Anda di halaman 1dari 7

PENERAPAN TEKNOLOGI INFORMASI DI INDONESIA

DALAM MEMPEROLEH KEUNGGULAN BERSAING


Oleh : Dr. Sumarno Zain, SE, MBA, Ak

1. PENDAHULUAN
2. PENERAPAN TEKNOLOGI INFORMASI DALAM BISNIS
3. PENERAPAN TEKNOLOGI INFORMASI
4. PERGESERAN PARADIGMA
5. TANTANGAN DALAM MELAKUKAN TRANSAKSI

PENDAHULUAN
Perkembangan dalam berbagai faktor ekonomi dan sosial telah merubah
lingkungan bisnis. Sedemikian besar perubahan tadi sehingga diperlukan
paradigma baru untuk dapat bersaing dalam lingkungan bisnis yang baru. Dalam
kaitan ini penerapan teknologi informasi dalam bisnis diharapkan dapat
memberikan kontirbusinya secara nyata.

Tapscott dan Caston dalam “paradigma shift : the new promise of


information tecnology” mengemukakan tujuh pendorong utama terbentuknya
lingkungan bisnis baru tersebut, yaitu :

1. Productivity of knowledge and service workers


2. Quality
3. Responsivess
4. Globalization
5. outsourcing
6. partnering
7. social and Environmental responsibility

Untuk berhasil dalam lingkungan bisnis yang baru tersebut Tapscott dan
Caston menawarkan penggeseran paradigma ke arah :

! Work-group computing
! The integrated enterprice
! The extended enterprice

Meskipun dalam intensitas yang lebih rendah, perubahan dalam


lingkungan bisnis di atas pula terjadi di Indonesia. Perubahan tersebut akan
menjadi semakin nyata dengan diberlakukannya perdagangan bebas di
lingkungan Asean pada tahun 2003 serta di lingkungan Asia Pasifik pada tahun
2020. oleh karena itu dunia bisnis kita harus benar-benar siap menghadapi
perubahan-perubahan di atas.
PENERAPAN TEKNOLOGI INFORMASI DALAM BISNIS
Pada dasarnya teknologi informasi menyangkut tiga bidang, yaitu ;

! Perangkat keras (hardware)


! Perangkat lunak (software)
! Teknologi komunikasi

Aplikasi teknologi informasi tersebut meliputi pengumpulan dan


penyimpanan data, pemrosesan data, serta komunikasi data dan program. Olson
dan Countnet (1992) mengemukakan perkembangan aplikasi komputer dalam
bisnis seperti dibawah ini :

Clerical Payroll, accounting


Database Storage off facts, raw information
Management information system Repetitiv report support entire organization
End-user computing Personal system
Decition support system Data base, model base, interface tools to aid
judgment for brod problems
Executive information system Individual acces to immediate status report to find
answer to question quickly
Expert system In depth analysis for narrow problems

Dibandingkan dengan saat ini, komputer generasi pertama ukurannya


sangat besar, lambat menurut ukuran sekarang dan kurang mampu dalam
penerapan yang fleksibel. Disamping itu harganya luar biasa mahal. Karena
sungguh masuk akal bahwa penerapan komputer yang pertama dalam bisnis
adalah untukproblem yang dapat didefinisikan secara tepat serta mempunyai
manfaat ekonomis yang besar bagi perusahaan. Penerapan dalam pekerjaan
klerikal merupakan salah satu penerapan komputing dalam bisnis yang pertama.
Penerapan dalam pekerjaan klerikal ini memungkinkan pekerjaan yang lebih rinci
di kerjakan dengan lebih akurat serta dengan kecepatan tinggi.

Database management meliputi penyimpanan dan pengambilan kembali


data. Penyimpanan data memerlukan biaya, dan sistem komputer mempunyai
kemampuan yang terbatas meskipun meningkat dengan cepat. Apalagi semakin
banyak data yang disimpan semakin sulit untuk diambil kembali. Kekuatan
organisasi dapat diperoleh dari pengetahuan dimana ditemukan dan bagaimana
memperoleh kembali data secara cepat. Komputer mempunyai potensi yang
jelas dalam bidang ini. Paket data base bersama dengan jaringan mikrokomputer
memberikan fleksibilitas yang besar bagi manajer secara perseorangan untuk
melacak data apapun yang dianggap penting, mengingat teknologi yang sangat
canggih untuk memiliki database yang menyeluruh untuk perusahaan telah
dikembangkan.
Kemajuan dalam teknologi komputer di tahun enam puluhan membawa
ke penerapan komputer untuk memberikan kepada manajer alat untuk
memantau kinerja perusahaan. Management information system muncul untuk
menyimpan dan mengambil kemballi data secara efisien, maupun untuk
menyediakan informasi bagi manajemen di semua tingkat melalui laporan dan
database. Efisiensi merupakan hal yang penting, karena diperlukan sistem
perangkat keras yang besar untuk mengoperasikan sistem tadi, pengembangan
penerapan baru, memelihara sistem tersebut serta mengurusnya. Management
information system mendukung seluruh organisasi terutama melalui pelaporan
periodik atas indikator kinerja yang penting. Datangnya mikrokomputer yang
relatif murah dan mudah digunakan memungkinkan personil non-mis untuk
menggunakan komputer (end-user computing). Kemungkinan penggunaan
sumer daya komputer secara efektif tidak ada batasnya. Penggunaan
wordprocessing, paket database, spreadsheet semakin marak. Ini
mengakibatkan ledakan “melek” komputer di tahun delapan puluhan.

Model analisis menyediakan alat untuk mempelajari problem pengambilan


keputusan secara kuantitatif. Forecasting dan operation research merupakan
model analisis yang berguna dalam pengambilan keputusan yang banyak
digunakan.

Karakteristik yang membedakan suatu decision support sistem mencakup


pengaksesan secara interaktif atas data dan model yang berkaitan dengan suatu
keputusan spesifik yang tidak dapat dipecahkan oleh komputer semata-mata,
tetapi memerlukan campur tangan manusia. Sprague dan Carlson (1982)
mendefinisikan decision support systems sebagai :

“sistem berbasis komputer yang bersifat interaktif untuk membantu pengambil


keputusan menggunakan data dan model untuk memecahkan problem yang
tak terstruktur”.

Decision support systems dimaksudkan untuk membantu mengambil


keputusan tertentu, secra individual maupun dalam kelompokj, daripada untuk
seluruh organisasi. Dengan menggunakan personel komputer, pengambil
keputusan (stafnya) dapat menggunakan beraneka teknik analisis, menyadapkan
database pusat atau database khusus untuk DSS untuk informasi khusus secara
tepat waktu, menampilkan hasilnya dalam format apapun yang dikehendaki.

Seperangkat sistem komputer khusus telah dikembangkan untuk


membantu pengambilan keputusan dalam kelompok, sebagian besar sistem
yang diusulkan untuk maksud yang ini, sampai saat ini, memfokuskan pada
mendorong timbulnya idea diantara peserta serta mengorganisasikan pemikiran
kolektif untuk mencapai konsensus melalui opini rata-rata ataupun pemungutan
suara.
Executif information system dimaksudkan untuk mendiktekan suatu
lingkungan yang akan membantu mereka dalam memantau operasi perusahaan
tepat pada waktunya. Ini dilakukan dengan mengembangkan system yang
menyediakan akses bagi executive puncak terhadap laporan kondisi operasi
perusahaan dengan segera, serta kemungkinan untuk mencari jawaban atas
pertanyaan yang dipicu oleh laporan tadi.

Expert systems berusaha untuk meniru keputusan seorang expert dalam


bidang permasalahan tertentu serta mencakup cara-cara untuk mengotomasikan
keputusan dalam lingkungan yang bersifat repetitif. Hal ini cocok apabila terdapat
kelangkaan expert atau bila operasi yang kompleks akan meningkat dengan
tindakan yang tepat.

Sejauh mana teknologi informasi telah diterapkan di Indonesia serta hasil


yang telah dicapai, perlu diteliti secara mendalam. Dalam industri tertentu,
seperti perbankan, penerapan teknologi sampai tahapan tertentu sudah
merupakan keharusan. Dalam hal ini suatu perusahaan yang ketinggalan dalam
penerapan teknologi ini akan mengalami kerugian dalam persaingan.

Pengamatan juga menunjukan bahwa ukuran perusahaan juga


mempengaruhi tingkat penerapan teknologi informasi. Perusahaan besar
cenderung untuk menerapkan teknologi informasi pada tahapan yang lebih
tinggi. Perusahaan dalam skala yang cukup besar pada umumnya telah
menerapkan MIS meskipun belum optimal. Personal computing juga telah
dilakukan meskipun masih sederhana misalnya dengan menggunakan
spreadsheet.

Penerapan teknologi informasi untuk pekerjaan klerikal serta pemrosesan


transaksi pada umumnya telah dilakukan, bahkan untuk perusahaan dalam skala
yang relatif kecil. Hal ini dimungkinkan karena penurunan harga personal
computer beserta perangkat lunaknya secara signifikan. Penurunan harga ini
memungkinkan penggunaan diterapkannya jaringan personal computer dengan
servernya dengan membentuk local area network.

PENERAPAN TEKNOLOGI INFORMASI UNTUK MEMPEROLEH


KEUNGGULAN BERSAING
Salah satu pertanyaan yang menarik adalah serjauh mana penerapan
teknologi informasi dapat dijadikan sarana untuk memperoleh keunggulan
bersaing. Belum diterapkannya teknologi informasi secara optimal di Indonesia
membuka kesempatan bagi perusahaan untuk menggunakan sebagai alat untuk
memperoleh keunggulan dalam bersaing. Penerapan decition support system
merupakan salah satu dari kesempatan ini. Sebagai contoh kelangkaan tenaga
ahli perbankan yang parah terjadi, dan mungkin masih terjadi untuk bidang
tertentu, sebenarnya membuka kesempatan untuk menerapkan teknologi expert
system misalnya untuk analisis kredit. Creditscoring dengan menggunakan
model stastik atau expert system maupun artficial intelligence. Model ini yang
telah sukses diterapkan dalam analisis kredit untuk kredit konsumsi di luar negeri
dan kini tengah dicoba untuk menerapkan untuk kredit komersial.

Di Indonesia, disamping masalah yang ditimbulkannya oleh kelangkaan


tenaga ahli, juga banyak penyimpangan yang diakibatkan oleh perilakku personil
yang menanganinya. Dalam hal ini expert system dapat dijadikan sebagai alat
untuk mengecek keputusan yang diambil oleh personil yang bersangkutan untuk
melihat apakah ada indikasi terjadinya penyimpangan.

Alternatif lain yang dapat digunakan untuk mengatasi perilaku negatif


personil adalah dengan menerapkan automatic control. Teknologi yang dapat
diterapkan dalam bidang ini adalah Fuzzy system yang sukses diterapkan dalam
produk elektronik serta bidang lain seperti pengaturan lalu lintas.

Penerapan expert system ataupun decition support system pada


umumnya hanyalah salah satu contoh penerapan teknologi informasi yang bisa
dilakukan untuk memperoleh keunggulan bersaing. Kesempatan untuk
memperoleh keunggulan bersaing melalui penerapan teknologi dalam bidang
lain masih terbuka luas. Yang perlu dilakukan adalah mengantisipasi perubahan
dalam lingkungan bisnis serta perkembangan teknologi informasi sehingga dapat
menerapkan teknologi tadi sebelum pesaing melakukannya sebagai suatu cara
untuk memperoleh keunggulan bersaing.

PERGESERAN PARADIGMA
Perubahan lingkungan bisnis mengakibatakan pergeseran paradigma dan
memberikan kesempatan bagi teknologi informasi untuk memberikan
kontribusinya dalam memperoleh keberhasilan usahanya. Tapscott dan Coston
(1993) mengemukakan terjadinya pergeseran ke arah work-group computing,
integrated enterprice, dan extended enterprice.

Dalam work-group computing, pergeseran yang terjadi adalah :

! Organization hierarchy Network, business, team


! Personal computing Work-group computing
! Emphasis on individual Gaup
! Installing technology Leadership for changing wasys of
working

Perubahan lingkungan bisnis yang cepat memerlukan fleksibilitas


organisasi dalam menangani perubahan tadi. Struktur organisasi yang
didasarkan pada organization hierarchy selalu kaku dan tidak sesuai lagi dengan
tuntutan perubahan. Karena itu diperlukan pergeseran dari struktur organisasi
yang didasarkan pada network dan business team yang lebih adaptive dan
dinamis.

Dalam business team yang lebih ditekankan adalah kinerja kelompok dan
bukan kinerja individual. Pemecahan masalah secara bersama menjadi lebih
penting untuk meningkatkan efektifitas pelaksanaan keputusan. Dalam kaitan ini
diperlukan pergeseran dari personal coputing untuk mendorong pertukaran idea
dan tercapainya konsesus. Disamping itu dimungkinkan pula penerapan model
analisis dalam group computing untuk meningkatkan kualitas keputusan.

Perkembangan teknologi memberikan kesempatan untuk menyesuaikan


proses bisnis dengan perkembangan lingkungan, yang diperlukan adalah
kepemimpinan untuk merubah cara kerja, sedang pemasangan teknologi baru
merupakan sarana pendukung.

Pergeseran kedua adalah ke arah integrated enterprise, seperti nampak


berikut ini

+ Technology application Orgasnization restructuring


+ System island Integrated systems
+ Three clsses of system Integrated computing
+ Single-form system Integration of data, text, voice
and image
+ Cost reduction Enterprice effectiveness

Struktur organisasi yang didasarkan pada network dan business team


mensyaratkan integrasi perusahaan, yang hendak dicapai adalah efektifitas
perusahaan secara keseluruhan. Untuk mencapai tujuan itu diperlukan
restrukturisasi organisasi yang mengarah ke integrated enterprice, dengan
system informasi yang terintegrasi sebagai sarana.

Pergeseran yang ketiga adalah pergeseran kearah the extended


enterprise seperti nampak berikut ini :

+ Value chain Value network


+ Simple marketplace Competition through cooperative
+ Manual & physical Electronic communication
+ Communication Eccross the value network
+ Purchaser of information information purchaser & vendor

Nilai terbentuk bukan saja di perusahaan tetapi di seluruh network yang


mencakup suppliers, consumers. Persaingan yang mematikan dihindari dan
diubah menjadi persaingan melalui kerjasama. Semua itu memerlukan
komunikasi yang intensif melalui media elektronik yang terintegrasi dalam
jaringan komputer.
TANTANGAN DALAM MELAKUKAN TRANSAKSI
Menerapkan paradigma baru berarti melakukan transformasi bisnis yang
penuh dengan tantangan. Untuk melaksanakannya diperlukan tiga terobosan
transformasi berikut ini :

a. Reengineering the business

Ini berarti melakukan penilaian kembali atas semua apa yang sedang
dikerjakan pada semua tingkat organisasi, kemudian bersikap melakukan
perubahan dratis atas semua itu. Dalam proses ini termasuk peninjauan kembali
konsumen, pemasok dan saluran distribusi.

b. Retool the information technology infrastructure

Perkembangan teknologi informasi baik dalam hardware, software


maupun teknologi informasi komunikasi disertai dengan menurunnya biaya
pemrosesan dan komunikasi data mendorong perlunya peninjauan arsistektur
dan desain sistem informasi perusahaan.

c. To realign the IS function with the business

Sistem informasi diadakan untuk menunjang aktifitas usaha di semua


tingkatan organisasi. Ini mencakup sampai ke tingkat operasional untuk
meningkatkan kualitas produk serta produktivitas operasi.