

yang bervariasi, kapasitas reproduksi yang tinggi, kemempuan memakan jenis


makanan yang berbeda, dan kemampuan menyelamatkan diri dari musuhnya
(McGavin, 2001).
B. Tujuan
Tujuan dari praktikum morfologi umum serangga adalah menjelaskan
pembagian tubuh serangga secara umum, menjelaskan dan menunjukkan alat-alat
yang terdapat di daerah caput, thorax, dan abdomen serta membedakan serangga
jantan dan betina.

II. TINJAUAN PUSTAKA


Serangga (disebut pula Insecta) adalah kelompok utama dari hewan beruas
(Arthropoda) yang berkaki enam (tiga pasang); karena itulah mereka disebut pula
Hexapoda. Filum Arthropoda (dalam bahasa latin, Arthra = ruas , buku, segmen;
podos = kaki) merupakan hewan yang memiliki ciri kaki beruas, berbuku, atau
bersegmen. Segmen tersebut juga terdapat pada tubuhnya. Serangga ditemukan di
hampir semua lingkungan kecuali dilautan. Keluarga besar serangga (Insecta)
dikelompokan ke dalam 28 ordo yang masing-masing ordo memiliki ciri-ciri unik
yang membedakan antar mereka, Class Insecta terbagi menjadi dua subclass
berdasarkan keberadaan organ sayap yang memiliki, yaitu subclass Apterygota bagi
serangga yang tidak memiliki sayap dan subclass Apterygota bagi serangga-serangga
yang memiliki sayap. Insecta atau serangga mempunyai spesies yang paling banyak
jumlahnya di antara semua hewan. Jumlah spesies Class Insecta dapat mencapai
675.000 spesies (Gullan & Cranston, 2005).
Tubuh serangga secara umum terdiri atas tiga bagian, yaitu kepala, thorax
(dada dan punggung), dan abdomen (perut). Di kepala terdapat sepasang antena
sebagai alat peraba dan pencium, sepasang mata faset, 1-3 oseli untuk menerima dan
membedakan cahaya, serta mulut yang dilengkapi dengan labrum (bibir muka),
sepasang mandibula (rahang muka), sepasang maksila(rahang belakang), dan labium
(bibir belakang). Thorax terbagi atas tiga ruas, tiap ruas berkaki sepasang, dan pada
ruas kedua dan ketiga masing-masing terdapat sepasang sayap. Abdomen tediri atas
sebelas ruas, di bagian ujung biasanya terdapat 1-3 bulu pendek atau panjang yang
dinamakan sersi (Bidau, 2014).
Morfologi eksternal serangga (kelas Insecta) adalah mandibulata paling
istimewa karena mereka dapat dicirikan oleh tubuh mereka dibagi menjadi kepala,
dada, dan perut, kebanyakan dewasa memiliki sayap, memiliki sepasang antena, dan
mereka memiliki tiga pasang kaki. Kepala adalah daerah yang paling penting untuk
persepsi sensorik, termasuk mata (mata majemuk besar terletak di kepala
dorsolateral, juga memiliki mata yang paling sederhana, oseli, di atas dan di antara
mata majemuk); antena menerima penciuman, pendengaran, dan rangsangan (Borror,
2005).
Serangga memiliki skeleton yang berada pada bagian luar tubuhnya
(eksoskeleton). Rangka luar ini tebal dan sangat keras sehingga dapat menjadi

pelindung tubuh, yang sama halnya dengan kulit kita sebagai pelindung luar. Pada
dasarnya, eksoskeleton serangga tidak tumbuh secara terus-menerus. Pada tahapan
pertumbuhan

serangga

eksoskeleton

tersebut

harus

ditanggalkan

untuk

menumbuhkan yang lebih baru dan lebih besar lagi (Campbell et al., 2003).
Sebelah kiri dan kanan bawah ruas-ruas thorax dan abdomen terdapat lubang
kecil atau spirakel, yang berhubungan dengan saluran trakea sebagai alat pernapasan.
Serangga umumnya berkelamin terpisah, sehingga terdapat jantan dan betina. Bentuk
serangga jantan dan betina umumnya sama, tapi terdapat juga yang berbeda seperti
kumbang kelapa atau Xylotrupes gideon, yaitu kumbang jantan memiliki tanduk
sementara yang betina tidak. Ada pula perbedaan dalam ukuran tubuh, pada
umumnya serangga jantan berukuran lebih kecil (Borror, 2005).

III. MATERI DAN METODE


A. Materi
1.1. Alat
Alat yang digunakan dalam praktikum morfologi umum serangga adalah
botol, dan pinset.
1.2. Bahan
Bahan yang digunakan dalam praktikum morfologi umum serangga adalah
kloroform, formalin, dan belalang kayu (Valanga nigricornis).
B. Metode
Alat dan bahan dipersiapkan
Belalang kayu dimatikan dengan
cara memasukkannya ke dalam botol
yang berisi campuran kloroform :
formalin (1:1)

Belalang kayu diambil lalu diamati


morfologinya

Morfologi belalang kayu


diidentifikasi dan digambar

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN


A. Hasil

5
1
2

8
Gambar 4.1. Belalang Kayu (Valanga nigricornis)
Keterangan:
1. Caput
2. Antenna
3. Thorax
4. Abdomen
5. Mata faset
6. Femur
7. Sayap eksternal
8. Tarsus

B. Pembahasan
Secara morfologi, tubuh serangga dewasa dapat dibedakan menjadi tiga bagian
utama. Ketiga bagian tubuh serangga dewasa adalah kepala (caput), dada (thorax),
dan perut (abdomen). Caput merupakan sebuah konstruksi yang padat dan keras dan
terdapat beberapa suture yang menurut teori evolusi caput tersebut terdiri dari empat
ruas yang mengalami penyatuan. Thorax terdiri dari tiga ruas yang jelas terlihat,
sedangkan abdomen terdiri dari 11 ruas. Caput merupakan kepala serangga yang
berfungsi sebagai tempat melekatnya antena, mata majemuk, mata oseli, dan alat
mulut. Berdasarkan posisinya kepala serangga dibagi menjadi tiga, yaitu
hypognathous, prognathous, dan ephistognathous. Hypognathous yaitu apabila alat
mulutnya menghadap ke bawah, contoh serangganya adalah belalang Acrididae;
prognathous yaitu apabila alat mulutnya menghadap ke depan, contoh serangganya
adalah kumbang Carabidae; dan ephistognathous adalah apabila alat mulutnya
menghadap ke belakang, contoh serangga adalah semua serangga ordo Hemiptera.
Menurut Romoser dan Stoffolano (1998), morfologi tubuh serangga dewasa
dapat dibedakan menjadi tiga bagian utama yaitu (Romoser & Stoffolano, 1998).
a) Kepala (caput)
Kepala merupakan bagian depan dari tubuh serangga dan berfungsi untuk
pengumpulan makanan dan manipulasi, penerima rangsang dan otak (perpaduan
syaraf). Struktur kerangka kepala yang mengalami sklerotisasi disebut sklerit.
Sklerit-sklerit ini dipisahkan satu sama lain oleh sutura yang tampak sebagai alur.
Kutikula pada kepala mengalami penonjolan ke arah dalam, membentuk rangka
kepala bagian dalam, yang disebut tentorium (Keil, 1997).
Kepala (caput) serangga terdiri dari 6 ruas (segmen). Di kepala tersebut
terdapat mata, antena, dan mulut. Satu pasang mata majemuk yang terletak di kirikanan kepala. Mata majemuk terdiri dari beberapa puluhan atau ratusan bahkan
ribuan kesatuan mata faset menyerupai lensa yang berbentuk heksogonal, tergantung
dari jenis serangga. Serangga yang belum dewasa (larva atau nimfa) maupun yang
telah dewasa terdapat mata ocellus (mata sedarhana). Mata ini berukuran kecil. Satu
pasang antenna sebagai alat perasa. Dengan antenna, serangga dapat mengetahui
keberadaan makanan, arah perjalanan, pasangan, bahaya, dan dapat mengadakan
hubungan dengan sesamanya. Alat-alat tambahan yang terdapat pada daerah caput
diantaranya seperti frons (bagian depan caput tempat di mana mata oseli berada),

vertek (daerah antara kedua mata faset), klipeus (daerah di bawah frons di atas
labrum), dan gena (segmen di bawah mata faset) (Keil, 1997).
b) Dada (thorax)
Dada (thorax) terdiri atas 3 segmen yaitu prothorax (anterior) adalah bagian
depan dari thorax dan sebagai tempat atau dudukan bagi sepasang tungkai depan,
mesothorax (tengah) bagian tengah dari thorax dan sebagai tempat atau dudukan bagi
sepasang tungkai tengah dan sepasang sayap depan dan metathorax (posterior)
bagian belakang dari thorax dan sebagai tempat atau dudukan bagi sepasang tungkai
belakang dan sepasang sayap belakang. Tiap-tiap segmen tertutup oleh eksokeleton,
di bagian dorsal disebut tergum, di sisi lateral disebut pleura, dan di bagan ventral
disebut sternum (Romoser & Stoffolano, 1998). Prothorax terhubung ke kapsul
kepala melalui membran serviks. Pada prothorax juga terdapat dua sklerite serviks
lateral atau laterocervicalia. Dalam bentuk umum, metathorax menyerupai
mesothorax, yang hanya sedikit lebih pendek. Deskripsi dari mesothorax juga
berlaku untuk metathorax, dengan pengecualian bahwa metathorax lebih pendek dan
gemuk daripada mesothorax (Wipfler et al., 2015). Mesothorax dan metathorax
masing-masing terdapat sepasang sayap. Sayap pada segmen mesothorax merupakan
sayap anterior dan disebut tegmina atau elytra. Istilah tegmina digunakan untuk
sebutan sayap anterior dari anggota Orthoptera (contohnya belalang), sedangkan
elytra digunakan untuk sebutan sayap anterior anggota ordo Coleoptera (contonya
kumbang). Sayap pada segmen metathorax merupakan sayap posterior. Serangga
adalah binatang tidak bertulang belakang yang mempunyai sayap jumlah sayapnya
bermacam-macam. Beberapa serangga hanya mempunyai sepasang sayap, misalnya
lalat (Romoser & Stoffolano, 1998).
c) Perut (abdomen)
Perut serangga terdiri dari 11 atau 12 ruas. Perut tidak mempunyai kaki seperti
pada bagian dada. Ruas perut yang terakhir (ke-11) terdapat tambahan ruas yang
disebut cercus (kata jamak cerci). Wujudnya berupa sepasang ruas yang sedarhana,
menyerupai antenna. Cercus yang sangat panjang menyerupai ekor. Cercus yang
panjang jumlahnya 2 atau 3, misalnya pada lalat sehari. Ada pula cercus
yang berbentuk seperti catut (kakatau), misalnya pada cocopet (Dermaptera).Segmen
perut yang ke-12 disebut telso atau periproct. Segmen tersebut tidak pernah ada
tambahan (appendages). Alat-alat di daerah abdomen antara lain sersi, epiprok,
paraprok, dan ovipositor. Pada telson terdapat lubang untuk buang kotoran (anus).

Alat reproduksi betina terletak di antara ruas ke tujuh dan ke delapan pada batas
belakang ruang .perut yang ke sembilan yang terletak pada permukaan bawah
(ventral) (Borror, 2005).
Berikut ini merupakan klasifikasi dari belalang kayu menurut Jasin (1989) :
Kingdom

: Animalia

Phylum

: Arthropoda

Class

: Insecta

Ordo

: Orthoptera

Family

: Acrididea

Genus

: Valanga

Species

: Valanga nigricornis

V. SIMPULAN DAN SARAN

A. Simpulan
Berdasarkan hasil dan pembahasan, maka dapat disimpulkan bahwa,
1. Pembagian tubuh serangga secara umum yaitu caput, thorax dan abdomen.
2. Alat-alat yang terdapat di daerah caput adalah satu pasang mata faset, mata oseli,
satu pasang antenna, dan alat mulut serta alat tambahan seperti frons, vertek,
klipeus, dan gena. Alat-alat pada thorax yaitu satu pasang kaki pada tiap segmen,
satu pasang sayap pada mesothorax dan metathorax. Alat-alat di daerah abdomen
antara lain sersi, epiprok, paraprok, dan ovipositor.
3. Serangga betina memiliki ovipositor pada bagian abdomen untuk meletakkan telur
sedangkan serangga jantan tidak memiliki ovipositor.
B. Saran
Sebaiknya pada saat praktikum masing-masing praktikan diberi preparat agar
lebih paham tentang morfologi dari serangga.

DAFTAR REFERENSI

Ahmad, I. 1995. Entomologi dan Teknologi Pengendalian Serangga Hama yang


Berwawasan Lingkungan. Bandung: ITB.
Bidau, C.J. 2014. Patterns in Orthoptera biodiversity. II. The cultural dimension.
Journal of Insect Biodiversity, 2(21): 1-15.
Borror. 2005. Study of Insect. Ed-7. America: Thomson Brook/Cole.
Campbell, N.A., J.B. Reece & L.G. Mitchell. 2003. Biologi Edisi Kelima Jilid 2.
Jakarta: Erlangga.
Gullan, D. J. & Cranston P. S. 2005. The Insects: An Outline of Entomology. UK:
Blackwell Publishing Ltd.
Jasin, M. 1989. Sistematika Hewan (Invertebrata dan Vertebrata). Surabaya: Sinar
Wijaya.
Jumar. 2000. Entomologi Pertanian. Jakarta: Rineka Cipta.
Keil, T.A. 1997. Functional Morphology of Insect Mechanoreceptors. Microscopy
Research And Technique, 39: 506531.
McGavin, G.C. 2001. Essential Entomology; An Order by Order Introduction. New
York: Oxford University Press.
Romoser, W.S. & J.G. Stoffolano. 1998. The Science of Entomology. Boston:
McGraw Hill.
Wipfler, B., R. Klug, S. Ge, M. Bai, J. Gobbels, X. Yang & Thomas Hornschemeyer.
2015. The thorax of Mantophasmatodea, the morphology of flightlessness, and
the evolution of the neopteran insects. Cladistics, 31: 5070.

Anda mungkin juga menyukai